Kamis, 14 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 8 - Pertempuran Hebat

Volume 14
 Chapter 8 - Pertempuran Hebat



Kabar bahwa Fuuga dan pasukannya sedang berbaris menuju Lastania telah sampai ke Julius. Dia mengirim permintaan ke Kerajaan Ksatria Naga Nothung untuk meminta bantuan, sementara juga berencana untuk melarikan diri ke sana bersama Jirukoma dan siapa pun yang ingin bergabung dengan mereka. Julius sudah bekerja keras, jadi Ratu Sill Munto dapat membuat keputusan untuk segera mengirim ksatria naga dan memimpin mereka sendiri untuk memastikan Julius melarikan diri.

Namun, dengan hanya orang-orang terbaiknya yang bergabung dengannya, pasukan Fuuga bergerak lebih cepat dari yang diperkirakan Julius. Para elit Fuuga menemukan rombongan Julius sebelum mereka bisa menyeberangi perbatasan, dan hampir mendekati mereka. Saat para ksatria naga datang untuk mendukung Julius, bentrokan dengan Fuuga akan segera terjadi.

Bisa dibilang pertempuran ini dilakukan oleh dua orang jenius—Julius dan Hashim—masing-masing dengan benar menilai kemampuan satu sama lain.

 Julius mengerti betapa tegas Hashim, dan berencana untuk melarikan diri dengan banyak waktu luang. Dia telah memperkirakan bahwa pasukan Fuuga akan meluangkan waktu untuk mempersiapkan diri dengan hati-hati dari kewaspadaan terhadap bala bantuan dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung.

Sementara itu, Hashim percaya bahwa jika dia mengirim hanya para elit, mereka mungkin akan menangkap kelompok Julius sebelum mereka bisa melarikan diri. Jika mereka bisa menangkap mereka sebelum Kerajaan Ksatria Naga mengirim bala bantuan, dia bisa menghindari pertempuran yang tidak perlu melawan para ksatria naga.

Pada akhirnya, Fuuga, dengan unitnya yang sangat fleksibel, akhirnya melakukan kontak dengan kelompok Julius, tetapi tidak sampai Julius sudah dekat dengan perbatasan. Jika salah satu pihak lebih baik dalam memprediksi yang lain, pertempuran ini tidak akan terjadi. Bisa dibilang itu adalah hasil dari dua lawan yang sangat serasi.

◇ ◇ ◇

Penunggang kuda dan kereta berpacu melintasi padang rumput dekat perbatasan dengan Kerajaan Ksatria Naga Nothung dengan Julius dan Jirukoma sebagai pemimpin.

Jirukoma berspesialisasi dalam pertempuran dengan berjalan kaki, tetapi hari ini bukan waktunya untuk itu, jadi dia menunggang kuda. Dia memulai percakapan dengan Julius, yang berkuda di sampingnya.

"Tetap saja, aku tidak mengharapkan ini, Julius."

"Tidak akan mengharapkan apa?"

“Jumlah orang yang sudah bergabung dengan kita. Kita bertanya di seluruh negeri, tetapi hanya sekitar empat puluh non-kombatan yang mau datang? ” Jirukoma berkata, melihat para penunggang kuda dan kereta di belakang mereka. “Orang-orang mencintai Putri Tia dan keluarga kerajaan, bukan? Aku akan berpikir lebih banyak yang akan memilih untuk melarikan diri bersama dengan mereka ... "

"Saat ini... rakyat menginginkan raja yang kuat, bukan raja yang menyenangkan," kata Julius, tampak sedikit sedih.

Itu bukan karena kemarahan atau ketidakpuasan terhadap orang-orang, tetapi hampir karena simpati kepada mereka yang memilih untuk tinggal.

“Kamu tidak bisa menyalahkan mereka. Orang-orang menumpahkan begitu banyak darah selama gelombang iblis. Kita berhasil meraih kemenangan dengan bantuan Kerajaan Friedonia, tetapi banyak dari mereka masih kehilangan teman dan keluarga.”

"Ya. Tapi Keluarga Lastania yang melindungi mereka, bukan?”

“Mereka bersyukur, aku yakin. Tapi...apa yang akan terjadi pada kita di gelombang iblis berikutnya? Akankah Friedonia mengirim bala bantuan lagi? Bahkan jika mereka melakukannya, bagaimana jika mereka datang terlambat? Kita tidak bisa membela diri sendiri, kan...? Itu adalah jenis kekhawatiran yang selalu dimiliki orang-orang kita. Itulah sebabnya..."

“Mereka datang untuk menyambut Fuuga, simbol kekuatan. Itu hanya ... agak menyedihkan. ”

"Sudah kubilang, kau tidak bisa menyalahkan mereka." Julius tersenyum kecil. “Kita semua mengutamakan keluarga kita sendiri. Lihat aku, aku menyuruh Tia dan orang tuanya melarikan diri lebih awal karena aku tahu ini akan terjadi.”

“Ha ha ha, kamu ada benarnya. Maksudku, aku punya keluargaku sendiri yang bergabung dengan mereka atas nama membela keluarga kerajaan.”

Kapten Lauren, yang sekarang menjadi istri Jirukoma, sudah berangkat ke Kerajaan Friedonia bersama Putri Tia dan yang lainnya. Jirukoma dan Lauren sudah memiliki banyak anak, dan karena mereka masih kecil, dia meminta mereka pergi lebih awal. Awalnya, Lauren merasa frustrasi karena dia tidak bisa berada di sana pada saat negara membutuhkan, tetapi Jirukoma membujuknya tentang pentingnya menjaga keluarga kerajaan.

"Ini kedua kalinya aku lari ke luar negeri..." gumam Julius pada dirinya sendiri. Jirukoma menatapnya dengan simpati.

"Apakah itu menyebalkan, Julius?"

“Tidak... Sama seperti aku meratapi ketidakberdayaanku sendiri, anehnya, aku tidak merasa tertekan karenanya. Padahal, harus kuakui...Aku merasakan perasaan gelap merayapi hatiku saat aku meninggalkan Kerajaan.”

Tiba-tiba, Julius menengadah ke langit. Itu jelas, tanpa satu awan pun.

“Aku merasa dikhianati oleh negaraku sendiri saat itu, tetapi tidak sekarang.”

“Itu wajar saja. Sebuah negara adalah tempat kita berada,” kata Jirukoma, sambil melihat ke langit juga. “Ini adalah tempat di mana kita merasakan rasa nyaman dan memiliki. Seperti itu karena kita ada di sana, dan orang-orang yang kita sayangi juga. Begitulah sebuah negara. Itu sebabnya kita mencintai dan ingin mempertahankannya. Ketika aku mengambil Lauren sebagai istriku, dan kami memiliki anak bersama, aku berhenti merasakan keterikatan yang melekat pada tanah airku.”

Bagi Jirukoma, setelah kehilangan negaranya dan menjadi pengungsi, dia bisa mengerti mengapa Julius berubah.

Julius tertawa kecil. “Kamu mungkin benar… Bagiku, negaraku adalah dimanapun Tia berada sekarang.”

"Ya. Itulah mengapa kita harus bertahan hidup.”

Tiba-tiba, seorang ksatria naga jatuh dari langit yang mereka tuju. Naga putih, bersinar di bawah sinar matahari, adalah sahabat Naden, Pai Long. Di punggungnya ada partner dan ratu Pai dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung, Sill Munto.

Ada urgensi di wajahnya yang gagah saat Sill berteriak, “Tuan Julius, cepat! Pasukan Malmkhitan hampir tiba!”

“Nona Sil! Terima kasih atas dukungan Anda!" Julius berteriak tanpa menghentikan kudanya. "Anda tidak perlu menghormati aliansi ketika kita sudah kehilangan negara kami..."

“Jangan pikirkan apapun. Kami hanya melakukan apa yang wajar ketika Anda mempertimbangkan persahabatan panjang kita dengan keluarga kerajaan Lastania dan bagaimana itu menguntungkan kita berdua. ”

"Saya mengerti persahabatan itu, tetapi apakah ada manfaatnya untuk anda?" Julius bertanya, memiringkan kepalanya ke samping.

"Ya. Tanpa Kerajaan Lastania, kita kehilangan jendela kita ke dunia luar. Jika kekuatan Fuuga terus tumbuh, negara kita akan dikepung. Karena perjanjian kita dengan naga mencegah kita menyerang negara lain, aku yakin kita akan dibiarkan kelaparan,” kata Sill getir.

Jika mereka akan berdagang dengan negara Fuuga, Fuuga pasti akan membuat mereka bersumpah setia padanya. Tetapi karena perjanjian mereka melarang mereka menggunakan naga untuk melakukan tindakan permusuhan terhadap negara lain, Fuuga tidak menggunakan ksatria naga. Jika dia mencoba menggunakannya untuk melawan manusia lain, pakta itu mengatakan bahwa semua naga akan kembali ke Pegunungan Naga Bintang. Fuuga bukan tipe yang menunjukkan pertimbangan apa pun kepada mereka, jadi dia mungkin menghentikan aliran pasokan, dan mencoba membuat Kerajaan Ksatria Naga runtuh dari dalam.

"Jadi, Tuan Julius, setelah Anda pergi dari sini dengan selamat, kami ingin Anda menjadi perantara kami dengan Kerajaan Friedonia." Sill mengedipkan mata pada Julius. "Kami dapat meminta ksatria naga kami membawa persediaan bolak-balik melalui Pegunungan Naga Bintang."

"Anda akan menggunakan ksatria naga sebagai kurir?"

“Memang, saya akan melakukannya. Mungkin kita harus mengganti nama diri kita menjadi Kerajaan Nothung Courier?”

“Itu tidak memiliki keagungan yang sama...”

Padahal itu bukan ide yang buruk,pikir Julius. Secerdas dia, bahkan dalam situasi mendesak ini dia dengan cepat memikirkan ide kurir seukuran negara.

Pakta tersebut hanya melarang mereka menggunakan naga untuk tindakan bermusuhan terhadap negara lain. Pengiriman pasokan tidak akan melanggar itu—walaupun mungkin harus benar-benar non-militer. Dengan ukurannya yang besar, seekor naga kemungkinan besar bisa membawa kapal kayu besar. Tapi dengan naga menjadi simbol negara mereka, dan semua orang bercita-cita menjadi ksatria naga, mungkin ada yang menentang gagasan ksatria naga menjadi kurir.

Itu seperti menggunakan pedang yang merupakan harta nasional untuk memotong rumput. Mungkin itulah mengapa ide itu tidak pernah muncul sebelumnya... Sekarang Fuuga mendorong mereka ke sudut, bahkan negara-negara kuno pun harus berubah.

Itu adalah ide yang Souma akan terapkan dengan gembira... Julius berpikir dalam hati, tersenyum.

"Baiklah. Saya akan memastikan bahwa Raja Souma mendapatkan pesannya.”

"Saya mengandalkan anda... Nah, untuk memastikan pengiriman pertama kita ke Kerajaan secara utuh, saya akan berdebat sedikit dengan pasukan Fuuga."

"Hati-hati... Fuuga lebih ganas dari yang kau bayangkan."

"Kami tahu," Pai menjawab secara telepati atas nama Sill. “Surat Naden dan Ruby memberi tahu kami semua tentang dia. Saat anda memasangkan Fuuga dengan Durga, dia berada di level yang sama dengan ksatria naga, bahkan mungkin lebih baik.”

“Itu dia. Kami tidak akan lengah. Kami akan memberikan semua yang kami miliki,” Sill setuju.

"Astaga..." Julius mengangguk.

"Anda juga."

Dengan mengatakan itu, Sill dan Pai menari ke langit, bergabung dengan tiga puluh ksatria naga yang menunggu di sana dan berangkat untuk menghadapi pasukan Fuuga.

◇ ◇ ◇

Setengah jam telah berlalu sejak Julius dan Sill bertukar kata. Di dekat perbatasan, para ksatria naga dari Nothung berdiri di jalur Fuuga dan angkatan udaranya mengejar Julius.

"Minggir! Kamu mulai menggangguku!"

Rooaarr! Satu sapuan kaki Durga merobek dada naga, membuatnya kesakitan. Saat itu, panah Fuuga mengenai ksatria naga di dada.

“Guh...”

Naga jatuh dari langit satu demi satu, bersama dengan ksatria mereka.

Sill dan Pai gemetar karena marah saat mereka menyaksikan adegan itu.

“Sialan kau, Fuugaaaaaa!” Sill berteriak.

"Beraninya kau melakukan itu pada rekan kami!" Pai berteriak dengan telepati.

Aku tidak pernah berharap dia begitu kuat ...Pikirku. Ketika mereka pertama kali bertabrakan dengan pasukan Fuuga, Sill membagi tiga puluh ksatria naga yang dia bawa ke dalam kelompok. Satu dikirim untuk menyerang dan menunda tentara di tanah, sementara yang lain menjaga kelompok Julius dari kavaleri wyvern yang mendekatinya. Kelompok terakhir, yang dipimpin oleh dirinya sendiri, akan menghadapi Fuuga, ancaman terbesar dari semuanya.

Dia membalikkan keadaannya sendiri... Dia seperti pahlawan epik dari buku cerita.Sill telah mengambil semua tindakan dengan hati-hati. Faktanya, unit yang dia kirim setelah pasukan Fuuga di darat dan di udara membuat mereka kewalahan. Tapi kemampuan Fuuga sendiri jauh melebihi harapannya. Fuuga dan sejumlah kecil kavaleri wyvern yang menjaganya telah memaksa Sill dan anak buahnya ke posisi yang tidak menguntungkan.

Lebih tepatnya, para pengendara wyvern berusaha mati-matian untuk mengulur waktu sementara Fuuga dan Durga bertarung dan memenangkan duel satu lawan satu. Pada saat Sill dan Pai memusnahkan kavaleri wyvern yang suka usil, mereka telah kehilangan lima ksatria naga. Tidak pernah dalam sejarah Kerajaan Ksatria Naga Nothung mereka pernah kalah begitu banyak melawan satu orang sebelumnya. Satu-satunya yang mampu melawan ksatria naga adalah ksatria naga lainnya.

Tidak dapat mempercayai apa yang mereka saksikan, para ksatria naga meringkuk ketakutan.

“Hahhhhh!”

Bergegas menuju ksatria naga yang berhenti, Fuuga melompat dari punggung Durga, Zanganto-nya menyala dengan listrik, dan mengayunkan ke arah pria itu. Ksatria naga secara naluriah mengangkat pedangnya untuk memblokir, tapi...

Bzzz!!!Saat Zanganto Fuuga menabraknya, sambaran petir tebal merobek ksatria dan naga itu. Itu adalah langkah yang sama yang pernah dia gunakan untuk membuat lubang besar di badak zombie raksasa.

Ksatria itu menguap, dan naga itu jatuh dengan lubang besar di tubuhnya. Hanya Fuuga yang tersisa, menggunakan sayap di punggungnya untuk melayang.

Pai menelan ludah melihat pemandangan itu. “Aku tidak percaya manusia bisa menggunakan petir seperti milik Naden...”

“Grr! Jika harimau itu sangat kuat, maka pria itu juga, ya!”

Sill menggertakkan giginya saat dia melihat Durga mengangkat Fuuga dari udara.

“Kita tidak bisa membiarkan dia mengalahkan orang-orang kita lagi. Ayo lakukan ini, Pai!”

"Ya, Nona Sill!"

Pai si naga putih menyerang sebelum Fuuga dan Durga pulih sepenuhnya. Saat Pai meludahkan api, Durga berbalik untuk melindungi Fuuga. Ketika api melanda, Durga dikirim terbang.

Ketika Durga pulih di udara, sisi kiri harimau itu terbakar di beberapa tempat dan terluka di tempat lain. Mempertimbangkan betapa sedikit kerusakan yang diderita dari nafas naga, itu menunjukkan betapa luar biasanya makhluk Durga itu.

Melihat luka rekannya, wajah Fuuga kehilangan ketenangan seperti biasanya.

“Cih. Mereka bagus. Ini tidak akan semudah dengan yang lain.”

“Fuuga Haan! Aku akan membalaskan dendam orang-orangku!”

Sill mengayunkan tombaknya saat berada di punggung Pai. Fuuga secara naluriah mencondongkan tubuh ke kanan dan itu menyerempet wajahnya, merobek luka dangkal di pipinya. Dia menyeka darah dengan gelangnya, memelototi Sill.

"Tidak buruk. Kurasa mereka menempatkanmu sebagai penanggung jawab ksatria naga karena suatu alasan.”

“Cukup bicaranya!”

Sill dan Pai menyerang dengan bilah angin dan nafas yang menyala pada saat yang bersamaan. Fuuga menyuruh Durga masuk, menghindar saat mereka mendekat, lalu melompat dari punggung harimau seperti sebelumnya. Dia menggulung Zanganto-nya dengan listrik, mengayunkan ke bawah di Sill.

"Aku tidak akan membiarkanmu melakukan itu!"

Whoosh— Bash!Pai berputar seperti kincir angin, menepis Fuuga dengan sayapnya. Setelah dipukul dengan kekuatan yang mirip dengan badak yang menyerang, bahkan Fuuga terlihat seperti merasakan sakit.

"Guh... Durga!" Fuuga berteriak ketika dia dikirim terbang, dan Durga menjawab panggilannya, mengayunkan cakarnya ke Pai yang belum pulih.

Pai mencoba bergerak dan menyingkir, tetapi cakar Durga bergegas menuju wajahnya. Pukulan itu, terlalu tajam untuk disebut pukulan kucing, merobeknya.

“Gw!”

“Pai?!”

Ada bekas cakar berdarah yang jelas di bagian kiri kepala Pai. Dia mungkin kehilangan penglihatan di mata itu. Tetapi jika dia jatuh, pasangannya Sill juga akan mati. Mengetahui hal ini, Pai berjuang untuk tetap tinggi melalui rasa sakit.

"Tidak apa-apa... aku masih bisa bertarung."

“Pai...”

“Heh, sepertinya kita berdua diberkati dengan pasangan yang baik,” kata Fuuga, yang menggunakan sayapnya sendiri untuk melayang di udara di tempat dia dipukul.

Durga bergegas ke sisinya, dan Fuuga menaiki harimau itu lagi. Dia sedikit lebih buruk untuk dipakai setelah diterpa oleh sayap Pai, tetapi Fuuga masih penuh energi. Pai, sementara itu, hanya tinggal di udara dengan kekuatan kemauan belaka.

Fuuga mengarahkan Zanganto-nya ke arah mereka dan berkata, "Tapi Durga dan aku akan menang."

""""Putri!""""

Empat ksatria naga yang tidak dapat bergabung dalam pertempuran masuk di antara mereka untuk bertindak sebagai perisai Sill. Bahkan jika mereka harus meluncurkan serangan bunuh diri yang putus asa, mereka siap untuk menjatuhkan Fuuga bersama mereka.

Fuuga memberi mereka seringai sengit. "Ayo. Aku akan melahapmu sebanyak yang kubisa. ”

“Urkh!” Sill mendengus, wajahnya memelintir kesakitan.

Di tengah semua ini, satu wyvern mendekat.

“Tuan Fuuga! Tuan Hashim mengusulkan gencatan senjata!”

“Dia ingin aku berhenti berkelahi? Kita baru saja sampai pada bagian yang bagus...” Fuuga menggerutu sambil melihat ke bawah.

Pasukan darat telah benar-benar dihentikan oleh serangan para ksatria naga. Sulit untuk menyalahkan mereka, mengingat mereka tidak berdaya melawan serangan api dari udara.

Kelompok yang dipimpin oleh Julius dari Lastania juga sudah tidak terlihat, tidak diragukan lagi telah melintasi perbatasan menuju Kerajaan Ksatria Naga Nothung sekarang. Jika dia mengejar mereka melintasi perbatasan, itu berarti perang total melawan mereka.

Dengan enam naga turun, Kerajaan Ksatria Naga telah kehilangan dua puluh persen dari kekuatan yang mereka bawa. Pasukan Fuuga sendiri kemungkinan besar telah kehilangan persentase yang sama, tetapi karena gagal menangkap Julius, ini adalah kerugian strategis.

“Sepertinya tidak cukup bagiku untuk menang sendiri.” Bahu Fuuga merosot dan dia menurunkan Zanganto-nya sebelum memanggil Sill. “Kamu mendengar pria itu, Putri Ksatria Naga. Target kami kabur ke negaramu. Jika kami terus maju, itu berarti perang. Aku cukup yakin itu juga bukan sesuatu yang kamu inginkan. Aku akan menarik kembali pasukanku, jadi kembalilah ke negaramu sendiri.”

“Ugh...”

Wajah Sill berubah karena frustrasi pada tawaran gencatan senjata yang tiba-tiba. Dia ingin membalaskan dendam rekan-rekannya, tetapi jika mereka terus bertarung, akan ada lebih banyak korban. Mereka telah berhasil mencapai tujuan membantu pelarian Julius. Untuk melanjutkan pertempuran sekarang akan menjadi pertempuran yang sepenuhnya pribadi. Jika dia tidak hati-hati, itu bisa melanggar perjanjian mereka dengan naga.

Sebagai pemimpin dari para ksatria naga, dia tidak bisa menjadi orang bodoh.

“Baiklah... Tapi kau mengizinkan kami mengumpulkan naga dan sisa-sisa ksatria mereka. Kami harus mengembalikan mereka ke Pegunungan Naga Bintang. Ini untuk mencegah mereka berubah menjadi monster seperti naga tengkorak.”

"Hmph, baiklah."

"Beri tanda untuk mundur," perintah Sill.

Para ksatria naga meniup peluit mereka. Pasukannya di dekat tanah berhenti ketika mereka mendengarnya. Dengan pertempuran mereka berakhir, mereka semua berkumpul di sisi Sill. Dari sana, dia mengarahkan mereka untuk mengumpulkan sisa-sisa orang yang jatuh. Ketika itu selesai, para ksatria naga mengorganisir dalam formasi pertahanan di sekitar Sill dan Pai. Dia melihat Fuuga untuk terakhir kalinya sebelum berbalik untuk pergi.

"Mereka sangat terorganisir dengan baik... Aku bisa menggunakan angkatan udara seperti itu," pikir Fuuga keras saat dia mendarat, melihat para ksatria naga pergi.

Kemudian, menunggangi Durga ke pasukan darat yang dipimpin oleh Hashim, dia turun ketika penasihatnya menyambutnya dengan busur.

“Aku juga hampir memiliki ratu menjadi musuh…”

"Saya yakin saya telah mengatakan kepada Anda berulang kali bahwa perang melawan Kerajaan Ksatria Naga Nothung akan menjadi kebodohan murni," kata Hashim, mengangkat kepalanya dan mengangkat bahu dengan putus asa.

Kemudian, dengan tatapan tajam di matanya, dia memberi tahu Fuuga, “Pertempuran barusan membuatku yakin akan satu hal. Jika kedua negara kita berperang, kita pasti akan menang. Ksatria naga sangat kuat, tetapi jumlah mereka terbatas. Jika kita menyerang dari berbagai front, dan mundur setiap kali ksatria naga muncul, negara mereka akan hancur, dan kelelahan perang akan menyebar ke sebagian besar populasi yang bukan ksatria naga.”

"Kamu mengatakan bahwa rakyat jelata akan memilih kita daripada perjanjian mereka dengan naga."

"Ya. Dan itu akan menjadi kehancuran Kerajaan Ksatria Naga. Namun, jika itu terjadi, kita mempertaruhkan semua ksatria naga membelot ke negara lain. Itu akan sangat buruk bagi kita. Jadi..."

“Jika kita akan menghancurkan mereka, kita menyimpannya untuk yang terakhir, kan? Aku tahu,” kata Fuuga, meletakkan tangannya di bahu Hashim dan mengangguk. "Tetap saja, ini memalukan tentang Julius."

“Ya... Dia mampu membuat keputusan lebih cepat dari yang saya kira. Itu membuatnya menjadi tipe orang yang saya inginkan untuk negara Anda, dan orang yang berbahaya untuk dijadikan musuh. Itu sebabnya saya ingin mengamankan dia untuk diri kita sendiri ... "

“Itu tidak dimaksudkan. Tapi kita berhasil mencapai tujuan kita yang lain, kan?”

"Ya. Kami menyusul, dan mampu melawan Kerajaan Ksatria Naga.”

Dalam pengiriman pasukan Fuuga ke Lastania, tujuan utamanya adalah untuk menangkap keluarga kerajaan Lastanian (terutama Julius), tetapi ada juga tujuan sekunder untuk melakukan pertarungan yang baik melawan ksatria naga dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung yang akan datang. untuk membantu. Dan jika mereka bertarung dengan baik melawan Kerajaan Ksatria Naga, sedangkan Kekaisaran hanya bisa melawan mereka sampai terhenti di masa jayanya, harapan orang-orang untuk Fuuga akan tumbuh.

Fuuga dan Durga telah membunuh enam ksatria naga. Kabar ini tak henti-hentinya menyemangati warga. Fuuga dan anak buahnya telah mencapai ini bukan dalam perang penuh melawan Kerajaan Ksatria Naga, tetapi dalam pertempuran kecil.

Hashim menyilangkan tangannya dan memberi tahu Fuuga, “Sampai sekarang, orang-orang tahu kita akan merebut kembali Wilayah Raja Iblis. Namun, setelah pertempuran ini, mereka akan berpikir itu bukan mimpi bagi Anda untuk menaklukkan seluruh benua. Tolong, kendarai gelombang sentimen populer itu sejauh mungkin.”

"Ya. Tapi pertama-tama, kita harus menyatukan negara ini yang tidak lagi memiliki musuh di dalamnya. Jika kita akan bangkit, kita perlu memastikan tanah di bawah kaki kita stabil terlebih dahulu.”

Fuuga dan anak buahnya menuju ke ibu kota Kerajaan Lastania untuk memilah apa yang akan terjadi setelah perang.

◇ ◇ ◇

Dengan pertempuran melawan Kerajaan Ksatria Naga ini, Fuuga mendapatkan julukan "harimau yang memakan naga" dari rakyatnya, dan harimau menjadi simbol pasukannya.

Fuuga akan terus disebut Raja Harimau Besar, dan para pengikutnya akan mendapatkan moniker mereka sendiri seperti "X harimau." Istrinya, Mutsumi Haan, adalah "mitra harimau", penasihatnya, Hashim Chima, adalah "perencana harimau yang cerdik", tangan kanannya, Shuukin Tan, adalah "pedang harimau", dan komandan tua yang mengambil panah baginya, Gaifuku Kiin, adalah "perisai harimau."

Tapi itu masih akan lama sebelum itu terjadi.






TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar