Minggu, 10 Oktober 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 20 : Chapter 12 – Tekad untuk Berperang

Volume 20
Chapter 12 – Tekad untuk Berperang


Saat itu sudah larut malam. Aku kembali ke desa, dan setelah menyiapkan barang-barang untuk dijual besok, aku berdiskusi dengan Melty dan yang lainnya, langkah apa yang harus kami ambil selanjutnya. Aku sudah akan pergi tidur ketika Mamoru datang dan mengetuk pintu rumahku. Aku menjawab dan menemukannya di sana bersama R'yne dan sekutunya yang lain, semuanya tampak khawatir. Penduduk desa tampaknya telah menyadari ada sesuatu yang terjadi, dan banyak dari mereka telah keluar dari rumah untuk melihat apa yang sedang terjadi. Orang-orang dari seluruh desa berkumpul. Semua orang sangat sensitif terhadap perkembangan semacam ini.

“Naofumi, kita perlu berbicara. Ini darurat,” Kata Mamoru. Aku menghela nafas dan menuju ke alun-alun desa untuk mendengar apa yang dikatakan Mamoru.

"Apa itu?" Tanyaku.

“Koalisi musuh kita, termasuk Piensa, telah bergerak menuju ke Siltran,” Jelasnya. "Kami tidak ingin kau dan desamu terlibat, Naofumi, jadi tolong bersiaplah untuk mengevakuasi diri dari daerah ini."

“Ini tentu mendadak. Kenapa kami harus pindah?” Tanyaku.

"Kami benar-benar tidak ingin menyeretmu ke dalam ini," Jawab Mamoru. Itu mengingatkanku pada sesuatu yang dia katakan ketika kami pertama kali bertemu, tentang berpatroli di perbatasan wilayah ini. Setelah menyerang Ren, mereka dengan cepat melibatkannya dalam pertempuran, yang menyoroti betapa tegangnya mereka.

“Kau tidak mencoba membuat kami meninggalkan desa agar kau bisa mengambil teknologi kami, kan?” Tanyaku dengan alis terangkat. Raphtalia dan S'yne menggelengkan kepala karena ketidakpercayaanku yang terus berlanjut.

"Apa yang sedang terjadi? Aku baru saja tertidur...” Kata Melty dengan mengantuk, keluar dari kamar Filo.

“Mamoru ingin kita mengevakuasi desa. Negara lain menyerang. Tempat ini bisa menjadi medan perang,” Kataku padanya. Mendengar jawabanku, Melty tersentak bangun dan berdiri waspada di sisiku. Aku senang dia bisa sigap begitu cepat.

“Aku pernah mendengar pembicaraan tersebut di kastil Siltran, tapi aku tidak menyangka mereka akan menyerang seperti ini,” Kata Melty.

“Mengapa Piensa ini dan koalisi mereka melakukannya kepada kalian?” Tanyaku.

“Mereka mungkin mempermasalahkan fakta bahwa Siltran tidak akan tunduk pada mereka, tetapi tampaknya ada alasan lain juga. Mereka memiliki Pahlawan Busur masa lalu bersama mereka, untuk satu hal, dan mereka juga tampaknya ingin menjadikan sisa-sisa negara yang didirikan oleh pahlawan masa lalu—tanah suci—sebagai wilayah mereka,” Jelas Melty, sambil menyebarkan peta dan menunjuk lokasi negara musuh. Piensa sendiri sebenarnya agak jauh. Mereka bukan tetangga langsung, tapi sepertinya mereka terus mengembangkan wilayahnya secara agresif saat ini. Masalahnya adalah Siltran, negara tempat kami berada saat ini, berada di antara target mereka yang sebenarnya.

"Tanah Suci...” Gumamku, berpikir kembali.

“Kau juga ingat itu, Naofumi,” Kata Melty. Itu adalah reruntuhan tempat kami dibawa oleh Fitoria selama penculikan Melty oleh Gereja Tiga Pahlawan. Tempat itu sepertinya tidak terlalu istimewa bagiku.

“Sepertinya, saat ini, tempat yang diyakini sebagai wilayah yang ingin dikuasai oleh mereka, jika Piensa bisa menguasainya...”

“Mereka akan memiliki landasan untuk menguasai dunia,” Jawabku. Semuanya terdengar agak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

“Ada juga legenda lain tentang tempat itu. Mereka percaya senjata yang kuat, sihir apapun yang kau inginkan dapat ditemukan di sana—sesuatu yang benar-benar seperti dongeng. Tidak ada seorangpun di zaman kita yang akan memikirkannya dengan serius, ” Kata Melty mendengus. Itulah mengapa mereka menyebutnya tanah suci saat itu, tetapi jika mereka akan mulai berperang dengan cerita yang tidak berdasar seperti itu, aku cukup yakin mereka akan mengirim pahlawan untuk bertarung.

Tidak sulit untuk melihat itu semua sebagai alasan yang dibuat-buat untuk menyerang negara lain.

"Raja Piensa yang gila tidak berpikir kita harus melawan gelombang," Kata Holn, memberikan beberapa informasi tambahan. “Dia percaya bangsanya sendiri pertama-tama harus menyatukan dunia dan menerima berkah dari tanah suci untuk mengatasi gelombang.” Jadi kami dipindahkan ke tempat yang buruk. Aku mulai khawatir bahwa mungkin ini bukanlah tempat yang akan menjadi negara Siltvelt.

Aku telah mendengar beberapa informasi selama perdagangan kami, tentu saja. Masalah Siltran dengan distribusi juga berasal dari Piensa. Piensa juga merupakan rumah dari Pahlawan Busur, yang sepertinya mereka gunakan sebagai alasan untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan.

“Sepertinya ada masalah dengan Pahlawan Busur kapan pun kau pergi,” Komentarku. Baik itu Itsuki atau pahlawan dari masa lalu ini, Pahlawan Busur sepertinya suka melakukan hal-hal yang seharusnya tidak mereka lakukan. Aku merasa ingin menemukan pria itu dan mengajaknya berbicara dengan baik.

“Dia mengatakan bahwa cara terbaik untuk memerangi gelombang adalah melalui stabilitas penyatuan negara-negara,” Jelas Mamoru. Itu terdengar sangat mirip dengan Melromarc di zaman kami. Kekalahan Faubrey menciptakan suasana pertempuran yang sia-sia, tidak hanya di antara negara-negara tetangga, tetapi dalam skala global. Sementara itu, walaupun kami sudah menyelesaikan masalah di dunia Kizuna, ancaman perang masih ada di sana. L'Arc sibuk mencoba menyelesaikan masalah itu... dan sekarang dia berada di dunia lain, belajar bagaimana cara membuat aksesoris. Aku bertanya-tanya apakah mungkin itu alasan sebenarnya dia ingin pergi. Dia mencoba melarikan diri dari negosiasi yang menjengkelkan itu. Dia telah melemparkan semuanya ke Glass, yang hanya membuatku semakin curiga.

“Bahkan jika tujuannya adalah untuk mengatasi gelombang, itu bukan alasan untuk invasi yang tidak perlu. Itu sebabnya aku memutuskan untuk menentang Piensa daripada hanya menuruti tuntutan mereka. Semua orang di sini juga menyetujuinya,” Kata Mamoru. Semua sekutunya terlihat sangat bertekad.

Perang hanya bisa menyebabkan tragedi. Jika sebuah negara besar menjadi serius, mereka hanya akan menggulingkan negara yang lebih kecil. Sepertinya ide para pahlawan yang bekerja sama untuk menghadapi gelombang bukanlah hal yang penting saat ini. Diskusi hanya dapat bekerja melawan musuh yang lebih rendah darimu. Mereka yang cukup kuat untuk memaksamu patuh, tidak akan peduli apapun yang kau katakan. Satu-satunya cara untuk mencapai meja diskusi adalah membuat mereka berpikir bahwa mereka akan kesulitan menjatuhkanmu secara paksa. Itu berarti, pada akhirnya, kekuatanlah yang menentukan.

Perang juga bisa sangat kejam. Segala macam hal mengerikan bisa terjadi. Trash dan Melty telah berurusan dengan masalah semacam itu. Dengan pemahamannya tentang masalah ini, Melty tidak menentang apa yang dikatakan Mamoru.

Namun dari sudut pandang kami — secara historis — Piensa telah dimusnahkan, dan terlebih lagi, oleh Siltvelt. Dihancurkan oleh Pahlawan Perisai yang menentang mereka, sepertinya. Melty mengambil momen itu untuk menyikut tulang rusukku dan kemudian berbisik di telingaku.

“Gereja Tiga Pahlawan, agama yang kami ikuti di Melromarc, awalnya terpisah dari Gereja Empat Kesucian. Mereka mengadopsi agama yang membenci Pahlawan Perisai, sebagai hasilnya tumbuh lebih besar. Mungkin apapun yang terjadi saat ini menjadi pemicu kebencian itu,” Kata Melty. Koneksi ke Gereja Tiga Pahlawan dari insiden ini hilang dalam kegelapan sejarah. Bagaimanapun juga, fondasi Gereja Tiga Pahlawan Melromarc pastilah agama dari dunia tombak dan pedang. Mereka kemungkinan mengadopsi pahlawan busur setelah menyerap sisa-sisa Piensa. Aku tidak terlalu peduli dengan pelajaran sejarah.

“Aku mengerti apa yang ingin kau katakan. Dapat dikatakan...” Aku melihat ke arah Keel dan yang lainnya, yang sedang menonton dengan khawatir di wajah mereka.

“Bubba! Kami akan bertarung juga! ” Teriaknya. Dia penuh energi seperti biasanya—ciri khasnya. Seperti yang akan dilakukan Filo, dia membantu membuat yang lain tetap optimis.

“Jika kau memerintahkannya, Pahlawan Perisai, maka kita akan bertarung,” Kata Imiya. Dia dan para lumo lainnya mengangkat senjata mereka untuk menunjukkan solidaritas, siap bertarung. Mereka terampil dengan tangan mereka, yang mungkin mengapa mereka menyukai belati dan busur sebagai senjata andalan mereka. Cakar juga... atau mungkin bisa dihitung sebagai sarung tangan. Mereka juga bagus dalam sihir bumi, dari kelihatannya. Dari segi kepribadian, mereka tidak benar-benar cocok untuk bertempur, dan mereka adalah elemen desa yang lebih tenang. "Kami tidak akan kehilangan apa-apa lagi," Kata Imiya tegas. Desanya telah dihancurkan oleh para pencari budak. Itulah alasan lain mengapa dia begitu cepat akrab dengan Keel.

"Skala musuh sebesar apa?" Tanya Ruft dengan tenang.

“Dalam hal jumlah, penguasaan, dan level, berkali-kali lebih tinggi dari kita,” Kata R'yne. Kedengarannya seperti celah besar dalam kekuatan bertarung. “Pasukan mereka terdiri dari manusia, demi-human, dan therianthrope yang semuanya benar-benar terspesialisasi untuk bertempur. Itulah pasukan yang akan kita hadapi, yang datang untuk menghancurkan negara kecil ini. Mereka juga bergerak cepat. Jika Holn dan aku tidak bersekutu dengan Mamoru, negara ini akan menjadi reruntuhan sekarang.”

“Pahlawan Perisai tidak bisa melakukan apa pun tanpa sekutu. Jika aku kehilangan semua sekutuku, maka habislah aku,” Gumam Mamoru. Hal yang sama berlaku untukku, tentu saja. Dia pasti memahami itu.

“Kita akan menghadapi pasukan koalisi yang dipimpin oleh Piensa, batalion naga mereka,” Lanjut Mamoru. “Jika aku muncul, dengan alasan bahwa pahlawan tidak boleh digunakan dalam peperangan, Pahlawan Busur juga pasti akan muncul.”

"Bagaimana dengan pasukan utama mereka?" Tanyaku.

“Mereka sepertinya berencana untuk bergerak di belakang batalion,” Kata Mamoru. Aku tidak yakin apakah itu pendekatan yang efisien atau tidak efisien.

“Jadi mereka menyerahkan segalanya kepada pasukannya yang lain? Seorang pejuang sejati harus terlibat dalam pertempuran itu sendiri! ” Kata Eclair meremehkan.

“Mereka mungkin ingin meminimalkan kerusakan sambil membuatnya terdengar seperti mereka ada di dalam pertempuran.” Raja mungkin benar-benar membasahi pedangnya, seperti memberi dukungan dari belakang, membersihkan apa pun yang ditinggalkan pahlawan dan pasukan koalisi.

"Kakak! Apakah kau berencana untuk lari?" Tanya Fohl. Dia tampak siap untuk bertarung juga. Tinjunya terkepal erat.

"Kau ingin bertarung, Fohl?" Tanyaku kepadanya.

"Tentu saja. Meninggalkan desa akan menjadi pengkhianatan terhadap keinginan Atla!” Katanya.

“Aku mengerti itu,” Jawabku, “tetapi jika satu-satunya pilihan adalah terlibat dalam pertempuran sia-sia ini, meninggalkan desa ini dan melarikan diri, jelas merupakan salah satu pilihan lain. Fohl... apakah kau di sini untuk melindungi bangunan? Atau orang-orang di dalamnya?” Tanyaku kepadanya. Jika dia ingin melindungi suatu tempat, mungkin sudah terlambat—bagaimanapun juga, seluruh desa telah ditendang ke masa lalu. Jika dia ingin melindungi orang—orang kami—maka tempat itu tidak terlalu penting.

“Kau tidak salah, Kakak. Aku mengerti maksudmu. Tapi haruskah kita benar-benar lari dari ini?” Balasnya.

"Aku tidak akan merekomendasikan untuk mencobanya," Saran Holn.

"Aku sangat ingin menghindari meninggalkan tempat ini," Kata Rat setuju.

"Mengapa?" Tanyaku kepada mereka.

“Pertama, ini adalah satu-satunya tanah yang kita miliki secara fisik setelah datang ke sini dari masa depan. Jika dihancurkan oleh peperangan, kita mungkin kehilangan beberapa petunjuk penting tentang bagaimana kita dikirim ke sini atau bagaimana cara untuk kembali, ” Kata Rat.

“Selanjutnya, jika Piensa ingin mengambil wilayah ini, akan membutuhkan waktu untuk merebutnya kembali dan itu akan menunda penelitian kami lebih lanjut. Desa ini  layak dilindungi,” Tambah Holn.

“Jika teknologi yang kita miliki di sini jatuh ke tangan musuh,” Lanjut Rat, “mereka hanya akan menjadi lebih kuat.” Jika mereka mengambil teknologi masa depan dan dapat mengetahui cara menggunakannya, tentu saja mereka akan melakukannya. Jika kami mulai mengubah masa lalu, kami tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, yang berarti sulit untuk memutuskan apakah kami harus bertahan atau pergi. Ingin mempertahankan situasi saat ini jelas merupakan pendapat Rat, dan Holn terdengar seperti dia setuju.

"Berapa lama waktu yang dibutuhkan bagi mereka untuk mencapai tempat ini?" Tanyaku.

“Paling cepat, serangan akan dimulai besok,” Jawab Mamoru. Pilihan lain adalah untuk menghancurkan segala sesuatu di desa dan melarikan diri sebelum itu terjadi. Tapi aku tidak suka itu.

“Naga...” Kata Wyndia, menggumamkan nama musuh yang akan kami hadapi sebelum aku bisa mengatakan apapun.

“Kau ingin mencoba berbicara dengan mereka?” Tanyaku padanya, meletakkan tangan di bahunya.

“Jika memungkinkan, aku akan melakukannya. Tetapi jika mereka percaya pada tujuan yang mereka perjuangkan, aku tidak yakin apa yang bisa kulakukan,” Katanya.

“Naga-naga itu tidak akan mendengarkanmu, Nona,” Kata Holn, menentang ide Wyndia.

"Bagaimana kau bisa begitu yakin?" Jawabnya, sedikit marah.

“Karena kita berbicara tentang pengembangan lebih lanjut dari jenis naga modifikasi yang berasal dariku,” Jelasnya.

"Apa?" Kata Wyndia.

“Aku lupa mengatakan ini, bukan?! Aku sebelumnya adalah seorang peneliti yang berbasis di sana, di Piensa tua yang kecil. Ketika aku tidak setuju dengan pemikiran Pahlawan Busur, aku membelot.” Jelas Holn. Jadi dia awalnya berasal dari negara besar dan kemudian berakhir dengan Pahlawan Perisai. Aku menggelengkan kepalaku—dia adalah nenek moyang Rat, tidak diragukan lagi.

"Pemikiran apa yang tidak kau setujui?" Tanyaku.

“Pahlawan Busur saat ini sangat tertarik untuk membesarkan monster dan menggunakannya dalam pertempuran. Itu sebabnya batalion naga tumbuh menjadi ancaman yang begitu kuat. Tapi dia juga sangat diskriminatif—dia tidak peduli dengan monster lain yang mungkin bekerja sebagai sekutu, selain naga,” Jelas Holn. Naga tentu saja jauh lebih kuat daripada monster lain di level yang sama. Jika kau mampu menguasainya, mereka akan menjadi kekuatan tempur yang efisien. Hanya saja mereka tidak hemat biaya. “Dia sepertinya ingin memusnahkan seluruh populasi monster selain naga,” Katanya. Naga di dunia ini, termasuk di masa lalu, memiliki kemampuan untuk kawin dengan monster lain. Holn menjelaskan bahwa Pahlawan Busur telah mengubah semua monster di pasukannya menjadi naga.

“’Yang kuatlah yang menang’ mungkin terdengar bagus, tetapi memproklamirkan naga sebagai raja monster akan membuang kemungkinan lain yang tak terhitung jumlahnya. Keingintahuanku tidak akan membiarkan kebodohan seperti itu terjadi. Itu sebabnya aku akan mengubah monster balon menjadi monster pamungkas,” Seru Holn. Aku juga tidak yakin aku menyukainya. Monster balon yang lebih kuat bukanlah sesuatu yang ingin kutemui. Mau tak mau aku bertanya-tanya apakah mungkin penelitian Holn yang menyebabkan monster di dunia kami tetap tidak terorganisir. Selama di dunia Kizuna, mereka memiliki struktur yang cukup terorganisir, dengan Naga Iblis dipuncaknya.

“Pahlawan Busur yang hanya menerima naga sebagai monster yang kuat...” Gumamku, melihat ke arah Wyndia. Lalu aku membelai ulat yang telah menjadi spesies Raph dan melihat kembali ke Holn dan yang lainnya. Di desa kami, tidak ada persaingan untuk posisi teratas antara naga, filoial, atau spesies Raph. Mereka terkadang bertengkar tentang kenaikan kelas apa yang akan mereka pilih—dengan sebagian besar dari mereka ingin menjadi spesies Raph. Mungkin ada sesuatu yang menarik bagi mereka. Bahkan monster yang dipelihara Ren dan Itsuki sudah mulai menunjukkan tren itu. Itu membuat Rat sangat tertarik.

"Apakah mereka memiliki Kaisar Naga?" Tanyaku.

“Investigasiku sendiri belum selesai. Jadi, aku tidak yakin tentang itu,” Jawab Holn. Dalam hal ini, kami harus berasumsi bahwa mereka memilikinya.

“Bagaimana menurutmu, Wyndia?” Tanya Ren, melihat ke arahnya setelah berbagi pandangan dengan Eclair.

“Bukankah seharusnya kau bertanya pada Pahlawan Perisai kita terlebih dahulu?” Tanyanya.

“Aku ingin mendengar darimu dulu, sebelum Naofumi,” Jawab Ren, wajahnya sangat serius. “Aku mengarahkan pedangku pada ayahmu, Wyndia. Itu sebabnya aku bersumpah untuk tidak pernah membunuh naga tanpa alasan yang baik.”

"Aku tidak peduli dengan sumpah konyolmu!" Bentak Wyndia.

"Aku tahu. Ini memang terdengar egois bagiku. Tapi itulah perasaan yang kurasakan dalam pertempuranku dengan Kaisar Naga Takt,” katanya.

"Gaelion membunuhnya, itu yang aku dengar!" Jawabnya. Itu benar. Ren telah melawan Kaisar Naga Takt, tetapi dia tidak mendaratkan serangan mematikan. Ini semua lebih masuk akal jika dia memiliki trauma.

“Tapi aku tetap bertarung melawannya. Namun itu tidak berlaku kali ini. Wyndia... untuk melindungi semua orang di sini, bolehkah aku menghadapi batalion naga ini? Aku ingin kau yang memutuskan, ” Kata Ren. Kemudian dia mengubah pedangnya menjadi Ascalon, senjata yang dia salin dari tempat suci filolial. Wyndia melihat sekeliling desa dan kemudian bertatap mata dengan ulat yang telah menjadi spesies Raph.

"Bagaimana jika aku mengatakan aku tidak menginginkan itu?" Jawabnya.


<EDN: Akhirnya bisa liat wajah wyndia, kawai juga. Hehe>

“Aku akan memikirkan cara lain. Negosiasi, atau semacamnya,” Jawabnya. Wyndia memikirkannya lagi.

“Aku tidak menganggap mereka spesial hanya karena mereka adalah naga, tidak lagi,” Katanya. “Aku tidak ingin kehilangan desa ini... kehilangan orang lain. Jadi, tolong Ren. Bertarunglah."

“Oke, Wyndia. Aku akan menggunakan pedangku untuk melindungimu dan semua orang di sini. Itu akan menjadi penebusanku!” Katanya. Aku menyukai semangatnya, tetapi kami belum benar-benar membuat keputusan untuk bertarung.

“Bubba! Jadi kita akan bertarung?” Kata Keel, menatapku ketika aku sendiri tidak menjawab. “Kau sendiri yang mengatakannya, Bubba! Kita harus memilih untuk diri kita sendiri! Dan kita harus melindungi desa dan semua orang di dalamnya!”

“Keel...” Kata Raphtalia, terdengar sangat tersentuh oleh ini. Anjing itu telah menyerangku. Aku memang selalu memberitahu Keel dan yang lainnya untuk membuat keputusan sendiri. Itu sebabnya aku membiarkan mereka memilih kenaikan kelas mereka sendiri.

“Baiklah,” Kataku, “tetapi itu tidak berarti kau harus melawan semua orang yang datang menyerangmu. Kau juga mengerti itu, kan?” Kataku mereka.

"Tentu saja! Tidak membunuh Pahlawan Busur, kan?” Jawab Keel.

"Itu sudah pasti," Kataku kembali. Ini mungkin masa lalu, tetapi sifat gelombang sepertinya sama. Membunuh seorang pahlawan senjata suci hanya akan memberikan tekanan yang lebih besar pada yang tersisa. Itu bahkan bukan yang terburuk—jika semua pahlawan senjata suci dimusnahkan selama gelombang, maka dunia tersebut akan segera berakhir. Pengalaman ini sendiri berasal dari S'yne dan pasukan kakak perempuannya—orang-orang yang dunianya benar-benar telah dihancurkan—jadi sepertinya informasi ini benar. Bahkan jika kita adalah musuh, membunuh pahlawan senjata suci akan menjadi kebodohan tertinggi.

Namun... mungkin lebih cepat membunuh pahlawan yang tidak mau mendengarkan alasan apapun.

Dalam hal itu, mereka mungkin cukup beruntung telah memanggilku. Ren dan Itsuki juga sekarang sudah dapat mendengarkan alasan dan pendapat orang lain.

Ketika aku berpikir bahwa semua ini mungkin jebakan yang dibuat oleh orang-orang dibalik gelombang, orang yang mengatasnamakan “Sang Kuasa”, itu membuatku muak.

"Tapi, akan menjadi kesalahan jika kita langsung menuju medan pertempuran, Keel," Kataku padanya.

"Apa?! Jika kita tidak berjuang untuk melindungi tempat ini, apa gunanya?” Jawabnya.

“Kita punya langkah lain yang bisa kita lakukan terlebih dahulu. Kau akan melihatnya,” Kataku padanya. Tidak ada alasan untuk melemparkan Keel dan yang lainnya ke dalam pertempuran tanpa arti.

“Sepertinya kau membutuhkanku degozaru,” Kata Shadow, muncul dan membungkuk pada Melty dan Ruft sebelum menuju ke arahku. “Aku merasakan adanya masalah dan telah pergi mengintai. Pahlawan Iwatani, apa yang dikatakan orang-orang dari Siltran kepadamu tampaknya adalah kebenaran degozaru,” Lapor Shadow. Dia telah mengkonfirmasi bahwa pasukan besar sedang mendekati perbatasan Siltran. "Aku ingin memberitahumu secepat mungkin, tapi mereka bergerak sangat cepat, jadi itu tidak mudah degozaru."

“Apakah kau yakin Mamoru tidak mengandalkan bantuan kami untuk bertempur dengan negara lain?” Tanyaku padanya, merendahkan suaraku hingga nyaris berbisik. Kami tidak bisa mengabaikan kemungkinan bahwa dia mempermainkan kami sebagai korban untuk memanfaatkan kami—atau melarikan diri,.

“Sejauh investigasi yang telah kulakukan, dia bersih. Alasan serangan ini lebih mungkin karena bantuanmu, Pahlawan Iwatani. Anda telah membantu mereka memulihkan dengan cepat. Itu membuat musuh mereka tidak mudah mengabaikannya degozaru.” Jadi membantu mereka pulih melalui perdagangan telah membuat musuh mereka bergerak lebih cepat. Kedengarannya mereka yang ingin menguasai Siltran lebih memilih sasaran empuk—dan mereka akan mencoba menggulingkan kami sekarang.

Aku merenungkan informasi baru ini. Aku masih khawatir bahwa membuat langkah yang salah di sini dapat mengubah seluruh masa depan... kami belum mengkonfirmasi efek dari perubahan tersebut. Namun, sudah pasti waktu di dunia ini tidak terlalu mempengaruhiku, karena aku telah dipanggil ke sini dari dunia lain ke Melromarc dunia ini di masa depan. Jadi kami harus memilih antara meninggalkan desa dan menunda—atau benar-benar kehilangan—kesempatan kami untuk kembali ke masa depan. Atau kami bisa melawan dan mengambil risiko mengubah sejarah itu sendiri. Cukup plot twist. Itu adalah pilihan yang sulit untuk dibuat. Apa pun yang kami pilih, aku yakin itu akan mengubah sejarah. Aku hanya perlu berharap bahwa setiap riak yang tercipta di masa lalu akan dihaluskan oleh kekuatan sejarah untuk mengoreksi dirinya sendiri dalam jangka waktu sebelum kami mencapai masa depan yang kami tinggalkan. Dapat dikatakan...

“Hanya menyerang mereka secara langsung bukanlah satu-satunya solusi di sini,” Komentarku. Kami telah melalui banyak peperangan, tetapi sangat sedikit yang melibatkan pertempuran secara langsung. Ada konflik di Q'ten Lo misalnya. Kami telah memanfaatkan kebijakan konyol Ruft untuk merebut kastil tanpa menumpahkan darah. Pertempuran dengan Faubrey telah dimenangkan berkat strategi dari Trash. Sungguh menyakitkan bahwa dia tidak ada di sini, jujur.

“Kupikir kita bisa membuat beberapa rencana yang lebih menarik dari itu. Benar bukan, Ratu Melty?” Kata Ruft, memberinya pandangan yang menunjukkan bahwa mereka berdua memiliki sesuatu untuk dibagikan.

"Hah?" Melty tampaknya tidak merahasiakannya.

“Jika kau memikirkan kembali strategi yang tak terhitung jumlahnya yang telah diusulkan Trash, aku yakin sesuatu yang dapat kau gunakan akan muncul di benakmu,” Kata Ruft.

"Kau ingat semua rencana itu?" Tanyaku kepadanya.

"Hah? Ya, maksudku... menyenangkan melihatnya menjelaskan semuanya, ” Kata Ruft, sedikit malu. Sama seperti Raphtalia yang sangat baik dalam mengingat nama, Ruft tampaknya juga memiliki ingatan yang baik. Dia telah belajar bahasa Melromarc dalam waktu singkat. Dia adalah anak yang cerdas.

“Pahlawan Perisai,” Kata Ruft kepadaku, menjaga suaranya tetap rendah. “Kita mungkin mendapat masalah jika Siltran menang penuh di sini. Ratu Melty memberitahuku bahwa Piensa belum ditakdirkan untuk dimusnahkan.”

"Itu benar," Kataku. Kami mungkin memiliki masalah jika Piensa dimusnahkan pada saat ini.

“Kalau begitu, aku akan memastikan untuk tidak memukul mereka terlalu keras,” Jawab Ruft. Kemudian dia meninggikan volume suaranya lagi dan mulai berbicara dengan Mamoru. “Apakah kita menganggap bahwa pertempuran antara Siltran dan Piensa akan berlangsung melalui beberapa tahap?” Tanyanya.

"Itu benar," Jawab Mamoru.

“Sebagai rekap: pertama, akan ada serangan oleh batalion naga. Kedua, akan ada pertempuran antara para pahlawan. Ketiga, kedatangan pasukan utama mereka. Setelah itu, pemenangnya akan mengambil rampasan. Batas antara serangan batalion naga dan pertempuran antara para pahlawan tidak jelas, bukan?” Lanjut Ruft.

“Pahlawan juga digunakan untuk melegitimasi apa yang mereka lakukan,” Kata Mamoru.

“Untuk hal-hal lain yang mungkin sudah mereka lakukan... apakah menurutmu mereka sudah melakukan operasi rahasia di dalam Siltran, untuk tujuan pengalihan perhatian atau membuat kebingungan?” Tanya Ruft. Mamoru mengangguk.

“Kami telah menerima laporan tentang tindakan mencurigakan oleh bandit di desa kami. Beberapa sekutu kami telah dikirim untuk mengurusnya, ” Katanya.

“Jadi mereka memiliki rencana yang matang. Kepengecutan yang mereka tampilkan mengingatkanku pada orang lain,” Kata R'yne. Aku bertanya-tanya apakah dia sedang berbicara tentang reinkarnator, seperti Takt. Musuh memiliki Pahlawan Busur di antara pasukan mereka, jadi itu tidak mustahil.

"Hai. Apakah kau tahu di mana Pahlawan Busur berada? ” Tanya Ruft pada Shadow.

“Aku tidak tahu lokasi pastinya, tapi aku punya gambaran kasar,” Jawabnya.

“Kalau begitu, mengapa Pahlawan Perisai kita tidak bertemu dengan Pahlawan Busur sebelum hal lain terjadi?” Saran Ruft. Dengan menyelesaikan urusan dengan Pahlawan Busur, mungkin kami bisa menghentikan segalanya sebelum menjadi alasan untuk konflik ini.

“Mereka yang menyerang kita. Jika kita menyerang pahlawan mereka terlebih dahulu, bahkan sebelum serangan mereka terjadi, batalion naga mereka masih akan tetap terlihat menyerang terlebih dahulu. Bukankah ini akan memastikan kita sebagai pihak yang benar setelah pertempuran selesai?” Tanya Ruft. Aku akui Itu licik. Sebuah cara untuk mendapatkan beberapa keuntungan bahkan jika kami kalah. Sangat banyak hal yang dipikirkan oleh Trash. Aku tidak yakin betapa bahagianya diriku dengan pertumbuhan Ruft ini.

“Bagaimana dengan batalion naga? Tidakkah mereka akan melakukan serangan jika kita menerapkan rencana itu degozaru?” Tanya Shadow.

“Jika kita akan menggunakan salah satu rencana ayahku... kita ingin sesuatu yang dapat membingungkan dan mengacaukan musuh. Mereka menang jumlah, jadi mengapa Pahlawan Pedang dan Fohl tidak menyerang mereka?” Saran Melty. Sebuah operasi menggunakan pasukan kecil, menyerang, lalu kabur.

“Melihat Pahlawan Pedang beraksi pasti akan membuat mereka panik, tetapi disaat mereka kebingungan, kartu truf mereka—Pahlawan Busur—akan bertemu dengan Pahlawan Perisai,” Kata Ruft.

“Jika kita bisa membuat keretakan antara Piensa dan Pahlawan Busur, itu akan menarik,” Kataku.

“Memang,” Kata Melty setuju. “Batalion naga yang kuat juga akan menjadi masalah. Aku benci memintanya, tapi mungkin kau bisa mengurangi jumlahnya atau sedikit melemahkannya. Itu akan membuat negosiasi berjalan lebih lancar. Karena itu, kau harus bertarung sedemikian rupa sehingga mereka tidak akan segera menyadari bahwa kau adalah Pahlawan Pedang. Ini mungkin tindakan yang cukup sulit. ”

“Kupikir kalian sedikit terlalu bersemangat,” Kata Mamoru, memotong dari samping.

“Ini semua hanya usulan. Kau adalah pemimpin negara ini, jadi pada akhirnya kau yang memutuskan apakah kami akan melanjutkan atau tidak. Kami hanya memikirkan langkah terbaik yang bisa kami ambil,” Jelas Melty. Aku tidak yakin Melty dan anak-anak lain bisa memikirkan strategi perang, tapi mereka mengandalkan taktik yang mereka ambil dari Trash, artinya kami mungkin bisa mengharapkan hasil yang baik.

“Jika kita menggunakan strategi ini, haruskah Raphtalia, S'yne, dan aku melakukan penyergapan di suatu tempat?” Tanyaku.

“Jika kita akan berbicara dengan Pahlawan Busur... akan sangat membantu jika Raphtalia ikut,” Kata Mamoru.

"Aku?" Raphtalia bertanya.

"Ya. Kupikir kita bisa mendapatkan hasil yang lebih baik. Dia bisa menjadi pencegahan yang baik,” Kata Mamoru. Sepertinya dia berencana membuat mereka berpikir bahwa Raphtalia merupakan perwakilan yang berasal dari Q'ten Lo saat ini.

Aku bertanya-tanya lagi, sejenak, apakah Sakura Stone of Destiny ada saat ini. Itu adalah senjata yang efektif melawan para pahlawan, dan mengaktifkan Sakura Sphere of Influence adalah cara mudah untuk melemahkan musuh dengan cepat. Namun, tujuan kami bukanlah untuk mengalahkan mereka; namun untuk menciptakan situasi di mana sulit untuk berperang.

“Jika kita mengumumkan bahwa ada banyak pahlawan di Siltran, itu mungkin akan membuat mereka lebih sulit untuk menyerang, tetapi juga dapat memicu serangan lebih lanjut,” Renungku. Hal tersebut benar-benar terjadi di dunia Kizuna. Ini mungkin bukan langkah yang buruk secara keseluruhan, tapi aku juga tidak yakin itu akan benar-benar berfungsi sebagai pencegah. Kami juga tidak yakin apa yang mungkin dilakukan oleh orang-orang yang mendorong konflik ini. Jika memungkinkan, aku hanya ingin memecah faksi-faksi radikal itu dan memberi kami waktu untuk kembali ke rumah. Mungkin tampak egois, dari satu sudut pandang, tetapi aku benar-benar ingin mereka menyelesaikan masalah mereka sendiri.

Jadi saat pahlawan dari negara musuh dan Mamoru bertemu, kami akan menyebabkan kerusakan yang cukup—tanpa terlalu mengandalkan kekuatan para pahlawan—untuk mengusir musuh.

“Masalahnya adalah jumlah musuh yang akan kita hadapi...” Aku termenung. Aku telah mendengar “sepuluh kali” lipat diucapkan. Bahkan jika seorang pahlawan bernilai seribu petarung biasa, jumlahnya tetap tidak akan cukup. Akan sangat merepotkan jika mereka masuk ke dalam Siltran juga.

"Bagaimana dengan sihir skala besar kalian?" Tanyaku.

“Aku benci mengatakannya, tapi buruk,” Kata Mamoru mengakui. Aku belum pernah melihat unit dengan potensi untuk menembakkan beberapa sihir ritual skala besar. Salah satu aspek peperangan di dunia ini adalah pertempuran menggunakan sihir ritual. Selalu ada kemungkinan bahwa, saat kami berhadapan dengan batalion naga, hujan sihir ritual akan menghantam kami. Kami memiliki beberapa Sihir Serangan Kolektif, tetapi ada batasan untuk itu. Itu tidak akan terlalu efektif melawan kekuatan yang dihimpun dengan hati-hati oleh Pahlawan Busur—dan serangan apa pun dari mereka mungkin akan melukai bahkan seorang pahlawan dan menyebabkan masalah serius bagi Keel dan yang lainnya. Mereka benar-benar siap untuk berperang, sedangkan kami berkebalikannya. Bahkan jika kami ingin menyerang, aku tidak benar-benar ingin menggunakan Keel dan yang lainnya dalam pertempuran. Jika Mamoru dan sekutunya terlalu mengandalkan kami, mereka bisa dengan mudah dikalahkan begitu kita kembali ke masa depan, mengacaukan segalanya untuk kami semua. Kami tidak memiliki serangan yang menentukan... Kami membutuhkan lebih banyak prajurit di lapangan.

“Ini adalah kondisi yang cukup sulit untuk dihadapi...” Kataku. Kemudian sebuah ide yang didasarkan pada pengetahuan gameku muncul di benakku. “Hei, aku punya ide. Jika kita kekurangan jumlah, bagaimana kalau kita menggelembungkannya sedikit? Ren, apa kau ingat saat Motoyasu dan aku memperebutkan Raphtalia? Apakah kau ingat bagaimana aku berhasil melukainya?” Tanyaku, melihat ke arah Ren. Semuanya terasa seperti sudah lama sekali—pertempuran yang terjadi setelah pengalaman pertamaku dengan gelombang. Karena aku sendiri tidak punya cara untuk menyerang, aku menyembunyikan balon di jubahku dan menggunakannya untuk menggigit Motoyasu, yang berhasil melukainya.

"Hah? Ya, aku ingat...” Katanya.

"Aku pernah mendengar tentang itu," Kata Melty menimpali. "Apa yang kau rencanakan?"

“Seperti yang  kukatakan, menggelembungkan jumlah kita. Kita harus bergerak cepat. Musuh kita juga sedang bergerak,” Kataku. Ini mungkin belum tentu berhasil, tetapi kami bisa mengharapkan beberapa hasil. Bahkan jika kami harus mengubah strategi sesudahnya, ini masih bisa melukai musuh kami—atau setidaknya menahan mereka di tempat. Kemudian kami bisa mencoba pendekatan yang berbeda atau menjebak mereka. “Apa yang aku rencanakan seharusnya berguna tidak peduli apa yang kau putuskan pada akhirnya, tapi aku butuh waktu untuk mengatur semuanya. Jika aku ingin melakukannya.”

"Baiklah," Kata Melty. “Kami akan mengandalkanmu, tapi kami juga akan memainkan peran kami sendiri.”

“Raphtalia, pergilah bersama Mamoru dan beri kami waktu,” Kataku. “Setelah itu, aku akan membawa semua yang dapat bergerak dengan cepat, dan Raph-chan juga.” Chick, Raph-chan, dan Raph-chan II semuanya maju ke depan. Filolial itu duduk di depanku dan kedua Raph-chan melompat ke pundakku.

"Pahlawan Perisai, bisakah aku pergi bersamamu?" Tanya Ruft. “Aku bisa membantu daripada Raphtalia.”

“Baiklah, tetapi jangan lengah!” Kataku.

"Tidak masalah! Ratu Melty, aku akan menyerahkan semuanya disini kepadamu,” Kata Ruft. Dia bisa menggunakan sihir ilusi, seperti Raphtalia, dan memiliki sifat yang sama dengan spesies Raph. Semua itu akan sangat penting untuk operasi ini.

“Mamoru, saat kau dan timmu bertemu dengan Pahlawan Busur, coba buat percakapan sebanyak mungkin,” Kataku padanya. “Aku akan bergerak. Aku sudah bisa melihat keterkejutan di wajah mereka—dan aku bahkan penasaran wajah seperti apa yang akan mereka buat!” Kataku dan tertawa jahat.

“Maaf, Tuan Naofumi... Apakah kau yakin ini ide yang bagus?” Tanya Raphtalia, melihat ke arahku dengan kekhawatiran di wajahnya.

"Ini akan baik-baik saja. Kita menghadapi musuh yang berpikir mereka bisa menang dengan menyerang terlebih dahulu. Kita hanya akan mengubah taktik pengecut yang sama untuk melawan mereka, untuk memberi mereka pelajaran,” Kataku. Jika ini adalah game, maka kau bisa mengatakan bahwa aku akan melakukan trolling yang serius.

"Naofumi, apakah kau yakin kau harus mengambil bagian dalam pertempuran ini?" Tanya Mamoru, untuk memastikan.

“Aku tidak berpikir aku memiliki suara dalam hal ini lagi. Semua orang telah memutuskan untuk bertarung. Katakan padaku, jika kau ingin semua orang di Siltran meninggalkan negara mereka dan bertahan hidup, tetapi mereka semua memutuskan untuk bertahan dan berjuang, apa yang akan kau lakukan bahkan jika kau tidak yakin dengan hasilnya?” Tanyaku kepadanya. Mendengar kata-kataku, Mamoru terkejut, matanya melebar, tubuhnya gemetar. Itu tentu reaksi yang berlebihan.

“Mamoru...” Kata R'yne, mendukungnya dengan perhatian di matanya.

“Jika kau ingin membantu, kami tidak punya alasan untuk menolakmu. Terima kasih,” Kata Mamoru, membungkuk dalam dan rendah.

Demi operasi ini, aku akan bertindak sebagai umpan, jadi aku juga harus menyamar. Aku bisa menggunakan sihir untuk menyembunyikan diriku selama aku memiliki Raph-chan dan Ruft bersamaku. Karena aku masih memiliki vassal weapon cermin bersama dengan perisaiku, ada hal lain yang bisa kulakukan. Aku melemparkan cermin kecil ke Ren.

“Ren, jika kau membawanya, maka aku akan bisa mengetahui tindakanmu sampai tingkat tertentu. Ketika aku memberikan sinyal, aku ingin kau melantunkan sihir dukungan yang ditingkatkan oleh senjatamu. Bala bantuan akan tahu kapan saatnya tiba,” Kataku. Ini adalah aplikasi dari skill Movement Mirror yang menggunakan cermin sebagai medianya. Sekarang perisai adalah senjata utamaku lagi, sebagian besar keterampilan cermin tidak lagi berfungsi. Tapi aku masih bisa mendapatkan beberapa visual dan audio melalui cermin yang sudah disiapkan. Ren memiliki bakat untuk sihir air dan sihir pendukung. Motoyasu adalah sihir api dan penyembuhan, dan Itsuki adalah angin dan bumi. Aku tidak bisa menaikkan level sihir menggunakan perisai, jadi aku menaruh harapanku pada Ren, yang bisa melakukannya.

"Oke, tentu saja," Kata Ren.

"Satu hal terakhir." Aku berbalik untuk melihat S'yne, yang sedang menatapku dengan tenang. “S'yne, kau bisa berpindah ke sampingku kapan saja. Tidak ada tanda-tanda kakakmu menyebabkan masalah di sini juga. Bisakah aku memintamu untuk menangani tentara Piensa yang menyebabkan masalah di dalam Siltran?” aku bertanya padanya.

"Tentu. Serahkan padaku,” Jawab S'yne.

“Jika kau merasa aku dalam bahaya, kau bisa pergi, tapi kau harus berpura-pura menjadi R'yne,” Kataku padanya.

"Oke," Jawabnya. Hubungan kerjasama antara Mamoru dan R'yne dikenal luas. Jika S'yne dan aku mulai sedikit mengamuk, mereka akan dengan mudah salah mengira kami berdua, berdasarkan senjata kami. Itu akan memudahkan kami untuk bertindak.

“Baiklah, semuanya. Aku pergi,” Kataku. Aku melompat ke punggung Chick, bersama Raph-chan dan Ruft, kemudian menunjukkan bahwa kami harus bergerak. Chick memekik penuh kemenangan dan berlari pergi. Kami menghabiskan sisa malam itu untuk mempersiapkan serangan kami.




TL: Hantu
EDITOR: Isekai-Chan
PROOFREADER: Bajatsu

0 komentar:

Posting Komentar