Selasa, 31 Maret 2020

Isekai ni Tensei Shitandakedo Ore, Tensai tte Kanchigai Saretenai? Web Novel Bahasa Indonesia Chapter 34 – Tim Pengintaian Darurat, Kontak!

Chapter 34 – Tim Pengintaian Darurat, Kontak!


—-Adrienne POV —-

Aku berusaha keras untuk memahami isi konten milik "Noah" yang disarankan oleh pria di depanku. Pria itu tiba-tiba mulai berbicara dengan orang lain sambil meletakkan tangannya di salah satu telinganya.

"Ya, ya ... aku berhasil membuat kontak. Aku meminta mereka untuk melakukan pembicaraan lebih lanjut sekarang. Eh? Anakmu? Aku mengerti."

Pria itu menatap punggungku dan melihat sekelompok orang. Dia mengangkat bahu dan berbicara kepadaku.

“Sebelum kita melanjutkan pembicaraan kita, aku ingin merawat mereka yang terluka. Bisakah Kau menggunakan sihir pemulihan? Kami juga dapat menyiapkan obat-obatan jika Kau membutuhkannya.”

Pengobatan! Mereka akan membantu tentara dari negara yang tidak mereka kenal? Karena mereka berbicara tentang hubungan diplomatik di masa depan, aku mengerti bahwa mereka ingin menunjukkan sisi baik mereka tetapi jika hubungan itu hancur dan menjadi perang, bukankah kau ingin 'mengurangi jumlah tentara musuh' walaupun hanya sedikit?

Dan juga, pria ini mengatakan "obat". Obat, bukan Ramuan Sihir. Apakah ada cukup persediaan barang mewah seperti itu untuk prajurit dari negara yang berbeda?

Tidak ada gunanya, ini terlalu sulit untuk kuputuskan sendiri. Kakak perempuan dan ayahku seharusnya dapat membuat keputusan yang tepat bahkan dengan informasi yang lebih sedikit. Sebagai putri ke-4 yang dibesarkan dengan bebas dan sebagian besar tanpa pendidikan politik, aku tidak bisa membuat keputusan sulit. Namun, aku tidak bisa meninggalkan para prajurit yang menderita───

“Aku bisa menggunakan sihir pemulihan dan kau bisa menutupi luka. Jika Kau bisa, apakah Kau akan menggunakan obat untuk menghentikan rasa sakit? "

"Dimengerti. Ayo kita lakukan segera. Bisakah aku memanggil rekanku yang menunggu di sisi lain tempat ini? ”

"Tidak masalah"

Bagaimanapun, aku memutuskan untuk menerima proposal dari orang-orang Noah. Aku ingin menyelamatkan prajurit yang menderita meskipun keputusan ini salah. Ketika pria itu meletakkan tangannya lagi di telinganya dan berkata sekitar dua hingga tiga kata, aku melihat armor yang menunggu di bukit bergerak ke sini. Namun, armor terbesar tidak bergerak dan dilindungi oleh armor lainnya di kiri dan kanannya. Apakah komandan mereka berhati-hati terhadap kita?

Seperti yang aku pikirkan, di antara armor yang tiba satu demi satu, seorang pria keluar dan meminta perhatianku.

“Senang bertemu denganmu, Yang Mulia. Aku yang memimpin unit ini, namaku Shuichi. Aku ingin melanjutkan perawatan kepada yang terluka tetapi bisakah Kau meminta ksatriamu untuk menurunkan senjata mereka terlebih dahulu? "

Sekarang setelah dia menyebutkannya, ketika aku melihat sekeliling, aku melihat bahwa para Ksatria tetap bersiap dengan pedang mereka. Aku segera meminta mereka untuk menurunkan senjata mereka secepat mungkin. Beberapa ksatria benar-benar enggan melepaskan senjata mereka, tetapi kebanyakan dari mereka memiliki ekspresi yang baik ketika mereka mengetahui bahwa rekan kerja mereka akan dirawat.

Aku melihat sosok komandan yang disebut Shuichi memegang telinganya sambil mengatakan sesuatu. Mungkin, mereka menggunakan semacam alat sihir yang memungkinkanmu berbicara dengan seseorang yang jauh.

“Kouki, keamanan sudah terjamin. Pergi ke sini seharusnya tidak masalah sekarang.”

Saat komandan selesai mengucapkan kata-katanya, aku melihat armor besar di bukit "terbang" ke langit. Kau dapat memperkuat kakimu dengan bantuan sihir sehingga Kau bisa "melompat" sangat tinggi atau Kau dapat menggunakan sihir atribut angin sehingga Kau bisa "melayang" tetapi Kau hanya bisa "terbang" jika Kau adalah makhluk hidup dengan sayap. Armor besar mendekat ke sini sambil terbang ke langit dari bukit. Dari warna dan ukurannya, terlihat seperti

"Iblis…"

Ketika aku bergumam sambil melihat armor itu, ketegangan di udara meningkat. Orang-orang dari Noah yang sedang merawat ksatria yang terluka menatapku dengan senyum lembut yang kuat. Para ksatria juga menjadi takut akan pemandangan itu dan senyum dari wajah semua orang menghilang.

Semakin dekat─── Aku akhirnya menyadari bahwa kata-kataku sebelumnya sangat keterlaluan. Sementara aku putus asa mencari alasan, komandan menasihatiku dengan suara rendah.

"Yang Mulia, aku akan melupakan apa yang Kau katakan tadi ... namun, jangan pernah menyebut suit itu sebagai "Iblis" di depannya bahkan jika kau salah ucap sekalipun."

Aku menggelengkan kepala secara vertikal dengan momentum yang dapat mematahkan tulang leherku. Alasan komandan marah sejauh ini mungkin karena armor itu ... Berdasarkan cara mereka membicarakannya dan bagaimana mereka melindungi armor itu dengan nyawa mereka, yang ada di dalamnya kemungkinan besar adalah keluarga kerajaan. Jika orang itu marah karena aku mengatakan "iblis" di depannya, maka kita bisa terbunuh.

Jauh lebih banyak orang-orang yang dapat dengan mudah mengalahkan Sandworm, itu adalah sesuatu yang benar-benar tidak boleh kukatakan. Sambil memikirkan hal-hal seperti itu, bangsawan yang mengenakan armor terbang di depanku dan sebuah suara terdengar.

"Senang bertemu denganmu, namaku Araka── Aku harus menggantinya menjadi Kouki Arawaka"

"Aku putri ke-4 Kerajaan Suci Merkava, Adrienne de Merkava"

Aku mengangkat rokku dan dengan anggun menyapa orang ini tetapi untuk berpikir bahwa ia memiliki nama keluarga, ia benar-benar berasal dari keluarga kerajaan .... Setidaknya anggapanku sebelumnya tidak salah. Aku memuji diriku sendiri mengetahui bahwa asumsiku sebelumnya bukan kesalahan. Ketika aku memikirkan itu, kapten Ksatria Platinum tiba-tiba mengatakan sesuatu tak terduga yang menyebabkanku hampir kehilangan kesadaranku.

"Kau berada di hadapan sang Putri, bukankah tidak sopan untuk menyambutnya sambil mengenakan armor seperti itu!"

Yang bersikap kasar adalah Kau! Aku mohon tolong mengerti situasi kita. Orang-orang ini dengan mudah mengalahkan monster berperingkat bencana, monster Kelas A. Mereka pasti dari negara besar karena mereka dapat menggunakan obat-obatan tanpa mempedulikannya kepada orang-orang dari negara lain. Meskipun benua ini berbeda dari negara kecil dan menengah, mengatakan sesuatu seperti itu kepada orang yang termasuk keluarga kerajaan masih memalukan.

Aku merasa gugup jika kami menimbulkan amarah dari orang-orang Noah tetapi armor itu berlutut dan bagian tubuhnya terbuka.

"Permisi ... Sekali lagi, namaku Kouki Arakawa"

“Fua ~ a”

"Mu ~ u"

Suara terkejutku dan kapten tumpang tindih dengan sosok anak laki-laki yang keluar dari dalam armor. Setelah bocah laki-laki Kouki-sama muncul di depan kami, ia memperkenalkan dirinya lagi. Dia menekuk tangan kanannya dan mengarahkan tangan kirinya kepadaku. Ini adalah gerakan anggun yang dapat menjatuhkan hati siapa pun. Mataku juga terfokus pada pakaian yang dia kenakan.

Pakaiannya tidak memiliki satu kotoran pun. Itu adalah sesuatu yang belum pernah aku lihat sebelumnya, kainnya berwarna putih bersih dengan hiasan di bahu yang terbuat dari emas dan warna hitam dan di bagian dada ada lencana dengan "Tulisan dan Gambar Sayap" yang tampaknya menjadi simbol negara mereka. Kancing-kancingnya juga bersinar cerah.

Sangat mungkin untuk meyakinkan siapa pun bahwa pakaian ini tidak dibuat oleh manusia tetapi oleh dewa. Aku tidak bisa membayangkan berapa banyak uang yang dibutuhkan ... dan kemudian Kouki-sama memperhatikan keterkejutan kami. Dia mengenakan topi yang terbuat dari bahan yang sama dengan bajunya dan mengajukan pertanyaan.

"Bagaimana keadaan para ksatria?"

"Eh? A-Ah ya! Tampaknya obat penghilang rasa sakit yang kami terima bekerja dengan baik dan mereka sekarang dapat berjalan dan berdiri sendiri.”

"Begitukah, namun obat penghilang rasa sakit yang diberikan kepadamu tidak dapat digunakan secara teratur seperti morfin jadi minta mereka untuk menemui dokter profesional ketika kau kembali untuk menerima perawatan yang tepat."

Dokter? Pengobatan? Di negara Kouki-sama, dokter tidak eksklusif untuk keluarga kerajaan? Ada dokter yang bisa merawat prajurit umum? Di kerajaan kita jika seorang prajurit umum terluka, seorang dokter penyembuhan dikirim dari gereja untuk merawat orang itu. Oleh karena itu, tingkat kelangsungan hidup tidak terlalu tinggi terutama dalam kasus cedera serius.

Meskipun ada beberapa dokter di bagian utara kerajaan, masih belum bisa dikatakan bahwa tingkat kelangsungan hidup tinggi. Menjaga seorang prajurit yang terluka juga membutuhkan biaya besar dan akan membebani negara. Jika mereka bisa melakukan semua itu, aku ingin tahu seberapa kuat negara Kouki-sama.

"Jika Kau mau, haruskah aku menghubungi Tim Medis kami?"

Aku penasaran berapa kali aku menghentikan diriku untuk mengeluarkan suara terkejut dari kata-kata Kouki-sama. Ada tim medis, itu terlalu berbeda dari kerajaan kita! Aku tidak bisa meminjam kekuatan dari orang-orang Noah lagi, haruskah aku kembali ke benteng?

Ksatria Hitam yang kuat dari kerajaan ditempatkan di benteng, mereka seharusnya mampu melakukan sesuatu. Bahkan, kita juga harus menghubungi Kerajaan untuk membahas hubungan diplomatik. Itulah yang aku pikirkan jadi aku memutuskan untuk memberitahu orang-orang Noah untuk datang ke benteng sealami mungkin.

“Bisakah kita kembali ke benteng? dan sekembalinya kami, aku dapat menghubungi Yang Mulia untuk membahas lebih lanjut usulan itu. "

"Kami tidak keberatan, kami pikir itu yang terbaik juga."

Sementara merasa lega dengan kata-kata komandan yang menyetujui rencanaku, aku mengatakan kepada para ksatria untuk menempatkan yang terluka di kereta sambil aku menaiki kereta yang kosong.


—-Arakawa Kouki POV—-


Komunikasi video dari ayahku masuk saat kami bergerak menuju benteng.

“Perawatan para ksatria bisa dilakukan entah bagaimana, tetapi mengapa kau perlu memanggil Tim Medis? Kau terlalu tergesa-gesa.”

"Aku pikir negosiasi kita akan menguntungkan jika kita memberi mereka kesan yang baik, dan aku tidak ingin meninggalkan orang yang menderita."

Ini mungkin pemandangan akrab bagi ayah yang merupakan seorang prajurit tetapi aku tidak dapat mengabaikan orang-orang yang menderita. Selain itu, mereka adalah ksatria yang melindungi sang putri tanpa mempedulikan kehidupan mereka sendiri sehingga keberanian mereka sangat terpuji. Ayahku hanya berkata, “Begitukah?”. Tampaknya orang-orang yang menjadi anggota tentara memiliki emosi yang tidak jelas, tetapi kupikir lebih baik bagi mereka untuk menjadi seperti itu.

"Ayah, pakaian yang diberikan kepadaku sebelum keberangkatan ... Agak terlambat bertanya tentang itu tapi apa ini !? Mengapa aku perlu mengenakan seragam militer? Selain itu, semua orang menyambutku dengan hormat dan semua orang termasuk ayah hanya mengenakan seragam kamuflase. "

“Idiot, bukankah itu keren? [Baju Putih] itu dibuat berdasarkan seragam Angkatan Laut AS. Ini adalah seragam resmi TMN. Ngomong-ngomong, menurut peraturan hanya mereka yang berpangkat komandan ke atas yang bisa memakainya, kau dan Alice akan diperlakukan sebagai [Mayor Jenderal] khusus.”

“Jenderal! Apa yang kau pikirkan? Atau lebih tepatnya, ada 300 laki-laki dibawah komando ayah yang bisa kau promosikan menjadi Mayor Jenderal "

Ini sudah berakhir ... baru-baru ini aku membenarkan pendapatku tentangnya dan memanggilnya 'Ayah' tetapi sepertinya aku harus terus memanggilnya 'Macho' ... Mari kita panggil dia 'Gorimacho', itu seharusnya lebih baik. Sementara diam-diam memikirkan hal seperti itu, Macho mengatakan sesuatu yang tampaknya lebih bodoh.

"Apa yang kau bicarakan? Saat ini ada 100.000 anggota Noah dan 80.000 dari mereka adalah anggota militer. Meskipun aku tidak akan pernah memberikan hak komando pada pertempuran yang sebenarnya, Kau masih akan mengarahkan komando dari brigade di bagian depan pertempuran. Baiklah, jika kau melakukannya dengan sangat baik ... Aku akan menyerahkan [Brigade Campuran Independen] kepadamu ”

Menyerahkannya kepadaku, apa yang Kau bicarakan? Ini terlalu tiba-tiba. Pertama kali aku mendengar tentang operasi ini, mereka mengatakan bahwa kita akan memiliki "20.000" orang tetapi jumlahnya bertambah banyak. Selain itu, macho membual tentang "Petugas Integrasi Militer dan Panglima Tertinggi TMN!" Seorang Panglima Tertinggi seharusnya tidak datang ke dunia lain! Kau harus mundur dan kembali ke bumi dan hanya duduk di kursi. Ini hanya membuatku bertambah marah.

Tapi aku sekarang mengerti mengapa Claire baru-baru ini datang dan menguliahiku tentang bagaimana cara "memberi hormat". Itu karena aku dipaksa menjadi mayor. Aku benar-benar berpikir itu hanya karena ayah frustrasi karena betapa cerobohnya aku ketika bermain-main dan menunjukkannya kepadanya.

"Tapi aku punya sesuatu yang ingin kutanyakan, Mengapa kau tahu apa itu 'Elf' dan 'Sandworm'?"

Oh benar, 'Subkultur' di dunia ini tempatku bereinkarnasi terutama yang disebut 'Budaya Otaku’ tidak ada. Ketika aku pertama kali bertemu dengan Shingo aku bertanya "Apakah Kau menonton anime?" dan dia berkata, “Fuhi? Aku tidak menonton Program TV untuk anak-anak ”, aku terkejut dengan jawabannya.

Hampir tidak ada manga jadi ketika aku masih anak-anak aku menggambar untuk menghabiskan waktu. Di antara mereka, makhluk seperti elf dan naga adalah salah satu favoritku tetapi agak sulit untuk membicarakannya karena kesadaran tentang "mitos" seperti itu cukup rendah ... atau mungkin elf dan sandworm bahkan tidak muncul dalam mitos juga. Apa yang harus aku lakukan? Jika aku berkata "Aku ingat itu dari kehidupanku sebelumnya" mereka mungkin mengirimku ke rumah sakit. Aku tidak bisa memikirkan alasan yang bagus. Kurasa aku harus mencoba teknik mama untuk menghindari topik ini.

"Ayah, jangan pedulikan itu. Oke? Jangan khawatir tentang itu ”

"O-oh"

Dalam senyumku, ada pandangan sekilas tentang ibuku dan itu mengingatkanku pada diriku sendiri setelah aku mati. Aku tidak benar-benar tahu apa yang aku bicarakan tetapi aku tahu aku bersenang-senang. Aku tidak dapat mengingat secara spesifik apa yang sangat aku nikmati di masa lalu, tetapi kupikir itu karena aku menjalani kehidupan yang bahagia saat ini. Sementara aku terbenam dalam pikiran seperti itu, macho yang melihat ekspresiku melalui komunikasi video membuat suara dengan wajah lembut.

"Jika Kau tidak ingin memberi tahuku bagaimana Kau mendapatkan informasi seperti itu maka itu tidak masalah, pastikan untuk menjaga pengetahuan itu. Ini mungkin informasi berharga dan hanya Kau yang tahu, bangga akan hal itu dan tetap busungkan dadamu dengan bangga ”

"BAIK"

Itu tidak biasa─── bagi macho untuk mengatakan hal-hal yang tidak biasa seperti ayah, untuk saat ini ... Aku akan berhenti memanggilnya "Gorimacho". Aku berubah pikiran ketika aku membayangkan apa yang bisa aku lihat di dalam benteng.



Kami berhenti di depan pintu masuk benteng. Sepertinya para ksatria bertanya pada sang putri tentang orang seperti apa kita ketika mereka melihat sosok kita. Adrienne tentu saja putri keempat dari kerajaan, dia meminta mereka untuk membiarkan kita lewat dengan mudah tetapi tampaknya para ksatria menentangnya.

"Itu sebabnya Hime-sama, kecuali kita melucuti orang-orang yang mengaku berasal dari Noah kita tidak bisa membiarkan mereka masuk ke dalam benteng"

"Aku ingin memintamu untuk membuat pengecualian"

"Itu tidak mungkin, saat ini semuanya baik-baik saja tetapi Kau tahu bahwa kami saat ini dalam masa perang. Kami khususnya tidak bisa mempercayai mereka yang mengenakan armor seperti iblis – mugu ~ u ”

Adrienne-san, apakah baik-baik saja menyerahkan semuanya padamu? Aku ingin tahu mengapa Adi-san tergesa-gesa memegang mulut ksatria dengan tangannya. Aku pikir dia berbicara tentang suitku ketika dia berkata iblis. Aku percaya bahwa suit yang kami berdua, Shingo dan aku, kembangkan memiliki penampilan yang sangat keren.

Menggunakan pengetahuan dari kehidupanku sebelumnya, posisi thruster dalam suitku disesuaikan menggunakan iblis "Satanachia" sebagai model. Aku dengan bangga percaya bahwa penampilannya sangat indah tetapi mereka tidak mengerti. Aku berkomunikasi dengan macho dan mengusulkan untuk meninggalkan suit disini. 
<TLN: Satanachia digambarkan dalam Grand Grimoire sebagai panglima pasukan Iblis, yang mengendalikan empat puluh lima atau lima puluh empat pasukan iblis, termasuk Pruflas, Aamon, Barbatos, dan Astaroth. Cari di google untuk gambarnya.>

"Ayah, bagaimana jika kita melepas suit dan hanya membawa senjata api kecil bersama kita"

“Itu akan lebih cepat. Aku akan berbicara dengan mereka, jangan pernah meninggalkan sisi Coat dan Jonathan ketika kita memasuki benteng. Dia lebih kuat dariku dalam pertarungan dalam ruangan sehingga aman untuk tetap berada di sisinya. Juga, kami akan mengurus semua, jadi yang perlu kau lakukan hanya diam saja”

Aku tidak bisa membayangkan Jonathan-san sehebat itu karena dia terlihat seperti tipe orang dewasa yang cerdas. Coat-san penuh goresan di wajahnya sehingga dia benar-benar kuat. Aku ingat dia berkata, “Ketika aku pergi memancing dulu, aku bertemu dengan Beruang Grizzly. Untung aku punya pisau ” sambil tertawa.

Karena dia adalah orang yang kembali dengan selamat bahkan setelah bertarung dengan beruang hanya dengan pisau, dia pasti dapat bertarung dengan baik bahkan jika 11 ksatria menyerang kita jika dia dilengkapi dengan senjata.

"Sepertinya masalahnya ada pada pakaian kita, jadi bagaimana kalau kita melepaskan pakaian kita dan masuk seperti ini?"

Kami membuka kokpit suit dan Adi-san tampaknya meminta maaf kepada macho ketika macho berbicara dengan ksatria sambil tersenyum.

"Aku minta maaf, kami menghargainya."

"Apa yang kau bicarakan? Kalian tidak boleh membawa senjata satupun.”

Ksatria di belakang Adie yang sedang menundukkan kepalanya berteriak, apakah tidak apa-apa? Memang benar bahwa kami adalah kelompok bersenjata, [misi] kami adalah untuk membuat kontak dan mendiskusikan hubungan diplomatik. Apakah diplomasi dianggap tidak penting di dunia ini? Macho mengatakan sesuatu dengan suara rendah kepada kesatria sementara aku berpikir seperti itu.

"Aku mengerti. Lalu, apakah aku bisa menganggap ini sebagai penolakan atas proposal kami? Kami sekarang akan kembali ke unit utama kami dan melaporkan bahwa [Kami berhasil membuat kontak tetapi ksatria yang ada di sana menolak kami sehingga kami kembali]. Setelah ini, Kami tidak tahu "Penghakiman" seperti apa yang akan dilakukan unit utama ke negaramu."

Begitu ya, itu salah satu cara memandang aksinya. Aku tidak akan mengatakan bahwa itu seperti diplomasi diatas kapal perang, tetapi sepertinya kami menggertaknya. Itu sama seperti menyodok mama dengan paku dan dia akan kembali dengan mengerahkan seluruh kekuatan militer. Itu juga sama dengan mengatakan "Setelah aku kembali kita bisa mendeklarasikan perang, kan?". Wajah ksatria menjadi pucat.

Yah tentu saja dia akan merasa seperti itu ... Karena dia berbicara tentang rezim masa perang sebelumnya yang berarti bahwa mereka sedang bertarung dengan seseorang di suatu tempat dan karena keadaan ini, mereka akan berada dalam situasi di mana musuh mereka meningkat karena tindakannya. Itu pasti akan terjadi. Macho kemudian memerintahkan kita untuk mundur.

“Bersiaplah untuk mundur! Kita akan kembali ke Pulau Noah. Baiklah, Yang Mulia. Sayangnya, kita perlu berpisah di sini. "

Setelah mendengar kata-kata macho, anggota lainnya berputar balik dan berpura-pura bahwa kami mulai mundur. Aku juga mulai menyalakan thruster dalam suitku dan bangkit. Pada saat itu, ksatria mulai memucat dan terdiam, membuat keputusan pahit dan membuka mulutnya.

"Sial ... Kau bisa masuk ke dalam tetapi hanya 5 orang bersenjata yang diizinkan. Aku ingin sisanya menunggu di luar. Kita juga perlu melindungi keselamatan sang Putri─── Harap dimengerti. ”

Mengatakan itu seperti tidak ada yang terjadi, ksatria ini putus asa dalam mempertahankan Adi-san dan para ksatria yang bertarung melawan Sandworm. Merasa sedikit bersalah, aku pergi ke benteng.

Ketika aku memasuki benteng, aku diberitahu untuk melepaskan suit itu di tempat yang mirip dengan alun-alun jadi aku mengikuti perintahnya dengan lembut. Ketika aku turun, Coat-san dan Jonathan-san dengan senapan serbu berlari cepat di sisiku untuk mengamankan keselamatanku.

Aku merasa agak malu karena sepertinya aku adalah orang yang penting tetapi aku tidak dapat menolaknya karena ini adalah perintah dari macho.

“Kami dipersenjatai dengan 4 orang, yang mengenakan seragam putih tidak bersenjata dan kami adalah pengawalnya. Ini sudah batasan kami.”

"Kami menghargai perhatianmu, aku ingin meminta maaf lagi atas sikapku sebelumnya."

Ksatria itu agak merilekskan sikapnya dan berbicara sehingga aku bisa yakin. "Kami juga ingin meminta maaf" adalah apa yang kubalaskan terhadap kata-katanya. Adi-san membimbing kita ke sebuah bangunan, benteng itu benar-benar tempat seperti dunia fantasi.

Aku bisa melihat seorang ksatria dengan tombak yang terlihat seperti battle hook berdiri di sudut koridor. Bisakah dia menggunakannya untuk bertarung? Aku pikir lebih tepat menyebutnya sebagai senjata ritual. Melihat berbagai tempat sambil berjalan, kami diberi tahu "harap tunggu di sini" setelah kami memasuki ruangan yang mewah. 

"Aku akan menghubungi Kerajaan, harap tunggu di sini. Pelayan akan segera menyiapkan teh sehingga kalian dapat rileks sejenak. "

“Aku mengerti tapi aku khawatir tentang orang-orangku di luar jadi aku ingin mengirim satu orang secara teratur untuk mengirim pesan. Boleh aku minta izin darimu untuk melakukannya? ”

"Iya. Kalau begitu, tolong informasikan ksatria di belakangku ... Cloverence. Dia akan menunjukkan jalannya kepadamu. ”

Setelah mengatakan itu, Adi-san meninggalkan kamar. Ksatria yang mewaspadai kita dari awal tampaknya adalah Cloverence-san. Melihatnya, dia kaku seperti patung batu dengan lengan terlipat. Dia berotot seperti macho tapi Cloverence-san agak lebih dingin. Setelah menatapnya, karena aku bebas, aku mencoba menanyakan kepada macho beberapa hal yang menarik minatku sebelum kami datang ke sini.

“Ne ~ e, dalam perjalanan ke sini kita melewati beberapa desa kan? Mengapa mereka begitu tersebar? Bukankah lebih efisien untuk melakukan bisnis jika mereka saling berdekatan? "

Macho menjawab pertanyaanku sambil tersenyum.

"Kau memperhatikannya dengan baik. Itu bukan desa, itu disamarkan seperti itu tetapi sebenarnya adalah pertahanan sekali pakai yang dapat digunakan untuk menunda pergerakan musuh mereka. Di desa itu Kau akan melihat bahwa ada banyak penjaga keamanan juga. Karena mereka mengatakan sesuatu tentang "Rezim masa perang" sebelumnya, aku pikir ini ada hubungannya dengan itu "

"Gohon ~ tsu" 
<TLN: Suara batuk>

Sambil mendengarkan penjelasan macho, kami mendengar suara batuk Cloverence-san dari belakang. Yah, aku juga akan merasa buruk jika seseorang berbicara tentang informasi rahasia negaraku. Karena suasananya berubah, aku menutup mulut. Seorang pelayan masuk setelah mengetuk dengan membawa teh.

Saat menyaksikan seorang pelayan menyeduh teh, cangkir teh ditempatkan untuk '6 orang'. Mengapa 6 cangkir? Cloverence-san datang ke depan meja sementara aku memikirkan artinya.

"Yang mana?"

"Kalau begitu, ambil yang ini"

Hanya dalam satu kata Cloverence-san, Macho memberinya cangkir yang dia pilih. Jadi ini tentang racun! Begitu, jadi mereka akan dapat mengajukan banding “Tidak ada racun” jika kami memilihnya untuk minum dari cangkir yang kami pilih. Cloverence-san yang baru saja meminum isi cangkir kembali ke posisi semula setelah mengatakan "Buat dirimu nyaman".

Itu luar biasa! Apakah sikap ini merupakan pengetahuan umum seorang jenderal? Apalagi macho-lah yang melakukannya…. Ayah sangat keren! Aku memandangi ayah dengan rasa hormat yang baru kutemukan dan dia tiba-tiba memerintahkan Coat-san dan Jonathan-san yang berdiri tepat di belakangku.

"Coat! Jonathan! Singkirkan jarimu dari pelatuk. Letakkan senjata di punggungmu dan ambil posisi beristirahat”

Dengan kata itu, kedua orang itu segera memindahkan senapan ke punggung mereka dan membuat postur tegak yang tak tergoyahkan. Suara sepatu yang mereka buat dalam sosok itu sedikit memalukan tapi cukup keren untuk tidak dikalahkan oleh Cloverence-san yang ada di belakang.

"Prajuritmu terlatih baik. Pasukanmu tampaknya sangat berbeda dari negara kita, tetapi mereka dapat langsung melakukan perintah apa pun ke dalam tindakan————— Aku ingin para ksatria kita memiliki disiplin semacam itu.

“Aku bangga dengan orang-orangku. Namun, ksatria Kau juga cukup memadai. Apakah itu disebut Sandworm? Tampaknya makhluk yang sulit ditaklukkan oleh negaramu tetapi tidak ada satu orang pun mundur melawan musuh seperti itu dan tetap teguh memegang tanggung jawab untuk melaksanakan misi mereka. Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan siapa pun. ”

Ayah dan Cloverence-san saling memuji prajurit. Ngomong-ngomong ... apakah pembicaraan politik mengacu pada hal semacam ini? Aku berharap Adi-san kembali sesegera mungkin karena aku tidak bisa bergabung dalam pembicaraan mereka.



Bukankah kita sudah menunggu sekitar 2 jam? Setelah mendapatkan 3 porsi teh, Adi-san datang sambil terengah-engah.

"Maaf telah membuatmu menunggu, aku telah kembali setelah menghubungi Kerajaan"

Ekspresi Cloverence-san dan Ayah yang berbicara satu sama lain dengan istilah mereka sendiri sebelumnya sekarang berwajah serius. Bergantung pada apa yang akan dikatakan Adi-san, itu akan sangat mempengaruhi hubungan kita dengan kerajaan. Sambil menahan napas, aku mendengarkan kata-kata Adi-san.

“Dari kesimpulan, Kerajaan Merkava siap menerima proposalmu. Namun, itu tidak bisa dilakukan segera dilakukan. Kami ingin mengundangmu ke Kerajaan untuk diskusi diplomatik resmi di kemudian hari. Yang Mulia ingin mendengarkan ceritamu pada waktu itu ”

"Kami tidak keberatan, jadi apakah sudah menentukan hari untuk pertemuan ini?"

"Kami akan senang jika Kau dapat mengunjungi benteng ini lagi setelah 30 hari."

Setelah 30 hari? Boleh juga. Aku mengirim sinyal kepada ayah menggunakan mataku yang mengatakan "Aku pikir itu bagus". Dia mengangguk sekali dan membalas perkataan Adi-san.

"Dimengerti, Mari kita bertemu lagi setelah 30 hari."

Ayah segera berdiri setelah berkata, "Maaf, kami harus menghubungi unit utama". Kami meminta Cloverence-san untuk pergi ke luar. Aku pikir gayanya menunjukkan "Karena kita sudah selesai, mari kita pulang dengan cepat" tidak terlalu baik tetapi tidak ada yang bisa kulakukan bahkan jika aku mengatakannya jadi aku tetap diam dan mengikuti mereka.

Saat mengenakan suitku di alun-alun, Ayah mulai berbicara dengan Adi-san.

"Sebelum kita datang ke sini lain kali, aku akan mengirim salah satu bawahanku untuk memberi tahumu. Pada saat itu, aku pikir kami akan memberi tahumu informasi terperinci dari proposal ini. Apakah kau keberatan?"

"Tidak sama sekali, bahkan jika itu adalah angka kecil atau menengah, kita akan dapat menyambut mereka dengan cukup baik."

"Begitukah? Maaf soal itu. Kalau begitu, sampai jumpa kembali ”

Ayah dengan cepat mengakhiri pembicaraan dan memerintahkan semua Tim Pengintai untuk mundur. Tidak seperti ketika kami datang ke sini, semua orang kecuali aku menaikkan power output dari suit hingga ke batas maksimal dan meledakkan tanah dibawah kita. Aku mengirim komunikasi kepada ayah, berpikir bahwa apa yang kami lakukan tidak sopan untuk pihak kerajaan.

“Ayah, aku benar-benar berpikir bahwa sikap kita di sana tidak sopan? Aku pikir lebih baik jika kita melanjutkan pembicaraan sedikit lebih lama.”

"Kouki, negosiasi adalah pekerjaan ibumu. Itu sebabnya kita harus bergegas pulang. "

Apa yang kau bicarakan? Oi Macho! Negosiasinya masih 30 hari lagi tetapi mengapa Kau terburu-buru. "Hah?" Macho memperhatikan wajahku yang terlihat seperti apa yang ingin dia lihat. Macho melepaskan suaranya.

“Idiot! Ibumu ada di bumi! 30 Hari kemudian adalah 30 jam kemudian di bumi. Jika Kau mengerti, maka kembali ke Noah dan masuk ke gerbang. Sekaranglah saatnya bagimu untuk terbang melampaui kecepatan suara ”

"Oo-Ooh. Dimengerti!"

Aku buru-buru menekan tombol merah di sebelah panel─── dan menembus dinding kecepatan suara.

Saat berada di suit yang tiba-tiba berakselerasi, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul. Siapa nama anggota kelima yang hawa kehadirannya sangat tipis di belakang Coat-san dan Jonathan-san?


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 11 : Chapter 16 - Manfaat Menyerang Dunia Lain

Volume 11
Chapter 16 - Manfaat Menyerang Dunia Lain


Apakah dia hantu? Tidak, dia jelas terlihat hidup. Mungkin dia melakukan sesuatu ketika S'yne membunuhnya. Dia bisa menggunakan mantra untuk membuat cloning tubuh atau semacamnya. Itu akan sangat merepotkan.

“Itu Pahlawan Perisai! Eeehehe! Sekarang aku bisa membalas dendam padamu karena telah membunuhku! ”

"Oh? Kami mendengar bahwa mungkin ada pahlawan suci di sekitar sini. Sepertinya kita mendapatkan jackpot. ”

Teman dari orang yang kita bunuh adalah seorang lelaki besar berperawakan tinggi yang membawa sesuatu yang tampak seperti kusarigama, atau sabit rantai. Dipasangkan dengan pria kecil itu, keduanya tampak seperti pasangan yang benar-benar aneh. Menilai dari apa yang dia katakan, mereka pasti mencari tempat persembunyian bandit untuk menemukan dan membunuh Ren namun akhirnya bertemu dengan kita secara kebetulan. Tapi apa maksud si tolol itu dengan "balas dendam"? Dia yang menyerang kita!

"Tuan. naofumi! "

Atla berteriak kepadaku dengan ekspresi serius di wajahnya.

"Apakah itu musuh ?!"

Merasakan atmosfer yang tegang, Fohl mempersiapkan dirinya untuk berperang, tetapi Atla mengulurkan tangannya di depannya sebagai tanda bahwa ia harus tetap di belakang.

"Tidak, Saudaraku. Mereka terlalu kuat! Kita bukan lawan yang cocok untuk mereka! ”

"T. . . tapi-"

"Jika kau tidak mundur, kau hanya akan menghalangi Tuan Naofumi."

Menakjubkan. Sepertinya kebutaannya telah memberi Atla indra keenam yang sangat kuat. Sejujurnya, bahkan aku mungkin akan kesulitan melawan musuh-musuh ini. Jika itu yang terjadi, Atla dan Fohl hanya akan menghambatku.

"Aku pikir tindakan terbaik kita adalah membawa para bandit yang ditangkap dari sini agar mereka tidak terluka," kata Atla.

"Keputusan yang bagus. Itu benar sekali. Kalian berdua tetap dibelakang. Kami akan berurusan dengan orang-orang jahat ini. "

"Dimengerti!"

"Rafu!"

Raphtalia menarik katananya dan Raph-chan melompat ke bahuku.

"Apakah ini musuh yang kau sebutkan, Tuan Iwatani ?!"

"Fehhh. . . "

Eclair dan Rishia mempersiapkan diri untuk dapat menyerang kapan saja.

"Kami tidak benar-benar tertarik untuk membunuh kalian semua, tetapi eeehehe. . . melakukan hal itu seharusnya tidak menjadi masalah. "

Saat ini aku membawa Raphtalia, Filo, Raph-chan, Eclair, Rishia, dan S'yne bersamaku. Aku benar-benar berterima kasih karena Atla dan Fohl telah mundur. Itu akan membuat segalanya sedikit lebih mudah bagiku. Kami hanya menghadapi dua musuh, jadi kemungkinan besar menguntungkan kami. Tapi pria itu telah menggunakan sihir yang sangat kuat. Dia juga bisa mengikuti gerakan Raphtalia. . . dan sekarang ada dua. Aku lebih suka untuk bisa melawan mereka entah bagaimana hanya dengan aku dan Raphtalia, tapi. . .

"Tujuanmu adalah untuk membunuh para pahlawan suci, kan?" Aku bertanya.

"Eeehehe, kurang lebih."

“Dan itu ada hubungannya dengan legenda di duniamu. . . kan?"

Jika mereka mau mendengarkan, kita mungkin bisa menghindari pertengkaran. Kami bisa membentuk aliansi tanpa pertempuran antara dunia kami, seperti yang kami lakukan dengan Kizuna. . . mungkin.

“Ah, begitu. Jadi hanya segitu pengetahuanmu, kurasa. "

"Ini ——— tidak akan mendengarkan!"

Dia mengayunkan guntingnya tinggi-tinggi ke udara dan mengarahkannya ke pria yang lebih tinggi.

"Ha!"

Pria yang lebih tinggi memblokir guntingnya dan kemudian memukulnya dengan kusarigama-nya. Dia melompat mundur dan menghindari serangan itu, tetapi kusarigama yang ada di udara melilit guntingnya.

"Maaf, tapi tidak ada negosiasi. Kami akan membunuh para pahlawan suci dunia ini. "

"Untuk menunda kehancuran duniamu?"

Glass datang dari dunia Kizuna untuk mencoba membunuh kita karena beberapa legenda yang dia yakini. Dengan analisisku, orang-orang ini pasti akan mengejar hal yang sama. Aku tidak punya solusi, tapi pasti masih ada baiknya mencoba membicarakannya dengan mereka. Jika tidak ada yang lain, aku dapat meminta mereka membagikan beberapa informasi yang belum kami ketahui.

“Menunda kehancuran? Tidak ada keraguan bahwa dunia kita akan tetap bertahan. Atau apakah kalian tidak tahu? "

Mata lelaki kecil itu bersinar, dan suaranya penuh dengan keyakinan, seolah-olah apa yang dia katakan benar-benar jelas.

"Eeehehehe! Yah, aku rasa Kau akan mati sebelum gelombang berikutnya datang, jadi aku mungkin akan memberi tahumu. Ketika Kau menghancurkan dunia lain, Kau mendapatkan banyak exp dan semua jenis skill baru. Pemegang vassal weapon di dunia kita menyebutnya bonus. ”

Alasan yang menyebalkan. Bagaimana bisa aku akan membiarkan seseorang menghancurkan dunia ini dengan alasan seperti itu. Tapi itu membuatku penasaran.

"Dan bonus itu adalah caramu masih tetap hidup meskipun kami telah membunuhmu?"

"Eeehehehe, tentu saja!"

"Pembicaraannya cukup. Tidak ada gunanya berpura-pura kita akan menjadi teman, "kata pria yang lebih tinggi.

"Kau benar. Kami telah melihat pahlawan suci seperti orang ini sebelumnya. Eeehehe! "

Aku benar-benar meragukannya. Pasangan itu berteriak serempak dengan ekspresi puas di wajah mereka.

"Dunia kita adalah dunia yang terkuat!"

"Ap. . .apa?! Dunia terkuat? Apa yang mereka bicarakan?"

Eclair jelas bingung. Begitu juga Raphtalia dan Rishia. Tapi dari apa yang dikatakan para penjahat ini, jelas bahwa ada orang yang dengan sengaja berkeliling dan menghancurkan dunia lain. Menghancurkan dunia lain bisa memberi mereka bonus besar. Dan bajingan ini bukan pahlawan suci atau bahkan pemegang vassal weapon. Sekarang setelah aku memikirkannya, skill bonus itu mungkin adalah alasan Eclair dan yang lain bisa memahaminya.

Menilai dari ekspresi tekad di wajah S'yne, aman untuk mengasumsikan bahwa bajingan ini telah menghancurkan dunianya. Dalam hal itu, menyelesaikan masalah dengan damai tidak akan menjadi pilihan. Sama seperti lebih mudah untuk membunuh seseorang untuk kedua kalinya, jika orang-orang ini telah menghancurkan dunia lain sebelumnya, mereka mungkin akan melakukannya lagi.

Tetapi dengan bonus seperti kebangkitan dari kematian, semuanya mulai terdengar persis seperti game online. Game mustahil macam apa ini ?! Jika kita mati itu akan menjadi akhir, tetapi jika kita membunuh mereka, mereka bisa bangkit kembali! Ada strategi dalam permainan online di duniaku di mana orang-orang akan terus bangkit untuk secara perlahan mengurangi bos yang kuat. Tetapi bos tidak bisa bangkit kembali, dan saat ini kami adalah bos! Ini bukan solusi, tapi. . . dari pengetahuan aku tentang game dan pengalaman kami sejauh ini, mungkin ada semacam titik penyelamatan atau sesuatu yang kami perlu hancurkan. Kalau tidak, mereka akan terus kembali.

Tidak dapat dipungkiri bahwa orang-orang ini bahkan lebih merepotkan daripada Kyo. Sebenarnya, ini mungkin persis apa yang Kyo, pemegang vassal weapon lain, dan ilmuwan genius yang seharusnya coba capai. Hancurkan dunia lain untuk mendapatkan banyak skill baru. Itu terdengar bagus. Itu tidak bermoral dan bukan sesuatu yang ingin aku lakukan, tetapi aku mungkin harus menganggapnya sebagai pilihan, mengingat jenis pertempuran yang akan kita hadapi di masa depan. Hanya ketika gelombang masih terjadi, tentu saja.

“. . . "

Dia sedang menatapku. Aku kira alasan dia akhirnya menjadi gelandangan adalah karena seseorang telah menghancurkan dunianya karena alasan seperti itu. "Lihat wanita itu! Tidak mungkin Kau bisa mengatakan itu bisa diterima! " Aku bisa mendengar Kizuna mengatakannya sekarang. Tapi aku harus setuju.

"Eeehehehe! Ini dia! ”

Pria kecil itu mengeluarkan shamshirnya dan dengan cepat melompat ke arahku, hanya beberapa senti dari dadaku.

"Matilah!"

Dia mengarahkan shamshir ke tenggorokanku. Tapi katana Raphtalia tiba-tiba menghalangi jalan shamshir saat Eclair menusukkan pedang pendeknya ke lelaki kecil itu.

"Oh!"

Pria itu menghindari serangan dengan sehelai rambut dan membentuk segel dengan tangannya. Aku meraih tangannya secepat yang aku bisa untuk menggagalkannya, tetapi dia segera melemparkan mantera itu.

"Explosive Shot!"

Sebuah ledakan terjadi dengan pria kecil di tengahnya. Itu pasti salah satu mantra yang benar-benar nyaman karena tidak membahayakan penggunanya.

"Ahhh!"

"Ugh!"

Ledakan itu mengirimkan gelombang kejut yang kencang ke seluruh tubuhku. Raphtalia dan Eclair keduanya terhempas beberapa meter ke belakang dari tempat mereka berdiri di belakangku. Untungnya mereka berhasil mengambil sikap bertahan dan mengurangi damage, tetapi mereka masih menerima damage yang besar. Sudah jelas bahwa musuh kita adalah petarung yang mahir.

"Yah!"

“Aiyah! Bound Thrust! "

Sementara itu, Filo dan Rishia membantu S'yne melawan pria besar itu. Karena ukuran besar pria itu, Filo menggunakan bentuk ratu filolialnya.

"Haikuikku!"

Gerakan Filo dipercepat dan dia akan memberi pria itu tendangan cepat dan kuat. Bagus! Aku akan membantunya dengan sihir dukungan.

"Zweite Aura!"

Aku mengulurkan tanganku ke arah Filo dan meningkatkan statusnya. Kecepatannya melambung tinggi.

"Rafu!"

Kemudian Raph-chan mendukungnya dengan sihir ilusi yang membuatnya tampak seperti Filo telah terbagi menjadi beberapa salinan dirinya. Hanya satu dari mereka yang benar-benar Filo, tetapi apakah dia bisa tahu yang mana?

"Hrm? Hei!"

Pria besar itu memanggil pria kecil itu.

"Hilangkan sihir dukungan ini!"

"Eeehehe! Mereka ini mendapatkan peningkatan kekuatan jika kita melakukan itu! "

Ketika kami pertama kali bertarung dengan pria kecil itu, ia berusaha untuk membatalkan sihir dukungan yang aku berikan pada Raphtalia dan akhirnya meniadakan efek kutukannya bersama dengan itu, setelah itu ia berhasil menyudutkannya. Dia pasti merujuk pada kejadian itu.

"Oh? Jadi ada skill seperti itu? Menarik! Lalu bagaimana dengan ini ?! ”

Sepersekian detik sebelum tendangan Filo membuat kontak, beberapa jenis penghalang muncul dan memblokir tendangan, membuat gelombang di permukaan penghalang.

"H. . . Hah? Itu berbeda dari Master! Rasanya seperti menendang lautan! ”

“Seranganku. . . Seharusnya dapat melukainya. Benda apa itu ?! ”

Filo dan Rishia keduanya berteriak. Ada apa dengan pertahanan itu? S'yne sedang mencoba untuk menyerang pria itu bersama dengan familiarnya, tetapi tidak ada serangan yang berhasil melewatinya. Apakah familiar itu adalah desain ulang boneka-boneka menyeramkan yang dia gunakan di coliseum? Bicara tentang itu! Boneka Raph-chan bergerak mirip dengan Raph-chan yang asli, menggesekkan ekornya dan mencakar pria itu, tetapi tidak berhasil. Boneka Sadeena berenang di udara dan menyerang pria itu berulang kali.

“Bahkan tidak tahu apa yang menghalangi seranganmu hanya menyedihkan. Ini adalah Absolute Shield. Itu menyerap semua seranganmu. ”

"Hah?!"

Sial! Bajingan ini memiliki beberapa skill yang sangat hebat. Dia melindungi dirinya sendiri dengan penghalang pertahanan yang menyerap serangan.

"Kau sebaiknya tidak memperhatikan mereka!"

Pria kecil itu mengeluarkan shamshir-nya dan menuju ke arahku sambil berputar-putar dalam serangan yang mirip dengan Strike Spiral Filo. Sial! Orang ini seperti serangga kecil yang menjengkelkan. Aku mencoba meraihnya dengan sekuat tenaga, tetapi dia terus berputar dalam upaya untuk menembus pertahananku.

"Eeehe! Seperti yang diharapkan dari pahlawan perisai! Sialan kau tangguh! "

"Sekarang giliranku," kataku.

Seperti biasa, aku menggunakan Demon Dragon Shield saat ini. Itu memiliki efek serangan balik yang disebut "Demon Bullet" yang menembakkan peluru sihir ke musuh ketika perisai diserang. Itu pasti karena pria itu telah melakukan kontak dengan perisai berkali-kali, tetapi sejumlah peluru melayang ke arahnya. Rentetan peluru ditembakkan dari perisaiku dan langsung ke lelaki kecil itu sementara aku memegangnya dengan kuat.

"Aduh! Ow! Ow! Sial! Apakah Kau memberi tahuku bahwa serangan multi-hit bekerja terhadap kami ?! ”

Sebelum aku bisa menangkapnya, lelaki kecil itu tertawa dan mencoba menjaga jarak di antara kami.

"Aku tidak akan membiarkanmu lari! Hai! "

Raphtalia mengayunkan katananya dalam potongan diagonal ke bawah.

"Eeehe! Kau lagi! Kau sedikit menjengkelkan, bukan ?! "

"Jangan lupakan aku!"

Eclair mengayunkan pedangnya dengan tajam ke pria kecil itu dan bilahnya menyerempet pipinya.

"Mereka lemah tetapi mereka memiliki keterampilan, tampaknya. Kita seharusnya tidak meremehkan mereka. Pertahanan Pahlawan Perisai juga tampaknya cukup solid. Mungkin kita harus memanggil ‘orang yang tahu’ untuk mengurus mereka. ”

"Eeehehe, itu mungkin ide yang bagus. Seseorang dengan skill untuk melawan pahlawan defensif adalah apa yang kita butuhkan. ”

"Kau penuh celah!"

Eclair menangkap pria kecil itu ketika lengah dan. . . hmm? Dia melancarkan serangan yang jauh lebih kuat dari serangan sebelumnya dan menusukkan pedangnya ke pria itu.

"Oh! Tidak terlalu buruk!"

Pedang Eclair menusuk dalam-dalam ke bahu pria kecil itu dan dia meringis kesakitan. . . atau setidaknya itu yang kuharapkan, tetapi bagian bahunya yang telah ditusuk mulai goyah seperti fatamorgana dan pria itu melangkah ke samping. Apakah itu bagian dari skill kebangkitan? Benar-benar menyebalkan!

"Yah!"

Filo meluncurkan tendangan dengan semua kekuatannya yang mungkin benar-benar menampar wajah pria besar itu.

“Hmph, tidak buruk. Tetapi tidak cukup untuk mengalahkanku. ”

Pria itu mengayunkan kusarigama-nya dalam serangan balik, tetapi Filo mengelak secara naluriah.

"Jingle-jangle!"

Filo mengeluarkan morning star yang dia sembunyikan di bulunya dan melemparkannya ke lelaki itu. Itu adalah mainan Filo. Kami mendapatkannya saat berada di Zeltoble! Itu membuat pilar api di mana pun ia jatuh. Di mana dia menyembunyikan benda itu ?! Apakah dia tidak berpikir itu akan berbahaya? Aku pikir dia sudah kehilangannya, karena aku belum melihatnya akhir-akhir ini. Tapi ternyata itu tersembunyi di bulunya. Karena itu, aku tidak dapat menyangkal bahwa itu adalah taktik yang cukup pintar. Bahkan, itu mengirim gelombang besar di permukaan penghalang pria besar itu, menyebabkannya meledak.

"Aiyah!"

"Terima ini!"

Filo meluncurkan tendangan tajam dan Rishia melemparkan pisau lemparnya melalui lubang dan langsung ke pria itu.

“Jadi kau berhasil menembus perisaiku, ya? Kau lebih tangguh dari yang aku kira. Sudah lama sejak kita benar-benar menikmati pertarungan seperti ini! "

"Benar kan? Aku mengatakan mereka tampak lemah, tetapi aku akan menarik ucapanku kembali. "

Ada apa dengan mereka? Itu hampir seperti mereka tidak merasakan sakit dan datang pada kami seperti ini semua adalah permainan. . . tapi itu juga tidak benar. Itu lebih seperti mereka tahu ini adalah pertarungan sampai mati, namun mereka masih benar-benar santai. Mereka menikmati pertarungan, dan aku tahu mereka yakin akan menang.

"Eeehehehe! Ya, progressnya berjalan lambat sekarang. Sepertinya kita akan membutuhkan lebih banyak orang untuk menyelesaikan pekerjaan dengan benar. "

"Aku tidak akan membiarkanmu——"

"Tidak mungkin aku membiarkanmu membunuhku lagi!"

Jarum keluar dari bola benag S'yne saat dia meluncurkan serangan lanjutan, dan lelaki kecil itu mulai membaca mantra lain.

“Baiklah, kalau begitu. . . Kurasa aku mungkin juga akan memberikan sihir dukungan pada semua orang,” kataku.

Memang benar bahwa situasinya secara bertahap semakin buruk. Tetapi itu tidak berarti bahwa serangan kami sama sekali tidak efektif. Raphtalia memiliki serangan paling kuat di antara kami. Jika dia menggunakan serangan terkuatnya bersama dengan Attack Supportku, kita mungkin bisa menghabisi bajingan ini.

"Zweite Aura!"

Aku memberikan sihir dukunganku pada Raphtalia. Aku perlu berkonsentrasi sehingga aku bisa menggunakannya beberapa kali. Musuh-musuh kami mendapat ide bagus tentang apa yang bisa kami lakukan. Kami akan dirugikan jika tidak menghabisi mereka sebelum mereka tahu persis kemampuan kami. Ada dunia di mana orang ingin membunuh pahlawan suci untuk menjadi lebih kuat dan mereka tidak bisa diajak bernegosiasi. Jelas bahwa ini adalah fakta.

“Raphtalia, kau tahu apa yang harus dilakukan, kan? Aku akan menggunakan Attack Support. "

"Iya."

Raphtalia mengangguk dan menyarungkan katananya. Dia sedang bersiap untuk meningkatkan kecepatannya dan meluncurkan serangan yang kuat pada musuh.

"Filo dan Rishia. Maaf mengganggu kalian berdua, tetapi ketika aku memberi sinyal, seranglah musuh dengan seranganmu yang paling kuat. Eclair, Kau menindaklanjuti serangan Raphtalia. Jadi, Kau tahu apa yang harus dilakukan. "

"Okaaay!"

"Dimengerti!"

"Oke."

"——Y."

Dengan serangan sebanyak ini, memisahkan serangan kami dengan hati-hati tidak akan diperlukan. Musuh memiliki beberapa skill yang sangat menjengkelkan, tetapi itu bukan berarti serangan kami tidak efektif. Aku tidak tahu apakah mereka hanya tahan terhadap rasa sakit atau apakah itu karena mereka mirip dengan ras Spirit Glass. Tetapi kadang-kadang tubuh mereka tampak seperti asap. Aku terkesan bahwa S'yne berhasil membunuh salah satu dari mereka. Aku tidak tahu apa kelemahan mereka, tapi kami harus menghabisinya. Aku tidak begitu suka berpikir untuk langsung membunuh mereka, tetapi mereka mencoba untuk membunuh kita. Tidak ada jalan untuk kembali sekarang.

"Eeehehe! Aku pasti akan membunuhmu lain kali, Pahlawan Perisai! "

Pria kecil itu melompat ke samping pria besar itu dan mulai melantunkan mantra.

"Itu tidak akan terjadi!" teriak Raphtalia.

"Terima ini!"

Aku melemparkan anak panah Support Attack dan mengenai penghalang yang melindungi pria besar itu.

"Jingle-jaaaangle!"

"Hyah!"

Aku tidak tahu kapan Filo mengambil morning starnya, tetapi dia melemparkannya tepat ketika Rishia melemparkan pisaunya dan serangan mereka menembus penghalang seperti air itu.

“Instant Blade! Mist!"

Katana Raphtalia langsung menembus celah menuju pria kecil itu. . . tetapi tepat sebelum mengenainya, lelaki besar itu mengulurkan tangan untuk melindunginya. Darah menyembur keluar dari lengannya.

"Itu tajam. . . Itu pasti vassal weapon! ”

"Eeehehe, sepertinya begitu. Koordinasimu sangat cocok untuk party pahlawan, tapi— "

"Kau tidak akan bisa kabur! Four Cross! "

Pedang pendek Eclair menyala dengan cerah saat dia menyerang musuh. Penghalangnya telah mulai beregenerasi, tetapi serangannya menembus dan mengenai kedua pria itu! Tetapi mereka harus menyadari bahwa mereka tidak akan dapat menghindarinya, karena mereka berdua mengambil sikap bertahan untuk mengurangi dampak. Sial . . . Ini sulit.

"Sampai jumpa! Transloca - "

"Tidak ——— pen!"

S'yne menggunakan Segel Skillnya dan benang yang dikeluarkan dari bolanya dan melilit tubuh mereka.

"Sial, itu mengganggu skillku!"

"Itu hanya benang! Potonglah!"

"Aku tahu itu!"

S’yne melirikku. Dia berusaha memberitahuku untuk menghabisi mereka sebelum mereka pergi.

"Attack Support!"

Aku melemparkan anak panah kedua. Sekarang seseorang baru saja menyerang! Bagus! Attack Support berhasil mengenai pria besar!

"Hai!"

Raphtalia menyerang dengan kedua pedangnya.

"Triple Thrust!"

Skill Raphtalia menghasilkan tiga tusukan berturut-turut secara instan, dan dia dengan terampil meluncurkannya dari kedua tangan. Dengan kata lain, dia mengeluarkan 6 serangan langsung ke musuh. Itu jika segalanya berjalan sesuai keinginan kita.

"Hmph!"

Pria besar itu mengayunkan kusarigama-nya dengan cekatan dan membentuk X besar dengan rantai sambil mengambil posisi bertahan. Serangan Raphtalia digagalkan karena menabrak rantai dan percikan api terbang ke mana-mana.

"Harumph!"

Benang S'yne putus dengan suara yang keras.

"Eeehe, kurasa kita sedikit terlalu terburu-buru. Translocating Light! "

Begitu pria kecil itu mengucapkan kata-kata itu, kedua pria itu menghilang seketika.

"Sial! Mereka berhasil lolos! ”

Sial! Aku tidak mengharapkan hasil seperti ini! Belum lagi, aku tidak berharap bertemu dengan mereka ditempat ini!

"Apa itu tadi? Siapa orang-orang itu? " tanya Eclair.

“Menilai dari apa yang S'yne katakan kepada kita dan apa yang mereka katakan, mereka pada dasarnya adalah pembunuh dari dunia lain. Selain itu, mereka memiliki niat buruk untuk menghancurkan dunia ini. ”

Ada manfaat untuk menghancurkan dunia. Glass dan yang lainnya tidak benar-benar berhasil, jadi mereka mungkin tidak tahu itu. Menghancurkan dunia bisa memberi seseorang kekuatan yang mencakup skill untuk kebangkitan. . . Ini seperti dunia dipaksa untuk saling bertarung.

"Ini adalah pertarungan antara dunia yang terpisah dari gelombang. Pada dasarnya, para pahlawan dari dunia yang berbeda dapat saling membunuh, dan orang-orang jahat itu ingin membuktikan bahwa mereka yang terkuat. "

Alasan yang sangat konyol. Belum lagi, mereka bahkan bukan pemegang vassal weapon atau pahlawan suci, jadi itu seperti temanku. . . misalnya seperti Filo dan Rishia yang menyelinap ke dunia lain untuk bertarung. Mempertimbangkan seberapa kuat bajingan itu, jika bos mereka — pahlawan suci tidak bisa menyerang dunia lain, jadi mungkin harus menjadi pemegang vassal weapon — muncul, lalu bagaimana? Tidak ada diragukan lagi seseorang seperti itu mungkin akan cukup kuat untuk membunuh kita.

"Bagaimanapun juga, kita tidak bisa membuat Ren berkeliaran di sana dengan orang-orang seperti itu. Kita harus membawanya ke tempat yang aman. "

Aku mengobati luka semua orang saat aku berbicara.

"Aku sudah mendengar tentang kebenaran di balik fenomena gelombang, tetapi untuk berpikir ada musuh seperti itu juga. . . " kata Eclair.

"Sulit untuk menerimanya. Selain itu, mereka dapat kembali dari kematian, bahkan jika kita benar-benar membunuh mereka. ”

“Mereka hampir tampak bermain-main, tetapi mereka sangat kuat. Dan sekarang Kau mengatakan kepada aku bahwa mereka juga abadi? Tuan Iwatani, kita perlu membuat strategi dengan cepat. Kita harus mencari tahu bagaimana mereka kembali dari kematian. "

"Aku tahu itu. Tapi kita harus mengurusi para pahlawan lainnya terlebih dahulu. ”

"Dia benar. Kita perlu mengamankan tiga pahlawan suci lainnya secepat mungkin. ”

Aku setuju dengan Raphtalia.

“Mereka sangat kuat. Tapi kurasa mereka belum naik level, "kata Filo.

Dia mungkin benar. Menilai dari pengalaman masa lalu, aku punya perasaan bahwa mereka mungkin telah menyeberang ke dunia ini dan sedang menaiki level mereka ketika menghadapi kami. Jadi itu mungkin maksud mereka terburu-buru, mencari tahu bagaimana kebangkitan mereka bekerja, dan menghabisi mereka. Atau jauhkan para pahlawan lebih dulu. . . Itu adalah keputusan yang sulit. Tampaknya semakin lama kita menunggu, semakin kita dirugikan.

Statistik Raphtalia, Filo, dan aku telah berkurang saat ini karena kutukan, dan kami masih jauh dari pemulihan total. Tidak terlalu kuat, dan Eclair telah mempelajari gaya Hengen Muso, tetapi aku benar-benar tidak tahu seberapa besar potensi yang dimilikinya. Rishia masih berkembang. Sulit untuk mengatakan sebelum kami membawanya ke level 100, tapi aku punya harapan besar untuknya.

Bahkan jika kita mengetahui bagaimana skill kebangkitan musuh bekerja dan membuat rencana untuk membunuh mereka selamanya, tidak jelas apakah kita benar-benar dapat melakukannya. Tetapi, mengamankan para pahlawan harus menjadi prioritas. Aku tidak perlu terlalu khawatir jika mereka sekuat diriku. Dan jika kita bisa mengumpulkan ketujuh pahlawan bintang juga, kita akan siap.

"Tuan. naofumi. "

"Oh, hei, Atla."

Atla dan Fohl mendekat, setelah memutuskan bahwa sekarang aman.

"Aku. . . Aku menjadi sadar betapa lemahnya aku. Aku ingin menjadi lebih kuat. "

"Kau tidak perlu khawatir tentang hal seperti itu, Atla! Serahkan pertempuran padaku! ” Fohl menyela.

"Saudaraku, kau harus lebih realistis."

Atla mengerutkan alisnya dan memberi pandangan tajam pada Fohl, seolah dia akan menceramahinya.

“Kami terlalu lemah untuk bertarung di sisi Tuan. Naofumi dalam kondisi kami saat ini. Kau bilang aku tidak perlu bertarung, tapi saat ini Kau hanyalah penghalang bagi Tuan Naofumi. Kau perlu memikirkan bagaimana Kau akan menjadi lebih kuat. "

"A . . . Atla ?! Ugh. . . Kau mengatakan aku harus lebih kuat lagi ?! "

Diceramahi oleh Atla tampaknya membuat Fohl bersemangat. Hakuko dianggap lebih unggul, bahkan di antara para manusia, dan memiliki potensi untuk menjadi sangat kuat. Mempertimbangkan apa yang akan terjadi, aku tidak dapat menyangkal bahwa aku ingin melihat mereka berkembang dengan cepat.

"Tuan. Iwatani, aku akan melakukan yang terbaik untuk menjadi berguna juga. Tidak mungkin aku akan membiarkan orang seperti itu menghancurkan dunia kita! "

"Bagus, itu baru semangat. Ngomong-ngomong, tugas kita untuk saat ini adalah mendapatkan Ren dengan cepat. Jadi, S’yne apakah kau bisa memancing Ren keluar, sama seperti rencana kita pada awalnya— "

Dan kemudian itu terjadi, tepat ketika aku memberikan perintah. Aku merasakan sesuatu mengalir dengan kecepatan luar biasa. Huuuh. . . Satu demi satu masalah muncul dan itu mulai membuatku kesal.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

Senin, 30 Maret 2020

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 11 : Chapter 15 - Pria Bertopeng

Volume 11
Chapter 15 - Pria Bertopeng


“Baiklah kalau begitu, kita sudah menaikkan beberapa level, jadi mari kita fokus untuk menemukan bandit-bandit itu sekarang. Kita bisa leveling kembali setelah kita mencuri barang rampasan mereka. ”

Aku memanggil semua orang setelah kami selesai memusnahkan banyak monster berbahaya.

"Tunggu! Apa yang kau rencanakan dengan barang curian itu ?! ” Bentak Eclair.

"Huh? Apakah Kau akan memberitahuku untuk mengembalikannya ke pemilik aslinya walaupun kita tidak memiliki cara untuk mengetahui itu milik siapa? "

Eclair mengerang mendengar jawabanku. Dia telah mengatakan sesuatu yang serupa saat kami berurusan dengan Roh Kura-kura.

"Jika Kau dapat membuktikan bahwa itu milik seseorang, aku akan dengan senang hati mengembalikannya kepada orang itu. Tapi apakah Kau pikir Kau bisa melakukan itu? "

Eclair tampaknya sudah menyerah dan menghela napas dalam-dalam.

"Dan kurasa kau akan mengatakan bahwa mengatur wilayah membutuhkan ketangguhan seperti itu, Tuan Iwatani?"

"Raphtalia, apakah mencuri rampasan bandit itu salah?"

"Hah? Apakah itu salah? Mereka adalah pencuri, jadi bukankah mereka yang jahat? "

“R. . . Raphtalia? "

"Hmm. . . Aku merasa respons Eclair sebenarnya adalah jawaban yang tepat. "

Tetap saja, itu tidak seperti aku akan berubah pikiran sekarang.

“Bagaimanapun juga, rampasan bandit itu milikku. Ini akan membantu menutupi dana untuk rekonstruksi. "

Selalu ada kemungkinan bahwa aku tiba-tiba membutuhkan uang, seperti ketika aku ingin membeli budak Lurolona baru-baru ini. Tidak ada yang namanya memiliki terlalu banyak uang.

"Jadi itu kejahatan yang diperlukan, dengan kata lain? Aku . . Aku tidak tahu apa yang harus kulakukan. . . "

Eclair bingung. Apa yang terjadi? Aku sebenarnya berharap dia menunjukkan sedikit perlawanan, tapi. . . Sudahlah. Itu meringankan bebanku, jadi aku tidak akan mengeluh.

Eclair menghela nafas.

"Rafu?"

Oh Raphtalia dan Raph-chan keduanya memiringkan kepala mereka ke samping secara bersamaan. Itu sangat imut! Sekarang aku benar-benar bersemangat.

"Aku tidak bisa berhenti berpikir bahwa rekonstruksi berjalan lebih baik di desamu daripada di kota," gumam Eclair.

"Rumput sebelah selalu lebih hijau. Jangan biarkan itu mengganggumu. "

Dia bekerja sama dengan Melty dan beberapa kaum bangsawan, sehingga rekonstruksi kota yang diawasi Eclair juga mengalami kemajuan. Bagaimanapun juga, masih ada kekurangan tangan di desaku. Itu tidak lain hanyalah beberapa rumah dan beberapa lahan pertanian sekarang, jadi itu jauh dari apa yang Kau sebut kota.

“Tetap saja. . . jika hal terus seperti ini, itu hanya masalah waktu sampai. . . "

"Jika itu sangat mengganggumu maka berhentilah berlatih sepanjang waktu dan bantu Melty!"

Aaah! Dia tidak punya hak untuk iri padaku jika dia hanya menjadi otak otot yang terobsesi dengan pelatihan. Dia perlu memutuskan apakah dia ingin menjadi petarung bela diri atau politisi.

“Ngomong-ngomong, kita sudah memusnahkan cukup banyak monster. Sekarang saatnya untuk berburu bandit. "

Kami mulai membuat persiapan di pegunungan dekat jalan yang telah diduduki para bandit.

"Aku yakin kalian semua tahu ini, tetapi sebagian besar bandit hanya berlevel 40 paling tinggi. Lakukan saja hal yang biasa Kau lakukan dan kita akan baik-baik saja. "

Orang-orang tidak bisa naik kelas jika mereka tidak dapat dipercaya, sehingga level bandit tidak akan setinggi itu. Tentu saja, mungkin saja ada bandit yang naik kelas di Zeltoble atau semacamnya. Kami bertemu satu kali saat menjajakan dagangan dulu. Seseorang mungkin perlu memiliki catatan pertempuran di coliseum untuk melakukan itu. Tapi itu tidak masuk akal bagi seseorang untuk menjadi bandit jika mereka bisa menghasilkan uang di coliseum. Apa pun itu, sebenarnya aku juga tidak peduli.

"Untuk saat ini kita akan berpencar, satu kelompok dua orang dan pergi mencari bandit atau tempat persembunyian mereka. Kita membutuhkan lebih banyak informasi sebelum kita dapat mengurus bos mereka.”

Cara tercepat untuk menemukan tempat persembunyian mereka adalah dengan menemukan beberapa bandit dan membuat mereka berbicara. Kita perlu menangkap beberapa bandit untuk memulainya. Dan untuk kelompok. . . Aku baru saja membagi semua orang berdasarkan siapa yang akur atau melengkapi satu sama lain dengan baik.

"Untuk pembagiannya Fohl dengan Atla, Raphtalia dan Eclair, Filo dan Rishia. Jika Kau ingin berganti pasangan, maka lakukan sesukamu. "

Aku mengangkat Raph-chan ke lenganku dan mulai berjalan pergi.

"Raph-chan bersamaku. Ayo, Raph-chan, ini sudah waktu untuk pergi! "

"Rafu!"

"Apaa?!"

Raphtalia mulai mengeluh.

“Kita harus menghindari bergerak dalam kelompok besar. Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang bos itu, aku akan berpasangan dengan Raph-chan sehingga aku sendiri dapat melihat apakah mangsa kita mengambil umpan atau tidak. Jika sesuatu terjadi, Raph-chan akan memberitahumu, Raphtalia. Benar kan, Raph-chan? ”

"Rafu! Rafu rafu! ”

Menjadi familiar, Raph-chan bisa mengirim Raphtalia sinyal bahaya jika diperlukan. Karena Raphtalia adalah salah satu petarung yang lebih handal di antara kami, aku ingin dia bisa bergerak bebas. Raph-chan juga tampak bersemangat untuk membantu. Tentu, jika aku bertemu monster apa pun, aku mungkin akan kesulitan membunuh mereka, tetapi melarikan diri tidak akan menjadi masalah. Sepertinya tidak ada aturan yang mengatakan bahwa aku harus tetap berdiri tegak dan melawan monster atau penyerang yang muncul. Dan untuk kemungkinan terburuk, aku yakin S'yne akan datang jika aku memanggilnya.

"Itu masuk akal. Oke. Ayo pergi, kalau begitu, "kata Eclair.

"Dimengerti."

Raphtalia akhirnya setuju ketika Eclair mengajaknya.

"Atla, aku mengandalkan insting hebatmu. Carikan tempat persembunyian bandit. "

"Serahkan padaku! Ayo, Kakak! Ayo pergi!"

"Ugh. . . "

Fohl bersikap sebal ke arahku seperti biasa, tetapi adiknya menyeretnya dan mereka mulai mencari.

"Kalau begitu, sampai jumpa kembali," kata Rishia.

"Sampai jumpa lagi, Tuan!"

Rishia tampak tenang ketika dia dan Filo pergi untuk memulai pencarian mereka.

"Sekarang. . . "

Raph-chan dan aku juga mulai mencari bandit dan tempat persembunyian mereka. Bukannya para bandit akan bisa melukaiku, bahkan jika mereka mengejutkanku. Ini adalah misi yang mudah bagiku. Aku hanya berjalan menyusuri jalan setapak di gunung menikmati jalan-jalan santai, bermain dengan Raph-chan.

"Rafuuuuu!"

Raph-chan menjerit dan menunjuk jarinya seolah mencoba memperingatkanku tentang sesuatu. Apa itu? Aku berbalik, tetapi tidak ada seorang pun di sana. Tapi kemudian, tiba-tiba, bayangan gelap muncul di depan aku, jadi aku secara naluriah mengangkat perisaiku.

"Assassinating Sword!"

"Apa?!"

Percikan terbang dari perisaiku. Bobot benturan membuat jelas bahwa itu adalah serangan yang kuat. Aku tidak yakin apakah ada orang lain yang akan selamat dari serangan seperti itu.

"Apa itu, kenapa tiba-tiba ?!"

Aku mengayunkan perisaiku dan melemparkan penyerangku ke samping. Aku melirik sekilas ke arah orang yang mencoba menusukku.

"Lawan aku dengan adil dan jujur!" dia berteriak.

"Wha. . . "

Bahkan aku tidak bisa mempercayai mataku. Aku berdiri memandangi si penyerang, tak bisa berkata-kata. Wajah penyerang disembunyikan di balik topeng hitam yang dibuat agar terlihat seperti semacam tengkorak. Tapi berdasarkan bentuk tubuhnya, suaranya, dan cara dia memegang senjatanya, aku sudah tahu persis seperti apa wajahnya. Itu adalah Ren Amaki. Pahlawan Pedang yang sedang mempersiapkan dirinya, dengan pedang hitam legam yang di pegang erat olehnya.

"Hmph!"



Mungkin itu hanya imajinasiku, tetapi peralatannya tampak lebih lusuh daripada sebelumnya. Dari apa yang bisa kulihat melalui lubang di topengnya, dia memiliki ekspresi suram dan sesuatu tentang matanya tampak aneh. Tidak, aku mungkin tidak berhak mengatakannya, tetapi dia sudah tidak bisa ditolong lagi. Pupil matanya melebar seperti pikirannya telah hancur atau semacamnya.

“R. . . Ren ?! ”

"Hide. . . Sword!"

Ren mulai berkilau seperti fatamorgana dan kemudian menghilang. Apaa? Apakah dia melemparkan semacam sihir ilusi padaku? Apa pun itu, fakta bahwa dia menggunakan skill dengan kata "Hide (Sembunyi)" dalam nama itu sangat mencurigakan, jadi aku mempersiapkan diri untuk bertarung.

"Rafu!"

Rafu memberitahuku di mana dia berada. Kemanakah pertarungan yang adil dan jujur itu? Dia menyerangku dari belakang tiba-tiba dan kemudian menggunakan skill untuk membuat dirinya menghilang. Mental seperti apa yang Ren miliki sekarang? Apakah "adil dan jujur" miliknya sesuai dengan sistem pertarungan dalam game? Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang aneh dengan cara dia berbicara, seperti tanpa ambisi. Tapi apa pun, aku harus fokus pada musuh sekarang.

"Hate Reaction!"

Skill ini akan memancing para monster, tapi aku tahu itu sebenarnya memiliki efek tersembunyi tambahan saat kami berada di pulau Cal Mira. Yaitu, itu menarik dan mengekspos musuh yang menggunakan sihir penyembunyian sederhana atau skill untuk menyembunyikan diri. Kami melihat efeknya ketika aku menggunakan Hate Reaction pada saat yang sama Raphtalia menggunakan skill Illusion Blade-nya. Efek penyembunyian skillnya dibatalkan. Jadi ketika sesuatu atau seseorang bersembunyi, aku bisa menggunakan skill ini untuk menemukannya.

Aku rasa Ren telah berusaha untuk mengincar belakangku, karena dia sedang bergerak ke arah kiri belakangku. Kebodohannya benar-benar konyol, tapi itu hanya membuatku jengkel. Jika dia akan menggunakan skill yang memalukan seperti itu, dia seharusnya mengambil kesempatan untuk mundur. Itu mungkin tidak akan berhasil melawan Raph-chan atau Raphtalia.

"Sial . . . "

"Ren. . . Itu kau, kan? Apa yang terjadi?"

“. . . "

Akan lebih baik jika ini hanya ilusi, tapi. . . Aku tidak pernah membayangkan dia akan bersembunyi di sini. Mungkinkah Penyihir (Bitch) adalah bos para bandit? Itu akan sangat cocok untuknya. Dia jelas bukan seperti putri. Sesuatu seperti bajak laut atau bandit jelas lebih cocok.

"Maneater! Shooting Star Sword! "

Ren mengayunkan pedangnya padaku menggunakan gerakan yang ia gunakan untuk Shooting Star Sword. Awan partikel hitam yang berkelap-kelip seperti bintang melesat dari ujung pedangnya dan bergegas ke arahku. Aku mengulurkan perisaiku dan memblokir serangan. Itu tidak sekuat kelihatannya, jadi aku bisa memblokirnya tanpa masalah. Ren lemah, seperti biasanya. Aku berharap dia akan bergegas dan menggunakan metode peningkatan kekuatanku.

Aku membiarkan pertahananku terbuka saat memikirkan betapa lemahnya Ren dan dia tidak melewatkan kesempatan untuk menyerang.

"Chain Bind! Chain Needle! "

Ugh. . . Perisaiku berhasil menahan serangan, tetapi aku merasakan sedikit rasa sakit menjalar di lenganku. Aku harus melindungi Raph-chan, jadi itu nyaris saja. Ren langsung melanjutkan ke skill berikutnya.

“Biarkan pendosa bodoh ini membayarkan kejahatannya dengan hukuman mati! Dengan tidak ada waktu untuk berteriak, biarkan kepalanya sendiri terpisah dari tubuhnya dan kemudian dia akan tahu makna dari keputusasaan! ”--

"Guillotine!"

Rantai tiba-tiba keluar dari tanah dan membungkus tubuhku sebelum berubah menjadi sesuatu seperti kawat berduri dan menusuk kulitku. Kemudian peralatan eksekusi muncul entah dari mana dengan pisau besar tergantung di atas kepalaku.

Serangan ini. . . Menilai dari tampilannya, skill itu adalah tipe serangan yang sama dengan skill Iron Maiden di Shield of Rage milikku. Sial! Tidak mungkin aku akan menerimanya begitu saja!

"Tidak semudah itu!"

Aku melepaskan rantai dan menghentikan mata pisau yang jatuh dengan tanganku. Sialan, itu menyakitkan! Aku bisa melihat darah. Apakah Ren akhirnya berhasil menembus pertahananku? Agak menyedihkan bahwa dia melakukannya dengan skill daripada menggunakan metode peningkatan kekuatan yang aku bagikan dengannya. SP-ku sudah penuh.

"Ren. . . berhenti main-main. Lebih baik kau hentikan pertarungan ini sebelum aku benar-benar marah. ”

"Tuan. Naofumi! "

Raphtalia telah mendengar peringatan Raph-chan dan berlari. Dia berbalik ke arah Ren dan mengayunkan katananya. Bagus! Buat dia sibuk!

"Transport Sword!"

"Ah! Kau keparat! Jangan lari! "

Sebelum aku bisa menangkapnya, Ren menggunakan skill teleportasinya dan menghilang. Apa itu tadi? Apakah itu monster atau orang lain yang berpura-pura menjadi Ren? Tetapi penyerang telah menembus pertahananku dan itu berarti dia adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Satu-satunya cara lain yang mungkin terjadi adalah jika seseorang bisa menggunakan serangan yang mengabaikan pertahanan atau serangan yang meningkat berdasarkan pertahanan musuh seperti milik wanita tua itu.

Penyerang itu mulai bersembunyi dan menggunakan skill yang disebut Assassinating Sword. Menilai dari nama dan skill itu sendiri, itu pasti serangan pamungkas yang harus digunakan saat bersembunyi, atau menghilang entah bagaimana. Ada beberapa gerakan serupa di beberapa game. Dalam hal kelas, skill itu akan digunakan oleh sesuatu seperti seorang assassin, ninja, atau pengintai daripada prajurit atau ksatria ortodoks. Itu sama sekali tidak seperti Ren yang aku tahu. Dan dia telah menggunakan pedang jahat yang meneriakkan serangkaian kutukan.

Tapi . . serangan mendadak. . . Apakah dia mencoba menjadi pembunuh player seperti dalam game online atau semacamnya? Jangan bilang Ren adalah bos bandit. . . Perilakunya cocok dengan apa yang sudah kita ketahui tentang bos bandit tersebut. Yah, kurasa dia datang dari game VRMMO yang aneh. Dan untuk melengkapi semua ini, dia telah menggunakan serangan seperti skill kutukan. Jika itu adalah orang lain selain aku, mereka tidak hanya akan mati seketika, tetapi mereka juga akan teriris-iris menjadi dua. Jika Raph-chan tidak memperingatkanku, aku mungkin akan kalah dalam serangan pertama itu. Pikiran itu membuatku mual.

"Apakah kau baik-baik saja?" tanya Raphtalia.

"Ya. . . tapi . . "

"Luar biasa. Aku melihatnya juga. "

Eclair berlari, penuh dengan amarah.

"Apa yang dia pikirkan?" dia membentak.

Aku memberikan sihir penyembuhan untuk menyembuhkan lukaku. Oh, ngomong-ngomong, skill Guillotine itu sangat menyakitkan berkat efek kutukan yang aku terima. Ditambah lagi, lukaku butuh waktu lebih lama untuk sembuh sekarang. Hanya tiga puluh menit sejak kami memulai pencarian kami untuk para bandit, dan aku sudah memiliki perasaan yang sangat buruk tentang bagaimana misi ini akan berubah.




Kami akhirnya menemukan tempat persembunyian para bandit, tetapi kami tidak menemukan Ren. Itu berarti dia menggunakan strategi pengecut hanya melawan orang ketika mereka sendirian, seperti yang kita dengar.

"Baiklah. . . Apa yang harus kita lakukan sekarang?" Aku bertanya dengan keras.

"Untuk berpikir bahwa Pahlawan Pedang adalah bos bandit. . . " gumam Eclair.

"Kurasa aman untuk berasumsi bahwa Penyihir ada di balik ini."
<TLN : Penyihir itu nama lainnya si Bitch ya>

"Mantan putri? Berapa lama dia berencana untuk bertindak begitu bodoh seperti ini? "

Penyihir juga tidak berada di tempat persembunyian. Dia mungkin bersembunyi di tempat lain. Kurasa aku akan mulai dengan membuat para bandit itu berbicara. . . hmm?

"Umm. . . "

Aku mendekati salah satu bandit yang bertanggung jawab atas tempat persembunyian dan melihat wajahnya lebih dekat. Aku pernah melihat orang ini sebelumnya. Dan baru-baru ini juga. Tunggu, bukankah dia salah satu bandit yang ditangkap oleh Ren? Apa yang dia lakukan di sini?

"Hei. . . Bukankah kau sudah ditangkap? "

Dia adalah salah satu bandit yang selalu ada ketika aku menggunakan Filo untuk mengancam mereka. Dia bertingkah sangat tangguh ketika kami pertama kali muncul di tempat persembunyian, tetapi kakinya mulai bergetar dan dia mulai melihat sekeliling dengan gugup begitu dia melihatku. Jadi aku menunjuk ke Filo.

"Ra! Fu! Fu! "

Raph-chan memiliki seringai jahat di wajahnya. Aku suka bagaimana dia selalu bermain dengan sangat baik. Raphtalia bisa belajar satu atau dua hal darinya.

"Baiklah, Filo, makan—"

"Aku menyerah!"

Bandit menyerah dengan segera, dan itulah mengapa kami berakhir di sini. Seperti biasa, bandit-bandit lain sudah mulai memanggil nama teman bandit kami seperti "kucing ketakutan." Tentu saja, aku dengan cepat menempatkan mereka di tempat yang sama.

"Mengapa kau kenal dengan seorang bandit, Tuan Iwatani?" Eclair bertanya.

“Kami sepertinya terjebak dalam hubungan yang tidak menguntungkan. Pertemuan pertama kami adalah sebelum aku membersihkan namaku. Aku tidak bisa membawa kelompok banditnya ke penjaga main hakim sendiri, jadi aku mencuri barang rampasan mereka. Lalu kami bertemu satu sama lain lagi selama kekacauan penculikan Melty dan aku menggunakan persembunyiannya sebagai penginapan. "

"Jadi kau tidak bisa benar-benar menangkapnya bahkan jika kau ingin."

"Kurang lebih. Setelah itu, aku melihatnya lagi sekitar seminggu yang lalu ketika dia ditangkap oleh Ren, dan sekarang ini yang keempat kalinya. "

"Dan mengapa dia ada di sini sekarang?"

"Itulah yang aku coba tanyakan padanya."

Yang lain dengan cepat menangani setiap bandit yang masih memiliki kekuatan untuk bertarung. Ada lebih banyak dari kita saat ini, jadi semuanya berjalan sangat lancar.

"Siapakah orang-orang ini?! Mereka adalah monster! "

"Benar! Monster-monster ini sama kuatnya. . . tidak, mereka bahkan lebih kuat dari ketua! "

"Memuji kami tidak akan memberimu apa-apa. Jadi, bayarlah. ”

"Untuk apa kau menagihnya ?!"

Raphtalia benar-benar bagus dalam tsukkomi. Aku mulai merasa bahwa ini adalah panggung komedi.
<TLN : Tsukkomi tuh semacam balasan untuk lelucon>

"Ugh. . . "

"Ngomong-ngomong, bukankah kami sudah menyerahkan kalian, jadi apa yang kalian lakukan di sini?"

Ketika aku memikirkannya, tidak ada yang masuk akal tentang orang ini. Dia seharusnya berada di balik jeruji besi penjara atau semacamnya sekarang.

"Benar. Apa yang terjadi?" tanya Raphtalia.

"Ketika kami diangkut, kereta kami disergap oleh bandit dan kami melarikan diri."

"Hmm. . . "

Kacau sekali. Kereta itu disergap saat mereka sedang diangkut. . . Apakah itu berarti seorang teman menyelamatkan mereka? Keamanan di negara ini secara mengejutkan lemah. Aku mungkin harus berbicara dengan ratu tentang hal itu.

"Itu adalah ketua."

"Reeeeennnnn!"

Aku berteriak tanpa sengaja. Idiot itu! Apa yang dia lakukan dengan menyelamatkan bandit ?! Lebih buruk lagi, dia menyelamatkan bandit yang dia tangkap! Apa yang dia pikirkan ?! Apakah ini semacam jebakan? Tidak, aku rasa itu berbeda.

Raphtalia menghela nafas.

"Apa yang dia pikirkan?"

Suaranya dipenuhi dengan kekesalan. Aku merasakan hal yang sama. Bahkan Eclair terlempar oleh serangan balasan bandit itu.

"Dan kapan itu terjadi?" Aku bertanya.

"Umm. . . Sekitar seminggu yang lalu. "

Itu berarti hanya sesaat setelah Ren melarikan diri. Apakah Penyihir memikat Ren dan kemudian segera membentuk grup bandit?

"Aku mengerti. Dalam hal ini, dalangnya. . . mungkin bukan Ren. Apakah ketuamu memiliki cewek berambut merah bersamanya? "

Raphtalia menghela nafas.

"Aku bisa mengatakan satu atau dua hal tentang deskripsimu, Tuan Naofumi, tetapi aku tidak dapat menyangkal bahwa itu memang kesimpulan yang baik."

"Cewek? Ketua selalu sendirian. "

“Ya, kurasa dia selalu sendirian. Dia bahkan menjaga jarak dari anggota partynya, ”kataku.

Dalam istilah game online, Ren adalah apa yang Kau sebut pemain solo.

"Aku tidak tahu kenapa, tapi aku mulai merasa kasihan padanya."

Ren begitu kesepian, bahkan Raphtalia pun merasa kasihan kepadanya. Tapi Penyihir mungkin masih bersamanya untuk saat ini. Ngomong-ngomong, sepertinya para bandit tidak berusaha menyembunyikan Penyihir atau apa pun. Sejauh yang aku tahu, mereka benar-benar tidak tahu apa-apa dan belum melihatnya. Apakah itu berarti Penyihir tidak lagi bersama Ren?

Sebenarnya, aku baru menyadari bahwa peralatannya tampak sangat lusuh. Aku yakin dia punya banyak uang karena dia merampok petualang. Sepertinya dia tidak akan menjual peralatannya yang lebih baik untuk memenuhi kebutuhan hidup atau semacamnya. Mungkin dia memberikan semua uang kepada Penyihir untuk mendanai gaya hidupnya yang mewah. Tidak . . Kelihatannya itu tidak mungkin, dilihat dari seberapa banyak jarahan para bandit di sini.

"Apa yang sebenarnya ingin mereka capai, aku penasaran," gumam Raphtalia.

Apakah Penyihir menarik tali dari balik tirai, atau apakah dia sudah meninggalkan Ren? Aku kira kita bisa menunggu sampai kita menangkapnya untuk mencari tahu. Sekarang setelah dia muncul, kami perlu menangkap Ren sebagai prioritas utama kami.

"Ren menggunakan skill pedang yang aku tebak adalah bagian dari seri kutukan. Menghadapi dia bisa berbahaya, jadi kita harus berhati-hati. ”

"Aku mengerti," kata Raphtalia.

"Tapi dengan asumsi kutukan, aku penasaran kutukan apa itu."

Berdasarkan pada jenis skill yang ia gunakan dan seberapa kuat mereka, aku tidak ragu itu termasuk dalam seri kutukan. Jika kita dapat mencari tahu detailnya kita bisa memprediksi perilakunya, ada baiknya untuk memikirkan itu. Pertanyaannya adalah: apa kutukan itu?

Kami sudah tahu ada kutukan amarah. . . Dengan asumsi ada kutukan lain, mereka mungkin sesuai dengan tujuh dosa mematikan atau yang serupa. Tapi skill yang digunakan Ren adalah. . . Guillotine. Itu mirip dengan skillku karena menggunakan instrumen penyiksaan atau eksekusi, tetapi itu masih bukan skill yang sama. Jika ada seri kutukan yang berbeda, maka akan masuk akal bahwa senjata akan memiliki efek yang berbeda.

“Perisai Amarahku. . . Ya, awalnya itu disebut Shield of Rage, tapi aku menduga penamaannya berasal dari tujuh dosa mematikan. Apakah konsep itu ada di dunia ini? "

Raphtalia berasal dari daerah pedesaan, jadi mungkin lebih baik bertanya kepada Eclair tentang hal seperti ini.

"Ya, aku pernah mendengar konsep serupa tentang dosa yang ada dalam catatan legenda para pahlawan sebelumnya."

Beberapa pahlawan sebelumnya yang berasal dari dunia lain seperti aku mungkin telah memperkenalkan konsep itu. Lagipula, para pahlawan yang dipanggil dari dunia lain mungkin adalah tipe orang yang menyukai hal semacam itu.

"Mari pastikan kita berbicara tentang tujuh dosa mematikan yang sama. Ada kebanggaan, kecemburuan, kemarahan, kemalasan, keserakahan, kerakusan, dan nafsu, kan? "

Eclair mengangguk menanggapi pertanyaanku.

"Sama persis."

Serial kutukanku telah dibuka oleh kemarahan, atau murka, yang aku rasakan terhadap Penyihir, Sampah, dan semua orang di dunia ini. Untuk Ren. . . Kita mungkin bisa menyingkirkan nafsu. Dosa-dosa yang tersisa semuanya tampak mungkin, jadi tidak ada cara untuk mengetahui mana yang paling tepat.

"Ngomong-ngomong, aku penasaran mengapa kita belum mendengar pembicaraan tentang ketua bandit itu sebagai Pahlawan Pedang."

"Mungkin itu karena dia mengenakan topeng," saran Raphtalia. 

"Kurasa itu bisa menjelaskannya."

Jika dia mengubah pedangnya, mereka tidak akan tahu dia adalah pahlawan. Pahlawan Pedang mengendalikan grup bandit. . . Aku rasa setiap rumor yang terdengar gila akan dihabisi sebelum hal itu sampai ke kita.

"Apakah tidak ada bandit yang mengenali suara Pedang Pahlawan?" Aku bertanya pada bandit.

"Kami diancam dan diberitahu bahwa kami akan dibunuh jika kami mengatakan sesuatu. Kami tetap diam karena dia akan membunuh kita! "

Ah, ya, Ren benar-benar tertutup. Mungkin itulah sebabnya dia juga berusaha menyembunyikan wajahnya dengan topeng.

“Jujur saja, ditangkap seperti ini melegakan. Aku senang akhirnya sudah berakhir. "

"Oh ya?"

Apa yang dipikirkan Ren? Aku merenungkannya sementara kami mengikat para bandit dan terus mencuri harta rampasan mereka.

"Astaga, apakah semua pahlawan seperti ini?"

"Mana aku tahu. Dan jangan kelompokkan aku dengan para idiot itu. "

"Tuan. Iwatani. . . Apakah ini bagian lain yang diperlukan untuk mengatur suatu wilayah? ”

"Itu lagi? Sekali lagi, mana aku tahu. Dan apa pun yang kau pikirkan tentang bagaimana ayahmu menjalankan wilayah itu hanyalah sebatas dipermukaan. ”

"Kau pikir ayahku juga terlibat dalam urusan gelap juga?"

Eclair sepertinya merasa tertekan tentang sesuatu. Kurasa aku akan meminta Raphtalia atau Sadeena menjadi terapis untuknya nanti.

“Ngomong-ngomong, kita perlu khawatir tentang Ren sekarang. Jika kita membiarkannya terus berkeliaran, tidak hanya akan lebih banyak orang terluka, tetapi mungkin saja dia akan bertemu dengan orang-orang yang mencoba membunuh para pahlawan. Kita harus menangkapnya entah bagaimana. "

Ren masih bertingkah seperti ini semua adalah game, dan setiap kali segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginannya, dia tidak akan mempercayai siapa pun dan menutup-nutupi hal-hal yang tidak menguntungkannya. Dia membutuhkan penyesuaian sikap. Setidaknya dalam kasusku, aku mencurigai semua orang bahkan dengan orang-orang baik sekalipun. Sebaliknya, kita adalah orang-orang yang paling mencurigakan untuknya. Kami perlu mencari tahu siapa dalangnya. Jika tidak, siapa yang tahu kapan mereka akan kembali menggigit kita? Saat ini, itu berarti kita harus menangkap Ren dan memastikan dia tidak terbunuh.

"Tapi. . . menangkap seseorang yang di luar kendali dan memiliki senjata seri kutukan akan sangat sulit, "kataku.

“Itu saja sudah sulit. Kita harus memastikan dia tidak mati juga. Tidak terlalu buruk jika yang harus kita lakukan adalah mengalahkannya, "jawab Raphtalia.

"Fakta bahwa dia menganggapku semacam bos atau semacamnya dan menyergapku bisa berarti dia mengejar poin exp yang kumiliki."

"Itu menakutkan karena sepertinya sangat mungkin."

Kau bisa mendapatkan exp dengan membunuh manusia di dunia ini.

"Kalau begitu, kutukan itu bisa berasal dari kerakusan, jika kau menganggapnya dia mengincar expku," usulku.

Ren adalah tipe orang yang akan menikmati kenaikan level. Jika kita mengira dia telah dilahap oleh keinginan semacam itu, maka dia mungkin melihatku sebagai telur emas, karena aku sedang berjalan sendirian, bahkan jika aku memiliki Raph-chan denganku.

"Ada juga keserakahan. . . Bisa jadi dia ingin memiliki segalanya dan jadi dia menggunakan bandit untuk mengumpulkan barang rampasan. Jadi keserakahan memungkinkan juga. ”

Aku ingin mengatakan bahwa keserakahan adalah keahlianku, tetapi aku tidak membuka seri itu karena suatu alasan.

"Aku punya firasat kau sedang memikirkan sesuatu yang buruk."

"Astaga, kau selalu bisa menebaknya."

"Yah, aku sudah lama mengenalmu."

Aku harus memberikan pujian pada Raphtalia karena kemampuannya yang mengesankan untuk menebak apa yang aku pikirkan. Apakah ekspresiku benar-benar mudah dibaca?

Lagi pula, jika seri kutukan yang dapat dicapai masing-masing senjata berbeda, kita tidak akan pernah bisa mengetahuinya. Kebanggaan mungkin juga bisa. Ada pemain di game online yang menghargai level mereka di atas segalanya dan memandang rendah siapa pun yang levelnya lebih rendah. Ren tampak sangat bangga, atau setidaknya cara dia tampak meromantisir kecenderungan seperti serigala kesepian dan berbicara dengan penuh rasa bangga. Kurasa Itsuki lebih cocok untuk yang itu.

"Eclair, selain dari tujuh dosa mematikan, ada juga delapan dosa utama. Mungkin saja itu bisa cocok dengan salah satunya. "

"Oh! Aku pernah mendengarnya. "

Rishia berbicara sambil mengangkat tangannya dengan ragu-ragu. Jadi istilah itu ada di sini juga? Para pahlawan sebelumnya pasti benar-benar terlibat dalam semua istilah dosa ini. Mungkin beberapa dari mereka adalah maniak.

Intinya, tujuh dosa mematikan adalah versi revisi dari delapan dosa utama, yang meliputi kerakusan, nafsu, keserakahan, kesedihan, murka, Kelambanan, kesombongan, dan kebanggaan. Jadi kecemburuan dihilangkan, tetapi kesedihan dan kesombongan dimasukkan. Kelambanan pada dasarnya sama dengan kemalasan. Namun sepertinya, kesedihan dan kelambanan dijadikan satu dalam kemalasan, kesombongan digabungkan dengan kebanggaan, dan kecemburuan ditambahkan, menghasilkan tujuh dosa mematikan.

"Jika delapan dosa kardinal dimasukkan, maka mungkin itu adalah kebanggaan, atau ingin mendapatkan perhatian dengan melakukan berbagai tindakan bodoh seperti ini."

"Kau pikir begitu? Aku tidak bisa mengatakannya dengan pasti, tapi. . . "

"Apakah Pahlawan Pedang peduli dengan penampilan luar? Aku bisa melihat hubungannya, tetapi sepertinya agak lemah. "

Raphtalia dan Eclair mengungkapkan keraguan mereka tentang kemungkinan kebanggaan.

"Yah, ini hanya berdasarkan pada pemahamanku, atau haruskah aku mengatakan pemahaman unik seseorang dari dunia lain. Mari kita lihat apakah aku bisa membuatnya lebih mudah untuk dipahami. . . Eclair atau Rishia, apakah ada di antara kalian yang tahu tentang game di mana orang bermain dengan kartu di atas meja atau semacamnya untuk meniru pertempuran dengan monster? "

"Ya, aku tahu. Ada materi pendidikan serupa yang digunakan untuk mengajari orang cara melawan monster dan menjadi lebih kuat, ”jawab Rishia.

“Materi pendidikan? Apapun itu, itu akan membantuku menjelaskannya. Sederhananya, orang-orang dari dunia seperti Ren dan aku sering bermain dengan materi pendidikan seperti itu. Tapi hanya bermain dengan materi pendidikan itu tidak benar-benar membuat seseorang lebih kuat, bukan? "

Rishia dan yang lainnya semua mengangguk. Rishia tahu itu lebih baik daripada siapa pun.

"Materi pendidikan itu — kurasa itu hanya digunakan oleh beberapa orang sekaligus di dunia ini - tetapi orang-orang di seluruh dunia dapat bermain bersama dalam game serupa di dunia tempat para pahlawan berasal."

"Fehh. . . Apakah Kalian semua bermain game ini dengan banyak orang?! ”

"Untuk kasus Itsuki sedikit berbeda, tetapi untuk sebagian besar, ya."

Itsuki memainkan game konsol di dunianya. Aku belum bertanya kepadanya tentang detailnya, jadi aku tidak yakin apakah itu memiliki elemen seperti yang akan Kau temukan pada game online.

"Aku mengerti. Sekarang aku mengerti mengapa para pahlawan memiliki pengetahuan yang luas tentang dunia ini. Pentingnya pengetahuan tidak bisa diremehkan, ”kata Eclair.

Kekuatan yang diperoleh dalam game online bukanlah kekuatan yang sebenarnya, dan itu adalah sesuatu yang membuat keterikatan pada kekuatan itu. Tentu saja, pengalaman yang didapat dari bermain game online itu nyata, dan aku yakin ada manfaatnya menjadi kuat. Saat di duniaku dulu, ada orang yang mendapatkan pekerjaan sebagai akibat dari hubungan yang dibangun dalam game online. Bahkan, seseorang yang aku kenal dari online pernah menawarkan jebakan kepadaku dengan pekerjaan full-time di perusahaannya setelah aku lulus dari universitas. Itu adalah pria yang aku temui dalam kehidupan nyata juga. Dia mengatakan kepadaku bahwa perusahaannya dapat menggunakan seseorang yang tak kenal takut sepertiku yang memiliki karisma yang aku perlihatkan sebagai pemimpin guild. Aku tidak yakin seberapa jujur dirinya, tapi rasanya senang mendengarnya. Memikirkan kembali sekarang, dia mungkin hanya menyanjungku dalam upaya untuk menjadikanku pesuruh atau semacamnya.

Tetapi menilai dari kepribadian Ren dan hubungannya dengan orang lain, aku bahkan tidak bisa membayangkan dia bisa membangun hubungan seperti itu. Sangat mudah untuk membayangkan dia menjadi pemain solo yang interaksinya dengan orang lain tidak akan jauh melampaui memamerkan drop item yang dia dapatkan dari bos atau sesuatu. Mengelola guild telah membuatku menyadari bahwa menjadi yang terkuat bukanlah segalanya dan berkeliling memamerkan barang-barang seperti itu tidak ada gunanya, dan juga sangat menjengkelkan. Tetapi ada orang-orang yang melakukan hal semacam itu di game online, dan Kau mungkin bisa mengatakan bahwa para pemain itu adalah alasan perusahaan game melakukannya dengan baik.

“Jika dia bersikeras percaya bahwa kekuatan sementara adalah kekuatan sejati dan mengabaikan perkembangan batinnya. . . Itu akan menjadi kekuatan yang sia-sia, kan? ”

Meskipun begitu, jika kita berbicara tentang kebanggaan, apakah Ren benar-benar cocok? Mungkin itu lebih cocok dengan Itsuki daripada yang lain.

“Sulit untuk menyimpulkannya, karena kondisi yang diperlukan untuk memicu kutukan masih misteri. Dan aku tidak tahu itu dosa yang mana, tapi. . . dia pasti merasa bersalah karena secara terang-terangan berbuat dosa. "

"Hmm. . . Jadi fakta bahwa Kau bersalah atas beberapa dosa yang belum muncul sebagai rangkaian kutukan berfungsi sebagai bukti berlawanan dengan teori tersebut, membuatnya semakin sulit untuk menentukan kutukan, "jawab Eclair.

Dia benar. Jika hanya menjadi orang jahat, aku telah melakukan banyak dosa. Tetapi murka atau amarah adalah satu-satunya seri kutukan yang telah aku buka. Jika mereka dipicu berdasarkan pola perilaku, aku harus khawatir tentang keserakahan lebih dari apa pun. Bahkan aku mengenali betapa serakahnya aku. Aku tidak takut pada seri murka, karena aku mulai memahami bagaimana untuk tetap memegang kendali akhir-akhir ini, dan aku memiliki teman yang membantuku melakukan itu.

Mungkin ledakan emosi yang hampir menghancurkan seseorang adalah suatu kondisinya? Hmm. . . Aku mungkin perlu meluangkan waktu menentukan kondisi yang memicu kutukan atau aku bisa berakhir dalam masalah. Tetapi cinta akan uang adalah keserakahan, bukan? Memikirkan tumpukan harta karun di belakangku, aku tidak bisa menahan perasaan bahwa aku hanyalah orang idiot yang memiliki keinginan besar. Dan kemudian ada keinginan yang tak pernah terpuaskan. Tapi aku belum termakan oleh keserakahan. Pasti ada alasannya.

Bagaimanapun juga, seri kutukan yang paling mungkin telah mencemari Ren adalah kerakusan, keserakahan, kebanggaan, atau kesombongan. Kami mempersempitnya hingga tingkat tertentu, jadi sekarang kami dapat lebih memperbaiki garis pemikiran kami. Aku punya perasaan bahwa itu bisa berbahaya jika kutukan itu tetap tidak terkendali terlalu lama. Seri kutukan termasuk skill yang mengharuskan pengguna mengorbankan sesuatu sebagai bayarannya. Pasti ada cara untuk mengendalikan Ren sebelum dia menggunakan skill itu.

“. . . ? ”

"Rafu?"

Raphtalia dan Raph-chan berkedip dan melihat ke belakangku, ke arah pintu masuk tempat persembunyian bandit.

"Apa itu?"

"Umm. . . Aku tidak yakin, tetapi rasanya seperti ada sesuatu yang bersembunyi. "

Raphtalia dan Raph-chan bisa menggunakan sihir ilusi, jadi mereka telah meningkatkan resistensi terhadap efek skill penyembunyian dan sihir. Raph-chan berhasil mendeteksi Ren sebelumnya. Aku kira itu karena mereka menjadi lebih kuat, tetapi akhir-akhir ini mereka bahkan mulai dapat mendeteksi pengintai shadow yang tersembunyi.

"Apakah ada seseorang di sana?"

"Aku tidak yakin. Mereka sangat tersembunyi, dan aku pikir mereka sudah melarikan diri pada saat kami menyadarinya. "

"Aku ingin tahu apakah itu Ren. Itu hanya akan memperburuk keadaan. ”

"Aku pikir aku akan tahu apakah itu Pedang Pahlawan. Itu mungkin orang lain. ”

Itu berarti bahwa seseorang telah mengawasi kami dan merebut tempat persembunyian dari bayang-bayang. Jika itu adalah Ren, dia akan melarikan diri ke lokasi yang berbeda, itu hanya akan membuat segalanya menjadi lebih mustahil bagi kami.

"Tuan. Iwatani, kupikir akan lebih baik melaporkan ini ke pihak berwenang. "

"Kurasa kita bisa melaporkannya dan meminta mereka melakukan ritual sihir upacara untuk mengganggu upayanya untuk melarikan diri."

"Ya."

Itu adalah strategi yang masuk akal. Mengejarnya akan sia-sia jika dia hanya menggunakan skill portal-nya untuk melarikan diri setiap kali kami menemukannya. Dia melarikan diri kali ini, tetapi jika kita menemukannya lagi, kita harus menghentikan skill portalnya sebelum dia bisa kabur. Sungguh, akan sangat mudah jika yang harus kita lakukan adalah mengalahkannya. Menangkapnya hidup-hidup memang merepotkan. Dan kemudian aku tiba-tiba teringat sesuatu yang terjadi di Zeltoble.

"S’yne."

Aku memanggil Murder Pierrot, alias S’yne. Bagaimanapun juga, dia mengawasiku, jadi aku pikir dia mungkin datang jika aku memanggil. Dalam sekejap mata, S'yne berdiri di hadapanku.

"Apa?---"

Berbincang dengannya sulit, tetapi sepertinya dia bisa mendengar apa yang kami katakan dengan cukup baik, jadi kurasa hanya itu yang terpenting. Masalah sebenarnya adalah aku tidak ingin terlalu bergantung padanya.

"Dia . . . dia tiba-tiba muncul entah dari mana! ”

Oh ya, aku belum memberi tahu Eclair tentang S'yne.

"Kau pernah melihatku menggunakan portal untuk berpindah tempat dan muncul entah dari mana, kan? Jangan terlalu kaget. Anggap saja dia sebagai. . . bayangan pribadiku sendiri. "

Aku tidak ingin repot-repot menjelaskan tentang para pahlawan dari dunia lain dan semua kekacauan itu. Penjelasan ini seharusnya cukup untuk saat ini.

"Dia sepertinya bukan musuh kita, jadi kau tidak perlu khawatir."

Raphtalia memberi tahu Eclair apa yang kita ketahui tentang S'yne. Aku tidak yakin apakah aku bisa mempercayainya, tetapi aku tidak bisa menyangkal bahwa dia sepertinya berusaha melindungiku. Mungkin tidak ada salahnya untuk sedikit bergantung padanya. Hmm? Ada dua boneka boneka yang mengambang di sebelah S'yne. Salah satunya adalah replika seukuran Raph-chan. Yang lain tampak seperti itu didasarkan pada bentuk therianthrope Sadeena. Aku menatap boneka-boneka itu dan S'yne menunjuk ke arah mereka seolah bertanya apa yang sedang kupandangi.

“Ya, yang itu. Aku ingin yang kelihatan seperti Raph-chan nanti. ”

"Permintaan macam apa itu ?!"

"Rafu!"

Raphtalia menyanggahnya dengan tajam kembali. Apa yang salah dengan menginginkan bonekanya? Hanya melihatnya di sebelah bantalku di malam hari pasti akan membuatku merasa hangat dan nyaman.

"Aku Miss S ——— familiar. Senang bertemu denganmu."

Boneka boneka Raph-chan membungkuk cepat. Ah, SIAAL. Raph-chan menyanggahnya dengan "rafu!" yang membuatnya sangat imut.

"Gagal! Kau tidak mengerti apa yang membuat Raph-chan imut sama sekali. Raph-chan yang berbicara bahasa manusia tidak bisa disebut Raph-chan. Ubah desainnya. "

"Baik. Aku akan ——— agar itu tidak berbicara. "

Dan boneka lainnya adalah Sadeena, dari semua orang. Sejenak bermain-main dengan sesuatu dan boneka boneka Raph-chan berhenti bergerak.

“Kenapa kita membahas tentang boneka-boneka itu? . . familiar yang dibuat oleh S'yne ?! "

Raphtalia benar. Kami harus kembali ke topik.

"Kau menggunakan beberapa skill yang dapat mengganggu skill kita, kan?"

"Iya. Skill ——— al bisa menghalangi skill. ”

"Karena kau sudah mengawasi kami, aku yakin kau tahu apa yang aku ingin kau lakukan, kan?"

Dia mengangguk.

"Kau ingin aku menangkap ——— dia melarikan diri?"

"Ya. Bisakah kau melakukan itu untukku? ”

S'yne mengangguk dengan kuat seolah berkata, "Serahkan padaku!"

"Kau sebaiknya tidak membunuhnya. Bahkan jika dia memiliki senjata terkutuk, aku rasa dia masih sangat lemah sehingga dia bahkan tidak bisa dibandingkan dengan kita. "

"Dia benar-benar selemah itu——?"

Aku memalingkan muka dari S’yne dan mengangguk.

"Menyedihkan sekali, bukan?" kata Raphtalia.

"Jangan dibahas lagi. . . " Aku bergumam.

Dia menggunakan serangan pamungkas padaku dalam serangan mendadak dan itu bahkan tidak menggoresku. Kemudian dia menggunakan serangan yang setara dengan skill Iron Maidenku dan satu-satunya alasan itu sedikit sakit adalah karena aku masih lemah karena kutukan. Sekarang aku mengerti bagaimana perasaan Glass ketika dia bertarung dengan kami. Fakta bahwa Ren lemah tidak berubah. Hanya saja menangkapnya tanpa membunuhnya atau membiarkannya melarikan diri adalah masalah. Hal-hal akan jauh lebih mudah jika ini adalah misi untuk menjinakkan monster RPG tertentu, di mana yang harus kita lakukan untuk menangkapnya adalah melemahkannya dan kemudian melemparkan bola padanya.

"Oke ——— pergi sekarang?"

"Ya, jika kau tidak keberatan. Dia suka menggunakan serangan mendadak, jadi aku yakin dia akan menyerang Kau jika Kau hanya berjalan-jalan sendiri untuk sementara waktu. Apakah Kau tidak masalah saja? "

"Iya."

Dia keluar dari tempat persembunyian bandit. . . dan kemudian segera kembali.

"Apa itu?"

"Itu---!"

Aku melihat ke arah yang dituju oleh S'yne.

"Kenapa kau masih hidup?" Aku berteriak.

Pria dari dunia lain yang baru saja dibantai S'yne dengan santai berjalan bersama salah seorang temannya.




TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan