Senin, 27 Juni 2022

Rokka no Yuusha Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 : Chapter 2. Enam Pahlawan Berkumpul

Volume 1 

Chapter 2. Enam Pahlawan Berkumpul 



Adlet dan Fremy bergerak menuju Negeri Raungan Iblis. Mereka berjalan dalam diam di sepanjang jalan pegunungan, di mana yang tumbuh hanyalah rumput yang tumbuh jarang di antara bebatuan dan kerikil. Menurut peta, begitu mereka melintasi dua gunung lagi, mereka akhirnya dapat melihat tujuan mereka. Sudah enam jam sejak mereka pertama kali bertemu, dan matahari sudah dipuncaknya.

“Ini agak panas, ya?” Adlet berkomentar kepada Fremy, yang berjalan di depannya.

Dia tidak menjawab.

“Aku ingin tahu apakah di sekitar sini seharusnya sangat panas. Apakah kau tahu sesuatu, Fremy?”

Anehnya, tidak ada respon.

“Aku belum pernah mendengar tentang Saint of Gunpowder. Hal apa yang bisa kau lakukan?”

“…”

“Yah, karena kau adalah Saint of Gunpowder, apakah kau punya bahan peledak? Aku sangat berterima kasih jika kau bisa memberikanku beberapa.”

“…”

“Aku tidak tahu ada senapan api yang bisa membunuh iblis. Siapa yang membuatnya?"

Adlet melakukan banyak cara untuk berbicara dengannya dalam upaya untuk meningkatkan hubungan di antara mereka, walau hanya sedikit. Tetapi, yang dia dapatkan hanyalah keheningan seperti batu. Ia mulai merasa kesal. Kesan awal Adlet terhadap aura kesepiannya yang fana benar-benar hilang. Yang bisa dilihatnya hanyalah seorang wanita yang egois, kasar, dan tidak bisa dipahami. "Katakan sesuatu. Sebenarnya kau menganggap diriku seperti apa?”

"Orang bodoh yang kurang ajar, tidak berpikir, dan tidak bisa diatur."

“Oh, jadi kau akan menjawab pertanyaan seperti itu, ya?!” Adlet kehilangan semua keinginan untuk berbicara dengannya. Dia memutuskan untuk berjalan tanpa suara.

Adlet bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Nashetania. Dia berharap Nashetania juga menuju ke Negeri Raungan Iblis. Jika Adlet mencarinya, dia akan terlambat bergabung dengan kelompok lainnya dan dia juga khawatir meninggalkannya sendirian.

"Jika kau mengkhawatirkan Nashetania, mengapa kau tidak kembali?" saran Fremy, seolah-olah dia telah membaca pikirannya.

“Tidak, aku tidak mengkhawatirkannya. Setidaknya, tidak seperti aku mengkhawatirkanmu.”

 "Hmph," Fremy mendengus pahit. “Aku tidak berpikir Nashetania akan terpilih. Antara kau dan dia, para Pahlawan tidak terlihat menjanjikan kali ini.”

"Kau salah," kata Adlet. "Nashetania belum dewasa dan tidak berpengalaman, tapi dia seorang pejuang yang baik."

“Kau benar-benar cukup arogan—kau menyebutnya belum dewasa dan tidak berpengalaman.”

“Aku adalah pria terkuat di dunia. Dari sudut pandangku, semua orang tidak berpengalaman.”

"Kau konyol," semburnya, dan mereka berdua terdiam lagi.

Mereka menyeberangi satu gunung, dan begitu mereka selesai mendaki gunung berikutnya, Negeri Raungan Iblis akan terlihat. Saat mereka mendekati puncak, tiba-tiba Fremy berkata, “Bolehkah aku menanyakan sesuatu?” Adlet terkejut mendengarnya berbicara tiba-tiba. "Aku punya permintaan," lanjutnya.

"Apa itu?"

“Pada akhirnya, kita akan mencoba untuk saling membunuh. Tidak peduli apa yang kau pikirkan sekarang, itu akan terjadi.”

"Tidak, tidak akan," desak Adlet.

Tapi Fremy menggelengkan kepalanya. "Kumohon. Ketika saatnya tiba, jangan terlalu kasar padaku. Bahkan jika kau akhirnya mengalahkanku, jangan habisi aku.”

“Permintaan macam apa itu? Aku lebih suka mendengarmu meminta untuk bertarung bersama.”

"Aku pikir kau akan bersedia mendengarkan permintaan kecil seperti ini."

“…”

“Aku tidak boleh mati. Tidak sampai aku mengalahkan Majin dengan kedua tanganku sendiri.” Hanya itu yang Fremy katakan sebelum dia berhenti bicara. Adlet juga tidak bisa mengatakan apa-apa lagi setelah itu.

Aku tidak boleh mati. Dia telah mengucapkan kata-kata itu dengan tekad. Namun di baliknya, Adlet juga merasakan kesedihan yang tak terlukiskan. Dia memikirkan Nashetania. Dia merasa terhibur ketika bersama Nashetania—namun bersama dengan Fremy secara emosional menyakitkan, seperti ada sesuatu yang menekan dadanya.

"Itu dia Negeri Raungan Iblis," kata Adlet.

Mereka berdua tiba di puncak gunung; di depan mereka terbentang pemandangan yang luas. Hutan terbentang dari kaki gunung ke laut, dan jalan berliku tipis menembus tengah hutan. Di baliknya terbentang laut hitam. Yang menjorok ke laut adalah Semenanjung Balca, atau dikenal sebagai Negeri Raungan Iblis, wilayah di mana iblis dan Majin bersembunyi.

Adlet menunjuk ke ujung semenanjung dan berkata, "Kita akan bertemu di sana, di mana benua dan semenanjung bertemu."

"Aku tidak sih," jawab Fremy.

Mereka tidak bisa melihat wilayah itu secara penuh dari posisi mereka. Negeri itu ditutupi perbukitan terjal yang jarang ditumbuhi hutan dan semak belukar. Anehnya, seluruh semenanjung ternoda hitam pekat.

"Wow, warnanya," kata Adlet. "Jadi itu racunnya Majin, ya?"

Negeri Raungan Iblis dipenuhi dengan racun unik yang dikeluarkan oleh Majin dari tubuhnya. Itu tidak berpengaruh pada makhluk hidup selain manusia, jika manusia menyentuhnya, bisa dipastikan mati dalam waktu sekitar satu hari. Hanya ada satu cara untuk menetralisir racun: dipilih sebagai salah satu Pahlawan Enam Bunga dan menerima perlindungan ilahi dari Dewi Takdir. Selama racun Majin hadir, hanya enam Pahlawan yang mampu mendekat. Jika bukan karenanya, mereka berenam tidak perlu menyerang sendirian.

"Jadi, apa yang akan kau lakukan?" tanya Fremy. “Aku tidak ingin bertemu dengan Pahlawan lainnya.”

Adlet menunjuk ke kaki gunung dan berkata, "Aku sedikit penasaran dengan benteng itu." Ada benteng kecil di sana. Kelihatannya sebagian hancur, dan asap tampak mengepul darinya.



Mereka berdua menuruni gunung dan tiba di benteng. Bentengnya rusak, tapi sepertinya masih ada orang di dalamnya. Fremy menarik tudungnya ke atas kepalanya, menyembunyikan lambang di tangan kirinya, dan tetap waspada terhadap sekelilingnya. Adlet menemukan seorang prajurit duduk di menara pemanah.

“Jika ada Pahlawan di sana, aku akan lari,” kata Fremy.

"Aku mengerti." Adlet mengangguk, lalu memanggil prajurit yang sedang bertugas. "Permisi! Apakah ada Pahlawan Enam Bunga di sini?”

Prajurit itu menjawab, “Tidak, mereka datang dua hari yang lalu, tetapi mereka sudah berangkat! Kau siapa?"

Adlet bertukar pandang dengan Fremy. Tampaknya baik-baik saja untuk masuk sekarang. “Adlet Mayer. Aku salah satu dari Pahlawan Enam Bunga. Gadis ini...yah, jangan khawatir tentang itu.”

Meskipun dia tampak bingung, prajurit itu turun dari menara pengawas dan membuka gerbang. Adlet dan Fremy memasuki benteng, lalu Adlet menunjukkan kepada prajurit itu lambang yang membuktikan bahwa dia adalah salah satu dari enam Pahlawan.

“Senang bertemu denganmu, Tuan Pahlawan,” kata prajurit itu. “Ada sesuatu yang benar-benar harus kami beritahukan kepadamu. Bisakah kau datang lewat sini?”

"Apa itu?" tanya Adlet.

"Ini sangat penting. Keberhasilan pertempuran kalian yang akan datang tergantung padanya.”

Adlet melirik Fremy. Sepertinya dia juga bermaksud mendengar apa yang dikatakan prajurit itu.

"Silakan ikut denganku," ajak prajurit itu. “Oh, aku belum memperkenalkan diri. Namaku Loren, kelas satu pribadi tentara Gwenvaella. Aku saat ini komandan di benteng ini.”

“Komandan? Kau?" Adlet bertanya tanpa berpikir. Dari cara prajurit itu, Adlet tahu dia cukup mampu. Namun dia berpangkat rendah, dan perlengkapannya juga sedikit.

“Semua orang sudah mati—jenderal dan para kapten,” jelasnya. “Pasukan berpangkat rendah dan aku adalah yang tersisa. Tapi ada sesuatu yang harus kita lindungi, sampai orang terakhir.”

Adlet dan Fremy mengikuti Prajurit Loren ke dalam benteng. Bau kematian sangat menyengat di dalam. Mayat manusia dan tubuh beberapa iblis berserakan di tanah. Kerusakannya lebih parah daripada yang terlihat dari luar.

"Lewat sini." Prajurit Loren memberi isyarat. Di tengah lantai, berdiri sebuah pintu besi yang berat, yang dibuka oleh prajurit itu untuk mengungkapkan ruang bawah tanah. Ternyata, bentengnya dibangun untuk melindungi ini. Dia membawa mereka ke ruang bawah tanah. Di ruangan kecil ini jauh di dalam tanah, ada lima prajurit. Dan berdiri sendiri di tengah ruangan adalah sebuah altar dengan bentuk yang belum pernah dilihat Adlet sebelumnya.

"Apakah ini yang kau lindungi?" Adlet bertanya, menunjuk ke altar.

Tapi Prajurit Loren menggelengkan kepalanya. “Ini adalah replika dari apa yang kami lindungi di sini. Silakan lihat peta ini.” Sebuah peta dari Negeri Raungan Iblis dan sekitarnya berada di atas meja di depan altar. “Raja Gwenvaella menyiapkan mekanisme tertentu untuk membantu enam Pahlawan dalam persiapan untuk melawan kebangkitan Majin. Itu yang kami lindungi.” Prajurit itu meletakkan jarinya di sisi benua peta. “Saat ini, segerombolan iblis maju lebih dalam ke benua, menargetkan Pahlawan Enam Bunga. Aku yakin kau mungkin pernah mengalami beberapa kejadian. Namun, saat mereka mengetahui bahwa para Pahlawan telah memasuki Negeri Raungan Iblis, mereka akan berbalik dan kembali. Tujuan mereka adalah untuk memusnahkan Pahlawan Enam Bunga. Tidak ada hal lain yang penting bagi mereka.”

"Aku mengerti," kata Adlet.

“Jadi, dengan sangat rahasia, raja Gwenvaella telah membangun mekanisme untuk memagari semenanjung setelah Pahlawan Enam Bunga memasuki Negeri Raungan Iblis,” kata prajurit itu, menunjuk ke perbatasan antara Negeri Raungan Iblis dan benua. “Dengan bantuan tiga Saint—Kabut, Ilusi, dan Garam—raja telah menyiapkan penghalang yang kuat untuk mencegah iblis meninggalkan atau memasuki hutan ini. Itu disebut Penghalang Abadi.” Ada lingkaran besar yang digambar di peta di dekat pintu masuk ke Negeri Raungan Iblis, yang menunjukkan jangkauan penghalang.

Iblis tidak mampu menyeberangi laut. Pantai Negeri Raungan Iblis sangat berbatu, jadi bahkan jika ada orang yang mencoba berlayar, mereka tidak akan punya tempat untuk merapatkan perahu. Beberapa iblis bisa terbang, tetapi jumlahnya sedikit. Menyegel lingkaran ini akan membatasi sebagian besar iblis di dalam area tersebut.

“Ini rencana yang luar biasa,” kata Adlet. "Jadi seperti apa penghalang ini?"

“Ini mencegah masuk dan keluar,” jelas Prajurit Loren. “Hanya itu kegunaan yang dimaksudkan dari penghalang. Saat diaktifkan, seluruh area di dalamnya akan diselimuti kabut. Siapa pun yang mencoba melarikan diri dari kabut akan kehilangan arah, dan sebelum mereka menyadari apa yang mereka lakukan, mereka akan menemukan diri mereka kembali ke dalam. Sebaliknya, siapa pun yang mencoba masuk akan berakhir dengan keluar dari cara mereka datang.”

“Aku tidak menyangka. Ini benar-benar sesuatu,” kata Adlet, dan dia melirik Fremy. Dari raut wajahnya, dia juga tidak tahu tentang itu.

“Penghalang belum diaktifkan,” kata tentara itu. “Setelah kami memastikan bahwa keenam Pahlawan telah memasuki Negeri Raungan Iblis, kami akan mengaktifkannya.”

"Bagaimana kau melakukannya?" tanya Adlet.

Prajurit Loren menunjuk ke suatu tempat tidak jauh dari benteng.

“Di sini, ada kuil yang dibangun untuk mengaktifkan penghalang. Kuil ini dikelilingi oleh benteng yang dibangun oleh Saint of Salt yang melindunginya dari iblis, jadi tidak perlu khawatir kuilnya akan dihancurkan.”

Mendengar penjelasan prajurit itu, Adlet terkesan. Itu adalah rencana yang luar biasa.

Selanjutnya, Prajurit Loren menunjukkan area di peta dekat Negeri Raungan Iblis. “Salah satu dari Pahlawan Enam Bunga, Nona Mora, Saint of Mountains, sedang menunggu di sini. Dia mengunjungi benteng ini dua hari yang lalu. Kami memberi tahu dia tentang penghalang itu dan mendiskusikan banyak hal.”

Salah satu dari enam Pahlawan sedang menunggu mereka. Ketika Fremy mendengar itu, ekspresinya menjadi agak muram.

"Lalu?"

“Rencananya adalah setelah keenam Pahlawan berkumpul pada saat itu, Nona Mora akan mengirimkan suar untuk memberi sinyal kepada kita. Ketika kita melihat suar itu, kita akan menuju ke kuil dan mengaktifkan penghalang. Jika kita diserang oleh iblis dan dimusnahkan sebelum enam Pahlawan berkumpul, maka kita akan mengirimkan suar sebagai gantinya.”

"Untuk apa?"

“Dalam kasus itu, tolong kirim salah satu Pahlawan ke kuil untuk menyelesaikan misi kita. Setelah berdiskusi dengan Nona Mora, kami telah menyimpulkan bahwa itu adalah rencana terbaik.”

Adlet terdiam. Dari apa yang dijelaskan Prajurit Loren, orang yang mengaktifkan penghalang tidak akan bisa meninggalkannya. Dengan kata lain, salah satu dari enam Pahlawan akan diisolasi dari pertempuran yang sebenarnya. Namun Adlet merasa ada makna dalam mengaktifkan kebingungan ini, bahkan jika itu berarti kehilangan salah satu Pahlawan.

“Di dalam kuil, ada altar seperti ini. Silakan lihat,” Prajurit Loren meminta.

Adlet berdiri di depan replika altar. Itu merupakan urusan yang biasa. Ada alas dan sebuah pedang dekoratif. Di sebelah kiri, ada batu tulis, dan di sebelah kanan, ada buku yang ditulis dalam hieroglif.

"Mengaktifkan penghalang itu mudah," kata prajurit itu. "Kau hanya perlu menusukkan pedang ke alas, meletakkan tanganmu di atas batu tulis, dan berkata, Kabut, bangkitlah."

"Roger," kata Adlet. “Aku akan mengingatnya. Tapi mengaktifkan penghalang adalah tugas kalian.”

"Aku mengerti. Kami akan menjalankan misi ini, walau nyawa kami akan menjadi taruhannya.”

Adlet mengulurkan tangannya ke Prajurit Loren. Prajurit itu tersenyum dan menerima jabat tangannya. Keduanya menggenggam tangan dengan erat.



Adlet dan Fremy meninggalkan benteng dan menuju ke Negeri Raungan Iblis. Itu akan memakan waktu sekitar tiga jam untuk mencapai titik di mana mereka seharusnya berkumpul, dan di mana Mora, Saint of Mountains, sedang menunggu.

"Yah, kita sedang dalam masalah," kata Adlet. Fremy terdiam sejak dia mendengar diskusi mereka di benteng tentang penghalang. “Dia bilang Mora sedang menunggu di pintu masuk ke Negeri Raungan Iblis, dan Nashetania mungkin akan bertemu dengannya sekarang juga. Sepertinya akan sulit untuk memasuki Negeri Raungan Iblis tanpa diketahui oleh mereka.”

“Jangan bicara denganku. Aku sedang berpikir."

Adlet mengangkat bahu. “Hei, kalau begitu kenapa kita tidak berkumpul saja dengan para Pahlawan yang lain untuk saat ini? Kita bisa memikirkan apa yang akan kita lakukan setelah itu.”

“Leluconmu tidak lucu. Jika kita bertemu dengan Pahlawan lainnya, kita pada akhirnya akan mencoba membunuh satu sama lain.”

Adlet tidak percaya hal itu akan terjadi. Mereka adalah sebuah tim, dan hanya ada enam dari mereka. Apa pun yang terjadi di masa lalu, mereka seharusnya melupakan semua itu untuk sementara waktu dan bekerja sama. Adlet berencana untuk mengakui setiap Pahlawan sebagai rekan, tidak peduli seberapa jahatnya mereka, demi mengalahkan Majin.

"Tentu saja, aku tidak berniat untuk kalah begitu saja," tambah Fremy.

"Jangan khawatir. Jika kau akhirnya berkelahi, aku akan melindungimu.” Adlet menganggap itu sebagai lelucon. Dia pikir Fremy akan mengatakan sesuatu seperti berhenti bercanda dan tolak komentarnya.

Tapi Fremy bereaksi sedikit tak terduga. "Adlet, kau..." Dia merasa ini adalah pertama kalinya dia menggunakan namanya. “Kau orang yang baik, bukan?”

Mendengar itu membuatnya malu. Adlet sedikit tersipu. Jadi dia akhirnya berhenti bersikap masam, pikirnya, tapi kemudian Fremy menatapnya dengan tatapan dingin yang mengalir di punggungnya.

“Jangan tunjukkan kebaikan itu padaku. Itu membuatku ingin membunuhmu.”

Adlet hendak bertanya apa yang dia bicarakan, tetapi sebelum kata-kata itu bisa keluar dari mulutnya, dia mendorongnya pergi. Dia telah merasakan aura pembunuh di belakang mereka. Sekarang ada pedang putih yang mencuat dari tempat Fremy berada. Ketika Adlet berbalik, dia melihat Nashetania di hutan.

"Adlet, tolong menjauh darinya!" teriak sang putri.

Fremy bangkit, menarik senapannya dan menembak dalam satu gerakan halus. Bilah pedang muncul dari tanah untuk memblokir pelurunya, dan kemudian seorang ksatria tinggi berbaju besi hitam muncul dari hutan untuk menyerang Fremy. Adlet menghalangi jalannya, merobohkan tombak ksatria dengan pedangnya.

"Tunggu! Berhenti! Jangan serang dia!” teriak Adlet.

Namun, Nashetania maupun ksatria tidak mendengarkan. “Putri menyuruhmu menjauh! Apakah kau tuli?!” teriak ksatria.

“Apa yang kalian lakukan?!” Adlet berteriak kembali.

Nashetania menekan serangannya pada Fremy, yang terus menembak senjatanya pada Nashetania sambil menghindari pedang di kakinya. Adlet memblokir ksatria yang mencoba menyerang Fremy dari belakang.

“Kenapa kau begitu terkejut? Sudah kubilang jika kita bertemu, kita akhirnya akan mencoba membunuh satu sama lain,” kata Fremy mencemooh.

Adlet tahu itu. Tapi dia juga berpikir mereka akan memiliki lebih banyak ruang untuk diskusi.

"Kau menghalangi, Adlet." Ksatria tinggi itu mengayunkan gagang tombaknya.

Kenapa dia tahu namaku?

Adlet bertanya-tanya, tetapi dia tidak punya waktu untuk memikirkannya. Dia memblokir gagang tombak dengan pedangnya namun dipukul mundur, pedangnya dan semuanya. Bahkan di udara, dia berhasil melemparkan pasir ke mata ksatria. Fremy tidak menyia-nyiakan kesempatan itu. Dia mengarahkan moncong senjatanya ke ksatria tinggi, tapi Adlet menggunakan pedangnya untuk mengibaskan kerikil ke arah rekannya, mengenai pergelangan tangannya.

Mereka berempat bergerak dalam lingkaran yang memusingkan. Nashetania dan ksatria itu menargetkan Fremy, dan Fremy tanpa ampun menyerang balik. Adlet mati-matian mencoba menengahi dan menghentikan pertempuran.

“Adlet! Mengapa kau mencoba menghentikan kami?” teriak Nashetania, yang semakin tidak sabar.

Adlet balas berteriak padanya lebih keras. “Semuanya, berhenti! Dia bukan musuh kita! Dia salah satu dari Pahlawan Enam Bunga!”

"Hah? Apa yang baru saja kau katakan?" tanya Nashetania.

Fremy dan Nashetania membeku. Ksatria itu berdiri dengan siaga di depan Nashetania. Adlet memaksakan dirinya di antara mereka bertiga. "Lihat tangan kirinya," katanya. “Dia salah satu dari Pahlawan. Dia bukan musuh kita.”

Nashetania dan ksatria tinggi itu menatap Fremy. Ketika mereka melihat lambang di tangan kirinya, mereka tersentak namun tidak menurunkan senjata mereka. “A-apa yang terjadi di sini, Goldof?” Nashetania menuntut ksatria tinggi itu.

"Saya tidak tahu. Yang saya tahu pasti bahwa Fremy adalah musuh kita,” jawab Goldof, mengarahkan ujung tombaknya ke Fremy.

“Hei, kau bajingan besar. Apakah kau orang yang memasukkan ini ke dalam pikiran Nashetania? Apa maksudnya ini?” Adlet menuduh.

Goldof hanya memelototi pemuda itu tanpa menjawab pertanyaan. “Jadi kau Adlet, ya? Apa yang kau lakukan, pergi entah kemana dan meninggalkan sang putri?”

“Jawab pertanyaanku. Kau benar-benar membuatku kesal.” Adlet dan Goldof saling menatap tajam. Nashetania, yang berdiri di belakang Goldof, berusaha menenangkannya.

Dalam upaya menengahi, Adlet berbicara dengan sangat pelan dan pelan. “Pertama, dengarkan. Nashetania, mengapa kau menyerang Fremy? Dia salah satu dari kita.”

"Tidak, dia bukan," desak Nashetania. "Adlet, tolong menjauh darinya."

“Tolong jawab pertanyaanku. Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi sekarang."

“Adlet, kau mungkin tidak percaya ini, tapi…dialah yang telah membunuh calon Pahlawan.”

Adlet memandang Fremy. Dia tidak gentar, senapannya terangkat saat dia memelototi Nashetania.

“Dia pembunuhnya? Apa yang kau bicarakan?" tanya Adlet.

“Goldof adalah orang yang memberi tahuku,” kata Nashetania. “Itu bisa dipercaya.” Goldof memberikan anggukan yang berbeda.

“…Fremy.” Adlet menatap rekannya sekali lagi. Itu pasti bohong, pikirnya.

Tapi Fremy menjawab seolah dia mengharapkan semua ini. "Itu benar."

“A-apa?” Adlet tergagap.

“Sudah kubilang—aku sudah memberitahumu bahwa jika aku menjelaskan alasannya, kita akhirnya akan saling membunuh.” Fremy memutar senapannya dari Nashetania ke arah Adlet.

"Itu tidak mungkin benar," katanya.

"Memang benar. Matra Wichita, Houdelka Holly, Athlay Aran. Aku membunuh sejumlah orang lain juga...mereka yang sepertinya akan dipilih sebagai salah satu dari enam Pahlawan. Goldof dan Nashetania yang di sana juga ada dalam daftar targetku. Meski begitu, kau bukanlah targetku.”

Adlet ingat apa yang Nashetania katakan padanya sebelumnya. “Bagaimana dengan Leura? Apakah kau membunuh Saint of Sun juga?”

Fremy tampak samar-samar bingung. “Saint of Sun, Leura? Aku tidak tahu apa-apa tentang itu. Meskipun dia ada di dalam daftarku.”

"Itu tidak penting," kata Nashetania. “Adlet, dia berbahaya. Kumohon kemarilah.”

Tapi Adlet tidak mengalihkan pandangannya dari Fremy. "Untuk apa? Mengapa kau membunuh calon Pahlawan?”

“Bukankah sudah jelas?” tanya Fremy. “Demi kebangkitan Majin. Jika aku berhasil membunuh semua prajurit terkuat, maka Pahlawan yang dipilih tidak lain adalah yang lemah.”

Adlet terdiam.

Suaranya terpendam karena marah, Goldof memecah kesunyian. "Sekarang kau tau. Wanita ini—Fremy adalah musuh kita.” Nashetania dan Goldof berpisah ke arah yang berlawanan, berkumpul di Fremy dari kedua sisi.

Adlet membeku di tempat. Fremy adalah seorang pembunuh yang telah membunuh calon Pahlawan sekaligus menjadi Pahlawan yang memiliki Lambang Enam Bunga itu sendiri. Jika keduanya benar, lalu identitas mana yang harus dia percayai? Saat itulah apa yang Fremy katakan muncul di kepala Adlet.

"Tidak!" Adlet berdiri, melindungi temannya.

“Adlet, kenapa?” Nashetania memohon.

Apakah ini ide terbaik?

Adlet khawatir. Tetapi Fremy mengatakan bahwa dia tidak boleh mati sampai dia membunuh Majin. Adlet percaya dia telah mengatakan yang sebenarnya. "Nashetania, Goldof, dengarkan," katanya. “Pahlawan Enam Bunga tidak dipilih murni berdasarkan kemampuan bertarung. Kehendak juga merupakan bagian darinya—keinginan mereka untuk mengalahkan Majin. Seseorang yang ingin berpihak pada musuh tidak mungkin terpilih sebagai salah satu dari Pahlawan Enam Bunga, tidak peduli seberapa kuat mereka.”

"Tapi dia—" Nashetania memulai.

"Fremy," kata Adlet. “Kau tidak mencoba untuk membangkitkan Majin sekarang, kan?” Fremy mengangguk, dan dia melanjutkan. “Kau punya alasan sekarang — alasan untuk melawan Majin yang kau coba bangkitkan.”

"Ya," Fremy mengakui.

Adlet menoleh ke Nashetania dan merentangkan tangannya. “Apakah kau mengerti, Nashetania? Dia adalah orang yang telah membunuh calon Pahlawan. Tapi sekarang situasinya berubah.”

"Dan kau percaya itu?" tanya Nashetania dengan hati-hati.

"Aku mempercayai dia. Aku bisa mengatakan keinginannya untuk mengalahkan Majin itu nyata. Bahkan jika dia pernah menjadi musuh para Pahlawan, saat ini, aku tahu dia adalah sekutu kita.”

"Tetapi-"

“Jika kalian tetap bersikeras, aku akan berpihak pada Fremy,” katanya.

Nashetania mempertimbangkan ini sejenak, dan kemudian Goldof berbicara. "Maaf, tapi saya harus mengatakan ini—Putri, apakah Adlet benar-benar seseorang yang bisa kita andalkan?"

“Kau terus-terusan mengejekku selama ini. Apa masalahmu?”

“Aku di sini untuk melindungi sang putri. Siapapun yang akan mendatangkan bahaya pada sang putri adalah musuhku.”

"Baiklah. Namun sekarang, minta saja Nashetania untuk menyingkirkan pedangnya.”

“Adlet. Jangan mengacu pada sang putri secara tidak sopan.” Goldof jelas marah, tetapi Nashetania menahannya.

“Kalian berdua bertengkar tidak akan membawa kita kemana-mana. Aku mengerti, Adlet. Jika kau begitu bersikeras tentang hal ini, maka aku tidak punya pilihan. Goldof, kita akan melakukan apa yang dia katakan untuk saat ini.” Nashetania menyarungkan pedangnya, dan Goldof juga dengan enggan menurunkan senjatanya. Adlet menarik napas lega. "Tapi... tolong hati-hati," tambahnya. “Kau adalah tipe orang yang mudah ditipu.”

"Tidak apa-apa," jawab Adlet. “Aku adalah pria terkuat di dunia. Tidak ada yang akan menipuku.”

"Aku cukup gelisah tentang ini," kata Nashetania.

Adlet memandang Fremy. “Kau juga simpan senjatamu sekarang. Kau tidak perlu khawatir terbunuh lagi.”

"Hanya untuk saat ini." Fremy menurunkan senapannya dan kemudian menyarungkannya di pinggangnya.

"Fremy," kata Nashetania. “Asal kau tahu, aku tidak mempercayaimu. Aku hanya percaya Adlet.”

“Kau benar-benar naif karena mempercayai pria sepertinya,” jawab Fremy.

Bahkan setelah Nashetania dan Fremy menurunkan senjata mereka, masih ada atmosfer ledakan di antara mereka. Dan kemudian ada Goldof, matanya dipenuhi dengan permusuhan dan tertuju pada Adlet.

Adlet merasa sangat cemas. Akankah Pahlawan Enam Bunga benar-benar mampu menghadapi Majin dalam pertempuran?



Keempatnya memutuskan untuk memulai dengan menuju ke titik di mana Mora menunggu mereka. Karena Fremy telah setuju untuk pergi bersama mereka, Adlet mengembalikan ransel yang telah dia curi darinya. Mereka mulai berjalan di sepanjang jalan hutan. Nashetania dan Goldof berjalan berdekatan, dan Adlet sedikit lebih jauh. Fremy mempertahankan jarak yang lebih jauh antara dirinya dan yang lain. Posisi mereka menunjukkan kedekatan relatif mereka satu sama lain.

"Hei, Fremy," bisik Adlet.

"Apa?"

"Aku telah menolongmu, jadi mungkin kau bisa memberiku ucapan terima kasih?"

"Tidak ada alasan bagiku untuk melakukan itu," kata Fremy dengan sinis. Adlet mengangkat bahu.

Kemudian Nashetania berbisik padanya agar tidak terdengar. “Adlet.”

"Apa?" dia bertanya, tetapi satu-satunya jawaban yang Nashetania berikan padanya adalah tatapan dingin. "Aku minta maaf karena meninggalkanmu," katanya. “Tapi aku tidak punya pilihan. Ini salahnya karena melarikan diri.” Mata Nashetania menjadi lebih dingin saat dia memelototinya. Adlet meringis.

“Sepertinya kau sudah cukup dekat dengannya hanya dalam sehari,” komentarnya.

"Apa maksudmu?"

Nashetania meletakkan tangan ke mulutnya dan tersenyum menggoda padanya. Apa yang membuatnya berbeda kali ini adalah dendam tulus yang mengintai di matanya. “Aku bertanya-tanya mengapa kau membelanya. Tapi sekarang aku tahu. Jadi begitulah keadaannya, hmm? Memang, dia adalah wanita yang cukup cantik. Aku benar-benar iri.”

"Hey…"

“Ya, ya, aku sangat mengerti. Pria sangat menyukai wanita sejenis itu, tipe yang membangkitkan naluri protektif mereka.”

“Dengar, Nashetania…”

“Ya, ya, aku harap kalian berdua bisa dekat dengan baik. Hmph.” Setelah melontarkan sarkasme pada Adlet, Nashetania menjauh darinya.

“…Apakah kau benar-benar seorang putri?” dia bertanya-tanya.

“Aku sering ditanya begitu, tapi ya memang begitu,” kata Nashetania, lalu dia berbalik.

Apa-apaan?

Adlet hanya bisa terdiam dan bertanya-tanya.

Keheningan berat menyelimuti mereka berempat. Fremy terus mengabaikan sisanya. Goldof menatap Adlet seolah-olah sangat marah tentang pria lain yang berbicara dengan Nashetania. Memikirkan suasana seperti ini sepanjang jalan sampai mereka bertemu Mora membuat Adlet pusing. Dan dalam hal ini, mengapa Goldof ini cemberut padanya? Dia memutuskan untuk mencoba memulai percakapan.

"Hey. Dengan semua keributan itu, aku tidak bisa memperkenalkan diri dengan benar, tapi senang bertemu denganmu. Aku adalah pria terkuat di dunia, Adlet Mayer.”

"Oke." Ada rasa jijik yang jelas dalam nada bicara Goldof.

“Kudengar kau mengejar Pembunuh Pahlawan… mengejar Fremy.”

"Betul sekali."

“Aku mengerti bahwa kau tidak terlalu senang tentang ini, tetapi tahan saja untuk saat ini. Paling tidak, sampai kita tahu lebih banyak tentang apa yang terjadi,” kata Adlet.

"Apa yang kau bicarakan?" ejek Goldof. "Yang aku lakukan hanyalah mengikuti perintah sang putri."

Itu aneh, pikir Adlet. Sepertinya dia tidak marah pada Fremy. Lalu, kenapa dia membenciku?

"Aku minta maaf atas apa yang kulakukan di turnamen," kata Adlet. “Aku melukai komandanmu. Aku sudah lama ingin meminta maaf untuk itu.”

"Itu bukan sesuatu yang perlu untuk kau minta maaf."

Sepertinya itu juga bukan alasannya. Jadi, mengapa?

Saat Adlet merenung, Goldof berbicara kepadanya—dengan berbisik, agar Nashetania tidak mendengarnya.

"Adlet...bagaimana caramu menaklukkan sang putri?" Dia bertanya.

Hanya satu kalimat itu, semuanya masuk akal. Adlet memandang Nashetania dan kembali ke Goldof. Baiklah kalau begitu.

"Apa? Kau khawatir aku dekat dengan sang putri?”

“Aku—aku tidak mengkhawatirkan itu…,” dia tergagap.

“Tenang, ini tidak seperti yang kau pikirkan. Jika kau mengkhawatirkan dirimu sendiri karena hal-hal bodoh seperti itu, dia hanya akan mengolok-olokmu.”

Goldof tersedak. "Apa yang kau bicarakan? Jangan bodoh.”

Sekarang, Goldof ini adalah orang yang mudah dimengerti. Dia tampaknya hanya tidak suka bahwa Adlet dekat dengan Nashetania. Dia tidak terlihat seperti itu, tetapi dia masih berusia sekitar enam belas tahun dan di dalamnya hanyalah seorang anak kecil. "Lakukan yang terbaik dan lindungi sang putri," kata Adlet. “Aku berbicara tentang banyak hal dengannya di jalan. Dia benar-benar tampaknya mengandalkanmu. Kau satu-satunya yang bisa melindunginya.”

"Tentu saja. Hanya aku."

Menyemburkan sanjungan terang-terangan seperti itu membuat Adlet gelisah, tetapi suasana hati Goldof yang buruk tampaknya agak mereda. Gayanya yang bisa ditebak akan menyelamatkan Adlet dari masalah. Goldof tidak seperti Fremy dan Nashetania.

“Namun, tidak ada musuh yang datang kepada kita, ya?” Goldof bergumam.

Ya, dia benar, pikir Adlet. ini terlalu damai. Mengapa mereka bisa melanjutkan percakapan konyol ini bahkan saat mereka tiba di Negeri Raungan Iblis, tempat para iblis bersembunyi? Adlet semakin menemukan kedamaian yang tidak menyenangkan.

Saat itulah Fremy, yang selama ini diam, berbicara. "Ini aneh." Ketika mereka bertiga berbalik, Fremy menghadap ke belakang, menatap ke langit. "Ada iblis terbang yang berputar-putar di langit di belakang kita untuk sementara waktu sekarang."

Adlet mengeluarkan teropong dari saku dadanya dan melihat ke arah yang ditunjukkan Fremy. Dia benar—beberapa makhluk mirip burung berputar-putar di udara.

“Mereka tidak banyak. Mereka tidak bisa apa-apa,” kata Nashetania.

“Bukankah arah itu…?” Adlet mengamati jarak iblis dan membandingkan pengukuran pengamatannya dengan peta mentalnya. "Ini buruk. Di situlah kuil Penghalang Abadi berada.”

Ketegangan membara di antara mereka. Menurut apa yang dikatakan Prajurit Loren, penghalang itu dibuat agar iblis tidak bisa mendekatinya, namun meskipun demikian, situasinya memprihatinkan. Adlet menoleh ke Fremy. "Bisakah kau menembak mereka dari sini?"

“Itu akan sulit. Kita harus lebih dekat," jawabnya.

"Mereka baru saja menjatuhkan sesuatu," gumam Goldof. Ketika Adlet melihat, sepertinya para iblis itu meludahkan sesuatu dari mulut mereka. Beberapa saat kemudian, terdengar suara gemuruh dan asap yang membubung.

"Adlet, apa itu?" tanya Nashetania.

“Bom. Para iblis menjatuhkan bom di kuil,” katanya. “Bom? Itu tidak masuk akal!”

Adlet juga terkejut. Beberapa iblis memiliki kecerdasan, tetapi dia tidak dapat membayangkan mereka memiliki keterampilan atau bahan mentah yang diperlukan untuk membuat bahan peledak.

Nashetania memandang Fremy dan berkata, “Kau adalah Saint of Gunpowder, kan? Ini bukan ulahmu, kan?”

"Aku tidak tahu apa-apa tentang itu," Fremy bersikeras.

"Ayo pergi saja!" kata Adlet.

Mereka berempat berlari kembali ke arah mereka datang. Jika mereka berlari secepat yang mereka bisa, itu akan memakan waktu sekitar lima belas menit untuk sampai ke sana. Tetapi setelah sekitar lima menit mereka berlari, mereka menemukan barisan iblis yang berdiri di seberang jalan, menghalangi jalan mereka. Mereka tidak melihat tanda-tanda iblis ketika melewati daerah itu sebelumnya. Ini jelas memiliki maksud untuk menahan mereka.

Nashetania berteriak, “Ayo kita terobos! Goldof!”

Sebagai tanggapan, Goldof berjongkok dan kemudian bergegas ke salah satu iblis seperti peluru raksasa. Dia menusukkan tombaknya dengan gerakan memutar menggunakan seluruh berat tubuhnya di belakangnya. Targetnya adalah iblis yang tampak seperti beruang dengan kepala serangga. Meskipun musuhnya hampir sepuluh kali besar dari tubuhnya, Goldof menghempaskan makhluk itu ke belakang. Dia kemudian mencoba menerobos celah yang dia buat, tetapi iblis harimau yang berdiri di samping iblis beruang berteriak. Sulit untuk memahami apa yang dikatakannya, tetapi makhluk itu jelas berbicara dalam bahasa manusia.

"Mereka datang. Ke… kelilingi… mereka!”

Barisan iblis menyerang target terdekat mereka, Goldof, secara sekaligus.

Dia terlalu tidak sabar, pikir Adlet. Sepertinya dia memohon mereka untuk mengepung dia.

Monster-monster ini adalah bagian dari yang mereka hancurkan sebelumnya. Mereka memahami ucapan manusia dan memiliki kecerdasan yang diperlukan untuk tingkat strategi tertentu. Mereka adalah iblis dewasa, yang telah hidup selama beberapa tahun.

Goldof mengalahkan iblis yang menyerangnya dari kedua sisi. Nashetania melindungi punggungnya dan menghabisi yang jatuh. Adlet dan Fremy juga dikepung. Adlet melemparkan kotak besi dari punggungnya dan menyerang. Pertempuran menjadi kacau. Pada tingkat ini, tidak mungkin untuk menembus kepungan musuh dan melarikan diri menuju tujuan mereka.

“Adlet, pergilah ke kuil. Serahkan yang di sini pada kami!" Nashetania berteriak saat dia memblokir serangan iblis tipe serigala.

"Ya, Baiklah," kata Adlet. “Menerobos situasi sulit seperti ini adalah pekerjaan bagiku! Hei, Fremy, Goldof—perhatikan ini. Aku adalah pria terkuat di dunia!"

"Berhenti menyombongkan diri dan pergi saja!" Nashetania memerintahkan.

Namun, dia tidak hanya bermain-main—selama pidatonya, dia menemukan cara untuk menerobos. “Nashetania, Goldof, Fremy!” dia berteriak. "Serang iblis di sisi kuil sekeras yang kau bisa!"

Nashetania dan Goldof mengangguk. Fremy tanpa ekspresi, tapi dia tampaknya pada dasarnya setuju. Goldof mengirim satu iblis terbang dengan tombaknya. Nashetania menikam satu di belakangnya dengan salah satu bilah pedangnya, dan peluru Fremy merobek yang lain yang berada di depan Adlet.

"Sempurna!" Adlet berlari di atas bagian datar bilah pedang yang dipanggil Nashetania. Ketika satu iblis terakhir menyerangnya, dia menggunakan panah beracun untuk memaksanya mundur. Adlet menerobos kepungan dan maju ke depan menuju kuil.

"Kami mengandalkanmu!" seru Nashetania.

"Akan kulakukan!" Adlet membalas kembali. Tanpa diberitahu, Nashetania memblokir setiap makhluk yang mencoba mengejar. Tidak ada yang mengejarnya. Sepertinya jalannya juga bersih dari penyergapan.

Dia berlari dengan kecepatan penuh selama sekitar sepuluh menit. Suara pertempuran semakin jauh, dan akhirnya, hutan terbuka sehingga Adlet bisa melihat kuil. "Ini dia," katanya, berhenti untuk melihat dengan jelas. Iblis yang telah mengebomnya sudah pergi, tetapi bau mesiu tetap kuat di udara.

Kuil itu lebih kecil dari yang dia duga—kira-kira seukuran rumah rata-rata. Tapi dinding batunya ternyata sangat kokoh. Seluruh bangunan dikelilingi oleh sekitar dua puluh pilar putih—mungkin barikade Saint of Salt untuk mengusir iblis. Di luar lingkaran pilar, dia bisa melihat jejak kaki yang ditinggalkan oleh berbagai macam iblis, tetapi tidak ada satu pun di dalam lingkaran. Rupanya, iblis tidak bisa lewat di antara mereka.

Bagian dari pilar garam hilang karena pengeboman, dan ada juga bekas hangus di kuil. Namun, bangunan itu masih utuh. Jadi tidak ada kerusakan, ya?

pikir Adlet. Saat itulah dia melihat seorang wanita terbaring di tanah di samping salah satu pilar garam.

"Hey apa yang salah?!" Adlet berlari ke arahnya. Wanita itu mengenakan pakaian pendeta wanita. Bagian punggungnya sangat terbakar. "Tunggu, aku akan mengobati lukamu!" katanya, dan dia mengangkat wanita itu ke posisi duduk. "Jangan khawatir, lukanya tidak dalam!" Dia mencari melalui kantong di pinggangnya untuk mencari obat.

“Ce…pat…,” kata wanita itu sambil menunjuk ke kuil.

“Jangan pikirkan itu sekarang! Jangan bergerak.”

“Cepat…sekarang…kau tidak akan berhasil…tolong…itu saja…”

Adlet menggertakkan giginya. Dia sangat ingin mengobatinya, namun dia tidak punya obatnya. Seharusnya aku membawa kotak besiku, pikirnya. Kemudian dia akan memiliki perban dan obat kasa untuk luka bakar.

“Aku akan baik-baik saja… karena aku seorang…Saint,” katanya.

"Kau jangan sampai mati!" jawabnya sambil dengan lembut membaringkan wanita itu di tanah, lalu melewati tiang garam untuk berdiri di depan kuil.

Pintu-pintu itu disegel dengan kunci yang kokoh. Adlet menusukkan pedangnya ke lubang kunci dan memutarnya dengan kuat, tetapi kuncinya tidak bergerak. “Sial, aku tidak mendengar apapun tentang pintu yang dikunci! Apakah kau memiliki kuncinya?!” dia berteriak kepada wanita itu, tetapi dia menggelengkan kepalanya.

Adlet menarik beberapa bahan peledak dari kantong, menempelkannya ke kunci dengan perekat, dan menyalakannya. Kunci meledakkan pintu dengan ledakan kuat, dan dua prajurit muncul dari dalam. Kedua prajurit itu mengenakan zirah seluruh tubuh dengan paku yang menonjol. Mereka menyerang Adlet.

"Apa yang kalian lakukan ?!" dia meratap.

Para prajurit langsung mengejarnya, tetapi mereka tidak secepat itu. Adlet bahkan tidak perlu menggunakan alat rahasianya—dia hanya memukul kepala mereka dengan gagang pedangnya untuk menjatuhkan mereka. Tetapi ketika helm mereka jatuh, dia melihat bahwa zirah itu kosong.

"Apa-apaan?" Adlet hendak bertanya pada wanita berpakaian pendeta apa yang sedang terjadi ketika dia tertawa terbahak-bahak.

“Hee-kee-kee-kee-kee-kee-kee!” Bersujud di bumi, dia berkerut dan terkekeh. Tubuhnya membungkuk lemas, satu tanduk tumbuh dari dahinya, dan dia berubah menjadi makhluk yang menyerupai monyet kurus dan jelek. Adlet tahu—ini adalah perubahan iblis. Guru Adlet telah memberitahunya bahwa meskipun sangat sedikit iblis yang bisa menyamar sebagai manusia dan hewan, mereka memang ada.

"Sialan kau!" Adlet berteriak. Iblis yang berubah segera melarikan diri. Adlet hendak mengejarnya, tetapi dia tiba-tiba menghentikan dirinya sendiri. Saat ini, aku harus memprioritaskan memeriksa kuil, dia menyadari, dan dia berbalik ke arah kuil. Saat itulah terjadi.

"…Hah?" Teror menjalari dirinya. Udara di sekitarnya tiba-tiba menjadi lebih dingin, seolah-olah seluruh tubuhnya telah tercebur ke dalam air. Kabut perlahan mulai naik dari tanah—dari kakinya ke dadanya, dari dadanya ke kepalanya, dan kemudian, dalam sekejap, memenuhi seluruh area.

Adlet ingat apa yang dikatakan Prajurit Loren. Saat penghalang diaktifkan, seluruh area di dalamnya akan diselimuti kabut.

Tubuhnya mulai gemetar dan merasakan krisis sebelum pikirannya melakukannya. Setelah penghalang diaktifkan, kau tidak bisa lagi masuk ke dalam.

Adlet memasuki kuil. Dia melihat ke altar yang terletak di area tengah ruangan kecil itu. Dan orang-orang di dalam juga tidak bisa melarikan diri. Ini mempengaruhi manusia dan iblis.

Penghalang itu diaktifkan dengan meletakkan tangan di atas batu tulis yang dipenuhi dengan kekuatan suci dan menusukkan pedang dekoratif ke alasnya. Itulah yang dikatakan Prajurit Loren kepadanya.

Dan sekarang Adlet melihat...pedang itu sudah berada di atas tumpuan.

"Aku tidak memindahkannya," gumamnya. "Siapa yang melakukannya?! Siapa yang mengaktifkan penghalang?!” Adlet berteriak, berlari keluar dari kuil untuk memindai area tersebut. Dia meniup serulingnya, yang menarik iblis, dan melihat sekeliling dengan teleskopnya.

“Adlet!” datang sebuah suara. Tidak lama kemudian Nashetania berlari ke arahnya, wajahnya pucat. Goldof dan Fremy tiba segera setelah itu. "Apa yang terjadi?! Mengapa penghalang itu diaktifkan?!” teriak Nashetania.

Ini adalah pertama kalinya Adlet mendengar Nashetania kehilangan ketenangannya. Diatasi oleh keterkejutan, Adlet menjawab, “Tidak… itu bukan aku. Seseorang mengaktifkan penghalang dan kemudian menghilang seketika sesudahnya.”

"Itu tidak mungkin," katanya.

"Aku tidak mengada-ada," dia bersikeras. "Mereka menghilang. Itu hanya sesaat, dan kemudian mereka pergi.”

Bibir Nashetania bergetar. Mata Goldof terbelalak. Bahkan Fremy telah kehilangan kemampuan untuk berbicara. Tidak mungkin... Apakah mereka terjebak di sini?

“Ayo masuk saja!” saran Adlet. Mereka berempat bergegas ke kuil.

Saat dia menatap alas yang ditusuk dengan pedang dekoratif, raut wajah Nashetania mengatakan dia tidak tahu apa yang sedang terjadi. Dia meletakkan tangannya di pedang, memeriksa batu tulis dan alasnya, dan kemudian meremasnya, “Penghalang telah diaktifkan. Aku tidak percaya ini. Siapa yang melakukannya?"

"Aku tidak tahu. Maaf, tapi aku tidak tahu apa yang terjadi.” Adlet menggelengkan kepalanya.

“Kalau begitu, mari kita batalkan itu. Permisi,” kata Goldof ketika dia mendekati altar. Dia menarik pedang dari tumpuan—tetapi mereka tidak bisa melihat perubahan apa pun pada kabut yang menyelimuti area itu. “Apakah itu tidak akan berhasil? Yang Mulia, apakah Anda tahu bagaimana kita bisa menghilangkan penghalang?”

"Tidak, aku juga tidak tahu," jawabnya. "Pasti ada cara…"

Di situlah Adlet memotong. "Beri aku itu sebentar."

"Apakah kau tahu sesuatu tentang ini?" tanya Nashetania.

“Generasi pahlawan sebelumnya membuat sesuatu seperti ini sebelumnya. Saat itu, aku pikir mereka membatalkan penghalang seperti ini.” Adlet menjalankan tangannya di sepanjang bilah pedang. Darah menetes ke bawah dan membasahi alasnya. "Penghalang, batalkan!" dia menyatakan, tapi tetap saja, tidak ada yang terjadi.

Selanjutnya, Nashetania meraih pedang dan meneriakkan kalimat acak satu demi satu. “Hapus penghalang! Batalkan, kau! berhenti sekarang! Hentikan kabut! Aku akan menjadi master penghalang ini!" Tapi tetap saja, penghalang itu tidak menghilang. Akhirnya, dia menjadi tidak sabar dan mulai memukul alas dan batu tulis dengan gagang pedang tipis. Pedang terkelupas, dan batu tulis pecah.

“Tenang, Nashetania. Tidak ada gunanya memukulnya secara acak,” kata Fremy dengan sinis di belakang mereka. “Prajurit Loren, yang berada di benteng, seharusnya ada di sekitar sini. Karena ada ledakan tadi, dia seharusnya bergerak.”

"Kau benar. Aku—aku minta maaf.” Nashetania tampak malu.

“Goldof, kau lindungi kuil. Kau juga, Fremy,” perintah Adlet, lalu dia dan Nashetania meninggalkan kuil untuk mencari Prajurit Loren.



Mereka pasti sudah mengintai selama sekitar tiga puluh menit. Adlet dan Nashetania kembali ke kuil tanpa menunjukkan hasil mereka. Apakah Prajurit Loren dan anak buahnya tidak lewat sini? Atau apakah iblis sudah membunuh mereka?

"Apa yang harus kita lakukan?" tanya Adlet. “Mora maju lebih dulu daripada kita. Kalau terus begini, dia akan berakhir sendirian.”

“Dan yang lebih penting, kita tidak bisa kabur dari sini,” jawab Nashetania.

Keempatnya saling memandang ketika mereka mencoba memikirkan cara untuk keluar, tetapi tidak ada yang menemukan ide bagus.

"Apa yang kalian semua ributkan?" Saat itulah mereka mendengar suara datang dari luar kuil. Seorang gadis berdiri di depan pintu yang rusak. Dia tampak berusia sekitar tiga belas atau empat belas tahun dan cukup aneh, mengenakan gaun berenda bermotif kotak-kotak dan topi badut. Di satu tangan, dia memegang rumput ekor rubah. Sebuah kantong dan botol air tergantung secara diagonal di dadanya. Dia tampak seperti anak kecil yang pergi piknik dan tersesat. "Oh, kau pria besar yang sebelumnya," katanya ketika dia melihat Goldof. “Apakah kau menemukan Pembunuh Pahlawan itu? Dan kau, kau adalah putri Piena, bukan? Jadi kau terpilih sebagai salah satu dari enam Pahlawan?” Kali ini dia berbicara kepada Nashetania. Mungkin dia hanya tidak mengerti situasinya—sama sekali tidak ada kecemasan dalam nada suaranya.

<TLN : Rumput ekor rubah itu maksudnya rumput jawawut.>

"Siapa kau?" tanya Adlet.

Gadis itu menyeringai. “Senang bertemu denganmu, pria sabuk aneh. Chamo Rosso, Saint of Swamps. Chamo terpilih sebagai salah satu dari Pahlawan Enam Bunga.” Gadis itu—Chamo Rosso—mengangkat ujung roknya. Lambang Enam Bunga menandai pahanya yang kurus.

"Saint of Swamps masih kecil?" Adlet bergumam.

Chamo Rosso, Saint of Swamps.

Siapa pun yang hidup di dunia prajurit pasti tahu nama itu. Adlet telah mendengar kekuatannya jauh melampaui Nashetania. Dia dikatakan bukan hanya orang paling kuat yang hidup di masa sekarang, tetapi yang terkuat yang pernah ada, selain Saint of the Single Flower. Adlet tidak benar-benar tahu persis kekuatan seperti apa yang dia miliki, tetapi Adlet tidak pernah membayangkan dia akan begitu muda.

"Siapa kau?" tanya Chamo pada Adlet.

"Aku? Aku Adlet Mayer, pria terkuat di dunia. Aku terpilih sebagai salah satu dari Pahlawan Enam Bunga, sama sepertimu.”

“'Yang terkuat di dunia'? Bukankah itu seharusnya Chamo?” dia bertanya.

"Ya," kata Adlet, "Aku mendengar orang-orang pada umumnya memanggilmu seperti itu, tetapi sebenarnya tidak. Akulah yang terkuat di dunia."

"Apa yang kau bicarakan?" Chamo memiringkan kepalanya.

Sikap Adlet sangat lucu ketika dia berkata, “Aku harus meminta maaf kepadamu — aku mencuri gelarmu yang terkuat di dunia. Yah, yang kedua di dunia masih sangat luar biasa, jadi puaslah dengan itu.”

“…Hweh.” Chamo membuat suara aneh, menyilangkan tangannya, dan merenung. Dia merenung sejenak dan kemudian bertepuk tangan. “Oh, Chamo mengerti. Orang ini bodoh, kan?”

“Dia agak aneh, tapi dia bisa diandalkan. Jangan khawatir,” Nashetania meyakinkan, memotong dari samping.

Saat itulah Adlet memperhatikan bagaimana Fremy, yang ada di belakang mereka, bertindak. Meskipun dia tidak berekspresi selama ini, sekarang dia tiba-tiba pucat. Bibirnya bergetar sangat sedikit.

Chamo menatap Fremy dan berkata, “Lama, tidak bertemu, Fremy. Kenapa kau di sini?”

Adlet hendak bertanya, Apakah kau mengenalnya?

Tapi Fremy hanya meringis ketakutan.

“Yah, Chamo bisa berurusan denganmu nanti. Apa yang terjadi di sini?” Chamo membuat rumput ekor rubah di tangannya bergoyang saat dia tersenyum luar biasa.



Adlet dan Nashetania bergantian menjelaskan dengan detail tentang apa yang terjadi hingga saat ini. Chamo tidak mampir ke benteng Prajurit Loren, tapi dia sepertinya tahu sedikit tentang Penghalang Abadi, meskipun dia bilang dia tidak tahu bagaimana cara membatalkannya.

Saat mereka berbicara, Adlet sesekali menoleh untuk memeriksa Fremy. Dia tidak mengatakan apa-apa saat dia berdiri di tepi kuil. Chamo juga tidak bergerak untuk mendekati Fremy. "Hmm, oh," kata Chamo. "Ini sedikit masalah."

Apa maksudnya ini hanya "sedikit masalah"? tanya Adlet.

“Yah, apa pun. Untuk saat ini, Chamo hanya akan membunuh Fremy,” katanya, seolah-olah ini adalah tindakan yang jelas. Secara refleks, Fremy menarik senapannya.

"Tunggu!" Adlet segera melangkah di antara mereka berdua.

 Chamo menatap Adlet dengan bingung. “Kenapa kau menghalangi?”

"Tidak, apa yang kau pikirkan?" tuntutnya. "Aku baru saja menjelaskan ini padamu. Fremy adalah salah satu dari kita."

“Sungguh hal yang lucu untuk dikatakan. Kau tahu dia pembunuh yang mengincar para Pahlawan? Dia juga yang mengaktifkan penghalang itu.” Chamo menyentuhkan ekor rubah ke mulutnya.

Nashetania meraih pergelangan tangan Chamo. “Mohong, tunggu, Chamo. Saat penghalang diaktifkan, Fremy bersama kami. Dia tidak mungkin mengaktifkan penghalang itu.”

"Ah, benarkah? Lagipula itu tidak masalah, jadi lepaskan," jawab Chamo.

"Aku tidak akan."

Dengan mata yang dipenuhi amarah yang tenang, Chamo memelototi Nashetania. “Kenapa kau mengaturku? Apakah kau seseorang yang penting? Apakah kau seorang putri atau semacamnya…?”

"Ya, aku memang seorang putri."

“…Oh ya, benar. Lalu apa yang harus dilakukan?” Chamo tersenyum kecut dan mengangkat bahu.

"Chamo, apakah terjadi sesuatu antara kau dan Fremy?" tanya Adlet.

Yang menjawab bukanlah gadis kecil itu, tetapi Goldof, yang telah menonton dalam diam. “Chamo pernah bertarung dengan Fremy.”

"Apa maksudmu?" tanya Adlet.

Chamo mengambil alih dari Goldof. “Sekitar enam bulan yang lalu, mungkin. Dia mencoba mengalahkan Chamo. Itu hampir saja, tetapi hewan peliharaan Chamo menghentikan Fremy pada menit terakhir. Dia bilang dia adalah Fremy, Saint of Gunpowder. Ada lebih banyak pertempuran sesudahnya, tetapi dia melarikan diri. Kau tahu, ini adalah pertama kalinya Chamo gagal menghabisi target setelah memutuskan untuk membunuh mereka. Itu sangat menyebalkan.” Adlet bisa merasakan haus darah yang memancar dari tubuhnya. “Selama ini, Chamo berpikir, Fremy harus mati. Jadi, sekarang dia akan melakukannya, kan?”

Adlet menggelengkan kepalanya. Nashetania juga tidak melepaskan pergelangan tangan Chamo. Suasana kerusuhan menggantung di atas mereka.

"Chamo, tolong tunggu," kata Nashetania. “Pertama, kita perlu menemukan cara untuk menyelesaikan masalah penghalang ini.”

"Kau dan pria besar itu bisa melakukan sesuatu tentang itu, Putri," kata Chamo. "Saat kau sibuk dengan itu, Chamo akan berurusan dengan Fremy."

"Nashetania benar," kata Adlet. “Ada lima orang di sini, jadi itu berarti seseorang bernama Mora, yang tiba lebih dulu dari kita, sendirian di luar sana. Kita perlu menemukan cara untuk menghilangkan penghalang terlebih dahulu, demi dia juga.”

Saat Adlet dan Nashetania terus berusaha meyakinkan Chamo untuk berhenti, sebuah komentar datang dari pintu masuk kuil. "Jika kau mengkhawatirkanku, itu tidak perlu."

Semua yang hadir menoleh ke arah suara itu. Seorang wanita tinggi berdiri di sana. Dia tampak berusia akhir dua puluhan dan memasang ekspresi serius, dengan mata yang kuat. Rambut hitam panjang tergerai di punggungnya, dan dia mengenakan jubah pendeta biru. Sarung tangan besi besar di kedua tangannya tampak berlipat ganda sebagai senjata dan zirah. Hanya melihatnya berdiri di sana, Adlet tahu dia kuat. Itu adalah jenis wanita sesuai yang dia perkirakan.

“Reuni yang sudah lama ditunggu-tunggu, Putri Nashetania, Chamo,” kata wanita itu. "Dan pria di sana itu sepertinya adalah Tuan Goldof?" Wanita itu berjalan ke tengah kuil. “Aku Mora Chester, Saint of Mountains. Aku melayani sebagai kepala Kuil Surga. Senang melihat kalian semua.”

Nashetania terus memegang pergelangan tangan Chamo, bahkan setelah Mora masuk. Mora melangkah di antara mereka berdua, memaksa Nashetania untuk melepaskannya. “Sepertinya kalian sedang bertengkar,” kata Mora. "Chamo, cobalah untuk tidak bertindak terlalu egois."

"Bibi Mora, ini bukan salah Chamo," protes Chamo.

"Oh? Kau protesnya nanti saja. Untuk saat ini, tenang saja.” Mora menengahi di antara keduanya, dan Chamo dengan enggan mengundurkan diri.

Adlet secara pribadi merasa lega melihat orang yang tampak dapat diandalkan itu tiba di tempat kejadian. Ini berarti mereka memiliki enam Pahlawan sekarang.

“Mari kita bahas topik yang ada. Mengapa penghalang itu diaktifkan?” tanya Mora.

“Aku pikir kita mungkin telah jatuh ke dalam perangkap yang dibuat oleh musuh kita,” jawab Nashetania.

“Kemungkinan besar,” Mora setuju. "Iblis memiliki kemampuan untuk menggunakan senjata kita sendiri untuk melawan kita."

"Ayolah, itu bukan masalah besar," kata Adlet. "Begitu kita menemukan cara untuk menghilangkan penghalang, masalah terpecahkan."

“Ya, itu memang benar. Nah, nak, apakah kau…” Kemudian Mora melihat sekeliling area seolah-olah dia baru saja menyadari sesuatu. Dia mempertimbangkan wajah masing-masing dari lima lainnya yang hadir secara bergantian dan berkata, “Ngomong-ngomong, sepertinya kita memiliki orang luar di tengah-tengah kita. Siapakah dia?"

Semua orang selain Mora tampak bingung. “Tunggu, apa maksudmu?” tanya Adlet.

"Apa maksudnya? Kita memiliki satu orang lebih,” jawabnya.

Apa yang kau bicarakan? pikir Adlet, ketika suara lain datang dari pintu masuk kuil.

"Nyaa? Sepertinya cukup banyak orang di sini. Apakah ini berarti kita punya satu set lengkap?” Seorang pria aneh memasuki kuil. Matanya disembunyikan oleh rambut acak-acakan, dan dia tampak sedikit kotor. Adlet tidak bisa memastikan berapa umurnya. Dia mengenakan celana rami lusuh dengan kemeja dan sepatu kulit yang lembut. Kecuali sepasang pedang seperti kapak yang diikatkan di pinggangnya, pakaiannya benar-benar biasa. Ada juga ekor kucing yang menempel di punggungnya—mungkin sebagai lelucon. Pria itu melihat sekeliling kuil dengan senyum mengejek di wajahnya. “Nyaa-hee-hee, ada banyak wanita cantik untuk generasi Pahlawan sekarang. Tiba-tiba, aku semakin tertarik dalam hal ini.”

"Kau siapa?" tanya Nashetania.

Mora menjawab untuk pria itu. “Izinkan aku memperkenalkan dia — meskipun aku baru bertemu dengannya kemarin. Ini Hans Humpty, Pahlawan Enam Bunga lainnya.”

Apa?

Adlet bingung. Kita sudah memiliki semua Pahlawan di sini.

“Sepertinya kita memiliki orang luar yang ikut serta. Siapa di antara tujuh orang di sini yang bukan Pahlawan?” tanya Mora.

Adlet sama sekali tidak dapat menjawab. Yang dia mengerti hanyalah bahwa ini adalah situasi abnormal yang tidak masuk akal. Nashetania dan Goldof sama-sama berdiri di sana, terpana. Bahkan Fremy yang tanpa ekspresi dan Chamo yang tak tergoyahkan menjadi tidak seimbang.

"Kalian semua, tunjukkan lambang kalian," kata Adlet sambil mengulurkan tangan kanannya yang bertanda Lambang Enam Bunga. Fremy menunjukkan kepada semua orang punggung tangan kirinya. Nashetania menarik penutup dadanya untuk memperlihatkan lambang di dekat tulang selangkanya. Chamo menggulung roknya untuk memperlihatkan lambang di pahanya.

"A-apa yang kau lakukan?" Mora terdengar bingung.

"Goldof, bagaimana denganmu?" tanya Adlet. "Aku belum melihat milikmu."

Goldof melepaskan pauldron dari bahu kanannya dan menyingsingkan lengan bajunya. Memang, di bahunya, ada Lambang Enam Bunga.

Melihat lima lambang terbuka, Mora dan Hans dengan cepat menangkapnya. Wajah keduanya membeku.

“Mora, Hans, tolong tunjukkan lambangmu juga,” kata Nashetania.

"H-hei, apa yang sedang terjadi?" Hans melepas jaketnya untuk memperlihatkan seluruh tubuh bagian atasnya. Lambang Enam Bunga memang ada di sisi kiri dadanya, di atas jantungnya.

"Mora, lambangmu," kata Nashetania.

"Tidak mungkin," bantah Mora. "Apa ini? Apa yang sebenarnya terjadi?”

Semua mata tertuju pada Mora. Dia membuka kancing jubah pendetanya, memunggungi mereka, dan menarik kain itu dari satu bahu. Di tengah punggungnya, di antara tulang belikatnya, adalah Lambang Enam Bunga.

"Ada tujuh?" Nashetania bergumam kaget.

Bingung, Mora berteriak, “Periksa lebih teliti! Ini tidak mungkin! Tidak mungkin ada tujuh Pahlawan!”

Ketujuh dari mereka memeriksa lambang satu sama lain. Ada beberapa putaran inspeksi untuk melihat apakah ada perbedaan dalam ukuran atau bentuk atau perbedaan dalam warna merah muda yang bersinar samar. Tetapi setiap puncak itu benar-benar identik. Ketujuh orang itu tidak bisa berkata-kata. Tak satu pun dari mereka bisa mengerti apa yang sedang terjadi.

"Apakah mungkin tujuh Pahlawan dipilih?" Adlet bergumam.

“Nak,” jawab Mora, “dulu, Saint of the Single Flower membagi kekuatannya menjadi enam dan meninggalkannya untuk generasi mendatang. Setiap Pahlawan mewarisi salah satu bagian dari kekuatannya. Itulah mengapa hanya ada enam Pahlawan.”

"Jadi dengan kata lain, apa?" Dia bertanya.

“Ada enam Pahlawan. Lebih atau kurang tidak akan berada dalam bidang kemungkinan,” jawabnya.

"Tapi ada tujuh, di sini." Kali ini, Fremy yang berbicara.

“Ya, kita punya tujuh. Apa artinya ini?" tanya Mora. Tapi tidak ada yang bisa menjawab.

Setelah jeda, tiba-tiba candi bergema dengan tawa. “Nyaa-ha-ha-ha!”

Sumbernya adalah pria aneh yang muncul terakhir kali di kuil, Hans.

"Apa yang lucu?" tanya Adlet.

"Dengar. Tidak sulit untuk membayangkan Nyaa~. Pada dasarnya, itu berarti salah satu dari kita adalah palsu. Paham?" Hans menyatakan tanpa ragu-ragu.

"Ayolah, kenapa ada yang palsu di sini?" tanya Adlet.

“Karena salah satu dari kita adalah musuh. Kau mengerti?" jawab Hans.

Adlet terdiam. Itu belum tentu demikian.

"Apakah mungkin... bahwa Dewi Takdir berpikir enam tidak akan cukup, jadi dibuat tambahan...?" Nashetania mengajukan, tidak terdengar sangat percaya diri.

“Jika Dewi melakukan itu, bukankah kita akan diberi tahu?” balas Hans. "Bukannya aku tahu apakah Dewi Takdir bahkan bisa berbicara." Adlet tahu bahwa penjelasan Hans adalah yang paling rasional. "Ada yang palsu di antara kita, dan mereka tidak mengatakan siapa mereka," lanjut Hans. “Jika yang palsu bukan musuh kita, lalu siapa mereka? Jika kau dapat memikirkan alasan lain, akan sangat membantu, aku akan menyimak.” Saat Hans berbicara, dia melihat ke setiap wajah mereka. Keringat dingin juga bercucuran di tubuhnya.

Semua orang meneliti orang lain. Seperti Adlet dan Hans, setiap wajah mereka menunjukkan kebingungan dan ketakutan. Ada musuh di antara mereka, tetapi mereka tidak tahu siapa itu hanya dengan melihat.



Aku bisa tertawa terbahak-bahak, memuji pengkhianat itu. Membuat upaya bersama untuk bertindak bingung, si penipu memuji reaksi enam Pahlawan.

Rencananya berhasil. Semuanya berjalan dengan sempurna, seperti yang diharapkan. Si palsu telah memperoleh lambang palsu dan menyusup ke Pahlawan Enam Bunga. Para Pahlawan telah terpikat ke dalam penghalang dan kemudian disegel di dalam. Setiap skema telah dimainkan sesuai rencana. Semuanya begitu sangat mudah, itu benar-benar menakutkan.

Sekarang, yang tersisa hanyalah berbaring sambil memilih enam Pahlawan, satu per satu. Kelihatannya sangat mudah.

Target pertama—Adlet Mayer. Dia akan menjadi orang pertama yang mati.

PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Ao Reji
EDITOR: Isekai-Chan

Kamis, 23 Juni 2022

Shinka no Mi ~Shiranai Uchi ni Kachigumi Jinsei~ Web Novel Bahasa Indonesia : Chapter 189 - Shadow Village

Chapter 189 - Shadow Village

 







“……”



“……”



Sambil mengikuti Tsukikage-san, Yamato-sama terus menatapku.



Ngomong-ngomong, Yamato-sama sedang digendong Tsukikage-san, jadi dia menyingkir untuk berbalik.



“……”



“……”



“……”



“......Uhmm, ada apa......?”



“……”



Tidak bagus, dia tipe yang tidak banyak bicara!



Yah, tidak, menurut cerita Tsukikage-san dan Mamorigami-san, Yamato-sama tampaknya telah menyegel hatinya dan juga kekuatannya, jadi meskipun dia tidak dapat melakukan percakapan yang benar, mau bagaimana lagi.



Lagipula, kenapa dia menatapku?



……Hah!? Tidak mungkin, apa aku bau!?



“H, Hey, Al. Apakah saya, bau?”



"Apa yang kamu bicarakan tiba-tiba?"



“Aku sedikit tidak percaya diri dengan bau badanku……”



Lagipula, aku membunuh monster superior hanya dengan bau badanku!



Kemudian, Al dengan ringan mendekatiku, dan mengendusku dengan hidungnya, tetapi dia menggelengkan kepalanya.



“Kau tidak terlalu bau, kau tahu? Ah, aku suka bau ini.”



“Eh?”



"Ya, Seiichi, kamu wangi, aku percaya."



“Sme, baunya enak ……”



Itu, pertama kalinya aku diberitahu seperti itu.



Hanya saja, selain Al, Saria juga……



Ketika Anakong memaksaku untuk menikahinya di ruang bawah tanah tempat Zora berada, aku berpikir ada sesuatu yang keluar dari tubuhku yang benar-benar menarik perhatian gorila.



Untuk saat ini, ketika aku memikirkan alasan mengapa dia melihatku, tidak ada yang bisa kupikirkan kecuali bauku, tapi ......



“…… Aku heran kenapa dia begitu menatapku. Dia menatapku begitu dalam sehingga aku ingin bersembunyi di dalam lubang …… ”



“…… Aku tidak yakin mengapa Seiichi-dono tiba-tiba peduli dengan baunya degozaru, tapi untuk Muu-sama, Seiichi-dono memiliki sesuatu yang menarik perhatiannya degozaru.”



“Menarik perhatiannya, kamu bilang ……”



“Aku heran juga degozaru. Muu-sama, tidak pernah tertarik pada apa pun sejauh yang kutahu degozaru. Mungkin, setelah mengurung hatinya, hal itu pernah terjadi sebelumnya. Namun, untuk beberapa alasan, dia menunjukkan minat pada Seiichi-dono ...... Dia merasakan sesuatu tentang Seiichi-dono, yang aku tidak mengerti, degozaru. Meskipun kekuatan besarnya seharusnya disegel, misteri seperti itu tidak ditutupi degozaru.”



“A,Ah begitukah……”



Aku bertanya-tanya apa yang dirasakan orang yang seperti Dewa bagi orang biasa sepertiku. Apakah ini perasaan yang meluap-luap yang keluar dari warga kecil?



Kemudian, Saria membuka mulutnya sambil tersenyum.



“Seiichi, menyenangkan bersamanya! Bukankah Yamato-sama juga bersenang-senang?”



“Eh?”



“Hati Yamato-sama tersegel, tapi perilaku Seiichi aneh, jadi kupikir itu muncul kembali dengan dorongan yang bahkan segel itu tidak bisa menekannya.”



"Tunggu, apakah aku seaneh itu?"



[Ya]



“Jawaban langsung!?”



Selanjutnya, semuanya!



Apa yang terjadi dengan kalian semua mengangguk ke Tsukikage-san, yang tidak berpartisipasi dalam percakapan? Belum lama kita bertemu, kan? Apakah kalian berpikir bahwa aku, orang yang seperti itu, aneh? Diam, aku tahu itu, tapi!



Dengar, akal sehatku-san dan normalitas-san. Tidak apa-apa bagimu untuk segera kembali, kamu tahu? Kamu selalu diterima di tubuhku.



"...... Kita telah tiba."



Rupanya, kami telah tiba di tujuan kami, setelah pertukaran konyol seperti itu.



Ketika aku mengalihkan pandanganku ke titik yang diminta Tsukikage-san, ada sebuah kota, dengan suasana seperti desa tersembunyi di hutan.



Aku tidak menyadarinya karena aku mengikuti di belakang Tsukikage-san tanpa memikirkan apapun, tapi ternyata, kami melewati jalan khusus.



Sebab, saat dikelilingi hutan, terdapat tebing curam, dan sejumlah rumah dibangun menjorok dari tebing, yang biasanya terlihat dari kejauhan.



Namun, fakta bahwa aku tidak melihat rumah-rumah sampai aku mendekat, berarti pasti ada mekanisme khusus yang diterapkan di suatu tempat di sini.



Aku tidak tahu apa mekanisme itu, tapi yah, tidak apa-apa. Aku mengerti bahwa aku tidak berguna untuk itu.



“Uwa~!”



“Luar biasa……”



“…… Nn. Penuh dengan perasaan negara asing.”



“Ya, ya. Ini memiliki struktur yang berbeda dari yang kulihat di ibukota kerajaan dan Southern! ”



Saria dan yang lainnya juga terkesan dengan pemandangan yang terbentang di depan mereka.



Seperti yang dikatakan Zora, rumah-rumah di kota ini terbuat dari kayu, dan bukan bangunan batu seperti di Kerajaan Welmburg dan negara-negara lain. Ini benar-benar memiliki kesan seperti Jepang tradisional.



Adapun tampilan rumahnya, terdapat banyak rumah deret, dan sosoknya terlihat familiar bagiku yang agak orang Jepang.



Asap mengepul dari seluruh kota, dan aku menemukan itu berkembang.



Tsukikage-san memberi tahu kami karena kami terkesan dengan kota seperti itu.



“Ini adalah kampung halamanku, [Shadow Village]. Awalnya, Yamato-sama seharusnya berada di istana matahari [Eikyo] yang berada di pusat negara ini, tetapi telah diduduki oleh musuh. Dan, sekarang para Kepala Negara lainnya telah jatuh di bawah pengaruhnya, tidak ada tempat di mana Yamato-sama bisa melarikan diri.”



“Itulah mengapa kami, di [Shadow Village] ini, kampung halaman Tsukikage-dono datang ke sini degozaru. Seiichi-dono dan teman-temannya entah bagaimana merasakannya degozaru, tetapi kalian harus menggunakan metode khusus untuk sampai ke sini. Itu sebabnya, kurasa kita tidak perlu khawatir tentang pengejaran musuh untuk sementara waktu. Desa ini sendiri, juga berada di pihak Muu-sama.”



"Jadi begitu……"



Aku ingin tahu apakah ini yang disebut desa tersembunyi untuk ninja.



Ketika aku melihat sekeliling lagi, dua pria berpakaian seperti pedagang Jepang selama periode Negara-Negara Berperang (Sengoku), mendekati Tsukikage-san dengan tergesa-gesa.



“Eiya! Kamu aman!”



"Ah. Untunglah. Yamato-sama juga ada di sini.”



“Tugas seorang shinobi*, terima kasih atas kerja kerasnya. Ada baiknya Anda menghabiskan waktu di desa ini. Termasuk informasi yang telah kami kumpulkan, kami akan memberikannya kepada Eiya.” 
<TLN: Seorang shinobi bisa menjadi kata lain untuk ninja>



"Aku bersyukur."



Rupanya kedua pria ini adalah ninja juga, dan setelah bertukar kata dengan Tsukikage-san, mereka menghilang seolah-olah menyatu dengan kota. Ke, keren.



Ketika aku melihat situasinya, Tsukikage-san berbalik ke sini.



“Aku membuatmu menunggu. Mereka yang kutemui sebelumnya adalah ninja (shinobi) sama sepertiku ...... Sebaliknya, semua orang yang tinggal di desa ini adalah seorang ninja (shinobi). Dan orang-orang di desa ini adalah salah satu kekuatan yang mendukung Yamato-sama. Kalian akan menghabiskan waktu di penginapan yang disediakan desa ini. Lewat sini. ”



Mengikuti bimbingan Tsukikage-san, kami melanjutkan perjalanan melalui kota.



"Selamat datang! Apakah kalian ingin beberapa pangsit? ”



“Katana ini adalah milik seorang pengrajin ahli ”



“Murah, murah! Ini ikan yang baru ditangkap hari ini!”



Semua suara dari sana-sini hidup, dan kamu dapat melihat bahwa desa ini berkembang.



Namun, itu juga mengejutkan bahwa itu sangat makmur tetapi tidak sebanyak pusat kota. Seberapa makmur pusat?



Atau lebih tepatnya, kupikir itu seperti sebuah desa tersembunyi, dan memiliki citra yang lebih tenang dan lebih tenang, tapi itu adalah pemandangan yang mengkhianati imajinasiku. Tentu dalam arti yang baik.



"Di sini"



“Eh?”



Ketika aku bergerak sambil mengamati keadaan kota dengan penuh minat, sebuah bangunan besar telah melompat di depan kami, yang dapat dikatakan sebagai sebuah kastil.



Namun, ada tirai dengan tulisan [Pemandian air panas] di pintu masuk, yang menunjukkan bahwa itu bukan kastil.



Dengan kata lain, bangunan besar di depan kami adalah sebuah penginapan.



Ini memiliki gambar, yang sangat mirip dengan pemandian Dewa tertentu. Apa yang harus kulakukan, nama itu diambil. 
<TLN: Spirited Away>



Setelah melewati jembatan yang terlihat sangat merah, kami menuju penginapan tempat kami akan menginap, dan seorang wanita berkimono keluar dari penginapan.



Ketika wanita itu datang di depan kami, dia dengan sopan menundukkan kepalanya.



“Selamat datang di pendirian kami. Kami telah mendengarkan ceritanya. Sekarang sekarang, silakan bersantai di dalam. Kami akan melakukan yang terbaik untuk memberi Anda keramahan. ”



“Ha, hah……”



Jawaban bodoh keluar dari mulutku, tapi aku menjadi terburu-buru setelah menyadari itu.



“B, benar, uang! Di tempat ini, uang apa yang digunakan?”



Bahkan jika kami tinggal di penginapan yang begitu mahal, jika kami tidak punya uang untuk itu, maka itu hanya akan menjadi permainan kata-kata.



Tentu saja, kaami tidak perlu khawatir tentang uang di Kerajaan Welmburg atau di benua yang sama, tetapi budaya di sini sangat berbeda, dan mengingat asal negara ini, tidak aneh bahkan uang itu baru dibuat oleh kekuatan Yamato-sama.



Itu sebabnya, dalam beberapa situasi, sebagian besar uang kami bisa menjadi tidak berarti di sini.



Tsukikage-san dan Mamorigami-san saling memandang, sebagai tanggapan atas kekhawatiranku.



“Uang apa, katamu……”



“Menurutku itu sama dengan Seiichi-dono dan teman-temannya, degozaru?”



“Sama seperti kita……”



“A're degozaru. Ketika kamu mengalahkan monster, itu menjatuhkan uang, bukan degozaru? Kami menggunakannya sebagaimana adanya.”



“Ah, aku senang……”



Kata-kata Mamorigami-san membuatku merasa lega untuk saat ini. Ternyata, uang yang digunakan di negara ini, sama dengan koin emas dan koin perak.



Tapi kalau dipikir-pikir, aku ingin tahu apa yang terjadi bagimu untuk mendapatkan uang dari monster?



Sampai saat itu, dikatakan bahwa itu adalah sistem yang dibangun oleh Dewa yang menciptakan dunia ini, tapi .......



AKu tidak terlalu peduli tentang itu, tetapi ini adalah sistem moneter yang misterius karena terdiri dari berbagai keajaiban. Sejujurnya aku tidak tahu apakah setiap negara menghasilkan uang yang sama dengan uang yang bisa kami dapatkan dari monster.



Dari sudut pandang masyarakat umum, tidak ada keraguan bahwa uang yang dapat digunakan cukup, tetapi itu misterius dan mengganggu ketika aku memikirkannya dengan cara ini. Yah, aku tidak perlu khawatir tentang itu sekarang, dan semakin aku memikirkannya, semakin aku merasa seperti akan terjebak pada suatu titik, jadi aku percaya lebih baik tidak memikirkannya terlalu dalam. .



Ketika aku memikirkan hal seperti itu, wanita di penginapan membuka mulutnya dengan tergesa-gesa.



"Ah, yakinlah, kamu tidak perlu membayar!"



“Eh? Apakah begitu?"



"Tapi tentu saja! Kami tidak mampu menerima uang, atas sambutan Yamato-sama. Tentu saja, hal yang sama berlaku untuk teman-temannya. Sudah menjadi tugas kami untuk melayani keluarga Yamato, memberikan keramahan yang penuh hormat dengan pengawal Yamato-sama ...... silakan bersantai di penginapan ini.



Apa pelayanan yang bagus.



Kami ditraktir oleh laut dan manusia hari ini ya. Apakah itu biasa?



“Ada apa dengan percakapan panjang di sini, dengan segala cara, silakan masuk. Tentu saja, kami memiliki kamar terbaik yang tersedia jadi …….”



Kami masuk ke penginapan, sambil mengikuti wanita di penginapan yang menyuruh kami begitu.



PREVIOUS CHAPTER    ToC    NEXT CHAPTER


TLHantu