Jumat, 22 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Chapter 5 - Kutukan Spirit King

Volume 15
 Chapter 5 - Kutukan Spirit King



Beberapa waktu telah berlalu sejak Fuuga membuat Father Island Kerajaan Roh di bawah kendalinya.

Aku menerima laporan dari Hakuya saat saya sedang mengerjakan tugas administrasiku di ibukota.

"Kutukan Spirit King?"

"Ya. Kami menerima laporan tentang itu dari anggota Kucing Hitam yang tinggal di pelabuhan yang diberikan Tuan Fuuga kepada kita. ”

Sebagai bayaran untuk memberikan dukungan kepada pasukannya, Fuuga telah memberi kami sebuah pelabuhan. Namun, kami hanya menggunakan minimum yang diperlukan untuk menggunakannya sebagai basis pasokan. Kami tidak dapat sepenuhnya membangunnya, karena pelabuhannya jauh dari Kerajaan. Armada kami tidak bisa segera sampai di sana jika terjadi sesuatu; misalnya, jika Fuuga menarik kembali kata-katanya dan mengirim pasukan untuk mengambilnya kembali.

Sementara perbaikan pada pelabuhan dihentikan karena kehati-hatian terhadap kemungkinan serangan, namun kami menempatkan satu unit dari Kucing Hitam sebagai kontak di sana.

Membaca dari laporan saat dia berbicara, Hakuya berkata, “Sepertinya ada desas-desus tentang Kutukan Spirit King yang merajalela melalui Father Island dan tanah Kerajaan Harimau Agung di dekatnya. Orang-orang di daerah itu pingsan karena alasan yang tidak diketahui, dan ada banyak kematian juga.”

"Penyakit ... Apakah itu semacam epidemi?"

“Saat ini kami sedang mengumpulkan informasi. Namun, mengingat penyakit itu pertama kali muncul di benua itu sekitar waktu yang sama ketika Fuuga menduduki Father Island, mereka mengatakan bahwa Spirit King sangat marah, dan menyebarkan kutukannya sebagai pembalasan.”

“Aku tidak peduli dengan pembicaraan tentang kutukan ini. Yang penting penyakitnya benar-benar ada.”

Ini adalah penyakit yang cukup mengerikan sehingga orang menyebutnya sebagai kutukan. Aku meletakkan sikuku di atas meja dan memegang kepalaku di tanganku.

Kerusakan yang ditimbulkan oleh epidemi di duniaku sebelumnya melintas di benakku. Penyakit seperti Black Death dan flu Spanyol telah meninggalkan bekas yang mengerikan dalam sejarah. Bahkan di zamanku sendiri, ada berbagai penyakit epidemi. Aku tahu bahaya yang bisa mereka lakukan, dan kesulitan menjaga bahaya itu agar tidak meluas.

“Kutukan itu belum mencapai pelabuhan kita, kan?”

"Benar. Ada beberapa orang optimis yang menyarankan bahwa jika itu benar-benar kutukan Spirit King, itu hanya akan mempengaruhi pasukan Fuuga karena merekalah yang mengambil Father Island.”

“Jika itu kutukan, tentu saja. Tapi penyakit tidak akan memilih korbannya berdasarkan kebangsaan atau ras.”

Apa pun alasannya, aku harus segera bertindak.

“Tinggalkan hanya sedikit agen di pelabuhan dan minta semua orang segera kembali ke rumah. Juga, larang mereka membawa kembali semua bahan yang dikumpulkan di area tersebut. Mereka dapat memberikan kelebihan apa pun yang mereka miliki kepada Fuuga.”

"Itu ... akan sama dengan meninggalkan pangkalan."

“Lagi pula, ini adalah salah satu yang aneh untuk digunakan. Kita belum mendapatkan pengembalian investasi kita, tetapi aku ingin menutup semua jalur penyakit yang datang ke negara kita.”

“Kita masih belum tahu penyakit apa itu. Apakah Anda yakin tidak keberatan melakukan ini? ” Hakuya bertanya, seolah mencari konfirmasi.

Dia mungkin merasakan hal yang sama sepertiku, tetapi ingin memastikan niatku.

Aku memberinya anggukan tegas. “Idealnya, ini akhirnya menjadi banyak kekhawatiran berlebihan di pihakku. Aku tidak keberatan jika orang menertawakanku karena mudah ditakut-takuti. Masalah terbesar adalah menjadi terlalu optimis dan membiarkan situasi tidak terselesaikan sampai tidak terkendali. Akan terlambat untuk menyesal kalau begitu. ”

"Baik. Saya akan mengurusnya.” Hakuya membungkuk. "Ada yang lain?"

Sebagai tanggapan, aku melepaskan perintah secara berurutan.

“Pertama, aku ingin kamu memanggil dokter, Hilde dan Brad. AKu punya banyak pertanyaan untuk mereka tentang kemungkinan penyakit dan cara mengatasinya. Hilde sangat hipokondria sehingga dia menggunakan desinfektan di mana-mana, jadi aku pikir pengetahuannya akan sangat berguna dalam memerangi penyakit. Aku ingin mereka tinggal di kastil untuk sementara waktu sebagai penasihat. ”

“Sesuai keinginan anda.”

“Aku akan mengadakan konferensi siaran dengan Nona Maria dari Kekaisaran, Kuu dari Republik, dan Shabon dari Negara Kepulauan. Karena Putri Sill dari Kerajaan Ksatria Naga tidak dapat bergabung dengan siaran, minta dia datang ke sini. Siapkan semua itu untukku. Aku akan mendengarkan pendapat Hilde dan Brad, dan mengajukan banding langsung kepada yang lain tentang bahayanya. Bergantung pada situasinya, kita mungkin perlu memberikan batasan tertentu pada kebebasan bergerak untuk barang dan orang.”

"Saya mengerti. Dan bagaimana dengan negara lain?”

“Negara-negara dalam lingkup pengaruh Kekaisaran dapat ditangani oleh Nona Maria, dan Kekaisaran Ortodoks Lunaria dapat ditangani oleh Fuuga sekarang karena mereka adalah sekutunya. Tiamat-dono berada di Pegunungan Naga Bintang, jadi mereka akan baik-baik saja... Itu hanya menyisakan Negara Tentara Bayaran Zem, kan? Kita tidak yakin mereka akan mendengarkan kita, tapi setidaknya kita akan mengirimi mereka surat yang memperingatkan mereka tentang hal itu.”

“Ya, tuan. Saya percaya itu bijaksana. ”

“Oh, dan panggil Yuriga. Aku ingin menghubungi Fuuga untuk mengetahui detailnya.”

“Sesuai keinginan anda.”

Dengan ini, seluruh kastil bergerak ke arah tindakan yang berapi-api, mencoba mengumpulkan informasi tentang Kutukan Spirit King. Namun, untuk menghindari kebingungan yang tidak perlu di antara semua orang, aku memutuskan untuk merahasiakan informasi ini sampai semuanya menjadi lebih pasti. Jika aku tidak berhati-hati dalam menanganinya, ini dapat menyebabkan perselisihan antar ras.

Aku sebaiknya tidak mengandalkannya, ternyata aku terlalu khawatir ... Aku menghela nafas, merasakan beban kerja mematikan yang menghampiriku lagi.

◇ ◇ ◇

Beberapa saat kemudian, pada suatu hari di bulan ke-7, Yuriga datang ke kantor urusan pemerintahan.

"Tuan Souma, receiver sederhana telah tiba dari saudaraku."

"Ah...! Sudah datang, ya?”

Aku selesai mengerjakan dokumenku.

Beberapa saat sebelumnya, aku telah mengirim Fuuga sebuah receiver sederhana yang dapat digunakan untuk siaran rapat. Aku telah mendengar dari Yuriga bahwa Fuuga telah mendapatkan beberapa Orb Siaran selama ekspansinya, jadi aku mengusulkan untuk mengatur segalanya sehingga kami dapat mengadakan pertemuan siaran.

Dalam kasus Fuuga, dia mungkin melakukan sesuatu yang besar sementara aku masih menghabiskan waktuku untuk memastikan kami berada di halaman yang sama. Aku menginginkan saluran komunikasi dengannya lebih dari apapun. Aku telah mengirimkan penerima kami yang sederhana, jadi tinggal menunggu dia mengirimkannya kepada kami. Dengan itu tiba, akhirnya mungkin untuk menggunakannya untuk menghubungi sekarang.

Aku bangkit dari tempat dudukku dan mulai memberi perintah.

“Hakuya, hubungi Hilde dan Brad sekaligus.”

"Baik."

“Ini adalah pertemuan siaran pertama kita dengan Fuuga, jadi aku ingin Liscia hadir...dan kamu juga, Yuriga.”

"Mengerti."

Kami bisa langsung mengadakan rapat. Ada lima bersamaku: Liscia, Hakuya, Hilde, Brad, dan Yuriga.

Ketika Fuuga muncul di penerima sederhana, penasihatnya Hashim dan ratunya Mutsumi berada di belakangnya.

“Ini Fuuga Haan…” Liscia bergumam pada dirinya sendiri.

Kalau dipikir-pikir, dia belum pernah melihatnya sebelumnya, ya? Aku akan ingin mendengar pendapatnya tentang dia nanti.

Kami melakukan beberapa perkenalan singkat dan kemudian langsung ke topik. Aku adalah orang pertama yang berbicara.

"Pertama-tama, kurasa saya harus mengatakan...selamat karena telah membebaskan Father Island."

“Ha ha ha… Saya tidak tahu apakah aku harus membalas dengan mengucapkan terima kasih atau tidak,” kata Fuuga sambil tertawa masam. Aku bisa merasakan sedikit kelelahan dalam suaranya. “Kupikir saya akan menggunakan high elf arogan itu untuk memperluas kekuatan saya, tapi...jika kamu hanya melihat hasilnya, sepertinya keberuntungan saya berjalan buruk.”

"Kutukan Spirit King ... kan?"

“Itu bukan kutukan. Ini adalah penyakit. Yang tidak diketahui, ”kata Fuuga dengan ketidaksukaan yang jelas. “Ada desas-desus yang mengatakan bahwa saya 'membuat marah Spirit King dengan menyentuh Father Island,' tetapi dari apa yang dikatakan para High Elf di bawah perlindunganku, penyakit itu telah ada di Mother Island sejak sebelum pasukan milik saya menyerang. Di sana juga cukup serius.”

Jadi itu benar-benar penyakit epidemi?

Bahu Fuuga merosot dan dia menghela nafas. “Jika saya tahu situasi di pulau itu, saya tidak akan pernah menyentuhnya. High Elf itu... Gerula Garlan, kan? Dia mendatangi anda dan Kekaisaran dengan tawaran yang sama, kan? Apakah  menolaknya karena Anda memiliki informasi tentang ini? ”

“Hampir tidak. Saya hanya tidak ingin menyelamatkan negara yang penuh dengan orang-orang yang berpikir bahwa mereka adalah orang-orang pilihan.”

“Ha ha ha, itu cara yang aneh untuk mengatakannya, tapi cocok.”

"Saya yakin itu sama untuk Kekaisaran."

“Mereka mendatangi kami. Saya pikir, lebih dari membebaskan Father Island, apa yang sebenarnya diinginkan Gerula Garlan adalah membuat kami melakukan sesuatu terhadap penyakit ini.”

“Dan di mana Gerula sekarang? Apa dia masih di tempat anda?”

“Tidak, begitu kami menguasai Father Island, dia marah dan pergi. Saya berasumsi dia telah kembali ke Mother Island, jadi saya membiarkannya tetapi ... bajingan itu. ” Fuuga menggertakkan giginya karena frustrasi.

Dia pandai membuat orang lain menari mengikuti iramanya, tapi kali ini, dialah yang dibuat menari. Bahkan untuk seorang pria yang diberkati oleh era yang kami jalani, dia tidak dapat membuat segalanya berjalan sesuai keinginannya sepanjang waktu.

“Apakah kamu baik-baik saja, Fuuga? Bukankah anda sendiri yang pergi ke pulau itu?”

“Tidak, saya tidak kesana... Istri saya tidak suka laut. Kami telah memperluas kekuatan kami, dan sepertinya itu tidak membutuhkan perhatian pribadi saya, jadi saya menempatkan teman tepercaya saya Shuukin yang bertanggung jawab atas ekspedisi.”

Shuukin salah satu komandan Fuuga sekaligus teman masa kecilnya, kan? Dia menempatkan teman dan tangan kanannya untuk memimpin ekspedisi. Dan sekarang dia terlihat kelelahan meski tidak pergi sendiri.

Aku menyatukan potongan-potongan itu.

“Jangan bilang... Shuukin...”

"Ya ... Dia terkena kutukan."

"Tidak...!"

Di belakangku, Yuriga menutupi mulutnya. Dia tampak sangat putus asa.

Liscia meletakkan tangan yang mendukung di bahunya. Di sisi lain siaran, Fuuga menggelengkan kepalanya dengan lemah.

“Dia seperti saudara bagi saya. Kakak kedua bagi Yuriga.”

Seorang saudara... Mereka seperti keluarga, kalau begitu.

"Apakah kondisinya ... buruk?"

“Tidak, dia masih baik-baik saja. Tapi… itu hanya untuk saat ini.”

"Ini secara bertahap semakin buruk?"

“Sepertinya itu jenis penyakitnya, dan tepatnya mengapa saya ingin meminjam pengetahuan negara Anda,” kata Fuuga, dengan ekspresi serius di wajahnya. “Yuriga memberitahu saya bahwa keadaan kedokteran di negara anda jauh lebih maju daripada di tempat lain. Saya ingin Anda memberi tahu saya cara menghadapi kutukan ini—bagaimana cara mengobatinya—jika memungkinkan.”

“Ini bukan masalah yang bisa kami abaikan... Kami tidak tahu kapan itu akan memasuki negara kami, jadi kami tidak akan menahan apapun untuk bekerja sama dengan anda. Tapi kami tidak punya informasi. Tolong beri tahu kami semua yang saat ini Anda ketahui tentang Kutukan Spirit King sehingga kami dapat mencari tindakan pencegahan dan penyembuhan.”

"Tentu saja."

Fuuga menyampaikan kepada kami tentang penyakit yang mereka sebut "Kutukan Spirit King".

“Dari laporan yang dikirim Shuukin… beberapa saat setelah pergi ke Father Island, beberapa orang yang kami kirim mulai mengeluh kelelahan. Awalnya, mereka mengira hanya mereka yang tidak nyaman dengan iklim yang berbeda, tapi...gejalanya semakin memburuk dari hari ke hari,” jelasnya, tampak putus asa. “Ketika jumlahnya tidak terkendali, Shuukin memutuskan ada sesuatu yang aneh, dan berbicara dengan para High Elf yang bekerja sama dengannya tentang hal itu. Dan… begitulah dia mengetahui tentang penyakit itu.”

"Saya mengerti..."

“Ini dimulai dengan kelelahan, dan secara bertahap semakin banyak gejala muncul, akhirnya menyebabkan kematian. Pada saat dia mengetahui hal ini, Shuukin menyadari bahwa dia sudah terinfeksi. Dia tidak tahu bagaimana, tapi... Yah, apapun masalahnya, dia bilang jangan mengirim bala bantuan lagi. Dan bahwa saya sama sekali tidak boleh pergi ke sana untuk bergabung dengannya.”

Sepertinya Fuuga sedih untuk membicarakannya. Mengingat keadaan teman dan tangan kanannya, itu wajar.

“Sebagai permulaan, beri tahu kami seberapa menular penyakit itu.” Aku menanyakan itu karena itu adalah hal pertama yang harus kami periksa, dan hal yang paling ingin saya ketahui. “Kalau menyebar, pasti menulari orang lain kan? Seberapa cepat itu terjadi? Apakah orang yang tinggal di area yang terinfeksi dan mereka yang merawat pasien mennyebarkannya dengan cepat?”

Aku membayangkan flu musiman dari dunia lamaku. Begitu satu orang di rumah terkena flu, dengan cepat menginfeksi sisanya. Aku diberitahu untuk berhati-hati ketika aku tinggal bersama kakek-nenekku.

Fuuga menatap Mutsumi dan Hashim. Mereka berdua menggelengkan kepala, dan bahunya merosot.

“Kami tidak tahu...”

"Apa?"

“Kami tidak tahu seberapa menularnya. Kami bahkan tidak tahu bagaimana orang bisa terinfeksi oleh penyakit ini.”

"Apa maksud anda...?"

Bukankah penyakit itu menyebar? Aku mulai bingung.

"Ada banyak pria yang terkena penyakit 'Kutukan Spirit King' ini, kan?"

"Ya."

"Namun Anda tidak tahu bagaimana mereka terkena penyakit itu?"

"Tepat."

"Yang benar saja...?"

“Ahh, bolehkah saya menyela, Yang Mulia?” kata Hilde, melangkah maju untuk berdiri di sampingku. “Mempertimbangkan situasinya, apakah Anda keberatan jika saya berbicara dengan pria di sana secara langsung? Sepertinya kalian berdua memiliki tingkat pemahaman yang berbeda tentang penyakit, jadi mungkin lebih cepat bagi saya untuk mengajukan pertanyaan.”

“Oh, tentu saja. Aku akan mengizinkannya.”

"Baiklah. Nah, Yang Mulia, saya Dr. Hilde. Maukah Anda menjawab beberapa pertanyaan untuk saya?”

Fuuga mengangguk. "Ya tentu saja. Bertanyalah.”


“Saya akan melakukan itu, kalau begitu. Pertama, ada beberapa jalur penularan. Yang paling umum dalam epidemi adalah orang ke orang. Jika Anda berada di ruangan yang sama dengan mereka, menghirup udara yang sama, atau berbicara dengan mereka dan ludah mereka terbang ke arah Anda, itulah yang terjadi. Apakah penyakit ini menular dari orang ke orang?”

"Aku tidak tahu..."

“Hrm… Bagaimana dengan mereka yang merawat yang terinfeksi? Saya tahu Anda mungkin tidak memiliki banyak dokter seperti saya, tetapi pasti ada penyihir cahaya dan mereka yang memberikan pertolongan pertama kepada pasien. Apakah mereka terinfeksi?”

"Tidak... Kami belum menerima laporan seperti itu."

Jadi tidak ada infeksi dari praktisi medis... eh, jika kamu bisa memanggil mereka begitu, lalu?

“Bagaimana dengan keluarga pasien?”

“Kami tidak memiliki konfirmasi tentang itu.”

“Eh? Hrm..." Hilde tampak berpikir dalam-dalam. “Sekarang, biar saya jelas tentang ini... Penyakitnya benar-benar menyebar, kan?”

"Ya. Tampaknya dua puluh hingga tiga puluh persen tentara yang kami kirim ke Father Island mengalami gejala. ”

“Prajurit? Apakah ada orang biasa yang terinfeksi? ”

“Itulah mengapa mereka menyebutnya kutukan…” kata Fuuga, menggaruk kepalanya dengan kebingungan. “Lebih dari sembilan puluh persen orang yang terkena dampak berada di militer. Dan hampir tidak ada dari mereka yang berada di kelompok di belakang. Itu semua orang yang terlibat dalam pertempuran. Itulah yang membuat orang mengoceh tentang kutukan, hukuman ilahi, atau omong kosong apa pun yang mereka sebarkan.”

Penyakit yang hanya menyerang tentara? Itu membuatku sedikit tertarik.

“Fuuga,” kataku, “kalian membangun Wilayah semi-otonom untuk para High Elf liberal di Father Island, kan? Jika sembilan puluh persen orang yang terinfeksi berada di militer, lalu apakah itu juga terjadi di wilayah High Elf? Tidak ada perbedaan berdasarkan ras atau jenis kelamin?”

"Ya. Sepertinya itu. Saya bisa melangkah lebih jauh dan mengatakan bahwa penyakit di Mother Island juga sama, karena mereka tahu itu sebagai penyakit yang kebanyakan menyerang para tentara juga.”

"Bahkan di Kerajaan Roh, ya...?"

"Yang Mulia," kata Hilde, berbalik menghadapku. “Berdasarkan apa yang kami ketahui saat ini, kami dapat berspekulasi bahwa itu tidak menular melalui penularan udara atau droplet. Penyebarannya dibandingkan dengan jumlah pasien terlalu rendah.”

"Ya... Sepertinya berada di tempat yang sama tidak menyebabkan infeksi," Brad, yang telah mendengarkan, setuju.

Aku memiringkan kepalaku ke samping.

"Jadi tidak ada penularan dari orang ke orang?"

“Kami tidak bisa mengesampingkan penularan dari kontak dekat atau cairan tubuh, tapi... ada banyak kasus dalam waktu singkat. Tidak memeriksa pasien sendiri, saya tidak bisa mengatakan apa-apa dengan pasti, tetapi penularan dari orang ke orang tampaknya tidak mungkin. Dan dengan jumlah kasus...penyebabnya pasti ada di tempat lain, saya pikir. Beberapa faktor luar.”

“Mungkinkah di dalam air? Mungkin sesuatu yang mereka makan?” Brad bertanya, dan Hilde mengerang saat memikirkannya.

“Yang membuat saya tertarik adalah mereka semua adalah tentara. Saya tidak bisa membayangkan mereka menyimpan cadangan makanan dan air secara terpisah untuk para tentara garis depan dan pendukung mereka di kamp. Jika para tentara pendukung sebagian besar tidak terinfeksi, makanan tampaknya menjadi penyebab yang tidak mungkin.”

Ketika aku mendengarkan mereka, sesuatu muncul di benakku.

“Hei, Fuuga. Apakah pasukan ekspedisi menggunakan monster sebagai makanan?”

"Hah? Tidak. Mereka dikirim dengan banyak makanan. Mereka pasti sangat putus asa jika melakukan itu. 'Monster Encyclopedia' yang anda berikan kepada kami mengatakan untuk sangat berhati-hati saat menggunakan monster untuk makanan juga.”

"Maka itu bukan keracunan makanan karena memakan monster ..."

Mengingat cerita Jeanne tentang memakan monster, kupikir itu mungkin saja. Kupikir jenis prajurit tangguh yang pergi berperang di garis depan mungkin ingin mencoba hal semacam itu, sementara orang-orang di belakang tidak mau membuat masalah. Tapi jika mereka tidak memakan monster, seperti kata Fuuga, mungkin bukan itu.

Itu membuatku semakin tersesat.

“Monster…” Hilde mulai bergumam pada dirinya sendiri. "Bagaimana jika monster itu ..."

Tentang apa itu?

Tiba-tiba, dia mendongak, dan menyadari sesuatu.

“Yang Mulia! Pasukan ekspedisi hanya melawan monster, kan? Bukan tentara dari Kerajaan Roh?”

"Ya." Fuuga mengangguk. "Kami baru saja mengusir monster dari Father Island."

“Saya mendengar monster telah memojokkan Kerajaan Roh. Itu berarti mereka juga melawan mereka di sana. Dengan kata lain, orang yang melawan monster adalah orang yang terkena penyakit itu.”

"""Ah!"""

Semua orang menelan ludah atas apa yang dikatakan Hilde.

"Jadi... itu penularan monster-ke-manusia?"

"Betul sekali. Dan jika pendukung di belakang hampir tidak terinfeksi sama sekali, apa pun penyebab infeksinya, itu pasti terjadi selama pertempuran langsung. Entah mereka yang terluka dalam pertempuran atau berlumuran darah musuh mereka... Seharusnya seperti itu.”

Itu masuk akal. Aku bisa memahami kenapa hanya prajurit yang terinfeksi.

“Hei, Dokter. Apa yang harus kami lakukan tentang ini?" Fuuga bertanya pada Hilde dengan ekspresi serius di wajahnya. “Monster akan menyerang kami bahkan jika kami tidak menyerang mereka. Kamu tidak bisa mengharapkan kami untuk tidak berurusan dengan mereka. Apakah ada cara untuk menyembuhkan para tentara, atau mencegah penyakit menyebar lebih jauh?”

“Saya tidak tahu jenis penyakitnya, jadi saya tidak tahu bagaimana cara mengobatinya. Ini murni spekulasi pada titik ini bahwa monster menyebabkannya, tapi ... jika Anda tidak ingin ada korban lagi, Anda akan tetap melakukan serangan jarak jauh, dan tidak terlalu dekat dengan monster.”

"Baik. Aku akan memastikan anak buahku melakukan itu.”

“Juga, saya ingin mendengar persis seperti apa gejala yang ditimbulkannya. Saya mengerti bahwa itu pada berakhir dengan kematian, tetapi masalah apa yang dialami pasien sebelum itu?

“Benar... Gejala paling khas dari Kutukan Spirit King...” Fuuga menatap langsung ke arah kami saat dia mengatakan ini. "Adalah kehilangan kemampuan untuk menggunakan sihir."

Kehilangan kemampuan untuk menggunakan sihir?

"Bisakah saya memahami itu sebagai kehilangan kemampuan untuk menggunakan sihir anda sendiri?" tanyaku, tapi Fuuga memiringkan kepalanya ke samping dengan bingung.

"Apa maksudnya?"

“Lagipula, ada hal-hal seperti sihir pemulihan cahaya yang memiliki efek sihir dari luar tubuh.”

“Oh, itu maksud anda. Sepertinya Anda secara bertahap kehilangan kemampuan untuk menggunakan sihir Anda sendiri. Adapun sihir cahaya... Bagaimana lagi?” Fuuga melihat ke belakangnya.

Melihat melalui sebuah laporan, Hashim menjawab, “Tampaknya pada awalnya berhasil, kemudian secara bertahap melemah, dan akhirnya gagal … adalah apa yang dikatakan laporan kami.”

“Apakah sihir itu sendiri dinetralkan? Bagaimana dengan serangan sihir dari musuh?”

"Kami tidak memiliki laporan eksperimen seperti itu, tapi...ada laporan bahwa salah satu pasien yang mengalami luka akibat serangan api penyembuhannya lama, jadi saya menduga sihir serangan bekerja."

Sihir mereka sendiri menjadi tidak dapat digunakan, dan begitu juga sihir cahaya... Apa perbedaan yang menentukan sihir mana yang berhasil dan mana yang tidak?

“Hei, Souma,” Fuuga memanggilku saat aku berpikir.

"Apa itu?"

“Bagaimana dengan negara Anda dan negara saya melawan penyakit ini bersama-sama?”

"Berjuang bersama? Maksud anda melakukan penyelidikan bersama?”

“Jika kita tetap bodoh, tidak ada yang tahu kapan itu akan menyebar ke seluruh benua. Itu adalah sesuatu yang Anda khawatirkan, bukan? Jadi saya katakan kita harus bekerja sama. ”

“Saya mengerti, tapi …”

Alasan dia masuk akal. Tetapi ketika harus bekerja dengan pasukan Fuuga, aku selalu ragu-ragu. Fuuga adalah pria yang tidak menyembunyikan apa pun dan tidak memiliki motif tersembunyi ketika dia sendirian, tetapi sekarang dia memiliki pria licik seperti Hashim di sisinya. Aku merasa seperti kami baru saja dimanfaatkan.

Jika kami bertindak seolah-olah kami dekat dengan faksi Fuuga, itu mungkin memprovokasi orang-orang Kekaisaran. Faktanya, setelah Fuuga menyerahkan pelabuhan itu kepada kami, pengikut Maria telah memberikan tekanan serius padanya.

Saat aku ragu untuk menjawab, Fuuga melanjutkan. “Kami ingin melakukan apa yang kami tidak bisa untuk membuat kasus lagi, dan jika mungkin, mencari pengobatan. Anda juga tidak ingin penyakit ini ada di negara Anda, bukan? Satu-satunya cara untuk mencegahnya adalah dengan mempelajarinya bersama dan melakukan tindakan.”

Aku terdiam, tidak bisa memberikan jawaban.

“Itu adalah hal yang sangat mementingkan diri sendiri untuk anda katakan,” sela Hakuya. “Untuk satu hal, jika anda tidak pernah campur tangan dalam masalah Kerajaan Roh, anda tidak akan menderita penyakit ini sekarang. Ini adalah hasil dari tindakan yang Anda lakukan, jadi tidak tepat bagi Anda untuk mencari bantuan negara lain dalam menyelesaikannya.”

“Saya percaya kita memiliki perbedaan pemahaman di sini,” Hashim dengan cepat membalas. “Pembebasan kami di Father Island dilakukan atas permintaan Tuan Gerula. Itu mengganggu saya bahwa Anda akan menyarankan itu dilakukan untuk keuntungan pribadi. ”

“Anda berdalih, tetapi faktanya adalah bahwa Father Island sekarang menjadi bagian dari wilayah anda, bukan?”

“Anda juga tidak boleh tahu keadaan di sana. Ketika kami benar-benar melakukan kontak dengan para High Elf, kami menemukan mereka terbagi menjadi kelompok yang terobsesi dengan gagasan tentang status mereka sebagai orang-orang terpilih, dan mereka yang mencari reformasi atau kebebasan dari mereka yang memiliki pandangan seperti itu. Sebagai pembebas dari Wilayah Raja Iblis, kami hanya memutuskan bahwa kelompok yang terakhir itu benar, dan memihak mereka.”

“Yang Anda lakukan hanyalah menciptakan negara boneka. Menjijikkan untuk berpikir Anda menyebut diri Anda pembebas. ”

Baik Hakuya maupun Hashim tidak akan menyerahkan satu inci pun celah dalam pertukaran ini. Mereka berdua harus tetap mengendalikan pertengkaran—Hakuya agar Kerajaan tidak ditarik ke dalam situasi Kerajaan Harimau Agung, dan Hashim untuk mencegah alasan menolak membantu mereka.

Kamu bisa menyebut perang kata-kata mereka sebagai permainan kekuatan antara kami dan Kerajaan Harimau Agung...

"Diam kalian berdua." Fuuga bosan dan menyela mereka berdua. “Dalam hal ini, keinginan saya sebagai individu mendahului keinginan saya sebagai raja. Saya ingin menyelamatkan teman saya Shuukin, serta orang-orang lain yang melayani di bawah saya yang menderita penyakit ini. Jika saya harus menundukkan kepala dan memohon, saya akan melakukannya. Jadi tolong.”

Dengan itu, Fuuga melepas helmnya dan menundukkan kepalanya dalam-dalam.

Salah satu dari kami meminta bantuan dari yang lain. Itu seharusnya membuat posisi kami jelas, tapi entah bagaimana, ketika dia bisa dengan percaya diri menundukkan kepalanya padaku, itu membuatnya merasa seperti yang lebih mengesankan di sini. Kami telah membuatnya menundukkan kepalanya, namun rasanya seperti dia yang memegang kendali. Ini harus menjadi perbedaan dalam diri individu kami ...

Tidak sepertiku, yang mampu mengelola karena dia didukung oleh orang lain, Fuuga memiliki kapasitas yang luar biasa dengan kemampuannya sendiri. Dalam situasi satu lawan satu seperti ini, perbedaan di antara kami mudah terlihat.

"Baik... Kami akan membantu anda."

Itu satu-satunya jawaban yang bisa kuberikan.

“Jika menular melalui kontak dengan monster, bukan udara atau droplet, para dokter tidak terlalu berisiko terkena infeksi. Sangat mudah untuk mengirim orang.”

"Ohh! Terima kasih."

“Namun, teknologi medis kami beberapa tingkat di atas Anda. Anda harus mengikuti instruksi dokter kami. Saya tidak ingin Anda memindahkan para pasien dan menyebarkan penyakit. Jika Anda tidak dapat mematuhi itu, kami harus menolak. ”

Fuuga mengangguk besar sebagai tanggapan atas permintaanku.

“Ya. Saya akan tegas dengan bawahan saya tentang itu. ”

"Saya mengandalkan anda... Itu juga berlaku untuk Hashim, oke?"

Untuk lebih baik dan lebih buruk, ketika Fuuga mengatakan dia akan melakukan sesuatu, dia melakukannya. Sekarang setelah dia menerima tuntutan saya, saya bisa berharap dia tidak akan menarik kembali kata-katanya. Tapi itu tidak berlaku untuk semua orang di sisinya.

“Dia sepertinya tipe orang yang mengirim mayat orang yang meninggal karena penyakit itu ke negara musuh.”

“Saya tidak sekejam itu…” kata Hashim, membuang muka seolah kata-kataku melukainya. Aku tidak yakin.

“Sudah menjadi sifat manusia untuk ingin menggunakan alat yang kita miliki. Bahkan ketika mereka terlalu banyak untuk kita.”

Di duniaku sebelumnya, ada hal-hal seperti senjata biologis dan antraks. Bakteri dan virus masih hidup. Makhluk hidup jarang bergerak seperti yang diinginkan orang. Sebagai contoh yang tidak secara langsung membahayakan manusia, aku pernah mendengar cerita di mana orang-orang melepaskan luwak untuk melawan ular beludak, tetapi mereka malah mulai menyerang beberapa satwa liar lokal yang terancam punah.

"Jika Anda menjadi sombong dan berpikir Anda bisa mengendalikan hal ini, saya jamin itu akan kembali menyerang Anda."

Fuuga tampak termenung sejenak sebelum berkata, “Ya, saya mengerti. Saya akan mengawasi Hashim sehingga dia tidak melakukan sesuatu yang aneh.”

Dia mengendalikannya sendiri karena dia tidak ingin melihat negosiasi menjadi pertengkaran lagi.

Yah... Kurasa itu mungkin cukup bagus untuk saat ini.Kami telah sepakat bahwa kedua negara kami akan bekerja sama dalam hal penyakit ini.

Dengan keputusan itu, aku harus melihat apa yang bisa dilakukan Kerajaan, jadi kami memutuskan untuk mengakhiri pertemuan siaran di sana. Setelah video berakhir...

"Ini semua telah berubah menjadi ... masalah besar, ya?" Liscia berkata, dan aku mengangguk setuju.

“Tapi kali ini, kita benar-benar perlu bekerja sama. Penyakit tidak mengenal batas.”

"Ya..."

"Um, aku minta maaf tentang kakak saya," kata Yuriga meminta maaf.

"Kamu tidak harus begitu," aku meyakinkannya, meletakkan tangan di bahunya. “Dalam situasi ini, itu bukan sepenuhnya salah Fuuga.”

"Benar..."

Selanjutnya Hilde dan Brad mendatangiku.

“Yang Mulia, begitu saya mendengar tentang suatu penyakit, saya tidak bisa membiarkannya begitu saja. Biarkan saya pergi ke sana.”

“Tidak, mereka akan membutuhkan seseorang untuk melakukan otopsi. Seharusnya saya yang pergi.”

Mereka berdua menjadi sukarelawan karena rasa kewajiban sebagai dokter. Tetapi...

"Itu tidak mungkin!" Aku langsung menolak. “Kalian adalah otoritas tertinggi Kerajaan dalam bidang kedokteran. Aku bahkan akan memanggilmu raja dan ratu dunia medis. Kalian berdua sangat terkenal sehingga orang-orang tahu namamu bahkan ketika mereka tidak tahu nama dokter terdekat mereka. Jika aku mengirim kalian berdua keluar dan kalian jatuh sakit, apa yang akan aku lakukan? Negara akan jatuh ke dalam kekacauan jika itu adalah penyakit yang bahkan kalian berdua tidak bisa atasi. Ketika mereka tahu, bahkan mungkin ada kerusuhan.”

““.........””

“Sebagai dokter, kalian tidak ingin kerusuhan yang terjadi karena kalian menimbulkan korban, bukan? Nah, sebagai raja, aku merasakan hal yang sama. Aku tidak bisa mengirimmu ke sana.”

"Urgh..." Brad mengerang.

"Ketenaran ada harganya, ya?" Hilde mengeluh.

Mereka tampak frustrasi, tetapi mereka harus menghadapinya. Aku tidak ingin mengatakan beberapa kehidupan lebih penting daripada yang lain, tetapi kenyataannya adalah bahwa beberapa kematian memiliki lebih banyak efek. Sebagai raja, aku harus melakukan semua yang kubisa untuk meminimalisir kerugian.

“Kalian harus bersabar. Ludia juga masih kecil.”

Ketika aku menyebutkan nama anak mereka, mereka berdua terperangah. Mereka tidak bisa membuat dia menjadi yatim piatu. Namun, mereka memiliki pekerjaan yang harus dilakukan sebagai dokter. Aku bisa melihat ekspresi konflik di wajah mereka.

Aku menundukkan kepalaku pada mereka berdua.

“Aku ingin kalian di sini sebagai penasihatku. Aku akan memberimu semua informasi yang kami miliki. Dan setelah spesimen tersedia, aku akan membawanya kepada kalian. Jadi tolong, tetaplah di ibu kota untuk saat ini.”

"Baiklah, saya mengerti..." kata Brad.

"Kurasa kami tidak punya pilihan," Hilde setuju.

Mereka tidak menyukainya, tetapi mereka menerimanya. Itu melegakan.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar