Minggu, 31 Mei 2020

Maou-sama, Retry! Web Novel Bahasa Indonesia : Chapter 17. Pasukan Iblis Bergerak

Chapter 17. Pasukan Iblis Bergerak


Holy Light Kingdom: Dalam perjalanan ke Holy Capital.

"Ahahaha! Waktunya telah tib — gefugoho!” (Maou-sama)

Dalam perjalanan ke sana, kereta berhenti dan Maou turun untuk beristirahat, tetapi saat dia membuka layar admin, dia mengeluarkan tawa yang terdengar gila. Selain itu, dia tertawa terlalu banyak hingga tersedak.

Itu adalah pemandangan yang sangat bodoh.

"Orang itu sebenarnya idiot, bukan?" (Luna)

"M-Maou-sama adalah orang yang menyenangkan!" (Aku-chan)

Aku-chan mencoba untuk melindungi dia, tetapi tatapan lurus Luna tidak berubah. Bahkan sebaliknya, tatapannya semakin merendahkan.

"Wajah itu ... adalah wajah ketika dia memikirkan sesuatu yang mesum." (Luna)

"A-Apa ... pantat ...?" (Aku-chan)

Wajah Aku-chan memerah dan dia menyentuh pantatnya sendiri.

Sepertinya dia telah diracuni oleh Luna dalam perjalanan. Namun, sepertinya Maou tidak memperhatikan mereka, dia buru-buru berbicara.

"Kalian berdua, aku akan mempertimbangkan sesuatu untuk sementara waktu. Untuk berjaga-jaga, masuklah ke base. " (Maou-sama)

Maou mengatakan ini dengan cara yang angkuh sambil mengeluarkan base yang telah ia ciptakan tempo hari.

Itu benar-benar instan.

Tanpa mengambil sedetik pun, sebuah bangunan yang kuat telah muncul. Jika ini disebut sihir, itu akan menjadi keajaiban abad ini.

“Ah, rumah sihir ini! Aku ingin mencoba memasukinya! " (Luna)

"Gadis Suci-sama, di dalam sini ada pemandian drum!" (Aku-chan)

"Drum? Apa itu?" (Luna)

Keduanya membuat keributan saat memasuki base, dan Maou juga berbicara kepada kusir. Dalam hal-hal seperti ini, anehnya dia rajin.

Mungkin itu hanya karena sifat Orang Jepangnya.

"Jika kau mau, silakan masuk juga." (Maou-sama)

"T-Tidak usah...! Aku akan memberi makan kuda-kuda di sini. "(Kusir)

Sang kusir menundukkan kepalanya seolah-olah merasa terhormat dengan tawaran itu, dan Maou menundukkan kepalanya juga. Dia benar-benar orang jepang.

"Kalau begitu setidaknya ambil satu. Ini akan membantumu mengurangi kelelahan. " (Maou-sama)

Maou menempatkan Mild Heaven <Tobacco> di mulut kusir dan menyalakannya.

Wajah kusir menjadi pucat dan merasa seperti hendak menangis, tetapi dia membulatkan tekad dan menarik napas.

Dia pasti berpikir bahwa jika dia menolak, dia akan dibakar menjadi abu.

Di mata kusir, Maou adalah monster yang berhasil mengalahkan Gadis Suci-sama dan pasukan ksatria sendirian, dan bahkan Sand Wolf sama sekali bukan tantangan baginya. Dia adalah 'Raja Iblis' yang sesungguhnya.

"E-Eh? ... E-Entah bagaimana kelelahan di pundakku menjadi ... hilang ..."(Kusir)

Karena pekerjaannya sebagai kusir, ia harus menggunakan kedua lengan dan pundaknya untuk waktu yang lama.

Dia adalah seorang veteran yang bekerja di Gereja Suci, dan kelelahan di pundaknya pasti menumpuk bertahun-tahun. Dan sekarang telah hilang dan perasaan yang menyegarkan muncul.

Tembakau yang diberikan Maou kepadanya memiliki efek memulihkan vitalitas.

Pejuang kelas satu di dunia ini memiliki sekitar 50 vit, jadi bagi orang biasa, memulihkan 40 vit otomatis membuat seluruh tubuhmu menjadi sama seperti baru.

"T-Terima kasih banyak ..."(Kusir)

"Jangan pedulikan itu. Sangatlah penting untuk istirahat saat bekerja. ” (Maou-sama)

Kata-kata Maou itu membuat kusir itu tertawa tegang.

Bahkan jika kelelahannya telah hilang, warna wajahnya menjadi lebih pucat. Dia terlalu takut untuk membayangkan apa yang telah dia berikan padanya.

'Apakah dia akan meminta jiwaku nanti? Atau apakah aku telah menderita kutukan yang akan membunuhku beberapa hari kemudian? ', Kusir itu diserang oleh rasa takut yang tidak masuk akal.

(Oke oke ... aku berhasil memainkan peran 'pria yang pengertian'.) (Maou)

Maou melakukan akting tak berguna di sini, tapi tentu saja, itu sia-sia.

Dia kemungkinan besar tidak mengerti dengan jelas bagaimana sosoknya dimata orang lain. Bahkan jika dia tersenyum, itu hanya akan membuat dirinya terlihat aneh dan itu bukan tindakan yang akan membuat seseorang membuka hati mereka kepadanya.

Aku-chan dan Luna memang dekat dengannya, tetapi awalnya tidak seperti itu.

(Ah, aku harus mulai berpikir ...) (Maou-sama)

Maou akhirnya mulai memikirkan topik utama.

Saat dia membuka layar admin, sebuah pesan dan perintah mengejutkan muncul.

<< Selamat! SP lebih dari 1.000! [Close-aide Summon] telah dibuka. [Final Judgement] telah terbuka. >>


(Waktunya telah tiba ...) (Maou-sama)

Maou juga menyalakan tembakau yang ada di mulutnya, dan tatapan tajamnya terarah ke ruang hampa.

  ■■ □□ ■■ □□ 

(Jumlah besar SP pasti dari pertempuran sebelumnya ...) (Maou-sama)

Sudah lama sejak aku berpikir keras.

Hasil dari menghancurkan pasukan monster yang disebut Sand Wolves adalah peningkatan 1.200 SP

Aku merasa seolah-olah telah memenangkan lotre.

(Close-aide Summon menggunakan 1.000 SP, ya.) (Maou)
<EDN: Close-aide Summon = Memanggil Support Character>

Memikirkannya secara normal, itu adalah biaya yang luar biasa. Tetapi ada banyak manfaat dalam melakukannya.

Mereka berada di bawah komando Kunai Hakuto, dan mereka adalah support character (NPC) yang ditetapkan untuk melindungi Nightless Castle. Mereka semua dapat dianggap sebagai ‘pasukan satu orang’.
<PRN : buat yang belum tau NPC itu kepanjangan dari Non Player Character>

Dalam arti melindungi atau memperluas lingkup tindakan kita, para support character pasti akan diperlukan.

(Sekarang... masalahnya adalah siapa yang harus dipanggil...) (Maou-sama)

Kunai Hakuto memiliki sekitar 2.000 tentara yang memiliki perlengkapan seperti saat ini, tetapi di dalam game mereka semua adalah pasukan tanpa wajah atau nama.

Itu sebabnya ... hanya 8 yang bisa disebut support character. Empat wanita dan empat pria; dan itu adalah kelompok yang secara jelas terbagi dalam kelompok junior dan senior.

(Pikirkan ... Siapa yang pertama dibutuhkan?) (Maou-sama)

Mungkin tidak ada kesempatan lain bagiku untuk mendapatkan SP sebanyak ini. Ini bisa dianggap sebagai keputusan seumur hidup.

Dengan hati-hati aku memikirkan kembali pengaturan yang kubuat sendiri untuk masing-masing support character.

Yang pertama muncul di kepalaku adalah Miyaouji Ren. Support character terbaik yang bisa dikatakan akan memenuhi semua harapanku.

Penampilan, kecerdasan, ketenaran, semua jenis seni bela diri; tidak peduli wanita kelas tinggi seperti apa yang kau cari, tidak mungkin kau bisa menemukan gadis berusia 16 tahun seperti itu.

Dia memiliki HP kurang dari Kunai Hakuto, tetapi untuk status lainnya, dia melampaui Kunai Hakuto. Seolah-olah ada dua bos terakhir, dan dalam banyak arti dia adalah eksistensi yang membuat banyak orang menangis.

Ngomong-ngomong, dia juga karakter paling populer dalam game untuk para pemain. Meskipun dia harus menjadi musuh yang dibenci, dia dicintai. Begitulah dia.

Dia memberi kesan tenang dan dingin seperti es, tetapi didalam hatinya dia adalah orang yang sangat baik, dan dia pasti merasakan perasaan yang merugikan pada Game kejam yang sedang dipromosikan oleh Grand Empire.

(Memilih Ren kurasa tidak aman ...) (Maou-sama)

Walaupun dia sangat setia.

Dia merasa sangat berhutang budi kepada Kunai, dan oleh karena ini, dia tidak perlu khawatir diserang tiba-tiba.

Menilai dari apa yang kulihat dari berandalan liar beberapa hari yang lalu, karakter game memiliki kemauan sendiri. Mungkin ide yang bagus untuk menyebutnya 'pengaturan'.

Dan maksudku tadi tidak aman, ada kemungkinan membahayakan hidupku sendiri.

Dari kelompok junior juga, Fujisaki Akane.

Dia seusia dengan Ren, tapi dia benar-benar berlawanan dengan Ren yang dingin dan tenang; dia seperti matahari.

Terus terang, dia idiot yang tidak pernah berpikir.

Pengaturannya adalah dia suka anime, manga, dan game; otaku yang parah. Jika dia berpikir bahwa dia berada di dunia paralel, tidak diragukan lagi dia akan menjadi orang yang paling bahagia.

Dalam hal gaya bertarung, dia adalah pertarungan jarak dekat. Untuk beberapa alasan dia memakai pakaian Cina dan menggunakan tonfas untuk bertarung. Kecepatannya adalah yang terbaik bahkan dibandingkan bawahan terdekat lainnya.

(Jika aku memanggil seseorang seperti itu, itu akan semakin ribut! Tidak!) (Maou-sama)

Yang berikutnya adalah dari kelompok senior, Kirino Yuu.

Dia adalah seorang dokter yang luar biasa dan seorang ilmuwan. Dia memiliki kepribadian sadis dan hobi 'mengklarifikasi misteri tubuh', serta mengoceh filsafat, dan berulang kali melakukan banyak eksperimen pada manusia.

Pada akhirnya, dia telah membawa lebih dari 800 pasien menuju kematian mereka, dan dia adalah tipe wanita yang akan dihukum mati jika dia ditempatkan di pengadilan. Seorang wanita berusia 22 tahun dengan kecantikan artistik yang mengenakan jas lab.

Jika orang seperti ini memiliki keinginan sendiri dan bertindak, apa yang akan terjadi? Apakah mereka akan mematuhi perintahku dengan benar?

(Tapi Yuu bisa menyembuhkan penyakit atau luka apa pun.) (Maou-sama)

Dia kemungkinan besar mampu menyembuhkan kaki Aku-chan.

Di dunia ini, aku telah melihat sendiri kemampuan yang berkaitan dengan permainan, jadi tidak ada diragukan lagi.

Support character terakhir, Matoba Shizuka.

Dia seusia dengan Yuu, dan dia lebih gila daripada Yuu.

Dia berulang kali membunuh tanpa pandang bulu di Grand Empire, dan dia bahkan disebut Bencana Berjalan. Tidak masalah apakah muda, tua, laki-laki, atau perempuan; dia membunuh semua orang yang dia temui, dan dia adalah senjata pembunuh yang membawa kepanikan ke Ibukota Empire.

Dia merasakan kenikmatan seksual saat memotong-motong tubuh manusia, dan merupakan orang yang aneh. Kekuatan serangannya menyaingi Ren, dan bisa dianggap sebagai berserker.

(Tidak mungkin tidak mungkin! Aku akan terbunuh!) (Maou)

Empat pria lainnya ... mari kita kesampingkan mereka dalam pilihan kali ini. Kemampuan khusus mereka terlalu cenderung untuk pertempuran.

Saat ini aku masih cukup kuat untuk pertempuran biasa, jadi aku harus memanggil seseorang yang bisa menangani hal-hal yang tidak bisa kulakukan.

(... Yuu, kalau begitu.) (Maou-sama)

Aku tidak berpikir tubuh ini bisa sakit, tetapi aku harus menganggapnya sebagai kemungkinan.

Dia adalah seorang ilmuwan, dan ada kemungkinan dia bisa membuat sesuatu yang bisa melawan sihir.

Masalahnya adalah pola pikirnya yang berbahaya, dan otaknya yang terlalu cerdas.

Dia membunuh orang tanpa penyesalan dan bahkan membedah mereka. Selain itu, dia seorang shotacon. Jujur saja, dia adalah seseorang yang aku tidak tahu apa yang akan terjadi jika aku memanggilnya.

(Sialan, kenapa aku membuat kumpulan orang-orang aneh!) (Maou-sama)

Buat karakter yang lebih tepat, diriku dimasa lalu!

Berkat itu, sekarang aku mengalami kesulitan!

(Aah, mari kita tentukan sekarang ...! Dan juga, bahkan jika Yuu akan menyerangku, aku masih bisa menghadapinya.) (Maou-sama)

Tiba-tiba aku teringat ketiga NPC yang tidak berada dalam pengaruh perintahku.

Jika mereka muncul, aku tidak tahu apakah aku bisa mengendalikan mereka. Aku mengelus dadaku melihat bahwa nama mereka tidak ada dalam daftar.

"[Hak Admin: Close-Aide Summon]" (Maou-sama)

Aku telah melakukannya. Ini telah dimulai.

Tidak ada jalan untuk kembali sekarang.

"Yuu, datanglah kehadapanku." (Maou-sama)


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Sky_
EDITOR: Isekai-Chan
Proofreader: LLENN

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 12 : Chapter 11 - Perfect Hidden Justice

Volume 12
Chapter 11 - Perfect Hidden Justice


Sehari setelah Filo dan Melty memulai perjalanan mereka untuk berlatih. Aku mengumpulkan para budak dari desa yang telah berusaha keras untuk menaikkan level, dan aku menggunakan skill portalku untuk memindahkan kita semua ke Zeltoble. Ketika wanita tua itu kembali ke desa, dia mengatakan kepada diriku bahwa itu akan menjadi latihan yang baik bagi mereka jika mereka bertarung melawan beberapa lawan yang tidak dikenal, seperti tentara bayaran. Dia mengatakan mereka setidaknya cukup kuat untuk bertarung di coliseum sekarang.

“Bubba! Bubba! Apa kita bisa bertarung di sini?!”

Keel sangat senang. Kami sedang menonton duel di sebuah coliseum Zeltoble.

“Ya. Ini adalah coliseum terbuka, sehingga relatif aman. Aku ingin kalian semua berjuang keras, tapi lakukan yang terbaik untuk tidak terluka juga.”

“Tentu, bubba!”

“Keel, apakah kau benar-benar mengerti?” Tanya Raphtalia. 

“Tentu saja! Aku tidak ingin terluka dan tertinggal!”

Aku senang bahwa Keel tampaknya sedang bersemangat.

“Selain itu, dengan Sadeena di sini, kita akan baik-baik saja apa pun yang terjadi!” 

“Astaga!”

“Ya, aku pernah mendengar dia dulu mengumpulkan uang di sini. Ngomong-ngomong, di mana S'yne?” Tanyaku.

Rupanya, S'yne tidak menyadari bahwa sesuatu sedang terjadi ketika kita berhadapan dengan insiden naga baru-baru ini. Dia tertidur atau semacamnya. Huuuh... Dia tidak pernah ada disaat kita paling membutuhkannya. Mungkin dia akan datang jika aku memanggilnya. Kukira itu sebagian kesalahanku karena melupakannya. Dia mungkin bahkan tidak bisa melakukan teleportasi ke gunung yang tercemar itu sejak awal.

“Aku mendengar si S’yne kecil sibuk di coliseum bawah tanah,” jawab Sadeena. 

“Apakah dia pernah istirahat?”

“Tentu saja, lalu dia menyumbangkan setengah dari keuntungannya untukmu, Naofumi kecil.”

“Bagus! Teruskan, S'yne!”

“Kau terlalu memprioritaskan keuntungan, Tuan Naofumi,” kata Raphtalia. 

“Sikap yang mengesankan, Tuan Naofumi!” Seru Atla.

“Bagian mana yang mengesankan?!” balas Raphtalia. 

Mereka berdua berseteru seperti biasa.

Ngomong-ngomong, Fohl menyadari betapa lemahnya dia dan pergi untuk berlatih dengan wanita tua itu. Terlebih lagi, dia rupanya meminta pelatihan tanpa menahan diri dan wanita tua itu benar-benar bersemangat atau semacamnya. Sekelompok budak yang bersamaku sekarang sedang tidak ada kegiatan ketika wanita tua itu pergi, itulah sebabnya aku membawa mereka ke Zeltoble untuk bertarung di coliseum.

Kami berada di coliseum yang dikelola pedagang budak. Taruhan di sini kecil, tapi kami masih harus menarik beberapa ‘benang’ untuk berpartisipasi, seperti ketika kami bertarung dengan Sadeena. Budakku memiliki penyesuaian status. Mereka jauh lebih kuat dari level mereka, dan sejarah mereka harus sedikit diperbaiki juga. Gelembung harga budak Lurolona telah meledak, tetapi mereka masih diperdagangkan di posisi atas.
<TLN: Maksudnya harganya sudah tidak selangit lagi>

“Fehhh...”

“Rishia, apakah kau masih membuat suara menyedihkan setelah semua pelatihanmu?”

“Aku... aku tidak bisa menahannya!”

Bakatnya telah berkembang, tapi dia masih Rishia yang tidak berguna sama seperti sebelumnya. Huuuh... Aku yakin kita akan bisa mengalahkan Naga Iblis jauh lebih mudah jika dia ada di sana. Setiap kali berhadapan dengan lawan yang cenderung ingin medominasi dunia, kekuatan Rishia yang sebenarnya akan bangkit dan dia mengalahkan musuh seperti semacam pahlawan.

“Baiklah, semuanya. Hati-hati saat kau di luar sana untuk bertarung,” kataku pada para budak.

“Oke!” Mereka berteriak serempak.

Aku meninggalkan budak bersama Sadeena dan kami semua berjalan ke tempat duduk penonton.

Turnamen yang kami ikuti adalah turnamen pendek yang hanya akan berlangsung satu atau dua hari. Secara umum, coliseum terbuka dimaksudkan untuk menghibur para tamu dengan perkelahian langsung. Itulah sebabnya ada penekanan yang lebih besar pada peraturan daripada di coliseum bawah tanah. Ada segala macam batasan, seperti pengelompokan kelas berdasar level dan hanya bisa menggunakan senjata tumpul. Tentu saja, Kau tidak pernah tahu apa yang mungkin terjadi karena taruhan masih menjadi bagian darinya. Turnamen saat ini memiliki pengelompokan kelas berdasarkan level, dan membunuh lawan sangat dilarang. Rasanya lebih seperti turnamen olahraga daripada pertempuran.

Aku mempertimbangkan untuk memasukkan Raphtalia atau Sadeena, tetapi kemungkinan seseorang akan mengenali mereka, jadi aku memutuskan untuk menunda pemikiran itu. Bagi diriku sendiri, turnamen ini hanya pertandingan satu lawan satu. Aku mungkin bisa menang tanpa melanggar aturan, tetapi kau tidak bisa menang dengan memaksa lawan keluar dari batas, jadi aku memutuskan untuk tidak masuk. Meskipun aku tidak bisa menyerang, aku mungkin bisa menang dengan bertahan melawan serangan musuh, tapi itu akan merepotkan. Lebih masuk akal jika para budak mendapatkan pengalaman bertarung di dunia nyata.

“Baiklah, kita akan menonton dari sini. Kalian semua lakukan yang terbaik!” 

“Lewat sini, Pahlawan perisai,” kata pedagang budak.

Dia diam-diam berdiri didekatku. Dia membawa kami ke kursi penonton. Dalam perjalanan ke kursi kami, aku melihat kontestan lain bersiap-siap untuk pertandingan mereka. Mayoritas dari mereka tampak seperti orang yang cukup buruk. Banyak dari mereka memiliki penampilan yang kasar atau otot-otot yang menonjol.

Tetapi kemudian aku melihatnya. Aku tidak bisa mempercayai mataku. 

“I... Itsuki?!”

“Hah?!”

“Feh?!”

Ada Itsuki, berbaur dengan kontestan lain seperti dia hanyalah tentara bayaran biasa. Ketika Raphtalia dan Rishia mendengar teriakanku, mereka melihat ke atas dan melihatnya juga. Mereka berdua berteriak kaget.

“Apakah ada yang salah? Ya.” 

“Tidak, hanya saja...”

Aku menjelaskan kepada pedagang budak bahwa Itsuki, Pahlawan Busur, ada di sini di coliseum. Kami perlu berbicara dengan Itsuki sebelum kami melakukan hal lain. Ada musuh yang berusaha membunuh para pahlawan suci. Aku tidak akan membiarkan Itsuki lolos.

“Mari kita lihat…”

Seorang pria berotot yang wajahnya disembunyikan oleh selembar kain membawa daftar pedagang budak.

“Kontestan#982. Dia terdaftar sebagai Perfect Hidden Justice.”

Aku hampir jatuh ke belakang. Perfect Hidden Justice? Itu pasti lelucon. Sangat jelas bahwa itu akan mengirim bahkan pelarian paling delusi yang kembali ke kenyataan. Bahkan aku ikut merasa malu.

“Bisakah kita bicara dengannya?” Tanyaku.

“Ya, aku bisa memberimu izin di bawah otoritasku.”

Pedagang budak memerintahkan asistennya untuk membawa kami ke ruang tunggu kontestan. Aku tidak ingin membuat Itsuki waspada, jadi aku mendekatinya dengan santai dan menyapanya.

“Hei. Lama tidak bertemu,” kataku. 

“Tuan. Itsuki!” Seru Rishia.

Itsuki hanya berdiri di sana dengan tatapan kosong dan tidak menunjukkan tanda-tanda merespons.

“Aku... Ya... Semuanya...” gumamnya. 

“Hei,” aku mengulangi.

“Semua orang mengandalkan diriku. Iya. Semua orang... mengandalkan diriku. Uang hadiah ini akan membantu menyelamatkan orang-orang.”

“Apa kau mendengarku?!” Aku berteriak.

Itsuki terus bergumam sendiri. Sulit untuk memahami apa yang dia katakan. Dia memiliki pandangan kosong di matanya. Aku bahkan tidak tahu kemana dia melihat.

“Aku... aku tidak kalah. Aku... Sebenarnya...” 

“Hei! Dengarkan aku!” Aku berteriak padanya. 

“Tuan. Itsuki! Umm... aku—“ Rishia memulai.

Aku meraih pundak Itsuki dan mengguncangnya bolak-balik, tetapi dia tidak menunjukkan respons. Aku mendengar suara gong meggema di seluruh coliseum.

“Aku... berjuang untuk keadilan!” 

“Tuan. Itsuki! Ahh!”

Itsuki mendorong Rishia keluar dari jalannya dan berlari, seolah-olah dia tidak mendengar sepatah katapun yang kami katakan.

“Ada apa dengan si brengsek itu?” Gerutuku.

“Apakah kau baik-baik saja, Rishia?” Tanya Raphtalia. Dia telah menangkap Rishia sebelum dia jatuh. 

“Fehhh...”

Sepertinya kami bahkan tidak terlihat dimata Itsuki.

“Jadi... aku mencari informasi mengenai kontestan itu sedikit lagi, dan sepertinya dia sudah berkeliling di semua coliseum Zeltoble untuk sementara waktu sampai sekarang. Ya.”

“Benarkah? Ini adalah pertama kalinya aku mendengarnya.”

“Iya. Aku diberi tahu bahwa dia mulai muncul satu atau dua hari setelah kau meninggalkan Zeltoble.” 

Sial! Itu membuatku ingin mengeluh.

Tetap saja, aku tidak tahu apa yang terjadi padanya, tetapi ada sesuatu yang jelas salah dengan Itsuki. Mungkin ada hubungannya dengan kekalahan mereka melawan Roh Kura-kura yang kembali menghantuinya. Cukup mudah ditebak. Itu mengingatkanku, ratu telah menerima beberapa laporan saksi mata ketika ia melawan Roh Kura-kura. Dari apa yang dikatakan mereka dan apa yang Kyo sebutkan, party Itsuki berselisih.

Ketika pertandingan coliseum dimulai, aku fokus pada pertandingan Itsuki. Aku berasumsi bahwa menyerang dari jauh akan jauh lebih menguntungkan bagi Itsuki daripada pertempuran jarak dekat. Namun aturan itu membatasi pertempuran hanya di area kecil. Seorang lawan akan bisa mendekat dalam sekejap. Itu akan membuat pengguna busur tidak diuntungkan. Namun, Itsuki menyelesaikan turnamen dengan mudah. Dia benar-benar tampak cukup terampil dalam pertarungan satu lawan satu.

Tapi ada sesuatu yang aneh dengan ekspresinya. Lalu setiap kali hadirin bersorak, dia meregangkan tangannya ke udara dan melolong gembira. Apakah itu benar-benar Itsuki? Itsuki yang aku tahu sedikit lebih pendiam. Dia adalah seorang munafik yang selalu berusaha untuk bertindak seperti pria sejati.

“Fehhh...”

Budakku bertarung di turnamen terpisah, jadi aku tidak perlu khawatir mereka terluka. Tapi aku masih perlu mencari cara bagaimana aku bisa menahannya. Dan juga, sesuatu tentang penampilan busurnya terlihat sangat menggangguku.

“Bagaimana kita bisa menangkapnya tanpa membiarkannya melarikan diri?” Aku bertanya dengan suara keras.

Kami sudah menemukan cara untuk mengganggu skill portal. Menghasilkan medan magnet secara sihir di area tersebut akan menyebabkan skill portal tidak berfungsi. Mungkin saja membuatnya tidak dapat melarikan diri jika kami menggunakan sihir upacara, seperti Sanctuary atau Judgment.

Beruntung bagi kami, ini adalah Zeltoble, negara pedagang dan tentara bayaran. Jika aku memberi perintah, aku bisa meminta pedagang budak mengatur untuk penggunaan penghalang portal di coliseum yang di gunakan Itsuki. Tetapi jika kita melakukan sesuatu yang bertentangan dengan peraturan, kemungkinan Itsuki akan merasa terancam dan melarikan diri. Namun keadaan bisa berubah menjadi sangat buruk jika dia menyandera para penonton dan mulai melakukan kekerasan.

Seperti yang aku harapkan, pedagang budak tidak siap untuk menyetujui rencana yang mungkin menyebabkan orang-orang terluka dalam sebuah coliseum yang penuh dengan pengunjung. Dia mengatakan kita harus sangat berhati-hati dan membuat persiapan terlebih dahulu jika kita akan mencoba sesuatu.

“Bisakah kita membuatnya pingsan dan kemudian menahannya?” kata Atla.

“Kenapa kau selalu begitu kejam?! Astaga... Setidaknya kita harus mencoba berbicara dengannya, kan?” Jawab Raphtalia.

“Ya. Aku ingin membawanya dengan kondisi damai, jika memungkinkan,” kataku.

Mungkin musuh bebuyutan S'yne yang lain masih bersembunyi di dunia ini. Kami tidak bisa tahu kapan atau di mana mereka akan muncul. Aku ingin meyakinkan Itsuki untuk tetap bersama kami, jika memungkinkan.

“Tuan. Naofumi, mungkin kita harus mencoba mencari tahu apa yang dia inginkan dengan adu tinju kita. Aku yakin kita akan bisa menyadarkannya dengan cara seperti itu.”

“Siapa kau Atla? Apakah kau Semacam ahli seni bela diri?”

Sulit dipercaya bahwa dia adalah gadis kecil yang sakit-sakitan belum lama ini. Semua yang dia katakan membuatnya terdengar seperti dia hanya tahu bagaimana berpikir dengan tinjunya. Setidaknya kakaknya memiliki sedikit akal sehat.

“Tuan. Itsuki...”

Rishia menonton Itsuki bertarung dengan ekspresi sangat khawatir di wajahnya. Hmm...

“Menurutmu apa yang harus kita lakukan, Rishia?” Tanyaku. 

“Aku... aku...”

Rishia menyatukan tangannya seperti sedang berdoa dan berbicara dengan ragu-ragu.

“Tuan. Itsuki tampaknya sangat bermasalah. Aku ingin membantunya menyelesaikan apa pun yang mengganggunya.”

“Meskipun dia membuangmu seperti sampah?”

Luar biasa. Rishia pasti semacam orang suci. Pengabdiannya tak tergoyahkan. Itsuki benar-benar pria yang beruntung.

“Bagaimanapun juga, sepertinya Itsuki bertarung di coliseum untuk mendapatkan uang.”

Aku meminta pedagang budak melakukan sedikit lebih banyak penggalian informasi. Dia mengkonfirmasi bahwa Itsuki telah bertarung hari demi hari untuk mendapatkan uang di coliseum Zeltoble, baik yang terbuka maupun yang di bawah tanah. Jelas bahwa dia menginginkan uang. Tapi kami masih belum bisa mencari tahu di mana dia tinggal. Mungkin itu ide yang bagus untuk mencari tahu alasan mengapa ia mencoba menghasilkan semua uang itu juga. Jika itu Itsuki, aku yakin dia berjuang untuk mendanai semacam skema kemunafikan atau semacamnya.

Mungkin aku akan membuntutinya dan melihat ke mana dia pergi setelah turnamen berakhir. Atau mungkin kita bisa memancingnya keluar nanti.

“Hei, Sempurna... aku akan mengalahkanmu kali ini!” Lawan Itsuki berbicara kepada Itsuki.

“Tidak, kemenangan akan menjadi milikku lagi.”

“Bajingan sialan! Aku sudah melihat semua seranganmu sampai sekarang!”

Oh! Sepertinya Itsuki akan menanggapi lawan-lawannya. Jadi alasan dia mengabaikan kita sebelumnya adalah karena dia fokus pada turnamen... mungkin. Tapi aku bisa tahu bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan tatapan matanya, bahkan dari kejauhan. Busurnya juga terlihat aneh. Itu berwarna putih murni yang tidak wajar, namun memiliki desain yang sangat menyeramkan. Aku bisa merasakan aura aneh keluar darinya.

“Jadi kita bisa berasumsi bahwa dia akan merespons selama pertempuran... kurasa,” aku bertanya.

“Naofumi!” Rishia memanggilku.

“Umm... aku... aku ingin berbicara dengan Tuan Itsuki. Jadi tolong, biarkan aku bertarung di coliseum!”

“Kupikir itu ide yang bagus. Aku punya firasat buruk tentang senjata itu,” kata Raphtalia.

Dia mengangguk setuju dengan saran Rishia.

“Bukankah itu hampir sama dengan ide Atla? Dan juga, itu berhasil untuk Ren. Kukira kita harus mencobanya lebih cepat daripada nanti kali ini.”

“Kalau begitu, aku punya saran, Pahlawan Perisai.” 

Pedagang budak tampaknya punya rencana.

“Apa itu?”

“Ada arena pertarungan bawah tanah yang tidak digunakan malam ini. Kau bisa memancing Pahlawan Busur kesana dan kemudian menangkapnya. Ya. Aku bisa memberinya undangan tertulis ketika aku memberinya uang hadiah turnamen.”

Sepertinya ada sesuatu yang salah. Aku tidak bisa berhenti merasa ada semacam motif tersembunyi yang bermain di sini.

“Biar kutebak. Sang ratu menawarkan hadiah kepada siapa saja yang membantu menangkap pahlawan atau semacamnya, kan?”

“Tepat sekali! Kau memahami niat kami yang sebenarnya dengan baik. Aku salut padamu! Ya!”

“Tidak ada yang mengesankan dengan itu...” Kebenaran yang menyakitkan.

“Kau sebaiknya tidak mencoba mengubah ini menjadi tontonan pahlawan- di ujung kematian atau semacamnya. Aku tidak bisa menjamin siapa pun di antara penonton bisa keluar hidup-hidup.”

“Tentu saja. Aku akan memastikan bahwa tidak ada tamu yang diundang.”

Masalah sebenarnya adalah jika dia membuka seri kutukan. Eclair sudah bisa menyadarkan Ren, tapi tidak ada jaminan hal yang sama akan berhasil untuk Itsuki.

“Apakah mungkin Itsuki berpikir undangan itu tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan dan tidak datang?”

“Kukira itu mungkin. Ya.”

Tetap saja, itu akan menjadi cara yang baik untuk membuatnya berbicara. Jika dia muncul, kita bisa membuatnya terlihat seperti pertandingan sungguhan dan kemudian bertanya kepadanya apa yang terjadi... kan?

“Bagaimana dengan aturannya?”

“Pahlawan Busur sepertinya lebih suka pertandingan satu lawan satu. Ya. Ada beberapa pengecualian. Aku diberi tahu bahwa dia telah bertarung sendirian di turnamen pertempuran tim ketika hadiahnya cukup besar.”

Hmm... Dalam hal itu, mengundangnya untuk bertarung satu lawan satu di coliseum bawah tanah akan menjadi taruhan terbaik kami. Jika kita menjadikannya turnamen pertempuran tim dengan hadiah besar, mungkin saja dia akan curiga. Itu akan beresiko. Ini sama sekali tidak ada gunanya jika dia tidak muncul.

“Baik. Karena kau mengatakan ingin berbicara dengannya, Rishia, kau akan bertarung dengannya di pertandingan pertama. Lalu giliran kita. Aku akan mengurus masalah penonton palsu.”

Aku akan menggunakan budak desa. Kami bisa menempatkan Sadeena atau S'yne di barisan petarung dan itu akan membuat semuanya semakin menarik.

“Dimengerti! Terima kasih!”

Rishia berterima kasih padaku. Aku memberinya lambaian kecil untuk mengatakan itu bukan apa-apa.

“Kuharap kau dapat berbicara dengan dia dan meyakinkannya untuk ikut dengan kami,” kataku.

“Aku juga!” Jawabnya.

“Apa yang harus kami lakukan?” Tanya Raphtalia dan Atla, menatapku dengan bertanya.

“Jika Rishia kebetulan kalah, kau bisa bertarung berikutnya dan berpura-pura itu kebetulan saja.”

“Dimengerti!” Seru Atla.

“Bukan kau, Atla... Kau tetap tinggal di bangku penonton,” jawabku. 

Aku takut dia akhirnya akan membunuh Itsuki.

Kami membuat rencana turnamen palsu untuk memancing Itsuki ke coliseum bawah tanah. 

Itsuki diberi selebaran beserta uang hadiahnya dan ada seseorang yang mengikutinya saat ia kembali. Namun itu adalah kegagalan, karena seseorang yang mengikutinya kehilangan dia dalam kerumunan di jalan. Tapi kami memiliki gambaran kasar tentang lokasinya tinggal sekarang.

Coliseum bawah tanah yang disiapkan pedagang budak untuk kami adalah arena kecil yang nyaman di ruang bawah tanah sebuah kedai kecil. Rasanya seperti tempat di mana kau mungkin berharap untuk melihat gulat bawah tanah atau semacamnya. Tidak ada apa pun di sana kecuali ruang tunggu yang nyaris tidak memadai dan arena yang agak sempit.

Pedagang budak telah mengatur beberapa pengguna sihir untuk melemparkan mantra sihir seremonial yang disebut Sanctuary ke arena. Itu akan membuat Itsuki tidak bisa melarikan diri menggunakan skill portalnya. Undangan yang diberikan kepada Itsuki dengan jelas menyebutkan hal itu. Jika dia melihat sesuatu yang aneh terjadi, dia kemungkinan akan lari. Kami harus ekstra hati-hati agar tidak membuatnya curiga.

Itsuki muncul pada akhirnya, benar-benar tidak curiga, dan mendaftarkan dirinya sebagai petarung. Dia berada di ruang tunggu sekarang. Dia sangat mudah terpancing sehingga tampak mengecewakan.

“Memancingnya keluar adalah sebuah kesuksesan, tetapi kita masih perlu mencari tahu apa yang dia lakukan di sini dan mengapa dia berusaha menghasilkan uang,” kataku.

“Kau benar-benar menemukan Itsuki?” Tanya Ren.

Aku kembali ke desa sebelumnya dan membawa Ren kembali ke Zeltoble bersama diriku. Kupikir ada kemungkinan Itsuki akan mendengarkan Ren, bahkan jika dia menolak untuk mendengarkanku. Rupanya mereka berdua sudah cukup dekat dan berbicara satu sama lain sebelumnya. Ren setuju untuk datang tanpa ragu juga.

“Ya. Rishia akan melawannya di pertandingan pertama. Setelah itu, aku ingin kau pergi ke sana dan mencoba berbicara dengannya, Ren.”

“Aku mengerti! Aku yakin Itsuki... menderita seperti diriku.”

Ren sangat ingin melakukan apa yang kukatakan padanya. Kurasa Itsuki berada dalam situasi yang sama dengan yang pernah dialaminya. Dia mungkin ingin melakukan apa saja untuk membantu.

“Kau bisa mengatasi ini, Rishia.”

Raphtalia berusaha menyemangati Rishia, yang mengangguk dengan antusias sebagai tanggapan.

“B… benar! Kali ini aku benar-benar akan melakukan yang terbhaik!”

Dia mengeluarkan teriakan yang menjengkelkan, dengan pengucapan yang imut. Aku berpikir dia akan menganggap semuanya serius sekarang, sepanjang waktu. Tapi mungkin itu yang membuat Rishia menjadi dirinya sendiri.

“Rishia, tunjukkan pada Itsuki seberapa kuat dirimu. Tunjukkan padanya bahwa dirimu cukup kuat sekarang.”

“Akan kulakukan!”

Rishia menanggapi dengan antusias semangatku.

Itu benar. Dia cukup kuat sekarang. Dia benar-benar berkembang, baik status maupun skill. Setelah bergabung dengan party kami di kepulauan Cal Mira, hingga berlatih dengan wanita tua Hengen Muso, dan bahkan menghadapi Kyo selama insiden Roh kura-kura, dia tidak pernah menyerah dalam pertempuran. Dia mendapatkan kepercayaan diri dari semua yang terjadi di dunia Kizuna, namun dia mengalami pertempuran hidup dan mati yang sebenarnya.

Rishia telah berubah. Dia bukan orang yang sama dengan ‘rishia’ yang itsuki digunakan sebagai pesuruh. Sekarang adalah kesempatannya untuk menunjukkan kepadanya. Gong terdengar dan Rishia mulai berjalan ke arena. Setelah melihatnya pergi, Raphtalia, Atla, dan aku menuju ke kursi di pinggir arena dengan pemandangan yang bagus.

“Dan sekarang, pertarungan antara Perfect Hidden Justice dan Rishia Ivyred! Baiklah, pertempuran... DIMULAAAIIII!”

Penyiar yang menyiarkan pertarungan kami dengan Sadeena berteriak dan memberi sinyal untuk memulai pertarungan. Aku terkejut dia setuju untuk mengambil bagian dalam turnamen palsu. Semua budakku mulai bertepuk tangan dengan keras. Aku telah memerintahkan mereka untuk segera keluar dari sana jika terjadi sesuatu yang salah. Sadeena dan S'yne ada di sana untuk membantu menjaga mereka. Mereka akan dapat mengulur sedikit waktu, bahkan jika keadaannya menjadi lebih buruk.

“Tuan. Itsuki!”

Rishia memanggil Itsuki. Dia bergumam sendiri, tetapi dia berhenti dan melihat ke atas, pandangannya tertuju pada Rishia.

“Oh? Jadi lawanku adalah Rishia? Ini akan menjadi kemenangan yang mudah.” 

Rishia jelas bukan siapa-siapa bagi Itsuki.

“Tuan. Itsuki! Tolong dengarkan diriku! Situasinya sangat serius! Hidupmu dalam bahaya! Tolong dengarkan apa yang dikatakan Naofumi dan Ren!”

Rishia menunjuk ke arahku dan Ren. 

Aku melambai padanya, hanya untuk memberi tahu dirinya bahwa aku ada di sana. 

Tiba-tiba, ekspresi Itsuki menjadi sangat suram.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

Sabtu, 30 Mei 2020

Hyakuren no Haou to Seiyaku no Valkyria Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 Chapter 3

Volume 1
Chapter 3


"Selamat pagi, Ayah."
"Ayo bangun, Kakak."

Suara bermartabat seperti dering bel dan suara yanh lembut seperti sutra membangkitkan Yuuto dari tidurnya.

Ada suara gemerincing, seperti seseorang memindahkan sesuatu yang berat. Detik berikutnya, sinar matahari menerjang kelopak matanya. Seseorang telah membuka papan depan jendela.

Kaca belum ada di dunia ini, jadi jendela ditutupi dengan kayu dan papan.

"Oh, selamat pagi, kalian berdua," kata Yuuto, membuka matanya.

Dua malaikat, berambut emas dan perak mereka masing-masing berkilau di bawah sinar matahari, memasuki bidang pandangnya.

Untuk sesaat Yuutoi percaya bahwa dia telah terbangun di Valhalla. Surga di mana para pahlawan pergi setelah kematian. Itu membantu menenangkan sedikit kekecewaan yang juga dia rasakan saat melihat
mereka. 

Bangun di kamarnya di Jepang modern untuk menemukan itu semua mimpi tidak akan pernah terjadi setelah semua yang terjadi.

Gadis berambut perak, Sigrun, berlutut di tempat dan menawarkan salam. "Selamat pagi, Ayah."

Gadis berambut emas, Felicia, membawa nampan dengan Roti, Sup, dan Susu di atas meja samping tempat tidur

Yuuto tersenyum lebar. “Selamat pagi, Kakak. Sarapanmu sudah menunggu. "

Aroma roti yang baru dipanggang menggelitik lubang hidung Yuuto. Tertarik oleh aroma itu, Yuuto yang kebingungan akhirnya mengangkat kepalanya.

"Heh, aku belum tidur nyenyak dalam waktu yang lama." Duduk di tepi tempat tidur, Yuuto memberikan peregangan panjang. Secara alami, kasur di dunia ini tidak memiliki kenyamanan bagi mereka, mereka tidak berkualitas tinggi. Dia tidak bisa memuji tempat tidur di sini karena nyaman untuk tidur, tetapi meskipun demikian, ini adalah kamarnya sendiri, dan di sini adalah satu tempat dia bisa benar-benar bersantai. 

Dalam satu malam, kelelahannya telah hilang dan Tubuhnya terasa lebih ringan.

"Aku percaya kau tidur nyenyak," kata Felicia.

"Ya, aku dipenuhi dengan energi."

"Ya ... aku bisa melihatnya."

Untuk beberapa alasan, matanya tertuju bukan pada wajah Yuuto, tetapi pada bagian lain dari tubuhnya. Yuuto, lagipula, seorang anak lelaki di tengah masa puber, dan itu adalah pagi hari.

"Tee hee hee, kalau boleh, bolehkah aku memadamkan energi itu untukmu?" 

Felicia memberi Yuuto senyum memikat, menggunakan satu tangan bertumpu ditempat tidur Yuuto, dan menggunakan yang lain untuk menyingkap rambut dari wajahnya.

Yuuto mulai bergetar, bingung, dan menggelengkan kepalanya dengan kuat dari sisi ke sisi. “T-tidak perlu, seperti yang selalu aku beri tahu padami, itu tidak perlu. "

"Aku tidak percaya, karna itulah yang dikatakan tubuhmu."

"Itu hanya fenomena biologis!"

Jika sedikit lebih dari ini, jika dia mau jujur. Hanya saja dia tidak bisa dengan tepat mengatakan sesuatu seperti itu dengan lantang.

Felicia menjilat bibirnya dengan menggoda. 

“Tee hee, yah, bisakah kita menjadikan pagi ini waktu belajar, aku penasaran... "

"Godaanmu pada Pemimpin kita mendekati sikap kurang ajar, Felicia. dan aku tidak bisa membiarkannya. Kau membuat Ayah kesal. Haruskah aku memotongmu di sini dan sekarang? " Sigrun, yang diam sampai saat itu, menempatkan tangannya di gagang Pedang, sembari mengeluarkan udara yang mengancam.

Setelah tersentak oleh kemajuan agresif Felicia, Yuuto diam-diam memuji keandalan Sigrun mengatasi gangguan.

"Dengar, Run, Merawat kesehatan kakak adalah bagian dari tugasku sebagai ajudan. Bagi seorang pria, ada beberapa hal yang, jika dia tidak membebaskan mereka, bisa merusaknya
kesehatan." Kata Felicia 

"Apa, apa itu benar?"

"Memang. Dan tidak hanya itu, tetapi dari jaman dahulu, ada raja-raja yang telah dibuat marah karena seorang wanita. Akan berbahaya bagi Kakak,seorang Patriark yang berdaulat, jika dia sampai tergoda oleh tipu muslihat seorang wanita jahat. "

"Hmph, begitu," Sigrun merenung. “Itu terdengar agak logis. Ayah, meskipun tubuhku seperti ini, jangan ragu untuk memanfaatkannya, juga. "

Melihat betapa mudahnya Sigrun dibujuk dan diperdaya, Yuuto secara naluriah menatap ke atas langit-langit. Dia kemudian melirik ke arah Felicia, dan dia menatapnya dengan puas diri
Dan tersenyum cepat, jadi Sigrun tidak akan menyadarinya.

Tidak peduli bagaimana orang melihatnya, Felicia pasti wanita jahat dalam situasi ini.

Kruyuk.

Lalu Perut kosong Yuuto mengeluarkan tangisan yang tak terkendali. Dia terlalu lelah untuk makan malam kemarin, jadi itu apa yang diharapkan. Namun, itu juga merupakan peluang yang tak tertandingi untuk melakukan serangan balik.

“S-sekarang, kelaparan jauh lebih penting daripada nafsu! Ayo makan, mari kita makan! " Yuuto berteriak.

"Benar, orang tidak bisa bertarung dengan perut kosong," Sigrun setuju.

Sekali lagi, Sigrun dengan cepat membalik kembali dari Felicia ke sisi Yuuto. Rupanya dia sendiri tidak menyadari kesetiaannya yang beralih.

Selama masa perang, yang paling penting adalah logistik militer - yaitu, keamanan Persediaan makanan. Sebagai Serigala Perak Terkuat Mánagarmr, tidak mungkin Sigrun tidak akan tahu itu. Baginya memuaskan perut adalah prioritas utama dalam militer.

"Oh ... ya ampun ... itu terlalu buruk," goda Felicia. “Ketika sedang merasakan pelukan seorang wanita, ada berbagai macam hal yang dapat diabaikan atau dilupakan ...”Kata-katanya beruah menjadi bisikan genit.

"Aku-aku ah, mari kita makan..." Menghirup nafas lega, Yuuto mengalihkan perhatiannya untuk sarapan.

Sepotong Roti dan Sup disajikan di atas piring perak. Yuuto merasa kasihan pada rakyat jelata dikota, yang terpaksa megonsumsi gerabah yang mereka produksi sendiri, tetapi dia juga mengerti bahwa seorang penguasa yang hidup terlalu sederhana akan meninggalkan kesan buruk. 

Selain itu, lebih dari apapun dia benci pada gerabah, takut itu akan membuatnya sakit perut lagi.

"Ayah, permisi." Sigrun mendekatkan hidungnya ke roti dan sup di sambil berdiri, dan mengendusnya. Setelah mengangguk, dia menggigit Roti dan menyesap Sup.Tentu saja dia bermaksud untuk makan sebelum Yuuto. Ini penting, karena itu untuk mendeteksi adanya Racun.bMeskipun ini bukan pekerjaan yang Yuuto minta pada Sigrun , 

Dia memang punya hidung dengan berkah luar biasa untuk mendeteksi racun. Dia telah mendeteksi racun yang tersembunyi di makanan dua kali sekarang. 

Dalam kedua kasus itu, nalurinya telah mengingatkannya untuk tidak mengizinkan siapa pun untuk makan makanan sebelum dia.

"Ini aman," kata Sigrun. "Kau bisa memakannya."

"Baik. Terima kasih, seperti biasa. "

Bahkan ketika dia mengucapkan terima kasih, Yuuto tidak dapat menahan rasa frustrasinya. Hari demi hari, dia harus waspada terhadap ancaman kematian dengan meracuni. Patriark adalah pekerjaan yang sangat melelahkan.

"Baiklah, itadakimasu."

Sarapannya telah dipastikan aman, Yuuto meletakkan kedua tangannya, lalu meraih sepotong Roti. Meskipun Yggdrasil tidak memiliki kebiasaan pra-makan seperti itu, sulit untuk menyingkirkan kebiasaan yang telah tertanam di benaknya selama bertahun-tahun.

Roti itu agak mirip roti melon rumah. Uap Panas masih terhembus dari roti yang baru dipanggang ketika Yuuto mengangkatnya ke bibirnya dan membuka mulutnya lebar-lebar. 

Secara teknis ini adalah ciuman tidak langsung dengan Sigrun, tapi setelah satu tahun berlalu, Yuuto sudah lama terbiasa. 

Jika dia membiarkannya hal tersebut mengganggunya setiap saat, dia tidak akan pernah makan.

"Mm, ini enak! Ada perbedaan besar antara ini dan apa yang aku makan ketika aku baru tiba. Kukira menjadi penipu punya manfaatnya.”

Yuuto terus bergumam puas pada dirinya sendiri, , ketika dia merasakan aroma segar dan tekstur lembut dari adonan.

Untuk membuat roti, yang pertama adalah harus menggiling gandum menjadi tepung gandum. Ketika Yuuto pertama kali datang ke dunia ini, metode penggilingan mereka sangat primitif, yang terdiri dari meletakkan gandum di atas batu datar, kemudian dengan hati-hati menggiling dan menumbuknya dengan batu bundar yang panjang, ramping, dan bulat.

Namun, dengan metode ini, sekam gandum dan serpihan batu pasti akan bercampur dengan tepung. Akibatnya, roti yang dibuat dengan tepung gandum itu pasti memiliki konsistensi keras atau seperti pasir itu, salah satu pengalamannya yang paling tidak menyenangkan.

"Terima kasih atas usahamu, Kakak, roti pada akhir-akhir ini semakin lezat." Felicia tersenyum senang. Sementara Sigrun mengangguk dalam.

Secara alami, siapa pun lebih suka makanan yang mereka makan setiap hari menjadi selezat mungkin. 

Yuuto juga tak terkecuali. Karena Sudah lama terbiasa dengan Roti modern, Yuuto tidak mau terus terusan mengonsumsi Roti keras yang selalu disajikan kepadanya, 

jadi dia menggunakan internet untuk meneliti Batu giling, dan telah membaca sejumlah ebook tentang itu. Hingga dia kemudian dapat memberitahu metode baru untuk orang-orang Yggdrasil, yang disebut Rotary Quern, 

Di mana dua cakram batu bundar ditumpuk di atas satu lain dengan sepotong kayu memutar di bagian atas. Kebetulan, Rotary Quern pertama kali ditemukan sekitar 600 SM, jadi itu masih merupakan teknologi canggih beberapa abad didepan dibanding Yggdrasil.



“Oh ya, roti ini mengingatkanku. Bagaimana dengan Kincir Air?” Yuuto bertanya, tiba-tiba teringat.

Dia hampir melupakanny karna fakta bahwa dia adalah satu-satunya yang makan roti lezat. Tapi ternyata ada suatu batasan keras tentang apa yang bisa mereka lakukan hanya dengan menggunakan tenaga kerja manual. 

Jadi dia sekali lagi menemukan sebuah ebook , dan melalui coba-coba, mereka telah membangun sebuah Kincir Air. Ini ternyata sangat memudahkan pekerjan meraka, dan sekarang mereka punya lima yang beroperasi. 

Tapi Tetap saja, itu adalah hasil karya amatir. Sudah setahun sejak mereka membangunnya. Dia tidak akan terkejut jika ada yang salah dengan itu.

"Saat ini sedang beroperasional tanpa masalah," kata Felicia.

"Aku mengerti. Itu kabar baik." 

Yuuto minum susunya dalam satu tegukan. Itu susu yang baru saja diperas, rasa yang kaya untuk itu, jauh lebih lezat daripada susu yang dijual di rumahnya di Jepang modern. Dalam hal ini saja, orang-orang di sini menjalani kehidupan yang jauh lebih mewah daripada orang-orang Jepang modern. 

Yuuto tetap saja merasakan ketidakpuasan. Padahal dia sudah menghabiskan dua tahun didunia ini, Dia mengerti bahwa itu langka karena iklim dan tanah di sini. Tetapi tetap saja...

"Aku benar-benar ingin makan nasi," desahnya.
Sejak dia tiba, Yuuto terus mengidamkan rasa nasi putih.


********

"... akhirnya, Divine Emperor Wotan I menyatukan semua Yggdrasil, mendirikan Kekaisaran Suci Ásgarðr dan mengumumkan Gla Glsheimr sebagai ibukotanya. Ini terjadi 204 tahun yang lalu.” Suara nyaring Felicia terdengar diruang kantor Patriark.

Di mata Yuuto, Felicia tidak hanya kompeten sebagai Ajudan, Pengawal, Saudara perempuan, Teman, dan Seorang yang Rendah Hati, tetapi juga seorang Guru yang cakap.

Setelah kedatangannya di dunia ini, Felicia adalah satu-satunya yang dapat berkomunikasi dengan Yuuto, dengan memanfaatkan "Connection."


Felicia bekerja sebagai pendeta pada saat dia tiba, jadi Yuuto sering mengunjungi kuil dan Felicia mengajarinya bahasa daerah sini. Manusia sering menunjukkan kekuatan yang sebelumnya tidak terduga ketika mereka tersudut. 

Dalam waktu tiga bulan setelah kedatangannya, Yuuto telah memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dasar dengan orang-orang selain Felicia. Sekarang, dua tahun kemudian, dia bisa bercakap-cakap dengan hampir tidak kesulitan, tetapi karena dia telah menjadi Patriark sekarang, ada banyak hal lain yang perlu dia ketahui.

Itulah mengapa Pagi hari disisihkan untuk pelajaran, dan Felicia akan memberi kuliah tentang Yggdrasil. Kuliah hari ini tampaknya tentang sejarah.

"Itu benar-benar penuh dengan nama dan judul popular dari Mitologi Norse kata Yuuto. “Aku rasa dunia ini benar-benar berhubunga dengan tempat asalku ... "

"Kakak, apakah ada sesuatu di pikiranmu?" Felicia bertanya.

"Tidak, tidak apa-apa. Aku hanya bergumam sendiri. Silahkan lanjutkan."

"Baiklah. Kaisar Wotan menciptakan metode terpadu untuk mengukur Panjang, Ukuran, Berat, atau Tinggi Dengan kata lain, sistem pengukuran. Dia juga menyatukan sistem penomoran, memutuskan Bahsa Nordic bahasa sebagai bahasa umum, dan standar berbagai hal lainnya. Untuk mendorong perdagangan di antara semua daerah, ia bersusah payah untuk membangun Rute perdagangan di sepanjang jalan dan saluran air. Itu tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa kebijakan yang diterapkan Kaisar Wotan masih berlaku dan berfungsi saat memimpin saat ini. "

"Wow, dia penguasa yang cukup bijak." Yuuto bernafas heran.

200 tahun kemudian, hal-hal yang dia lakukan masih berdampak pada kita hari ini. Itu mengesankan, Yuuto memujinya dengan kekaguman yang tulus.

“Memang, dia adalah seorang Kaisar Agung dengan kemampuan unik untuk menyelesaikan sesuatu. Hanya saja Kaisar Wotan terlalu kuat, dan membuat terlalu banyak perubahan di satu area.”

"Maksudmu?" Yuuto bertanya.

"Reformasi Kaisar Wotan yang paling drastis sebenarnya adalah sistem klan. Pada saat itu, kekuasaan ditentukan oleh darah dan keturunan, dia melarang cara-cara lama untuk memiliki kekuasaan dan menggantinya berdasarkan keterampilan dan kemampuan. "

"Kedengarannya itu ide yang bagus bagiku." Yuuto memiringkan kepalanya, tidak bisa memahami apa yang bisa menjadi masalah. Tidak peduli betapa hebatnya orang tua, itu tidak akan menjamin kompetensi si anak. Meskipun dalam beberapa kasus, Apel tidak akan jatuh jauh dari pohonnya, dalam kasus lain, seorang lelaki yang kurus dapat memiliki anak seorang Raja yang perkasa. Kalau begitu, pikir Yuuto, membiarkan orang-orang dengan keterampilan lebih besar untuk menjadi pemimpin akan lebih efisien.

“Secara alami, cukup banyak penguasa yang menurunkan kekuasaan wilayahnya dari generasi ke generasi yang membenci ini, "Felicia menjelaskan. “Dan ada banyak yang menentang kebjakan Radikal lainya.”

"aku mengerti. Jadi dia mengundang kemarahan orang-orang yang memiliki kepentingan besar pada hal-hal yang telah ada.”

Tangan Yuuto secara naluriah menyentuh ke saku-nya. Pangeran Machiavelli, yang telah dia baca berkali-kali, melintas ke pikirannya. Machiavelli telah menyatakan bahwa dibenci dan dihina adalah hal yang mustahil dihindari oleh seorang Raja. Dia mengatakan bahwa mencuri Posisi Sosial, Kekayaan, atau Istri Orang mengundang kebencian yang sangat kuat, jadi orang sebaiknya berhati-hati.

Yuuto juga seseorang yang memperkenalkan metode dan ide baru ke dunia. Pelajaran ini
sangat sesuai baginya.

“Selain itu, kebijakannya juga hanya mengizinkan pewarisan turun-temurun di dalam keluarga Divine Emperor," katanya. "Dengan kata lain, dia mencoba melemahkan kekuatan para petinggi wilayah, sementara di saat yang bersamaan berusaha memperkuat posisi dan otoritas Divine Emperor. Itu berarti seiring berlalunya waktu, ia akan semakin banyak melucuti kekuatan untuk melawan kaisar.”

"Wow, itu curang," kata Yuuto lelah. "Tentu saja mereka akan memberontak padanya."
Sama seperti pepatah tentang seseorang yang mengambil langkah pertama berkata: Pemimpin yang tidak mengambil inisiatif dan hanya memimpin dari contoh orang lain tidak akan bisa mengharapkan para bawahannya setuju untuk mengikutinya.

"Meski begitu, orang-orang yang hidup dalam ketakutan yang mendalam akan kekuatan besar Kaisar Wotan tetap diam selama pemerintahannya. Begitu kaisar berikutnya, Sigi, naik takhta, kekaisaran dengan cepat jatuh ke dalam kekacauan,”

"Seperti yang sudah kuduga."

“Pada masa pemerintahan Kaisar Sigi, karena Kaisar Wotan telah menyerukan penurunan kekuasaan berdasarkan keterampilan, banyak orang mengenang kata-kata itu. Konflik kekerasan pecah di setiap daerah, hanya menyisakan yang kuat di akhir. "

Yuuto mengangguk. "Aku mengerti. Jadi dengan hal-hal yang terjadi seperti itu, mereka pasti telah bergerak menuju system mencalonkan penguasa diantara bawahan anak terkuat. "

“Ya, ya, sistem penurunan kekuasaan masa lalu telah hancur. Tetapi jika mereka memiliki kemampuan sesungguhnya, pewaris secara garis keturunan masih bisa menggantikan takhta."

"Tetap saja, itu hanya jika kemampuannya melebihi orang lain, kan?"

"Memang. Jika mereka tidak memiliki kekuatan sejati, tidak peduli betapa mereka dicintai oleh orang tua mereka, Bawahan yang lain tidak akan mengakui mereka sebagai penerus yang berdaulat. "

"Aku Megerti." Yuuto merenungkan ini.

Pendahulu Yuuto memang memiliki satu putra kandung, tetapi ia berusia lebih dari tiga puluh tahun tanpa kekuatan atau prospek yang jelas. Pria itu telah mengundurkan diri dan sekarang menduduki posisi rendah yang berarti dia tidak bisa duduk di sana tanpa ‘menjilat kaki’ dari pemimpin disini. Jika semuanya seperti dulu, dia akan menjadi Raja, yang memerintah lebih dari puluhan ribu orang.
<EDN: Menjilat kaki disini bermakna mencari muka atau berharap belas kasih dari pimpinan>

Di sisi lain, terlepas dari usia muda mereka, Felicia dan Sigrun sama-sama telah menerima banyak posisi, kekuasaan dan rasa hormat.
Jika anak dari orang buangan atau penjahat memiliki kekuatan dan kekuasaan, maka ia dapat diterima sebagai pemimpin, sedangkan anak kandung dari penguasa yang tidak memiliki kekuatan dianggap rendah. 

Itu adalah hukum dasar di Yggdrasil. Yuuto berpikir dengan keras, tetapi juga sangat rasional. Setelah Pemimpin yang sekarang turun, hanya tinggal masalah waktu sebelum perdebatan siapa yang akan naik pangkat berdasarkan kemampuan sesungguhnya akan bersatu dan membentuk kekuatan baru.

Felicia melanjutkan. "Dengan cara ini, keseluruhan Kekuatan Kekaisarn suci Ásgarðr mulai
melemah, tetapi seperti yang diharapkan Kaisar Wotan, Otoritas negara pusatnya tumbuh pesat.” kata Felicia. 

"Untuk pemimpin klan tanpa dukungan politik agar dapat memerintah sebagai pemimpin di wilayah yang luas, mereka akan membutuhkan semacam pembenaran moral, seperti menjadi perwakilan dari surga. Dari Divine Emperor.”

"Hm, seperti Shogun dan Kaisar saat Era Berperang."

"Hah?" Felicia, yang melanjutkan ceramahnya tanpa gangguan sampai saat itu, memiringkan kepalanya. Betapapun cerdasnya dia, tidak mungkin dia memiliki pengetahuan tentang sejarah Dunia Yuuto.

Yuuto melambaikan tangannya dengan senyum masam. “Pada dasarnya, ini adalah posisi yang mudah digunakan untuk tujuan politik. Seseorang dapat diangkat ke posisi yang tepat dan memiliki klaim mereka dilegitimasi, tanpa harus mengikuti pertempuran dan arbitrasi yang tidak berguna. "

Era Berperang adalah masa dalam sejarah yang akan memikat anak laki-laki, dan juga Yuuto telah mempelajarinya secara menyeluruh. Terutama karena pengaruh seri video game strategi tertentu.

Mata Felicia melebar, sedikit terkejut dengan kata-kata muridnya, lalu wajahnya tersenyum,
puas dengan pengetahuannya yang unggul. "Seperti yang aku harapkan dari Kakak. Persis seperti yang kau simpulkan. "


********

“Selamat datang, selamat datang! Anda tidak akan menemukan apa pun selain produk berkualitas baik di sini. "

“Bagaimana, nona muda? Ini Sisir buatan Ásgarðr.”

“Ahh, pengelihatan yang bagus. Ini adalah pisau yang ditempa oleh pengrajin terbaik dan paling terkenal di Vanaheimr. "

Yuuto dan Felicia telah mencapai titik perhentian yang bagus dan memutuskan untuk beristirahat dengan berkeliling istana, ketika mereka mendengar keributan yang datang dari halaman dan memperhatikan kerumunan orang. terdapat bazar yang sedang berlangsung, dengan para pedagang berusaha menjual dagangan mereka. Mereka menghabiskan hidup mereka dengan membeli produk di satu wilayah dan menjualnya di wilayah lain yang lebih jauh. Itu adalah pekerjaan yang berbahaya, di mana seseorang mungkin diserang oleh bandit atau kehabisan makanan di tengah perjalanan, namun, banyak yang melakukannya untuk mengejar kekayaan.

"Suasananya cukup ramai." Duduk di sebelah Yuuto, Felicia mengangguk puas.

Biaya tempat yang dibebankan kepada pedagang adalah sumber pendapatan penting bagi Klan Serigala. 

Ngomong-ngomong orang yang menghuni istana relatif lebih kaya daripada orang biasa yang tinggal dikota, jadi istana adalah tempat yang ideal untuk mengatur dan menjual barang dagangan mereka. Di halaman yang kira-kira seukuran lapangan olahraga sekolah, ada tenda yang didirikan, dengan berbagai macam barang mulai dari makanan dan pakaian sampai senjata dan perhiasan, bahkan ternak.

Untuk kota yang sangat strategis seperti ini, barang dagangan sangat beragam. Jika punya uang, mereka bisa memperoleh apa saja. Itu termasuk ... manusia.

"Produk kami hari ini adalah pasangan ibu-anak ini," sebut seorang pedagang. "Bagaimana menurut anda? Ibu itu cantik, bukan? Bukan hanya itu, tetapi dia memiliki kulit yang indah dan putih merupakan karakteristik wilayah utara! Dan tubuhnya memberi tahu kita bahwa dia telah dirawat dirinya dengan baik. Silahkan lihatlah putrinya juga. Penampilannya menyerupai ibunya, bukan? Saya bertaruh bahwa suatu hari nanti, kecantikannya akan melampaui ibunya. Keh heh heh!”
<TLN: Paket Milf+loli anjay>
<EDN: Itu disebut paket oyakodon :v>

Pedagang itu adalah seorang pria dengan tubuh kokoh, kepalanya dibalut dengan selembar kain putih. Dia menunjuk ibu dan putrinya, yang saling berpelukan, dengan seringai vulgar.

Meskipun ibu dan putrinya gemetar dengan tatapan ketakutan di mata mereka, mereka saling berpelukan lebih erat, menegaskan kepada dunia bahwa mereka tidak akan terkoyak. Dari kelihatannya, anak perempuan itu baru berumur sekitar sepuluh tahun.

"Tidak kusangka, bahkan seorang anak semuda itu ..." Yuuto mengerutkan alisnya.

Dengan kata lain, ini adalah perdagangan budak. Itu bukan sesuatu yang hanya terjadi pada Yggdrasil. Ini sudah menjadi perdagangan yang dilakukan di depan umum di seluruh dunia hingga zaman modern. Orang-orang itu adalah sisa-sisa penduduk negara yang dilanda perang, dibeli dan dijual oleh pedagang setelah tanah mereka diserbu oleh klan lain.

"Terjual." Yuuto mengangkat tangannya, menyebabkan kegemparan saat dia menerobos kerumunan.

Di Yggdrasil, orang-orang dengan rambut hitam sangat langka. Jadi pedagang itu cepat menyadari siapa Yuuto.
"Ohh, Yang Mulia Patriark berdaulat kita! Terima kasih banyak! Lalu mengenai pembayarannya ... "

"Felicia."

"Iya. Ini seharusnya lebih dari cukup, bukan?” Felicia dengan cepat mengambil tiga koin emas seukuran kerikil dari kantong kulit dan menempatkannya di tangan pedagang. Ini cukup untuk membeli untuk dua manusia.

Mencoba untuk menekan kebenciannya dengan situasi ini, Yuuto mendekati ibu dan putrinya,
berjongkok sehingga dia bisa sejajar dengan gadis muda itu. Tubuhnya gemetar, dan dia bersembunyi di belakangnya si ibu. Gerakan-gerakan itu sendiri memberitahunya bahwa dia telah mengalami beberapa pengalaman yang menakutkan.
Pedagang ini sendiri tidak kejam atau jahat. Hanya saja para pedagang tidak melihat para budak sama tingkatnya dengan manusia. Filsuf agung Aristoteles di Yunani Kuno telah menegaskan legalitas penjualan manusia, tanpa ragu sedikit pun. Moralitas di era ini mirip dengan saat itu.

"Semua akan baik-baik saja sekarang." Yuuto memberikan senyum lembut saat dia berbicara, melirik sekitar dengan cepat. Dia dengan cepat menemukan siapa yang dia cari. “Hei, kau di sana! Bawa keduanya kepada bendahara agung! Dan pastikan kau memperlakukan mereka dengan hormat. "

"Ya!"

Bagi para penjaga istana, Yuuto lebih ’besar’ dari awan di langit. Tiba-tiba dipanggil oleh
dia membuat mereka sadar bahwa mereka sedang diawasi, dan mereka kemudian akan menarik perhatian.

Saat dia melihat ibu dan putrinya dibawa ke istana, Yuuto memasang ekspresi masam.
Tindakan membeli manusia telah membangkitkan perasaan jijik yang mendalam dari dalam dirinya. Sebagai penguasa yang berdaulat, melarang perbudakan di dalam wilayah Klan Serigala bukanlah hal yang tidak mungkin dengan menggunakan kekuasaannya. 

Namun, bahkan jika dia melakukannya, para pedagang hanya akan menjual budak di tempat lain. Dia tidak bisa menyelamatkan semuanya. Sebagai negara lemah yang bergantung pada perdagangan, Yuuto juga ingin menghindari memancing kemarahan para pedagang.

Dalam hal ini, membeli mereka adalah satu-satunya cara yang ia miliki untuk memungkinkan para budak menjalani hidup di mana mereka dapat diperlakukan seperti manusia normal. Karena budak yang dibeli Yuuto dianggap sebagai milik penguasa, tidak ada yang berani menganiaya atau menindas mereka. Mereka semua bisa bekerja nyaman di dalam istana tanpa rasa takut. Masing-masing dari mereka menyatakan terima kasih kepada Yuuto.

Tetap saja, itu selalu meninggalkan perasaan tidak menyenangkan yang menyiksa hati dan pikiran Yuuto. Tidak mungkin dia bisa menyelamatkan setiap budak. Dia hanya bisa menyelamatkan mereka yang berada dalam jangkauannya. Dia bahkan tidak bisa membela tindakannya terhadap mereka yang mungkin menyebut dirinya munafik.

"Ini hanya setetes air dalam ember." Yuuto mengepalkan tangannya dengan erat. Dia tidak bisa berbuat apa apa tetapi merasa marah pada caranya, yang hanya menggunakan sangat sedikit kemampuannya untuk membantu mereka.

"Apa yang kau lihat?! Jangan hanya melihat pedang musuh. Lihatlah seluruhnya! Lanjut!"

Suara bermartabat Sigrun bergema di sekitar ketika mereka mendekati gerbang kastil.

Ketika dia melihat ke atas, Yuuto melihat bahwa Sigrun memberikan pelatihan tempur pada penjaga istana. Rambut pirang platinumnya berkibar manis.

“Langkahmu terlalu pendek. Kencangkan pertahanan disampingmu. Lanjut!"

Satu demi satu, Sigrun ingin mereka melancarkan serangan padanya dengan pedang kayu hanya untuk menangkis serangan mereka dengan mudah. Yuuto menangkap suara kerasnya yang membuatnya gemetaran. 

Karena dia biasanya sangat lemah lembut dan jinak dihadapan Yuuto, itu menyegarkan, dan sedikit terasa nostalgia, sikap kasarnya mendorong para prajurit yang dia latih. Lagipula ini adalah cara dia melatih Yuuto ketika dia pertama kali tiba di dunia ini.

"Seperti biasa, dia sangat kuat." Kata Yuuto, menghela nafas panjang heran.

Penjaga yang berlatih dengan Sigrun sudah pasti tidak lemah. Mereka jauh dari kata sempurna, tetapi jelas bahwa mereka dapat dipercaya untuk melindungi istana. Mereka semua tidak diragukan lagi terampil. Namun, Sigrun menghadapi dengan mereka terampil seolah-olah dia berurusan dengan bayi.

"Dia memang sangat kuat," renung Felicia. “Bahkan ketika aku bertarung melawannya, aku hampir tidak bisa bertahan 10 ronde. "

"Bahkan kau, Felicia ...?"

Ketika mereka mengamati pertempuran latihan, Yuuto tercengang. Felicia sendiri adalah salah satu Ahli pedang Klan Serigala. Mengetahui bahwa dia bahkan tidak bisa menahan diri dalam pertarungan melawan Sigrun, itu membuat semakin jelas fakta bahwa keterampilan bertarung Sigrun tak tertandingi.

“Tampaknya meskipun kemampuanku yang didapat dari Servant Skírnir Expressionless bersifat multitalenta, itu tidak bisa menandingi lawan yang berspesialisasi dalam bidang tertentu. " Felicia menghela nafas, menempatkan tangan di pipinya.

Dia adalah jack-of-all-trade dan tidak menguasai apa pun secara mendalam. Dia mungkin merasa agak rumit pada subjek itu. Terlepas dari apa yang dia katakan kepada Yuuto, kemampuan Felicia menebus kekurangan kemahiran melalui fleksibilitasnya.
<EDN: Jack-of-all-trade itu bisa apa saja tapi tidak sampai ahli>

"Apa masalahnya?! Hanya itu yang kau punya ?!” Sigrun berteriak. "Apakah otot-otot yang luar itu biasa hanya untuk pamer?!"

Perbedaan dalam kecakapan fisik rata-rata antara pria dan wanita di Yggdrasil lumayan besar. Namun, penjaga yang melawan Sigrun dalam kondisi baik, lengannya dua kali lebih tebal dari miliknya.

Namun, meskipun lawannya mengerahkan seluruh kekuatannya ke dalam serangan, Sigrun dengan mudah menangkisnya. Dia jelas bukan manusia biasa. 

Di sisi lain, dia juga tidak tampak seperti monster, pikir Yuuto.

Di dunia Yuuto berasal, ada sejumlah kecil atlet terbaik yang berada di zona tersebut, yang merupakan kondisi di mana mereka menunjukkan kekuatan dan keterampilan yang biasanya dianggap mustahil.

Seorang pemain baseball terkenal yang dulu dikenal sebagai God of Batting telah menjelaskan bahwa bola dihadapannya seperti berhenti. Seorang pelempar dengan rekor jumlah strikeout pernah menggambarkannya seolah-olah batas dari zona out seperti bercahaya dalam pengelihatannya. Hanya dengan melempar ke daerah-daerah itu, dia bisa mengincar out.

Seorang pemain sepak bola pernah mengatakan bahwa, kadang-kadang, seolah-olah dia bisa melihat lapangan bermain dari atas. Dari apa yang Yuuto saksikan, walaupun ada pengecualian, ini biasanya apa yang disebut Kekuatan Einherjar. Meskipun kekuatan mereka dikatakan berasal dari berkat ilahi, itu bukan seperti kekuatan manusia super sehingga satu Einherjar bisa membantai seratus atau dua ratus tentara seperti beberapa video game. Hanya saja mereka selalu berada di zona itu.

"Ayah?!" Meskipun dia berada di tengah pertempuran, Sigrun menoleh. Pedang kayu lawannya tidak bisa dihentikan dengan mudah. Khawatir akan situasi terburuk, Yuuto menghela napas dalam.

Seperti yang dikatakan sebelumnya, ia bukan Einherjar yang tak terkalahkan. Terutama mengingat bahwa Sigrun Devourer of the Moon Heart tidak memberikan tubuhnya ketangguhan tambahan atau resistensi terhadap cedera. Jika kepalanya dipukul dengan pedang kayu dengan kekuatan seperti itu bukanlah sesuatu yang mudah untuk dipulihkan.

THUNK!

Namun, suara yang bergema saat terkena dampak bukanlah suara memukul manusia yang normal, tapi agak kaku.

"... Kau monster," gerutu Yuuto. "Apakah kau memiliki mata di belakang kepalamu? Kau benar-benar curang."

Yuuto menggelengkan kepalanya karena terkejut, menghela nafas lega. Meskipun dia memalingkan muka, Pedang kayu Sigrun masih berhasil mencegat serangan lawannya. Itu pasti membuat Yuuto menyadari bahwa nama julukannya, Serigala Perak Terkuat Mánagarmr, tidak berlebihan. Meskipun Sigrun masih muda, tampaknya dia jelas telah mencapai tahap penguasaan di mana dia tidak perlu bergantung pada matanya untuk melihat.

"Mm-hm, itu serangan yang bagus," tambahnya. "Baiklah, mari kita istirahat sejenak!"

"Terima kasih banyak! Mother!" Para prajurit memberikan tanggapan serempak tanpa henti. Mereka juga menundukkan kepala dengan cepat, karena kepatuhan terhadap metode Sigrun yang biasanya ketat. Sungguh aneh melihat mereka menyebut Sigrun sebagai "Ibu" meskipun usianya masih muda.

Jika Hubungan dengan patriark yang berkuasa diberikan secara bebas kepada siapa saja, itu akan dianggap enteng, dan rantai komando akan menjadi berbelit-belit. Jadi Yuuto telah menyambung ikatannya hanya untuk mereka yang ada di eselon atas kepemimpinan, dan tingkatan dibawahnya, menghasilkan kurang dari lima puluh orang yang menjalin hubungan dengannnya.

Siapa pun di luar kelompok itu telah menerima Ikatan-Anak dari salah satu pemimpin itu, dan dengan demikian itu akan menyebabkan pembentukan banyak faksi, di mana mereka akan melayani klan secara keseluruhan di bawah manajemen langsung pemimpin itu.

Dan itu bukan hanya Sigrun; komandan kedua, Jurgen, serta Felicia, adalah bawahan Yuuto yang juga menjadi ketua dari faksi mereka sendiri. Secara umum, sebuah faksi cenderung berbagi karakteristik tertentu dengan ketuanya. 

Fraksi Sigrun terdiri dari banyak prajurit Klan Serigala yang paling ganas, sementara Felicia memiliki banyak pejabat sipil.

"Hei, kerja bagus dengan pelatihannya," kata Yuuto pada Sigrun saat dia mendekat. 

"Seperti yang diharapkan, kau sekuat biasanya "

Sigrun kemudian berbalik ke Yuuto dan, seringai lebar yang membentang di wajahnya, bergegas menghampirinya segera.

"Hai lagi, Ayah! Apakah kau telah selesai dengan pelajaranmu? " Perubahannya begitu cepat dan drastis sehingga tidak ada yang bisa mengatakan bahwa dia adalah iblis dalam pelatih beberapa saat yang lalu.

"Baru setengah jalan," kata Yuuto. "Tapi lupakan itu, kau luar biasa tadi. Menghentikan serangan itu tanpa melihat. Itu pasti bagian dari kekuatan yang diberikan oleh Devourer Moon Heart, kan? "

"Oh ya. Aku bisa tahu dari suara bilah yang mengiris angin ... "

“Ahh, itu masuk akal. Anji— Maksudku, indera pendengaran serigala berkali-lipat di atas manusia."

Dia dengan cepat menutupi kenyataan bahwa dia hampir menyebutnya sebagai anjing. Entah bagaimana, belakangan ini, Yuuto melihat semakin banyak kemiripan seperti anjing pada Sigrun.

"Tetap saja, Run, aku benar-benar iri dengan berbagai kemampuanmu," tambahnya.

“I-itu tidak benar! Dibandingkan denganmu, Ayah, aku bukan apa-apa ...”

"Tidak, jangan merendahkan diri seperti itu. Kau benar-benar luar biasa.” Yuuto melipat tangannya, mengangguk berulang kali sebagai penegasan.

Keinginan untuk menjadi kuat adalah keinginan mendasar dan primitif bagi siapa pun. Sebagai seorang pria Yuuto tidak bisa berbuat banyak dan hanya bisa iri dengan kemampuan fisik tersebut.

Ketika dia pertama kali tiba di sini, Yuuto keracunan makanan seminggu sekali. Dan sekarang tubuhnya sekarang sudah terbiasa dengan makanan dunia ini. 

Saat itu kondisinya sudah cukup buruk, bahkan dia enggan untuk menaruh makanan ke mulutnya. Seseorang tidak dapat bertahan hidup tanpa makan, jadi itu seperti neraka untuknya. Jika dia memiliki kekuatan, dia yakin itu akan menjadi jauh lebih lancar.

"Kekuatanku tidak ada gunanya di luar pertempuran," kata Sigrun padanya. “Itu juga tidak ada tandingannya dengan 100 tentara. Kekuatanku tidak seberapa jika dibandingkan dengan kemampuan yang kau miliki untuk memimpin puluhan ribu orang, Ayah. "

"Huh, tunggu, bukankah kau pernah mengatakan padaku dulu bahwa aku tidak akan dapat berguna apa-apa?" dia menambahkan.

"Ungh, a-apa yang terjadi saat itu adalah rasa malu terbesar dalam hidupku ..." Ekspresi sedih dengan ketidaksenangan, terpancar dari wajah Sigrun.

Semuanya benar-benar berbeda sekarang. Ada saat-saat dia sedikit kejam, tapi sekarang dia memperlakukannya dengan sangat hormat. Saat itu, dia bukan satu-satunya yang merasa Yuuto sama sekali tidak berguna. Sebagian besar orang di Klan Serigala memandang rendah Yuuto dengan jijik.

Ketika ia pertama kali datang dengan pakaiannya yang aneh, ada orang-orang yang mengira ia mungkin seorang utusan surga, tetapi setelah lebih dari sebulan dia hanya menunjukkan ciri-ciri sebagai orang lemah, mereka memutuskan bahwa mereka sebenarnya telah salah.

Dia tidak bisa berbicara bahasa mereka, tidak bisa melakukan pekerjaan kasar, dan dia bahkan tidak mampu mengerjakan tugas-tugas sederhana yang dapat ditangani oleh seorang anak didunia ini. Dia juga cepat lelah, atau perutnya akan sakit dan dia perlu berbaring.

Yuuto melirik ke ajudan yang berdiri di sampingnya.

"Hm? Ada apa, Kakak?” Felicia memiringkan kepalanya, bingung.

Kembali di masa-masa awal itu, dia adalah satu-satunya yang menunjukkan kebaikan kepada Yuuto. Tidak, tunggu, ada satu orang lagi. Kakak laki-laki Felicia yang sebenarnya, seorang lelaki yang pernah menjadi lelaki sahabat sejati dan tiada tara bagi Yuuto. Dia kuat, pintar, dan populer. Klan Serigala telah menaruh harapan terbesar mereka padanya. Tetapi dia tidak lagi di sini.

"Tidak, tidak apa-apa." Yuuto menggelengkan kepalanya sedikit.

Dia tidak punya hak untuk berbicara tentang pria itu. Dia juga tidak memiliki keberanian untuk melakukannya. Dengan cara yang sama Felicia merasa berhutang budi kepada Yuuto, Yuuto merasa berhutang budi kepada Felicia.
Alasannya adalah karena Yuuto yang telah mencuri satu-satunya keluarga kandung Felicia.

"Mengenai eksperimental sistem Norfolk yang kau usulkan, Kakak, pengembangan sistem rotasi empat jenis tanaman tampaknya akan terus berlanjut tanpa masalah,”kata Felicia.

Sebagai patriark yang berkuasa, menghabiskan hari-harinya untuk mencari informasi, menyetujui permintaan, dan mengatasi masalah yang tidak terselesaikan adalah bagian dari pekerjaan harian Yuuto.

Setiap hari, sejak tengah hari dan seterusnya, Yuuto mendapati dirinya benar-benar kebanjiran pekerjaan. 
<TLN: sama kayak staff disini T_T, makanya GAYs di React dan Comment dong biar pada semangat sekalian donasinya>

Dia telah pergi selama lebih dari sebulan sekarang, segunung pekerjaan sekarang menunggunya.

"Setidaknya kita memiliki awal yang kuat," katanya. Menimbang bahwa sebagian besar wilayah Klan Serigala adalah daerah pegunungan atau berbukit, itu tidak cocok untuk menanam tanaman. Namun, secara alami, orang-orang tidak dapat bertahan hidup tanpa makanan.

Jadi sambil mempertimbangkan bagaimana cara meningkatkan hasil panen mereka, hal pertama yang datang ke pikiran Yuuto adalah sesuatu yang dia lihat di buku pelajarannya di sekolah tentang tanaman setengah tahunan, atau memiliki dua kali periode panen dalam setahun. Dengan memiliki dua tanaman yang berbeda setiap tahun di lahan pertanian yang sama, seseorang dapat mmeningkatkan produktivitas tanaman.

Tapi itu adalah pola pikir amatir. Setelah penelitian lebih lanjut, Yuuto telah belajar bahwa menanam dua tanaman dalam setahun adalah beban besar bagi tanah itu, tidak masalah jika itu dijadikan solusi sementara, dia mengerti itu akan dengan cepat merampas semua nutrisi dan membuat tanahnya menjadi gersang. Sudah jelas bahwa dalam lima sampai sepuluh tahun penggunaan berulang, nutrisi tanah tersebut akan habis.

Saat meneliti menanam dua tanaman dalam setahun, ia belajar tentang sistem rotasi empat jenis tanaman Norfolk, metode membagi sebidang tanah pertanian menjadi empat bagian, seperti jelai, semanggi, gandum, dan lobak
Lalu secara bergiliran dirotasi sebanyak empat kali putaran sepanjang tahun.

Ada juga kekhawatiran tentang tanah di Yggdrasil yang mengering, jadi saat ini, mereka hanya bisa panen setiap tahun untuk menjaga hasil seperti itu.

Tetapi dengan sistem Norfolk, dengan menanam cengkeh, tanaman dari keluarga kacang yang bisa mengembalikan nutrisi ke tanah yang telah ditanami hingga saat itu, dan dengan menanam tanaman akar seperti lobak yang bisa menjadi pakan untuk ternak, mereka dapat meningkatkan produksi pertanian dan mengembalikan nutrisi ke tanah di waktu yang bersamaan. Selain itu, tentunya akan meningkatkan output makanan ternak.

"Yah, itu akan memakan waktu beberapa tahun sebelum kita akan tahu seberapa efektif metode itu," kata Yuuto.

Mengingat betapa inovatifnya itu, itu bukan sesuatu yang dapat sepenuhnya diimplementasikan segera. Lagipula, satu-satunya pengalaman Yuuto dengan sistem ini adalah dari membacanya. Dia menemukan bahwa ada banyak pengetahuan di dunia yang hanya bisa diperoleh melalui percobaan langsung.

Sebagai contoh, Yuuto memahami ide primitif untuk menyalakan api dengan menjepit sepotong kayu diantara dua papan kayu dan memutarnya dengan cepat, tetapi dia masih belum bisa menguasainya. Mengetahui dan mempraktekkannya adalah hal yang berbeda.

Meskipun ia telah mengikuti dengan cermat apa yang tertulis dalam buku-buku, jika mereka menerapkan sistem pada dalam skala yang lebih luas dan gagal, kemungkinan beberapa orang akan mati kelaparan. Jadi mereka hanya mencobanya di sebidang kecil tanah. Jadi mereka hanya tetap bisa memanen setahun sekali untuk saat ini. Jadi setiap siklus akan mengambil waktu sekitar empat tahun. Itu adalah reformasi yang membutuhkan waktu lama untuk diimplementasikan.

"Selanjutnya," kata Felicia. "Kertas ini, yang telah kau perkenalkan, Kakak, telah menjadi semakin populer, dan banyak yang meminta peningkatan produksi. "

"Walaupun aku yang memperkenalkannya, tapi sungguh, kertas dan sistem Norfolk bukanlah hal yang aku pikirkan - dan itu adalah sesuatu yang aku dapatkan dengan cara curang. "

"Tapi kau juga harus mengakui bahwa, berkat ide-ide itu, beban besar telah terangkat dari warga negara kita. Ini benar-benar tindakan terpuji. "

"Itu benar," katanya. "Senang mengetahui bahwa orang-orang kita punya cukup makanan untuk dimakan."

Ketika Yuuto pertama kali datang ke dunia ini, ia telah mengalami berkali-kali bagaimana rasanya menjadi lapar, dan perasaan lapar telah membuat orang mudah marah.

Dan walaupun tulisan sudah ada di Yggdrasil, "kertas" itu sendiri belum ada. Kata-kata yang diukir ke dalam papan tanah liat atau balok kayu adalah metode utama untuk berbagi informasi.

Berasal dari Jepang modern, hal pertama yang muncul di kepala Yuuto adalah kata "Papirus" yang dia lihat di buku teks. Secara alami, dia mencari online dan menemukan sesuatu tentang membuat kertas dari gulma.

Tampaknya sangat sederhana sehingga orang awam pun bisa membuatnya, jadi Yuuto telah berusaha membuat beberapa, dan meskipun produk akhirnya berkualitas sangat rendah sehingga tidak ada orang modern yang akan mempertimbangkannya layak dijual, itu benar-benar ludes dari rak-rak kios pedagang.

Gulma tumbuh subur di wilayah tersebut. Dan produksi kertas tidak memakan waktu lebih lama dari menanam tanaman itu. Menggunakan kertas sebagai aliran pendapatan lain adalah hal lain yang menguntungkannya. Dengan keuntungan dari penjualan kertas, ia akan membeli semua gandum yang ditawarkan oleh para pedagang dan menggilingnya di pabrik air yang telah mereka diskusikan saat sarapan pagi, lalu menjual tepung untuk mendapat keuntungan lebih banyak lagi. Melalui rantai strategi ekonomi ini, makanan dan keuangan klan Klan Serigala telah meningkat secara drastis.

Menyelamatkan rakyat dari kelaparan dengan pendapatan yang konsisten, meningkatkan standar hidup, dan mengusir penjajah asing. Membuatnya mendapat dukungan rakyat. Dengan demikian, reaksi masyarakat sangat antusias pada parade kemenangan hari sebelumnya
.
"Yah, apa yang ingin kau lakukan? Apakah kita akan meningkatkan produksi? " Felicia bertanya.

"Tidak, sebaiknya kita tidak melakukannya. Setidaknya untuk saat ini, kita harus tetap mempertahankannya.”

"Dimengerti. Kalau begitu, aku akan melakukan apa yang kau minta.”

"Sejujurnya, aku ingin mengajari penduduk kota cara membuat kertas." Yuuto tidak bisa melepaskan perasaan bersalah atas orang-orang yang tinggal di istana memonopoli keuntungan. Dia sering dipermainkan dengan pemikiran bahwa mungkin mengajar warga kota cara membuat kertas juga akan membawa mereka pada peningkatan kemakmuran.

Kertas cukup mudah untuk dibuat bahkan SMP seperti Yuuto bisa membuatnya hanya dengan mencari informasi di internet. Itu tidak memerlukan keahlian khusus apa pun. 

Jika dia mengajari penduduk kota, itu adalah sesuatu yang bisa dengan mudah menyebar ke dunia luar. Dan kemudian orang lain akan mulai memproduksinya, dan Klan Serigala tidak lagi memiliki hak untuk monopoli pasar.

Implikasinya adalah bahwa mereka akan mundur kembali ke zaman kemiskinan, di mana makanan akan langka.

Siapa yang akan melakukan perjalanan jarak jauh dan membayar sejumlah besar uang untuk sesuatu yang mereka bisa buat sendiri?

Sebagai penguasa, ia harus menghindari situasi seperti itu dengan segala cara. 

Seorang penjaga memasuki kantor tiba-tiba, memancing seluruh perhatian, dan mengumumkan, "Maafkan ketidaksopananku! Kami telah menerima balasan dari Klan Tanduk!”

Sistem sebelumnya mengharuskan seseorang untuk melewati banyak penjaga sebelum mencapai sang Patriark, tetapi Yuuto menganggap ini sebagai puncak dari kekonyolan, dan sekarang hanya dengan melewati satu pemeriksaan untuk memastikan pengunjung tidak membawa senjata, dan mereka dapat dengan segera menemui Patriark.

Ini telah menimbulkan banyak keluhan dari para tetua tentang otoritas, martabat dan sejenisnya. Itu sering menyebabkan Yuuto merenungkan fakta bahwa perubahan itu sulit.

"Ya ampun, itu cukup cepat." Matanya membelalak curiga, Felicia menerima bungkusan papan tanah liat dari penjaga.

Yuuto telah mengirim pesan lima hari sebelumnya, setelah pertempuran berakhir. 

Saat mengirim sepucuk surat dan menerima sepucuk surat sebagai balasannya, biasanya hanya memakan waktu beberapa jam saja, tetapi waktu datangnya surat dan waktu tanggapannya dikirim sangatlah beragam, itu bukan hanya kebiasaan para tetua, tetapi berlaku di Yggdrasil secara keseluruhan.

Tetapi bagi Yuuto, kecepatan informasi adalah perbedaan antara hidup dan mati. Itu membuatnya memikirkan apa yang dikatakan Sun Tzu tentang pengaruh kecepatan peperangan bisa berdampak pada gelombang pertempuran. Di saat seperti ini, Yuuto ingin tidak menyesal.

"Baiklah, kalau begitu ..." Felicia mengambil palu kayu yang tergeletak di atas meja Yuuto dan membawanya ke atas papan tanah liat. Dia menghancurkan papan tanah liat sederhana, hanya dihiasi dengan segel yang kemungkinan milik Klan Tanduk, dan di dalam terdapat papan tanah liat kedua dengan teks terukir di dalamnya.

Pesan penting seperti ini disegel dengan cara ini: surat itu sendiri dimasukkan ke dalam, papan tanah liat sederhana dalam upaya untuk menyembunyikannya dari mata orang lain.

"Ayo kita lihat. ‘Beri kabar yang mulia Yuuto dari Klan Serigala. Saya Rasmas, dari Klan Tanduk. '"

Sambil memegang papan tanah liat, Felicia membaca pengantar. Memulai surat dengan ‘Beri kabar__, Saya __,' adalah bentuk tradisional yang sangat formal dalam menulis surat di Yggdrasil.

Karena tingkat melek huruf di Yggdrasil lebih rendah dari satu persen, sangat umum untuk menulis dan membaca surat ditangani oleh seorang sekretaris, yang terlatih secara profesional untuk membaca dan menulis.

Oleh karena itu, " Beri kabar__" sebenarnya adalah arahan kepada sekretaris yang membaca surat itu. "Beberapa anggota eselon atas kita, termasuk saya, akan hadir di Upacara Cawan. Kami berharap akan tiba dalam tujuh hari. Kami percaya Anda memperlakukan pemimpin kami dengan ramah. 'Ini tertanggal tiga hari yang lalu. "

Kontennya cukup ringkas, namun papan tanah liat itu sebesar tangan Yuuto. Menyegel Surat membuatnya lebih besar. Jika dibandingkan dengan kertas, itu benar-benar bahan yang merepotkan.

"Memperlakukannya dengan ramah, eh?" Kata Yuuto. "Omong-omong, apakah dia baik-baik saja? Dia tidak merasa tidak enak badan atau apa, kan?”

“Memang, dia sangat sehat. Saya diberitahu bahwa dia makan sarapan pagi ini.”

"Aku Mengerti. Jika dia makan dengan normal, maka aku yakin dia baik-baik saja. " Yuuto menghela nafas lega.

Meskipun dia setuju untuk menjadi adik perempuannya, itu masih hanya kontrak lisan.
Secara alami, dia tidak bisa membiarkannya berkeliaran, jadi dia saat ini terkurung di salah satu sudut istana.

Meskipun dia akan segera menjadi adik perempuannya, dia masih Pemimpin negara tetangga, Klan Tanduk. Dia tidak akan memperlakukannya dengan buruk. Setelah sampai di istana, mereka melepaskan ikatan talinya, dan memberinya kamar sendiri untuknya bersantai. Namun, tidak terpikirkan bahwa dia mungkin tiba-tiba berubah pikiran; dia mungkin menganggap dirinya sebagai penghalang bagi klannya sendiri dan mencoba bunuh diri. Yuuto mendapati dirinya takut akan hal itu dan potensi kesulitan yang mungkin akan terjadi. 

Dan pada tingkat pribadi, Yuuto tidak bisa menerima pikiran seorang gadis dari usia yang begitu muda sekarat.

"Pastikan untuk memperlakukannya dengan ramah, seperti yang tertulis dalam surat itu," perintahnya. "Tapi, hati-hati juga supaya dia tidak lari dari kita. "

"Tee hee."

"Ada apa, Felicia? Apakah aku mengatakan sesuatu yang lucu? "

"Tidak, aku hanya berpikir seberapa handal kakak sekarang jika dibandingkan dengan dua tahun yang lalu."

"... Kau benar-benar tidak perlu menyanjungku."

"Tapi kau sudah melakukan banyak hal untuk kami. Sejak kau tiba di sini, Kakak, kami dari Klan Serigala tidak melihat akhir dari peningkatan klan kami. Aku bersyukur dari lubuk hatiku bahwa kakaklah yang menjadi pemimpin kami. " Felicia menatap Yuuto dengan ekspresi berapi-api.

Melihat ke matanya, Yuuto tidak bisa merasakan sedikit pun kebohongan. Wajahnya langsung menjadi merah. Walaupun Yuuto mulai terbiasa dengan kata-kata pujian, dan ia terbiasa menggoda Felicia, disambut dengan tatapan tulus seperti itu benar-benar tidak adil. Dia tidak tega menatapnya.

"Hee hee!" dia terkikik. "Kau tahu, reaksimu yang menggemaskan itu adalah sisi lain dari pesonamu, Kakak."

Yuuto mungkin merasa bangga dengan seberapa pesat ia tumbuh dalam dua tahun terakhir, tetapi ia merasa tidak peduli berapa dekade yang dia habiskan di sini, dia tidak akan pernah terbiasa dengan Felicia.


Yuuto membuka kedua pintu, hanya untuk diserang tiba-tiba oleh geraman ketus.

"Apa yang kau inginkan?" Pemimpin Klan Tanduk bahkan tidak berusaha menyembunyikan penghinaannya.

Di dalam dinding-dinding istana ini, dia adalah satu-satunya yang berani menggunakan nada penuh amarah seperti itu. Dan jujur, Yuuto membenci formalitas yang terus-menerus menghujani dirinya, karena dia tidak merasa pantas mendapatkannya, dan dia menemukan kenyamanan dengan sikap kasarnya.
<TLN: Teman Masokisku :v>

"Apakah aku tidak diizinkan untuk melihat calon bawahan adik perempuanku?" Dia bertanya.

"Tidak."

"Yah, itu memalukan." Seringai masam secara naluriah merengkuh bibir Yuuto.

Setelah menanyakan tentang kondisi Linea, dia ingin memeriksanya dengan matanya sendiri, tetapi dia tampaknya tidak bersemangat.

“Apakah ada sesuatu yang tidak kau sukai? Apa ada yang kau butuhkan? " Dia bertanya.

Meskipun dia adalah tahanan perang, Linea juga tamu penting bagi Klan Serigala. Demi kepentingan membangun hubungan yang lebih baik, penting untuk memastikan bahwa mereka menampungnya sebaik mungkin.

Pada kenyataannya, orang yang akan mengatur hal-hal seperti itu adalah Felicia, yang diam-diam membuat catatan di belakang. Kamar tempat mereka membatasi Linea sebenarnya adalah kamar tamu di salah satu sudut istana. Sekilas, ruangan telah dibersihkan dengan cermat dan perabotan dipilih dan diatur dengan hati-hati.

Keranjang di atas meja dipenuhi berbagai macam buah-buahan. Linea memasukkan anggur satu demi satu ke mulutnya, mengunyahnya saat dia berbicara "tidak ada yang kurang. Tetapi ada beberapa ketidaknyamanan tertentu. "

"Hmm, yah, aku akan memastikannya ketidaknyamanan itu akan ditangani segera."

"Bagus, jadi itu berarti kau akan keluar dari kamarku. Dan bisakah kau menyingkirkan penjaga di dekat pintu untukku?"

"Itu permintaan yang sulit," Yuuto tertawa, mengangkat bahu.

Sampai Upacara Cawan untuk menjadikannya sebagai anggota Klan Serigala selesai, dia tidak bisa membiarkannya bebas berkeliaran. Dia tahu bahwa jika ada seseorang yang berjaga di pintu masuk sepanjang waktu, memeriksa dia sesekali, itu tidak terlalu nyaman untuknya.

“Tidak, tunggu, aku tahu itu. Tetapi bisakah kau setidaknya mengganti penjaga dengan pelayan wanita? " dia bertanya, gagasan itu tampaknya tiba-tiba terpikirkan olehnya. Mengingat dia telah dipantau selama ini oleh lawan jenis, wajar untuk berpikir dia mungkin merasa lebih nyaman dengan seseorang dari jenis kelamin yang sama mengawasinya.

Yuuto melirik Felicia, dan dia mengangguk. "Itu seharusnya mungkin," katanya. "Tentu saja, penjaga istana masih harus ditempatkan disuatu tempat didekat sini. " Yuuto mengangguk kembali. 

"Baiklah, maka buatlah begitu."

"Dimengerti."

"... Apakah itu kertas buatan?" Linea bergumam tanpa sadar, menatap buku memo yang dipegang Felicia. Di dalam istana, penggunaan kertas sudah begitu luas sehingga bahkan percakapan kecil seperti ini sedang direkam di atasnya, tetapi itu masih memunculkan rasa ingin tahu bagi orang-orang dari negara lain.

"Ya, itu alat yang cukup berguna. Aku sangat berterima kasih kepada Kakak untuk itu. " Felicia tersenyum, penanya dibuat dari bulu atau semacamnya yang Yuuto telah dapatkan cara untuk membuatnya dari internet.

Papan tanah liat dan balok kayu yang telah digunakan hingga dua tahun lalu terlalu berat, dan akan menjadi mimpi buruk untuk membawanya kemana-mana.

"Yang mulia Yuuto, umurmu dan aku tidak terlalu jauh, namun kau benar-benar mengesankan," kata Linea.

"Ada apa ini tiba-tiba?" Yuuto bertanya dengan hati-hati. Sikapnya sampai saat itu sudah jelas bahwa ia memusuhinya, ia mencurigai motif tersembunyi dalam perubahan yang tiba-tiba ini.

Linea memberinya senyum masam. “Mungkin pada akhirnya, aku bukan penguasa yang cocok. Mengalami kekalahan demi kekalahan dalam pertempuran di mana aku yang melakukan serangan, yang menyebabkan diriku diambil menjadi tawanan ... heh heh ... Dengan Pesta kemarin, itu membuatku berpikir bahwa kau benar-benar sesuatu.”

"Apa yang sebenarnya kau cari?" Yuuto terbiasa mendapat pujian dari bawahannya sendiri, tetapi untuk mendengar pemimpin musuh bahkan mulai memujinya, terdengar salah. Itu wajar baginya curiga, dia mungkin merencanakan sesuatu.

"Ha ha! Aku hanya berbicara apa yang terlintas dalam pikiranku. Kurasa aku hanya merasa iri padamu.”

Saat dia menatap Yuuto dengan penuh perhatian, mata Linea dipenuhi dengan rasa cemburu yang menjengkelkan dan iri. Mungkin masa remajanya sendiri membawa kesulitan tersendiri.

Meskipun tidak ada perbedaan usia yang cukup besar di antara mereka, untuk melihat orang lain dikagumi dan dihormati oleh orang lain hingga sedemikian rupa, masuk akal untuk memiliki perasaan yang rumit seperti itu.

Yuuto mulai berbicara, lalu menenangkan diri. Dia tahu bahwa simpati paksaan hanya akan menyebabkannya lebih banyak rasa sakit. Tidak ada kata-kata yang bisa ditawarkan oleh si pemenang kepada yang kalah. 


********

Meskipun matahari berada di ambangnya, semburan udara panas membakar pipinya. Daerah ini adalah bagian terdalam dari istana, di mana hanya sejumlah kecil anggota Klan Serigala diizinkan masuk. Koridor dimana Felicia dan Yuuto berjalan pada dasarnya adalah koridor lurus, terletak melewati pos jaga dengan sepuluh penjaga di pintu masuk, dan dua penjaga lainnya ditempatkan di depan bengkel di ujung aula. 

Penempatan penjaga sangat ketat, bahkan tikus pun tidak dapat lolos. Saat melihat wajah Yuuto, para penjaga segera berteriak. "Oh, senang bertemu denganmu, Tuan Kepala keluarga! Silakan masuk!"

Beberapa butir keringat menetes dari wajah Yuuto. Area di sekitar bengkel itu luar biasa panas. Udara itu sendiri seperti terbakar, membuat daerah itu terasa tidak berbeda dari sauna.

"Kerja bagus." Dengan kata-kata penghargaan yang tulus itu, Yuuto memasuki bengkel. Dua pria berdiri di tengah ruangan redup seukuran ruang kelas, mengolah tanah liat, ember-berbentuk kiln. Cahaya oranye menyilaukan terlihat dari bagian atas tungku.

“Baiklah, teruskan sekarang. Oh ya Yu-Yuuto ?!”

Gadis yang berdiri di samping, menatap tungku, menyadari kehadiran Yuuto dan matanya melebar, rambut pendek keritingnya memberi kesan yang cukup menyegarkan.

"Yo, lama tidak bertemu, Ingrid," katanya. "Kau seharusnya tidak terkejut melihatku."

"Oh, sudah lama tidak bertemu. Y-ya, aku kira aku memang mendengar bahwa kau akan kembali." Ingrid menanggapi salam Yuuto dengan menggaruk pipinya dan memberikan respon acuh tak acuh.

Dia mendapatkan perasaan bahwa dia menutupi perasaannya yang sebenarnya. Karena dia setara dengannya, Yuuto tidak tersinggung dan berbicara, mengangkat bahu. "Ap- apaan? Kau bertingkah sangat dingin. Kita berteman, bukan? "

"Diam. Aku di sini sudah memanaskan tungku sejak kemarin. J-Jadi aku tidak punya waktu untuk khawatir dengan orang-orang sepertimu. Dan, hei! Tidak ada yang bilang kalian bisa istirahat! Teruskan!" 

Melirik di tengah percakapan, Ingrid memberi cambuk pada para pekerjanya tanpa sedikitpun keringanan. Lebih muda dari para lelaki yang bekerja disini, dia seperti diasingkan ke tugas-tugas kasar, tetapi pada kenyataannya, gadis yang baru berumur enam belas tahun ini sebenarnya adalah anggota peringkat tertinggi kedelapan dari Klan Serigala, dan kepala bengkel Mótsognir.

Seperti Sigrun dan Felicia, Ingrid juga seorang Einherjar, yang memiliki rune Ívaldi, Birther of Blades, dan Klan Serigala mengandalkan kemampuan pandai besi tingkat atasnya. Pada pandangan pertama, dia tampak murung dan ketus, tapi …

"Agh, aku sudah bilang jangan terlalu keras," katanya kepada salah satu bawahannya. "Lakukan itu, dan kau akan bakar dirimu. Tenang saja.”

Yuuto tahu betul bahwa dia sebenarnya gadis yang sangat baik. Dia hanya cenderung bertindak menyesatkan dengan cara yang bertentangan dengan perasaannya, apa yang bisa disebut sebagai Iblis yang jatuh dari surga.

Memikirkan kembali sesuatu yang telah terjadi dua tahun sebelumnya, wajah Yuuto spontan tersenyum. Ketika dia baru saja tiba di dunia ini, dia telah menegur atau memarahinya lalu kemudian khawatir tentang dirinya.

Dengan Rotary Quern dan Kincir Air, jika Ingrid tidak meminjamkan Yuuto bakatnya, dia tidak akan dapat membuatnya. Oleh karena itu, dia seperti ajudan Yuuto, Felicia. Seorang yang tak dapat tergantikan sebagai asisten dan tangan kanannya.

Melirik para pekerja yang memasukkan segala kemampuan yang mereka miliki ke dalam apa yang mereka lakukan, Yuuto berkata, merasa sedikit bersalah, "Maaf, jika kalian sibuk, mungkin aku harus kembali lain kali?"

“J-jangan khawatir tentang itu. Meskipun aku tidak benar-benar bebas saat ini. Tapi karena kau sudah datang setelah absen sekian lama, luangkan waktumu." Ingrid menyentakkan dagunya, menunjuk ke kursi didekatnya.

Yuuto mengambil langkah ke depan, menyadari bahwa dia tidak akan hanya berdiri saja, tetapi kemudian dia memperhatikan wajah cemberut Felicia.

Mencoba menenangkan suaranya, Felicia menawarkan saran jujur pada Ingrid. "Nona Ingrid, tentang nada bicaramu itu, kau selalu menggunakannya dengan kakak, itu ... "

Ingrid mengerang dan mengacak-acak rambutnya. “Ahh, begitu. Yah, di masa lalu, orang ini - tidak, tunggu, bukan itu, eh, A-ayah? Yah, dia tahu bahwa itu hanya kebiasaan yang tidak bisa kusingkirkan ... aku minta maaf, F-F-Faaagh! "

"Heh heh!" Yuuto tanpa sengaja tertawa terbahak-bahak pada Ingrid. Sampai pada titik itu, dia telah bertindak dengan sangat baik, dan sekarang dia menggigit lidahnya.

"Ahh! J-Jangan tertawa! Tidak, maksudku, tolong jangan menertawakanku!” Ingrid memohon, dengan mata sedikit berkaca-kaca.

Dia pernah menjadi orang yang cukup pemalu, tetapi rasa malunya sekarang lebih buruk daripada sebelumnya. Wajahnya memerah lebih cerah daripada bagian dalam tungku.

Yuuto melambaikan rasa malu Ingrid. “Aku menyuruhmu untuk bertindak seperti biasanya. Mendengarmu berbicara secara formal kepadaku membuatku merasa merinding, Ingrid. "

"K-Kurasa kau benar. Melakukan sesuatu dengan cara yang selalu kita miliki adalah yang terbaik!” Ekspresi Ingrid langsung berubah dan dia mengangguk puas, seolah saran itu sudah menjadi miliknya selama ini.

"A-ahem!" Felicia berdeham, sepertinya sengaja. Rupanya, dia tidak senang. "Kakak, Nona Ingrid. Aku mengerti bahwa kalian berdua sangat dekat, tetapi menjengkelkan bahwa kalian tidak bisa memisahkan perilaku publik dan pribadi. "

"K-kita tidak dekat!" Ingrid menyatakan. Penyangkalannya yang tiba-tiba melukai perasaan Yuuto sedikit. Tetapi dia mengerti bahwa itu adalah refleks.

Yuuto membiarkan kata-kata itu meluncur, berkata, "Yah, kau tahu, itu juga bukan yang aku inginkan, ..."

"Ini adalah salah satu bidang di mana aku tidak bisa membiarkanmu melakukannya sesuka hatimu, Kakak," kata Felicia meminta maaf. “Nona Ingrid berada dalam posisi yang tinggi, dan ada banyak orang di sekitarnya."

Dia melirik dan bertemu dengan mata para pekerja lainnya. Tidak mungkin untuk menjamin bahwa pekerja tidak akan membiarkan berita menyebar bahwa Ingrid bertindak begitu kasar di hadapan Yuuto. 

Bersahabat dalam ucapan dan sikap itu tidak masalah, tetapi disiplin dan ketertiban penting bagi sebuah organisasi. Untuk seseorang yang seharusnya menjadi contoh bagi kelompok namun justru malah melanggar perintah itu, dan bagi mereka yang berada di bawah perintahnya mengikuti perilaku atasannya secara tiba-tiba, tentu akan berdampak pada kemampuan Klan untuk mengatur diri mereka sendiri.

"Bibi Felicia benar," kata Ingrid dengan enggan. "Aku akan mencoba untuk ... tidak, aku akan berhati-hati mulai sekarang. Maafkan aku, Ayah.”

Ekspresi Ingrid menegang dan dia mengencangkan postur tubuhnya, berbalik ke Yuuto dan menundukkan kepalanya. Melihatnya seperti itu membuat Yuuto sadar akan jarak di antara mereka. Peringatan Felicia mengingatkannya pada nasihat lain dari The Prince, tentang nilai martabat bagi seorang pemimpin. Dia mengerti bahwa memang begitulah adanya, tetapi tetap saja, dia dan Ingrid memiliki ikatan yang terjalin lama. 

Bermandikan keringat, Yuuto tidak bisa melakukan apa pun kecuali menggigit bibirnya, kesepian menggerogoti hatinya. "Oh, tapi, ketika kalian hanya berdua, kalian bisa saling memanggil nama dan bersikap seperti biasa” kata Felicia, tiba-tiba.

Secara naluriah kembali menatap Felicia, Yuuto melihatnya mengedipkan mata nakal. Felicia sering mendapati dirinya menjadi lunak menyangkut hal yang berhubungan dengan Yuuto.

"Tolong pastikan untuk menjaga perbedaan yang jelas antara perilaku publik dan pribadi, oke?" dia menambahkan.

Dia tidak lupa untuk menambahkan kibasan jari telunjuknya dan ekspresi serius.

Wajah Yuuto diterangi dengan kegembiraan saat senyum menembus wajahnya. "Baik! Oke. Aku akan berhati-hati! Baiklah, Ingrid, ketika kita berdua saja, kita akan melakukan apa yang selalu kita lakukan! "

“B-b-b-berduaan ?! A-A-A-Apa yang kau katakan tiba-tiba ?! " Ingrid tergagap, karena rasa malunya sudah memuncak. 

Cara bicaranya juga telah kembali ke kondisi semula.



"Hei, jangan membuatnya terdengar aneh," kata Yuuto. "Maksudku, ketika kita bertemu berikutnya, mari buat sesuatu lagi. Aku memang sibuk sekarang, tetapi aku akan memiliki waktu luang segera. "

"Ah, a-aku rasa memang begitu. Baiklah, baiklah. Ya. Uhhm, ah! " Meskipun Ingrid terlihat Merasa sedih, pandangan itu dengan cepat diganti dengan senyum lebar saat dia mengangguk dengan penuh semangat. Ingrid mengikutinya dengan napas berat lagi. 

“Sangat sulit bagiku untuk berbicara dengan orang-orang. Aku jauh lebih nyaman bekerja dengan tanganku dan membuat sesuatu. "

"Lagipula, kau memang punya hati seorang pengrajin," Yuuto menyetujui.

Ada orang-orang yang buruk dalam hal berbicara dengan orang lain dan menghabiskan seluruh energi mereka untuk membuat sesuatu.

Misalnya, Yuuto telah mendengar bahwa banyak novelis, yang seluruh profesinya dibangun berdasarkan kata-kata, umumnya mendapati diri mereka tidak dapat berkomunikasi ketika berhadapan dengan orang lain.

Di sisi lain, dia merasa kasihan pada gadis seusia Ingrid yang merasa seperti itu. Dia pikir mungkin daripada hanya dia yang selalu bertemu dengannya sendirian, lebih baik dia berinteraksi dengan orang lain. Saat dia memikirkannya, Felicia menempelkan tangannya di bibirnya, tawa kecil keluar dan pecah menjadi senyum geli. "Kakak, kau masih nakal seperti biasa ..."

"Agh! Ya ampun! Kenapa kalian berdua datang ke sini! Aku sibuk! Berhenti mengganggu pekerjaanku!! " Ingrid teriak, bingung. Sekali lagi wajahnya berubah semerah tomat.

"Apa?! Bukankah sebelumnya kau menyuruh kami meluangkan waktu,” protes Yuuto.

"Diam! Aku tidak memiliki ingatan mengatakan sesuatu seperti itu! Jika kau tidak punya urusan di sini, maka pergilah" Ingrid mulai mendorong punggung Yuuto dengan tergesa-gesa, lalu mulai mendorong pasangan itu keluar dari bengkel.

Lupa akan formalitas, dia telah beralih dari berbicara dengan santai ke perintah menggonggong. Namun Felicia, yang seharusnya terganggu oleh itu, sedang memukul dinding, tubuhnya tersiksa karena tawa.


*******

"Terima kasih atas kerja kerasmu hari ini, seperti biasa."

"Ya, terima kasih juga, Felicia." Mereka berdua telah kembali ke kamar tidur Yuuto.

"Kalau begitu, aku akan kembali di pagi hari untuk membangunkanmu lagi. Selamat malam, Kakak.” Dengan sebuah gerakan elegan, Felicia meninggalkan ruangan.

Segera setelah Yuuto menutup pintu kayu besar itu, dia mundur beberapa langkah dan menjatuhkan diri ke tempat tidurnya.

"Wah, aku lelah." Yuuto mendarat di tempat tidurnya, gelombang kelelahan menguasai tubuhnya, dan dia melepaskan semua udara di paru-parunya dengan napas panjang.

Ruangan itu diterangi oleh remang-remang cahaya lilin. Dunia ini masih kekurangan lilin, tapi mereka memiliki gerabah dengan sumbu yang terbuat dari untaian kayu dan kapas. Dengan pencahayaan redup seperti ini, dia hampir tidak bisa melihat apa yang ada di kamarnya.

"Mungkin kita yang berasal dari Jepang modern akan terdengar aneh karena ingin bekerja di dalam gelapnya malam. "

Mengatakan itu, Yuuto mengambil baterai tenaga surya, yang telah mengisi daya di ambang jendela, dan memasangnya ke smartphone-nya. Di Yggdrasil, bangun sebelum matahari terbit dan makan malam diikuti tidur tak lama setelah matahari terbenam adalah normal. Mungkin tepat untuk mengatakan bahwa begitulah kebanyakan manusia hidup hingga era modern. Melihatnya dari perspektif sejarah, hingga munculnya pencahayaan pada abad ke-19, ini mungkin cara semua orang melakukannya.

Meskipun urusan resmi Yuuto telah selesai pada hari itu, ia masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Atau sebaiknya, hanya ketika tidak ada orang lain di sekitarnya dia bisa menikmati keuntungan unik dari manusia modern.

"Kurasa itu sudah cukup sekarang." Yuuto menyalakan daya smartphonenya, logo pabrik muncul di layar setelah beberapa waktu.

Membuka Internet, sesekali membeli e-book, mencari pengetahuan yang mungkin berguna - ini semua telah menjadi bagian dari rutinitas malam Yuuto.

Agar adil, itu bukan seolah-olah Yuuto tidak memiliki keraguan tentang membawa pengetahuan dari abad 21 ke dunia ini. Dia tersiksa oleh kekhawatiran seperti, “Bagaimana jika pengetahuan itu hanya menghasilkan … kekacauan yang lebih besar, "atau" Apakah tidak masalah baginya untuk memperkenalkan pengetahuan seperti itu? "

Tetapi jika Yuuto tidak menggunakan pengetahuan seperti itu, Klan Serigala mungkin telah sepenuhnya musnah sekarang. Selain itu, pemandangan anak-anak menangis karena kelaparan yang menyapa Yuuto ketika dia pertama kali tiba, serta mayat orang-orang yang telah memperhatikannya, masih melekat jauh dalam ingatannya.

Dia tahu apa yang perlu dilakukan, tetapi dia kesulitan meyakinkan dirinya sendiri. Memiliki pengetahuan dan kemampuan untuk mengubah berbagai hal, tetapi tidak melakukan apa-apa, tampak jauh lebih berdosa. Jadi, Yuuto terus menentang instingnya.

Dia teringat kembali pada cara dingin dia memperlakukan Mitsuki di sekolah dasar, karena tidak mampu untuk bertahan dari godaan teman-temannya. Itu adalah bagian gelap dan memalukan dari masa lalunya. Dia tidak ingin melakukannya sesuatu yang dia habiskan seumur hidupnya menyesalinya seperti itu lagi.

Dan lebih dari segalanya, dia tidak ingin jatuh ke dalam perangkap menjadi seperti pria itu.

"Ngomong-ngomong, kurasa aku harus kembali ke ebook yang kubaca sebelum pertempuran dimulai," katanya keras-keras.
Saat layar homenya muncul, Yuuto mengetuk ikon untuk "Hindle," e-book-nya, dan dari sampul depan yang terlihat di hadapannya, dipilih sebuah buku tentang topik sejarah ekonomi.

Di Yggdrasil, barter adalah metode utama melakukan bisnis. Perdagangan atau barter tidak masalah jika kedua belah pihak mendapatkan sesuatu yang bernilai sama, tetapi jika transaksi berat di satu sisi, sulit untuk terus melakukan bisnis. Dan menemukan seseorang yang ingin berdagang untuk apa yang kau jual juga sulit. Dia menganggapnya sangat tidak efektif. Emas dan perak dapat digunakan sebagai pengganti perdagangan, tetapi itu juga menjadi beban tersendiri dalam usaha menyeimbangkannya. Mereka juga tidak bisa mencegah orang menggunakan trik untuk secara curang mempengaruhi nilai mata uang.

Pada saat itu, Yuuto punya ide - menggunakan uang kertas sebagai metode umum pertukaran uang. Bagaimanapun juga, mereka sudah membuat kertas, dan jika itu meningkatkan kelancaran bisnis mereka dalam transaksi, itu bisa memberikan sentakan pada perdagangan mereka, sehingga memperkuat keseluruhan Kekuatan Nasional Klan Serigala.

Namun, segala sesuatunya tidak pernah sesederhana itu.

"Mnnn, aku tidak benar-benar berpikir aku akan bisa mempraktikkannya," gumamnya.

Saat dia terus membaca, Yuuto menyadari kebodohannya sendiri. Hanya mengedarkan uang kertas dalam jumlah yang tertulis di situ tidak semudah kedengarannya. Pertama-tama, mereka membutuhkan teknologi untuk menduplikasi hal yang sama berulang-ulang. 

Fungsi produk akan tergantung sangat bergantung pada apakah mereka dapat menyiapkan logam mulia yang bernilai sama atau tidak, dan mereka bisa mendapatkan kepercayaan dari pemerintah atau tidak.

Menurut buku ini, kemunculan pertama uang kertas dalam sejarah adalah pada abad ke-11 Tiongkok, selama Dinasti Song. Buku itu juga mengatakan bahwa jika mereka membanjiri pasar dengan banyak mata uang, nilainya akan turun dengan cepat, menyebabkan inflasi, dan nilai produk juga hancur, menandakan akhir dari suatu ekonomi.

"Jika masyarakat yang bersangkutan belum cukup matang, maka ini dapat menyebabkan kekacauan lebih lanjut," katanya mendesah. "Tapi aku berharap ini ide yang bagus."

Yuuto mengangkat wajahnya dari layar, menatap langit-langit, bingung.

Itu dia! Sebuah ide muncul di benaknya, tetapi dia menyadari bahwa ini juga mungkin tidak dapat dilakukan sebelum ia menelitinya.

“Asalkan tidak membutuhkan terlalu banyak modal awal, itu mungkin benar-benar ide yang bagus. Yah, tapi, kita mungkin bisa menggunakannya untuk mencetak koin? ... Oh, aku harus menyelesaikan ini nanti."

Indikator baterai yang ditunjukkan di sudut kiri atas telah berubah menjadi merah, jadi Yuuto menekan tombol untuk kembali ke layar beranda.

Layar Liquid Crystal menghabiskan daya baterai paling banyak. Terutama Smartphone Yuuto yang cukup besar. Dengan daya baterai yang disuplai oleh baterai surya, itu bisa menyala paling lama 30-40
menit untuk membaca terus menerus.

"Yah, sebelum tidur, kurasa setidaknya aku harus menelepon, jadi aku bisa mendengar suaranya."

Dia mengaktifkan data selulernya (menjaga agar data seluler tetap menyala menguras baterai lebih cepat, jadi dia menyimpannya sebagai pengaturan default), dan menelepon teman masa kecilnya.

Kamar Yuuto berada di bagian timur laut istana. Ruang patriark penguasa sebelumnya
berada di pusat istana, tetapi Yuuto protes dan meminta mereka memindahkan kamarnya. Sejak saat itu Ruangan ini yang paling dekat dengan menara suci, teleponnya bisa terhubung selama setidaknya saat bulan setengah penuh.

"Halo!" Suara bergema dari speaker setelah telepon berdering hanya sekali. Bibir Yuuto tersenyum ketika menyadari bahwa dia telah menunggu panggilannya. "Hai, Selamat malam, Mitsuki. Ini aku."

“Ya, selamat malam, Yuu-kun. Kau pasti lelah setelah semua pekerjaan yang harus kau lakukan. "

"Ya, aku sangat lelah."

Dia hampir tidak memiliki daya baterai yang tersisa. Dia tidak akan bisa melakukan banyak percakapan dengannya. Ini akan menjadi pertemuan rahasia yang hanya berlangsung beberapa menit.

Mempertimbangkan semua hal penting yang ia gunakan untuk telepon, mungkin ia harus belajar untuk membaca lebih efisien. Tapi ini adalah satu-satunya rentang waktu di mana Yuuto benar-benar mulai merasakan hatinya disembuhkan.

"Selamat malam, Mitsuki," katanya.

Maka, Yuuto berhasil melewati hari lain dengan tidak terluka sekali lagi.


Note:
biasakan tinggalkan jejak, walau cuma react Disqus dibawah, itu udah bikin afrodit seneng beut. Apalagi kalo donasi,


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Afrodit
EDITOR: Isekai-Chan