Kamis, 28 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Chapter 7 - Atas Nama Umat Manusia

Volume 15
 Chapter 7 - Atas Nama Umat Manusia



—Ibukota Kerajaan, Parnam—

“Gerula telah datang,” kataku sedatar mungkin.

Liscia, Hakuya, dan Yuriga berkumpul di sekitarku di kantor urusan pemerintahan. Karena Liscia dan aku sudah lama bersama, dia menelan ludah, menyadari dari ekspresiku bahwa situasi kali ini luar biasa.

"Dia utusan yang datang dari Kerajaan Roh, kan?" dia bertanya.

"Ya." Aku mengangguk. "Dan rupanya dia terinfeksi Spirit King."

"Ah! Penyakit yang Anda janjikan kepada Tuan Fuuga yang akan Anda bantu lawan?”

"Oh, tidak ... Apakah Anda mengatakan dia membawanya ke negara ini?" Yuriga bertanya.

Aku mengangguk pelan.

“Itu artinya, ya. Tim medis yang kukirim ke kota pelabuhan, dan Hilde dan Brad yang telah membaca laporan mereka, memberi tahuku bahwa itu tidak menyebar dari orang ke orang.”

“Begitu ya... Baiklah kalau begitu,” kata Yuriga, lega.

Itu adalah satu-satunya keselamatan kami. Kami akan berada dalam masalah serius jika penyakit ini menyebar di antara orang-orang melalui udara, tetesan, atau kontak tubuh. Jika itu terjadi... Kurasa aku tidak akan bisa memaafkan Gerula untuk itu. Jika seseorang yang dekat denganku meninggal karena penyakit ini, bahkan jika itu tidak dapat dihindari, aku akan membenci Kerajaan Roh dan High Elf.

Aku menarik napas dalam-dalam untuk meredam amarahku sebelum melanjutkan.

“Namun, kita tidak tahu persis bagaimana penyakit itu bekerja. Sepertinya itu terjadi sebagai akibat dari pertarungan monster, tapi kita tidak bisa memastikannya. Alasan di balik tidak bisa menggunakan sihir juga tidak jelas. Karena semua hal yang tidak diketahui ini, kita tidak dapat mengesampingkan penularan dari orang ke orang.”

“Itu benar…” Liscia setuju. "Jadi? Di mana Tuan Gerula sekarang?”

“Di kota dekat perbatasan. Aku telah mengirim utusan untuk menjemputnya, dan dia akan dikarantina di fasilitas yang dikelola oleh wilayah di luar tembok kastil. Aku bermaksud agar utusan dan Gonzales dikarantina di rumah selama seminggu setelah ini. Kita juga akan bertanya-tanya di tempat-tempat yang pernah dia kunjungi, dan melihat berapa banyak kontak yang dilakukan orang-orang dengannya... Yuriga.”

Saat aku memanggil namanya, Yuriga melompat dan berdiri tegak.

“Y-Ya!”

“Gerula pasti datang ke negara kami melalui perbatasan kami dengan Kerajaan Harimau Agung. Sepertinya dia ditahan segera setelah itu, jadi aku ragu dia pergi ke banyak tempat di sisi perbatasan kami, tapi...di sisimu, itu tidak benar. Aku akan menyampaikan apa yang dia katakan tentang rutenya dalam perjalanan kemari, jadi tolong minta Fuuga untuk menyelidikinya.”

“O-Oke. Saya pasti akan memberi tahu dia. ”

Sementara Yuriga agak terguncang, dia menyatukan kedua tangannya di depannya dan menundukkan kepalanya.

“Aku mengandalkanmu, Yuriga.”

“Yang Mulia, Tuan Gerula sedang mencari bantuan dengan Anda. Apakah anda akan melihatnya?” tanya Hakuya.

Sambil menggaruk kepalaku, aku menjawab, “Aku harus bertemu dengannya, kan? Ada banyak hal yang perlu dia katakan kepada kita, dan beberapa di antaranya akan mengharuskanku untuk membuat keputusan sebagai raja. ”

"Itu...mengkhawatirkan," kata Liscia, ekspresinya sedih.

Aku sedih melihatnya seperti itu, tapi aku tetap harus pergi. Demi dia, dan juga anak-anak.

“Aku bermaksud untuk mengambil setiap tindakan pencegahan terhadap infeksi, tentu saja. Tapi kita memiliki Enju dan Leon yang baru saja lahir, Juna dan Roroa yang masih lemah setelah melahirkan, dan Cian dan Kazuha yang masih kecil. Aku akan mengkarantina diri di beberapa sudut kastil setelah aku bertemu dengan Gerula. ”

Memiliki kastil yang besar dan luas sangat berguna di saat seperti ini. Jika aku menggunakan Factory Arm milikku, aku bisa melakukan pekerjaanku tanpa pernah bertemu siapa pun. Akan sangat sepi jika tidak bisa melihat keluargaku...

Terkekeh, Liscia memegang wajahku dengan telapak tangannya.

“Kalau begitu mungkin aku harus menyentuhmu selagi aku masih bisa.”

“Uh, tidak, bisakah kamu menunggu sampai kita selesai di sini? Hakuya dan Yuriga sedang menonton.”

Aku melirik ke arah mereka. Hakuya sepertinya tidak peduli dengan omong kosong ini, dan Yuriga memalingkan muka, sedikit merah. Canggung...

Melepaskan tangan Liscia dariku dengan lembut, aku memerintahkan, “Hakuya, hubungi Hilde dan Brad. Mereka pasti akan menemui Gerula, aku yakin.”

"Apakah itu baik-baik saja?"

“Aku berjanji untuk memberi tahu mereka apa pun yang kita temukan. Jika pasien datang kepada kita, aku tidak bisa membiarkan mereka tidak melihatnya. Bagaimanapun, kita ingin semua informasi yang bisa kita dapatkan. ”

"Baik."

Dan dengan ini, Kerajaan membuat persiapan untuk menerima Gerula.

◇ ◇ ◇

Beberapa hari kemudian, aku menerima laporan bahwa Gerula Garlan telah tiba di fasilitas (atau lebih tepatnya tempat karantina) yang telah kami siapkan untuknya. Setelah aku memperhitungkan semua yang dapat kupikirkan, aku pergi ke sana untuk menemuinya.

Kali ini, aku menolak untuk mengizinkan penjagaku yang biasa, Aisha dan Naden, untuk menemaniku. Sebagai gantinya, aku membawa dua Kucing Hitam. Aisha sangat menentang membiarkanku pergi tanpa dia, tetapi aku tidak ingin ada lagi keluargaku yang harus dikarantina, jadi dia harus menahannya untuk saat ini.

Ketika aku tiba di fasilitas itu, penjagaku dan aku mengenakan masker kain dan mendisinfeksi tangan kami dengan alkohol di pintu masuk. Di dunia lamaku, akan ada topeng non-anyaman dan pakaian pelindung, tapi ini adalah yang terbaik yang bisa kami kelola di negara ini saat ini.

<TLN: Kayak baju Hazmat atau APD.>

Begitu kami berada di dalam, mereka membawa kami ke Hilde dan Brad, yang datang lebih awal untuk memeriksa Gerula.

Kebetulan, putri mereka Ludia telah disimpan di kamar bayi kastil dengan ibu Tomoe untuk diamankan. Ketika aku bertemu mereka di tempat yang tampak seperti ruang pemeriksaan, mereka tampak bermasalah. Aku bertanya kepada mereka tentang kondisi Gerula.

“Saya tidak percaya dia melintasi benua ini dalam keadaan seperti ini. Dia bisa pingsan kapan saja, ” kata Hilde dengan wajah yang mengatakan, Apakah dia bodoh?

"Seburuk itu, ya?"

“Ini lebih dari sekedar buruk! Dalam keadaan itu dia berada ... dia bisa mati kapan saja. ”

"Di bawah jubah itu, dia hanya kulit dan tulang," kata Brad, yang menyandarkan punggungnya ke dinding. “Dia hidup cukup lama dengan kekuatan roh saja. Setelah sampai sejauh ini ... terus terang, tidak ada yang bisa kita lakukan. ”

“Itu sangat buruk …”

“Inilah mengapa saya membenci prajurit. Mereka tidak menghargai hidup, bahkan jika itu milik mereka sendiri,” keluh Hilde, tatapan sedih di matanya.

Dia merasa frustrasi karena tidak dapat menyelamatkan pasiennya. Tapi... aku tidak mengerti.

“Jika dia dalam kondisi yang buruk, mengapa datang ke sini? Apa dia pikir obat kita bisa menyembuhkannya atau semacamnya?” Aku bertanya, tetapi mereka berdua menurunkan pandangan mereka.

"Saya pikir... lebih baik Anda mendengarnya sendiri dari dia," kata Hilde.

"Ya," Brad setuju. "Itu bukan untuk kami bicarakan."

Aku memutuskan untuk bertemu dengan Gerula di kamarnya di sisi timur fasilitas. Mengetuk dan masuk, hal pertama yang kulihat adalah selembar kaca yang memisahkan ruangan. Di satu sisi adalah pintu masuk sementara yang lain berisi tempat tidurnya. Ada pintu lain yang memungkinkan orang untuk melintasi antara kedua bagian. Ini tampak seperti ruang kunjungan penjara.

Saat aku masuk, Gerula sedang duduk di tempat tidur, menatap ke luar jendela. Aku duduk di kursi di dekatnya, dan dia perlahan berjalan ke arahku.

Tidak ada penderitaan seperti orang sakit; tidak ada ratapan nasibnya dalam ekspresinya. Dia memiliki tampilan seorang pria yang telah menerima segalanya. Itu mengingatkanku pada mantan Jenderal Angkatan Darat Georg Carmine ketika dia berada di penjara.

"Tuan Gerula."

“Tuan Souma.”

Kami saling menyapa. Rasanya sangat berbeda dari saat pertama kali kami bertemu. Tidak ada kesombongan darinya sekarang. Jika ada, dia terlihat pendiam dan lemah lembut.

Saat aku berjuang untuk memutuskan dari mana harus memulai, Gerula menundukkan kepalanya.

"Sudah lama sejak kita terakhir berpisah... Saya senang bertemu dengan anda."

“Senang, ya? Tidak bisa mengatakan aku merasakan hal yang sama. Lagipula, kamu memang menyeret penyakit ke sini. ”

"Saya minta maaf. Saya menyesal dengan keadaan ini.”

"Apakah itu Kutukan Spirit King?"

"Ya. Itulah yang saya derita, ”jawabnya, menatap lurus ke mata saya.

Sepertinya dia tidak memiliki motif rahasia di sini, atau sedikit kegelapan tentang dirinya.

Aku meletakkan sikuku di sandaran tangan saat aku berkata, “Kamu telah banyak berubah sejak pertama kali bertemu denganmu. Saat itu, kamu lebih…”

"Arogan?"

"Yah begitulah. kamu sepertinya tidak cocok untuk bernegosiasi. ”

“Saya belum dewasa. Bahkan setelah hidup lebih dari satu abad. Begitu juga negara saya…” Dengan senyum yang terlalu damai untuk disebut mengejek diri sendiri, Gerula menggelengkan kepalanya. “Namun, saya bisa memahami ketidakdewasaan saya sekarang. Ketika saya merasakan tahap akhir mendekat dan merenungkan diri saya sendiri... Saya berpikir, 'Betapa belum dewasanya saya.'”

"Terakhir ... kamu sedang berbicara tentang gejalamu?" tanyaku, dan Gerula mengangguk.

“Saya telah melihat banyak orang meninggal karena penyakit yang sama. Dan saya tahu tubuh saya sendiri lebih baik daripada siapa pun. Saya yakin saya tidak punya banyak waktu lagi ... Kami High Elf mungkin berumur panjang, tetapi itu tidak berarti apa-apa dalam menghadapi penyakit seperti itu.”

Dia merasakan kematiannya yang akan datang. Apakah kedamaian ini datang dari kepasrahannya? Aku memutuskan untuk menanyakan apa yang kutanyakan pada Hilde sebelumnya.

“Mengapa kamu datang ke negara ini? Apakah karena kamu pikir kami bisa mengobatimu di sini?”

Mendengar ini, Gerula diam-diam menggelengkan kepalanya.

"Tidak. Meski sudah mengidap penyakit ini begitu lama, kami masih belum mengetahui apa penyebabnya. Saya tidak dapat membayangkan Anda memiliki obat untuk mengobatinya di sini di tempat yang bahkan tidak terjadi.”

"Lalu mengapa?"

“Saya pikir bahkan jika Anda tidak memilikinya sekarang, jika ada tempat yang bisa menyembuhkannya, itu adalah negara ini. Untuk itu, saya datang ke sini untuk melakukan apa yang saya bisa dengan tubuh dan kehidupan saya ini.”

Gerula menunjuk ke sebuah meja. Di atasnya, ada satu surat. Apakah dia menyuruhku membacanya? Berjalan mendekat, aku mengambil surat itu dan membacanya.

"Hah?!"

Aku terdiam.Ini... Ini...

Setelah beberapa detik, aku berhasil mengatakan, "Apakah kamu ... gila?"

“Saya akan memberikan tubuh saya untuk meneliti penyakit ini.” Gerula mengangguk. “Saya tidak dapat hidup lama lagi, tetapi saya akan bekerja sama dengan segala jenis pemeriksaan atau eksperimen medis. Dan ketika saya mati, saya berharap Anda membedah tubuh saya, dan menemukan sifat sebenarnya dari penyakit ini. Surat itu adalah izin tertulis untuk Anda lakukan dengan tubuh saya sesuai keinginan Anda. Itu memuat tanda tangan saya dan Raja Kerajaan Roh Garula. ”

Dengan kata lain, kami memiliki persetujuan kerajaan untuk melakukan otopsi padanya. Seperti dia adalah tikus lab atau kelinci percobaan.

Inilah yang tidak ingin dibicarakan oleh Hilde dan Brad...

"Mengapa kau ... melakukan ini?"

“Karena saya melihat negara ini sendiri,” kata Gerula sambil tersenyum tipis. “Anda memiliki hal-hal di sini yang tidak dimiliki orang lain. Jalan yang terpelihara dengan baik, siaran hiburan, makanan yang belum pernah saya lihat, lagu yang belum pernah saya dengar ... dan orang-orang yang menyambut dan merayakan semua hal baru ini. Saya terkejut pada awalnya. Sementara Kerajaan Roh telah terisolasi, begitu banyak budaya baru telah lahir di dunia luar.”

Aku tetap diam, membiarkan Gerula terus berbicara.

“Pada saat yang sama, saya iri. Membencinya. Saat itu, saya pikir perspektif Kerajaan Roh adalah segalanya, dan hal-hal dangkal ini tidak cocok untuk kami para High Elf ... Saya terlalu berpikiran sempit. Jika saya lebih fleksibel dan menerima, saya bisa membangun hubungan yang lebih baik dengan negara Anda, dan meminta bantuan Anda untuk memerangi penyakit ini dengan lebih tulus.”

“Tuan Gerula...”

Kembali ke topik yang dibahas, dia menggelengkan kepalanya.

“Sudah terlambat sekarang... Saya hanya mencoba mengatakan bahwa saya merasakan hal-hal baru ini, dan...mungkin kemampuan untuk mengembangkan obat untuk Kutukan Raja Roh mungkin sesuatu yang hanya dimiliki negara ini. Itu sebabnya saya pikir saya akan menawarkan tubuh saya untuk membantu penelitian Anda. Dan sekarang setelah saya kembali ke negara Anda, saya yakin akan hal itu. Tuan Gonzales bercerita tentang dokter dan rumah sakit Anda. Saya pikir negara Anda dapat memberikan arti dari kematian saya.”

“Oh, aku mengerti sekarang.”

Sebuah kematian tidak sia-sia; itulah yang diinginkan Gerula. Itu sebabnya dia mendorong untuk kembali ke negara ini meskipun penyakitnya. Dia melakukannya dengan harapan, dengan nyawanya, dia bisa menyelamatkan orang-orang sebangsanya. Anda bahkan bisa mengatakan bahwa dia datang ke negara ini untuk mati.

Aku menghela nafas kecil. Aku tidak bisa menyetujui keputusannya untuk membuang nyawanya. Tapi tetap saja, aku tidak berdarah dingin sehingga aku bisa mengatakan itu padanya.

"Baik. Ayo lakukan dengan caramu,” kataku padanya, dan Gerula bereaksi dengan sangat gembira.

“Ooh, terima kasih banyak.”

“Aku yakin kamu sudah bertemu mereka sekarang, tetapi Hilde dan Brad adalah dokter terbaik yang ditawarkan negara kami. Ini mungkin tidak banyak untuk belasungkawa, tapi ... antara tubuhmu dan kemampuan mereka, aku yakin kami dapat menemukan solusi untuk penyakit ini.”

Gerula mengangguk tegas pada itu.

“Saya juga percaya begitu.”

"Yah ... aku akan pergi sekarang."

Aku bangkit dari tempat dudukku. Ini mungkin terakhir kalinya aku melihatnya hidup-hidup. Aku merasakan itu dengan tajam saat aku menatapnya.

“Jika kamu memiliki sesuatu yang kamu inginkan, katakan saja kepada orang-orang di sini. Aku akan memberi tahu mereka untuk mengabulkan keinginanmu sejauh yang kami mampu. ”

"Terima kasih atas pertimbangan Anda. Harap baik-baik saja.”

"Ya... Semoga masa tinggalmu di sini selama dan sedamai mungkin."

Dan dengan itu, aku meninggalkan kamar Gerula.

Tidak lama setelah itu aku menerima kabar kematiannya. Kemajuan umat manusia di bidang kedokteran merupakan pengulangan konstan dari hal semacam ini. Mereka yang terlibat di lapangan belajar karena keinginan untuk menyelamatkan orang sebanyak mungkin. Mereka yang terkena penyakit berharap setidaknya kematian mereka tidak sia-sia, dan berharap dunia di mana orang lain tidak mati dengan cara yang sama. Dalam banyak kasus, dengan mendonorkan tubuh pasien, segalanya menjadi jelas, dan jalan menuju penyembuhan ditemukan.

Kami bisa melawan penyakit, melintasi batas antara dokter dan pasien, dan juga antar negara.

Ya, atas nama manusia.

◇ ◇ ◇

Setelah melemah hari demi hari, Gerula terbangun, tidak bisa membedakan siang dan malam lagi, dan melihat seorang wanita berdiri di seberang kamarnya.

Kulit putih bersih. telinga yang tajam. Mata merah. Ini adalah ciri-ciri High Elf.

"Kenapa ... ada High Elf di sini?"

"Oh ... Kamu sudah bangun."

Mendekati kaca, wanita itu berkata, "Aku tidak pernah berharap untuk bertemu dengan salah satu dari rasku di negara ini."

"Kamu siapa?" Gerula bertanya, dan wanita itu menekankan tangan ke dadanya dan membungkuk sedikit.

“Aku Merula Merlin. Seseorang yang melanggar tabu untuk meninggalkan pulau.”

“Ah... begitu. Jadi kamu adalah Merula.”

Ekspresi rumit melintas di wajah Gerula, tetapi ekspresi itu segera berlalu dan raut wajahnya mengendur.

"Betul sekali. Aku pernah mendengarmu berada di Kerajaan ... "

"Ya. Selama beberapa tahun terakhir.”

"Dan? Apa yang kamu lakukan di sini?"

“Hilde memanggilku ke sini. Dia menginginkan darah High Elf yang sehat untuk mempelajari Kutukan Spirit King. Dan kau dan aku adalah satu-satunya High Elf di negara ini.”

Dia sebenarnya telah dimintai sampel air liur dan urin juga, tetapi sebagai seorang wanita, Merula tidak menyebutkannya.

Gerula menghela napas panjang.

"Aku mengerti ... aku minta maaf merepotkanmu."

"Ceritakan padaku," kata Merula, meletakkan tangannya dengan lembut di atas kaca. “Tidak kusangka kamu akan memaksakan dirimu untuk datang ke sini dalam keadaan seperti itu...”

“Kupikir negara ini adalah satu-satunya tempat yang bisa menemukan obatnya. Dan Merula... Kehadiranmu membuatku yakin akan hal itu.”

"Aku bukan dokter atau semacamnya, kau tahu?"

“Seorang eksentrik sepertimu bisa hidup normal di sini. Fakta itu saja membuatku merasakan upaya akademis negara ini,” kata Gerula sambil tersenyum kecil. “Setelah kamu meninggalkan negara itu, jumlah anak muda yang bercita-cita menjadi sepertimu meningkat, dan kami berjuang untuk menekan mereka. Tapi melihat kembali sekarang ... Kamu mungkin benar. Sementara negara kita terisolasi, dunia luar telah maju begitu banyak. ”

Merula tersenyum kecut dan mengangkat bahu.

“Negara ini sudah terlalu maju, jadi tidak tepat menggunakannya sebagai patokanmu.”

"Tidak apa-apa. Aku yakin negara kita harus berubah…” kata Gerula, dan Merula menunduk.

“Aku meninggalkan kampung halaman kita pada masa pemerintahan raja sebelumnya. Dia memiliki dua putra; Garula yang lebih tua adalah seorang pejuang, dan Gerula yang lebih muda pemberani dan bijaksana. Kakakmu telah mewarisi takhta sekarang, kan? Apa menurutmu dia bisa berubah?” tanya Merula.

Gerula mengangguk dengan ekspresi damai. “Itu tidak akan menjadi masalah. Garula bukan orang yang keras kepala dengan kekuatan sekarang.”

“Kau yakin tentang itu?”

"Ya... Gadis itu, Putri Elulu juga bijaksana... Kerajaan Roh akan baik-baik saja..."

Kesadaran Gerula kabur, dan kelopak matanya tampak siap jatuh kapan saja.

“Tuan Gerula!”

"Merula... Lihat ini sampai akhir... Akhir dari penyakit..."

Saat Merula memperhatikan, kekuatan tubuh Gerula memudar. Yang tersisa hanyalah wajah kosong, terbebaskan dari semua rasa sakit dan tanggung jawab.

Merasakan apa yang telah terjadi, air mata mengalir di pipi Merula. Menyekanya, dia menekankan tangannya ke gelas dan berkata, "Selamat malam, Gerula."




TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar