Jumat, 31 Desember 2021

Hyakuren no Haou to Seiyaku no Valkyria Light Novel Bahasa Indonesia Volume 9 Chapter 6 Part 1

Volume 9
Chapter 6 Part 1


Sepuluh hari telah berlalu sejak keberangkatan pasukan Klan Baja dari Gimlé.

Mereka telah bergabung dengan rombongan tiga ribu orang terakhir di Myrkviðr, dan sekarang berkemah di dataran tinggi terbuka sedikit lebih jauh ke barat.

Di depan mereka ada tebing-tebing yang tinggi dan terjal, yang di tengahnya terdapat celah sempit. 

Sampai sekarang, tebing ini telah menjadi buffer zone antara Klan Serigala dan Panther.

Perang pada dasarnya dimenangkan dengan kekuatan jumlah.

Sulit untuk membawa pasukan besar melalui celah sempit seperti itu, dan jika musuh bersiap dan menunggu di sisi lain, mereka akan kalah jumlah secara efektif, apa pun yang terjadi.

Tidak ada pihak yang memiliki ide untuk mengatasinya, dan oleh karena itu mereka menghadapi jalan buntu.

"Yah, sekarang setelah kita memiliki petasan, ini akan sangat mudah!" Haugspori menyatakan, dengan sikap riang.

Ketika waktu untuk bertemu musuh semakin dekat, para komandan telah mengadakan rapat dewan perang untuk memutuskan strategi mana yang harus diambil.

“Uhh…” Yuuto terdiam dengan canggung.

Dia memang mengerti mengapa Haugspori merasa seperti itu. Bagaimanapun juga, petasan telah membuat tujuh ribu pasukan musuh panik dalam sekejap, memimpin pasukannya menuju kemenangan besar yang belum pernah tercatat sebelumnya.

Setelah kejadian itu, siapa pun mungkin berpikir bahwa menggunakannya pada dasarnya sama dengan menjamin kemenangan.

Yuuto tidak menyukai gagasan menyiram air pada bara semnangat optimisme mereka, tetapi itu adalah sesuatu yang harus dia bicarakan.

“Kita sebenarnya hampir tidak memiliki yang tersisa lagi.”

"Hah?" Rahang Haugspori terbuka.

Sepertinya dia sangat berharap untuk memilikinya sehingga, untuk sesaat, dia tidak bisa mengerti apa yang baru saja dikatakan Yuuto.

Setelah beberapa saat, akhirnya bohlam menyala, dan dia berteriak, “Apaaaaa?! Ke-ke-kenapa bisa?!”

“Kita tidak membuat barang-barang itu di sini,” jawab Yuuto. “Aku membawa mereka ke sini dari tanah airku. Jadi jumlahnya terbatas, kau tahu, dan kita telah menggunakan sebagian besar di Sungai Körmt.”

Untuk membuat tujuh ribu tentara panik, dibutuhkan petasan dalam jumlah besar agar berhasil.

Dia telah mengisi tiga kantong plastik besar sebanyak mungkin sebelum kembali, jadi jumlahnya cukup banyak. Tapi, jika dia menggunakannya dengan hemat, itu berisiko membuat musuh mendapatkan kembali ketenangan mereka. Jadi dia telah memutuskan lebih baik sedikit boros dalam pemanfaatannya.

“Desainnya sendiri cukup sederhana, tetapi tanpa bahan modern, kita membutuhkan bambu, dan itu bukan sesuatu yang bisa kita dapatkan di tanah Klan Baja.”

“Tunggu, lalu apa yang akan kita lakukan?!” Haugspori berteriak.

“Jangan khawatir, aku sudah menyiapkan sesuatu yang bisa kita gunakan sebagai gantinya. Felicia.”

"Baik!" Ajudan cantik Yuuto menjawab seolah-olah dia sudah tahu dan menunggu sinyalnya, dia dengan lembut meletakkan tembikar di atas meja.

Itu bulat, dan sedikit lebih besar dari kepalan tangan.

Ada satu titik pada benda bundar itu di mana sepertinya ada lubang yang ditutup dengan kertas yang dicampur dengan tanah liat, dengan tali yang keluar darinya.

“Kita menggunakan cangkang keramik sebagai pengganti bambu, tetapi sebaliknya proses dasar pembuatannya hampir sama dengan petasan, dan kita juga bisa menggunakannya dengan cara yang sama,” kata Yuuto. “Orang-orangku menamakan senjata ini tetsuhau ketika mereka pertama kali membuatnya. Itu adalah jenis senjata yang disebut bom.”

Itu adalah tetsuhau — nama Jepang untuk senjata peledak berusia ratusan tahun yang ditulis dengan Aksara Cina dari kata 'membakar' dan 'besi.'

Pengucapan nama ini, dan karakter Cina yang digunakan, keduanya memiliki kemiripan yang kuat dengan nama Jepang untuk senjata api pada masa awalnya, tetapi penggunaan dan desainnya berbeda.

Jepang mempelajari senjata peledak ini selama invasi Mongol pada abad ketiga belas.

Bangsa Mongol dan Cina menyebutnya zhèntiānléi, sebuah nama yang sering diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai 'bom petir'.

Itu adalah sejenis granat pra-modern, dibuat dengan cangkang keramik bundar berdiameter sekitar dua puluh sentimeter dan mengisinya dengan bubuk mesiu, bersama dengan pecahan besi dan kaca yang tajam. Yang diperlukan kemudian hanya menyalakan sumbu dan melemparkannya ke musuh.

Fungsi dasarnya adalah menggunakan suara ledakan yang keras untuk menciptakan ketakutan dan kejutan pada tentara dan kuda musuh, itu tidak memiliki kekuatan mematikan yang besar. Namun, masih cukup untuk dianggap sebagai senjata yang berbahaya.

Insiden dengan suara ledakan yang menciptakan kehebohan di Iárnviðr sebulan sebelumnya disebabkan oleh serangkaian percobaan dengan bom ini.

“Tidak ada kekurangan bahan baku, jadi kami berhasil menyiapkan bahan-bahan ini dalam jumlah yang cukup,” kata Yuuto.

Bubuk mesiu membutuhkan tiga bahan: Arang, Belerang, dan Saltpeter (Kalium Nitrat).

Arang dan Belerang relatif mudah didapat di wilayah pegunungan Klan Serigala.

Rintangan terbesar adalah Saltpeter, tetapi metode dari Jepang untuk memproduksinya (ditemukan sekitar akhir Periode Sengoku) sudah dikenal oleh orang-orang Yggdrasil.

Saltpeter sudah digunakan secara luas di sini — sebagai salep obat.

Secara tradisional, salep dibuat dengan mencampur Saltpeter dengan bahan-bahan lain yang dikenal secara medis seperti Susu, Bubuk kulit ular atau Tempurung kura-kura, Kayu manis, Murad (Myrtus), Timi, Kulit pohon willow, Buah ara, Pir, Kurma, atau Anggur.

Rupanya itu juga kadang-kadang dicampur ke dalam bir dan diminum sebagai obat kumur.

Biasanya, memproduksi saltpeter buatan adalah proses yang memakan waktu sekitar dua tahun, tetapi berkat ketersediaannya yang tersebar luas di sini, mereka dapat mengumpulkan cukup banyak untuk memenuhi kebutuhan kampanye ini.

Sungguh, salep itu benar-benar luar biasa.

Haugspori perlahan, dengan agak takut memungut bom itu, tampaknya masih takut meledak secara tak terduga. "Hmm... Tetap saja, bukankah ini terlalu berat?"

Dia mengangkat dengan satu tangan dan menguji beratnya.

“Jika kau mencoba mendekati musuh untuk melempar ini dan mengenai mereka, kau akan menghadapi panah yang berterbangan ke arahmu sepanjang waktu.”

Petasan itu jauh lebih kecil dan lebih ringan, dan bentuknya membuatnya mudah dipasang pada anak panah.

Anak buah Haugspori semuanya ahli dengan busur dan, bahkan dengan beban tambahan pada anak panah, mereka bisa menembak musuh dari jarak yang baik.

Namun, sesuatu seperti ini tidak bisa diikat ke panah, tentu saja, dan bahkan jika itu bisa, beratnya akan membuat panah terbang pada jarak yang jauh lebih pendek daripada musuh.

“Aku juga sudah punya rencana untuk itu,” kata Yuuto. “Itulah mengapa aku membuat bomnya sekecil itu. Jika tidak, itu tidak akan cocok.”

Haugspori menatap Yuuto dengan bingung. “Cocok? Maksudnya cocok dengan apa?”

Bibir Yuuto melengkung menjadi seringai nakal.

"Pada senjata baru kita yang lain."

********

Setelah pertemuan strategi berakhir, pasukan Klan Baja melanjutkan perjalanan ke barat.

Saat tentara mulai bergerak melalui celah sempit di antara tebing, unit pasukan khusus Sigrún memimpin di depan formasi.

Yuuto telah memperkirakan bahwa pasukan Klan Panther yang tersisa akan memiliki kurang dari setengah jumlah pasukan miliknya, dan intel dari laporan Kristina tampaknya mendukung hal itu.

Namun, pertempuran di lingkungan yang sempit akan membatasi jumlah tentara yang bisa menyerang musuh sekaligus.

Selanjutnya, Kavaleri Klan Panther semuanya adalah pejuang yang terampil dan perkasa.

Itu akan membuat celah sempit ini menjadi topografi yang sempurna untuk pasukan mereka yang lebih kecil untuk melawan pasukan Klan Baja yang lebih besar.

"Apakah menurutmu mereka akan datang?" tanya Bomburr.

“Mereka akan datang,” Sigrún menjawab singkat kepada wakilnya.

Patriark Klan Panther Hveðrungr sebenarnya adalah kakak kandung Felicia, Loptr. Karena Sigrún dan Felicia sudah bersama sejak kecil, Sigrún mengenal pria itu.

Dia sering terlihat riang dan bahkan sedikit konyol, tapi dia sangat ahli dalam melihat kelemahan lawannya, dan dia akan menyerang kelemahan itu tanpa gagal.

Dia bukan tipe orang yang akan membiarkan Klan Baja melenggang begitu saja melewati celah sempit ini tanpa hambatan.

“Dan itu berarti kita yang akan mengklaim gelar 'Tombak Perdana' karena menjadi yang pertama bertemu musuh dalam perang ini,” lanjutnya. "Kita tidak bisa meminta kehormatan yang lebih besar lagi."

Pipi Sigrún sedikit memerah saat dia mengatakan ini, sedikit langka untuk seseorang yang biasanya berwajah batu.

"Oh begitu." Bömburr menghela nafas, ekspresi bermasalah di wajahnya.

Bömburr masih berusia pertengahan tiga puluhan, tetapi rambutnya telah menyusut ke atas tengkoraknya, dan tubuhnya tidak ramping dan berotot seperti beberapa rekan-rekannya, jadi dia tampak seperti pria paruh baya yang membosankan dan biasa-biasa saja. Penampilan fisik itu sepertinya hanya memperkuat suasana melankolis yang menyebar dari dirinya sekarang.

"Apa, apakah kau takut pada mereka?" Sigrún bertanya.

"Ya, saya akan mengakuinya." Bömburr mendekatkan kudanya ke kuda Sigrún dan merendahkan suaranya sehingga hanya dia yang bisa mendengarnya. "Maksudku, mereka semua lebih baik dari kita dengan busur dan kuda, bukan?"

“Benar,” Sigrún mengakui tanpa ragu-ragu.

Dia dan unitnya telah dipindahkan dari Klan Serigala ke Klan Baja, tetapi mereka juga tahu mereka pejuang terkuat di Klan baru ini, dan bangga karenanya.

Kemungkinan besar, mereka adalah satu-satunya di Klan Baja yang bisa bertarung satu lawan satu dengan prajurit terbaik Klan Panther dan memiliki peluang untuk menang.

Namun, itu hanyalah peluang.

Jika, misalnya, salah satu dari prajurit Klan Panther dan salah satu pasukan khusus Múspell bertarung satu lawan satu, peluang bagi prajurit pasukan khusus untuk menang adalah sekitar satu dari lima. Itulah seberapa besar perbedaan dalam keahlian bertarung di antara mereka.

“Tapi itu tidak akan menjadi masalah,” lanjut Sigrún. "Kita memiliki ini."

Lalu, dia mengangkat sebuah panah, salah satu senjata yang telah melayani Klan Serigala dalam banyak pertempuran.

Ada beberapa perbedaan utama antara panah ini dan yang mereka gunakan sebelumnya.

Pertama, ukurannya sedikit lebih besar.

Kedua—dan perbedaan terbesarnya— yang dipasang pada panah bukanlah kepala panah standar, tetapi versi mini dari bom bubuk mesiu yang baru.

"Aku berasumsi semua orang sudah terbiasa menggunakannya?" Sigrún bertanya.

“Yap, sudah,” jawab Bömburr. “Lagipula, itu tidak terlalu sulit.”

Dia membuat pernyataan itu dengan acuh tak acuh, terlepas dari kenyataan bahwa, biasanya, busur sebesar itu membutuhkan begitu banyak kekuatan untuk menarik talinya ke belakang sehingga bahkan Sigrún pun akan kesulitan dengan itu.

“Tampaknya senjata ini sangat sulit dibuat,” kata Sigrún. “Faktanya, daripada bubuk mesiu yang paling memakan wa—”

Tiba-tiba Sigrún memotong kalimatnya sendiri, menyiapkan panahnya, dan berteriak, “Semuanya, bersiap untuk pertempuran! Klan Panther ada di sini!”

Dia telah melihat sosok beberapa lusin Kavaleri di kejauhan, berbaris dalam lima kelompok dan menyerbu ke sini.

Dengan hanya jumlah terbatas itu, mereka pasti tidak menyerang dengan tujuan mengalahkan pasukan Sigrún secara langsung.

Mereka akan menggunakan kuda mereka yang cepat untuk melakukan serangan pembuka, lalu dengan gesit mundur sebelum lawan mereka bisa pulih. Mereka kemudian akan berbalik dan menembakkan panah ke musuh yang mengejar mereka.

Itu pasti langkah yang mereka tuju. Sebagai klan penunggang kuda nomaden, taktik tabrak lari adalah keahlian mereka.

Sigrún sendiri telah mempraktikkan strategi yang sama melawan pasukan Klan Kuda, dengan kode 'Pola B: Mongol.'

"Hmph, jadi mereka benar-benar berpikir taktik usang seperti itu akan terus bekerja, tidak hanya melawan kita, tetapi juga melawan Ayah?" dia bertanya dengan sinis. “Pasukan Cranequin! Nyalakan sumbu!”

Saat Sigrún meneriakkan perintah, dia menyalakan sumbu bomnya sendiri... menggunakan pemantik api modern.

Sekring terbakar dengan cepat, dan dengan suara desisan, api bergerak ke tanah liat kertas yang mudah terbakar di atas bom.

"Tembak!!" dia berteriak dan menarik tuas pelatuk panahnya. Kaitnya terlepas, dan talinya bergerak, meluncurkan bom dengan kekuatan yang luar biasa.

Mereka masih jauh di luar jangkauan busur musuhnya, para pemanah ahli dari Klan Panther. Namun, bomnya dengan mudah terbang jauh dan mencapai targetnya.

Bang!

Bom itu pecah berkeping-keping dengan suara yang memekakkan telinga.

Ada teriakan melengking dari kuda musuh, dan beberapa dari mereka berdiri dengan kaki belakang mereka atau mulai melompat ke sana kemari, mereka dilemparkan ke dalam ketakutan total.

Sesaat kemudian, tembakan bom yang dilepaskan oleh anak buah Sigrún menyusul, dan kekacauan menyebar dengan cepat.

Selain suara yang mengerikan, pecahan logam dan kaca yang dimasukkan ke dalam bom menusuk tubuh para kuda. Itu tidak cukup untuk membuat luka fatal, tetapi itu menyebabkan rasa sakit yang luar biasa, jadi secara alami membuat mereka semakin tidak terkendali.

Klan Panther adalah yang terhebat di Yggdrasil dalam hal menangani kuda, tetapi bahkan mereka tidak bisa melakukan apa pun untuk menenangkan hewan kesurupan ini.

“Seraaaaaaaaaang!” Sigrún berteriak.

Dan saat itulah pasukan khususnya, masih dalam formasi dan koordinasi sempurna, menyerang ke depan.

Ini bahkan bukan lagi sebuah pertarungan.

Dalam sekejap, pasukannya menebas sebagian besar musuh, kecuali beberapa yang berhasil melarikan diri. Tidak diragukan lagi itu adalah kemenangan penuh.

Namun, Sigrún bahkan tidak tersenyum, dan malah berbalik untuk menyapa prajuritnya dengan tegas.

“Jangan lengah. Ini bisa diikuti oleh serangan gelombang kedua dan ketiga. Isi ulang senjatamu!”

Saat dia meneriakkan ini, dia menempatkan bahan peledak lain ke panahnya.

Dia kemudian merogoh tas yang diikatkan ke punggung kudanya dan mengeluarkan sebuah benda pipih berbentuk lingkaran yang terbuat dari besi, dengan lekukan bergerigi di sepanjang tepinya.

Dia menempelkannya ke atas senjata, lalu mengeluarkan besi pipih, tipis dan panjang, tetapi dengan lekukan bergerigi yang sama di satu sisinya. Dia mengaitkan salah satu ujungnya ke tali panah, dan memasang pengunci di ujung lainnya ke pengunci cakram.

Dengan ini, persiapan selesai.

Sigrún meraih pegangan yang terpasang dan memutarnya dengan cara yang sama seperti batu giling.

Segera setelah cakram mulai berputar, pelat logam panjang yang menempel padanya mulai menarik tali busur dengan mudah.

Meskipun kenyataan bahwa tali itu terlihat sangat berat sehingga bahkan seorang pria dewasa pun mungkin mustahil untuk menariknya.

Ini adalah panah cranequin, yang banyak digunakan di Eropa selama abad ketiga belas.

Cakram bergerigi adalah roda gigi, dan itu satu set dengan pelat logam yang lebih panjang, yang dikenal sebagai 'Rack and Pinion.' Dengan menggunakannya bersamaan, seseorang dapat memanfaatkan prinsip pengungkit mekanis untuk menarik tali busur yang memiliki beban tarik yang sangat berat hanya dengan sedikit kekuatan.

Di dunia Yggdrasil, di mana busur yang sederhana masih banyak digunakan, teknologi ini memberikan keuntungan luar biasa dalam kekuatan dan jarak jangkauan.

Itu bahkan memungkinkan penggunaan amunisi seperti bom mini tetsuhau, sesuatu yang jauh lebih berat daripada panah standar, dan mereka masih bisa ditembakkan dari luar jangkauan panah musuh.

Busur ini hanya memiliki satu kelemahan, yaitu membutuhkan waktu sekitar lima puluh detik untuk mempersiapkan dan melepaskan tembakan. Pada waktu yang sama, pemanah Klan Panther bisa menembakkan sepuluh anak menggunakan busur standarnya.

Namun, seseorang juga dapat mempersiapkan tembakan pertama mereka sebelum pertempuran dimulai. Ketika dipadukan dengan amunisi peledak yang berfungsi untuk membuat panik dan membingungkan musuh, kedua senjata tersebut saling menutupi kekurangan, sekaligus meningkatkan kekuatan masing-masing. Itu adalah kombinasi yang sempurna.

Ini adalah bentuk sebenarnya dari senjata rahasia anti-Klan Panther dimana Yuuto menugaskan Ingrid untuk mempersiapkannya.

********

"Begitu, jadi begitu..." Hveðrungr bergumam pahit saat dia melihat pemandangan ini dari atas salah satu tebing tinggi, di mana dia telah menyaksikan pertempuran dari awal hingga akhir.

Ketika dia pertama kali menerima laporan tentang apa yang disebut 'ular api', senjata yang mampu menghancurkan kekuatan tujuh ribu prajurit Klan Panther, dia tidak bisa membayangkan apa itu sebenarnya. Jadi, dia memutuskan untuk melihat sendiri menggunakan beberapa pion sekali pakai. Dia memilih beberapa prajurit yang dikenal memiliki masalah dengan pembangkangan, dan melempar mereka untuk melihat apa yang terjadi.

Berdiri di sisi Hveðrungr, Narfi menelan ludah. "Senjata yang menakutkan... lebih dari yang pernah saya bayangkan," katanya, suaranya bergetar.

Dia adalah tipe orang yang selalu menunjukkan dirinya sebagai orang yang tenang dan tidak tergoyahkan, tetapi wajahnya yang tampan tampak tegang karena melihat pemandangan yang menakutkan.

"Ya." Hveðrungr terpaksa setuju, betapapun ia benci melakukannya.

Hanya berdasarkan apa yang dia dengar secara langsung, laporan itu terdengar sangat tidak masuk akal sehingga dia tidak bisa menghilangkan kecurigaan bahwa segala sesuatunya telah dibesar-besarkan karena ketakutan.

Namun, sekarang setelah dia melihat ini sendiri, itu benar-benar senjata yang sama menakutkannya dengan yang dia katakan.

Deskripsi ular yang terbuat dari api yang menggeliat di tanah masih tidak masuk akal, tetapi kemungkinan itu karena senjatanya telah diubah dan ditingkatkan selama sebulan terakhir.

"A-apa yang harus kita lakukan, Tuan?" Narfi tergagap. “Kita bahkan tidak bisa bertarung melawan senjata seperti itu.”

“Grrrhh...” Hanya geraman kekesalan yang keluar dari bibir Hveðrungr.

Hveðrungr adalah orang dengan kekuatan pengamatan yang tajam, yang bisa memastikan kelemahan lawannya di medan itu langsung, namun bahkan dia tidak bisa memikirkan strategi yang cocok dalam situasi ini.

Prajurit manusia dapat diberi tahu tentang sifat-sifat senjata, dan oleh karena itu, masih memungkinkan untuk menurunkan kepanikan pada pasukan.

Tapi penjelasan seperti itu tidak berguna pada kuda.

Mereka mungkin dilatih untuk secara bertahap terbiasa dengan ledakan dari waktu ke waktu, tetapi untuk melakukan itu, dia membutuhkan persediaan senjata itu sendiri, yang tentunya tidak dia miliki.

Lebih buruk lagi, mereka bisa menembakkan amunisi dari jauh, dari luar jangkauan panah pasukannya sendiri.

Terus terang, masalah ini jauh di luar kemampuannya.

Jika ada orang yang bisa membalikkan situasi putus asa ini, itu adalah saudara lelaki Hveðrungr, Steinþórr, monster yang dikenal sebagai Harimau Lapar-Tempur, yang entah bagaimana selalu berhasil menentang akal sehat.

Tapi Steinþórr saat ini sibuk berurusan dengan Klan Api, yang telah menggerakkan tentaranya ke perbatasan Klan Petir.

“Orang bodoh itu berkata dia akan mengirimiku bala bantuan, namun ketika saatnya tiba, ternyata dia sama sekali tidak berguna,” Hveðrungr meludah dengan jijik.

Dia telah memasok Klan Petir dengan dana perang serta besi, bekerja sama dengan mereka dan membantu memperkuat militer mereka, namun patriark mereka ternyata orang yang tidak tahu berterima kasih dan tidak setia.

Apa yang harus dia pedulikan tentang musuh di selatan? Steinþórr seharusnya mengabaikan sesuatu yang tidak penting seperti itu, dan datang untuk menyelamatkan saudara ikrarnya. Bukankah itu arti dari Sumpah Ikatan?!

Tapi semua kutukan egois Hveðrungr terhadap orang lain tidak akan mengubah situasi di lapangan saat ini.

Pada tingkat ini, dia tidak bisa melakukan apa-apa kecuali menunggu musuhnya mendekat.

Dia tidak tahan memikirkan itu.

Kalah dari Yuuto bahkan tanpa bisa melawan adalah satu-satunya hal yang tidak bisa dibiarkan oleh harga dirinya. Pasti ada sesuatu! Sesuatu yang akan berhasil!

Hveðrungr dengan putus asa memeras pikirannya untuk sebuah jawaban...

"Ah...!"

Dan seperti kilatan petir di otaknya, itu tiba-tiba datang kepadanya.

Itu adalah ide yang benar-benar mirip dengan bisikan iblis.

Strategi yang tak termaafkan, kejam, dan menjijikkan.

Namun, tekad Hveðrungr tidak akan goyah meski begitu.

Mata di balik topengnya dipenuhi dengan kegilaan gelap, dan dia mengeluarkan suaranya.

“Bakar mereka.”

"Apa? Ba-bakar apa, Tuan?” tanya Narfi, suaranya bergetar.

Dia mengerti dengan jelas apa maksud patriarknya, tetapi dia merasakan aura berbahaya yang luar biasa dari suara Hveðrungr.

Bibir Hveðrungr melengkung menjadi seringai kejam dan dingin. “Bakar desa, kota, dan benteng diwilayah kita, semuanya. Bakar semuanya selain orang-orang!”

********

"Kita akhirnya berhasil melewatinya, huh?" Saat Yuuto melangkah keluar dari celah tebing, dia menghela nafas lega, dia mengerutkan kening. “Aku ingin mengatakan bahwa itu berarti kita bisa bersantai untuk saat ini, tetapi fakta bahwa hanya ada satu serangan sebenarnya cukup meresahkan.”

Jalan sempit ini akan menjadi medan yang sempurna bagi Klan Panther untuk bertempur tanpa mengkhawatirkan perbedaan jumlah mereka. Dibiarkan melewatinya dengan mudah membuat Yuuto curiga ada sesuatu yang terjadi.

"Mungkin itu hanya membuktikan bahwa bom itu efektif?" Felicia menyarankan.

“Hmm…” Yuuto terus terlihat bermasalah.

Ada strategi benteng kosong di Gimlé, Petasan di Sungai Körmt, Perjanjian rahasia dengan Klan kuat di selatan, keberhasilan pembentukan Klan Baja, koordinasi kampanye ini melawan Klan Panther, dan sekarang jalan yang relatif aman ini melewati tebing di perbatasan. Segalanya tampak berjalan terlalu baik.

Kemalangan jarang datang sendirian, dan juga, ketika segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan, hal-hal baik cenderung menumpuk satu di atas yang lain. Momentum semacam itu adalah bagian dari kehidupan.

Jadi, mungkin setelah semua rasa sakit dan perjuangan yang datang sebelumnya, saat ini pendulum berayun ke arah keberuntungan.

Namun, Yuuto tidak bisa menghilangkan firasat buruk yang dimilikinya.

Mengikuti pengalaman masa lalunya, setiap kali segala sesuatunya berjalan sesuai keinginannya, itu berarti ada kemalangan tak terduga yang menunggu di suatu tempat tepat di depannya.

Begitulah yang terjadi pada suatu waktu, ketika dia begitu terperangkap dalam kesuksesannya sendiri, tanpa mempedulikan dirinya dengan emosi orang-orang di sekitarnya, sehingga dia mendorong Loptr ke dalam kecemburuan, kegilaan, dan pembunuhan.

*bsssh!*

Ada suara statis dari transceiver ditangannya, diikuti oleh suara yang familiar.

"Ayah ... ini Kristina."

Suaranya sedikit bergetar.

"Ada apa?!" Yuuto bertanya langsung, wajahnya sudah berubah warna.

Kristina adalah gadis yang selalu tenang, dan tidak pernah membiarkan orang lain membaca emosinya. Dengan kata lain, pasti telah terjadi sesuatu yang cukup untuk menggoyahkan ketahanan emosionalnya.

"Desa... tempat kita berencana mendirikan kemah hari ini... terbakar!"

********

"I-ini...!" Dihadapkan pada pemandangan di depannya, Yuuto tidak bisa menemukan kata-kata lagi. Dia hanya berdiri, menatap terkejut.

Felicia menutupi mulutnya dengan kedua tangan dan gemetar, air mata besar mengalir di matanya. "Ke-kekejaman seperti ini ... apa yang telah kau lakukan, saudaraku ..."

Kobaran api yang besar dan mengepul itu menari, mengeluarkan gelombang panas yang membakar kulit.

Itu bukan hanya satu atau dua rumah; seluruh desa terbakar.

Dan itu belum semuanya. Kebakaran juga terjadi di seluruh ladang dan hutan di sekitar desa.

Api yang mengamuk liar seolah nampak hidup, seperti ular menggeliat.

"Tidak hanya di sini," Kristina melaporkan. “Semua desa di wilayah ini telah dibakar dengan cara yang sama.”

Yuuto bisa menyadari bahwa wajahnya juga menjadi pucat.

Bagaimanapun juga, dia adalah manusia. Tidak mungkin dia bisa tenang menyaksikan adegan mengerikan secara langsung seperti ini.

“Aku sendiri pernah membakar sebuah desa, jadi aku tahu aku tidak punya hak untuk berkomentar,” kata Yuuto. "Tapi tetap saja, ini mengerikan."

"Itu tidak benar, Kakak!" seru Felicia. “Ini benar-benar berbeda dengan Vánagandr. Kau memberi orang-orang di desa itu perlindungan, bukan?”

Felicia melirik sedih ke beberapa orang yang melarikan diri dari desa yang terbakar.

Salah satu dari mereka tertutupi abu dan asap, sementara yang lain mengalami luka bakar di sekujur tubuhnya. Seorang ibu berdiri memeluk bayinya, keduanya menangis.

Yuuto bisa mendengar suara ratapan dan tangisan dari segala arah, dan itu seperti menusuk dadanya.

Dia tidak berpikir dia akan bisa melupakan tangisan menyakitkan ini dalam waktu dekat.

Ini benar-benar seperti tur neraka.

“Penjarahan dan penghancuran wilayah musuh adalah sesuatu yang setidaknya bisa kupahami.” Suara Skáviðr bergetar karena marah. "Tapi bagaimana dia tega melakukan ini pada orang-orang di negaranya sendiri, mereka yang harusnya dia lindungi?!"

Skáviðr selalu begitu dingin dan tenang dalam segala hal yang dia hadapi, ini adalah pertama kalinya Yuuto melihatnya begitu marah secara terbuka.

Dialah orang yang menjadi eksekutor hukuman mati, mengambil peran yang akan membuatnya dibenci, semua demi menjaga perdamaian dan ketertiban di negaranya.

Dan ketika Hveðrungr masih dikenal sebagai Loptr, Skáviðr menjadi gurunya dalam seni bela diri.

Tapi mungkin hal-hal itu semakin membuatnya marah.

"Apakah akhirnya otaknya keluar dari kepalanya?!" Skáviðr berteriak, dan membanting tinjunya ke tanah, seolah tidak bisa mengungkapkan kemarahannya dengan cara lain.

Yuuto merasa sangat terpengaruh seperti yang lain. Tapi lebih dari kemarahan, dia diterpa oleh perasaan jijik.

“Tidak, dia tidak gila,” kata Yuuto. “Faktanya, aku terkesan dengannya meskipun itu memuakan. Bajingan itu menyadari kelemahanku, dan memukulnya dengan sempurna.”

"Apa maksudnya?" Skáviðr bertanya.

Yuuto yang membuat wajah jijik, menjawab, “Sekarang orang-orang ini tidak punya tempat tinggal. Tidak ada yang bisa dimakan. Ladang, dan bahkan hutan, semuanya dibakar, tidak ada yang bisa mereka harapkan. Desa-desa terdekat lainnya sama. Itu berarti hanya kita yang bisa menyelamatkan mereka.”

"Ah...! Itu tujuannya...?” Wajah Skáviðr telah memerah karena marah, tetapi sekarang warna itu dengan cepat memudar.

“Ya, kemungkinan besar,” jawab Yuuto.

Ketika berangkat berperang, tantangan yang sangat penting adalah bagaimana pasukan ini dapat mengamankan cukup makanan untuk diri mereka sendiri.

Mengangkut persediaan dari rumah sampai ke wilayah musuh menghabiskan banyak waktu dan tenaga. Karena Yuuto tidak ingin membahayakan penduduk setempat, bahkan di wilayah musuh, dia selalu mempersiapkan makanan dalam jumlah yang cukup sebelum perang. Tetapi norma di Yggdrasil, praktik standar selama invasi adalah mendapatkan makanan secara lokal dari wilayah dan orang-orang disana.

Jika Yuuto ingin menyelamatkan orang-orang ini, dia harus melakukan kebalikannya, membagikan persediaan yang dia bawa.

Yuuto mengerang dan menggigit bibirnya dengan frustrasi. “Jika kita berkeliling dan membantu setiap pengungsi, maka tidak mungkin kita memiliki cukup makanan yang tersisa.”

Kembali ketika dia mendengar kebenaran dari Saya Takao, Yuuto telah bertekad untuk menjadi iblis berhati dingin jika perlu, tanpa belas kasihan bagi musuh-musuhnya.

Namun, dihadapkan dengan orang-orang tak berdosa yang kehilangan rumah dan makanan mereka, dia tidak bisa memaksa dirinya meninggalkan mereka begitu saja, bahkan jika mereka bukan bangsanya sendiri.

Hveðrungr telah memahami hal itu, dan dengan demikian memilih tindakan keji ini.

“Dia sudah keterlaluan,” kata Skáviðr. "Apakah dia tidak peduli sama sekali tentang bagaimana orang-orang akan melihat tindakan tercela seperti itu?"

“Tapi itu juga efektif,” jawab Yuuto datar.

Itu adalah apa yang disebut strategi 'bumi hanguskan'.
<TLN: Bandoeng laoetan api>
<EDN: Mari boeng jajah kembali, eh>

Sebuah negara yang sedang menghadapi invasi dapat memutuskan untuk membakar dan menghancurkan desa dan kotanya sendiri, padang rumput, hutan, sumur, dan lumbung makanan — apa pun yang dapat dimanfaatkan oleh musuh. Dengan melakukannya, mereka akan membuat musuh tidak dapat mengumpulkan makanan, bahan bakar, atau tempat beristirahat.

Tentara Klan Baja membawa persediaan makanan mereka sendiri dalam perjalanan, tetapi untuk kebutuhan lain seperti kayu bakar, mereka berencana untuk mendapatkannya dari daerah setempat.

Tanpa api unggun, mereka tidak bisa memasak makanan yang mereka bawa.

Air adalah hal lain yang mereka harapkan dapat diperoleh secara lokal saat mereka bepergian, tetapi mengingat situasi ini, Yuuto tidak dapat mengabaikan kemungkinan bahwa semua sumur telah diracun.

Tanpa bangunan, pasukan harus berkemah di luar, dan mereka harus melakukannya tanpa pohon. Pohon akan memberi mereka perlindungan minimum, tetapi karena itu juga dimusnahkan, para prajurit akan mengalami peningkatan kelelahan yang drastis.

Dan kemudian ada para pengungsi. Kemungkinan besar, semakin jauh Klan Baja bergerak, musuh akan semakin menghancurkan negara mereka sendiri, membuat lebih banyak orang menderita.

Itu akan menambah beban berat bagi sumber daya Klan Baja.

Tidak diragukan lagi itu akan menghambat kemajuan mereka juga.

Buang napas... tarik napas... buang napas... tidak tarik napas lagi…….

Yuuto menarik napas panjang dan dalam beberapa kali.

Jika dia Yuuto beberapa bulan sebelumnya, dia akan memutuskan untuk menyelamatkan para pengungsi dan mundur, mencegah lebih banyak kehancuran.

Tapi Yuuto di sini sekarang punya alasan mengapa dia tidak bisa mundur.

"Oke, kalau itu maumu, Kakak," gumam Yuuto. "Ayo. Aku akan mengikuti permainanmu. Felicia, beri penduduk desa ini makanan, dan suruh mereka pergi ke Myrkviðr. Kemudian kirim pesan dengan merpati pos kepada Linnea! Katakan padanya untuk terus mengirim makanan dengan kereta!”

********

"Keh heh heh, kau bocah naif." Hveðrungr tertawa puas mendengar laporan bahwa Klan Baja membagikan makanan kepada pengungsi.

Kebaikan itulah yang dia harapkan.

Dia yang berdiri di atas orang lain sebagai penguasa, terkadang harus membuat keputusan dengan hati dingin.

Membiarkan pikirannya terombang-ambing oleh belas kasih dapat mengarah pada keputusan yang mengakibatkan korban lima atau sepuluh kali lebih banyak daripada seharusnya.

Dan juga, tindakan yang tampak biadab dan kejam bagi sebagian orang, namun sebenarnya mengarah pada hasil di mana sejumlah besar nyawa terselamatkan.

Strategi ‘bumi hanguskan’ dipilih Hveðrungr setelah banyak pertimbangan, itu adalah strategi yang akan menyebabkan korban paling sedikit di antara prajuritnya sendiri, dan satu-satunya yang memberinya kesempatan untuk menang.

Itu juga merupakan tindakan yang Yuuto pasti tidak akan pernah lakukan jika dia berada di posisi Hveðrungr. Dia akan tetap terjebak didunianya, tidak mampu melewati batasannya.

Bahkan dengan semua pengetahuannya dari negara di langit, itu adalah batas Yuuto sebagai seorang pria.

"Namun kau terus maju," gumam Hveðrungr. "Itu, setidaknya, agak tidak terduga."

Yuuto yang Hveðrungr kenal kemungkinan akan mundur setelah menyadari bahwa terus berperang akan menyebabkan lebih banyak penduduk menjadi korban.

Menunjukkan kepedulian bahkan pada rakyat musuh adalah tingkat kebaikan yang konyol, tapi dia memang tipe pria seperti itu.

Fakta bahwa dia terus bergerak maju mungkin berarti dua tahun bekerja sebagai patriark akhirnya mulai sedikit mempengaruhinya.

"Yah, itu keuntungan, itu keuntungan bagiku." Hveðrungr terkekeh.

Jika Yuuto mundur, ancaman langsung terhadap Hveðrungr mungkin berlalu, tetapi dia tetap tidak mendapat apapun selain kerugian besar di pihaknya.

Dia perlu setidaknya memberikan beberapa balasan, atau semua ini tidak sepadan.

********

Klan Baja terus melanjutkan pergerakan mereka.

Dan tanpa ragu, Hveðrungr melanjutkan strateginya dan membakar semua desa di sekitar rute invasi Klan Baja.

Disisi lain, Klan Baja juga terus menerima pengungsi.

Bahkan setelah membagikan persediaan mereka kepada semua pengungsi itu, mereka masih berhasil mempertahankan diri, yang menunjukkan kematangan persiapan logistik mereka sebelum meluncurkan kampanye.

Menurut intel Hveðrungr, yang bertanggung jawab atas logistik adalah Patriark Klan Tanduk, Linnea, yang juga menjabat Wakil Patriark Klan Baja.

Di jajaran Klan Serigala, Jörgen adalah yang paling berbakat di bidang ini, tetapi bahkan dia pasti mengalami kesulitan mempersiapkan semuanya sendiri hanya dalam satu bulan. Siapapun Linnea ini pasti cukup mengesankan untuk seseorang yang masih sangat muda.

Akhirnya, Klan Baja mendekat dalam jarak dua hari perjalanan dari posisi Hveðrungr di kota Nóatún, bekas Ibukota Klan Kuda.

Saat itulah laporan yang sangat menguntungkan tiba di meja Hveðrungr, dari jenderalnya, Narfi.

"Kami mendapat informasi baru dari salah satu mata-mata kami yang menyamar, Tuan," kata Narfi. “Hari ini, persediaan dalam jumlah besar dikirim dari Myrkvir”

“Heh, dan itu dia. Aku tahu bahwa jika mereka terus membagikan bantuan makanan, mereka akan mencapai batasnya.”

Hveðrungr mengepalkan tinjunya dengan penuh kemenangan.

Dengan menugaskan beberapa mata-matanya di antara para pengungsi, dia berhasil memasukkan mereka ke dalam perlindungan Klan Baja.

“Sepertinya Anda cukup senang, Tuan,” komentar Narfi.

“Oh, tentu. Dengan ini, aku bisa memberikan pukulan telak pada Klan Baja.”

“Eh… Tuan? Jika mereka menerima lebih banyak persediaan, tidakkah mereka akan mampu menginvasi kita lebih jauh? Apakah Anda mungkin berencana untuk membakar Nóatún juga?”

Ekspresi Narfi kaku saat menanyakan ini. Dia sepertinya belum bisa menerima konsep dimana dia membakar wilayah klannya sendiri.

Narfi dikenal sebagai salah satu orang yang berpikiran tajam di Klan Panther, jadi Hveðrungr sangat bergantung padanya, tapi tampaknya ini adalah batas pemikirannya. Rupanya dia tidak memiliki pemahaman yang nyata tentang strategi.

Tetap saja, jika bahkan pria ini berani untuk mengungkapkan keraguannya, itu berarti pasti sudah ada beberapa anggota Klan Panther yang mengajukan keberatan terhadap Hveðrungr. Dia harus menyelesaikan konflik ini lebih cepat daripada rencananya.

“Laporanmu berarti apa yang dibutuhkan telah terjadi sebelum aku akhirnya harus membakar kota. Itu sebabnya aku lega.”

“Saya tidak mengerti, Tuan,” kata Narfi. "Mengapa persediaan tambahan Klan Baja berarti kita bisa memberikan pukulan telak kepada mereka?"

“Hmph. Menurutmu mengapa kita menahan diri untuk tidak melawan mereka sampqi sekarang, dan membiarkan mereka masuk begitu jauh di wilayah kita? Itu untuk memperpanjang jalur pasokan mereka.”

Memang, semuanya dilakukan untuk menciptakan situasi ini.

Operasi ini kemungkinan akan menurunkan popularitas Hveðrungr dalam Klan Panther. Namun, dia tidak peduli.

Dengan ini, dia bisa mencetak skor melawan Yuuto.

Itulah satu-satunya pikiran di benak Hveðrungr saat ini.

Dia menunjuk ke suatu tempat di peta yang tersebar di mejanya, dan kemudian menelusur ke barat dari titik itu.

“Jalur pasokan mereka membentang di seluruh tanah Klan Panther, tanpa kota atau benteng yang berfungsi sebagai pos pemeriksaan. Kita juga memiliki keunggulan teritorial. Menyerang pada titik terlemah mereka adalah masalah sepele.”

"Oh! Saya mengerti sekarang!” Akhirnya, bohlam kuning muncul di atas kepala Narfi.

Idiot, pikir Hveðrungr getir.

Tapi sebenarnya, tidak adil menyalahkan Narfi untuk ketidaktahuannya.

Hveðrungr tentu tidak mungkin mengetahui hal ini, tetapi dalam catatan sejarah, penggunaan pertama dari strategi ‘bumi hanguskan’ dilakukan oleh orang Skit pada abad ke enam SM, melawan tentara Darius I, Kaisar keempat dari Kekaisaran Achaemenid.

Alih-alih Narfi, visi strategis Hveðrungr begitu hebat sehingga dia menggunakan strategi militer hampir seribu tahun lebih awal dari zamannya.

“Jika kita merebut pasokan mereka sekarang, mereka akan dibiarkan terisolasi di wilayah musuh tanpa makanan tersisa untuk prajurit mereka,” cibir Hveðrungr. "Sepuluh ribu tentara mereka yang kuat jauh melebihi jumlah kita, tetapi sekarang jumlah besar itu akan mencekik mereka sendiri!"

Orang perlu makan untuk bertahan hidup. Semakin banyak jumlahnya, semakin banyak makanan yang dibutuhkan.

Jadi, apa yang akan terjadi jika persediaan makanan musuh mencapai titik terendah? Pertama, tidak salah lagi akan ada pertikaian untuk memperebutkan yang tersisa.

Itu akhirnya akan berkembang menjadi lebih besar, lalu rantai komando akan putus, menghilang kemampuan mereka sebagai pasukan tentara.

Jika Klan Panther menyerang pada saat itu, menghancurkan mereka akan semudah mengambil permen dari bayi.

Tentu saja, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk memenangkan pertempuran secara langsung sekarang, berkat pertahanan dinding gerobak Klan Baja dan senjata ular api mereka.

Namun, ada strategi lain yang tersedia.

Hveðrungr bisa melemahkan pasukan lawannya tanpa melawan secara langsung.

"Sekarang, ayo kita pergi, Narfi," katanya puas. "Kita akan membuat orang-orang bodoh itu merasakan neraka di muka bumi!"

*******

"Mereka di sini," bisik Hveðrungr pada dirinya sendiri. Dia meringkuk di semak-semak, bersembunyi dengan sempurna.

Klan Baja telah melewati area ini, dan sekarang berada di bawah kendali mereka. Di sisi lain, karena benteng dan bangunan lain telah dibakar sebelumnya, tidak ada pos jaga tersedia. Tidak sulit untuk menyusup ke wilayah dengan pasukan kecil.

Itu adalah langkah lain yang dimungkinkan berkat mobilitas tinggi dari Klan Panther.

Namun, saat ini, Hveðrungr berjalan kaki, kuda-kuda pasukannya berada jauh dari pandangan.

Dia menatap keluar dari tempat persembunyiannya. Jauh di depannya, sekelompok tentara bersenjata berjalan dalam formasi teratur.

Pria lain yang bersembunyi di sebelah Hveðrungr angkat bicara.

"Tuan, saya mengenali pria paling depan," katanya, menyipitkan mata ke kejauhan. “Dia memimpin pasukan Klan Tanduk di Sungai Körmt. Saya yakin namanya adalah Haugspori.”

Pada jarak ini, Hveðrungr tidak bisa membedakan musuh itu sama sekali.

Prajurit Klan Panther di sebelahnya saat ini hanyalah petarung biasa, tanpa pencapaian yang luar biasa. Namun, seperti saudara-saudara pengembara lainnya, dia telah menghabiskan hidupnya tumbuh di padang rumput yang luas, tak terhitung pengalamannya menyaksikan matahari terbit dan terbenam di cakrawala yang jauh, tanpa halangan apapun.

Jarak pandangnya adalah sesuatu yang Hveðrungr, seseorang yang lahir dan besar dikota, tidak akan pernah bisa ia tandingi.

Jika orang ini mengatakan tentara musuh di garis depan adalah Haugspori, berarti itu adalah suatu kebenaran.

“Oho, sepertinya kita mendapatkan target yang tepat,” Hveðrungr menyeringai.

Dia tahu dari intel sebelumnya bahwa Patriark Klan Tanduk adalah orang yang bertanggung jawab untuk mengatur logistik Klan Baja.

Ada kemungkinan bahwa Haugspori, Ajudan-Wakil Patriark Klan Tanduk, ditugaskan untuk memimpin para prajurit yang menjaga karavan persediaan.

Faktanya, dia bisa melihat dari sini bahwa para prajurit Klan Tanduk bertindak sangat hati-hati, mengawasi area sekitar mereka saat mereka berjalan.

“Itu dia, Tuan, gerobak persediaan musuh. Jumlahnya cukup banyak!”

"Jadi begitu! Maka itu seperti yang dikatakan intel celeron kita. Baiklah, pergi dan kirim pesan ke Narfi segera!” Hveðrungr memerintahkan.

"Ya pak!" Masih berjongkok, prajurit Klan Panther itu dengan cepat tapi senyap bergerak menjauh melalui semak-semak.

Hveðrungr tetap berjongkok, diam dan menunggu. Setelah beberapa saat, semuanya dimulai.

“Serangan! Musuh menyerang!” Teriakan terdengar dari barisan Klan Tanduk, dan ketegangan menyebar di antara mereka seperti tiupan angin diikuti para para Prajurit yang menyiapkan busur. 

Hveðrungr menoleh untuk melihat arah yang mereka tuju, dan melihat pasukan yang terdiri dari beberapa ratus kavaleri, melepas debu saat kuda mereka menyerbu ke depan.

Secara alami, regu ini dipimpin oleh Narfi, yang telah menerima pesan yang dikirim Hveðrungr sebelumnya.

“Jangan panik, teman-teman!” Haugspori berteriak. “Klan Panther bukan lagi ancaman bagi kita. Pemanah, bersiap!”

Atas perintah Haugspori, tentaranya mengeluarkan benda kecil, yang sepertinya mereka tekan dengan ibu jari dan menghasilkan nyala api secara instan.

Hveðrungr tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

Selama pertempuran sebelumnya, dia begitu fokus untuk melihat apa yang terjadi pada prajuritnya sendiri sehingga dia tidak menyadarinya saat itu.

Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa menyalakan api berarti membuat bara api terlebih dahulu, yang mana membutuhkan waktu dan alat yang tepat. Mampu membuat api dari ketiadaan hanya dengan menekan ibu jari sepertinya tidak mungkin kalau bukan sihir.

Tanpa ragu, itu pasti sesuatu yang dibuat oleh Yuuto.

Kalau saja aku memiliki alat seperti miliknya, itu akan memberiku akses ke gudang pengetahuan yang tidak terbatas seperti dia...

Hveðrungr merasa seperti dia menjadi gila karena cemburu.

“Tembaaaaak!”

Satu demi satu, busur para prajurit melepaskan amunisi keramik bulat mereka.

Proyektil terbang dan mencapai posisi Narfi saat jarak keduanya masih sangat jauh.

Bang! Bang-ban-ba-ba-ba-ba-ba-bang!

Ledakan mengejutkan yang tiba tiba menghasilkan hiruk-pikuk bergema seperti merobek udara.

Suaranya sangat keras di telinga Hveðrungr bahkan dari jarak yang sangat jauh, jadi dia tahu itu pasti jauh lebih buruk bagi orang-orang yang mengalaminya dari dekat.

Tentu, itu sudah cukup untuk membuat serangan Narfi terhenti total.

Kuda-kuda melempar penunggangnya, atau mencoba melepaskan diri dan berlari sembarang. Itu adalah pemandangan yang memalukan untuk dilihat.

"Musuh panik!" Haugspori berseru. "Petarung jarak dekat, Serbuuuuuuu!"

“Uraaaaaa!!” Infantri Klan Tanduk meneriakkan seruan perang, menyiapkan tombak mereka, dan berlari ke depan.

Di Sungai Körmt dan di celah perbatasan, ledakan ini telah membuat Kavaleri Klan Panther tidak berdaya, tetapi sekarang mereka tahu bahwa ular api akan membuat kuda mereka takut dan panik. Mereka juga tahu bahwa ular api tidak cukup kuat untuk menyebabkan luka fatal.

Dengan berbekal pengetahuan itu, Klan Panther memastikan bahwa Prajurit itu sendiri tidak lagi panik.

Pasukan yang dipimpin Narfi dengan cepat turun, menyiapkan busur, dan membidik pasukan Klan Tanduk, panah mereka menderu tajam di udara.

“Gw!”

“Gyaahh!”

Beberapa prajurit Klan Tanduk berteriak saat beberapa panah menusuk mereka.

Namun tetap saja, jumlah kedua pasukan sangat tidak seimbang.

Unit yang mengawal pasokan dari Klan Tanduk memiliki setidaknya seribu orang. Klan Panther, di sisi lain, hanya memiliki sekitar dua ratus, karena mereka perlu menjaga jumlah tetap kecil agar tidak terdeteksi.

Para pejuang Klan Tanduk tetap maju, mengabaikan panah yang menghujani mereka, dan para pejuang Klan Panther segera berbalik dan mulai melarikan diri.

"Kejar! Kejar mereka!"

"Ayo! Bunuh mereka!”

"Bunuh mereka!!"

Prajurit Klan Tanduk berteriak, saling mendorong, dan mulai mengejar.

Ketika aroma kemenangan mengaburkan akal seseorang, naluri mereka adalah mengejar musuh yang melarikan diri itu. Ini adalah kejadian yang sangat umum di medan perang.

Semuanya berjalan sesuai rencana.

Hveðrungr terkesan dengan tentara Klan Panther. Bahkan tanpa kuda, mereka masih mampu melakukan taktik tabrak lari.

Meski bagaimanpun orang melihatnya, mereka seperti hanya melarikan diri karena kewalahan oleh kekuatan musuh mereka. Itu adalah kinerja yang bagus.

“Baiklah, ini saatnya! Semuanya, ikuti aku!” Hveðrungr berteriak dan keluar dari tempat persembunyiannya di semak-semak, dan berlari ke depan.

Mengikuti belakangnya adalah tiga ratus prajurit pilihan terbaiknya.

Jika mereka tidak bisa menggunakan kuda mereka, mereka hanya harus bertarung tanpa Kuda. Seperti yang telah ditunjukkan beberapa saat yang lalu, Klan Panther adalah petarung dengan keterampilan yang luar biasa, dengan atau tanpa kuda tidak mengubah itu.

Suara teriakan panik Haugspori bergema dari jauh. “Gah! Sergapan?! Semuanya, Berbalik! Kembali kesini!"

Itu sudah terlambat.

Begitu formasi tentara yang ketat bergerak dalam momentum penuh, tidak mudah untuk menghentikan mereka. Lebih buruk lagi, mereka memiliki musuh yang sedang melarikan diri tepat di depan mereka. Itu saja dorongan yang cukup bagi merekaa untuk terus mengejar.

Tampak panik, para prajurit yang tertinggal buru-buru menyiapkan pedang mereka untuk melindungi kuda.

Namun, hampir semua orang mengejar kelompok Narfi, dan mereka jelas-jelas tidak siap.

“W-waaugh!”

“Gr! Lindungi kuda dan kereta!”

"Hahahaha! Menyingkir dariku!” Hveðrungr tertawa terbahak-bahak.

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, dia menebas para penjaga dengan satu tebasan pedangnya, dia dan pasukan penyerangnya melakukan kontak dengan kereta pasokan.

Dia dengan cepat bergerak menuju pasukan pemanah yang menyerangnya, membunuh mereka dan mengambil ular api mereka. Jika dia bisa membawa ini kembali dan mempelajarinya, dia bisa mereproduksi teknologi dan menjadikannya miliknya.

"Baiklah, bakar semuanya!" teriaknya, memberikan perintah kepada pengikutnya.

Dengan jumlah kargo yang begitu besar, mencuri semuanya akan terlalu sulit. Haugspori bisa saja kembali dan mengejar mereka ketika mereka mencoba untuk mengangkutnya.

Jadi, dalam hal ini, satu-satunya pilihan adalah membakarnya.

Makanan adalah sumber daya yang berharga di dunia Yggdrasil, dan menghancurkannya adalah tindakan asusila, tetapi Hveðrungr tetap tegas.

Dia tertawa keras. “Ha ha ha ha! Aku memenangkannya kali ini, Yuuto. Ini adalah kemenanganku!”

Yang tersisa untuk dilakukan hanyalah menyalakan beberapa api pada kereta. Dengan hancurnya persediaan mereka, pasukan Klan Baja akan terdampar jauh di wilayah musuh. Maka Hveðrungr hanya perlu menunggu mereka menghancurkan diri mereka sendiri.

Pengikut Hveðrungr mengeluarkan tongkat kayu dan busur yang digunakan untuk menyalakan bara api, melilitkan tali di sekitar tongkat, dan mulai bekerja.

Hveðrungr berdiri di samping pria itu saat dia bekerja, mengawasi sekelilingnya... dan tiba-tiba, dia merasakan hawa dingin yang aneh.

Itu berasal dari indra keenam yang diasahnya dengan bertahan dari begitu banyak garis kematian.

Dia merasakan niat membunuh seseorang, dan dia buru-buru berbalik menghadap ke arah yang dia rasakan.

Ada suara kain mencambuk udara, saat kain besar yang menutupi kuda dan kereta terbang ke udara.

Dua hal berikutnya yang dilihat Hveðrungr adalah rambut perak cerah yang memantulkan cahaya matahari, dan kilatan cahaya perak yang terpantul dari pisau saat diayunkan ke arahnya.

“Nrrgh!” Dengan gerutuan, Hveðrungr bergerak secara refleks dalam sepersekian detik itu, memblokir serangan dengan pedang nihontou miliknya sendiri.

“Gwaah!”

“Gyaa!”

Jeritan sekarat terdengar dari sebelah kanannya.

Beberapa anak buahnya telah dihabisi, tidak dapat bereaksi tepat waktu terhadap anggota unit pasukan khusus Sigrún lainnya yang melompat keluar dari persembunyiannya.

"Kau memperkirakan aku akan melakukan ini?!" teriak Hveðrungr.

Terkunci pedang-ke-pedang dengan Sigrún, Hveðrungr berteriak padanya, mulutnya berputar liar karena marah.

“Tentu saja,” kata Sigrún dingin. “Biarkan aku memberi tahumu apa yang Ayah katakan tentangmu: 'Hveðrungr segera menemukan kelemahan lawannya, dan dia tidak pernah gagal untuk menyerangnya.'”

“Grrrghh!!”

“Sekarang, kalau begitu! Sudah waktunya aku membayarmu untuk rasa malu yang aku derita dalam pertempuran terakhir kita!”


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Afrodit
EDITOR: Isekai-Chan  

0 komentar:

Posting Komentar