Senin, 21 November 2022

Rokka no Yuusha Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 : Chapter 3. Di Kuncup Keabadian

Volume 2 

Chapter 3. Di Kuncup Keabadian 



Jurang Pertumpahan Darah terletak di tepi timur Negeri Raungan Iblis. Di sebelah barat, ada sebuah gunung kecil—terjal, curam, dan dihiasi banyak gua dan tebing. Tempat tidak memiliki nama khusus.

Di pintu masuk ke sebuah gua di tengah lereng, bunga yang aneh mekar. Bunga dengan enam kelopak itu cukup kecil untuk muat di telapak tangan seseorang. Pada pandangan pertama, itu terlihat seperti bunga biasa, namun tidak ada yang seperti itu di alam bebas. Kuncupnya tampak seperti membuka, atau menutup, tetapi tidak pernah benar-benar berada dalam satu keadaan pun. Di pertengahan antara terbuka dan tertutup, bunga ini telah mekar selama seribu tahun. Inilah yang pernah digunakan oleh Saint of the Single Flower sebagai senjatanya.

Seribu tahun yang lalu, Saint of the Single Flower dan Majin telah terkunci dalam perjuangan fana. Saint tersebut telah kehabisan tenaganya di gunung ini. Terluka di mana-mana dan di puncak kelelahannya, dia akhirnya pingsan. Saint of the Single Flower tidak mahakuasa dan tak kebal. Dia pernah menjadi manusia, dan ketika terluka, dia akan menderita kesakitan, dan ketika kelelahan, dia akan jatuh.

Sebelum Saint of the Single Flower jatuh, dia telah menusukkan senjatanya, bunganya, ke dalam bumi, membangun penghalang untuk menjauhkan Majin dan iblisnya saat dia menyembuhkan luka-lukanya selama tiga hari sebelum berangkat dan melanjutkan pertempurannya. Bahkan setelah perjuangannya selesai, penghalangnya tetap berada di bumi dan mencegah iblis mendekat sejak saat itu.

Ini adalah asal mula penghalang yang dikenal sebagai Kuncup Keabadian.



Mora dan Fremy menuju ke area aman di tengah gunung. Penghalang melingkar sekitar radius lima puluh meter di sekitar gua, menghasilkan kekuatan tolak yang akan mengusir iblis atau Majin jika mereka mendekat.

"Bisakah kau memasukinya, Fremy?" Mora bertanya ketika mereka masuk.

Fremy bisa masuk ke penghalang tanpa halangan. “Sepertinya tidak apa-apa. Kupikir itu karena aku memiliki Lambang Enam Bunga sekarang. Sebelumnya, aku bahkan tidak bisa mendekatinya.”

“Itu bagus. Akan mengerikan jika kau dipaksa untuk tinggal di sini sendirian. Mora mendekati anggota kelompok lainnya. Yang pertama menarik perhatiannya adalah Chamo. Gadis itu bersandar pada sebuah batu besar di dekat tepi penghalang, mengerang kesakitan. "Apakah kau baik-baik saja, Chamo?" dia bertanya, mendekatinya.

Dia terengah-engah dan muntah dengan ingus dan air mata mengalir di wajahnya. Muntahnya yang putih keruh berbintik-bintik dengan bubuk perak. Rupanya, dia sedang mencuci bubuk perak yang menempel pada iblis di dalam perutnya. “Lukanya… semua lukanya tidak mau sembuh… Apa yang harus Chamo lakukan? Ini pertama kalinya terjadi… Guh…” Chamo muntah lagi. Mora merasa tidak enak untuknya, tetapi dia tidak punya cara untuk membantu. Chamo adalah satu-satunya yang bisa menyembuhkan budak-iblisnya.

“Saint terkuat yang masih hidup kurang dapat diandalkan daripada yang kukira,” gumam Fremy dari belakang Mora.

"Apa katamu?" tanya Chamo sambil menyeka air matanya.

"Itu benar. Jika kau tidak melakukan sesuatu tentang bubuk perak itu, Kau tidak memiliki kesempatan melawan Tgurneu.”

Ngh! Sambil menangis, Chamo memukul batu itu. "Diam diam! Chamo yang terkuat! Setelah luka anak-anak kecil itu sembuh, iblis itu bukan apa-apa! Chamo akan mencabik-cabik iblis itu dan memakannya! Dan kemudian dia akan tetap hidup, tanpa lengan dan kaki, di dalam perut Chamo!”

Ini yang aku takutkan, pikir Mora. Chamo memiliki kekuatan yang luar biasa. Tapi kondisi mentalnya tampak berbanding terbalik dengan kekuatannya. Dia egois, arogan, dan sama sekali tidak memiliki kemampuan untuk bekerja sama. Ketika dia memiliki keuntungan, dia akan lengah, dan ketika dia kehabisan senjata, dia akan kehilangan kendali atas dirinya sendiri. Mora seharusnya mengajari Chamo bagaimana mempersiapkan diri secara emosional, bagaimana berperilaku sebagai pejuang dewasa. Kegagalan Ketua adalah kesalahannya sendiri, tetapi pada titik ini, sudah terlambat untuk menyesal.

“Jika kau bisa melakukan sesuatu tentang bubuk perak itu,” kata Fremy.

Nggahh!

“Kau agak kejam, Fremy,” kata Mora.

Goldof agak jauh, membelakangi Chamo saat dia berdiri diam, menatap samar ke kejauhan. Sepertinya dia masih belum pulih. Selama ini, Mora yakin Goldof adalah sang ketujuh. Dia mengira sikapnya yang linglung adalah sebuah tindakan. Tetapi selama pertempuran dengan Tgurneu, sang ksatria tidak melakukan apa-apa selain membantu Hans dan Chamo menahan bala bantuan Tgurneu, dan selama mundur, dia berlari sepanjang jalan membawa semua barang mereka. Apakah dia benar-benar sang ketujuh? Mora tidak tahu lagi.

"Goldof, di mana Adlet?" tanya Fremy. Goldof diam-diam menunjuk ke dalam gua. Berdampingan, Mora dan Fremy menuju ke dalam gua.

"Apakah kau tidak curiga pada Goldof, Fremy?" Mora bertanya pelan.

"Tentu saja. Aku curiga padanya, dan kau, dan Rolonia, dan Hans dan Chamo juga.”

“Hans dan Chamo…”

"Aku tidak percaya siapa pun selain Adlet," tegas Fremy pelan dan datar.

"Apakah Adlet baik-baik saja?" Mora memanggil ke dalam gua.

Hans dan Rolonia berada di samping Adlet di mana dia berbaring di tanah dengan kain basah di dahinya. Rolonia merawat lukanya dengan kekuatannya sebagai Saint of Spilled Blood. Lebih jauh di dalamnya ada sebuah batu setinggi pinggang, dan di atasnya mekar bunga kecil. Itu adalah pusat penghalang, Bud of Eternity. Untungnya, ada mata air yang mengalir di dalam gua, jadi mereka punya banyak air.

“Jadi kalian selamat. Aku hampir pergi menjemput kalian," kata Hans.

"Kami baik-baik saja," kata Fremy. "Bagaimana dengan Adlet?"

“Dia selamat, tetapi ada retakan di tengkoraknya, dan dia tidak akan bangun. Aku tidak bisa menyembuhkannya dengan kekuatanku," kata Rolonia. Kemampuannya adalah mengendalikan darah. Dia bisa mengobati luka dan pendarahan dalam, tapi tidak untuk tulang.

“Aku akan mengambil alih. Kekuatan gunung adalah kekuatan penyembuhan.” Mora duduk di samping Adlet, menyerap energi dari gunung dan menyalurkannya ke tengkorak bocah itu, merangsang kemampuan penyembuhan alami yang dimiliki setiap manusia untuk memperbaiki kerusakan.

"Apakah itu berhasil?" tanya Hans.

"Ya. Tidak ada masalah,” kata Mora.

Fremy berdiri di belakang Mora, mengamatinya dengan seksama. Dia pasti curiga bahwa dia mungkin berpura-pura menyembuhkan Adlet sementara dia sebenarnya membunuhnya. Jika Mora melakukan sesuatu yang mencurigakan, Fremy pasti akan menembaknya sebelum dia bisa bereaksi.

"Dia terluka cukup parah," kata Mora.

Suasana di dalam gua tiba-tiba menjadi lebih berat. Mereka telah kalah dalam pertempuran langsung, dan yang lebih buruk lagi, musuh bahkan tidak memiliki pasukan penuh di bawah komando mereka. Apakah mereka bahkan memiliki peluang untuk menang dalam keadaan yang menyedihkan ini?

“Kalau kita berenam, mungkin kita bisa menang,” kata Hans. Mora menatapnya. “Kita selalu curiga satu sama lain ketika kita bertengkar. Kita tidak tahu siapa yang mungkin mengkhianati kita, atau kapan, atau apa serangannya atau dari mana asalnya. Kita tidak bisa bertarung dengan kekuatan penuh seperti ini. Kita berada di enam puluh persen, mungkin.”

"Kau benar," kata Fremy.

Kau adalah bagian dari alasan kami kalah, Mora ingin mengatakannya.

Lalu tiba-tiba, Hans tertawa terbahak-bahak. “Nyaa-haa-haa! Kita dalam masalah besar. Ini menyenangkan. Inilah tujuanku datang ke Negeri Raungan Iblis untuk merasakannya.”

Tidak mengherankan, respons Mora tajam. "Dan apa yang menurutmu sangat lucu tentang ini, Hans?"

"Nyaa? Apakah kau tidak bersenang-senang? Kau jarang mendapatkan kondisi seperti ini. Sia-sia jika kau tidak menikmatinya.”

Mora ingin membenamkan wajahnya di tangannya. Dia tidak bisa mengerti Hans. “Tapi apa yang Adlet coba lakukan? Dia menyerang dengan sembrono, lalu tiba-tiba membiarkan dirinya lengah sementara Tgurneu menghajarnya. Apa maksudnya itu?”

Setelah menyembuhkan Adlet sebaik mungkin, Rolonia berkata, "Um...Addy memasang ekspresi ini seolah dia yakin dia akan menang."

"Tapi Tgurneu tidak terluka."

Hans menjelaskan kepada Mora yang bingung. “Dia sepertinya sedang membidik sesuatu yang besar. Itu sebabnya aku mendukungnya dengan menahan Tgurneu. Aku sama sekali tidak menyangka akan berakhir seperti ini.”

"Apa pun masalahnya, kita akan bertanya padanya begitu dia bangun," kata Mora.

"Kapan dia akan bangun?" Fremy bertanya padanya.

Saat Mora mengirim aliran energi ke Adlet, dia memeriksa bagaimana keadaannya. “Kemungkinan besar, dalam beberapa jam. Dia sangat gigih.”

"Aku muak dengannya," kata Fremy tiba-tiba. Tidak mengerti maksudnya, yang lain memandangnya. “Ini adalah ketiga kalinya dia hampir mati. Seberapa banyak dia harus membuat kita khawatir sebelum dia puas?” Dia menghela nafas.

"Dia tidak akan tahu bahwa kau khawatir jika kau tidak memberitahunya," kata Hans.

“Bahkan jika aku memberitahunya, si idiot itu tidak akan mengerti. Selain itu, aku tidak benar-benar ingin berbicara sekarang.”

Saat Mora merawat Adlet, dia ingat bahwa dia sendiri hampir membunuh bocah itu sehari sebelumnya. Pada saat itu, dia dengan tulus percaya bahwa dia adalah sang ketujuh. Sekarang, dalam ingatannya, ada saat-saat dia punya alasan untuk meragukan keputusan itu. Tapi tetap saja, saat itu, dia tidak bisa melihat Adlet sebagai musuh—karena ketika dia lari, dia telah mengambil Fremy sebagai sanderanya. Mora sangat marah karena dia menggunakannya sebagai tameng. Keyakinannya tentang melakukan apa yang diperlukan untuk menang tidak salah. Tapi meski begitu, Mora percaya ada beberapa hal yang tidak boleh kau lakukan. Saat Adlet menekan pisau ke tenggorokan Fremy, Mora melihat Tgurneu di depannya.

Sekarang, semuanya berbeda. Mora yakin bahwa Adlet adalah yang paling dapat dipercaya dari semuanya. “Mari kita tunggu dia bangun. Kita bisa bicara setelah itu. Dia pasti punya jalan keluar dari situasi ini. Aku yakin itu.”

Rolonia mengangguk tegas. Hans mengangkat bahu. Ekspresi Fremy tidak bisa dipahami saat dia hanya melihat Adlet.



Mengapa? Hanya itu yang dipikirkan oleh pikiran bawah sadar Adlet. Di ruang yang bukan mimpi atau kenyataan, Adlet melawan Tgurneu. Dia melemparkan bom asap dalam upaya untuk mengalihkan perhatian iblis tersebut, tetapi musuhnya tidak terpengaruh. Adlet melemparkan jarum racun, tetapi tidak berhasil sama sekali. Dia melemparkan bom biasa ke wajah makhluk itu. Tidak berhasil juga. Adlet melompat tinggi dan menyerang iblis itu dengan pedangnya, menggunakan semua kekuatan di tubuhnya. Tgurneu dengan mudah mengirim Adlet terbang. Dia menikam Tgurneu dengan Saint's Spike, tetapi bahkan serangan pamungkas Adlet tidak berhasil.

Mengapa? dia pikir. Tidak ada iblis yang bisa menahan Saint's Spike. Tidak ada cara lain. Jika Saint's Spike tidak berfungsi, maka dia tidak punya senjata lagi. Tidak ada cara untuk mengalahkan Tgurneu.

Hei, Adlet,” kata Tgurneu, seolah berbicara dengan seorang teman. “Apakah kau benar-benar menganggap ini serius?

Berteriak, Adlet terbangun.

Dia berada di sebuah gua. Melihat bunga samar-samar bersinar di sampingnya, dia segera mengerti bahwa itu adalah Kuncup Keabadian. Perban melilit di sekujur tubuhnya, dan dia mengerti apa yang telah terjadi—dia berada di dalam gunung tempat Kuncup Keabadian bermekaran. Yang lain telah membawa Adlet dan lari.

“Addy? Apa kau sudah sadar?" Rolonia mendekatinya dari belakang gua dengan kain lembab.

"Apakah semua orang baik-baik saja?"

"Ya. Kami bertujuh ada di sini.”

Ketika Adlet mendengar itu, dia mengambil pedangnya dari tempatnya tergeletak di tanah dan berdiri. Kotak besi dengan peralatannya juga ada di sana, meskipun dia tidak tahu siapa yang membawanya. Dia mengisi kembali kantong di pinggangnya dengan berbagai macam senjatanya.

"Apa yang sedang kau lakukan?" tanya Rolonia.

"Aku akan keluar untuk melawan Tgurneu sekali lagi."

"Tunggu! Kau terluka!"

"Itu bukan hal baru." Mimpi itu tertanam dalam benaknya. Tubuhnya terbakar oleh dorongan untuk bertarung, untuk menang. Dia tidak bisa duduk diam. Dia mencoba meninggalkan gua, tetapi Fremy menghalangi jalannya.

"Kau mau kemana, Adlet?" Dia memperhatikannya dengan tenang. Bertemu dengan tatapan itu, Adlet akhirnya menenangkan diri. “Jika kau cukup bodoh untuk mencoba bertarung sekarang, maka kau seharusnya mati,” katanya.

"Kau benar. Aku salah. Maaf," kata Adlet, menyarungkan pedangnya. Rolonia menghela napas lega, dan dia tersenyum. Semakin sulit kondisinya, semakin dia harus tersenyum.

“Kita semua beristirahat, makan, merawat luka kita, dan merawat senjata dan peralatan kita,” kata Fremy. "Kau harus melakukan hal yang sama."

“Aku tidak bisa. Aku harus memikirkan cara untuk membunuh Tgurneu.”

Karena jengkel, Fremy menghela nafas. “Kau juga harus meninggalkan pemikiran itu untuk nanti. Kau masih belum waras. Aku ragu kau akan menemukan ide yang layak seperti ini.”

Urk,” Adlet tidak bisa mengatakan apa-apa untuk itu.

"Pria terkuat di dunia cukup merepotkan." Fremy berjalan melewati Adlet dan masuk ke kedalaman gua dan kemudian melepas jubah dan atasannya.

"Apa yang kau lakukan?"

“Aku akan mandi. Aku belum mandi berhari-hari,” kata Fremy. Masih memegang senapannya di satu tangan, dia melepas pakaiannya. Bingung, Adlet meninggalkan gua.

Di luar, Hans sedang makan. Dia merendam beberapa daging asap dan roti kering dalam air saat dia mengisi wajahnya dengan makanan. “Jadi kau sudah sadar. Bagaimana kondisimu?”

"Aku baik-baik saja. Sangat baik, aku ingin keluar dan membunuh Tgurneu sekarang juga.”

“Hentikan candaan bodohmu. Makan saja sesuatu.”

Adlet mengambil porsi daging asap Hans. Ketika dia mengambilnya, dia menyadari bahwa itu sangat lembut. Daging berlemak memiliki warna yang bagus, dan tidak berbau. Kertas diminyaki yang melilitnya memiliki merek yang sudah dikenal di atasnya. "Hans, bukankah ini milik Nashetania?"

"Nyaa. Ketika dia kabur, dia meninggalkan ranselnya. Wanita itu membawa makanan yang sangat enak.”

"Aku terkesan kau suka memakan makanan musuh."

“Tidak ada orang di luar sana yang cukup bodoh untuk meracuni makanannya sendiri,” kata Hans, yang dengan lahap melahap makanannya.

Sementara Adlet ragu-ragu tentang makanannya, Rolonia muncul dari gua. “Jika kau khawatir tentang racun, kau tidak perlu khawatir. Torleau—Saint of Medicine—memberiku penawar serba guna. Kekuatanku sendiri juga bisa sedikit menangkal racun.”

“Maaf, tapi aku tidak menyukainya. Pria terkuat di dunia adalah tipe yang berhati-hati,” kata Adlet, dan dia mengeluarkan beberapa jatah perjalanan dari kantong di ikat pinggangnya, sebuah kubus kecil dengan lebar sekitar empat sentimeter.

"Apa itu? Apakah rasanya enak?" tanya Hans.

"Ini adalah sesuatu yang aku sebut sebagai 'jatah terkuat di dunia.'"

"Aku seharusnya baru tahu itu akan menjadi sesuatu seperti itu."

“Tepung halus, ekstrak organ dari hewan tertentu, dan bubuk dari dua belas jenis ramuan obat dicampur dengan lemak sapi yang mengeras. Karena aku pria terkuat di dunia, aku bisa bertahan sepanjang hari hanya dengan ini.”

"Aku tidak yakin kekuatan ada hubungannya dengan itu." Rolonia tampak bingung.

“Jadi, apakah itu enak?” tanya Hans. Adlet menatap jatahnya sejenak dan mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan hatinya.

"Apa yang kau lakukan?"

“Ada trik untuk memakan ini. Pertama, kau hapus semua ingatan tentang hal enak yang pernah kau makan.” Adlet menekankan jari ke dahinya untuk membantu kekuatan sugesti psikologis pada dirinya sendiri. “Dan kemudian kau membuat dirimu percaya bahwa ini adalah hal yang paling enak di dunia. Jika kau berhasil melakukan pekerjaan yang baik menipu dirimu sendiri…” Dia menutup matanya, memasukkan seluruh kubus ke dalam mulutnya, mengunyahnya secepat yang dia bisa, dan menelannya sekaligus. “Jika kau melambat bahkan untuk sedetik, neraka menantimu. Tetapi jika kau dapat menghindarinya, barang ini benar-benar ransum terkuat di dunia.”

"Dan itu satu-satunya cara kau bisa memakan, nyaa?" Hans terperangah.

"Ngomong-ngomong, apakah yang lain sudah makan?" Adlet bertanya, sekarang dia sudah selesai makan. Dia dan Hans adalah satu-satunya yang makan. Fremy sedang mandi, Goldof dan Mora berjaga-jaga di tepi penghalang. Chamo sedang bersandar di batu besar, matanya terpejam.

“Goldof pergi sendiri untuk makan. Semua wanita mengatakan mereka tidak makan. Aku tidak tahu kenapa,” kata Hans.

"Mereka tidak?"

Rolonia menjelaskan kepada Hans dan Adlet. “Aku tidak butuh makanan. Aku bisa memanipulasi nutrisi dalam darah. Nyonya Mora dapat menyerap energi gunung untuk menopang dirinya sendiri, jadi dia juga tidak membutuhkan makanan.”

Itu praktis, pikir Adlet. "Dan Chamo?"

“Chamo… Aku heran kenapa dia tidak membutuhkan makanan. Maaf, aku tidak tahu.”

Dari agak jauh, gadis yang dimaksud angkat bicara. "Apakah menurutmu Chamo membutuhkan makanan normal?"

"Aku tidak benar-benar mengerti apa yang kau maksud, tetapi sekarang aku yakin kau tidak mengerti," kata Adlet.

“Chamo sedang merawat hewan peliharaannya sekarang, jadi pergilah,” katanya dan menutup matanya lagi. Adlet hanya bisa samar-samar mendengar erangan budak-iblisnya dari dalam perutnya. Dia ingat bagaimana makhluk-makhluk itu menggeliat, tertutup debu perak. Mungkin yang terbaik adalah melakukan apa yang dia katakan dan tidak mengganggunya.

“Dan Fremy… Oh, ya. Karena dia setengah iblis.” Atreau telah mengajari Adlet tentang biologi iblis—mereka tidak makan setiap hari seperti manusia. Bagi mereka, satu kali makan besar setiap sepuluh hari paling banyak sudah cukup.

“…?”

Saat itulah Adlet merasakan sesuatu yang aneh. Dia memiringkan kepalanya dalam renungan.

"Ada apa, nyaa?" tanya Hans.

Iblis makan sekitar sekali setiap sepuluh hari—tetapi jika itu benar, mengapa Tgurneu membawa-bawa buah ara itu? Tetapi pada akhirnya, pertanyaan Adlet membawanya ke mana-mana, sehingga pertanyaan itu menghilang dari pikirannya.

Mora sedang berdiri di tepi penghalang ketika dia melihat Adlet keluar dari gua dan mulai makan dengan santai. Melihat dia tidak perlu khawatir tentangnya, dia santai. Dia mengamati seluruh gunung, mengamati gerakan iblis. Hanya ketika dia berada di gunung, dia dapat menggunakan kekuatan kewaskitaannya—meskipun dia hanya bisa mengamati gunung yang dia tempati. Saat ini, ada sekitar dua ratus iblis di dekat Kuncup Keabadian. Orang-orang yang mengikuti mereka tersebar di sekitar gunung dalam kelompok yang terdiri dari lima orang atau lebih. Ada sejumlah besar iblis superior di antara mereka yang dia duga memiliki tingkat kecerdasan tertentu.

Kita adalah tikus yang terjebak, pikirnya. Mungkin tujuan Tgurneu hanya untuk mencegah Pahlawan Enam Bunga meninggalkan tempat ini.

Selanjutnya, Mora memeriksa jebakan. Kuncup Keabadian adalah perhentian yang hampir pasti bagi para Pahlawan, jadi kemungkinan besar ada jebakan di sana. Mora mencari di gunung dan bahkan di bawah tanah untuk mencari sesuatu yang tidak pada tempatnya. Tapi sejauh yang dia tahu, tidak ada jebakan di gunung.

Tgurneu tidak ada di daerah itu, dan tidak ada tanda-tanda ia sedang memberikan instruksi kepada iblis lain yang mengintai di gunung. Mora masih tidak tahu apa artinya dua hari lagi.

“…” Dia ragu-ragu. Apakah lari benar-benar pilihan yang tepat? Mungkin dia seharusnya melakukan apa pun yang dia bisa untuk membunuh Tgurneu saat itu—bahkan jika itu merenggut nyawanya.

Tidak, itu tidak bijaksana, pikirnya, mempertimbangkan kembali. Meledakkan dirinya sendiri dan membawa Tgurneu bersamanya harus menjadi pilihan terakhir, karena jika dia melakukan kesalahan, maka Shenira juga akan mati.

“Bagaimana situasinya, Mora?” Adlet, setelah selesai makan, datang untuk berbicara dengannya.

"Kita benar-benar terkepung tetapi tidak dalam bahaya langsung." Dia menangguhkan pengamatannya untuk saat ini dan menjelaskan kekuatan kewaskitaannya kepada Adlet.

“Kenapa kau tidak istirahat juga? Sepertinya akan lama sebelum kita mendapat kesempatan lagi,” saran Hans.

“Kau benar, aku akan beristirahat sebentar. Aku juga mau mandi,” kata Mora, memasuki gua. Dengan kekuatannya yang masih aktif, dia terus mengamati area itu dengan waspada. Di dalam gua, dia menemukan Fremy telanjang dan menyeka jelaga yang menempel di rambutnya. Saat wanita itu masuk, Fremy mengambil senapan yang dia taruh di sampingnya.

“Jangan terlalu bermusuhan. Aku tidak akan melakukan apa pun padamu,” kata Mora, menanggalkan baju besi dan jubahnya sebelum dia mencelupkan dirinya ke dalam mata air yang dingin. Debu tiba-tiba menutupi mata air, tetapi mereka sudah mendapatkan cukup air minum, jadi itu tidak masalah. Rasa dingin yang nyaman meresap ke dalam tubuhnya. Sebelum rasa dingin mencapai intinya, dia keluar dari mata air dan mulai membersihkan kotoran dengan kuku dan telapak tangannya. “Suatu berkah memiliki air yang melimpah. Paling tidak, ada baiknya tidak perlu khawatir tentang perawatan.” Mora menghela napas panjang. Itu selalu nyaman untuk menghabiskan waktu membersihkan tubuh. Meskipun dia ingin bersantai, Shenira tidak pernah meninggalkan pikirannya.

"Um, bolehkah aku bergabung denganmu?" Rolonia datang ke gua dan menghabiskan beberapa waktu melepas zirahnya.

“Ini ceroboh bagi kita bertiga untuk mandi sekaligus. Bagaimana jika sesuatu terjadi?” kata Fremy.

“Itu tidak membuatku khawatir. Seseorang masih bisa bertarung telanjang. Terlihat telanjang pun tidak melemahkan seseorang,” kata Mora sambil mengambil air di tangannya untuk membersihkan kotoran. “Kau pasti terkejut, Rolonia, tiba-tiba didorong ke dalam situasi seperti itu.”

“Y-ya. Aku benar-benar...tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku masih tidak percaya bahwa ada penipu di antara Pahlawan Enam Bunga.”

"Aku merasakan hal yang sama. Ketika kau tiba, aku pikir jantungku akan berhenti,” kata Mora sambil tersenyum.

"Aku juga tidak mengerti, Rolonia," kata Fremy tiba-tiba.

Rolonia, yang masih mengatur zirahnya, melompat kaget. "Oh! Um! Apa?"

“Awalnya, kau bahkan takut pada rusa, tetapi kemudian ketika kita bertemu musuh, kau mengomel dan mengoceh tentang semacam amukan. Sebenarnya sifat aslimu yang mana?”

Mora membalas untuk Rolonia. “Rolonia yang pemalu dan bimbang adalah yang 'asli'. Semua teriakan itu, yah…semacam ritual untuknya.”

Fremy sepertinya tidak mengerti, memiringkan kepalanya dengan bingung. “Biarkan aku menanyakan sesuatu padamu, Rolonia. Siapa yang kau curigai?”

Itu membuat Rolonia meringis. "Aku tidak tahu. Sepertinya tidak ada di antara kalian yang menjadi musuh.”

Fremy memelototinya. “Jika aku jadi kau, orang pertama yang aku ragukan adalah aku. Aku putri iblis dan pembunuh Pahlawan. Aku bahkan membunuh seseorang yang kau kenal—Athlay. Dan aku seorang pejuang yang dibesarkan oleh Tgurneu. Bagaimana mungkin kau tidak mencurigaiku, mengingat semua itu?”

"Aku…"

"Apa yang kau rencanakan?" Fremy menuntut.

Tidak tahan lagi, Mora menyela. “Cukup, Fremy. Dia tidak punya rencana. Rolonia tidak pernah memiliki kecenderungan untuk tidak percaya.”

"Aku yakin."

“Kau mungkin berusaha untuk tidak terlalu berperasaan. Sikapmu hanya akan mengucilkanmu,” kata Mora.

Fremy membuang muka. "Ini adalah satu-satunya cara aku bisa berurusan dengan orang-orang."

"Fremy, aku—" Rolonia memulai. “Aku memang berpikir bahwa kau mungkin sang ketujuh. Tapi Addy dan Nyonya Mora sama-sama memercayaimu, jadi aku berhenti meragukanmu.”

"…Aku mengerti."

"Apakah kau dekat dengan Addy?"

Fremy tidak menjawab; sebagai gantinya dia mulai berpakaian. Dalam beberapa saat, sosok rampingnya ditutupi kulit hitam. “Addy,' hmm? Kalian berdua cukup dekat,” komentarnya, dan dengan senapannya di tangan, dia meninggalkan gua.

Mora mengira Fremy seperti landak: berhati-hati terhadap semua yang mendekat dan selalu takut akan sesuatu. Satu-satunya cara dia bisa berinteraksi dengan orang lain adalah dengan mengubah kelemahannya menjadi permusuhan. Mungkin bukan Rolonia yang benar-benar pengecut dan pemalu, tapi Fremy.

Tampaknya lebih gugup daripada yang terlihat, Rolonia menghela nafas lega dan kembali melepas zirahnya.

“Kamu berada dalam posisi yang sulit, Rolonia. Sepertinya dia sama sekali tidak menyukaimu.”

“Ya, sepertinya begitu.” Gadis itu tampak malu saat dia tersenyum. “Tapi aku juga lega. Dia tampaknya menjadi orang yang jauh lebih baik daripada yang aku duga sebelumnya.”

Bagaimana dengan percakapan kita barusan yang bisa membuatnya berpikir seperti itu? tanya Mora. “Apa yang kau katakan mengingatkanku—aku tidak menyadari bahwa kau dan Adlet saling mengenal. Dunia ini memang kecil.”

"Oh ya. Aku hanya tidak pernah mendapat kesempatan untuk membicarakannya.”

"Hmm. Apa kau punya perasaan padanya?”

Tangan Rolonia berhenti lagi. "Um, yah, eh, aku tidak tahu." Jawabannya sangat lucu, Mora hanya bisa tersenyum. "Aku kira tidak demikian. Mungkin tidak, kupikir. Aku tidak berpikir itu karena aku menyukainya.”

“Aku pikir itu yang terbaik. Adlet adalah pria yang dapat diandalkan, tetapi juga sangat bodoh. Aku yakin itu akan menjadi masalah tanpa akhir jika kau jatuh cinta padanya.”

"Kau pikir begitu? Dia tidak terlihat seperti itu bagiku, tapi… hmm.” 

Anak-anak muda ini sangat riang, pikir Mora. Bahkan dalam situasi yang paling buruk, mereka masih bisa memikirkan romansa. Dia pikir itu menawan. Namun, ketika dia mengobrol tentang hal-hal sepele seperti itu, Shenira tidak pernah jauh dari pikirannya — tidak untuk sesaat.



Malam semakin dekat, dan mereka semua telah selesai mandi dan melakukan perawatan pada senjata dan peralatan mereka. Ketujuh orang itu duduk melingkar di depan gua—sudah waktunya untuk berdiskusi.

"Apakah kau sudah tenang, Adlet?" tanya Mora.

Adlet, duduk di tengah kelompok, mengangguk. Mora terus-menerus kagum pada betapa uletnya dia. Dia hampir tidak percaya bahwa tubuh Adlet begitu kuat.

"Jadi, bagaimana situasinya?" Dia bertanya. "Apakah Tgurneu dekat?"

Dengan bantuan Spirit of Mountains, Mora memutuskan tidak ada perubahan dalam situasi di sekitar mereka. “Tidak ada tanda-tanda Tgurneu,” katanya.

Adlet berhenti untuk berpikir. “Dua ratus, ya? Itu aneh. Itu tidak benar-benar kumpulan penuh mereka. Terlalu sedikit untuk menjebak kita di sini.”

“Kemungkinan ada lebih banyak di luar gunung. Kita mungkin akan kalah dalam bentrokan langsung.”

“Bahkan jika kita tidak bisa menang, kita masih bisa berlari. Jika Tgurneu tidak ada di sini, angka-angka itu tidak akan menakutkan sama sekali,” kata Adlet.

Jika Tgurneu tidak ada di sini,” Fremy menekankan.

“Pertama, aku ingin menanyakan sesuatu pada kalian. Apakah ada di antara kalian yang tahu siapa sang ketujuh? Bukan hanya kecurigaan terhadap seseorang atau sesuatu yang mencurigakan yang dilakukan salah satu dari kalian—aku butuh petunjuk yang pasti.” Mora tidak punya apa-apa. Tak satu pun dari mereka menjawab. “Bisakah kau menjelaskan kepadaku secara rinci bagaimana kau melarikan diri dari Tgurneu? Aku tidak sadar, jadi aku tidak tahu apa-apa tentang itu.”

Mora dan Hans bergantian menjelaskan bagaimana mereka berjuang untuk sampai ke sini. Begitu mereka menyelesaikan ceritanya, ekspresi Adlet berubah muram saat dia menekan satu tangan ke dahinya. "Aku tidak tahu. Dari apa yang telah kalian jelaskan, masing-masing dari kita memiliki kesempatan untuk saling membunuh.” Mora mengangguk. Jika Fremy adalah pengkhianat, Mora akan mati.

“Jika Goldof atau Rolonia telah menikam kita dari belakang, aku mungkin akan mati,” kata Hans. “Bahkan jika aku lolos, aku tidak tahu apakah aku bisa menyelamatkanmu dan Chamo juga. Dan jika anak itu adalah musuh, aku akan terbunuh.”

“Hmm…dan jika itu adalah si kucing, Chamo pasti sudah mati,” tambah Chamo.

“Mengapa sang ketujuh tidak melakukan apa-apa? Apa tujuan mereka?” Adlet tersiksa atas kebingungan itu. Mora juga bertanya-tanya. Tidak peduli bagaimana mereka mendekatinya, jelas bahwa sang ketujuh telah membiarkan banyak peluang lepas.

Kemudian Fremy berbicara. "Aku berencana untuk membunuh sang ketujuh jika aku mengetahui siapa mereka, bahkan jika itu berarti nyawaku."

"Hah?"

“Aku sudah siap untuk itu selama ini, dan aku sudah mencoba untuk mencari tahu siapa itu. Mungkin sang ketujuh tahu itu. Mungkin bukan karena mereka tidak melakukan apa-apa, tetapi karena mereka takut padaku dan tidak bisa melakukan apa-apa.”

“Tapi aku masih berpikir itu mencurigakan mereka tidak melakukan apa-apa selama pertarungan itu. Jika mereka melakukan strategi mereka dengan benar, kita semua akan mati,” kata Hans. Mora setuju.

“Ada satu kemungkinan lagi,” kata Fremy. "Tgurneu mungkin telah memerintahkan mereka untuk tidak bertindak."

"Mengapa?" tanya Adlet.

"Untuk mengacaukan kita."

"Hah?"

“Tgurneu sering mempermainkan orang. Itu selalu mengatakan hal-hal yang tidak masuk akal dan tidak memiliki masalah melakukan hal-hal yang akan merugikan dirinya sendiri. Aku tidak tahu apa yang dipikirkan Tgurneu—mungkin tidak ada sama sekali.”

Dia benar. Antara nada yang terlalu akrab, sikap badut dan cara bertarung yang tidak konsisten, satu-satunya kesimpulan adalah bahwa Tgurneu hanya bermain-main.

“Jadi dengan kata lain, Tgurneu hanya bercanda, di sini?” kata Adlet. "Maksudmu dia tidak serius mencoba membunuh kita?"

"Aku tidak tahu. Mungkin berpura-pura bermain-main saat sedang merencanakan sesuatu, atau bisa jadi benar-benar bermain-main.”

Jadi itu berarti bahkan mencoba menduga apa yang ada di pikiran Tgurneu tidak ada gunanya. Lawan yang cukup merepotkan, pikir Mora. “Di bukit itu, kita disergap. Bagaimana jika sang ketujuh membawa kita ke sana?” dia menyarankan. Adlet melipat tangannya dan mempertimbangkan.

"Tapi kau yang menemukannya, Mora," kata Hans.

“Dan aku yang menyarankan untuk berdiskusi di sana,” kata Fremy.

Kemudian Rolonia dengan takut-takut mengangkat tangannya. “Um…A-aku minta maaf. Bolehkah aku mengatakan sesuatu?” Ketika Adlet mendorongnya, dia akhirnya berbicara. "Mungkin... sang ketujuh tidak mau ketahuan."

"Apa maksudmu?" Dia bertanya.

“Maksudku, sang ketujuh tidak ingin identitas mereka terungkap, kan? Jadi jika mereka tidak melakukan apa-apa, maka kita tidak akan pernah tahu. Aku yakin mereka tidak ingin dicurigai.”

“Tapi kenapa malah ada di sini? Jika mereka hanya duduk di sini untuk menghindari ketahuan, maka tidak ada gunanya menyusup ke para Pahlawan sejak awal,” kata Fremy, menembaki saran itu.

"Tidak, Rolonia mungkin sedang merencanakan sesuatu," kata Adlet. Semua mata berkumpul padanya. “Ini pada akhirnya hanya kesimpulanku sendiri, tapi…aku ragu sang ketujuh telah melakukan sesuatu. Mereka tidak membawa kita ke bukit itu, dan mereka tidak memberi tahu Tgurneu bahwa kita akan pergi ke sana.”

"Apa yang membuatmu berpikir demikian?"

“Jika para Pahlawan berencana untuk mengikuti rute teraman dalam upaya menghindari serangan mendadak, kita pasti akan melewati bukit itu, dan Tgurneu memperkirakan itu. Fakta bahwa kita beristirahat di bukit itu hanyalah kebetulan. Kita tidak perlu berhenti di situ untuk tertangkap. Tgurneu hanya akan menunggu saat kita melewatinya dan menyerang kita dari belakang.”

"Jadi mengapa sang ketujuh tidak melakukan apa-apa?"

"Itulah rencananya selama ini," jelas Adlet. “Mereka hanya akan tinggal bersama kita dan terus berpura-pura menjadi salah satu dari kita. Itulah satu-satunya alasan mereka ada di sini.”

"Apa maksudmu?"

“Sang pengkhianat sedang menunggu saat mereka yakin bisa membunuh kita semua. Mereka bisa saja menyerang kita selama pertarungan terakhir itu, tapi beberapa dari kita mungkin akan lolos. Aku yakin hanya membunuh satu atau dua para Pahlawan tidak cukup.” Kelompok itu terdiam. “Sang ketujuh mungkin tidak akan bergerak sampai kesempatan sempurna muncul, karena selama mereka tidak melakukan apa-apa, mereka tidak akan ditemukan. Yah, itu hanya tebakan.”

"Jika itu masalahnya, lalu bagaimana kita bisa mengekspos penipu itu?" kata Mora. “Selama mereka tidak melakukan apa-apa, kita tidak akan memiliki petunjuk tentang identitas mereka. Tetapi ketika sang ketujuh bertindak, itu akan terjadi ketika situasi kita paling putus asa. Apa yang bisa kita lakukan?”

Hans bertepuk tangan seolah dia geli dengan semua ini. “N-Nyaa! Benar-benar sebuah bencana! Apakah kita skakmat?”

“Bukan hanya Tgurneu. Ada badut di antara kita juga,” komentar Mora dengan galak.

Pembunuh bayaran itu menjawab dengan ekspresi tersinggung. "Aku serius! Sebuah permainan tidak menyenangkan jika kau tidak memainkannya, kan?”

Ya ampun.

Adlet melanjutkan. “Dari apa yang Fremy katakan kepada kita, aku tidak berpikir mungkin untuk mengetahui apa yang mungkin dilakukan Tgurneu, karena tidak mengikuti logika untuk menang. Dan, seperti Tgurneu, kita juga tidak bisa memprediksi apa yang akan dilakukan si kotoran itu.”

“Tapi kau pria terkuat di dunia, bukan? Kau menyerah semudah itu?”

“Kita benar-benar terkepung, Adlet. Bagaimana cara kita keluar dari sini?” Mora bertanya.

“Bahkan jika kita lolos, itu hanya akan memperburuk situasi kita. Kita butuh rencana untuk menyelesaikan akar masalah,” tegas Fremy.

Saat sekutunya mendesaknya untuk mendapatkan jawaban, Adlet menyimpulkan dengan tenang, "Hanya ada satu cara untuk keluar dari situasi ini."

"Apa?" tanya Hans.

“Kita harus memecahkan misteri Tgurneu.”

Satu kelompok terdiam. Mora tidak tahu apa yang dia maksud dengan misteri Tgurneu.

"Teman-teman, lihat ini," kata Adlet, menarik paku sepanjang dua puluh sentimeter dari balik jaketnya. Itu identik dengan yang dia gunakan dalam pertempuran sebelumnya.

"Apa itu?" Hans tampak bingung.

Adlet menjelaskan kepada mereka senjata yang dia sebut Saint's Spike, bagaimana itu diracuni dengan kristal yang terbuat dari darah Saints yang dipasang di ujungnya, dan bagaimana jika iblis tertusuk dengannya, racun itu akan langsung beredar ke seluruh tubuhnya.

Saat Mora mendengarkan penjelasannya, dia memikirkan Atreau Spiker. Dia hanya menyadari bahwa dia adalah seorang pejuang yang memiliki pengetahuan tentang iblis, tetapi sepertinya Mora sangat meremehkannya. Dia tidak pernah mempertimbangkan untuk menggunakan darah Saints sebagai senjata sama sekali, apalagi mengekstrak racun dari darah itu.

“Dan…kau menusuk Tgurneu dengan itu? Apa kau yakin?" tanya Mora.

Adlet mengangguk dengan penuh semangat. "Aku tahu aku menusuk Tgurneu dengan paku itu, dan aku bahkan melihat racunnya mempengaruhinya—tapi dia masih hidup."

Ini sulit dipercaya, pikir Mora. Rolonia dan Fremy menjadi pucat.

“Kenapa tidak berhasil?” kata Adlet. “Jika kita bisa mengetahuinya, kita harus menemukan cara baru dan mengalahkan Tgurneu.”

"Nyaa. Apakah masalah ini begitu penting?” tanya Hans. Chamo juga tampak tidak yakin. Keduanya tidak sepenuhnya mengerti betapa mustahilnya darah Saints untuk tidak menyakiti iblis. “Aku tidak tahu semuanya tentang itu, tetapi ada banyak jenis iblis yang berbeda, dan mereka semua memiliki kekuatan yang berbeda, kan? Ini hanya berarti Tgurneu kuat melawan racun.”

“Kurasa kau tidak mengerti. Aku akan menjelaskkan lebih detil.” Adlet menghela nafas. “Iblis dapat memilih bagaimana mereka berkembang—itu berdasarkan apa yang mereka inginkan. Aku pikir kalian telah melihat banyak dari mereka dalam hidup kalian, tetapi tidak satupun dari mereka terlihat persis sama, bukan?

"Nyaa.”

“Jika mereka ingin menumbuhkan taring, mereka bisa menumbuhkan taring. Jika mereka ingin menjadi lebih besar, mereka bisa menjadi lebih besar. Mereka membutuhkan waktu puluhan tahun atau bahkan berabad-abad untuk berevolusi. Dan terkadang, prosesnya gagal. Tetapi pada dasarnya, jika iblis memiliki keinginan, mereka dapat memperoleh kekuatan apa pun yang mereka inginkan.”

"Hah. Jadi, tidak bisakah Tgurneu mengembangkan kekuatan untuk meniadakan racun dalam darah Saints?”

"Ada pengecualian untuk aturan itu," kata Adlet. “Ada hal-hal yang tidak dapat mereka lakukan tidak peduli seberapa besar mereka menginginkannya. Mereka tidak dapat mengembangkan inti mereka sendiri.”

"Apa itu?"

Fremy menjelaskan. Inti itu seperti otak iblis. Mereka selalu memilikinya di suatu tempat di tubuh mereka, dan itu adalah titik terlemah mereka. “Intinya adalah tubuh utama iblis. Kalian bahkan bisa mengatakan semua daging selain itu hanyalah pelengkap. Iblis dapat mengubah tubuh tambahan mereka, tetapi bukan inti itu sendiri. Darah Saints dapat menghancurkan inti itu.”

Hans dan Chamo masih belum mengerti.

“Racun dalam darah Saints berasal dari kekuatan Roh,” lanjutnya. “Sifatnya benar-benar berbeda dari racun lainnya. Begitu memasuki tubuh, ia segera mencapai inti. Seorang iblis tidak dapat mengubah tubuh mereka untuk mencegah hal ini. Dan begitu racunnya menembus, tidak mungkin mereka bisa melawannya.”

"Dengan kata lain…"

“Racun itu bekerja pada semua iblis tanpa kecuali. Itulah yang dilakukan oleh darah Saints,” akhirnya.

"Nyaa? Itu sangat kuat?” Kata Hans, baru sekarang menyusul.

“Aku punya teknik yang bisa aku gunakan untuk membuat darahnya masuk ke iblis juga. Master Atreau memberi tahuku teknik ini akan selalu berhasil pada iblis mana pun,” kata Rolonia.

"Siapa sebenarnya Atreau Spiker, Adlet?" tanya Mora. "Bagaimana dia mendapatkan teknik seperti itu?"

Adlet memiringkan kepalanya. “Maaf, tapi aku juga tidak tahu. Dia pada dasarnya tidak pernah membicarakan masa lalunya.”

“Siapa yang peduli dengan senjata aneh itu? Chamo tidak peduli dengan pria Atreau itu,” katanya, terdengar bosan. “Ya, senjata ini seharusnya luar biasa atau apa, tapi itu tidak berhasil pada Tgurneu, kan? Jadi kita tidak membutuhkannya lagi. Chamo akan membunuh Tgurneu, mengirisnya menjadi beberapa bagian dan memakannya, dan menjadikannya mainan untuk hewan peliharaan di perut Chamo.”

“Apakah kau mengerti apa yang kita katakan, Chamo? Serangan yang seharusnya selalu berhasil menjadi tidak berhasil,” tegas Adlet.

"Lalu kenapa?"

“Jika budak-iblismu merobek anggota tubuh Tgurneu, apakah dia akan mati? Jika Rolonia menghabiskan semua darahnya, apakah dia akan mati? Jika Goldof dan Hans memotongnya, atau Mora menumbuknya hingga menjadi bubur, atau Fremy menembaknya, apakah dia akan mati? Kita tidak tahu pasti tentang hal-hal itu.” Adlet memukul Chamo dengan pertanyaan.

"Siapa peduli? Chamo hanya harus mengalahkannya.”

“Kita harus yakin bisa membunuh Tgurneu. Untuk menemukan cara untuk mengalahkannya dengan pasti, kita harus memecahkan misteri ini.”

Ini tidak bagus, keluh Mora. Suasana hati Chamo memburuk. Dia mungkin akan mengamuk.

“… Jadi apa yang harus kita lakukan?” Bertentangan dengan harapan Ketua Kuil, Chamo dengan enggan mundur.

"Aku akan mencari tahu teka-teki itu dan menemukan cara untuk membunuh monster itu," kata Adlet. “Kau berpikir tentang bagaimana kau bisa membunuhnya — dan bagaimana cara melawan bubuk perak itu, khususnya.”

"Oke. Chamo sebenarnya punya ide untuk diuji,” katanya.

Mora lebih dari sedikit terkejut melihat betapa kooperatifnya Chamo. Dia tumbuh. Kemajuannya lambat, tapi itu pasti.

"Namun, kita masih belum menyelesaikan apa pun," kata Fremy. "Kita belum memecahkan misteri Tgurneu, dan kita masih belum tahu siapa sang ketujuh."

"Jika kita bisa menyudutkan Tgurneu, aku pikir sang pengkhianat itu akan mengungkapkan diri mereka sendiri," jawab Adlet.

"Apa maksudmu?"

“Sang ketujuh kemungkinan besar terhubung ke Tgurneu. Paling tidak, mereka adalah musuh kita, jadi kita tidak punya alasan untuk meragukan bahwa mereka bersekutu dengan iblis. Jika kita membunuh seorang komandan, sang ketujuh akan menganggap itu sebagai pukulan besar. Jadi jika Tgurneu akan kalah, sang ketujuh akan mencoba untuk melindunginya. Itulah yang aku pikirkan.”

"Aku mengerti. Jadi kita tidak menunggu sang pengkhianat bertindak, kita menciptakan situasi di mana mereka dipaksa untuk bertindak,” kata Mora.

"Apa yang terjadi jika kita membuat Tgurneu terpojok tetapi sang ketujuh tidak melakukan apa-apa?" tanya Fremy.

"Kalau begitu kita bunuh Tgurneu," kata Adlet. “Itu benar-benar pilihan terbaik, karena membunuh Tgurneu akan menjadi kemenangan yang jauh lebih besar daripada mencari tahu siapa sang ketujuh.”

"Nyaa. Dan jika kita bisa melakukan keduanya, itu lebih baik.” Hans mengangguk.

“Aku merasa ini terlalu berbahaya. Kita bahkan tidak tahu apa yang mungkin dilakukan Tgurneu atau sang ketujuh,” Rolonia memperingatkan.

“Masterku mengajari aku bahwa tidak ada yang lebih buruk daripada rencana bebas risiko yang hanya berjalan di tengah jalan. Terkadang, melompat ke dalam bahaya adalah hal yang paling aman untuk dilakukan. Saat ini, pilihan terbaik adalah mencurahkan semua yang kita miliki untuk mengalahkan Tgurneu.”

Rolonia tampak lebih cemas.

"Santai. Aku pria terkuat di dunia."

“Oh, nyaa. Ini dia lagi,” kata Hans, tampak putus asa.

"Aku mengerti. Aku akan percaya padamu. Kau adalah pria terkuat di dunia." Rolonia mengangguk. Mereka semua tampaknya setuju dengan rencana Adlet. Mereka akan memfokuskan semua sumber daya mereka untuk membunuh Tgurneu. Bagi Mora, keputusan Adlet disambut baik. Mengalahkannya adalah satu-satunya cara dia bisa menyelamatkan putrinya.

Tidak peduli apa, dia harus membunuh Tgurneu. "Aku punya satu saran." Mora mengangkat tangannya.

"Apa itu?" tanya Adlet.

“Aku punya rencana rahasia. Teknik yang telah aku kembangkan selama bertahun-tahun sebagai persiapan untuk hari ini. Aku percaya sekarang mungkin saatnya untuk menggunakannya.”

“Apa fungsinya?”

“Aku akan menutup seluruh gunung ini di dalam penghalang, langsung, untuk menjebak Tgurneu di sini. Itu akan memotong bala bantuan dan mencegah Tgurneu kabur. Aku hanya bisa menggunakan teknik ini sekali, tapi aku yakin ini layak untuk dicoba.”

Ketika Rolonia mendengar rencana itu, matanya melebar. “Tunggu, tolong, Nyonya Mora! Penghalang itu berbahaya.”

“Aku sepenuhnya menyadari itu. Tapi kau mendengar apa yang dikatakan Adlet.” Tidak dapat melawannya, Saint of Spilled Blood terdiam.

"Apakah penghalang itu akan bertahan lama?" tanya pemimpin mereka.

"Tidak. Enam jam, paling lama. Tapi itu seharusnya cukup waktu untuk membunuh Tgurneu.”

"Aku mengerti. Kalau begitu lakukanlah,” katanya tanpa ragu.

“Ketika Tgurneu berikutnya muncul, aku akan segera memberi tahumu,” kata Mora. "Kau memutuskan apakah aku harus mengaktifkan penghalang atau tidak, Adlet."

Anak laki-laki itu mengangguk. "Baiklah. Kemudian kita memutuskan tindakan kita. Aku akan mencari tahu apa yang terjadi dengan Tgurneu, dimulai dengan mengapa Saint's Spike tidak berfungsi, dan mencari cara untuk membunuhnya. Kau membantuku dengan itu, Fremy.

“…Baiklah,” dia menyetujui.

“Hans dan Goldof, kalian bersihkan iblis di gunung. Turunkan jumlah mereka, setidaknya sedikit. Bisakah kalian melakukan itu?"

"Tentu saja nyaa. Aku bisa melakukan itu sendiri.” Hans tersenyum. Goldof tidak menjawab, tetapi dia tampaknya menerima perintah itu setidaknya.

“Mora, kau menggunakan kekuatanmu untuk menjaga gunung. Jika sesuatu yang aneh terjadi, katakan padaku segera. Dan berikan Hans dan Goldof bantuan juga.”

"Dipahami."

“Chamo, kau tahu bagaimana menangani bubuk perak itu. Jika aku tidak bisa memecahkan misteri, kau akan menjadi kekuatan utama kita. Jangan kacaukan ini.”

“Huh. Khawatirkan dirimu sendiri. Kau juga melakukan yang terbaik.”

“Um…bagaimana denganku?” Rolonia mengangkat tangannya. Adlet ragu-ragu sejenak.

“Rolonia adalah Saint of Spilled Blood dan ahli dalam hal ini. Aku yakin dia akan berguna bagimu,” kata Mora. Dia mengangguk.

Berpikir Adlet telah menyelesaikan instruksinya, kelompok itu baru saja akan pindah ketika dia menghentikan mereka. “Aku ingin mengatakan satu hal terakhir—kepada sang ketujuh di antara kita.” Dia memindai sekutunya dan berkata, “Jika kau ingin menang, kau sebaiknya mencari cara untuk membunuhku terlebih dahulu. Jika kau tidak segera melakukannya, kau akan terlambat."

Tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun. Keheningan menyelimuti mereka.

“Apakah itu seharusnya terdengar dramatis atau semacamnya? Karena itu sangat timpang,” kata Chamo.

Dia benar. Mora dan Hans tidak bisa menahan tawa mereka. Rolonia menurunkan matanya, menutupi mulutnya, dan Fremy juga mengalihkan pandangannya. Bahkan Goldof memiliki sesuatu yang menyerupai seringai tipis di wajahnya. Ini pertama kalinya kami semua tersenyum bersama, pikir Mora. Mungkin ada beberapa solidaritas yang tumbuh dalam kelompok, jika hanya secara bertahap. Adlet hebat juga, bersedia menjadi badut untuk menenangkan rekannya.



Masing-masing dari mereka pergi ke tugas masing-masing. Adlet kembali ke gua, duduk membelakangi dinding. Wajahnya merah. Chamo telah mempermalukannya. Sialan, aku pria terkuat di dunia! dia marah-marah di dalam hatinya.

Fremy dan Rolonia masuk ke dalam gua dan duduk agak jauh. Mereka tidak saling memandang. Yang pertama masih tanpa ekspresi, dan yang terakhir tampak sangat tidak nyaman.

“Aku tidak bisa menyalahkanmu karena waspada, tapi cobalah untuk akur. Kita tidak bisa memecahkan misteri Tgurneu jika kita tidak bekerja sama,” kata Adlet.

“K-kau benar,” kata Rolonia. "Mari kita bekerja sama, Fremy."

“Ya, mungkin juga.” Tidak ada tanda-tanda bahwa salah satu dari mereka akan bergeser lebih dekat ke yang lain. "Aku menyalakan beberapa lampu." Fremy menempatkan permata kecil di tanah di gua yang gelap. Dia membacakan sebuah mantra, dan mantra itu mulai bersinar.

"Apa ini?" tanya Adlet. "Apakah ini kekuatanmu, Fremy?"

"Tidak. Ini adalah sesuatu yang Mora bawa. Dia bilang Pipi, Saint of Light, membuatnya. Dan dia membawa lebih banyak, jadi aku akan memberikanmu beberapa.” Adlet menerima permata itu, dan Fremy memberitahunya mantra itu. Mereka bertiga duduk melingkar di sekitar permata kecil itu.

“Maaf, Adlet, tapi…” Fremy memulai, “… Sejujurnya aku ragu kau bisa menyelesaikan ini. Kita tahu terlalu sedikit tentang Tgurneu. Kita hanya bertarung selama setengah jam.”

“Apa yang membuatmu mengatakan itu? Kau seharusnya lebih mengenal Tgurneu, Fremy,” katanya.

"Maaf, tapi kau seharusnya tidak mengandalkanku." Dia menggelengkan kepalanya. “Aku tidak tahu kelemahan Tgurneu, dan aku juga tidak tahu mengapa Saint's Spike tidak berfungsi. Tgurneu telah merencanakan untuk membunuhku selama ini—jelas aku tidak akan dipercaya dengan informasi penting apa pun.”

Dia tidak mengerti, pikirnya. “Apakah kau merasa bahwa Tgurneu menyembunyikan sesuatu?”

"…Tidak."

“Itu penting. Tgurneu berencana untuk membunuhmu, jadi itu tidak memungkinkanmu untuk mempelajari sesuatu yang penting. Itu kuncinya.”

"Apa maksudmu?" tanya Fremy.

“Cukup sulit untuk menyembunyikan sesuatu dari seseorang yang akrab denganmu—dan bahkan lebih sulit untuk mencegah mereka menyadari bahwa kau menyembunyikan sesuatu. Kau harus berbohong, menjauhkan mereka dari kebenaran, dan bersikap wajar tentang semua itu. Itu selalu meninggalkan semacam jejak.” Adlet menatap mata Fremy dan melanjutkan. “Jika kita bisa mengetahui apa yang dibohongi Tgurneu, seharusnya mudah untuk mengetahui kebenarannya.”

"Namun, kita masih belum memiliki informasi yang cukup," dia bersikeras.

Kemudian, Rolonia dengan ragu bergabung dalam percakapan. "Um, Addy...bisakah kau meminjamkan pedangmu?" Adlet tidak tahu untuk apa dia menginginkannya, tetapi dia menyerahkannya, sarungnya dan semuanya. Dia mengeluarkannya dan melihat bilahnya. “Oh, jadi kau sudah membersihkannya. Apakah kau memiliki kain yang kau gunakan untuk menyekanya?” Adlet pergi ke tumpukan sampah di dekat pintu masuk gua untuk mengeluarkan kain yang dia buang di sana. Rolonia mengambilnya darinya dan memasukkannya ke mulutnya.

"Hei!" Adlet berteriak.

"Itu menjijikkan," kata Fremy.

Keduanya meringis. Meskipun jelas-jelas memalukan, Rolonia terus mengisap kain yang berlumuran darah. "Kau memotong enam iblis dengan pedang ini." Dia mengeluarkan kain dari mulutnya dan mengeluarkan cambuknya, dan kemudian menjilatnya seperti dia memiliki kain itu. “Dan aku memukul sembilan belas iblis dengan cambuk ini. Hanya ada satu jenis darah di antara semua yang rasanya sama dengan darah di pedangmu, Addy—aku berhasil mengidentifikasi darah Tgurneu. Jika kau memberi aku waktu sebentar, aku akan menganalisisnya secara detail.” Rolonia menjilat cambuk dan kain secara bergantian. Rupanya, dia sedang memeriksa sisa-sisa darah Tgurneu yang menempel pada mereka berdua.

"Kau bisa belajar banyak hal dengan melakukan itu?" tanya Fremy.

“Darah mengandung berbagai macam informasi, mulai dari apa yang dimakan makhluk itu hingga atribut fisik dan sejarah pribadi mereka. Aku dapat mempelajari banyak hal tentang mereka dengan menjilat darah mereka.” Rolonia berganti-ganti antara cambuk dan kain untuk sementara waktu dan kemudian menutup matanya dan merenung. "Aku mengerti sekarang."

"Mengerti apa?"

“Pertama-tama, Tgurneu adalah iblis tipe campuran — yang menyerap iblis lain untuk membuat dirinya lebih kuat. Pangkal tubuhnya adalah iblis kadal, tapi itu hanya fondasinya. Tampaknya seluruh kekuatannya berasal dari iblis lain.”

"Itu cukup mengesankan," kata Fremy. "Tapi aku juga tahu itu."

“Pangkalannya menyatu dengan tujuh iblis lainnya,” lanjut Rolonia. “Pertama, ia memperoleh kekuatan fisiknya dengan bergabung dengan iblis kera raksasa. Dia juga menyatu dengan iblis gurita untuk mendapatkan kekuatan untuk meregangkan dan mengontraksikan lengannya. Seekor gagak-iblis memberinya penglihatan yang tajam, dan seekor anjing-iblis memberinya pendengaran yang kuat dan indra penciuman. Dan kemudian iblis-angsa memberinya kelincahan…” Rolonia menutup matanya sambil terus menganalisis darah Tgurneu. "Ini luar biasa. Tgurneu telah menyerap iblis amfibi primitif untuk mendapatkan kekuatan regenerasi yang luar biasa. Ada juga iblis ular yang berkontribusi daya tahan lebih lanjut dan memperkuat kemampuan regeneratifnya. Itu semua adalah iblis yang berbeda di Tgurneu.”

Adlet dan Fremy bertemu dengan aliran informasi yang mengalir keluar dari Rolonia dengan mata terbelalak kaget. “Aku tidak tahu sebanyak itu—tidak dengan tipe iblis apa Tgurneu bergabung,” Fremy mengakui.

"Dari mana kau mendapatkan kemampuan untuk melakukan itu?" tanya Adlet, heran.

Rolonia mengalihkan pandangannya ke bawah dengan malu-malu. “Um…Nyonya Mora membuatku berlatih menjilat darah untuk menganalisanya. Dia bilang itu berguna untuk banyak hal, seperti menyembuhkan atau menangkal racun. Master Atreau juga mengajariku tentang iblis, jadi kupikir mungkin aku bisa menggunakannya…”

Fremy bertanya pada Adlet, "Apakah kau tahu dia bisa melakukan itu?"

“Tidak, ini sesuatu yang baru bagiku. Rolonia tidak melakukan apa-apa selain mengejutkanku akhir-akhir ini,” kata Adlet. Dia menjawab dengan senyum senang.



Setelah Adlet, Fremy, dan Rolonia memasuki gua, Hans dan Goldof meninggalkan Kuncuk Keabadian untuk membunuh iblis yang berkerumun. Mora mengamati situasi melalui bumi. Kawanan iblis bergegas menyerang Hans dan Goldof, segera bereaksi terhadap kehadiran mereka.

Nya-nyaa. Kau bereskan pada keroco, Goldof. Aku akan membunuh makhluk terbesar," Mora mendengar Hans berkata. Kekuatannya memungkinkan dia tidak hanya untuk melihat dari kejauhan tetapi juga untuk mendengar.

Matahari telah terbenam sepenuhnya, dan semburat merah di tepi gunung itu kini telah hilang. Itu adalah malam pertama mereka di Negeri Raungan Iblis. Cahaya bulan dan bintang menyinari Mora dan rekan-rekannya. Ini pasti akan menjadi malam yang kacau, pikirnya. Ada sejumlah besar iblis di daerah yang bisa dia amati. Begitu musuh mengetahui sudah waktunya untuk bertarung, mereka mulai mengalir ke arah Hans dan Goldof.

"Hans, lima mendekat dari timur, dan sepuluh dari selatan." Mora memodulasi kemampuan gemanya sehingga suaranya hanya akan bergema di dekat Hans. Dengan cara ini, para iblis tidak akan mendengarnya.

“Goldof, setelah kita selesai membersihkan semuanya di sini, lari lurus ke utara. Akan merepotkan jika kita dikepung,” instruksi Hans. Mereka berdua dengan cepat menghabisi sekelompok iblis dan melanjutkan perjalanan. Pada tingkat ini, sepertinya tidak ada yang perlu dikhawatirkan saat dia terus melacak pertempuran dari jauh.

Kemudian tatapannya kebetulan bergeser ke samping, di mana dia melihat Chamo memasukkan buntut rubahnya ke tenggorokannya, memuntahkan beberapa budak-iblis. "Dan apa yang kau lakukan, Chamo?"

“Kau tidak perlu membantu, Bibi. Chamo bisa melakukan ini sendirian.” Para budak-iblis meninggalkan penghalang Kuncup Keabadian.

Mora mengamati mereka dengan kekuatannya. Untuk sesaat, dia mengira mereka sedang menuju keluar untuk melawan iblis, tetapi kemudian seseorang menyeret kelinci dari lubangnya. Yang lain melanjutkan untuk menangkap tupai, tikus lapangan, dan banyak lagi, membawa mereka kembali ke mulut mereka.

"Disana disana. Kalian semua anak-anak kecil yang baik.” Ketika makhluk-makhluknya kembali, Chamo mengelus kepala mereka, lalu membenamkan giginya ke hewan liar yang mereka bawa. Satu demi satu dia menenggak buruannya, memerciki bibirnya merah cerah.

“…Gadis itu membuatku bingung.” Mora tidak mengerti apa yang Saint of Swamps coba lakukan, tetapi tentu saja, dia memiliki rencananya sendiri. Mora memutuskan untuk membiarkannya.

Sementara itu, tampaknya semua iblis sekarang menyadari serangan Hans dan Goldof. Gunung itu penuh dengan aktivitas, dan dia bisa mendengar iblis yang bisa berbicara berbicara satu sama lain.

“Mereka membuat langkah mereka.”

“Mencoba lari?”

"Tidak, hanya dua menyerang."

Mungkin mendengarkan mereka dapat membantunya mengetahui rencana mereka. Mora tetap waspada, mendengarkan dengan seksama. Ada banyak yang harus dilakukan. Dia tidak bisa membiarkan fokusnya melemah sepanjang malam.

"Tapi di mana Tgurneu?" Dia mengamati gunung beberapa kali, tetapi tidak ada tanda-tanda sang komandan di mana pun dan tidak ada tanda-tanda iblis pergi ke sana untuk menerima instruksi. Apa yang dilakukan iblis itu, dan di mana dia?

"Jangan biarkan mereka melarikan diri."

“Hanya dua musuh. Hanya Hans dan Goldof.” Para iblis juga tidak menyebut Tgurneu.

Tgurneu tidak mungkin terus tidak melakukan apa-apa. Dia akan bertindak. Mungkin sudah selesai mengatur panggung untuk serangan.

Saat itulah Rolonia muncul di samping Mora. "Maafkan aku, Nyonya Mora," katanya. Dia meraih sarung besinya, menjilatnya lagi dan lagi.

"Apa ini, tiba-tiba?" Ketua Kuil bertanya, terkejut.

"Aku mengerti sekarang!" Rolonia berteriak, dan dia kembali ke gua.

Mora bingung. "Apa yang mereka lakukan di sana?"

“Bagaimana hasilnya?” Adlet menyapa Rolonia ketika dia kembali ke gua.

“Tidak banyak, tapi ada sedikit darah Tgurneu di gauntlet Nyonya Mora juga.”

"Apakah kau mengetahui sesuatu?" dia bertanya padanya.

“Ada Darah Saints di dalamnya. Aku dapat mengetahuinya hanya dengan satu jilatan.”

"Aku mengerti." Jadi racunnya telah meresap ke tubuh Tgurneu. Itu menghilangkan kemungkinan Saint's Spike gagal mencapai targetnya. “Rolonia, bisakah kau menentukan komposisi tubuh Tgurneu dari darahnya juga?”

“Ya, umumnya.”

"Apakah ada inti di dalam tubuhnya?"

"Ada. Aku bisa mengetahuinya dengan cukup jelas dari rasanya.”

"Berapa banyak?"

"Hanya satu," jawabnya. Adlet membuat tampilan masam. “Sayangnya, aku tidak tahu mengapa darah Saint tidak bekerja. Maafkan aku, Addy. Aku ingin melakukan pekerjaan yang lebih baik, tapi…” Bahu Rolonia terkulai.

“Apa yang kau bicarakan? Kita sangat dekat untuk memecahkan teka-teki. Bagaimana mungkin pria terkuat di dunia mendapatkan informasi sebanyak ini dan kemudian tidak menyelesaikannya?” Tentu saja, ini semua adalah udara panas. Adlet khawatir. Dia senang memiliki analisis Rolonia—tetapi itu hanya memperdalam misteri.

Adlet telah mengajukan beberapa kemungkinan solusi untuk teka-teki Tgurneu. Misalnya, ada sejenis iblis yang dikenal sebagai tipe divisi, yang bisa membelah tubuhnya sendiri menjadi beberapa bagian untuk membuat unit tambahan. Bisa jadi Tgurneu adalah iblis tipe divisi yang telah membelah tubuhnya menjadi dua bagian atau lebih. Itu akan menyembunyikan unit utama — yang berisi inti — di tempat lain, dan kemudian menggunakan bagian lain, yang tidak berisi inti, untuk menyerang mereka. Hipotesis itu akan menjelaskan mengapa racun Saint tidak bekerja. Jika tidak ada inti di dalam tubuh, maka racun Saint tidak akan berpengaruh.

Tapi pemeriksaan Rolonia memaksanya untuk menolak kemungkinan itu. Ada inti di dalam tubuh Tgurneu, jadi itu bukan iblis tipe divisi. Teorinya sudah goyah sejak awal. Unit yang bisa dibuat oleh iblis tipe divisi hanyalah hewan atau parasit tingkat rendah. Seorang bawahan tidak mungkin sekuat Tgurneu.

Adlet punya satu hipotesis lain: Tgurneu bisa jadi sejumlah iblis bergabung menjadi satu yang berpura-pura menjadi satu makhluk. Kepala, batang tubuh, lengan, dan kaki semuanya berbeda, iblis independen. Hanya satu yang terbunuh oleh Saint's Spike, sementara kepala dan bagian lainnya selamat. Tapi ini juga tidak tahan dengan analisis Rolonia. Tgurneu adalah iblis tunggal, tipe campuran, dengan hanya satu inti di dalam tubuhnya. Adlet terpaksa membuang ide ini juga.

Sehingga menyisakan satu kemungkinan terakhir—bahwa Rolonia salah. Tapi dia adalah orang yang pemalu dan berhati-hati, dia merasa sangat tidak mungkin dia akan menghasilkan apa pun jika dia tidak yakin tentang hal itu. Dia bisa mempercayai analisisnya.

“Jadi itu menyangkal teori tipe divisimu dan teori iblismu yang menyatu. Bisakah kau memikirkan hal lain, Adlet?” tanya Fremy. Rupanya dia juga memikirkan hal yang sama dengannya. Adlet menggelengkan kepalanya. “Sekarang kita kurang memahami situasinya. Jika analisis Rolonia benar, itu berarti Tgurneu tidak memiliki kekuatan tersembunyi.”

"A-aku minta maaf."

Dia tidak perlu meminta maaf, pikirnya.

“Rolonia, tinggalkan kami sebentar,” Fremy meminta.

"Hah?" Permintaan yang tiba-tiba itu membingungkan dua orang lainnya.

"Sekarang."

“O-oke. Aku akan pergi sekarang. Maaf,” kata Rolonia, bergegas keluar dari gua. Fremy melirik ke luar, memeriksa apakah tidak ada yang mendengarkan.

"Ada apa tiba-tiba ini, Fremy?"

"Apakah kau percaya apa yang dia katakan?" Dia memelototinya.

"Tentu saja. Dia punya satu-satunya petunjuk kita untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan Tgurneu.”

“Kaulah yang menyimpulkan bahwa sang ketujuh akan mencoba melindungi Tgurneu, bukan? Rolonia mungkin mencoba menuntunmu ke arah yang salah.”

"Kau tidak tahu itu."

"Aku mengatakan itu kemungkinan."

“Dan itu sudah aku perhitungkan. Tapi sampai kita tahu pasti bahwa dia adalah musuh, aku akan mempercayainya.”

"Kau tidak cukup berhati-hati!" Suaranya naik menjadi teriakan. Rolonia mengintip ke dalam gua dari luar, dan Fremy menyuruhnya pergi dengan isyarat. “Kau harus lebih berhati-hati. Waspadalah dengan yang lain. Kalau terus begini, kau akan tertipu dan berakhir mati.”

“Jika sang ketujuh datang padaku, mereka hanya bermain di tanganku. Aku pria terkuat di dunia."

Ekspresi Fremy menunjukkan kemarahan dan sedikit kesedihan, dan Adlet tidak tahu apa yang dia pikirkan. "Kau bukan yang terkuat di dunia."

"Apa katamu?"

“Kau lebih lemah dariku. Faktanya, kau yang terlemah dari kami bertujuh. Jatuhkan ego dan ketahui batasanmu.”

Adlet percaya dia adalah pria terkuat di dunia. Dia memiliki keyakinan. Jika dia berhenti percaya pada dirinya sendiri, maka dia tidak akan menjadi Adlet lagi. “Aku pria terkuat di dunia. Aku akan membunuh Majin. Aku tidak takut dengan sang ketujuh. Aku akan melindungimu dan kita semua. Setiap orang." Fremy tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menggelengkan kepalanya dengan sedih. “Aku juga ingin mengatakan sesuatu padamu. Kau harus lebih mempercayai rekanmu. Sepertinya kau melihat semua orang kecuali aku sebagai musuhmu.”

“Karena aku melakukannya. Sejauh yang aku ketahui, mereka. Selama kita tidak tahu siapa penipu itu, apa lagi yang harus kupikirkan?”

“Kau salah paham tentang ini. Jika kita tidak mempercayai sekutu kita sendiri dan bekerja sama satu sama lain, maka kita tidak bisa mengalahkan Majin. Orang yang benar-benar diuntungkan dari hilangnya solidaritas itu adalah sang ketujuh.”

Fremy tidak bergerak. Dia hanya menatap Adlet. "Tidak. Aku sudah cukup mencoba mempercayai orang-orang ini.”

"Kau sangat-"

“Jika kau mengizinkanku, aku akan membunuh mereka semua kecuali kau. Maka aku tidak perlu memikirkan sang ketujuh lagi.”

“Fremy!” Pada akhir pertempuran mereka dengan Nashetania, Adlet mengira mereka telah mencapai pemahaman. Tapi mungkin itu semua ada di kepalanya. Dia merasakan keretakan besar di antara mereka berdua. Keyakinan dan kepercayaan pada orang lain berada di luar jangkauan mereka, dan selalu seperti itu. Ada rasa sakit yang bergejolak di dadanya.

“Rolonia, kau bisa kembali. Mari kita pikirkan tentang Tgurneu.” Untuk mengalihkan perhatiannya dari kejengkelannya, Adlet memanggil gadis lain.

"Apa yang terjadi?" tanya Rolonia. "Kalian berdua terlihat sangat serius."

"Itu tidak terlalu serius," kata Adlet. “Hanya buang-buang waktu yang tidak berguna.”

Fremy mengungkapkan tidak ada reaksi. Dia memalingkan muka dari Adlet dan menatap tanah.

Ketiganya melanjutkan diskusi mereka, dimulai dengan pertanyaan dari Adlet. “Rolonia, apakah Tgurneu sebenarnya tidak memiliki kekuatan tersembunyi?”

"Itu tidak. Aku bisa mengatakan itu dengan cukup jelas. Tgurneu tidak menyembunyikan kemampuan sama sekali. Jika memang memiliki kekuatan lain, aku seharusnya bisa mengetahuinya dengan menjilati darahnya.”

“Jadi dengan kata lain, kekuatan Tgurneu adalah…”

“Kekuatan fisik yang luar biasa, vitalitas, kemampuan regenerasi, dan tubuh yang fleksibel dan tangguh. Itu saja,” kata Rolonia.

Itu berarti Tgurneu tidak memiliki kekuatan untuk melawan darah Saint. “Jadi bukan kekuatan Tgurneu yang meniadakan racun Saint? Haruskah kita berasumsi bahwa orang lain menggunakan semacam kekuatan untuk melindunginya?” disarankan Adlet.

“Tapi Tgurneu adalah satu-satunya di sana,” balas Rolonia.

"Kita tidak bisa mengetahuinya," kata Fremy. “Mungkin ada orang lain yang bersembunyi di bawah tanah. Iblis lain… atau Saint.”

“Saint?” Rolonia terkejut.

"Itu jelas sesuatu yang harus kita pertimbangkan," kata Adlet. “Nashetania mengkhianati kita, jadi sangat masuk akal jika Saint lain bisa menjadi pengkhianat.”

“Mungkin begitu, tapi…”

Fremy menghela nafas. “Bukankah itu tugas Mora untuk mengawasi para Saint? Apa yang terjadi dengan manajemennya?”

"Ny-Nyonya tidak bisa bertanggung jawab untuk—"

“Aku tidak menyerang Mora. Aku hanya mengeluh," kata Fremy dingin.

Bahu Rolonia terkulai. “Mungkin ini salahku.”

“Kenapa?” tanya Adlet.

“Karena Nyonya Mora menghabiskan seluruh waktunya untuk melatihku. Dan dia juga berusaha keras untuk pelatihannya sendiri...jadi saat dia sibuk mengajariku bertarung, dia menyerahkan manajemen para Saint kepada orang lain. Jika aku lebih baik…”

"Kau benar-benar ingin membuat semuanya menjadi kesalahanmu sendiri, bukan?" Fremy mengeluh. “Ini menyebalkan. Hentikan itu.”

"A-aku minta maaf." Rolonia semakin layu.

Setelah itu, diskusi berlanjut cukup lama. Tiga Pahlawan berbagi pendapat tentang kekuatan seperti apa yang mungkin membuat darah Saint tidak efektif. Adlet memanggil semua pengetahuan yang telah diberikan Atreau kepadanya, Fremy menyebutkan nama dan kekuatan iblis yang dia tahu, dan Rolonia memanfaatkan sedikit pengetahuannya tentang para Saint untuk mempertimbangkan kekuatan mereka.

Namun mereka gagal mencapai kesimpulan. Mereka baru saja menolak satu demi satu kemungkinan, tidak dapat mengetahui mengapa racun Saint itu gagal.



Pertarungan Hans dan Goldof dengan iblis berlanjut. Mereka telah memangkas gerombolan sekitar dua puluh di bawah pengamatan jarak jauh Mora.

“Goldof pergi menuju kau!”

“Hans Bau, mati, mati! Kumakan kau!”

Saat iblis mencoba mengepung Hans, Mora mendengarkan percakapan mereka yang keras dan mengirimkan instruksinya dengan kekuatan pegunungan. “Hans, kalau terus begini, mereka akan mengepungmu. Pergilah ke puncak untuk saat ini dan kemudian berputar ke sisi barat.”

“Ya, nyaa! Lari, Goldof! Ikuti aku!" Mereka berdua berlari, menebas monster saat mereka pergi.

Hans sangat kuat, hanya dengan melihatnya bertarung sangat mempesona. Dia pasti menjadi anggota kelompok yang paling menonjol, kecuali Chamo. Dan yang lebih mengejutkan dari kemampuannya adalah keakuratan analisis situasionalnya. Bahkan dengan dukungan Mora, seharusnya hampir mustahil untuk terus bertarung tanpa berakhir terkepung. Ditambah lagi, hari itu gelap, dan mereka tidak bisa menggunakan lampu.

Goldof juga kuat. Dia mengikuti arahan Hans, tidak dalam bahaya saat dia bertarung. Untuk pertempuran ini, setidaknya, tampaknya Mora tidak perlu khawatir.

“Goldof, jika kau lelah, katakan padaku, nyaa. Masih bisakah kau bertarung?”

Ksatria itu bahkan tidak menggelengkan kepalanya. Masih cemberut seperti biasanya.

“Hans, setelah situasi tenang, bisakah kau menyelidiki situasi di luar gunung? Jangkauan kekuatanku terbatas pada yang satu ini saja,” kata Mora.

"Nyaa." Hans dan Goldof menuju ke puncak, dan dari atas, mereka melihat ke bawah ke kaki benteng mereka. “Tidak terlihat ada cahaya, nyaa. Tidak terlihat seperti kawanan besar akan datang juga.”

"Aku mengerti. Dipahami. Lanjutkan pertempuranmu.” Mora tidak sabar. Dia masih belum melihat Tgurneu. Pada tingkat ini, dia tidak akan dapat menggunakan penghalang untuk menjebak iblis. Apa yang kau lakukan? Mora diam-diam mengutuk Tgurneu. Mengapa komandan dan sang ketujuh tidak bergerak? Dan apa artinya ketika dikatakan bahwa dia hanya punya dua hari lagi? Keraguan terus bermunculan di benaknya satu demi satu, dan jawaban-jawaban itu menolak untuk muncul dengan sendirinya.

“…”

Mora memiliki satu kekhawatiran yang ada di pikirannya sejak party itu terperangkap di dalam Penghalang Abadi—apakah sang ketujuh tahu tentang perjanjian rahasia Mora dan Tgurneu? Tgurneu telah mengatakan bahwa dia tidak akan berbicara tentang kontrak mereka kepada siapa pun, tetapi jika seseorang telah menguping percakapan itu, itu adalah cerita lain. Dan meskipun janji Mora bersyarat, dia tetap berjanji untuk membunuh salah satu sekutunya. Jika ini ketahuan, para Pahlawan pasti akan mencurigainya. Fremy mungkin mencoba membunuhnya di tempat. Bahkan jika Mora tidak segera dibunuh, anggota kelompok lainnya tidak akan lagi percaya apa pun yang dia katakan. Lebih buruk lagi, dia telah membuat kesalahan besar selama pertempuran mereka di dalam Penghalang Abadi dan kehilangan banyak kepercayaan sekutunya. Ini adalah kesempatan sempurna untuk sang ketujuh. Tapi tidak ada tanda-tanda bahwa kontraknya dengan Tgurneu akan terungkap, dan selain Fremy, tidak ada satupun kelompok yang mencurigai Mora.

Apa yang diincar si penipu—dan apa yang dikejar Tgurneu?

“Mora, jalan mana yang harus kita tempuh? Apakah kau sedang tidur?” Dari puncak, Hans bertanya pada Mora apa yang harus dilakukan.

Bingung, dia berhenti merenungkan situasinya dan memindai area itu dengan kekuatannya, memberi mereka instruksi. “Turun gunung dan lingkari ke sisi selatan. Kekuatan iblis di sana tipis.”

Nyaa.”

Saat itulah, di benak Mora, secercah ide lahir—tetapi dia dengan cepat membuang kemungkinan itu.

Itu tidak mungkin. Mora sendiri tidak mungkin menjadi sang ketujuh.



Mereka pasti telah mendiskusikan situasi mereka selama sekitar dua jam, dan ketiganya kehabisan hal untuk dikatakan. Mereka telah melewati setiap kemampuan yang mungkin bisa menghentikan racun Saint setelah meresap ke tubuh Tgurneu. Mereka juga telah menghabiskan waktu yang lama untuk mempertimbangkan apa yang mungkin disembunyikan makhluk itu dari Fremy, tetapi dia sama sekali tidak diberi informasi yang cukup untuk mengungkap rahasianya.

Udara di antara mereka terasa berat. Adlet, Rolonia, dan Fremy saling memandang. "Mungkin kita harus mengubah taktik," kata Adlet, tidak tahan dengan percakapan yang berubah-ubah.

"Bagaimana?" tanya Fremy.

“Alih-alih menanyakan kekuatan apa yang bisa memblokir racun, kita bertanya apakah ada yang aneh dengan perilaku Tgurneu. Mari kita pikirkan itu.”

Fremy dan Rolonia tidak bereaksi dengan antusias. “Semua yang dilakukan Tgurneu aneh,” kata Rolonia. "Dia muncul dari bawah tanah, berbicara tentang bagaimana salam adalah langkah pertama dari sesuatu atau yang lain dan mengeluh tentang 'bahasa kotor' ku..."

Dia benar. “Apakah Tgurneu selalu seperti itu, Fremy?” Adlet bertanya.

"Oh ya. 'Salam adalah langkah pertama menuju kehidupan yang cerah.' Itulah yang selalu dikatakan. Jika pengikutnya gagal menyambutnya dengan benar, Tgurneu akan marah.”

Ada apa dengan iblis itu? tanya Adlet. “Dan apa itu mulut di dadanya? Apakah itu seperti penyimpanannya atau semacamnya?”

"Betul sekali. Tgurneu akan menaruh banyak hal berbeda di sana.”

“Apa yang ada di dalamnya?” tanya Rolonia.

“Tgurneu sering menyimpan buku memo dan alat tulis di sana, dan kompas dan peta…dan juga permen dan mainan yang dibuat oleh manusia.”

“Sepertinya tidak ada apa-apa selain hal-hal duniawi di sana,” kata Rolonia.

Saat itulah Adlet teringat—di antara banyak tindakan aneh Tgurneu, ada satu hal khusus yang mencuat. “Hei… kenapa Tgurneu punya buah ara?”

“?”

“Iblis tidak harus makan terlalu sering, kan? Jadi mengapa Tgurneu berjalan-jalan dengan makanan?”

“Dia sering makan tidak seperti biasanya. Dia memberi tahuku bahwa dia hanya lebih sering lapar daripada iblis biasa.”

"Apakah itu benar, Rolonia?"

“Bahwa tubuhnya membuatnya makan lebih sering? Aku benar-benar tidak bisa mengerti…”

Adlet mengingat kembali saat Tgurneu muncul di desa Adlet, delapan tahun yang lalu. Saat itu, dia telah duduk di meja untuk berbicara dengan penduduk desa — dan untuk beberapa alasan, ada banyak makanan di meja itu juga. "Mungkin ada rahasia di balik buah ara itu."

"Buah ara?" Fremy bergema ragu.

“Apa yang biasanya dimakan Tgurneu?”

"Apa pun. Manusia, hewan, buah-buahan dan sayuran—khususnya buah cukup sering. Tgurneu akan membuat manusia yang ditangkap menumbuhkannya, yang kemudian dibawanya ke dalam mulut di dadanya.”

"Dia makan buah, ya?"

“Aku bisa tahu itu dari mencicipi darahnya sebelumnya. Tgurneu benar-benar makan apa saja,” kata Rolonia. “Seperti buah ara, dan daging hewan juga, dan rumput dan sebagainya. Dan…” Di tengah jalan, Rolonia ragu-ragu. "Dia juga memakan iblis."

Adlet terkejut, tapi Fremy tampak tidak terpengaruh. "Ya, Tgurneu makan iblis," katanya. “Dia akan memakan tipe-tipe level rendah yang tidak berguna, dan juga mereka yang dicurigai setia pada Dozzu. Tgurneu mengatakan itu membuatnya lebih kuat.”

“Bahkan memakan jenisnya sendiri… Memuakkan.” Seorang iblis yang makan dengan rakus. Bagian itu melekat di benak Adlet. Tapi apa artinya itu? Dia tidak bisa mengatakan apakah itu berarti apa-apa. Tapi makhluk itu telah menarik buah ara dari mulut di dadanya dan memakannya. Itu tidak membuat Adlet menganggapnya sebagai tindakan yang tidak penting. “…Tgurneu tidak digambarkan sebagai pemakan besar dalam catatan lama,” komentar Adlet tanpa sadar.

"Catatan lama?" Fremy tampak penasaran.

“Kau tidak tahu tentang Sejarah Perangnya Barnah? Itu adalah dokumen sejarah yang ditulis oleh seseorang yang selamat.”

“Aku bahkan belum pernah mendengarnya. Apakah Tgurneu muncul di dalamnya?”

Adlet mengangguk. Siapa pun yang bercita-cita menjadi Pahlawan Enam Bunga pasti sudah membaca Sejarah Perangnya Barnah.

"Aku juga sudah membacanya." Rolonia mengangkat tangannya.

“Raja Pahlawan Folmar keren, bukan?” kata Adlet. “Terutama dalam adegan di mana dia menerima tantangan Zophrair untuk bertarung satu lawan satu.”

“Favoritku adalah Pruka, Saint of Fire. Meskipun dia adalah yang pertama dari enam yang mati.” Adlet dan Rolonia mulai mengobrol.

Fremy menyela. "Aku penasaran. Apa yang dikatakan tentang Tgurneu?”

“Nama Tgurneu tidak disebutkan secara langsung,” kata Adlet. “Hanya ada iblis di antara bawahan Archfiend Zophrair yang digambarkan terlihat seperti Tgurneu.”

"Zophrair Archfiend?"

Dia juga tidak tahu tentang itu? Adlet terkejut. “Zophrair berada di Pertempuran Pahlawan Enam Bunga pertama. Mereka mengatakan dia digunakan untuk memerintah semua iblis, peringkat kedua setelah Majin. Penulis Sejarah, Barnah, memberinya nama Archfiend.”

“Iblis seperti itu ada? Aku tidak tahu,” kata Fremy.

“Kau tahu bagaimana generasi pertama Pahlawan datang ke Negeri Raungan Iblis dengan perahu, mendekat dari sisi barat?” Adlet memulai. “Mereka mengalihkan perhatian para iblis dan turun di titik rentan di mana pertahanan musuh tipis. Kemudian mereka langsung menuju Perapian Menangis, mengejutkan mereka. Archfiend Zophrair dan dua puluh dua bawahannya menghalangi mereka.

“Ternyata Zophrair terlihat cukup aneh,” lanjutnya. “Dia memiliki sayap burung merak, sesuatu seperti persilangan antara burung dan kucing. Barnah mengatakan bahwa itu adalah hal terindah yang pernah dilihatnya sepanjang hidupnya.”

"Kau terdengar seperti kau tahu semua tentang itu," kata Fremy.

“Aku sudah membaca Sejarah Perangnya Barnah berkali-kali, aku sudah menghafalnya. Biarkan aku melanjutkan. Zophrair memiliki kekuatan yang unik. Barnah menggambarkannya sebagai tipe pengontrol.”

“Kekuatan macam apa yang dimilikinya?”

“Kekuatan untuk mengendalikan iblis lain. Ketika bawahan Zophrair melawan Pahlawan Enam Bunga, mereka terkoordinasi dengan sempurna. Mereka tidak berbicara satu sama lain atau saling memandang; mereka terhubung dengan sempurna. Dan Sejarah mengatakan bahwa tidak peduli berapa kali dua puluh dua bawah Zophrair terbunuh, mereka bangkit kembali. Selama Zophrair masih hidup, tak satu pun dari mereka akan mati.”

"Apa itu tipe pengontrol?"

“Zophrair tidak memberi perintah. Tampaknya hanya mengambil alih kekuasaan penuh atas bawahannya. Mereka kehilangan keinginan mereka untuk menjadi bagian dari tuan mereka. Apa yang kita ketahui adalah bahwa Zophrair memberikan sebagian dari dagingnya sendiri kepada bawahannya. Dengan memberi mereka dagingnyalah ia dapat memerintahkan mereka. Itulah kekuatan 'tipe pengontrol'. Meskipun bagian terakhir itu benar-benar hanya hipotesis dari pihak Barnah—penulis Sejarah.”

“Ternyata Zophrair juga memiliki kemampuan untuk memperkuat bawahannya,” kata Rolonia melengkapi penjelasannya. “Saat Zophrair meninggal, bawahannya melemah secara radikal.”

“Lalu apa yang terjadi?”

Adlet melanjutkan. “Tiga dari Enam Pahlawan menahan Zophrair sementara sisanya langsung pergi ke Perapian Menangis dan mengalahkan Majin. Setelah itu, Zophrair menantang Raja Pahlawan Folmar, pemimpin para Pahlawan, untuk bertarung tunggal. Folmar menerima tantangan itu, dan setelah perjuangan yang sengit, mereka berdua mati.”

“…”

“Zophrair tidak muncul dalam catatan yang ditinggalkan oleh generasi kedua dari Pahlawan Enam Bunga,” lanjutnya, “dan juga tidak ada iblis dengan kemampuan yang sama. Zophrair adalah satu-satunya iblis tipe pengontrol, yang layak disebut sebagai Archfiend.”

"Dari mana Tgurneu melakukan ini?" tanya Fremy.

“Seorang iblis yang menyerupai Tgurneu ada di antara antek-antek Zophrair. Pahlawan lainnya meninggalkan sejumlah catatan mereka sendiri selain dari Sejarah Perangnya Barnah, tapi hanya dia yang menyebutkan Tgurneu.”

"Apa yang dilakukannya di Sejarah ini?"

"Tidak banyak," jawab Adlet. “Bertarung dengan Enam Pahlawan, kalah, dan mati. Itu saja."

“Aku tidak tahu semua ini. Ini tidak seperti apa yang aku diberitahu tentang Pertempuran Pahlawan Enam Bunga yang lama. Aku belum pernah mendengar tentang Archfiend Zophrair.”

Itu aneh, pikir Adlet. Zophrair, tidak diragukan lagi, adalah iblis paling kuat yang pernah hidup. Dilihat dari pertarungan mereka sebelumnya, Adlet tidak berpikir Tgurneu sama kuatnya. Bukankah cerita tentang makhluk yang kuat telah diturunkan ke generasi iblis selanjutnya? "Kau tidak tahu tentang pertempuran lama?"

“Aku pernah mendengar tentang mereka, tetapi apa yang aku dengar sama sekali berbeda dari apa yang baru saja kau katakan kepadaku. Aku mendengar bahwa dalam Pertempuran Pahlawan Enam Bunga pertama, tidak ada yang memimpin gerombolan. Tgurneu mengatakan mereka menyerang para Pahlawan dalam kekacauan dan dikalahkan.”

"Itu aneh." Tgurneu jelas menyembunyikan dari Fremy fakta bahwa Zophrair pernah ada. Tapi untuk apa? Ada begitu banyak hal yang mencuat di sini. Makanan. Salam. Menyembunyikan informasi tentang Zophrair. Tapi bagaimana hubungannya dengan teka-teki Tgurneu? Semuanya terlalu kabur. Tidak ada yang datang padanya. “Sepertinya kita harus kembali ke sana.” Adlet mengacu pada bukit tempat Tgurneu menyerang mereka. Jika mereka bergegas, mereka bisa melakukannya dalam waktu sekitar setengah jam.

"Itu akan sulit," balas Fremy. “Kita dikelilingi. Dan jika memang ada semacam petunjuk di sana, Tgurneu akan datang mencoba menghentikan kita.”

Karena mereka masih belum bisa memecahkan misteri itu, Adlet ingin menghindari pertempuran lagi dengan Tgurneu. Mereka mungkin tidak dapat melarikan diri untuk kedua kalinya. Tetapi mereka masih harus memikirkan cara untuk kembali ke bukit itu—jika ada petunjuk, mereka akan menemukannya di sana.

"Aku akan pergi. Kalian berdua tetap di sini,” kata Fremy saat dia berdiri.

“Kau berencana pergi sendiri?” tanya Adlet.

“Lebih mudah seperti itu. Aku tidak akan memiliki gangguan.”

“Kau tidak bisa. Aku akan pergi juga. Kau ikut kami, Rolonia.”

“Lukamu masih belum sembuh sepenuhnya,” bantah Fremy. “Dan Rolonia tidak mungkin. Aku tidak bisa pergi dengan seseorang yang bisa menjadi musuh.”

Tapi kemudian—teriakan Mora terdengar dari luar. “Tgurneu ada di sini!”

Bersama-sama, ketiganya berlari keluar dari gua.




PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Ao Reji
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar