Sabtu, 21 Januari 2023

Tensei Shitara ken Deshita Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 : Chapter 3 - Sebuah Kesepakatan Dengan Guild

Volume 1
 Chapter 3 - Sebuah Kesepakatan Dengan Guild



 

 

 

Itu adalah pagi pertama kami menginap di penginapan. Aku terbangun menatap langit-langit asing. Bukannya aku bisa bangun, karena sebenarnya aku tidak butuh tidur.

Aku membangunkan Fran dan membantunya berganti pakaian karena dia selalu kebingungan di pagi hari. Aku membersihkan tubuhnya dengan Cleansing Magic dan membasuh wajahnya dengan air magis. Rambut Fran dipotong pendek dengan sisi agak panjang, dan jambulnya mencuat ke segala arah pagi ini, jadi aku pastikan untuk meluruskan rambutnya dengan air.

"Selamat pagi."

Apakah kamu dapat tidur nyenyak kemarin?

"Sempurna."

Kami pergi ke kantin untuk sarapan.

"Ini piring sarapanmu!"

Sarapan disajikan di piring kayu. Itu berisi roti gandum keras dan telur goreng, dua potong sosis, dan beberapa wortel rebus. Itu datang dengan clam chowder di sampingnya.

<TLN: Clam Chowder itu Sup Kerang yang kental.>

Bagaimana?

"Enak."

Fran, mantan budak, dengan senang hati mengunyah makanan besarnya. Makanlah agar kamu bisa tumbuh besar dan kuat, Fran. 

“Memasakmu masih lebih enak.” 

Ha ha. Terima kasih atas pujiannya.

"Itu benar. Aku ingin makan masakanmu lagi.”

Itu semua berkat memaksimalkan skill Cooking milikku. Ironisnya, koki terhebat di kota Alessa adalah pedang yang bisa berbicara; Aku bahkan memiliki gelar Master Chef untuk membuktikannya. Tetapi bahkan tanpa Skill Cooking milikku, aku masih lebih baik daripada Fran dalam memasak karena aku telah mempertahankan ingatan akan kehidupan masa laluku. Bagaimanapun, tidak peduli seberapa tinggi level Cooking milikku, aku tidak bisa memasak apa pun yang tidak ada di dunia ini. Aku harus melakukan persiapan dan penyimpanan makanan dalam jumlah besar karena Fran sangat menyukai makananku.

Aku akan membuatkanmu makan siang karena kita akan keluar hari ini.

"Aku tak sabar menunggu. Ayo pergi."

Kalau begitu mari kita lakukan beberapa quest.

"Tentu."

Jadi, kami pergi ke Guild Petualang.

"Hai."

"Halo, ingin melakukan beberapa quest?"

"Ya."

“Kamu akan menemukan papan misi di sana. Petualang G-Rank hanya bisa mengambil quest F- dan G-Rank. Mereka adalah bagian paling kiri dari papan.” 

Kami mulai dengan menjelajahi quest G-Rank.

Tidak ada yang berdiri di depan papan quest G-Rank. Mungkin kami terlalu dini, atau mungkin karena tidak ada cukup petualang G-Rank.

Mengumpulkan Tanaman Herbal; Berburu Babi Hutan; Memotong Rumput Mansion… Bersihkan Sampah dari Jalanan?

"Membosankan."

Kamu benar. Dan bayarannya juga murah.

Bagaimana dengan quest F-Rank?

Mereka sedikit lebih baik…

Bunuh lima goblin; Pembasmian Fang Rat; Mengumpulkan Jamur di Hutan.

Tapi mereka semua juga membosankan. Kami tidak bisa melakukan quest lain, jadi tidak ada yang bisa kami lakukan. Fran masih level rendah, jadi dia harus berlatih dengan monster lemah untuk naik level.

"Aku akan mengambil yang ini."

Mengumpulkan Tanaman Herbal? Kedengarannya tidak terlalu buruk untuk pekerjaan pertamamu.

Tanaman digunakan untuk membuat ramuan Tingkat 5 dan produk sejenis lainnya. Mereka kebanyakan tumbuh di hutan.

"Ini."

"Baiklah. Apa kau yakin ingin menerima quest ini?”

"Ya."

“Apakah kamu tahu seperti apa Tanaman Herbal itu? Kami memiliki beberapa sampel jika kamu ingin melihatnya.”

"Aku akan baik-baik saja."

"Baiklah. Setelah kamu menyelesaikan lima misi, kamu dapat melakukan Quest Naik Rank untuk mempromosikan dirimu ke Rank-F.”

"Ya. Terima kasih."

"Jangan berterima kasih."

Nell resepsionis sepertinya menyukai kami meskipun kami membuat keributan besar tempo hari.

Ini adalah kabar baik.

Baiklah ayo!

"Ya."

Kami menunjukkan Guild Card kami di gerbang dan penjaga gerbang membiarkan kami lewat. Dia sepertinya ingat siapa Fran itu, dan sangat terkejut ketika dia melihat dia adalah seorang petualang.

Kemana?

"Hm... Ke sana." Mengapa?

"Karena feeling saja."

Jawaban yang bagus. Quest itu tidak memiliki batas waktu, jadi kami tidak terburu-buru.

Mari kita ambil yang bukan herbal penyembuh juga. Kita akan dapat mengubah misi itu juga setelah kita kembali.

“Kamu sangat pintar, Shishou.”

Hahaha terima kasih. Ayo lanjut.

"Kamu jenius."

Kami berjalan melalui hutan dalam suasana santai. Kami telah mengumpulkan herba penyembuh yang kami butuhkan untuk misi, dan kami juga telah mengumpulkan herba, jamur, dan beri lain di sepanjang jalan. Kami dapat mengetahui tanaman mana yang berguna berkat Skill Harvesting, Herbology, dan Cooking; bahkan Danger Sense memiliki efek saat kami mendekati tanaman beracun. Hasilnya, kami tahu cara menggunakan setiap tanaman meskipun ternyata beracun. Pocket Dimension memungkinkan kami untuk membawa apa pun yang kami inginkan, jadi apa pun yang menarik perhatian kami langsung masuk. 

"Shishou." 

Ya?

Tiba-tiba, Fran menghentikan langkahnya. Aku tidak terkejut, karena aku bisa merasakan apa yang dia rasakan.

Goblin? Dan ada lebih dari sepuluh dari mereka.

"Ya."

Itu goblin yang cukup banyak …

Fran sudah mencengkeram peganganku dan menjadi waspada penuh. Aku tidak menghentikannya—melawan sekumpulan goblin akan menghasilkan EXP yang sempurna. Bukannya aku bisa merekomendasikannya kepada pemula yang normal.

Apakah mereka mengeroyok para petualang?

"Di sana."

Tiga petualang melawan…

“…tiga belas goblin.”

Bahkan goblin tingkat tinggi bercampur di sana.

Ada seorang prajurit goblin, pencuri, dan pemanah di antara kelompok goblin.

Di sisi lain, para petualang baru saja memulai. Siapa pun bisa tahu dari baju besi dan persenjataan murah mereka, bahkan wajah pucat mereka, saat para goblin mendekati mereka.

Seorang petarung, pemanah, dan penyihir. Itu komposisi tim yang bagus, tetapi itu tidak akan banyak membantu mereka dengan banyak musuh yang mengelilingi mereka.

Mereka semua juga sudah menerima kerusakan. Penyihir khususnya berada dalam kondisi kritis. 

"Aku akan membantu mereka." 

Baiklah.

"Kita akan menghancurkan mereka dengan sihir dan pergi."

Kami berdua mulai merapalkan mantra kami. Aku merapal Stone Bullet, yang menembakkan kerikil kecil yang biasanya tidak terlalu merusak. Tapi, jika aku menmeperkuatnya, setiap kerikil bisa dibuat lima kali lebih kuat. Tidak perlu banyak menambah kerusakan, dan terhadap target diam itu cukup untuk melubangi mereka. Aku hanya bisa melakukan ini karena aku memiliki Skill Mage. Itu tidak ditransfer ke Fran, jadi dia harus puas dengan versi normal dari mantera itu.

Kami bisa memusnahkan semuanya dengan satu mantra api, tapi aku khawatir tentang kemungkinan kebakaran hutan dan memutuskan untuk tidak melakukannya.

"Stone Arrow."

 Stone Bullet!

Kami menargetkan Goblin Pencuri bersama-sama. Proyektil tunggal Fran bersama lima proyektilku menghasilkan enam tembakan berturut-turut ke tubuhnya.

Fran sekarang Level 4.

Itu sudah cukup untuk menaikkan levelnya. Selemah apa pun goblin itu, itu masih merupakan peringkat tinggi.

Penyergapan kami membingungkan kedua belah pihak dan mereka semua melihat sekeliling untuk melihat apa yang sedang terjadi. Fran menggunakan celah ini untuk mendekati para goblin.

Sisa tujuh.

"Huff."

Dia menebas dua dari mereka saat dia lewat dan meluncur melewati para petualang dan kawanan goblin. Aku juga sedang bertugas. Aku telah mengatasi gangguan jarak jauh yang merupakan Goblin Pemanah dengan Stone Arrow yang ditujukan dengan baik.

"Apa yang dilakukan seorang gadis kecil di sini?"

"Dia kuat!"

Para petualang tercengang.

Beberapa goblin telah mendapatkan kembali pijakan mereka dan menyerang ke depan, mengikuti pimpinan Prajurit Goblin.

“Gya gyaoooo!”

Aku mengerti. Mereka cukup pintar untuk mengidentifikasi ancaman paling berbahaya bagi mereka dan memutuskan untuk menjatuhkannya terlebih dahulu. Pemikiran bagus, untuk sekelompok goblin.

Sayang sekali itu tidak akan berhasil! Stone Bullet!

Aku merapalkan mantraku sepanjang pertempuran. Itu mudah karena aku tidak perlu mengatur napas untuk mantra. Stone Bullet ditembakkan dalam waktu dekat dengan dua goblin di sebelah kanan menerima hujan es secara langsung. Mereka batuk darah dan segera mati. Sementara itu, dua di sebelah kiri bukan tandingan Fran.

"Terlalu lambat."

Dia menggunakan Double Slash untuk menjatuhkan dua goblin terakhir dalam sekejap. Para petualang hanya berdiri di sana, kaget. Gelombang pertempuran telah menguntungkan mereka dalam waktu kurang dari dua puluh detik. Aku bersimpati pada kekaguman mereka, tetapi kami mungkin kehilangan penyihir yang terluka jika kami tidak melakukan apa pun untuk membantunya.

Mari gunakan mantra penyembuhan itu dengan baik.

Kesehatannya sangat rendah ketika aku melihat statistiknya. Untungnya, sepertinya dia tidak kehilangan anggota tubuh atau efek status negatif.

Gunakan saja Heal biasa padanya.

"Healing Light, Circle Heal."

Circle Heal adalah mantra penyembuhan dengan efek area Level 7. Dua petualang lainnya juga terluka, jadi Fran pasti ingin menyembuhkan luka mereka saat dia melakukannya. Dia gadis yang baik!

“Gadis kecil ini bisa menggunakan Circle Heal?”

"Ap... Tapi itu mantra perantara!"

Mata fighter dan pemanah melotot karena terkejut.

"Dan apakah itu enchanted sword?"

Oh, mereka memperhatikanku. Yah, aku memang terlihat lebih elegan daripada pedang pabrik penggilinganmu, jadi sulit untuk tidak diperhatikan, sungguh. Apa yang harus dilakukan pedang yang berbicara?

“S-sudahlah. Eustace! Apakah kamu baik-baik saja?"

"Apakah kamu masih bersama kami?"

"Hah? Aku… sembuh total?”

Penyihir yang terluka tampak baik-baik saja sekarang juga.

Jika kamu mengajukan pertanyaan aneh kepada Fran atau mencoba memanfaatkannya,Aku berpikir, aku akan sangat kesal, mengerti?

"Kamu baik-baik saja?"

“Y-ya. Kamu menyelamatkan kami.”

"Terima kasih. Ayo, kamu juga!”

"Hah? Eh, terima kasih?”

Mereka tidak seperti orang idiot yang kami temui tempo hari.

"Apakah kamu ... seorang petualang?"

"Ya."

"Um, bisakah aku mengetahui namamu?"

"Fran."

Para petualang bertukar pandangan penuh arti satu sama lain.

"Kamu kenal?"

"Tidak. Jika aku mengenal seseorang sekuat dia, aku akan ingat.”

"Benar?"

"Jangan lihat aku."

Itu mungkin inti dari percakapan diam mereka.

“Namaku Crull. Ini Lily, dan itu Eustace.”

Petarung itu memperkenalkan krunya dengan sopan, tapi Fran sudah kehilangan minat pada mereka.

"Hai. Selamat tinggal."

Dia ingin basa-basi selesai sehingga dia bisa memeriksa statistiknya.

Apa kamu yakin? Kita bisa mendapatkan hadiah karena menyelamatkan mereka.

“Hal-hal yang buruk.”

Ya benar.Orang-orang ini baru saja memulai juga. Kami tidak bisa berharap banyak bahkan jika kami meminta uang kepada mereka. Kami sama saja merampok mereka jika kami memaksa mereka.

Tapi Crull, pemimpin mereka, menghentikan Fran menghilang ke dalam hutan.

“T-tunggu.”

"Hah?"

"Kaulah yang membunuh para goblin ini."

"Apa? Gadis kecil ini? Kamu jangan gila.”

"Bisakah kamu diam saja!"

“Kamu sudah menyelamatkan hidup kami. Kami tidak dapat menerima amal lebih dari itu.” Dia memiliki hati yang baik, yang satu ini. Ini akan menjadi perilaku buruk di pihak kita untuk menolaknya.

Kami hanya akan mengambil materi dari yang berperingkat tinggi.

"Oke. Aku akan mengambil material tingkat tinggi.”

"Hah? Ada beberapa goblin tingkat tinggi di sana?!”

Ayolah, kamu tidak tahu?Maksudku, tentu saja, mereka semua terlihat sama, tapi yang ini memiliki tubuh dan tanduk yang lebih besar.

"Hm."

Fran membiarkan ketiganya terdiam dan dengan tenang membongkar hadiahnya. Para petualang tampak kaget saat memastikan keberadaan prajurit, pencuri, dan pemanah.

Fran mengambil tanduk mereka dan mulai memasukkannya ke dalam tas barangnya. Itu adalah bagian depan, tentu saja—dia benar-benar memasukkannya ke dalam Pocket Dimension-nya.

"Tiga peringkat tinggi?"

“Tunggu, bukankah itu seharusnya buruk? Kita harus memberitahu guild…”

“Oke, mari kita tenang. Apa kita yakin mereka berpangkat tinggi?”

"Cukup yakin. Lihatlah ukuran ketiganya. ” 

Ada yang salah di sini.

"Apa itu?"

"Nah, jika memang ada tiga goblin peringkat tinggi, maka kita harus memberi tahu Guild Petualang!"

"Mengapa?"

“Maksudmu, kamu tidak tahu?”

"Apa?"

"Jika ada goblin peringkat tinggi di sini, itu berarti Goblin King tidak jauh dari sini." 

Para petualang melanjutkan untuk menjelaskan situasinya.

Kehadiran Goblin King meningkatkan kecakapan bertarung para goblin melalui kepemimpinan Yang Mulia. Aku sudah menyadari fakta ini.

Semakin banyak front persatuan ini berburu bersama, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengalahkan monster yang lebih kuat dengan lebih sedikit korban di pihak mereka. Lingkaran setan ini memungkinkan mereka berkembang biak dengan cepat. Ketika mereka menjadi cukup besar, itu akan menghasilkan Queen, sesuatu yang tidak dimiliki oleh kru goblin di padang rumput, kemungkinan besar karena fakta bahwa mereka dikelilingi oleh monster yang sangat kuat.

Bagian penting dari semua ini adalah bahwa Goblin King dan Goblin Queen menghasilkan hobgoblin sebagai keturunan. Lebih buruk lagi, hobgoblin yang kawin dengan goblin biasa tidak akan menghasilkan apa-apa selain hobgoblin.

Hobgoblin adalah monster F-Rank, satu peringkat lebih tinggi dari goblin. Sekelompok goblin dengan Goblin King akan berada di D-Rank. Tidak perlu lompatan logika yang mencengangkan untuk menyimpulkan bahwa Goblin King yang memimpin sekumpulan hobgoblin akan menjadi ancaman C-Rank.

“Kami tidak akan mampu mengelola mereka pada saat itu. Itu akan menjadi bencana yang mengerikan.”

“Aku bahkan tidak ingin memikirkan berapa banyak desa yang akan musnah.”

Aku mengerti. Itu adalah masalah hidup dan mati bagi para petualang lokal. Kita harus merawat mereka secepat mungkin.

"Kami akan pergi ke Guild Petualang untuk memberi tahu mereka tentang masalah ini."

Mereka mengambil mayat para goblin tingkat tinggi saat mereka pergi. Bahkan jika mereka tidak memiliki bagian yang telah kami bongkar, bangkai mereka seharusnya menjadi bukti yang lebih dari cukup.

"Oke."

"Kami permisi dulu."

"Terima kasih banyak."

“Sepertinya kamu menyelamatkan hidupku. Terima kasih!"

Kami mendapat beberapa materi goblin dan membantu beberapa anak muda yang menjanjikan dalam prosesnya. Aku akan menyebut itu hari yang baik.

Mari kita serap magic crystal itu.

Aku mulai menyerap kristal begitu aku cukup jauh dari para petualang pemula. Aku sudah memiliki semua Skill yang ditawarkan para goblin, tetapi setiap kristal diperhitungkan dalam evolusiku. Plus, mereka sangat enak.

"Bisakah kamu menunjukkan kepadaku statistikku?"

Baiklah baiklah. Aku akan menujukkannya sekarang.

"Oke."

Nama: Fran

Umur: 12

Ras: Beastman; Suku Kucing Hitam

Kelas: Spellsword

LV: 4

HP: 31; Magic: 29; Strength: 28; Agility: 49

Statistiknya naik cukup banyak. Terutama Strength dan Agilitynya, yang naik empat poin per level, berkat dia menjadi Enchanted Sword. Aku menyampaikan informasi itu kepada Fran.

"Bagus."

Ya. Mari terus melakukannya dan naik level lagi.

"Ya." Fran sangat imut ketika dia mengepalkan tinjunya ke udara dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Baiklah, saatnya berburu!

 

Sudah satu jam sejak kami berpisah dengan grup pemula.

Kami sekarang berada setinggi leher goblin.

"Double Slash!"

"Gyaah!"

"Gyoo!"

Skill itu menghasilkan tebasan diagonal cepat yang memotong dua goblin.

Fran sekarang Level 5.

"Aku naik level lagi."

Aku tahu. Kami dapat memeriksa statistik Anda nanti.

Aku terus meledakkan para goblin dengan sihir sementara Sword Art Fran membelah mereka menjadi dua.

Tidak ada akhir dari gerombolan itu. Awalnya aku mengira kami akan menghabisi para goblin untuk mendapatkan EXP yang mudah, tetapi mereka terus berdatangan satu demi satu. Jumlah mereka pasti lebih dari seratus. Kami tidak pernah berpikir kami akan melawan goblin sebanyak ini dalam satu hari. Aku mungkin telah meremehkan gerombolan goblin karena keserakahanku akan EXP.

Gua mereka pasti ada di dekatnya. Tidak peduli seberapa cepat kami menebasnya, mereka terus mendapatkan bala bantuan. Bahkan ada beberapa goblin tingkat tinggi yang ikut campur.

Datang!

"Oke!"

Para goblin telah mengambil posisi di hutan dan melepaskan hujan batu dan serpihan ke arah Fran. Mereka membuat kami benar-benar terkepung. Kami tidak mungkin menghindari semua proyektil.

"Shishou!"

Aku tahu. Fire Wall!

Kubah api menutupi Fran, melindunginya dari bebatuan dan serpihan. Tapi para goblin belum selesai dengan serangan mereka.

Mereka datang!

"Benar!"

Fran bersiap denganku di tangan, menunggu penghalang api menghilang.

"Graargh!"

“Gyogyoga!”

"Gyaroo!"

Sepuluh goblin mengerumuni Fran secara bersamaan. Dua dari mereka melompati senjatanya, masih terbakar karena menerobos Fire Wall.

"Heavy Slash!"

Dia menghindari serangan mereka dan mengayunkanku membentuk busur besar untuk menebas lima goblin sekaligus.

"Gyaha!"

“Guh…”

"Raargh!"

"Aduh!"

Namun, dia tidak bisa terus menghindari para goblin, dan darah mulai merembes melalui armornya. Sebuah pedang menebas ujung bahunya dan sebuah tombak telah menembus punggungnya. Fran menahan rasa sakit yang tajam dan terus mengayunkan pedangnya tanpa henti. Aku ingin menggunakan Painkiller, tapi efek sampingnya menumpulkan indra perabanya; dia bisa menjadi kurang gesit karenanya.

“Hyaaaaa!” Fran menjerit saat dia membunuh goblin kesepuluhnya, suara yang jarang kudengar mengingat wataknya yang pendiam. Itu bergabung dengan gundukan empat puluh goblin aneh yang telah dia bantai selama pertempuran ini. Namun sepertinya jumlah goblin yang mengelilingi Fran tidak berkurang.

Great Heal!

Fran terengah-engah.

Fran! Bicaralah padaku!

"Aku baik-baik saja," desahnya.

Ayo pergi dari sini. Ada cara yang lebih mudah untuk bertani demi EXP.

Kami meremehkan pertarungan dengan para goblin. Aku baik-baik saja karena aku tidak bisa merasakan sakit. Bahkan jika pedangku terkelupas, Self-Repair beberapa saat akan membuatku kembali normal. Aku bisa melawan apa pun kecuali monster terkuat. Tetapi itu juga berarti aku tidak merasakan bahaya yang nyata, baik atau buruk. Meskipun aku ingin memberi tahu Fran bahwa ada sesuatu yang terlalu berbahaya baginya, jauh di lubuk hatiku aku percaya bahwa dia akan baik-baik saja selama dia ada bersamaku.

Itulah sebabnya kami terlibat dalam kekacauan ini hanya dengan para goblin. Tapi sudah terlambat untuk berpikir dua kali. Kami memiliki mantra penyembuhan dan Skill meregenrasi diri sendiri yang kami miliki. Kami bahkan memiliki Skill yang akan mencegah kami mati dari serangan fatal. Kami akan memenangkan pertarungan ini jika kami terus maju, tapi aku tidak tahu seberapa besar rasa sakit yang bisa ditanggung Fran. Dia tidak mungkin siap untuk pertempuran yang sulit seperti itu di luar gerbang. Hal terakhir yang kuinginkan adalah pertarungan ini membuatnya trauma.

Mereka datang dengan cepat! Masih ada waktu untuk keluar dari sini!

Kita bisa bermanuver di udara menggunakan kombinasi Float dan Air Hop. Menerobos barisan goblin seharusnya mudah.

"Aku tidak pergi kemana-mana."

Fran, kamu tidak harus menjadi pahlawan! Kita bisa berburu monster yang lebih besar untuk EXP yang lebih baik! Pertarungan ini akan menyebabkan kita meregang nyawa!

Apakah dia menjadi keras kepala?

"Itu bukan tujuan yang sia-sia," gumam Fran, menguatkan dirinya melawanku. Dia memiliki ekspresi tekad di wajahnya.

“Aku tidak akan mati jika kamu bersamaku, Shishou. Aku akan menanggung rasa sakit ini. Itulah satu-satunya cara agar aku bisa terbiasa bertarung. Itulah satu-satunya cara agar aku bisa menjadi lebih kuat.”

Fran…

“Satu-satunya cara untuk menjadi lebih kuat adalah berjuang dalam jarak satu inci dari hidupku. Pertarungan ini sempurna seperti itu.”

Bibirnya melengkung membentuk senyuman liar. Aku telah meremehkannya. Dia sudah siap sejak lama; Akulah yang tidak siap. Aku tidak ingin melihatnya terluka.

Tentu, aku bisa membuatnya lebih kuat. Yang harus dia lakukan hanyalah menggunakanjy untuk naik beberapa level. Tapi bisakah kamu menyebut itu kekuatan dari dirinya sendiri?

Tidak, kekuatan sebenarnya adalah masalah pengalaman dan ketabahan mental. Semua level di dunia tidak ada gunanya jika kamu tidak pernah benar-benar bertarung.

Fran mengerti itu.

"Shishou, kamu akan menjadi support."

Tekadnya tidak sepertiku; Aku adalah orang yang dibesarkan di Jepang yang ber-AC.

Tapi, baiklah. Aku mendukungmu, Fran! Dan aku tidak akan meromantisasi seluruh bisnis petualangan ini lagi.

Penggunaku bukanlah anak kucing lemah yang perlu dirawat. Dia adalah seekor anak buas yang taringnya perlu tumbuh gigi.

Serahkan penyembuhannya padaku!

"Oke! Ini dia!”

Fran menyerbu tepat ke jantung gerombolan goblin.

"Haaa!"

“Gyogyaa!”

Dia segera mulai mengayunkan pedangnya. Kekuatan ayunannya begitu besar hingga membelah helm para goblin beserta kepala mereka. Para goblin tidak mengharapkan keganasan dan kecepatan seperti itu, dan dia menusuk jantung mereka sebelum mereka bisa bereaksi.

Dia sedang bereksperimen dengan ilmu pedangnya, para goblin di sekitarnya menjadi subjek tesnya. Dia ingin mengetahui batasannya melalui pertarungan ini. Itu lebih tentang pengalaman yang dia peroleh daripada jumlah goblin yang dia bunuh.

Dia ingin menjadi lebih kuat, lebih cepat, lebih baik.

Fran menebas setiap goblin, gambaran tentang dirinya yang ideal di benaknya. Setiap pembunuhan adalah langkah yang dia ambil menuju evolusi.

Namun, para goblin kadang-kadang memukulnya. Rasa sakit memperlambatnya yang menciptakan celah bagi goblin untuk menusuk lengan kirinya dengan tombak. Pedang pendek juga memotong kakinya.

Para goblin sama siapnya untuk mati seperti dirinya. Mereka menggigitnya, dan beberapa bahkan melemparkan jeroan rekan mereka yang jatuh padanya sebagai pentungan yang mengerikan.

Tapi Fran tetap pada pendiriannya.

Serangan para goblin menjadi kebiasaan baginya. Dia telah mengetahui metode penyerangan gerombolan goblin. Dia melakukan yang terbaik untuk tidak dikalahkan oleh trik yang sama dua kali. Tidak peduli berapa banyak luka atau memar yang mereka timbulkan padanya, dia tidak akan berhenti bergerak. Yang terpenting, dia tidak mengalihkan perhatiannya dari gerombolan sedetik pun.

Aku bisa melihat tekad di mata Fran saat aku bertarung dengannya. Aku akan mendukungnya sampai Fran memiliki cukup pengalaman di lapangan. Aku akan membantu dengan tebasannya sampai dia menyesuaikan dengan berat badanku.

Tapi kemudian aku melihat sesuatu selama pertarungan—

"Ha! Raah!”

Gerakannya menjadi lebih cepat. Dia tidak menggunakan Triple Thrust, tapi kecepatannya kira-kira setara.

Sekali lagi, dia melancarkan serangan yang secepat Double Slash—tidak, tebasan itu bahkan lebih cepat dari Double Slash.

Kupikir dia mulai terbiasa menggunakan Sword Artnya, tapi sepertinya dia tidak menggunakannya sama sekali.

Apakah itu mungkin?

Pikiran dan tubuhnya tidak bisa menyesuaikan diri dengan Sword Mastery tingkat tinggi dalam waktu sesingkat itu. Dia hanya melawan monster yang lemah, dan sebagian besar pertarungan telah berakhir bahkan sebelum mereka mulai jadi masalahnya tidak pernah benar-benar muncul.

Dalam pertarungan habis-habisan sampai mati, Skill dan tubuh menjadi satu.

Sampai sekarang, lengan pedangnya mendapat manfaat dari insting dan kecepatannya. Musuh yang dia hadapi sebelum ini telah menyiarkan serangan mereka, yang membuat mereka mudah untuk dihindari.

Tapi sekarang berbeda.

Setiap kali dia menghindari serangan goblin, semakin tepat serangannya sendiri. Dia menyingkirkan ketidakefisien dalam gerakannya. Pedang dan tubuh sekarang menjadi satu. Pertarungan itu menunjukkan kepadaku betapa Fran telah tumbuh baik dalam tubuh maupun jiwa dalam waktu sesingkat itu.

 

Dua jam kemudian…

“Hah… Hah…”

Kamu berhasil, Fran!

"Ya…"

Mayat Goblin berserakan di tanah. Darah dan isi perut membasahi bumi. Itu tampak seperti pemandangan langsung dari neraka. Fran berdiri di tengah-tengah itu semua, berjuang untuk tetap tegak. Tidak ada goresan padanya, berkat Healing Magic. Kelelahannya begitu hebat sehingga dia menghela nafas berat. Seluruh tubuhnya berlumuran darah dan kotoran; tidak ada tempat yang bersih pada dirinya. Armor yang baru dibelinya sekarang berwarna coklat kemerahan. Baju zirahnya sangat rusak sehingga kami harus memperbaikinya segera setelah ini.

Aku bisa membuat pertarungan lebih mudah jika aku menyerang, tapi Fran membutuhkan pertarungan ini. Dia hanya berada di Level 8 sekarang, tetapi pengalaman medan perang sangat berharga. Dia telah belajar untuk menargetkan titik lemah para goblin—magic crystal mereka—di tengah pertarungan yang hiruk pikuk.

Stamina Heal.

Aku menyembuhkan staminanya bersamaan dengan luka fisiknya, meskipun mantra itu tidak banyak membantu kelelahan mentalnya.

Istirahatlah. Aku akan tetap waspada.

Aku perlu mengumpulkan bahan dan menyerap magic crystal itu.

"Aku akan membantu."

Wah, hey. Apa kamu yakin?

"Semakin cepat kita keluar dari sini, semakin baik."

Kurasa kamu benar… Kita belum bertemu dengan Goblin King. Kita harus pergi sebelum bala bantuan tiba.

"Ya."

Aku akan menyerahkan pembongkaran dan penjarahan kepadamu. Aku akan mengambil magic crystal.

"Oke."

 

Tiga puluh menit kemudian…

Kurasa hanya itu.

"Panen besar."

Kamu bisa mengatakannya lagi. Kita mendapat hampir 200 magic crystal dari itu.

Terlepas dari goblin peringkat tinggi, kami mengalahkan lebih dari seratus goblin normal.

Untung monster lain tidak menghalangi.

“Pilihan yang mudah.”

Monster liar seharusnya mengerumuni tempat itu dengan banyaknya darah yang ada. Mereka mendekat tetapi berbalik ketika mereka melihat medan perang berdarah. Mereka mungkin kurang cerdas, tapi mereka tahu untuk menghindari apa pun yang bisa membunuh gerombolan goblin. Sangat menyenangkan melihat Fran bersemangat atas jarahan kami.

Kami juga mendapat beberapa Skill baru. Mereka terlihat menarik.

Fran adalah pemenang besar dari pertarungan ini, tidak diragukan lagi. Dia telah mendapatkan begitu banyak level dan mendapatkan banyak pengalaman pertempuran yang sebenarnya. Tapi kami juga mendapat jarahan dalam jumlah besar. Ada sekitar lima puluh senjata retak yang terbuat dari baja atau perunggu. Kami juga mendapat beberapa bagian baju zirah, tetapi kebanyakan dari mereka berbau sangat tinggi sehingga kami harus meninggalkannya. Kami punya banyak magic item. Aku harus menelitinya nanti.

Adapun skill baru yang kami dapatkan: Speedcasting; Akrobatik; Kick Art; Necromancy; Absorb Poison; Posion Magic; Axe Mastery; Steadfast. Yang kami dapatkan dari empat hobgoblin yang memimpin kelompok: Hobgoblin Dark Mage;  Hobgoblin Necromancer; Hobgoblin Grappler; Hobgoblin Gladiator… yang menimbulkan masalah yang sulit.

Ada hobgoblin di sana.

"Ya."

Keempat hobgoblin yang telah kami ambil skillnya hampir sama kuatnya dengan Goblin King yang pernah kubunuh. Jadi, apakah mereka sudah memiliki Queen? Apakah dia sudah mulai berkembang biak?

Seberapa cepat goblin tumbuh?

"Mereka membutuhkan waktu sekitar sepuluh hari untuk dewasa."

Ya Tuhan, mereka seperti serangga. Ini mungkin buruk.

Ada kemungkinan besar para hobgoblin mulai berkembang biak.

Kita harus kembali ke guild untuk melaporkan ini. Kita tidak bisa memburu mereka sendirian, dan ini bisa menjadi bencana yang mengerikan jika dibiarkan.

"Oke."

Mari kita kumpulkan semua mayat hobgoblin untuk saat ini—

Saat itulah aku merasakan kehadiran orang asing di sekitarnya.

Fran!

"Oke."

Pedang yang melayang akan mengangkat alis, jadi aku tidak membuang waktu untuk melayang kembali ke tangan Fran. Dia dengan tenang mencengkeram peganganku.

Segera, kami melihat sekelompok petualang keluar dari hutan; seorang dwarf memimpin mereka. Dia sangat cepat mengingat anggota tubuhnya yang pendek. Tim petualang pemula mengikuti di belakangnya.

"Di sana!"

"Apakah ini semua goblin?" "Apa yang telah terjadi…?" Kavaleri di sini.

Crull dan krunya datang dengan bantuan setelah memberi tahu guild tentang wabah goblin.

"Nona kecil, kamu baik-baik saja ?!"

"Apakah kamu terluka?"

"Aku baik-baik saja."

"Kamu ... Kamu membunuh mereka semua?"

"Ya." Fran mengangguk, mengejutkan sepuluh petualang yang hadir.

“Kamu menjatuhkan sebanyak ini… sendirian? Betulkah?"

“Kamu pasti E-Rank… Tidak, D-Rank kalau begitu. Ini bukan sarang kecil yang kamu ambil— ini adalah seluruh pasukan.”

"Apa?! D-Rank?!”

"Serius?"

Sepertinya Fran membuat kehebohan di antara mereka. Jika aku mengingatnya dengan benar, peringkat seorang petualang ditentukan oleh tingkat ancaman dari monster yang bisa mereka tangani sendiri. Secara khusus, seorang petualang akan dapat melakukan solo monster yang tingkat ancamannya satu tingkat lebih rendah dari peringkat mereka saat ini.

Jadi, para petualang E-Rank bersatu untuk melawan monster E-Rank. Petualang E-Rank yang sama bisa menghadapi monster F-Rank sendirian.

Mari kita lihat… Satu goblin adalah G-Rank, 10 goblin adalah F-Rank, 100 goblin adalah E-Rank. Menurutku…

Yang berarti setidaknya Fran adalah petualang D-Rank. Tapi perkiraan peringkatnya meningkat karena ada beberapa variasi peringkat tinggi yang dimasukkan ke dalam campuran.

Setidaknya itulah yang bisa kuketahui dari penjelasan kurcaci itu. Senang rasanya mereka memuji Fran. Jangan ragu untuk meletakkannya di atas, pikirku dalam hati.

Fran sendiri kurang tertarik dengan cara pandang orang terhadapnya. Dia mengabaikan kata-kata kurcaci itu dan menjatuhkan mayat hobgoblin di depannya.

"Ini."

"Apakah ini hobgoblin?"

"Ada beberapa di sana juga."

"Empat dari mereka semua?"

"Para hobgoblin sudah meninggalkan sarangnya!"

Sudah terlambat untuk tindakan pencegahan. Penyerbuan Goblin akan menimpa kami dalam sepuluh hari.

“Maaf, aku lupa memperkenalkan diri. Namanya Eleven. Aku seorang petualang D-Rank dari Alessa. Siapa namamu?"

"Fran."

“Kamu seorang drifter? Terima kasih telah merawat para goblin untuk kami.”

"Tidak? Aku juga seorang petualang dari Alessa.”

"Apa? Aku tidak ingat pernah melihatmu selama sepuluh tahun berpetualang di Alessa…”

Dia tidak berpikir bahwa gadis kecil dan imut seperti Fran tidak mungkin menjadi pembangkit tenaga listrik seperti itu. Tiga pria dalam kelompok Eleven mengangguk setuju. Beastman lainnya sepertinya merasakan hal yang sama.

“Aku baru mendaftar kemarin.”

"Apa?"

"Mustahil! Apa Rankmu?”

"G."

“G-Rank? Mustahil!"

“Rank dan kekuatan aktual memiliki korelasi yang buruk satu sama lain. Kamu ingat elf yang mendaftar ke serikat kami? Dia sudah lama tinggal di hutan sebelum dia datang ke pemukiman manusia. Pria itu adalah G-Rank, tapi dia sekuat D-Rank.”

"A-aku mengerti."

"Aku tahu itu."

"Oh, kamu benar-benar bercanda, Fran."

Mereka telah mencapai kesimpulan bahwa Fran termasuk ras dengan umur panjang. Lebih masuk akal untuk percaya bahwa dia lebih tua, dan karena itu lebih kuat, daripada yang terlihat kekanak-kanakan.

Mereka terlihat puas dengan penjelasan mereka, tapi apakah kamu baik-baik saja dengan ini, Fran? Mereka mungkin mengira kamu lebih tua dari penampilanmu.

"Aku tidak keberatan."

Dia tampaknya tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentang dirinya. Itu terlalu buruk; Aku ingin melihat raut wajah mereka ketika dia mengatakan yang sebenarnya kepada mereka.

Menjelaskan diri kita sendiri akan memakan lebih banyak waktu.

“P-pokoknya, kita tidak akan bisa menyerbu gua Goblin Queen sendirian. Kembali ke guild!”

"Dia benar. Kami membutuhkanmu untuk ikut dengan kami juga, Fran.”

"Baiklah."

"Terima kasih. Ayo pergi, semuanya. Kami tidak punya waktu untuk kalah!” 

"Ya!"

Nama: Fran

Umur: 12

Ras: Beastman; Suku Kucing Hitam

Class: Spellsword

LV: 12

HP: 113; Magic: 66; Strength: 89; Agility: 91 

Titles: Disassembly Expert; Healing Mage; Skill Collector; Fire Mage; Master Chef

[BARU] Veteran; Goblin Killer; Butcher

Fran telah menerima begitu banyak poin ekstra ke dalam statistiknya dari semua peningkatan level itu. Dia bahkan mendapat tiga gelar tambahan!

Veteran: Kalahkan lebih dari 100 musuh dalam satu pertempuran. Efek: Life +40; Strength +20; membuka skill Determination.

Pembunuh Goblin: Bunuh lebih dari 100 goblin dalam satu pertempuran. Efek: Membuka skill Goblin Killer.

Jagal: Bunuh lebih dari 100 musuh dalam satu pertempuran. Efek: Agility +10; membuka skill Calm Mind.

Skill

Determination: Memberikan kekebalan terhadap Fear; sangat meningkatkan Recovery Rate.

Goblin Killer: Meningkatkan damage yang diberikan kepada goblin.

Calm Mind: Memberikan pikiran tenang dengan menurunkan hambatan psikologis untuk membunuh.

Aku berharap bisa mendapatkan gelar. Mereka terlihat sangat keren. Kurasa pedang tidak bisa mendapatkan gelar untuk diri mereka sendiri.

Gelar Veteran sangat bagus. Sulit untuk dibuka, jadi itu memberikan buff yang kuat. Begitu kuat sehingga kupikir itu akan membuat sisa perjalanan kami menjadi mudah.

Dan ada hal lain yang kuperhatikan…

Skill yang diperoleh Fran untuk dirinya sendiri tidak diperhitungkan dalam Skill perlengkapanku. Ini berarti dia tidak perlu menggunakan Skill yang sudah kumiliki, memungkinkan kami untuk mencampur dan mencocokkan dengan lebih mudah.

"Veteran? Itu sangat langka!” 

Ya?

“Hanya pahlawan perang yang mendapatkannya!”

Sangat menyenangkan melihat Fran bersemangat untuk gelar barunya.

"Jadi, di mana sisa partymu?"

"Aku tidak punya."

“Kamu tidak? Kalau begitu, apakah kamu ingin bekerja sama denganku?” Eleven menyampaikan undangannya. Dia terdengar serius tentang hal itu juga.

"Tunggu sebentar, kami akan memintanya untuk bergabung dengan party kami."

“Tentu saja. Semua orang menginginkan petualang yang terampil di tim mereka. Tapi kau terlalu berpengalaman untuknya. Dia akan merusak keseimbangan timmu.”

Pihak lain mulai menawarkan undangan mereka. Mereka akhirnya menganggap Fran serius sekarang.

Bagaimana menurutmu?

"Kamu satu-satunya yang kubutuhkan di party-ku, Shishou."

Kamu masih bisa bergabung dengan pihak lain. Hanya saja, jangan beri tahu mereka tentangku.

"Tidak, terima kasih. Kamu saja sudah cukup.” 

Baiklah kalau begitu.

Bekerja dengan party akan sulit, karena dia tidak akan bisa menggunakanku sepenuhnya. Kami akan menyerah untuk bergabung, setidaknya untuk saat ini.

 

Kami bergegas kembali ke Alessa setelah pertempuran para goblin.

Kami ingin pergi ke pandai besi untuk memperbaiki armor Fran, tapi kami harus melapor ke guild terlebih dahulu. Aku merapalkan Cleansing Magic padanya sebagai masalah etiket, tapi itu tidak cukup membantu dengan noda darah dan baju zirah yang lusuh. Untungnya, para petualang lain sepertinya tidak keberatan. “Apa yang bisa kubantu, Eleven?”

"Aku ingin membuat laporan ke GM."

"Tentu saja."

Nell bergegas ke belakang ruangan. Dia mengerti betapa serius situasinya dengan raut wajah Eleven. Dia kembali beberapa menit kemudian untuk memanggil kami masuk.

“Guildmaster akan menemuimu sekarang. Lewat sini.”

Kami memasuki kantor Guildmaster dan menemukan GM dan Donadrond menunggu kami.

"Laporkan."

"Tuan Guildmaster. Kami pergi ke lokasi penampakan goblin bersama rombongan Crull. Fran sudah berada di lokasi saat kami tiba di sana.”

"Dan pertempuran sudah berakhir."

“Begitu ya… Fran, aku ingin menanyakan detail lebih lanjut tapi…” GM itu menghela nafas. Dia tahu betapa Fran cenderung pendiam. Dia mengerutkan wajahnya, mencoba mencari cara untuk membuatnya berbicara. Aku harus memberikannya sedikit hadiah disini; situasi ini tampak mengerikan. “Apakah ada yang ingin kamu bagikan dengan kami?” 

Fran, tunjukkan tanduknya.

"Ya. Ini."

Fran mengeluarkan tanduk hobgoblin dari Pocket Dimension.

“Apakah ini… tanduk hobgoblin?”

GM mengambil tanduk dan melemparkan Identify pada mereka. Ekspresi kesadaran yang suram muncul di wajahnya ketika dia menegaskan keasliannya.

“Maksudmu, kau melawan goblin dan hobgoblin?! Berapa banyak dari mereka yang ada di sana?” teriak Donadrond setelah melihat tanduk itu.

"Banyak."

"Bisakah kamu lebih spesifik?" Sekitar seratus tiga puluh. 

"Sekitar seratus tiga puluh."

Empat hobgoblin. Sekitar dua puluh high-rank goblin.

“Empat hobgoblin. Sekitar dua puluh high-rank goblin.”

"Apa?!" Donadrond duduk. "Kita akan memulai Penyerbuab Goblin di tangan kita!"

"Tenang, Donadrond."

“M-maaf, Tuan…”

“Pertanyaan lain kalau begitu, Fran. Apa yang terjadi pada para goblin? Apakah mereka mundur?” 

"Aku membunuh mereka semua."

"Aku mengerti. Jadi kamu membunuh mereka saat mereka datang.”

“Bahkan yang terakhir.”

"Itu tidak baik."

Bagaimana itu buruk?

GM melanjutkan untuk menjelaskan bahwa goblin yang telah dilawan Fran dikirim keluar dari gua goblin karena kelebihan populasi. Para goblin berkembang biak dengan baik, dan goblin tingkat rendah diusir begitu saja dari sarang dan rumah karenanya. Itu menjelaskan keganasan mereka yang putus asa dalam menghadapi Fran. Fakta bahwa hobgoblin dan high-rank bercampur dalam gerombolan mereka yang diasingkan berarti gua itu sudah penuh dengan hobgoblin.

“Tampaknya kita akan menghadapi Penyerbuan Goblin yang luar biasa tahun ini.”

“Lakukan panggilan darurat ke semua petualang kita.”

“Kita akan melakukan persiapan hari ini dan besok. Kita akan berusaha menghancurkan gua itu sehari setelah itu. Kedengarannya bagus?"

"Ya. Kita akan meminta petualang Thieves Class untuk mengintai ke depan untuk menemukan gua. Kami akan memasangnya di papan Special Quest.”

"Baiklah, aku akan membuat ramuan."

Tiba-tiba menjadi sibuk. Bahkan Nell memanggil resepsionis lain dan mulai memberi mereka perintah.

"Eleven, kami ingin meminta bantuan lain darimu, jika kamu tidak keberatan."

"Kamu ingin aku membawamu ke lokasi?"

“Ya, dan bawa beberapa Thieves bersamamu.”

"Oke. Nasib Alessa tergantung pada keseimbangan. Aku akan memberikan apa yang kubisa.” Para petualang lainnya mengangguk setuju.

Fran sepertinya ingin pergi juga, tapi aku tidak akan mengizinkannya. Kami akan memperbaiki armornya, lalu, ke tempat tidur. Dan begitulah.

“Fran… tolong ambil sisa hari ini. Aku ragu baju zirahmu bisa menerima hukuman lagi.”

“…Oke.” Fran mengangguk kecewa. Terima kasih, GM!

Mereka menyelesaikan semua masalah dengan tim Eleven sebelum mereka berangkat.

"Sampai jumpa, kurasa."

“Oh, tunggu. Silakan pergi ke resepsi sebelum kamu pergi. Kamu sekarang memenuhi syarat untuk promosi ke F-Rank.”

"Tapi aku belum menyelesaikan lima misi."

“Konyol untuk berpikir bahwa seorang petualang yang bisa menghadapi seluruh pasukan goblin masih berada di G-Rank. Juga, G-Rank tidak akan dapat berpartisipasi dalam serangan Penyerbuan Goblin. Jauh lebih nyaman bagi kami jika kami hanya memberimu promosi.”

“Heh, ya, kami akan membutuhkan semua petualang berbadan sehat yang bisa kami dapatkan.”

“Lagipula ini adalah permintaan darurat. Kami tidak tahu berapa banyak petualang yang bisa bergabung dengan kami. Semakin banyak orang yang dapat berkontribusi pada daya serang kami, semakin baik.”

“Kami akan mengajukan permintaan penyerbuan besok. Pastikan untuk mendaftar untuk itu.”

"Aku akan melakukannya."

"Terima kasih."

"Selamat tinggal."

Kami berhenti di resepsionis untuk menaikkan peringkat kami, sesuai instruksi GM. Prosesnya sederhana, dan hanya butuh beberapa menit untuk menyelesaikannya. Pada saat kami selesai, Fran memiliki "F" di Kartu Guildnya.

"Naik Rank!" seru Fran. Dia tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentang dirinya, tetapi sangat khusus tentang level dan peringkatnya sendiri. Itu adalah cara yang nyaman untuk mengukur kekuatannya.

Oke. Sekarang sudah beres, ayo perbaiki armormu. Apakah kita punya cukup uang untuk perbaikan?

"Kita akan menjual senjata kita."

Bisakah kita menjualnya ke guild?

Jawaban atas pertanyaan itu adalah "tidak". Guild hanya membeli material dan hasil buatan dari para petualang.

Kurasa kita akan membawa mereka ke Garrus. Apa yang akan dilakukan pandai besi sekaliber Garrus dengan senjata jelek seperti itu, aku tidak tahu.

Tunggu sebentar… Kita punya teman pedagang lain yang bisa kita kunjungi!

"Siapa?"

Ayolah, aku tahu dia tidak membuat banyak kesan, tapi kamu ingat Randell, kan?

"Oh."

Aku merasa kasihan pada Randell karena Fran hampir melupakannya, tetapi aku bersalah atas hal yang sama.

Dia mengatakan tokonya berada di sepanjang jalan barat.

"Ayo kesana."

Aku khawatir bagaimana kami akan menemukan tokonya di kota besar Alessa, tetapi kami sampai di sana dengan tidak terlalu sulit. Toko Randell berada di dekat pintu masuk jalan, dan dia berdiri di luar.

“Halo, Fran! Senang bertemu denganmu di sini. Memutuskan untuk mampir?”

"Ya. Ada beberapa barang yang ingin kujual.”

"Luar biasa! Silahkan masuk." Randell membuka pintu untuk membiarkan kami masuk.

Tempat ini lebih berantakan dari yang kuharapkan.Barang-barang berserakan di interior yang sempit. Ada bermacam-macam barang mulai dari madu dan penawar racun, hingga kebutuhan dan senjata.

"Berantakan sekali."

Ayolah, aku mencoba bersikap baik!

Randell tersenyum kecut. "Ha ha. Kami sering di kritik seperti itu. Aku mencoba memajang barang dagangan apa pun yang mungkin ingin dibeli orang.”

Cukup adil, tetapi bukankah terlalu banyak variasi dalam katalog? Aku bukan orang yang mengeluh, tetapi akan sulit bagi seorang pria dari jalanan untuk menaruh minat pada sebagian besar barang-barang ini.

"Beli ini dariku."

"Kenapa, kamu punya item bag sekarang!"

"Yah."

Dengan setiap barang yang dia keluarkan dari tasnya, Randell menjadi semakin gugup. "Yah ... banyak barang yang kamu miliki."

"Masih ada lagi."

"Apa? Oke, tunggu. Bisakah kamu meletakkannya di lantai?

"Oke."

“Itu item bag yang bagus. Aku tidak berpikir itu bisa memuat begitu banyak barang. Punyaku lebih kecil, jadi aku cukup cemburu.” Randell berbicara kepada kami sambil memeriksa setiap senjata dengan mata tajam. Itu adalah tanda dari seorang pedagang sejati.

“Hmm, ini tidak dalam kondisi yang sangat baik…”

“Aku mendapatkannya dari para goblin.”

“Aah, itu menjelaskannya. Beberapa di antaranya terbuat dari baja, jadi tidak seburuk yang seharusnya… Bagaimana dengan 13.000G?”



"Oke?"

Itu sekitar 200G per senjata… Kupikir itu cukup bagus mengingat betapa rusaknya senjata itu.

"Oke, sepakat."

"Ini."

"Hm."

Kami menyimpan semua uang itu di Pocket Dimension. Menarik item sangat mudah, menjadikannya dompet yang ideal.

"Senang berbisnis denganmu. Terima kasih, dan datang lagi!”

Aku yakin kami akan segera mengunjungi Randell. Dia memiliki banyak barang menarik yang dipajang; kami pasti akan membeli sesuatu darinya lain kali.

Sekarang kami memiliki uang kami, kami pergi ke Garrus.

Kami bergegas ke pasar tempat tokonya berada.

"Ada banyak pedagang di sekitar sini."

Bazar yang ramai dipenuhi pedagang, banyak dari mereka dengan wajah masam. Aku bertanya-tanya apakah mereka pernah mengajukan keluhan terhadap pandai besi tua itu.

Kami memasuki tokonya melalui pintu belakang.

Halo.

“Aah, kalian berdua! Ada apa? Sarungmu belum selesai, jika itu tujuanmu di sini.”

"Itu bukan alasan kami di sini."

Kami ingin kamu memperbaiki armornya…

Garrus berbalik, menatap Fran dan menggelegar, “APA YANG TERJADI?! Ini baru sehari! Apa yang telah kamu lakukan?!”

“Kami melawan beberapa goblin.”

"Goblin?"

Gerombolan goblin, tepatnya. Setidaknya ada seratus dari mereka.

"Hobgoblin juga."

"Apa?! Itu berita buruk! Kita akan menghadapi Penyerbuan Goblin!” 

Guild Petualang telah memberitahu.

"Bagus. Tetap saja, aku terkesan kamu berhasil melakukannya dalam keadaan utuh.”

“Ini semua berkat Shishou.”

"Shishou?"

Itu namaku.

Terpikir olehku bahwa saya tidak pernah memperkenalkan diri kepadanya. Aku punya firasat buruk di lubang gagangku.

"Itu nama yang agak bo-"

Itu nama terbaik yang pernah ada, bukan?! Fran memikirkannya sendiri! Sangat pas. Kamu juga berpikir begitu, kan, Garrus?

Bekerjalah denganku, pak tua!

“Y-ya… I-Itu nama yang bagus! Itu benar-benar… sesuatu yang lain…” 

Aku tahu! Itu yang terbaik!

“Nama perkasa untuk pedang perkasa! Ya memang!"

Fiuh. Hampir saja. Garrus mengerti maksudnya setelah kedipan kiasanku dan sekarang menyanyikan pujian atas namaku, meski canggung.

“P-pokoknya. Kamu ingin armormu diperbaiki?”

Ya! Bisakah kamu melakukannya? Kami membutuhkannya lusa untuk penyerbuan goblin.

"Tidak masalah. Perbaikan tidak memakan waktu sama sekali.”

"Berapa banyak?"

Fran tidak memperhatikan kepekaan penamaannya. Bagus.

"Mari kita lihat... 10.000G." Itu cukup murah.

“Ini adalah biaya sebuah bola mana.” Bola mana?

“Tidak seperti kristal, bola mana adalah jenis bijih yang bisa kamu tambang dari bumi. Mereka dapat menyimpan energi magis dan digunakan sebagai katalis dalam ritual dan sejenisnya.”

 

Tidak pernah mendengar tentang mereka.

“Untuk memperbaiki armormu, aku membutuhkan bola mana sebagai katalis untuk skill Reapirku.” 

Jadi, kamu memperbaikinya dengan sihir?

"Ya. Kamu ingin menonton?”

Jika kamu memiliki kami, tentu saja.

Kami pergi bersama Garrus untuk melihatnya mengerjakan reparation magicnya.

Dia meletakkan armor yang rusak di meja kerjanya, yang memiliki lingkaran sihir tergambar di atasnya. Kemudian dia mengambil bola mana berwarna kuning dari salah satu standnya. Prosedur selanjutnya tidak berbeda dengan mantra dengan mantra yang panjang.

"Repair!"

Lingkaran sihir bersinar seolah menanggapi suara menggelegar Garrus. Cahaya menyelimuti armor Fran, menghilangkan goresan dan kotoran yang terkumpul dari pertempuran hari ini. Saat cahaya reda, itu sama bagusnya dengan yang baru.

"Wow."

Memang hebat. Kelihatannya sama bagusnya dengan hari kita mendapatkannya.

“Aku akan menghentikanmu di sana dan mengingatkanmu bahwa mantranya tidak sempurna. Semakin sering kamu memperbaiki suatu peralatan, semakin sulit mengembalikannya ke kondisi aslinya. Bola mana kecil sudah cukup untuk melakukan pekerjaan hari ini, tetapi kamu akan membutuhkan yang lebih besar jika bertarung lagi. Ini akan dikenakan biaya sekitar 30.000G juga.”

Mungkin lebih murah jika kita mendapatkan satu set baju besi baru pada saat itu. Kami harus berkonsultasi dengannya ketika saatnya tiba.

"Terima kasih."

“Jangan sebutkan itu. Tidak bisakah kamu melawan hobgoblin dengan baju besi yang rusak!”

"Serahkan padaku."

Kami akan membunuh King dan Queen saat kami melakukannya!

"Ya. Mereka milik kita.”

"Ha ha ha. Hancurkan mereka!”

 

Malam telah tiba pada hari kami melawan gerombolan goblin.

Aku sedang berada di penginapan.

Bulan-bulan di sini sangat cantik…

Langit malam disemarakkan oleh bulan sabit berwarna perak yang besar. Dua bulan yang lebih kecil tampak mengikuti di sampingnya. Ada enam bulan kecil yang mengorbit bola bulan besar, dan meskipun tampaknya tidak memiliki fase bulan, jumlahnya akan berubah sesuai hari. Besok malam akan ada tiga bulan kecil yang mengelilingi bulan besar, lalu empat, lalu lima, lalu enam. Setelah itu akan kembali ke nol. Beginilah cara kamu memperhitungkan satu minggu penuh di dunia ini. Itu adalah pemandangan yang sangat fantastis sehingga aku tidak pernah bosan melihatnya.

Aku bisa menghabiskan sepanjang malam hanya dengan melihat mereka. Aku harus berhenti dan melihat Skill baru yang baru saja kami dapatkan.

Fran sedang mandi. Melihat bahwa aku bosan dengan pedangku, aku tidak bisa berpikir untuk menggunakan waktuku lebih baik daripada memeriksa Skill yang baru kuperoleh.

Ngomong-ngomong soal pemandian, aku cukup terkejut mendengar bahwa Fran menyukainya. Maksudku, dia seharusnya menjadi kucing. Mau tak mau aku berkata, "Tapi kamu kucing," saat dia memberitahuku, tapi sepertinya tidak suka mandi adalah kualitas yang unik untuk kucing di Bumiku.

Fran bahkan belum pernah melihat "kucing" meskipun dia sendiri adalah kucing hitam. Dia memberitahuku hanya bangsawan yang memiliki makhluk aneh seperti itu. Kucing-kucing itu mungkin hidup lebih baik daripada orang-orang dari suku Kucing Hitam yang dijual sebagai budak.

Kami pindah dari penginapan tempat kami menginap kemarin dan sekarang tinggal di penginapan yang sedikit lebih baik atas rekomendasi Guild. Harganya lebih mahal sekitar 600G per malam, tapi dilengkapi dengan pemandian yang bagus dan porsi makanan yang banyak.

Aku mulai memeriksa Skill yang kudapatkan dari pertarungan goblin: Speedcasting; Akrobatics; Kick Arts; Kick Mastery; Necromancy; Absorb Poison; Poison Magic; Axe Mastery; dan Indomitable.

Aku tidak dapat menggunakan Kick Arts, Kick Mastery, dan Axe Mastery, jadi mereka harus menunggu sampai Fran kembali. Indomitable sepertinya memberimu pikiran dingin selama pertempuran, jadi aku juga tidak bisa mengujinya di sini.

Ayo lihat… Kurasa aku bisa mulai dengan Akrobatics. Dikatakan itu menambah bonus pada keseimbangan dan kemampuan melompatku. Aku terbang ke sekitar ruangan untuk bereksperimen tetapi tidak menemukan perbedaan yang substansial. Sayangnya. Meski begitu, aku yakin Fran akan bisa memanfaatkannya dengan baik.

Berikutnya adalah Poison Magic. Poison Arrow dan Create Poison adalah mantra Level 1-nya. Efek racunnya masih cukup lemah, dan musuh yang kuat akan mampu menepisnya. Melemparkannya ke warga sipil mungkin hanya akan membuat mereka sakit perut.

Aku menyerap racun yang kubuat dengan Create Poison menggunakan Absorb Poison tetapi tidak merasakan apa-apa. Itu seharusnya memulihkan HP penggunanya dan tidak berguna bagiku, mengingat aku tidak memiliki apa pun yang menyerupai HP. Aku menduga bahwa kami benar-benar dapat menggunakan Absorb Poison untuk melintasi area dengan gas beracun.

Speedcasting berikutnya. Pengurangan waktu casting satu detik tampaknya tidak signifikan, tetapi satu detik bisa berarti perbedaan antara hidup dan mati dalam pertempuran. Beberapa level tambahan dan mungkin berguna.

Jadi kami sampai pada skill terakhir: Necromancy.

Mari kita lihat apa yang bisa kami lakukan dengan ini.

Itu memiliki dua mantra di Level 1: Raise Zombie dan Search Undead. Aku mengeluarkan mayat goblin dari Pocket Dimension untuk bereksperimen, memastikan untuk melemparkan penghalang sihir pembersih di sekitarnya agar tidak mengotori lantai. Aku tidak ingin menyusahkan staf penginapan dengan membersihkan mayat goblin.

Raise Zombie!

Mayat goblin mengerang hidup.

Wah…

Penghinaan terhadap Tuhan tampak menjijikkan. Entah bagaimana itu terlihat lebih aneh daripada ketika itu hanya mayat biasa. Untung aku tidak punya hidung, atau aku akan muntah sekarang.

Diam.

"Wurgghh."

Sepertinya bisa menerima perintah.

Zombie berdiri dan bergoyang di tempat.

Aku menggunakan Search Undead berikutnya. Itu mirip dengan semua skill Sense lainnya dan mendaftarkan zombie yang ada di depanku.

Sekarang aku telah menggunakan kedua Skill ...

Apa yang akan kulakukan dengan orang ini? Astaga, aku memiliki Goblin Zombie di daftar bawahanku sekarang. Tidak bisakah aku membatalkan pemanggilannya?

Aku minta maaf.

"Hurgh?"

Aku mengucapkan permintaan maaf sebelum menebas zombie. Itu tidak menghasilkan kristal, meskipun aku tidak tahu apakah zombie di dungeon memiliki sifat ini. Aku menyingkirkan sisa-sisa zombie dengan mantra Cleansing Magic yang disebut Undead Return. Tepatnya, zombie itu juga dihapus dari daftar bawahanku.

Beristirahatlah dalam damai, sobat.

Latih necromancy yang bertanggung jawab. Hentikan penodaan mayat goblin! Bukannya kupikir mereka keberatan, karena mereka sudah mati.

Selanjutnya…

Aku melihat barang-barang terpesona yang telah kami ambil dari gerombolan.

Ada tujuh. Aku ingin tahu apa yang mereka bisa.

Dua senjata: pisau baja dan palu baja. Keduanya dilengkapi dengan peningkatan skill Knife Mastery dan Hammer Mastery. Pisau itu akan berguna untuk membongkar, tetapi aku meninggalkan palu di Pocket Dimension karena aku tidak tahu apa yang harus kulakukan dengannya.

Selanjutnya, kami memiliki aksesori. Ini meningkatkan Strengthmu dengan biaya mengurangi Magicmu.

Strength +5 dan Magic -8… Itu pasti untuk Class yang lebih mirip tank.

Fran tidak akan menggunakannya, karena dia membutuhkan Magic. Itu bisa saja layak jika keseimbangan statnya seimbang.

AKu kemudian sampai pada tiga potong baju besi: Iron Armor of Rust Prevention; Leather Armor of Size Adjustment; dan Enchanted Helm of Physical Resistance. Semuanya memiliki nilai Defense yang rendah sehingga sepertinya tidak berguna. Bahkan baju besi Garrus jauh melebihi mereka.

Akhirnya, aku datang ke Item Bag. Namun, hanya pengguna terdaftar yang memiliki akses ke sana.

Kurasa itu salah satu hal yang harus kamu daftarkan.

Itu seperti bagaimana Fran memperlengkapiku. Tas itu masih berfungsi sebagai tas biasa untuk orang lain. Di dalamnya ada tongkat dan batu yang cocok untuk dilempar ke sasaran. Para goblin juga menggunakannya untuk menyimpan barang lain-lain.

Timpa pengguna sebelumnya…? Apakah aku harus menggunakan mantra Contract?

Mari kita coba.

Contract!

Yah, itu tidak berhasil. Mantra itu hanya memperkuat kontrak apa pun yang sudah ada. Menulis ulang kontrak dimungkinkan, tetapi hanya di Level 7 ke atas.

Astaga, jadi aku harus meningkatkan Skillku untuk membuka item bag misterius ini?

Kecewa, aku menyimpan item bag untuk nanti.

Berapa banyak uang yang kami miliki?

Kami mendapat total 109 pasang tanduk goblin dari pertempuran hari ini. Dua puluh dari mereka adalah peringkat tinggi, yang menghasilkan 100G per pasang. Kami juga mendapat 100G untuk menyelesaikan pencarian Herb Collection.

Aku memberi Fran 10.000G, jadi sekarang tersisa 37.000G.

Haruskah kami mendapatkan beberapa ramuan mana untuk penyerbuan itu? Apakah itu akan membuang-buang uang?Akankah kami merasa cukup? Yang mengingatkanku, kami mengumpulkan banyak tumbuh-tumbuhan dan tumbuhan hari ini. Aku harus memilah mereka.

Ada sepuluh tanaman racun, sepuluh glowing mushroom, sepuluh tanaman anti-paralysis, sepuluh tanaman beracun, dan sepuluh tanaman herbal. Ada misi pengumpulan yang mengharuskan kami untuk mengumpulkan masing-masing lima, yang berarti kami bisa menyerahkan hadiah senilai sepuluh untuk misi besok. Namun, karena kami sudah menjadi F-Rank, kami tidak akan bisa naik peringkat dengan menyerahkan misi G-Rank.

Mengumpulkan Tanaman Beracun terdaftar di misi Rank-F, jadi kami memiliki delapan belas misi tersisa. Ada batasan peringkat untuk menjelajahi dungeon, dan aku ingin menaikkan peringkat petualang kami sesegera mungkin.

Kami juga memiliki sekitar tiga puluh bahan berbahaya yang tidak teridentifikasi. Aku tahu nama mereka dan fakta bahwa mereka berbahaya jika menggunakan Identify pada mereka, tetapi mereka tidak terdaftar dalam misi pengiriman Guild. Aku tidak tahu apakah mereka benar-benar berguna secara praktis.

Aku harus bertanya pada Randell tentang itu.

Aku membutuhkan beberapa informasi tentang hobgoblin juga. Besok tampaknya akan menjadi hari yang sibuk.



TL: Hantu
EDITOR: Zatfley

0 komentar:

Posting Komentar