Selasa, 13 Juli 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 19 : Chapter 4 – Kunjungan Ke Kastil Naga Iblis

Volume 19
Chapter 4 – Kunjungan Ke Kastil Naga Iblis


"Jadi ini kastilmu, Naga Iblis." Aku turun dari punggungnya, bergabung dengan yang lain, dan melihat ke reruntuhan tempat itu. Itu tampak seperti kastil raja iblis dari RPG jadul yang aku mainkan ketika masih kecil, hanya lebih kumuh. Ada tempat seperti itu di game sekuelnya, dan aku bernostalgia sejenak.

“Kastilnya memang mendapatkan kerusakan ketika kami mengalahkan Naga Iblis, tapi aku tidak ingat akan seburuk ini,” Kata Kizuna. Aku melihat ke arahnya. Aku mulai mendapatkan perasaan bahwa dalam rentang waktu antara pemanggilannya dan mengalahkan Naga Iblis, Kizuna telah menikmati petualangan yang cukup biasa. Aku yang dipenuhi dengan mimpi setelah pemanggilanku sendiri mungkin akan sangat iri dengan pengalamannya.

“Sebagian besar dari bangunannya dijaga oleh sihir Naga Iblis, tetapi orang-orang menjarah apa pun yang mereka bisa dapatkan, dan pertempuran untuk perebutan wilayah ini dilakukan di sini. Tidak heran jika akhirnya seperti ini,” Jelas Glass. Kedengarannya seperti setelah Kizuna dan sekutunya mengalahkan Naga Iblis, orang-orang datang untuk menyerang kastil. Penjarah, oportunis, masyarakat... orang-orang yang tidak memiliki kesopanan. Aku menggelengkan kepalaku.

“Hah. Orang-orang bodoh yang menyedihkan. Aku kasihan pada mereka.” Kata Naga Iblis tidak terkesan. Dia mungkin menderita bahwa setelah dikalahkan oleh Kizuna dan kelompok riangnya, lalu kastil yang dia bangun menjadi tumpukan puing mengerikan seperti ini.

“Yah, Pahlawan Perisai. Setelah melihat perbuatan bodoh manusia ini, apakah kau merasa lebih ramah terhadap cintaku?” Tanya Naga itu.

"Jujur, pikiranmu sama sekali berbeda!" Balasku. Kukira dia sedang berduka, tapi dia masih punya waktu untuk menggodaku!

“Aku tidak akan pernah mengizinkannya!” Kata Filo sambil memelototi Naga Iblis. "Masterku bersahabat denganku di dunia kami!"

“Dan aku bertanya-tanya seperti apa kedudukan monster di duniamu,” Tanya Naga itu. Kami memang memiliki Gaelion, yang berada dalam posisi yang mirip dengan Naga Iblis. Dari apa yang kudengar, dia tidak memerintah monster selain yang ada di wilayahnya sendiri.

"Rishia, apakah kau tahu tentang itu?" Tanyaku. Dia bersama Itsuki dan tidak benar-benar bergabung dengan percakapan kami. Tetapi meskipun tidak sebanding dengan Si Trash, dia masih memiliki banyak pengetahuan tentang topik seperti ini.

Pertama, dia menjawab dengan suara konyolnya yang biasa. Kemudian dia mulai berbicara setelah sedikit tenang. “Ada banyak cerita tentang raja para monster, Kaisar Naga, yang mencoba mengambil alih dunia, tapi aku belum pernah mendengar tentang organisasi monster seperti ini,” Jawabnya.

“Hubungan antar faksi monster sepertinya sangat menyebalkan di dunia kami. Tidak ada yang menyatukan mereka,” Renungku. Dengan Fitoria berkeliaran, sekutu para naga mungkin tidak bisa berbuat banyak. Aku ingat Melty pernah berkata bahwa Fitoria juga pernah bertarung dengan monster di masa lalu, sesuatu tentang griffin. Bahkan monster memiliki sampah yang harus mereka tangani.

“Ada juga yang sudah lama bertarung dengan makhluk yang sedikit berbeda dari monster. Mereka dikenal sebagai 'iblis',” Kata Rishia.

"Apa bedanya?" Tanyaku.

“Kedengarannya seperti apa yang kita sebut “evilmakers” di dunia ini—nama yang diberikan untuk monster dengan peringkat yang lebih tinggi,” kata Naga Iblis, tampaknya menyatukan beberapa bagian. Di sebagian besar game yang kumainkan, "iblis" hanya akan menjadi jenis monster lain.

“Ini adalah monster yang tidak bisa didaftarkan dengan segel monster dan jarang sekali menampakkan diri,” Jelas Rishia. "Namun, begitu mereka menampakkan diri, mereka akan dianggap sangat berbahaya." Jadi di dunia Rishia—di dunia—kami, iblis adalah entitas yang terpisah dari monster. Aku masih belum mengerti. Aku harus bertanya pada Gaelion atau Fitoria setelah kami kembali.

“Mereka juga bukan monster di sini,” Kata Naga Iblis, memberikan rincian lebih lanjut tentang Iblis di dunia Kizuna. "Mereka bahkan tidak berbicara bahasa yang sama."

“Apakah sulit membedakan mereka?” Tanyaku.

"Iya. Mereka jarang keluar, tapi mereka ada di suatu tempat, bersembunyi di dunia ini,” Kata Sang Naga. Itu terdengar seperti semacam flag bagiku, dan aku tidak menyukainya. Aku hanya bisa berdoa kami tidak harus melawan mereka. “Harus kukatakan, Kaisar Nagamu terdengar seperti dia tidak memiliki pemahaman yang kuat untuk itu,” Kata Naga Iblis.

"Maksudku, yang sedang kita bicarakan adalah Gaelion," Jawabku. Gaelion Tua dengan senang hati menyebut dirinya “yang terlemah”, sedangkan Gaelion muda masih bayi. Tidak ada yang akan mendengarkan saat dia mengaku sebagai raja monster.

“Sekarang bandingkan dia denganku! Pahlawan Perisai, bukankah aku lebih cocok menjadi pasanganmu?” Kata Naga Iblis.

“Pertama, hentikan semua pelecehan seksualmu,” Jawabku. Kurangnya karisma pasti adalah persamaan dari keduanya.

“Bah! Kau memberiku sedikit pilihan. Aku sekarang harus mengungkapkan sejauh mana kekuasaaanku yang luar biasa! ” Jawab Naga itu.

“Kau tidak menyerah, bukan?” Jawabku sambil menggelengkan kepala.

"Itu salah satu kelebihanku," Jawab Naga itu.

“Tolong berhentilah. Apakah kau tidak lupa mengapa kita datang jauh-jauh ke sini? ” Kataku.

"Aku ingat. Harta karun milikkku, kan? Dan barang-barang dari pembawa perdamaian dunia ini,” Jawab Naga itu. Setidaknya dia bisa tetap menjalankan misi. Naga Iblis memimpin, kami menuju ke reruntuhan kastil.

“Kita harus memecahkan segelku sendiri, tentu saja. Tapi untuk barang yang sangat penting, kita harus memanggil Empat Raja Surgawi. Bahkan jika kita bisa melihat dan mengagumi harta karun itu, kita tidak dapat benar-benar mengambilnya tanpa beberapa langkah tambahan, ” Jelas Naga itu.

“Empat Raja Surgawi? Mereka sudah dikalahkan, bukan? Aku juga melawan mereka,” Kata Kizuna.

“Empat Raja Surgawi adalah sistem turun-temurun, jadi kau hanya mengalahkan satu generasi dari mereka. Aku mengatur segalanya sehingga mereka akan memerintah monster setelah aku tiada,” Jelas Naga itu. Aku tidak menyangka dia telah merencanakan sesuatu dengan sangat hati-hati. Dengan musuh yang kuat dalam bentuk pahlawan yang berkeliaran, perencanaan ke depan untuk kekalahan sungguh sesuai untuk raja.

“Jadi, apakah Empat Raja Surgawi adalah sebuah gelar turun temurun dalam suatu keluarga monster?” Tanyaku. Lingkungan disekitar Naga Iblis itu keras, jadi aku bertanya-tanya makhluk seperti apa yang mereka hadapi. Naga Iblis pasti memiliki keturunan—miliknya—sendiri. Bahkan Gaelion telah mengadopsi Wyndia dan berbicara tentang memiliki seorang istri dan anak di masa lalu—hampir semuanya kini telah tiada. Jika dilihat dari sudut pandang itu, Gaelion tua adalah sosok yang cukup tragis.

“Dibutuhkan lebih dari itu untuk menjadi salah satu dari Empat Raja Surgawi. Itu akan menyebabkan segala macam masalah lainnya, jika harus diturunkan dariku dalam suatu kondisi. Sistemnya meniru Kaisar Naga sedemikian rupa sehingga pengetahuan dan kemampuan dapat diturunkan juga, ” Kata Naga itu. Jadi kekuatan yang dibangun dari generasi ke generasi menciptakan sesuatu yang jauh lebih kuat daripada monster biasa. Harus aku akui, itu adalah sistem yang cukup pintar. Gaelion mungkin bisa melakukan hal serupa jika aku menyarankannya padanya.

Lalu aku punya ide yang lebih baik. Aku akan meminta Raph-chan membuat Empat Raja Surgawi versinya sendiri!

“Raph?” kata Raph-chan. Aku ingin Raph-chan menjadi raja iblis di dunia kami. Itu akan sangat sempurna!

"Tuan Naofumi? Kenapa kau menatap Raph-chan dengan begitu tajam?” Tanya Raphtalia.

“Boo! Master memikirkan sesuatu yang aneh lagi!” Teriak Filo. Aku hanya bisa terkekeh, masih tenggelam dalam lamunanku.

“Proyek Raja Iblis Raph-Chan!” Aku tertawa. Raph-chan segera tertawa jahat, memainkan perannya dengan sempurna. Kesediaannya untuk melakukannya adalah salah satu kelebihan terbesarnya.

"Apa yang kau bicarakan?! Hentikan itu segera!” kata Raphtalia.

“Cukup omong kosongnya. Aku akan kembali ke tahtaku dan menyebarkan panggilan. Empat Raja Surgawi yang tersebar seharusnya segera kembali kepadaku,” Kata Naga Iblis, tampaknya berusaha mengalihkan perhatian dari ide baruku yang luar biasa.

"Apakah tidak ada cara yang lebih sederhana untuk menghubungi mereka?" Tanyaku.

“Aku sudah memanggil mereka, tetapi mereka tidak muncul. Mereka dengan senang hati mengambil kekuatan dariku saat mereka menggunakan sihir! Aku harus membuat panggilan yang tidak bisa mereka tolak dan mencari tahu apa yang sedang terjadi,” Jelas Naga itu.

"Jadi mereka mengabaikanmu!" Seru Kizuna.

"Apakah kau tidak memiliki karisma sama sekali?" Tanyaku. Apa gunanya memiliki bawahan jika mereka tidak datang saat dipanggil?

"Aku punya—punya—banyak, aku jamin!" Protes Sang Naga. Aku mulai melihat pola di antara para naga—dari dunia mana pun mereka berasal, mereka selalu kekurangan karisma.

"Itu lucu! Melihat kalian berdua bersama, Naofumi, kupikir Naga Iblis mungkin memiliki sisi yang lebih manis.” Kata Kizuna.

“Pahlawan Berburu! Kau menyebalkan! Penghinaan ini akan diukir dalam catatan sejarah!” Kata Naga itu mengamuk. Naga itu juga tampaknya memiliki banyak kesamaan dengan Trash. Lalu aku melihat Raphtalia dan Glass menatapku, benar-benar jengkel.

Kami mencapai sesuatu yang tampak seperti ruang singgasana. Itu terletak di lantai pertama, menjadikan ini jenis kastil yang sangat berbeda dari yang biasa aku kunjungi. Pintunya tidak seukuran manusia, tentu saja, dan jika menjadi besar berarti menjadi lebih penting, maka kami telah mencapai lokasi penting—tapi tetap saja, kastil ini mengingatkanku pada tempat lain. Namun aku tidak bisa mengingatnya dengan baik.

"Aku akan memanggil mereka sekaligus!" Kata Naga itu. Dia mulai merapalkan sihir di tengah ruang singgasana.

“Kolaborator universal ku, mereka yang mengikutiku! Empat Raja Surgawiku! Tanggapi panggilanku dan berkumpulah! Aku Naga Iblis, berada di kastilku!” Lingkaran sihir muncul, lingkaran itu semakin besar dan lebar... dan kemudian menghilang. “Empat Raja Surgawi seharusnya sudah menerima pesan itu sekarang. Mereka akan segera tiba.” Filo mengeluarkan suara yang menunjukkan bahwa dia tidak yakin. “Sekarang kita hanya perlu mencari timbunan harta karunku, rute yang ada mungkin telah runtuh. Dengan kepulanganku, aku tidak akan membiarkan monster liar sekalipun meletakkan kuku atau cakar pada Pahlawan Perisai dan partynya.”

Kemudian kami mulai menyadari ada langkah kaki tidak terduga mendekat.

"Apakah ini Empat Raja Surgawi?" Tanyaku.

"Tidak... Aku tidak berpikir begitu. Mereka tampak seperti orang luar,” Kata naga itu. Dengan suara puing-puing yang runtuh, sekelompok orang yang mengenakan sesuatu yang tampak seperti pakaian petualang muncul dari antara reruntuhan.

"Ara!" Kata Sadena.

"Ara!" Kata Shildina, kedua bersaudari itu membuat instingku berbunyi. Sepertinya kami menghadapi Barisan terdepan Gelombang.


Level 78


Aneh sekali. Status lain memang muncul sesaat, tetapi kemudian menghilang. Mengapa aku melihat informasi level dan status? Aku sendiri tidak melakukan apa-apa. Naga Iblis di sisiku sepertinya sedang melakukan semacam operasi sihir. Apakah dia melakukan sesuatu?

“Seseorang sepertinya telah mendahului kami. Aku tidak berharap bertemu siapa pun di sini...” Kata pria yang sepertinya adalah pemimpin para petualang. Partynya tampaknya terdiri dari wanita, termasuk yang tampak seperti telinga anjing. Ras demi-human? Aku belum pernah melihat yang seperti dia sebelumnya. Dia hampir terlihat seperti monster. Dia bukan seseorang yang kami lihat di tempat lain... Mungkin karena ini adalah wilayah dari Naga Iblis.

Aku memusatkan perhatianku kembali pada pemimpin mereka. Dia tampaknya berusia akhir dua puluhan dan memiliki tubuh yang mirip denganku. Dia memiliki ekspresi percaya diri yang murni di wajahnya—kepercayaan diri dan ambisi.

"Siapa kalian?" Tanyaku.

"Bagaimana kalau memperkenalkan diri sebelum kau mulai mengajukan pertanyaan kepada orang lain?" Jawabnya. Aku ingat memberi Glass sapaan yang sama ketika kami pertama kali bertemu dengannya. Aku memutuskan bahwa kami mungkin harus bertukar nama. Kalau tidak, aku hanya akan memanggilnya dengan nama panggilan konyol lainnya.

"Kami—" Kata Kizuna memulai perkenalan.

"Tunggu." Suara Naga Iblis terdengar di dalam kepalaku—mungkin di dalam kepala kami semua. “Jangan biarkan mereka tahu bahwa kalian adalah pahlawan. Aku punya rencana. Ini adalah wilayahku. Orang-orang bodoh yang malang ini akan segera menyesal karena berkeliaran di sini.” Kalau begitu, segalanya bisa menjadi rumit, tapi kami berurusan dengan Barisan Terdepan Gelombang. Kizuna dan yang lainnya akan mengeluh jika kami menyerang lebih dulu, dan itulah yang membedakan kami dari mereka—tidak bertarung kecuali kami harus melakukannya.

"Pahlawan Berburu," Kata Naga itu, masih berbicara di kepala kami. “Kau suka menyelesaikan masalah lewat diskusi, bukan? Kau tidak ingin menghabisi mereka, bukan? Lalu aku akan memberimu sedikit kelonggaran. Tapi jika mereka menginjak-injak kebaikan kita, aku akan menghadapi mereka dengan gaya Pahlawan Perisai! Apakah kau mengerti?" Kening Kizuna sedikit berkedut mendengar kata-kata Naga Iblis dan kemudian mengangguk. Apa apaan ini? "Menghadapi mereka dengan gaya Pahlawan Perisai?" Itsuki dan yang lainnya sepertinya mengerti apa yang dia maksud. Semua orang sepertinya berpikir aku akan langsung menyerang mereka!

Kami harus berdiskusi tentang ini nanti.

"Kalau begitu," Kata Naga itu masih berbicara kepada kami dalam pikiran kami, "Pahlawan Kipas, Kau berbicara mewakili kami. Katakan pada mereka bahwa kita adalah petualang.”

“Aku Glass. Ini adalah teman-temanku, ” Kata Glass, segera melakukan apa yang diminta Naga Iblis. Dia pasti menganggapnya sebagai tindakan logis.

"Oke. Apa yang kau lakukan di sini?" Jawab pemimpin mereka. Itulah yang ingin kami ketahui tentang mereka, tentu saja. Aku bertanya-tanya mengapa dia begitu sombong... tapi tentu saja, dia adalah Barisan Terdepan Gelombang. Tidak ada gunanya mengharapkan hal lain darinya.

"Kau menanyakan namaku tapi tidak mau memperkenalkan dirimu?" Tanya Glass. Barisan Terdepan Gelombang itu tampak marah sejenak pada komentar itu tetapi kemudian mengambil napas dalam-dalam dan memulihkan ketenangannya sebelum menjawab.

"Aku minta maaf. Lagipula, ini bukan tempat untuk pertemuan biasa. Tetapi apakah ada pentingnya untuk membagikan informasi pribadiku dengan siapa pun yang ditemui di lingkungan berbahaya seperti ini?” Jawabnya. Dialah yang meminta kami untuk memperkenalkan diri, dan sekarang dia berkata tidak perlu! Dia sudah mulai membuatku kesal. Orang bodoh yang keren... Aku harus memanggilnya Ren II. Ren yang sebenarnya mungkin akan memperkenalkan dirinya dalam situasi ini, jadi itu bukan kembaran yang sempurna. Tapi dia masih mengingatkanku pada Ren saat pertama kali kami bertemu. Jika nadanya lebih lembut, aku akan memilih Itsuki II. Bagaimanapun juga, sepertinya aku tidak akan pernah mengetahui nama orang ini.

"Baiklah," Kata Glass. "Apa yang kau lakukan di sini?"

"Bagaimana menurutmu? Sama sepertimu, aku yakin. Melawan monster dan mencari harta karun di kastil raja iblis yang terkenal itu,” jawab Ren II. Itu tidak persis sama, tentu saja. Kami sedang mencari harta karun, tapi itu adalah harta yang dimiliki oleh Naga Iblis sejak awal, jadi kami di sini benar-benar hanya untuk mengambil beberapa barang. Kami juga tidak berencana melawan monster. Tapi monster mana pun yang tidak berada di bawah kekuasaan Naga Iblis akan diserang jika mereka mencoba sesuatu.

“Aku yakin kau sudah merasakan ini, tapi kami kuat,” Kata Ren II membual. “Mengerti?" Aku menggelengkan kepalaku sehalus mungkin. Aku ingin berteriak, "Jadi apa?" Dia juga berani membual tentang kekuatannya di level 78. Ketika aku melihat statistiknya, mereka setengah dari Sadeena ketika dia berada di level yang sama.

"Jangan terlibat dengannya," Kata Naga itu lagi dalam benak kami. "Katakan bahwa kita tidak merasakan monster disini jadi kita akan berpisah dan mencari harta karun."

"Ya, oke," lanjut Glass. “Kami di sini di kastil Naga Iblis mencari harta karun juga. Aku tidak bisa merasakan adanya monster di dekat sini, jadi kami berencana untuk berpisah dan mencarinya sebelum berkumpul kembali.”

"Hah." Ren II mendengus. "Kau memiliki party yang cukup besar."

"Memang. Maukah kau bergabung dengan kami?" tanya Glass dengan polos.

"Tidak. Aku bukan orang yang suka bekerja sama tanpa alasan yang bagus. Apa gunanya menemukan harta lalu kau harus membaginya?” Jawab Ren II. Pada saat itu, aku hampir bisa melihat dari mana dia berasal... tapi dia terus meremehkan kami sepenuhnya. “Jika kita bertemu lagi di reruntuhan yang luas ini, biarlah.” Dengan begitu, Ren II dan partynya pergi. Aku bertanya-tanya apakah kami harus membiarkan mereka pergi.

“Mengapa aku melihat level dan statusnya?” Aku penasaran, benar-benar hanya berbicara pada diriku sendiri.

"Ah. Aku mengerti apa yang terjadi,” jawab Naga Iblis—masih di dalam kepalaku. Untuk sesaat, aku pikir dia akan menjawab pertanyaanku, tetapi kemudian dia melihat ke puing-puing dan melanjutkan. “Mereka mengawasi kita dari sana. Setelah mendengar bahwa kita berencana untuk berpisah, mereka menunggu kesempatan untuk menyerang. Mereka mungkin menyadari bahwa kau adalah pahlawan. Dia terlalu percaya diri dengan kekuatannya sendiri dan kemungkinan besar akan mencoba untuk mengatasi kita sendirian, ” Kata Naga itu.

“Jadi seperti film horor. Satu per satu, kita diculik sampai seluruh party kita dimusnahkan,” Kataku.

"Namun tidak semudah itu," Kata Kizuna.

“Jika dia salah satu orang yang bereinkarnasi, aku berpikir itu mungkin saja,” Jawabku. Bagaimanapun juga, mereka adalah tipe orang yang menyukai trik-trik pengecut dan licik. Dia mungkin berpikir kita memiliki celah, tetapi bahkan ketika tidak, mereka adalah tipe orang yang akan tetap menyerang.

“Aku sudah memeriksanya. Dia musuh rendahan yang tidak berarti. Pahlawan Perisai tidak perlu repot-repot turun tangan untuk mengurusi orang-orang dengan level seperti mereka, ” Kata Naga itu.

“Kalau begitu, sepertinya dia tidak memiliki hubungan dengan Witch dan pasukannya,” Kataku. Pria ini sepertinya tidak membawa agen bersamanya. Jika mereka hadir, menangkap mereka dan membuat mereka berbicara akan menjadi prioritas utamaku. Lagipula, aku benar-benar ingin tahu bagaimana mereka bereinkarnasi. Jika kami memiliki informasi itu, mungkin kami bisa mulai mengganggunya.

Itu mungkin permintaan yang terlalu banyak. Namun mereka sepertinya hanya memberikan panduan umum daripada perintah terperinci.

“Pahlawan Kipas, beri perintah agar kami bubar. Semuanya, berpisah dan mulai menjelajah sendiri. Begitu kau sendirian, seharusnya mereka meluncurkan serangan, ” Kata Naga itu.

"Aku lebih suka mereka tidak melakukannya," Kata Kizuna, masih berharap untuk berakhir damai.

Jika memang itu rencananya, aku harus bertindak sebagai umpan. Akulah yang paling siap untuk menangani serangan mendadak, dan aku bisa memanggil Raph-chan jika aku membutuhkannya. Aku mengisyaratkan niatku, tapi Naga Iblis menggelengkan kepalanya.

“Pahlawan Perisai, kami satu-satunya di sini yang memahami dirimu. Kami membutuhkan seseorang yang terkenal di dunia ini dan yang memiliki jenis senjata yang ingin mereka tangkap, ” Jelas naga itu. Dia benar—di dunia ini, aku hanyalah Pahlawan Cermin. Bahkan jika ada desas-desus tentang aku menjadi pahlawan dari dunia lain, aku belum melakukan banyak hal di dunia ini. Di sisi lain, Kizuna dan sekutunya telah membalikkan situasi berbahaya, memperingatkan bangsa lain tentang reinkarnasi, dan mengalahkan Naga Iblis sendiri di masa lalu, membuat mereka jauh lebih terkenal dariku.

Naga itu terus menjelaskan rencananya. “Biarkan kita membuat pemegang vassal weapon pergi sendiri, dan kemudian, setiap orang yang tidak diikuti, berkumpullah kembali. Ini wilayahku, rumahku, jadi aku bisa melacak pergerakan mereka tanpa masalah.” Orang-orang bodoh yang malang ini telah menginjakkan kaki di wilayah naga yang bersama kami. Mereka mungkin ingin memasang jebakan untuk kami, tapi akan lebih mudah menjebak mereka. “Aku akan melakukan kontak dengan mereka yang diikuti. Jika kau tidak mendengar kabar dariku, kembalilah ke sini. Sementara itu, aku akan membuntuti dibelakangnya. Pahlawan Perisai, kau bisa menggunakan cerminmu sebagai relay, kan?” Kemampuan Relay Mirror yang telah kubuka dengan cermin terakhir itu sekarang memungkinkanku untuk melihat tujuan yang diinginkan untuk hal-hal seperti Transport Mirror. Naga Iblis membawa cermin, jadi aku bisa menggunakan milikku sebagai relay untuk itu.

"Semuanya," Kata Glass masih memainkan perannya. “Mulailah menjelajah. Berpencar." Kami berpisah dan mulai menjelajahi kastil Naga Iblis.




TL: Hantu
EDITOR: Isekai-Chan
PROOFREADER: Bajatsu

0 komentar:

Posting Komentar