Kamis, 14 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 7 - Kerja Keras

Volume 14
 Chapter 7 - Kerja Keras



Dalam Pertempuran Dataran Sebal, faksi anti-Fuuga sangat lemah dengan hilangnya sebagian besar kekuatan tempurnya, serta tokoh sentralnya, Shamour Sharn dan Mathew Chima. Negara-negara anti-Fuuga dihancurkan satu demi satu oleh Fuuga, negara-negara yang mendukungnya, dan bahkan pemberontakan oleh para pendukung Fuuga di antara warganya sendiri.

Saat ini terungkap, ada orang-orang seperti Hashim Chima, yang memimpin pasukan dan membedakan dirinya dalam pertempuran, dengan cepat mendapatkan tempatnya sebagai penasihat Fuuga; serta mereka yang bekerja keras karena putus asa untuk membuktikan kesetiaan mereka, seperti Bito Gabi. Di antara mereka yang bersumpah setia kepada Fuuga setelah perang, beberapa diusir karena gagal memenuhi harapan, sementara yang lain ditemukan berkomplot melawannya, dan dihancurkan.

Ada yang bangkit saat kekacauan, ada yang hancur, dan ada yang hanya bisa menyaksikan semua itu terjadi. Di tengah semua emosi yang saling bertentangan ini, darah tumpah di seluruh Persatuan Negara Timur.

◇ ◇ ◇

— Tiga bulan setelah Pertempuran Dataran Sebal —

Persatuan Negara Timur sedang dalam proses direorganisasi dengan Fuuga sebagai satu-satunya kekuatan. Dengan begitu banyak kekuatan yang berbeda, sulit bagi satu negara untuk menonjol di Persatuan Negara Timur sebelumnya, tetapi pemusatan di sekitar Fuuga sekarang sedang berlangsung— Itu adalah laporan yang baru saja aku dengar dari Hakuya di kantor urusan pemerintahan di Kastil Parnam.

“Dia bergerak lebih cepat dari yang kuharapkan...” kataku, memberikan reaksi jujurku. “Aku takut dengan potensinya sebagai pria hebat, dan karisma yang menarik orang kepadanya saat dia mengejar mimpinya secara membabi buta. Cara dia tampak begitu polos, tanpa sisi gelap, dan hanya tumbuh semakin besar.”

"Ya saya setuju..."

“Tetapi di sisi lain, karena dia tidak memiliki sisi gelap, ada kenaifan tertentu tentang dia. Karena kemurahan hatinya yang besar, dia bahkan akan menyambut orang luar yang tidak dapat berbagi mimpinya ke dalam sana. Kupikir itu pada akhirnya akan menyebabkan gesekan dan perselisihan yang akan menghilangkan dukungan kepadanya.”

Jika Fuuga memiliki jenis karisma yang menarik semua orang kepadanya, dan kesediaan untuk menerima siapa pun, maka itu akan mencakup mereka yang hanya tertarik untuk melindungi diri mereka sendiri, atau yang diam-diam memendam permusuhan terhadapnya. Orang-orang besar dalam sejarah sering kali tersandung oleh komandan biasa-biasa saja yang tidak bisa menghargai visi mereka, dan mereka yang memberontak melawan mereka. Kupikir Fuuga akan sama.

“Tapi cara dia memperlakukan mereka yang terlambat bergabung dengannya tidak seperti Fuuga. Pada dasarnya, dia menindas mereka dan mengusir mereka, atau menjebak dan membunuh mereka. Dia bukan tipe orang yang melakukan itu.”

“Kadang-kadang, seorang penguasa harus siap untuk melakukan yang baik dan yang jahat. Tuan Fuuga pasti telah menemukan seseorang yang bisa menasihatinya ketika saatnya untuk menjadi jahat, ”jawab Hakuya, kewaspadaan merayap ke dalam suaranya. “Penanganannya terhadap faksi anti-Fuuga logis dan kejam. Penasihatnya pasti orang yang baik.”

"Maksudmu Hashim Chima dari laporanmu?"

“Saya percaya begitu. Pria itu tampaknya telah mewarisi banyak bakat Duke Chima untuk diplomasi dan rencana.”

“Itu merepotkan. Dia adalah tipe orang yang paling tidak kuinginkan Fuuga ada di sisinya.” Aku menghela nafas, mengetuk pelipisku. “Kurasa aku harus berasumsi Fuuga memiliki seseorang yang dekat dengannya yang bisa beroperasi pada level yang sama denganmu, ya? Hakuya, jika kamu melayani Fuuga, apa rencanamu selanjutnya?”

“Lebih banyak dasar, tentu saja. Dengan banyaknya anggota faksi netral yang tersisa, kita tidak dapat mengatakan bahwa dia telah mengambil alih Persatuan Negara Timur dulu.”

"Yang netral, ya...?" Aku bangkit dan berjalan untuk berdiri di dekat pintu kaca yang mengarah ke balkon. “Mengetahui Fuuga, dia akan mencoba membawa netral ke sisinya. Bagaimanapun, dia memiliki karisma untuk melakukannya. Itu akan menjadi cara tercepat untuk menyatukan Persatuan Negara Timur, dan akan menghindari dia mendapatkan banyak permusuhan yang tidak perlu.”

“Tapi itu akan melemahkan kesatuan internal mereka. Jika dia membawa orang-orang yang pendiriannya tidak pasti, itu hanya akan merugikannya dalam jangka panjang. Jika Anda melihat hal-hal secara seksama, dia seharusnya tidak melakukannya ... Jika saya adalah penasihatnya, saya akan mengatakan itu kepadanya.”

“Kalau begitu aku yakin Hashim akan melakukan hal yang sama. Dan kita telah melihat Fuuga memiliki kemauan untuk mendengarkan nasihat... Kita akan melihat lebih banyak darah tumpah. Sepertinya kita tidak bisa mengharapkan semua berita menjadi berita baik.”

Dalam hal ini, kabar baiknya adalah Roroa mengetahui bahwa dia hamil beberapa bulan yang lalu.

“Sekarang aku akan menjadi seorang ibu juga! Kamu terus merawatku sekarang, darling.”

Aku ingat ekspresi gembira tapi sedikit malu di wajahnya saat dia memberitahuku. Aku biasanya berada di luar negeri ketika aku mengetahui tentang hal-hal ini sebelumnya sekarang, tetapi kali ini aku berada di kastil, jadi kami dapat mengadakan perayaan keluarga besar. Juna akan segera lahir juga, jadi aku telah menikmati kegembiraan keluarga.

Berbicara tentang keluarga... Aku melihat ke langit melalui jendela kaca. Lastania juga netral. Akankah Julius dan Putri Tia baik-baik saja?

◇ ◇ ◇

— Sementara itu, di Lastania —

Di istana tempat tinggal keluarga kerajaan, wakil raja Julius duduk di samping istrinya Putri Tia, yang telah memanjangkan rambutnya, dan di seberang orang tuanya, pasangan kerajaan.

Dia menyerahkan dua surat kepada raja.

“Ayah, saya ingin anda membawa ibu dan Tia bersamamu dalam misi diplomatik.”

"Tuan Julius!" Tia berteriak, menelan apa yang baru saja dia usulkan.

Namun, Julius tidak memedulikannya, terus berkata, “Pertama, anda akan mengunjungi Ratu Sill dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung, dan mengirimkan surat ini. Kemudian saya ingin Anda melakukan perjalanan ke Kerajaan Friedonia dengan pengawalan dari Kerajaan Ksatria Naga di mana Anda akan bertemu Raja Souma dan mengirimkan surat ini. Dengan pengawal ksatria naga, saya yakin Anda harus bisa melewati Pegunungan Naga Bintang. ”

"Kamu meminta kami untuk meninggalkan negara ini...?" Raja Lastania bertanya, menatap mata Julius. Julius mengangguk. Kemudian dia membuka surat lain dan menunjukkannya kepada tiga lainnya.

“Ini adalah surat dari Fuuga Haan. Atau lebih tepatnya undangan. Dia mengadakan perjamuan untuk semua penguasa yang tidak mendukung atau menentangnya. Ini dimaksudkan untuk mengenal kami dan memenangkan dukungan kami. Tetapi..."

Setelah mengatakan itu, Julius menyipitkan matanya. Mereka sangat dingin sehingga membuat Putri Tia melompat. Seolah-olah dia telah kembali menjadi pria seperti dia ketika dia tinggal di Amidonia.

“...Itu hanya untuk konsumsi publik.”

"Ada maksud lain, kalau begitu?" Raja Lastania bertanya dan Julius mengangguk.

“Begitulah cara dia memperlakukan mereka yang lambat bergabung dengannya. Menghukum mereka untuk memberi contoh kepada orang lain bertentangan dengan bagaimana Fuuga selalu seperti dulu sekarang. Ini sangat pragmatis; hal yang lebih disukai pria sepertiku.”

"Tidak..."

Ayahnya, Gaius, pernah mengatakan kepadanya bahwa keluarga kerajaan mereka memiliki darah ular berbisa yang mengalir di nadi mereka. Dan seekor ular tahu bagaimana seekor ular berpikir.

“Sepertinya rencana dari pendatang baru itu, Hashim. Yang membuatnya sangat mungkin perjamuan ini juga merupakan idenya. ”

“Jika demikian, bukankah tidak hadir akan memperburuk posisi kita?”

"Ya. Dia kemungkinan akan melihat siapa pun yang tidak hadir memiliki niat untuk menentangnya, dan menggunakannya sebagai dalih untuk menyerang. Apakah kita pergi atau tidak, hanya kehancuran yang menunggu kita.”

"Jadi kita lari...?"

Julius mengangguk lagi. “Jika Fuuga menyerang dengan kekuatan penuh dari Persatuan Negara Timur, maka bahkan aliansi kita dengan Kerajaan Ksatria Naga Nothung tidak dapat melindungi kita. Bahkan jika kita bisa menahan mereka untuk sementara waktu, tanah itu akan hancur, dan negara tidak akan bisa lagi menopang dirinya sendiri.”

“Tetapi seorang raja tidak boleh meninggalkan rakyatnya...”

“Kekhawatiran terbesar saya adalah bahwa orang-orang akan meninggalkan raja mereka.” Julius memaksa Raja Lastania yang baik hati untuk melihat kenyataan. “Ada banyak di tanah kita yang ingin melihat diri mereka di bawah perlindungan Fuuga. Setelah semua penderitaan yang mereka alami dalam gelombang iblis baru-baru ini, wajar saja jika mereka mencari seseorang yang kuat untuk mempertahankan hidup dan harta benda mereka. Bagi orang-orang itu, keluarga kerajaan lama hanya akan menghalangi. ”

Julius pernah mengalami ini sebelumnya. Ketika orang-orang Amidonia hanya memiliki Gaius untuk dipeluk, mereka setia. Namun, karena pemerintahan liberal yang mereka alami di bawah pendudukan Souma atas Van, dan kematian Gaius dalam pertempuran, orang-orang dengan cepat menerima pemerintahan Kerajaan. Bahkan ketika Julius mendapatkan kembali kekuasaan, banyak orang mendukung Roroa, yang temperamennya lebih dekat dengan Souma, dan mereka mengusir Julius.

Raja Lastania tidak membantah kata-kata ini yang lahir dari pengalaman pribadi. Sebaliknya, Tia menekan lebih dekat ke Julius.

“Baru saja, kamu bilang kami bertiga harus pergi. Apakah kamu bermaksud untuk tinggal di sini, Tuan Julius?

Melihat raut khawatir di wajahnya, Julius membelai lembut rambut Tia.

“Aku perlu mengulur waktu agar pelarian kita tidak diketahui... Selain itu, sementara aku mengatakan bahwa banyak yang ingin dilindungi oleh Fuuga, Jirukoma dan Lauren juga mencintai dan menghormati keluarga kerajaan. Aku perlu mengatur pelarian mereka. ”

"Kalau begitu aku akan tinggal juga!"

"Tia..." Julius menatap lurus ke matanya. "Aku akan baik-baik saja. Aku tidak akan melewatkan waktu yang tepat untuk melarikan diri. Faktanya, kekhawatiran yang disebabkan olehmu tetap akan membuatku lebih sulit untuk fokus pada tugasku. ”

“Tuan Julius...”

"Selain itu, perutmu tumbuh lebih besar dari hari ke hari."

"Ah...!" Tia dengan halus meletakkan tangannya di perutnya sendiri.

Di dalamnya, kehidupan baru tumbuh. Seorang anak yang mengandung darah keluarga kerajaan Lastania dan Amidonia. Julius menarik Tia, yang sekarang akan melahirkan anaknya, dan akan segera menjadi seorang ibu, dekat dengannya, membelai rambutnya dengan lembut.

“Kamu mengerti, kan, Tia? Apa yang paling kita butuhkan untuk mempertahankannya.”

“Anak kita…”

"Tentu saja. Aku tidak akan membuang hidupku sebelum mengetahui apakah itu perempuan atau laki-laki.”


Julius memandangi pasangan kerajaan.

“Jadi, ayah, ibu, saya meminta anda untuk menjaga Tia.”

"Oke ... Kami akan melakukan segalanya seperti yang kamu katakan, menantu."

"Tuan Julius, tolong tetap aman."



Keesokan harinya, pasangan kerajaan Lastanian dan Putri Tia diam-diam melarikan diri dari negara itu dengan pengawalan dari Kerajaan Ksatria Naga Nothung. Orang-orang diberitahu bahwa mereka sedang dalam perjalanan diplomatik untuk meningkatkan hubungan dengan Kerajaan Friedonia.

◇ ◇ ◇

Beberapa hari sebelum undangan tiba di Lastania...

Kata "Machiavellianisme" mengambil pandangannya bahwa kadang-kadang, ketika mengejar tujuan politik, Anda tidak bisa pilih-pilih tentang cara, dan meluas untuk merujuk pada filosofi tujuan-membenarkan-cara. Orang-orang kejam seperti itu dikritik sebagai Machiavellian. Ini terutama digunakan oleh gereja Kristen, dengan keyakinan filantropisnya, untuk menolak pandangan Machiavelli, dan sebagian besar merupakan kesalahpahaman.

Apakah Machiavelli sendiri adalah Machiavelli atau bukan, tidak perlu dipertanyakan lagi. Namun, Hashim Chima, yang datang ke layanan Fuuga Haan, pasti Machiavellian. Dia mengusulkan agar Fuuga mengundang para bangsawan yang telah menjadi anggota faksi netral ke perjamuan di markas barunya, sebuah kastil di bekas Kerajaan Shamour, kemudian membantai mereka dengan kedok serangan teroris oleh faksi anti-Fuuga. Fuuga, yang duduk di singgasana, mengerutkan kening, sementara istrinya, Mutsumi, yang berdiri di sampingnya menutup mulutnya dan tersentak.

Fuuga memelototi Hashim. "Kau menyuruhku melakukan itu?"

"Tidak. Saya akan melakukannya sendiri, tanpa sepengetahuan Anda, ”jawab Hashim, tidak terpengaruh. Fuuga meletakkan pipinya di telapak tangannya.

"Jika kamu memintaku untuk menutup mata, maka itu tidak berbeda ... Apakah ini perlu?"

“Jika tujuan anda tidak lebih dari menyatukan Persatuan Negara dan memperluas ke Wilayah Raja Iblis, maka tidak. Namun, jika Anda berniat untuk bersaing dengan Kerajaan Gran Chaos dan Kerajaan Friedonia untuk supremasi, itu pasti. Terlalu banyak kekurangan kita,” jelas Hashim, matanya serius. “Bahkan jika Anda menambahkan populasi setiap negara di Persatuan Negara Timur, itu kurang dari setengah dari Kerajaan Friedonia. Perbandingan dengan Kekaisaran bahkan lebih buruk, dengan kita hanya memiliki sepertiga, mungkin seperempat, dari populasi mereka. Tidak peduli bagaimana kita memperluas ke dalam Wilayah Raja Iblis, itu bukanlah hal yang bisa kita batalkan. Selain itu, baik Kekaisaran maupun Kerajaan stabil, dengan para penguasa yang sangat baik. Jika hal-hal terus seperti itu, kesenjangan hanya akan terus melebar. ”

"Itulah sebabnya ... kamu ingin aku bergegas bersama dengan penyatuan?"

"Ya. Satu-satunya area di mana kita benar-benar berada di depan mereka adalah bahwa kita berada di era di mana orang mencari pria hebat seperti Anda, dan Anda memberikan kekuatan terpusat.”

"Kamu tidak berbasa-basi ..." Fuuga mengangkat bahu.

Hashim telah mengatakan yang sebenarnya. Sebagian besar alasan Malmkhitan, hanya satu negara di Persatuan Negara Timur, dapat berkembang begitu pesat, begitu cepat adalah karena mereka berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Sejak Wilayah Raja Iblis berkembang, orang-orang dari Persatuan Negara merasa tertutup. Mereka melihat Fuuga sebagai pemimpin yang bisa membebaskan diri dari itu, dan harapan itu mendorong mereka untuk mendukungnya.

“Tapi, pada saat yang sama, itu adalah hal yang genting. Karena Anda telah mengumpulkan harapan orang-orang kepada diri Anda sendiri, Tuan Fuuga, Anda harus selalu membuahkan hasil. Jika Anda berhenti, kekecewaan mereka akan menjadi akhir dari Anda. Anda akan kehilangan dukungan dari rakyat Anda, dan bangsa ini akan runtuh dalam waktu singkat.”

"Jadi maksudmu, jika orang-orang kehilangan semangat mereka, aku sudah selesai."

"Ya. Dan kita tidak bisa memastikan bahwa era ini akan berlangsung selama bertahun-tahun.”

"Itu bisa terjadi kapan saja ... jadi harus cepat dengan penyatuan?"

"Tepat."

"Tunggu adikku!" Mutsumi menyela, tidak bisa hanya menonton lebih lama lagi. “Fraksi netral termasuk—”

"Raja Heinrant dari Roth dan putri angkatnya Sami, kan?" Hashim bertanya, menyelesaikan kalimatnya.

Ketenangan respon Hashim membuat Mutsumi kehilangan kata-kata.

“Itu tetap harus dilakukan. Bahkan jika kita harus dibagi menjadi teman dan musuh, darah dan nama keluarga harus tetap hidup. Begitulah cara ayah mengajari kita kepala Keluarga Chima. Selain itu, kita hanya akan membunuh raja. Aku tidak akan menyakiti Sami selama dia tidak melawan.”

"Hashim..."

“Sebagai ratu Tuan Fuuga, kamu harus memprioritaskan Keluarga Haan, Mutsumi.”

"Ya aku mengerti itu."

Jika ini untuk keuntungan Fuuga, Mutsumi harus mundur.

Melihat reaksi Mutsumi, Fuuga bertanya kepada Hashim, "Ini berarti lebih sedikit darah yang tertumpah, kan?"

"Ya. Ini akan dikritik sebagai konspirasi untuk beberapa waktu. Tapi, jika kita mengambil pandangan panjang, ini adalah metode yang akan memiliki pengorbanan paling sedikit. Orang-orang dari generasi mendatang akan mengerti.”

“Bukannya aku peduli apa yang akan dipikirkan oleh beberapa orang yang bahkan belum lahir…” Setelah mengambil keputusan, Fuuga menampar lututnya. "Bagus. Kamu lakukan apa yang menurutmu benar.”

“Sesuai keinginan anda.” Hashim menundukkan kepalanya. Mutsumi menurunkan wajahnya dengan frustrasi.

Dengan izin Fuuga yang diberikan, rencana itu berjalan.

◇ ◇ ◇

Hashim mengirim para bangsawan yang tetap netral dalam konflik undangan ke perjamuan di mana mereka akan memiliki kesempatan untuk lebih memahami satu sama lain. Ada sejumlah kecil negara, seperti Kerajaan Lastania, yang memutuskan untuk tidak berpartisipasi, tetapi banyak pemimpin dari faksi netral berkumpul di Kastil Shamour. Lalu...

Setiap orang yang datang dibantai.

Sisa-sisa faksi anti-Fuuga yang telah menyusup ke pertemuan itu melakukan serangan teroris menggunakan bubuk mesiu, dan diumumkan bahwa semua orang yang hadir telah terperangkap dalam ledakan itu. Berita itu menyebabkan kekacauan singkat di seluruh Persatuan Negara Timur, tetapi mereda ketika diumumkan bahwa Fuuga, yang "kebetulan" sedang berada di luar ruangan pada saat serangan itu, telah selamat.

Tentu saja, beberapa menyuarakan kecurigaan mereka bahwa ini semua adalah rencana Fuuga. Namun, mereka ditenggelamkan oleh sorak-sorai pendukungnya. Persatuan Negara Timur adalah aglomerasi dari banyak negara kecil hingga menengah. Karena ukuran mereka, raja-raja memiliki banyak pengaruh, dan dengan perginya mereka, banyak negara kekurangan siapa pun yang dapat membuat keputusan akhir. Negara-negara semacam itu bergabung dengan faksi Fuuga tanpa mempertimbangkan balas dendam. Namun, sejumlah kecil negara melawan setelah raja mereka terbunuh.

Negara-negara seperti itu jatuh ke tangan para pendukung Fuuga di dalam mereka, dengan salah satunya adalah Kerajaan Roth.

Raja Heinrant telah terbunuh dalam rencana itu. Putri ketiga Keluarga Chima, Sami, mengeluarkan pernyataan yang mencela Fuuga, dan menutup gerbang ibu kota mereka. Lombard, Raja Remus, yang merupakan teman Raja Heinrant dan pendukung Fuuga memimpin pasukannya ke gerbang. Para prajurit tidak menarik senjata mereka dan hanya berdiri dalam formasi. Lombard datang bukan untuk menyerang kota, tetapi untuk membujuk mereka membuka gerbang.

“Nona Sami! Kami tidak punya keinginan untuk bertarung! Silakan menyerah dengan damai! ”

“Sami! Tolong! Buka gerbangnya!" Yomi berseru, putus asa untuk menyelamatkan adik kembarnya.

Dengan Persatuan Negara Timur hampir seluruhnya jatuh ke tangan Fuuga, satu negara kecil yang menentangnya tidak akan memiliki masa depan. Jelas bahwa para pendukungnya akan meruntuhkan seluruh negeri.

"Yomi, awas!"

"Hah?!"

Lombard meraih lengan Yomi, menariknya ke belakang. Ketika dia melakukannya, segumpal es menghantam tanah tepat di depan tempat mereka berdiri dan meledak. Mereka berdua mendongak untuk melihat Sami di atas dinding, tangannya yang terangkat menunjuk ke arah mereka. Para prajurit Kerajaan Roth berdiri bersamanya, busur ditarik, menjaga orang-orang Kerajaan Remus tetap terkendali.

“Sami...”

Itu adalah tembakan peringatan. Jika dia serius, Sami memiliki sihir yang bisa membekukan area yang luas.

Melihat mereka, Sami berkata, "Pulanglah, Yomi."

“Tolong, Sami! Dengarkan kami!”

"Tidak ada yang perlu kita bicarakan," Sami memberitahunya dengan mata sedingin es. “Ayahku Hein sudah pergi. Dia menghargaiku seperti aku adalah putrinya sendiri, dan mengingatkanku tentang seperti apa keluarga yang hangat dan penuh kasih itu... dan kemudian Fuuga Haan membunuhnya.”

"Sudah kubilang, itu adalah pelaku bom bunuh diri dari faksi anti-Fuuga..."

“Kau tahu itu bohong, Yomi! Beginilah cara Kakak Hashim beroperasi!”

Yomi tidak menanggapi itu karena dia telah mengetahuinya sendiri.

Lombard melangkah maju menggantikannya. “Bahkan jika kami pergi, pasukan Tuan Fuuga akan segera tiba. Jika itu terjadi, Kerajaan Roth dan semua rakyatnya akan musnah... Aku juga kecewa dengan apa yang terjadi pada Tuan Heinrant. Tapi sekarang setelah itu, aku tidak ingin membiarkan orang-orang yang dia cintai, kamu dan orang-orang di negaranya, binasa!”

“.........”

“Tolong, menyerah! Aku akan membelamu dan orang-orang bahkan jika itu mengorbankan hidupku! Mengetahui Heinrant yang lembut, aku tidak dapat membayangkan dia ingin kamu membalas dendam! ”

“Meskipun kebaikan itu, kakak membunuhnya! Kakakku sendiri....." Air mata besar mengalir di wajah Sami. “Aku memiliki kecurigaan yang menyelinap bahwa perjamuan itu adalah rencananya. Aku mengatakan kepada ayah untuk tidak pergi. Tapi...dia bilang dia khawatir akan menimbulkan kecurigaan, dan dia tidak bisa menempatkanku atau orang-orangnya dalam bahaya, jadi...dia pergi sendiri..."

“Sami...”

“Nona Sami...”

“Aku tidak akan pernah memaafkan kakak kita—Hashim Chima!”

Saat Sami menyatakan itu, udara menjadi dingin di sekitar mereka. Kelembabannya membeku dan berkilau. Dia kemungkinan akan menggunakan sihir es yang serius. Sami mengangkat tangannya dan menunjuk ke arah Yomi dan Lombard.

“Yomi, jika kamu berpihak pada Hashim, aku tidak akan ragu untuk...”

“Hentikan, Sami!”

“Jadi beginilah kelanjutannya...” kata sebuah suara.

"Hah?!" Terkejut, Sami menoleh ke arah suara itu.

Pada titik tertentu, seorang pria yang mengenakan kerudung muncul dan berdiri di belakangnya. Itu mengejutkan orang-orang dari Kerajaan Roth dan Kerajaan Remus juga. Saat Sami secara refleks mencoba menggunakan sihir, pria itu mendekat lebih cepat dari yang dia bisa, dan memberikan pukulan tubuh. Sami mengerang saat dia pingsan.

Para penjaga mengarahkan busur mereka ke arah pria berkerudung dengan niat membunuh, tapi dia mengangkat tangan untuk menghentikan mereka saat dia perlahan menarik kembali tudungnya.

“Singkirkan senjatamu. Aku Nike Chima. Adik laki-laki untuk Kakak Sami dan Yomi. ”

Mata Yomi melebar saat dia melihatnya dari luar tembok. “Nike?! Apa yang kamu lakukan di sini?!"

“Perintah Kakak Mutsumi. Dia melihat ini akan datang, jadi dia menyuruhku bersembunyi di Kerajaan Roth untuk melindungi Sami karena mereka berada di faksi netral.”

Dengan penjelasan itu, Nike mengangkat Sami yang tidak sadarkan diri ke atas bahunya, dan menoleh ke arah para prajurit Kerajaan Roth.

“Aku akan bertanggung jawab untuk memastikan keselamatan Kakak Sami,” katanya. "Jadi kalian membuka gerbang, dan menyerah pada Sir Lombard."

Ada banyak obrolan di antara para prajurit. Namun, setelah beberapa waktu...

"Oke..."

...Orang-orang itu menyimpan senjata mereka. Mereka telah mematuhi Sami karena keinginan untuk setidaknya melindungi gadis yang sangat dicintai Raja Heinrant. Sekarang setelah keselamatan Sami terjamin, tidak perlu bertarung.

Melihat para prajurit Kerajaan Roth tenang, Nike menggendong Sami melalui gerbang terbuka di bahunya. Saat dia melakukannya, Yomi dan Lombard bergegas menghampirinya.

“Nike...”

“Kakak Yomi. Aku akan membawa Kakak Sami bersamaku.”

"Kamu ... tidak bisa tinggal di negara ini lebih lama lagi?" tanya Yomi.

“Selama dia tinggal di sini, Kakak Sami hanya akan terus membenci Kakak Hashim dan Tuan Fuuga. Kakak tidak begitu lembut sehingga dia akan membiarkannya pergi. Dia akan membunuhnya pada akhirnya.”

“Dan Kakak Mutsumi memintamu untuk menghentikan hal itu terjadi?”

"Ya. "Aku tidak ingin kehilangan keluarga lagi," katanya.

"Aku mengerti..."

Menyadari bahwa hal-hal di luar kendalinya saat ini, Yomi mundur. Karena meskipun ini akan menjadi pertemuan terakhir mereka berdua, itu masih lebih baik daripada Sami dibunuh.

Atas namanya, Lombard bertanya, “Ke mana Anda akan pergi, Tuan Nike?”

“Pertama, aku akan meninggalkan Kakak Sami dengan Ichiha di Kerajaan Friedonia. Jika dia ada di sana, bahkan Tuan Fuuga atau kakak kita tidak dapat menyentuhnya dengan mudah. Sedangkan untuk diriku sendiri... Yah, aku akan memikirkannya tepat waktu.”

“Tapi bukankah Raja Souma mendukung Tuan Fuuga?”

“Ketika sampai pada pembunuhan, ya, tapi siapa yang tahu bagaimana perasaannya sebenarnya. Mungkin itu sebabnya Kakak Mutsumi menetapkan bahwa aku harus meninggalkan Sami bersamanya.”

Nike meletakkkan Sami ke atas kuda di dekat gerbang. Kemudian, naik ke atas kuda, dia mengucapkan selamat tinggal.

“Selamat tinggal, Kakak Yomi, Tuan Lombard. Hati-hati."

“Kamu juga, Nike. Dan...katakan pada Sami untuk 'tetap sehat' untukku, ya?”

"Tentu."

Kuda Nike mulai berlari, membawa Nike dan Sami ke selatan. Yomi dan Lombard mengawasi mereka sampai mereka hilang dari pandangan.

◇ ◇ ◇

“Negara ini akhirnya beres, ya?” Fuuga berkata kepada penasihatnya Hashim yang berdiri di hadapannya saat dia duduk di singgasananya di Kastil Sharn.

Hashim menyilangkan tangan, dan menundukkan kepalanya.

"Memang. Fraksi anti-Fuuga telah dimusnahkan, begitu juga dengan pihak netral yang tidak jelas niatnya untuk bergabung dengan kita. Tidak ada yang tersisa di Persatuan Negara Timur untuk menentang Anda sekarang, Tuan Fuuga. ”

"Tapi kita membuat Mutsumi sedih untuk melakukannya ..." kata Fuuga, meletakkan sikunya di lengan singgasananya, dan pipinya di telapak tangannya saat dia menatap Hashim.

“Itu satu-satunya pilihan kita,” kata Hashim, menundukkan kepalanya sekali lagi. “Jika Anda ingin menguasai benua, negara harus bersatu sesegera mungkin. Saya yakin Mutsumi mengerti. Dan selain itu, Yomi melaporkan bahwa Nike membawa Sami pergi tanpa cedera.”

“Ya... Kedengarannya seperti Mutsumi memberinya perintah karena tahu segalanya akan menjadi seperti ini. 'Aku minta maaf karena mengambil masalah ke tanganku sendiri,' katanya kepadaku. Yah, kami bisa mengambil Kerajaan Roth tanpa setetes darah pun tumpah sebagai hasilnya, jadi aku membiarkannya. Sepertinya kamu diperdaya oleh adik perempuanmu sendiri, ya, Hashim? ”

Meskipun Fuuga menggoda, Hashim hanya mengangkat bahu.

“Jika istri Anda adalah wanita yang pintar, dan juga adik perempuan saya, maka tentu itu adalah sesuatu yang harus disambut. Namun, tampaknya Sami telah pergi bersama Ichiha di Kerajaan Friedonia. Saya tidak bisa mengatakan saya menyetujui orang-orang yang cakap berpindah ke tangan mereka. ”

Hashim tampaknya tidak terlalu memikirkannya. Fuuga mendengus.

“Hmph. Yuriga sudah ada di sana. Jika Sami masih memilikinya untukku, apakah menurutmu mungkin dia akan melakukan sesuatu pada Yuriga? Haruskah aku meminta Souma untuk melindunginya?

“Seharusnya baik-baik saja, saya pikir. Sami gadis yang cerdas. Jika ada orang yang akan dia targetkan untuk balas dendam, itu adalah saya.”

Hashim tampaknya tidak terpengaruh oleh kenyataan bahwa adik perempuannya sendiri sekarang membencinya.

Apakah ini darah Chima, yang selamat melalui akal-akalan? Fuuga berpikir, menyipitkan matanya.

"Jadi, tanpa musuh yang tersisa di negara ini, bagaimana sekarang?"

“Dengan Persatuan Negara Timur bersatu di bawah Anda, kita akan mengumumkan pembentukan negara baru. Itu akan menunjukkan bahwa ini bukan lagi Persatuan Negara, tetapi negara kesatuan. Kami juga akan secara resmi memindahkan pusat pemerintahan di sini ke Kastil Sharn, yang akan menerima nama baru. Dengan itu, kota terbesar di negara ini akan menjadi ibu kota negara baru yang akan Anda ciptakan, Tuan Fuuga.”

“Jadikan ibu kota Kerajaan Sharn sebagai ibu kota kita? Apakah tanah airku, Malmkhitan, tidak cukup bagus?” Fuuga bertanya, tapi Hashim dengan tegas menggelengkan kepalanya.

“Tidak ada kota di stepa yang cocok untuk menjadi ibu kota seluruh negara. Jika kita membuat yang baru, dan mengumpulkan orang untuk itu, itu akan membuang-buang usaha. Jika kita benar-benar membuat ibu kota di Malmkhitan, rakyat stepa dan komandan lama Anda akan senang, tetapi jauh lebih banyak orang akan memandang rendah Anda karenanya. Kita memiliki kota yang bagus di sini, jadi kita harus menggunakannya.”

“Oh, begitu…” Fuuga terdengar sedikit kecewa, tapi dia menerima lamaran itu.

Jika Souma di sini untuk mendengar percakapan ini, dia akan terkesan tetapi juga bermasalah, berpikir, Jadi Hashim tidak membiarkan dia membuat kesalahan yang sama seperti Xiang Ji.

Xiang Ji, juga dikenal sebagai Xiang Yu, berhasil menghancurkan Qin, tetapi menolak saran bawahannya untuk mengambil ibukota mereka, Xianyang, dengan semua keunggulan geografisnya, sebagai miliknya.

“Untuk berhasil dan tidak kembali ke rumah itu seperti berdandan dengan pakaian bagus di jalan pada malam hari. Siapa yang akan tahu?” katanya, dan memindahkan ibu kotanya ke Pengcheng.

Akibatnya, Guanzhong yang padat dan penting jatuh dengan mudah ketika Liu Bang maju ke timur. Ini memberi Liu Bang keuntungan yang tidak bisa mereka mundurkan tidak peduli berapa banyak kemenangan yang mereka menangkan di medan perang.

Mengenai cara memerintah kota atau kerajaan yang hidup di bawah hukum mereka sendiri sebelum dianeksasi, Machiavelli menawarkan tiga pilihan. Yang pertama adalah menghancurkan mereka sepenuhnya, yang kedua adalah tinggal di sana, dan yang ketiga adalah memasang rezim boneka untuk memerintah mereka. Rencana Hashim adalah yang kedua.

Fuuga menggaruk pipinya, merasa ini terlalu merepotkan. “Nama baru, ya? Bukankah Kerajaan Malmkhitan saja cukup?”

“Itu hanya akan membuat keretakan antara pengikut lama dan baru Anda. Meski hanya soal penampilan, akan terlihat seolah-olah Anda telah memadamkan negara-negara yang mendukung Anda juga. Akan lebih baik jika orang Malmkhitan terus melayani Anda dengan nama baru. Jika terlalu sulit untuk memikirkan sesuatu, kita bisa menyebutnya Kerajaan Fuuga Haan.”

“Jika aku memberinya nama yang membesarkan diri seperti itu, Shuukin dan yang lainnya akan menertawakanku dengan cukup keras.”

“Para prajurit dan orang-orang telah berkumpul di sisimu. Kurasa tidak aneh menyebutnya begitu, tapi... Ada sesuatu yang harus kita lakukan terlebih dahulu.” Wajah Hashim menjadi serius. “Kita harus menangani negara netral terakhir di dalam Persatuan Negara Timur, Kerajaan Lastania. Jika kita membiarkan mereka apa adanya, kita tidak bisa memulai negara baru.”

"Negara di ujung barat itu, ya...?" Fuuga menyilangkan tangannya yang tebal dan mengerang. “Negara itu menyakitkan untuk dihadapi. Mereka bersekutu dengan Kerajaan Ksatria Naga Nothung, yang memiliki banyak ksatria naga yang kuat. Dan Julius, pria yang dipandang sebagai raja berikutnya, adalah kakak dari ratu utama ketiga Souma, Roroa. Itu membuatnya menjadi saudara iparnya. Jika kita menyentuhnya, kita berisiko membuat musuh.”

"Ya. Itu sebabnya kita meninggalkannya sampai akhir, ”kata Hashim sambil mengeluarkan sepucuk surat. “Daftar dari ayah ini memiliki dua arti. Yang pertama adalah 'Pekerjakan talenta tersembunyi ini di dalam Persatuan Negara Timur.' Dan yang kedua adalah 'Jika kamu tidak bisa, maka singkirkan mereka sebelum mereka menjadi musuhmu.'”

Ini persis bagaimana Fuuga dan Hashim telah beroperasi sejauh ini. Mereka yang ada dalam daftar yang diserahkan ditempatkan pada posisi penting, dan mereka yang dengan tegas menolak dibunuh dengan akal-akalan.

Konon, dengan kekayaan Fuuga yang jelas meningkat, jumlah orang yang menolak untuk melayani cukup kecil untuk dihitung dengan tangan. Jika dia terobsesi dengan mengumpulkan personel seperti Souma, dia mungkin akan mati-matian mencoba membujuk mereka, tetapi Hashim yang lebih pragmatis enggan melakukan upaya seperti itu.

Hashim menutup surat itu.

“Dan nama terakhir dalam daftar adalah Tuan Julius dari Kerajaan Lastania. Ayah percaya dia adalah bakat paling berharga di negara ini. Akan meyakinkan untuk memiliki dia di pihak kita, tetapi menakutkan untuk melihatnya menjadi musuh kita. ”

“Itu saudara ipar Souma, orang yang sama yang baru saja kita bicarakan, ya?”

"Ya. Dia adalah putra mahkota dari bekas Dukedom Amidonia, dan ayahnya Gaius gugur dalam pertempuran melawan Raja Souma. Setelah itu, adik perempuannya, Putri Roroa, mencuri negara dari bawah kekuasaannya dan mengirimnya ke pengasingan. Karena itulah kupikir kita mungkin bisa memenangkannya ke pihak kita dengan janji balas dendam terhadap Kerajaan Friedonia, tapi...”

"Itu tidak bisa, ya?"

Hasyim mengangguk.

“Selama gelombang iblis, Tuan Julius mengirim permintaannya sendiri ke Kerajaan Friedonia untuk bala bantuan. Saya menyetujui kesediaannya untuk menundukkan kepalanya kepada mantan musuh ketika itu untuk keuntungannya sendiri, tetapi mereka mungkin telah menjadi teman pada saat itu. Putri Roroa mengiriminya hadiah pernikahan ketika dia menikahi putri mahkota Lastania, jadi hubungan mereka kemungkinan telah diperbaiki juga.”

"Itu berarti Julius dekat dengan Souma."

"Ya. Sedemikian rupa sehingga kita tidak bisa membiarkannya begitu saja. Dia orang yang perseptif juga. Dia tidak berpartisipasi dalam perjamuan di mana kita berencana untuk melenyapkan faksi netral.”

“Merepotkan…”

Jika mereka menyentuh Julius, mereka berisiko mengaduk-aduk Kerajaan Friedonia. Bagi Fuuga, yang menemukan sesuatu yang tidak bisa dipahami tentang Souma, sepertinya terlalu dini untuk bertarung dengan negara itu. Namun, Julius terlalu berbakat untuk membiarkannya tinggal di Persatuan Negara Timur dengan aman. Mereka mungkin menyimpan pengkhianat di tengah-tengah mereka.

“Kurasa kita tidak bisa meninggalkan Kerajaan Lastania sendirian, kalau begitu...” Fuuga mengambil keputusan. Hashim memberinya anggukan besar.

"Memang. Jika kita meninggalkan Tuan Julius sendirian, setiap gerakan yang kita lakukan akan bocor ke Kerajaan. Selain itu, Tuan Julius adalah mantan musuh mereka. Bahkan jika dia terbunuh, mereka tidak punya pilihan selain tetap diam. Terlepas dari bagaimana perasaan Raja Souma atau Ratu Roroa.”

“Bagaimana kita melakukannya? Apakah negara-negara tetangga menyerang?”

“Tidak, ketika kita menyerang negara itu, Kerajaan Ksatria Naga Nothung akan membantu mereka. Kerajaan Ksatria Naga bahkan mampu menangkis Kekaisaran ketika berada di puncaknya... Meskipun, tampaknya Kekaisaran hanya memutuskan untuk mengubah kebijakan mereka dan mengabaikan mereka setelah melihat banyak korban.” Hashim mengangkat bahu, tetapi segera memasang ekspresi serius dan berkata, “Jika kita tidak mengirim pasukan yang kredibel, itu bahkan tidak akan memberi tekanan pada Kerajaan Ksatria Naga. Saya percaya Anda harus memimpin orang-orang terbaik Anda dalam serangan itu, Tuan Fuuga. ”

“Aku, secara pribadi?” Fuuga bertanya dan Hashim mengangguk.

“Ini adalah pertempuran melawan waktu. Jika mereka menghadapi seluruh Persatuan Negara Timur, maka bahkan dengan bantuan Kerajaan Ksatria Naga, Kerajaan Lastania tidak akan mampu mempertahankan diri mereka sendiri. Tanah mereka akan disia-siakan, dan persediaan akan mengering. Jadi, jika Tuan Julius merasakan invasi datang, kemungkinan besar dia akan mencoba melarikan diri dari negara itu. Jika dia melakukannya, itu akan menyebabkan masalah bagi kita. ”

"Ya kamu benar. Jika dia pergi untuk bergabung dengan Souma... itu akan merepotkan.”

"Memang. Dan ketika para ksatria naga keluar untuk bertarung…”

“Hanya aku dan Durga yang bisa menangani mereka, ya.”

Fuuga pernah melihat ksatria naga Kerajaan Halbert dan rekannya Ruby sekali sebelumnya.

Di seluruh militer Fuuga, hanya dia dan Durga yang memiliki peluang melawan mereka dalam pertarungan langsung. Mereka mengumpulkan kavaleri wyvern Persatuan Negara Timur dan mengatur ulang mereka, tetapi para ksatria naga akan mencabik-cabik mereka.

“Baiklah.. Kumpulkan orang-orang terbaik kita. Kita akan menyerang Kerajaan Lastania.”

“Sesuai keinginan anda.”

Fuuga buru-buru mengumpulkan orang-orang terbaiknya, dan berangkat ke Kerajaan Lastania.




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar