Rabu, 13 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 6 - Titik Balik Sejarah

Volume 14
 Chapter 6 - Titik balik Sejarah



— Dataran Sebal — Malam Setelah Pertempuran Hari Kedua —

Pertempuran tetap menemui jalan buntu sepanjang hari kedua, dan setelah pertemuan dengan komandan lainnya, Mathew dikunjungi oleh putra sulungnya, Hashim.

"Ayah."

“Hashim…? Ada Apa?"

“Aku ingin mendengar pendapatmu tentang cara pasukan Fuuga bertarung.”

"Hmm. Kamu juga merasa aneh, kalau begitu? ” Mathew bertanya, menyilangkan tangannya. “Mereka mengikuti pertempuran gesekan kita, seperti pada hari pertama. Fuuga bukan tipe orang yang bertarung seperti ini. Aku tidak mengerti mengapa.”

"Apakah dia punya semacam rencana...?"

"Entah dia memperoleh kapasitas untuk memimpin pasukan besar, atau anak buahnya telah meningkatkan egonya ke titik di mana dia percaya dia bertindak secara strategis ..."

"Jika itu yang terakhir, itu akan membuat hidup kita lebih mudah."

“Apapun masalahnya, tidak nyaman tidak bisa membaca lawan kita. Terutama ketika Fuuga tidak menunjukkan dirinya di medan pertempuran…”

"Itu mengkhawatirkan, ya ... Lalu mengapa kita tidak mencoba menyerangnya?" Hashim menyarankan ketika Mathew sedang merenungkan.

Mathew melihat ke atas. "Apakah kamu punya ide?"

“Pengintai kita melaporkan bahwa benteng di dekat pintu masuk barat daya ke dataran sekarang dipertahankan oleh lima ratus orang Fuuga. Kita akan menyerangnya secara diam-diam sehingga pasukan utamanya tidak menyadarinya. Dengan benteng yang diambil, jalan kembalinya akan diblokir. Setelah kita menyalakan api di bawah punggungnya, Fuuga akan memiliki dua pilihan; mundur atau mencoba memaksanya masuk.”

"Begitu... Kita mempersiapkan diri secara menyeluruh dan menunggu, lalu jika dia mencoba menerobos, kita menjepitnya dengan pasukan dari Benteng Sebal, dan jika dia mundur, kita hanya meluncurkan pengejaran."

Mathew menjalankan beberapa perhitungan mental cepat dan memutuskan rencananya akan berhasil.

Pertempuran ini sangat mirip dengan Pertempuran Nagashino dari dunia lama Souma, di mana sebelum pertempuran terakhir di Shitaragahara, sebuah unit yang dipimpin oleh Sakai Tadatsugu mengambil Tobigasuyama dari Takeda. Hilangnya benteng mengancam mundurnya Takeda, dan mereka kehilangan banyak pengikut penting saat mereka mundur. Itu adalah penyebab yang menentukan dari kekalahan mereka. Rencana Hashim memiliki kesamaan dengan ini.

Setelah mendapat tanggapan positif, Hashim melanjutkan penjelasannya, “Kita akan mengirim lima ratus orang, dan meminjam seribu orang yang akrab dengan medan lokal dari Raja Gabi. Jika mereka melakukan perjalanan melalui pegunungan dari Kastil Gabi, mereka tidak akan ditemukan.”

"Hmm... Tapi kamu sadar aku tidak bisa meninggalkan kamp utama saat kita berhadapan dengan Fuuga, kan?"

"Tentu saja. Itu sebabnya aku akan memimpin serangan ini. Aku akan membawa Nata dan Nike juga. Kamu tinggal bersama Raja Shamour, ayah.”

“Kapan kamu akan melaksanakannya?”

“Malam ini juga. Aku sudah mengajukan permintaan kepada Raja Gabi, dan dia setuju.”

"Heh, kamu bergerak cepat." Mathew tertawa. Hashim menurunkan matanya dan tertawa juga.

"Bagaimanapun juga, aku adalah putramu."

"Astaga, kalau begitu... Jangan kacaukan ini."

"Ya. Kamu juga, ayah. ”

Dengan mengatakan itu, Hashim berbalik dan meninggalkan kamp utama.

Mathew melihat putranya pergi dalam diam.

◇ ◇ ◇

— Hari ke-17, bulan ke-6, tahun ke-1549, Kalender Kontinental —

Pada pagi ketiga setelah pertempuran dimulai di Dataran Sebal, Mathew menerima laporan yang mengatakan bahwa pasukan gabungan Chima-Gabi yang terdiri dari seribu lima ratus orang telah merebut kembali Benteng Sebal.

"Hashim sudah melakukannya, kan?"

Mathew menghela nafas, tersentuh oleh keberhasilan putranya. Laporan itu mengatakan bahwa sangat sedikit dari lima ratus tentara di sana yang melarikan diri, tetapi mereka yang kemungkinan besar bergegas ke Fuuga untuk melaporkan bahwa Benteng Sebal telah jatuh. Jika Fuuga mengirim tentara untuk merebut kembali Benteng Sebal, United Force akan melancarkan serangan habis-habisan terhadap kekuatan utamanya yang melemah. Tentunya mereka bisa mengalahkannya dengan jumlah yang banyak.

Mathew tinggal di sisi Panglima Shamour sepanjang malam, mengawasi pasukan Fuuga dengan cermat.

Namun ... fajar datang tanpa gerakan apa pun.

"Apakah mereka bermaksud tidak melakukan apa-apa bahkan setelah kehilangan Benteng Sebal?" Shamour menyilangkan tangannya, mengerang.

"Mereka tidak bisa bergerak," jawab Mathew. “Karena jika mereka melakukannya, kita akan menyerang mereka.”

“Hmm... Bagaimanapun juga, kita sudah menyalakan api di bawah mereka sekarang. Jatuhnya Benteng Sebal telah benar-benar memutuskan jalur suplai Fuuga. Jika mereka berperang seperti kemarin, kita hanya perlu menunggu sampai perbekalan mereka mengering. Atau lebih tepatnya, jika kita menekan mereka lebih cepat, beberapa pengikut Fuuga akan melarikan diri. Pasukannya akan runtuh setelah melihat legendanya kalah.”

"Memang. Itulah mengapa kita harus mengakhiri ini hari ini.” Mathew melihat ke kamp-kamp pasukan Fuuga yang tenang. “Dia memiliki dua opsi yang tersedia untuknya. Fuuga dapat mencoba menerobos United Force untuk mencapai Malmkhitan, atau mundur ke utara untuk mengatur ulang. Meskipun, jika dia memilih yang terakhir, dia menghadapi gerakan menjepit dari kita dan para prajurit di Benteng Sebal. ”

“Heh! Tidak peduli seberapa kuat anak buahnya, mereka akan memperlihatkan punggung mereka yang rentan saat mereka mundur. Pasukan kita akan membantai mereka.”

Shamour memiliki mata lapar seorang pejuang. Mathew mengangguk.

"Ya. Itulah mengapa aku mengharapkan musuh kita untuk memilih opsi serangan langsung, di mana masih ada harapan kemenangan ... Tapi ketika aku mengingat cara yang tidak logis pasukannya bertempur kemarin dan sehari sebelumnya, aku harus mempertimbangkan bahwa dia mungkin tidak akan mengambil keputusan langsung.”

“Tidak ada bedanya. Jika mereka datang pada kita, kita mengelilingi dan menghancurkan mereka. Jika mereka melarikan diri, kita mengejar dan melahap mereka. Keuntungan kita tidak akan berubah. Sederhana dan mudah dimengerti.”

“Ya, kurasa itu...”

Berbeda dengan seringai optimis Shamour, Mathew merasakan kegelisahan halus yang tidak menyenangkan berakar di hatinya. Ini karena meskipun Benteng Sebal diduga telah jatuh, perkemahan Fuuga terlalu sepi. Apa yang kau pikirkan, Fuuga...? dia berpikir. Dia memelototi pasukan Fuuga, tetapi dia tidak dapat menemukan jawaban.

Untuk mempersiapkan upaya serangan langsung, United Force mengeraskan pertahanan mereka, tidak mengirim sayap mereka ke depan seperti kemarin. Jika musuh akan menyerang secara serampangan, tidak perlu mengepung mereka, dan dengan demikian menipiskan pusat mereka sendiri. Jika United Force menjaga pertahanan mereka keras untuk menyerap serangan, mereka akan bebas menyerang dari samping atau belakang setelah itu. Ayolah, Fuuga, United Force sepertinya berkata saat mereka menunggu dengan penuh semangat.

Namun, apa yang dipilih oleh pasukan Fuuga untuk dilakukan...

“Saya membawa pesan! Pasukan Fuuga mulai mundur!” utusan itu bergegas ke kamp utama United Force untuk melapor.

Mata Shamour melotot setelah mendengar pesan itu, dan dia menendang bangku perkemahannya saat dia berdiri. Melihat keluar, pesan itu benar. Pasukan Fuuga dengan tergesa-gesa mundur menuju barat laut.

“Apakah mereka gila?! Bahkan jika mereka mundur ke sini...apakah mereka pikir mereka bisa pulih ke utara?!”

"Mungkin memang begitu..." kata Mathew, mengerutkan alisnya. “Jika satu-satunya tujuan mereka adalah menjauhkan Fuuga dari medan perang ini, ada logika untuk melarikan diri ke barat laut di mana kita memiliki lebih sedikit pasukan. Tetapi pada saat yang sama, itu berarti membuat anak buahnya membayar harga yang mahal dengan korban jiwa... Apa yang ingin kamu lakukan?”

"Tidak ada pertanyaan," jawab Shamour, menghunus pedangnya dan mengarahkannya ke pasukan Fuuga. “Kita mengejarnya! Fuuga mungkin bisa kabur, tapi kita harus menjatuhkan sebanyak mungkin dari mereka yang mengikutinya semampu kita. Ini adalah pertempuran yang menentukan, kawan! Di sini kita menghilangkan kemungkinan pemulihan Fuuga!”

"""Yeahhhhh!"""" Para prajurit United Force bersorak menanggapi pidato Shamour. Terompet dibunyikan untuk menandakan kemajuan, dan United Force bergerak mengejar pasukan Fuuga.

Saat Shamour menaiki kudanya untuk bergabung dengan pasukan, dia memberi tahu Mathew yang mendekat, “Kamu tidak cocok dengan pertempuran. Kuserahkan mempertahankan kamp utama kepadamu. ”

"Ya. Semoga sukses untukmu, ”kata Mathew, menyatukan kedua tangannya di depannya. Shamour mengangguk sebelum pergi.

Mathew menatap medan perang saat dia melihatnya pergi.Yang penting darah dan nama Chima tetap hidup. Jadi...jangan sia-siakan hidupmu dengan sia-sia.

◇ ◇ ◇

Biasanya saat mundur, tentara meninggalkan penjaga belakang di belakangnya. Pasukan yang dipilih untuk penjaga belakang harus elit, dan mereka harus dipimpin oleh seorang komandan yang setia. Semakin lama penjaga belakang menahan pengejaran musuh, semakin tinggi peluang tuan mereka, dan dengan perluasan sisa sekutu mereka, bertahan. Singkatnya, penjaga belakang diharapkan akan benar-benar dimusnahkan. Itu akan memberi tahumu betapa menakjubkannya Kinoshita Toukichirou memimpin barisan belakang saat dari Pertempuran Kanegasaki, namun masih kembali hidup-hidup.

Namun, anehnya, pasukan Fuuga tidak memiliki barisan belakang. Terlepas dari pengejaran sengit dari United Force, unit belakang tentara Fuuga tampaknya melarikan diri dalam keadaan kacau balau.

“Gw!”

“Cih… Fuugahhh!!!”

Saat dia menebas tentara yang melarikan diri, Shamour berteriak, “Aku salah menilaimu, Fuuga Haan! Apa aib ini?! Kamu meninggalkan anak buahmu dan melarikan diri? Bagaimana kamu bisa menjadi orang hebat dari Persatuan Negara Timur?! Apa kabar harapan umat manusia?!”

Bagi Shamour, yang telah mengantisipasi pertempuran yang menghebohkan, pembantaian sepihak ini membuatnya kesal.

Melihat melewati prajurit biasa yang melampiaskan rasa frustrasinya, Shamour melihat pasukan Fuuga sudah melewati kaki Benteng Sebal. Barisan depan jauh lebih cepat daripada rakyat jelata yang tidak tertib di belakang. Pasukan Fuuga pasti telah menempatkan petarung terbaik mereka sebagai pemimpin saat mundur.

Jika demikian, Fuuga mungkin lolos...dia pikir. Dengan asumsi Fuuga memiliki orang-orang terbaiknya di depan, kemampuan mereka untuk menerobos akan cukup besar. Rencana itu meminta orang-orang yang mengambil Fort Sebal untuk menutup jalan keluar ke dataran, tetapi sulit untuk menunda musuh, dan mereka mungkin bisa menerobos. Kalau begitu biarkan aku mengubur sebanyak mungkin orang bodoh yang mengikuti Fuuga di sini! Tanpa pengikutnya, Fuuga akan menjadi seorang pria dengan tangan dan kaki terkoyak!

Berayun kuat saat dia membelah tentara musuh, Shamour melotot ke depannya.

◇ ◇ ◇

Sementara itu, di ujung lain tatapan itu, Fuuga mengepalkan tinjunya saat dia menunggangi punggung Durga si harimau terbang. Sambil menggertakkan giginya saat dia mendengar jeritan sekarat yang samar dari orang-orangnya sendiri di belakangnya tertiup angin, bahunya bergetar.

“Sayang…” Mutsumi, yang ikut bersamanya, berkata dengan suara penuh belas kasih.

Fuuga membuka tinjunya yang terkepal dan mengulurkan tangannya yang terbuka ke arahnya.

"Aku tahu, Mutsumi." Fuuga meletakkan tangannya di punggung Durga. “Aku tidak bisa berhenti lagi. Atau berbalik. Hanya balapan ke arah yang dihadapi Durga.”

“Sayang… Tidak, Tuan Fuuga. Aku akan mengikutimu kemanapun kamu pergi.”

Jadi, Fuuga dan orang-orangnya melarikan diri dari Dataran Sebal.

◇ ◇ ◇

Itu terjadi saat United Force mengejar pasukan Fuuga melewati kaki Benteng Sebal.

Ini aneh... pikir Shamour, merasakan ada yang tidak beres. Mengapa semua yang tewas di sini adalah tentara musuh?

Sebagian besar prajurit yang tergeletak di sini adalah anak buah Fuuga. Biasanya, kekurangan rekan sendiri yang mati akan menjadi hal yang disambut baik, tetapi mereka mengambil terlalu sedikit korban. Rencana tersebut menyerukan kekuatan gabungan sebanyak seribu lima ratus dari Keluarga Chima dan Kerajaan Gabi untuk memblokir mundurnya Fuuga. Pasukan ini, yang akan bertabrakan langsung dengan barisan depan Fuuga, seharusnya mengalami kerugian yang cukup besar. Namun, tidak ada mayat dari kekuatan gabungan itu di sepanjang jalan.

Apakah mereka mengabaikan upaya untuk memblokir pasukan Fuuga karena takut? Mereka harus dipanggil untuk mempertanggungjawabkannya nanti.

Saat Shamour sedang merenung, tiba-tiba pasukan pengejarnya sendiri berhenti.

"Mengapa?! Kenapa kamu berhenti?! Kamu akan membiarkan Fuuga melarikan diri!”

Seorang utusan berlari ke arahnya dan berkata, “Saya membawa pesan! Pasukan Fuuga telah berhenti di luar Dataran Sebal!”

"Apa?!" seru Shamour.

Sebagai tanggapan, utusan itu menyampaikan informasi yang lebih mengejutkan, “Selanjutnya, pasukan Fuuga telah terpecah ke samping, mengungkapkan kavalerinya berbaris dalam formasi di tengah. Di kepala mereka ada harimau besar!”

“Fuuga Haan?! Itu kekuatan utamanya dua ribu kalau begitu! ”

Mengapa berbalik di sini? Bukankah tujuan mereka adalah membiarkan Fuuga dan prajurit terkuatnya melarikan diri?Saat Shamour bertanya-tanya tentang itu, dia memperhatikan medan di sekitar mereka. Ini adalah lembah yang menuju ke Dataran Sebal. Itu adalah jalan sempit yang dikelilingi pegunungan di kedua sisinya, menarik tiga belas ribu orang dari United Force dalam barisan yang panjang. Tidak, itu tidak mungkin! Apakah kami telah terjebak?!

Saat Shamour menilai ancaman itu dengan tepat, dan hendak memerintahkan pasukannya untuk berhenti, seorang utusan bergegas mendekatinya dari belakang, kehabisan napas...

“S-saya membawa pesan! Pasukan Kerajaan Gabi dan Kadipaten Chima di Fort Sebal...”

"Apa?! Bagaimana dengan mereka?!" tanya Shamour.

“M-Mereka tampaknya telah menyerang kita! Mereka menyegel pintu masuk ke Dataran Sebal!”

Shamour tercengang oleh kata-kata utusan itu. Pasukannya terbentang di sepanjang lembah sempit. Sekarang jalur mundur mereka terputus, dan pasukan Fuuga telah berbalik untuk menghadapi mereka.Aku memahaminya sekarang... Kamu mengincar ini selama ini, Fuuga. Kami berasumsi bahwa kamu bermaksud untuk bergabung dengan sisa pasukanmu, tetapi sejak awal, kamu bermaksud untuk menyelesaikan masalah di sini.

Fuuga berdiri di depan pasukannya, menatap tajam ke arah United Force.

"Akhirnya... Akhirnya, aku bisa melepaskannya."

"Ya. Segalanya berjalan seperti yang dikatakan Kakak Hashim, ”Mutsumi, yang berdiri di sampingnya, setuju.

Wajahnya menggambarkan ketenangan, tetapi lengannya sedikit gemetar saat dia memegang kendali. Bagi Fuuga, ini adalah kesempatan sekali seumur hidup. Baginya, bagaimanapun, situasi ini adalah bukti tak terbantahkan bahwa kakak laki-lakinya Hashim telah mengkhianati ayah mereka Mathew. Meskipun dia tidak akan pernah mengatakannya, itu pasti sangat mengguncangnya. Tapi dia melakukan yang terbaik untuk menyembunyikannya. Karena itu, Fuuga memilih untuk berpura-pura tidak memperhatikan karena pertimbangan terhadapnya.

Fuuga menunjuk Zanganto ke arah United Force.

“Aku sudah membuat kalian untuk bertahan! Tapi itu berakhir sekarang! Mereka telah membentuk garis kecil yang rapi, menunggu kita untuk memotong semuanya! Ayo, semuanya! Potong mereka, biarkan mereka berdarah, dan maju terus! Apa yang kalian lihat di sana adalah jalan menuju zaman kita!”

"""Yeahhhh!"""

Orang-orang yang telah dipaksa untuk bertahan mengeluarkan tangisan yang melampiaskan semua rasa frustrasi mereka sampai saat ini. Itu adalah raungan yang sepertinya mengguncang bumi itu sendiri.

Kemudian, sambil memegang Zanganto, Fuuga memberi perintah...

“Seraaaang!”

◇ ◇ ◇

"Pemanah, lepaskan panahmu!" Bito, Raja Gabi, memberi perintah, dan para pemanah terkenal dari Gabi menghujani panah yang diperkuat dengan sihir di bagian belakang United Force dari faksi anti-Fuuga.

“A-Apa?!”

“Sebuah serangan dari belakang...?! Gah!”

Hujan panah yang tiba-tiba dari belakang membuat para prajurit United Force dari keyakinan akan kemenangan mereka yang pasti menjadi kebingungan yang membara. Beberapa mencoba melarikan diri ke arah yang berlawanan dari panah dalam kebingungan mereka, tetapi untuk beberapa alasan pasukan di depan mereka berhenti maju, mengakibatkan kemacetan. Mereka tidak bisa melarikan diri.

“Sialan kau, Raja Gabi! Kamu pengkhianat!”

Para prajurit yang mengetahui pengkhianatan itu marah, dan orang-orang dikirim untuk menghadapi para pemanah yang membuat marah itu. Namun, mereka diblokir oleh infanteri dari Kerajaan Gabi, Kadipaten Chima, dan lima ratus orang dari pasukan Fuuga yang telah menguasai benteng.

Dengan infanteri berat menutup jalan yang sempit, para prajurit United Force tidak dapat menerobos, dan sementara itu hujan panah membuat mereka jatuh seperti lalat.

Di tengah infanteri yang mati-matian berusaha menahan united Force...

“Hahhh!” Hanya bagian yang dipimpin oleh Nata yang menghempaskan tentara yang bergerak cepat seolah-olah mereka bukan apa-apa. Mengistirahatkan kapak besar yang telah dia ayunkan di bahunya, Nata mendecakkan lidahnya dengan kesal. “Ck! Aku mengambil sisi ini karena kakakku mengatakan aku harus melakukannya, tetapi yang kulawan di sini sangat lemah. ”

Nata, yang telah melayani Kerajaan Sharn, akhirnya mengkhianati ayahnya Mathew dan bawahannya Shamour karena bujukan Hashim. Awalnya, dia telah menantikan pertarungannya dengan Fuuga, yang dipandang sebagai yang paling kuat di Persatuan Negara, lebih dari apapun.

Hashim telah memberitahunya,“Bahkan jika kamu tinggal di Kerajaan Sharn, kamu hanya akan menghadapi musuh dari dalam Persatuan Negara Timur. Mungkin kamu akan menikmati pertempuran sekali seumur hidup dengan Fuuga di bawah komando Tuan Shamour. Tapi tidakkah kamu ingin melawan para pejuang dari luar negeri ini? Apakah kamu tidak ingin melawan negara-negara yang lebih besar dari negara mana pun di Persatuan Negara?"

Kemudian, Hashim menyampaikan undangan,“Nata, datanglah ke sisi Tuan Fuuga bersamaku. Ambisinya terlalu besar untuk ditampung oleh Persatuan Negara. Dia akan menunjukkan kepadamu pertempuran seperti yang belum pernah kamu lihat.”

Daya pikat yang tak tertahankan dari kata-kata itu membawa Nata masuk ke dalam kubu Fuuga. Namun, seperti yang terjadi, dia saat ini tidak pernah puas.

Seolah ingin melampiaskan kekesalannya, dengan mengayunkan kapaknya yang besar, Nata berteriak, “Sebaiknya kau tidak membuatku bosan, Kakak! Atau aku akan mencabik-cabikmu dan Fuuga juga!”

Di tempat yang agak jauh dari garis depan, putra Chima yang tersisa, Hashim dan Nike, mengawasinya.

“Dia seperti binatang buas,” kata Hashim tentang adiknya. “Biaya hidupnya tinggi, tapi... mudah untuk dimanipulasi.”

"kakakku ... aku melihat kamu benar-benar seperti ayah kita," kata Nike dengan kekerasan di matanya, tapi Hashim tersenyum tipis.

“Heh! Aku akan menganggap itu sebagai pujian. ”

Tidak ada sarkasme dalam nada suaranya. Bahkan saat dia berpisah dengan ayahnya, dia tidak sepenuhnya tidak senang dibandingkan dengan ayahnya.

“Kakak Nata itu sederhana, jadi aku bisa mengerti dia, tapi… bagaimana kamu meyakinkan Raja Gabi?” Nike bertanya sambil menggelengkan kepalanya.

"Itu mudah. Alasan Raja Gabi menjadi pusat faksi anti-Fuuga sekarang adalah karena orang-orang percaya dia mendalangi pembunuhan yang gagal itu.” Hashim tertawa terbahak-bahak. “Dia berpikir bahwa, dengan kecurigaan menjadi orang di balik serangan Gauche, bahkan jika dia bergabung dengan faksi pro-Fuuga, dia tidak akan pernah dimaafkan. Aku mengungkapkan kepadanya bahwa aku memiliki hubungan dengan Tuan Fuuga, dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia mengkhianati United Force dan membedakan dirinya dalam pertempuran, dia tidak akan bertanggung jawab atas pembunuhan yang gagal. Setelah aku menunjukkan kepadanya sebuah janji tertulis untuk efek itu dari Tuan Fuuga, mudah untuk mendorongnya untuk mengikutinya. ”

“Semuanya datang begitu saja? Apa yang akan kamu lakukan jika dia tidak setuju?”

“Jika bujukan bukanlah pilihan, aku hanya akan bekerja dengan pasukan Fuuga untuk melenyapkannya selama serangan di Fort Sebal. Ini akan sedikit lebih merepotkan, tapi itu untuk lain waktu.”

“Benar …” Nike merasakan ketakutan yang baru ditemukan pada betapa mudahnya Hashim mengatakan hal-hal luar biasa seperti itu.

“Kupikir perintah itu sepertinya tidak sesuai dengan karakter Fuuga. Jadi ini semua rencanamu saat itu, kakakku. ”

“Untuk menghapus semua elemen anti-Fuuga di Perstauan Negara dengan satu pertempuran ini, aku membutuhkan event untuk dimainkan seperti ini. Ujiannya adalah apakah Fuuga bisa mengendalikan dirinya atau tidak sampai sekarang...dan, seperti yang kuduga, dia layak untuk memerintah. Bahkan ketika rekan-rekannya sendiri dikorbankan, dia bertahan dan melakukan seperti yang aku sarankan kepadanya. Dia pantas mendapatkan setiap ons kebijaksanaan yang dapat kudukung dengannya.”

Kilauan di mata Hashim memberi tahu Nike semua yang perlu dia ketahui. Nata bukan satu-satunya yang menunggu saat dia akan terbang. Hashim, juga, telah mencari untuk menyingkirkan sangkar burung kecil Persatuan demi tempat bakatnya dapat digunakan, dan seorang master yang akan menggunakannya.

Hashim menatap Nike.

“Tapi tidak semuanya berjalan sesuai rencana. Aku yakin bahwa, bahkan jika ketua pro-Fuuga mengusirmu, kamu akan pergi ke sisi Mutsumi.”

Nike balas menatap Hashim.

“Kamu tidak bisa mengandalkan semua orang untuk bergerak seperti yang kamu harapkan, kakak. Aku adalah manusia yang berdaging dan berdarah. Aku akan bertindak sesuai dengan keinginanku sendiri. Sekarang…” Nike memanggul tombaknya. "Selama tinggal, kakakku, aku akan pergi."

Ketika dia mendengar itu, tanpa perubahan ekspresi, Hashim meletakkan tangannya di gagang pedang di pinggangnya.

“Aku menghargai kerja samamu dalam rencana itu. Namun, jika kamu bermaksud menyelamatkan ayah pada tahap akhir ini ... "

"Bisakah kamu menebasku, kakak?" Nike bertanya, memelototi Hashim.

Jika kamu hanya membandingkan kemampuan bela diri mereka, Nike berada di atas angin, tetapi Hashim adalah seorang pejuang di atas rata-rata dalam dirinya sendiri, dan tergantung pada bagaimana dia menerapkan keterampilannya, dia mungkin masih menjadi yang teratas.

Udara menjadi tegang sejenak, tetapi Nike melambaikan tangannya untuk menunjukkan bahwa dia tidak memiliki niat bermusuhan.

"Jangan khawatir. Aku tidak berencana pergi ke ayah. ”

Sebenarnya, aku merasa dia tidak ingin aku...Berdasarkan percakapan mereka tempo hari, Mathew tampaknya telah menerima situasi saat ini. Jika Nike pergi untuk menyelamatkannya, dia hanya akan marah dan mengusirnya, dia yakin itu.

“Aku akan melarikan diri dengan mengikuti rawa ke barat daya. Aku memiliki ... beberapa tujuan yang ingin kucapai. Ah! Jika kamu memberi tahu tentara Fuuga bahwa putra keempat Keluarga Chima ada di pihak mereka, dan mereka harus melepaskanku, itu akan sangat membantu.”

"Aku mengerti ..." Hashim melepaskan tangannya dari gagang pedangnya. “Itu sangat disayangkan. Aku berharap kamu akan bergabung denganku dalam mendukung Tuan Fuuga. Jika memungkinkan, aku akan memintamu untuk menghindari menjadi musuhnya di masa depan. Itu akan membuat Mutsumi sedih, aku yakin.”

“Aku tidak punya keinginan untuk menjadi musuh Kakak Mutsumi...”

Bukannya aku punya keinginan untuk bekerja dengan Kakak Hashim atau Kakak Nata juga...Nike merasa dia dan Hashim tidak cocok. Mungkin mirip dengan perasaannya tentang ayahnya Mathew.

Masih menyembunyikan perasaan itu, Nike menundukkan kepalanya. "Kalau begitu, kakakku ... aku akan berdoa untuk kesuksesanmu."

"Ya. Dan aku akan berdoa untuk keselamatanmu.”

Dan dengan itu, Nike meninggalkan medan perang tanpa berbalik.

◇ ◇ ◇

Sementara itu, Shamour telah menemukan Fuuga di punggung Durga di depan United Force, menghancurkan tentara di bawah cakar harimau terbang.

Turun dari kuda, dia berteriak, “Kurasa kamu adalah Fuuga Haan! Aku menantangmu untuk berduel!”

Mendengarnya, gerak maju Fuuga melambat. Kemudian dia menoleh ke Shuukin dan Kasen yang bersamanya dan berkata, “Shuukin! Kasen! Kalian memimpin kavaleri untuk terus menghancurkan United Force! Aku akan mengurus orang ini!”

"Hah?! Tuan Fuuga?!” Kasen bingung.

“Tuan Fuuga! Jika anda mengabaikannya begitu saja, orang lain akan menjatuhkannya!” Shuukin berkata dengan tatapan tajam di matanya, tetapi Fuuga memiliki senyum sengit di wajahnya.

“Panglima mereka memilih untuk turun dari kudanya dan menghadapiku daripada melarikan diri! Tidaklah benar membiarkan prajurit biasa menjadi orang yang membunuhnya. Aku akan menjatuhkannya sendiri dan menyegel kemenangan kita.”

"Tetapi..."

"Pergi. Itu perintah.”

"Ah...! Baik tuan. Ayo pergi, Kasen!”

"Hah? kamu yakin?!" Kasen terdengar terkejut.

“Tidak ada alasan baginya ketika dia menjadi seperti itu,” Shuukin menjelaskan, wajahnya berubah menjadi seringai. “Kita tidak punya waktu sekarang. Jika kita bermalas-malasan, para pemimpin kelompok anti-Fuuga bisa lolos.”

“M-Mengerti. Ikuti kami, teman-teman!”

Duo ini memimpin unit kavaleri campuran penunggang kuda dan temsbock untuk menyerang barisan United Force dari ujung, menghancurkan mereka di bawah kaki, dan menuai hidup mereka. Shuukin menebas seorang prajurit yang melarikan diri, sementara yang lain yang menahannya—berharap untuk mendaratkan setidaknya satu pukulan sebelum dia jatuh—mengambil panah melalui tenggorokan dari Kasen dan pingsan. Itu seperti longsoran salju, menghapus semuanya.

United Force jatuh ke dalam keadaan panik, tidak dapat maju atau mundur, banyak dari mereka diinjak-injak oleh rekan-rekan mereka sendiri. Di tengah semua ini, saat kemenangan sudah pasti, Fuuga mendekati Shamour dan melompat turun dari punggung Durga.

“Shamour, Raja Sharn! Akan memalukan untuk menginjak-injak tekad seperti itu di bawah kaki Durga! Aku akan mengambil kepalamu sendiri!”

"Kalau begitu, ayolah, dasar brengsek!"

Pertarungan Fuuga dan Shamour dimulai. Awalnya, Fuuga sepenuhnya defensif.

Clang! Clang! Clang!Fuuga menggunakan Zanganto untuk berulang kali memblokir pukulan keras Shamour.

"Rasanya enak dan berat... Benar-benar pedang seorang pria dengan kerajaan di pundaknya."

“Omong kosong! Apakah kamu memiliki tekad yang hampir sama denganku, Fuuga Haan ?! ”

"Tentu saja!" Dengan itu, Zanganto Fuuga melintas, mengiris lengan kanan Shamour yang terangkat di bawah siku. Melihat ekspresi terkejut di wajah Shamour, Fuuga berkata kepadanya, "Aku siap untuk menanggung beban itu dan banyak lagi."

"Kamu, apakah kamu ...?"

Ekspresi tenang Shamour membuat sulit untuk percaya bahwa dia telah kehilangan lengan kanannya dan banyak darah saat dia duduk di tempat.

“Tidak kusangka pria sepertimu akan lahir di negeri ini... Negeri ini di mana ada terlalu banyak negara, semuanya berukuran sedang atau lebih kecil, tidak ada yang bisa berdiri tegak di atas yang lain...” Shamour memandang di Fuuga, menertawakan dirinya sendiri. "Bagaimana menurutmu? Dariku...? Apa aku musuh yang membuatmu berjuang...?”

“Ya… Tidak sedikit anak buahku yang mati untuk membayar kemenangan ini.”

Mendengar kata-kata Fuuga, Shamour tersenyum meskipun lengan kanannya sakit.

“Heh heh heh… Jika aku menghalangi jalanmu sedikit saja… Aku tidak bisa meminta lagi.”

"Oh ya...? Sudah lama. Kamu adalah tembok besar pertama yang menghalangiku. ”

Dengan itu, kilasan Zanganto memisahkan kepala Shamour dari tubuhnya. Wajahnya tidak menunjukkan sedikit pun ketakutan saat dia meninggal. Dia pergi ke dunia berikutnya tanpa kesedihan atau penyesalan.

Fuuga memejamkan mata dan mengheningkan cipta sejenak, lalu meninggikan suaranya untuk menyatakan, "Aku, Fuuga Haan, telah membunuh komandan musuh, Shamour Sharn!"

◇ ◇ ◇

Kematian Shamour menyebabkan kekacauan yang lebih besar di antara pasukan anti-Fuuga yang, tidak dapat maju atau mundur, kehilangan banyak orang karena serangan lain oleh kavaleri Fuuga. Bahkan jika mereka lolos dari tuduhan, infanteri yang pulih datang untuk membalas dendam, menambah tumpukan mayat. Jadi, pada saat yang sama ketika pasukan Fuuga telah sepenuhnya mendominasi United Force, Shuukin dan Kasen bergegas menyusuri jalan raya melintasi Dataran Sebal. Tujuan mereka adalah kamp utama United Force.

Sekarang setelah Raja Gabi berubah menjadi pengkhianat, dapat dipastikan bahwa Kastil Gabi sudah berada di tangan Fuuga. Yang tersisa hanyalah merebut kamp utama yang dijaga ketat, dan menangkap dalang yang tersisa, Mathew Chima, dengan demikian mengakhiri perang.

“Kasen! kamu memimpin kavaleri dan mengejar anggota United Force yang melarikan diri. Aku akan memimpin sebuah unit untuk merebut kamp utama musuh.”

"Baik! Hati-hati, Tuan Shuukin.”

"Ya. Kamu juga."

Masing-masing berharap yang lain sukses dalam pertempuran, keduanya berpisah. Ketika Shuukin meninggalkan pengejaran untuk menyerbu ke kamp utama musuh, dia merasa anehnya tempat itu kosong.

"Ini aneh ... Apakah para penjaga sudah melarikan diri?"

Berjalan melewati chevaux-de-frise, Shuukin dan anak buahnya dengan hati-hati maju lebih dalam ke kamp utama. Di sana mereka menemukan seorang pria lajang di dalam tirai tempat mantan panglima tertinggi, Shamour, pernah berada.

"Kau... Duke Chima?" Shuukin bertanya, mengenalinya, dan Mathew menyilangkan tangannya dan menundukkan kepalanya.

“Memang. Aku berasumsi kamu pasti seorang komandan yang terkenal. ”

"Aku bawahan Tuan Fuuga, Shuukin Tan."

"Seorang rekan dekat Fuuga, kalau begitu... Itu bagus."

Ekspresi dingin Mathew membuat Shuukin curiga.

"Bagaimana apanya?"

“Oh, tidak ada. Aku hanya ingin berbicara sedikit sebelum aku bertanggung jawab atas tindakanku sebagai komandan tentara yang kalah. Dan jika tentara biasa yang menyerbu ke sini, aku yakin mereka akan memenggal kepalaku sebelum aku bisa mengatakan sepatah kata pun.”

Kata-kata itu, "Sebelum aku bertanggung jawab." Shuukin menyadari Mathew siap mati.

Sebagai seorang pejuang, dia tanpa ampun bisa menebas orang-orang yang menentangnya, atau mereka yang berbalik dan melarikan diri. Namun, ketika dia bertemu dengan seseorang yang telah menerima kematian, sudah menjadi sifatnya sebagai seorang pejuang untuk ingin memberikan penghormatan.

Shuukin turun dan berdiri di depan Mathew, yang tersenyum kecut pada keterusterangan Shuukin.

"Jadi? Apa yang ingin kamu bicarakan?”

"Silakan duduk dulu ..." Mathew menunjuk ke arah kursi kamp.

Shuukin duduk, dan Mathew duduk di seberangnya.

"Kamu satu-satunya di kamp utama sekarang, Duke Chima?" Shuukin bertanya dan Mathew mengangguk.

"Ya. Ketika mereka melihat kekuatan utama rusak, para penjaga mundur dengan tergesa-gesa untuk melarikan diri. Tapi ini adalah domain Raja Gabi. Sekarang dia telah memihak Fuuga, aku tidak bisa membayangkan mereka akan pergi jauh…”

“Dan itu sebabnya kamu tidak melarikan diri? Karena itu tidak ada gunanya?” Shuukin bertanya dan Mathew tertawa kecil sebagai jawaban.

“Aku harus bertanggung jawab sebagai orang yang memulai perang ini. Selain itu, aku punya sesuatu untuk ditinggalkan denganmu. Aku menyiapkannya saat aku menunggumu tiba. ”

“Sesuatu untuk ditinggalkan bersamaku?”

Pada saat itu, Mathew mengeluarkan dua surat dari sakunya.

“Salah satunya untuk istri Fuuga, Mutsumi. Yang lainnya adalah untuk Hashim, yang telah bergabung denganmu. Kamu dipersilakan untuk memeriksa isinya, tapi, yah, itu semacam surat wasiat. ”

“Sebuah wasiat... Dan kamu ingin itu diberikan kepada Hashim juga? Setelah dia menikammu dari belakang?”

Hashim-lah yang telah berhubungan dengan Fuuga dan telah menyebabkan strategi Mathew gagal. Shuukin, yang mengira Mathew akan membencinya karena itu, menganggap permintaan ini mencurigakan.

“Kau pikir aku akan membencinya? Ha ha ha!" Mathew menertawakan gagasan itu. "Untuk apa? Dia menunjukkan bakatnya dalam perang ini. Tidak diragukan lagi dia cocok untuk mengambil alih Keluarga Chima.”

Kemudian, ekspresinya santai, Mathew melanjutkan.

“Di sini, di negeri ini, di mana begitu banyak kekuatan naik dan turun, ada kalanya sebuah negara kecil harus melakukan hal-hal yang meragukan untuk bertahan hidup. Apa yang Hashim lakukan di sini adalah apa yang selalu dilakukan keluarga kami selama ini, dan apa yang aku sendiri lakukan juga. Dia benar-benar mewarisi darahku.”

Matanya tidak menunjukkan keragu-raguan, dia sepenuhnya mempercayai kata-katanya.

“Aku tidak mengerti…” jawab Shuukin.

"Tentu saja tidak. Lagipula, kamu bukan anggota keluarga kami. ” Setelah mengatakan itu, Mathew bertanya kepada Shuukin, “Ngomong-ngomong, bagaimana dengan Nata dan Nike yang ambil bagian dalam pertempuran?”

“Aku yakin Tuan Nata bergabung dengan kami bersama dengan Tuan Hashim. Tuan Nike bekerja sama dengan Tuan Hashim selama beberapa waktu, tetapi aku telah menerima laporan bahwa dia telah mundur dari medan perang.”

"Hmm. Jika kita memulai perang dalam skala ini, dan aku adalah satu-satunya Chima yang harus kehilangan nyawanya untuk itu, maka itu adalah hasil yang luar biasa.”

Dia berbicara seolah-olah hidupnya sendiri tidak berarti apa-apa. Itu menunjukkan berapa lama keluarganya telah melakukan aritmatika dengan kehidupan mereka sendiri, memutuskan siapa yang akan hidup dan siapa yang akan mati.

Tetap saja, Shuukin tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya, “Duke Chima... Apa kau tidak keberatan untuk menyerah? Tidak terlalu terlambat. Kamu adalah ayah Nona Mutsumi. Itu membuatmu menjadi ayah mertua Tuan Fuuga. Aku yakin bahkan tuanku harus menghormati kemampuanmu untuk mengumpulkan begitu banyak orang untuk melawannya…”

"Aku tidak bisa," Mathew menolak dengan tegas. “Jika aku tanpa malu berpegang teguh pada kehidupan, itu akan melemahkan posisi Mutsumi dan mengurangi nilai Hashim sebagai 'seorang pria yang bahkan meninggalkan ayahnya sendiri untuk bergabung dengan Tuan Fuuga.' Itulah satu hal yang aku, sebagai kepala Keluarga Chima, tidak bisa lakukan.”

Dengan itu, Mathew bangkit dari tempat duduknya dan menyerahkan kedua surat itu kepada Shuukin.

"Aku puas. Hashim telah berkembang ke titik di mana dia bisa membawa Keluarga Chima, dan aku bisa menghadapi pria hebat dalam pertempuran besar di akhir. Sayang sekali aku tidak bisa menang, tapi aku tidak menyesal.”

“Duke Chima...”

Mathew memunggungi Shuukin, dan duduk di tanah.

“Sekarang, bawa kepalaku kembali bersamamu. Aku mengandalkanmu untuk mengirimkan surat-surat itu.”

"Aku bersumpah itu akan melakukannya."

Shuukin bangkit dan menghunus pedangnya. Dia mengangkatnya tinggi-tinggi, lalu mengayunkannya ke bawah.

Mathew Chima yang licik. Seorang pria yang menderita aib, memberikan segalanya untuk mempertahankan keluarga dan garis keturunannya, meninggal dengan kematian yang jauh lebih mulia daripada kehidupan yang dia jalani.

◇ ◇ ◇

Satu pertempuran telah berakhir. Lembah yang menuju ke Dataran Sebal dipenuhi dengan mayat tentara United Force, dan sungai menjadi merah karena darah mereka. Yang selamat melarikan diri ke segala arah, atau menyerah dan menjadi tawanan. Aman untuk mengasumsikan bahwa delapan puluh persen dari faksi anti-Fuuga di dalam Persatuan Negara Timur dimusnahkan pada hari ini.

Saat pasukan Fuuga sedang membersihkan diri setelah pertempuran di tengah Dataran Sebal, tiga orang datang ke tendanya di kamp utama dan membungkuk di depannya. Merekalah yang telah berpindah pihak di tengah pertempuran: Raja Gabi, Hashim Chima, dan Nata Chima. Shuukin dan Mutsumi berdiri di kedua sisi Fuuga.

“Bagus, kurasa aku harus mengatakannya,” kata Fuuga, menatap mereka dari bangku perkemahan yang dia duduki. "Maukah kamu bersumpah setia padaku sekarang?"

"Ya tuan!" Raja Gabi berkata, membungkuk begitu rendah hingga dahinya hampir menggores tanah. “Sementara Gauche bertindak sendiri, itu salah saya karena saya tidak bisa mengendalikan sallah satu anak buah saya. Saya juga mengambil jalan yang salah dan bergabung dengan faksi anti-Fuuga. Namun anda menerima saya, tuanku, meskipun saya pernah menentang Anda. Untuk membayar hutang budi ini, saya bermaksud untuk bekerja keras demi Anda.”

“Kami merasakan hal yang sama dengan Raja Gabi,” kata Hashim sambil menundukkan kepalanya.

Fuuga bangkit dari bangku perkemahannya, mengambil Zangantonya dari Shuukin, dan meletakkan pedangnya di sisi leher Hashim. Sorot mata Fuuga membuat Raja Gabi berkeringat dingin.

“Kamu berterima kasih atas apa yang kamu lakukan, tetapi aku tidak menyukai mereka yang menusuk orang lain dari belakang,” kata Fuuga sambil menatap Hashim. Pedang dingin itu menyentuh leher Hashim.

Jika Fuuga menariknya sedikit, Zanganto yang tajam akan mengiris dagingnya, dan cairan merah akan menyembur keluar.


Keheningan panjang berlalu di antara mereka. Suasana begitu hening sehingga jantung semua orang yang menonton adegan tegang ini terdengar berisik.

Setelah keheningan yang menyakitkan berlalu, Fuuga menarik pedangnya dari leher Hashim, Kemudian, duduk sekali lagi, dia memukul palu Zanganto ke tanah.

“Itu tidak akan terjadi lagi! Aku ingin kalian bertiga mengingat itu!”

"""Ya, Tuan!""" Ketiganya menundukkan kepala secara bersamaan.

Fuuga melanjutkan, “Hashim, tetap disini. Dua lainnya, pergi. Sisanya dari kalian diberhentikan. ”

Nata dan Gabi pamit atas perintahnya. Begitu mereka meninggalkan tenda, waktu singkat berlalu, dan kemudian Fuuga menyerahkan Zanganto-nya kembali ke Shuukin sebelum meletakkan tangannya di lutut.

"Apakah itu bagus, Hashim?"

"Ya tuan. Pertunjukan yang mengagumkan,” kata Hashim, mengangkat kepalanya dengan ekspresi acuh tak acuh di wajahnya. Fuuga tersenyum kecut saat melihatnya.

“Kamu berada di pihak kami selama ini. Faktanya, kami mengikuti rencana yang kamu impikan. Aku tidak pernah berpikir aku harus menyebutmu pengkhianat. ”

Seperti yang dikatakan Fuuga, meskipun tetap bersama Mathew dan United Force, Hashim telah membocorkan informasi kepada Fuuga. Dia juga orang yang menyarankan menggunakan strategi mundur palsu untuk menarik musuh mereka ke lembah sempit di mana mereka bisa membasmi mereka dengan serangan balik. Perang ini sebagian besar dapat dianggap sebagai kemenangan strategis Hashim.

Hasyim tersenyum. “Para komandan lainnya akan mendengar tentang sorot mata anda ketika anda mengatakan kepada saya untuk tidak pernah mengkhianati anda lagi dari Raja Gabi. Itu akan memberi mereka kesan bahwa meskipun Anda cukup murah hati untuk menerima musuh lama Anda, Anda juga sangat kejam terhadap mereka yang menentang Anda.”

Meskipun Hashim tidak mungkin mengetahui hal ini, apa yang dia katakan sangat mirip dengan Bab 18 dari buku favorit Souma, The Prince, yang mengatakan, "Hal ini diperlukan bagi seorang pangeran untuk memahami bagaimana memanfaatkan binatang dan manusia itu sendiri."

Hukum harus digunakan dengan manusia, dan memaksa dengan binatang. Ini karena di dunia nyata seorang penguasa terkadang harus menghadapi orang-orang yang akan meninggalkan kepercayaan mereka seperti binatang buas, dan pada saat itu penguasa tidak boleh ragu menggunakan kekuatan untuk membuat mereka tunduk seperti yang dilakukan binatang buas. Pelajarannya adalah bahwa seorang penguasa harus memiliki dua wajah.

Hashim melanjutkan, “Juga, jika kita menciptakan kesan bahwa saya adalah pemimpin dari orang-orang yang berpindah pihak untuk bergabung dengan Anda, maka setiap kali Anda mengakui salah satu pencapaian saya, Anda akan terlihat seperti orang besar yang tidak berprasangka buruk terhadap orang lain karena latar belakang mereka. Sebagian besar tentara yang ditangkap dalam pertempuran ini hanya mengikuti perintah. Jika mereka melihat saya diperlakukan dengan baik, mereka akan merasa aman bergabung dengan Anda.”

"Aku mengerti..."

“Pada saat yang sama, jika ada yang berharap berkonspirasi melawan anda di masa depan, mereka akan berusaha memenangkan saya ke pihak mereka terlebih dahulu. Ketika mereka melakukannya, rencana mereka akan terungkap, dan kita dapat menangani pemberontakan bahkan sebelum dimulai.”

"Ha ha ha! Hebat!" Fuuga menampar lututnya saat dia terkekeh. “Aku selalu menginginkan pria sepertimu—seseorang yang selalu berpikir dua langkah ke depan. Semua pengikutku kuat, tetapi mereka hanya satu atau dua langkah kebelakang dari orang barbar yang berpikir kamu dapat menyelesaikan masalah apa pun dengan pertempuran. Hanya Shuukin, Mutsumi, dan Kasen yang akan berguna dalam urusan politik. Meskipun, dengan usia Kasen yang masih muda, tidak ada yang akan mengikutinya.”

“Tentunya anda tidak perlu meremehkan pengikut anda sendiri…” Shuukin menegurnya sambil menghela nafas.

"Itu fakta. Ketika aku berpikir tentang apa yang akan datang, aku tahu kita perlu mengumpulkan orang-orang dengan kemampuan berbeda yang tidak kita miliki, dan menempatkan mereka untuk bekerja. Untungnya, ada seseorang yang memberi kita contoh bagaimana melakukan itu.”

Fuuga berbicara dengan Souma dalam pikirannya. Dia yakin dia tidak akan pernah kalah dari Souma dalam kecakapan bela diri atau karisma, tetapi ketika sampai pada pengetahuan dan kemampuan untuk menggunakan orang, Fuuga harus mengakui bahwa dia bukan tandingannya.

"Itu cara berpikir yang bagus." Hashim mengangguk. “Untuk itu, kita harus cepat menguasai Persatuan Negara Timur, dan menemukan bakat yang tersembunyi di sana. Secara khusus, kurangnya birokrat kita untuk menangani urusan dalam negeri bisa terbukti mematikan. Jika kita bermaksud memperluas wilayah kita, kita perlu mengumpulkan cukup banyak administrator untuk mengelola semuanya.”

“Mengetahui itu kebenaran hanya membuatnya lebih menyakitkan untuk didengar...” Fuuga mengangkat bahu dengan putus asa. "Tapi tentu saja. Aku berencana untuk membawa lebih banyak orang dan memperluas. Kamu akan memimpin mereka, Hashim. Namun, di matamu...apakah Raja Gabi seseorang yang bisa kita gunakan?”

Hasyim tersenyum kecil. “Adikku Nata bertarung seperti binatang buas, dan hanya itu yang ada di kepalanya, jadi dia mudah dimanipulasi. Namun, Raja Gabi adalah tipe orang yang mengutamakan keselamatan dirinya sendiri di atas kepentingan kelompok secara keseluruhan. Ada risiko tinggi dia akan berbalik lagi, jadi kita tidak bisa memberinya tugas penting apa pun.”

"Aku tahu dia tidak bisa dipercaya... Lalu, menurutmu apa yang harus kita lakukan dengannya?"

“Mulai dari sini, Anda pasti akan bekerja untuk membersihkan elemen anti-Fuuga yang tersisa, Tuan Fuuga. Pada akhirnya akan ada pertempuran yang sulit, dan ketika ada, dia harus ditempatkan di garis depan dengan perintah untuk 'Menjaga kerugian kita seminimal mungkin.' Kemudian, setelah itu, kita dapat meminta dia bertanggung jawab atas kinerjanya yang buruk. Pemanahnya sangat kuat, jadi mari kita tempatkan mereka di bawah komando langsung Anda ketika itu selesai. ”

Ada rasa dingin di mata Hashim, dan ekspresi wajah Shuukin yang jujur menunjukkan bahwa dia tidak menyukainya. Fuuga, bagaimanapun, tertawa parau.

"Baiklah! Sepertinya aku akan membutuhkan orang yang bisa memberikan saran seperti itu mulai sekarang... Kau akan membantuku, kan?”

“Itulah niat saya selama ini. Tolong, teruslah berjalan di siang hari, Tuan Fuuga.” Kata-kata Hashim menunjukkan tekadnya untuk menjadi orang yang akan menangani semua pekerjaan dalam bayang-bayang.

Saat dia melihat Hashim, Fuuga menanyakan sesuatu yang mengganggunya. “Katakan satu hal terakhir. Apakah kamu tidak merasa ragu untuk mengkhianati Duke Chima ... Mathew Chima?

Pertanyaan itu membuat Mutsumi yang selama ini diam, sedikit bergidik. Dia pasti memiliki pemikirannya sendiri tentang kakaknya yang telah mengkhianati ayah mereka untuk bergabung dengan mereka.

Di sini, untuk pertama kalinya, mata Hashim menjadi tajam. Dia menatap lurus ke arah Fuuga, hampir seolah-olah dia sedang memelototinya.

"Tidak seorang pun, bahkan Anda, Tuan Fuuga, yang mungkin bisa memahami apa yang kami miliki di antara kami sebagai ayah dan anak."

"Oh...?"

“Ayah sendirilah yang membesarkan saya menjadi tipe komandan yang bisa membuat keputusan seperti ini. Anda adalah pria hebat, dikenal di seluruh dunia, dan saya memutuskan bahwa Anda akan dapat menggunakan bakat saya—bakat yang terbuang sia-sia di sini, di dalam sangkar Persatuan Negara Timur—untuk digunakan. Jika ayah saya lebih muda, dan tidak dibatasi oleh posisinya, tidak diragukan lagi dia akan mengambil jalan yang sama dengan saya. Saya yakin ayah saya memahami tindakan saya, sama seperti saya memahami dia.”

Fuuga kewalahan untuk sesaat, tetapi segera menghela nafas.

"Kamu benar-benar ayah dan anak ... Shuukin."

"Ya tuan." Shuukin berjalan di depan Hashim dan berlutut, mengeluarkan surat dari sakunya yang dia tawarkan kepadanya. “Akulah yang membunuh Tuan Mathew. Saya ada di sana untuk saat-saat terakhirnya.”

"Saya mengerti..."

“Ini adalah surat yang diminta Tuan Mathew untuk kusampaikan kepadamu. Ada lagi, yang ditujukan kepada Nona Mutsumi.”

Ketika Hashim menerima surat itu, Shuukin menundukkan kepalanya dan kemudian kembali ke posisi semula.

Mutsumi mengeluarkan suratnya sendiri agar Hashim bisa melihatnya.

“Di surat saya dia meminta maaf karena menentang Tuan Fuuga, memperburuk posisiku, dan mengatakan bahwa dia puas dengan hidupnya. Dia juga menulis bahwa aku seharusnya tidak membencimu. Sepertinya ... dia mengerti kamu sama seperti yang kamu katakan. ”

Mutsumi menurunkan matanya dengan sedih. Hashim menutupnya.

Setelah beberapa waktu, Fuuga berbicara, “Aku membaca suratnya untukmu. Kamu harus membacanya.”

"Ya, Tuan... Jika itu yang kamu inginkan."

Hashim membuka surat itu, melihatnya, lalu...

"Hah?!"

Matanya melebar.

Tidak seperti dalam surat Mutsumi, tidak ada satu kata maaf, tidak ada permintaan maaf, apalagi kata keluhan. Itu hanya mengatakan bagaimana hal-hal harus ditangani setelah kematiannya. Termasuk adalah daftar nama, dan negara tempat orang-orang itu saat ini terikat. Saat Hashim memproses semuanya, dia memegang kertas itu begitu erat hingga kusut. Itu adalah daftar semua sumber daya manusia yang dapat dipikirkan Mathew.

Ketika unit utama United Force dihancurkan, Mathew telah menghabiskan seluruh waktu yang tersisa sebelum kematian datang untuknya menuliskan nama-nama orang yang bisa mereka pekerjakan untuk mendukung dominasi Fuuga. Tidak ada satu kata pun yang tidak perlu di sana. Namun, itu menunjukkan bahwa Mathew mengenali kemampuan Hashim, dan pergi ke alam baka mengetahui bahwa keluarga berada di tangan yang baik.

"Apa yang terjadi... dengan jenazah ayahku?"

“Mereka telah diawetkan dengan hati-hati, dan tidak ada yang akan menyentuhnya. Mutsumi akan mengadakan pemakaman untuknya nanti.”

"Begitu ..." Hashim menundukkan kepalanya, tidak melihat ke atas untuk beberapa waktu.

Air mata mengalir di pipi Mutsumi saat dia menatapnya, hampir seperti dia menangis karena dia tidak bisa.

Melihat air mata di pipinya, Fuuga berpikir, Kau membuatnya menangis dua kali... Dasar bodoh, saat dia memikirkan mendiang Mathew Chima.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar