Selasa, 21 Juni 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Prolog - Kebangkitan Harimau Muda

Volume 14
 Prolog - Kebangkitan Harimau Muda



— Musim panas tahun 1543, Kalender Kontinental —

Kira-kira tiga tahun sebelum Souma dipanggil ke dunia ini, di padang rumput timur laut Persatuan Negara Timur...

Di atas langit biru yang luas dan awan cumulonimbus yang menjulang tinggi; di bawah hamparan rumput luas yang tampak terbentang selamanya. Tanpa gunung-gunung besar, hanya bukit-bukit yang landai, jika kamu menajamkan mata, kamu bisa melihat jauh ke kejauhan. Empat ksatria berkuda berlari melintasi padang rumput itu seperti angin.

Keempat ksatria semuanya membawa senjata dan mengenakan baju besi. Tunggangan berambut oranye yang mereka kendarai seperti persilangan antara kambing gunung dan kijang. Hewan-hewan ini disebut temsbock, dan mereka dibesarkan untuk menggantikan kuda perang. Sebuah temsbock bisa melompat ke tempat yang sangat tinggi dengan penunggang di punggungnya, melahirkan kavaleri melompat, jenis pasukan yang hanya ada di padang gurun ini. Yang menunggangi mereka adalah seorang pria besar yang berusia sedikit di atas dua puluh.

Pria besar itu berbalik untuk berteriak, “Ha ha ha! Kamu ketinggalan, Kasen!”

“T-Tunggu!” yang termuda dari kelompok itu, anak laki-laki yang menunggangi paling belakang, berteriak sebagai tanggapan. "Tuan Fuugaa!"

Yang memimpin kelompok itu adalah Fuuga Haan. Dia adalah putra Raiga Haan yang berusia dua puluh dua tahun—pemersatu padang rumput. Ini sebelum dia bertemu Durga si harimau terbang, jadi dia mengendarai temsbock seperti yang lain. Tetapi bahkan saat ini, dia sudah memiliki penampilan seorang jenderal.

Anak laki-laki di belakang, yang memiliki anak panah dan senjata busur di punggungnya, adalah Kasen Shuri. Pada usia tiga belas tahun dia adalah yang termuda dari kelompok Fuuga, tetapi keterampilannya sebagai pemanah berkuda cukup baik untuk membuat yang lain terdiam.

“Bwa ha ha ha ha! Jika kamu terus merengek, kami akan meninggalkanmu, Kasen, ”kata seorang pria di tengah kelompok. Dia naik di atas pelana dengan dekorasi yang bisa bersaing dengan orang-orang dari Polish Winged Hussars untuk pamer.

Kasen mengerutkan kening. "Cara sayapnya bergoyang terlalu berisik, Gaten!"

"Ha ha! Sangat buruk! Sayap ini adalah ciri khasku!”

Namanya Gaten Bahr. Dia adalah satu-satunya manusia yang hadir, sehingga tidak memiliki sayap. Dia sombong dan dangkal, tetapi seorang komandan berbakat yang menggunakan cambuk besi yang dia simpan di pinggangnya untuk bertarung menggunakan gaya bertarung yang sangat bervariasi.

“Heh heh, Tuan Fuuga tidak perlu orang yang lamban untuk mengikutinya.”

“Itulah yang kamu katakan ketika kamu meninggalkan Moumei...”

Kasen melotot kesal pada Gaten yang mengangkat bahu.

“Tidak ada lagi yang bisa dilakukan tentang Moumei. Dia mengendarai yak stepa.”

Moumei Ryoku, pria yang mereka bicarakan, bahkan lebih besar dari Fuuga. Dia adalah seorang prajurit yang kuat yang memegang palu besar. Namun, karena ukurannya yang besar, dia tidak bisa mengendarai temsbock. Sebaliknya, dia mengendarai yak stepa—makhluk besar seperti sapi berbulu yang dibesarkan di padang rumput. Itu membuatnya tidak bisa mengikuti Fuuga dan yang lainnya, jadi dia harus menyusul mereka dengan langkah lambatnya nanti...

“Jika kalian berdua terus mengoceh, kalian akan menggigit lidah kalian,” Shuukin Tan, teman masa kecil Fuuga, memperingatkan. Karena seumuran dengan Fuuga, dia adalah pejuang dan ahli strategi yang hebat. Diharapkan bahwa dia akan menjadi ajudan terdekat Fuuga pada hari Fuuga menggantikan ayahnya sebagai raja.

Shuukin membawa temsbock-nya di samping milik Fuuga.

“Ngomong-ngomong, Fuuga, seberapa jauh kamu berencana untuk pergi?”

“Sejauh yang kubisa.”

"Hah?"

“Tidakkah menurutmu akan menyenangkan untuk terus berjalan sampai kita kehabisan tanah?” Kata Fuuga, melihat ke cakrawala sambil tertawa.

Shuukin menekankan jarinya ke dahinya, menggelengkan kepalanya dengan cemas. “Kita sedang menuju utara sekarang. Jika kita terus berjalan, kita akan berakhir di Wilayah Raja Iblis, tahu?”

"Jadi? Kita akan menjadikan Wilayah Raja Iblis sebagai bagian dari wilayah kita juga.”

"Apakah kamu tidak waras?! Bahkan ayahmu yang hebat didorong ke batasnya hanya dengan menyatukan padang rumput,” kata Shuukin, tapi ada kilatan di mata Fuuga.

“Orang tuaku harus memulai hanya dengan satu suku. Itulah mengapa menyatukan tanah air kita menjadi satu negara Malmkhitan adalah satu-satunya yang bisa dia lakukan. Tapi aku mulai dengan Malmkhitan. Shuukin, temanku, apakah menurutmu aku seorang komandan yang lebih rendah dari ayahku?”

"Tidak... Kamu lebih hebat dari dia."

Mengetahui Fuuga sebaik dia, kata-kata ini bukan sekadar sanjungan, tetapi sesuatu yang benar-benar dia yakini. Kecakapan bela diri, strategi, komando—Fuuga tidak kekurangan satu pun dari mereka jika dibandingkan dengan Raja Raiga—dan dia memiliki karisma yang lebih besar yang menarik orang lain kepadanya.

Fuuga tersenyum lebar dan mengacungkan tinjunya ke langit.

“Aku akan balapan dari padang rumput ini dan pergi sejauh yang kubisa. Rute yang kita ambil akan menjadi jalan kita; hal-hal yang kita lihat akan menjadi tanah kita. Kita akan memperluas negara kita hingga batas maksimal!”

“.........”

Itu adalah klaim yang berani. Namun, Shuukin tidak berpikir itu tidak mungkin. Sejak Wilayah Raja Iblis muncul, orang-orang di benua itu cenderung melihat ke bawah. Mereka berhenti berharap agar segala sesuatunya menjadi lebih baik, dan malah berdoa agar mereka dapat menghadapi hari esok yang tidak lebih buruk dari hari ini. Meskipun begitu, Fuuga mengarahkan pandangannya pada masa depan yang cerah dan jauh. Beginilah seharusnya seorang pemimpin.

“Tuan Fuuga! Aku akan mengikutimu kemanapun!” kata Kasen.

"Ha ha ha! Lagi pula, sangat menyenangkan untuk berlari dengan seorang komandan!” setuju Gan.

Keduanya telah mendengarkan percakapan mereka.

Fuuga dan Shuukin saling berpandangan lalu tertawa melihat reaksi mereka.

"Tentu saja. Aku akan bersamamu juga, temanku!”

“Ya, Shuukin! Ayo lakukan perjalanan tanpa akhir bersamaku!”

Keduanya mendorong temsbock mereka untuk berlari lebih cepat.

◇ ◇ ◇

Namun, musim dingin itu, saat takdir tiba: Raiga Haan, pendiri negara padang rumput Malmkhitan, tiba-tiba meninggal.

Penyebabnya adalah penyakit epidemi, tetapi kematiannya datang begitu tiba-tiba sehingga desas-desus menyebar mengatakan itu adalah pekerjaan faksi politik yang berlawanan. Fakta bahwa setiap suku mulai membuat gerakan yang menggelisahkan tak lama kemudian hanya menuangkan bahan bakar ke api itu.

Hari pemakaman Raiga pun tiba. Tradisi sukunya adalah menggali lubang di padang rumput yang terbuka, meletakkan tubuh dan perlengkapan pemakaman untuk beristirahat, lalu akhirnya menyembelih seekor kuda dan menguburnya bersama orang yang sudah meninggal. Raiga telah meminta penguburan tradisional semacam itu ketika dia masih hidup.

Pak tua... Apakah sejauh ini yang kau bisa...? Fuuga berpikir sambil menatap ayahnya yang terbaring di tanah. Kau menyatukan padang rumput dan menjadi raja. Kau, seorang pria yang tidak seperti sebelumnya, tidak terkekang oleh tradisi. Namun ... Kau masih memilih untuk dikubur dengan cara lama. Apa yang akan kulakukan? Akankah ada saatnya ketika aku juga mempercayakan diriku pada kebiasaan kita? Aku ingin menjalani hidup yang lebih mulia dan menemui akhir yang bisa memuaskanku...

Saat Fuuga merenungkannya, adik perempuannya yang berusia sepuluh tahun, Yuriga, menempel erat di sisinya. Dia meletakkan tangan di bahunya, menariknya lebih dekat ...

Tiba-tiba, seorang utusan datang, berteriak, “Saya membawa pesan! Suku-suku yang memusuhi Raiga telah bersatu dan menuju ke sini sekarang!”

Mengingat kata-kata mereka, kemungkinan utusan lain akan bergegas sebelum pemakaman berakhir.

"Berengsek! Mereka melihat kematian Lord Raiga sebagai kesempatan mereka untuk menyerang!” Shuukin berkata, suaranya penuh dengan ketidaksukaan.

Yuriga meremas Fuuga erat-erat. "Kakak..."

“Jangan khawatir, Yuriga…” Fuuga dengan lembut meletakkan tangannya di bahunya untuk mendorongnya menjauh, lalu memanggil seorang prajurit tua berotot telinga serigala di dekatnya, “Gaifuku!”

Nama pria itu adalah Gaifuku Kiin. Dia berasal dari ras serigala mistik, tetapi tidak seperti Tomoe, dia tidak pergi sebagai pengungsi, setelah melayani Keluarga Haan di bawah Raiga.

Gaifuku menyilangkan tangannya dan berkata, "Tuan!"

“Kumpulkan orang-orang itu sekaligus. Hanya mereka yang bisa datang.”

"Ya tuan. Haruskah saya mengeluarkan panggilan ke suku sekutu kita juga? ”

"Tidak dibutuhkan. Mereka ingin menghindari ini sampai pemenang dibuat jelas. Aku yakin mereka sedang menunggu untuk melihat apakah aku pewaris yang layak untuk Raiga Haan. Dan itulah tepatnya yang akan kutunjukkan kepada mereka.”

Selanjutnya Fuuga melihat ke teman-teman mudanya.

“Shuukin, Moumei, Gaten, Kasen!”

""""Ya tuan!""""

“Masing-masing dari kalian, kumpulkan orang-orang yang telah kalian latih untuk hari ini. Kita akan menunjukkan kehebatan kita. Mereka yang menentang kita dan mereka yang memilih untuk menunggu dan melihat akan berlutut di depan kakiku.”

""""Ya!""""

Musuh telah mengumpulkan sekitar tiga ribu orang. Pasukan pribadi Fuuga berjumlah seribu. Namun, ini tidak menghapus senyumnya yang gigih.

“Gaten, bawa seratus pengendara untuk menyerang sayap kanan mereka! Buat itu mencolok dan menarik perhatian mereka!”

"Dimengerti, Komandan."

“Kasen, bawa seratus pemanah berkuda untuk menembak sayap kiri mereka. Buat mereka menghancurkan formasi!”

"Ya tuan!"

Setelah menerima perintah mereka, Gaten dan Kasen pergi untuk menyerang sayap. Mengambil keuntungan dari temsbock mereka yang cepat, mereka menggunakan taktik yang merusak musuh sambil membatasi korban mereka sendiri. Itu mirip dengan lalat yang berkerumun di sekitar massa musuh yang semuanya bergegas ke arah mereka dalam satu kelompok.

Musuh yang mencoba membanjiri mereka dengan angka tertangkap lengah dan merusak formasi.

Melihat ini, Fuuga memakai helmnya, dan berkata kepada Shuukin, “Oke, Shuukin! Kita akan langsung masuk.”

"Untuk mengganggu musuh dan menyebarkan kekacauan, kan?"

"Tepat," jawabnya. Fuuga berbalik dan memanggil seorang pria besar yang mengendarai yak padang rumput, “Moumei! kamu mengomando para infanteri. Setelah musuh bingung, seranglah!”

"Benar! Baik!" Moumei berteriak, memukul dadanya dengan satu tangan sementara tangan lainnya memegang palu besarnya. Fuuga mengangguk.

“Aku menyerahkan pertahanan ini padamu, Gaifuku. Jaga semua orang.”

"Serahkan pada saya, tuan muda—tidak, Tuanku!" Gaifuku berkata, menyilangkan tangannya di depannya.

Berbalik menghadap ke depan sekali lagi, Fuuga memberi perintah, "Baiklah, ayo bergerak, Shuukin!"

"Ya!"

Mereka berdua memimpin kavaleri melompat ke tengah musuh.

Saat mereka mendekati garis depan musuh, mereka melompati para prajurit yang menyiapkan perisai mereka, dengan mudah membersihkan garis pertahanan untuk menyerang pemanah di belakang mereka. Para pemanah, yang telah melonggarkan penjagaan mereka, dengan asumsi mereka aman di belakang pembawa perisai, dibantai oleh Fuuga dan pedang anak buahnya.

“Kita memiliki keunggulan numerik! Susun ulang formasi!" Seorang komandan dengan baju zirah yang sangat mengesankan mencoba untuk pulih dari kekacauan, tapi...

“Kamu menghalangi!”

"Apa...!"

Dengan satu potong Zanganto, pisau penghancur batu, Fuuga memisahkan kepala pria itu dari bahunya. Pria itu pastilah komandan utama pasukan musuh, karena kekacauan semakin cepat. Pada saat Moumei tiba dengan infanteri, musuh telah benar-benar runtuh. Kavaleri yang melompat mengejar musuh mereka yang melarikan diri dan tidak menunjukkan ampun.

Ketika semuanya selesai, padang rumput licin dengan darah musuh mereka. Fuuga dan anak buahnya telah mengalahkan penyerang mereka meskipun menghadapi jumlah yang lebih unggul.

Dengan kemenangan ini, Fuuga membuktikan dirinya sebagai penerus Raiga yang layak. Tidak... Bahkan, dia membuktikan bahwa dia mungkin lebih hebat. Semua suku padang rumput tunduk padanya. Bahkan suku-suku yang Raiga hanya bisa bawa di bawah kekuasaannya saat sekutu tunduk, menjadikan Fuuga raja stepa yang sebenarnya.

Jalan harimau muda menuju hegemoni dimulai di sini.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar