Kamis, 23 Juni 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 4 - Perpecahan Keluarga

Volume 14
 Chapter 4 - Perpecahan Keluarga



Kerajaan Friedonia mengeluarkan pernyataan yang mengecam percobaan pembunuhan tersebut. Hal ini menyebabkan kejutan besar di Persatuan Negara Timur.

Pendukung Fuuga dengan lantang berteriak bahwa, "Kerajaan Friedonia telah mengakui legitimasi klaim kami," dan lebih jauh lagi mengklaim, "Raja Souma adalah sekutu kita."

Menanggapi hal ini, negara-negara faksi anti-Fuuga mengatakan, "Raja Souma mengecam percobaan pembunuhan, tetapi belum menyatakan dukungannya untuk kedua pihak," dan, "Kerajaan Friedonia tetap netral."

Dari dua klaim ini, faksi anti-Fuuga lebih mendekati kebenaran. Fakta bahwa pernyataan Souma tidak secara langsung mendukung salah satu faksi. Namun, klaim faksi pro-Fuuga memiliki efek yang lebih besar.

Antara "Souma pro-Fuuga!" dan “Souma tidak serta merta mendukung Fuuga!”, jika kita melihat klaim mana yang lebih kuat kata-katanya, itu jelas yang pertama. Sekalipun penafsirannya berbelit-belit, mereka telah menyatakannya secara definitif, sehingga mudah dijangkau orang.

Klaim yang terakhir, "Souma tidak serta merta mendukung Fuuga!" membuat niat Souma tidak jelas. Ini karena mereka tidak bisa mengatakan, “Souma tidak mendukung Fuuga.” atau “Souma anti-Fuuga.”

Hasilnya adalah sesuatu yang telah diprediksi Souma. Dia telah memikirkan kata-kata Machiavelli, "Jika kamu memilih untuk tetap netral, kamu akan sering gagal," dengan tegas tertanam di kepalanya, jadi dia ragu-ragu untuk tetap netral ketika berhubungan dengan Fuuga. Itu sebabnya dia memilih metode yang secara tidak langsung menunjukkan bahwa dia mendukung Fuuga. Souma masih mewaspadainya.

Pada saat yang sama, dia mengirim surat kepada Julius yang, karena aliansi Kerajaan Lastania dengan Kerajaan Ksatria Naga Nothung, terpaksa tetap netral. Dikatakan, “Jika perlu, negara kami akan melindungimu, jadi larilah ke Kerajaan Friedonia bersama Putri Tia dan yang lainnya.”

Hakuya Perdana Menteri berjubah Hitam memperingatkan bahaya menyambut mantan musuh seperti Julius, tapi itu benar-benar peringatan. Dia tidak pernah berpikir bahwa Souma akan melakukan sesuatu yang akan membuat Roroa sedih seperti meninggalkan Julius dan Putri Tia. Hakuya percaya bahwa selama Julius merawat Putri Tia, dia tidak akan berambisi lagi, tetapi dia perlu menyampaikan keluhannya agar Souma selalu menyimpan kemungkinan di belakang kepalanya.

Mengeluarkan pernyataan yang mengecam percobaan pembunuhan juga menyebabkan upaya Duke Chima dan faksi anti-Fuuga untuk merekrut negara-negara netral untuk tujuan mereka berhenti. Sementara, pada akhirnya, faksi anti-Fuuga tumbuh menjadi tiga kali lipat ukuran faksi pro-Fuuga, mereka tidak dapat mengumpulkan sekutu lebih lanjut. Tindakan Kerajaan Friedonia lebih dari cukup untuk mengecewakan Mathew.

Mathew berada di Kastil Wedan di Kadipaten Chima sambil mencemaskan putra sulungnya Hashim.

“Raja Souma tidak perlu melakukan itu. Jika dia tidak akan memihak salah satu dari kita, dia seharusnya tetap diam. Aku tidak berharap dia mengecam kita.”

“Tenang, Ayah,” Hashim menegur Mathew yang menggerutu. “Kerajaan Friedonia pasti tidak tertarik untuk ikut campur dalam konflik selama ini. Sangat penting bagi kita untuk dapat memastikan bahwa Raja Souma tidak akan mengirim bala bantuan ke Fuuga dan akan menghindari pertarungan ini.”

"Yah, ya, tapi..." Mathew masih tampak tidak yakin. “Dari semua anak yang kukirim ke luar negeri, satu-satunya yang bergabung dengan faksi anti-Fuuga adalah Nata di Kerajaan Sharn, dan Gauche yang pergi ke Kerajaan Gabi. Yang lainnya semuanya pro-Fuuga atau netral. Untuk apa aku mengirim anak-anakku ke luar negeri?”

“Tindakan gegabah Gauche telah membuat seluruh Keluarga Chima melihat ke bawah... Namun, meskipun negara tempat kita mengirimnya telah bergabung dengan faksi Fuuga, Nike telah kembali kepada kita,” kata Hashim dalam upaya untuk menenangkan Mathew.

Memang benar bahwa putra keempat Mathew, bocah lelaki tampan yang menguasai tombak, Nike, telah dikeluarkan dari negara tujuan pengirimannya ketika mereka bergabung dengan faksi Fuuga. Mereka pasti takut untuk melindungi kerabat Gauche, bahkan jika dia adalah kerabat istri Fuuga, Mutsumi juga.

“Satu prajurit kuat yang kembali kepada kita tidak akan memiliki pengaruh besar pada gambaran yang lebih besar,” kata Mathew, menurunkan bahunya dan meletakkan kedua tangannya di atas meja. “Negosiasi kita telah meningkatkan jumlah negara dalam faksi anti-Fuuga. Namun, itu tidak berarti bahwa semua orang mereka sekarang menentang Fuuga juga. Akan ada orang-orang yang pergi untuk bergabung dengan pendukung Fuuga, dan orang lain yang mengalihkan pasokan kepada mereka di semua lapisan masyarakat. Bahkan jika kita menekannya, mereka akan mempertaruhkan hidup mereka untuk bergabung dengannya. Ini seperti berurusan dengan fanatik. Fuuga sendiri adalah pendiri agama baru yang disebut Fuugaisme.”

"Itu pasti potensi Fuuga Haan," kata Hashim setelah jeda. Mathew mendengus.

“Ini adalah kekejian. Bagaimana keadaannya, kita tidak bisa menggunakan jumlah kita untuk mengepungnya secara strategis sampai dia kehabisan persediaan. Semakin lama kita, semakin banyak negara yang akan beralih pihak untuk bergabung dengan faksi pro-Fuuga... Sepertinya kita benar-benar tidak punya pilihan selain mengakhiri semuanya dalam satu pertempuran yang menentukan.”

Mathew berdiri tegak dan berjalan menuju pintu.

“Untungnya, kita memiliki keunggulan jumlah yang luar biasa. Sekarang, tinggal bagaimana kita mengundang Fuuga ke medan pertempuran. Akan merepotkan jika dia bersembunyi di dalam kastil dan memaksa kita untuk berperang melawan anak buah…” dia bergumam pada dirinya sendiri ketika dia meninggalkan kantor.

Hashim menghela nafas putus asa ketika dia melihat Mathew pergi. Kemudian, setelah ayahnya pergi, seorang pria muda yang ramping dan menarik masuk untuk menggantikannya.

“Nike?”

"Kakak. Aku melewati Ayah yang bergumam sendiri di aula, ”kata putra keempat Keluarga Chima kepada Hashim, meletakkan tombaknya di bahunya saat dia berbicara. "Dia tampaknya agak gelisah."

"Ya. Keingintahuan Gauche pasti mengacaukan semua rencananya.”

"Namun ... kamu masih berencana untuk mengikutinya ketika dia bertindak seperti itu?" Nike bertanya, kecurigaan di matanya.

"Apa maksudmu...?"

“Apa yang kukatakan adalah bahwa bermain bersama dengan perjudian seperti ini tidak cocok untukmu. Kakak yang kukenal tidak menerima taruhan kalah, atau bahkan dengan peluang genap. ”

Hashim mengangkat bahunya pada ini.

“Siapa yang bisa mengatakan itu? Bukankah kamu juga begitu?” Hashim menjawab, menatap lurus ke mata Nike. “Meskipun, bahkan jika kamu diberhentikan oleh tuanmu, aku mengharapkan kamu untuk pergi ke Mutsumi sebagai gantinya. Kamu lebih menyukainya daripada Ayah, bukan?”

Kali ini giliran Nike yang mengangkat bahu. “Yah, ya, tapi… aku punya alasan sendiri untuk datang. Aku di sini atas kemauanku sendiri, oke?”

Hashim memandang Nike untuk sementara waktu, tetapi Nike selalu menyendiri, dan Hashim tidak bisa membaca pikirannya. Mungkin lebih akurat untuk mengatakan bahwa Nike tidak mengizinkannya. Hasyim menyerah.

"Tidak apa-apa bagiku ... Seperti yang kutulis dalam suratku, selama kamu menahan diri untuk tidak melakukan tindakan gegabah."

“Aku mengerti, kakakku. AKu akan pergi sekarang, ”jawab Nike dan meninggalkan kantor. Saat dia berjalan melewati aula Kastil Wedan, Nike menghela nafas. Dia merasakan sesuatu yang meresahkan tentang Hashim. Kakak kami memiliki sesuatu dalam pikirannya ... Kakak perempuannya Mutsumi.

Seperti yang Hashim katakan, Mutsumi adalah satu-satunya di Keluarga Chima yang Nike rasa memiliki ketertarikan. Sampai Ichiha lahir dan dicap sebagai yang tidak berbakat, Nike-lah yang menjadi korban intimidasi Nata dan Gauche. Mutsumi adalah satu-satunya yang melindunginya saat itu.

Seiring waktu, begitu Nike menyadari hadiah tombaknya, dan kemampuannya berkembang, Nata dan Gauche berhenti mengatakan apa pun tentang dia. Sebaliknya, mereka pindah untuk menyiksa Ichiha. Itulah mengapa Nike tidak memiliki keterikatan pada Keluarga Chima. Alasan dia kembali ke sini adalah karena permintaan dari Mutsumi. Sebuah permohonan rahasia yang dia rahasiakan bahkan dari suami tercintanya, Fuuga. Rumah kita benar-benar terbagi ya...?

Mathew dan delapan saudara kandung masing-masing bertindak untuk tujuan mereka sendiri. Hati mereka begitu jauh sehingga mereka masing-masing harus membuat keputusan sendiri. Salah satu akibatnya adalah upaya Gauche untuk membunuh Fuuga. Bahkan adik bungsu mereka, Ichiha, telah menemukan tempat untuk dirinya sendiri di Kerajaan Friedonia di mana ia tumbuh menjadi terkenal.

Aku senang Ichiha pergi ke Kerajaan. Mutsumi akan hancur jika dia terjebak dalam semua ini.Dari semua kakak laki-laki dan perempuannya, Mutsumi adalah satu-satunya yang mencoba untuk tetap terhubung dengannya. Nike ingin menghormati perasaan itu, jika tidak ada yang lain.

◇ ◇ ◇

Negara-negara anti-Fuuga di timur Persatuan Negara Timur adalah yang pertama bangkit. Kekuatan utama yang Fuuga pimpin untuk merebut kembali Wilayah Raja Iblis berada di utara Persatuan Negara Timur. Mereka membentuk pemisah yang memisahkan kekuatan utama itu dari pangkalan Fuuga di Malmkhitan. Fuuga telah meninggalkan setengah dari tentara elitnya untuk membela negara asalnya. Fraksi anti-Fuuga percaya bahwa dengan mencegah para elit itu bergabung kembali dengan kekuatan utama, mereka akan mengurangi kekuatan senjata Fuuga.

Selain itu, perencana operasional faksi anti-Fuuga, Mathew Chima, telah mempelajari dengan cermat Perang Elfriedenian-Amidonia tahun 1546.

Raja Elfrieden (saat itu), Souma Kazuya, telah membuat pertunjukan menyerang ibu kota Kerajaan, Van. Ini memungkinkan dia untuk memikat pasukan Dukedom yang dipimpin oleh Pangeran Berdaulat Gayus VIII ke medan perang yang menguntungkan di mana dia menghancurkan mereka. Mathew memutuskan untuk menggunakan peristiwa ini sebagai referensi. Dengan menggunakan kampung halaman Fuuga di padang rumput sebagai umpan, dia akan mencegah Fuuga bertahan dalam pengepungan, dan sebaliknya menyelesaikan masalah dengan pertempuran singkat dan menentukan di tempat yang menguntungkan sementara mereka masih memiliki keunggulan jumlah.

Dengan pendukung Fuuga yang tersebar di setiap negara, secara efektif tidak mungkin bagi mereka untuk mengepung sekutu Fuuga dan memotong pasokan mereka. Dan semakin lama waktu yang mereka ambil, semakin banyak negara yang akan beralih ke pihak Fuuga. Ini menuntut kemenangan yang cepat dan menentukan dalam pertempuran. Faktanya, Mathew telah menerima laporan bahwa pasukan Fuuga sedang berbaris menuju Malmkhitan. Dengan Kerajaan Sharn sebagai pusatnya, kekuatan faksi anti-Fuuga menuju ke daerah penghasil biji-bijian, Dataran Sebal, di mana mereka telah mendirikan garis pertahanan mereka. Wilayah ini adalah bagian dari Kerajaan Gabi.

Seolah-olah seekor harimau sedang menuju ke banyak lapisan jebakan.

Saat konfrontasi terakhir dengan Fuuga semakin dekat, di dalam Kastil Gabi, yang menghadap ke Dataran Sebal, Mathew berada di ruangan yang telah ditentukan untuknya, menikmati minuman sendirian. Saat dia melakukannya, putra keempatnya, Nike, datang mengunjunginya.

Ketika Nike masuk dan melihat gelas di tangan Mathew, dia mengerutkan alisnya. "Ayah ... Apakah ini benar-benar waktu untuk minum?"

“Sekarang adalah waktu yang tepat untuk minum. Aku sudah membuat setiap gerakan yang kubisa. Sekarang kita hanya menunggu untuk melihat sisi mana yang disukai surga. Jika yang kulakukan hanyalah menunggu, apa cara yang lebih baik selain dengan minum?”

Ketenangan dalam suara Mathew membuat Nike merasa tidak nyaman, dan tanpa sadar dia mengepalkan tinjunya. Mathew tampaknya menderita perubahan suasana hati yang hebat akhir-akhir ini, tetapi sekarang dia tampak sangat tenang. Nike mengira dia akan menunjukkan lebih banyak kegembiraan atau ketakutan sebelum pertempuran dengan Fuuga. Rasanya dia juga tidak menggunakan alkohol sebagai pelarian.

“Pertempuran dengan Fuuga...dengan suami Mutsumi hampir tiba. Bukankah itu membuatmu merasakan sesuatu?” Nike bertanya, amarahnya sedikit mengalir ke nada suaranya.

Namun, Mathew tidak peduli.

"Aku sudah lama kehabisan keraguan seperti itu," kata Mathew dengan nada santai sambil menatap gelas anggur merahnya. “Lihat kembali sejarah negara kita—Keluarga kita. Di sini, di negeri ini di mana begitu banyak negara telah lahir dan kemudian binasa, mengapa negara kecil kita ini mempertahankan kemerdekaannya dengan menggunakan segala cara yang tersedia untuk itu? Itu semata-mata untuk menjaga agar barisan kita tetap berjalan. Untuk mempertahankan kemerdekaan Keluarga Chima, bahkan ada saatnya kami harus melawan keluarga kami sendiri. Hanya satu sisi yang dibutuhkan untuk bertahan hidup.”

Mathew berhenti, menyesap anggurnya lagi sebelum melanjutkan.

“Kita bertarung di antara kita sendiri, dan setelah perang, pemenang akan memohon agar yang kalah dibebaskan. Jika itu tidak diberikan, mereka akan disingkirkan... Kita berdiri di atas banyak pengorbanan seperti itu. Seperti dirimu dan aku.”

Mendengar kata-kata ayahnya, Nike merasa seolah-olah kakinya menyerah untuk melangkah. aku terintimidasi? Aku? Oleh ayah? Nike yakin bahwa, dalam istilah bela diri murni, dia telah melampaui ayahnya sejak lama. Bahkan, jika mereka bertarung di sini, Nike pasti akan menang. Mathew bahkan tidak akan memiliki peluang menang yang kecil. Namun, terlepas dari itu, dan meskipun Mathew tidak terlalu menekankan kata-katanya, Nike kewalahan oleh pidatonya.

"Dan sekarang giliranmu untuk bertarung dengan kakak perempuanku, maksudmu?" Nike entah bagaimana memaksa dirinya untuk bertanya. Bahkan dia pikir dia terdengar seperti anak yang pemarah.

Mathew menertawakan dirinya sendiri. “Setelah kecerobohan Gauche, ini menjadi tak terhindarkan.”

"Dan bukan salahmu dia bertindak begitu ceroboh, ayah?"

“Untuk menyebarkan kalian ke banyak negara, sebagai sarana untuk melestarikan garis kita, aku terlalu banyak berbicara tentang bakat kalian. Menanam benih kesombongan yang akan menghancurkannya tentu saja merupakan kegagalanku sendiri.”

Kau terdengar sangat lepas tangan dari semua ini,Nike hampir mengatakannya. Tapi dia tidak melakukannya. Terlepas dari itu, Mathew tampaknya menyadari kata-katanya di sini. Melalui percakapan dengan ayahnya ini, Nike mengetahui bahwa inilah cara keluarga mereka mempertahankan garis keturunan mereka.

“Jika kita memenangkan pertempuran ini, maka bahkan dalam skenario terburuk, Keluarga Chima hanya akan kehilangan Mutsumi,” kata Mathew kepada Nike yang sekarang diam. “Kerajaan Remus, tempat Yomi bertunangan dengan raja, adalah bagian dari faksi Fuuga, tetapi mereka jauh dari kekuatan utama Fuuga dan Malmkhitan, jadi mereka akan fokus mempertahankan perbatasan mereka sendiri. Mereka tidak akan terlibat langsung dalam perang ini. Bahkan Mutsumi, asalkan dia tidak mati dalam pertempuran, mungkin bisa diselamatkan setelah perang.”

“Mengetahui Mutsumi, kupikir dia akan mengikuti Fuuga sampai akhir, meskipun…”

“Itu adalah keputusannya. Jika dia memilih hidup, masih ada cara untuk menyelamatkannya.”

“.........”

“Sebaliknya, jika kita dikalahkan di sini, hanya aku yang harus mati.”

"Apa?!" Mata Nike membelalak kaget. Mathew, bagaimanapun, masih berbicara dengan nada santai.

“Serahkan semua kesalahan padaku. Jika kamu mengatakan bahwa kamu hanya mengikuti perintahku, aku yakin Mutsumi akan memohon untuk hidupmu. Tampaknya Hashim juga dianggap baik oleh Fuuga. Aku yakin dia akan mengelola Keluarga Chima dengan baik.”

"Ayah! Apa yang kamu katakan?! Apakah kamu tidak peduli dengan hidupmu sendiri ?! ” Nike memprotes, dan Mathew tersenyum kecil.

“Aku hanya melakukan seperti yang dilakukan keluarga kita selama ini. Paling tidak, penerus kami akan tetap hidup. ”

Begitu dia mengatakan itu, Mathew menghabiskan sisa anggurnya.

“Pria itu...akan menyeret semuanya. Dia akan menghancurkan semua ikatan yang telah dibuat oleh keluarga kita, menelan kita seluruhnya. Jika kita pernah berpihak padanya, kehidupan seluruh klan kita akan berada dalam genggamannya. Sebagai kepala Keluarga Chima, aku tidak tahan dengan itu. ”

"Ayah..."

“Jika dipikir-pikir, kepergian Ichiha ke Kerajaan mungkin adalah takdir tuhan. Sekarang, tidak peduli betapa kacaunya Persatuan Negara Timur, darah kita akan bertahan.”

"Takdir Tuhan...? Bukannya kamu mengatakan itu, Ayah. ”

Dia seharusnya lebih memperhitungkannya. Untuk merencanakan setiap kemungkinan, melakukan apa pun yang diperlukan untuk menghindari hasil terburuk, begitulah Mathew—bagaimana Keluarga Chima—seharusnya beroperasi. Hampir seolah-olah Mathew telah memutuskan bahwa kematiannya sendiri bukanlah hasil yang terburuk.

"Tidak, ayah... Jangan bilang kau..." Nike mulai berkata, tapi tidak menyelesaikannya. Mathew tertawa kecil.

"Kamu mungkin benar. Jadi, Nike, Nak... Jangan sia-siakan hidupmu.”

“Aku berharap padamu mengatakan itu kepadaku lebih cepat, dan dengan cara yang berbeda...” Nike berbalik untuk pergi, tidak mampu lagi menghadapi ayahnya. “Kakak Mutsumi mungkin mengerti bagaimana perasaanmu lebih baik daripada kami semua, ayah. Itu sebabnya ... aku tidak ingin kalian berdua berakhir saling bertentangan. ”

"Aku mengerti..."

“Aku tidak membutuhkanmu untuk memberitahuku untuk tidak menyia-nyiakan hidupku. Aku akan bertindak ... sesuai dengan keinginanku sendiri. ”

Dengan mengatakan itu, Nike pergi.

Sendirian di kamar sekali lagi, Mathew menuangkan segelas baru untuk dirinya sendiri, dan perlahan-lahan meminumnya.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar