Kamis, 01 Februari 2024

Boukensha ni Naritai to Miyako ni Deteitta Musume ga S-Rank ni Nanetta Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 : Chapter 18 - Saat Itu Festival Musn Semi, Namun

Volume 2

 Chapter 18 - Saat Itu Festival Musim Semi, Namun





Saat itu adalah festival musim semi, namun Belgrieve meringis karena rasa sakit di sekujur tubuhnya. Dia telah bergerak dengan cara yang biasanya tidak dia lakukan dan mengeluarkan lebih banyak kekuatan daripada yang biasanya bisa dia kumpulkan. Seolah-olah tubuhnya diguncang setiap kali dia mencoba berpindah tempat. Sepertinya dia menderita nyeri otot dan sendi.

Namun, dia tetap senang telah melakukannya. Ia telah mengetahui bahwa Angeline jauh lebih gesit daripada yang ia ketahui. Belgrieve tidak menganggap dirinya kuat, dan kemampuannya mengalahkannya tidak berarti dia aman, tapi paling tidak, dia tidak hanya menggunakan manuver yang jelas sehingga bahkan dia bisa melihatnya.

Meski begitu, sarannya untuk memutuskan ikatan keluarga telah menjadi bumerang. Angeline telah menempel erat padanya sejak pertandingan sparring, wajahnya cemberut, dan dia tampak dalam suasana hati yang buruk bahkan ketika dia memeluknya erat-erat. Ketika dia akhirnya mencoba melepaskannya, dia menggeram seperti binatang buas.

“Ange?” katanya, agak ragu-ragu.

"Apa?"

“Umm… itu semua salahku. Aku mengakuinya. Bisakah kamu melepaskanku sekarang?”

“Tidak… aku belum memaafkanmu.”

Pada akhirnya, dia pergi ke festival musim semi dengan Angeline menempel di punggungnya, dan penduduk desa tertawa saat melihat mereka berdua.

Kerry dengan riang menyodok bahunya. “Bwa ha ha ha! Hai Bell! Itu adalah bayi besar yang kamu miliki di sana.”

“Ha ha, ini dan itu terjadi… Mereka menertawakan kita, Ange. Kenapa kamu tidak turun sekarang?”

"Tidak!"

Dia mengerahkan lebih banyak kekuatan lagi, dan Belgrieve tertawa pasrah.

Berbeda dengan festival musim gugur, perayaan ini hanya terbatas pada penduduk desa saja. Semua orang berkumpul di gereja, tempat Pastor Maurice memanjatkan doanya. Penduduk desa memejamkan mata dan menyatukan tangan.

Mereka yang mengetahui kekejaman alam cenderung beriman. Penduduk Turnera pun tidak terkecuali, namun tidak seperti di ibu kota, pemujaan animisme lokal terhadap alam tampaknya telah disinkronkan ke dalam doktrin Gereja Vienna, dan inilah keyakinan yang dianut sebagian besar dari mereka. Mereka menghormati Vienna Yang Mahakuasa tetapi juga mengucapkan terima kasih kepada roh alam. Belgrieve juga seperti ini.

Setelah kebaktian selesai, mereka berangkat ke alun-alun kota, tempat mereka minum, bernyanyi, dan bergembira. Lagu-lagu mereka tidak sebagus lagu-lagu para penyanyi pengembara, tapi siapa pun yang bisa memainkannya akan mengeluarkan instrumen mereka dan menampilkan pertunjukan saat gadis-gadis desa menari. Rebusan dan bubur direbus dalam panci besar, roti manis yang diremas dengan anggur kering dan cowberry disajikan bersama daging dan ikan yang dipanggang di atas api terbuka, dan tong-tong sari buah apel dibuka.

Ini adalah kesempatan sempurna untuk menyebarkan semua hadiah yang Angeline bawa dari Orphen. Penduduk desa bersukacita atas manisan manis dan minuman beralkohol yang sulit didapat di Turnera, dan Belgrieve merasa lega karena rumahnya akhirnya dirapikan.

Belgrieve duduk di sudut alun-alun, menyeruput sari buah apel sambil menatap pertunjukan musik. Saat itu Angeline sudah tidak lagi menempel di punggung pria itu, namun kini dia hanya meringkuk di sampingnya, meminum sari buah apel yang sama. Anessa dan Miriam terkikik—sepertinya mereka menganggap pemandangan itu lucu.

"Apa?" Angeline memandang mereka dengan ragu.

“Tidak ada… Aku hanya berpikir kalian berdua benar-benar orang tua dan anak. Benar, Selamat?”

"Ya. Kalian sangat dekat.”

Tepatnya.heh heh, Angeline tertawa puas dan menyandarkan berat badannya pada Belgrieve. Hal ini memperburuk rasa sakitnya, dan dia meringis.

“Ange… sakit sekali jika kamu membebaniku.”

"Tidak. Kamu harus menanggungnya.”

“Ugh…” dia menyerah, mengelus janggutnya dengan ekspresi ambigu di wajahnya.

Ada percakapan menyenangkan yang beredar, dan ketidakharmonisan ceria dinyanyikan. Para pemuda desa gelisah saat mereka menyajikan makanan untuk Anessa dan Miriam, juga menawarkan mereka bunga, dan menerima sodokan keras dari gadis-gadis desa.

Rombongan Angeline akan segera kembali ke Orphen; mereka dibutuhkan di sana. Pemikiran itu memang membuat Belgrieve merasa sedikit kesepian, tapi dia senang mengetahui putrinya sangat dihormati sehingga bisa diandalkan. Dia harus mengirimnya pergi sambil tersenyum.

Ketika pikiran-pikiran ini memenuhi pikirannya, tanpa disadari dia meminum beberapa cangkir sari buah apel. Dia mulai merasa nyaman dan sedikit ringan. Indranya tumpul, dan rasa sakitnya tidak terlalu parah lagi.

Ekspresi cemberut Angeline juga melembut, matanya yang terbelalak menatap entah ke mana.

Di situlah Hoffman mendatangi mereka dengan semangat tinggi. “Oh, Bel! Kamu minum?”

“Ya, aku sudah mendapatkan bagianku. Cuaca bagus untuk festival.”

“Ha ha, ini adalah berkah dari roh dan Wina!” kata Hoffman sambil mengambil tempat duduk yang berat di samping Belgrieve.

“Jadi, soal pemeliharaan jalan.”

“Hmm… bagaimana kelihatannya?” Belgrieve mencondongkan tubuh ke depan, menyandarkan sikunya di atas lutut. Sejak Angeline tiba, dia hanya sempat mengintip rapat-rapat kota. Selalu ada keributan setiap kali dia mampir, dan mungkin itu tidak terlihat menguntungkan.

Hoffman tersenyum lebar sambil menyesap sari buah apel. “Para tetua menentangnya, tapi kami akhirnya mengajak semua orang setuju kemarin. Kami dapat memberikan jawaban bulat kepada Countess Bordeaux.”

"Senang mendengarnya. Turnera tidak akan terputus dari dunia lagi.”

Hoffman tertawa dan mengeluarkan surat dari lipatan mantelnya. “Jadi, Bell. Aku ingin balasan ini dikirimkan ke Bordeaux Estate… Bolehkah aku menyerahkannya kepadamu?”

"Aku?" Belgrieve membiarkan seteguk sari buah apel berikutnya berlama-lama di mulutnya.

"Ini surat penting," Hoffman mengangguk. “Aku ingin menyerahkannya pada seseorang yang dapat diandalkan. Kamu punya skill, dan Countess mempercayaimu. Aku ingin kamu mengirimkan surat-surat itu dan mendengarkan diskusi apa pun tentang proyek ini.”

“Kedengarannya seperti pekerjaan seorang kepala suku.” Belgrieve tersenyum nakal.

Hoffman mengerutkan kening. “Aku bertanya padamu karena kamu bilang aku terlalu rendah hati.”

“Berhentilah merajuk, aku sudah mengerti.”

Mereka menertawakan cangkir mereka, dan Angeline, yang telah mendengar semuanya, mencondongkan tubuh.

"Kapan kamu pergi...?"

"Hah? Oh... Kapan kamu perlu mengirimkannya?”

"Mari kita lihat. Lebih cepat lebih baik..."

Mendengar itu, Angeline menempel di lengan Belgrieve dengan mata berbinar. “Kalau begitu… kamu bisa menemani kami kembali ke Orphen, ayah!”

“Hmm… kamu benar. Tidak memikirkan hal itu.”

Benar saja, Angeline akan segera kembali ke Orphen. Dia akan bisa sedikit mengurangi waktu perjalanan jika dia menumpang keretanya. Yang lebih penting, itu berarti lebih banyak waktu bersama. Bagi Angeline, bepergian bersama Belgrieve akan menjadi pengalaman terbaik.

Belgrieve menenggak cangkirnya dan mengangguk.

“Ayo lakukan itu. Aku akan meminta gadis-gadis menjagaku di sana.”

“Hore! Kapan kamu mau pergi?!"

“Jika lebih cepat lebih baik, aku bisa bersiap besok...tapi Ange, tidakkah kamu ingin tinggal di Turnera lebih lama lagi?”

“Tidak, aku baik-baik saja jika aku bisa bepergian bersamamu, ayah… Besok!”

Angeline dengan gembira berdiri sambil memanggil Anessa dan Miriam yang merupakan salah satu pemuda desa.

“Kita akan kembali ke Orphen besok! Dengan ayah!”

“Eh?! Dengan Tuan Bell?”

“Hore! Tuan Bell kembali lagi!”

Mereka berdua bergegas dengan penuh semangat.

Belgrieve melambaikan tangannya, bingung. “Salah, salah, ada urusan yang harus aku urus. Aku hanya akan pergi ke Bordeaux.”

"Oh begitu. Sangat disayangkan..."

“Hmph, kupikir aku bisa bertualang bersamamu.”

Anessa menggaruk pipinya, terlihat kecewa, sementara Miriam cemberut. Belgrieve tidak tahu mereka merasakan hal itu padanya, dan dia mengelus jenggotnya sambil tersenyum masam. Rasanya canggung, tapi dia tidak terlalu mempermasalahkan perasaan itu.

Bagaimanapun, dengan keputusan itu, dia harus bersiap. Saat festival musim semi memanas, dia kembali ke rumahnya dan membereskan barang bawaannya. Dia ingin bersiap dengan cepat dan kembali ke masa lalu untuk menyaksikan lentera-lentera terapung.

Perjalanan pulang pergi ke wilayah Bordeaux berarti dia akan jauh dari rumah selama seminggu—kalau begitu, dia juga harus membersihkannya. Dia tidak ingin tikus masuk ke dalam apa pun saat dia pergi, jadi dia memasukkan semua barang berharga ke dalam kotak yang kokoh.

Tetap saja, rasa sakit membuat gerakannya lebih tumpul dari biasanya, dan persiapannya memakan waktu lebih lama dari perkiraannya. Pada saat dia dengan susah payah menyelesaikan persiapannya, matahari telah terbenam, dan hari sudah menjadi sangat gelap. Dia mencapai alun-alun tepat ketika penduduk desa kembali dari rumah mereka dengan membawa lentera kertas.

“Oh, kamu di sini!” Kerry menyambutnya sambil tertawa. "Tepat waktu. Kami akan mengirim mereka ke hilir.”

“Haha, bagus sekali.”

Dia bergabung dengan kerumunan saat mereka menuju ke sungai. Cahaya api unggun yang berkelap-kelip menghasilkan bayangan yang tidak beraturan, memanjang dan menyusut. Matahari baru saja terbenam, dan cahaya redup yang masih tersisa di langit barat menghiasi punggung gunung yang terlihat jelas. Namun, langit di atasnya gelap dan dipenuhi bintang.

Pencairan salju telah menaikkan permukaan sungai, dan kini mengeluarkan suara deras, mengalir deras. Masih ada es yang menempel di tepian sungai, dan dia bisa terpeleset jika tidak hati-hati.

Pendeta melantunkan doa ritual, dan lentera dipasang di atas aliran sungai. Banyaknya lampu merah terang mengikuti arus sampai akhirnya tertelan oleh air, lalu menghilang. Setelah itu, hanya cahaya dari rumput pendar yang samar-samar bertahan beberapa saat di kedalaman sungai.

Anessa menghela napas dingin karena takjub. “Perasaan yang aneh.”

“Bagaimana dengan itu?” Miriam bertanya padanya.

“Itu tenang. Festival di Orphen ramai banget kan? Aku belum pernah ke tempat seserius ini sebelumnya… Bagaimana mengatakannya…”

“Ah, sepertinya aku mengerti. Ini juga tidak seperti misa di gereja.”

Belgrieve terkekeh. “Kita akan berpesta lagi saat kita kembali ke alun-alun. Kami dengan tenang mengirim hantu leluhur menyusuri arus, dan menjadi gaduh setelah itu.”

"Hmm menarik. Turnera adalah tempat yang bagus.”

“Haha, aku senang mendengarnya. Baiklah, kita harus berangkat besok, jadi kita harus mengakhirinya. Ayo pergi, Ange.”

"Hmm?" Ange berbalik, kaget. Dia telah menatap sungai.

Mereka berempat kembali ke rumah dan menyalakan api dari bara api yang terkubur dalam abu. Belgrieve pergi untuk mengonfirmasi beberapa hal dengan Hoffman, dan karena pemikiran untuk bepergian bersamanya telah membuat suasana hatinya baik, Angeline tidak memaksa untuk pergi bersamanya. Setelah ketiga gadis itu mandi, mereka duduk kosong di depan perapian. Mereka bermalas-malasan di jamuan makan siang, makan segala macam hal, jadi mereka tidak sedikit pun lapar.

“Huh… Itu berlalu begitu cepat…” gumam Miriam.

"Ya. Seharusnya kami di sini selama dua minggu, tapi malah berlalu begitu saja,” kata Anessa sambil menyandarkan dagunya di atas lutut. “Apa yang harus kita lakukan… Aku santai saja di sini, aku khawatir aku tidak bisa kembali ke kehidupan normalku…”

“Wah, kamu benar. Akankah naluri kita kembali...? Tapi kami ikut serta dengan pelatihan Ange dan Tuan Bell.”

“Kami bukan garda depan...tapi kami akan baik-baik saja. Mungkin."

“Benar, benar, kita harus menambah kekuatan sebanyak yang kita lakukan. Ange mendapat peringatan, jadi dia akan menjadi lebih kuat saat dia kembali.”

Angeline tergeletak telentang di tempat tidur, dan Miriam mendorong pahanya.

"Ugh," Angeline mendengus dan meringkuk. “Aku tidak pernah mengendurkan kewaspadaan aku sejak awal. Ayah sungguh spesial.”

“Hei, kamu akan membuat Tuan Bell marah jika kamu mengatakan itu.”

“Hee hee, dia mungkin akan benar-benar memotongmu. Lalu dia akan menjadi ayahku setelah itu.”

"Apa! Aku tidak bisa membiarkan hal itu berlalu begitu saja, Merry!”

“Wah!”

Angeline melompat ke arah Miriam dan menggelitiknya. Mereka berkuda sebentar sambil tertawa. Mereka begitu dekat dengan perapian sehingga Anessa memperhatikan dengan cemas, tidak tahu apakah dia harus menghentikan mereka.

Waktu yang mereka habiskan untuk membunuh iblis di Orphen berbeda dari beberapa hari yang mereka habiskan di Turnera. Di sini, kelompok Rank S mereka telah benar-benar lepas. Sebagai perbandingan, hari libur di Orphen sangat menstimulasi, dan meskipun menyenangkan, rasanya mereka tidak beristirahat setelahnya. Dua minggu terakhir ini berlalu tanpa insiden, terdiri dari pekerjaan yang tidak tergesa-gesa setiap hari, berjalan-jalan di sekitar pegunungan yang damai, dan mengobrol di dekat api unggun di malam hari. Ketika kenyamanan ini telah mengakar, rasanya meresahkan ketika tiba saatnya untuk meninggalkannya.

Saat itulah Belgrieve kembali dan mengetuk pintu. Angeline, yang masih bergulat dengan Miriam, bergegas menuju pintu dalam sekejap dan membukanya. Udara terbuka menyerbu masuk, menyebabkan perapian, lampu, dan lilin berkedip-kedip.

Belgrieve melepas mantelnya dan menggantungkannya di dinding, meringis melihat tubuhnya yang sakit, dan mematahkan lehernya yang kaku karena kedinginan.

“Astaga, malam masih dingin… Apakah ada orang lain yang merasa kedinginan?”

"Aku baik-baik saja."

“Udara menjadi sedikit lebih hangat dibandingkan saat kami pertama kali datang. Mungkin aku sudah terbiasa dengan hal itu.”

"Itu bagus. Sayang sekali kalau kamu sudah terbiasa meninggalkannya,” kata Belgrieve sambil tertawa. Dia melemparkan batang kayu lainnya ke dalam api.

Angeline menempel di punggungnya. “Ayah… kapan kita berangkat besok?”

“Setelah kita membereskan tempat tidur dan sarapan… Kita harus berangkat sebelum tengah hari. Kalau tidak, kita harus berkemah.”

"Oke! Mengerti!"

Angeline tersenyum sambil membenamkan mulutnya di rambutnya. Dia sangat bahagia sehingga dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan dirinya sendiri.

Dia melepas sepatunya, duduk di atas selimut tempat tidur. Dia dengan hati-hati melepaskan kaki kanannya, menyekanya dengan kain bekas sebelum menyisihkannya.

Tiba-tiba, suasana hening, kecuali suara angin luar yang menggetarkan daun jendela dan kerlap-kerlip api yang menjalar ke batang kayu baru. Suara-suara ini terdengar jauh lebih keras ketika tidak ada lagi yang terdengar. Miriam sedikit bergoyang, tatapannya beralih ke sekeliling; Mata Angeline setengah tertutup bahkan saat dia menempel di punggung Belgrieve.

Dengan sekejap, batang kayu itu pecah, dan sedikit kayu yang terbakar berguling keluar dari api. Belgrieve dengan santai mengambilnya dan melemparkannya kembali.

“B-Bukankah itu panas?” Anessa menatapnya, terkejut.

"Hmm? Oh, kayunya? Aku sudah lama mengayunkan pedang dan sekop, kulit tanganku menebal. Memang akan panas kalau aku terus memegangnya, tapi tidak apa-apa untuk sesaat,” kata Belgrieve sambil menunjukkan tangannya. Pastinya keras dan bergelombang disertai kapalan. Anessa secara tidak sengaja mendapati dirinya mengulurkan tangan untuk menyentuhnya dan tersadar.

“Umm…bolehkah aku menyentuhnya?”

“Tentu, silakan.”

Dia menyentuh tangannya dengan lembut. Teksturnya cukup aneh. Ada beberapa tempat yang mengeras setelah lepuh diremukkan, dan bagian lain yang terdapat kotoran dan debu memenuhi celah-celahnya. Namun, rasanya tidak buruk—seolah-olah tangan ini adalah bukti kehidupan yang Belgrieve jalani. Pemikiran itu membuatnya merasa seperti anak muda yang kurus, dan entah kenapa, Anessa merasa malu pada dirinya sendiri.

“Luar biasa… Kamu bekerja cukup keras hingga menjadi seperti ini.”

“Tidak, aku hanya canggung. Tidak ada hal lain yang mampu aku lakukan.”

Belgrieve terkekeh. Dia meraih ketel yang tergantung di atas api dan menuangkan secangkir air panas.

“Nah, sudah lama sejak aku meninggalkan Turnera... Kamu akan memastikan lelaki tua ini sampai ke tujuan dengan selamat—bukankah begitu, petualang?” katanya bercanda sambil menyesap airnya.

Anessa terkekeh. Angeline membuka matanya yang mengantuk, memperbaharui cengkeramannya pada Belgrieve.

"Aku mengantuk."

“Ya, kita punya waktu pagi. Ayo tidur... Sepertinya Merry sudah tidur.”

“Oh, kamu benar…”

Anessa tidak menyadarinya, tapi Miriam sudah mendengkur, menghadap ke tempat tidurnya. Belgrieve menyelimuti Angeline, lalu berdiri dan mematikan lampu dan lilin. Satu-satunya cahaya yang tersisa berasal dari perapian. Sudut-sudut langit-langit dan dinding terbungkus senja.

Dia berbaring, menarik selimut menutupi dirinya. Meskipun Anessa masih terjaga sampai saat itu, dia sama mengantuknya dengan yang lain, dan tidak lama kemudian dia mendengar napasnya tenang dan lambat secara berkala.

Belgrieve menutup matanya dan menenangkan diri. Dia mendengar Angeline bernapas di sampingnya, dan sesekali bunyi perapian. Dia tidak menyangka akan meninggalkan Turnera seperti ini, tapi ini akan menjadi perjalanan yang menarik—lebih baik lagi, bersama putrinya dalam perjalanan. Meskipun ada masa-masa sulit, dia sedih melihat Angeline meninggalkan Turnera, dan bukanlah hal yang buruk untuk tinggal bersamanya lebih lama lagi.

Namun, jika dia pergi, dia tidak tahu bagaimana Turnera akan menghadapi iblis. Dia telah membicarakannya dengan Hoffman, tapi ditertawakan. Menurut Hoffman, anak-anak yang diajarkan Belgrieve untuk menggunakan pedang telah tumbuh menjadi pemuda dan pemudi yang cukup terampil, dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Namun, jika mereka bisa bertahan tanpa dia, apakah itu berarti dia tidak dibutuhkan di Turnera? Mungkin itulah masalahnya. Mungkin dia sudah terlalu sombong, dan itu agak memalukan untuk dipertimbangkan.

Untuk saat ini, dia harus tidur. Namun, dia semakin bersemangat bahkan pada usianya, dan tidak dapat menemukan pola pikir yang tepat. Saat dia berbaring diam, rasa sakit juga mulai mengganggunya. Agar bisa terus berlanjut selama ini, dia pasti telah memaksakan diri.

Ia mempertimbangkan untuk menghitung domba ketika Angeline, yang seharusnya tertidur, berbisik: “Ayah…apakah kamu sudah bangun?”

“Hmm…aku sudah bangun,” jawabnya lembut tanpa membuka matanya.

“Hee hee… aku tidak bisa tidur,” katanya. “Meskipun aku sangat mengantuk.”

“Benar… aku juga senasib.”

“Jadi, kamu tahu… Pernahkah kamu berpikir untuk pergi ke Orphen? Aku menghasilkan banyak uang… Aku bisa menyewa rumah yang cukup besar untuk kita berdua bersama…”

Untuk sementara, Belgrieve menutup mata dan mulutnya. Akhirnya, perlahan ia mengulurkan tangan dan menepuk kepala Angeline.

“Kedengarannya ide yang bagus.”

"Kemudian-"

Tapi Belgrieve melanjutkan sebelum Angeline bisa menganggap itu sebagai penegasan.

“Tapi tahukah kamu… jika aku melakukan itu, aku tidak akan kembali ke Turnera lagi.”

“Umm… itu… Tapi…”

“Ayahmu, kamu tahu... Dia menganggap tempat ini sebagai rumahnya. Dari sanalah ayahmu berasal, dan dari sanalah kamu juga berasal, Ange... Tentu saja, aku senang kamu merasa seperti itu. Tapi kupikir aku akan melindungi ini sebagai tempatmu kembali. Kamu menyukai Turnera, bukan, Ange?”

“Ya… aku menyukainya.” Angeline menggeliat di bawah selimut, mengunci Belgrieve dalam pelukannya. “Aku mengerti...tapi kita bersama sampai Bordeaux!”

“Ya, benar… Jadi, tidurlah.”

“Ya… Selamat malam, ayah.”

“Selamat malam, Ange.”

Malam perlahan berlalu.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar