Rabu, 27 Januari 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Web Novel Bahasa Indonesia : Chapter 194. Dragon Sanctuary

 Chapter 194. Dragon Sanctuary




“Tinggal satu masalah lagi....”
“Apa itu, Iwatani-dono?”
“Apa Ren akan datang dengan sendirinya untuk membasmi dragon kecil?”
“Bukankah rencana ini dari awal sudah bergantung pada pemikirannya sendiri?”

Lagi pula dia orang yang suka melawan orang secara langsung, apalagi jika lawannya bisa dia kalahkan dengan mudah.
Gaelion memang anak dragon. Ren mungkin akan menyerangnya untuk mengambil Exp yang dimilikinya.
Selama Gaelion bisa mengetahui keberadaan Ren, semuanya akan baik-baik saja.
Gaelion hanya perlu berpura-pura tidak mengetahui keberadaannya saja.
Jika pedang yang digunakannya berasal dari Curse Series, maka Tujuh Dosa Besar yang akan membuatnya menyerang Gaelion sendirian adalah....

Kerakusan.... Ren mungkin akan menyerang Gaelion karena menginginkan Exp darinya. Menyerangnya saja sudah bisa dibilang kerakusan.
Gaelion terlihat memiliki Exp yang cukup banyak, dan untuk Solo Player seperti Ren cenderung menginginkannya.
Jika perasaannya sudah melampaui puncak tertinggi, maka sudah dipastikan dia akan menyerang Gaelion sendirian tanpa diragukan sedikitpun.

Kemungkinan lainnya adalah Ketamakan.... dia sudah menjadi ketua bandit untuk mengumpulkan harta sebanyak mungkin, itu semua bisa memenuhi keinginan menjadi orang kaya. Mengumpulkan harta sudah dibilang Ketamakan.
Harus kuakui, aku sendiri memiliki keinginan untuk mengusai semuanya, tapi aku tidak pernah membuka Curse Series Ketamakan.
Mungkin saja setiap senjata memiliki Curse Seriesnya masing-masing agar bisa dibuka.

Yang terakhir adalah Kesombongan.
Orang yang sangat menganggap level adalah segalanya akan menganggap rendah mereka yang memiliki level rendah, itu merupakan hal yang biasa dalam game online.
Mungkin sifat penyendirinya lah yang merupakan bentuk dari kesombongan.
Tidak, aku rasa Itsuki lebih dominan mengenai curse ini.

Masalahnya adalah, yang digunakan Dosa besar lama atau yang baru.
Tujuh Dosa Besar berubah seiring berjalannya waktu. Awalnya ada Delapan Dosa Besar.

Kerakusan, Kemalasan, Ketamakan, Kekesalan, Kemurkaan, Nafsu, Kesombongan, Kebanggaan.

Kecemburuan masih belum ada, Kekesalan dan Kesombongan yang menggantikan tempatnya.
Hingga akhirnya, Kekesalan disatukan dengan Nafsu, dan Kesombongan disatukan dengan Kebanggaan. Dan ditambahkan Kecemburuan setelah itu.

Jika yang digunakan adalah versi lama, maka Kesombongan lebih tepat, karena sangat memungkinkan baginya untuk memamerkan hal terbaik baginya pada orang-orang.
Dalam game online, kekuatan hanyalah delusi belaka, tapi keterikatan individu pada kekuatan tidak dapat diabaikan.
Tentu saja, seseorang juga bisa mendapatkan pengalaman dan kekuatan melalui game.

Di dunia asalku, memungkinkan untuk menemukan pekerjaan melalui teman satu game. Aku memiliki teman satu game yang mengajakku bekerja bersamanya setelah aku lulus kuliah.
Sebelumnya aku sudah bertemu dengannya secara langsung.
Aku tidak tahu niat sebenarnya, tapi dia mengatakan sesuatu padaku “Kepribadian dan Sifat memimpinmu dalam Gulid sangat dibutuhkan di perusahaan ini.”
Setelah aku pikirkan kembali, dia mungkin hanya mengatakan itu agar aku bekerja keras.

Tapi dari sifat Ren saat ini dan hubungan sosialnya, dia tidak mengalami hal seperti itu sebelumnya.
Aku bisa membayangkan dia mengalahkan monster bos sendirian kemudian memamerkan item langka yang dia dapatkan kepada orang-orang.
Tapi itu tidak bisa membuatnya menjadi yang terkuat, karena jika dia terus-terusan memamerkan item yang dimilikinya hanya akan membuat orang terganggu. Sebagai gulid master, itulah pendapatku.
Tapi ada banyak orang juga yang suka melakukan hal seperti itu, dan itu merupakan salah satu hal yang terpenting dalam Industri Game Online.

Aku rasa Kesombongan sesuai dengan sifat Ren. Tapi itu juga berlaku pada Itsuki.
Persyaratan untuk mengaktifkan Curse Series penuh dengan misteri.
Mungkin itu bisa terbuka dengan ledakan emosi yang membuat hati seseorang hancur?
Tapi.... aku tidak mengetahui pemicu utamanya, jika tidak aku bisa dalam masalah.

Ketamakan sangat berbahaya.
Aku sendiri tahu kalau aku orang yang rakus.
Aku berhasil mengendalikan rasa amarahku, dan itu semua berkat bantuan rekan-rekanku.

Tapi Ketamakan hanya ingin membuat dirinya menjadi kaya, bukan?
Ketika aku membayangkan ada kumpulan harta di belakangku, keinginan buruk mulai mengendalikan hatiku.
Dan keinginan itu tidak bisa dipadamkan dalam satu waktu saja.

.... Aku mulai merasa semakin lama aku memikirkannya, semakin cepat pemikiranku rusak, sebaiknya aku rubah pemikiranku sekarang.

Baiklah, Curse Series yang mungkin dimiliki Ren adalah Kerakusan, Ketamakan, Kebanggaan dan Kesombongan.
Dari semua informasi yang ada, dia mungkin akan menyerang Gaelion yang sedang sendirian, karena semua Curse diatas melibatkan keinginan mendapatkan Exp untuk menaikkan level.
Masalahnya dia menyerangku yang merupakan Hero Perisai.
Jika dia berhasil mengalahkanku, belum tentu dia mendapatkan Exp yang banyak.
Dan ada kemungkinan berbahaya yang melibatkan pembunuhan penghuni kerajaan ini.

“Ah, benar juga,” aku mendekati para bandit yang kami ikat. “Apa petualang yang diserang ketua kalian mati?”
“Tidak, tidak ada yang dia habisi. Bos hanya membuat mereka pingsan tanpa melakukan serangan selanjutnya, dia akan meninggalkan mereka di tempat penyerangan setelah mengambil semua peralatan mereka.”
“Begitu....”

Jadi dia masih memiliki hati untuk tidak melakukan pembunuhan. Meskipun begitu, dia sudah mencoba membunuhku dari belakang.
Mungkin dia hanya berpikir secara rasional saja, pertama dia mencoba melemahkanku karena pertahanan terbaik yang aku miliki.
Jika dia melakukan itu, maka itu bukanlah Kerakusan.
Kemungkinan lainnya.....

“Iwatani-dono!” Ksatria Wanita memanggilku ketika aku memikirkan kemungkinan lainnya.
“Ada apa?” Jawabku.
“Lihat itu!” Ksatria Wanita menunjuk keluar gua yang berlanjut pada semburan api yang muncul dari dalam hutan.

“Jadi dia berhasil menemukannya?”

Itu mungkin suar yang ditembakan oleh Gaelion.
Aku memperkirakan ini akan berlangsung selama beberapa hari, tapi ternyata Ren masih berada disekitar sini.

.... Cooldown dari Transfer Sword mungkin sudah selesai.

Meskipun Curse Series mengacaukan pemikirannya, dia masih bisa berpikir dengan baik.
Ren masih belum kehilangan pemikiran rasionalnya.

“Sayang sekali kita tidak bisa membantu Gaelion sebelum persiapannya selesai....:”
“Iya.”

Rencana yang Gaelion ajukan memerlukan waktu persiapan.
Jika mendekat sebelum waktunya, maka Ren bisa melarikan diri dengan mudah.
Tunggu.

“Hei, apa kau bisa menggunakan mantra penyamaran?” Tanyaku pada Ksatria Wanita.
“Aku bukan Raphtalia. Aku tidak pernah mempelajari mantra itu.” Jawabnya.
“Begitu....”

Aku kira kita bisa menggunakan rencana yang digunakan Ren, kita akan mengendap-endap untuk melepaskan serangan pamungkas pada Ren yang sedang sibuk melawan Gaelion.
Aku tidak mengira ketidakhadiran Raphtalia akan sangat menjengkelkan.
Taniko sangat berbakat dalam mantra, tapi aku rasa dia tidak mengusai mantra penyamaran.
.... Tunggu, kita punya Rishia.
Dia sang Ahli Dalam Segala Hal. Dia orang yang memiliki bakat terpendam.

“Rishia,” aku keluar dari dalam gua mendekati Taniko dan Rishia. Mereka berdua terlihat kebingungan.

“A-ada apa?”
“Apa kau bisa menggunakan mantra penyamaran?”
“Aku bisa menggunakan mantra level rendah....”
“Apa saja yang bisa dilakukan oleh mantra itu?”
“Um, penggunaannya hanya aku dan satu orang saja. Waktu penggunaannya hanya selama satu menit.”

Tak kusangka akan serendah itu.
Jadi dia tahu dasar penggunanya, tapi Raphtalia bisa bersembunyi lebih lama.

“Raphtalia bisa melakukannya lebih lama.”
“Jumlah kekuatan sihir yang dimiliki Raphtalia-san sangat banyak....”

Rakun memang memiliki keahlian dalam mantra cahaya dan kegelapan.
Mantra yang Rishia ajukan memang rendah, tapi itu sudah cukup luar biasa untuknya bisa mempelajarinya.
Selain menguasai Teknik Hengen Musou, dia hampir menguasai semua mantra sihir yang ada.
Itu sudah cukup bagus.

“Kalau begitu, aku dan Rishia akan mendekati Ren dan Gaelion untuk melihat apa yang sedang terjadi. Jika rencananya berhasil, aku akan memberi sinyal jadi persiapkan diri kalian.”
“Baiklah.”
“Apa Gaelion akan baik-baik saja?” Tanya Taniko penuh rasa khawatir.
“Tentu saja dia akan baik-baik saja.”

Sebelumnya dia sudah dikalahkan, tapi Gaelion saat ini lebih kuat dari dirinya yang sebelumnya, itulah yang dikatakan oleh Gaelion dewasa.
Aku rasa dia tidak akan kalah dengan mudah.
Akan menjadi masalah besar jika Taniko terburu-buru mendekatinya.

“Baiklah, ayo kita pergi, Rishia.”
“Iya!”
“Persiapkan semuanya sebelum kami panggil.”
“Serahkan padaku.”
“Bagus.”

Aku meninggalkan Atla, Ksatria Wanita dan Taniko dibelakang kemudian pergi bersama Rishia untuk melihat pertarungan Gaelion.


Kita berhasil sampai pada tempat yang aku perkirakan diluar penglihatan Ren.
Kita menyembunyikan kehadiran kita sekecil mungkin sambil melihat mereka dari balik pohon.

“GYAUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU!”
“Tei! Derya!”

Ren dan Gaelion saling mengunci tatapan mereka selagi bertarung.
Gaelion bertarung dalam wujud naga besar. Dia mengelak dari serangan Ren sambil membalasnya dengan semburan nafas api. Dia berusaha keras melawannya.
Ren bergerak cukup cepat. Mungkin penyerangannya bergantung pada kecepatannya.
Karena aku selalu melindungi, aku juga berkonsentrasi pada kecepatan dan kemampuan fisik sangat diperlukan. Tapi orang-orang tidak mengerti hal ini.

Sial, aku mulai mengeluh kembali.
Tapi, jika perisai terus mengelak maka tidak ada gunanya.
Baiklah, sekarang kita semakin mendekat, mungkin Ren akan segera menyadari kehadiran kami.

“Hide.... Sword!” Ren tiba-tiba menghilang.
“Bodoh.... Kau kira bisa melarikan diri dari diriku dengan kemampuan rendah itu!?” Teriak Gaelion sambil mengayunkan ekornya menuju arah sebelah kanan yang tidak terlihat apa-apa.
Jika aku perhatikan, aku melihat pasir disekitar sana naik seperti ada orang yang berjalan.
Disana juga ada bekas rerumputan yang diinjak. Dari tempatku berdiri sudah terlihat jelas keberadaan Ren saat ini.
Sepertinya Gaelion sudah menyadari sepenuhnya tempat Ren berada.

“Fuee.... Gaelion-chan sedang berbicara.”
“Ah, Rishia, kau tidak tahu juga?”

Aku sungguh tidak memberitahu siapapun. Dan pastinya aku menyembunyikan ini dihadapan Taniko.
Raphtalia juga mungkin tidak mengetahui ini juga. Aku penasaran seterkejut apa dia setelah mengetahuinya.

“Flashsing Sword!”
“Serang yang sama!? Kau sungguh tidak berkembang!”

Gaelion menutupi wajahnya dengan cakarnya untuk menghalangi serangan Ren.
Kejadian selanjutnya terhalangi cahaya menyilaukan.

“Apa yang dirimu rencanakan dengan serangan lemah dan dangkal itu?”
“Rasetsu Meteor Shield!”

Gaelion mengelakkan tubuhnya untuk menghindar dari serangan hitam yang menghampirinya.
Dia benar-benar melawannya dengan baik.
Apa dia akan menang dengan cara ini?
Tidak, Ren akan melarikan diri jika keadaannya tidak menguntungkan. Pasti ada sebuah alasan yang membuatnya tidak lari sekarang.
Dan itu segera terungkap.

“Balasanku!” Gaelion menyemburkan nafas apinya pada Ren.
Pada saat itu, aku mengepalkan telapakku dan menganggap Gaelion sudah menang.
Tapi aku terlalu naif.

Ren berhasil menghindar dari serangan nafas Gaelion menggunakan tangannya.
Serangan sebesar itu tidaklah cukup untuk mengalahkannya.
Apa aku memang harus diam dan menontonnya saja?

Jika aku mendekat maka rencana Gaelion akan terganggu dan aku juga akan kehilangan kesempatan menangkapnya.
Bagaimanapun juga, ini kesempatan yang bagus untuk kita bisa menemukannya secepat ini.
Jika kita melewatkan kesempatan emas ini, maka Ren mungkin tidak akan mendekati kita secara biasa lagi.

“Diriku, Gaelion memerintah surga, memerintah alam, untuk memisahkan hukum alam dan menyambungkannya kembali hukumnya—“ Sebenarnya Gaelion terus membacakan mantranya dalam pertarungan ini. “Dalam wilayah yang diriku buat dan alasan kehadiran diriku disini.“ Rupanya dia sedang membacakan mantra yang panjang.

Ren sepertinya tidak menyadari ini dan terus melepaskan serangannya.
Ren yang sebelumnya mungkin akan menyadari ini sekarang..... berarti Curse Series mamang mengacaukan pemikirannya.

Jika Gaelion adalah dragon tanpa Inti Kaisar Naga, mungkin dia akan kalah sekarang.
Aku tidak tahu perasaan Ren saat ini, tapi aku rasa dia mulai tidak sabar.
Dalam pengetahuan gamenya, mungkin dia berpikiran “Ras Dragon ini seharusnya tidak berada disekitar sini”.

Namun.....

“.... Hei, Rishia.”
“Iya?”
“Apa kau tahu sesuatu tentang kuda-kuda yang digunakan Hero Pedang?”
“Sebentar.... Bela diri apa yang dia gunakan? Pergerakannya sangat aneh.”

Apa itu gerakan dari Kendo? Dia menyeret kakinya, aku rasa dia menggunakan kuda-kuda Jodan.
<TLN: Info yang kita miliki sedikit, jadi silakan baca ini jika ingin lebih tahu kendo https://id.wikipedia.org/wiki/Kendo>

Tapi, apa ini hanya imajinasiku saja? Ada yang aneh disini.
Baru-baru ini aku melakukan sparing bersama Atla dan prajurit kastil jadi aku tahu beberapa. Dalam pertarungan sungguhan.
Kendo tidak berguna.
Memang benar, aku tidak bisa menjelaskan kekurangannya secara menyeluruh, tapi ilmu berpedang Ren dan kuda-kuda yang digunakannya tidak selaras.

Dia mungkin mempelajari kendo lalu mempraktikkannya dengan tambahan gerakan tersendirinya.
Dari umurnya sekarang, aku rasa dia tidak mempelajari semuanya, ditambah lagi dia lebih sering bermain VRMMO, aku rasa dia tidak memiliki banyak waktu untuk mempelajari Kendo.
Lalu, setelah melihat guru seni bela diri, Nenek Tua dan Ksatria Wanita, pergerakan Ren terlihat lebih ceroboh.

Itulah yang aku rasakan ketika memperhatikan pergerakan Ren.
Serangan pedangnya penuh dengan kepercayaan, namun pundaknya tidak terlihat tegak, dan ayunan pedangnya terlihat terburu-buru.
Dia lebih bergantung pada kemampuan pedangnya, tidak pada kemampuan dirinya sendiri....

“Um, Ksatria Wanita-san bisa bertarung lebih elegan.”
“Benar sekali.”

Sifat keras kepala Ksatria Wanita bisa terlihat jelas dalam pedangnya, dan setiap gerakannya tidak ada yang sia-sia.
Aku pernah melihat dia dan Raphtalia saling beradu pedang ketika berlatih, dan sekarang aku melihat ilmu pedang Ren yang kekanak-kanakan.
Gaelion sudah menyadari kemungkinan ini, itu menyebabkan tidak ada serangan Ren yang mengenainya.

Tapi, aku rasa memang begitulah yang terjadi.
Meskipun dia seorang hero didunia ini, sebelumnya dia adalah manusia biasa yang hidup damai di Jepang.
Dalam dunia yang keras ini, Ren pasti mengalami banyak kesialan.

“Untuk menyatakan wilayah ini merupakan area perlindungan dragon.”
“Sepertinya pertarungan ini akan segera berakhir. Rishia, ayo kita mendekat.”
“Ah, iya,” Rishia mulai melantunkan mantranya. “Sebagai sumber kekuatan Aku memerintahmu. Aku membacamu untuk menguraikan hukum alam. Sembunyikanlah kami.”
“Fast Hiding!”

Mantra yang digunakan memunculkan hujan daun yang menutupi kami dari penglihatan dunia.
Waktu penggunanya sekitar 1 menit.
Kami langsung lari mendekat sebelum mantranya habis.

..... Karena kami sedang berlari, aku terkadang melihat adanya bagian yang tidak tertutupi.
Sepertinya kualitas mantranya lebih rendah dari mantra yang dimiliki Raphtalia.

“Mu!” Sial. Ren berhasil mengetahui kedatangan kami. “Transfer—“ sebelum Ren selesai mengucapkannya.
“Sudah terlambat! Dragon Santuary!”

Dari mantra yang Gaelion gunakan, muncul barrier yang mengelilingi wilayah ini.
Apa kegunaannya? Pikirku selagi memperhatikan sekitar. Tiba-tiba, aku merasa ada sentakan kecil pada kulitku. Kemudian aku merasa ada sesuatu yang melewati tubuhku.

“—Sword!” Teriak Ren. Namun....“Apa!?” Respons Ren terlihat penuh dengan kejutan.
Gaelion telah menggunakan pengalamannya sampai saat ini..... Sebagai Wrath Dragon dan Kaisar Naga. Dia berhasil memunculkan skill yang membuat skill teleportasi tidak dapat digunakan.

“Kejar-kejarannya sudah berakhir, Ren,” kataku pada Ren yang terdiam.



PREVIOUS CHAPTER    ToC    NEXT CHAPTER


TL: Bajatsu
EDITOR: Isekai-Chan 

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 16 : Chapter 9 – Kekuatan Fenrir

Volume 16
Chapter 9 – Kekuatan Fenrir


S'yne, sementara itu... bertarung dengan si pelayan. 

“Bagaimana kalau kau berkonsentrasi padaku ?!” Takt mengamuk.

“Tentu, maaf, maaf,” kataku. Cukup pamer. Sudah saatnya aku serius dalam pertarunganku sendiri.

“Semuanya, berikan sihir dukungan padaku! Dengan semua kekuatan kalian, aku bisa mengalahkan orang ini dengan mudah!” Takt berteriak. Jadi sekarang dia mengubah aturannya. Setelah semua bualan tentang mengalahkanku sendirian!

"Zweite Burst!"

“Zweite Magic!” Dukungan sihir mulai datang dari sekutunya, tapi sepertinya tidak banyak bertambah. Secara komparatif, spesifikasi All Liberation X jauh lebih unggul. Ini meningkatkan statistik yang cukup untuk menutupi kesenjangan level tiga kali lipat. Dia bahkan bukan pahlawan, dan tidak menggunakan metode peningkatan kekuatan apa pun, jadi aku mungkin seharusnya tidak mengharapkan lebih darinya. Jangan lemparkan mutiaramu di hadapan babi betina. Jika dia tidak bisa mengeluarkan kekuatan sebenarnya dari senjata itu, maka dia hanyalah pembual. Senjata-senjata itu tidak memberinya kekuatan. Tidak seperti dengan Kyo.

"Baiklah! Aku bisa menghabisimu sekarang!” Takt terkekeh.

“Kau benar-benar berpikir itu cukup untuk menanganiku?” aku bertanya.

“Jangan terlalu besar kepala hanya karena kau sudah sedikit lebih kuat!” Takt mengamuk.

"Aku tidak ingin kau mengatakan itu padaku," balasku.

“Tertawalah selagi bisa. Bersiaplah untuk merasakan sihirku yang ditingkatkan oleh kekuatan semua orang!” Takt berteriak. Aku hampir merasa ingin memberitahunya kalau aku tidak tertawa; aku hanya kehilangan kata-kata.

Saat aku mempertimbangkan untuk melakukannya, Takt mulai merapal sihirnya. Itu ...Ya, itu lebih cepat.

“Sumber kekuatanmu, satu-satunya pahlawan sejati, sekarang memerintahkanmu. Pertimbangkan kembali keadaan semua hal sekali lagi dan turunkan badai api terhadap targetku! Drifa Firestorm! Takt menyelesaikan mantranya.

“Hanya Drifa !?” Aku berteriak. Tunggu! Dia mengaku telah menguasai sihir dan hanya menggunakan Drifa. Palsu atau tidak, dia mengaku sebagai pahlawan.

Astaga, ini lucu sekali.

Ketika aku memikirkannya sejenak, Liberation adalah sihir eksklusif untuk pahlawan sejati. Di tingkat dunia, hal itu membuat Drifa menjadi yang terkuat.

"Terima ini!" Takt melepaskan sihir dengan seringai di wajahnya. Itu menciptakan tornado api yang terbang ke arahku.

“Sumber kekuatanmu, hanyalah seorang pahlawan, sekarang memerintahkanmu. Pertimbangkan kembali keadaan semua hal sekali lagi dan hancurkan badai yang akan membakar targetnya! Anti Drifa Firestorm! Aku melantunkan mantra untuk membatalkan sihir Takt. Lalu, tornado api menghilang, seolah-olah tidak pernah ada.

Bahkan dengan jeda waktu seperti itu, aku masih berhasil sepenuhnya membatalkannya. 

“Aku tidak yakin harus berkata apa. Apa kau benar-benar menguasai sihir? Kau setidaknya harus memendekkan waktu rapalanmu,” aku menasihatinya. Bisa dikatakan dari semua sihir yang kuketahui, sihir yang tidak memiliki waktu rapalan adalah sampah tidak berguna. Dia sebenarnya mungkin sudah menjadi ancaman jika dia mampu menembakkan sihir kelas Drifa secara beruntun.

“A—” Takt terkejut, tertegun melihat betapa mudahnya sihir kartu trufnya dibatalkan. Itu terlihat seperti sihir area. Mungkin itulah yang dia gunakan untuk menaikkan levelnya.

“Kemampuan staff itu... Aku akan mencurinya, aku bersumpah!” Takt berteriak.

“kau salah," jawabku. Dia masih mengira itu hanya kemampuan dari staff. Itu mengingatkanku pada Ren dan yang lainnya dulu.

Analisis cepat memang berasal dari staff, tentu saja, tapi membaca sihir adalah hasil dari semua latihanku sendiri. Sadeena bahkan bisa menggunakan kelas Drifa!

“Ada Kaisar Naga di partymu, bukan? Jadi, kau seharusnya bisa menggunakan Way of the Dragon Vein yang berspesialisasi dalam sihir gangguan! Tidak bisakah kau memikirkannya sendiri?” aku mengatakan padanya. Aku benar-benar kehilangan kata-kata. Lantunan mantranya memang cepat. Tidak butuh lima detik untuk mengeluarkan Drifa. Tapi aku bisa menyelesaikan mantra lebih cepat dari itu — terima kasih pada staff sampah dan sihir pendukung, tentu saja. Aku mulai curiga tentang orang ini... tapi itu bisa menunggu sampai nanti.

Hah? Aku berbalik karena merasa ada sihir yang mendekat. Harem Takt semua melepaskan sihir tepat ke arahku. Aku tidak akan membiarkan mereka melakukan serangan khas Witch kepadaku! aku bermanuver untuk membuat mereka semua sejajar dan bersiap untuk menghabisi mereka semua sekaligus.

“Zweite Wing Blow!” serangan yang datang.

“Fenrir Force X!” Memfokuskan kekuatan kehidupanku, aku memastikan sasaranku dan melepaskan Skill untuk menghabisi Takt dan para wanitanya sekaligus. Staff itu berkedip — bagian dengan dekorasi serigala terbuka. Kemudian menembakkan sinar dari batu permata. Laser tebal muncul di depanku dan terbang langsung ke Takt.

"Uwah!" aku sesaat berpikir itu akan mengenainya, tapi ternyata tidak. Posisi takt paling dekat, dan dia menghindarinya. Jadi setidaknya dia memiliki refleks. Hanya mungkin sekitar tiga detik setelah aku mengangkat tongkat dan mengaktifkan sihir. Meleset, jadi aku batalkan, karena konsumsi SP-nya cepat.

“Bah! Meleset!” Aku berteriak. Aku berharap itu tidak akan terjadi.

”Naofumi," kata S'yne, berbicara melalui familiar dan mengaktifkan dispersions ke arahku.

"Oh sial. Maaf." Mungkin aku telah meleset dari target yang kuinginkan, tapi aku telah mengenai sesuatu — manusia berpakaian seperti pelayan yang dilawan S'yne. Tidak ada yang tersisa darinya.

Aku bertanya-tanya apakah itu pembunuhan. Aku tidak merasa bersalah setelah melakukan itu, tidak sama sekali. Dia sedang bertempur dengan S'yne, dan jika terkena serangan yang bahkan tidak dimaksudkan untuknya sudah cukup untuk menghabisinya, itu tidak masalah bagiku.

"Ah!" Takt menatap kosong pada syal yang menari di sana, mungkin itu sisa dari wanita yang telah kuhabisi.

“Selanjutnya aku tidak akan gagal.” Waktu cooldown serangan tersebut cukup lama. Aku mencengkeram tongkat itu dan mulai mengisi daya lagi.

Takt, sementara itu, melepaskan teriakan amarah yang tidak berharga dan langsung mendatangiku, mengayunkan semua senjatanya ke kiri dan ke kanan. Dia mengingatkanku pada Sampah dulu ketika aku pertama kali bertemu dengannya.

Cakar, cambuk, kapak, palu, proyektil, aku menghindari semuanya.

“Sial! Kau membunuh Ellie! Aku tidak akan pernah memaafkanmu untuk ini! Aku akan merobekmu!” Takt mengamuk. Saat haremnya menyadari hal itu telah terjadi, mereka mulai berteriak dan mengamuk dalam kebingungan juga. Namun, amarahnya hanya membuat Takt lebih bisa diprediksi. Di anime, kemarahan seringkali membuat seseorang menjadi lebih kuat, namun kenyataannya lebih terlihat seperti ini. Itu membuatku teringat adegan saat Ren yang sedang terkutuk melawan Eclair. Mungkin rasanya seperti ini, menghindari serangan amarah itu.

Sedikit berlawanan, mungkin, tapi seseorang benar-benar perlu menjaga pikirannya saat marah. Seperti aku sekarang, menjadi marah sambil memikirkan dengan detail yang rumit tentang bagaimana membunuh lawanmu.


“Kau bahkan tidak mengerti apa yang telah kau lakukan, bukan? Ellie bersamaku sejak aku masih kecil, teman masa kecil! Dia adalah gadis pertama yang pernah bersamaku dan seseorang yang menerimaku sepenuhnya. Kau tidak memiliki hak untuk membunuhnya!” Takt bergemuruh.

“Mana aku peduli tentang semua itu! Saat kau menginjakkan kaki di medan perang, kau bisa mati kapan saja! Bagaimana dengan semua orang yang telah kau bunuh dengan tanganmu?" Aku membalas. Logikanya hampir sama cacatnya. Jadi dia bisa membunuh siapa pun yang dia suka, tanpa ada yang diizinkan membunuh sekutunya, pikirnya. Konyol. Jika dia tidak ingin ada yang mati, dia harus siap melindungi mereka dengan nyawanya.

Itulah yang dikatakan Atla kepada kami. Mereka bahkan mungkin mati di tempat selain medan perang. Jika kau benar-benar ingin menjaganya tetap aman, kau harus tinggal di tempat yang kau lindungi setiap saat. Ketika aku mengayunkan tongkatku, Takt tidak ada di sana. Dia tidak bergerak untuk melindunginya, justru menghindarinya. Teman masa kecilnya yang berharga telah menjadi abu karena dia menghindari seranganku. Jika dia begitu penting baginya, dia seharusnya melindunginya dengan tubuhnya sendiri, nyawanya, bahkan tanpa berpikir, jika dia menganggap serangan itu sebagai ancaman.

“Aku membunuhnya, jadi izinkan aku mengatakan ini. Itu salahmu karena menghindari serangan itu. Kau butuh kesadaran yang lebih baik tentang sekitarmu. Bodoh!" Aku berteriak. Tidak ada perdebatan disini. Medan perang ini adalah tempat di mana orang akan mati. Jika kau ingin mencegah sesedikit mungkin orang dari kematian, kau harus mempertaruhkan nyawamu sendiri. Ada banyak cara untuk melakukannya. Orang ini tidak memiliki keyakinan untuk mengambil risiko terkena serangan semacam itu bersama teman-temannya.

Gah, ini semua sangat menyebalkan.

"Air Strike Front Mirror, Second Front Mirror," kataku, menggunakan skill Front Shield versi staff dan menyebarkannya disekeliling Takt.

“Gah! Hentikan! Berhenti kabur!” Takt mengeluh.

“Aku tidak lari dari apapun. Aku menghindar. Mengapa aku harus membiarkan seranganmu mengenaiku? Aku tidak sedang bertarung dengan perisai sekarang,” jawabku. Bukan karena aku tidak memiliki refleks yang baik; aku hanya memilih untuk tidak menghindari banyak hal. Pria dengan perisai tidak melakukan tugasnya jika dia menghindari sesuatu — tugasnya adalah menahan musuh di tempat.

”Aku akan menembakkan sihir. Bagaimana kalau kau membiarkannya mengenaimu?” aku menyindir.

“Seolah-olah aku akan mengizinkan itu!” Balas Takt. Sebagai balasan, aku melepaskan beberapa sihir dengan mantra pendek.

“Zweite Fire! Zweite Water!” Ini adalah dua serangan sihir elemen yang telah aku pelajari. Aku sendiri seharusnya tidak bisa menggunakannya. Meminjam staff telah memberiku akses, tapi tidak perlu mempelajari sihir lanjutan.

“Kau tidak akan bisa mengenaiku jika seperti itu—” Takt dengan mudah menghindari sihir, yang baru saja kutembakkan secara horizontal — tapi mengenainya secara langsung bukanlah ide yang tepat.

Setiap serangan sihir mengenai cermin di belakang Takt.

”Apa? A-apa yang kau lakukan?!” dia berteriak.

"Aku yakin kau bisa mengetahui jawabannya," jawabku. Kemampuan Front Mirror adalah untuk merefleksikan skill dan sihir pada sudut yang ditentukan. ”Atau haruskah aku mendemonstrasikannya? Air Strike Blast!” aku mencengkeram staff yang telah aku isi dan melepaskan Skill. Sihir itu ditembakkan seperti sinar laser. Takt mencoba menghindarinya lagi, tapi aku memantulkannya menggunakan cermin, yang aku kendalikan sepenuhnya, dan mengarahkannya pada Takt.

Aku tidak berencana untuk mengenainya. Aku pada dasarnya hanya bermain-main. Aku membuat sangkar menggunakan Blast.

Ah, itu menciptakan kombo. Aku bahkan bisa melakukan itu. Cermin-cermin itu hanya bergerak sendiri. Ini sangatlah nyaman. Aku tidak tahu apakah Sampah bisa melakukan ini. Aku yakin dia mungkin bisa. Aku bisa membayangkan itu sangat berbahaya. Setiap senjata memang memiliki tingkat kecocokan yang berbeda tergantung penggunanya. Aku yakin Sampah yang baru benar-benar dapat melakukan beberapa hal gila dengan teknik ini. Dia mengatakan padaku kalau dia dapat menggunakan versi lanjutannya. Tidak seperti cerminku, cerminnya bisa membuat objek dengan banyak permukaan, memungkinkan skill dan sihir yang mengenai mereka dipantulkan ke berbagai arah untuk mencakup area yang luas. Itu bahkan bisa mengenai musuh yang bersembunyi di balik benda-benda, yang terdengar sangat nyaman. Kedengarannya mungkin juga mengenai sekutu, tapi dia mengatakan itu bisa ditutupi dengan perhitungan yang cermat. Aku tidak akan melakukan gerakan seperti itu dalam waktu dekat. Hal terbaik yang bisa aku lakukan hanyalah menggerakkan sedikit cermin, yang berasal dari pengalamanku dengan Front Shield.

Memikirkan cermin mengingatkanku pada vassal weapon dari dunia Kizuna.

"Blast Prison!" Pada saat yang sama aku meneriakkannya, penjara yang tercipta dari Blast meledak. Dengan raungan kesakitan dan amarah, Takt terbang terhempas oleh ledakan itu. Semua wanitanya juga berteriak. Beberapa dari mereka berhasil pulih dari kebingungan mereka dan mengangkat senapan mereka ke arahku. 

"Belum! Ini bukan apa-apa... bahkan tidak geli sedikitpun. Ini hanyalah goresan,” kata Takt.

"Ya, terserah apa katamu," pangkasku. Kebanggaan yang hampa... dan bahkan saat aku memikirkan itu, para wanitanya mulai memberikan sihir penyembuhan padanya. Aku bertanya-tanya apakah harga dirinya mengizinkan hal itu. Aku kira dia terlalu marah untuk mengkhawatirkannya.

“Kau benar-benar tidak ingin wanitamu mati? Lalu jika aku membidik mereka, yang bisa kau lakukan hanyalah bertahan,” saranku. Takt memucat dan berbalik untuk melihat wanita di sekitarnya. Para wanita itu menatapku dan mulai gemetar.

Aku benar-benar merasa seperti orang jahat. Rasanya sangat enak. Aku tidak pernah tahu sebelumnya betapa hebatnya balas dendam.

Karena senjataku adalah perisai sampai sekarang, Aku belum bisa menyebabkan rasa sakit pada musuhku secara langsung. Siapa itu, aku bertanya-tanya, siapa yang bilang balas dendam tidak menghasilkan apa-apa?

Perasaanku saat ini mengatakan jika target balas dendam tidak menunjukkan penyesalan atau niat untuk berubah, akan lebih baik untuk membunuh mereka. Namun, itu adalah jalan yang berbahaya untuk dilalui. Jika aku terlalu terbawa suasana, aku kemungkinan akan mendapat kutukan lagi, jadi aku memutuskan untuk menahan diri.

“Aku tidak keberatan melakukan kejahatan semacam itu,” aku melanjutkan, ”tapi aku juga tidak ingin menjadi perusak kesenangan, jadi aku tidak akan mengambil sandera hari ini. Kau bisa berterima kasih padaku untuk itu.” Mungkin membuatku merasa sedikit lebih baik, tapi itu untuk nanti.

Pikiran itu masih menggambarkanku sebagai orang jahat.

Pada saat berikutnya, beberapa pengiringnya — wanita yang jelas tidak bisa membaca suasana — pergi dan melakukan sesuatu yang sangat bodoh.

“Jangan bergerak! Atau wanita ini akan mati!” aku menengok ke arah suara itu dan melihat beberapa wanita, yang jelas sudah kehabisan akal... membawa ‘Raphtalia’ yang lemah, hampir tidak bisa bergerak, tangannya diborgol. Mereka jelas membawanya karena mereka pikir dia mungkin berguna sebagai sandera. Sekarang mereka menodongkan senjata api ke arahnya dan mengancam akan membunuhnya jika aku bergerak.

"Raphtalia" disumpal, membuat suara teredam tapi tidak bisa berbicara.

Dia melawan, dan ditahan oleh beberapa wanita lain.

“Serius, aku baru saja bilang aku tidak ingin merusak kesenangan dan kau malah melakukan semua ini. Seberapa rendah dirimu sebenarnya?” aku putus asa, tidak dapat menemukan cara lain untuk mengungkapkannya. Aku melihat wanita yang menyandera ‘Raphtalia’ dengan rasa jijik di mataku, dan Takt tersenyum seolah-olah dia baru saja memenggal kepala iblis.

“Kerja bagus, kalian!” dia berteriak. Aku menghela nafas.

“Apa maksudmu 'Kerja bagus?’ aku hanya mengatakan kalau aku tidak akan menjadi pembunuh kesenangan dan menyandera, lalu kemudian kalian malah melakukannya! Apa yang kalian pikirkan?” kataku. Kemudian aku mengangkat tangan, berpura-pura mematuhi apa yang mereka katakan, dan memberi sinyal pada semua orang untuk berhenti menyerang dan fokus hanya untuk bertahan.

“Diamlah! aku tidak harus bermain sesuai aturanmu! Orang dengan strategi yang lebih baik adalah pemenangnya!” Balas Takt.

“Aku tidak yakin aku akan menyebutnya sebagai 'strategi'. Aku bisa menyebutnya sebagai tindakan pengecut, menjatuhkan harga dirimu. Sangat sulit untuk disebut sebagai tindakan seorang pahlawan,” jawabku. Aku percaya itu dari lubuk hatiku. Aku tahu bahwa mereka yang berada jalan kebenaran tidak menyandera dan kemudian masih mencoba berdiri di atas yang lain.

“Dia manis, jadi aku berencana meluangkan waktu untuk membuatnya meliha pesonaku, tapi aku berubah pikiran!” Takt berseru. Dia sepertinya percaya dia bisa memikat Raphtalia. Jika hal semacam berpengaruh padanya, aku akan kehilangan dia selama masalah kami dengan Motoyasu.

“Aku berhutang padamu untuk Ellie! Sekarang kau akan merasakan sakit yang sama!” dia mengamuk. Dia jelas akan membunuh sandera bahkan jika aku berhenti bergerak. Benar-benar pengecut.

“Aku sudah merasakannya, dasar sampah! Itulah mengapa aku di sini untuk membalas dendam!” aku membalas. Ini orang yang membunuh Atla! Wanitanya juga sudah mati, bukan? Aku akan merasakan sakit yang sama? “Kita sudah impas untuk masalah itu, Dasar pahlawan sampah! Kau perlu bertanggung jawab atas kejahatanmu!” Tentu, aku sendiri baru saja membunuh seseorang, tapi Takt adalah orang di balik kematian Atla. Aku pikir mungkin kami bisa saling memahami, keduanya adalah pembunuh... tapi itu tidak akan terjadi sekarang. Jika kita bisa mencapai pemahaman dan dia mundur selangkah, setidaknya aku akan mendengarkan apa yang dia katakan. Mungkin mengurangi hukuman yang dijatuhkan padanya setelah ini semua berakhir.

“Sepuluh kali wanita milikmu ini tidak sebanding dengan Ellie! Kau tidak bisa menyebut kita impas!” Takt menanamkan kekuatan ke dalam cakarnya dan melepaskan sebuah skill. “Cakar Wahnsinn!” Targetnya adalah ‘Raphtalia’ yang ditahan oleh semua wanita lain. Namun aku hanya terdiam menyaksikan pergerakan lambat dari skill itu.

"Raphtalia" mengeluarkan teriakan yang teredam, bahkan saat kilatan cahaya Takt terbang ke arahnya dan melewatinya, membuatnya terbang menjauh.

"Aku melakukannya. Aku melakukannya!" Takt tertawa terbahak-bahak. ”Aku telah membunuh wanitamu! Dia adalah wanita yang tangguh, aku akan memuji itu!”

"Ini tidak akan terjadi jika kau hanya melakukan apa yang dikatakan Master Takt," salah satu pengiringnya menimpali, tertawa juga.

"Tepat sekali! Ini salahmu!” kata yang lain.

“Kasihan, satu-satunya yang harus disalahkannya adalah kau!” kata wanita ketiga. Mereka semua berdiri sambil tertawa dan memberi selamat pada diri mereka sendiri atas apa yang telah dilakukan Takt, meskipun kami masih berada di tengah pertempuran.

“Wah. Kalian benar-benar jahat,” kataku sambil menggelengkan kepala dengan takjub. Baik Takt maupun para wanitanya tidak memperhatikan bahwa tidak ada sekutuku yang terlihat sedikit pun panik.

"Hah?!" Salah satu pengiring, wanita rubah, yang berdiri di sana untuk melindungi wanita lainnya. Dia akhirnya menyadari sesuatu. “Apa?" Wanita rubah mengayunkan cakarnya ke salah satu anggota pengiring lainnya.

"Dafu!" terdengar teriakan.

"Mustahil! Kami menangkapnya, aku yakin itu! Dia tidak mungkin kabur!” Dengan dentingan logam, wanita yang menjadi target cakar wanita rubah... dan kemudian target itu berubah bentuk.

Yang muncul bukanlah yang kuharapkan.

”Kau! Tidak mungkin ?!” kata wanita rubah.

“Aku teringat sesuatu, eh. Teringat rubah kecil bodoh yang begitu fokus untuk menipu orang lain sehingga dia tidak pernah menganggap bahwa dia sendiri sedang ditipu, eh.” Saat pendatang baru yang sekarang terungkap berbicara, Shildina menoleh dengan kaget. Ini adalah wanita yang telah merasuki tubuhnya.

Kaisar Surgawi masa lalu berdiri di sana, sangat santai seperti berada di dunianya sendiri.

“Kau terus melibatkan dirimu dalam perebutan kekuasaan yang sia-sia ini, eh. Aku sedih melihat segelmu rusak tanpa terlebih dahulu bertobat,” kata Kaisar Surgawi masa lalu pada wanita rubah. Dia baru saja tertawa.

"Aku menemukanmu! Akhirnya aku menemukanmu! Dasar rakun bau! Jadi di sinilah kau bersembunyi!” dia terkekeh. Bagiku, pada saat aku melemparkan Liberation Aura X pada sekutuku, aku sudah cukup tahu di mana dia berada.

"Raph!" kata Raph-chan, yang telah bersembunyi sampai saat itu. Dia sekarang berlari menuju Kaisar Surgawi masa lalu. Kaisar Surgawi masa lalu adalah Raph-chan II, tentunya. Tapi aku tidak yakin apakah aku memilih ujung tongkat yang salah atau tidak.
<EDN: Peribahasa, maksudnya dia memilih rekan yang benar atau tidak>

“Aku tidak akan menyebut apa yang kulakukan 'bersembunyi.' Membawa prajurit tua sepertiku, seseorang yang telah lama pergi dari dunia ini, hidup kembali dan memaksaku untuk bertempur kembali... aku setengah heran, setengah kecewa. Begitulah...” Kaisar Surgawi masa lalu mengangkat palunya. ”Terakhir kali aku memilih untuk menyegelmu, berharap kau akan belajar pengalamanmu, tapi kali ini aku akan memastikan untuk mengakhiri hidupmu."

“Hadapi kemurkaanku karena menyegel diriku! kau akan membayar semua yang telah kau lakukan! Matilah!" Wanita rubah itu langsung menuju Kaisar Surgawi masa lalu. 

"Baiklah! Kembali ke pertempuran, semuanya! Selesaikan target kalian sendiri!” aku membuat gerakan menyayat tenggorokan dengan ibu jari. Partyku semua mengangguk dan mulai bertarung lagi.

"Apa?! Jadi wanita yang baru saja kubunuh—” Takt tertegun, melihat ke arah tubuh wanita yang dia pikir adalah Raphtalia. Asap muncul, memperlihatkan seseorang yang tampak seperti gadis muda, berpakaian putih, jelas sudah meninggal.

Sepertinya wanita yang menjadi pesaing Rat dalam penelitiannya.

Jadi dia yang tidak beruntung.

"Katakan padaku. Bagaimana rasanya membunuh salah satu wanitamu sendiri?” Aku mengejek

"Pengecut—" S'yne memulai.

“Kami akan memastikan bahwa ini adalah akhir dari campur tangan pengecutmu,” familiarnya menerjemahkan ucapannya, dan kemudian S'yne mengarahkan guntingnya kepada rombongan wanita.

“Ini... tidak mungkin...” Takt benar-benar mengalami hari yang buruk.

"Ayolah. Katakan padaku! Bagaimana rasanya membunuh salah satu wanitamu sendiri?” aku bertanya lagi, benar-benar seperti seorang penjahat. Lagipula, dia menyandera dan kemudian mencoba membunuhnya — tidak, dia sudah membunuhnya — memberi tahu orang-orang yang dia anggap sebagai temannya hanya untuk duduk dan menonton, lalu mengingkari semua yang telah ia janjikan.

“Kau akan membayarnya!” Teriakannya penuh dengan amarah.

“Kau yang membunuhnya. Mengapa aku harus membayar untuk ini? aku akan mengatakannya lagi. Kau yang membunuhnya.” Aku menggelengkan kepalaku karena takjub. Aku tidak akan membiarkan dia memaksakan tanggung jawab untuk ini kepadaku, tidak setelah dia melakukan perbuatan itu. Dia perlu memeriksa targetnya dengan lebih hati-hati.

Aku tidak percaya dia benar-benar tidak mencurigai apa pun ketika aku tampaknya siap membiarkan sandera mati.

“Baiklah. aku akan mengambil beberapa sandera dan kemudian menyerang mereka sendiri. Sama seperti yang kau lakukan,” kataku. Kemudian aku mengaktifkan Gleipnir Rope, special efek dari Fenrir Rod. Rantai muncul dari tanah, yang aku pilih untuk menargetkan para wanita.

"Berhenti—" Takt memulai.

“Hah. Seolah-olah aku akan mendengarkanmu. Aku tidak sepertimu,” kataku, menghentikan sandiwara, dan menangkap Takt. Dia masih terlihat mengalami cedera dari serangan sebelumnya dan aku menangkapnya dengan mudah.

“Aku tidak bisa... bergerak ...” dia mendengus.

“Aku harap tidak. Kau tidak akan bisa keluar dari rantai ini dengan mudah,” kataku padanya. Lama efek Gleipnir Rope dipengaruhi oleh sihir pengguna. Rantai yang terkenal karena menahan serigala pembunuh dewa di duniaku. Ini tidak akan mudah rusak.
<EDN: Legenda Fenrir, cek google buat lebih detailnya>

“Gah! kau telah memaksaku melakukan ini! Kau akan merasakan akibatnya!” Dengan ekspresi kesakitan di wajahnya, Takt mengeluarkan perisai yang dia ambil dariku.

Berdasarkan bentuk perisainya, dia menggunakan Shield of Wrath. Kurasa dia sangat marah denganku.

"Kurasa kau lebih baik menggunakan Sakura Stone of Destiny Shield," kataku. Perisai itu bisa meniadakan berbagai macam skill dan serangan dari para pahlawan.

“Bah! Aku tidak akan mengikuti saran apa pun darimu! Aku bahkan tidak bisa mengubahnya!” Takt melontarkan balasan. Tentu saja, sakura stone of destiny adalah perisai pembawa perdamaian. Tidak mungkin dia bisa mengubahnya tanpa benar-benar memiliki perisai itu sendiri.

“Lagipula yang ini jauh lebih kuat! Aku tidak tertipu kebohonganmu!” Balas Takt. Maksudku, Shield of Wrath telah diperkuat oleh Demon Dragon, jadi itu memiliki statistik yang cukup mengerikan. Memang benar, dari sudut pandang tertentu, inilah perisai terakhir yang aku ingin dia pakai.

Aku harus berhati-hati terhadap Blood Sacrifice dan Iron Maiden.

Aku tidak yakin apakah efek negatif akan bekerja, tapi jika aku bisa memancingnya untuk menggunakannya, itu mungkin memberiku keuntungan. Tapi tidak, sepertinya lebih aman untuk tetap diam dan terus menyerang.

“Oke, aku akan menahanmu. Pastikan kau memblokir ini, atau itu akan langsung mengenai wanita di belakangmu,” aku memperingatkannya. Takt melirik wanita di belakangnya, yang terlalu takut untuk bisa bergerak, lalu memelototiku dengan mata membara penuh tekad untuk melindungi mereka.

Itu dia. Itulah wajah yang ingin aku lihat. Wajah milik seseorang yang telah mengambil begitu banyak dariku — termasuk Atla, sang ratu, orang-orang dari desaku, dari pasukan koalisi — sekarang tenggelam dalam kebencian yang ditujukan kepadaku.

“Jangan sia-siakan tatapan terbaikmu sekarang. Aku punya lebih banyak rasa sakit yang akan menghampirimu,” kataku. Setelah menyelesaikan pengisian, aku melepaskan skill itu lagi.

“Fenrir Force V!” Kali ini aku tidak akan meleset, dan daripada memfokuskan kekuatan kehidupanku, aku melepaskan sebanyak yang aku pikir dia bisa terima. Sinar tebal dilepaskan dari ujung tongkatku langsung menuju ke arah Takt.

Dia mendengus, tapi dia menggunakan perisai yang dia ambil dariku. Itu sulit. Para wanita di belakang Takt tidak mengalami luka sama sekali. Tapi bagaimana dengan Takt sendiri, yang berdiri di depan mereka? Dia pasti mengerang cukup keras.

“Ah, aku lupa. Ini adalah Fenrir Rod legendaris. Ini memiliki efek khusus yang disebut Rebellion Against Heaven. Efeknya adalah...”

Ini terjadi saat pertama kalinya aku menggunakan staff lalu berlatih dengan Ren dan yang lainnya. Aku menahan diri, jadi seranganku tidak memberikan banyak damage pada Fohl, tapi berbeda dengan Ren dan pahlawan lainnya. Mereka mengeluh tentang serangan yang lebih menyakitkan daripada biasanya.

Itu menunjukkan padaku bahwa efek Rebellion Against Heaven adalah meningkatkan kekuatan serangan ketika senjata tujuh bintang menyerang empat senjata suci.

—Meskipun hal seperti itu tampaknya tidak mungkin dilakukan oleh hukum dunia ini. Mungkin itu dimaksudkan sebagai asuransi, sebelum kedatangan Pembawa Perdamaian. Aku belum pernah melihat senjata dengan Skill yang sama sebelumnya. Mungkin roh staff meminjamkanku kekuatan untuk bertarung secara efektif melawan perisai yang dicuri.

Artinya itu mungkin sesuatu yang istimewa, hanya untuk saat ini. Fenrir Rod sendiri disebut sebagai ”senjata pengecualian". Jika tujuannya untuk menghabisinya secepat mungkin, Sakura Stone of Destiny Staff, atau sesuatu seperti itu, akan lebih cepat.

"Kurasa kau memutuskan untuk menggunakan perisai karena pertahanannya yang tinggi, tapi yang itu hanya akan meningkatkan damage yang kau terima," aku memperingatkannya. Tentu saja, perisai itu sendiri memang memberikan pertahanan tinggi, jadi bagiku itu mungkin tidak masalah.

Setelah sekitar lima detik, aku menghentikan serangan itu. Takt berdiri di sana, seluruh tubuhnya berasap, babak belur dan penuh luka, napasnya tersengal-sengal, nyaris jatuh. Sinar laser Fenrir Force telah menyebabkan kerusakan yang cukup besar padanya. Dia bahkan tidak bisa berbicara, hanya mengerang.

“Hei, jangan pingsan dulu,” kataku. ”Aku belum puas, dan aku harus terus mempermainkanmu setidaknya sampai Fohl tiba di sini." Seolah-olah aku sedang membully-nya. Menindasnya. Namun, aku juga merasa seolah-olah aku bisa melakukan apa pun yang aku inginkan padanya.

Sejak kami kehilangan Atla selama pertempuran Phoenix, inilah saat-saat yang paling aku nantikan.

“L-lindungi Takt! Semuanya!" teriak komandan wanitanya, menyadarkan mereka kembali. Seorang ksatria wanita serius yang tampaknya bisa menjadi saudara kembar Eclair mengangkat senapannya. Kemudian ksatria itu menyerang S'yne untuk menarik perhatiannya.

"Lakukan! Aku akan menahannya!” dia berteriak.

“S'yne, bermain-mainlah dengan dia. Beri dia sedikit dari apa yang kau ajarkan padaku,”perintahku.

"Oke. Bind Wire!” Mengangguk mendengar perintahku, S'yne mulai mengikat ksatria wanita itu dengan sesuatu yang tampak seperti benang. Ksatria itu mendengus kesal.

“Benang apa ini ?! Aku tidak bisa bergerak! Gah!” Salah satu dari mereka ditangani. Untuk yang lainnya... aku penasaran apa itu.

Kemudian aku menyadari kalau mereka mulai melantunkan sihir ritual.

Mereka akhirnya berpikir. Aku tidak akan bisa menghentikan sihir ritual sendirian, tidak peduli seberapa keras aku mencoba. Tentu saja, kami juga menduga kejadian seperti ini.

Rasanya sudah lama sekali, tapi saat melawan Motoyasu untuk pertama kalinya, aku secara pribadi mengalami hal yang sama, yang kami alami pada saat itu. Orang-orang seperti Takt mengatakan mereka akan bertarung dengan jujur dan adil, tetapi begitu mereka terdesak, mereka akan segera menggunakan setiap serangan pengecut yang bisa mereka temukan.

Partyku sendiri sudah memiliki rencana untuk memberikan serangan dan dukungan. Takt cukup bodoh untuk terpancing ejekanku; seluruh strategi kami telah disusun untuk melawan jumlah mereka yang besar. Untunglah Fohl dan yang lainnya bertarung dengan lebih baik, membuat segalanya menjadi lebih mudah bagiku. S'yne bahkan sekarang menganggur! Padahal aku baru saja berbicara tentang strategi. 

"Tembak!" Para wanita itu mengarahkan senapan mereka ke arahku dan melepaskan tembakan, suara tembakan terdengar. Aku dengan cepat menerapkan strategi pertahanan yang telah kami buat. Tembakan utama terbang ke arahku, melaju begitu cepat sehingga hampir bisa disebut seketika. Ini adalah tembakan senapan dari musuh berlevel 250.

Mereka sepertinya setara dengan kekuatan senapan dari duniaku sendiri. Begitulah... itu tidak seperti aku pernah melihat senjata sungguhan di duniaku.

Para wanita percaya bahwa itu akan mengenaiku— namun wajah mereka hanya menunjukkan rasa khawatir, kekhawatiran apakah bisa menyelamatkan sekutu mereka. Aku penasaran bagaimana mereka bisa membuat wajah seperti itu namun tidak memahami perasaan orang lain, tetapi aku juga tidak terlalu peduli. Sebenarnya, aku akan menginjak-injak perasaan mereka hingga rata.

Semua peluru yang tertuju kepadaku... mengenai Takt sebagai gantinya.

Dia dengusan kesakitannya terdengar lebih keras, sementara para wanita syok, menjatuhkan senjata mereka.

"A-apa yang baru saja terjadi?" mereka berteriak, semuanya tercengang.

“Astaga? Kalian seharusnya rukun satu sama lain,” aku mengejek, seringai menyebar di wajahku.

“Mengapa pelurunya mengenai Takt?!” Mereka tidak mengerti. Faktanya, aku telah menggunakan teknik yang diajarkan S'yne kepadaku untuk menyesuaikan lintasan tembakan senapan dan mengarahkan semuanya ke Takt.

“Bagaimana rasanya, Takt? Seberapa ingin kau ditembakkan oleh kumpulan wanita level-250 mu sendiri?” aku benar-benar menekankan bagian ini.

“Ber-beraninya kau! Beraninya kau membuat kami menembak Takt ?!” mereka berteriak. Marah, para wanita mulai melontarkan hinaan ke arahku. Omong kosong mereka membuatku merasa nyaman.

Aku benar-benar telah berubah. Aku menemukan kenikmatan pada saat-saat seperti ini.

Aku yang dulu, di rumah, kemungkinan besar akan meneteskan air mata oleh perlakuan semacam ini dari segerombolan wanita. Aku menjadi lebih kuat — mungkin ”mengeras" adalah kata yang lebih baik untuk itu — tetapi sulit untuk mengatakan apakah itu hal yang baik atau buruk.

“Lihat perlakuan kalian sendiri. Mengalahkan musuhmu dengan jumlah, menggunakan setiap strategi pengecut yang ada. Kalian bahkan tidak pantas untuk protes seperti itu!” Aku balas berteriak. Tersentak oleh jawabanku, para wanita terdiam. Mereka mungkin akhirnya menyadari bahwa logika tidak berada dipihak mereka.

“Aku baik hati, jadi biarkan aku menggunakan sihir pada Takt kecil yang malang. Drifa Heal.” aku tidak akan menyia-nyiakan Liberation padanya. Didukung oleh penyembuhanku, Takt memelototiku dengan intensitas yang meningkat dan dia mulai menggigit bibirnya. 

"Aku belum selesai denganmu. Lihat apa kau bisa menahan ini.” Bahkan saat aku mengejeknya, petir jatuh dari langit ke arahku. Itu adalah sihir ritual Judgement. Setelah pengguna mencapai level 250, mereka dapat menggunakannya bahkan dengan jumlah yang sedikit. Mereka mungkin memfokuskan kekuatan Judgment untuk memastikan itu tidak akan mengenai Takt.

"Masih belum belajar dari pengalaman," tegurku. Sambil menghela nafas, aku menyebarkan cerminku ke langit di atasku.

"Berhenti—" Ah. Sepertinya setidaknya ada satu orang yang berhasil menyadarinya. Tapi sudah terlambat.

"Mati! Mati saja!" Orang lain yang terlalu bersemangat menjatuhkan Judgement padaku dengan gemuruh guntur yang mengerikan. Aku mendorong energi kehidupanku ke dalam cermin dan menyesuaikan sudut pantulan. Seperti yang aku prediksi, pantulannya bekerja dengan sempurna, dan aku dihadiahi dengan teriakan kesakitan dari Takt.

“Takt !?” para wanita itu berteriak.

"Apa yang sedang kau lakukan?! Orang ini ... sepertinya dia punya kekuatan untuk membuat semua serangan kita mengenai Takt,” salah satu dari mereka menjelaskan. Yang lain semua melihat dengan takjub pada Takt yang babak belur. Beberapa dari mereka bahkan mencoba lari ke arahnya, ditahan oleh yang lain.

"Hmmm. Bagaimana dengan yang itu? Bagaimana rasanya sihir yang dilepaskan oleh sekutumu?” aku menanyainya. Aku mengira aku melawan Takt, tapi pada titik tertentu, itu telah berubah menjadi aku melawan pengiringnya.

Takt telah menggunakan perisai saat serangan itu terjadi, jadi dia tidak menerima banyak luka, tapi dia seperti sudah kehabisan tenaga.

“Kalian pada dasarnya membunuhnya untukku. kau mengerti itu, kan? Betapa bodohnya kalian itu?” kataku. Lalu aku melirik Kaisar Surgawi masa lalu. Dia dan Raph-chan terjebak dalam pertarungan ilusi dengan wanita rubah. Mereka benar-benar melemparkan semua yang mereka miliki satu sama lain — melepaskan api, memanggil air, memutar udara di sekitar satu sama lain. Hal yang sama terjadi selama pertarungan di Siltvelt. Ini adalah pertandingan ulang untuk Raph-chan.

"Raph!" dia berteriak.

“Hah, sihir klon? kau pikir aku tidak bisa melawannya?” kata wanita rubah. Raph-chan telah berubah menjadi salinan identik dari Kaisar Langit masa lalu dan berdiri di sampingnya. Raphtalia dan Kaisar Langit masa lalu terlihat sangat mirip, artinya mudah bagi Raph-chan untuk menirunya. Dan sepertinya Kaisar Surgawi masa lalu telah menyegel wanita rubah tersebut dulu.

Kecocokan sangatlah penting.

Bagaimanapun juga, aku perlu berkonsentrasi pada pertempuranku sendiri.

”Sial! kau membuat semua serangan mereka mengenaiku!” Takt mengamuk. 

“Kau iblis!” kata wanitanya, terus memberiku julukan yang tidak menyenangkan. Iblis, ya? Sudah lama aku tidak dipanggil dengan julukan itu.

“Aku tidak masalah dengan julukan itu. Bagaimanapun juga, aku adalah Perisai iblis. Apa salahnya memanfaatkan serangan musuh? Kau jauh lebih buruk dariku, terlibat dalam apa yang dimaksudkan sebagai pertarungan satu lawan satu. Aku masih ingin bersenang-senang. Aku akan menyembuhkannya lagi.” aku menggunakan sihir penyembuh pada Takt. Baik sihir dan SP-ku semakin rendah. Aku mengeluarkan item penyembuhan, buah rucolu, dan bersiap untuk—

“Tidak, kau tidak akan bisa!” Salah satu pengiring Takt tiba-tiba muncul dan mengambil buahnya. Dia sedikit berpakaian seperti ninja. aku pikir itu mungkin Shadow dari Faubrey.

Dia memegangnya begitu keras hingga dia meremasnya dengan jari-jarinya. Itu tidaklah murah. sayang sekali.

Beberapa sari buah mengenai wajah wanita yang mengambilnya. Dia berteriak. Aku diberi tahu bahwa ini adalah salah satu bahan mentah untuk minuman beralkohol lainnya.

“Melrith!” salah satu dari yang lain berteriak.

“Ah, ini bau alkohol! Ah!" Hah, wanita itu sudah goyah. Buah ini pada dasarnya adalah racun bagi siapapun kecuali diriku. Di pulau Cal Mira, Motoyasu pernah memakannya, dan langsung pingsan. Itu adalah buah yang ampuh.

"Jangan hentikan penyembuhanku," aku memperingatkannya, lalu menendangnya ke arah S'yne. S'yne dengan cepat membungkusnya menggunakan benang. Aku melanjutkan untuk mengambil buah rucolu lagi dan akhirnya memakannya. Takt menatapku dengan kebencian berkobar di matanya, menggelengkan kepalanya.

“Kau pikir aku bunuh diri, dengan memakan buah rucolu ini, bukan? Sayang sekali, tetapi bukan itu yang terjadi,” kataku padanya.

"Jadi, Kau telah diberi kemampuan," katanya.

"Apa maksudmu? Kemampuan dari siapa?” aku bertanya. Apakah dia menerima kemampuan dari seseorang? Wanita kecil berjas putih itu sedang meneliti homunculus, dan dari apa yang dikatakan Rat kepadaku, dia juga bisa membuat modifikasi tubuh. Mungkin Takt mengira Rat telah melakukan beberapa modifikasi serupa padaku.

Roh Perisai telah memperingatkanku bahwa Takt adalah seorang pembunuh yang dikirim oleh seseorang dibalik insiden Gelombang. Aku perlu mencoba mendapatkan beberapa informasi darinya tentang hal tersebut.

"Aku lahir seperti ini," aku menjelaskan, berharap ini bisa menjadi pembukaan yang bagus. “Kedengarannya seperti seseorang telah memberimu kemampuan. Itulah perbedaan di antara kita.” Sekarang sihir dan SP-ku pulih, saatnya untuk melanjutkan.

Hah? Tatapan Takt semakin kuat dan menguat. Aku penasaran kenapa dia seperti itu. Dia telah diberi kemampuan khusus sehingga tidak bisa memaafkanku karena terlahir dengan kemampuan khusus. Dia benar-benar bertindak sepenuhnya atas dasar rasa superioritas.

"Kita mengalami beberapa gangguan yang tidak perlu, tapi mari kita lanjutkan," kataku. Pengisian telah selesai, dan aku mengarahkannya lagi ke Takt. Dia tidak bisa menahan serangan ini, tetapi dia juga harus tahu bahwa jika dia bergerak, beberapa wanita akan mati.

Takt mati-matian memfokuskan kekuatannya, berkonsentrasi penuh pada perisai.

Heh, semoga berhasil.

“Fenrir Force VI!” Sebagai bonus kecil, aku juga menyiapkan Point of Focus Teknik Hengen Muso dan menggabungkannya kedalam sinar laser.

“T-tidak mungkin!” Takt terkejut sambil mengerang kesakitan.”Ini menyakitkan ... bahkan lebih dari yang terakhir kali! Serangan apa ini ?!” aku mendengar banyak benturan, seolah Takt dipukul berkali-kali secara berurutan. Point of Focus Teknik Hengen Muso tampaknya bekerja dengan baik terhadap perisai.

Dengan teriakan terakhir, Takt, tidak mampu menahan serangan, terhempas ke udara, berputar seperti gasing. Rasanya sudah cukup. Aku bisa saja memusnahkan wanita di belakangnya, tapi tidak perlu melakukan hal sejauh itu.

Takt jatuh ke tanah dengan suara keras. Semua pengiringnya dengan putus asa meneriakkan namanya. Tak satu pun dari mereka tampaknya mengerti bahwa mereka tidak punya jalan keluar dari situasi ini. Dengan dukungan para wanitanya, Takt masih berhasil bangkit kembali. Pengiringnya mulai memberikan sihir penyembuhan lagi. Belum ada yang menyerah.

“Ayolah, nona. Hanya sihir penyembuhan tidak akan berhasil. Kalian juga harus mengatasi kelelahannya.” Stamina juga penting. Dia sangat babak belur sehingga dia tidak bisa mengalahkanku sekarang bahkan jika dia bangkit.

"Aku belum selesai. Aku tidak pernah bisa memaafkanmu,” Takt berhasil mengatakannya.

“Itu kalimatku. Aku sudah memutuskan bahwa kematianmu akan begitu mengerikan sampai kau akan berharap tidak pernah dilahirkan di dunia ini. Bukan hanya aku tapi semua Melromarc menginginkan ini,” kataku padanya. Setelah kematian ratu mereka, orang-orang Melromarc melihat ini sebagai pertempuran mereka untuk membalas dendam. Membunuh orang yang menyebabkan kematiannya jauh melampaui perasaan pribadiku. Itulah mengapa aku hanya menghabiskan waktuku, menikmati penyiksaannya tanpa benar-benar membunuhnya.

Atla, sang ratu, orang-orang dari desaku. Itu adalah jumlah minimal dari orang-orang terdekatku yang telah tiada. Itu bukan satu-satunya nyawa yang hilang dalam konflik.

Lalu ada Ren, Itsuki, dan Motoyasu. Setelah dikalahkan oleh Roh Kura-kura dan disandera oleh Kyo, mereka dicap sebagai tidak berharga. 

Tetapi mereka telah belajar dari kekalahan itu dan membuat langkah signifikan untuk menjadi orang yang lebih baik.

Takt berbeda.

Dia meremehkan gelombang, membunuh pahlawan, dan hampir menyebabkan pemberantasan pasukan koalisi. Kemudian dia memulai perang untuk mengambil alih dunia. Jika dia menunjukkan penyesalan apa pun, dan meskipun aku tidak menyukai gagasan itu, mungkin masih ada ruang untuk keringanan. Tapi dia harus membayar untuk terus mengobarkan api peperangan.

"Aku akan datang ... untuk membunuhmu!” kata Takt, mengangkat perisai di lengannya. Dia mungkin berencana melepaskan skill kutukan. Tapi sudah terlambat untuk itu.

Aku mengangkat tongkat tinggi-tinggi di satu tangan lalu mengumpulkan sihir dan SP... kekuatan kehidupan yang tersebar di sekitar. Kemudian aku mengaktifkan Gleipnir Rope pada Takt dan mengikatnya di tempat.

“Skill yang menerapkan Fenrir Force dan Hengen Muso Style,” kataku. Nama skill muncul di bidang penglihatanku. Luar biasa. Penerapan baru yang menakjubkan untuk Energy Blast.

Sihir mulai terkonsentrasi menjadi titik-titik cahaya kunang-kunang di sekitarku dan dikumpulkan ke dalam tongkatku. Rasanya seperti serangan khusus yang berasal dari anime.
<EDN: Pernah menonton danmachi? Ya, seperti saat mereka menggunakan sihir>

Sekarang lihat apakah kau bisa menangani ini! Aku meneriakkan nama skill combo dari bidang pengelihatanku. Cukup menjengkelkan, aku masih harus menahan diri untuk tidak membunuhnya. Itulah mengapa aku tidak memasukkan Point of Focus kali ini. Tentu, aku bisa saja membunuh dia seperti itu, tapi hal tersebut tidak akan cukup untuk memuaskanku.

“Blood Sacrifice!” Takt berhasil.

Ragnarok ... Blaster!” Aku berteriak. Itu adalah skill untuk melepaskan Fenrir Force yang terkonsentrasi. Pasti butuh beberapa saat untuk mengisi daya. Itulah kenapa aku tidak bergerak sejak Takt berdiri kembali. Aku juga telah memulihkan sihirku untuk menembakkan serangan ini.

Seperti yang kuharapkan, sinar yang begitu terkonsentrasi hingga tidak bisa dibandingkan dengan Fenrir Force normal yang langsung menghantam Takt, langsung menerbangkan Blood Sacrifice yang datang ke arahku.

Jeritan yang dia berikan saat terkena serangan itu, tidak bisa dibandingkan dengan apapun di dunia ini. Tidak dapat menahan serangan itu, Takt terlempar oleh Ragnarok Blaster hingga bersih ke udara. Aku berhati-hati dengan lintasan tembaknya untuk memastikan tidak mengenai wanita manapun. Aku bisa saja tidak mempedulikannya, tapi aku ingin tetap bersenang-senang lebih lama lagi.

Ragnarok Blaster melewati seluruh tubuhnya dan kemudian terbang ke langit, mengguncang udara saat terbang. Bahkan berhasil menyusul Kaisar Naga Gaelion dan Ren bertarung di atas langit. Kaisar Naga meraung karena terkejut dan kesakitan karena serangan mendadak itu. Namun, setelah itu berlalu, Kaisar Naga yang hangus masih utuh.

"Sekarang!" Ren berteriak.

“Kwaa!” Gaelion setuju. Menggunakan naga yang lebih kecil sebagai pijakan untuk meluncurkan dirinya, Ren melompat ke depan dan menebas Kaisar Naga.

"Phoenix Gale Blade!" Pedang Ren berkilau merah, menciptakan badai api dan burung api terbentuk dari energi murni.

“Kwaa!” Pada saat yang sama, Gaelion menyerbu masuk, menghembuskan api. Itu seperti dua burung api yang terpisah, keduanya menembus Kaisar Naga.

“Sebuah pecahan kecil dan Pahlawan Pedang yang lemah... tidak cukup untuk mengakhiriku!” dia berteriak. Aku terkesan. Meski itu bukanlah serangan yang fatal. Tapi kinerjanya tidak buruk.

Berpikir seperti itu, aku mengalihkan perhatianku kembali ke Takt saat dia jatuh dari langit dan pingsan.

"Hei! Kau masih hidup?" aku memanggil. Pria itu tampak seperti sampah yang dibakar. Aku belum menggunakan serangan berbasis pertahanan, jadi dia seharusnya belum mati. Aku menahan diri. Dia setidaknya masih bisa bernapas.

Akhirnya, dia membuat suara yang menyedihkan.

"Fiuh," kataku saat Takt bangkit kembali. Aku bahkan memberinya tepuk tangan, benar-benar menggosok garam pada luka. Dia benar-benar harus mempertimbangkan untuk mundur, setelah menerima serangan seperti itu. Bukannya aku akan mengizinkannya. Aku membawa Gaelion, Filo, dan Raph-chan bersamaku. Darat, laut, atau udara, tidak ada jalan keluar baginya. Belum lagi, dia membuat penghalang pada dirinya sendiri yang berarti dia tidak bisa melarikan diri. Dia seperti terkurung dalam sangkar buatannya sendiri.

Tentu saja, bahkan jika dia melepaskannya, aku akan memakainya sendiri. Dan untuk skill kutukan... Aku akan membiarkan Raph-chan dan yang lainnya menangani itu.

“Kau pikir kau bisa kabur? Aku belum selesai denganmu,” aku mengejek. Aku mulai bosan memukul samsak tinju ini.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: RyuuSaku
EDITOR: Isekai-Chan