Selasa, 15 Februari 2022

Naze Boku no Sekai wo Dare mo Oboeteinainoka? Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter 2 - Menuju Ke Timur Dunia

Volume 2
Chapter 2 - Menuju Ke Timur Dunia

Federasi Urza – Kawasan pegunungan timur. Masih ada salju di puncak gunung. Perjalanan mereka melalui hamparan luas tanah tanpa banyak rumput liar yang dikelilingi oleh pegunungan putih.

"Achoo!"

"Kya!? Hei, Ashlan, menjijikkan! Kalau mau bersin di dalam mobil, setidaknya tutup mulutmu."

"Mau bagaimana lagi, aku harus menyetir mobil. Tidak bisa begitu saja kulepaskan tanganku dari kemudinya."

Saat bersin Ashlan tersebar di dalam mobil, Saki yang marah menyuarakan keluhannya

"Ini yang terburuk... Laki-laki selalu tak peduli meludahi air liur mereka saat bersin."

"Jadi menurutmu melepaskan tanganku dari pegangan itu ide yang bagus?"

"Kalau begitu, sebaiknya kau menahan bersinmu saja."

"Ah, inilah dia. Wanita sangat suka memulai debat tanpa alasan. Astaga."

Pemuda jangkung yang duduk di kursi pengemudi, menghela nafasnya. Namanya Ashlan Highrol. Dia setahun lebih tua dari Kai, dan selain penampilannya yang agak lucu, dia memiliki postur yang cukup tinggi. Tapi meski begitu, daripada mengatakan dia memiliki fisik yang bagus, akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia itu terlalu tinggi. Di dunia nyata dia adalah rekan Kai, sementara di dunia ini dia berperan sebagai prajurit senior bagi Resistance.

"Kai, mungkin kau bisa mengatakan sesuatu juga?"

"Aku tidak keberatan jika kau bersin, tapi tetap perhatikan jalan. Dan pastikan untuk tetap berhati-hati mengemudi."

Kai menjawab mantan rekannya sambil mengawasinya menyetir mobil. Lagi pula di dunia nyata, dia tidak pernah melihat Ashlan mengemudi, jadi melihat posisinya sekarang membuatnya gelisah.

Dia tidak akan pernah masuk ke mobil tanpa obat anti mabuk.

Jadi dia selalu menyerahkan tugas mengemudi padaku atau Saki.

Tapi di dunia ini Ashlan sudah mengatasi mabuk perjalanannya. Semua demi bertahan hidup di dunia yang ditaklukkan oleh iblis, di mana keterampilan mengemudi menjadi sangat penting.

"Aku masih terkejut Ashlan yang mengemudikan mobil."

"Hah? Maksudmu aku yang itu? Orang di dunia lamamu, yang akan mabuk perjalanan dan tidak bisa mengemudi sama sekali?"

"Ya."

"Sungguh, itu tidak nyata. Lihat saja aku."

Dia tampak cukup terbiasa mengemudi. Sambil menjaga jarak dari mobil militer lainnya, ia dengan mudah terus melewati jalan yang kasar. Dia tampaknya lebih terampil mengemudi daripada Kai.

"Rasanya aku kalah dari Ashlan."

"Itu wajar bagi prajurit Resistance. Bahkan Saki bisa melakukannya."

"Ashlan, ada apa dengan ‘bahkan Saki..’ ini. Jika aku serius maka aku bisa sepanjang 100 km melalui jalan pegunungan ini."

Dari kursi belakang terdengar suara gadis berambut oranye - Saki Miscotti. Seperti Kai, dia berusia 17 tahun, dia secara alami memiliki rambut pendek yang sulit diatur, dan mata yang besar seperti mata kucing. Di bawah sudut mulutnya terlihat cakar kecil yang menambah pesonanya.

"Achoo."

"Lagi!? Ah menjijikkan... Ada apa dengan semua bersinmu itu?"

"Udaranya Dingin, aku sudah bilang padamu. Kita berada di ketinggian wilayah pegunungan, dan lihat saja gunung-gunung itu. Meskipun musim sekarang ini, disana masih tertutup salju."

Ashlan menunjuk ke depan. Di balik jalan besar itu, mereka bisa melihat puncak gunung yang agak kabur dengan warna biru. memantulkan cahaya seperti menjadi bagian dari langit dan menutupi wilayah yang luas.

Jalan Raya Ladda Krein. Jalan ini dikenal sebagai salah satu jalan terpanjang, yang mengarah ke Federasi Io.

Karena kita berada di pegunungan, di ketinggian ini suhunya memang cukup rendah.

Aku bertanya-tanya berapa lama lagi sampai kita tiba di Io, Ashlan mungkin sudah masuk angin saat kita tiba disana.

Saki dan Ashlan adalah bagian dari tim ekspedisi. Karena mereka bertindak bersama selama perebutan ibukota, para atasan memutuskan untuk melanjutkannya seperti itu.

"Ashlan, bertukarlah denganku saat pemberhentian berikutnya. Akan lebih baik bagimu untuk beristirahat sebentar."

"Ah? Tidak, tidak apa-apa. Lihatlah Rinne-chan melakukan yang terbaik meskipun berpakaian sangat ringan. Jika aku masuk angin, itu akan sangat tidak keren."

"Fueeee..."

Di kursi belakang di samping Saki duduk gadis muda dengan rambut emas. Dia hanya melihat keluar melalui jendela selama ini, dan linglung melihat ke arah mereka.

"Aku?"

"Ya, benar, melihat Rinne-chan berpakaian sangat tipis, mungkin dingin, kan?"

"Tidak, aku baik-baik saja."

Rinne menjawab dengan ekspresi serius di wajahnya. Dia mengenakan gaun elf. Meskipun kurus, tapi tubuh Rinne membawa darah dari banyak ras sehingga tubuhnya cukup tangguh. Tentu saja ketangguhannya termasuk tahan dingin.

"Kesampingkan itu, Ash?"

"Oh, apakah itu nama panggilanku? Aku senang."

"Lupa namamu."

"Ashlan Highrol, pastikan untuk mengingatnya. Ah tapi kau bisa melupakan nama Saki di belakang... oi, itu menyakitkan!"

"dan ada apa dengan Rinne-chan ini, jangan terbawa suasana."

Ucap Saki yang sedang menarik rambut Ashlan dari belakang.

"Niatmu cukup jelas. Itu sebabnya pria ini ..."

"Memperlakukan wanita manis dengan baik adalah cara seorang pria. Ah jadi ada apa, Rinne-chan?"

"Lihatlah jalan saat mengemudi. Dengarkan apa yang Kai katakan."

"Tentu!"

Di bawah perintah gadis imut itu, Ashlan dengan penuh semangat mencengkeram pegangannya. Sementara itu Rinne sekali lagi melihat ke luar.

"Hei, Kai, aku tidak merasakannya sama sekali."

"kau berbicara tentang iblis?"

"Yup, bagaimanapun juga kita berada di luar ibukota jadi ini seharusnya wilayah iblis."

Apa yang disampaikan Rinne tidak sulit ditebak baginya. Lagipula Kai juga berpikiran sama. Tiga puluh mobil militer berjalan melalui jalan pegunungan. Jika iblis berada di suatu tempat di dekatnya, tidak mungkin mereka akan melewatkan suara mesinnya.

"Aku sudah memikirkan hal yang sama, tetapi sepertinya iblis tidak tinggal di sini."

Dia menyerahkan peta itu kepada Rinne. Peta itu adalah salah satu pemberian dari Tentara Resistance. Dan Jalan Raya Ladda Kerin ditandai dengan warna putih kosong. Itu artinya tidak ada ras yang tinggal di sini.

"Bagaimanapun juga, iblis lebih suka tinggal di kota yang mereka ambil dari manusia. Tidak ada iblis yang akan tinggal di pegunungan seperti itu. Yah, mungkin hanya yang sedang berjaga-jaga."

Hal yang sama terjadi pada Kuburan dimana Rinne disegel. Karena jauh dari kota, tidak ada satu iblis pun di luar sana.

"Tapi jalan di sana retak, lihat?"

Rinne menunjuk ke tengah jalan. Di tengahnya robek dan hancur berkeping-keping. Kerusakan yang terjadi disana mungkin terlihat sangat berbeda dari apa yang terjadi pada gedung-gedung ibu kota.

"Ini bukan hasil dari sihir iblis?"

"Aku rasa itu mungkin dilakukan oleh binatang sihir. Coba perhatikan bagaimana kerusakannya terlihat seperti jejak kaki."

Saki adalah orang yang menjawab.

"Bahkan jika iblis tidak tinggal di sini, tempat ini mungkin menjadi rumah bagi binatang buas yang mereka bawa... Mengatakan itu sendiri, aku mulai merasa takut sekarang."

Gadis muda dengan rambut oranye menggigil.

"Makanan pun langka di sini. Untuk mobil yang penuh dengan manusia menyeberang jalan dengan binatang ajaib yang lapar seperti mengundangnya untuk menyerang. Rinne juga melihatnya, bukan?"

"Binatang ajaib di gedung itu?"

"Ya, monster besar yang tampak seperti badak itu."

Makhluk yang berkeliaran di dalam istana pemerintah adalah binatang sihir Jabberwock. Setelah Vanessa dikalahkan, ia menghilang. Tapi tidak aneh rasanya jika dia melarikan diri ke sini.

Tapi binatang ajaib pasti memiliki kekuatan sihir.

Jadi seharusnya Rinne akan bisa mendeteksi keberadaannya.

Disergap oleh mereka rasanya sangat tidak mungkin. Selain itu, ada tiga puluh mobil penuh dengan tentara disini, jika ada seseorang yang melihat sesuatu yang tidak biasa, dia pasti akan memberi tahu seluruh rombongan karavan lapis baja itu.

"Aku yakin kau tahu itu, tapi kau harus mengemudi dengan kecepatan penuh jika kami menemukannya."

"Tentu saja, jadi mari kita temukan dengan cepat... Oh, tapi mungkin lebih baik tidak melakukannya. Mencapai perbatasan tanpa insiden adalah sesuatu yang ideal bagiku."

Mereka terus mengikuti jalan menuju perbatasan nasional Urza. Sudah 10 jam berlalu sejak mereka berangkat pagi-pagi dari ibukota Urzak. Dan kemungkinan besar akan memakan waktu 10 jam lagi untuk mencapai perbatasan.

[Teman-temanku, kita sudah melewati setengah jalan menuju tujuan kita.]

Suara Jeanne bisa terdengar dari komunikator di dekat kursi. Dan sebagai komandan Jeanne mengendarai mobil di tengah. Sedangkan mobil Kai berada tepat di belakangnya. Cadillac satu. Dulu itu adalah transportasi pribadi milik raja Urza. Dan kendaraan itu disebut mobil lapis baja [Moving shelter] yang mampu bertahan melawan sihir iblis. Jeanne bersama pengawalnya Farin mengendarainya.

<TLN : Moving Shelter = Benteng Berjalan>

[Menurut peta, dua kilometer di depan seharusnya menjadi titik istirahat di mana kita bisa berhenti. Meskipun kemungkinan besar ditumbuhi rumput liar karena manusia tidak lagi tinggal di sana, tapi kita seharusnya bisa beristirahat di sana.]

"Akhirnya..."

Ashlan menghela nafas panjang sambil mencengkeram pegangan.

"Seperti yang diharapkan, bahuku benar-benar kaku karena mengemudi hampir 10 jam berturut-turut."

"Hei, Ashlan, jangan kehilangan fokus begitu cepat."

"Aku tahu. Kau tahu dua kilometer lagi dan kita tidak akan melihat jalan yang begitu indah lagi?"

Jalan raya itu berada di sepanjang pegunungan bersalju. Dan sementara mereka mengikuti bukit-bukit...

"..."

Tiba-tiba Rinne berdiri. Dia harus membungkuk karena dia tidak bisa berdiri sepenuhnya di dalam mobil.

"Ash, buka jendela."

"Eh? Ada apa, Rinne-chan?"

"Cepatlah."

"B-baiklah!"

Jendela di kursi belakang dengan cepat meluncur ke bawah. Rinne melihat keluar jendela, tanpa terganggu oleh angin dingin yang tiba-tiba bertiup di dalam.

"Rinne?"

"...Kai, di atas! Dia datang dari langit!"

Apa yang akan datang - bukanlah sesuatu yang akan dia tanyakan sekarang. Tidak ada waktu lagi untuk bertanya dari nada bicara Rinne. Dia dengan cepat menuju langit-langit mobil untuk menggeser atap mobil.

"Hei, Kai!?"

"Ashlan, lanjutkan mengemudi, Saki, siapkan senjata."

"Eh? T-tunggu Kai?"

Dia mendongak dari atap yang terbuka. Di dalam awan di langit ada titik hitam kecil. Baginya itu tampak seperti seseorang menumpahkan tinta ke langit biru.

Sebenarnya titik hitam di langit ini apa?

Titik itu bergerak... dan mengarah ke sini?


Benda itu datang dari tempat yang sama dengan matahari. Dan dalam beberapa detik berubah menjadi monster bersayap raksasa. Itu adalah cryptid yang seharusnya disegel di kuburan, seperti para iblis...

"Naga!?"

"Ini Wyvern!"

Saki berteriak dari kursi belakang. Dengan tubuh abu-abu dan sedikit lumut yang tumbuh, ia tampak seperti pterosaurus. Karena berspesialisasi dalam terbang, kaki depannya hampir tidak ada.

"...Ini wyvern?""

Monster besar ini melayang di atas kepala mereka. Bahkan hanya dengan melintas saja, dia bisa merasakan tekanan angin yang luar biasa. Itu cryptid yang dikenal sebagai raja langit. Tapi dia terkejut dengan kecepatan terbangnya.

"Apa artinya ini, bukankah ini seharusnya wilayah iblis? Kenapa cryptid ada di sini!?"

"Peringatan untuk semuanya! Itu naga, ada naga di langit!"

Kai berteriak ke komunikator.

[Semua mobil, maju dengan kecepatan penuh!]

Perintah Jeanne. Dengan segera roda yang berjalan perlahan mulai meningkatkan kecepatannya. Dan mereka bergegas lebih jauh di jalan dan meninggalkan awan debu di belakangnya. Mereka benar-benar tidak bisa berhenti. Mobil-mobil berjalan dengan kecepatan penuh, dan orang-orang yang berjalan mulai berlari dengan sekuat tenaga. Itu adalah aturan utama saat menghadapi naga. Bahkan mobil lapis baja tidak akan bisa melawan cakar naga. Jika Kau berhenti, monster itu akan segera mengincarmu dari langit.

[Tembak!]
 

Rentetan peluru ditembakkan oleh tentara dari atap mobil yang terbuka. Tapi baik senapan otomatis maupun senapan mesin tidak akan bisa melukai binatang seperti itu. Karena sisik naga setara dengan armor baja.

Menurut catatan MDA...

Di antara cryptids, naga adalah satu-satunya yang tidak boleh kau lawan di area terbuka.


Senjata biasa tidak efektif melawan mereka. Artileri akan diperlukan untuk menjatuhkannya, tetapi tidak ada mobil di karavan ini yang membawanya.

[30, 29!?]

Jeritan Jeanne terdengar. Semua 30 mobil berjalan dengan kecepatan penuh. Ketika Kai menoleh ke belakang, dia bisa melihat dua mobil terakhir mengeluarkan suara keras dan mulai berbelok. Jika mereka terus berlari darinya, itu hanya akan menghentikan mereka juga. Wyvern menabrak dua mobil terakhir di kolom. Dengan tubuhnya yang besar, ia bisa membawa cukup banyak tenaga kinetik. Kedua mobil berguling di jalan seperti kerikil, dan akhirnya berhenti setelah mendarat secara horizontal. Pintu hancur dan asap putih terlihat dari mesin.

[30, 29! Jawablah!]

Meski ada perintah, kedua mobil itu tetap diam. Dan tidak ada tanda-tanda tentara mencoba pergi melalui pintu yang hancur.

"Ada apa dengan monster ini!?"

Saki, yang memasang senjata di atap, berteriak, yang hampir seperti jeritan.

Mereka adalah naga.

Di antara cryptids mereka adalah salah satu spesies unggul.

Mereka tidak memiliki kekuatan sihir seperti iblis, tetapi mereka menggunakan kekuatan dan stamina yang tiada taranya untuk menghancurkan musuh. Yang keduanya sangat sederhana namun brutal.

"Saki, peluncur granatnya!"

Ashlan berteriak dari kursi pengemudi.

"Melawan tubuh besar seperti itu, senapan biasa tidak akan berguna, gunakan sesuatu yang lebih besar dan hancurkan sayapnya!"

"Itu menumpuk bersama dengan barang-barang di bagasi belakang, kita harus berhenti sebentar..."

"Minggir, Saki."

Gadis pirang melompat keluar dari atap mobil. Di bawah hembusan angin dari kepakan sayap naga, rambut dan pakaiannya melambai. Dia melompat ke bagasinya.

"Rinne!?"

"Kai..."

Rinne membalasnya sambil tersenyum. Dia mengarahkan jari rampingnya ke wyvern yang terbang.

"Tembak."

"...Serahkan padaku."

Dia mengarahkan Drake Nail dan meletakkan jarinya di pelatuk.

"Peluru Volt."

Pada saat yang sama seperti yang Kai katakan, suasana di sekitar Drake Nail tiba-tiba berubah oleh munculnya arus listrik. Dari tanah menembakkan beberapa tombak listrik kecil, membidik wyvern yang sudah mengincar target baru.

[...!]

Monster itu mengaum. Sayapnya, yang sangat dibanggakannya, terbakar oleh listrik dan tubuhnya yang besar jatuh ke tanah. Ini adalah sihir Rinne. Peluru Volt sebenarnya tidak ada dan Kai hanya menyelaraskan pernyataannya dengan awal sihir Rinne. Jika seseorang memperhatikan maka dia akan memperhatikan bahwa Kai tidak pernah menarik pelatuknya. Tapi dalam situasi kacau ini semua mata tertuju pada wyvern, jadi tidak ada yang akan memperhatikan jari Kai.

Ah tapi ada satu orang yang akan memperhatikan.

Seharusnya dia sudah tahu bahwa itu bukan hasil dari tembakan peluruku.


Farin, yang juga dikenal sebagai Dragoon. Prajurit wanita yang mengambil peran sebagai pengawal Jeanne. Dia kemungkinan besar akan menonton pertunjukan ini dari mobil lain.

"Apakah dia kalah dengan ini?"

"Tidak, begini saja tidak akan cukup untuk menjatuhkannya."

Rinne bergumam, dan mendengar bahwa Kai pergi melalui atap mobil sendirian.

"Untuk mengalahkan yang besar ini, aku membutuhkan tenaga yang jauh lebih besar dan mungkin akan berpotensi mengganggu mobil lainnya. Jadi kita perlu melakukan yang terbaik untuk mengusirnya."

"Jeanne, hentikan semua mobil!"

Kai berteriak ke komunikator.

"Biarkan wyvern yang jatuh sendirian sekarang, tak perlu menembaknya. Dengan luka serius seperti itu, dia harusnya akan kabur."

[Semuanya, kau mendengarnya, berhenti dan bersiaplah. Aku melarang kalian untuk menembakkan senjata sebelum kuperintahkan.]

28 mobil tiba-tiba berhenti. Semua tentara menelan napas mereka dan menyaksikan wyvern itu bangkit.

[...]

Dengan mata merahnya ia menatap Kai, lalu Rinne. Yang berlanjut selama beberapa detik. Di depan Rinne yang berdiri di atas bagasi, dan Kai yang sedang menyiapkan Drake Nail-nya, Wyvern mulai mengepakkan sayapnya. Dengan sayapnya yang terbakar ia terbang dan menghilang ke arah matahari.

Di bawah tirai kegelapan, langit seakan dilukis dengan warna tinta tipis. Mereka mendirikan 15 tenda agak jauh dari jalan utama di mana mereka bertemu wyvern. Dan kemudian menempatkan lampu malam di atas atap.

"Unit pertama, istirahat empat jam. Unit kedua, lanjutkan penyiapan peralatan. Unit ketiga, terus jaga. Itu saja."

Di depan tenda, komandan mereka mengeluarkan perintah. Dengan tentara yang tersebar di sekitar. Beberapa pergi ke tenda untuk istirahat sebentar, sementara yang lain memeriksa mobil. Dan beberapa, membawa senapan mesin, sedang melakukan patroli.

"Hei, Kai, ayo kita tidur..."

Rinne menarik pakaiannya sambil menggosok matanya.

"Kita sudah bisa tidur di tenda kita."

"Kita memang tidak termasuk di antara para prajurit ini jadi kita akan melanggar aturan jika ikut campur kedalamnya. Meskipun begitu, rasanya tidak adil jika hanya kita yang bisa tidur nyenyak."

Mudah-mudahan mereka akan memaafkan kita karena hanya mengusir wyvern itu - mengatakan itu pada dirinya sendiri, dia menuju ke tenda. Tenda tipe militer dengan lembaran tahan angin yang cukup untuk 10 orang. Jika mereka bertubuh kecil seperti Rinne maka itu maka akan muat 12 orang didalamnya. Dan untuk hanya 3 orang tidur disana, rasanya terlalu besar.

"Ngomong-ngomong ada juga tenda khusus wanita ..."

"Tidak mau."

"Kupikir juga begitu."

Situasi yang sama terjadi di istana pemerintah. Karena ada banyak perhatian yang tidak diinginkan dari tentara, dia meminta untuk menyiapkan ruangan terpisah untuk Rinne.

Tapi pada malam hari dia akan datang ke kamarnya. Padahal dari sudut pandang Rinne orang-orang di sekitarnya berasal dari ras lain. Dan dia sangat jujur tentang tidak bisa tidur tanpa dia di sisinya.

"Huh, begitu. Tenda ini hanya untuk kita."

Dia mengintip ke dalam tenda dan hanya melihat koper miliknya dan Rinne. Tidak ada tanda-tanda orang lain.

"Memiliki tenda sebesar ini untuk kita sendiri membuatku semakin bersalah."

"Jeannya juga akan datang."

"Begitu, ini milik Jeanne. Masuk akal untuk komandan... Tunggu, apa yang kau katakan sekarang, Rinne?"

"Awalnya ini adalah tenda kami."

Dentang logam bisa terdengar. Di belakang mereka, datang sang komandan berambut perak, dan di belakangnya lagi adalah pengawalnya Farin.

"Tenda Jeanne?"

"Itu benar. Maaf tenda ini bukan satu-satunya milikmu. Bagasi ekspedisi cukup terbatas karena mobil kami tidak dapat membawa terlalu banyak."

"...Ehm, aku tidak bermaksud seperti itu."

"Kai."

Dengan suara gadis itu, ksatria lapis baja berbisik padanya.

"Jika aku dan Farin tidur bersama, tentu akan terdengar mencurigakan. Komandan dan pengawal wanitanya tidur sendirian di tenda yang sama akan membawa rumor yang tidak diinginkan."

"...Kemudian?"

"Jadi lebih baik tidur di tenda dengan pria lain. Jika dia itu bukanlah Kai, penyamaranku akan cepat ketahuan, jadi bekerja samalah denganku."

"A-aku mengerti."

Di istana pemerintah dia memiliki kamar pribadi, jadi tidak sulit untuk menyembunyikan fakta bahwa dia adalah seorang gadis muda. Tapi di sini dalam ekspedisi itu adalah tugas yang cukup sulit.

"...Kai, aku juga ingin mengatakan sesuatu."

"Hm? Untukku?"

Farin memberinya isyarat untuk keluar dari tenda. Sangat tidak biasa bagi prajurit wanita ini untuk memanggil siapa pun, selain Jeanne, dengan nama.

"Aku akan berjaga-jaga di luar untuk memastikan tidak ada hal yang tidak diinginkan."

"Mengerti, apa kau ingin aku mengambil alih nanti?"

"Satu malam tanpa tidur tidak akan terlalu menggangguku. Ini tentang Jeanne-sama. Aku yakin kau mengerti, tapi dia akan melepas armornya."

"Jelas sekali."

"Dia akan berpakaian ringan di depanmu, yang akan sangat tidak pantas untuknya."

"..."

"Jangan salah paham. Kalau aku mendengar teriakan Jeanne di tengah malam..."

"Kaupikir aku akan melakukannya!?"

"Aku tahu, tapi itu adalah tugasku untuk memperingatkanmu sebagai pengawalnya."

Farin tersenyum.

"Aku menyerahkan Jeanne-sama padamu."

"...Mengerti. Rinne, Jeanne, aku masuk."

Kai memasuki tenda. Ada dua gadis yang diterangi oleh lampu di dalamnya. Rinne sudah mengenakan piyama favoritnya, dan Jeanne melepas baju besinya dan mengenakan piyama pria.

"Begitu. Saat Farin memanggilku, kau sudah berganti."

"Ada apa dengan Farin?"

Jeanne masih dengan rambutnya yang diikat. Meskipun dia cukup tinggi untuk seorang gadis seusianya, tetapi tanpa baju besinya dia terlihat cukup ramping. Jadi piyama pria tidak memberinya banyak penyamaran, selain itu piyama itu akan tampak longgar pada dirinya.

"Apakah Farin mengatakan sesuatu?"

"Tidak, tidak ada. Itu sudah diselesaikan."

Dia menutup pintu masuk sehingga tidak perlu khawatir orang melihat Jeanne dari luar.

"Ah, memakai sesuatu yang lebih ringan sesekali membuatku bahagia. Berada di baju besi sepanjang hari, dan di dalam mobil sempit seperti itu, membuatku sedikit sakit setelah duduk terlalu lama."

"Tampaknya kau mengalami kesulitan berpura-pura menjadi laki-laki."

"Ya, bagaimana kalau kau mencoba berpura-pura menjadi seorang gadis? Memikirkannya saja sudah sulit?"

Jeanne sedang berbaring di lantai tenda, wajahnya tertunduk dan bernapas dalam-dalam.

"Jean, apa yang kau lakukan?"

"Tubuhku sangat kaku jadi aku mencoba meredakannya Rinne, jika kau tidak keberatan bisakah kau menekan jarimu ke punggungku. Aku akan senang jika kau bisa memijatku."

"Seperti ini?"

Duduk di sebelah Jeanne yang sedang berbaring, Rinne melakukan apa yang dimintanya.

"Benar, hanya sedikit lebih kuat... Mm... T-tunggu agak terlalu kuat... Ah, ya, rasanya enak. Tolong lanjutkan ke bahuku."

"Rasanya enak?"

"Ya, setelah itu aku akan memijatmu juga."

Dengan kebahagiaan murni di wajahnya, Jeanne santai. Dan sambil melihat ke dua gadis...

"Jeanne, selagi kau bersantai, aku punya sesuatu untuk dibicarakan."

"Hm?"

"Tentang insiden hari ini dengan wyvern."

"Tidak ada korban dari dua mobil yang tertabrak, hanya beberapa luka ringan. Mereka sudah dirawat di tenda unit medis. Sayang sekali, tapi untuk mobilnya kita harus meninggalkannya. Mesinnya sudah mati."

"Aku mendengarnya dari Ashlan."
 

ILUSTRASI LIHAT DISINI


Dalam perjalanan ke perbatasan, 10 orang sudah terluka, sesuatu yang berada di luar dugaan mereka. Jika mereka beruntung, mereka akan tiba di perbatasan sebelum matahari terbenam.

"Aku tidak menyangka akan melihat ras lain selain iblis di sini. Karena kami terlalu fokus mengawasi keberadaan binatang ajaib, tidak ada yang akan mengira adanya serangan mendadak dari langit."

"...Aku juga tak menduganya, pertama kalinya aku melihat para cryptid akan memasuki wilayah Urza."

Saat menerima pijatan dari Rinne, ekspresi gadis berambut perak itu menjadi lebih serius.

"Kudengar cryptid tidak terlalu terorganisir sebagai ras. Meskipun mereka mengendalikan wilayah selatan, mereka cenderung terpecah menjadi kelompok yang terpisah. Aku ingin tahu apakah naga liar ini berasal dari sana."

"Tetap saja, rasanya masih sangat tidak biasa bagi mereka untuk melintasi perbatasan."

Vanessa menyerahkan pertahanan perbatasan kepada bawahannya yang paling dipercaya. Iblis peringkat pahlawan, dipimpin oleh ratu succubus Hinemarill.

Dan sekarang ketiganya harus meninggalkan perbatasan.

Apakah memang kebetulan naga itu terbang melewati perbatasan?

Penempatan waktu kedua peristiwa ini terlalu bagus. Atau begitulah pikir Kai.

"Cryptids ini, mereka bisa mengetahui kabar tentang pahlawan iblis yang dikalahkan. Dan wyvern itu bisa jadi bagian pengintai untuk menegaskan hal itu."

"..."

Jeanne terdiam. Dan Rinne, yang melakukan pijatan sampai sekarang, berhenti dan menatapnya.

"aku harap prediksimu akan meleset untuk yang satu ini. Kita baru saja mengambil kembali ibukota dan sekarang mendapatkan bahwa cryptid menyerangnya sekarang rasanya..."

"Bagaimana kalau kembali?"

"Tidak."

Dia memberikan balasan cepat dan tegas.

"Pasukan pertahanan sudah dilengkapi dengan baik di ibukota. Kami sudah menempatkan howitzer besar di sekitar istana pemerintah. Bahkan jika wyvern seperti itu akan menyerang, tempat itu tidak akan jatuh dengan mudah. Yah, selama pahlawan cryptid tidak memimpin mereka ..."

Sambil menghela napas, dia berbalik menghadap atap tenda.

"Mari kita hentikan pembicaraan kita di sini. Terlalu banyak kekhawatiran bisa sangat melelahkan."

"Ya."

"Dan hal terakhir dan terpenting yang ingin kukatakan, Kai."

Sambil tetap dalam posisi berbaring, gadis berambut perak dengan agak malu mengalihkan pandangannya.

"Ketika aku pergi tidur, aku akan agak kasar, jadi maaf jika aku akan menendangmu di tengah malam."

"...kau masih belum bisa mengatasinya."

Itu adalah kebiasaan buruk yang dimiliki Jeanne sampai dia berusia dua belas tahun di dunia nyata. Kai masih memiliki ingatan yang tidak menyenangkan ketika dia ditendang olehnya di tengah malam di perkemahan.

"Untuk posisi tidur kita, akan berbahaya menempatkanku di tengah, jadi Kai akan berada di tengah. Rinne akan berada di kananmu dan aku di kiri. Dengan cara ini hanya Kai yang akan menderita."

"Aku tidak merasa senang saat berasumsi bahwa aku akan ditendang."

Mengambil napas dalam-dalam, dia berbaring.

Jalan Raya Ladda Kerin. Dari balik pegunungan yang gelap, sinar matahari yang kuat muncul. Di bawah sinar matahari yang cerah, bahkan dengan mata tertutup, kau tak bisa tidak merasa terpesona.

"Wow, sangat cerah, sangat menyilaukan untuk dilihat."

Dari sopir mereka yang sekarang biasa, Ashlan, mereka mendengar keluhannya.

"Hei, Saki, di mana kacamata hitamku?"

"Kemungkinan besar ada di saku dadamu sendiri."

"Oh, jadi begitu... Sekarang semua jadi lebih nyaman. Setelah tinggal di bawah tanah begitu lama, aku agak lupa bahwa matahari pagi bisa se-menyilaukan ini."

Ashlan yang memakai kacamata hitam berbalik ke arah mereka.

"Bagaimana, Rinne-chan? Apa aku keren dengan kacamata hitam?"

"...Meh, kau malah tampak mencurigakan."

"Eh, begitu. Lagi pula, aku terlalu tampan. Rasanya lucu melihat betapa pemalunya dirimu. Ngomong-ngomong, Kai?"

Kemudian dia menoleh ke arah Kai.

"Kenapa kau terlihat sangat lelah pagi ini?"

"...Aku tidak bisa tidur. Justru aku semakin lelah."

"Bukankah kau menghabiskan sepanjang malam di tenda? Karena kau adalah pengawal Jeanne-sama, kau berbagi tenda sebesar itu bersama."

Ashlan hanya tidur empat jam. Kemudian karena dia harus berjaga-jaga dan memeriksa peralatan, Kai, yang menghabiskan sepanjang malam di tenda, hanya bisa dilihatnya dengan penuh keirian.

"Bagaimanapun juga, aku dan Rinne adalah pengawalnya, bagaimana kita bisa melakukan pekerjaan kita sendiri sambil tidur?"

"Benar juga, apakah kau begadang sepanjang malam?"

"...Ya. Sesuatu seperti itu."

Bagian kedua dari kalimat itu bisa diterima olehnya sendiri. Dia berada di tenda sendirian dengan dua gadis cantik. Terlebih lagi beberapa orang mungkin iri dengannya yang tidur di antara mereka juga, tapi bagi Kai itu adalah bencana.

Pertama, Rinne menempel begitu keras padaku.

Dan kemudian posisi tidur Jeanne terlalu brutal.

<TLN : wakawkawk mimin bisa membayangkan ini karena adek mimin sama brutalnya kek gitu, sampe ditendang jatoh dari Kasur :’) >

Pada akhirnya saat setengah tertidur Rinne hanya menempel dan menggunakan tangan kanannya sebagai bantal. Jadi dia tidak bisa bergerak sembarangan tanpa membangunkannya. Apalagi Rinne yang bersandar begitu dekat dengannya, sambil berbalik, menyentuhnya dengan kulit lembutnya. Sulit untuk tidak menyadarinya.

"Dan bahkan Jeanne..."

"Hm?"

"Tidak, tidak apa-apa."

Adapun kebiasaan tidur Jeanne yang buruk, dia pikir akan lebih baik untuk menyimpannya untuk dirinya sendiri. Jeanne yang akan mengirim tendangan sambil membalikkan badan - sebenarnya sedang tidur dengan tenang. Mungkin karena kelelahan tetapi dia bisa mendengar napasnya dengan sangat baik sepanjang malam. Sekarang dia berpikir dia naif. Sebaliknya Jeanne dengan erat menggenggam tangannya di antara dadanya dan tidur dalam posisi yang begitu menawan. Meski tubuhnya cukup ramping, dia bisa merasakan dadanya yang berkembang. Terlebih lagi dari waktu ke waktu dia bisa mendengarnya yang tertidur lelap berbicara,

[Fufu, Kai, apa yang kau lakukan, itu geli]

<TLN : Hei hei, apa inii.. Jadi Jeanne mulai... iykwim ;) >

Bagi Kai, itu adalah kenangan rahasianya. Dari Rinne di sebelah kanan yang menggunakan tangannya sebagai bantal, dan Jeanne di sebelah kiri yang menempel padanya. Karena dua gadis begitu dekat, dia bisa mendengar napas mereka dan sesekali berbicara sambil tidur. Terlebih lagi kulit lembut mereka tetap bersentuhan dengannya. Tidak ada cara bagi Kai untuk bisa tidur dengan tenang.

"... Mau tidak mau aku merasa tegang."

"Oh, kau benar-benar kesulitan. Penjaga memang tidak punya waktu untuk istirahat."

Ashlan sedang mengunyah permen karet agar dirinya tetap terjaga.

"Bagaimana kalau kau tidur sekarang? Jalan akan cukup tenang sampai perbatasan, asalkan tidak ada tamu tak diundang seperti wyvern kemarin."

28 mobil berjalan melalui jalan ini. Karena serangan kemarin, dari waktu ke waktu mereka akan memeriksa langit dari atap mobil.

"Hei, Kai, apa itu?"

Rinne yang beranjak dari kursi belakang menunjuk ke arah celah di antara pegunungan. Saat ini mereka keluar ke sisi lain pegunungan dan di sana berdiri sesuatu yang tampak seperti tembok kota.

"Perbatasan nasional."

Kata Saki yang sedang memegang peta.

"Hal yang Rinne tunjuk adalah tembok yang berfungsi sebagai perbatasan nasional. Dulu tembok itu dibangun untuk bertahan melawan invasi dari ras lain. Tapi sepertinya sekarang itu hanya menjadi batas perbatasan nasional."

Dindingnya terbuat dari sesuatu seperti batu bata. Tidak jelas pekerjaan siapa itu, tetapi tembok itu terus berada di sepanjang lereng gunung.

"Ada sesuatu seperti itu?"

"Oh, betapa tidak biasa. Kai sekarang tidak mengetahui sesuatu yang aku tahu."

"...Di duniaku tidak ada yang tersisa dari bangunan itu."

Di dunia nyata itu dihancurkan. Dunia, di mana empat ras disegel di kuburan, tidak membutuhkan tembok lagi. Ada beberapa kekhawatiran tentang pelestarian warisan budaya, tetapi karena keberadaan tembok itu membuat banyak orang tidak nyaman saat melintasi batas negara, akhirnya diputuskan untuk menghancurkan tembok itu saja.

"Itulah mengapa ini adalah pertama kalinya bagiku melihatnya secara langsung."

"Aku sendiri juga baru pertama kali melihatnya. Tapi tidak ada yang menyenangkan tentang itu. Lihat saja di sana, seluruh bagiannya sudah usang."

Saki, yang melihat ke luar jendela, menyipitkan matanya. Ada lubang besar di dalam dinding. Seharusnya lubang itu dibuat dengan kekuatan yang sangat besar dan tidak ada sisa pecahan yang bisa ditemukan lagi.

"Tampaknya itu tidak runtuh secara alami ..."

"Mungkin iblis, atau mungkin malaikat dan elf. Hei, Saki, hati-hati sekarang, kita sudah dekat wilayah dewa asing."

Federasi Io. Begitu mereka melewati tembok besar, itu akan menjadi wilayah para dewa asing. Ada malaikat yang bisa menyaingi iblis dalam kekuatan sihir. Dan kemudian ada elf dan kurcaci yang memegang alat sihir yang sama kuatnya. Terakhir adalah peri yang bisa menyatu dengan alam. Aliansi keempat ras ini disebut dewa asing.

[Teman-temanku, kita akan melintasi perbatasan negara. Di sisi lain tembok adalah Federasi Io.]

Suara pemimpin mereka terdengar dari komunikator. Suaranya yang kuat sedang ditransmisikan ke semua 28 mobil.

[Kita akan menuju ke bangsal 8 Cassiopeia, di ibu kota Io. Saat ini, disana ada markas besar Pasukan Resistance Io.]

Mereka pun turun dari lereng gunung. Seperti benteng kecil berdiri sebuah gerbang perbatasan nasional yang khusyuk. Tampak atapnya sudah runtuh, dan beberapa lubang dapat ditemukan di dindingnya. Melalui gerbang itu, rombongan mobil itu meneruskan perjalanannya.

[Teman-temanku, seperti yang kau tahu, ras dewa asing berada di hutan yang luas. Kita harus menghindari pertemuan berbahaya sampai kita bertemu dengan Io Resistance.]

"...Kau mendengarnya, Ashlan?"

"Selama kita tetap di belakang mobil di depan semuanya akan baik-baik saja."

Kata Ashlan sambil mengeluarkan permen karet baru. Terlepas dari ucapannya yang riang, Kai bisa melihat ekspresinya menjadi kaku.

[Dewa asing bahkan lebih licik daripada kita, manusia.]

Wajahnya terlihat seperti menampakkan pikiran batin dari Ashlan. Dan suara Jeanne yang menegang membuatnya seolah-olah berbicara dari pengalaman pribadinya.

[Peri memiliki kemampuan sihir yang terhubung langsung dengan alam, jadi mereka bisa mendengar kita dari jauh. Saat kita melintasi perbatasan nasional, mereka mungkin sudah menyadarinya. Dan senjata sihir elf melampaui milik kita baik dalam jangkauan dan kemampuan menghancurkannya.]

Tidak ada cara untuk mengetahui kapan mereka akan menyerang kolom mobil ekspedisi. Dan Ashlan, yang begitu tegang, sadar betul akan bahayanya.

[Mari kita lanjutkan dengan hati-hati. Untuk menghadapi lawan kita berikutnya, kita membutuhkan pikiran yang tenang daripada keberanian.]

Mereka akan menantang dewa asing - yang dikenal sebagai musuh terburuk bagi umat manusia.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Regent

0 komentar:

Posting Komentar