Sabtu, 16 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 11 - Pertemuan dan Permintaan

Volume 14
 Chapter 11 - Pertemuan dan Permintaan



— Sore Hari Julius dan Yang Lain Datang ke Kerajaan —

"Apakah lukamu baik-baik saja sekarang, Pai?" Ruby bertanya, terdengar khawatir.

"Ya. Dokter memeriksaku dan berkata aku akan baik-baik saja,” jawab Pai sambil tertawa canggung.

"Tapi aku dengar itu akan meninggalkan bekas luka."

“Eh, ya. Lihat."

Pai melepas topeng yang menutupi area di sekitar salah satu matanya, dan ada bekas luka yang jelas terlihat seperti cakaran kucing di sana. Itu adalah tanda kecil yang hanya menutupi area di sekitar matanya, tapi itu karena luka yang dia ambil dalam bentuk drakoniknya telah menyusut bersama dia di luka manusianya.

Naden dan Ruby menelan ludah saat melihat bekas luka itu.

“Harimau besar itu melakukan itu padamu, kan? Itu membuatku bergidik,” komentar Ruby.

"Kukira satu hal yang baik adalah bahwa hal itu tidak mempengaruhi penglihatanmu," tambah Naden.

“Ah ha ha... Tapi Nona Sill memberitahuku bahwa bekas lukanya terlihat keren.”

Naden dan Ruby saling berpandangan di hadapan pamer terang-terangan hubungan cinta sebelum keduanya mencolek pipi Pai. Kemudian, untuk mengembalikan semuanya ke jalur semula, Naden memegang gelas kayu.

"Ngomong-ngomong, kita semua di sini dan baik-baik saja, jadi mari kita bersulang."

Naden mengangkat gelas berisi anggurnya, dan Ruby serta Pai mengikutinya.

“Sekarang, ayo minum untuk reuni kita! Bersulang!"

""Bersulang!""

Mereka mengetuk cangkir mereka bersama-sama dan kemudian meneguk anggur.

Hari ini, tiga naga dari Pegunungan Naga Bintang mengadakan "pesta perempuan" di restoran eksperimental di Parnam, Ishizuka. Itu semua terjadi karena Souma menyarankan, “Kamu dan Pai sudah lama tidak bertemu, jadi mengapa tidak mengundang Ruby dan mengadakan pesta di Ishizuka? Aku akan memberi tahu Poncho bahwa kamu akan datang.” Dia sepertinya mencoba menunjukkan pertimbangan kepada Naden, yang satu-satunya rekan senegaranya di negara ini adalah Ruby. Dia merasa dia harus menghargai waktunya dengan teman-temannya. Naden dengan senang hati menerima ide itu, dan mengundang mereka berdua.

“Terakhir kali kita bersama seperti ini adalah di Kerajaan Lastania, kan?” Naden berkata setelah menghabiskan anggurnya, dan Pai mengangguk.

“Selama gelombang iblis, ya. Sudah bertahun-tahun, ya?”

“Ketika kamu mengatakannya seperti itu, tidak terasa sudah lama kita bertemu, tetapi banyak waktu telah berlalu, bukan?” kata Ruby, menjadi emosional saat dia menatap cangkirnya.

"Kami tidak pernah merasakan aliran waktu seperti ini di Pegunungan Naga Bintang."

“Yah, ya… Kita pasti menghabiskan waktu yang sangat lama di tanah air kita, tapi waktu yang kita habiskan sejak bertemu Souma terasa lebih lama.”

“Ya, aku agak mengerti. Itu adalah kenangan,” kata Naden sebelum mengais sepotong tatsuta ayam.

Pai mengangguk. “Setiap hari di Pegunungan Naga Bintang adalah sama, jadi tidak ada yang terjebak dalam ingatan kita. Itu hanya makan, tidur, belajar, dan memecah pertengkaran di antara kalian berdua, berulang-ulang. ”

““Urkh …””

Mungkin karena mereka baru saja mengingat saat-saat canggung dalam hidup mereka, Naden dan Ruby sama-sama meneguk minuman mereka. Untuk menghilangkan kenangan pahit. Pai menghela nafas dan tersenyum kecut melihat reaksi mereka.

“Dibandingkan dengan itu, setiap hari terasa istimewa sekarang. Aku memiliki seseorang yang berharga bagiku, dan waktu yang kuhabiskan bersamanya sangat berharga... Aku sangat mencintainya.”

"Aku mengerti. Setiap hari yang kuhabiskan bersama Souma dan yang lainnya terasa spesial.”

“Itu sama bagiku dengan Hal dan Kaede.” Naden terkekeh. “Kupikir saya akan mengingat hari-hari ini sepanjang hidup saya. Jika hari-hari yang dihabiskan tanpa seseorang yang berharga bagimu tidak tinggal dalam ingatanmu, maka aku yakin sebagian besar hidupku terjadi sekarang.”

"Hei, kamu bisa mengatakan sesuatu yang baik sesekali."

Sindiran dari Ruby itu membuat Naden memerah karena malu.

“K-Kau membuatku malu. Wah!”

““Wah!””

Untuk menutupi rasa malu mereka, ketiga naga itu mengepalkan cangkir mereka sekali lagi. Kemudian, setelah beberapa lama minum dan bersenang-senang, Ruby angkat bicara.

"Oh, benar ..." Ruby berkata, "Orang-orang yang berharga bagi kalian berdua sedang rapat sekarang, bukan?"

Pai menatap kosong padanya sejenak sebelum mengangguk.

"Oh ya. Kupikir aku harus berada di sisinya, tetapi Nona Sill mengatakan kepadaku untuk 'mengambil kesempatan ini untuk bersenang-senang.'”

“Yah, tidak banyak yang bisa kita lakukan selama negosiasi.” Naden menggelengkan kepalanya dengan cemas. “Namun, mengetahui Souma, dia tidak akan memperlakukannya dengan buruk.”

◇ ◇ ◇

Sekitar waktu yang sama di Kastil Parnam...

“Selamat malam, Ratu Sill.”

“Maafkan gangguan kami.”

Liscia dan aku datang untuk mengunjungi Ratu Sill saat dia tinggal di kastil.

“Selamat malam, Raja Souma, Nona Liscia,” Queen Sill menyapa kami dengan senyum dan jabat tangan.

Jika ratu suatu bangsa datang mengunjungi kami, dia tidak bisa begitu saja mengantar Julius dan kemudian berkata, "Oke, sampai jumpa." Kamar ini adalah kamar tidur mantan pasangan kerajaan, tetapi Ratu Sill dan Pai menempatinya untuk saat ini.

Ratu Sill meletakkan tangan kirinya di atas tanganku yang dia pegang dan menundukkan kepalanya.

“Saya harus berterima kasih karena telah merawat Pai.”

“Jangan pikirkan apapun. Saya akan merasa tidak enak jika kami tidak bisa melakukan sebanyak itu untuk Anda.”

Kami perlu menyambutnya sebagai tamu terhormat, tetapi karena para ksatria naga adalah ksatria, atau lebih tepatnya, memiliki kecenderungan lebih hemat, dia dengan sopan menolak perjamuan untuk menghormatinya.

Sebaliknya, karena dia telah mendengar tentang reformasi medis negara kami, dia meminta dokter kami untuk memeriksa luka-luka Pai. Aku memanggil Hilde dan Brad untuk melakukan pemeriksaan. Mereka menyimpulkan, “Ini adalah luka yang menyakitkan, tetapi tidak dalam, dan tidak mengancam penglihatannya.”

“Kudengar anda ingin mengadakan pertemuan hari ini...” kataku, dan ekspresi Ratu Sill dengan cepat menjadi serius.

Biasanya, ketika aku bertemu dengan bangsawan asing, itu dilakukan di ruang audiensi atau ruang resepsi, tetapi istriku Naden berteman dengan suami Nona Sill, Pai, dan dia ingin membuatnya lebih santai, jadi saya bertemu dengannya di kamar kami. membiarkan mereka tinggal. Pai masih memiliki penampilan androgini, atau lebih tepatnya otokonoko, jadi aku merasa aneh memanggilnya suaminya.

"Ya. Ayo duduk.”

Aku duduk di kursi dekat meja yang ditunjuk oleh Sill.

“Apakah ada yang membuat anda tidak nyaman selama tinggal di kastil?” Liscia bertanya pada Ratu Sill, dan Ratu Sill tertawa dan menggelengkan kepalanya.

“Tidak ada sama sekali, Nona Liscia. Saya merasa rendah hati dengan perlakuan baik yang kami terima. Anda bahkan memeriksa luka Pai untuk kami. ”

"Itu terdengar baik. Apakah anda pernah ke Ibukota?”

"Ya. Saya melihat sekeliling dengan Pai. Program siaran anda itu menarik.”

Aku telah memberi mereka berdua kebebasan untuk pergi ke ibukota saat mereka di sini, meskipun dengan Kucing Hitam mengawasi dan melindungi mereka dalam bayang-bayang, tentu saja. Naden dan Ruby ingin menyusul Pai, jadi mereka berempat pergi bersenang-senang bersama. Padahal, trio drakonik itu semua sedang minum di Ishizuka sekarang.

Tiba-tiba, Sill memasang ekspresi serius di wajahnya, dan menatapku, berkata, “Namun, jika saya di luar sana bermain-main sepanjang waktu, itu akan menjadi contoh buruk bagi para ksatria saya, dan sekarang adalah kesempatan yang baik. Saya ingin berbicara dengan Anda atas nama negara saya.”

Itu adalah niatku selama ini, jadi aku mengangguk.

"Saya mengerti. Julius berbicara kepada saya tentang hal itu juga. Ini tentang perdagangan dengan negara kita, kan?”

"Ya. Setelah kehilangan Kerajaan Lastania, jendela kami ke dunia luar, kami juga akan kehilangan kemampuan untuk mendapatkan persediaan. Saya berpikir kami akan mulai mengalami kekurangan makanan dan sumber daya, jadi saya ingin Kerajaan Friedonia mengambil alih peran Kerajaan Lastania dalam menyediakan pasokan untuk kami.”

Dengan Fuuga mengambil alih Persatuan Negara Timur, setengah dari perbatasan Kerajaan Ksatria Naga Nothung sekarang dibagi dengan kampnya. Jika dia memutuskan untuk melakukannya, dia bisa membatasi persediaan yang bisa melewati jalan itu, menempatkan beban berat pada orang-orang Kerajaan Ksatria Naga. Sill ingin membuka jalur perdagangan baru untuk menghindari itu; kemungkinan melalui rute udara yang tinggi di atas Kekaisaran Ortodoks Lunaria, di mana para wyvern tidak dapat mencapainya.

Aku menyilangkan tangan dan mengerang.

“Bagi saya, saya tidak punya masalah dengan itu, tetapi ada jarak yang sangat jauh antara negara kita. Bahkan jika Anda menggunakan naga, mereka hanya dapat membawa banyak barang dalam sekali jalan. Bukankah harga akan lebih tinggi daripada saat anda berdagang darat dengan Kerajaan Lastania?”

Mereka tidak bisa mengandalkan pedagang keliling seperti sebelumnya. Konon, satu-satunya negara umat manusia yang berbatasan dengan Kerajaan Ksatria Naga Nothung adalah negara Fuuga, pengikut Kekaisaran, dan bagian dari Kekaisaran Ortodoks Lunaria. Orang-orang Lunaria melihat Pegunungan Naga Bintang, yang merupakan pusat pemujaan Ibu Naga, serta Kerajaan Ksatria Naga yang terjalin erat sebagai musuh mereka. Mereka telah bertarung dengan kubu Fuuga dan Kekaisaran sebelumnya, dan hubungan masih belum pulih. Mereka cukup terisolasi.

“Jika itu saya, saya akan menganggap ini sebagai alasan bagus untuk memperbaiki hubungan dengan Kekaisaran... Bagaimana? Kaisar mereka, Nona Maria, adalah individu yang dapat dipercaya. Mempertimbangkan pertumbuhan negara Fuuga, saya pikir itu layak dipertimbangkan. ”

Ratu Sill dan Maria sama-sama fleksibel dalam berpikir. Aku yakin mereka akan cocok...

Tapi Ratu Sill diam-diam menggelengkan kepalanya.

“Nona Maria bisa dipercaya, saya yakin. Tapi Kekaisaran terlalu besar. Tampaknya Nona Maria memiliki banyak hal di bawah kendalinya untuk saat ini, tetapi itu mungkin tidak berlaku untuk penguasa berikutnya. Jika seseorang yang ambisius naik ke posisi itu lagi, permusuhan akan datang dengan mudah.”

"Karena kita tidak berbagi perbatasan, anda lebih mudah mempercayai kami... Benarkah?"

"Ya. Saya siap dengan biaya perolehan barang yang lebih tinggi. Kami tentu saja akan melanjutkan perdagangan dengan semua negara selama pengiriman tidak terputus. Pikirkan ini saat kita bersiap untuk situasi di mana kita tidak punya pilihan lain. ”

"Dan bisakah anda membayar harga yang membuatnya sepadan dengan waktu saya?" Aku bertanya dan Sill tertawa kecil.

“Tentu saja, kami bermaksud untuk membuat perbedaan dengan tubuh kami.”

““......!””

Ketika Sill mengatakan itu, bahu Liscia sedikit berkedut. Uh, dia tidak bermaksud seperti itu... pikirku.

“Saya sudah mendengar dari Julius. Anda ingin menggunakan ksatria naga sebagai kurir? ”

"Oh! Itu... Ahem,” Liscia berdeham, berusaha menutupi rasa malunya. Ratu Sill tersenyum kecut sebelum melanjutkan.

“Saya pikir itu mungkin menyediakan sumber dana untuk membeli persediaan yang kami perlukan. Seekor naga dapat membawa banyak barang dalam satu perjalanan, dan selama itu bukan perlengkapan militer, itu tidak akan melanggar kontrak kita dengan para naga. Saya berharap akan ada permintaan, tetapi bagaimana menurut Anda?”

“Yah… saya yakin akan ada, baik di tingkat nasional maupun sipil.”

"Kalau begitu...!" Sill mencondongkan tubuh dengan penuh semangat, tapi aku mengangkat tangan untuk menghentikannya.

Akan ada permintaan, ya. Naga memiliki kekuatan untuk membawa sebanyak dua, bahkan mungkin empat kali dari Wyvern. Mereka juga memiliki kecerdasan manusia dan dapat mengambil bentuk manusia, sehingga mereka dapat memasuki tempat yang sempit, dan tidak membutuhkan ruang pendaratan yang luas. Jika mereka membuka bisnis di sini, mereka akan memiliki banyak pelanggan. Tetapi...

“Jika saya mengizinkan para ksatria naga terbang sebagai kurir untuk individu pribadi, para ksatria naga itu harus menjadi milik negara ini. Saya tidak bisa membiarkan angkatan udara asing terbang di sekitar negara saya mau tak mau.”

Mempertimbangkan betapa kuatnya naga, mereka tidak seperti pesawat pengangkut dan lebih seperti pesawat pengebom besar.

Pikirkan tentang itu. Tidak peduli berapa banyak yang bisa mereka bawa, apakah kamu akan membiarkan pesawat pengebom musuh yang terisi penuh terbang di sekitar negaramu untuk melakukan pengiriman? Naga bisa membakar kota atau desa dalam sekejap, jadi sepertinya mereka tidak memiliki pilihan untuk terbang tanpa memuat bom mereka. Mereka akan selalu terbang dengan sejumlah daya tembak.

"Ya ... Anda ada benarnya."

Sill tidak menanggapi keberatanku. Aku menghela nafas.

“Saya percaya anda dan Pai. Tapi saya tidak tahu seperti apa masing-masing naga dan ksatria Anda. Jika salah satu dari mereka melakukan tindakan tidak bijaksana, atau mungkin secara tidak sengaja menjatuhkan beban berat mereka, itu akan menjadi bencana.”

Sebagai contoh, Naden terkadang bertindak seperti kurir sebagai bagian dari pekerjaan sampingan yang dia lakukan di sekitar ibu kota, tetapi jika terjadi sesuatu saat dia melakukannya, keluarga kerajaan akan bertanggung jawab. Tetapi jika seorang ksatria naga milik Kerajaan Ksatria Naga menyebabkan insiden, tidak akan mudah untuk membuat mereka bertanggung jawab. Itu pasti akan membutuhkan negosiasi internasional.

Ketika aku menjelaskan itu, Ratu Sill menurunkan bahunya.

"Itu benar... Apakah saya terlalu picik?"

"Tidak, saya pikir Anda berada di jalur yang benar."

“Tetap saja… ini masalah. Kami tidak akan punya cara untuk mendapatkan persediaan yang kita butuhkan seperti ini,” erang Sill.

"Tidak apa-apa," kataku, tersenyum padanya. “Saya tidak bisa membiarkan mereka terbang bebas, tapi mungkin saja negara bagian yang mempekerjakan mereka. Kami akan menetapkan jalur dan jadwal penerbangan, dan mengatur muatan dan berat kargonya. Ketika entitas swasta ingin menggunakan layanan Anda untuk...mengangkut pasokan dalam jumlah besar, misalnya, negara dapat membuat pesanan atas nama mereka, dan kemudian Anda akan memenuhinya.”

Dalam pikiranku, itu mirip dengan memiliki program luar angkasa nasional yang menyewakan peralatan untuk eksperimen dari perusahaan swasta.

“Jika permintaan dibuat secara ketat oleh negara, bukan warga negara, itu mungkin.”

"Benarkah?!" Ratu Sill tampak sangat gembira.

Aku mengangguk. “Ya, dengan rencana penerbangan yang tepat. Anda tidak akan menghasilkan uang dengan tangan kosong, tetapi Anda harus mendapatkan keuntungan yang cukup untuk membeli persediaan Anda. ”

“Ohh! Terima kasih."

Aku akan membiarkan Roroa, Colbert, dan Kementerian Keuangan mengerjakan detail yang lebih baik. Mereka akan menentukan kompensasi yang sesuai. Ini akan berarti lebih banyak pekerjaan untuk Colbert... Maaf, lakukan yang terbaik yang kamu bisa.

Ada permintaan yang sebenarnya. Itu juga akan membantu menyatukan aliansi maritim yang telah kami bentuk dengan Republik Turgis dan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Yah, dengan betapa dinginnya Republik, penerbangan harus dibatalkan mulai awal musim gugur, aku yakin.

Aku mencondongkan tubuh sedikit lebih dekat ke Sill, menurunkan nada suaraku untuk mengatakan, "Sekarang, langsung saja, saya punya permintaan pengiriman untuk anda atas nama negara saya."

"Hmm... Mari kita dengarkan."

Aku memutuskan untuk memberi tahu Ratu Sill tentang misi transportasi tertentu yang sedang direncanakan. Ketika dia mendengarnya, dia menatapku sejenak dengan kaget, lalu tersenyum lebar dan menampar lututnya.

“Kedengarannya menarik! Biarkan kami yang menanganinya untuk anda.”

“Terima kasih, Nona Sill.”

"Kalau begitu, kita punya kontrak!"

Ratu Sill dan aku berjabat tangan dengan erat. Kami adalah yang pertama membentuk kontrak resmi dengan Kerajaan Nothung Courier.

 



TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar