Sabtu, 16 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 12 - Lunarian Exodus

Volume 14
 Chapter 12 - Lunarian Exodus



Tidak lama setelah pertemuan Souma dan Sill, ada gerakan besar yang sedang berlangsung di Kekaisaran Kepausan Ortodoks Lunaria...

Kaum garis keras yang ingin bergabung dengan faksi baru Fuuga memenangkan pertarungan politik, dan mulai menindas kaum moderat. Kaum garis keras menentang Maria dari Kekaisaran Gran Chaos yang telah salah mengambil gelar saint. Ketenaran Fuuga yang berkembang setelah penyatuannya dari Persatuan Negara Timur menguntungkan kelompok garis keras. Karena ini adalah perjuangan di antara para petinggi gereja, sebagian besar orang percaya yang membentuk masyarakat umum tidak pernah mengetahuinya.

Akibatnya, penindasan dilakukan secara diam-diam, dalam bayang-bayang. Uskup-uskup moderat dianggap sesat satu demi satu. Suatu malam, ketika semua ini terjadi, tiba saatnya bagi seorang kardinal tua yang moderat dan calon saint di bawah perlindungannya, Mary, untuk mengucapkan selamat tinggal.

"Anda yakin ... anda tidak bisa ikut dengan saya?" Mary bertanya dengan sedih, dan kardinal tua itu mengangguk.

"Aku selalu berniat untuk tinggal di negara ini sampai akhir yang pahit."

“Tetapi jika Anda tinggal, Anda akan...”

“Hoh hoh hoh... Aku mulai bertahun-tahun. Aku hanya menunggu bimbingan Nona Lunaria sekarang, jadi aku tidak memiliki keterikatan yang tersisa dengan alam fana. ” Kardinal tua meletakkan tangannya di bahu Mary dan melanjutkan. “Tapi kalian semua masih muda; masih dengan banyak hal yang harus dicapai. Kalian harus hidup, dan menjaga iman, apa pun yang terjadi. Semoga berkah dari Nona Lunaria ada padamu.”

"Ya ..." kata Mary sambil menangis. Kardinal tua itu tersenyum padanya.

“Ahh, aku punya satu kekhawatiran. Uskup busuk Souji itu ada di Kerajaan Friedonia. Aku tidak tahan melihat orang-orang percaya di negara itu jatuh ke dalam kebejatan karena dia. Mary, awasi dia baik-baik, dan pastikan dia menjalankan tugasnya dengan serius.”

“Saya akan melaksanakannya…” kata Mary, mengangguk, dan mencium tangan kardinal tua itu. Kemudian, sambil berdiri, dia berkata, "Saya akan pergi sekarang."

Membungkuk sekali, Mary meninggalkan kamar kardinal. Menyeka air matanya saat dia berjalan melewati lorong-lorong gereja, dia melewati gadis lain. Dia bertubuh kecil yang lucu dengan wajah bayi dan rambut hitam pendek.

Mary membungkuk, berpikir untuk berjalan melewatinya tanpa berkata apa-apa lagi, tapi...berhenti dan berbalik untuk melihat ke belakang, dia memanggil nama gadis lain.

“Anne.”

Gadis yang dia panggil berbalik menghadap Mary. Tidak ada cahaya di matanya, membuatnya tampak seperti boneka.

"Anne, kudengar kau terpilih sebagai saint Fuuga," kata Mary.

“Ini adalah kehormatan yang lebih besar daripada yang pantas ku...”

Anne menekankan tangannya ke dadanya dan menundukkan kepalanya. Mary khawatir, melihatnya seperti ini.

"Apakah kamu memahami nasib yang menantimu?"

“Untuk mendukung raja pilihan Tuhan, Tuan Fuuga. Itulah misi yang telah diberikan surga kepadaku.”

Dalam Ortodoks Lunaria, para saint adalah alat yang menghubungkan Gereja Ortodoks Lunaria dengan tokoh-tokoh berpengaruh pada waktu itu. Untuk menyenangkan tokoh-tokoh ini, mereka harus menerima apa pun yang dilakukan kepada mereka. Mereka seperti boneka sesuai keinginan pemiliknya. Kewajiban ini diajarkan kepada mereka, dan mereka dididik semata-mata untuk melaksanakannya.

Itu sama untuk Mary, yang terpilih sebagai saintnya Souma. Sekarang, bagaimanapun, Mary mengerti betapa menyimpangnya semua itu. Dan tepatnya mengapa dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengulurkan tangan ke gadis di depannya.

“Anne. Maukah kamu... ikut denganku?”

"Aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan."

"Begitu kamu melihat dunia yang lebih luas ... Di Kerajaan, kamu akan dapat menemukan kehidupan selain sebagai saint."

“Mengapa aku melakukan itu?” Anne tampak benar-benar bingung. “Aku telah diberkati dengan misi dari Nona Lunaria. Mengapa aku harus meninggalkannya? Mengapa sekarang, ketika aku akhirnya dapat menemukan alasanku dilahirkan?”

"Yah..."

Para saint sering kali menjadi yatim piatu. Ini karena lebih mudah untuk menanamkan keyakinan pada seseorang yang tidak memiliki apa-apa untuk dipegang. Dengan melakukan itu, mereka menjadi setia kepada figur otoritas, dan rela memberikan hidup mereka untuk iman.

Mary telah mencoba memperingatkan hampir seratus saint tentang bahaya kesulitan mereka, dan mendesak mereka untuk melarikan diri dari negara itu, tetapi kira-kira setengah dari mereka memilih untuk tinggal. Jika Mary adalah orang yang sama seperti dulu, dia mungkin akan membuat keputusan yang sama.

Ketaatan pada ajaran Tuhan adalah suatu kebajikan. Namun, ketika orang berbicara kepadamu tentang ajaran Tuhan, jika kamu tidak menganggap bahwa mereka mungkin memberimu interpretasi yang menyesatkan, itu bukanlah ketaatan tetapi kebutaan. Para petinggi, khususnya, rentan terhadap pertikaian, dan mudah korup.

Namun, bahkan jika dia mengajaknya, Anne kemungkinan tidak akan menyerah untuk menjadi saint. Mengetahui itu sangat menyakitkan, Mary menutup matanya.

“Semoga berkah Nona Lunaria tercurah untukmu, setidaknya…”

"Ya. Dan untukmu, nona Mary, ”jawab Anne tanpa sedikit pun ironi.

Dia tidak memiliki apa-apa selain iman yang paling murni, dan tidak ada kebencian terhadap orang-orang yang berurusan dengannya. Itu hanya membuat semuanya semakin sedih, tetapi Mary berbalik dan pergi dengan cepat. Dia tidak punya banyak waktu lagi.



Mary menuju gereja bekas di dekat gerbang timur tembok kota. Ketika dia tiba dan masuk, dia dikelilingi oleh sejumlah gadis dan pendeta. Mereka berjumlah hampir delapan puluh secara total.

“Nona Mary!”

“Nona Mary, apa yang akan terjadi dengan kita sekarang?”

Mereka adalah calon saint yang telah setuju untuk melarikan diri bersamanya, serta para pendeta dari faksi moderat. Banyak calon yang lebih muda dari Mary. Mereka mungkin bersedia mendengarkannya karena indoktrinasi mereka belum selesai.

Dalam upaya untuk menenangkan mereka, Mary berkata, “Ini akan baik-baik saja. Semuanya harus sudah diatur. ”

Kemudian, melihat ke sekeliling gereja yang suram, dia berkata, “Kamu di sana, bukan? Silakan keluar.”

Ketika Mary memanggil, saat berikutnya seorang pria besar yang mengenakan baju besi hitam pekat muncul dari kegelapan. Dia mengenakan topeng harimau hitam yang menakutkan di atas kepalanya.

“Eek!” Penampilan aneh itu membuat sejumlah calon saint berteriak.

"Tidak apa-apa," Mary melangkah maju seolah-olah untuk melindungi gadis-gadis lain, lalu berbicara kepada pria besar bertopeng harimau hitam itu. "Kamu adalah perwakilan Tuan Souma, kan?"

“Ya, Nona,” pria besar bertopeng macan hitam itu menyatukan kedua tangannya di depan dan menundukkan kepalanya. “Saya Kagetora. Saya akan membawa kalian semua ke Kerajaan atas perintah tuan saya, Yang Mulia Souma Kazuya, yang menerima permintaan agar kami melakukannya dari Uskup Souji Lester.”

"Aku mengerti. Kami minta maaf merepotkanmu. ”

Mendengar kata-kata Mary, gadis-gadis itu akhirnya menyadari bahwa orang ini adalah sekutu, dan menjadi tenang.

Melihat itu, Kagetora berkata, “Saya harus mendesak anda untuk bergegas. Ketika mereka mengetahui bahwa kandidat saint telah menghilang secara massal, pengejar akan segera mengejar Anda. ”

"Kami tahu. Tolong, pimpin jalannya. ”

"Ya Nona."

Kagetora membawa Mary dan gadis-gadis itu ke tembok kota, tidak jauh dari gereja bekas.

Sepuluh gerobak menunggu mereka di sana, dan pria-pria yang menyamar agar terlihat seperti pedagang keliling. Mereka semua adalah anggota Kucing Hitam.

“Ini adalah rekan-rekan kami. Kami akan membuat Anda melarikan diri di gerbong itu. ”

"Baiklah. Tolong cepat naik, semuanya. ”

Mendengar penjelasan Kagetora, Mary mengangguk dan memberi perintah.

Calon saint dan pendeta berpisah di sepuluh gerobak. Mereka dipenuhi dengan tong-tong kosong berisi anggur yang mereka sembunyikan di dalamnya. Kemudian mereka menuju gerbang, bertopeng sebagai karavan pedagang.

Ketika mereka tiba...

"Berhenti! Kemana kamu pergi malam-malam begini ?! ” penjaga gerbang memanggil untuk menghentikan karavan mereka. Salah satu pria berpakaian pedagang menanggapi sebagai perwakilan dari kelompok.

"Ya tuan. Kami dari Perusahaan Dagang —— , dan kami datang ke sini membawa persembahan beberapa bumbu yang disebut kecap dan miso dari orang-orang percaya di Kerajaan Friedonia kepada Lord ——. Sekarang kami kembali dengan hadiah anggur yang diberkatinya.”

Mereka menyebutnya anggur yang diberkati, tapi itu sebenarnya hanya anggur. Kekaisaran Ortodoks Lunaria telah mencap anggur negara mereka sendiri dengan cara ini untuk menyajikannya sebagai sesuatu yang harus dihargai orang sebagai bagian dari pengajaran mereka.

"Benarkah?" prajurit itu bertanya sambil mengintip ke dalam gerobak. Pedagang keliling itu menundukkan kepalanya.

"Ya tuan. Saya memiliki catatan dari Lord —— di sini juga. ”

"Hmm... Semuanya tampak baik-baik saja."

Prajurit itu mengangguk setelah memeriksa catatan itu. Perusahaan Dagang ——  adalah fiktif, tetapi perusahaan milik Ratu Roroa, pada kenyataannya, mengirimkan bumbu. Adapun catatan yang dia berikan kepada para penjaga, itu asli, disediakan dengan bantuan kardinal tua.

Kerajaan dan Mary sama-sama telah mempersiapkan diri dengan matang untuk hari ini. Berkat itu, gerobak tidak digeledah.

“Baiklah, kamu boleh pergi. Semoga berkah dari Nona Lunaria menyertaimu dalam perjalananmu.”

“Terima kasih banyak. Baiklah, kami pergi.”

Maka, Mary dan gadis-gadis itu dapat melarikan diri dari kota. Ketika mereka telah melakukan perjalanan agak jauh, Mary muncul dari tongnya, dan menjulurkan kepalanya keluar dari gerobak untuk berbicara dengan Kagetora yang sedang duduk di kursi pengemudi.

"Dimana sekarang?" dia bertanya.

“Di bawah rencana awal, kita harus mengikuti rute yang dijaga dengan buruk ke perbatasan, tapi… tak lama sebelum waktunya tiba untuk operasi, kami mengamankan sekutu yang dapat diandalkan. Kita akan bertemu dengan mereka.”

"Sekutu yang bisa diandalkan?" Mary menggema, tapi Kagetora tidak menjawab. Gerobak bergerak sedikit lebih jauh, lalu ketika mereka mencapai puncak bukit yang ditunjuk Kagetora di depan mereka.

"Mereka disana."

Mary menyipitkan mata pada sosok-sosok di kejauhan.

Itu suram karena awan lewat di depan bulan, jadi dia tidak bisa melihatnya dengan jelas, tetapi ketika dia mendekat, dia menyadari ada sejumlah ksatria, juga wanita dengan tanduk dan ekor reptil.

Salah satu ksatria mendekati gerobak sebagai perwakilan dari kelompok ini. “Anda adalah Nona Mary dan rombongannya, ya?”

Dari suara itu, Mary tahu bahwa ksatria itu adalah seorang wanita.

"Ya ... dan kamu?"

“Saya Ratu Sill Munt dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung.”

Mary terkesiap saat matanya melebar karena terkejut. Dia tidak percaya seorang ksatria dari agama Ibu Naga berada di Kekaisaran Ortodoks.

Kerajaan Ksatria Naga diketahui memiliki kontrak dengan Pegunungan Naga Bintang, pusat pemujaan Ibu Naga. Ortodoks Lunaria dan penyembahan Ibu Naga adalah dua agama terbesar di benua itu, dan Ortodoks Lunaria menolak menyembah Ibu Naga sebagai bid'ah.

"Apa yang dilakukan orang dari Kerajaan Ksatria Naga di sini?"

“Saya datang untuk menjemput anda atas permintaan Raja Souma.”

“Raja Souma?”

"Ya. Karena partner kami, para naga, dapat membawa kereta lebih tinggi daripada yang bisa dicapai oleh anti-air repeating bolt thrower, dan terbang langsung ke Kerajaan.”

Maria tercengang. Sebagian karena fakta bahwa Souma telah memindahkan Kerajaan Ksatria Naga untuk membantu mereka, tetapi juga bahwa negara milik saingan agama mereka telah datang untuk menyelamatkan mereka. Dia terkejut dengan bagaimana agama yang berbeda di Kerajaan hidup berdampingan dengan bahagia, tetapi ini adalah kejutan yang lebih besar baginya.

Merasakan gejolak internalnya, Sill tersenyum padanya dan berkata, "Apakah anda benci menerima bantuan dari saingan bisnismu seperti ini?"

"Tidak... Iman bukanlah bisnis."

Ketegangan menyelinap keluar dari bahu Mary dan dia tersenyum kembali.


“Terima kasih telah melakukan ini untuk kami. Kami dalam perawatanmu. ”

“Ha ha ha, mengerti. Saya menjanjikan Anda perjalanan yang aman melintasi langit. ”

Sill mengangkat tangannya, memberi isyarat pada Pai dan yang lainnya untuk berubah menjadi bentuk naga mereka. Naga masing-masing mengambil kereta dengan kuda mereka terpisah, kemudian para ksatria naik ke punggung mereka, dan ke langit mereka terbang. Dari sana, langsung ke Kerajaan.

Ksatria naga dari pemujaan Ibu Naga menyelamatkansaint dari Ortodoks Lunaria. Kisah ini akan sedikit dibumbui dan disebarkan oleh orang-orang seperti Souji dan para penganut di Kerajaan yang tidak menginginkan perselisihan agama. Kemudian, ketika desas-desus bahwa sejumlah besar uskup moderat telah dibersihkan mencapai Kerajaan, calon saint dan pendeta yang melarikan diri berkata, "Orang suci yang sebenarnya adalah Maria, yang menggerakkan hati para ksatria naga." Meskipun ini mungkin tidak benar, itu membuat mereka menghormatinya.

“Mengapa mereka mencoba menjadikanku saint padahal aku sudah berhenti menjadi saint...” kata Mary, bermasalah.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar