Rabu, 22 Juni 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 1 - Negara - Negara Yang Goyah

Volume 14
 Chapter 1 - Negara Negara Yang Goyah



— Awal tahun 1549, Kalender Kontinental - Souma mengalahkan monster laut raksasa, Ooyamizuchi —

Laporan Kerajaan Friedonia dan upaya bersama-sama Persatuan Negara Kepulauan untuk membunuh monster yang meneror Kepulauan Naga Berkepala Sembilan disambut dengan kegembiraan besar di tanah air masing-masing.

Salah satu alasan kegembiraan di Kerajaan adalah karena ini adalah pertama kalinya pahlawan yang dipanggil Souma melakukan sesuatu yang begitu heroik. Satu-satunya kampanye kemenangan Souma sebelum titik ini adalah dalam perang melawan Amidonia, dan ekspedisi ke Persatuan Negara Timur.

Perang dengan Kerajaan Amidonia telah melukai kedua belah pihak, dan keuntungan apa pun hampir dibatalkan. Hanya berkat upaya satu Roroa Amidonia bahwa Kerajaan dan Dukedom telah disatukan secara damai, dan tidak ada negara yang dinyatakan sebagai pemenang atau pecundang. Adapun ekspedisi ke Persatuan Negara Timur, dia telah membuat pertunjukan besar yang dilakukan atas permintaan Kekaisaran Gran Chaos. Meskipun Ichiha telah bergabung dengan mereka di sana, bersama dengan personel lain yang akan membuat negara lebih kuat, itu sulit dilihat oleh orang awam. Banyak dari mereka percaya bahwa itu adalah upaya yang sia-sia. Namun, dengan tumbuhnya kesadaran akan betapa pentingnya Ichiha, pandangan ke depan Souma terbukti. Namun, apa yang telah dia lakukan di sana tidak terlihat sebagai tindakan yang sangat heroik.

Meskipun demikian, kali ini Souma telah mengirim armada ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, membunuh kaiju Ooyamizuchi yang telah mendatangkan malapetaka di daratan. Itu adalah pertunjukan yang jelas dari kekuatan militer. Dan yang terpenting, dia telah membawa armada Persatuan Negara Kepulauan, yang sampai sekarang diyakini sebagai negara yang bermusuhan, kembali bersamanya. Bagi orang biasa yang tidak mengetahui apa yang terjadi di balik layar, sepertinya “Souma mengalahkan monster yang menyerang Persatuan Negara Kepulauan, dan membuat mereka tunduk padanya karena kekaguman.” Desas-desus itu membuat orang-orang gembira tentang kemenangan gemilang Souma.

Sementara itu, di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, mereka sangat menghormati Kerajaan Friedonia yang telah membantu mereka membunuh Ooyamizuchi, dan Raja Souma serta Putri Shabon dipuji atas peran kunci yang mereka mainkan dalam kemenangan itu.

Souma sekarang dipuji oleh penduduk dua negara, tetapi berita tentang eksploitasinya belum mencapai orang-orang di negara bagian lain (tidak termasuk para penguasa, dan orang-orang penting lainnya). Itu karena pencapaian lain yang lebih besar.

Fuuga dari Malmkhitan telah merebut kembali sebagian dari Wilayah Raja Iblis!

Merebut kembali wilayah Raja Iblis telah menjadi tujuan umat manusia selama lebih dari satu dekade, dan telah mengangkat profil Fuuga dan Malmkhitan baik di dalam maupun di luar Persatuan Negara Timur. Semangat orang-orang di dalam sangat kuat. Suara-suara yang menyerukan reorganisasi Persatuan Negara untuk menjadikan Fuuga sebagai pemimpin tertinggi mereka—atau negara bersatu dengan Fuuga sebagai raja mereka—meningkat dari hari ke hari.

Persatuan Negara Timur memiliki sejarah tentang banyak negara kecil hingga menengah yang mencaplok satu sama lain dan pecah. Seluruh area merupakan kekacauan aliansi keluarga. Sulit bagi satu negara bagian untuk menonjol di tengah semua itu. Meskipun Kerajaan Friedonia di perbatasan selatan mereka secara bertahap tumbuh dalam kekuasaan, negara ini tetap tidak berubah.

Orang-orang telah menunggu bertahun-tahun lamanya bagi seseorang untuk datang dan memecahkan kebuntuan. Sekarang, Fuuga telah tiba. Pria hebat yang mereka tunggu-tunggu.

Mereka melihat cahaya harapan dalam cara Fuuga menyerang secara membabi buta menuju ambisinya.

◇ ◇ ◇

Namun...semakin kuat cahayanya, semakin dalam bayangan yang dihasilkannya.

Seiring bertambahnya jumlah pengagumnya, begitu pula jumlah orang yang memandang Fuuga sebagai ancaman. Mathew Chima, ayah dari Ichiha dan Mutsumi, dan penguasa Kadipaten Chima, adalah salah satunya.

"Ini buruk... Sangat buruk..." Mathew bergumam pada dirinya sendiri sambil mondar-mandir di sekitar kantor.

Seorang pria bermata tajam berusia akhir dua puluhan mengawasinya.

"Ayah. Apa yang membuatmu begitu gelisah?”

Menanggapi pertanyaan pria bermata tajam itu...

Slam!!!

“Kau tahu, Hashim! Fuuga Haan!” teriak Mathew, membanting tangannya ke meja di dekatnya.

Pria yang dia panggil Hashim adalah putra sulungnya, Hashim Chima. Dia adalah orang yang paling kuat mewarisi bakat Mathew untuk strategi.

Selama gelombang iblis baru-baru ini (wabah monster), Mathew telah membuat rencana yang tidak lazim untuk mengamankan sekutu dan meningkatkan pengaruhnya sendiri. Dia menawarkan anak-anaknya yang terkenal berbakat, dengan pengecualian Hashim, yang tertua, dan Ichiha, yang termuda, sebagai hadiah kepada mereka yang datang membantu mereka.

Karena Hashim adalah pewaris Keluarga Chima, dia tidak dimasukkan sebagai salah satu hadiah. Namun, jika kamu bertanya kepada seseorang—setidaknya, seseorang yang tidak memiliki standar unik seperti Souma—siapa yang paling berbakat di antara saudara kandung, maka saudara kandung itu sendiri akan memberi tahumu bahwa itu adalah Hashim.

Mathew memberi tahu Hashim, “Akhir-akhir ini, tidak ada hari berlalu di mana aku tidak mendengar nama pria itu.”

“Itu yang diharapkan. Dia merebut kembali Wilayah Raja Iblis, meskipun itu hanya sebagian saja. Bahkan Kekaisaran tidak bisa melakukan itu. Tidak mengherankan bahwa orang-orang akan mendukungnya dengan sungguh-sungguh.”

"Aku bilang itu masalah!" Mathew memelototi putranya yang menyendiri. “Jika ini terus berlanjut, suaranya di dalam Negara Persatuan akan tumbuh terlalu kuat. Sudah ada orang-orang yang memanggilnya untuk menjadi raja dari seluruh Persatuan Negara.”

“Begitu… Tapi bukankah itu tidak bisa dihindari? Karismanya pasti cukup kuat untuk menarik semua orang kepadanya,” kata Hashim dingin, yang membuat Mathew mendengus marah.

“Massa yang bodoh tidak tahu bahaya pria itu! Matanya terfokus jauh di kejauhan, di luar Wilayah Raja Iblis. Mengambil kembali gurun itu sepertinya tidak akan cukup baginya. Aku yakin dia akan menelan setiap negara bagian di Persatuan Negara ini.”

"Kamu percaya dia berusaha menyatukan Persatuan Negara Timur?" Hashim bertanya, tetapi Mathew menggelengkan kepalanya.

“Itu bisa lebih buruk. Orang seperti itu tidak puas jika dia tidak menjadi yang pertama dalam segala hal. Dia bahkan mungkin berusaha untuk bersaing dengan Kerajaan Friedonia di selatan dan Kekaisaran Gran Chaos di barat. ”

Komentar itu membuat Hashim mengelus dagunya sambil berpikir.

"Persatuan Negara Timur yang dapat bersaing dengan Kerajaan dan Kekaisaran untuk hegemoni ... Aku mungkin ingin melihatnya."

“Jangan bodoh. Seluruh organisasi dan struktur Persatuan Negara Timur akan hilang pada saat itu. Yang tersisa hanyalah negara pemuja Fuuga,” sembur Mathew, mengeluarkan kata-kata itu dengan jijik. “Dia akan menghancurkan segalanya. Ikatan darah yang dibangun antara negara kita, dan jaringan diplomatik rumah kita telah bekerja sangat keras untuk menciptakannya... Jika orang itu melihat mereka sebagai penghalang, dia akan membasmi mereka sepenuhnya. Jika kita tidak menghentikannya sebelum dia tumbuh secara maksimal...itu akan terlambat.”

“Tolong, Ayah... Jangan bilang maksudmu untuk bergabung dengan faksi anti-Fuuga. Tuan Fuuga menikah dengan Mutsumi, ingat?”

Tatapan mencela yang Hashim berikan padanya membuat Mathew menghela nafas.

“Aku menyambut pernikahan mereka karena dia pria yang luar biasa, tapi...pria itu terlalu luar biasa. Kalau saja Mutsumi mau menahannya...tidak, jika itu yang terjadi, bunuh dia..."

"Ayah!"

“Mutsumi... Dia sepertinya menyukai Fuuga. Aku ragu dia akan melakukan apapun untuk menghentikannya. Itu sebabnya aku perlu mengambil inisiatif! ” Mathew tampak tegas saat dia berbicara. "Sekarang saatnya. Sudah sepertiga dari negara-negara di Persatuan Negara Timur bersumpah setia kepada Fuuga. Sisanya entah waspada atau bingung. Dia harus dihentikan sebelum faksinya tumbuh dan faksi anti-Fuuga melihat gesekan lebih lanjut.”

“........”

Sejauh menyangkut Mathew Chima, atau lebih tepatnya, sejauh menyangkut negara-negara kecil seperti Kadipaten Chima, Fuuga adalah ancaman bagi jaringan hubungan diplomatik yang telah mereka bangun dengan susah payah. Menjaga keseimbangan di dalam Persatuan Negara melalui diplomasi adalah cara para adipati Chima di masa lalu bertahan. Itulah mengapa Mathew tidak bisa menerima keberadaan Fuuga.

Mathew bangkit dan berjalan menuju pintu.

“Aku harus menghubungi anak-anakku yang tersebar di seluruh negara. Akan lebih meyakinkan jika kita bisa menerima dukungan dari Kerajaan Friedonia di mana Ichiha berada, tapi kudengar adik perempuan Fuuga juga bersama Raja Souma. Jika Fuuga mengirimnya dengan maksud untuk menjadikannya pengantin Raja Souma, mungkin akan lebih berbahaya untuk memanggil pasukan Kerajaan...” Dia meninggalkan ruangan sambil berbicara pada dirinya sendiri seperti itu.

Saat Hashim melihat ayahnya pergi...

"Aku harus memperingatkannya terhadap tindakan gegabah dan delusi," katanya pada dirinya sendiri dengan suara pelan.


◇ ◇ ◇

Sekitar waktu Mathew Chima melakukan kontak dengan faksi anti-Fuuga...

Jauh dari Kadipaten Chima, di kantor urusan pemerintahan di Istana Parnam Kerajaan Friedonia, Souma sedang membaca laporan dari Kucing Hitam, serta pembaruan rutin dari Julius. Keduanya pada dasarnya mengatakan: “Faksi anti-Fuuga di dalam Persatuan Negara Timur tumbuh lebih aktif daripada sebelumnya. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, faksi anti-Fuuga akan mengambil tindakan terhadap faksi pro-Fuuga.”

"Wah..."

Ketika Souma selesai membaca laporan, dia meletakkannya di mejanya, bersandar di kursinya sambil menghela nafas saat dia melihat sekeliling ruangan. Satu-satunya yang ada di kantor selain dia adalah Liscia, permaisuri pertama; Hakuya, perdana menteri; dan Kagetora, yang membawakannya laporan Kucing Hitam.

Souma memberi tahu mereka, “Kucing Hitam dan Julius sepakat bahwa faksi anti-Fuuga akan segera bertindak. Julius mencatat faksi anti-Fuuga telah mempertahankan kontak satu sama lain di wilayah yang luas di dalam Persatuan Negara Timur. Meskipun demikian, hal itu telah dilakukan dengan cara yang membuat biang keladinya tetap tersembunyi. Kita bisa berasumsi seseorang yang agak tajam sedang bergerak. ”

"Ya, Yang Mulia," Kagetora setuju. “Anak buah saya juga gagal menemukan siapa pun yang mengarahkan faksi anti-Fuuga."

Souma mengangguk. “Aku tidak bisa menyalahkan mereka. Bagaimanapun, seluruh negara itu kacau dalam aliansi perkawinan. Kemampuan mereka untuk mengoordinasikan tindakan mereka secara internal luar biasa, tetapi mereka tertutup dari luar. Bahkan untuk Kucing Hitam, itu membuat pengumpulan informasi menjadi sulit.”

"Memang..."

"Jadi, berapa banyak orang di faksi anti-Fuuga ini?" Liscia bertanya, dan Souma memeriksa laporan Julius untuk jawabannya.

"Setidaknya dua kali lebih banyak dari faksi pro-Fuuga, kurasa."

“Itu sangat besar. Bukankah dia menyebut dirinya sendiri merebut kembali bagian dari Wilayah Raja Iblis?”

“Di antara orang-orang di Persauan Negara, memang, iya. Tapi yang memimpin pasukan adalah penguasa yang berdiri di atas orang-orang itu. Sejauh yang mereka ketahui, cara Fuuga memfokuskan harapan publik pada dirinya sendiri tidak dapat ditoleransi. Jika rakyat mereka sendiri ingin diperintah oleh Fuuga, bagaimanapun juga, itu membuat posisi mereka sendiri sangat lemah.”

“Begitu… Jadi meskipun orang-orang mendukung Tuan Fuuga, ada banyak negara bagian yang menentangnya,” kata Liscia, bertepuk tangan saat dia mengetahuinya. Souma mengangguk.

“Dan semakin besar negara, semakin kuat kecenderungan itu. Malmkhitan adalah wilayah padang rumput yang pertama kali bersatu sebagai bangsa di bawah pendahulu Fuuga, Raiga. Dipaksa bermain biola kedua untuk negara pemula seperti itu akan membuat banyak orang salah paham. Semakin lama tradisi mereka dan semakin bangga posisi mereka sebagai negara kuat di dalam Persatuan Negara itu, semakin mereka akan melawannya. Faktanya, negara paling kuat di dalam Persatuan Negara Timur, Kerajaan Sharn, telah menyatakan diri mereka sebagai bagian dari faksi anti-Fuuga.”

Kerajaan Sharn adalah negara berukuran sedang dengan wilayah terbesar dan kekuatan terbesar di dalam Persatuan Negara Timur. Mereka juga memberikan jumlah pasukan terbesar ke Pasukan Persatuan Negara, sebuah militer yang terdiri dari pasukan yang disediakan oleh semua negara anggota, memberi mereka pengaruh terbesar dalam organisasi itu.

Mereka juga telah memberikan bala bantuan kepada Kadipaten Chima selama gelombang iblis, dan (karena mundurnya Souma) diakui telah memberikan kontribusi terbesar kedua setelah Fuuga dan Malmkhitan. Untuk ini mereka dianugerahi putra kedua yang berotot dari Keluarga Chima, Nata.

Raja Sharn saat ini adalah Shamour Sharn. Jika kamu membandingkannya dengan seseorang di Kerajaan Friedonia, dia adalah seorang pejuang tua berotot seperti Owen atau Herman. Negara menghargai kekuatan dengan cara yang mirip dengan Negara Tentara Bayaran Zem, jadi Shamour menyambut Nata, yang bisa mengayunkan kapak besar, sebagai putranya sendiri.

Liscia memiringkan kepalanya ke samping dan bertanya, "Lalu apakah Raja Shamour adalah kepala faksi anti-Fuuga?"

"Tidak... 'Melihat kerahasiaan dalam cara faksi anti-Fuuga berkomunikasi, aku tidak bisa membayangkan Raja Shamour mengarahkan mereka,' begitu Julius membaca situasinya."

Dengan cara yang sama bahwa Tentara Barat pada Pertempuran Sekigahara memiliki Mouri Terumoto sebagai komandan tertinggi mereka dan Ishida Mitsunari sebagai perencana operasional, mungkin ada orang lain yang menarik tali di belakang anggota faksi yang paling kuat. Tentara Barat di Sekigahara... Saat pemikiran itu terlintas di benaknya, wajah seorang pria yang mungkin mahir dalam rencana seperti ini juga. Jangan bilang dia... Tidak lain adalah Mathew, yang dia pikir mirip dengan Sanada Masayuki, pria bermuka dua. Tapi Souma tidak mengatakan apa-apa.

Ini hanya spekulasi tak berdasar. Selain itu, mengingat Mathew telah mengirim putrinya Mutsumi untuk menikahi Fuuga, Souma tidak dapat yakin bahwa dia berada di faksi anti-Fuuga. Jelas, itu bukan karena kekhawatiran putrinya. Jika Fuuga naik ke puncak, Mathew sudah memiliki ikatan pernikahan dengannya, jadi Souma berasumsi bahwa tidak mungkin dia bergabung dengan faksi anti-Fuuga. Namun, pembacaan Souma tentang situasi bisa saja salah. Karena penolakannya untuk menggunakan keluarganya sebagai alat politik, Souma telah melupakan fakta bahwa ada orang yang bisa melakukannya. Jika dia menyadari rencana Mathew saat ini, Souma pasti akan mencoba menghentikannya—apakah dia bisa atau tidak. Karena semua ini dilakukan adalah memberi makan harimau yang mereka sebut orang hebat.

“Ada lebih banyak di faksi anti-Fuuga daripada yang kita harapkan. Cukup mungkin faksi pro-Fuuga bisa kalah.”

"Tapi Anda tidak benar-benar percaya itu, kan, Yang Mulia?" Hakuya bertanya, terdengar yakin, dan Souma mengangguk.

“Jika Fuuga adalah lawan yang bisa mereka kalahkan hanya dengan angka, aku tidak akan melihatnya sebagai ancaman. Bahkan jika Fuuga mengambil alih semua Persatuan Negara Timur, dia masih memiliki lebih sedikit tanah dan kekuatan daripada kita. Hal yang membuat Fuuga berbahaya bukanlah keunggulan jumlah atau kekuatan bangsanya—tetapi dia mengendalikan arus.”

"Arusnya?"

"Ya. Dari zamannya... Suasana zaman yang kita jalani, bisa dibilang. Mereka yang bergabung dengan pria hebat seperti Fuuga dianggap adil, dan mereka yang menentangnya adalah jahat. Ini adalah atmosfer yang secara alami memberikan peran seperti itu.”

Pada tahap akhir periode Negara-Negara Berperang, tindakan orang-orang hebat seperti Oda Nobunaga, baik atau jahat, sebagian besar disetujui, atau setidaknya ditoleransi. Ini seperti bagaimana orang membela The Prince karya Machiavelli dengan mengatakan, "Anda tidak dapat melihat nilai sebenarnya tanpa terlebih dahulu memahami sifat licik Semenanjung Italia pada masanya." Keluarga Asakura, Azai, dan Takeda yang menghalangi penaklukan Oda Nobunaga dihancurkan karena mereka cenderung dianggap sebagai orang bodoh yang keras kepala yang tidak bisa beradaptasi dengan era baru. Ini terutama berlaku untuk jenis orang yang hanya melihat mereka sebagai pemenang dan pecundang yang tertulis di buku teks.

Kecuali jika kamu benar-benar penggemar sejarah, kamu tidak akan berpikir tentang situasi keluarga yang hancur seperti itu. Souma merasakan bahwa Fuuga adalah pria hebat yang sama.

“Ada orang yang memuji Fuuga sebagai semacam penyelamat. Mereka yang menghalangi jalannya akan dianggap bodoh, dan jika mereka mencoba menyakitinya, mereka akan dicemooh sebagai musuh umat manusia. Tidak peduli seberapa kuat negara itu, itu akan sulit untuk diabaikan.”

“Mirip dengan cara orang-orang di Kekaisaran memuliakan Nona Maria sebagai orang suci?” Hakuya bertanya, dan Souma mengangguk dalam-dalam.

"Ya itu betul. Fraksi anti-Fuuga tidak boleh mengerti itu.”

“Dia sangat bermasalah, ya…” kata Liscia sambil menghela nafas.

Kagetora diam-diam melangkah maju. “Jika dia begitu mengganggu hati anda, Yang Mulia, maka mungkin kita harus—”

"Sama sekali tidak!" Souma berteriak, memotong saran Kagetora tentang pembunuhan.

“Fuuga berbahaya karena dia mengikuti arus waktu. Kita bisa menyebut niatnya sebagai kehendak zaman itu sendiri. Dan...ini sering dikatakan, tetapi kamu tidak dapat mengubah waktu dengan pembunuhan dan terorisme,” kata Souma, bersandar di kursinya, tangan disilangkan. “Pria hebat adalah monster yang melahirkan era. Era kebingungan ini merindukan lompatan besar dari seorang pria seperti Fuuga. Jadi, bahkan jika seseorang berhasil membunuhnya, Fuuga berikutnya akan muncul mengikuti jejaknya. Tidak, jika ada, setelah melihat apa yang terjadi pada Fuuga, siapa pun yang datang selanjutnya akan menjadi lebih ekstrim.”

Bahkan setelah Oda Nobunaga meninggal dalam pengkhianatan di Honnouji, Hashiba Hideyoshi segera mengambil alih kepemimpinan dalam upaya menyatukan negara. Itu tidak mengarah pada kembalinya era persaingan antara panglima perang. Dan ketika Hideyoshi jatuh, Tokugawa Ieyasu menggantikannya. Jika kamu melihatnya sebagai transisi dari era panglima perang saingan ke era satu kekuatan besar, kamu bisa mengatakan bahwa sementara penguasa berubah, aliran era tetap tidak berubah. Orang-orang hebat menciptakan era. Untuk melihat itu dengan cara lain, kamu juga bisa mengatakan bahwa era memilih dan melahirkan orang-orang hebat. Itulah pengertian yang Souma dapatkan dari mempelajari sejarah di dunia asalnya.

Misalnya, di dunia Souma berasal, ada seorang diktator yang namanya identik dengan kejahatan. Sang diktator menghadapi banyak rencana pembunuhan dan percobaan kudeta sepanjang hidupnya, tetapi apakah salah satu dari mereka berhasil, akankah sejarah selanjutnya berubah? Ini telah dikatakan berkali-kali, tetapi orang-orang pada zaman itu yang menciptakan diktator. Selama kehendak rakyat dan situasi yang mereka hadapi tidak berubah, diktator lain yang serupa—atau mungkin partai politik—akan naik ke puncak. Dan bukankah diktator baru akan berusaha melakukan apa yang dia rasa seharusnya dilakukan oleh orang yang sudah mati? Dengan cara yang lebih ekstrim.

Sima Qian meratapi dalam Records of the Grand Historian bahwa terkadang orang-orang hebat mati secara tidak adil karena arus zaman dengan mengatakan, "Kekuatan Surga itu kecil." Tetapi jika "Surga" yang dia bicarakan adalah aliran zaman, maka aku harus mengatakan apa yang benar-benar kecil adalah kekuatan manusia, pikir Souma.

Machiavelli berbicara tentang konsep Fortuna, dewi kesempatan, bertentangan dengan virt, atau inisiatif individu, sebagai nasib yang tidak dapat diubah. Atau mungkin, alirannya bisa dibuat lebih lembut, meski hanya sedikit, melalui kebajikan.

Saat ini, Fuuga harus menjadi pria yang paling dicintai Fortuna.

Siapa pun yang menghadapinya secara langsung berada dalam dunia yang terluka. Karena itulah Souma berkata, “Jika waktu telah memilih Fuuga, yang perlu kita ubah bukanlah dia, tetapi waktu itu sendiri. Jika waktu tidak membutuhkan Fuuga, maka pria seperti dia akan berhenti dilahirkan.”

"Maaf... Itu semua terlalu abstrak untuk kupahami," kata Liscia meminta maaf. "Apa sebenarnya yang menurutmu harus kita lakukan?"

"Aku masih belum tahu... Tapi aku punya kuncinya."

Souma bangkit dan berjalan untuk berdiri di depan peta benua ini, membanting tangannya ke utara.

“Ini adalah Wilayah Raja Iblis. Mayoritas kegelisahan orang sekarang datang dari keberadaan Wilayah Raja Iblis di utara. Jika masalah ini bisa diselesaikan, pria hebat seperti Fuuga tidak akan lagi dibutuhkan seperti sekarang ini.”

"Hah? Tapi bukankah Fuuga mengumpulkan dukungan dengan melakukan sesuatu tentang Wilayah Raja Iblis? Bukankah itu bertentangan?” Liscia bertanya.

“Ya,” Souma mengangguk sebagai jawaban. “Itu memang terlihat seperti bertentangan. Tapi kupikir itulah inti dari apa pria hebat itu. Mereka dibutuhkan pada saat kekacauan, tetapi tidak pada saat damai. Ketika orang hebat itu berlomba untuk mengakhiri masa kekacauan, dia menuju dunia di mana dia tidak lagi dibutuhkan.”

Pria hebat yang diciptakan oleh era mengubah era dengan kekuatannya sendiri dan kemudian menghilang. Atau, karena perubahan zaman, zaman memilih pemimpin baru, dan orang besar tersingkir. Itu pasti salah satu aspek yang lebih tragis dari orang hebat itu.

Kemudian Hakuya berkata kepada Souma, "Jadi, kesimpulannya, apa yang Anda katakan adalah bahwa kita harus menghindari menentang Tuan Fuuga untuk saat ini, Yang Mulia?"

"Ya. Kita tidak punya pilihan selain menghindari melawan Fuuga sambil mencari tahu bagaimana menangani Wilayah Raja Iblis, dan juga memperkuat negara dalam persiapan untuk konflik... Aku melihat beberapa harapan kecil sehubungan dengan Wilayah Raja Iblis.”

Kembali di Pegunungan Naga Bintang, dia telah menemukan sebuah kubus misterius. Dia pernah mendengarnya memintanya untuk "pergi ke utara."

Jika Souma bisa menghadapi makhluk yang disebut Raja Iblis dengan persiapan yang cukup, dia mungkin bisa mendapatkan sesuatu yang akan membuatnya memindahkan era. Ada sedikit harapan untuk itu.

"Dan jika Fuuga menyerang kita dengan Persatuan Negara Timur sebelum itu?" Liscia bertanya.

“Itu mudah untuk dihadapi,” jawab Hakuya, daripada Souma. “Negara baru faksi Fuuga tidak akan memiliki orang yang memiliki pengalaman menjalankan negara sebesar itu. Dia akan kekurangan birokrat juga, jadi jika kita mengubahnya menjadi perang gesekan, lawan kita yang akan mengorbankan diri terlebih dahulu... Yang mengatakan, Tuan Fuuga harus tahu itu, jadi dia tidak akan bergerak melawan kita sampai dia memiliki keuntungan luar biasa, atau dia menemukan dirinya dalam situasi putus asa. ”

"Sungguh lawan yang merepotkan ..."

"Ya, kamu benar." Souma harus setuju.

Aku harus memberitahu Julius untuk menjauh dari faksi Anti-Fuuga, pikir Souma sambil melihat peta Persatuan Negara Timur. Dan juga, jika itu yang terjadi, dia harus melarikan diri ke Kerajaan bersama keluarga kerajaan Lastania.

 



TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar