Senin, 23 Januari 2023

Rokka no Yuusha Light Novel Bahasa Indonesia Volume 3 : Chapter 3. Para Pahlawan Menyimpang dari Tujuan

Volume 3 

Chapter 3. Para Pahlawan Menyimpang dari Tujuan 




“…Blah…bleaaaagh!”

Chamo memuntahkan darah lagi. Satu tangan Mora di punggungnya, mengirimkan kekuatan mengalir ke dalam diri Chamo. Energi gunung adalah kekuatan penyembuhan, yang mampu memulihkan vitalitas Chamo. Tapi itu tidak bisa menekan permata pedang itu sendiri.

Sekitar satu setengah jam telah berlalu sejak Nashetania pertama kali mengaktifkannya. Di dalam lubang, dengan mayat iblis berserakan di sekitar mereka, Mora menunggu Adlet dan yang lainnya dengan tidak sabar untuk kembali dengan kabar baik. Pahlawan termuda layu di depan matanya, wajahnya pucat dan matanya cekung. Dia menempel pada Mora seperti bayi yang gemetaran. Yang bisa dilakukan oleh Saint yang lebih tua hanyalah merangkul gadis muda itu dan terus mengalirkan energi gunung ke dalam dirinya.

"Mya-Nyaaa!"

Kawah melingkar melandai ke tempat Mora dan Chamo berada di tengahnya. Di atas mereka, Hans sedang bertarung melawan iblis.

Setelah dia menghabisi ketiganya, dia kembali ke lubang. “Aku pada dasarnya membersihkan area itu, nyaa.” Dia sudah membunuh hampir dua puluh, tetapi tidak ada goresan pada dirinya, dia juga tidak tampak lelah sama sekali.

“Hans, kau juga harus pergi. Bergabunglah dengan Adlet dan kalahkan Nashetania,” kata Mora padanya.

Tidak lama sebelumnya, Rolonia kembali sendirian. Menurutnya, mereka sekarang tahu pasti Goldof adalah musuh, dan mereka telah kehilangan Nashetania. Kemudian dia segera pergi lagi untuk melanjutkan pencarian.

“Situasinya tidak menguntungkan,” kata Mora. “Kelompok Adlet saja akan kesulitan mengalahkan Nashetania. Mereka membutuhkan kekuatanmu.”

Tapi Hans menggelengkan kepalanya. "Nyaa. Jika aku bisa pergi, daritadi aku sudah berangkat, katanya, dan menunjuk ke arah Hutan Potong Jari. “Kita sedang diawasi. Jika Chamo tidak bertahan, mereka akan langsung membunuhnya. Bisakah kau melawan mereka dan menjaga Chamo tetap hidup pada saat yang sama, Mora?”

Dia tidak bisa. Tidak mungkin baginya untuk bertarung sambil mengalirkan energi gunung. "...Terkutuklah mereka." Mora menggertakkan giginya. Penantiannya terasa lama—dan bahkan lebih lama saat kematian rekannya sudah dekat. Ekspresi Hans juga suram.

Kemudian, di pelukan Mora, Chamo mengerang, “…Pria kucing…Bibi…maaf.” “Jangan bicara, Chamo. Kau akan menghabiskan tenagamu,” kata Mora.

Gelembung darah berbusa dari mulutnya, lanjut gadis itu. “Chamo terlalu ceroboh… Itu salah Chamo… Kalau begini terus… Chamo sama sekali tidak berguna…”

Hans mendekatinya saat air mata jatuh dari matanya. Tangannya basah oleh darah iblis, dia mengacak-acak rambutnya. “Jangan bicara besar padaku. Diam dan tidurlah, Nak.”

“Chamo… bukan anak kecil.”

“Kelihatannya kau masih punya semangat menurutku, jangan sampai kau menyerah sekarang,” kata Hans, tersenyum sangat ramah hingga mengejutkan Mora. “Kau serahkan pada kami. Kami tidak akan membiarkan wanita bodoh itu mengalahkan kita.”

Chamo mengangguk patuh dan menutup matanya. Tapi Mora tahu bahwa Hans gelisah. Bisakah Adlet dan yang lainnya benar-benar mengalahkan Nashetania sendirian?



Adlet, Fremy, dan Rolonia tidak punya pilihan selain memenuhi permintaan Tgurneu untuk salam sopan. Adlet hanya membungkuk biasa pada iblis itu, membuat iblis itu sedikit marah ("Kau menyebut itu salam?").

Mengapa iblis ini begitu terpaku pada salam? Adlet tidak bisa mengerti apa maksudnya.

“… Sepertinya sekarang kau mau mendengar apa yang harus aku katakan,” kata Tgurneu sambil mengangguk puas.

Adlet berusaha menenangkan jantungnya yang berdebar kencang. Tenggorokannya kering, darahnya mendidih, dan napasnya sesak.

Dahulu kala, Tgurneu muncul di desanya dengan cara seperti ini. Dia telah bertukar kata dengan penduduk desa yang damai dan semuanya tersenyum, seolah berteman dengan mereka. Dan kemudian, dalam satu malam, dia memikat seluruh desa, menghancurkan rumah Adlet.

Gambaran yang muncul di benaknya sekarang sangat jelas: penduduk desa, keluarganya sampai hari itu, mengeksekusi kakak perempuannya, lalu menangkap dan membunuh temannya yang melarikan diri bersamanya. Hari itu, semua yang Adlet sayangi hancur.

"Addy." Rolonia dengan lembut mengusap punggung tangannya. Sentuhannya membantunya mendapatkan kembali ketenangannya. Meskipun makhluk di depan mereka adalah musuh dari orang yang dia cintai, sekarang bukan waktunya untuk melawannya. Dia harus menyelamatkan Chamo, dan dia harus menentukan kebenaran usulan Tgurneu.

"Apakah kau baik-baik saja, Adlet?" tanya Tgurneu.

“Jangan khawatirkan aku. Pria terkuat di dunia selalu tenang,” kata Adlet sambil tersenyum. Dia memandang Fremy di sampingnya. Matanya juga melebar karena marah, tapi dia tetap tenang. Aku harus mengikut sikapnya yang tenang, pikirnya.

"Benarkah begitu? Bagus. Lebih penting lagi, mari kita bicara tentang Nashetania. Sayangnya, aku juga tidak tahu di mana dia,” kata Tgurneu dengan sedikit ketidaksenangan. “Apakah kau sudah menemukan sesuatu — walaupun petunjuk terkecil? Apakah kau memiliki petunjuk tentang lokasinya saat ini?

"Tunggu," kata Adlet. “Jangan terlalu terburu-buru. Jelaskan apa yang terjadi terlebih dahulu. Mengapa kau mengejar Nashetania?

Tgurneu terkulai seolah mengatakan, menyusahkan saja. “Fremy, apakah kau sudah memastikan untuk memberitahunya tentang diriku, Cargikk, dan Dozzu?” dia berkata. Fremy mengangguk. Dia telah memberi tahu mereka bahwa iblis dibagi menjadi tiga faksi: faksi Tgurneu, Cargikk, dan Dozzu, dan kelompok itu tidak berhubungan baik satu sama lain. Tgurneu dan Cargikk memiliki pendapat berbeda tentang bagaimana seharusnya iblis itu. Dozzu dikenal sebagai pengkhianat bagi kaumnya, dan dua komandan lainnya menginginkannya mati.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, Nashetania adalah bidak Dozzu,” Tgurneu memulai. “Sekitar dua ratus tahun yang lalu, Dozzu mengkhianati kita. Dia mengambil bidaknya dan meninggalkan Negeri Raungan Iblis, menyembunyikan dirinya di antara manusia. Cargikk dan aku mengirim pengikut kami ke alam manusia untuk memburunya sementara kami terus membunuh anggota faksi Dozzu yang tersisa di Negeri Raungan Iblis. Kami yakin bahwa kami telah melenyapkan mereka semua.”

“… Tapi kau salah mengira. Apakah itu yang ingin kau katakan? kata Adlet.

“Kami naif. Mereka masih beroperasi di tempat-tempat di luar jangkauan pengaruhku. Dia memperoleh lambang palsu melalui cara yang berbeda dariku dan menyusup ke istana kerajaan Piena untuk memenangkan Nashetania. Kemudian dia memberi Nashetania lambang palsu dan menyuruhnya menyusup ke kelompokmu. Itu terlalu mendadak. Adlet tidak bisa mempercayainya.

“Sementara itu, aku juga mendapatkan lambang palsu,” lanjut Tgurneu. “Aku memberikannya pada pion manusia dan menyuruh mereka menyusup ke kelompokmu. Cukup kebetulan. Dozzu dan aku telah merencanakan strategi yang persis sama, dan tidak satu pun dari kami mengetahuinya.”

Akankah kebetulan seperti itu benar-benar terjadi? Adlet bertanya-tanya.

“Aku heran mendengar apa yang terjadi di dalam Pelindung Abadi. Karena, kau tahu, ada Pahlawan palsu yang aku tidak tahu apa-apa tentang siapa yang mencoba membunuhmu atas kemauannya sendiri. Aku malu untuk mengatakan bahwa setelah pertempuran itulah aku menyadari bahwa Dozzu ada di belakangnya.” Tgurneu melanjutkan. “Aku juga telah mengirim bidak ke Kerajaan Piena, dan mereka telah memberi tahuku tentang kelemahan Nashetania, kebiasaannya, dan sifatnya. Aku pikir dia akhirnya akan dipilih sebagai salah satu dari Pahlawan Enam Bunga, dan terlebih lagi, aku pikir jika aku melakukannya dengan baik, aku mungkin bisa menggunakannya seperti yang aku lakukan pada Mora. Tapi aku sama sekali tidak tahu bahwa dia dan Dozzu bekerja sama.”

“…Aku tidak percaya padamu,” kata Fremy.

Tgurneu memasang bendera putihnya di tanah dan menyilangkan tangannya. “Terus terang, aku juga tidak percaya. Dua iblis merencanakan skema yang sama? Apakah kebetulan seperti itu mungkin? Nashetania menjadi antek iblis sepertinya tidak lebih dari lelucon bagiku. Tapi itu dia.

"Apakah kau percaya cerita ini, Adlet?" Fremy bertanya padanya.

Adlet tidak menjawab. Dia baru saja mendorong Tgurneu untuk melanjutkan. Ini juga sulit dipercaya baginya. Tapi keinginannya untuk mendengar apa yang dikatakan iblis itu menang. “Pergilah, Tgurneu. Kami akan memutuskan setelah itu apakah akan bekerja denganmu atau tidak,” katanya.

Tgurneu mengangkat bahu karena bosan. “Terus terang, kau dan aku pada akhirnya adalah musuh. Terus terang, aku tidak ingin bekerja sama.”

“Kalau begitu kita sepakat, untuk sekali ini. Aku merasakan hal yang sama,” kata Adlet. “Tapi aku melihat Dozzu dan Nashetania jauh lebih kuat dari pasukan kecilmu. Prioritasku adalah membunuhnya dan kelompoknya, bahkan jika itu akhirnya menguntungkanmu juga.”

"Apa katamu?" Adlet merinding. Ucapan iblis itu memalukan.

“Apakah ini sangat mengejutkan? Kalian para Pahlawan sejauh ini belum memberikan ancaman yang masuk akal sama sekali kepadaku,” kata Tgurneu.

Kemarahan berkobar di mata Fremy.

Dia melanjutkan. “Jangkauan Dozzu lebih jauh dari yang aku bayangkan. Dia menyembunyikan sejumlah besar pengikut di antara bidakku dan Cargikk. Kau telah melihat banyak mayat iblis, bukan?

Adlet mengangguk. Dia bahkan tidak bisa menghitung berapa banyak mayat yang berada di lubang bersama Chamo.

“Sementara kau dan aku memperebutkan masalah itu dengan Mora dan bermain kejar-kejaran di hutan, Dozzu dengan mantap bersiap untuk berakting. Pagi ini, dia memulai operasinya. Faksinya datang untuk menyerang kami sekaligus. Mereka menghancurkan hampir semua bidak yang kumiliki di Hutan Potong Jari, dan tidak ada tanda bala bantuan akan datang. Saat ini aku bahkan tidak tahu yang mana di antara pengikutku yang termasuk dalam faksi Dozzu.” Sedihnya, Tgurneu mengeluh, "Aku berakhir sendirian."

Jika demikian, ini akan menjadi situasi yang ideal untuk membunuh Tgurneu. Adlet bahkan mempertimbangkan untuk membunuhnya saat itu juga. Tapi dia curiga itu semua bohong. Tgurneu mungkin hanya berpura-pura sendirian untuk menjebak mereka.

“Jadi, apa rencanamu sekarang?” tanya Adlet.

Apa yang dikatakan Tgurneu selanjutnya sangat sulit dipercaya. "Apa lagi? Bunuh Nashetania dan selamatkan Chamo.”

"Selamatkan Chamo?"

Saat kelompok Adlet menanggapi dengan kebingungan, Tgurneu menjelaskan. “Aku punya alasan untuk mengusulkan ini—alasan aku tidak bisa membuat Dozzu membunuh Chamo sekarang.”

"…Alasannya?" tanya Adlet.

“Cargikk, Dozzu, dan aku mengadakan kontes untuk melihat siapa yang dapat membunuh Pahlawan paling banyak dari Pahlawan Enam Bunga. Yang pertama yang membunuh tiga dari enam Pahlawan menang, dan pemenangnya akan membuat dua yang tersisa tunduk padanya, menjadi satu-satunya penguasa semua iblis.

"Sebuah lomba?"

“Dua ratus tahun yang lalu, kami membuat kontrak melalui Saint of Words. Kontraknya sederhana: Yang pertama membunuh atau melumpuhkan tiga dari Enam Pahlawan akan menjadi pemimpin dari semua iblis. Dua yang tersisa akan bersumpah setia kepada pemenang untuk selama-lamanya. Siapa pun yang menentang persyaratan itu akan mati. Jelas, jika Nashetania membunuh kalian semua, itu berarti poin untuk Dozzu. Selain itu, jika skema Dozzu menyebabkan perselisihan di antara kelompokmu dan mengakibatkan kematian, itu juga akan menjadi poin baginya.”

Rolonia mengerang. "Sebuah permainan...poin...Ini seperti..."

Paruh Tgurneu bergetar, dan mencibir. “Kau cepat mengerti, Rolonia. Kau benar sekali. Pertempuran ini bukan antara kau dan aku. Ini adalah kontes untuk kursi kepemimpinan antara aku, Cargikk, dan Dozzu. Kelompokmu tidak lebih dari bidak dalam permainan kami.”

"Itu omong kosong," kata Adlet. Fremy gemetar karena marah, sementara mata Rolonia melebar karena terkejut. Penghinaan terhadap Adlet semakin dalam.

"Apakah itu cukup untuk meyakinkanmu?" kata Tgurneu. “Inilah alasan aku akan memihakmu. Jelasnya, situasi saat ini sangat mendukung Dozzu. Pada tingkat ini, Chamo akan mati. Dozzu mungkin juga punya rencana untuk membunuh kalian semua. Sepertinya aku seperti kalian yang tidak punya pilihan selain bergabung denganku.

“Apa yang akan kita lakukan, Addy? Apakah kita benar-benar akan…?” Rolonia terdiam.

"Aku akan menjanjikanmu ini," kata Tgurneu. “Aku tidak akan menyerang salah satu dari kalian sampai Dozzu sudah mati. Aku juga telah memerintahkan sang ketujuh yang aku kirim kepada kalian untuk melakukan segala daya mereka untuk menyelamatkannya. Aku belum benar-benar mencapai apa pun untuk menghalangi kalian sejauh ini, bukan?

"Siapa iblis yang menunggu untuk membunuh Chamo?" tanya Fremy.

“Itu dari faksi Dozzu. Padahal sampai kemarin, mereka milikku.”

“…Beri kami sedikit waktu untuk memikirkannya,” kata Adlet. Dia meragukan bahwa seluruh cerita Tgurneu adalah kebenaran. Tetapi pada saat yang sama, dia juga tidak berpikir itu semua dibuat-buat. Hanya orang bodoh yang membuat kebohongan yang murni kepalsuan dari awal sampai akhir. Kebohongan paling efektif ketika diam-diam menyelinap di antara kebenaran. Bagian dari apa yang dikatakan Tgurneu pasti benar. Tapi berapa banyak yang salah, dan berapa banyak yang tidak? Itu, Adlet tidak bisa menentukan.

“Satu hal tentang ini tidak masuk akal, Tgurneu,” kata Fremy. “Mengapa kau memasukkan kontrak yang menetapkan orang yang dapat membunuh tiga Pahlawan menjadi penguasa semua iblis? Bukankah kau dan Cargikk dan Dozzu bermusuhan?”

Pertanyaannya mengacak-acak Tgurneu, sedikit saja. Itu memalingkan muka darinya dan berkata, “… Kesalahan masa muda, kupikir. Aku bodoh saat itu. Aku tidak pernah menyangka Dozzu akan bermain sekotor ini.”

"Jangan menghindari pertanyaanku."

“Itu akan menjadi cerita yang panjang, Fremy. Aku tidak berpikir kau atau aku punya banyak waktu tersisa.

"…Benar." Dalam situasi lain apa pun, mereka ingin menekan Tgurneu untuk detailnya. Tetapi pada titik ini, iblis itu benar.

“Ayo, apa yang akan kau lakukan? Putuskan, Adlet. Tgurneu mendesaknya untuk menanggapi.

Diam-diam, bocah itu memikirkannya. Benarkah pengkhianat Dozzu menentang iblis lainnya? Jika tidak, itu berarti Fremy telah berbohong kepada mereka, yang merupakan kemungkinan Adlet bahkan menolak untuk mempertimbangkannya. Dia adalah rekan yang penting.

Ada kemungkinan iblis yang mereka sebut Dozzu tidak benar-benar ada. Sejauh ini, mereka belum pernah melihat Dozzu, sekali pun. Tgurneu bisa saja menghasilkan musuh fiksi dan kemudian berpura-pura berada di pihak mereka untuk mendekati mereka. Pilihan itu bisa saja memungkinkan.

Tapi mereka baru saja melihat mayat iblis itu, dan mereka juga menyaksikan tanda-tanda bahwa Nashetania telah melawan seseorang selain Pahlawan. Cukup jelas bahwa musuh mereka mengalami beberapa konflik internal, dan kemungkinan besar bahwa pengkhianat Dozzu ini nyata. Lalu bagaimana dengan Nashetania? Benarkah dia bukan milik Tgurneu, tapi milik Dozzu?

"Jika kau terlambat memutuskan, Adlet, peluangmu untuk menang akan hilang," kata Tgurneu.

“Diam, Tgurneu,” kata Fremy. "Apakah kau ingin mati di sini dengan segera?"

Adlet mempertimbangkan lebih lanjut. Ada kontradiksi yang jelas dalam apa yang dikatakan Tgurneu kepada mereka: Goldof. Nashetania dan san ketujuh Tgurneu berada di sisi yang berlawanan, dan komandan iblis mengatakan bahwa sang ketujuh sedang melakukan segala yang mereka bisa untuk menyelamatkan Chamo. Jadi apa itu Goldof?

Setelah lama terdiam, Adlet berbicara. “Kurasa idemu untuk bekerja sama bukanlah ide yang buruk, Tgurneu.”

“Kamu bercanda, kan, Addy?”

"Jangan bodoh!"

Rolonia dan Fremy sama-sama terkejut. Adlet mengabaikan mereka dan melanjutkan. “Tapi kau masih belum memberitahuku bagian yang paling penting. Apakah Goldof salah satu dari kelompokmu?”

“Ya, itu masalahnya, bukan?” Tgurneu mengelus paruhnya. “Aku hanya tahu satu hal tentang dia. Goldof bukan sang ketujuh yang kukirim padamu. Itu saja."

"…Dengan kata lain?"

“Aku juga tidak tahu siapa sebenarnya Goldof. Aku dulu berpikir bahwa dia adalah salah satu Pahlawan Enam Bunga yang sebenarnya. Tapi Goldof adalah pengikut setia Nashetania, jadi mengapa dia tidak mengungkapkan kebenaran kepadanya? Bagian itu adalah misteri bagiku.” Tgurneu berhenti sejenak. “Aku bisa memikirkan tiga kemungkinan. Yang pertama adalah dia adalah penipu kedua, yang dikirim oleh Dozzu. Jika ya, maka kita tidak tahu di mana Pahlawan yang tersisa, bukan? Kemungkinan kedua adalah dia benar-benar Pahlawan, dan entah bagaimana Dozzu mengendalikannya. Aku yakin itu kemungkinan besar.”

Bukan itu, pikir Adlet. Ketika mereka bertarung, sorot mata Goldof bukanlah seorang pria yang sedang dikendalikan. Dia berjuang atas keinginannya sendiri dan membuat penilaiannya sendiri.

“Kemungkinan ketiga adalah dia benar-benar Pahlawan yang mengkhianatimu untuk melindungi Nashetania,” lanjut Tgurneu.

"Itu tidak akan terjadi," kata Adlet. Tidak ada Pahlawan dari Enam Bunga yang akan mengkhianati tujuannya. Kau harus memiliki keinginan yang tak tergoyahkan untuk mengalahkan Majin, bahkan jika itu mempertaruhkan nyawa, untuk dipilih.

“Kau pikir itu tidak mungkin? Mora mengkhianatimu sekali.”

"Tapi dia-"

“Kau harus lebih curiga. Pertarungan kita hanyalah hal yang mustahil,” kata Tgurneu.

Tidak dapat menjawab, Adlet terdiam.

“Bagaimanapun,” lanjut Tgurneu, “aman untuk mempertimbangkan bahwa Goldof adalah orang yang memegang kunci pertarungan ini. Siapa dia, dan kehendak siapa yang dia lakukan?”

“…Goldof berkata dia akan melindungi sang putri,” kata Fremy.

Paruh Tgurneu bergetar. Rupanya, itu adalah tawa yang mengejek. “Baik kau dan aku telah cukup bingung. Hans dan Mora sibuk dan tidak bisa meninggalkan lubang itu. Cargikk yang tolol itu tidak menunjukkan tanda-tanda akan beraksi sekarang, sejak awal. Apa yang Goldof pikirkan, melindung Nashetania dari siapa?

“Tgurneu, apakah kau punya petunjuk di mana dia bersembunyi?” Adlet bertanya. Iblis itu menggelengkan kepalanya. “Bidakku mengawasi dia dan Goldof.

Setelah pertarunganmu, Nashetania bertemu dengan Goldof, lalu Dozzu.”

“Iblis macam apa Dozzu itu?” tanya Fremy.

“Dozzu memiliki kekuatan untuk memanipulasi petir dan perubahan bentuk sesuka hati. Wujudnya saat ini agak aneh, seperti persilangan antara anjing dan tupai. Aku belum melihatnya secara langsung selama dua ratus tahun, tapi aku yakin itu dia — Dozzu adalah satu-satunya iblis di luar sana yang bisa mengendalikan petir.”

"Dan?"

“Mereka berada di sebuah lubang sekitar satu kilometer sebelah timur dari sini. Bidakku mengikuti mereka, tapi sebelum aku menyadarinya, dua dari mereka sudah mati dan satu telah melarikan diri. Kemudian beberapa menit kemudian, Goldof muncul dari lubang sendirian dan pergi lebih jauh ke timur. Bawahanku mengintip ke dalam lubang sekali lagi tetapi memberi tahuku bahwa tidak ada petunjuk atau tanda-tanda Nashetania.”

"Apakah kau tahu bagaimana Nashetania bersembunyi?" tanya Adlet. "Sulit untuk mengatakannya, tapi ..."

Gelisah, Rolonia menyaksikan percakapan antara Adlet dan Tgurneu semakin terlibat. Matanya menuduh rekannya. Apakah kamu serius akan bekerja sama dengan Tgurneu?

"Dia mungkin tidak menggunakan kekuatan iblis," kata iblis itu.

"Apa maksudmu?" tanya Adlet.

“Empat ribu bidak melayaniku, dan aku belum pernah melihat iblis dengan kemampuan untuk membuat manusia menghilang tanpa jejak. Tidak, aku ragu iblis seperti itu bisa ada. Kau setuju, bukan, Fremy?

Fremy tidak menjawab, tapi dia juga tidak menyangkalnya.

“Jadi maksudmu dia menggunakan kekuatan Saint untuk bersembunyi?” kata Adlet. “Itu tidak mungkin. Nashetania adalah Saint of Blades. Tidak ada yang bisa dia lakukan dengan kekuatan itu untuk membuat dirinya menghilang.”

“Dan di situlah letak masalahnya,” kata Tgurneu.

Keduanya terdiam. Tanpa berkata-kata, Fremy bertanya kepada Adlet, Berapa lama kau akan terus berbicara? Kau tidak akan membunuhnya?

"Tunggu," bisik Adlet.

“…Aku pernah mendengar bahwa empat ratus tahun yang lalu, Raja Piena meminta Seorang Saint membuatkan hieroform khusus untuknya,” kata Tgurneu. “Mereka diwariskan dari generasi raja, dan dikatakan bahwa mereka diberikan kepada pengikut yang diakui karena bakat dan kesetiaan mereka. Sayangnya, aku tidak dapat membedakan siapa yang memegang hieroform mana atau kekuatan apa yang mungkin mereka miliki. Mungkin salah satu dari mereka memiliki kekuatan untuk menyembunyikan seseorang, dan Goldof atau Nashetania sedang menggunakannya.”

Hieroform adalah alat yang berisi kekuatan Roh. Mora pasti tahu sesuatu tentang itu.

"Apakah kau punya bukti?" tanya Adlet.

"Tidak. Tapi aku tidak bisa memikirkan kemungkinan lain.” Tgurneu tiba-tiba mulai melangkah pergi. “Kita tidak bisa membuang waktu berdiri di sini berbicara. Ayo cari Nashetania.” Adlet mengikuti Tgurneu, dan Rolonia mengikutinya. "Jadi, apa rencanamu?" tanya Adlet.

“Pertama, kita akan menuju ke tempat bidakku terakhir kali melihat Nashetania. Kita akan mencari petunjuk di sana.”

Terdengar kesal, Rolonia memprotes. "Apakah kamu serius? Addy, apakah kamu benar-benar akan bekerja sama dengan Tgurneu?”

"Jangan khawatir. Diam saja dan ikuti aku,” kata Adlet dari balik bahunya. Makna ekspresi Rolonia jelas. Saya tidak percaya ini!

Tapi Fremy tetap tenang. Aku tidak mengharapkan lebih dari itu, pikir Adlet.

Dia mengerti apa yang dia pikirkan, bahkan jika dia tidak mengatakan sepatah kata pun.

“Jika tidak ada petunjuk di sana, maka kita akan mencari Goldof. Dia seharusnya mengetahui sesuatu tentang lokasi Nashetania. Dan kemudian—” Tepat di tengah kalimat Tgurneu, sesuatu bergelinding di kakinya. Bom milik Fremy. Sesaat sebelum meledak, Adlet melompat dan menghunus pedangnya.

Serangan itu mengejutkan Tgurneu, dan tidak bisa mempertahankan diri. Yang bisa dilakukannya hanyalah melindungi wajahnya dengan tangannya dan melompat menjauh. Saat ledakan itu melemparkan iblis itu ke belakang, Adlet mengayunkan pedangnya ke arahnya. "Sekarang setelah kau memberi tahu kami segalanya, urusan kami denganmu selesai," katanya.

"Dasar licik!" Tgurneu memblokir pedang Adlet dengan satu tangan. Bilahnya mengiris setengah lengannya dan kemudian berhenti; otot iblis itu sangat keras dan elastis. Tgurneu meninju perut bocah itu. Adlet berputar untuk melingkari belakang musuhnya, melingkarkan kedua tangan di lehernya dan meremas.

Tanpa henti, Fremy menembak dada Tgurneu. Dia jatuh ke tanah, membawa Adlet bersamanya saat dia menahan iblis itu. Adlet yakin sekarang

—Tgurneu ini jauh lebih lemah daripada yang mereka lawan di Jurang Pertumpahan Darah. “Rolonia! Sebelah kanan! Lingkari itu!”

"O-oke!"

Fremy dan Rolonia berlari ke kedua sisi Tgurneu. Tgurneu mencoba melepaskan Adlet, berteriak, “Jangan bodoh, Adlet! Apakah kau tidak mengerti bahwa aku mengatakan yang sebenarnya?!”

Adlet menyeringai. “Bahkan jika aku mengira semua itu benar, itu tetap bukan alasan bagi kami untuk membiarkanmu hidup.”

“… Kau akan menyesali ini.”

Fremy menembak lututnya, menghancurkannya, sementara Rolonia mengeluarkan darah dari tubuhnya. Saat Tgurneu berhenti bergerak, Adlet mengungkapkan kartu as di lengan bajunya, senjatanya yang bisa membunuh iblis mana pun dalam satu tusukan: Saint's Spike. Dia menemukan ara yang merupakan bentuk asli Tgurneu dan bersiap untuk menusuknya ketika —

Tubuh Tgurneu melakukan sesuatu yang aneh. Tiba-tiba, lehernya meregang dan robek dengan robekan keras.

“!”

Yeti yang telah terpenggal jatuh dengan lemah ke tanah, sementara kepala burung gagak menumbuhkan sayap. Kepalanya terbang ke udara dengan kecepatan luar biasa.

“Fremy! Tembak jatuh!” Adlet berteriak. Memegang Saint's Spike di tangan kirinya, dia melemparkan jarum racun dengan tangan kanannya. Fremy melepaskan tembakan. Kepala gagak menghindari peluru, tetapi beberapa jarum Adlet mengenai sasaran. Tetap saja, meski kepala gagak kehilangan keseimbangan di udara, ia mengepak dengan putus asa untuk melarikan diri.

"Kepala itu tubuh utamanya!" Teriak Adlet, melemparkan Saint's Spike. Tgurneu baru saja berhasil menghindari rudal mematikan yang melesat melewati sayapnya.

“S-seseorang, datanglah padaku! Hentikan para Pahlawan!” Tgurneu berteriak. Tapi tidak ada seorang pun di sana untuk menjawab. “Sialan, tidak ada yang datang?! Dasar tidak berguna!”

Sekarang terlalu jauh untuk dijangkau jarum Adlet. Fremy terus menyerang, dan sejumlah tembakannya mengenai sasaran, tetapi tidak ada yang cukup untuk menjatuhkannya. Tgurneu melanjutkan, menghilang ke langit yang jauh.

"…Sial!" Mata masih menatap langit, Adlet meninju tanah. Uap naik dari tinjunya berkat panasnya bumi. Mereka telah melewatkan kesempatan terbaik mereka untuk membunuh Tgurneu.

Sekarang setelah selesai, dia pergi untuk mengambil Saint's Spike yang telah dia lempar. Ini adalah senjata terkuatnya, dan dia hanya memiliki tiga senjata tersisa. Dia harus merawat mereka.

"Saya lega. Saya pikir kalian benar-benar akan bergabung dengan Tgurneu,” kata Rolonia begitu Adlet kembali dengan Saint's Spike di tangan. Dia tampak tenang.

“Tentu saja tidak. Musuh dari musuhku bukanlah temanku.”

"Namun, entah bagaimana, tampaknya dia lebih menyedihkan daripada yang saya bayangkan." Rolonia menatap ke arah Tgurneu pergi.

“Itu hanyalah akting. Dia akan dengan santai melakukan hal semacam itu untuk membuat kita lengah,” kata Fremy.

"Jadi, apa pendapatmu tentang apa yang dikatakan Tgurneu, Adlet?"

"Aku tidak tahu. Rasanya seperti kumpulan kebohongan, tetapi aku juga mendapat kesan bahwa beberapa di antaranya benar. Paling tidak, bagaimanapun, dia tidak benar-benar akan bekerja sama dengan kita. Ia mencari kesempatan untuk membunuh kita.”

“Ya… saya juga mengerti itu,” Rolonia setuju dengan anggukan.

“Bahkan tidak layak dipertimbangkan,” kata Fremy. “Semua yang keluar dari mulut Tgurneu adalah kebohongan. Penipunya adalah Nashetania dan Goldof, dan dalang di baliknya adalah Tgurneu. Dia datang kepada kita dengan tawaran untuk bekerja sama untuk membuat kita lengah. Dozzu tidak ada hubungannya dengan itu.”

"Itu akan menjadi asumsi alami, bukan?" kata Rolonia.

“Tidak mungkin dua iblis yang berbeda secara terpisah menghasilkan rencana yang sama persis,” kata Fremy.

"Tidak," kata Adlet. “Jika Tgurneu hanya datang untuk membunuh kita, dia tidak harus mendekati kita sendirian. Dia hanya perlu mengirim seluruh pasukannya ke sini. Paling tidak, ada beberapa alasan mengapa Tgurneu tidak dapat memerintahkan antek-anteknya untuk melakukannya. Banyak dari apa yang dikatakannya mungkin benar.

"Tapi berapa banyak?" Rolonia bertanya. Adlet terdiam.

Jelas situasi kompleks sedang terbentuk di dalam barisan iblis. Tapi siapa melawan siapa, dan mengapa? Apakah Nashetania benar-benar pembunuh bayaran Dozzu, atau apakah dia bekerja untuk Tgurneu? Siapa Goldof? Apakah dia pengikut Tgurneu atau Dozzu? Atau apakah dia benar-benar Pahlawan? Motif mereka masih belum kita ketahui.

Tapi mereka tidak akan memenangkan ini melalui keraguan. Adlet harus mencari tahu apa yang harus diprioritaskan dan apa yang harus ditinggalkan sampai nanti dan kemudian bertindak. “Kita akan membunuh Nashetania dan menyelamatkan Chamo. Itu akan membantu kita mencari tahu apa yang benar.”

Fremy dan Rolonia mengangguk. Ketiganya memanjat bukit batu dan mulai berlari sekali lagi.



Adlet, Fremy, dan Rolonia kembali mencari Nashetania. Pertama, mereka pergi ke tempat Nashetania menghilang, menurut Tgurneu. Itu adalah tempat yang sama yang pernah dikunjungi Adlet dan Fremy. Ada dua mayat iblis, yang terbakar oleh petir, bersama dengan bukti bahwa Nashetania telah memanggil bilah pedangnya. Tapi tidak ada yang lain. Mereka bertiga dengan hati-hati mencari di tanah dan mengamati daerah itu tetapi tidak menemukan apa pun yang seperti petunjuk. Rolonia menjilat bumi tetapi tidak dapat mendeteksi apa pun dari darah para iblis yang hangus.

"Tidak ada apa-apa di sini. Hanya ada mayat iblis disini,” kata Fremy menggerutu.

“Lagi pula, Tgurneu hanya mencoba menipu kita,” kata Rolonia. “Pasti begitu.”

Apa yang dikatakan iblis muncul di belakang kepala Adlet. Bukan kekuatan iblis. Tgurneu menyarankan bahwa yang menyembunyikan Nashetania adalah kekuatan hieroform milik Goldof. Haruskah dia percaya itu?

“Mari kita bagi menjadi dua kelompok,” katanya. “Aku akan mencoba bertanya kepada Mora tentang hieroform dan jenis apa yang telah diwariskan dalam keluarga kerajaan Piena. Jika mereka memang memilikinya, aku akan menanyakan metode apa yang dapat kita gunakan untuk merusaknya. Kalian berdua, cari tempat yang mungkin dia bersembunyi.”

“Tapi tidak ada tempat…” kata Rolonia.

"Di bawah tanah, kurasa," kata Fremy. "Tidak ada yang lain." “Bagaimana kita bisa mencari di bawah tanah? Jika saja kita bisa menggunakan kekuatan Chamo…”

“Tidak apa-apa, Rolonia. Aku akan menemukannya,” kata Fremy, dan dia membuat bom di telapak tangannya. Benda itu berbentuk aneh, seperti paku tipis. Dia melemparkannya, dan mendarat tegak di celah di batu. Setelah dentuman keras, bahan peledak telah mencungkil sebagian bukit. “Jika dia bersembunyi di bawah tanah, itu memudahkanku. Aku akan menjelajahi daerah itu dengan bomku. Aku akan menguburnya hidup-hidup dan kemudian menyiksanya sampai mati.”

"Tunggu," kata Adlet. "Apakah tidak ada kemungkinan lain?"

“Yah…” kata Fremy, “Rolonia bilang ada iblis yang mengintai di dekat Chamo, bukan? Dia bisa berada di salah satu perut mereka.”

Nashetania telah menggunakan teknik bersembunyi di dalam perut iblis di Penghalang Abadi — meskipun itu bukan dirinya sendiri melainkan Leura, Saint of Sun.

"Mari kita bunuh semua iblis di dalam area efek permata dan buka perut mereka," saran Fremy. "Apakah ada tempat lain yang bisa dia sembunyikan?"

Mereka bertiga terus berpikir. Rencana Nashetania adalah melakukan hal yang tidak terpikirkan. Adlet ragu akan semudah itu mengetahui apa rencananya. Jadi mereka menyarankan berbagai ide. Dia bisa saja meraih iblis terbang untuk melayang setinggi satu kilometer atau menggunakan kekuatan iblis tipe transformasi untuk berubah menjadi batu. Mungkin dia ada di bawah tanah, mungkin di dalam perut iblis, atau mungkin dia menggunakan kekuatan hieroform. Mereka tidak bisa memikirkan hal lain.

“Cukup berpikirnya,” kata Fremy. “Saatnya beraksi. Jika sesuatu terjadi pada siapa pun, mereka dapat memulainya.”

Adlet setuju. "Ya. Pertama, cari semuanya di bawah tanah, dan saat kau melakukannya, bunuh setiap iblis terdekat dan robek perutnya. Aku serahkan itu padamu.”

“Ya, aku akan menangani bagian itu. Satu jam sudah cukup untuk menutupi area ini.” Fremy memanggil bom ke tangannya lagi dan melemparkannya ke bukit batu di depan mereka. Dengan suara gemuruh, bukit itu runtuh, awan debu membumbung di udara. Uap menyembur keluar, menyelimuti area itu dengan udara panas.

“Rolonia,” kata Fremy, “gunakan cambukmu untuk menjelajah ke dalam tanah. Jika kau menemukan sesuatu, segera beri tahu aku.”

"O-oke!"

Dengan mereka berdua bekerja, semuanya akan baik-baik saja. Jika Nashetania bersembunyi di bawah tanah, mereka pasti bisa menemukannya. Adlet memutuskan untuk melihat hieroform yang mungkin dimiliki Goldof.

Hanya ada dua jam lebih sedikit sampai Chamo akan mati. Mereka harus bergegas.



Zona lava tiba-tiba meletus dengan ledakan. Adlet tiba di lubang, raungan ledakan tak henti-hentinya menemaninya.

Dua puluh iblis mengintai dalam kelompok yang terdiri dari sekitar lima. Mereka tidak berkelahi atau lari; mereka hanya menonton apa yang terjadi dengan Chamo dan yang lainnya. Hans ada di lubang, melawan beberapa dari mereka. Lengan Mora melingkari Chamo, melindunginya dari serangan. Adlet bergabung dengan Hans, dan bersama-sama mereka menghalau serangan itu. Ketika iblis telah berpencar seperti begitu banyak bayi laba-laba, Adlet memberikan penjelasan sederhana tentang situasi saat ini.

“Maksudmu… Tgurneu akan menjadi sekutu kita?”

“Melawan Dozzu, katanya. Ini semakin membingungkan, nyaa. Tapi apakah semua itu benar?”

Kepala Mora jatuh ke telapak tangannya sendiri saat Hans memikirkannya.

“Lebih penting lagi, tentang hieroform itu. Apa kau tahu sesuatu tentang itu, Mora?” tanya Adlet.

“Kekuatan untuk menyembunyikan seseorang tidak lain adalah kekuatan ilusi. Tapi…” Mora menggelengkan kepalanya, ekspresinya muram. “Saat hieroform dibuat, kami diharuskan untuk menyimpan catatannya di Kuil Surgawi, dan kami selalu melakukannya. Hieroform telah diberikan kepada Raja Piena di masa lalu, tetapi tidak ada yang memiliki kekuatan untuk menyembunyikannya. Salah satu yang bisa menyembunyikan siapa pun bisa digunakan untuk banyak perbuatan jahat—pembunuhan atau spionase.”

“Jadi, apakah Tgurneu berbohong?” tanya Adlet.

Tidak. Belum tentu,” kata Hans. “Saint juga manusia. Mereka bisa terpikat oleh koin atau tunduk pada otoritas politik. Mungkin bahkan cinta bisa menjadi motivasi, nyaa. Aku tidak akan terkejut jika hal seperti itu dirahasiakan dari Kuil Surgawi.” Mora tidak menyangkalnya.

Ini lagi? pikir Adlet. Semua informasi yang mereka kumpulkan menyarankan kemungkinan jawaban, tetapi tidak ada bukti kuat. “Jadi, jika Nashetania atau Goldof memiliki hieroform, apakah ada cara untuk menembus mantranya?”

"…Ada." Mora memegang Chamo di dadanya, membelai punggungnya. Dia membaringkan gadis itu di tanah dan berdiri di depan Adlet. “Saat hieroform digunakan, sisa kekuatannya tetap ada. Itu mungkin untuk merasakan ini. Teknik ini telah diwariskan secara turun-temurun dari sesepuh kuil. Aku dapat memberikan kemampuannya kepadamu, meskipun hanya untuk waktu yang singkat.” Mora melirik Chamo. “Itu akan memakan waktu. Chamo, tunggu sampai selesai.”

Meringkuk miring, Saint muda itu mengangkat kepalanya sedikit dan mengangguk. Aku baik-baik saja.

Mora menutup matanya dan mulai melantunkan bahasa suci. Setelah sekitar sepuluh menit, dia meletakkan tangannya di wajah Adlet, masih melantunkan mantra. Ketika dia menyentuhkan ibu jarinya ke matanya, rasanya seperti sesuatu yang panas mengalir ke dalam dirinya.

"…Apa itu bekerja?"

Mora terhuyung-huyung, tetapi kemudian segera kembali ke Chamo dan memeluknya lagi, meletakkan tangan ke punggungnya untuk mengirimkan energi gunung ke dalam dirinya.

"Jadi gimana, nyaa?" tanya Hans.

Adlet sekarang bisa melihat hal-hal yang dia tidak bisa sebelumnya. Dia bisa melihat cahaya di perut Chamo—itu pasti kekuatan pedang hieroform yang diletakkan Nashetania di sana. Dia melihat hal yang sama di punggung tangannya dan di punggung Mora di mana Lambang Enam Bunga berada. Itulah kekuatan Saint of the Single Flower.

“Di tempat-tempat di mana kau melihat cahaya yang bersinar, ada hieroform yang digunakan. Jika kau melihat kabut samar, itu berarti ada yang diaktifkan belum lama ini. Efeknya hanya bertahan sekitar tiga jam, tapi…” Di tengah penjelasan Mora, dia meringis, meletakkan tangan ke dahinya. Dia kelelahan. “… Dan itu hanyalah kekuatan pinjaman. Kau tidak akan dapat mendeteksi semuanya dengan sempurna. Kemungkinan besar, kau tidak akan dapat melihat sisa-sisa kekuatan yang lebih lemah.”

"Itu tidak menyemangati, nyaa," komentar Hans.

“Namun,” lanjutnya, “kau pasti melihat hieroform yang cukup kuat untuk membuat seseorang menghilang. Pergi, Adlet. Kita tidak punya waktu.”

"Tunggu. Kau tidak pernah melihat Goldof dengan kekuatanmu itu, nyaa?

“Sudah, tapi aku tidak bisa melihat apa-apa. Pada akhirnya, kekuatan ini hanya efektif ketika sebuah hieroform sedang digunakan.”

Hans terkulai.

"Aku akan kembali mencari Nashetania," kata Adlet. “Kalian tangani hal-hal di sini. Jika kalian melihat iblis, pastikan untuk membunuh mereka dan merobek perut mereka. Dia mungkin bersembunyi di dalam.”

"Dimengerti. Sekarang pergilah, Adlet. Cepatlah,” desak Mora.

Tapi sebelum Adlet pergi, dia pergi ke Chamo. Kulitnya pucat, dia meringkuk di dada Mora. Seluruh sikapnya berubah menjadi sangat layu hanya dalam beberapa jam. Itu memilukan. "Aku akan menangkap Nashetania," katanya. "Jangan khawatir."

“Eh-he-he…Itu…benar…ya…Chamo baik-baik saja.”

“…”

“Kenapa kau… terlihat sangat… khawatir? Chamo kuat. Jadi…itu akan baik-baik saja.” Adlet diam-diam membelai kepalanya dan kemudian bergegas keluar dari lubang.

Adlet terus berlari melewati zona lava. Batu di bawahnya bergetar karena bom Fremy. Dia naik ke titik tinggi untuk memindai area dengan kekuatan yang diberikan Mora padanya, tetapi dia tidak menemukan apa pun. Putus asa, Adlet terus berlari. Dia naik dan turun bukit batu, naik turun dan naik turun lagi. Selama pencariannya, dia bertemu dengan Fremy dan Rolonia, yang masih membombardir tanah.

“Addy! Bagaimana kabarmu?” Rolonia memanggilnya.

“Mora memberiku kekuatan untuk mencari hieroform! Kalian dapat menyerahkan bagian itu kepadaku! Adlet balas berteriak.

"Kau menghalangi, Adlet!" Fremy hendak melempar bom di dekat kakinya. Bingung, Adlet bergeser pergi.

Dia melewati bagian-bagian wilayah yang telah dihancurkan oleh Fremy. Sekarang garis bukit batu telah runtuh, bidang pandang jauh lebih terbuka. Dengan setiap langkah, batu yang pecah hancur di bawah kakinya, membuat pijakan menjadi sangat sulit untuk dijalankan.

Mereka telah mengatur ulang medan secara dramatis, siapa pun yang mencoba membuat lubang di bawah tanah tidak akan memiliki kesempatan. Bahkan jika Nashetania mampu menahan ledakan itu, sangat tidak mungkin dia bisa tetap bersembunyi. Dan bahkan jika dia cukup beruntung untuk tetap bersembunyi, seharusnya masih ada semacam tanda kehadirannya. Nashetania juga tidak akan bisa menggali sedalam puluhan meter untuk berlindung. Dia akan menabrak magma atau aliran air bawah tanah.

Adlet menjaga kecepatannya, dan akhirnya, dia menemukan tujuannya. Ketika dia berkonsentrasi pada matanya, di dalam uap dan asap yang melayang, dia bisa melihat kabut cahaya yang samar. Cahaya ini jauh lebih tidak jelas dari apa yang dia lihat di perut Chamo. Seseorang telah menggunakan hieroform di sini beberapa saat yang lalu.

Dia mendekati uap yang bersinar. Di sinilah mereka menemukan iblis yang mati karena sambaran petir. Tgurneu telah memberi tahu mereka bahwa Goldof, Nashetania, dan Dozzu telah menghilang di tempat ini.

Adlet melihat sekeliling, tetapi dia tidak dapat menemukan tempat di mana cahaya bersinar lebih terang. Tidak ada hieroform yang sedang digunakan di sekitar sini, juga tidak ada tanda-tanda lain dari aktivasi sebelumnya. Adlet menggali tanah dan memeriksa dengan cermat seluruh area, tetapi dia tidak menemukan Nashetania atau petunjuk apa pun. Tapi dia tahu satu hal yang pasti sekarang. Entah Goldof atau Nashetania memiliki semacam hieroform, dan mereka telah menggunakannya.

Dia meninggalkan daerah itu untuk mencari Nashetania lebih jauh. Tidak mungkin mereka gagal menemukannya. Dia yakin. Jika Nashetania telah menyiapkan tempat persembunyian di mana dia tidak akan pernah ditemukan, dia akan pergi ke sana segera setelah mengaktifkan permata pedang. Tapi dia telah melawan mereka sebentar dan kemudian menghilang. Dengan kata lain, di tengah pertarungan mereka, dia menyerah untuk berlari, yang memaksanya untuk menyembunyikan diri. Jadi Adlet berpikir pasti ada cara untuk menemukannya.

Tapi dia sudah mencari lebih dari dua pertiga area efek permata, dan Fremy dan Rolonia telah menghancurkan dua pertiga lingkaran menjadi berkeping-keping. Apakah Nashetania bersembunyi di bawah tanah atau menggunakan kekuatan hieroform untuk bersembunyi, mereka harus segera mengungkapnya.

Mungkin dia berpindah-pindah ke tempat persembunyian yang berbeda? Tidak, itu tidak mungkin. Mereka akan menemukan sesuatu seperti jejak hieroform yang telah digunakan atau jalur bawah tanah.

Jangan panik, pikir Adlet sambil melanjutkan pencariannya. Jam terus berdetak.



Sementara itu, Fremy dan Rolonia berada di lubang Chamo. Mereka mengendarai bom ke bukit berbentuk trapesium, meledakkan tanah sedikit demi sedikit. Magma mengalir dari bawah tanah melalui lubang besar yang mereka buat. Tidak ada tanda-tanda iblis di sekitar—Rolonia, Fremy, dan Hans telah membunuh mereka semua.

“Tidak di sini juga?” Fremy bergumam sambil melihat ke atas. Mereka telah mencari melalui setiap rongga yang menghiasi area ini, tetapi mereka tidak menemukan Nashetania, dan mereka juga tidak menemukan tanda-tanda bahwa dia telah menggali lubang di sini.

Mora mengawasi sekutunya, dalam kesusahan yang mendalam saat dia terus memberikan dukungan energi gunung kepada gadis di pelukannya. Chamo sudah kekurangan kekuatan untuk berpura-pura dia baik-baik saja. Sekarang bahkan Mora tidak tahu kapan gadis itu akan mati.

“Fremy,” kata Hans, “mencari di bawah tanah lagi hanya membuang-buang waktu. Nashetania tidak ada di sana.”

“…Tapi masih ada tempat yang belum kita cari,” kata Fremy. “Mungkin kita mengabaikannya. Atau dia bersembunyi di bawah tanah dan kemudian menggunakan teknik lain.”

Hans menggelengkan kepalanya. "Lupakan. Jika dia ada di bawah tanah, maka mereka akan datang untuk menghentikanmu menggali. Jika tidak ada yang datang untuk menyerang kita, itu artinya tebakanmu salah,” katanya.

Fremy menggertakkan giginya dengan frustrasi.

“Jangan sedih. Paling tidak, sekarang kita baru yakin dia tidak di bawah tanah. Itu merupakan hasil.”

“Tapi jika dia tidak di bawah tanah, lalu di mana dia bersembunyi? Addy belum menghubungi kami. Jadi apa yang harus kita lakukan?" tanya Rolonia.

"Itu pasti Goldof," kata Mora. “Dia pasti memegang hieroform. Mereka menggunakan kekuatannya untuk bersembunyi.”

"Maka Adlet harus menemukan mereka untuk kita," balas Fremy padanya.

“Kita harus memikirkan kembali semuanya dari awal,” kata Hans. “Lagipula Tgurneu pasti menipu kalian semua. Lupakan semua yang dikatakannya dan lihat kembali faktanya!”

"Tidak ada gunanya," kata Fremy. “Tidak peduli apa permainan Tgurneu, Nashetania masih harus berada dalam jarak satu kilometer.”

"Kalau begitu pasti kekuatan iblis yang menyembunyikannya," kata Rolonia. “Akan masuk akal jika ada spesies yang tidak diketahui oleh Fremy dan Addy, dan spesies itu menyembunyikannya. Tidak ada lagi yang bisa terjadi…” Mereka bertiga berteriak satu sama lain saat perdebatan berputar-putar.

Chamo menyemburkan darah lagi. Melihatnya, Hans bertanya, "Hei, Mora, kamu benar-benar tidak bisa memindahkan Chamo, nyaa?"

“Tidak,” jawab Mora. "Memindahkannya bahkan seratus meter akan terlalu berat untuk ditanggungnya."

“…Kalau begitu aku akan membantu mencari Nashetania. Kita tidak akan kemana-mana kalau terus begini.”

Sepertinya itu satu-satunya pilihan kita, kata Fremy.

Meskipun mereka telah membunuh semua iblis di daerah itu, lebih banyak lagi yang akan datang nanti. Jika Hans sedang pergi saat itu, Mora sendiri mungkin tidak bisa melindungi Chamo. Meski begitu, Mora mengangguk. "Pergi. Aku akan melindungi Chamo, meskipun itu berarti nyawaku.”

“Nyaa lebih baik. Chamo lebih penting secara strategis daripada kau.”

“… Agak blak-blakan, bukan? Tapi biarlah. Kau benar."

Saat Mora selesai berbicara, sebuah suara memanggil mereka dari luar lubang.

"Ini tidak akan berhasil." Suara itu tidak jelas, tidak dapat diidentifikasi dengan jelas sebagai laki-laki atau perempuan. Makhluk kecil keluar dari antara celah batu yang pecah dan perlahan mendekati kelompok itu. Kelihatannya sangat aneh, mirip dengan anjing tetapi juga tupai. Sama sekali tidak terlihat seperti iblis, tapi jelas ada tanduk di dahinya. “Tolong tunggu sebentar lagi sebelum kau pergi berburu Nashetania.”

"Apakah kau mengenali iblis itu, Fremy?" tanya Mora. Saat dia melihatnya, dia merasakan apa yang dia rasakan ketika dia menghadapi Tgurneu, atau ketika dia melawan Hans. Perasaannya memberitahunya bahwa itu adalah musuh yang kuat. Untuk alasan apa, dia tidak tahu, tapi dia terluka di mana-mana, luka besar mengotori wajah dan perutnya. Tapi dia masih memiliki firasat bahwa mengalahkannya bukanlah tugas yang mudah, meskipun terluka.

“Aku pernah melihatnya sekali sebelumnya,” kata Fremy. “Di sini, di zona lahar. Tgurneu mengatakan itu adalah Dozzu.”

“Benar sekali. Namaku Dozzu. Sepertinya aku berutang banyak padamu atas perlakuanmu terhadap rekanku di dalam Penghalang Abadi,” kata Dozzu, dan percikan api berkobar di sekitar tanduknya. Dia adalah pengkhianat iblis, dan jika mereka mempercayai informasi Tgurneu, juga dalang antara pertempuran mereka di dalam Penghalang Abadi. Ketegangan melanda tubuh Mora.

“Kebetulan,” kata Dozzu, “sepertinya kau pernah bertemu dengan Tgurneu. Apa yang kalian diskusikan? Aku sangat ingin diberi tahu.”

"Tidak akan," kata Hans, dan dia memberi isyarat tangan kepada Fremy dan Rolonia. Artinya, Pergi.

"Bisakah kau menanganinya sendiri, Hans?" tanya Fremy.

“Jangan khawatir tentang aku. Khawatirkan Chamo.” Hans tersenyum.

Fremy dan Rolonia mundur di belakangnya, lalu menghilang melewati bukit batu yang hancur. Dozzu mengabaikan mereka.

Nyaa-haa? Kau membiarkan mereka pergi? Bukankah kau datang untuk memperlambat kami?

“Itu pasti cukup untuk menghentikanmu, Hans. Nashetania telah memberitahuku bahwa kau lebih kuat daripada Adlet atau Chamo.”

Ny-nyaa. Sang putri memiliki penilaian yang baik,” kata Hans dengan keringat dingin di dahinya.

"Butuh bantuanku, Hans?" tanya Mora.

Hrmnyaa, tidak. Kau terus saja melindungi Chamo.” Hans mengangkat pedangnya.

Kemudian Dozzu berkata, “Aku pikir mungkin lebih baik bagi kita untuk menjauh sedikit. Aku ragu kau ingin melibatkan wanita kecil itu dalam pertempuran kita.”

Hans melirik rekannya. “Baiklah, ayo pindah kalau begitu, nyaa. Cukup perhatian untuk seorang iblis.”

"Tidak masalah."

"Nyaa, ngomong-ngomong, apa kau baik-baik saja dengan luka itu?"

“Terima kasih banyak atas perhatianmu, tetapi kau tidak perlu mengkhawatirkanku.”

Mora diam-diam melihat Hans dan Dozzu pergi bersama. Akhirnya, Hans berjongkok, dan percikan api menyembur dari dahi Dozzu. “Nah, kalau begitu, Hans. Ayo bertempur sampai mati.”

Pertarungan dimulai.

"…Apa artinya ini?" Adlet bergumam sambil duduk di atas batu pecah.

Dia sudah selesai mencari di seluruh area jangkauan efektif permata itu. Satu-satunya tempat dia menemukan jejak aktivasi hieroform adalah satu titik kecil di lubang itu. Terlebih lagi, itu telah digunakan beberapa waktu lalu. Tidak ada hieroform yang saat ini digunakan dalam area efek permata. Benarkah itu cara Nashetania bersembunyi? Sesuatu yang pernah dia gunakan beberapa waktu lalu yang terus membuatnya tersembunyi? Jika Adlet percaya apa yang dikatakan Mora, maka itu tidak mungkin.

Adlet memeriksa wilayah itu lagi. Pengeboman Fremy telah meningkatkan pandangan. Satu-satunya yang ada di sekitar adalah beberapa gunung rendah yang tersebar di daerah itu. Tetapi ke mana pun dia memandang, dia tidak dapat menemukan Nashetania atau Goldof.

Apakah Tgurneu membodohi mereka? Jika demikian, lalu bagaimana caranya, dan apa triknya? Adlet memikirkan kembali apa yang dikatakan Tgurneu, tetapi dia tidak bisa memahaminya. Iblis itu kebanyakan baru saja berbicara tentang Dozzu. Dia hampir tidak mengatakan apa-apa tentang di mana Nashetania berada.

Apakah Nashetania menyamarkan dirinya bukan dengan hieroform tapi dengan iblis? Jadi bagaimana dengan hieroform yang digunakan sebelumnya?

Adlet bisa merasakan kakinya sedikit gemetar. Dia tidak pernah membayangkan bahwa dia telah sampai sejauh ini dan masih gagal untuk mendapatkan kebenaran atau bahkan menemukan petunjuk sama sekali. Tapi dia punya firasat. Dia menghadap sesuatu; ada sesuatu yang tidak bisa dia lihat. Dia hanya membutuhkan sesuatu untuk membuat bola bergulir, dan dia bisa memecahkan semua misteri ini.

Saat itulah Fremy dan Rolonia berlari dari lubang Chamo ke arahnya.

“Fremy! Rolonia! Kalian menemukannya?” dia berteriak. Tapi pertanyaan itu sia-sia. Jika mereka menemukan Nashetania, mereka pasti sudah memberi tahu dia.

"Kabar buruk!" teriak Rolonia. “Dozzu datang! Dia sedang bertarung dengan Hans sekarang!”

"Apa?!"

Fremy dan Rolonia menjelaskan situasinya kepadanya, dan Adlet menyadari keadaan telah berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Tapi dia tidak bisa membantu Hans. Dia tidak punya pilihan selain menyerahkan Dozzu kepada rekannya.

“Apa yang harus kita lakukan, Addy? Kira-kira berapa banyak waktu yang tersisa?” Rolonia gelisah.

"...Goldof," jawab Adlet. “Dia punya kuncinya. Aku tidak bisa memikirkan hal lain.”

Tapi sama seperti mereka tidak tahu di mana Nashetania berada, mereka juga tidak melihat pelayannya. Saat Adlet khawatir, Rolonia mengatakan kepadanya, "Kami pernah melihatnya sekali."

Adlet menatapnya. Fremy menjelaskan menggantikan Rolonia. “Maaf kami tidak memberitahumu sebelumnya. Kami melihatnya sekitar tiga puluh menit yang lalu. Dia berada di utara-barat laut dari sini, di tepi area efek. Kami mencoba membunuhnya, tetapi dia berhasil lolos.”

"Ke arah mana dia lari?"

“Keluar dari lingkaran. Medannya rumit, dan kami tidak dapat menemukannya.”

Adlet tidak tahu harus berkata apa. Dia mengira Goldof berjuang untuk melindungi Nashetania. Jadi mengapa dia lari? Dia tidak akan melawan Fremy atau Rolonia? Dia tidak akan bergabung dengan Dozzu untuk membunuh Chamo?

Tiba-tiba, terjadi ledakan sekitar lima belas meter dari sisi Adlet. Secara refleks, dia menurunkan pusat gravitasinya, tapi itu hanyalah uap panas yang menyembur dari tanah. Fremy yang menghancurkan bumi telah mengacaukan magma bawah tanah dan jalur air. Semburan kedua muncul tepat di samping Adlet. "Sialan, itu membuatku takut," katanya.

"Ayo pergi. Cepatlah,” Fremy mendesaknya, dan dia mulai berlari. Saat dia terus maju, dia memikirkan tentang Goldof.

Apa perannya dalam pertarungan ini? Dia telah menarik kelompoknya ke tempat ini, dan kemudian dia muncul lagi untuk menghentikan mereka membunuh Nashetania. Dan jika Goldof yang memiliki hieroform, maka dia pernah menggunakannya sekali untuk beberapa alasan yang belum diketahui.

Tapi hanya itu yang dia lakukan. Jika tujuannya adalah untuk membunuh Enam Pahlawan, dia bisa melakukannya dengan beberapa cara lain. Dia bisa saja menghalangi pencarian mereka atau langsung menuju Chamo. Adlet tidak mengerti pria itu. Siapa dia?

Mereka memiliki banyak musuh yang berkumpul di sini di zona lava: Tgurneu, Dozzu, Nashetania, Goldof… Apa yang terjadi di balik layar?

"…Sial!" Adlet membentak, terlepas dari dirinya sendiri. Tidak ada waktu untuk bertanya-tanya tentang kebenaran di balik itu semua. Untuk saat ini, pencarian Goldof didahulukan. Hanya itu yang bisa dilakukan Adlet. Mereka memiliki empat puluh lima menit tersisa. Jika mereka tidak dapat menemukan Goldof, mungkin inilah akhirnya.



Mora menelan ludah saat menyaksikan pertempuran berkecamuk hanya lima puluh meter jauhnya. Pertarungan Hans dan Dozzu adalah perjuangan fana yang putus asa.

"Hrmnyaa!" Hans berputar dengan liar ke segala arah untuk menghindari sambaran petir. Dozzu, di sisi lain, terus bergerak keluar dari jangkauan Hans saat halilintarnya jatuh. Tidak ada satu serangan pun yang mengenai Hans, meskipun serangan itu tampaknya sama sekali tidak dapat dihindari. Bukan refleks yang memungkinkannya melakukan ini—itu adalah keterampilan uniknya untuk melihat ke depan. Jika Hans salah membaca satu gerakan dan mengacaukan waktu menghindar, Dozzu akan membakarnya sampai habis.

Sementara itu, Dozzu juga panik. Jika Hans terlalu dekat, Dozzu akan langsung terbelah menjadi dua. Saat mereka bertarung, dia melesat ke mana-mana untuk menjaga jarak dari Hans.

Mora menyadari bahwa membiarkan Hans menangani ini sendirian adalah pilihan yang tepat. Dia tidak akan bisa mengikuti. Satu langkah salah darinya, dan dia pasti akan mempersulit Hans.

“…”

Mora memeluk Chamo dengan keras. Dia ingin mengeluarkannya dari sana secepat mungkin. Dia ingin pergi bersama Adlet untuk mencari Nashetania. Tapi yang bisa dia lakukan hanyalah mengirimkan sedikit energi kepada Chamo yang, pada titik ini, itu hanya menjadi sebuah gestur.

"Pria kucing...berjuang keras...ya?" Gadis yang sekarat itu berbicara untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

“Jangan bicara. Kau hanya akan melelahkan dirimu sendiri,” kata Mora.

Tapi Chamo tidak mendengarkan. “Dengar…Bibi. Ini mungkin aneh…untuk dikatakan Chamo…tapi…ini agak…bagus.”

“?”

Dia tersenyum. “Kau tahu… karena siapa Chamo… tidak ada yang pernah…mengkhawatirkanku.”

"…Oh…"

“Siapa sangka…semua orang akan…berjuang keras…untuk Chamo. Terutama Fremy… Dan pria kucing tidak mengatakan…Kau benar-benar bebanaku tidak membutuhkanmu… dan bunuh saja Chamo…”

"Benarkah? Kau berpikir begitu?” Hans masih melawan Dozzu dengan semua yang dimilikinya.

“…Pria kucing…pria yang baik, bukan?” Chamo berkata, dan menutup matanya.

Mora tahu dia sudah sangat dekat dengan batas kemampuannya.

"Pindahkan pantatmu, anjing kampung bodoh!" Teriak Hans sambil menebas Dozzu.

“Aku bukan anjing. Tidak Sopan." Dozzu menembakkan sambaran petir, tapi Hans melompat ke samping untuk menghindarinya. Tidak ada akhir yang terlihat dari pertempuran mereka.

 

Gundukan batu masih menutupi ruang di luar area efek permata. Yang harus dilakukan Goldof untuk membuat para pengejarnya kesulitan adalah tetap bersembunyi. Adlet, Rolonia, dan Fremy berpisah dan menyebar untuk mencarinya. Fremy dan Adlet tetap berada di dekat area efek, sementara Rolonia bergerak lebih jauh.

Mereka pasti sudah berlari sekitar lima belas menit ketika Adlet menemukan sesuatu yang tidak biasa.

Tanah bersinar redup. Seseorang telah menggunakan hieroform di sini, dan itu tidak mungkin Nashetania. Itu adalah Goldof.

"…Apa-apaan?" Adlet bergumam. Sekarang dia semakin bingung tentang sifat sebenarnya dari benda ajaib Goldof. Apakah itu benar-benar tidak ada hubungannya dengan menyembunyikan Nashetania? Jika demikian, bagaimana dia bisa tetap bersembunyi?

Lalu tiba-tiba, sesuatu yang kecil meledak di langit yang jauh. Mereka telah sepakat bahwa jika salah satu dari mereka menemukan Goldof, orang itu akan segera melemparkan suar ke udara untuk memanggil yang lain. Adlet berlari secepat yang dia bisa. Dalam perjalanan menuju ledakan, dia menemukan Rolonia, dan mereka terus bersama. Mereka kembali ke area efek permata.

"Kenapa dia ada di sana?" Adlet bergumam. Begitu mereka mencapai lingkaran, mereka segera menemukan Fremy berlari menuju Goldof, yang jaraknya sekitar tiga ratus meter.

Kemudian Adlet memperhatikan helm ksatria itu. Itu bersinar redup. Itu adalah hieroform. Kekuatan di balik cahaya redup juga tidak terlalu kuat. Jika Adlet bisa mengetahui apa sebenarnya helm itu, dia bisa memecahkan misterinya.

“…Dia tidak akan pergi kabur?” Adlet bergumam pada dirinya sendiri, mengamati Goldof dari dekat saat mereka semua mendekatinya.

Fremy menahannya di bawah todongan senapan apinya ketika dia sampai padanya, tetapi dia tidak melawan atau bahkan mengangkat tombaknya.

“Hati-hati, Fremy!” Teriak Adlet saat dia mendekat, dan saat itulah dia menyadari Goldof berdiri di tempat ketiga Pahlawan itu lima belas menit sebelumnya.

"Kau datang...Adlet," kata Goldof pelan, begitu Adlet berdiri di depan Fremy dengan pedang terhunus.

Dia tidak melihat mereka. Kepalanya menoleh ke samping saat dia menatap tajam ke pecahan batu yang hancur. Tetapi dia tidak mengungkapkan kelemahan kepada mereka. Menyerangnya tidak akan mudah.

"Apa yang kau lihat?" Adlet bertanya padanya. Goldof tidak menjawab. Dia hanya melihat batu itu dalam diam.

Matanya tenang, ekspresinya tenang. Adlet tahu itu adalah sikap seorang pria yang berharap untuk bertarung dengan mempertaruhkan segalanya dalam hidupnya.

"Ada apa di sana?" dia bertanya lagi, tetapi dia tidak mendapat jawaban.

Lalu akhirnya, Goldof mengalihkan pandangannya ke arah mereka bertiga selama beberapa detik dan berbicara. "Apakah kalian...menemukan Yang Mulia?"

"Ya, kami sudah dekat," kata Adlet. "Kau telah memberi kami waktu yang sulit, tapi...itu berakhir sekarang."

“… Apakah kau sudah tahu apa yang sebenarnya terjadi?” Mata Goldof masih terpaku pada batu.

“Kau pikir kau sedang berbicara dengan siapa? Aku pria terkuat di dunia.” Sepertinya Goldof hampir tersenyum. “Ceritakan tentang helmmu. Apa itu hieroform sungguhan?”

"...Hieroform?" Gumam Goldof.

"Aku akan membunuhmu sekarang," kata Fremy, jarinya meluncur ke pelatuk senapannya. "Tapi sebelum itu, izinkan aku menanyakan ini: Apakah hieroformmu yang menyembunyikan Nashetania?"

“Pertanyaan itu…tidak ada gunanya. Untukmu dan untukku." Goldof menggeser tombaknya dari genggaman satu tangan ke genggaman dua tangan.

Adlet menelan ludah. Dia memahami keterampilan Goldof. Tiga lawan satu, mereka tidak akan kalah, meski mereka melakukan beberapa kesalahan. Namun kini Goldof memiliki sesuatu untuk mengatasi perbedaan angka tersebut.

"Aku kecewa...Adlet." Goldof menatapnya dengan tenang. "Kupikir...mungkin...kau akan mengetahuinya."

"Mengetahui apa?"

“Setelah…selesai…aku akan bicara.” Goldof mengangkat tombaknya, dan tiga lainnya menyiapkan senjata mereka juga. Rolonia mulai membisikkan makiannya dengan pelan.

"Aku akan...melindungi Yang Mulia," kata Goldof. Dan kemudian, apa yang dia katakan selanjutnya mengejutkan Adlet. Rolonia berhenti bergumam pada dirinya sendiri, dan mata Fremy membelalak.

“Dan…aku akan menyelamatkan Chamo…juga.” Dia meluncurkan dirinya di Adlet.





PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Ao Reji
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar