Selasa, 24 Mei 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 13 : Bonus Short Story - Menguji Meriam Lion-Dog

Volume 13
 Bonus Short Story - Menguji Meriam Lion-Dog





Saat kami berada di rumah Kishun untuk pengintaian...

Merasa sedikit lelah dari pekerjaan yang terus-menerus, kami memutuskan untuk beristirahat sejenak untuk menikmati teh dengan biskuit. Teh yang dimaksud mirip seperti teh hijau panggang, dan itu membawa kembali kenangan bagiku. Akan sangat menyenangkan untuk meminumnya di beranda di musim panas, tapi sayangnya sekarang musim dingin, jadi kami menikmatinya sambil melihat ke taman dari kamar dengan anglo.

Selama istirahat itu, kami membicarakan tentang meriam lion-dog—yang terdiri dari meriam besi kecil yang dimodelkan pada hewan yang berjongkok yang terlihat seperti serigala di atas platform miring—yang ditemukan Tomoe dan teman-temannya.

“Meriam lion-dog itu menarik. Apakah mereka umum digunakan di Negara Kepulauan?” Aku bertanya pada Kishun, yang mengerang saat memikirkannya.

“Jika Anda bertanya apakah setiap pulau memilikinya, mungkin itu masalahnya. Namun, jika kita mempertimbangkan jangkauan dan kekuatannya, mereka tidak memiliki keunggulan dibandingkan serangan magis, jadi mereka bukan senjata utama perang kami. Saya kira mereka melihat penggunaan sporadis di laut, di mana sulit untuk menggunakan sihir. ”

"Hrm... Menurutku mereka akan cukup kuat jika kau menembakkan banyak dari mereka dalam satu serangan yang sinkron."

Aku telah mempertimbangkan di masa lalu bahwa kekayaan pilihan untuk serangan magis dan kemampuan untuk memperkuat baju besi dengan sihir charm telah membuat pengembangan senjata sebagian besar tidak relevan di dunia ini. Namun, meriam, yang dapat menembakkan massa yang jauh lebih besar, digunakan bahkan di darat. Meriam lion-dog ini sedikit di tengah di antara keduanya, jadi kupikir mungkin serangan serentak akan sangat kuat, tapi Kishun menggelengkan kepalanya.

“Akan lebih hemat dan lebih kuat untuk mengumpulkan sejumlah penyihir untuk menyerang sebagai gantinya.”

“Tapi di laut? Sihir lebih lemah di laut, kan?”

“Ini masalah berapa banyak yang bisa Anda muat di kapal. Satu meriam besar lebih mungkin untuk menenggelamkan kapal musuh daripada sepuluh meriam lion-dog.

"Apakah begitu..."

Itu tidak mengubah fakta bahwa harus ada keadaan tertentu yang dimainkan sebelum mereka bisa digunakan, tapi... di sisi lain, jika keadaan itu bisa diatur, sepertinya itu bisa menjadi senjata yang layak.

“...Kishun, kenapa tidak menembakkannya untuk mereka?” Shabon, yang telah mendengarkan kami, menyarankan saat aku menatap meriam lion-dog dengan saksama. “Tuan Souma sepertinya cukup tertarik,” tambahnya sambil tertawa.

Apakah aku sejelas itu?

“Mereka akan menembak iron wolf? Aku juga ingin melihatnya, Onii-chan!”

“Aku juga akan tertarik.”

Tomoe dan Yuriga, yang juga mendengarkan, membungkuk dengan antusias. Di belakang mereka, Ichiha sedang menonton dengan tatapan meminta maaf, tapi sepertinya juga tertarik. Jika mata anak-anak berbinar seperti itu, aku tidak akan mengecewakan mereka.

“Kishun, maukah kamu memberi kami demonstrasi? Hanya satu tembakan baik-baik saja. ”

"Tentu saja. Itu akan dilakukan.”

Kishun melangkah ke halaman dan mulai bekerja. Dia menempatkan boneka latihan jerami di depan dinding putih, lalu menanam meriam lion-dog di seberang mereka.

“Meriam ditempatkan pada sudut untuk memperluas jangkauannya, tetapi saya khawatir bahwa tembakan nyasar akan meninggalkan pekarangan mansion, jadi saya akan meletakkan batu di bawahnya sebagai penyangga, dan menembakkannya secara horizontal. Tujuannya bisa sangat tidak menentu.”

"Hmm..."

“Saya harus menyebutkan, kadang-kadang menembakkan proyektil sedikit lebih kecil dari kepalan tangan anak-anak, sementara di lain waktu kami memuatnya dengan kelereng kecil yang tersebar dalam jangkauan yang lebih luas.”

"Aku mengerti."

Peluru Armor-Piercing atau grapeshot, ya?Dalam kasus yang terakhir, jika musuh mengenakan armor sihir, sepertinya tidak akan menyebabkan luka fatal, tetapi mungkin berguna untuk mengintimidasi mereka. Saat aku mempertimbangkan kemungkinannya, Kishun memasukkan bubuk mesiu ke dalam meriam lion-dog, memasukkan peluru seukuran kepalan tangan Tomoe, dan menyiapkan sumbu.

"Oke... Ini dia."

Setelah mengatakan itu, dia menempatkan sumbu di bagian belakang meriam lion-dog, dan...



Pom!



...Itu membuat semacam suara konyol, diikuti dengan tabrakan yang jauh lebih keras. Melihat ke atas, proyektil itu telah merobek boneka jerami dan mengubur dirinya di dinding di belakangnya. Suara yang lebih keras pastilah dampaknya. Anak-anak menatap, dengan mata terbelalak.

“Itu mengejutkanku! Tampaknya cukup kuat. ”

"Tapi suara saat ditembakkan terdengar konyol."

Begitu Tomoe dan Yuriga masing-masing memberikan pendapat mereka, Kishun tersenyum kecut.

"Itu mendapat nama lain, Pom-Pom, dari suara itu."

"Hah?! Pom-Pom?!” Aku berteriak kaget, dan Shabon memiringkan kepalanya ke arahku dengan bingung.

"Apakah ada masalah?"

“Eh…! Um, nah... Lupakan saja.”

Pom-Pom. Aku tahu ada autocannon Inggris yang disebut itu, tetapi sebagai orang Jepang, Pom-Pom aku langsung memikirkan 24 Twin Rocket Car dari Godzilla Raids Again.

<TLN: Pom-pom gun atau QF 2-Pounder Naval gun adalah senjata Anti-Aircraft yang dimiliki oleh Angkatan Laut Inggris atau Royal Navy https://en.wikipedia.org/wiki/QF_2-pounder_naval_gun. Sedangkan untuk 24 Twin Rocket Car https://wikizilla.org/wiki/24_Twin_Rocket_Car.>

"Apakah menurutmu senjata ini bisa berguna dalam pertempuran melawan Ooyamizuchi?"

“...Aku melakukannya sampai aku mendengar nama panggilannya.”

24 Twin Rocket Car dalam film kaiju Toho adalah kendaraan tempur yang menembakkan kembang api ke kaiju dengan efek minimal. Jika benda ini memiliki nama yang sama... Mau tak mau aku merasa tidak nyaman menggunakannya.







TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar