Sabtu, 16 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 14 : Chapter 13 - Menyambut Semua yang Datang, Tak Mengejar Semua Yang Pergi

Volume 14
 Chapter 13 - Menyambut Semua Yang Datang, Tak Mengejar Semua Yang Pergi



Tahun ke-1549, Kalender Kontinental adalah tahun yang penuh perubahan.

Itu dimulai dengan pembunuhan bersama Ooyamizuchi oleh Kerajaan Friedonia dan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dan pembentukan aliansi maritim berdasarkan ikatan yang terbentuk selama operasi itu. Ini berarti penciptaan kekuatan alternatif yang dapat bersaing dengan Kekaisaran Gran Chaos dan Deklarasi Umat Manusia di barat, dan orang-orang pasti mengharapkan era konflik Timur-Barat sudah di depan mata.

Namun, itu dicegah oleh Malmkhitan dan pemimpin mereka Fuuga.

Fuuga tidak sabaran sampai-sampai sasaran penyerangan, Ooyamizuchi, terhempas keluar dari dalam air ketika terkena serangannya. Secara eksternal, dia menginvasi Wilayah Raja Iblis untuk merebut kembali wilayah, dan secara internal, dia memusnahkan faksi lawan di dalam Persatuan Negara Timur. Saat dunia tampaknya menuju era dua faksi, dia menciptakan faksi ketiga.

Jelas, kami tidak diam seperti yang terjadi.

Ada pengembangan bidang akademik baru Monsterologi, reformasi medis yang dipimpin oleh Hilde, dan penelitian yang dilakukan oleh Trill dan Genia, yang semuanya sangat meningkatkan kekuatan nasional kami. Ada juga Pertarungan Lagu Kerja Timur dan Barat yang mendorong penelitian lebih lanjut tentang efek yang bisa ditimbulkan lagu dalam memvisualisasikan sihir, dan ini memiliki efek yang dapat dibuktikan pada peningkatan efisiensi sihir pada tingkat individu. Itu mungkin hanya sepuluh persen keuntungan rata-rata, tapi sepuluh persen keuntungan dalam sihir di seluruh bangsa masih merupakan hal yang besar.

Populasi kami juga terus meningkat, akibatnya meningkatkan personel yang tersedia. Garis dasar untuk kehidupan rakyat jelata juga meningkat. Jika orang-orang yang mendukung Fuuga, karena kondisi kehidupan yang keras, mencoba tinggal di Kerajaan, mereka tidak ingin kembali ke negara Fuuga. Sementara visinya tampak sangat idealis, negara itu sendiri sama sekali tidak makmur.

Tetap saja, sulit untuk melihat hasil seperti ini, dan pencapaian Fuuga yang lebih mencolok pasti menarik perhatian orang.

◇ ◇ ◇

Sekarang adalah akhir dari bulan ke-11 dari tahun ke-1549 yang penting itu.

Tim Kagetora mengirim utusan kui untuk memberitahuku bahwa para ksatria naga telah membawa total sekitar delapan puluh imigran dari Keaisaran Ortodoks Lunaria ke Kerajaan. Dari mereka, sekitar lima puluh adalah calon saint.

Aku meminta Ratu Sill dan orang-orangnya untuk menyimpannya di kota Randel, yang merupakan wilayah kekuasaan Mio Carmine, yang terletak di antara perbatasan dengan Kekaisaran Ortodoks dan ibu kota kami Parnam. Mio dan ajudannya Colbert akan mengurus mereka untuk sementara waktu sementara aku menelepon Mary untuk berbicara denganku tentang apa yang akan terjadi dari sini. Aku juga telah memanggil Souji Lester, uskup kami dari Kekaisaran Ortodoks.

Dengan diatur seperti itu, aku bertemu dengan mereka hari ini, ditemani oleh permaisuri pertamaku, Liscia; perdana menteriku, Hakuya; dan jenderal baruku, Julius.

Aku memilih untuk tidak mengadakan pertemuan di aula pertemuan karena aku tidak suka formalitasnya. Daripada membuang waktu untuk sapaan yang tidak berguna, aku ingin langsung menentukan kebijakan kami. Kami duduk di meja panjang, dengan orang-orang dari Kerajaan di satu sisi, dan dua orang dari Kekaisaran Ortodoks di sisi lain.

"Sudah lama, Nona Mary."

“Ya, sudah lama… Tuan Souma.” Mary duduk tegak dan menundukkan kepalanya. “Saya harus minta maaf karena membuatmu mengalami masalah seperti itu. Juga, saya tidak bisa lebih bersyukur karena Anda telah menerima kami. Saya berterima kasih atas nama semua rekan saya.”

Mary dengan sangat sopan mengungkapkan rasa terima kasihnya. Aku menggelengkan kepalaku.

“Kamu tidak perlu begitu pendiam. Ini bukan pertemuan resmi. Kamilah yang memutuskan untuk menerimamu setelah mendengar cerita dari Souji. Negara kami menjamin keselamatanmu.”

"Terima kasih." Sebuah beban sepertinya telah terangkat dari bahu Mary saat dia melihat ke arah Souji, yang duduk di sebelahnya. “Terima kasih juga, Tuan Souji, karena telah berbicara atas nama kami.”

“Yah…menyelamatkan mereka yang tersesat adalah bagian dari pekerjaanku, kau tahu.”

Mungkin karena dia biasanya lesu, itu membuat Souji merasa canggung untuk mendapatkan pujian langsung, dan dia menggaruk bagian belakang kepalanya dengan cemas. Aku menatap Mary.

"Nah, Nona Mary, jika Anda di sini, itu berarti ..."

"Ya. Mereka telah memutuskan untuk membentuk aliansi dengan negara Fuuga. Seorang saint telah dipilih.”

“Tentu saja itu akan terjadi...”

Aku tahu itu akan datang, tapi...Bahuku merosot dan aku menghela nafas.

Kemudian, aku bertanya kepada penasihatku Hakuya dan Julius, “Apakah menurut kalian Fuuga akan menerima tawaran itu?”

"Tanpa ragu, dia akan melakukannya." Hakuya adalah yang pertama menjawab. “Ekspansi Fuuga Haan didukung oleh popularitas pribadinya. Negaranya akan mendapat manfaat dari dukungan otoritas seperti Gereja Ortodoks Lunaria. Ini akan membantunya untuk menyatukan penganut Ortodoks Lunaria di dalam wilayah yang dia aneksasi.”

"Ahh... Jika itu membantunya menenangkan orang-orang setelah perang, itu pasti menguntungkan."

"Ya. Selain itu, pertumbuhannya yang cepat telah membuat Tuan Fuuga dicap sebagai 'pemula.' Dengan pengakuan dewa Lunaria, dia akan mampu membungkam semua orang yang mencemooh bangsanya karena telah menjadi 'kekuatan kecil terpencil.'”

"Aku mengerti..."

"Saya setuju dengan Perdana Menteri," Julius setuju. “Jika saya boleh menambahkan, itu datang dengan keuntungan militer yang cukup besar juga. Negara ini telah mendeklarasikan aliansi maritim dengan Republik dan Negara kepulauan. Jika Fuuga berniat untuk memperluas faksinya ke depan, dia pasti ingin mencegah kita bekerja dengan Kekaisaran dengan cara apa pun. Itu berarti dia pasti menginginkan negara-negara yang membentuk irisan di antara kita, Kekaisaran Ortodoks dan Negara Bayaran Zem, sebagai sekutunya. Itulah yang akan saya lakukan, dan dia memiliki pria yang tajam seperti Hashim di sisinya. Dia pasti memikirkan hal yang sama.”

"Benar... Kurasa itu akan menyelesaikannya, kalau begitu."

Kedua otakku telah menghasilkan prediksi yang sama. Itu kurang lebih merupakan hal yang pasti bahwa Fuuga akan memperkuat hubungan dengan Kekaisaran Ortodoks. Aku tidak benar-benar ingin prediksi mereka menjadi kenyataan, meskipun ...

“Souma.” Liscia menarik lengan bajuku di bawah meja. "Aku tahu penting untuk memikirkan masa depan, tetapi kamu harus memutuskan apa yang akan kita lakukan dengan Nona Mary dan orang-orangnya terlebih dahulu."

“Oh… Benar.”

Mary tidak mengatakan apa-apa, tapi aku melihat ekspresi ketidakpastian di wajahnya. Dia jauh lebih manusiawi daripada terakhir kali kami bertemu, dan aku mendapati diriku ingin melakukan sesuatu untuknya.

“Ini akan baik-baik saja. Aku tidak akan memperlakukan kandidat suci atau pendeta dengan buruk. Namun, kita harus memeriksa mata-mata yang bersembunyi di antara kelompok itu. Setelah selesai, kupikir aku akan membagi kaluan untuk bekerja di gereja-gereja di sekitar Kerajaan ... "

“U-Um! Sulit bagi saya untuk mengatakan ini, tapi…” Mary memotongku.

“Hm? Apakah kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan? ”

“Yah... Para Priest akan baik-baik saja, tapi para calon Saint telah dididik untuk setia pada raja yang menjadi tujuan Nona Lunaria. Karena cara mereka diajar, mereka hanya tahu sedikit tentang dunia, dan saya tidak dapat membayangkan mereka dapat membentuk hubungan manusia biasa.”

“Oh, ada masalah seperti itu juga, ya?”

"Ya. Faktanya...ada calon yang sangat bersemangat yang tidak mau mendengarkan sepatah kata pun yang saya katakan ketika saya mencoba memperingatkan mereka tentang bahaya tinggal di negara ini. Saya ... tidak bisa membawa mereka bersama saya ..."

"Oh..."

Dia mungkin tidak bisa begitu saja menganggapnya sebagai pilihan mereka sendiri, dan tanggung jawab mereka sendiri...

Mary menggelengkan kepalanya, seolah mencoba mengumpulkan keberaniannya, dan menatap lurus ke arahku. “Saya khawatir jika kami berpisah mereka akan diisolasi. Jika memungkinkan...tidak bisakah kita memisahkan lima puluh calon saint? Tolong."

Mary membungkuk dalam-dalam lagi.

Orang-orang dari Kerajaan semua saling memandang. Kami semua tersenyum kecut.

"Angkat kepalamu," kataku pada Mary. “Memang benar kami berencana untuk memisahkan kalian, tapi ada cerita tentang kalian menyanyikan himne saat casting Area Heal, kan? Aku ingin kamu membantu penelitian kami tentang itu. ”

"Di Area Heal...?"

Ortodoks Lunaria memiliki mantra sihir yang dikenal sebagai Area Heal yang dapat menyembuhkan banyak orang yang terluka pada saat yang bersamaan. Ketika mereka menggunakannya, para caster dan target semuanya menyanyikan himne. Tampaknya mereka meningkatkan efisiensinya dengan meminta penyembuh dan yang disembuhkan untuk memvisualisasikan efeknya. Eksperimen kami selama Real Song Battle telah menunjukkan bahwa lagu selain himne juga bisa berpengaruh.

“Aku ingin belajar Area Heal di negara kami juga. Aku sudah merencanakan untuk membentuk paduan suara untuk itu, tapi... Bagaimana dengan calon saint, bisakah mereka bernyanyi? Aku memiliki gambaran mental para biarawati yang menyanyikan lagu-lagu cinta untuk para malaikat.”

Aku teringat sebuah film yang kakekku sukai dengan beberapa biarawati yang kuat, tapi jelas, tidak mungkin Mary mendapatkan referensi itu, jadi dia hanya menatapku dengan bingung.

"Um... Saya tidak tahu tentang lagu cinta, tapi..." Dia meletakkan tangannya di depan dada dan tersenyum. “Kami telah dilatih dalam seni untuk membuat penguasa seperti kami. Saya yakin kami dapat memenuhi harapan Anda.”

Maria mengambil pekerjaan itu. Dia terdengar sangat percaya diri meskipun dia rendah hati, jadi sepertinya aku bisa menantikan hasilnya. Mungkin bagus jika Juna mengarahkan paduan suara.

Aku tersenyum dan mengangguk. “Kalau begitu, itu seharusnya bagus. Aku akan mengatur calon saint untuk melakukan itu. ”

"Ya."

"Ha ha ha! Bagus untukmu, Nona Mary Kecil, ”jawab Souji dengan tawa ceria. Dia tidak akan tertawa lama, meskipun ...

"Nah, dengan calon saint sudah diurus ... Souji."

“Hm? Ada apa?"

“Kamu akan menjadi uskup agung.”

"Itu lagi...?" Souji menatapku dengan ternganga, seolah dia tidak mengerti apa yang aku katakan.

“Ini adalah ide Hakuya. Jelaskan padanya”

"Baiklah." Hakuya mengangguk. “Dengan Kekaisaran Ortodoks bergabung dengan Fuuga Haan, dan kami melindungi Maria dan rekan-rekannya, hubungan pasti akan memburuk. Ini akan menjadi cukup buruk sehingga kami tidak bisa membiarkan Tuan Souji dengan malas menghindari masalah ini.”

“Kamu…mungkin benar…” kata Souji, sadar kembali.

“Sekarang setelah semuanya sampai pada titik ini, saya ingin sepenuhnya memisahkan orang-orang percaya di Kerajaan dari Kekaisaran Ortodoks. Jika mereka melampaui pikiran anda dan menghasut pengikut mereka untuk bertindak, bagaimanapun juga, itu akan menjadi masalah yang nyata. Untuk itu, saya ingin Anda menjadi uskup agung yang memimpin sekte baru Ortodoks Lunaria.”

"Kau menyuruhku untuk mandiri...?"

"Ah! Bukannya kami menyuruh kamu mengubah apa yang kamu sembah. Tidak perlu berhenti menyembah Lunaria atau mengubah caramu menjalankan ibadah. Hanya orang di puncak organisasi yang akan berubah,” aku menambahkan untuk keuntungan Souji yang cemberut.

Idenya adalah untuk meniru Gereja Inggris dari dunia lamaku. Mereka menciptakan denominasi baru, Anglikanisme, untuk menutup pengaruh Gereja Katolik Roma. Aku pikir kita belajar di sekolah bahwa, “Raja menciptakan agama baru karena agama lamanya tidak mengizinkan dia bercerai.” Ada banyak hiasan populer yang masuk ke dalam cerita semacam itu, jadi aku tidak tahu seberapa benar itu.

“Tetap saja, aku tidak tahu tentang menyebut diriku seorang uskup agung …” Souji terdengar enggan, tetapi aku membutuhkannya untuk membuat keputusan.

Hakuya menoleh ke Souji dengan ekspresi dingin. “Sekarang mereka telah melarikan diri ke sini ke Kerajaan, Kekaisaran Ortodoks tidak diragukan lagi akan mengutuk Maria dan yang lainnya sebagai bidat. Jika hubungan dengan Negara Kepausan Ortodoks tetap kuat, mereka akan tetap berada dalam bahaya. Kami tidak dapat memastikan bahwa mereka tidak akan memiliki pengikut mereka di negara ini yang mencoba untuk membunuh mereka. Saya percaya, sebagai orang yang melindungi Nona Merula, Anda harus memahaminya dengan baik. ”

"Merula... High elf yang mereka katakan menyelinap ke kuil..." Mata Mary melebar karena terkejut.

Souji menggaruk kepalanya, tapi akhirnya menyerah dan menghela nafas. "Yah...jika aku menjadi uskup agung...kau akan melindungi nona kecil dan yang lainnya, kan?"

“Tentu saja,” kataku dengan anggukan tegas untuk menunjukkan bahwa aku tidak menganggap enteng tugas itu.

“Sejauh menyangkut negara kita, ini akan menjadikan agama Ortodoks Lunaria agama yang baru... Sebut saja Ortodoks Lunaria Kerajaan untuk saat ini. Jika Ortodoks Kerajaan tidak akan menghasut para penganutnya, mengadakan festival, dan bekerja untuk memberikan dukungan emosional bagi orang-orang, maka aku pikir kita dapat membangun hubungan yang baik.”

"Sigh. Ini menyebalkan, tapi aku harus melakukannya.”

"Kalau begitu, kamu akan menerima pekerjaan itu?"

“Ya,” Souji dengan enggan menerima. "Jadi, jangan tarik kata-katamu untuk melindungi nona kecil itu."

Aku memberinya anggukan besar. “Aku akan mengambil tugas itu sebagai raja negara ini. Tapi aku tidak berpikir ini akan menjadi kesepakatan yang buruk bagimu. Jika kamu menjadi uskup agung, kamu dapat menghapus status Merula sebagai orang sesat. Dia akan bebas berjalan-jalan di Parnam, di mana ketertiban umum dipertahankan, setidaknya.”

“Ha ha ha, itu bagus sekali. Dia lebih baik bersyukur.” Souji terkekeh.

Aku menatap Mary yang bingung.

“Nona Mary.”

“Y-Ya.”

“Meskipun keadaan menjadi seperti ini, seperti yang kamu lihat, Souji tidak memiliki sedikit pun martabat. Jika kita membiarkan dia bertindak sebagai uskup agung, akan ada orang yang menganggapnya enteng. Aku ingin kamu mengawasinya dan memastikan dia bertindak dengan bermartabat.”

"Ah! Hei! Apa yang kamu pikir kamu lakukan ?! ” Souji berteriak dengan tergesa-gesa.

Setelah dipilih sebagai saint sekali, Mary tampaknya memiliki rasa hormat dari para pengikut yang taat, dan dia bisa menebus kurangnya martabat dan karisma Souji. Jika ada, sepertinya Souji akan menjadi pemimpin dalam nama saja, sementara dia mengendalikan gereja secara internal. Secara efektif, bos rahasia Kerajaan Ortodoks.

Mary tampak bingung sejenak, tetapi segera mulai tertawa. “Hee hee, itulah niat saya selama ini. Saya akan terus mengawasi Uskup Agung Souji dan memastikan bahwa dia bertindak dengan cara yang sesuai dengan seseorang yang dipanggil sebagai 'Uskup Agung' mulai sekarang.”

“Kau mendengarnya. Bagus untukmu, Souji. Kamu memiliki tangan kanan yang dapat diandalkan.”

“Sekarang aku punya wanita lain di punggungku, itu menggangguku! Itu tidak bagus sama sekali!”

“Uskup Agung. Jika Anda tidak berbicara dengan rasa hormat yang tepat kepada mereka yang berdiri di atas Anda, itu akan menjadi contoh yang buruk bagi mereka yang di bawah Anda.”

“Dan dia sudah sangat menyukainya! Sialan semuanya!”

Teriakan Souji membuat semua orang tertawa terbahak-bahak.

◇ ◇ ◇

— Suatu hari di bulan ke-12, tahun ke-1549, Kalender Kontinental —

Sudah sekitar sebulan sejak Mary dan orang-orangnya tiba.

Pada hari ini, aku datang ke pegunungan di barat daya Kerajaan, di sepanjang perbatasan dengan Republik. Aku bersama Liscia, Aisha, dan Juna dengan anak kami yang baru lahir. Roroa masih hamil, dan Naden tidak tahan dingin, jadi mereka menunggu di benteng ibu kota. Bersama kami, kami juga membawa tim sains yang terdiri dari Overscientist Genia, Merula Si high elf, dan Putri Trill dari Kekaisaran. Tim Republik Kuu, Taru, Leporina, dan pelayan terbarunya Nike Chima, juga ikut.

"Jaga langkah anda, Yang Mulia, Nona Liscia."

“Terima kasih, Aisha,” kata Liscia, mengambil tangan yang ditawarkan Aisha padanya.

Kami saat ini sedang berjalan melalui terowongan besar yang telah dibangun di gunung ini. Terowongan ini, yang diperkuat dengan beton Romawi dan sihir, memiliki jalan yang melewatinya, jadi kami bisa sampai sejauh itu dengan kereta. Namun, jalannya belum beraspal dari sana, jadi kami harus turun dan berjalan kaki.

Liscia menghela napas putih. “Ah... Di terowongan ini lebih hangat daripada di luar, kan? Tapi masih dingin.”

“Di tahun ini sangat dingin sehingga Naden menolak untuk ikut dengan kita. Tapi... di sini benar-benar gelap, ya?”

“Yah, kita punya lampu,” kata Aisha di depan kami, sambil membantu mengangkat lentera.

Terowongan itu tidak memiliki lampu yang menyala sepanjang waktu seperti yang ada pada terowongan modern. Lightmoss yang kami gunakan pada lampu jalan di kota menyimpan energi di siang hari, sehingga tidak dapat digunakan untuk menerangi bagian dalam terowongan. Tetapi jika kami mencoba untuk terus menyalakan api unggun atau lentera minyak, itu akan berakhir buruk. Kami harus menerangi jalan kami sendiri, seperti mesin uap tua yang melewati terowongan di malam hari.

Sementara kami membicarakannya, Kuu mendatangi kami sambil tertawa.

"Yah, kalian hanya harus menjalaninya di musim ini," katanya. “Jika kita pergi dari Kerajaan ke Republik di musim dingin, akan ada gunung bersalju yang harus dilewati. Bahkan dengan persiapan yang tepat, ini adalah bisnis yang berisiko.”

“Itu benar… dan hovercraft Roroa Maru yang kami tumpangi di sepanjang pantai penuh dengan perbekalan. Akan sulit bagi orang biasa untuk mendapatkan tumpangan.”

“Ookyakya! Karena itu gunanya terowongannya, kan?”

Terowongan ini membentang beberapa ratus meter, dan merupakan investasi bersama oleh Kerajaan dan Republik. Ini dilakukan untuk membuat perjalanan antara keduanya di musim dingin sedikit lebih mungkin. Meskipun, karena perbedaan kekuatan finansial, Kuu banyak menawarku. Pada akhirnya, Kerajaan membayar bagian biaya yang jauh lebih besar, tapi...Aku hanya akan menganggapnya sebagai bantuan pembangunan resmi.

Sekarang, untuk membangun terowongan, kami akhirnya dapat melakukan bor lengkap untuk bekerja.

"Obsesi Trill bisa menembus gunung... Itu cukup luar biasa, ya?" kata Genia.

“Heh heh heh, ketika kami memuat latihan di Mechadra dan mengujinya melawan Ooyamizuchi, itu membantu kami menemukan beberapa poin untuk perbaikan. Itu benar-benar mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikannya, ”jawab Trill dengan gembira.

Terowongan ini dibangun dengan cara dibor dengan mesin bor, diperkuat dengan lengkungan baja ajaib dan beton Romawi. Sejujurnya, aku telah menyerahkan desain sepenuhnya kepada tim teknik, jadi aku tidak tahu bagaimana terowongan ini dibandingkan dengan teknologi di dunia lamaku. Namun, dari tampilannya, tampaknya dibangun dengan kokoh.

“Dengan ukuran ini, Anda bisa membawa badak,” kata Aisha, menatap langit-langit yang tinggi.

"Ya. Ini hanya akan muat satu untuk saat ini, tetapi aku ingin meletakkan terowongan lain di samping ini sehingga kereta badak dapat berjalan bolak-balik.”

“Mm-hm,” Kuu setuju denganku, tersenyum. "Hanya ada satu baris bolak-balik sekarang."

Saat kami berjalan, kami tiba di suatu tempat jauh di dalam. Ada batu yang menghalangi jalan di depan, tapi udara dingin bertiup melewatinya. Ada bor dengan perisai di dekatnya, dan para insinyur sudah dekat. Kami sepertinya telah mencapai akhir.

“Sekarang, mari kita lakukan sentuhan terakhir, Kakak Genia.”

"Ya. Oke, aku akan menyerahkan itu padamu. ”

Genia mengangkat tangannya, dan para insinyur yang menunggu mulai beraksi. Mereka mengaktifkan bor dan membuat bagian perisai berputar, lalu badak yang diikat di belakangnya mulai berjalan untuk mendorong bor ke depan.

Rummmmmmmmble!!!Bor dengan keras menghancurkan bebatuan.

Kami menyaksikannya bergerak maju beberapa saat sebelum akhirnya angin dingin bertiup di dalam, dan cahaya melewati terowongan. Bor telah menembus gunung, dan kami bisa melihat hamparan salju yang luas di sisi lain.

“Terowongan panjang melintasi perbatasan menuju negara bersalju...” kataku.

"Ya. Ini tanah air kami, Republik Turgis!” Kuu bergegas menuju pintu keluar. “Taru! Leporina! Nike! Ayo!"

"Haduh..."

“Tunggu aku, Tuan Kuu!”

Taru dan Leporina berlari ke salju mengejarnya. Nike mengikuti di belakang, tombak bertumpu di bahunya, penuh kecemasan.

"Dingin! Apakah aku benar-benar harus tinggal di negara ini mulai sekarang...?”

Nike menggigil, dan Kuu menampar punggungnya sepenuh hati.

“Kamu adalah pengawalku sekarang, jadi duh. Negara bersalju akan menyenangkan setelah kamu terbiasa.”

“Aku mulai merindukan musim panas di utara…” gerutu Nike saat Kuu membuat dirinya sendiri terganggu.

Mulai sekarang ya...?Aku berpikir sebelum bertanya, "Kamu akan pulang, Kuu?"

“Tentu saja. Terima kasih telah merawatku selama ini, aniki!” kata Kuu sambil menggosok ujung hidungnya.

Tuan Gouran, kepala Republik, telah selesai meletakkan persiapan pertama di negaranya, dan sedang menunggu kepulangan putranya. Dengan selesainya terowongan ke Republik hari ini, diputuskan Kuu dan kelompoknya akan pulang. Kebetulan, sebelum dia meninggalkan ibu kota, aku mengumpulkan keluarga dan rekan-rekanku untuk memberinya pesta kepergian meriah, jadi hari ini dia pergi begitu saja.

Kuu berjalan ke arahku dan mengulurkan tangan kanannya.

“Aku telah belajar banyak darimu dalam beberapa tahun terakhir, aniki. Seperti itu ada berbagai macam cara untuk memerintah, dan kebijakan yang tampaknya sia-sia mungkin memiliki tujuan tersembunyi. Berkat itu, aku merasa seperti aku tahu pemimpin seperti apa yang kuinginkan untuk Republik.” Kuu terdengar sedikit malu.

Aku mengulurkan tanganku sendiri dan memegang pundaknya.

“Kupikir kau jauh lebih cocok menjadi penguasa daripada aku, kau tahu itu, Kuu? Aku selalu."

“Ookyakya! Kamu hanya tidak tampak seperti seorang penguasa, itu saja, aniki. ” Dan dengan itu, kami bertukar jabat tangan yang kuat.

Di sebelah kami, Liscia dan Aisha mengucapkan selamat tinggal pada Leporina.

“Sudah lama, Nona Liscia, Nona Aisha, terima kasih untuk semuanya.”

"Melihat kalian semua pergi sekaligus terasa menyedihkan."

“Apakah kamu membuat kenangan yang menyenangkan di Kerajaan?”

"Ya. Tapi...ketika aku melihat kalian berdua..."

“Hm?”

"Aku ingat kamu mengejarku selama pertempuran lagu."

““Pfft! Ha ha ha ha!” keduanya tertawa.

“Tidak ada yang perlu ditertawakan! Kau membuatku trauma!” Leporina memprotes dengan mata berkaca-kaca.

Mereka terlihat sedang bersenang-senang, pikirku.

Sementara itu, Taru berpisah dengan Genia dan para insinyur. Itu membuatku menyadari sekali lagi betapa dalam ikatan yang kami semua bentuk.

“Aku akan merindukan kalian semua...”

“Kita akan berbicara mingguan melalui Orb Siaran untuk berbagi laporan, bukan? Selain itu, Kamu akan datang ke pernikahan kami, kan? Aku akan mengirim undangan. ”

“Tentu saja, tetapi cobalah untuk memilih waktu yang sedikit lebih hangat. Musim dingin cukup ekstrim.”

Bahkan hanya berdiri di sini mengobrol aku bisa merasakan dinginnya. Republik benar-benar dingin. Kuu tidak bisa menahan tawa karena gemetaranku.

"Ya aku tahu. Sampai jumpa." Kuu mengangkat gadanya sambil menyeringai. “Sampai nanti, aniki! Tidak, temanku, Raja Souma dari Friedonia!”

“Ya, hati-hati! Temanku, Kuu Taisei!”

Kuu tidak kembali lagi setelah itu. Mereka menghadap ke depan, kembali ke tanah air. Kami melihat mereka pergi, melambai ke punggung mereka.






TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar