Rabu, 22 Juni 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 2 - Assasins dan Efeknya

Volume 14
 Chapter 2 - Assasins dan Efeknya



— Awal bulan ke-5, tahun ke-1549, Kalender Kontinental —

Fuuga memimpin prosesi militer Malmkhitan saat maju melalui reruntuhan utara Persatuan Negara Timur, di Tenggara Domain Raja Iblis. Mereka berbaris dalam barisan panjang yang tidak dijaga, seperti ular seolah-olah untuk menyombongkan diri bahwa tidak ada musuh yang bisa mengalahkan mereka. Faktanya, monster-monster yang sudah lama berada di area ini sudah dimusnahkan oleh Malmkhitan. Jalan yang dilalui pasukan sekarang cukup stabil sehingga pedagang keliling bisa menggunakannya.

Di sini, di negeri yang tidak pernah turun salju ini, mereka mampu bertarung dengan baik bahkan di musim dingin, tetapi panasnya musim panas membuat sulit untuk bertarung dalam waktu yang lama. Karena alasan itu, pertempuran untuk merebut kembali Wilayah Raja Iblis harus dihentikan selama bulan ketujuh dan delapan tahun ini, ketika wilayah tersebut sedang terpanas. Namun, untuk tetap menyerang sampai saat itu, Fuuga telah memutuskan bahwa mereka perlu membiarkan pasukan beristirahat. Dia saat ini menarik mereka kembali ke zona aman.

Berdiri di tengah barisan adalah harimau putih besar, Durga. Fuuga berbaring di punggung harimau, baju besinya dilepas. Dia menggunakan kesempatan ini untuk tidur siang saat Durga berjalan dengan santai.

“Zzz…”

Terdengar dengkuran. Meskipun mereka telah kembali ke wilayah yang aman, masih ada makhluk ganas yang tinggal di daerah itu, dan dia dikelilingi oleh tentara bersenjata. Bahwa dia bisa tidur dalam situasi ini berbicara tentang kekuatan Fuuga, dan kepribadian yang berani didukung oleh kekuatan itu.

Seorang pengendara temsbock mendekati Fuuga.

"Tolong bangun, Tuan Fuuga!"

“Hm…? Apa itu?"

Terbangun oleh suara namanya dipanggil, Fuuga duduk dan menggaruk kepalanya.

Menyadari bahwa Shuukin yang membangunkannya dari tidurnya, dia bertanya, “Ada apa, Shuukin? Apakah sesuatu terjadi?”

“Tidak, tidak ada yang khusus. Kita akan segera tiba.”

"Hmm? Oh, akhirnya kita sampai, ya?” Kata Fuuga, meregangkan tubuh. “Bepergian dengan tentara selalu sangat lambat. Aku bisa berada di sini bersama Durga dalam waktu singkat. ”

“Anda adalah panglima tertinggi kami. Siapa yang bisa memimpin orang-orang itu jika bukan anda?”

“Sheesh. Semakin besar militer, semakin banyak orang yang peduli dengan hal-hal seperti pangkat. Bahkan kamu sudah terbiasa memanggilku 'Tuan Fuuga' sekarang.”


Karena umur mereka yang tidak jauh, Fuuga dan Shuukin pernah memperlakukan satu sama lain dengan santai, seperti teman. Dan itu bukan hanya Shuukin; ada banyak orang lain di ketentaraan seperti Moumei, Gaten, dan Kasen, yang telah lama menjadi mitranya dalam kejahatan. Namun, sejak Fuuga naik takhta, Shuukin mulai menunjukkan rasa hormat yang pantas sebagai seorang punggawa agar rakyatnya yang lain tidak tidak menghormatinya. Itu pasti membuat Fuuga merasa sedikit kesepian.

Shuukin mengangkat bahunya dengan ekspresi putus asa di wajahnya.

“Anda adalah penguasa suatu bangsa. Tentu saja saya akan memberi Anda rasa hormat. Bagaimanapun, kita sedang dalam perjalanan, jadi tolong kenakan armor dan helm anda. Anda memberi contoh yang buruk bagi pasukan, dan yang lebih penting, itu ceroboh. ”

“Jangan terlalu kaku. Kita sudah cukup banyak memusnahkan semua monster di sekitar sini, bukan?”

Shuukin menggelengkan kepalanya, ekspresi tegas di wajahnya. “Kamu benar bahwa kita tidak akan melihat serangan monster. Namun, ada beberapa yang tidak senang dengan dirimu yang muncul di dalam Persatuan Negara Timur. Mungkin ada pembunuh di sepanjang jalan, Tuan Fuuga. Aku sudah mengirim pengintai, tentu saja, tapi…”

“Kecemburuan manusia lebih menakutkan daripada monster mana pun, ya? Sungguh merepotkan,” kata Fuuga, mengeluarkan kotoran dari telinganya sambil mendengarkan.

Shuukin mengerutkan alisnya pada peringatan bawahannya. “Bagaimana kamu bisa berbicara seperti ini tidak ada hubungannya denganmu? Nyawamu dalam bahaya.”

"Hei, Shuukin... Bukankah kamu bilang negara kita sudah berkembang?" Fuuga bertanya, tiba-tiba mengubah topik pembicaraan.

“Hm? Kurasa sudah…” Shuukin memiringkan kepalanya ke samping dengan bingung. “Kita telah berkembang di luar padang rumput, dan kita memiliki banyak protektorat. Wajar untuk mengatakan bahwa kita memiliki momentum terbesar dari negara mana pun di Persatuan Negara Timur.”

"Ya. Ini seperti takdir. Jika ada kehendak surga, itu tampaknya ada di pihak kita,” jawab Fuuga, dengan nada tenang yang mencurigakan.

"Jangan bilang ... maksudmu karena surga ada di pihak kita, kita tidak perlu khawatir tentang pembunuh?"

Shuukin memberinya tatapan tajam, seolah mengatakan, Bukan begitu cara kerjanya. Fuuga menggelengkan kepalanya dengan senyum masam, melihat ke langit.

“Kita telah mengatasi semua cobaan yang kami hadapi untuk mengembangkan negara kita. Jadi, mungkin itu sebabnya...ketika semuanya berjalan terlalu lancar, itu justru membuatku semakin gelisah. Apakah aku bergerak maju atas keinginanku sendiri? Atau ada kekuatan tak terlihat yang mendorongku?”

"Tuan Fuuga ..." Shirin bergumam, mendengar kata-kata sentimentalnya.

“Yah, itu bukan firasat buruk. Jika aku terus mengendarai arus ini, itu akan membawaku lebih jauh—lebih tinggi. Dan jika aku jatuh di tengah jalan, aku akan dapat menerimanya berarti aku tidak pernah cocok untuk hal yang lebih dari itu. Ini memuaskan, dengan cara tertentu.”

"Kamu seharusnya tidak berbicara tentang jatuh seperti itu ... Ini tidak menyenangkan."

“Ga ha ha! Tidak apa-apa, Tuan Shuukin!” kata seorang prajurit bertelinga serigala saat dia mendekat.

Itu adalah Gaifuku dari ras serigala mistik. Dia melenturkan otot pecs dan bisepnya, berpose saat dia menembakkan senyum sombong kepada mereka berdua. Dia masih berotot meski telah melewati usia paruh baya.

“Jika seorang pembunuh keji datang mendekati tuanku, tubuhku yang kencang akan menjadi perisaimu! Aku telah membangun punggung yang kuat dan perut ini untuk Keluarga Haan!”

““...........””

Hah! Hah! Gaifuku melanjutkan pose mencolok seperti seorang binaragawan saat dia berbicara. Dia berkeringat, dan suhu di sekitarnya mungkin naik lima derajat Celcius dari panas tubuhnya.

Fuuga dan Shuukin melakukan yang terbaik untuk tidak menatapnya dan terus berbicara.

“Ngomong-ngomong, di mana Mutsumi? Aku tidak melihatnya. ”

"Jika kamu mencari Nona Mutsumi, dia pergi duluan dengan barisan depan ke kota tempat kita akan tinggal mulai hari ini... Aku yakin dia sama bosannya dengan perjalanan yang lambat sepertimu, Tuan Fuuga."

“Dia adalah jiwa yang bebas. Aku cemburu."

“Sebaiknya kalian berdua tidak menghilang dariku pada saat yang sama,” kata Shuukin dengan putus asa, membuatnya mengangkat bahu dari Fuuga. Kemudian...

“Lihatlah bisep yang mengaum ini—” Thock!

“Ugh?!”

““?!””

Saat Gaifuku mendekat untuk melihat otot-ototnya lebih dekat, sesuatu tiba-tiba muncul dari lengannya. Setelah diperiksa lebih dekat, itu tampak seperti panah. Jika Gaifuku tidak mengangkat tangannya saat itu, panah itu akan terbang lurus ke arah Fuuga.

Mereka langsung mengambil senjata mereka, melihat ke sekeliling area.

"Bukankah seharusnya kau berjaga-jaga?"

“Kita berada, di area yang luas. Kita menggunakan jangkauan efektifmu sebagai pedoman.”

“Yang berarti mereka menembak dari luar. Pasti seseorang yang terampil. ”

Menembakkan tembakan akurat seperti itu dari luar jangkauan prosesi berbaris mereka bukanlah prestasi kecil.

“Gaifuku! Kamu baik-baik saja?" Fuuga bertanya.

“I-Ini bukan apa-apa. Jika saya bisa menjadi perisai anda, saya tidak bisa meminta apa-apa lagi,” kata Gaifuku, mencabut panah dari lengannya dengan gerutuan kesakitan. Lukanya lebih dangkal dari yang mereka kira, membuat Fuuga tersenyum kecil.

“Ya, kau menyelamatkanku. Itu bisa jadi racun. Segera ke dokter.”

“Tentunya musuh pasti masih mengincar anda,” protes Gaifuku.

“Jangan khawatir tentang itu. Kamu mencegah serangan mendadak mereka. Dan tanpa unsur kejutan...!”

Whoosh... Smack! Panah lain datang, dan diblokir oleh Zanganto Fuuga.

“Begitulah caranya. Jika aku tahu panahnya akan datang, maka mudah untuk memotongnya. Dan tembakan itu hanya memberi tahuku kira-kira di mana mereka berada. Shuukin, para prajurit yang memperhatikan si pembunuh mulai membuat keributan. Buat mereka tenang.”

“Jangan bilang kamu berencana untuk mengejar penembak jitu itu sendiri! Itu terlalu berbahaya!" Shuukin memperingatkannya, tetapi Fuuga tidak melakukannya.

“Musuh cukup jauh. Tanpa kecepatan Durga, akan sulit untuk mengejar mereka.”

“Tapi itu tidak berarti...”

“Selain itu, aku akan membuat mereka membayar karena menyakiti salah satu anak buahku sendiri."

Dengan keganasan di matanya, Fuuga mendorong Durga maju. Setelah kehilangan keinginan untuk berdebat lagi setelah melihat mata itu, Shuukin tidak bisa melakukan apa pun untuk menghentikannya pergi.

Kemudian, begitu Durga melompat ke langit, Fuuga meletakkan tangannya di punggung harimau terbang dan berkata, “Aku tahu kamu bisa merasakan musuh, rekan. Tuntun aku ke mereka, ya?”

“Gworghhhh!” Durga meraung dan mereka menambah kecepatan.

Saat mereka melakukannya, Fuuga melihat sosok di atas bukit yang jauh, di tengah rimbunnya pohon mati. Penemuan ini cukup menarik baginya. Jika seseorang dapat menembaknya dari jarak sejauh itu, dunia masih memiliki kejutan untuk dilemparkan.

Kemudian panah lain datang terbang. Whoosh!

"Ah!"

Karena dia lebih dekat sekarang, anak panah itu tiba lebih cepat, dan Fuuga menghindarinya daripada mencoba untuk menebasnya. Semakin dekat dia, semakin cepat mereka akan datang. Meskipun bahaya meningkat, Fuuga masih tersenyum.

"Aku suka ini! Ini menegangkan! Sudah lama tidak merasa ini dipompa! ”

Dia segera menutup jarak dengan musuhnya. Tak satu pun dari mereka akan ketinggalan pada kisaran ini.

Fuuga melompat dari punggung Durga dan melebarkan sayapnya untuk meluncur, membidik musuhnya di puncak pohon. Musuh melakukan hal yang sama. Mereka melepaskan tembakan di depannya. Tujuannya benar, meluncur lurus ke arah tengah wajahnya.

“Aduh…!”

Fuuga secara naluriah memutar kepalanya ke samping, tetapi tidak bisa sepenuhnya menyingkir, dan itu mengenai celah antara helm dan pipinya. Panah itu pasti telah ditingkatkan secara ajaib; dia merasakannya merobek daging pipinya di dalam helm. Tapi meski merasakan cipratan darahnya sendiri di dalam helm, matanya tidak pernah lepas dari musuh.

Twang! Fuuga melepaskan anak panah dari busur besarnya sendiri. Itu terbang lurus, menusuk penembak jitu melalui dada. Mereka jatuh lebih dulu, seperti boneka yang talinya dipotong.

Pada saat itu, salah satu dari mereka bisa saja jatuh. Faktor penentu harus ke mana mereka membidik. Penembak jitu, percaya diri dengan kemampuannya sendiri, telah membidik kepalanya, yakin dia akan melakukan pembunuhan. Sementara itu, Fuuga tahu bahwa bahkan jika dia mengacaukan tembakan, dia masih bisa menang jika dia menutup celah, dan dengan demikian membidik pusat massa.

"Urgh... Ck!" Fuuga mencabut panah dari helmnya saat dia mendarat di tanah.

Setelah lolos dari ancaman terhadap hidupnya, dan dengan adrenalin dari membunuh musuh yang kuat memudar, luka di pipinya mulai berdenyut kesakitan. Fuuga melepas helmnya dan berjalan ke arah penembak jitu. Dia masih muda, tidak lebih dari dua puluh tahun. Panah yang ditembakkan Fuuga telah mengenai jantungnya.

Hm? orang ini... Fuuga merasa dia mengenal pria itu, tapi tidak bisa mengingat dari mana.

Tidak lama kemudian, Shuukin dan pengendara temsbock menyusulnya.

"Tuan Fuuga, apakah Anda baik-baik saja ?!" Shuukin bertanya, terdengar khawatir.

"Aku baik-baik saja," jawabnya dengan lambaian tangan. "Aku mengalami luka kecil, itu saja."

“Kau berdarah! Tolong, jangan terlalu gegabah!”

“Aku akan lebih berhati-hati lain kali. Kita punya hal yang lebih penting untuk dibicarakan sekarang.” Fuuga menyeka darah yang mengalir di pipinya, menunjuk ke penembak jitu dengan dagunya. “Ini penembak jitu. Kupikir aku pernah melihatnya di suatu tempat sebelumnya. ”

"Hah...?! Tapi ini adalah...!"

"Kamu kenal dia?"

“Kamu juga harus. Pria ini adalah Gauche Chima. Adik Nona Mutsumi.”

"Apa?!" Mata Fuuga melotot saat dia melihat mayat Gauche. Dia pernah melihat Gauche di upacara penghargaan, tetapi hanya memperhatikan Mutsumi, jadi dia tidak mengingatnya.

"Kakak iparku mencoba membunuhku, dan aku menyerangnya ...?"

Gauche adalah seorang pejuang sederhana. Ini tidak mungkin sesuatu yang dia putuskan untuk dilakukan sendiri. Seseorang pasti telah mengarahkannya untuk mengambil hidup Fuuga.

Bayangan seorang pria melintas di benaknya. Itu adalah wajah pria yang merupakan ayah dari istri tercintanya, dan entah bagaimana selalu tampak mencurigakan. Inilah yang terjadi saat aku mulai bergerak menuju ambisiku, ya? Cengkeramannya pada Zanganto mengencang, Fuuga menengadah ke langit.

Di beberapa titik, rintik hujan mulai turun.

Kurasa...Aku harus memberitahu Mutsumi tentang ini...Fuuga berpikir sebelum berjalan kembali ke Durga, perasaan ragu mencengkeram hatinya.

◇ ◇ ◇

Itu adalah malam yang sunyi.

Mutsumi duduk di jendela kamar yang remang-remang, menatap kosong ke luar. Hujan sebelumnya telah reda, dan bulan putih bulat telah menunjukkan wajahnya melalui celah di awan.

Aku ingin tahu wajah seperti apa yang harus aku buat sekarang... Mutsumi berpikir dalam hati.

Dia pasti terkejut ketika dia mendengar tentang kematian saudara laki-lakinya, Gauche, dan bahwa Fuuga-lah yang membunuhnya. Namun, terlepas dari ini, dia tidak begitu terpukul tentang hal itu seperti yang dia harapkan. Itu membuatnya bingung. Sejak dia memutuskan untuk bergabung dengan Fuuga dalam perjalanannya menuju dominasi, dia tahu ini adalah sebuah kemungkinan. Dia merasakan ayahnya yang licik mungkin mencoba sesuatu. Mungkin itu alasannya. Bukannya dia tidak merasa sedih dan marah, tapi karena suatu saat dia sudah pasrah dengan kejadian ini.

Dia tidak ingin melihat dirinya di cermin sekarang. Karena, mungkin, wajahnya tidak seperti kakak perempuan yang berduka karena kehilangan adik laki-lakinya.

Saat dia menatap kosong ke luar jendela, terdengar ketukan di pintunya. Itu adalah Fuuga.

"...Bolehkah aku masuk?"

Biasanya, dia akan masuk tanpa bertanya, tapi kali ini dia melakukannya. Memperhatikan pertimbangan yang dia tunjukkan padanya, Mutsumi tersenyum kecil.

"Ya, masuklah, sayang."

"Ya baiklah."

Fuuga menutup pintu di belakangnya dan berjalan ke arah Mutsumi.

"Maaf," lanjutnya, "karena mengurungmu di kamar seperti ini."

“Apakah aku dikurung di sini…? Betulkah?" Mutsumi sedikit memiringkan kepalanya ke samping. “Tidak ada penjaga. Dan pintunya tidak terkunci.”

“Itu hanya tindakan sementara. Pengikutku semua tahu seperti apa dirimu. Mereka tahu kamu tidak akan melakukan sesuatu yang picik karena marah. Tetapi beberapa pendatang baru khawatir kamu mungkin mencoba membalaskan dendam adikmu. Coba pikirkan ini karena kami melindungimu dari mereka melakukan sesuatu yang jahat. ”

"Ya. Aku mengerti, ”kata Mutsumi, menekan dirinya dengan erat ke Fuuga. Ketika dia melakukannya, tubuhnya sedikit menegang. "Apakah menurutmu... aku akan mencoba membalaskan dendam Gauche, Sayang?"

“Tidak, tidak juga, tapi...aku siap menerima kemarahan dan kesedihanmu. Aku siap ditampar...tidak, ditinju atas apa yang kulakukan. AKu akan berdiri di sini dan menerimanya selama sepuluh atau dua puluh pukulan.”

“Jika aku meninju tubuhmu yang berotot itu berkali-kali, kurasa tanganku akan menjadi lebih buruk karenanya.”

Mutsumi tersenyum sedikit, tapi itu hanya sebentar.

“Aku sudah berpikir. Apa yang akan kulakukan sekarang jika kamu adalah orang yang jatuh? Aku ragu saya akan setenang ini.” Dia mengelus luka baru di pipi Fuuga sambil melanjutkan. “Jika panahnya sedikit lebih dekat, aku mungkin akan kehilanganmu. Jika kamu meninggal, aku tidak berpikir saya akan bisa memaafkan Gauche atau ayahku yang tidak diragukan lagi menghasut ini. Aku yakin aku akan membalas dendam.”

“Itu cukup intens. Aku suka itu tentangmu.”

“Namun, aku bahkan tidak bisa membencimu atas apa yang kamu lakukan. Ketika aku memikirkan betapa kecil arti ikatanku dengan Keluarga Chima bagiku, aku merasakan kesepian.”

Keluarganya telah bertahan di Persatuan Negara Timur dengan kekacauan negara-negara kecil hingga menengah melalui akal-akalan. Dalam sejarah mereka, mereka telah berulang kali memanfaatkan orang tua, saudara kandung, dan anak-anak mereka sendiri. Itulah sebagian mengapa Mutsumi merasa sedikit terputus dengan Mathew, tentu saja, tetapi juga saudara kandungnya sendiri. Si kembar, Yomi dan Sami, dekat, tetapi saudara kandung lainnya memiliki bidang keahlian mereka sendiri, dan hanya sedikit kesamaan yang bisa mereka bicarakan.

Mutsumi sangat peduli dengan adik bungsunya, Ichiha, yang saat itu terlihat tidak berbakat. Jika dia yang terbunuh, dia mungkin akan menangis tersedu-sedu. Ichiha telah meninggalkan sisinya untuk pergi ke Friedonia, di mana hadiahnya telah memberi kesempatan untuk berkembang. Satu-satunya tempat Mutsumi sekarang adalah di sini bersama suaminya Fuuga, dikelilingi oleh orang-orang dari pasukan Malmkhitan.

“Aku tahu kamu baru saja mengatakan dia yang menghasutnya, tapi … kamu yakin itu Duke Chima yang melakukannya?” Fuuga bertanya dan Mutsumi mengangguk.

“Itu pasti. Meskipun rencananya terasa terlalu ceroboh untuk menjadi salah satu rencana ayah.”

Mengingat sifat rencana yang serampangan, Mutsumi curiga ada sesuatu yang berbeda dari yang dibayangkan Mathew.

“Nata dan Gauche sama-sama memiliki kecenderungan untuk melebih-lebihkan kekuatan dan kemampuan mereka sendiri. Dia mungkin telah menyerang sebelum ayahku menginginkannya.”

"Oh ya...?"

“Aku wanita yang dingin, bukan…? Dengan tenang menganalisis kematian adikku sendiri seperti ini.”

“Tidak, aku tahu betapa terlukanya kamu,” kata Fuuga, memeluknya dari belakang. “Kamu dikhianati oleh keluargamu sendiri. Tidak mungkin kamu tidak sedih. Kamu hanya mengatakan pada diri sendiri bahwa itu tidak dapat dihindari karena jenis keluarga tempatmu dilahirkan. ”

"Sayang...?"

"Ya itu benar. Aku suamimu tersayang. Keluargamu. Cih, kalimat seperti ini lebih cocok untuk pria itu... Yah, terserahlah, hanya untuk hari ini, aku akan mengatakannya. Sebagai suamimu, aku akan menerima semua kesedihan dan kemarahan yang kamu rasakan terhadap keluargamu.”

Mutsumi membenamkan wajahnya di dada Fuuga, mencengkeram pakaiannya.

"Aku... tidak bisa memaafkan ayahku."

"Ya."

“Aku tidak bisa memaafkan cara dia menggunakan kami untuk stabilitas keluarga, dan kemudian membuang kami untuk alasan yang sama. Aku tidak bisa membiarkan dia menghalangi jalanmu, sayang.”

"Ya."

"Aku ingin menangis! Aku tidak pernah ingin sampai seperti ini!”

“Pergilah dan menangislah. Kamu tidak perlu menahan semuanya. ”

Mutsumi sedikit terisak, dan kemudian meraung lebih keras. Perasaan kompleksnya membuatnya tidak bisa menangis, tetapi sekarang dia akhirnya melakukannya. Air mata mengalir tanpa henti seperti bendungan yang jebol.

Fuuga marah karena dia memegang Mutsumi yang menangis.

Kamu membuatnya menangis, Mathew Chima. Kamu membuat Mutsumi menangis.

Lengannya mengencang di sekitar Mutsumi.

Kamu membuat wanitaku menangis! Kau akan membayarnya!

Pada hari ini, Fuuga memutuskan bahwa Mathew adalah musuhnya.


◇ ◇ ◇

Sementara itu...

Slam! Mendengar laporan kematian Gauche, Mathew Chima menendang kursi meja di kantornya.

"Mengapa?! Mengapa Gauche mati ?! ”

Dia baru saja diberi tahu bahwa Gauche telah berusaha membunuh Fuuga, yang mengakibatkan kematiannya. Saat Mathew marah, putra sulungnya, Hashim, mengawasinya dengan ekspresi tanpa ekspresi di wajahnya.

"Bukankah ini rencanamu, ayah...?"

"Tidak! Ketika kami mengumpulkan raja-raja dari faksi anti-Fuuga untuk sebuah konferensi, kami berbicara tentang rencana untuk membunuh Fuuga ketika dia kembali dari kampanyenya. Kami berasumsi bahwa setelah melenyapkan monster, dia akan lengah, dan mungkin saja membunuhnya.”

Mathew membanting tangannya ke meja di dekatnya.

“Tapi aku tidak pernah mengusulkan sesuatu yang ceroboh ini! Keterampilan Gauche cocok untuk tugas itu, jadi aku mendiskusikan rencana pembunuhan yang berpusat di sekelilingnya. Tapi ide itu ditolak karena, jika kami gagal, itu akan membuat Fuuga waspada.”

“Namun Gauche yang menjalankan rencana pembunuhan itu,” Hashim menunjukkan.

“Dan aku tidak tahu kenapa! Apa yang Gauche lakukan di sana sendirian?!” Mathew memegangi kepalanya. “Operasi yang diusulkan membuatnya memimpin sebuah unit, atau mungkin kekuatan yang lebih besar, tidak memyerang sendiri. Itu akan menurunkan risiko Fuuga melarikan diri. Namun Gauche pergi dan mencoba membunuhnya sendiri.”

Dia melepaskan tangannya dan mengangkat kepalanya.

“Aneh juga dia tinggal di sana dan membiarkan dirinya terbunuh. Ketika kamu mempertimbangkan jarak jauhnya, Fuuga seharusnya tidak dapat menentukan lokasi Gauche setelah tembakan pertama. Seandainya dia lari dan bersembunyi ketika upaya pertamanya gagal, dia seharusnya bisa lolos.”

Mathew tampak benar-benar bingung. Hasyim menghela nafas padanya.

“Aku hanya bisa memikirkan satu kemungkinan. Gauche bertindak atas inisiatifnya sendiri.”

"Apa?!"

“Dari semua saudaraku, Nata dan Gauche selalu yang paling percaya diri dengan kemampuan mereka. Terlalu percaya diri, mungkin menurutmu. Dan dia telah menunggu kesempatan untuk menggunakan keterampilan itu dan membuat nama untuk dirinya sendiri.”

“T-Tidak...” Mata Mathew melebar karena terkejut. Hasyim mengangguk.

“Sepertinya Gauche mendengar tentang rencana penyergapan dari Raja Gabi, yang dia layani. Dia kemudian berpikir bahwa, dengan keahliannya dalam memanah, dia pasti bisa membunuh Fuuga... Jika ini memang, Gauche bertindak atas inisiatifnya sendiri, itu akan menjelaskan mengapa dia tidak membawa siapa pun bersamanya. Mengetahui kepribadiannya, dia akan berpikir bahwa kelompok besar meningkatkan risiko dia ditemukan, dan mereka hanya akan menghalangi jalannya.”

Hashim menghela nafas saat rahang Mathew terbuka.

“Jadi,” Hashim melanjutkan, “alasan dia tidak melarikan diri setelah kehilangan tembakan pertamanya adalah karena dia tahu dia akan mendaratkan beberapa tembakan lagi saat Fuuga mendekati posisinya. Dia hanya membutuhkan satu dari mereka untuk menyerang, dan dia yakin dia bisa membunuh Fuuga. Itulah seberapa tinggi dia melebih-lebihkan kemampuannya sendiri. ”

"Si Bodoh itu!" Mathew meninju meja lagi. "Si Bodoh terkutuk dan terlalu percaya diri itu!"

Hashim memperhatikan ayahnya yang mengamuk dengan mata dingin.

Kaulah yang membesarkannya menjadi seperti itu, pikirnya, tapi dia tidak mengatakannya dengan lantang. Kamu memuji kemampuan kami jauh lebih dari yang pantas kami dapatkan untuk meningkatkan pendapat tentang kami di luar negeri. Itulah yang membuat Nata dan Gauche sombong, dan mereka datang untuk memandang rendah mereka yang tidak berbakat. Mereka sangat kasar pada Ichiha, dan saudari kita membenci mereka.

Nata dan Gauche telah meremehkan dan menyiksa Ichiha karena, pada saat itu, ia diyakini tidak memiliki jasa. Kakak perempuan mereka, Mutsumi, membelanya, tetapi Hashim tidak tertarik dengan pertengkaran mereka. Kemudian, ketika Ichiha mengembangkan bakat yang tidak biasa di Kerajaan Friedonia, Mathew dan para penguasa Persatuan Negara lainnya sangat menyesal melepaskannya.

Jika kami mempertimbangkan kemarahan terbaru ini, kupikir jelas untuk melihat siapa yang benar-benar tidak berbakat, pikir Hashim ketika Mathew tiba-tiba mendongak, seolah menyadari sesuatu.

"Ini buruk. Kemarahan Fuuga akan berbalik ke arah kita dan Kerajaan Gabi. Kita tidak mampu untuk duduk-duduk. Kita harus menyatukan faksi anti-Fuuga sebelum dia bergerak!” kata Mathew, bergegas keluar dari kantor.

Dengan ekspresi dingin di wajahnya, Hashim mendengus saat melihat Mathew pergi.

"Aku memperingatkannya agar tidak bertindak gegabah, tetapi dia pergi dan mempermalukan dirinya sendiri seperti ini, terlalu percaya diri pada kemampuannya sendiri." Menyilangkan lengannya, Hashim membelai dagunya saat dia memikirkannya. “Tetap saja, Fuuga Haan ini... Dia berhasil kabur dari Gauche, kan? Tidak peduli seberapa baik seseorang, tanpa cinta surga, dia akan memudar dengan mudah. Ku kira ini berarti dia memiliki bakat sebagai pria hebat, dicintai oleh surga. Dalam hal ini..."

Hasyim menyeringai pada dirinya sendiri.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar