Kamis, 14 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 9 - Para Pembelot Secara Sukarela Memberikan Bantuan Mereka

Volume 14
 Chapter 9 - Para Pembelot Secara Sukarela Memberikan Bantuan Mereka



Di ibukota kerajaan Parnam...

“Yang Mulia. Kami baru saja menerima kabar. Sepertinya mereka akan datang,” kata Hakuya saat memasuki kantor urusan pemerintahan.

"Oh! Jadi mereka datang, ya?” kataku sambil bangkit dari kursiku. Aku telah menunggu laporan ini.

Sudah sepuluh hari sejak mereka menerima berita tentang pertempuran kecil antara pasukan Fuuga dan para ksatria naga dari Nothung di dekat perbatasan antara Kerajaan Lastania dan Kerajaan Ksatria Naga.

Di bawah penjagaan oleh pasukan ksatria naga yang dipimpin oleh Ratu Sill sendiri, para pengungsi Lastania, termasuk Julius dan Jirukoma, ditempatkan di halaman Kastil Parnam.

Setelah menerima kabar sebelumnya tentang kedatangan mereka, aku bertemu dengan perwakilan mereka, Queen Sill dan Pai untuk Kerajaan Ksatria Naga, dan Julius dan Jirukoma untuk Kerajaan Lastania, di ruang audiensi. Bersamaku adalah Perdana Menteri Hakuya, pengawalku Aisha, dan Roroa dan Naden yang memiliki hubungan dengan tamu kami.

“Wah, Pai?! Apa yang terjadi dengan matamu?!” Naden berteriak saat melihat Pai berdiri di samping Nona Sill.

Pai memiliki wajah yang tampak androgini dalam bentuk manusianya, tetapi area di sekitar mata kirinya ditutupi dengan topeng sekarang. Itu sangat bergaya, terlihat hampir seperti topeng Venesia.

“A-Ah ha ha …” Pai tertawa canggung, menunjuk ke topeng. "Harimau itu menangkapku selama pertarungan kami dengan Fuuga."

“Durga melakukan …? Apakah kamu baik-baik saja?"

"Ya. Aku cepat-cepat pergi ke tabib, jadi aku tidak buta. Bekas luka itu tidak akan hilang.”

“Luka seorang prajurit adalah lencana kehormatan. Sebagai istrimu, aku sangat bangga,” kata Nona Sill, melingkarkan lengannya di bahu Pai.

Dia tersipu dan berpikir,Nona Sill menyebut dirinya istri, tapi dia benar-benar jantan.

Pada saat yang sama, Julius dan Roroa bertemu lagi untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

"Nii-san..."

“Roroa... Kurasa kita belum pernah bertemu sejak gelombang iblis.”

Memperhatikan perutnya yang bengkak, Julius berkata, “Itu benar-benar telah tumbuh. Apakah kamu akan datang sebelum Tia? ”

“Ya, kurasa begitu. Sepertinya anak nii-san akan menjadi adik.”

“Oh… bagaimana kabar Tia, omong-omong?”

"Dia baik-baik saja, selain khawatir tentangmu."

"Untunglah..."

Begitu setiap orang memiliki kesempatan untuk memeriksa apakah teman dan keluarga mereka baik-baik saja, aku berdeham dengan keras.

“Baiklah... Aku yakin kalian semua punya banyak hal untuk dibicarakan, tapi aku ingin menangani formalitasnya dulu. Selamat datang di Kerajaan Friedonia, Queen Sill dan Sir Pai dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung.”

“Terima kasih telah menyapa kami, Yang Mulia.”

"T-Terima kasih."

Ratu Sill dan Pai menundukkan kepala mereka bersamaan. Aku mengangguk.

“Dan aku senang kalian bisa melakukannya, Tuan Julius dan Tuan Jirukoma. Kalian diterima di sini.”

"Terima kasih. Anda memiliki rasa terima kasih saya untuk menerima anggota keluarga kerajaan Lastania.”

"Ini adalah kehormatan yang lebih besar dari yang pantas kami dapatkan."

Julius dan Jirukoma juga menundukkan kepala mereka.

Dengan itu, aku bertepuk tangan. “Oke, kurasa sudah cukup aku dalam mode raja. Julius, aku yakin kamu pasti lelah karena perjalanan jauh, tapi bisakah kamu menjelaskan apa yang terjadi?”

"Baiklah."

Julius menjelaskan semua detail tentang apa yang terjadi di dalam Persatuan Negara Timur. Sebagian besar cocok dengan apa yang dilaporkan perantara kami, tetapi karena telah berada di sana sendiri, Julius tahu lebih banyak tentang suasana umum di dalam Persatuan Negara Timur. Sungguh mengejutkan bahwa orang-orang Lastania menyambut Fuuga menjadi penguasa baru mereka.

Aku telah merasakan bahwa orang-orang dari Kerajaan Lastania merasa sangat dekat dengan keluarga kerajaan mereka. Kupikir mereka mencintai dan menghormati mereka. Namun, hanya sejumlah kecil yang memilih untuk melarikan diri dari negara itu bersama Julius. Setiap orang mengutamakan keluarga mereka sendiri. Setelah mengalami gelombang iblis, orang-orang dari Persatuan Negara Timur pasti merasa lebih aman di bawah perlindungan sosok kuat seperti Fuuga.

Hakuya menghela nafas saat dia mendengarkan ceritanya. “Kami tahu akan seperti ini, tapi pria itu pasti bermasalah, bukan?”

“Ya... Dan sekarang dia memiliki seorang pengatur siasat seperti Hashim. Dia akan melakukan hal-hal yang tidak seperti dia jika dia harus, yang akan membuat memprediksi apa yang akan mereka lakukan lebih sulit…”

“Aku yakin kamu benar.” Julius mengangguk. “Persatuan Negara Timur adalah negara Fuuga sekarang. Mereka akan dapat meluncurkan ekspansi besar ke dalam Wilayah Raja Iblis. Dengan pendekatan Kekaisaran yang lebih tenang, dia mungkin bisa menjadi negara terbesar di benua itu.”

“Namun, sementara dia dapat memperluas wilayahnya, dia tidak dapat menumbuhkan populasinya dengan kecepatan yang sama. Masih akan ada perbedaan besar dalam kekuatan di antara kita..." Hakuya menambahkan sebagai tanggapan atas kata-kata pahit Julius.

“Namun, atmosfer dunia saat ini memberi Fuuga momentum untuk membalikkan perbedaan itu.”

“Saya belajar betapa kuatnya pria itu dengan melawannya,” kata Sill, menyilangkan tangannya. "Dia monster dalam skala tidak seperti yang lain."

Bahkan jika itu hanya pertempuran kecil, aku terkesan bahwa Nona Sill telah melawan Fuuga dan hidup untuk menceritakan kisah itu. Tetap saja, itu menakutkan bahwa Fuuga bisa membuat seorang ksatria naga berbicara tentang dia seperti itu.

"Aku tidak bisa melakukan apa-apa ..." kata Julius, menurunkan matanya. “Aku ada di sana, dan hanya bisa menyaksikan negara Tia dicuri dari kami.”

“Julius...”

“Tapi aku hidup; Tia juga, bersama orang tuanya. Kelangsungan hidup keluarga kerajaan lama akan merusak pemandangan perkemahan Fuuga. Bahkan jika dia sendiri tidak terlalu peduli, Hashim akan melakukannya.”

“Kamu mungkin benar...”

Dari apa yang dikatakan Kucing Hitam kepadaku, Hashim tidak akan ragu-ragu menggunakan kekejaman untuk mencapai tujuannya. Dia mungkin seorang Machiavellian alami (dalam arti kata itu digunakan oleh orang-orang yang tidak benar-benar memahami aktor Machiavelli The Prince). Jika demikian, dia tidak akan bisa mengabaikan keberadaan keluarga kerajaan lama ketika mengancam kekuasaan Fuuga.

"Fuuga mungkin mengirim permintaan agar kamu menyerahkan kami kepadanya," kata Julius, menatap lurus ke mataku. "Apa yang akan kamu lakukan? Jika kamu menolak, itu dapat merusak hubunganmu dengan kubu Fuuga. Apakah kamu masih akan membiarkan keluarga kerajaan Lastania tinggal di negara ini?”

Matanya serius. Karena itulah aku membalas tatapannya tanpa mengalihkan pandangan.

"Tentu. Dan aku akan menolak permintaan apapun untuk menyerahkanmu, tentu saja. Aku akan menggunakan posisimu sebagai saudara iparku untuk meringankan serangan. Aku tidak berpikir Fuuga akan mendorong masalah ini. Hashim mungkin tidak menyukainya, tapi Fuuga tidak akan mau melakukan apapun untuk menimbulkan permusuhan dengan kita.”

Aku mencoba menghiburnya, tapi Julius menggelengkan kepalanya.

"Kamu mungkin benar tentang Fuuga, tapi Hashim mungkin akan mengirim pembunuh, paling tidak."

"Aku berniat memberimu pengawal, tahu?"

"Itu tidak cukup untuk meredakan kekhawatiranku."

Kemudian Julius berlutut. Mengabaikan reaksi terkejut kami, dia menundukkan kepalanya dengan tangan kanannya di lantai.

“Tuan Souma A. Elfrieden, Raja Friedonia. Saya ingin melayani Anda. ”

Melayani... Dia akan bekerja untukku?! Orang yang sombong seperti Julius?!

"Kamu tidak perlu memaksakan diri... Aku akan menyambutmu sebagai tamu bagaimanapun juga."

"Saya sudah bilang. Saya khawatir."

Julius mendongak. Aku bisa melihat bayangan tergantung di wajahnya.

“Keluarga kerajaan tanpa negara tidak memiliki tempat. Bergantung pada bagaimana hal-hal berkembang ke depan, Tia mungkin menemukan dirinya dalam kesulitan yang berbahaya. Karena itu, aku ingin memberikan segalanya untuk melayani negara ini, dan mengukir posisi bagi kami yang membuatnya lebih sulit untuk dibuang. ”

"Aku mengerti dari mana asalmu, tapi..." Aku menyilangkan tangan dan mengerang. "Akulah orang yang membunuh ayahmu..."

“Dia juga ayah Roroa. Saya memilih untuk melepaskan dendam lama selama gelombang iblis. ”

“Kita adalah mantan musuh. Kamu meninggalkan kesan buruk pada beberapa orang di Kerajaan dan Dukedom. Kamu akan berjuang untuk mendapatkan kepercayaan mereka. Kamu mulai dengan kurang dari tidak sama sekali.”

"Saya akan bekerja cukup keras untuk meyakinkan orang-orang di negara ini."

"Nii-san ..." gumam Roroa, tampak khawatir.

Aku tidak tahu harus berbuat apa, jadi aku melihat ke arah Hakuya dan bertanya, "Bagaimana menurutmu, Hakuya...?"

“Saya yakin itu bisa diterima,” jawab Hakuya terus terang. “Saya menyatakan penentangan formal saya untuk menerima mereka sama sekali. Namun, Yang Mulia, Anda membuat keputusan untuk melakukannya. Pada titik ini, saya melihat sedikit perbedaan antara menerima dia sebagai tamu dan menerima dia sebagai punggawa.”

“Oh… Itu maksudmu.”

“Tuan Julius tentu saja berbakat. Saya memiliki keyakinan pada kemampuan saya untuk membuat persiapan terlebih dahulu dan menghasilkan strategi yang lebih besar, tetapi mengambil kendali taktis di medan perang berada di luar jangkauan saya. Laporan kami menunjukkan bahwa penasihat Fuuga, Hashim, dapat melakukan hal itu. Saya khawatir bahwa perbedaan dalam kemampuan kita untuk pergi ke medan pertempuran suatu hari nanti dapat membuktikan perbedaan antara kemenangan dan kekalahan. ”

Dalam hal mengambil kendali taktis, kami memiliki penasihat di lapangan seperti Kaede. Namun, dia adalah seorang penyihir dan terutama beroperasi sebagai pendukung garis belakang, jadi dia tidak cocok untuk memimpin di garis depan. Sebaliknya, Julius dapat menggunakan bakat strategisnya di tengah keributan. Dia memiliki kecakapan bela diri untuk memimpin pasukan saat melawan dirinya sendiri juga. Tidak berlebihan untuk memanggilnya komandan lapangan.

Jika Hakuya menangani strategi dan Julius menangani keputusan taktis yang lebih kecil, akan memungkinkan untuk mengoperasikan National Defense Force dengan lebih efisien.

Aku menatap Julius. “Bahkan jika kamu melayaniku, aku tidak bisa memberimu wilayah Amidonia sebagai domainmu, tahu?”

“Saya sudah menjadi Julius Lastania. Jika saya harus kembali ke mana pun, itu akan ada di sana. ”

“Aku ingin melakukan semua yang kubisa untuk menghindari konfrontasi dengan Fuuga. Apakah kamu mengerti bahwa mungkin tidak ada rumah bagimu untuk kembali?”

“Selama Tia baik-baik saja, aku bisa hidup dengan itu. Tetapi jika suatu hari nanti perang dengan Fuuga datang, saya akan mencurahkan seluruh kekuatan saya untuk pertempuran itu.”

"Aku mengerti." Merasakan tekadnya, aku juga mengambil keputusan. "Layani aku, Julius."

"Baiklah. Terima kasih, Yang Mulia.”

Mendengar dia memanggilku "Yang Mulia" terasa... aneh.Yah, mengingat dia adalah kakak dari permaisuri ketigaku, dan juga mantan musuh, kami mungkin harus menjaga jarak profesional tertentu. Aku hanya harus membiasakan diri.

“Tapi saat kita tidak di depan umum, aku ingin kamu memperlakukanku sama seperti biasanya. Kalau tidak, terlalu canggung,” kataku, meraih tangannya, dan Julius tersenyum kecut.

“Heh heh, mengerti. Nah, Souma, aku tahu ini tiba-tiba, tetapi aku ingin mengusulkan sebuah rencana tentang bagaimana menangani Persatuan Negara Timur ke depan ... "

Julius sangat ingin memanfaatkan kelicikannya untukku, tapi...

"Kamu orang bodoh!"

"Apa?!"


Roroa berjalan dan tiba-tiba menampar wajahnya. Dia menatapnya dengan kaget saat dia menunjuk ke arahnya.

“Ada hal lain yang harus kamu lakukan sebelum kamu mulai menawarkan saran! Apakah kamu tahu betapa khawatirnya nee-san tentangmu ?! ”

"Tapi ..." Julius mulai berdebat sambil menggosok pipinya, tapi ... dia pasti memutuskan Roroa ada benarnya, karena dia mengalah. “Maaf, Roroa...”

"Selama kamu mengerti," kata Roroa, menyilangkan tangannya dan mendengus.

Julius menunjukkan penyesalan yang jujur, sementara Roroa menunjukkan martabatnya sebagai calon ibu.

Aku hanya bisa tertawa melihat kontrasnya.

◇ ◇ ◇

Beberapa hari kemudian, ternyata bukan hanya Lastania yang pindah ke tanah kami karena kalah dari Fuuga dan pasukannya. Putri ketiga dan putra keempat Keluarga Chima, Sami dan Nike, telah tiba di istana kerajaan.

Sejauh menyangkut keduanya, mereka sebenarnya telah mengajukan permintaan untuk memasuki negara itu kepada penjaga perbatasan sebelum Julius tiba. Aku segera memberikan izinku, tetapi karena mereka melakukan perjalanan darat, Julius dan yang lainnya yang datang melalui udara mengungguli mereka di sini.

Ketika aku menerima kabar bahwa mereka telah tiba di Kastil Parnam, aku bertemu mereka di ruang audiensi dengan Hakuya, Aisha, dan adik laki-laki mereka Ichiha. Mereka tidak mengenalku seperti Julius, dan tidak memiliki posisi penting seperti Ratu Sill, jadi aku duduk di singgasana selama audiensi sementara aku mencoba memahami niat mereka.

“Nona Sami, Tuan Nike. Selamat datang di Kerajaan Friedonia, ” kataku kepada mereka dalam mode raja, dan Nike adalah orang yang menundukkan kepalanya dan merespons.

“Terima kasih telah menemui kami dalam waktu sesingkat itu.”

Sami di sisi lain, dengan ekspresi kosong di wajahnya, tidak mengatakan apa-apa. Dia hanya menundukkan kepalanya bersamaan dengan Nike. Rasanya itu bukan karena tidak hormat, atau karena dia sedang merencanakan sesuatu. Jika ada, dia tidak punya rencana sama sekali. Dia merasa tak bernyawa, lesu, seperti cangkang kosong.

Sementara itu mengkhawatirkanku, aku mengalihkan pembicaraan.

“Jangan pikirkan apapun. Ichiha menawarkan jasanya kepadaku. Jika kalian kakak kandungnya, kalian juga diterima di sini. ”

"Anda terlalu baik."

"Jadi... apa yang sebenarnya terjadi?" tanyaku, memandang Sami, dan Nike mengangkat kepalanya.

"Tuan Souma ... Apakah Anda mengetahui situasi saat ini dalam persatuan Negara Timur?"

“Aku sudah terima laporannya. Fuuga telah mengambil kendali penuh, benar? Kudengar ayahmu Mathew tewas dalam perang.”

"Ya. Jika Anda tahu, maka itu membuat segalanya lebih cepat. ” Nike meletakkan tangannya di bahu Sami. “Selama konflik, ayah angkat kakak saya Sami dibunuh dalam rencana oleh kakak laki-laki kami Hashim, dan dia diusir dari negara itu.”

Nike kemudian menjelaskan peristiwa yang menyebabkan mereka datang ke sini.

Sami telah diadopsi oleh Raja Heinrant dari Kerajaan Roth. Dia mencintainya seperti seorang ayah, tetapi karena dia adalah bagian dari faksi netral, dia dibunuh dalam rencana oleh Hashim. Sami telah berusaha untuk melawan dan membalaskan dendamnya, tetapi Nike menghentikannya. Aku sudah tahu bagaimana Fuuga merebut kekuasaan dari laporan Julius. Tapi rasanya lebih berat mendengarnya dari korban yang sebenarnya daripada hanya membaca kata-kata di atas kertas.



Aku yakin ... ketika mereka menulis buku sejarah, yang akan dikatakan hanyalah, "Fuuga memenangkan Pertempuran Dataran Sebal dan mengambil alih Persatuan Negara Timur." Kupikir ada seorang komentator di dunia tempatku berasal yang mengatakan apa yang tersisa setelah kamu menghapus semua interpretasi dari fakta adalah sejarah. Mungkin ada lebih banyak pertumpahan darah daripada yang kubayangkan, dan lebih banyak tragedi.

Pembersihan dari orang-orang dengan loyalitas yang tidak pasti... Aku telah melakukan hal yang sama. Meyakinkan diriku untuk melakukannya dengan pembenaran membangun kembali negara. Tapi sementara aku punya dalih itu, aku masih berjuang dengan itu. Fuuga... Bagaimana denganmu? Untuk mimpinya dia berlomba membabi buta. Untuk mimpi-mimpi yang dipercayakan orang lain kepadanya.

Apa yang dipikirkan pria hebat itu ketika darah dan air mata mengalir? Apakah dia berjuang dengan itu? Apakah dia tidak peduli? Apakah dia terlalu sulit untuk diperhatikan? Apakah dia siap untuk itu? Atau bahkan haus darah? Dia terlalu berbeda untukku bahkan untuk menebak.

Tapi... Tidak peduli bagaimana perasaannya tentang itu, aku merasa dia akan berdiri di sana, menghadapinya secara langsung.

Aku lemah, jadi aku membutuhkan orang lain untuk membantuku. Ketika rasa bersalah atas kekejaman yang telah menodai tanganku hampir menghancurkanku, Liscia dan yang lainnya mendukung dan menghiburku. Begitulah caraku bisa berdiri tegak. Fuuga begitu kuat sehingga dia tidak membutuhkan Nona Mutsumi untuk mendukungnya.

Itulah yang kupikirkan saat Nike bercerita.



Setelah sebagian besar detail dibuat jelas, aku bertanya kepadanya, “Dan? Apa yang kamu lakukan di sini di negaraku?”

“Saya ingin meninggalkan Kakak Sami di sini, di mana Ichiha berada.”

“Nona Sami?”

"Benar. Jika saya meninggalkannya di Persatuan Negara Timur sekarang, dia akan memicu konflik. Kakak Hashim bukanlah orang yang membiarkan hal itu terjadi. Itulah sebabnya Kakak Mutsumi meminta saya untuk membawanya pergi dari sana agar keluarga kami tidak menumpahkan darah kami sendiri lagi.”

"Ini atas arahan Nona Mutsumi...?"

"Ya. Saya punya surat darinya di sini. ”

Aisha mengambil surat yang dikeluarkan Nike dari sakunya dan membawanya kepadaku. Itu berbicara tentang perasaan Mutsumi, tidak dapat menghentikan Fuuga karena dia adalah istrinya, tetapi ingin adik perempuannya Sami baik-baik saja. Itu berakhir dengan mengatakan, “Tolong jaga dia dan Ichiha.”

Ketika aku selesai membaca, aku memberikannya kepada Hakuya dan Ichiha untuk dilihat.

“Kakak Mutsumi...”

Ichiha tampak sangat sedih dengan apa yang dia baca di sana.

Kurasa Fuuga tidak akan menuntut agar dia diserahkan, kalau begitu... pikirku.

Jika dia mencoba, Nona Mutsumi akan menghentikannya kembali dengan semua yang dia miliki. Fuuga bukan tipe orang yang mengabaikan perasaan Nona Mutsumi seperti itu. Hashim mungkin akan cemberut, tetapi tidak seperti Julius, dia tidak akan bertindak lebih jauh dengan menjadikan Mutsumi sebagai musuh untuk mendapatkan Sami.

Aku menghadapi Nike dan Sami. “Kami tidak berniat membuat masalah dengan negara Tuan Fuuga. Jika kamu mencari kami untuk membantu kalian membalas dendam, kami tidak dapat melakukannya, oke?”

"Ini baik saja. Saya pikir yang dibutuhkan Kakak Sami sekarang adalah waktu. ”

"Baiklah... Dan kamu juga setuju, Nona Sami?"

Sami mengangguk, tidak ada emosi yang terlihat di wajahnya.

Ya... Bekas luka emosional akan membutuhkan waktu untuk sembuh, Kupikir. Kemudian aku berbalik dan berkata, “Ichiha, maukah kamu menunjukkan kamarmu kepada Nona Sami?”

"Oke! Ayo, Kakak Sami.” Ichiha memanggil Sami dengan ragu, dan matanya melebar.

Kemudian, saat dia melihat wajahnya, air mata mulai mengalir deras di wajahnya.

"Ichiha... Ichihaaaa." Dia memeluknya erat, menangis. “Ayahku… Hein… Hashim, dia… dia… Wahhh!”

"Ya. Aku akan mendengarkannya. Kamu bisa menceritakan semuanya padaku.”

“Wahhhhhhh!”

Sami meratap sambil berpegangan pada Ichiha. Dia dengan lembut membelai punggungnya, seperti kamu akan bayi yang menangis. Dan kami yang lain yang hadir disana, yang bisa kami lakukan hanyalah menonton.

Beberapa saat setelah itu, ketika dia sudah sedikit tenang, Sami meninggalkan ruangan bersama Ichiha. Sakit melihatnya pergi, bersandar di bahunya seperti itu.

“Kita mungkin tidak boleh membiarkan dia bertemu Yuriga untuk sementara...”

"Poin yang bagus," jawab Hakuya. “Saya akan memberitahu Nona Yuriga untuk berhati-hati agar tidak menabraknya juga.”

Melihat Nike, aku berkata, “Kamu dapat mempercayai kami dengan Nona Sami. Jadi? Apa yang akan kamu lakukan mulai sekarang, Tuan Nike?”

"Aku sendiri bertanya-tanya... aku cukup yakin aku tidak bisa kembali ke Persatuan Negara Timur lagi."

Dia berbicara sedikit lebih santai sekarang, mungkin karena lega karena dia bisa menyerahkan Sami kepada kami. Ini mungkin seperti apa dia biasanya.

“Apakah kamu akan tinggal di sini di negara ini? Tidak jauh berbeda denganku, melindungi kalian berdua, bukan hanya satu.”

“Ah ha ha... Aku menghargai pemikiran itu, tapi tempat ini terlalu dekat dengan Persatuan Negara Timur. Bahkan jika kamu tidak berniat menghasut apa pun, kami tidak yakin Tuan Fuuga tidak akan memulai perang denganmu... Jika aku menempatkan diri dalam perawatanmu, aku mungkin harus bertarung melawan Kakak Mutsumi. Itu ... satu hal yang ingin kuhindari. ”

"Aku mengerti..."

Dia pasti sangat menyayangi kakaknya. Dia membawa Sami ke sini, bahkan dengan bayaran tidak bisa kembali sendiri, semua atas permintaan Mutsumi.

Seperti yang kupikirkan, Kurasa aku tidak bisa membuatnya tetap tinggal... sebuah suara yang familiar berbicara.

“Ookyakya! Lalu bagaimana kalau kamu datang ke tempatku?” Kata Kuu saat dia memasuki ruang audiensi. Aku menatapnya dengan putus asa.

“Kuu. Anda mendengarnya?”

“Hanya untuk apa yang kamu katakan tadi. Ketika aku melihat Ichiha meninggalkan ruang audiensi, kupikir kalian sudah selesai. ”

Dengan mengatakan itu, Kuu berjongkok di depan Nike.

“Aku mengingatmu dari gelombang iblis. Putra ketiga atau keempat keluarga Chima, kan? ”

"Yang ke empat. Dan kamu...?"

"Aku Kuu Taisei, calon kepala Republik."

"Republik...Turgis?"

"Ya. Di ujung selatan benua.” Kuu menepuk bahu Nike dengan keras. “Itu jauh, dan sangat dingin, jadi bahkan Kekaisaran ragu-ragu untuk menyerang kami pada hari itu. Jika Fuuga akan meluas ke selatan, kami mungkin akan dibiarkan sampai yang terakhir. Itu membuat kami cukup cocok untukmu, bukan begitu?”

"Memang, tapi ... aku benci dingin."

“Ookyakya! Mungkin agak sulit bagi manusia sepertimu, tetapi kamu akan baik-baik saja jika kamu bergabung. Meskipun, bahkan pedagang keliling berhenti datang di musim dingin. ”

“Apa…”

"Ini tidak seperti kamu punya tempat lain untuk pergi, kan?" Kuu meraih kerah Nike dan menariknya berdiri. “Jadi datanglah ke tempatku. kamu tampak tangguh, jadi kamu sangat diterima. ”

"Aah... Sudah diputuskan?"

“Tentu saja. Kamu mendengar itu, aniki? Aku akan membawa orang ini.”

“Hei, tunggu, Kuu.”

Sebelum aku bisa menghentikannya, Kuu menyeret Nike yang masih enggan keluar dari ruangan... Apa ini benar-benar baik-baik saja?

“Jika dia tidak berniat menawarkan jasanya kepada kita, saya yakin ini bisa diterima,” kata Hakuya, tidak terpengaruh. "Tuan Nike adalah seorang pejuang yang ulung dan komandan yang berpikiran tajam, jadi lebih baik dia kembali ke Persatuan Negara Timur untuk melayani Tuan Fuuga."

Itu masuk akal.Aku bisa melihat Hakuya ada benarnya.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar