Jumat, 21 Oktober 2022

Shinka no Mi ~Shiranai Uchi ni Kachigumi Jinsei~ Web Novel Bahasa Indonesia : Chapter 123 - ULar Berkepala Lima

Chapter 123 - Ular Berkepala Lima











Hadiah misterius dari tepukan kepala yang aku berikan kepada Louis ini entah bagaimana memicu sesuatu di dalam Saria dan Al, karena dari sana hingga ke depan, monster apa pun yang kami temukan akan berakhir tak bernyawa di detik berikutnya. 

Satu-satunya anugrah adalah kami tidak lagi bertemu monster yang mencintai manusia seperti Tuan Beruang. 

Ya … hanya rasa bersalah itu sendiri yang bisa membunuh hatiku … 

Mari jangan pernah mengulangi tragedi yang sama, selamanya… Tidak, sungguh. 

“Seiichi! Lihat, aku mengalahkannya! Jadi tepuk aku!”

Saria tersenyum polos saat dia menunjukkan kepalanya padaku. 

“Seiichi! Lihat bagaimana aku mengalahkannya! Itu sebabnya, em…. lihat, belai saja aku …” 

Al yang kalimatnya menyempit, wajahnya memerah sementara masih menunjukkan kepalanya. 

“Shishou. Kali ini, sekali lagi, aku menanganinya dengan segera. … Tolong.” 

Meskipun ekspresi Louis tidak berubah, pipinya memerah. 

…… Situasi seperti apa ini? 

Kami berada di dalam Dungeon, bukan? Lalu mengapa kita begitu lalai? 

Saat aku memikirkan dengan serius mengapa kami menjadi seperti ini, aku mendengar Olga-chan dan Rurune berbicara satu sama lain. 

“… pelahap, kamu tidak pergi?” 

“Mu? Tidak … Aku tidak mungkin mengambil bagian Saria-sama dan partisipan yang lain, jadi …” 

“… Hmm. Kalau begitu, aku yang pergi.” 

“A, apa!?” 

…… Ya, kepala lain untuk ditepuk. 

Saat wajahku menegang, Rutia menanyakan sesuatu padaku. 

“Apakah Dungeons selalu terasa seperti ini?”  

“Tidak sama sekali!” 

Ya, itu tidak mungkin! Seharusnya tidak! Kupikir! … Aku kehilangan kepercayaan diriku sekarang! 

Namun, seperti bagaimana Tuan Beruang memiliki level tinggi, tingkat kesulitan Dungeon ini juga cukup tinggi. Faktanya, Louis hanya berhasil mendaratkan serangan setelah berjuang keras. 

“Haah!” 

“GRRrrrrrr … Awwoooo !!!” 

Monster itu adalah [Blood Dog Lv: 621], karakteristiknya adalah panjangnya yang mencapai 2 meter, kulitnya yang merah tua, dan matanya yang merah. 

Ngomong-ngomong, aku tidak perlu khawatir dengan tragedi yang sama yang menimpa Tuan Beruang. 

Lagipula… 

[Yahuuuuu! Itu daging, daging! Aku akan makan kalian semua!] 

… ..Seperti itu, itu sudah sangat agresif melawan kami. Andai saja Tuan Beruang sama bermusuhannya… 

Blood dog itu gesit, ia menggunakan lorong dan dinding dungeon yang sama sekali tidak lebar untuk menukik ke arah kami dari berbagai sudut. 

Bahkan sekarang, cakar tajamnya mengenai rapier Louis. 

“Kuh!” 

“Ora, aku juga di sini!” 

Saat Louis menghentikan Blood Dog di jalurnya, Al pergi untuk menyerangnya, tapi dia kabur tepat setelahnya. 

Namun, Saria berkepala gorila alias Goria sudah menunggu di jalan pelariannya. 

“Satu pukulan, hancurkan!” 

“Kyan !?” 

Setelah bertemu dengan pukulan Saria yang sangat cepat, Blood Dog itu terlempar jauh ke kejauhan. 

Kemudian, seolah-olah dia tidak akan membiarkannya lolos, Louis pergi untuk mengejarnya segera dan memotongnya dengan rapiernya bahkan sebelum berhasil menstabilkan dirinya sendiri. 

Blood Dog yang kehilangan nyawanya karena serangan itu hancur menjadi partikel cahaya dan lenyap. 

Karena itu Louis dan dua lainnya, sejauh ini tidak ada item drop dari monster mana pun yang dikalahkan. Tapi, jika aku adalah orang yang mengalahkan mereka semua, termasuk Tuan Beruang, maka aku yakin tubuhku akan berevolusi lebih banyak sekarang. 

“Fiuh … Musuh semakin kuat. Akan menjadi pertarungan yang lebih sulit jika aku sendirian. Saria-san, Altoria-san, terima kasih banyak.” 

Kata Louis sambil menundukkan kepalanya. 

Ya, Louis anak yang baik, bukan. 

Namun, hanya karena dia tidak bisa memahami monster, tragedi seperti itu terjadi … 

Seperti itu, seperti yang dibidik Louis, dia melatih dirinya sambil bertarung melawan berbagai monster. 

Jika dia bertemu dengan lawan yang terlalu berlebihan untuk dirinya sendiri, Al dan Saria akan mengulurkan tangan untuk mengalahkannya, jadi masih oke untuk melanjutkan. 

Namun, monster tidak selalu datang satu per satu, kadang kawanan monster yang kuat datang untuk menyerang dan Louis tidak bisa menanganinya sendirian. 

Namun, di suatu tempat di sepanjang jalan, Rurune dan Olga-chan bergabung dalam pertarungan, dan semua orang berhasil keluar tanpa cedera. 

“… Un, aku tahu Seiichi berada di luar norma dari auranya, tetapi melihat mereka sekarang, aku dapat mengatakan bahwa Saria-san dan yang lainnya juga cukup abnormal. Apakah ini juga karena pengaruhmu pada mereka, Seiichi?” 

“A-, aku tidak tahu”  

Yang bisa aku lakukan hanyalah menggelengkan kepala untuk pertanyaannya. 

Tidak, aku ingin percaya bahwa itu bukan salahku, tapi aku tidak bisa sepenuhnya menyangkal. 

Dengan ketegangan rendah di antara kelompok kami, kami melintasi Dungeon sampai kami mencapai ruangan yang luas dan terbuka. 

“Tempat apa ini? Jadi, Dungeon tidak hanya terdiri dari lorong-lorong sempit?” 

“Coba aku lihat … Jika kamu memikirkannya, itu seperti jebakan atau ruang bos, tapi …” 

Rutia melihat sekeliling ruangan dengan penuh minat sementara Al meningkatkan kewaspadaannya saat dia menjawab. 

“Kamu benar. Ruangan terbuka seperti ini tidak jarang di Dungeon. Jika kita beruntung, kita mungkin menemukan peti harta karun tergeletak di suatu tempat …” 

“Dan ada makanan di dalamnya!?”  

“… Sayangnya, aku rasa makanan tidak masuk ke sana. Selain itu, tidak ada peti harta karun di sini juga.” 

Rurune memotong penjelasan tambahan Louis, tetapi dia segera mengalami kegagalan setelah mengetahui bahwa tidak ada peti harta karun. 

“… Pelahap, kamu makan makanan di dalam peti harta karun juga?” 

“Bukankah sudah jelas? Mengapa kamu menanyakan sesuatu yang sangat bodoh.” 

“… Nn. Dia pasti akan merusak perutnya.” 

Setelah mendengar jawaban Rurune, kerutan muncul di wajah Olga-chan saat dia memegangi perutnya sendiri. 

“Nah, Rurune menjadi rakus bukanlah sesuatu yang baru. Daripada itu, jika tidak ada peti harta karun, itu berarti itu adalah ruang bos atau jebakan … “ 

[Itu benar, penyusup.] 

“Eh !?” 

Tiba-tiba, geraman terdengar di dalam ruangan. 

Setelah itu, pintu masuk menuju lorong di belakang kami ditutup saat pintu baru yang besar muncul. 

“Tch … Sepertinya itu adalah jebakan dan ruang Bos.” 

“… Ah, Seiichi! Lihat di sana! “ 

Semua orang mengarahkan pandangan mereka ke tempat yang Saria tunjuk, dan kami menemukan pintu sebesar yang ada di punggung kami, serta sepasang [Mata] raksasa sebesar manusia di dinding Dungeon yang mengapit pintu. 

[Kamu melakukannya dengan baik karena datang ke sini, penyusup. Aku adalah Dungeon ini sendiri…. Aku akan menyambutmu.] 

Aku tidak tahu dari mana suara itu berasal, tetapi sepasang mata raksasa itu mengatakannya dengan suara yang dalam. 

“Se, selamat datang?” 

[Ya, selamat datang —— Sekarang, terima hadiahku.] 

Saat raksasa itu menyipitkan mata, sekeliling kami dipenuhi dengan sejumlah besar monster dalam sekejap. 

Dari anjing hingga naga, ada juga beberapa zombie, semua jenis monster menyerang kami pada saat bersamaan. 

“Sialan, ini [Rumah monster]!” 

“[Rumah Monster]?” 

Saat aku menunjukkan ketidaktahuanku tentang istilah yang dibilang Al, Louis menjelaskannya kepadaku sebagai gantinya. 

“[Rumah monster], seperti tersirat dari namanya, adalah ruang jebakan yang menampung monster dalam jumlah besar. Namun, dalam kasus normal apa pun, mata raksasa dan suara dalam tidak akan muncul. Selama kita terus mengalahkan monster yang terus menyembur keluar, kita bisa melanjutkan, tapi … situasi ini bukan kasus normal. “ 

Rupanya, suara dan mata raksasa itu bukanlah hal biasa. 

Bagaimanapun, satu-satunya cara untuk keluar dari situasi ini adalah dengan memusnahkan semua monster di sini. 

“Ini pasti pelatihan lain untuk diatasi. [Water Laser]. “ 

Louis menambahkan sihir atribut Air, [Water Laser] saat dia memegang rapiernya. 

Namun, tidak seperti mantra [Water Laser] normal, sihir itu membalut pedangnya dan mengubah rapier menjadi pedang panjang. 

“——Haat!” 

Satu ayunan dari Louis meluncur, garis depan monster dengan mudah berubah menjadi potongan daging. 

“Baiklah, aku mulai.” 

“To, tolong.” 

Itu Dilaporkan Louis sebelum dia terjun ke dalam kawanan monster dengan kecepatan luar biasa. 

Ya… jika kamu melihatnya seperti itu, Louis sama sekali tidak lemah. 

Masalah dengan [Kultus dewa iblis] itu mungkin mereka memiliki kekuatan misterius dengan mereka … 

Namun, karena bentrokan dengan kelompok itu tidak bisa dihindari, kebutuhan untuk menjadi kuat adalah sesuatu yang bahkan aku bisa mengerti., 

Menyaksikan Louis memotong monster, Saria dan Al telah mengganti persneling ke mode pertempuran mereka. 

“Al, kita mulai” 

“O, ou! … Tidak, aku katakan bahwa aku tidak terbiasa dengan wajah Gorilamu! “ 

“[Flash Fist]” 

“Tunggu, dia sudah bertarung!” 

Dengan Saria mengaktifkan skill [Flash Fist]-nya, dia melontarkan pukulan ke monster anjing terdekat dengan tinjunya. 

Tinjunya menggali jauh ke dalam perut monster itu dan gelombang kejut yang datang setelah itu menyapu monster di belakangnya. 

Sudah lama sejak aku melihat [Flash Fist], tapi apakah selalu sekuat itu? 

Beberapa monster itu tubuhnya dicabik-cabik hanya oleh gelombang kejutnya saja … Jika aku menerimanya sebelum evolusi, aku tidak akan hidup hari ini. 

Al sama terkejutnya saat melihat pertarungan Saria, tapi dia segera mengubah pola pikirnya dan mulai mengayunkan kapaknya. 

“Bahkan aku … tidak akan tetap lemah!” 

Saat kapak Al mengenai perut monster anjing …. 

“Terbang! [ice shock!]! “ 

Dalam sekejap, semburan udara dingin yang tajam keluar dari kapaknya, menusuk perut monster itu. 

Udara dingin itu juga memengaruhi monster lain, dengan kaki membeku dan gerakan mereka tumpul. 

“Itu bagus, Al-san” 

Louis tidak melewatkan kesempatan seperti itu; dia mengalahkan monster dari orang-orang dengan gerakan terbatas. 

Berkat kontribusi mereka, jumlah monster secara bertahap mencapai titik terendah baru, jadi meskipun aku dan yang lainnya hanya berdiri diam, tidak ada kerusakan yang ditunjukkan. 

Sungguh, kenapa aku ada disini? 

Ketika aku memikirkan alasanku di sini terlepas dari diriku sendiri, aku merasakan Lutia menarik ujung lengan bajuku. 

“Nn?” 

“Aku percaya bahwa bersama Seiichi adalah yang paling meyakinkan. Tapi, melihat gadis-gadis ini… un, aku merasa lebih yakin. “ 

“Apakah begitu.” 

Nah, di mata para iblis, aku benar-benar menjaga orang yang paling berharga. 

Fakta bahwa dia merasa diyakinkan adalah hasil terbaik. 

Di sana, berbeda dari kami yang tidak dibebani oleh ketegangan, sepasang mata raksasa yang hanya menonton panggung terbuka meraung seolah menunjukkan kegelisahannya. 

[A, apa gerangan kalian ini !? Kalian tidak normal!] menyebut seseorang sebagai tidak normal. Yah, kita tidak normal. 

[Eei, jika demikian, bagaimana dengan yang ini!] 

Saat monster berkurang menjadi beberapa yang tersisa, tiba-tiba pintu besar yang berdiri di antara mata raksasa itu terbuka. 

Setelah itu, seekor ular raksasa berkepala lima keluar darinya. 

Itu memiliki atmosfir yang mengatakan itu jelas pada level yang berbeda dari monster lain yang kami hadapi sejauh ini. 

Saat aku memeriksanya tanpa berpikir, inilah yang muncul. 

[ular berkepala lima Lv: 893] 

Ini sangat kuat, ya. 

Hampir dua kali lipat level monster yang kami temui di sepanjang jalan. 

Apakah ini bos Dungeon ini? 

Saat aku berpikir tentang itu, Louis yang telah selesai berhadapan dengan monster lain segera menghantam salah satu leher ular itu hingga terjatuh. 

“Ueeh !? itu Cepat! kamu sudah memotongnya!? “ 

Tindakannya untuk melepaskan kepalanya terlalu instan sehingga aku mau tak mau harus mengeluarkan suara seperti itu. 

Tapi… 

[Fuhahahaha! kamu kurang ajar! Orang ini tidak akan mati kecuali jika kamu membunuh kelima kepala pada saat bersamaan! Sekarang, bisakah kalian semua bekerja sama dengan sempurna hingga detail sekecil itu!?] 

Tepat seperti yang dikatakan sepasang mata, kepala yang melingkar itu segera lenyap dan kepala baru tumbuh dari batangnya. 

Melihat pemandangan seperti itu, berpikir bahwa ini akan menjadi pertarungan yang sulit, rurune dan Olga-chan memasuki pertarungan. 

“… pelahap, bisakah kamu melakukannya?” 

“Ular itu … jadi maksudmu aku bisa terus memakannya!?” 

“… Dia akan baik-baik saja.” 

Mengabaikan ucapan bodoh Rurune, dengan dia dan Louis, Saria, Al, dan Olga, ada lima orang yang menantangnya. 

Perhitungan sederhana memberi tahu aku bahwa itu harus mungkin untuk mengalahkannya selama masing-masing dari mereka membunuh setiap kepala pada saat yang bersamaan. 

Namun, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, mencocokkan nafasmu di tengah pertarungan bukanlah hal yang sederhana. 

“… Seiichi, apakah mereka akan baik-baik saja? Apakah kamu tidak akan membantu mereka? “ 

Rutia bertanya kepadaku dengan kekhawatiran yang tulus … untuk beberapa alasan, aku merasa mereka akan baik-baik saja. 

Tentu saja aku khawatir mereka akan terluka. 

Tapi sebelum itu, kepercayaanku pada mereka telah menguasaiku. 

Selain itu, Louis sendiri mengatakan bahwa situasi seperti ini yang dia cari. Bagaimanapun, dia mengikutiku untuk menjadi lebih kuat, dan jika keadaan berubah berbahaya, aku akan benar-benar menyelamatkan mereka. 

Bisa dikatakan, Lima Ular Berkepala sama sekali tidak lemah. 

Bahkan sekarang, ketika Saria dan yang lainnya mengatur waktu serangan mereka, itu memuntahkan lumpur ungu pada mereka. 

Saat lumpur menyentuh lantai, itu membuat semuanya meleleh dengan suara yang luar biasa. Yang hanya berarti bahwa menyentuhnya adalah tidak mungkin. 

Namun, yang lebih menyebalkan dari serangan itu adalah saat mata ular itu bersinar. 

Semua orang menghindari cahaya itu apa pun yang terjadi, karena apa pun yang disentuhnya perlahan-lahan berubah menjadi batu seiring waktu, jadi tertangkap olehnya berarti gerakanmu akan menjadi tumpul dan akibatnya adalah kematian. 

Aku memiliki skill [Complete Resistance]jadi aku bisa melakukannya dengan baik, tetapi itu tidak sama untuk mereka. 

Memberi dan menerima berlangsung selama beberapa waktu, dan kedua belah pihak tidak dapat memberikan kerusakan signifikan pada yang lainnya, sampai Saria dan empat lainnya tiba-tiba tercerahkan tentang sesuatu. 

“Aku mengerti!” 

“Eh?” 

Kelimanya mengatakan itu pada saat yang sama dengan wajah cerah dengan senyuman. Aku bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan, tetapi yang mengejutkan aku mereka mundur dari Ular. 

Ular itu tampak waspada terhadap mereka dan masing-masing kepalanya mengunci masing-masing, tapi kemudian——. 

“[Flash Fist・Scatter]!” 

“[Tearing Wave]……!” 

“[Fall Disaster]” 

“……[Shadow Clone Arts・Assassination]” 

“MAKANAAAAAAAANNNNNN!!!!!” 

Salah satunya menimbulkan teriakan perang yang meragukan, tetapi apa yang dilakukan semua orang pada dasarnya adalah serangan tanpa pandang bulu yang sangat luas. 

Pertama adalah Saria, dia melepaskan [Flash Fist] dengan kedua lengannya, membuat jangkauan gelombang kejutnya lebih luas dari sebelumnya. 

Al mengacungkan kapaknya lebar-lebar, dan saat kakinya menyentuh tanah, dia menembakkan tebasan terbang yang sangat besar melalui kapaknya. 

Yang mengejutkanku, Louis menggunakan sihir yang aku gunakan [Fall Disaster] pada rapiernya di atas [Water Laser], mengubahnya menjadi aliran air yang deras dan tebasannya melintasi cakrawala. 

Olga-chan, yang lebih mengejutkan lagi, mengkloning dirinya menjadi lima dan menembakkan senjata mirip Kunai ke arah ular itu pada waktu yang bersamaan. 

Rurune … Aku tidak bisa memahaminya, tapi sepertinya dia memberikan tendangan yang konyol. 

Dengan kata lain, ide di balik tindakan mereka adalah… 

[Itu semua sama jika kita semua menyerang sendiri pada saat yang sama!] 

Pemahaman diam-diam tak terduga di antara mereka. 

Semua pada saat yang sama, lima menyerang kelima kepala dengan teknik jangkauan luas super kuat mereka sendiri. 

Lima Ular Berkepala yang menerima semua serangan itu terjebak dalam kebingungan dan —— lenyap tanpa jejak. 

[ti, tidak mungkin —— GYAAAaAaaaaaa !?] 

Selain itu, itu bukanlah akhir dari serangan mereka, karena itu juga meledakkan dinding tempat mata itu berada. 

Awan debu muncul karena serangan itu. 

Setelah debu mengendap, apa yang bisa kami lihat adalah ruangan bersih dari monster dan lorong untuk menuju lebih jauh. 

“… Seiichi. Rekanmu juga benar benar sesuatu. “ 

“…Aku pikir juga begitu.” 

Aku memberikan anggukan yang dalam dan jujur pada kata-kata Rutia.





TL: Hantu 

1 komentar:

  1. Therefore, there is no a|there isn't any} severe demand for legal playing, and for the same reason, we do not expect any adjustments in the legal guidelines of the country in the near future. The legalized betting options include horse racing, bicycle racing, and wagering on a handful of sports activities like baseball, basketball, volleyball, wrestling, and golf. Gambling 1xbet sites in South Korea are prohibited, with the government being fast to crackdown on any that are be} arrange. However, there is be} nothing stopping gamers registering on playing sites that are be} based offshore. As ought to have} seen on this page, the commonest type of welcome bonus is matched deposit.

    BalasHapus