Kamis, 21 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Chapter 3 - Utusan

Volume 15
 Chapter 3 - Utusan



Hari ini, aku sedang mengadakan konferensi di ruang Orb Siaran. Tidak ada seorang pun selain aku yang ada di ruang ini sekarang. Aku tidak mengusir orang lain atas nama kerahasiaan. Jika ada, itu adalah kebalikannya. Yang kami jadwalkan hari ini hanyalah basa-basi, jadi aku telah memutuskan bahwa aku adalah satu-satunya yang perlu repot-repot berada di sini.

Aku berbicara dengan dua orang yang diproyeksikan pada receiver sederhana di depanku.

“Sudah lama... Atau, mungkin Saya harus mengatakan 'Lama tidak bertemu.' Tuan Kuu, kepala Republik. Nona Shabon, Ratu Naga Berkepala Sembilan.”

“Ookyakya! Sudah lama kita tidak bertemu,” kata Kuu sambil tertawa di seberang telepon genggam sederhana itu.

Pertemuanku hari ini adalah dengan Kuu, yang baru saja menggantikan posisi ayahnya sebagai kepala Republik, dan Shabon, yang sekarang menjadi Ratu Naga Berkepala Sembilan.

“Lagi pula, ini bukan pertemuan umum, kan? Tidak bisakah kita berbicara sama seperti biasanya? Bahkan jika kamu adalah Raja Friedonia dan aku adalah kepala Republik, kawan.”

"Yah, ya, tapi anda ingin melakukan sesuatu dengan benar untuk pertama kalinya, bukan?"

“Apa gunanya berbicara denganmu sekarang, aniki? Aku merasa gatal hanya dengan memikirkannya.”

“Hee hee, saya melihat kalian berdua cukup dekat,” kata Shabon, tersenyum melihat percakapan antara aku dan Kuu. “Saya juga ingin berteman dekat dengan kalian berdua. Jangan ragu untuk berbicara secara informal. Itu tidak mengganggu saya.”

“Oh ya? Anda berbicara sangat formal untuk seseorang yang mengatakan itu, nona. ”

“Begitulah cara saya selalu berbicara. Sulit untuk mengubah sesuatu seperti ini begitu sudah mendarah daging dalam diri Anda.”

“Okyakya! Apakah seperti itu?”

Kuu dan Shabon mengobrol dengan menyenangkan. Mereka tampak sangat ramah kepadaku.

Aku berdehem dengan keras, memutuskan untuk mengembalikan semuanya ke topik awal.

“Kalau begitu... Senang bertemu kalian berdua lagi. Apakah kamu baik-baik saja?”

“Tentu saja!”

"Ya. Apakah anda juga sama, Tuan Souma?

“Ahh… Yah, tidak banyak yang berubah selain menambahkan beberapa anggota baru ke dalam keluarga.”

"Oh! Selamat, aniki."

"Selamat."

"Hahaha terima kasih." Aku menggaruk pipiku dengan canggung saat mengucapkan terima kasih. “Sekarang setelah kalian berdua mewarisi negara kalian sendiri, pasti ada orang yang mengganggu kalian untuk melanjutkannya, kan?”

"Y-Yah ... Ya."

"Eh, kupikir aku akan serius tentang itu setelah pernikahan."

Shabon dan Kuu sama-sama malu dengan topik itu.

Itu mengejutkan. Shabon memang begitu, tapi aku berharap Kuu benar-benar antusias. Taru dan Leporina sama-sama mencintainya, jadi dia mungkin tidak akan menolaknya jika mereka bergerak. Anehnya dia tidak bersalah menunggu sampai setelah pernikahan, tapi aku bisa menghargai itu.

“N-Ngomong-ngomong, itu sudah cukup untuk obrolan pribadi,” Kuu agak memaksa kami kembali ke topik. Dia tampak malu. "Ini seharusnya menjadi konferensi serius untuk Aliansi Maritim."

“Ya, kurasa itu...”

Kerajaan Friedonia, Republik Turgis, dan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Ketiga negara ini membentuk Aliansi Maritim. Ini adalah pertama kalinya mereka bertiga mengadakan konferensi, meskipun melalui siaran. Itu adalah faksi ketiga, kekuatannya sebanding dengan Deklarasi Manusia Kerajaan Gran Chaos, atau Kerajaan Harimau Agung Haan yang berkembang pesat di Fuuga. Di laut, adil untuk mengatakan bahwa kami adalah entitas yang paling kuat.

Kebetulan, Republik, di mana laut terkunci dalam es selama musim dingin, sebagian besar berpartisipasi sebagai pembuat suku cadang dan pendukung industri lainnya. Tapi Kuu memberitahuku bahwa dia ingin menggunakan bor yang telah kami kembangkan untuk membangun armada kapal pemecah es suatu hari nanti. Itu adalah penyimpangan dalam kebijakan dari tujuan lama Republik dari pelabuhan air hangat, dan tanda bahwa hal-hal berubah di sana. Jika itu menjadi kenyataan, kami akan memiliki akses ke Kekaisaran melalui Republik bahkan di musim dingin, jadi aku ingin mendukungnya. Itu mungkin untuk pergi melalui Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan juga, tetapi kamu tidak akan pernah memiliki terlalu banyak rute perdagangan.

“Bagaimana denganmu, Shabon? Apakah kamu bisa menyatukan para chief pulau dengan baik? ”

Shabon tersenyum mendengar pertanyaan itu.

“Berkat bantuan anda, ya. Hari semenjak kita membunuh Ooyamizuchi, para chief pulau sangat menyadari perlunya persatuan. Lagipula, makhluk itu jauh melampaui apa yang bisa ditangani oleh satu pulau saja. Wacana antar pulau juga telah berkembang, dan jika saya mendekati mereka dengan tulus, yang lain bersedia mendengar apa yang saya katakan.”

"Hmm. Kedengarannya seperti hal-hal telah berubah menjadi lebih baik. ”

"Ya. Namun, karena orang-orang kami cepat marah, perselisihan kecil masih sering terjadi. Tidak ada yang bisa dilakukan untuk itu, jadi selama hal-hal tidak lepas kendali, saya membiarkannya. Saya pergi keluar dan menengahi ketika diminta, namun. ”

“Ah ha ha… Kedengarannya sulit.”

“Saya sangat setuju,” kata Shabon sambil menghela nafas dan tersenyum. “Tetap saja, sudah menjadi kebiasaan bagi mereka untuk mengadakan perjamuan dan berdamai setelah bertengkar, jadi sepertinya sia-sia untuk mengkhawatirkannya. Seperti pesta hotpot yang kita lakukan setelah membunuh Ooyamizuchi, ingat?”

"Oh, benar ... Aku sudah cukup bahwa aku tidak ingin makan jeroan untuk waktu yang lama."

“Sepertinya itu menjadi populer setelah itu. Mereka mengatakan 'Dengan makanan dan minuman, masalah apa pun adalah air di bawah jembatan.' Tapi saya kesulitan melihat itu sebagai apa pun kecuali alasan untuk mabuk. ”

Pertarungan itu menciptakan aspek baru yang aneh dari budaya mereka? Astaga, Penduduk Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan itu tangguh.

“Serius, tempat mana pun yang melibatkanmu menjadi jauh lebih menyenangkan, ya, aniki?” Kata Kuu, nadanya setengah putus asa.

"Hei sekarang, jangan mengatakan itu seolah itu salahku ..."

“Hee hee hee.” Shabon hanya tertawa.

Dia tidak setuju... Ah, serius?

“Nah, bagaimana denganmu, Kuu? Apakah kamu menjadi kepala yang tepat untuk Republik? ”

“Tentu saja! Sepertinya orang tuaku melakukan banyak hal untuk meletakkan pondasi bagiku, ”kata Kuu, menepuk dadanya dengan bangga. “Ada perubahan generasi di Ketua Dewan. Mereka semua telah digantikan oleh pria seusiaku. Aku dulu bergaul dengan banyak dari mereka, dan mereka semua adalah pemikir yang fleksibel sehingga membuat hidupku mudah.”

“Sulit membayangkan mereka sebagai kepala klan jika mereka masih sangat muda...”

“Ookyakya! Kamu benar. Urutan pertama urusan ini adalah memutuskan nama baru untuk dewan. Kami tidak bisa menyetujui satu, jadi tidak apa-apa sebagai Ketua Dewan untuk saat ini. ”

"Benarkah?!"

Aku agak khawatir, tapi Kuu hanya tertawa.

"Ya begitulah. Begitulah longgarnya kami semua. Lebih baik daripada beberapa orang keras kepala dalam caranya mengemukakan kebijakan 'Pergi ke Utara'. Mereka semua bersemangat untuk mengubah Republik. Jadi ... itu akan baik-baik saja. ”

"Baiklah kalau begitu..."

Yah, sepertinya itu berhasil baginya, jadi kurasa tidak apa-apa.

“Bagaimana keadaan di tempatmu, aniki? Kamu bertetangga dengan negara Fuuga, bukan?”

"Apakah Kerajaan Harimau Agung mengatakan sesuatu padamu?"

Mereka berdua tampak khawatir, tapi aku menggelengkan kepalaku.

“Belum ada... Oh, tunggu, mereka memang meminta kita untuk mengirimkan persediaan untuk mereka melalui laut. Tapi sejauh ini belum ada provokasi militer atau tuntutan yang tidak masuk akal.”

Jika Fuuga akan bergerak, itu akan terjadi setelah faksinya tumbuh lebih besar. Dia adalah orang yang berhati-hati, bahkan jika dia tidak tampak seperti itu, jadi dia tidak akan bertindak sampai dia memiliki keunggulan yang luar biasa atas kami. Padahal, membalikkan itu, itu bisa berarti dia akan menyerang segera setelah dia merasa melakukannya.

“Beri tahu kami jika dia mengatakan sesuatu, ya? Aku pasti akan ada untuk membantumu.”

"Saya juga. Anda masih berterima kasih atas masalah ini dengan Ooyamizuchi, jadi saya yakin chief pulau akan bekerja sama."

"Terima kasih. Aku akan mengandalkan kalian ketika saatnya tiba.”

Aku tersenyum pada sekutu terpercayaku. Lalu aku teringat sesuatu.

"Oh! Ini tidak ada hubungannya dengan Fuuga, tapi aku mendapat utusan dari tempat yang agak merepotkan baru-baru ini.”

"Merepotkan?"

"Dari mana utusan ini?"

Aku merasa diriku menjadi sedikit marah hanya dengan mengingatnya. Memaksa senyum dan memastikan untuk tidak membiarkan hal itu muncul, aku menyebutkan namanya:

"Kerajaan Roh Garlan."

◇ ◇ ◇

Di awal hari...

"Ada utusan dari Kerajaan Roh Garlan?"

"Ya."

Aku sedang bekerja di kantor urusan pemerintahan ketika Hakuya memberi tahuku tentang seseorang yang datang ingin berbicara denganku. Mereka rupanya sudah berada di Parnam dan menunggu tanggapan kami di penginapan.

Kerajaan Roh Garlan, ya...?Itu adalah negara high elf yang terdiri dari dua pulau, satu besar dan satu kecil, di barat laut benua.

Aku menyilangkan tanganku dan bersandar di kursiku. "Itu sangat mendadak... Apakah ada laporan dari Kucing Hitam?"

"Tidak. Tidak ada apa-apa. Negara ditutup, dan pulau di dekat benua telah ditempati oleh monster, jadi kita belum bisa mengirim mata-mata. Wajar untuk mengatakan bahwa kita tidak memiliki informasi apa pun tentang negara itu.”

"Aku ingin tahu untuk apa mereka mengirimi kita utusan untuk ... Mungkinkah itu tentang Merula?"

Merula, high elf dari Kerajaan Roh, saat ini sedang dilindungi di negara kami. Kerajaan Roh memandang diri mereka sebagai orang-orang terpilih, dan adalah tabu bagi para peri tinggi untuk meninggalkan negara itu, jadi Merula akan dianggap sebagai penjahat serius karena melanggar aturan itu. Akan merepotkan jika mereka menuntut kami menyerahkannya.

"Apakah kamu sudah menugaskan pengawal ke Merula?"

"Ya. Tuan Kagetora sudah ada di sana. Dia telah diberitahu untuk tidak pergi ke luar atau meninggalkan gereja Souji untuk saat ini.”

Aku seharusnya berharap banyak dari Hakuya. Dia bergerak cepat.

“Aku khawatir apa yang akan terjadi jika kita mengabaikan utusan itu... Aku akan menemui mereka segera untuk mencari tahu apa yang mereka inginkan. Bisakah kamu mengaturnya? ”

“Ya, Yang Mulia. Saya akan melaksanakannya.”

Dan itulah bagaimana aku memutuskan untuk mengadakan pertemuan ini.

Mari kita lihat apakah sesuatu yang baik datang darinya ...

Beberapa hari kemudian, sebelum bertemu utusan mereka, aku mendengar dari Hakuya bahwa dia telah mengumpulkan laporan tentang Kerajaan Roh Garlan. Dia rupanya meminta Merula untuk memberitahunya informasi apa yang dia ketahui tentang tanah airnya. Laporan itu ada di ruangan lain, jadi dia ingin aku membacanya dengan kemampuan Living Poltergeist-ku menggunakan Factory Arm.

Aku melihat-lihat laporan saat aku bersiap untuk bertemu dengan utusan itu. Dikatakan bahwa tepat sebelum Merula kabur, Kerajaan Roh baru saja melantik seorang raja baru naik takhta. Yang menjalankan negara itu sekarang adalah Raja Garula Garlan dan adik serta tangan kanannya, Gerula Garlan. Kakak laki-lakinya, Garula, pada dasarnya adalah seorang pejuang berdarah panas, yang dikenal karena kekuatan dan keberaniannya, sedangkan adik laki-lakinya, Gerula, adalah seorang pejuang yang cakap tetapi juga seorang jenderal yang bijaksana dengan pandangan jauh ke depan.

Kakak-beradik membentuk tim seperti Maria dan Jeanne dari Kekaisaran, dengan yang lebih tua menjabat sebagai raja dan mengarahkan kebijakan, sedangkan yang lebih muda menangani militer. Kamu mungkin berpikir kepribadian mereka cocok dengan kebalikannya, tetapi ini lebih baik daripada membiarkan seorang pemarah menjalankan militer. Itu pasti akan menyebabkan masalah serius. Namun, intel ini datang sebelum Merula meninggalkan negara itu, jadi segalanya bisa berbeda sekarang.

Aku melihat ke arah Aisha, yang duduk di kursi ratu di sampingku.

“Aisha, kamu akan mewakili para ratu.”

“B-Baik! Serahkan pada saya!" Aisha terlihat sedikit tegang, tapi dia mengangguk.

Karena rasa hati-hati, aku telah memilih untuk memiliki Aisha di atas takhta ratu daripada Liscia sehingga dia bisa bertindak sebagai pengawalku. Dia mengenakan mahkota ratu dan gaun, tetapi dengan belati tersembunyi di tubuhnya jika diperlukan. Dark elf juga merupakan ras elf, jadi dia adalah pilihan yang baik untuk menunjukkan bahwa negara kami tidak melakukan diskriminasi berdasarkan ras. Itu akan membantu menjaga pernyataan negara high elf tentang mereka sebagai ras terpilih.

Saat aku, Aisha, Perdana Menteri Hakuya, dan Jenderal Julius, yang telah kami panggil untuk berjaga-jaga, sedang menunggu di ruang audiensi, pintu terbuka dan para penjaga memanggil.

"Utusan dari Kerajaan Roh telah tiba!"

Pria elf muda yang muncul itu tinggi dan kurus seperti Hakuya, dengan kunci emas, kulit putih pucat, dan mata merah. Para hilg elf cenderung pada sesuatu yang mirip dengan albinisme. Tetap saja, mereka berumur panjang seperti ras elf lainnya, jadi sepertinya itu tidak berdampak pada kesehatan mereka.

Utusan itu berdiri tegak, dengan bangga memperkenalkan dirinya.

“Ini pertemuan pertama kami. Saya Gerula Garlan, datang atas nama Raja Kerajaan Roh, Garula Garlan. Saya datang untuk bernegosiasi dengan Anda, Yang Mulia Souma, sebagai wakilnya.”

Jika ini Gerula, itu berarti adik raja dan kepala pasukannya datang. Dia tidak menunjukkan rasa hormat kepadaku, malah berdiri tegak. Itu membuat Aisha dalam suasana hati yang buruk. Apakah karena dia bangsawan juga?

Satu hal yang sulit kupahami adalah gelar Raja Kerajaan Roh itu. Rupanya, tidak seperti Ratu Naga Berkepala Sembilan yang mengepalai Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dia bukanlah Raja Roh... Menurut laporan yang Hakuya siapkan, itu disebut Kerajaan Roh karena mereka menyembah Raja Roh yang melindungi para high elf, dan sementara pemimpin mereka dipandang sebagai imam besar yang mengarahkan pemujaan itu, dia tidak didewakan. Ini masuk akal mengapa Garula dinobatkan sebagai Raja Kerajaan Roh.

“Saya Souma A. Elfrieden. Nah, Tuan Gerula, bisnis apa yang membawa Anda ke negara saya?”

“Aliansi Maritim telah menjadi salah satu dari tiga kekuatan utama dunia. Karena Anda adalah pemimpin mereka, saya datang untuk meminta dukungan Anda dalam merebut kembali Father Island, Tuan Souma. ”

Dari dua pulau yang membentuk Kerajaan Roh, pulau yang lebih kecil tampaknya dikenal sebagai Father Island. Yang lebih besar disebut Mother Island. Mereka rupanya memikirkan pulau besar tempat mayoritas high elf tinggal sebagai ibu mereka, dan pulau kecil yang menjadi pusat keagamaan mereka sebagai ayah mereka.

Dengan perluasan Wilayah Raja Iblis, dan serangan oleh monster yang dibawanya, mereka telah kehilangan Father Island. Mereka telah didorong semakin jauh ke belakang dengan setiap gelombang iblis. Mereka telah mundur jauh-jauh ke Mother Island sekarang, dan bahkan kehilangan bagian timur pulau, tetapi menahan monster di sana.

“Kami ingin melenyapkan monster di Mother Island, dan merebut kembali Father Island.”

"Dan Anda meminta bantuan kami?"

“Kami telah disiksa oleh serangan monster terbang yang datang dari pulau-pulau kecil. Mereka mengerumuni kami seperti belalang, dan kami kekurangan kekuatan udara untuk menangani mereka. Kami memiliki beberapa wyvern, dan ketakutan mereka terhadap laut yang membuat mereka tidak dapat mendarat, membuat kami tidak dapat mencegat monster di atasnya.”

Wajah Gerula berubah karena kecewa. Dia terus berbicara.

“Namun, saya telah mendengar bahwa Aliansi Maritim... Tidak, Kerajaan Friedonia dapat menggunakan wyvern di laut. Angkatan laut Anda juga jauh melampaui Kekaisaran atau Fuuga Haan yang baru mulai. Saya diberitahu Anda menggunakan kekuatan angkatan laut untuk membunuh monster besar yang menyerang Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Kami ingin Anda mendukung perjuangan kami untuk mendapatkan kembali tanah air kami. Itulah harapan atasan saya Garula.”

“Saya mengerti apa yang dipikirkan Tuan Garula. Ayo lihat..."

Aku melirik Hakuya dan Julius, dan mata mereka memberitahuku, Kami tidak bisa menganggap enteng tugas ini.

Yah... Mengingat siapa yang kami hadapi, ini bukan masalah dimana kami bisa dengan mudah menganggukkan kepala, pikirku.

“Ini semua terdengar sangat nyaman bagi anda...”

Julius adalah orang yang berbicara. Dia memelototi Gerula dengan angkuh.

“Armada kami tidak bergerak secara gratis. Ini akan menempatkan beban yang sesuai pada keuangan negara. Alasan kami mengirim dukungan ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan adalah karena kami tidak tahu kapan monster Ooyamizuchi akan menyerang kami selanjutnya. Situasi itu berarti bahwa adalah kepentingan nasional kami untuk mengirim armada. Tapi Kerajaan Roh itu jauh. Bahkan jika kami membiarkan Anda sendiri, tampaknya tidak mungkin ada bahaya yang akan menimpa kami dalam waktu dekat. ”

"Tetapi-"

“Selanjutnya, bahkan jika pertempuran melawan monster, tujuannya adalah untuk merebut kembali wilayah anda, kan? Maafkan kekasaran saya, tetapi itu adalah kesalahan Anda sendiri bahwa Anda kehilangan tanah itu. Saya mempertanyakan mengapa kami yang harus mengambilnya untuk Anda. ”

“Ugh...”

Julius memilih untuk menjadi orang jahat bagi kami. Gerula tampak seperti digigit sesuatu yang tidak menyenangkan saat dia memelototinya. Kata-kata Julius mungkin tidak cukup sopan untuk seorang utusan dari negara lain, tetapi pada dasarnya dia benar. Dan sepertinya tidak ada bantahan.

Saat udara menjadi tegang, Hakuya angkat bicara, “Anda bertindak terlalu jauh, Tuan Julius. Ini adalah utusan asing yang Anda ajak bicara.”

“Hmph!”

“Saya minta maaf, Tuan Gerula. Tapi saya ingin Anda mengerti apa yang dikatakan Tuan Julius. Tidak mudah bagi kami untuk mengirim armada.”

Sementara dia meminta maaf atas kekasaran Julius, dia masih menekankan apa yang dikatakan Julius. Mereka berdua tajam dan tahu bagaimana bekerja sama.

Julius berpura-pura kesal karena teguran itu. Entahlah... Agak mengerikan melihat keduanya bekerja sama. Tidak peduli bagaimana dia berjuang, Gerula menari di telapak tangan mereka. Aku hampir merasa kasihan pada pria itu.

“Tuan Gerula,” Hakuya melanjutkan. “Jika, seperti yang Anda katakan, Anda datang untuk bernegosiasi, saya ingin Anda menawari kami sesuatu yang akan membuat ini berharga bagi kami. Suatu hari, ketika Tuan Fuuga Haan meminta kami untuk mengirimkan bahan untuknya, dia menawarkan untuk menyerahkan sebuah pelabuhan di pantai kepada kami. Bisakah Kerajaan Roh menawarkan imbalan serupa?”

“Jika Yang Mulia mendapatkan kembali Father Island, Raja Roh membuat tiga janji sebagai hadiah atas kerja sama Anda. Saya memiliki janji tertulis di sini. ”

Gerula mengeluarkan surat dari sakunya dan mulai membaca.

"Pertama, dia akan mengizinkan perdagangan dengan Aliansi Maritim."

“Ohh…”

Itu adalah pernyataan singkat, tapi aku sedikit terkesan. Kerajaan Roh tertutup bagi dunia saat ini, tanpa ikatan dengan dunia luar, apalagi perdagangan luar. Itu pada dasarnya membuat pernyataan ini bahwa mereka membuka negara. Laporan itu mengatakan bahwa Kerajaan Roh memiliki akses ke rempah-rempah yang mungkin bisa digunakan untuk membuat kari. Kamu tidak bisa meminta barang dagangan yang lebih baik.

"Kedua, dia akan memaafkan kejahatan Merula, yang anda lindungi, dan mengizinkannya kembali ke negara kami."

Jadi mereka tahu tentang Merula, ya? Yah, dia diperlakukan sebagai orang sesat oleh Kekaisaran Ortodoks Lunaria, dan setelah masalah yang kami alami dengan mereka, tentu saja mereka akan tahu dia ada di sini. Aku memiliki orang-orang yang menjaganya, dan tidak membatasi pergerakannya di dalam Parnam. Merula adalah salah satu insinyur top kami, setara dengan Genia. Jika ini menghentikan mereka dari mengejarnya, itu bagus.

“Dan ketiga, Kerajaan Roh akan bergabung dengan Aliansi Maritim alih-alih Deklarasi Manusia atau faksi baru Fuuga Haan.”

Aku mengangkat alis pada janji terakhir. Itu adalah permintaan yang menarik.

Jika Kerajaan Roh bergabung dengan Aliansi Maritim, akan ada rute laut yang menuju Republik Turgis → Kerajaan Friedonia → Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan → Kerajaan Roh Garlan. Kami akan memiliki kendali atas setiap pulau di sekitar benua, dan bahkan bisa mengelilingi Kekaisaran dan Kerajaan Harimau Agung. Wilayah Raja Iblis akan tetap menjadi kartu pengganti, tapi kami bisa mengirim pasukan ke mana saja di sepanjang garis pantai.

Jadi jika Aliansi Maritim berada dalam kontes supremasi dengan Kekaisaran dan Kerajaan Harimau Agung, permintaan ini mungkin terlihat menarik. Namun, kami memiliki sikap kooperatif terhadap Kekaisaran, dan berusaha menghindari konflik dengan Fuuga. Akibatnya, itu tidak melakukan apa pun untukku.

Aku menghela napas, meletakkan sikuku di sandaran tangan singgasanaku dan pipiku di telapak tanganku.

"Ya, itu bahkan tidak layak untuk didiskusikan."

"Apa?!"

“Usulan pertama bagus. Ini menguntungkan kedua belah pihak. Tapi untuk yang kedua, Merula sudah menjadi salah satu pengikut saya. Negara Anda tidak memiliki tempat untuk mengatakan apa pun tentang hal itu, dan jika Anda berusaha untuk menyakitinya, saya tidak akan menunjukkan belas kasihan kepada Anda. Anda sebaiknya memberi tahu Garula itu. ”

Saat aku memelototinya, Gerula balas menatap... Agak menakutkan, tapi aku harus bertahan.

"Dan untuk yang ketiga, tentang bergabung dengan Aliansi Maritim... saya menolak."

"Mengapa?!"

“Nilai kita terlalu berbeda.”

Kerajaan Roh Garlan pada dasarnya melarang semua orang kecuali elf memasuki negara itu. Bahkan di antara elf itu, mereka mengatakan bahwa high elf adalah yang terbesar, dengan light dan dark elf di bawah mereka, dan half elf di bawah semuanya. Semua ras lain di negara itu diperlakukan sebagai budak. Aku tidak tahu bagaimana keadaannya sekarang, tetapi itulah jenis masyarakat berbasis kelas ketika Merula tinggal di sana.

“Saya mengerti setiap negara berbeda. Kita masing-masing memiliki sejarah kita sendiri—budaya kita sendiri. Tetapi pandangan Anda tentang diri Anda sebagai orang-orang pilihan terlalu kuat. Jika kami mengizinkan negara seperti Anda masuk ke dalam Aliansi, beberapa orang mungkin menganggap itu sebagai saya menyetujui pandangan Anda. Orang-orang akan menolaknya. Mungkin ada perbedaan kelas dalam masyarakat kami, tetapi kami tidak menoleransi diskriminasi ras.”

Aku berdiri dan berjalan untuk berdiri di samping kursi Aisha, meletakkan tanganku di bahunya seolah menunjukkan Gerula. Aisha meletakkan tangannya di tanganku dan tersenyum untuk menunjukkan kedalaman cinta kami. Kami benar-benar sinkron ketika sampai pada hal-hal seperti ini.

Gerula menggigit bibirnya dan menatap kami dengan frustrasi.

“Itulah sebabnya saya tidak bisa menerimamu di aliansi. Jika negara Anda ingin mengubah kebijakan supremasi ras, saya akan menyambut Anda, tapi...apakah itu akan terjadi?”

“.........”

Aku meninggalkan fakta yang tak terucapkan bahwa aku tidak percaya mereka mampu melakukannya, tetapi Gerula tidak memberikan tanggapan. Ada keheningan yang panjang dan berat, lalu Gerula memelototiku sekali lagi.

"Jika Anda menolak ... saya akan mengajukan proposal yang sama kepada Nona Maria dari Kekaisaran dan Tuan Fuuga dari Kerajaan Harimau Agung."

Jika kami menolak, mereka akan pergi ke salah satu dari dua kekuatan lainnya? Itu bahkan bukan ancaman.

“Lakukan sesuka anda. Deklarasi Umat Manusia juga tidak mentolerir rasisme. Nona Maria seharusnya mengambil keputusan yang sama dengan yang saya miliki. Dan untuk Tuan Fuuga dari Kerajaan Harimau Agung...Saya sarankan untuk tidak menggunakannya. Dia adalah tipe orang yang mendefinisikan sebuah generasi. Dia mengambil keuntungan dari mereka yang mencoba mengambil keuntungan darinya—menggunakan siapa saja yang mencoba memanfaatkannya, dan membuang mereka yang berpikir mereka akan membuangnya. Dia menarik apa saja dan segalanya ke dalam dunianya sendiri. Seperti itulah dia. Sentuh dia sembarangan, dan anda akan terbakar.”

"Saya akan mengingatnya ..." kata Gerula, melotot ke arahku.

Negosiasi telah hancur. Aku memberi isyarat agar dia pergi, dan dia berbalik ... lalu tersandung sejenak.

“Ngh!”

“Hm? Ada apa?"

"Bukan apa-apa... Sekarang, permisi."

Kali ini, Gerula keluar dari ruang audiensi. Tidak ada kompromi dalam pertemuan ini, hanya pernyataan tuntutan dan ganti rugi. Itu membuatku gugup berbicara dengan seseorang yang begitu yakin bahwa mereka benar tentang segala hal.

Hah, aku lelah...

“Ugh. Taburkan sedikit garam di tanah.”

"Garam? Apakah kamu akan makan sesuatu? Aku akan bergabung denganmu!”

Aku merasakan ketegangan mencair dari bahuku saat aku melihat senyum di wajah dark elf rakus itu.

Ya... Lupakan pria itu. Mari kita makan bersama semuanya.

◇ ◇ ◇

“...Dan, yah, begitulah ceritanya.”

Aku memberi tahu Kuu dan Shabon tentang pertemuanku dengan utusan Kerajaan Roh tempo hari. Mereka berdua tersenyum kecut mendengar cerita itu.

“Sepertinya kamu mengalami masa-masa sulit, aniki,” kata Kuu, dan aku mengangkat bahu.

“Aku sangat setuju. Dia menyia-nyiakan waktuku, dan jumlah pekerjaan yang masih harus kulakukan tidak berkurang sedikit pun.”

“Tetap saja, utusan dari Kerajaan Roh ini... Gerula, kan? Mereka telah, seperti, sepertiga dari tanah mereka diambil oleh monster, kan? Jika dia menginginkan bantuan, bukankah seharusnya dia lebih patuh?”

"Ya saya setuju. Dia mengisyaratkan aliansi dengan kekuatan lain, tetapi apakah Kerajaan Roh memiliki sarana untuk dianggap sebagai ancaman sekarang? Semuanya tampak agak canggung, ”kata Shabon, memiringkan kepalanya ke samping. Aku setuju dengan dia.

“Dia pasti memiliki terlalu sedikit pengalaman dalam bernegosiasi. Begitulah cara Hakuya dan Julius melihatnya. Lagipula negaranya tertutup dari dunia luar, karena aku yakin kalian berdua tahu,” kataku sambil menyilangkan tangan. “Jika kamu akan bernegosiasi dengan negara yang tidak memiliki hubungan baik denganmu, pada akhirnya kamu harus menjadi sombong dan mengambil konsesi, atau tunduk dan mencoba meminimalkan milikmu sendiri. Tapi Gerula juga tidak bisa.”

“Itulah sebabnya dia kurang pengalaman?” Shabon bergumam pada dirinya sendiri, dan aku mengangguk.

“Situasi yang menuntut untuk mencari bantuan dari negara lain, dan bertahun-tahun dihabiskan untuk mendalami keyakinan akan superioritas rakyatnya. Sikapnya adalah hasil dari konflik antara dua hal itu.”

“Tuan Souma. Itu mengerikan...”

“Hah! Jadi Kerajaan Roh berada di tempat yang buruk, kan? Mereka menolak untuk berbicara dengan siapa pun, dan sekarang mereka sangat kacau sehingga mereka tidak punya pilihan selain bernegosiasi dengan negara lain?”

Shabon berbelas kasih, sementara Kuu jijik. Menjadi penguasa sendiri, mereka pasti memiliki pemikiran mereka sendiri tentang masalah ini. aku juga.

“Sebagai seorang raja, ada saat-saat kamu harus mengotori tanganmu... Ada saatnya kamu harus jatuh ke dalam kotoran. Saat-saat kamu perlu menanggung penghinaan. Mereka yang pemimpinnya tidak bisa melakukan itu ketika saat-saat itu tiba...akan menjadi yang pertama mati.”

"Kamu benar."

"Ya memang."

Keduanya memberikan anggukan tegas.

Kuu datang ke negara kami untuk belajar. Dia pasti terlihat hampir seperti sandera bagi orang lain. Tapi dia tidak membiarkan hal itu mengganggunya, dan dia belajar banyak, tumbuh lebih dari yang kami harapkan darinya. Shabon juga muncul di hadapanku, yang dia yakini sebagai raja dari negara yang bermusuhan, bersiap untuk mempersembahkan tubuhnya sendiri saat dia membungkuk, bersujud, dan memohon di hadapanku.

Aku telah mengotori tanganku untuk keluargaku, dan orang-orang, dan menodai namaku sendiri sebelumnya juga. Gerula tidak siap melakukan itu.

Aku menghela napas sedikit. Jika Gerula pergi ke Empire, itu akan menyakitkan bagi Maria...

Dia terlalu baik untuk kebaikannya sendiri. Itu bertentangan dengan sifat Kekaisaran sebagai negara yang menyerukan front bersama antara semua bangsa umat manusia untuk menerima tawaran Gerula, tetapi dia masih membayangkan semua orang yang akan menderita karena dia tidak mengulurkan tangan untuk membantu. Dia akan menerima hal-hal yang ingin kami hindari. Itulah alasan mereka memanggilnya saint, tapi...itu masih harus kasar padanya. Semoga dia tidak terlalu menyalahkan dirinya sendiri...

Aku mungkin memiliki basis kontak Hakuya dengan Jeanne nanti dan mengatur pertemuan di mana Maria bisa melampiaskan frustrasinya kepadaku.

Kemudian, Shabon bertepuk tangan untuk mengubah topik pembicaraan.

“Ngomong-ngomong, saya telah mendengar bahwa Kerajaan, Republik, dan Kekaisaran memiliki aliansi tiga negara untuk reformasi medis.”

"Hah...? Oh, ya, benar, ya?”

“Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan ingin bekerja menuju perawatan medis yang memadai juga. Bisakah kami bergabung dengan aliansi itu dan belajar dari kemajuan medis Anda?”

Beberapa saat yang lalu, aku telah mengangkat topik kerjasama penelitian medis dengan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Lagi pula, semakin banyak kepala yang mengerjakan hal semacam ini, semakin baik. Bidang pengobatan rakyat tidak bisa dianggap enteng, dan tanaman yang ditanam di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan bisa menjadi bahan utama dalam penyembuhan sesuatu. Sudah menjadi kebijakan saya untuk terbuka dengan informasi semacam ini dengan negara-negara yang bersahabat dengan kami.”

Padahal...Aku masih khawatir tentang apa yang harus kulakukan sehubungan dengan faksi Fuuga.

“Aku membawanya bersamamu untuk memulai. Tentu saja aku tidak keberatan,” kataku pada Shabon. Kuu memiringkan kepalanya ke samping.

“Ookya! Ngomong-ngomong, seperti apa obat di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan?”

“Tidak jauh berbeda dengan negara lain, saya kira. Penyihir cahaya menangani perawatan luka luar. Meskipun, karena setiap pulau memiliki sejarah tradisi rakyat yang kaya, mereka tidak semuanya terkonsentrasi di satu gereja.”

"Betulkah? Itu harus memudahkan negara untuk mengelolanya.”

“Itu akan sulit sebelumnya, tetapi dengan gerakan menuju sentralisasi, itu seharusnya mungkin sekarang. Oh, kalau soal penyakit, ada obat herbal yang kami pakai juga. Lebih banyak varietas daripada di benua, saya rasa. Kami juga memiliki latihan yang mengedarkan energi tubuh untuk mencegah penyakit.”

Yang pertama terdengar mirip dengan pengobatan tradisional Tiongkok, sedangkan yang kedua seperti tai chi atau kanpu masatsu. Aku telah memikirkan negaranya sebagai campuran antara Tang China dan Edo Jepang, tetapi mereka sedikit condong ke arah pengobatan oriental. Itu menarik dengan caranya sendiri.

“Aku ingin mengirim tim dari Kerajaan untuk mempelajarinya juga. Anda mungkin memiliki pengalaman dan pengetahuan yang belum kami miliki.”

"Oh! Aku akan mengirim beberapa orang dari Republik juga. Mereka akan membawa peralatan medis sebagai hadiah.”

“Hee hee. Saya akan menunggunya.”

Maka Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan ditambahkan ke dalam aliansi medis Kerajaan, Kekaisaran, dan Republik.

◇ ◇ ◇

Beberapa bulan berlalu setelah itu. Kerajaan berfokus pada studi tentang magicium, yang mana kami mulai memahami sifat aslinya. Tiga negara Aliansi Maritim masing-masing bekerja secara individual untuk memperkuat kebijakan internal mereka dan membangun kekuatan mereka. Sementara bagian selatan benua mulai stabil, tampaknya ada pergeseran besar ke utara.

Pertama, setelah ditolak oleh Aliansi Maritim, Gerula Garlan pergi ke Maria dari Kerajaan Gran Chaos untuk bernegosiasi di sana selanjutnya. Isi negosiasi tidak berubah sama sekali selain dia menawarkan untuk bergabung dengan Deklarasi Umat Manusia daripada Aliansi Maritim.

Maria tidak akan pernah membiarkan mereka memasuki Deklarasi Umat Manusia sambil mempertahankan kebijakan supremasi ras mereka, jadi di situlah pertemuan berakhir.

Maria memberi tahuku tentang hal itu melalui orb siaran, tampak kelelahan. “Aku dapat mengatakan bahwa negaranya merasa tersudut, dan rakyatnya menderita. Namun...jika dia tidak bisa bertanya dengan benar, aku tidak bisa mengulurkan tanganku padanya.”

Seperti yang kuharapkan, Maria merasa frustrasi. Dia juga menyatakan ketidakpuasannya pada Fuuga yang memberi kami sebuah pelabuhan di pantai barat sebagai imbalan untuk mengirimkan persediaannya.

“Aku mempercayaimu, Tuan Souma, tetapi tampaknya rakyatku tidak. Beberapa dari mereka mewaspadai Kerajaan Friedonia dan Kerajaan Harimau Agung yang semakin dekat... Mereka berusaha keras untuk meyakinkanku bahwa Kekaisaran perlu bergerak untuk mengambil kembali tanah yang sama banyaknya dari Wilayah Raja Iblis seperti faksi Fuuga. ”

"Apakah kamu baik-baik saja?"

“Yang berpandangan jernih menyadari bahwa mengambil reruntuhan dari Wilayah Raja Iblis bukanlah keuntungan bagi kami. Namun, jumlah orang yang lebih mementingkan ketenaran daripada manfaat sebenarnya telah meningkat. Mereka pasti dihasut oleh Tuan Fuuga, yang mampu menyatukan semua orang menggunakan ketenarannya.”

Lingkaran pengaruh di sekitar faksi Fuuga tumbuh dari hari ke hari.

Bagaimanapun, mari kita kembali berbicara tentang Gerula Garlan. Setelah ditolak oleh Kekaisaran juga, dia pergi ke Kerajaan Harimau Agung Fuuga berikutnya, dan bernegosiasi. Fuuga langsung menerimanya. Gerula merasa lega telah menyelesaikan misinya, dan tinggal di Kerajaan Harimau Agung sebagai kontak mereka dengan Kerajaan Roh.

Siapa pun yang tahu seperti apa Fuuga akan menyadari bahwa dia tidak pernah bertindak dengan cara yang nyaman bagi orang lain. Mereka akan curiga ada sesuatu yang lebih di balik keputusannya. Tapi Gerula tidak tahu itu.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar