Sabtu, 10 Juli 2021

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 7 Chapter 1. Sequel: Gadis Berambut Platinum dan Sarapan Lezat

Volume 7
Chapter 1. Sequel: Gadis Berambut Platinum dan Sarapan Lezat


Setelah banyak hal yang terjadi (setelah peristiwa itu sejarawan akan menghela nafas jika mereka mengetahui bahwa semuanya berakhir seperti itu), Dale dan Latina kembali ke kehidupan sehari-hari mereka di Kreuz.

Pada hari pertama mereka kembali, pasangan itu makan malam lebih awal sebelum bar memasuki periode penjualan utamanya di malam hari. Karena Latina bekerja sebagai "pelayan yang menggemaskan" dari Dancing Ocelot, dan Dale juga sering tidak pulang hingga larut malam karena pekerjaannya, mereka sering makan malam selama waktu istirahat ketika ada jeda di tengah kesibukan bisnis mereka. Namun, pasti akan ada banyak pelanggan yang memadati bar pada malam itu, bahkan mungkin tidak ada waktu untuk istirahat sejenak. Sangat mudah untuk membayangkannya.

Bahkan jika pemilik mengatakan "jangan berkunjung," sebuah pernyataan yang tidak boleh diucapkan oleh orang-orang yang menjalankan bisnis jasa, itu pasti tidak akan berpengaruh. Faktanya, sekarang sebagian dari pelanggan tetap telah berada di bagian tempat duduk pelanggan dan sedang menunggu, meskipun tidak ada yang terjadi saat ini.

Sementara sang pemilik, Kenneth, berpikir di benaknya bahwa jumlah persiapan yang perlu dilakukan pasti akan meningkat dan juga harus direncanakan dengan tepat. Meskipun salah rasanya apabila ia meminta Latina untuk melakukannya segera setelah dia kembali, dia tetap harus meminta Latina memberikan segalanya untuk membantunya. Tetapi untuk bisa melakukannya, dia harus memberinya bahan bakar terlebih dahulu. Lalu, untuk “bahan bakar” itu, Kenneth menyiapkan makan malam untuk mereka dalam sekejap seperti biasanya, lalu meletakkannya di atas meja di sudut dapur.

“Wooooow!” Suara yang dikeluarkan Latina pada saat itu lebih terdengar ceria dibandingkan kekaguman. Setelah memeriksa isi piring dihadapannya, dia sontak melompat mengambil roti. Dia meletakkan roti bundar besar di atas talenan, dan kemudian memasukkan pisaunya ke dalamnya dengan ekspresi agak serius di wajahnya.

Kenneth menyediakan beberapa jenis roti dari toko roti yang ia kenal di dapur, agar bisa digunakan untuk berbagai hidangan yang berbeda. Setelah menentukan apa makanannya, Latina memilih roti putih polos untuk dipasangkan dengannya.

Latina meletakkan keranjang dengan setumpuk roti di dalamnya di atas meja dan duduk di kursinya, ia tampak seakan tak bisa menahan kegembiraannya. Sepertinya dia akan bersenandung dengan nada suaranya yang agak aneh seperti biasanya.

“Tidak ada yang istimewa disana…” kata Kenneth, tampak sedikit bingung dengan bagaimana Latina begitu gembira saat dia meletakkan sisa makanan yang dia buat. Latina menatap Kenneth dengan tatapan yang mengatakan bahwa dia sama sekali. tidak bereaksi berlebihan.

“Ini pertama kalinya aku merasakan masakanmu setelah waktu yang lama!”

“Yah, kurasa itu benar, tapi tetap saja...”

"Kenapa kau tidak bisa mengerti betapa menakjubkannya ini...?" Latina bertanya, matanya sedikit berair.

Bingung dengan tanggapan Latina yang berlebihan, Kenneth menoleh ke arah Dale yang duduk di sampingnya, tetapi dia sepertinya tidak menganggapnya aneh sama sekali, dan malah tersenyum seperti biasa.

"Itu karena...  agak sulit untuk tinggal disana..."

“Aku merasa tidak enak pada Chrysos, tetapi aku benar-benar tidak bisa tinggal di Vassilios...”

Latina biasanya memiliki tata krama yang luar biasa, tetapi sekarang tak seperti biasanya, dia langsung mengambil sepotong roti dan menggigitnya. Dia kemudian mengunyahnya dengan seksama, sambil dibanjiri dengan emosi karena bahagia.

“Dale, ini sangat enak…!”

"Aku senang mendengarnya."

Dale kembali ke dirinya yang dulu, seorang idiot yang penuh kasih sayang, sambil membelai kepala gadis itu, yang telah pulih sedikit dari keadaan buruk yang dia alami di Vassilios, seperti yang biasa dilakukan seseorang pada anak kecil. Meski begitu, suasana di sekitar Latina sekarang tampak begitu emosional sehingga siapa pun, bukan hanya orang yang sangat menyayanginya seperti Dale, ingin melakukan hal yang sama.

"...Apa yang terjadi?"

Kenneth mulai berpikir sesuatu yang serius telah terjadi tanpa dia sadari, namun Dale memberi senyuman masam.

“Bagaimana aku harus menjelaskannya…? Makanan di Vassilios sangat buruk.”

"...Hah?"

“Itu sangat tidak menggugah selera, itu sangat mengejutkan kami.”

"...Aku mengerti."

Itu jelas bukan hal yang penting. Namun, itu berubah menjadi hal serius bagi mereka yang sudah menghadapinya.

“Makanannya... enak... enak sekali...”

Air mata kegembiraan yang ditumpahkan Latina ketika dia mulai makan dengan jelas menceritakan sebagian dari keseluruhan cerita.

Dia telah berhasil menyelesaikan misinya menyebarkan selai yang telah disiapkan Kenneth dengan hati-hati di atas roti, seolah berusaha mendorong roti hingga batas permukaannya. Kemudian, dia memasukkannya ke dalam mulutnya, dan air mata benar-benar mulai mengalir.

Ketika dia menggigit ayam panggang yang telah direndam dengan bumbu dan rempah-rempah, jus yang meluap memenuhi mulutnya dan dia gemetar karena emosi.

Latina selalu senang mencoba hal-hal baru, seperti merenungkan bagaimana rasanya ketika makanan yang sangat manis dan rasa asin akan berganti-gantian. Dia juga suka memberi setiap makanan waktunya sendiri, untuk mencicipi rasanya secara menyeluruh. Sangat jarang melihatnya menyuap makanan masuk ke dalam mulutnya tanpa henti seperti yang dia lakukan saat ini.


"Bukankah kau berada di istana Vassilios?"

“Makanan ini sangat lezat...”

“Kurasa itu seperti istana kerajaan, dan bukannya kami diperlakukan dengan buruk juga.”

Tempat mereka tinggal adalah kuil Banafsaj, tetapi pada saat yang sama itu juga merupakan “istana” penguasa negara, Demon Lord Pertama. Itu sangat berbeda dalam gaya di Laband, tetapi tidak ada masalah untuk menganggapnya sebagai "kastil."

Dan Dale juga merasakan bahwa karena Chrysos begitu menyayangi saudara perempuannya Latina, mereka diperlakukan seolah-olah mereka adalah bangsawan saat mereka berada di sana.

“Itulah mengapa rasa yang mengerikan itu begitu mengejutkan.”

"Jika kau bersedia mengatakan semua itu, maka kau berhasil menarik minatku ..."
Melihat Kenneth berpikir dengan ekspresi serius di wajahnya, Latina menelan isi mulutnya dan kemudian dengan datar menjawab, "Memakan makanan dari Vassilios membuatmu sangat menghargai perasaan bahagia yang diberikan makanan enak untukmu."

“Itu adalah pernyataan yang tegas…”

“Chrysos bekerja sangat keras, jadi aku pikir harus ada pertukaran budaya dengan Laband. Terutama budaya makanan... tolong... biarkan budaya makanan Vassillos berkembang..."

Latina menumpuk selai di atas roti berikutnya juga.

“Makanan ini... sangat enak...”

“Kau terus saja mengatakan itu...”

"Ketika aku masih kecil, itu adalah normal ... Ketika aku datang ke Kreuz, aku memahami bahwa keadaan tempat aku tinggal tidak sepenuhnya normal, dan aku pikir itu mungkin sama untuk makanannya," Latina berkata dengan tatapan jauh, seperti mendapat pencerahan.

"Aku mengerti..."

Latina tidak pernah mempertanyakan keadaan di mana dia dilahirkan dan dibesarkan ketika dia masih muda. Dia telah menghabiskan setiap hari menjalani kehidupan yang tenang dengan orang tua dan saudara kembarnya yang baik, diasuh oleh orang dewasa yang agak formal. Dia masih muda dan itulah satu-satunya "hal normal" yang dia kenal, jadi dia tidak mempertanyakannya.

Ketika dia datang ke Kreuz, di mana setiap hari begitu hidup dan sibuk, dia juga melihat kehidupan teman-temannya dan menyadari bahwa keadaan di mana dia dilahirkan dan dibesarkan adalah unik. Dia juga sangat menyadari bahwa keadaan itu berbeda dari putri-putri dari dalam buku bergambar, karena ibunya adalah seorang pendeta wanita berpangkat tinggi dan mereka pernah tinggal di kuil Banafsaj.

Sebagai pria yang tegas dan adil, mendiang ayahnya, Smaragdi, dengan tegas mengajarkan kepada putri-putrinya yang masih kecil bahwa otoritas yang dipegang ibu mereka sebagai pendeta besar bukanlah milik mereka sendiri, karena mereka adalah orang-orang yang terpisah meskipun mereka adalah keluarga. Salah satu hal yang sangat dibenci Smaragdi adalah orang-orang yang memanfaatkan otoritas orang lain dan bertindak sombong.

Ketika telah ditentukan melalui ramalan bahwa salah satu putrinya akan menjadi penguasa bangsa, itu berarti pada saat yang sama juga dianggap bahwa gadis lainnya tidak akan dipilih. Orang tua mereka membesarkan putri mereka dengan ketat, sehingga mereka dapat menempuh jalan mereka yang berbeda masing-masing, adalah ekspresi cinta mereka yang begitu dalam.

Dan karena Latina tumbuh dengan pemikiran yang benar-benar fleksibel, setelah menerima nilai-nilai yang berbeda dari negara asing di sepanjang jalan, dia dapat menduga tentang keadaan yang dia jalani ketika dia masih muda. Dari ancaman Demon Lord Kedua yang disebutkan oleh orang tuanya dan fakta bahwa Demon Lord Pertama sebelumnya telah terbunuh, dia bisa menebak bahwa mereka telah dibesarkan di kedalaman kuil karena yang mereka ketahui saat itu, baik dia maupun saudara kembarnya Chrysos tidak akan menjadi Demon Lord Pertama berikutnya.

Budaya makanan di Laband dan tanah kelahirannya mungkin sangat berbeda, tetapi mungkin saja makanan yang dia rasakan saat dibesarkan secara rahasia di kedalaman kuil itu adalah masakan yang unik. Cepat atau lambat, itulah yang dipikirkan Latina selama ini.

Namun dalam kunjungan terakhirnya di sana, Latina menjadi sangat sadar bahwa bukan itu masalahnya, dan dia juga menyadari bahwa kualitas budaya makanan di tanah airnya benar-benar mengecewakan.

"Posisiku di Vassilios rumit, jadi aku takut terlibat dalam politik... dan aku bahkan lebih takut Chrysos akan terpengaruh oleh kata-kataku."

Rasa takut miliknya itu adalah alasan besar di balik mengapa Latina begitu ngotot untuk kembali ke Kreuz. Chrysos akan menyangkalnya, dan Latina tidak memikirkan masalah ini dengan serius seperti sebelumnya, tetapi masa lalunya sebagai "penjahat" yang telah diasingkan itu tidak akan bisa dihilangkan. Pasti ada banyak orang di negara itu yang tidak akan melihat fakta itu dengan baik.

Sama seperti beberapa manusia yang memiliki keengganan mendalam terhadap ras lain, tidak mudah untuk bisa menghilangkan kebencian bagi mereka yang tanduknya, simbol yang dihormati dari ras iblis, telah terluka. Di negara itu, hukuman yang dapat dengan mudah terlihat berupa tanduk seseorang dipatahkan memiliki arti penting.

Sebagai seseorang yang keberadaannya sangat rumit, tidak mungkin untuk menyangkal bahwa jika dia tinggal terlalu dekat di sisi Chrysos, raja, maka itu dapat menyebabkan saudara perempuannya menghadapi lebih banyak ketidakpercayaan daripada biasanya. Sebagai gadis yang cerdas dan baik hati, fakta itu bukanlah sesuatu yang bisa membuat Latina menutup mata.

“Bukan karena kita mungkin tidak akan pernah bisa bertemu... dan situasinya pasti akan berubah setelah kepemimpinan Chrysos stabil, tapi... untuk saat ini, Kreuz masih satu-satunya tempat bagiku untuk mengatakan 'Aku pulang.'”

Latina tersenyum, lalu memakan sesendok sup berisi banyak sayuran yang merupakan makanan pokok Ocelot. Tentu saja, Kenneth bukan ibunya, tetapi bagi Latina, rasa ini seperti “masakan ibu di rumah.”

"Dan... itu benar-benar sulit, karena makanan di Vassilios sangat buruk."

"Jadi, kau kembali."

“Benar, aku tidak pernah bisa memberi tahu Chrysos bahwa... aku tidak bisa tinggal di Vassilios karena makanannya terasa sangat buruk...”

Latina dibesarkan di Dancing Ocelot, yang dibanggakan karena masakannya bahkan di antara restoran Kreuz, jadi kualitas makanan sangat penting. Sejak kejutan dari gigitan pertama masakan Kenneth, daripada menikmati makanan tanpa tujuan, dia terus berusaha untuk belajar memasak sendiri, dan dengan rajin mengabdikan dirinya untuk tugas itu.

Itu semua dilakukannya demi kelezatan makanannya.

“Akan lebih baik jika mereka membiarkanku menangani semuanya, tapi rasanya itu tidak mungkin...”

“Ya, aku tidak bisa membayangkan mereka akan membiarkanmu melakukannya.”

Semua orang yang terkait dengan Ocelot sudah menyadari fakta bahwa saudara perempuan Latina adalah Raja Emas, penguasa Vassilios. Bekerja di dapur umumnya dianggap sebagai pekerjaan yang diperuntukkan bagi bawahannya. Kenneth bangga dengan pekerjaannya, tetapi cara berpikirnya tidak cocok dengan bagaimana cara kerja di kerajaan pada umumnya.

"Tetap saja, Latina, kau memang pergi ke dapur setiap beberapa saat, kan?" Dale menyela. Latina mengalihkan pandangannya, tampaknya merasa canggung.


Setelah menjadi makhluk yang luar biasa sebagai punggawa Demon Lord Kedelapan, Dale mampu untuk terus beraktivitas, hampir tanpa makan ataupun tidur sekalipun. Berkat itu, pada awalnya dia sama sekali tidak memperhatikan keadaan makanan di Vassilios. Dia tidak punya waktu untuk bisa mengkhawatirkan soal rasa, dan hanya peduli apakah dia mendapatkan jumlah nutrisi minimum yang dibutuhkan atau tidak. Mengganti jatah makanan ransum yang dia miliki dengan air sudah cukup baginya. Seluruh waktu dan pikirannya telah dicurahkan untuk mengawasi Latina, dalam apa yang terasa seperti satu hari yang panjang dihabiskan dalam mimpi. Atau lebih tepatnya, harus dikatakan bahwa hanya dengan melihat Latina sudah cukup untuk memenuhi Dale pada saat itu. Dia telah memprioritaskan obat khusus untuk kekurangan Latina-nya di atas tiga kebutuhan utama makanan, seks, dan tidur.

Tak lama kemudian Latina mulai pulih dan bisa bergerak, saat itulah mereka berdua memperhatikan masalah makanan.

Ketika dia pertama kali mengunyah makanan, lebih dari wajah yang mengatakan itu menjijikkan, Latina memasang ekspresi sangat sedih. Itu adalah reaksi yang benar-benar menunjukkan kekecewaannya.

Ditopang oleh bantal yang disediakan di atas tempat tidur, Latina melihat makanan di piring yang dibawa oleh seorang pelayan, dan ekspresinya berubah menjadi depresi. Dale tidak terbiasa melihatnya seperti itu.

“...Latina?”

"Makanannya... tidak enak..." Latina mengeluarkan gumam kecil pada dirinya sendiri dengan suara menangis, saat dia mendekatkan sendok itu ke mulutnya. Reaksi awal Dale setelah mendengar itu adalah berpikir bahwa dia masih belum kembali ke dirinya yang biasa.

Dale telah mengawasi Latina sejak dia masih kecil, dan ketika dia makan, itu membawa kegembiraan bahkan bagi para penonton yang melihatnya makan. Jadi, dia berpikir bahwa dia pasti belum cukup pulih untuk menikmati makanan dengan benar.

Dale menjadi benar-benar memahami pernyataannya ketika dia telah pulih lebih jauh dan dapat duduk di meja makan di sampingnya. Mereka sudah terbiasa makan bersama selama bertahun-tahun sekarang. Kebutuhannya sendiri untuk makan menjadi perhatian sekunder dalam masalah ini, Dale secara alami memutuskan untuk makan bersamanya.

Dan setelah menggigit makanan yang disediakan, tanpa berpikir Dale berteriak, "Itu mengerikan!"

Saat itulah Dale tiba-tiba menyadari.

Latina tampaknya tidak suka mengatakan sesuatu yang terasa buruk. Dia menghormati proses memasaknya, dan sangat menyukai makanan.

“Wow... ini sangat buruk...”

Dale dengan blak-blakan menyuarakan perasaannya yang sebenarnya karena satu-satunya yang saat ini berada di vila yang berfungsi sebagai kamar pribadi Latina adalah gadis itu sendiri dan pelayan iblis. Tidak seperti Chrysos, mereka tidak dapat memahami bahasa manusia, Western Continental, yang biasanya digunakan Dale.

Makanan yang diletakkan di atas meja tampak berbeda bahkan dari lirikan sekilas saja. Akibatnya, Dale benar-benar tidak dapat menebak bagaimana rasanya. Namun, dia tidak pernah menyangka bahwa rasanya akan seburuk ini.

"Latina ... apa ini?"

"Ini disebut ***. Itu... seharusnya dibuat dengan memasak ****** bersama dengan ***.”

“Lalu bagaimana dengan ini…?”

“Aku percaya... itu *****. Itu dibuat dengan mengasinkan daging ****** di *** dan **** kemudian memasaknya. ”

Sebagian besar kunci dari informasi tersebut diucapkan dalam bahasa iblis, dan membuatnya benar-benar tidak bisa memahaminya.

Hidangan yang pertama kali ditunjukkan Dale tampaknya adalah bubur yang terbuat dari semacam biji-bijian. Dia tidak bisa mengidentifikasi zat seperti pasta dengan butiran biji-bijian yang mengambang di sana. Itu hampir tidak memiliki rasa sedikitpun. Makanan itu sulit untuk ditelan, dan memiliki tekstur yang sangat sulit untuk dijelaskan. Potongan biji-bijian yang tersisa setengah matang di piring juga tidak bisa dipahami.

Hal berikutnya yang ditunjuk Dale, setidaknya dia bisa mengidentifikasi sebagai semacam hidangan daging.

Berasal dari klan pemburu, dia pertama kali menyadari bahwa dagingnya tidak ditangani dengan baik. Mereka tampaknya bahkan tidak mempersiapkannya dengan benar. Bau busuknya sangat kuat; selanjutnya, lemaknya bahkan telah diekstrak hingga habis, membuatnya menjadi sangat kering, dan terlalu dibumbui dengan herbal, memberikan rasa pahit dan aroma obat.

Terus terang, itu mengerikan.

Dale tidak dibiarkan berpikir bahwa pendapat itu semata-mata karena dia adalah manusia, karena dia melihat Latina menggerutu dengan ekspresi sedih di wajahnya saat dia mengunyah daging yang keras.

"Di Vassilios... makanan paling enak adalah buah dewa."

"Kau hanya memakannya langsung?"

"Ya..."

Itu tidak bisa disebut memasak.

Dengan cara itu, Dale datang untuk mempelajari betapa buruknya budaya makanan di Vassilios.

“Dulu ketika aku masih kecil... beginilah makanan kami... jadi ini normal bagiku. Jadi ketika aku pertama kali makan masakan Kenneth, aku sangat terkejut. Ada begitu banyak rasa yang berbeda.”

Dale merasa itu hal yang sulit untuk dikomentari, membuatnya memasang wajah seolah-olah dia kesulitan mencari tahu apa yang harus dikatakan. Jadi, Latina berbicara dengan senyum canggung dan tak berdaya di wajahnya.

Dale mengingat kembali saat Latina pertama kali makan di Kreuz. Memang benar matanya berbinar ketika dia melihat makanan penutup yang dibuat Kenneth. Kemanisan Latina kecil yang menatapnya dengan mata berbinar seolah menunjukkan betapa bahagianya dia seakan telah dengan erat menggenggam hatinya. Dia baru saja menjemputnya, tetapi setelah melihat senyum lebar dan polos diarahkan padanya, tidak mengherankan bahwa dia tidak pernah mempertimbangkan untuk membiarkannya pergi. Ya, tidak ada yang bisa menolaknya. Itu adalah kebenaran mutlak.

"Kau benar-benar imut saat itu ... Benar, jadi ... bagaimana dengan permen ...?"

“Aku tidak ingat ada apa pun selain buah...”

"Aku mengerti..."

Pada saat itu, Dale mengira reaksi Latina berlebihan, tetapi dia berpikir itu karena dia berada di lingkungan yang keras di hutan itu, di mana dia tidak bisa mendapatkan makanan yang layak. Tapi baginya, perbedaan budaya telah menjadi bagian yang lebih besar dari pengalaman itu.

“Sepertinya... tidak banyak tanaman yang bisa ditanam di Vassilios. Tapi untuk Iblis, bahkan laki-laki dewasa tidak membutuhkan makanan sebanyak manusia, jadi... entah bagaimana caranya semua seperti biasa, kupikir begitu,” kata Latina, terlihat seperti sedang mengingat kembali masa lalunya. Latina belum mempelajari hal-hal seperti itu secara rinci, tetapi dengan mencocokkan apa yang dia dengar dari ayahnya dan mengamati dari sekelilingnya dengan apa yang dia lihat dan dengar setelah pergi ke Laband, dia merasa bahwa pikirannya tentang masalah itu tidak mungkin berbeda jauh.

“Benar, tempat ini dikelilingi oleh tanah gersang...” jawab Dale, mengingat gurun luas yang dia lihat dari atas punggung Hagel. Dengan perlindungan ilahi dari Quirmizi, seseorang bisa mengharapkan panen yang cukup bahkan dari tanah seperti ini, tapi itu bukan metode yang bisa diandalkan selamanya.

Jumlah tanaman yang bisa dipanen di tanah keras seperti Vassilios terbatas. Dan sebagai negara yang menolak semua pertukaran dengan negara asing, mereka tidak dapat mengimpor makanan. Akibatnya, juga karena apa yang dapat mereka peroleh terbatas, mereka tidak melihat makanan sebagai sesuatu untuk dinikmati, tetapi lebih sebagai sarana untuk mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah minimal.

Saat masih muda, Latina tidak menyadari hal ini, tetapi Demon Lord Pertama sebelumnya adalah seorang penguasa dengan cara berpikir yang agak konservatif. Sikap fundamental dari pemerintahan sebelumnya tidak tersentuh sampai Chrysos dinobatkan sebagai Demon Lord baru, yang mempengaruhi situasi politik negara.

Sementara itu, Kreuz adalah kota yang sangat makmur bahkan untuk negara seperti Laband. Itu berfungsi sebagai titik estafet antara pelabuhan dan ibu kota, dan sebagai tempat penting dalam hal distribusi, tempat itu kaya akan berbagai macam barang.

Selain itu, mentor Latina adalah Kenneth, seorang pria yang mendedikasikan dirinya untuk mengumpulkan dan bereksperimen dengan makanan dan resep dari berbagai daerah. Keterampilan kelas satu sebagai petualang dan seorang pengguna senjata berat tidak lebih dari sarana untuk bisa menggapai tujuan itu. Faktanya, tak lama setelah menemukan tujuan terbesarnya dalam hal bahan-bahan langka (sejenis naga yang hidup di laut), ia siap menikah untuk menjalankan Dancing Ocelot dan pensiun sebagai seorang petualang. Ada banyak yang menyuarakan kekecewaan mereka, karena dia masih muda untuk pensiun dari pekerjaan itu dan telah menunjukkan keterampilan yang hebat sebagai pemimpin party, tetapi dia tidak mempedulikan mereka. Dia telah memutuskan untuk menjalani sisa hidupnya sebagai koki.

Tempat Kenneth menunjukkan keahliannya adalah Dancing Ocelot. Itu adalah toko dengan menu yang terdiri atas segala macam resep dan hidangan yang biasanya tidak akan pernah kau lihat di bar di bagian kota yang lebih keras.

Seperti itulah tempat dimana Latina dibesarkan.

Latina tidak lagi dapat kembali ke budaya makanan di rumah lamanya di Vassilios.

“Oh ya… Bagaimana cara Rose menangani makanannya…?” Dale bergumam, dan tatapan Latina mengembara. Setelah membuat wajah yang sangat bertentangan, Latina segera melihat ke bawah tanpa daya. Perasaannya benar-benar terlihat jelas di wajahnya.

“Aku merasa... akan menjadi masalah... jika aku tidak memakan makanan yang disediakan Chrysos...”

"Yah, mengingat posisimu saat ini... Chrysos mungkin tidak terlalu peduli pada dirinya sendiri, tapi tidak ada jaminan bahwa orang lain akan melihatnya seperti itu."

Apakah seseorang akan makan atau tidak makanan yang disediakan menunjukkan kurangnya atau adanya kepercayaan. Tidak peduli alasannya, jika Latina menolak makanan yang ditawarkan oleh Chrysos, itu seperti menyatakan kepada orang lain bahwa dia tidak mempercayai saudara perempuannya, sang Raja. Latina menyadari justru karena dia mendapat dukungan dari saudara perempuannya sehingga dia dapat bertindak dengan bebas, jadi dia juga memahami masalah itu.

Namun, karena dia dan kelompoknya melakukan pertukaran berkala dengan Laband, tidak aneh sama sekali jika Rose memiliki bahan makanan dari sana. Bahkan ransum dan makanan yang diawetkan masih jauh lebih bisa dimakan dibandingkan dengan makanan dari Vassilios.

Garis pemikiran itu menyebabkan Latina semakin berkonflik.

Dia akhirnya dengan mudah menyerah pada keinginannya. Bukannya dia adalah orang suci dan mulia, tapi karena dia lebih dari orang biasa yang dibanjiri keinginan kehidupan sehari-hari.


“Hmm♪ Hmm♪ Hmmm♪” Latina dengan senang bersenandung pada dirinya sendiri, hampir terlihat ingin melompat di lorong aula.

Dia telah mengunjungi temannya Sylvia sebelumnya. Karena dia memiliki cara berpikir orang biasa padanya, tidak peduli seberapa dekat dia dengan Rose, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk pergi ke seorang wanita bangsawan Laband, yang bertindak sebagai utusan untuk negara, dan berkata “tolong beri aku makanan.”

Namun, itu adalah cerita yang sangat berbeda ketika berhubungan dengan temannya.

Sejak dia masih kecil, Latina tidak pernah berhenti merasa bahwa dia harus menjadi gadis yang baik. Segala sesuatu tentang dirinya telah ditolak, dan dia diasingkan dari tempat dia dilahirkan, jadi dia mengerti betapa berharganya segala sesuatu yang diberikan Dale dan orang dewasa lainnya di Ocelot kepadanya. Jika dia adalah "gadis nakal", maka dia mungkin kehilangan semua kebahagiaan itu. Dia takut kehilangan segalanya sekali lagi lebih dari apapun.

Akibatnya, dia kesulitan membawa dirinya untuk mengeluh kepada orang dewasa lain, tetapi dia telah mengomel banyak masalah dan keluhan kosong yang sesuai dengan usianya kepada teman-temannya. Dan dia juga sangat serius dengan Sylvia, secara terbuka menyuarakan keluhannya.

Terlihat benar-benar putus asa, Latina memberi tahu temannya, "Makanannya tidak enak ..."

Mendengar itu, Sylvia tertawa terbahak-bahak.

Beberapa saat yang lalu, Latina mengeluh kepadanya betapa merepotkannya para wanita pelayan yang selalu terlibat dalam setiap hal kecil yang dia lakukan, mulai dari berganti pakaian hingga hanya berjalan-jalan sebentar. Dia juga berpikir begitu pada saat itu, tetapi pernyataan itu terlalu konyol untuk didengar dari saudara perempuan penguasa Vassilios.

“Semua itu cukup buruk bahkan aku tidak bisa menahan tawa pada masalah ini... Tapi hei, jadi kau mengatakan itu buruk bahkan dengan indera perasa iblis?”

Sylvia masih bertanya-tanya apakah itu bisa menjadi perbedaan dalam selera yang disukai oleh manusia dan iblis, tetapi Latina menggelengkan kepalanya tanpa daya dengan ekspresi tertekan di wajahnya.

“Rasanya tidak enak... Um, aku bisa mengerti itu karena aku punya hal lain untuk membandingkannya, jadi aku tahu mana yang enak dan mana yang tidak. Tapi di sini, begitulah makanan...”

"Itu bukan karena makanannya sangat buruk sehingga aku tidak bisa menelannya, tetapi itu benar-benar sangat tidak menyenangkan."

Secara teori, itu memang berhasil menjalankan perannya sebagai makanan. Bisa dibilang bahwa itu memberi kesan bahwa makanan itu melakukan persis fungsi yang diperlukan secara minimal.

"Hmm... Latina."

"Apa itu?"

"Aku punya permen."

“Waaaaaah!”

Melihat temannya dalam semangat yang begitu rendah telah menyebabkan Sylvia mengingat apa yang ada di tangannya. Dia mengeluarkan botol kecil berisi permen yang terkubur di antara buku-buku dan dokumen-dokumen yang berserakan di mejanya. Karena menyediakan sumber energi yang cepat, permen itu adalah kebutuhan bagi pendeta wanita Akhdar. Dia mengeluarkan satu dan menawarkannya, membuat mata Latina berbinar sambil membiarkan mulutnya terbuka, yang membuatnya terlihat seperti anak kecil.

"Apa rasanya enak?"

"Ya!"

"Aku senang mendengarnya."

Rasanya seperti memberi makanan pada hewan kecil.

Rupanya, Latina mendapat begitu banyak kebahagiaan dari gigitan pertama itu untuk beberapa saat, setelah kebahagiaan untuk menikmati makanan yang layak dicuri darinya. Dia tampaknya telah kembali ke keadaan seperti anak kecil, mengunyah permen di dalam mulutnya dengan ekspresi bahagia di wajahnya.

“Sekarang aku memikirkannya…” gumam Sylvia dan berdiri, lalu mengaduk-aduk barang bawaannya sendiri, yang telah dia lempar ke sudut ruangan. Tak lama, dia mengeluarkan kaleng yang terlihat biasa saja.

“Hm?”

Sementara Latina memandang dengan bingung, Sylvia membukanya dan aroma tertentu tercium di udara.

“Baiklah… masih bagus. Hanya ini yang aku miliki sekarang, tetapi apakah kau menginginkannya?”

Latina mengerti apa yang ada di kaleng itu, jadi kata-kata temannya menyebabkan dia diliputi emosi. Dia menyatukan tangannya dalam doa dan dia menatap Sylvia dengan mata berkaca-kaca.

“Sylvia… kau seperti seorang dewi…”

Komentar semacam itu jelas bukan hal yang seharusnya dikatakan oleh Demon Lord, dewa dengan peringkat lebih rendah.


Sebagai hasil dari semua itu, Latina akhirnya berjalan menyusuri aula sambil bersenandung. Lompatannya terasa agak unik, berkat ritmenya yang khas.

“Aku sangat, sangat senang, ini mentega♪ Ini benar-benar asin, jadi sedikit saja♪”

Sambil mengimprovisasi lirik unik itu, Latina terus masuk ke dapur. Sebagai hasil dari jalan-jalan hariannya mengelilingi kuil suci, dia telah memastikan lokasinya.

Ketika dia menemukan dapur yang dia lihat, tenggelam dalam pikirannya, dan akhirnya selesai memoles pot, meskipun dia tidak menyesalinya. Lagi pula, bagi Latina, hal semacam itu sangat menyenangkan untuk dilakukan. Semakin banyak ia berusaha maka mereka juga akan semakin berkilau, yang menunjukkan buah hasil usahanya. Awal mulanya Latina menemukan panci yang terbakar di sudut dapur, dan dia akhirnya memoles setiap pot yang dia lihat secara menyeluruh.

Tempat ini adalah kuil, jadi hampir tidak ada apapun di sekitarnya yang dimaksudkan untuk hiburan. Dan meskipun Latina bisa berbicara bahasa iblis, dia tidak tahu cara membaca atau menulis, jadi buku juga tak berarti baginya. Dia sudah diasingkan sejak dia masih muda, jadi dia tidak memiliki kesempatan untuk belajar bahasa tertulis. Tidak peduli seberapa pintar dia, tidak ada yang bisa dia lakukan tentang itu.

Akibatnya, Latina memiliki terlalu banyak waktu luang. Dia benar-benar tidak punya apapun untuk dikerjakan.

Chrysos masih tidak mengerti bagaimana caranya membuat seorang yang gila kerja seperti Latina agar tetap bersantai saja, sehingga memberinya sedikit pekerjaan ringan adalah metode yang paling efektif untuk sekarang.

Sebagai tambahan, ketika Dale melihat Chrysos melemparkan dirinya begitu keras pada pekerjaannya sebagai penguasa untuk menyelesaikannya lebih awal sehingga dia dapat meluangkan waktu untuk menghabiskan waktu bersama Latina, dia berpikir bahwa kedua saudara perempuan itu benar-benar mirip.

Latina telah menemukan sesuatu untuk dilakukan untuk pertama kalinya dalam beberapa saat. Dia telah mengesampingkan keinginannya akan makanan dan berhasil menemukan cara untuk membunuh waktu.

Pelayan wanita yang menemaninya bingung bagaimana menghadapi tindakan Latina dan dibiarkan dengan gugup mengikutinya, tetapi dalam kondisinya saat ini, Latina bahkan tidak memperhatikan wanita itu. Dari sudut pandang pelayan itu, tindakan Latina adalah "eksentrisitas mendadak dari Putri Platinum."

Dengan langkah kaki yang ringan, dia memasuki area yang merupakan bagian dari kuil tetapi merupakan tempat yang tidak akan pernah dikunjungi oleh para elit, di mana para pelayan melakukan berbagai urusan. Lagu misterius yang dia nyanyikan untuk dirinya sendiri adalah salah satu yang belum pernah didengar oleh pelayan wanita itu sebelumnya dalam budaya iblis. Mungkin itu berasal dari budaya manusia. Untuk tujuan apa manusia menciptakan melodi seperti itu?

Tidak mengherankan bahwa pelayan itu telah tenggelam dalam kebingungan. Bagaimanapun juga, tindakan Latina menentang pemahamannya. Dan hal-hal yang membingungkan lebih lanjut adalah fakta bahwa Raja Emas, yang lembut pada saudara perempuannya, memerintahkan wanita itu untuk mematuhi kehendak Latina sebaik mungkin. Tetapi saat mengatakan itu, dari sudut pandang Chrysos, wajar baginya untuk selalu ditemani, dan dia tidak akan pernah mempertimbangkan untuk melakukan pekerjaan apapun yang dimaksudkan bagi para pelayan. Jadi, baik Chrysos maupun para pelayan tidak pernah memikirkan bahwa Latina akan menikmati pekerjaan seperti itu dan ingin melakukannya.

Perbedaan cara mereka dibesarkan terlihat dalam hal itu.

Akibatnya, pelayan itu tetap tidak dapat memahami niat Latina, apalagi menghentikannya. Itu membuat situasi yang cukup mengkhawatirkan baginya.

Latina sangat bersemangat karena di satu tangan dia memegang kaleng dengan mentega, sementara di tangan lain dia memegang botol kecil.

“Sylvia benar-benar baik, bahkan memberiku madu♪”

Bahkan monolognya saat itu adalah bagian dari lagunya.

Latina sangat senang sehingga Sylvia tidak bisa menolak untuk menawarkan sebotol madu yang berharga. Latina terlalu bersemangat dengan satu kaleng mentega yang telah digunakan sebagian, yang entah bagaimana menyebabkan Sylvia merasa bersalah. Dan dia juga tidak bisa menghentikan dirinya untuk merasakan sedikit simpati pada Latina, melihat bagaimana dia dipojokkan hingga seperti itu.

Dengan sekaleng mentega di satu tangan dan sebotol madu di tangan lainnya, Latina mengesampingkan keraguannya yang biasa bahwa dia akan mengganggu tempat kerja orang lain. Dengan kata lain, dia menyerbu langsung ke dapur.

Hal pertama yang dilakukan Latina setelah memasuki dapur adalah menata rambutnya. Itu adalah ajaran dari masternya, dan dia juga menganggap hal itu sebagai salah satu tanggung jawabnya. Sebenarnya, dia juga ingin memakai celemek, tapi dia tidak bisa mempersiapkan hal seperti itu.

Selanjutnya, dia menaruh sedikit mentega itu di mulutnya untuk mencicipinya. Rasanya jauh lebih asin daripada mentega yang biasanya digunakan di Kreuz. Kenneth telah mengajarinya bahwa begitulah barang-barang dalam kemasan kaleng, untuk membuat isinya bertahan lebih lama, jadi dia tidak terkejut dengan itu.

“Benar saja, rasanya masih kurang dibandingkan dengan mentega segar...”

Meski begitu, bisa merasakan lagi sedikit rasa itu setelah beberapa waktu membuat hatinya menari-nari.

"Hanya dengan ini, mungkin akan sulit untuk membuat kue... dan juga hanya inilah semua madu yang ku punya," gumamnya pada dirinya sendiri, sambil mulai mengaduk-aduk isi dapur.

Latina telah memutuskan untuk tidak menyalahgunakan otoritas Chrysos sebagai penguasa, tetapi hanya untuk kali ini saja, dia siap menggunakan apa pun yang dia butuhkan. Jadi, dia akhirnya mencuri bahan makanan dari dapur, seperti sebuah penggelapan yang sangat kecil. Meskipun jumlah yang dia ambil sangat sedikit sehingga akan canggung untuk mencoba menyalahkannya karena melakukannya.

"Biji-bijian ini... sepertinya terasa hambar, jadi …. mungkin aku harus mencoba memanggangnya?"

Latina telah mengambil bubuk biji-bijian yang digunakan untuk membuat makanan pokok seperti bubur itu dan menambahkan jumlah air yang sesuai dan mencoba mencampurnya. Sebenarnya, Dia ingin menggunakan sesuatu seperti susu, tetapi dia tidak dapat menemukan sesuatu yang cocok untuk menggantikannya.

Adonannya memiliki tekstur yang lebih lengket daripada yang dibuat dengan tepung terigu, dan secara sekilas terlihat bahwa adonan tersebut tidak digiling secara seragam.

“Ini mungkin akan tercampur lebih baik dengan sedikit ayakan...”

Pikirannya segera tertuju pada bagaimana dia bisa menyiapkan dan memasaknya.

Dia menjatuhkan sedikit mentega berharganya ke dalam panci logam yang dipanaskan, dan mentega itu segera meleleh dan mengeluarkan aroma yang enak. Mencium aroma itu untuk pertama kalinya dalam beberapa saat membuatnya merasa gembira. Dia dengan hati-hati menambahkan adonan ke dalam panci, dan itu membuat desis bernada tinggi. Biasanya, dia akan mengeluarkan panci dari api untuk sementara agar panasnya bisa turun, tapi seperti yang diperkirakan, adonan yang sangat lengket mengalir di sisi yang tebal. Itu pasti akan baik-baik saja, bahkan dengan tingkat panas ini.

Apa yang dibuat Latina adalah semacam krep yang terbuat dari tepung dan air.

Tidak peduli seberapa banyak Latina memoles keterampilan memasaknya, ada batasan sejauh apa yang bisa dia buat saat berimprovisasi tanpa persiapan apapun. bahkan sejak awal pun dia hampir tidak memiliki apapun untuk dijadikan bahan yang tepat.

Meski begitu, ketika dia mengoleskan mentega dengan pelan di atasnya dan menaburkan madu, aroma enak pun tercium dari hidangan yang membangkitkan nafsu makannya. Sudah lama sekali sejak sebuah aroma memiliki efek seperti itu pada dirinya.

Adalah perilaku yang buruk untuk memakan makanan sambil berdiri, tetapi dia hanya melakukannya untuk mencicipinya daripada mencuri sebuah gigitan sebelum duduk untuk memakannya dengan benar. Terutama ketika sesuatu yang dia buat untuk pertama kalinya, adalah hal wajar bagi seorang profesional untuk memeriksa pekerjaannya.

Latina meneteskan air mata.

rasa Adonannya terasa kurang, jadi rasa asin mentega benar-benar menyelamatkannya. Madunya pun secara bertahap meresap ke indera perasa Latina, yang haus akan rasa manis.

"Ini bisa dimakan..." gumamnya, sebuah pernyataan yang benar-benar menyedihkan. Latina memakan semuanya dan kemudian menggoreng satu lagi dengan sisa adonan dan berlari ke Dale.

"Dale!"

“Y-ya…?”

Latina seharusnya pergi untuk kembali mengobrol dengan temannya Sylvia, tetapi dia malah pergi membawa piring dan membuat Dale kebingungan.

Dengan kejadian itu, ketika dia menawarkan piring dengan senyum lebar di wajahnya, dia tidak punya pilihan selain tersenyum kembali.

“Dale... aku yang membuat ini. Maukah kau mencobanya?”

"Aku tidak pernah bisa mengatakan bahwa aku tidak ingin memakan masakanmu, tapi... kau berhasil membuat ini...?"

Itu adalah kebajikannya bahwa dia selalu bersungguh-sungguh dan tidak bisa berbohong, tetapi senyum Dale terasa seperti suam-suam kuku setelah memahami apa yang sedang terjadi.

"Jadi kau... pergi ke dapur...?"

“Hanya sebentar. Itu tidak lama!”

Itu juga canggung bagi Latina, jadi dia berusaha mati-matian untuk menekankan keadaan yang meringankan saat dia memberikan penjelasannya.

“Um, mungkin tidak akan enak saat dingin, jadi tolong makan selagi panas.”

"Baiklah."

Itulah alasan Latina bergegas pergi ke kamar dari dapur. Pelayan wanita didekatnya, yang benar-benar kebingungan itu, sudah kehilangan jejak tentang tindakan Latina.

Dia membagi adonan itu menjadi dua dan membuatnya menjadi ukuran yang lebih kecil untuk membuatnya lebih mudah untuk dimakan, dan hanya dengan menyentuhnya saja sudah cukup untuk menunjukkan betapa lengketnya adonan itu. Sebagian besar dari keahliannya sebagai koki dapat dilihat dari ukuran masing-masing adonan kecil itu yang hampir sama.

Saat Dale mengantar salah satu crepes yang ditawarkan ke mulutnya, aroma manis tercium di udara. Lalu saat dia mengunyah, rasa asin mentega dan rasa manis yang lembut memenuhi mulutnya.

“Aku ingin mengatakan apa saja dan semua yang kau buat itu enak, tapi...”

"Ya," kata Latina dengan anggukan, memegang makanan yang sama dengan Dale di kedua tangan dan menjejalkan pipinya.

“Ini tidak terlalu enak, kan?”

"Benar. Itu memang tidak begitu enak.”

Latina sadar bahwa bahan yang dia miliki terbatas, jadi dia tidak terluka oleh kata-kata Dale. Dia mampu secara akurat menilai hidangan yang dia buat.

“Tetap saja... sudah lama sejak aku bisa mendapatkan makanan yang layak seperti ini...”

Meskipun ada kekurangan, kue itu masih baru dipanggang, dan dibandingkan dengan makanan yang ditawarkan oleh Vassilios, itu jauh lebih mirip dengan makanan yang sebenarnya.

"Ya ..." kata Latina dengan anggukan, matanya sedikit berkaca-kaca. “Makanan memang benar-benar berharga…” kata penguasa dari adik perempuan tercinta dengan sungguh-sungguh sambil terus mengangguk.

Dale tidak bisa menahan perasaan bahwa sesuatu tentang itu sangat salah sasaran, tetapi dia tidak menunjukkannya.

Benar saja, Latina tidak dapat mengambil tugas membersihkan piring dari pelayan. Meski begitu, dia tidak berkecil hati, dan malah mulai bekerja jauh di sudut vila. Menyadari kehadiran Latina, Dale melihat dia sedang menyusun beberapa wadah yang kemungkinan dia ambil dari dapur. Merasa ada yang aneh, Dale mengintip ke dalam dan melihat beberapa jenis buah yang direndam dalam air.

"Apa itu...?"

“Aku mencoba sedikit eksperimen. Jangan menyentuhnya atau memindahkannya, oke?”

“Y-ya …”

Jarang bagi Latina untuk begitu blak-blakan dan berbicara begitu tegas. Dale menarik kembali tangan yang telah dia ulurkan dan mengangguk.

“***, ********” perintah Latina dengan nada agak memaksa sambil menghadap pelayan yang ada di dekat pintu masuk kamar. Dale menebak bahwa wanita itu menerima instruksi yang sama seperti yang telah diberikan kepadanya, untuk tidak menyentuh wadah.

“**”

“**********”

Tatapan Latina tetap tertuju pada wanita itu, dan nadanya jelas mengancam. Dia pada dasarnya baik, jadi jarang mendengarnya berkata seperti itu kepada orang lain.

Dale berpikir sejenak, sebelum memberikan anggukan puas.

Karena ini berhubungan dengan makanan..

Kesimpulan yang dia dapatkan tampak konyol.

Latina dengan kuat menyegel wadah, lalu mengabdikan dirinya untuk melakukan observasi. Dia sering menggunakan sihir untuk menyesuaikan suhu mereka, dan tampaknya dia sangat teliti dengan prosesnya.

Dari sudut pandang Dale, rasanya aneh melihat kontainer-kontainer itu berjejer di sudut vila yang elegan.

Bagi para pelayan iblis, tindakan ini bahkan lebih tidak bisa dimengerti. Baik atau buruk, Dale telah terbiasa dengan tindakan luar biasa Latina yang sesekali dilakukannya. Namun, tatapan yang ditunjukkan para pelayan padanya benar-benar menunjukkan kebingungan mereka tentang bagaimana cara menangani masalah ini.

Latina sama sekali tidak memperhatikan pandangan mereka saat dia terus dengan senang hati memeriksa kontainer setiap hari.

Dan selama Latina menikmati waktunya sendiri, maka Dale tidak mengatakan apa-apa tentang masalah ini.

“***, **********...”

“**…”

Bagaimanapun juga, sementara dia tidak membiarkannya muncul di hadapannya, Dale sedikit berkeringat ketika dia mendengar kata-kata yang diucapkan para pelayan secara diam-diam.

"Apakah itu kebiasaan manusia?"

Sepertinya beberapa kesalahpahaman aneh sudah mulai menyebar...

Dale hanya bisa memahami sedikit bahasa iblis, tetapi dia tahu para pelayan memiliki keraguan seperti itu, jadi dia mengerti inti dari apa yang mereka katakan. Namun, dia tidak bisa berbicara cukup baik untuk membantah klaim tersebut.

Mungkin…. Aku harus belajar bahasa iblis juga...

Dengan harapan meredakan kecanggungan situasi, Dale menetapkan sebuah tujuan di masa depan untuk dirinya sendiri.

"Eksperimen" yang dilakukan Latina berlangsung dari hari ke hari, tanpa terlewat satu hari pun.

Wadah tersebut berubah dari membuat suara squish sesekali dan menjadi terikat kedap udara dengan tali melilit tutupnya.

Apakah buahnya sudah busuk...?

Dale tidak bisa menghentikan dirinya dari merasa aneh dan berpikir kalau itu menakutkan. Dia tidak bisa membayangkan ini ada hubungannya dengan makanan.

Latina mengambil salah satu wadah di tangan sementara Dale memperhatikannya dari kejauhan. Dengan ekspresi yang bersemangat, dia dengan hati-hati dan lembut membuka tutupnya.

“Gah!”

“Wah!”

Itu sudah busuk.

Latina buru-buru menutupnya kembali, lalu mengibaskan ujung pakaiannya untuk mencoba mengusir bau tak sedap dari ruangan itu.

Yah, itu tidak mengherankan.

Dale telah menduga hal seperti itu, jadi dia tidak mempedulikannya dan malah meminjamkan bantuan kepada Latina.

"Apakah suhunya terlalu tinggi...?" Latina berpikir keras, memiringkan kepalanya. “Aku menyimpan yang lain pada suhu yang agak lebih rendah, jadi semuanya akan tetap baik-baik saja,” gumamnya, suasana hatinya pulih saat dia pindah untuk membuka wadah kedua. Namun, setelah beberapa saat, bahunya terkulai lemas karena kecewa.

"Lumut..." gumamnya. Rupanya, itu sudah berjamur.

Meski begitu, dia tidak menjadi putus asa saat dia meraih wadah berikutnya. Setelah membuka tutupnya, dia dengan hati-hati mengamati isinya, mengendusnya untuk memeriksa baunya. Dia menjauh sejenak untuk berpikir, dan kemudian mengendus sekali lagi.

"Aku melakukannya!" Latina segera berteriak dengan gembira.

“Aku berhasil, Dale! Aku melakukannya!"

“B-benar...”

“Yay!”

Dale tidak tahu apa yang membuat Latina begitu gembira. Latina kembali memeriksa wadah yang tersisa, dan memberi sedikit "hore!" setiap waktu. Dan kemudian Latina, dengan semangat yang luar biasa tinggi, menangkap seorang pelayan yang telah menjauh darinya.

“*******”

Latina memiliki ekspresi di wajahnya yang mengatakan dia memberi perintah melalui otoritas Chrysos. Pada saat-saat seperti ini, dia tampaknya menunjukkan sedikit kepemimpinan alami, pikir Dale.

Pelayan wanita itu berulang kali menganggukkan kepalanya, menunjukkan niatnya untuk mematuhi perintah. Kekuatan Latina menyebabkan wanita malang itu tampak tersentak, dan Dale tidak bisa menahan perasaan simpati padanya.

Latina menyuruh pelayan untuk mengambil wadah tambahan yang tidak bisa dia pegang sehingga dia bisa berlari dengan kecepatan penuh ke dapur.

Setelah mengantarnya pergi, Dale menghela nafas. Namun, dia menemukan ini sebagai tanda yang menggembirakan bahwa Latina kembali ke dirinya yang dulu.

Saat dia berlari ke dapur, Latina memikirkan temannya di Kreuz dan menangis.

“Terima kasih, Marcel… terima kasih…!”

Dia telah benar-benar berhasil meratakan tekstur tepung pilihannya sebelumnya. Dia bahkan tidak memiliki saringan, jadi dia harus terlebih dahulu mencari sesuatu yang bisa berfungsi sebagai pengganti, untungnya dia punya banyak waktu untuk melakukannya.

"Pertama, aku harus mencampur ini dengan tepung ... lalu aku harus membuat ragi ... tetapi jika itu berjalan dengan baik ... "

Latina benar-benar bersyukur bisa mendapatkan bimbingan yang menyeluruh dari seorang profesional di bidangnya, meski hanya sebentar. Arahan yang hati-hati itu memungkinkannya membuat roti sendiri.

“Aku bisa makan roti…!”

Seluruh rangkaian peristiwa aneh ini benar-benar hanya terkait dengan nafsu makannya, seperti yang dipikirkan Dale.

Meskipun hanya untuk waktu yang singkat, Latina pernah bekerja di toko roti yang merupakan rumah teman masa kecilnya. Alih-alih membayar, dia meminta untuk belajar cara membuat roti. Itu tidak hanya mencakup proses pembentukan dan pemanggangan yang lebih menarik, tetapi juga cara membuat adonan roti, mulai dari ragi, yang menjadi dasar pembuatan roti. Masternya, Kenneth, telah memastikan untuk memberi kesan kepadanya betapa pentingnya persiapan awal dalam proses membuatnya.

Membuat ragi dari buah dan air itu relatif mudah. Akibatnya, ayah temannya, sang pemilik toko roti, memberi Latina kesempatan untuk membuatnya sendiri. Sebelumnya, Latina masih belum pernah bisa membuat roti, jadi dia tidak terlalu percaya diri saat itu. Namun kemampuannya untuk belajar dari pengalamannya itu sangat membantu, memungkinkan dia untuk mengikuti proses dari ingatan dan menciptakan sesuatu yang cocok.

Di atas semua itu, dia akan berhasil menciptakan kembali makanan pokok itu. Itulah yang paling Latina inginkan saat ini.

Dia menggabungkan ragi buah itu dengan tepung, kemudian menunggu sampai fermentasi adonan itu lebih lanjut.

Ini bisa memakan waktu beberapa hari tergantung pada bagaimana keadaannya, tetapi dia tidak bisa mengambil risiko merusak banyak hal hanya untuk mempercepat prosesnya.

“Aku harap ini berjalan dengan baik...”

Karena Latina unggul dalam kontrol mana yang detail, menggunakan sihir untuk menjaga suhu dengan hati-hati bukanlah hal yang sulit baginya. Meski begitu, dia tetap merasa tegang dan benar-benar terhanyut dalam prosesnya.

Dia telah mendedikasikan dirinya sepenuhnya kedalam proses tersebut, sambil merasa tertekan karena harus menghadapi situasi makanan disana. Dan juga, rupanya terlalu sedikit yang harus ia dilakukan setiap hari, yang menurutnya membosankan.

Ketika dia melihat bagaimana raginya mengembang setelah beberapa hari, Latina melakukan sebuah tarian kegembiraan. Seperti biasa, dia masih tidak peka dengan ritme.

Dia merasakan bahwa kemampuan ragi tersebut untuk memfermentasi tampak lebih lemah daripada ragi yang dia buat di Kreuz. Di Vassilios, mustahil untuk menemukan jenis buah-buahan yang bisa didapatkan dengan mudah di Kreuz. Itu juga tidak mungkin untuk mendapatkan tepung gandum di negara iblis. Keharusan untuk mengganti bahan baku itu sangat menurunkan tingkat keberhasilan memasaknya.

“Tetap saja, adonan itu mengembang dengan baik... Ini berfermentasi, jadi ini seharusnya berhasil,” gumamnya pada dirinya sendiri sambil mencampur tepung dan ragi. Untuk memperkuat fermentasi yang lemah itu, dia menambahkan madu, dan kemudian sedikit garam saat dia mengingat resepnya.

“Hmm, hmm♪ Hmmm♪” dia bersenandung sambil mencampur adonannya.

Latina menemukan sensasi dari bahan-bahan lengket yang menyatu saat dia mencampurnya terasa menyenangkan, jadi tanpa dia sadari, dia mulai bersenandung lagi.

Dia menguleni adonan yang tercampur dengan halus menjadi bentuk bulat untuk mencegah keluarnya gas dari proses fermentasi. Sambil dengan hati-hati mengikuti instruksi yang pernah dia terima, dia meletakkan kain lembab di atas adonan agar tidak mengering karena Suhu yang secara alami tinggi di Vassilios, dan itu juga berlaku untuk suhu kamar juga, jadi Latina memutuskan untuk terus mengawasinya.

Sementara itu, dia mengeluarkan sebuah panci tebal yang telah dia lihat untuk memolesnya. Dari wajah yang mereka buat, para pelayan yang bekerja di dapur masih tidak tahu harus bertindak bagaimana melihat perilaku Latina, tetapi gadis itu terus melanjutkannya, bertindak seolah-olah dia bahkan tidak menyadarinya.

“Kurasa tidak mungkin jika aku membuat oven dulu...”

Latina lebih sering berbicara pada dirinya sendiri, karena para pelayan selalu memperlakukannya seperti seorang putri dan tidak pernah berbicara dengannya secara informal. Teman lamanya Sylvia dan Rose pun sibuk, jadi dia tidak bisa bergaul dengan mereka sepanjang waktu untuk menghilangkan kebosanannya. Karena itu, jumlah lawan berbicara yang dimiliki Latina saat ini agak terbatas.

Jika oven benar-benar diperlukan, maka mungkin tidak mustahil rasanya untuk meminta Dale untuk membuatnya, karena dia juga tidak memiliki pekerjaan yang penting saat ini. Namun sayangnya, Latina tidak mengetahui detail dan desain dari oven tersebut.

Akibatnya, dia mengambil adonan yang telah berkembang — berkat fermentasi — dan membaginya menjadi beberapa bagian yang sama tanpa cetakan yang rumit dan hanya membulatkannya pelan-pelan. Dia kemudian menempatkan mereka di dalam sebuah pot, dengan jarak yang sama.

"Aku letakkan tutupnya ... dan kemudian aku harus membiarkannya matang dengan hati-hati ..." Latina bergumam pada dirinya sendiri, alisnya berkerut saat melakukannya.

Dapur Vassilios sedikit berbeda dari dapur Laband yang sudah akrab bagi Latina. Dapur itu tidak hanya kekurangan perangkat sihir yang umum di Laband, tetapi juga tidak memiliki kompor yang bagus.

Sampai saat ini di Vassilios, untuk menyiapkan makanan, mereka yang memiliki afinitas terhadap Api akan memanaskan sesuatu untuk memasaknya, sementara mereka yang memiliki afinitas terhadap Air akan mengisi kendi sampai penuh, dengan tenaga kerja yang dibagi berdasarkan afinitas sihir. Artinya, orang-orang tidak ditugaskan di sini ke dapur karena keterampilan memasak mereka, melainkan karena mereka memiliki afinitas Api saja.

Penduduk kota Vassilios tidak memasak di rumah mereka sendiri dan tidak terbiasa makan bahan makanan yang diproses terlebih dahulu. Hal itupun juga dipengaruhi oleh lingkungan tanah. Tidak ada hutan atau hutan di dekatnya, jadi mereka kekurangan jenis kayu bakar yang digunakan ras manusia. Sumber bahan bakar paling sederhana dan paling stabil di Vassilios adalah mana.

Karena tidak menguasai afinitas Api, Latina tidak bisa memasak dengan panas yang cukup.

"Hmm ..." Latina berpikir dalam hati. Kemarin ketika dia membuat crepe, dia menangkap seorang pelayan, dan tidak memberi mereka ruang untuk menjawabnya. Tapi kali ini, dia ingin merebusnya dengan hati-hati dengan api kecil. Akan sedikit berlebihan untuk mengikat orang asing untuk jangka waktu yang lama.

"Kalau begitu... ya."

Namun, Latina tidak akan menyerah begitu saja hari ini.

Dengan derap langkahnya, dia meninggalkan dapur dan mencari anak anjing yang setia itu. Sebagai bagian dari Ras mythical beast yang dikenal sebagai serigala langit memiliki tiga afinitas sihir Suci, Angin, dan Api.

Dulu saat di Dancing Ocelot, Latina dengan tegas memegang teguh pendirian bahwa Vint tidak diizinkan bermain di dapur, tetapi dia tidak lagi peduli dengan menjaga penampilan itu.

"Vint, bisakah kau melakukannya?" Latina bertanya pada anak anjing yang setia di dapur.

"Hmm ..." jawab Vint, kurang percaya diri seperti biasanya.

"Anakku tidak terlalu ahli dalam memanipulasi sihir Api," sela Hagel, menawarkan sekoci penyelamat kepada anak anjing yang luar biasa ragu-ragu itu.

"Apakah begitu?"

"Jika sihir Angin, itu akan baik-baik saja."

“Dia tidak memiliki masalah seperti itu dalam hal sihir Angin, tetapi dia memiliki kesulitan dengan kontrol yang baik dalam hal sihir Api.”

“Itu bisa berakhir dengan sebuah ledakan.”

"Itu akan buruk ..." kata Latina dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

"Haruskah aku melakukan tugas itu?" Hagel menawarkan dengan acuh tak acuh. Ekor ayah dan anak itu bergoyang-goyang sepanjang waktu.

"Terima kasih."

Melihat senyum Latina, mereka berharap akan mendapatkan banyak belaian, yang membuat goyangan ekornya itu semakin terasa. Tidak peduli bagaimana Kau melihat Hagel, dia tampak seperti anjing yang menunggu untuk dipuji. Dia tidak menunjukkan martabat yang diharapkan dari makhluk dengan kekuatan langka yang dibutuhkan untuk melawan naga legendaris.

Pada akhirnya, meskipun itu sangat tidak biasa, seekor binatang mitos akhirnya memanggang roti yang sudah Latina siapkan dengan hati-hati.

Saat membuka tutupnya, Latina melihat roti yang telah dimasak dengan baik dan menghela nafas lega. Sesaat kemudian, uap hangat dan aroma harum mencapainya. Dia merasa tidak sabar, tetapi dia sedikit menggerakkan wajahnya ke belakang.

Karena dia tidak menggunakan gandum, aromanya berbeda dari yang dia duga. Namun meski begitu, tampaknya semua berjalan lebih baik dari yang direncanakan.

"Yah, untuk saat ini aku perlu melakukan tes rasa ..."

Dia mengeluarkan roti panasnya, berhati-hati agar tidak gosong. Agak terlalu sulit untuk ditarik dengan tangan, jadi dia memotong satu irisan dengan pisau dan kemudian membawanya ke mulutnya.

“Hm...”

Dia mengunyahnya.

Roti itu bahkan lebih pucat dan berat dari yang dia duga. Dia juga tidak bisa mencium aroma ragi, yang terasa agak aneh baginya.

Selanjutnya, dia mengoleskan mentega yang dia terima dari Sylvia di atasnya, sedikit lebih berat lagi dari biasanya. Mentega itu meleleh dalam sekejap di atas roti panas, dan langsung terserap.

Menggigitnya lagi, dia menemukan bahwa rasa manis roti telah meningkat dengan rasa asin mentega. Mengingat dia telah mengimprovisasi resep dengan apa yang ada di tangan, dia memberikan nilai kelulusan karyanya sendiri.

"Ini... roti...!"

Air mata mulai mengalir. Dia sangat merasakan pentingnya makanan pokok.

"Tapi tepung yang aku gunakan berbeda ... jadi mungkin jika didinginkan, itu akan menjadi keras dan menjadi tidak bisa dimakan."

Begitu dia memikirkan hal itu, Latina tidak lagi bisa duduk diam. Sambil memegang roti yang baru dipanggang, dia berlari ke Dale. Pada saat yang sama, dia mengirim anak anjing yang setia kepadanya untuk memanggilnya.

Rantai tindakan dari Latina itu tidak bisa disebut apapun selain sesuatu yang eksentrik dari sudut pandang para pelayan.

Ini adalah penyimpangan bagi mereka. Lalu tak lama setelah itu, tren menyenandungkan melodi aneh menjadi hal umum di antara para pelayan iblis, yang menyebutnya sebagai "budaya manusia." Sumbernya pun sudah jelas. Tapi ketika Dale mendengar lagu itu, pikiran pertamanya adalah, jadi tidak ada masalah dengan Latina... Iblis hanya memiliki ritme yang aneh...? Itu adalah kesalahpahaman yang sangat kasar, dan dia sudah benar-benar lupa tentang musisi iblis yang pernah mereka temui di kota pelabuhan.

Roti yang mengisi panci itu langsung menghilang, lebih cepat dari yang dia perkirakan.

Mereka semua tenggelam dalam sensasi nostalgia itu, karena kejadian mengunyah makanan pokok sehari-hari telah berhenti diberikan.

"Ini luar biasa, Latina ... kau benar-benar berhasil ..."

“Roti sangat lezat...”

"Benar-benar sudah lama, bukan? memakan sesuatu seperti ini...?"

"Bagaimana kalau membuat sandwich?"

“Tidak ada apa-apa disini... untuk dimasukkan ke dalamnya...”

“Aku merasa kalau akan lebih mudah bagiku untuk berburu sesuatu sehingga kita bisa memiliki sesuatu yang layak untuk dimakan...”

Hanya dengan mentega dan madu, itu bahkan sudah menghasilkan makanan yang lebih dari cukup. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa itu membuatnya mengingat makanan sehari-harinya.

Karena dia terlarut dalam suasana itu, Latina tidak menyadari saat ini kesalahan besar yang telah dia buat. Namun, begitu perutnya penuh, perhatiannya akhirnya beralih ke masalah itu.

"Aku menghabiskan semua ragi!"

Semua ragi yang ada juga sudah habis.

Untuk membuat roti lagi, dia harus mengulangi proses yang sama dari awal. Bahkan jika itu berjalan dengan baik sekali, tidak ada jaminan bahwa itu akan berjalan dengan cara yang sama ketika dia memulai kembali.

Benar saja, itu sudah cukup untuk membuat Latina terlihat sedih. Bahkan dalam waktu tercepat saja, itu akan memakan waktu beberapa hari sebelum dia bisa makan roti lagi.

“...mari kembali ke Kreuz...”

Saat itulah Latina pertama kali dengan serius menyuarakan keinginannya untuk pulang.


Kenneth memerhatikan Latina dengan ekspresi canggung, setelah mendengar cerita itu.

Sekali lagi, dia terlihat asyik mengoleskan selai di atas roti. Melihatnya begitu terpaku pada selai mengingatkan rasa kasihan yang lebih menyayat hati daripada sekadar simpati pada kenyataan bahwa penyuka manis seperti Latina telah direnggut paksa dari rasa manis. Alasan mengapa Latina menjadi penyuka manis pada awalnya adalah karena Kenneth telah mencoba untuk terus membuat makanan penutup yang kreatif dan orisinal setiap hari, melihat betapa hal tersebut telah menyenangkan gadis muda itu.

Kenneth bersikap lembut pada gadis itu dalam segala hal kecuali pekerjaan, jadi dia untuk sementara membiarkan mereka berdua. Dia pun menyiapkan hidangan dengan tergesa-gesa dan meletakkannya di depan Latina.

“Wooooo!” Latina berteriak lebih gembira dari yang dia duga.

Omelet seperti itu, dibuat dengan telur segar, susu, dan banyak mentega untuk membuatnya enak dan lembut, adalah favoritnya.

“Enak... telurnya lezat sekali...”

"Aku senang."

Dale memiliki ekspresi kepuasan yang luar biasa di wajahnya sambil melihat Latina dengan senang hati mengisi pipinya dengan telur dadar. Itu adalah pemandangan yang benar-benar menghangatkan hati dan tenang.

Namun pada kenyataannya, kedua orang dihadapan Kenneth itu adalah saudara perempuan dari penguasa negara asing (meskipun mungkin belum banyak diketahui) dan seorang pahlawan terkenal di dunia.

Makanan di atas meja yang mereka makan dengan gembira itu adalah sesuatu yang sangat biasa. Tidak ada makanan lezat yang langka dari pegunungan atau laut, karena itu hanya makanan dari bar di pinggiran kota.

Kenneth sangat tersentuh dengan melihat makanan yang dia ciptakan membawa kegembiraan bagi orang lain sehingga dia merasa air matanya menetes.

Setelah sedikit pertimbangan dari Kenneth, sejak hari itu, dia selalu memastikan kalau akan selalu ada makanan favorit Latina dan Dale yang diletakkan di meja makan di Ocelot.




TL: Regent
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar