Senin, 18 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Prolog - Saat Negara Bangkit

Volume 15
 Prolog - Saat Negara Bangkit



Perpustakaan besar Parnam menyimpan koleksi buku terbesar di Kerajaan Friedonia. Dunia ini sudah memiliki percetakan, dan ada beberapa distribusi buku, tetapi karena tingkat melek huruf yang rendah, mereka tidak pernah mendirikan perpustakaan. Namun, dengan fokus yang lebih besar pada pendidikan sejak Souma naik takhta, enam dari sepuluh orang sekarang melek huruf, dan sudah ada permintaan untuk perpustakaan.

“Buku adalah bentuk pengetahuan umat manusia. Tidak akan pernah ada terlalu banyak jenis.”

Karena itu, Souma membeli atau meminjam semua buku yang dia bisa dari seluruh negeri, dan dari negara asing yang memiliki hubungan dengan mereka, dan memerintahkan reproduksi dari buku-buku itu. Di dunia asalnya, ada legenda Perpustakaan Alexandria, yang konon akan mengambil buku asing dari setiap pelancong yang mengunjungi kota dan, setelah menyalinnya, akan mengembalikan salinannya. Souma, tentu saja, tidak melakukan sesuatu yang begitu jahat. Dia mengembalikan aslinya, sebagaimana mestinya.

Buku-buku yang dikumpulkan tidak terbatas pada mata pelajaran akademis atau teknis, tetapi juga legenda dan dongeng anak-anak, dan bahkan teks-teks aneh yang penuh dengan pengetahuan yang tidak jelas dan absurd. Ini semua disalin oleh pustakawan dan peneliti untuk disimpan di perpustakaan besar. (Namun, teks sihir karena kesulitan menanganinya, malah dikirim ke departemen analisis khusus.)

Kebijakan Souma untuk tidak mengabaikan pengetahuan atau teknologi apa pun juga ditampilkan di sini. Ada kekurangan pustakawan dan peneliti dalam beberapa tahun terakhir, dan bahkan setelah merekrut dari lulusan Akademi Kerajaan dan Sekolah Kejuruan Ginger, masih ada kekurangan pekerjaan yang harus dilakukan. Ini adalah jenis pekerjaan yang ingin dilakukan oleh seorang bibliofil Hakuya, Perdana Menteri berjubah hitam. Dan meskipun dia sering membantu selama waktu istirahatnya, tidak banyak orang dengan selera penasaran seperti miliknya.

Namun, pada tahun sebelumnya, seorang wanita dengan bakat luar biasa telah tiba di perpustakaan ini. Itu adalah kakak perempuan Ichiha, putri ketiga dari Keluarga Chima, Sami. Setelah kehilangan ayah angkatnya dalam perjuangan politik Persatuan Negara Timur, Sami yang terluka secara emosional diambil oleh negara ini. Dia kebetulan menjadi penyihir yang hebat dan pembaca yang rajin, sehingga dia sering berbagi buku dengan kakaknya Yomi ketika mereka masih muda. Namun, saat mereka tumbuh, Yomi datang untuk mencari pengetahuan yang luas, sementara Sami fokus pada akuntansi, matematika, dan sains.

Ketika dia mendengar itu dari Ichiha, Souma berkata, "Daripada tetap terkurung di kastil, aku yakin Sami akan dapat mengalihkan dirinya lebih baik jika dia dikelilingi oleh buku-buku," dan memilihnya untuk menjadi pustakawan di perpustakaan besar. .

Dia terbukti menjadi pilihan yang sempurna.

Sami menunjukkan bakat luar biasa dalam mengatur buku-buku yang tersisa dalam perawatannya, dan juga sangat baik dalam menangani teks-teks sihir yang kadang-kadang bercampur dengan mereka. Ini dengan cepat membuatnya menjadi figur sentral dari tim pustakawan. Bagi Sami, berada di perpustakaan yang tenang dikelilingi oleh buku-buku membantu menenangkannya, jadi dia bekerja keras dalam tugas-tugasnya. Masih butuh waktu sebelum lukanya sembuh, tapi sepertinya dia bisa tersenyum lebih sering.

— Sekitar pertengahan bulan pertama, tahun ke-1550, Kalender Kontinental —

Pada hari ini juga, Sami sedang mengatur rak buku. Ada sebuah tangga yang ditempatkan di depan rak yang tingginya hampir dua kali tingginya, dan dia duduk di atasnya, berbicara kepada orang di bawahnya.

"Ichiha, berikan aku volume antologi dongeng Amidonia itu secara berurutan."

"Oke." Ichiha mencari di antara tumpukan buku di lantai untuk menemukan buku-buku tebal yang diminta Sami darinya. “Ini, kak.”

"Terima kasih." Sami menempatkan buku-buku itu ke ruang terbuka.

Saat dia menyerahkan buku-buku itu kepada Sami, Ichiha sedang melihat wajahnya. Kuncir kuda samping Sami, diikat di sisi berlawanan dari kakak kembarnya, Yomi, bergetar. Ekspresinya damai.

Kembali selama waktunya di Kadipaten Chima, Ichiha telah disiksa oleh kakak laki-lakinya yang berotot Nata dan Gauche karena tidak memiliki bakat. Karena Sami dan Yomi membenci saudara-saudara itu dan menjauhi mereka, Ichiha tidak banyak berhubungan dengan kakak-kakaknya.

Apakah Kakak Sami akan baik-baik saja...?

Karena dia bukan tipe yang ekspresif, Ichiha tidak tahu apa yang Sami rasakan saat ini. Dia memikirkannya begitu keras sehingga tangannya berhenti bergerak.

"Ichiha?" Sami menatap Ichiha dengan ragu.

"Ah maaf." Ichiha buru-buru memberikannya buku berikutnya. Sami menerima buku itu, meletakkannya di pangkuannya.

“Kau mengkhawatirkanku?”

"Oh! Um... Ya..." jawab Ichiha, menyerah untuk menyembunyikannya. Sami tersenyum kecil.

“Kau baik sekali, Ichiha.”

"Maksudku, kita adalah keluarga."

“Keluarga… ya? Sungguh menakjubkan betapa berbedanya kita semua meskipun berasal dari orang tua yang sama.”

Sebuah bayangan menutupi ekspresinya, sepertinya saat dia mengingat kakak tertua mereka, Hashim. Ichiha tidak tahu harus berkata apa, tapi Sami menggelengkan kepalanya, seolah-olah untuk mengusir emosi yang menggenang di dalam dirinya.

“Hei, Ichiha. Apakah kamu suka tinggal di negara ini?”

"Hah?"

“Negara ini sangat indah. Damai, dan orang-orang di kastil sangat ceria. Mereka bahkan memperlakukanku dengan baik, dan memperhatikan kesejahteraanku. Kamu terutama. Kamu datang untuk membantu setiap saat karena kamu mengkhawatirkan perasaanku...kan?”

Sami benar. Alasan Ichiha membantunya adalah karena Souma dan Hakuya telah memberitahunya bahwa akan lebih baik jika ada seseorang di sisi Sami sehingga dia tidak ditinggalkan sendirian. Sebagai wanita pintar seperti Sami, dia menyadari hal ini.

"Apakah kamu sudah melayani Tuan Souma?"

“Y-Ya. Aku masih hanya seorang siswa, tetapi dia menerimaku sebagai bawahannya. ”

"Begitu... Kamu tidak akan kembali ke utara kalau begitu." Sami tersenyum kecil mendengarnya. "Ya. Ini untuk yang terbaik. Jika kamu kembali ke utara, kamu hanya akan dimanfaatkan.”

"Dimanfaatkan...?"

“Kamu tahu Tuan Souma mengirim Fuuga Haan Ensiklopedia Monster, kan? Para penguasa Persatuan Negara Timur sangat frustrasi ketika mereka mengetahui bahwa kamu adalah penulisnya. Tidak seorang pun, termasuk aku, pernah berpikir bahwa pengetahuanmu akan sangat berharga.”

Sami meluncur di atas tangga, menepuk-nepuk ruang kosong di sebelahnya. Itu rupanya berarti, Duduklah di sampingku. Ichiha menerima tawaran itu, dan dia melingkarkan lengannya di bahunya, menepuk kepalanya dengan sayang.

“Aku yakin jika kamu kembali, mereka akan menyambutmu dengan tangan terbuka. Mereka terus-menerus memujimu, benar-benar melupakan sikap meremehkan yang mereka miliki terhadapmu sebelumnya. Kamu akan menjadi populer dengan gadis-gadis juga. Aku yakin kamu akan dibanjiri dengan proposal pernikahan. Tapi...dari sudut pandangmu, semuanya akan sedikit terlambat, kan?”

“Ya, itu pasti…” Ichiha menghela nafas dalam-dalam. “Aku suka negara ini, di mana aku tinggal di antara mereka yang mengenaliku apa adanya. Kadipaten Chima sudah hilang, jadi aku tidak punya alasan untuk kembali.”

"Bagus. Sekarang orang-orang tahu nilai pengetahuanmu, aku tidak bisa membayangkan Hashim Chima meninggalkanmu sendirian. Kamu akan lebih aman di bawah perlindungan Tuan Souma.”

Sami terus menyebut kakak mereka bukan sebagai Kakak Hashim, tetapi dengan nama lengkapnya, Hashim Chima. Ichiha merasa bahwa ini disengaja.

Seberapa jauh dendamnya? Itu jelas termasuk Hashim, yang merencanakan pembunuhan ayah angkatnya, tetapi apakah itu meluas ke Fuuga, yang melakukan rencana itu juga? Bagaimana dengan istri Fuuga, Mutsumi? Bagaimana dengan saudara kembarnya, Yomi, yang bergabung dengan kubu Fuuga? Seberapa besar dia membencinya?

“Kak. Salah satu temanku adalah... Um..."

"Aku tahu. Adik perempuan Fuuga Haan, kan?”

"Ah-"

Ichiha telah mencoba memilih kata-katanya dengan hati-hati, tetapi Sami tahu apa yang terjadi.

“Apakah dia tinggal di sini di kastil? Tapi aku belum bertemu dengannya.”

"Apakah kamu membenci Tuan Fuuga, Kak Sami ...?"

"Kurasa... aku tidak bisa bilang tidak," kata Sami sebelum menggelengkan kepalanya. “Tapi yang benar-benar tidak bisa kumaafkan adalah Hashim Chima. Mengesampingkan Fuuga Haan, yang melaksanakan rencana yang diberikan kepadanya, aku tidak menaruh dendam terhadap Kakak Mutsumi, yang mencoba menyelamatkanku. Dan untuk Yuriga, yang hanya adik perempuan Fuuga Haan...Aku tidak punya masalah sama sekali dengannya. Jika ada…”

"Jika ada...?" Ichiha bergema.

Sami tertawa lepas. "Cara dia tersentak pada tingkah kakaknya, aku merasakan semacam kekerabatan dengannya."

“Uh…” Ichiha tidak tahu bagaimana menanggapinya.

Saat dia berjuang untuk menemukan kata-kata, Sami mengatakan kepadanya, “Jika kamu mengatakan dia adalah temanmu, maka jaga dia. Sebagai adik perempuan dari seorang penguasa yang telah dipercayakan kepada negara pusat dari Aliansi Maritim, dia adalah bagian yang mudah untuk digunakan. Sebagai sandera, dia bisa membantu menurunkan kewaspadaan mereka, dan dengan meninggalkannya, mereka bisa memasang jebakan untukmu. Aku tidak bisa membayangkan Hashim Chima tidak menggunakannya.”

"Aku mengerti."

Memang benar bahwa Hashim akan menyarankan rencana seperti itu. Pertanyaannya adalah apakah Fuuga akan menggunakannya...dan itu mungkin tergantung pada situasinya. Dalam keadaan normal, Fuuga tidak sekejam itu. Bahkan, dia cukup perhatian dalam urusan keluarga. Tapi sebagai keturunan zaman, bukan tidak mungkin suatu saat akan tiba di mana dia akan menyingkirkan Yuriga.

Sami menarik Ichiha lebih dekat, menekan kepalanya ke kepalanya. “Tidak semua orang peduli dengan hubungan darah. Cobalah untuk mengingatnya.”

Ichiha mengangguk tanpa suara.

Ada pihak lain yang diam-diam mendengarkan percakapan mereka, tetapi orang itu pergi seolah-olah melarikan diri.

◇ ◇ ◇

Knock, knock.

Saat aku berada di kantor urusan pemerintahan, berjuang dengan dokumen bersama Hakuya seperti yang kulakukan setiap hari, ada ketukan di pintu. Itu...masih sedikit lebih awal untuk istirahat siang kami, tapi seseorang pasti datang untuk memanggilku.

"Masuk," panggilku ke pintu.

“Permisi...” jawab Yuriga sambil masuk. Dia tampak gelisah entah bagaimana.

“Ada apa, Yuriga?”

“Aku punya sesuatu untuk dibicarakan dengan anda dan Tuan Hakuya tentang... Ah! Jika anda sibuk dengan pekerjaan, saya bisa kembali lagi nanti...” Yuriga tampak canggung dan tidak punya komitmen.

Apakah sulit untuk berdiskusi dengan banyak orang? Hmm... Yah, kami akan segera istirahat, jadi tidak apa-apa.

Aku berdehem dengan keras dan berkata, “Kurasa kami akan istirahat siang lebih awal hari ini. Semua orang kecuali Hakuya boleh pergi.”

"""Ya Yang Mulia!"""

Semua birokrat lain yang bekerja di kantor membungkuk dan keluar dari ruangan atas perintahku. Dengan Hakuya, Yuriga, dan diriku sendiri (walaupun dengan penjaga di luar pintu), aku memanggil Yuriga lagi.

“Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan?”

“Um... kebetulan aku mendengar Ichiha dan Sami berbicara di perpustakaan...”

"Oh..."

Kakak perempuan Ichiha, Sami, tinggal di kastil sebagai pengungsi dari Persatuan Negara Timur. Dari apa yang Ichiha katakan kepada kami, Sami adalah penyihir berbakat dengan bakat akuntansi, jadi aku ingin menempatkannya bekerja di bawah Roroa. Tapi karena dia tamu, bukan pelayan, aku tidak bisa melakukan itu. Jika dia pada akhirnya tampaknya akan menjadi sukarelawan jasanya ke negara ini, aku akan merekomendasikan dia ke Kementerian Keuangan, tapi itu terlalu cepat. Lukanya belum sembuh.

Tetap saja, hanya menghabiskan hari-harinya dalam kemalasan akan membuat depresi. Bagaimanapun, itu akan memberinya waktu di dunia untuk khawatir.

Setelah membicarakan banyak hal dengan Ichiha dan Hakuya, aku memutuskan yang terbaik adalah memberinya sesuatu untuk dilakukan sehingga dia tidak punya banyak waktu untuk berpikir. Aku pernah mendengar dari Ichiha bahwa Sami suka membaca, jadi aku mencoba memberinya pekerjaan sebagai pustakawan di perpustakaan besar. Ini tampaknya agak efektif, karena dia bekerja dalam keheningan, membaca di waktu luangnya. Seolah mencoba untuk menutup ingatannya yang menyakitkan ...

Ichiha juga sering pergi membantu, agar dia tidak merasa sendirian. Itu pasti yang Yuriga jalani. Sejauh menyangkut Yuriga, dia adalah adik perempuan dari pria yang membunuh ayah angkat Sami, jadi dia tidak tahan untuk mendengarkan.

Dengan ekspresi tenang di wajahku, aku berkata pada Yuriga, “Untuk saat ini...Aku lebih memilih untuk tidak membuatnya gelisah. Aku tahu ini mungkin terasa membatasi, tetapi bisakah kamu menjauh dari perpustakaan untuk saat ini?”

“Saya tahu semuanya…!” Yuriga berkata, mengalihkan pandangannya.

Hakuya dan aku bertukar pandang sejenak sebelumnya, dengan nada menghibur, aku berkata, “Kamu tidak perlu terlalu khawatir. Dari apa yang Ichiha katakan padaku, sepertinya kemarahannya lebih ditujukan pada kakak laki-laki mereka Hashim daripada Fuuga. Selama kamu tidak melakukan sesuatu yang aneh untuk memprovokasi dia, dia mungkin tidak akan membencimu.”

"Saya tidak akan melakukan itu... Saya tidak akan melakukannya, tapi..."

Melihat Yuriga semakin mengempis, Hakuya menghela nafas.

“Sepertinya bukan itu yang ingin dia dengar.”

"Ah?!"

"Hah? Apa maksudmu?" tanyaku, dan Hakuya mengangkat bahu.

“Nona Yuriga lebih tertarik untuk bertanya tentang Tuan Fuuga.”

“Tentang Fuuga, ya?”

“Baru-baru ini, ketika saya mengajar Nona Yuriga, saya melihat dia mengambil apa yang hanya bisa saya asumsikan sebagai perspektif yang berbeda dari pandangannya yang kadang-kadang. Saya pikir itu...”

“Cukup, Tuan Hakuya...” Yuriga mengangkat tangan untuk memotong Hakuya. "Saya akan mengatakan sisanya sendiri."

Mengangkat wajahnya, Yuriga menatap lurus ke mataku.

“Untuk menyatukan Persatuan Negara Timur, apakah kakak laki-laki saya perlu menipu dan membunuh ayah angkat Nona Sami...? Saya ingin mendengar pendapat Anda, sebagai raja, tentang itu. ”

"Apakah penipuan dan pembunuhan itu dibenarkan, menurutmu?"

Sorot mata Yuriga benar-benar terfokus. Dia tidak mencari dorongan atau basa-basi... Itu adalah pertanyaan serius yang menuntut jawaban serius. Jadi aku menjawabnya.

"Aku tidak tahu."

"Hah?! Saya serius di sini...!”

“Dan aku serius. Tidak ada cara untuk memastikan apa pilihan yang tepat. Jika aku tidak akan memihak, inilah satu-satunya jawaban yang bisa kuberikan.” Lagi pula, sangat jarang kamu bisa dengan rapi membagi hal-hal menjadi baik dan jahat. “Jika aku adalah Sami, aku akan berpikir bahwa apa yang dilakukan Fuuga itu jahat. Jadi wajar saja dia membencinya karena itu. Tetapi jika dia memulai perang untuk mencaplok semua negara dengan penguasa yang tidak mau tunduk padanya, lebih banyak nyawa akan hilang. Di kedua sisi.”

Yuriga tetap diam, jadi aku melanjutkan.

“Jika Fuuga telah menginvasi negara Sami, dan ayah angkat Sami telah menyerah setelah pertempuran dan selamat, orang-orang masih akan dikorbankan. Jika seseorang, atau beberapa orang, mati agar orang lain bisa hidup... Tidak mungkin kamu bisa mengatakan dengan pasti jalan mana yang benar. Mungkin tindakan Fuuga dipuji oleh generasi selanjutnya karena meminimalkan jumlah orang yang dikorbankan.”

Bagaimanapun, generasi selanjutnya hanya dapat melihat berbagai hal dengan melihat ke belakang. Mereka hanya bisa melihat sebanyak ini orang mati, atau sebanyak ini orang yang tidak mati. Terutama ketika mereka mencoba melihat sesuatu dari sudut pandang netral...

“Selain itu, aku sendiri juga pernah melakukan hal serupa. Aku tidak berhak menyalahkannya.”

"Hah? Anda pernah?" Mata Yuriga melebar. Dia tampak cukup terkejut.

“Apakah aku tidak terlihat seperti itu?”

“Ya… Sepertinya anda tidak memiliki ambisi seperti itu.”

“Ha ha ha... Yah, dia benar tentang itu. Bukan?” Kataku pada Hakuya, yang mengangguk.

“Untuk menstabilkan rezim politik, ada kalanya darah harus ditumpahkan, bahkan jika kami memilih untuk tidak melakukannya,” kata Hakuya. "Ini demi membasmi sumber perselisihan di masa depan."

“Tetapi jika kamu berlebihan, kamu akan menumbuhkan kebencian, dan berakhir buruk dengan cukup cepat. Kamu tidak punya pilihan selain melakukannya, bagaimanapun, dengan alasan. Itulah jenis tugas seorang penguasa mengambil. Aku telah membuat banyak orang menumpahkan darah dan air mata untuk sampai sejauh ini, dan aku yakin pasti ada orang-orang yang menyimpan dendam terhadapku karena itu... Bahkan sekarang, aku terkadang mengalami mimpi buruk.”

"Oh...? Anda terkena mimpi buruk?” Hakuya bertanya, tampak terkejut. Aku mengangguk dengan senyum kecut.

“Aku kadang-kadang mengalami mimpi di mana Gaius VIII bangkit dari kuburnya untuk datang membunuhku.”

Ketakutan padanya pasti telah membakar ingatanku. Terlepas dari bagaimana perasaan pria itu sendiri, dalam mimpiku dia melakukan apa pun yang paling aku takuti. Mimpi buruk menunjukkan kepada kami hal-hal yang tidak ingin kita lihat. Ini bukan Butterfly Dream, tapi... Kadang-kadang aku bertanya-tanya apakah yang kulihat itu benar-benar kenyataan.

Pada malam-malam ketika aku terbangun dari mimpi seperti itu, aku membenamkan wajahku di dada istri mana pun yang tidur di sebelahku untuk menenangkan diri. Mereka selalu mengerti dan memeluk kepalaku, tapi... Tunggu, untuk apa aku mengoceh tentang semua hal memalukan ini?

“Uh, bagaimanapun, aku tidak bisa mengatakan apakah yang dilakukan Fuuga itu benar atau salah. Kami hanya bisa melihat hasil dari keputusan yang dia buat.”

"Benar..."

“Maaf, aku tidak bisa memberikan jawaban yang kamu cari.”

Yuriga menjadi sangat pendiam. Aku yakin dia berharap aku akan memberitahunya bahwa Fuuga tidak salah, atau mungkin dia yang salah.

Jika aku mengatakan dia tidak salah, dia tidak perlu merasa bersalah atas kebencian Sami yang salah arah. Jika aku memberitahunya, dia bisa bersimpati pada Sami, dan mempertimbangkan perasaannya. Bagaimanapun, Yuriga tidak perlu bergulat dengan kebenaran, atau kekurangannya, dari tindakan Fuuga, dan akan merasa nyaman. Tapi baik Hakuya maupun aku tidak akan memberinya jawaban yang mudah.

Itu mungkin berat bagi seorang gadis remaja, tetapi dia pada akhirnya akan menjadi sosok yang menonjol secara nasional. Mengatasi masalah yang sulit dipecahkan hanyalah sesuatu yang harus dia pelajari untuk dilakukan.

Yuriga menghela nafas. “Anda lebih kejam dari yang terlihat. Kalian berdua."

"Ha ha ha. Yah, kami selalu senang mendengar keluhanmu.”

Hakuya melanjutkan dengan, “Jika saya boleh menambahkan, Nona Yuriga, Anda memiliki teman yang dapat diandalkan di sekolah, jadi sebaiknya Anda berbicara dengan mereka daripada menginternalisasi semuanya sendiri. Tentu saja, Anda selalu dapat berbicara dengan saya juga. ”

"Ya ... saya akan melakukannya."

Yuriga tersenyum sedikit pada apa yang kami katakan.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar