Kamis, 28 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Chapter 8 - Investigasi

Volume 15
 Chapter 8 - Investigasi




Satu minggu kemudian...

Hilde dan Brad datang ke kantor urusan pemerintahan untuk melaporkan bagaimana keadaannya. Untuk beberapa alasan, Merula juga bersama mereka.

Masa karantina telah berakhir bagi mereka yang terlibat pada saat ini. Orang-orang telah menyelidiki perjalanan Gerula sementara itu, tetapi tidak ada infeksi baru di negara itu. Bahkan Gonzales, yang jelas-jelas melakukan kontak dengannya, baik-baik saja. Ini semua tampaknya menunjukkan bahwa penyakit ini benar-benar tidak menular dari orang ke orang.

Liscia dan Hakuya segera bergabung, lalu Hilde pertama menjelaskan bagaimana Gerula meninggal, dan bagaimana Brad melakukan otopsi sesuai dengan wasiatnya. Walaupun itu atas permintaannya dan ditandatangani oleh Raja Kerajaan Roh, itu masih terasa...mengerikan.

Tidak tahan dengan keheningan, aku bertanya, "Kematiannya tidak sia-sia, kan?"

Hilde mengangguk. "Tentu saja tidak. Kami belajar banyak hal dari tubuhnya. Termasuk betapa berbahayanya penyakit ini.”

“Yah… bagus kalau begitu. Dan bagaimana dengan tubuhnya?”

"Kami mengamankan sampel yang kami butuhkan, dan saya mengawetkan dia," jawab Brad. “Secara eksternal, itu harus dalam kondisi baik. Saya ingin Anda mengembalikannya kepada yang berduka.”

“Itu mayat yang terinfeksi, kan? Bukankah kita perlu mengkremasinya?”

“Ini bukan jenis penyakit di mana seseorang bisa mendapatkan infeksi dari mayat. Seharusnya tidak menjadi masalah.”

"Oh ya? Apakah kamu menemukan sesuatu saat itu? ”

Hilde dan Brad sama-sama mengangguk dengan wajah termenung.

“Antara bagaimana Tuan Gerula menggambarkan gejalanya kepada kami dan apa yang ditemukan Brad saat mengautopsi tubuhnya, ada perbedaan dalam temuan kami. Sederhananya, apa yang Tuan Gerula rasakan dan yang sebenarnya terjadi tidak selalu cocok.”

"Apa artinya itu sebenarnya?"

“Penyakit ini memiliki banyak gejala, tapi…” Hilde memulai, membolak-balik beberapa kertas yang dipegangnya.

Mungkin catatan klinis.

"Ah! Ini contohnya,” lanjutnya. “Dia bilang dia gatal atau ada rasa sakit di kulitnya. Jika Anda mengikuti apa yang dia katakan kepada saya, saya akan berasumsi itu adalah semacam reaksi beracun. ”

"Tunggu, seperti dia diracuni?"

Itu bukan penyakit? Jika ini karena racun monster, itu akan menjelaskan mengapa itu hanya mempengaruhi prajurit...

“Tidak, kami tidak bisa mengatakan itu dengan pasti. Dalam penyelidikan saya, saya tidak menemukan yang salah dengan kulitnya. Organ-organ itulah yang telah menerima kerusakan yang sebenarnya. Saya merasa gejalanya mirip dengan infestasi parasit, ”tambah Brad.

Hilde mengangguk. “Dalam wawancara, sepertinya keracunan. Ketika kami memeriksa tubuh, itu tampak lebih seperti infestasi parasit. Karena itu, kita harus menganggap keduanya terjadi pada saat yang bersamaan. Parasit di dalam tubuhnya melepaskan semacam racun.”

“Artinya... yang kita butuhkan bukanlah obat penawar, tapi obat cacing. Jika kita tidak berurusan dengan parasit, kita tidak dapat menyelesaikan masalah mendasar, ”kataku, tetapi Brad menggelengkan kepalanya.

“Sebuah obat cacing tidak akan menyembuhkannya. Itu hanya berfungsi ketika serangga berada di organ pencernaan. Sayangnya, saya tidak menemukannya. ”

"Hah? Di mana mereka, kalau begitu? ”

“Itulah kenapa kami membawa Merula ke sini untuk menjelaskannya,” kata Hilde, mengantarnya ke depan.

“Tuan Souma. Anda meminta Genia untuk menyelidiki magicium, kan? Saya tahu karena saya ada di sana saat itu.”

“Ah, ya, itu benar.”

Ketika kemungkinan muncul bahwa magicium adalah nanomachine, aku telah meminta Genia dan Merula untuk memprioritaskan meneliti bijih kutukan, yang mungkin banyak dari mereka.

“Sihir penyembuhan adalah pekerjaan nanomachine di dalam tubuh. Ketika saya mendengar ide itu, saya memiliki pertanyaan, dan Genia dan saya membicarakannya. Jika magicium atau nanomachine ada di dalam tubuh, di mana itu?”

“Di mana?"

“Saya pikir semakin kecil mereka, semakin kecil dampaknya. Agar sesuatu yang kecil dapat mengerahkan kekuatan yang besar, dibutuhkan sejumlah besar dari mereka untuk berkumpul bersama. Untuk menyembuhkan luka, magicium di dalam tubuh perlu dikumpulkan dengan cepat. Dengan kata lain, perlu ada semacam jalan besar. Dan jika kita berbicara tentang jalur yang terbentang di seluruh tubuh…”

Merula menepukkan tangannya pada diagram tubuh manusia yang telah dia siapkan.

“Pembuluh darah. Magicium mengalir melalui darah kita. Itu spekulasi saya dan Genia.”

"Aku mengerti..."

Nanomachine beredar melalui tubuh dalam aliran darah, ya?Bergantung pada bagaimana kamu melihatnya, gagasan tentang benda asing seperti nano machine di aliran darahmu itu menakutkan, tetapi jika dunia ini berada di masa depan yang jauh, mungkin itu mungkin.

Merula melanjutkan, “Dan sekarang kita mengidap penyakit ini, Kutukan Spirit King. Itu membuat yang terinfeksi tidak dapat menggunakan sihir, dan menyebabkan sihir penyembuhan tidak lagi bekerja pada mereka. Ini bisa dilihat memiliki efek pada magicium di tubuh mereka. Dan kami percaya bahwa magicium ada dalam aliran darah.”

“Jadi, pada dasarnya, serangga itu ada di dalam darah mereka,” pungkas Hilde sambil mengeluarkan dua botol kecil berisi cairan berwarna merah tua. “Salah satunya adalah darah Tuan Gerula, yang terkena  oleh Kutukan Spirit King. Yang lainnya adalah darah sehat Nona Merula. Dengan mata ketiga saya, saya bisa melihat serangga menggeliat-geliat.”

Serangga dalam darah... Ah!

“Seperti cacing darah atau rat lungworm!”

"Apa itu?" Liscia bertanya.

“Mereka menyebabkan penyakit endemik di dunia tempatku berasal. Parasit masuk ke dalam tubuh melalui kulit, hidup dan berkembang biak di pembuluh darah, akhirnya menggerogoti inangnya sampai orang itu mati... Ini penyakit yang mengerikan. Pasti ada parasit yang bisa hidup di pembuluh darah.”

<TLN: Cacing darah/Blood Flukes/Schistosoma adalah https://en.wikipedia.org/wiki/Schistosoma Sedangkan Rat Lungworm atau biasa disebut Angiostrongyliasis adalah https://health.hawaii.gov/docd/disease_listing/rat-lungworm-angiostrongyliasis/.>

Merula mengangguk pada penjelasanku. “Saya tidak tahu kasus spesifik yang Anda bicarakan, tetapi jika Anda mengatakan bahwa serangga dalam darah dapat mempengaruhi magicium, saya dapat memahami bagaimana hal itu dapat menyebabkan gejala keracunan. Jika magicium sangat kecil bahkan ras bermata tiga tidak bisa melihatnya, maka kita tidak tahu terbuat dari apa. Dan jika mereka kehilangan fungsinya yang semestinya dan menjadi benda asing yang mengambang di seluruh tubuh…”

“Itu tidak baik untuk kita, ya.”

Aku agak yakin. Aku tidak tahu akan dibuat dari apa nanomachine itu, tetapi jika itu adalah logam, membiarkannya mengapung di seluruh tubuh dapat menyebabkan reaksi toksik.

Ada riwayat kadmium menyebabkan penyakit itai-itai, dan merkuri organik menyebabkan penyakit Minamata juga... Itu masih samar, tapi kami mulai melihat gambaran lengkap dari Kutukan Raja Roh di sini. Tidak, tunggu...

<TLN: Penyakit Itai-Itai atau Itai-Itai Disease adalah suatu penyakit keracunan cadmium dalam jumlah banyak di prefektur Toyama, Jepang pada tahun 1912... Sedangkan penyakit minamata atau Minamata disease adalah penyakit neurological yang disebabkan oleh keracunan merkuri dan awal terjadi di Minamata, prefektur Kumamoto, Jepang pada tahun 1956... selengkapnya bisa dilihat disini https://en.wikipedia.org/wiki/Minamata_diseasehttps://en.wikipedia.org/wiki/Itai-itai_disease#:~:text=Itai%2Ditai%20disease%20(%E3%82%A4%E3%82%BF%E3%82%A4%E3%82%A4%E3%82%BF%E3%82%A4%E7%97%85%2C,in%20the%20spine%20and%20joints.>

“Jika kamu tahu bahwa itu parasit, tidak bisakah kamu mengobatinya, Hilde?”

Sepertinya aku ingat bahwa jika kita tahu apa sifat parasit itu dan kerusakan yang mereka lakukan, itu mungkin untuk mengobati mereka dengan sihir cahaya. Dan dia mungkin menjadi sasaran teokrasi sebagai hasilnya.

Sejak aku menerima laporan itu, aku telah memberikan para penyihir cahaya yang ingin menjadi dokter di pelatihan medis negara kami, dan bekerja untuk meningkatkan jumlah orang yang bisa melakukan hal yang sama seperti Hilde. Meski masih dirahasiakan, jumlah mereka terus meningkat.

Hilde menggelengkan kepalanya dengan kecewa. “Bahkan dengan sihir saya, saya tidak bisa mengobati Gerula.”

“Sepertinya sihir Nona Hilde menggunakan sihir di dalam tubuh untuk menghilangkan parasit. Setelah magicium itu menjadi tidak aktif oleh serangga... Saya pikir tidak ada lagi yang bisa kita lakukan, ”jelas Merula.

"Aku mengerti..."

Sudah terlambat bagi Gerula, ya? Tidak... Tapi tetap saja...

“Kalau gejalanya masih terbatas, tidak bisakah kita menyelamatkannya? Jika magicium di tubuh mereka masih bekerja, tidak bisakah itu digunakan untuk menghilangkan parasit?”

"Ya. Itu mungkin,” Merula setuju dengan spekulasiku.

Kematian Gerula tidak sia-sia. Aku merasa seperti kami melihat cahaya di ujung terowongan sekarang.

"Jadi, Yang Mulia!" Hilde tiba-tiba bergerak sangat dekat denganku. “Untuk memastikan itu, maukah Anda membiarkan kami pergi ke tempat pasien berada?”

Melihat betapa seriusnya dia, aku menggaruk kepalaku.

Aku mengerti bagaimana perasaannya, dan aku tahu itu perlu.Ketika aku mempertimbangkan risiko apa pun yang terjadi pada mereka berdua, aku tidak bisa memberikan persetujuanku dengan mudah.

“Kami mengerti bagaimana perasaan anda, tapi kami tidak bisa membiarkan itu,” kata Hakuya saat aku memikirkannya. “Kalian adalah dua pemimpin dunia medis Kerajaan. Ini akan menjadi kerugian besar jika sesuatu terjadi pada kalian berdua. Bagaimana jika ada wabah di sini saat Anda pergi? Anda tidak akan bisa mengobatinya, Nona Hilde.”

Hilde cepat dengan menyanggahnya.

"Itu akan baik baik saja. Salah satu kebijakan utama raja adalah meningkatkan jumlah orang yang dapat menyembuhkan penyakit parasit dengan sihir cahaya seperti yang saya bisa. Saya akan menjelaskan semuanya tentang serangga ini sebelum saya pergi, jadi bahkan jika ada wabah di sini, mereka seharusnya dapat mengobatinya. ”

"Tetapi-"

“Tidak, dalam hal ini, kupikir kita harus melakukan apa yang Hilde katakan,” kataku, memotong Hakuya, sekarang pikiranku sudah beres.

Hakuya menatap mataku.

"Apakah Anda yakin tidak apa-apa, Yang Mulia?"

“Dengan penyakit seperti ini, langkah pertama kita akan sangat penting. Kita tidak boleh ceroboh sebelum kita mengetahui sifatnya, tetapi sekarang Hilde dan yang lainnya telah mengetahuinya. Jika kita tahu apa yang kita hadapi, kita harus mengerahkan semua yang kita miliki dan mencoba menyelesaikan semuanya sesegera mungkin.”

Jika kamu mengacaukan tindakan awal, kamu akan terus-menerus berada di belakang. Itu adalah sesuatu yang diajarkan oleh sejarah dunia masa laluku.

Hilde dan Brad mengangguk tegas.

"Raja benar," kata Hilde. “Waktu adalah musuh kita dalam memerangi penyakit seperti ini.”

"Ya," Brad setuju. “Untungnya, sekarang kita tahu jenis penyakitnya apa, kita bisa menjaga orang yang merawatnya tetap aman. Perdana Menteri berjubah hitam... Bisakah Anda menyerahkan ini pada Hilde dan saya?”

Mendengar ini, Hakuya akhirnya menyerah dan mengangguk.

"Saya mengerti. Saya tidak memiliki pengetahuan untuk menangani masalah medis sejak awal, jadi saya akan tunduk pada pendapat Anda dan Yang Mulia.”

“Maaf, Hakuya. Kamu harus mengajukan keberatan karena aku lambat dalam mengambil keputusan,” kata saya.

“Jangan khawatir tentang itu. Itu tugas perdana menteri.”

Maka, diputuskan bahwa Hilde dan Brad akan pergi ke tempat tersebut. Setelah mereka siap, aku akan mengirim mereka terlebih dahulu ke kota pelabuhan yang diberikan Fuuga kepada kami, dan kemudian meminta dia membantu membawa mereka ke Father Island.

"Pertanyaannya adalah siapa yang harus dikirim bersama mereka ..."

"Jangan bilang kamu berencana pergi juga, Souma?" Liscia bertanya, terlihat sangat khawatir.

Untuk menghapus kekhawatirannya, aku meletakkan tanganku di bahunya dan diam-diam menggelengkan kepalaku.

“Tidak, aku tidak bisa pergi bersama mereka sekarang. Itu akan membiarkanku membuat keputusan politik di tempat jika diperlukan, tapi ... kupikir ada hal-hal lain yang perlu kulakukan. Hal-hal yang hanya bisa aku untuk melakukannya, mungkin.”

"Benarkah?"

"Ya. Tapi, seperti yang kukatakan, aku ingin mengirimkan tim terbaik kita. Jadi, sebagai permulaan, aku ingin Tomoe, Ichiha, dan Yuriga di sana.”

"Tomoe ..." dia terengah-engah, terkejut. “Kau mengirim anak-anak?! Bukankah itu terlalu berbahaya ?! ”

Dengan ekspresi tegas, aku mengangguk dan berkata, “Ya. Aku tahu itu berbahaya. Tapi... Hilde, karena penyakit ini hanya menyerang prajurit, kamu berteori bahwa itu berasal dari monster yang mereka lawan, kan?”

Ketika aku mengajukan pertanyaan kepadanya, Hilde mengangguk.

"Hah? Oh, ya, itu benar. Ketika Anda mempertimbangkan bahwa parasit hidup dalam darah mereka, saya pikir kontak dengan darah monster itulah yang menyebabkan infeksi. Ada kemungkinan parasit masuk melalui kulit mereka setelah semua percikan dari menebas dan menusuk monster masuk ke tubuh mereka.”

“Kalau begitu, untuk mencegah penyebaran infeksi, kita ingin tahu monster apa—tidak, jika kita berpikir menggunakan sistem MPI, mungkin lebih baik bertanya 'monster dengan bagian apa.' Kita harus segera mencari tahu jawabannya. Untuk itu, pengetahuan Ichiha sebagai spesialis monster, bersama dengan kemampuan Tomoe, akan menjadi alat yang efektif.”

“Aku mengerti, tapi…kenapa Yuriga?” Liscia bertanya.

“Bagaimanapun, kita mengirim mereka ke wilayah Fuuga,” kataku, menggaruk kepalaku. “Jika adik perempuannya ada di sana, itu akan membuat orang-orangnya tetap terkendali. Bahkan jika beberapa pria tidak kooperatif karena mereka memandang rendah anak-anak, dia akan bisa menjaga mereka tetap terkendali. Dan jika sebaliknya terjadi—seperti jika seseorang yang memahami nilai Ichiha mencoba menculiknya—mereka tidak akan bisa mengambil tindakan yang berisiko membuat Yuriga marah.”

“Begitu… Jadi kamu sudah memikirkan ini…” Liscia tampaknya memahaminya secara intelektual, tetapi masih khawatir.

"Aku akan mengirim pengawal untuk anak-anak juga, tentu saja... Hakuya."

"Ya."

“Aku yakin akan ada kebutuhan bagi seseorang untuk membuat keputusan politik di sana. Maukah kamu pergi, dan menemani anak-anak saat kamu melakukannya?”

Hakuya tampak sedikit terkejut ketika aku menanyakan itu.

"Saya?"

"Aku tidak nyaman mengirim perdana menteriku ke lokasi epidemi, tetapi bisakah aku memintamu untuk menanganinya?"

“Jika itu perintah Anda, Yang Mulia. Memang benar bahwa jika salah satu dari kita pergi ke situs, kita dapat menghindari penundaan dalam pengambilan keputusan. Namun, Anda hanya mengatakan ada hal-hal yang perlu Anda lakukan. Apakah tidak apa-apa bagi saya untuk berada jauh dari kastil? ”

“Ya, itu tidak akan menjadi masalah. Er, baiklah... Akan melegakan jika kau ada di sini, tapi aku juga bisa menggunakan Julius sebagai pengganti sementara. Biarkan semua orang melakukan apa yang paling cocok untuk mereka. ”

"Baik. Saya akan menerima pekerjaan itu.”

Bagus. Saat ini tim sudah diputuskan.

"Baiklah kalau begitu. Hilde, Brad, dan tim dokter yang terdiri dari murid mereka akan pergi ke kota pelabuhan di pantai barat bersama Perdana Menteri Hakuya dan tiga orang anak, Tomoe, Ichiha, dan Yuriga. Inugami dan beberapa Kucing Hitam lainnya akan pergi sebagai pengawal juga. Oh! Bagaimana dengan putri Hilde dan Brad? Apakah kalian ingin kami merawatnya di sini di kastil? ”

Hilde dan Brad saling memandang sebelum menggelengkan kepala.

“Tidak ada yang tahu kapan kami bisa kembali. Kami akan membawa Ludia bersama kami, saya pikir, ”kata Hilde.

“Jika kami mengambil tindakan pencegahan yang tepat, kami dapat meminimalkan risiko infeksi,” Brad setuju.

Sepertinya mereka akan membawanya.Ludia sekitar satu tahun lebih tua dari Cian dan Kazuha. Mereka mungkin akan khawatir meninggalkannya bersama kami terlalu lama. Jika itu adalah keputusan mereka, aku baik-baik saja dengan itu.

Sekarang, dengan semua ini telah terungkap... Sudah waktunya bagi kami yang tinggal di sini untuk mulai bekerja.

“Liscia. Kirim utusan darurat ke Julius dan minta dia melapor ke kastil untuk bertugas. ”

“Di rumah keluarga kerajaan Lastania, kan? Aku akan menyelesaikannya.”

“Dan Hakuya, sebelum kamu pergi, hubungi Kuu di Republik dan Shabon di Negara Kepulauan untuk mengatur pertemuan Orb Siaran.”

"Baik."

Oke, itulah kebijakan umum kami yang kurang lebih ditetapkan. Aku bangkit dan berkata, “Baiklah, semuanya, mari kita berikan semua yang kita miliki.”

"""Ya!"""

◇ ◇ ◇

Kira-kira seminggu kemudian...

Whoosh ... Rattle ... Woosh ... Rattle ...

“Ini laut...”

"Pasti..."

Tomoe dan Yuriga berdiri bersama di dermaga di kota pelabuhan yang diberikan oleh Kerajaan Harimau Agung. Mereka bisa mendengar suara ombak, dan perahu-perahu kecil yang tertambat di dekatnya bergetar saat mereka naik dan turun di atasnya.

Yuriga melebarkan sayapnya dan mengepakkannya.

“Aku suka melihat laut, tapi aku benci angin laut. AKu juga merasakan hal yang sama di Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Sayapku terasa lengket semua.”

“Astaga, Yuriga. Kita di sini tidak untuk bermain-main, kamu tahu? ”

"Ya, aku tahu... Jadi, kemana Ichiha pergi?"

“Mengumpulkan informasi tentang monster dengan Tuan Hakuya. Mereka bilang mereka ingin mencari tahu monster apa yang menyebabkan ini. Mereka berharap memiliki beberapa petunjuk sebelum kita pergi ke Father Island.”

Yuriga menyeringai mendengar penjelasan Tomoe. “Yah, kemampuanmu tidak begitu berguna sampai kita pergi ke tempat monster itu sebenarnya, ya?”

"Murgh... Kamu mengatakan itu, tapi kamu juga tidak punya apa-apa untuk dilakukan."

“Aku melakukan pekerjaanku hanya dengan berdiri di sini. Itu yang kakakmu minta aku lakukan.”

Sebelum keberangkatan mereka, Souma memanggil Yuriga dan memintanya untuk mengawasi Tomoe dan Ichiha dan melindungi mereka untuk memastikan bahwa tidak ada anak buah Fuuga yang memperlakukan mereka dengan buruk. Pada saat itu, dia bertanya, "Jadi, um ... Jika sesuatu terjadi pada mereka, apa yang akan terjadi pada saya?"

“Yah...jika ada apa-apa, aku tidak akan bisa membiarkanmu tinggal di negara ini lagi. Bagaimanapun juga, kami mungkin akan berhadapan langsung dengan negara Fuuga.”

"A-anda melakukan hal itu ..."

“Yah, aku percaya itu tidak akan terjadi,” jawab Souma singkat.

Matanya tidak memberikan kesan santai seperti biasanya. Mereka adalah mata seorang raja yang tidak akan ragu untuk membiarkan kekuatannya berbicara. Yuriga sangat mengerti betapa dia sangat peduli pada keluarganya, dan seberapa banyak menumpangkan tangan pada salah satu dari mereka akan membuatnya marah.

“B-Benar! Jelas, saya akan menjaga mereka untuk anda. Saya masih ingin belajar di sini, dan saya juga tidak ingin diusir.”

Jawaban itu membuat Souma melunak.

Dengan sedikit membungkuk pada Yuriga, yang lebih muda darinya, dan status sosial yang lebih rendah, dia berkata, “Tolong jaga mereka.”

Yuriga menghela nafas saat dia mengingat ini.

Aku masih ingin tinggal di negaranya, ya? Berapa lama semua ini bisa bertahan?

Dia bukan murid yang sebaik Ichiha atau Tomoe, tapi Yuriga lebih pintar dari yang ditunjukkan tahun-tahun sebelumnya, dan tahu persis apa posisinya. Dia mungkin bisa tinggal bersama mereka sampai dia lulus dari akademi. Tapi bagaimana setelah itu? Apa yang akan terjadi padanya?

Yuriga adalah salah satu dari sedikit kerabat Fuuga. Sebagai adik perempuan seorang raja, mudah untuk melihat dia digunakan dalam pernikahan politik. Itu adalah pemberian untuk keluarga kerajaan di dunia ini, dan Yuriga setuju itu wajar. Tapi ... dia harus bertanya-tanya di mana dia akan menikah. Siapa yang Fuuga lihat sebagai musuh dan sekutunya kemungkinan besar akan mengubah itu.

Yuriga melirik Tomoe.

Gadis ini tidak diragukan lagi akan berakar di Kerajaan Friedonia. Berdasarkan cara dia bertindak akhir-akhir ini, dia mungkin mengambil Ichiha sebagai suaminya. Lucy dan Velza kemungkinan besar akan tinggal di negara ini juga.

Ketika saatnya tiba, di mana aku akan berada, dan dengan siapa aku akan berada? Ketika dia memikirkannya, frustrasi muncul di dalam dirinya. Apa yang sedang aku pikirkan...?

Jika dia mengatakan semuanya, mungkin akan lebih mudah baginya. Tapi dia tidak bisa memberi tahu Tomoe. Posisi mereka terlalu berbeda, dan terlebih lagi...itu akan membuatnya marah.

Jika aku mencari seseorang di posisi yang sama... Oh!Tiba-tiba, seseorang melintas di benak Yuriga. Seorang wanita cantik yang telah menikahi raja saat ini karena alasan politik, tetapi masih bersinar cemerlang bahkan sampai sekarang. Kakak angkat Tomoe. Ketika kami kembali ... kupikir aku akan berbicara dengannya tentang hal itu ...

Tiba-tiba, sebuah suara memanggil, "Kapal datang!"

Melihat ke laut, Yuriga bisa melihat layar.

"Mereka di sini, Yuriga."

"Aku tahu. Kita akan pergi menyambut mereka.”

Mereka berdua tidak hanya menghabiskan waktu di dermaga. Hari ini, pasien pertama dari Father Island tiba, dan mereka ditugaskan untuk menyapa mereka.

"Mereka semua orang dengan gejala yang relatif ringan, kan?" Tomoe bertanya dan Yuriga mengangguk.

"Ya. Dan mereka yang menduduki posisi kepemimpinan di militer. Tanpa mereka, unit mereka tidak akan berfungsi, jadi…”

Saat kapal besar tiba, Yuriga berpikir, Tuan Shuukin pasti ada di kapal ini.

Kapal mendarat, dan Tomoe dan Yuriga bergegas ke sisinya. "Kargo" sudah dibongkar. Tandu dengan empat pegangan diturunkan dari sisi kapal dengan tali.

“Ada orang sakit di sana! Tolong perlahan-lahan!” seorang wanita muda yang energik berteriak dari atas.

Tomoe dan Yuriga mendongak untuk melihat seorang wanita cantik dengan kulit putih bersih dan telinga runcing berdiri di sana.

“Seorang elf?” Tomoe bertanya-tanya.

"Pasti salah satu High Elf dari Kerajaan Roh, kan?" jawab Yuriga.

Saat keduanya berbicara, wanita elf melompat turun dari kapal. Meskipun tinggi, dia mendarat dengan gesit dan berdiri di depan dua gadis yang terkejut.

"Anak-anak? Kami sedang menurunkan pasien, jadi kamu harus tetap—tunggu...kamu punya sayap.”

Mata wanita elf itu melebar. Yuriga jengkel diperlakukan seperti anak kecil, meletakkan tangannya di pinggul dan membusungkan dadanya.

“Aku Yuriga, adik perempuan dari Raja Harimau Agung Fuuga. Dan ini Tomoe, adik angkat Raja Souma dari Friedonia.”

"H-Hai," Tomoe tergagap dengan senyum canggung.

Wanita elf itu bereaksi dengan terkejut dan buru-buru membungkuk. "Ah! aku minta maaf! Saya Elulu, putri Raja Kerajaan Roh Garula! Saya minta maaf karena telah memperlakukan Anda dengan sangat kasar ketika saya tidak tahu bahwa Anda adalah putri negara lain!”

“Um, tidak apa-apa... Kamu tidak harus begitu sopan. Kamu juga seorang putri, Nona Elulu,” kata Tomoe. Dia tidak suka diperlakukan begitu hormat.

“B-Benarkah?” Elulu mengangkat kepalanya.

Kemarahan Yuriga tampaknya telah mereda pada saat ini, dan dia bertanya, “Jadi, Nona Elulu. Apakah Tuan Shuukin ada di kapal ini?”

"Hah? Oh ya. Jika Anda mencari Tuan Shuukin...”

“Aku di sini, Nona Yuriga.”

Sebuah tangan terulur dari tandu yang baru saja diturunkan, dan itu melambai kepada mereka bertiga. Yuriga bergegas mendekat, dan ada Shuukin, tampak jauh lebih pucat daripada terakhir kali dia melihatnya.

“Tuan Shuukin...”

“Ah ha ha... Sudah lama, Nona Yuriga. Saya senang bahwa Anda tampaknya baik-baik saja. Maaf anda harus melihat saya seperti ini.”

“Tidak… Jangan…”

Shuukin bertingkah ceria, tetapi ekspresinya tidak bisa sepenuhnya menyembunyikan fakta bahwa dia menderita.

Yuriga tidak tahu harus berkata apa. Saat dia berjuang untuk kata-kata, seseorang meletakkan tangan mereka di bahunya. Berbalik untuk melihat, dia melihat itu adalah Tomoe, yang mengangguk dengan senyum lembut di wajahnya.

Melihat Shuukin dari balik bahu Yuriga, Tomoe berkata, “Halo, Tuan Shuukin. Aku teman Yuriga, Tomoe.”

“Adik perempuan Tuan Souma. Saya ingat melihat Anda di kejauhan selama gelombang iblis. Saya minta maaf karena menyebabkan pria dan wanita Kerajaan Friedonia bermasalah karena kekurangan saya sendiri kali ini. ”

“Jangan katakan itu! Kamu melakukan pekerjaan dengan baik sebagai perwakilan kakak laki-lakiku! ” Yuriga memprotes, dan Elulu dengan tegas setuju.

"Betul sekali! Kamu menyelamatkanku berkali-kali, Tuan Shuukin. Dan bukan hanya aku. Satu-satunya alasan kami bisa membebaskan Father Island sama sekali adalah karena kamu dan prajuritmu berjuang begitu keras.”

Elulu meraih tangan Tomoe, memegangnya erat-erat saat dia membungkuk padanya.

“Jadi, tolong, jika ada yang bisa saya lakukan, saya akan melakukannya. Rakyat Friedonia... Tolong selamatkan Tuan Shuukin.”

“Bukan aku yang seharusnya kau mengatakan hal itu…” Tomoe bingung dengan daya tarik putus asa Elulu.

Namun, ketika Tomoe merasakan tangan yang dia pegang mulai bergetar, dia kembali sadar. Melihat seseorang yang lebih gelisah daripada dia, dia memutuskan dia tidak perlu mengkhawatirkan gadis itu lebih jauh.

Tomoe meremas tangan Elulu kembali.

“Tapi Dr. Hilde dan Dr. Brad mendapat kepercayaan dari onii-chan, dan aku yakin mereka akan melakukan sesuatu terhadap Kutukan Spirit King. Jadi itu akan baik-baik saja.”

"Benar!" Elulu melakukan yang terbaik untuk tersenyum.

Saat Shuukin memperhatikan mereka dengan hangat, dia berkata, “Saya melihat Anda telah menjadikan diri Anda seorang teman yang baik di Kerajaan, Nona Yuriga.”

“Aku hanya tidak bisa jauh darinya. Itu saja,” kata Yuriga, membuang muka dengan kesal.

Shuukin tertawa. “Sebuah ikatan adalah sebuah ikatan. Jika saya bersama teman saya, Fuuga...Saya bisa berlari sepuluh ribu mil. Inilah harapan saya bisa berlari bersama dengannya lagi.”

Shuukin melihat ke langit saat dia berbicara. Yuriga mengangkat bahu.

“Aku yakin kamu bisa. Apakah kamu tidak mendengar apa yang dikatakan anak kecil itu? ” Kemudian, meletakkan tangan di pinggulnya dan membusungkan dadanya, dia berkata, “Yah, mungkin sulit untuk merasakan ini tanpa benar-benar tinggal di sana, tetapi potensi Kerajaan Friedonia luar biasa. Jika mereka serius tentang ini, aku yakin kamu akan baik-baik saja. ”

“Ini negara yang luar biasa, ya?”

"Aku selalu menulis surat kepada kakak laki-lakiku untuk memastikan dia tidak meremehkan mereka."

Maka, Shuukin dipindahkan ke fasilitas perawatan di kota pelabuhan, dengan Tomoe, Yuriga, dan Elulu di belakangnya.

◇ ◇ ◇

Sebuah fasilitas penelitian didirikan di kota pelabuhan. Di sini, Hakuya dan Ichiha menyimpan catatan berbagai monster mati yang dikirim dari Kerajaan Roh Garlan. Mereka juga merujuk silang monster mana yang dilawan oleh mereka yang telah terkena Kutukan Spirit King.

Di ruangan lain di fasilitas itu, Brad melakukan otopsi pada sisa-sisa monster, dan menggunakan mikroskop untuk mencari parasit yang bertanggung jawab.

Di atas meja di depan Ichiha dan Hakuya adalah barisan monster yang telah digambar Ichiha berdasarkan catatan pasien yang melawan mereka.

Menatap mereka, Hakuya akhirnya memilih dua.

"Kupikir ini yang paling mencurigakan."

“Ya… saya setuju,” jawab Ichiha dengan anggukan.

Dua yang dipilih adalah snail ant, yang merupakan semut besar dengan cangkang spiral untuk bagian tengahnya, dan snail bee, yang memiliki cangkang spiral di bagian dengan sengatnya. Ciri umum yang mereka miliki adalah cangkang spiral yang khas.

Ichiha mengumpulkan semua gambar serangga dengan karakteristik yang sama, dengan mengatakan, “Sekarang setelah kita mengumpulkan semua akun ini, kita dapat melihat ada banyak monster dengan sifat cangkang spiral ini. Dan moluska terkenal menyebabkan penyakit jika tidak dimasak dengan benar.”

“Hilde memberitahuku bahwa itu juga pekerjaan serangga kecil...parasit. Dan kemudian ada penyakit endemik yang disebutkan Yang Mulia. Ada moluska yang terlibat dengan mereka juga. ”

Sebelum Hakuya dan yang lainnya dikirim ke kota pelabuhan ini, Souma telah memberi tahu mereka bahwa Kutukan Spirit King memiliki beberapa kesamaan dengan penyakit dari dunia lamanya yang disebut schistosomiasis, yang juga disebabkan oleh parasit dalam darah. Dia berbicara tentang kasus di mana parasit di sungai menggunakan moluska sebagai inang perantara untuk akhirnya menginfeksi petani yang bekerja di lumpur. Souma pergi ke Museum Peringatan Sugiura di Kota Showa dengan kelas studi sosialnya, dan dia harus menulis laporan tentang itu setelahnya, jadi dia mengingat banyak detailnya.

“Kenangan saat kamu masih kecil benar-benar melekat padamu. Kupikir menulis laporan semacam itu hanya merepotkan saat itu, tapi kau tidak pernah tahu itu akan berguna…” Souma berkata dengan sungguh-sungguh. Jadi mereka juga mengingatnya.

Hakuya menyentuh dagunya saat dia berpikir. “Kutukan Spirit King kemungkinan besar disebabkan ketika para prajurit melawan monster tipe serangga dengan sifat cangkang dan terkena cairan mereka.”

"Itu benar," kata suara ketiga.

Beralih ke arah yang mengatakan yang tiba-tiba, mereka melihat Brad datang mengenakan mantel putihnya sambil menggendong Ludia di punggungnya. Bukan serigala dan anak tunggal, tapi dokter dan bayi.


Brad mengeluarkan dua botol dari saku mantelnya dan meletakkannya di atas gambar monster. Mereka dipenuhi dengan cairan dan memiliki hal-hal kecil di dalamnya.

“Salah satunya adalah parasit yang keluar dari pasien yang meninggal karena Kutukan Spirit King. Mereka cukup besar untuk dilihat dengan mata telanjang, bukan? Hilde bilang mereka cocok dengan darah Gerula yang dia lihat dengan mata ketiganya.”

"Aku mengerti. Jadi ini adalah…”

“Parasit yang menyebabkan penyakit ini?”

Hakuya dan Ichiha sama-sama menghela nafas saat mereka melihat parasit itu, masing-masing tidak lebih besar dari sebutir pasir. Mereka cukup kecil sehingga Ichiha, yang selalu memakai kacamata, berjuang untuk melihatnya. Sulit dipercaya organisme ini adalah penyebab begitu banyak kematian.

"Tidak nyaman tidak memiliki nama untuk mereka," lanjut Brad. “Mereka adalah serangga yang bersembunyi di pembuluh darah, menggerogoti magicium kita... Sebut saja mereka serangga pemakan sihir yang ditularkan melalui darah. Dan kami menemukan apa yang tampaknya seperti larva kutu darah pemakan sihir di tubuh monster yang mati.”

Setelah mengatakan ini, Brad menunjukkan kepada mereka botol lainnya. Itu terlihat mirip dengan yang lain, tetapi kali ini sulit untuk melihat apa pun selain cairan di dalamnya. Ichiha menyipitkan mata tapi tidak bisa melihat apa-apa.

"Larva ... ada di sana?"

"Ya. Tapi mereka hanya cukup besar sehingga seseorang dengan penglihatan yang baik mungkin hampir tidak bisa melihatnya. Hanya dengan mata ketiga ras bermata tiga atau mikroskop mereka mudah terlihat.”

Brad mengambil botol di antara jari-jarinya. “Monster tempatku menemukan ini memiliki cangkang spiral, seperti yang kalian katakan. Infeksi ini disebabkan oleh kontak dengan cairan dari monster dengan mereka...seperti yang kalian pikirkan.”

“Apakah mungkin ada penularan dari orang ke orang? Seperti jika kita menyentuh darah seseorang yang terinfeksi…” tanya Ichiha.

"Kamu tidak ingin mencobanya, itu pasti." Brad menyilangkan lengannya dan memiringkan kepalanya ke samping. “Tapi sepertinya tidak ada kasus penularan seperti itu. Bahkan jika kamu bersentuhan dengan darah mereka, selama kamu mencuci dan mendisinfeksi dirimu sendiri setelahnya, seharusnya tidak ada masalah. Risiko bagi mereka yang tercakup dalam cairan monster selama pertempuran dan kemudian tidak membersihkan diri jauh lebih tinggi.”

“Langkah-langkah apa yang dapat diambil untuk mencegah infeksi?” tanya Hakuya.

“Yah... Pertama-tama, kamu bisa menjauh dari mereka. Bertarung dari dekat dengan monster-monster ini berbahaya. Jika kamu benar-benar harus melawan mereka, maka idealnya kamu ingin menghabisi mereka dengan serangan jarak jauh, pada jarak di mana cairan mereka tidak akan mengenaimu.”

“Sepertinya mereka sudah melakukan itu, tapi aku akan memberitahu mereka untuk berhati-hati dengan monster yang memiliki cangkang spiral.”

“Juga, jika kamu terkena cairan, segera cuci dan desinfeksi di mana saja yang terkena. Jika kamu membiarkannya apa adanya, kamu berisiko lebih tinggi terkena infeksi.”

"Baik," kata Hakuya, mengangguk. "Tuan Ichiha."

"Benar! Saya akan memberi tahu orang-orang dari Kerajaan Harimau Agung!” Ichiha menjawab sebelum lari.

Brad menggaruk kepalanya saat melihat dia pergi. Beralih ke Hakuya, dia berkata, "Tetap saja...Aku tahu seharusnya aku tidak mengatakan ini, tapi aku tidak pernah berharap untuk menemukan penyebabnya dengan mudah... Ini tidak akan pernah terjadi pada penyakit normal."

"Kamu mungkin benar. Tampaknya banyak hal datang bersama-sama untuk membantu kami. Kami memilikimu, yang akrab dengan bagian dalam tubuh; kami memiliki ahli tentang monster; Hilde, yang bisa menghilangkan parasit dengan sihir; Pengetahuan Yang Mulia tentang penyakit di dunia sebelumnya; dan..."

"Dan seseorang yang menyumbangkan tubuhnya untuk tujuan ini."

Mereka berdua tampak sedih saat mengingat Gerula yang menjadi korban penyakit tersebut.

"Ya ... Itu semua berkat pertemuan peristiwa ini."

"Jadi itu hanya berhasil secara kebetulan, ya?"

"Mungkin. Namun, tanpa keputusan Yang Mulia untuk mengejar pengembangan medis, bantuan Nona Hilde dan kamu, dan kontribusi Gerula, yang ingin menyelamatkan tanah airnya, kebetulan seperti itu tidak akan terjadi. Bahkan jika itu adalah hasil dari kebetulan, keinginan kami untuk mengatasi penyakit adalah yang membuatnya membuahkan hasil.”

"Kamu benar."

Brad sering menjadi orang yang berbeda pendapat, tetapi dalam hal ini, dia langsung setuju.

◇ ◇ ◇

Pasien dari Father Island yang terkena Kutukan Spirit King tiba di fasilitas medis di kota pelabuhan. Ini adalah orang-orang dengan gejala yang relatif kecil, dan akan menjadi subjek percobaan untuk menguji kemanjuran pengobatan yang ditemukan Hilde.

Subjek pertama adalah Shuukin.

“Aku sudah mendengar laporan dari Yuriga, jadi bukannya aku tidak mempercayai ilmu kedokteran Kerajaan, tapi aku tidak ingin menguji apapun pada bawahanku ketika aku tidak tahu risikonya. Selain itu, jika aku menunjukkan kepada mereka bahwa aku telah menerima perawatanmu, orang yang pemarah akan lebih bersedia untuk tunduk juga. ”

Shuukin sedang berbaring di tempat tidur saat Hilde memeriksanya. Tomoe, Yuriga, dan Elulu sedang menonton dari kejauhan. Yuriga tampak goyah, dan Tomoe harus membantunya berdiri.

“Apakah kamu baik-baik saja, Yuriga?”

"Ugh... aku sedikit pusing, tapi aku akan baik-baik saja."

Hilde membuat sayatan dangkal di lengan Shuukin dengan pisau bedah. Shuukin tidak memperdulikannya, tapi ketiga gadis itu menelan ludah. Hilde segera mulai menggunakan sihir cahaya pada lukanya. Itu agak kecil dan dangkal, tetapi butuh waktu lebih lama dari biasanya untuk sembuh.

“Kasusmu cukup jauh,” kata Hilde sambil menghela nafas saat dia memeriksanya. “Serangga pemakan sihir yang terbawa darah—oke, maaf untuk Brad, tapi itu terlalu lama. Aku hanya akan menyebut mereka serangga ajaib... Bagaimanapun, serangga ajaib telah merusak sihir dalam darahmu dengan sangat parah. Jika aku akan memusnahkan mereka hanya dengan magicium yang tersisa, itu akan memakan waktu lama. Mempertimbangkan gejalamu, itu akan menjadi kematianmu. ”

"Apakah itu benar?"

“Jika aku melakukannya dengan cara biasa, ya. Sejujurnya... karena kami mencoba menguji keamanannya, aku lebih suka subjek yang gejalanya lebih ringan,” gerutunya.

Shuukin tertawa. “Maaf karena membuatmu seperti ini. Tapi Tuan Fuuga mempercayakanku dengan orang-orang itu. Jika tubuhku ini tidak lagi layak untuk berdiri di medan perang, maka izinkan aku menawarkannya sebagai subjek penelitian. ”

"Aku benci caramu dan para pejuang berpikir... Tapi jika itu yang akan kamu katakan, aku akan menerimamu."

Dengan itu, Hilde mengeluarkan botol besar berisi cairan merah tua, menyebabkan alis Shuukin berkerut saat melihatnya.

"Apa itu?"

“Darah yang kuambil dari gadis di sana itu,” jawab Hilde sambil menunjuk ke arah Yuriga. Mata Shuukin melebar.

“Dari Nona Yuriga?!”

"Ya. Metode yang kukembangkan untuk mengobati Kutukan Spirit King melibatkan identifikasi serangga ajaib dalam darah dan menggunakan kesadaran di mana mereka berada untuk mengendalikan sihir dalam tubuh untuk melenyapkannya dengan sihir cahaya. Jika aku tahu apa efek serangga ajaib itu pada tubuh, aku juga bisa mengobati gejala lainnya, tapi...Brad masih sibuk membedah mayat dan memeriksanya. Itu sebabnya aku akan fokus menghilangkan serangga ajaib untuk saat ini. Namun, jika magiciummu telah dihancurkan secara menyeluruh, aku tidak bisa melakukannya... Jadi itulah kegunaannya.”

Hilde mengangkat darah Yuriga untuk dilihat Shuukin.

“Aku akan memberimu transfusi dari gadis ini, yang memiliki ras yang sama denganmu, dan melengkapi magiciummu dengan miliknya. Aku sudah memeriksa bahwa dia adalah donor darah yang layak untukmu. ”

“T-Tidak! Bagaimana aku bisa membuatmu menumpahkan darah adik perempuan atasanku?! ”

Shuukin ragu-ragu, tetapi Yuriga, meskipun tampak agak anemia, melambaikan tangannya saat Tomoe membantunya berdiri.

“Oh…jangan khawatir tentang itu, Tuan Shuukin. Kakakku membutuhkanmu di jalannya menuju supremasi, dan bukan masalah besar bagiku untuk mengorbankan sedikit darah untuk itu. ”

“Nona Yuriga...”

“Kamu harus bersyukur atas situasinya, dan menerimanya dengan bangga. Sungguh suatu keberuntungan bahwa ada anggota sehat dari ras yang sama di sini untuk bertindak sebagai donor... Beberapa nyawa tidak dapat diselamatkan bahkan setelah menemukan metode ini,” kata Hilde, ekspresinya murung. “Sudah terlambat bagi pasien High Elf yang kami lihat di Kerajaan. Satu-satunya High Elf lainnya yang tidak memiliki golongan darah yang cocok untuknya, jadi kami bahkan tidak bisa menguji metode ini. Meskipun, dengan kerusakan organ yang sudah dideritanya, itu hanya akan memperpanjang hidupnya paling lama... Namanya Gerula Garlan.”

"Hah?! Paman…” gumam Elulu.

Hilde menurunkan matanya sebelum menjawab. "Dia adalah...kerabatmu?"

"Ya. Dia tahu hidupnya tidak lama lagi, dan sedang mencari cara untuk menggunakan sisa hidupnya. Begitu... Jadi dia meninggal di Kerajaan, kalau begitu..."

Elulu menunduk saat air mata memenuhi matanya.

Dengan nada lembut yang tidak seperti biasanya, Hilde berkata, “Untuk itu, dia meninggal dengan salah satu dari rasnya sendiri mengawasinya, dan ekspresi damai di wajahnya. Hanya berkat dia mempersembahkan tubuhnya, kami menemukan sifat sebenarnya dari penyakit ini, dan aku dapat menemukan pengobatan ini.”

"Kematian pamanku ... tidak sia-sia?" Elulu bertanya, mendongak, dan Hilde memberinya anggukan tegas.

“Aku tidak akan pernah membiarkannya sia-sia. Tak satu pun dari kami akan melakukannya. ”

Elulu mendengus dan menjawab, “Benar!”

“Sepertinya aku juga harus bersiap-siap,” kata Shuukin, memperlihatkan lengannya dengan tatapan penuh tekad. “Paman Putri Elulu memberikan nyawanya untuk membantu menemukan pengobatan ini. Jika tubuhku bisa menjadi salah satu yang membuktikan itu efektif, aku tidak bisa lebih bahagia. Nona Yuriga, aku akan meminjam darahmu.”

Dengan tekad Shuukin, Hilde memulai perawatan. Pertama-tama mereka mengekstrak sebagian darah Shuukin, lalu mentransfusikan darah sehat Yuriga ke dalam dirinya. Karena darah tidak dapat disimpan selama di dunia lama Souma, waktu adalah yang terpenting. Dan darah pun ditransfusikan. Hilde juga menggunakan sihir cahaya untuk melenyapkan serangga pemakan sihir yang ditularkan melalui darah.

Shuukin berkeringat banyak selama prosedur.

Dia sepertinya tidak kesakitan, tetapi perasaan ada sesuatu yang bermain-main di dalam tubuhnya tidak menyenangkan. Itu melelahkan juga, dan akhirnya dia pingsan.

Dua jam berlalu...

Hilde menggunakan sihir cahaya pada setiap pembuluh darah di tubuh Shuukin. Dia mengirim gambar serangga ajaib ke magicium di dalam tubuh, dan kemudian mereka menghancurkannya. Tidak ada standar untuk berapa banyak yang mungkin aman untuk dibiarkan, jadi dia melenyapkannya sebanyak-banyaknya.

Setelah waktu yang lama, Hilde berhenti memberikan sihir ke tubuhnya.

"Tolong biarkan ini bekerja."

Dan kemudian, membuat sayatan lain di lengan Shuukin, dia mencoba mengeluarkan sihir cahaya di atasnya. Ketika dia melakukannya, itu masih sembuh perlahan, tetapi lebih cepat dari sebelumnya, menunjukkan bahwa sihir di dalam tubuh berfungsi dengan baik.

"Wah..."

Hilde ambruk ke kursi, kelelahan.

“Eh, Dokter. Akankah Tuan Shuukin…” Elulu bertanya, tidak bisa menunggu lebih lama lagi.

"Aku tidak bisa mengatakan dengan pasti sampai aku punya waktu untuk mengamati," kata Hilde, melambai padanya. “Tapi ini seharusnya menghilangkan serangga ajaib dalam darahnya. Aku akan mengatakan kita bisa menyebutnya sukses sejauh ini. ”

"Benarkah?! Syukurlah!" Elulu berteriak kegirangan, dengan lembut meraih tangan Shuukin yang sedang tidur.

Dengan pandangan ke samping padanya, Hilde menghela nafas panjang.

“Untuk saat ini, kupikir aman untuk mengatakan bahwa kami telah menetapkan pengobatan. Kalau bisa diobati kalau sudah lanjut sejauh ini, maka kami seharusnya bisa mengobati yang lain dengan gejala yang relatif ringan bahkan tanpa perlu transfusi darah. Tapi kudengar masih jauh lebih banyak pasien di Father dan Mother Island.”

Hilde bersandar di kursi, menatap langit-langit.

“Butuh waktu dan upaya selama ini hanya untuk merawatnya. Meskipun aku benci mengakuinya, aku tidak bisa menangani semuanya hanya dengan para dokter yang kami bawa... Tidak, bahkan dengan semua dokter di Kerajaan, itu masih belum cukup. Apa yang bisa kita lakukan..."

"Tidak apa-apa," kata Tomoe, mencondongkan tubuh untuk menatap wajah Hilde. “Onii-chan tinggal di Kerajaan karena dia mengatakan ada hal-hal yang perlu dia urus. Aku yakin dia punya ide. Jadi ... itu akan berhasil. ”

“Ini harapan …” jawab Hilde, tersenyum kecut pada kepercayaan total Tomoe pada kakak laki-lakinya.

◇ ◇ ◇

Satu minggu kemudian...

Dengan perawatan pasien gelombang pertama di kota pelabuhan selesai, mereka semua sedang dalam proses pemulihan. Shuukin memiliki gejala terberat, dan bahkan dia telah pulih ke titik di mana dia melakukan pelatihan sebagai bentuk rehabilitasi. Ketika Shuukin berdiri dan bangun dari tempat tidurnya sendiri, Elulu melompat ke pelukannya dengan gembira.

Dan sekarang, pada hari ini, Perdana Menteri Hakuya; Tomoe, Ichiha, dan Yuriga; Hilde dokter; Brad ahli bedah; Shuukin; dan Elulu berkumpul di satu ruangan untuk mendiskusikan keadaan saat ini dan apa yang akan mereka lakukan ke depan.

“Bagaimana kalau kita mulai dengan kondisi pasien?” Hakuya menyarankan.

"Itu tidak masalah," jawab Hilde. “Mereka semua sedang dalam proses pemulihan. Bahkan orang dengan kasus terburuk, yang ada di sini bersama kita.”

“Terima kasih, Dokter,” kata Shuukin, menundukkan kepalanya. Untuk beberapa alasan, Elulu, yang berada di sebelahnya, juga membungkukkan badannya.

Dengan senyum masam pada mereka berdua, Hilde memberi tahu Hakuya, “Untuk saat ini, kupikir kita dapat dengan aman mengatakan bahwa kita telah menetapkan pengobatan untuk Kutukan Spirit King. Penyihir cahaya dengan pengetahuan kedokteran seharusnya bisa melakukannya sama seperti yang aku lakukan tanpa masalah.”

“Itu melegakan untuk didengar,” kata Hakuya dengan anggukan sebelum melihat ke arah Brad. "Sekarang, apa yang bisa kamu ceritakan tentang serangga pemakan sihir yang dibawa darah...serangga ajaib?"

"Yang kami tahu sejauh ini adalah kamu bisa terinfeksi dengan menyentuh cairan yang keluar dari cangkang spiral bagian tubuh monster," jawab Brad sambil menyilangkan tangannya. "Tapi ketika kamu mempertimbangkan hampir tidak ada infeksi yang datang dari pasien, kupikir serangga ajaib hanya memiliki kekuatan untuk menginfeksi manusia ketika mereka berlumuran darah monster."

"Apakah ini 'perantara' yang Yang Mulia katakan kepada kita?"

“Ya, mungkin itu saja.”

Souma telah memberi tahu mereka tentang schistosomiasis Jepang. Itu adalah penyakit endemik dari dunia asalnya, dan itu menginfeksi orang melalui moluska yang hidup di sawah dan sungai. Di negara tempat Souma tinggal, mereka telah mengatasi penyakit tersebut dengan mencegah moluska berkembang biak dan menghilangkan lingkungan yang memungkinkan parasit itu ada.

“Tidak jelas apakah gelombang iblis menyebabkan parasit yang sudah ada sebelumnya berubah di dalam tubuh sejumlah besar monster yang dihasilkannya, atau apakah mereka ada di tubuh monster selama ini. Satu hal yang kita tahu adalah untuk menghentikan rantai infeksi, kita harus benar-benar melenyapkan monster dengan cangkang spiral yang menyebabkannya.”

“Saya telah melaporkan hal itu kepada pasukan kami di Fatehr Island. Mereka harus menghilangkan monster cangkang spiral sebagai prioritas utama mereka. Mereka memiliki perintah ketat untuk melakukannya dari jarak jauh; mengalahkan musuh dengan serangan jarak jauh atau sihir, dan menghindari kontak dengan darah mereka.”

Elulu mengangguk pada penjelasan Shuukin.

“Saya telah memberikan laporan yang sama kepada ayah saya, Raja Kerajaan Roh, di Mother Island. Kupikir itu akan membantu menurunkan tingkat infeksi baru, tapi...” Ekspresi Elulu menjadi gelap. “Masih banyak orang yang menderita Kutukan Spirit King di kedua pulau. Bisakah Anda melakukan perawatan medis Kerajaan pada mereka semua? Tolong!"

Elulu menundukkan kepalanya dan Shuukin bergabung dengannya.

“Saya juga meminta pada anda. Tolong selamatkan prajurit saya yang terluka dan para High Elf.”

“Sepertinya itu adalah niat Yang Mulia selama ini…” kata Hakuya.

Hilde mulai menggaruk kepalanya dengan keras.

“Tetapi pasien di kedua pulau jauh melebihi jumlah kelompok pertama ini, kan? Dan dari apa yang kudengar, banyak dari mereka berada dalam kondisi yang lebih buruk daripada Tuan Shuukin. Aku sudah memberi tahu Tomoe kecil dan teman-temannya tentang ini, tetapi kami tidak memiliki cukup banyak orang untuk menangani mereka semua hanya dengan dokter yang kami bawa ke sini. Bahkan jika kami membawa setiap penyihir cahaya di Kerajaan dengan pengetahuan medis, itu masih tidak akan cukup.”

“Juga, tidak efisien membawa mereka semua ke pelabuhan ini. Tidak ada yang tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan jika kami hanya membawa mereka dalam kelompok sebesar yang dapat tinggal disini, dan kami juga tidak memiliki cukup darah untuk perawatan Hilde, ”tambah Brad, menunjukkan masalah lebih lanjut. Dia menatap Yuriga. “Kami beruntung karena darahnya cocok dengan darah Shuukin, tetapi jika tidak, maka perawatannya akan tertunda lebih jauh… Nah, jika memang demikian, kami akan mengandalkan penggunaan darah dari ras lain.”

“Hm? Apakah mungkin untuk melakukan transfusi darah antar ras yang berbeda?” tanya Hakuya.

“Jika kamu bertanya apakah itu mungkin...maka, ya. Walaupun ras orang berbeda-beda, asalkan golongan darahnya cocok, tidak ada masalah dengan melakukan transfusi, tapi... Medis tidak menganjurkannya,” jawab Brad canggung.

"Mengapa demikian?"

“Sedikit pengetahuan dapat menyebabkan takhayul merajalela. Transfusi darah bukanlah praktik medis yang mapan di luar negara kita. Menurutmu apa yang akan terjadi jika diketahui bahwa kamu dapat mentransfusikan darah ras berumur panjang seperti elf ke dalam manusia? Bagaimana jika itu memulai desas-desus tak berdasar bahwa hal itu dapat memperpanjang hidup seseorang atau memulihkan masa muda mereka?”

"Begitu... aku lebih suka tidak memikirkannya." Hakuya menjadi depresi ketika dia memikirkan apa yang akan terjadi.

Perburuan anggota ras berumur panjang, benar-benar mengabaikan hak-hak mereka, dan perdagangan darah mereka — setiap metode ilegal dapat dicoba. Ras berumur panjang tidak hanya akan menerimanya, tentu saja. Dalam kasus terburuk, itu bisa berkembang menjadi perang saudara.

Brad mengangguk. “Biarkan aku memberitahumu secara langsung, darah mereka tidak memiliki efek seperti itu. Tetapi untuk orang bodoh, mereka tidak akan mempercayaimu ketika kamu memberi tahu mereka. Kita harus merahasiakan transfusi dari ras lain sampai orang-orang tercerahkan tentang cara kerjanya.”

“Kamu membuat kasus yang bagus … Akan disarankan untuk tetap menggunakan transfusi antara ras yang sama sampai saat itu. Karena itu... Haruskah kita pergi ke Kerajaan Roh Garlan, di mana ada anggota dari ras yang sama, untuk mengobati mereka?”

Hakuya membawa tangannya ke mulutnya saat dia berpikir, menatap Tomoe.

“Jika aku ingat, kamu dan temanmu sedang berlibur musim panas sekarang, kan?”

"Ya. Kami punya waktu sekitar satu bulan lagi.”

“Ini semacam masalah bahwa saya bahkan belum menyentuh tugas saya...” kata Yuriga, mulai putus asa. “Jika saya tidak menyelesaikannya, saya akan mengikuti lebih banyak pelajaran remedial...”

Hakuya berpikir sebentar, dan kemudian membuat keputusan.

“Ya, mari kita pergi ke Father Island dan merawat orang-orang di sana. Karena Shuukin telah pulih, kami ingin dia memimpin anak buahnya untuk mencegah infeksi lebih lanjut.”

"Tentu! Terima kasih, Tuan Hakuya!”

"Terima kasih banyak!"

Shuukin dan Elulu sangat gembira, tapi ekspresi Hilde masih muram.

“Aku baik-baik saja dengan pergi ke sana, tetapi itu tidak mengubah kekurangan staf kami.”

“Ah, sejauh itu, kurasa...” Hakuya mulai berkata, tapi bahkan belum selesai sebelum itu terjadi.

Seorang utusan bergegas ke kamar, menyerahkan surat kepada Hakuya.

“Ini laporan! Itu datang dari Kerajaan Friedonia, oleh utusan kui! Itu dari Yang Mulia!”

"Oh! Coba kulihat."

Hakuya menerima surat itu dan melihatnya. Setelah selesai, dia menghela nafas lega. Semua orang bisa langsung tahu bahwa itu bukan laporan negatif.

Melihat sekeliling pada masing-masing dari mereka, dia berkata, “Kekurangan tenaga kerja teratasi. Ayo pergi ke Kerajaan Roh sekaligus.”



PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar