Kamis, 21 Juli 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 15 : Chapter 4 - Pertempuran di Father Island

Volume 15
 Chapter 4 - Pertempuran di Father Island



Setelah menerima permintaan dari Gerula untuk bantuan militer, Fuuga mengadakan dewan perang bersama istrinya Mutsumi, teman dekatnya Shuukin, dan penasihatnya Hashim dalam persiapan untuk merebut kembali Father Island.

"Jadi, kamu yakin aku tidak perlu mengikuti pengiriman ini?" Fuuga bertanya.

Hashim mengangguk, tangannya disilangkan di depan dada. "Ya. Tanah yang direbut kembali dari Wilayah Raja Iblis tetap tidak stabil. Jika Anda pergi dan sesuatu terjadi, respons kita akan tertunda. Tidak mungkin anda bisa kembali dengan cepat dari luar negeri, kan?”

“Yah, Durga memang membencinya …”

Harimau terbang tanpa rasa takut akan menyerbu ke dalam gerombolan ribuan atau bahkan puluhan ribu monster, tetapi untuk beberapa alasan membenci laut dan tidak mau mendekatinya. Itu mungkin karena alasan yang sama para wyvern tidak suka pergi jauh ke laut sehingga mereka tidak bisa melihat daratan, tetapi karena Durga adalah salah satu dari jenisnya, tidak ada lagi yang bisa dikatakan tentang masalah ini.

“Kalau dipikir-pikir, laporan Yuriga mengatakan sesuatu tentang Souma yang bisa menggunakan wyvern di laut. Dia punya kapal besar seperti pulau...atau semacamnya? Apakah menurutmu jika kita membangun salah satu dari itu dan melatihnya, Durga tidak akan terlalu takut pada laut?” Fuuga berkata dengan bercanda, dan Hashim mengangkat bahu.

“Pasti anda bercanda. Mungkin tidak sopan bagi saya untuk mengatakan ini, tetapi berapa banyak tenaga kerja dan sumber daya yang ingin Anda habiskan untuk seekor harimau? Dan bahkan jika kita ingin membangunnya, kita tidak bisa. Kita tidak memiliki teknologi yang dapat memindahkan kapal baja besar tanpa naga laut untuk menariknya.”

“Hrmm, aku jelas bercanda, tapi… ketika kamu melihatnya seperti itu, Souma benar-benar hebat, ya?”

"Keterampilan untuk mengembangkan teknologi semacam itu ..." Mutsumi, yang telah mendengarkan, tiba-tiba bergumam. "Jika dia menerapkannya pada militer, bukankah dia sudah bisa menghancurkan Kekaisaran sekarang?"

“Saya setuju dengan anda, nona. Kerajaan Friedonia...mengerikan,” kata Shuukin, dan Fuuga mengangguk.

"Ya kamu benar. Tapi untuk lebih baik dan lebih buruk, dia punya ambisi terlalu sedikit. Alih-alih mencari kebahagiaan yang lebih besar di masa depan, dia mencoba mempertahankan apa yang dia miliki sekarang. Jika kamu hanya tahu bagaimana bergaul dengannya, tidak ada yang lebih mudah untuk diatur, tapi…”

"Dan bagaimana jika kita tidak cocok dengannya?" tanya Mutsumi, dan Fuuga tertawa, kilatan berbahaya di matanya.

"Tidak akan ada orang yang lebih berbahaya untuk dihadapi."

"Aku mengerti. Dan itulah mengapa dia membuatmu khawatir, sayang.”

"Saya setuju. Pada titik ini, dia merupakan ancaman yang lebih besar daripada Kekaisaran, ”Hashim setuju, mengangguk.

Shuukin memiringkan kepalanya ke samping. "Oh? Anda juga waspada terhadap Kerajaan, Tuan Hashim?”

“Mereka memiliki terlalu banyak orang yang mampu. Ini sebagian salah saya, tetapi tidak sedikit individu berbakat dari negara-negara di Persatuan Negara Timur yang kita hancurkan telah hanyut ke sana. Julius dari Kerajaan Lastania, misalnya.”

“Ohh... Pria yang bertindak lebih cepat darimu, ya? Sayang sekali kehilangan dia,” kata Fuuga, mengerang, dan Hashim mengangguk.

“Saya sangat setuju. Jika kita bisa menahan keluarga kerajaan Lastania, kita mungkin bisa membuatnya tunduk pada kita, tapi...dia terlalu siap. Dan sekarang Raja Souma dengan senang hati menerima semua orang itu. Mereka menyimpan dendam terhadap Tuan Fuuga, jadi kita tidak akan bisa memenangkan mereka kembali dengan menawarkan kondisi yang menguntungkan. Tidak ada cara bagi kita untuk masuk di antara mereka. ”

"Tapi bukankah ayah Julius mati dalam perang dengan Souma?"

“Tuan Fuuga, mana yang membuat anda lebih marah? Seseorang yang melukai anda, atau seseorang yang melukai orang yang anda cintai... katakanlah, Ratu Mutsumi, misalnya?”

Fuuga memejamkan matanya untuk memikirkan pertanyaan Hashim.

“Mutsumi.”

Ketika dia berpikir tentang dirinya yang terluka atau terbunuh... Yah, tidak banyak yang bisa dilakukan tentang itu. Dia mungkin bisa menerima bahwa dia tidak mampu melakukan yang lebih baik, atau bahwa dia hanya kurang beruntung. Tetapi jika ada yang menyakiti atau membunuh Mutsumi, dia tidak akan pernah membiarkan mereka lolos begitu saja. Apa pun yang mereka lakukan padanya, mereka akan membayarnya beberapa kali lipat.

“Tepat,” Hashim mengangguk. "Begitulah manusia."

"Jadi, orang yang membunuh ayahnya mendapat lebih sedikit dendam daripada yang kita lakukan karena mengambil negara istrinya?"

Hashim tidak akan mengetahui hal ini, tetapi dalam The Prince karya Machiavelli dikatakan, “Pria lebih cepat melupakan kematian ayah mereka daripada kehilangan warisan mereka.”

Tidak seperti Souma, yang harus bekerja untuk mempraktikkan ide-ide itu, Hashim datang dengan sendirinya, dan sangat Machiavellian (termasuk dalam arti kata yang berasal dari kesalahpahaman tentang pekerjaan pria itu).

"Ya. Itulah tepatnya mengapa kita membutuhkan pengiriman pasukan ini agar berhasil.” Hashim menunjuk ke Father Island di peta di atas meja. “Daripada Kerajaan Roh itu sendiri, kita harus menghentikan Father Island dan Mother Island agar tidak jatuh ke dalam lingkup pengaruh Aliansi Maritim. Itu akan memberi Kerajaan Friedonia basis operasi di pantai barat benua.”

"Tapi bukankah kita berjanji untuk memberi mereka pelabuhan?"

“Kita dapat mengambilnya kembali dengan pasukan darat kita kapan saja. Souma juga tahu itu, jadi dia hanya akan membangunnya sampai batas minimum. Namun, jika dia membangun pangkalan di seberang laut, di negara lain, itu akan merepotkan. Kita harus membawa Father Island ke dalam lingkup pengaruh kita, apa pun yang terjadi.”

Ketika Hashim menjelaskan itu, Mutsumi membawa tangan ke mulutnya dan memiringkan kepalanya ke samping.

“Menilai dari apa yang kita lihat dari kepribadian Tuan Gerula...para High Elf pasti agak angkuh. Akankah mereka dengan sukarela tunduk pada kita? ”

“Anda benar sekali. Itu sebabnya kita harus mengambil tindakan.” Hashim menunjuk ke Mother Island, yang merupakan jantung dari Kerajaan Roh. “Seperti yang anda ketahui, Kerajaan Roh percaya pada supremasi High Elf. Dan diskriminasi berlebihan berdasarkan ras akan selalu menimbulkan kebencian. Pasti ada ras tertindas lainnya di jantung Kerajaan Roh, dan bahkan High Elf yang menentang keadaan saat ini. Setelah Father Island direbut kembali, kita akan mendukung orang-orang itu, dan meminta mereka membuat negara boneka di pulau itu untuk kita.”

"Aku mengerti. Kamu akan menghancurkan Father Island dari Kerajaan Roh dan meminta mereka bergabung dengan faksi kita, ya?”

"Baik tuan saya. Fuuga sang Pembebas tidak membutuhkan High Elf rasis di antara pengikutnya. ”

Ini semua dalam caramu mengatakan sesuatu,tiga lainnya berpikir, tetapi tidak satupun dari mereka yang mengatakannya.

Jika kita meringkas rencana Hashim, itu terlihat seperti ini:

Pertama, pasukan mendarat di Father Island yang dipenuhi monster atas undangan Kerajaan Roh.

Kedua, singkirkan monster dan bebaskan pulau.

Ketiga, minta Kerajaan Roh melancarkan serangan untuk melenyapkan monster di sisi timur Mother Island, dan ketika itu selesai, minta mereka bekerja sama dalam membebaskan Father Island.

Keempat, minta mereka yang tidak puas dengan Kerajaan Roh mendeklarasikan kemerdekaan di Father Island untuk menciptakan negara boneka, dan kemudian secara efektif mengambil alih pulau itu dengan alasan memberi mereka dukungan.

Ketika monster dimusnahkan dari Kerajaan Roh, para High Elf pasti akan menganggap anak buah Fuuga sebagai penyelamat mereka. Ada kesempatan untuk mengambil keuntungan dari itu.

Rencana licik Hashim adalah bekerja sama dengan para High Elf yang menentang kebijakan supremasi ras di negara mereka dan ingin menempuh jalan yang lebih liberal. Dia akan mendirikan negara boneka untuk mereka di Father Island, yang memungkinkan dia untuk menampilkan dirinya sebagai sesuatu yang lain dari seorang penyerbu. Seperti yang dapat dilihat dari contoh Merula Merlin, orang-orang dari Kerajaan Roh bukanlah monolit ideologis.

Selanjutnya, karena negara boneka akan menciptakan masyarakat di mana orang tidak terbagi antara High Elf dan Non-High Elf, alih-alih melembagakan apa yang bisa disebut sistem yang lebih setara, akan sulit bagi negara lain untuk mengkritik. Orang-orang akan kesulitan untuk mengatakan bahwa hidup di bawah rezim yang penuh dengan supremasi ras lebih buruk daripada memiliki kesetaraan ras tetapi secara efektif berada di bawah kendali Kerajaan Harimau Agung.

Bahkan Maria, ketua Deklarasi Umat Manusia, tidak bisa mengatakan itu.

Secara alami, Kerajaan Roh akan menggertakkan gigi mereka pada hasil ini, tetapi mereka tidak memiliki kekuatan untuk menghadapi pasukan Fuuga sendirian. Bahkan jika anak buah Fuuga meninggalkan pulau, masih ada ketidakpastian apakah negara mereka dapat bertahan dari serangan monster lagi. Mereka ingin menghindari mencari tahu.

Kerajaan Roh tidak punya pilihan selain dengan menyesal menerima kemerdekaan Father Island.

“Bantuan akan membutuhkan seseorang yang akan dapat membedakan siapa yang harus dibuat untuk mendeklarasikan kemerdekaan dan mampu membuat keputusan politik,” kata Hashim, menyilangkan tangannya dan dengan hormat menundukkan kepalanya. "Saya merasa sedih untuk mengatakan ini, Tuan Fuuga, tetapi bawahan Anda adalah ..."

"Ya aku tahu. Mereka adalah sekelompok orang bodoh.”

"Memang. Untuk mewujudkan rencana ini, kita membutuhkan orang yang berakal dengan kecerdasan untuk dapat memenangkan hati masyarakat setempat. Tidak mungkin mengirim seseorang seperti adik saya sendiri, Nata, yang hanya ingin menjadi liar.”

“Itu artinya pasti…kau, Shuukin, atau Moumei, ya? Tapi kau punya tugas lain, jadi aku akan mendapat masalah jika kau pergi. Moumei mungkin terlihat seperti orang tolol besar yang mengayunkan palu raksasa, tapi dia secara mengejutkan terpelajar dan bijaksana. Tetapi orang cenderung salah mengira dia sebagai orang barbar berdasarkan penampilannya, jadi dia bukan pilihan yang baik untuk memenangkan hati orang.”

Fuuga menghitung dengan jarinya saat dia berbicara. Kampnya mencakup banyak pejuang hebat, tetapi ia memiliki sejumlah komandan bijaksana yang dapat membuat keputusan politik dalam jumlah terbatas.

“Gaifuku adalah jenderal tua yang keriput, tapi dia masih belum sembuh dari luka yang dia ambil untuk melindungiku. Kasen bijaksana tapi terlalu muda, dan opini akan selalu terbagi dalam cara Gaten menampilkan dirinya.”

“Ya, semua itu terdengar benar. Ada juga suami adik perempuan saya, Tuan Lombard, mantan Raja Remus, tetapi sudah begitu cepat sejak dia bergabung dengan kita sehingga sulit bagi para pria untuk mengikutinya. Saya juga menduga bahwa, mengingat sifatnya yang jujur, kehalusan mungkin berada di luar jangkauannya. Namun, dia akan menjadi komandan kedua yang baik. ”

“Yang pergi...”

Mereka berdua menoleh untuk melihat orang yang sama.

“Ya, itu pasti saya,” kata Shuukin, memukul dadanya dengan satu tangan. “Biarkan saya yang menanganinya. Saya akan mewakili Anda dengan kemampuan terbaik saya, Tuan Fuuga. ”

“Maaf, Shuukin. Aku akan membuatmu bekerja keras.”

"Seperti masih baru saja? Anda telah melakukannya sejak kita berlari melintasi padang rumput bersama-sama.”

Shuukin dan Fuuga sama-sama tersenyum.

Mutsumi tertawa. "Persahabatan pria adalah hal yang luar biasa."

"Jangan menggoda... Jadi, Hashim, berapa banyak bala bantuan yang harus dia ambil?" Fuuga bertanya, dan Hashim menundukkan kepalanya.

“Kita ingin memastikan ini berhasil, jadi kita harus mengirim sekitar sepertiga dari pasukan kita untuk mengambil kendali dalam satu gerakan. Biarkan Tuan Lombard menjadi orang kedua. Dan...mari kita ajak Tuan Bito, mantan Raja Gabi, dan anak buahnya pergi ke Father Island juga.”

"Orang-orang itu, ya...?" Ekspresi Fuuga menjadi kasar.

Bito adalah penguasa Gauche, yang mencoba membunuh Fuuga. Dia telah diampuni dari kejahatan itu setelah berpindah pihak di Pertempuran Dataran Sebal. Dia telah menjadi salah satu pengikut Fuuga sejak itu, tetapi sulit bagi mereka untuk mempercayainya.

Dengan senyum sinis, Hashim berkata, “Mari kita gunakan Tuan Bito dan anak buahnya dalam pertempuran ini. Setelah mereka pergi, kita akan bebas menggunakan pemanah elit dari bekas Kerajaan Gabi sesuka kita. Tuan Bito harus menyadari bahwa kita tidak mempercayainya, jadi dia akan bekerja mati-matian untuk membuktikan dirinya.”

"Yah, apa yang terjadi akan terjadi, kurasa."

Skema gelap semacam ini tidak disukai Fuuga, tetapi dia mengerti bahwa dia harus melakukan kejahatan untuk tujuan yang lebih besar.

Pada akhirnya, strategi ini adalah bagaimana pasukan Fuuga memutuskan untuk mengirim pasukan ke Kerajaan Roh. Intervensi mereka adalah awal dari sebuah insiden yang tidak hanya akan mengguncang Kerajaan Harimau Agung dan Kerajaan Roh, tetapi juga negara-negara Deklarasi Manusia dan Aliansi Maritim.

◇ ◇ ◇

Pertama, mari kita tinjau situasi di Kerajaan Roh.

Monster yang menyerang Kerajaan Roh Garlan hampir seluruhnya berjenis serangga. Namun,serangga ini semuanya berukuran manusia, jika tidak lebih besar. Monster serangga telah muncul secara massal selama gelombang iblis sebelum Souma dipanggil, dan menyeberang ke Father Island melalui serangkaian pulau yang terlalu kecil untuk muncul di peta.

Para high elf melawan, tetapi karena mereka tinggal di tanah di mana sihir lebih kuat, serangga-serangga itu juga diperkuat, dan akibatnya lebih ganas. Para High Elf bertarung dalam posisi yang tidak menguntungkan, dan akhirnya diusir dari Father Island. Kemudian, dengan pulau yang diambil, monster serangga menetap di sana, dan jumlah mereka tidak berkurang bahkan setelah akhir gelombang iblis.

Karena ada berbagai jenis serangga, kemungkinan mereka saling memakan di Father Island, menciptakan semacam ekologi. Dan saat monster bertarung di antara mereka sendiri, mereka yang diusir datang untuk menyerang Mother Island berikutnya.

Kerajaan Roh tidak hanya kehilangan Father Island, tetapi juga terkena serangan ke Mother Island. Untuk operasi merebut kembali pulau-pulau itu, Shuukin akan dikirim ke Father Island dan melenyapkan setiap monster terakhir di sana. Pada saat yang sama, Kerajaan Roh akan mengerahkan kekuatan penuh mereka untuk menghancurkan monster di Mother Island, kemudian para sukarelawan akan pergi ke Father Island untuk membantu pasukan Fuuga.

— Perkemahan Fuuga — Pulau Ayah —

Shuukin; Lombard, mantan Raja Remus yang telah dipilih sebagai wakil komandan; dan Yomi, yang merupakan istri Lombard dan seorang penyihir yang cakap, berada di kamp utama, mendiskusikan apa yang akan mereka lakukan.

Seorang utusan bergegas ke tenda mereka.

“Saya punya laporan! Tuan Bito dan unitnya dari bekas Kerajaan Gabi telah diisolasi di tengah musuh!”

"Apa?! Mengapa mereka bergegas ke depan ?! ” tanya Lombard.

Utusan itu bersujud di hadapannya sebelum menjawab. “Tuan Bito dan anak buahnya sedang menuju ke Min, yang dulunya adalah kota paling makmur di Father Island, Tuan. Itu sangat cocok untuk tempat tinggal pasukan, dan mereka mungkin berharap untuk mengambil pujian karena membebaskannya sendiri. ”

"Urgh ... Apakah dia terlalu putus asa untuk kemuliaan, atau apakah dia mencoba untuk menebus pengkhianatan masa lalunya?"

"Tuan Lom ..." kata Yomi, memandang Lombard dengan prihatin.

Dia menatap Shuukin yang terdiam. “Tuan Shuukin. Haruskah kita mengirim bala bantuan?”

“Tidak... Mereka terlalu jauh. Kita tidak akan pernah berhasil tepat waktu.” Shuukin diam-diam menggelengkan kepalanya.

Penasihat Fuuga, Hashim, telah merencanakan untuk menggunakan Bito dan anak buahnya dalam operasi ini. Dia mungkin berada di balik keputusan mereka untuk terburu-buru. Hashim mungkin menyarankan, "Jika Anda mencapai hal-hal besar dalam ekspedisi ini, itu akan menunjukkan kesetiaan Anda, pandangan Tuan Fuuga tentang Anda akan meningkat, dan saya yakin tanah lama Anda akan dikembalikan kepada Anda," atau, "Jika Anda dapat merebut kembali pusat kota Father Island, semua kemuliaan lainnya akan pudar jika dibandingkan.”

Kalau begitu... Itu tugasku untuk membiarkannya mati,pikir Shuukin. Dia tidak antusias ditempatkan dalam peran ini, tetapi mereka telah memilih dia sebagai komandan karena mereka percaya dia bisa melakukannya. Karena itu, Shuukin merasa dia harus melakukannya, demi bawahannya.

Dia memberi perintah kepada utusan itu. “Kami akan menahan bala bantuan untuk menghindari peningkatan kerugian kami. Aku akan membawa pemanah Tuan Bito di bawah komandoku untuk saat ini. Sampaikan pesan itu kepada semua komandan!”

"Ya tuan!"

Shuukin menghela nafas setelah melihat utusan itu bergegas keluar dari tenda. Tanpa mengetahui alasan desahan itu, Lombard mencoba menghiburnya.

“Bukan salahmu kalau Tuan Bito dan anak buahnya bergegas ke depan. Jangan biarkan hal itu membebani hati nuranimu.”

"Terima kasih, Tuan Lombard." Shuukin merasa sedikit bersalah atas kebaikan pria itu.

Yomi bertepuk tangan, seolah mencoba mengganti topik. Kemudian, membuka kerahnya sedikit, dia menirukan mengipasi dirinya dengan satu tangan. “Pasti lembab di negara ini. Ini cukup berbeda dari tanah airku.”

“Tentu saja …” Shuukin setuju dengan sedikit senyum. “Kelembaban seperti ini membuatku merindukan udara kering di stepa dan gurun.”

"Hrmm ..." Lombard mengerang ketika dia melihat ke luar tenda. "Dedaunan lebat dan bau tanah yang menyesakkan... Itu benar-benar membuatnya sangat jelas bahwa kita berada di negeri asing."

"Ya. Kita berada di tempat yang tidak diketahui di sini. Tapi untuk membuat keagungan Tuan Fuuga terasa, kita tidak boleh kalah.”

Dengan kata-kata Shuukin, Lombard dan Yomi mengangguk setuju.

◇ ◇ ◇

Sementara itu, di Mother Island Kerajaan Roh, pertempuran untuk mengusir monster dari pulau mereka sudah mencapai tahap akhir.

“Hahhhhh!”

Berdiri di barisan depan adalah Gerula, adik dari Raja Kerajaan Roh Garula, yang telah berkeliling banyak negara, dimulai dengan Kerajaan Friedonia, untuk mencari bantuan.

Gerula mendekati serangga pil besar dengan karapas sekeras batu (nama sistem Magic Part identificationnya adalah "Rock Pill Bug"), menanamkan tendangan ke atas di bawah kepalanya lalu menusuk perut lembutnya dengan rapiernya. Rock Pill Bug menggeliat sebentar, lalu berhenti bergerak.

Ketika Gerula yakin lawannya telah menghembuskan nafas terakhirnya, dia dengan santai mengayunkan rapiernya. Tidak menunjukkan perhatian pada cairan kekuningan yang menodai wajahnya, Gerula meniriskan darah dari pedangnya dan mengembalikannya ke sarungnya. Sama seperti Dark Elf Kerajaan Friedonia, High Elf mengkhususkan diri dalam pertempuran jarak jauh dengan busur, tetapi Gerula adalah elf biasa yang lebih suka pertempuran jarak dekat. Bahkan di antara ras langka itu, dia adalah kelas atas.

Terdengar kepakan sayap, dan segerombolan lebah yang memiliki cangkang spiral di perutnya (nama MPI “Snail Bee”) datang menyerang Gerula.

Dia mengayunkan tangannya ke atas. Dalam sekejap, ada suara mendesing saat panah yang tak terhitung jumlahnya terbang di atas kepalanya dan menembus semua Sanil Bee.

Itu adalah rentetan dari para pemanah elit High Elf di belakang tempatnya berdiri.

Dengan pandangan sekilas ke Snail Bee yang jatuh ke tanah, Gerula meninggikan suaranya untuk berteriak, “Sekarang, saatnya menyelesaikan pekerjaan! Kita akan melenyapkan monster-monster ini dari Mother Island!”

"""Yeahhhh!"""

Para prajurit High Elf tampaknya melampiaskan semua kemarahan mereka karena telah terpojok selama ini. Mereka disemangati oleh ucapan Gerula, dan terus membasmi monster.

Tidak lama kemudian, operasi untuk memusnahkan monster di Mother Island berakhir dengan sukses.

Malam itu, ketika Gerula mengunjungi tenda di tengah perkemahan utama, Raja Garula duduk di sana di bangku perkemahan, dan seorang gadis High Elf cantik yang mengenakan penutup dada seorang pemanah berdiri di sampingnya, siap melayaninya.

Mata Garula menyipit saat melihat adiknya. Karena kembar, wajah mereka terlihat persis sama.

Gerula mengambil tempat di sebelah gadis itu, menyatukan kedua tangannya di depannya dan menundukkan kepalanya.

"Kakak. Pemusnahan monster yang menyerang Mother Island sudah selesai.”

“Bagus, Gerula.”

Garula bangkit dan berjalan ke Gerula, bergerak untuk meletakkan tangan di bahu adiknya untuk berterima kasih atas usahanya. Namun, Gerula menghentikannya tepat sebelum dia bisa.

Kau tidak boleh menyentuhku, sepertinya dia berkata.

Melihat itu, Garula dan gadis di sebelah Gerula terlihat sedih.

Setelah Garula kembali ke bangku perkemahan, Gerula menundukkan kepalanya dan berkata, "Bahkan dengan monster yang telah dibersihkan dari Mother Island, jika Father Island tidak dibebaskan, kita dapat berharap mereka akan datang lagi."

"Aku tahu. Kita akan mengirim pasukan untuk bekerja dengan pasukan Fuuga dalam merebut kembali Father Island. Panglima pasukan itu, Elulu, adalah kamu.”

“Ya, ayah. Saya akan memenuhi tugas saya bahkan jika itu mengorbankan hidup saya. ”

Elulu adalah Elulu Garlan, putri Garula. Dia tampak berusia sekitar enam belas atau tujuh belas tahun, tetapi sebagai anggota ras berumur panjang, usia sebenarnya jauh lebih tua.

Gerula menatap Elulu dengan tatapan meminta maaf.

"Aku minta maaf. Biasanya, seharusnya aku yang pergi…”

"Tidak. Anda telah bekerja terlalu keras, paman. Tolong ... istirahatlah sekarang, ”jawabnya dengan ekspresi sedih di wajahnya.

Semua orang di sini mengerti. Pertempuran untuk mengusir monster dari Mother Island ini juga menjadi yang terakhir bagi Gerula.

Elulu menampar pipinya sendiri untuk menenangkan dirinya dan kemudian menundukkan kepalanya kepada ayahnya, sang raja.

"Yah, ayah, paman, saya akan pergi."

“Mm.”

Elulu meninggalkan tenda tanpa berbalik.

Begitu mereka melihatnya pergi, Raja Garula menghela nafas panjang. “Aku mungkin tidak akan bertemu dengannya untuk waktu yang lama…”

Gerula mendongak dan menawarkan tawa yang menyemangati. “Kita adalah ras yang berumur panjang. Kecil kemungkinan kalian tidak akan pernah bertemu lagi.”

“Mendengar itu datang darimu…? Aku tidak bisa tertawa.”

"Silakan lakukan. Aku memasukkan seluruh tubuhku ke dalam lelucon itu. ”

“Itu juga tidak lucu.”

Ketika si kembar sendirian, mereka selalu berbicara seperti saudara.

“Kita mungkin tidak bisa mendapatkan Father Island kembali…” kata Garula sambil menghela nafas.

“Kita tidak tahu itu.” Gerula menggelengkan kepalanya. “Tapi Fuuga tidak sebaik Souma dari Kerajaan Friedonia atau Maria dari Kerajaan Gran Chaos. Keterampilannya aku yakin, tetapi ambisinya sama besar sebagai hasilnya. Kemungkinan besar ... dia akan mencoba membawa negara kita di bawah kekuasaannya. Itu sebabnya kamu mengirim Elulu untuk bertindak sebagai panglima, kan? ”

Garula mengangguk sebagai jawaban.

"Ya. Sebagai boneka yang mudah bagi mereka. Dia progresif menurut standar negara ini.”

Di antara ras High Elf, yang memiliki keyakinan kuat pada status mereka sebagai orang terpilih, Elulu relatif berpikiran liberal. Itu kemungkinan pengaruh peneliti, Merula Merlin. Di kalangan generasi muda High Elf, ada kecenderungan untuk memandang Merula yang mempertanyakan supremasi High Elf dan penutupan negara hingga rasa penasarannya akhirnya mendorongnya untuk melarikan diri, sebagai pahlawan.

Garula berkata, “Mereka akan membuat negara boneka dari semua orang yang mempertanyakan supremasi High Elf dan mendeklarasikan kemerdekaan di Fatehr Island. Dia pembawa bendera yang sempurna untuk itu. Dan begitu mereka berada di bawah pengaruhnya, pasukan Fuuga harus mempertahankan pulau itu.”

“Bahkan jika Elulu dan fraksinya memisahkan diri dari Father Island, Mother Island akan dilindungi…kan? Apakah Elulu tahu?”

“Dia mengerti dengan baik. Dia antusias tentang hal itu, bahkan. Dia tidak akan lagi ditahan oleh cara-cara lama.”

"Kau ingin melakukannya sendiri, bukan...?" Gerula berkata nakal, tapi Garula menertawakannya.

“Jika ayah kita masih hidup, tentu saja. Tapi sekarang aku harus membela negaraku sendiri.”

"Maaf... aku memberimu banyak pekerjaan."

“Jangan menyesal. Maksudku...seperti yang Elulu katakan, kau..."

"Ya. Aku akan menggunakan sisa waktuku sesuai keinginanku.” Gerula bangkit, lalu dia berbicara dengan nada yang hampir teatrikal. “Wahai raja. Wahai kakakku. Wahai Garula. Aku meminta izinmu untuk pergi cuti. ”

"Hah?! Gerula?!”

“Ini adalah satu permintaan egois terakhir... Tidak, kurasa aku selalu egois, bukan? Nah, ini adalah akhir dari itu. Aku minta maaf meninggalkanmu untuk menangani semuanya ... "

Raja Garula menatap mata Gerula dan tidak bisa berkata apa-apa. Itu adalah mata seorang pria yang telah mengambil keputusan.

“Kau akan pergi, Gerula...”

"Ya. Bahkan jika itu mengorbankan hidupku, aku akan memimpin negara ini ke hasil terbaik. ”

"Aku mengerti..."

Mereka menatap mata satu sama lain untuk sementara waktu dan kemudian mengangguk.

"Selamat tinggal, kak."

“Selamat tinggal.”

Dengan percakapan terakhir itu, Raja Garula melihat Gerula berbalik dan pergi.

◇ ◇ ◇

Beberapa waktu setelah itu, ada pertempuran melawan monster serangga di Father Island...

Pulau ini dipenuhi dengan serangga aneh, yang meskipun memiliki bagian dari makhluk yang tidak berhubungan, masih bergerak dengan lincah. Yang paling umum adalah Snail Bee yang juga pernah berada di Mother Island, serta monster kumbang dengan cangkang seperti kura-kura (nama MPI "Shell Beetle"), dan monster semut dengan cangkang kerucut di perutnya seperti Snail Bee (MPI adalah "Snail Ant").

Sejumlah besar asap mengepul dari hutan. Bukan api, tapi asap putih buatan.

Pada saat yang sama, terdengar gemuruh banyak kaki dan dengungan banyak sayap.

Komandan Fuuga Shuukin mengawasi dari luar hutan, dan dia memberi perintah kepada para pemanah elit yang pernah melayani mantan Raja Gabi, tetapi sekarang berada di bawah komandonya.

"Mereka datang... Pemanah, penyihir, bersiaplah!"

Para pemanah mencabut panah mereka dan menarik tali busur mereka sementara para penyihir, yang dipimpin oleh Yomi, bersiap untuk melepaskan sihir mereka.

Sesaat kemudian, banyak sekali serangga bergegas keluar dari hutan berasap. Pertama lebah terbang keluar, dan kemudian semut merangkak mengejar mereka.

"Tembak!"

Panah dan mantra yang tak terhitung jumlahnya dilepaskan atas perintah Shuukin menghujani serangga, dan monster lebah jatuh seperti lalat saat serangan merobek kepala dan sayap mereka.

Selanjutnya anak panah menghujani semut, mengurangi jumlah mereka.

“Jangan berhenti! Terus menembak!”

Monster serangga pandai menyembunyikan diri, dan akan menjadi masalah jika mereka bersembunyi di hutan. Itulah mengapa rencananya adalah untuk menyalakan asap yang dibenci serangga di hutan, dan membuat pemanah menghancurkan mereka dengan tembakan yang disinkronkan ketika mereka diasapi.

Ini adalah cara yang paling efektif dan paling tidak berbahaya untuk melawan mereka.

“Tuan Shuukin! Sesuatu akan datang!” salah satu tentara yang mengawasi hutan berteriak.

Terdengar suara pohon patah, dan kumbang besar yang berdiri setinggi mungkin tiga meter muncul dari hutan. Itu adalah Shell Beetle.

“Fokuskan seranganmu! Jangan biarkan yang besar mendekati kita!”

"Tidak berguna! Panah kami tidak melakukan apa-apa! ”

Para pemanah menembak monster itu, tetapi panah mereka tertancap tanpa bahaya dari cangkangnya yang seperti kura-kura. Itu mungkin tidak bisa terbang seperti kumbang biasa dengan cangkang seperti itu, tapi sebagai gantinya, dia sepertinya mendapatkan pertahanan yang kuat.

Kumbang besar itu bergerak maju hampir seperti tank berat, tidak mengindahkan panah dan sihir yang menghujaninya. Jika menyerang sekarang, itu akan menembus benteng mereka dalam waktu singkat, dan menyebabkan korban massal.

Shuukin segera memberi perintah.

"Tuan Lombard, pimpin infanteri untuk menahan Snail Ant."

"Mengerti."

“Kavaleri, ikuti aku. Kita akan menghentikan Shell Beetle itu.”

"""Ya Tuan!"""

Shuukin menunggangi temsbock-nya dan mengangkat pedangnya tinggi-tinggi, memimpin pasukan kavaleri ke kawanan monster. Mereka membunuh Snail Ant saat mereka terus maju, semakin dekat dengan Shell Beetle.

"Bidik kakinya!"

Shuukin berputar ke sisi Shell Beetle dan memotong kakinya dengan pedangnya. Meskipun memiliki armor keras di bagian depan dan atas, kaki serangga kurusnya tidak begitu kuat.

Setelah kehilangan dua kaki di satu sisi, kumbang itu kehilangan keseimbangan dan terjatuh, tersungkur ke tanah.

“Begitu kalian menghentikan mereka bergerak, tidak perlu mengambil risiko untuk membunuh! Mereka tidak bisa berbuat apa-apa pada saat itu! Jangan lupa kita berada di tengah-tengah musuh!”

Mengikuti perintah Shuukin, kavalerinya memotong kaki tipis Shell Beetle, atau menghancurkannya dengan senjata tumpul, satu demi satu, menghentikannya mati, atau setidaknya cacat.

Dengan kemajuan yang besar itu berhenti, Shuukin memberikan perintah berikutnya.

"Oke! Kita akan menerobos musuh dan kembali ke perkemahan!”

Saat itulah terjadi...

“Ugh!”

Prajurit di sebelahnya mengerang kesakitan dan jatuh dari kudanya. Melihat pria itu, Shuukin melihat paku panjang dan tipis yang menyerupai tombak lempar yang mencuat darinya. Mendongak, dia melihat monster lebah yang tidak diragukan lagi meluncurkannya melayang di udara, mata majemuknya mengawasi Shuukin dan anak buahnya. Itu mungkin telah meluncurkan jarum (atau lebih seperti pasak) dari ujung perutnya.

Cih... Mereka punya cara merepotkan untuk menyerang kita.

Saat dia mengeluh secara mental, semua monster lebah meluncurkan paku ke arah mereka secara bersamaan. Kali ini giliran Shuukin dan anak buahnya untuk menghadapi serangan yang sinkron.

“Mereka datang! Pertahankan dirimu saat kalian mundur! ”

Atas perintah Shuukin, kavaleri mengangkat perisai mereka melawan jarum saat mereka mundur.

Biasanya, setelah serangan, mereka akan menggunakan mobilitas mereka untuk melarikan diri, tetapi hutan di Father Island lebat dan rawa-rawa berserakan. Itu membatasi kemampuan temsbock untuk melompat, dan kaki kuda tersangkut di rawa, mencegah pasukan Fuuga menggunakan mobilitas kebanggaan mereka.

“Tuan Shuukin! Sial!"

Lombard, yang telah mengawasi kavaleri, mencoba membawa infanterinya untuk mendukung mereka, tetapi dia tidak dapat meninggalkan perkemahan mereka, jadi terpaksa menonton dengan frustrasi. Saat kavaleri berjuang keras, Shuukin berkeringat dingin, khawatir bahwa mereka mungkin benar-benar berada dalam sedikit masalah, sampai...

Whoosh, Whoosh, Thoock!.

Hujan panah yang datang dari arah berlawanan dari kamp secara akurat menembak lebah yang menyerang kavaleri. Melihat ke arah hutan tempat monster itu keluar, ada banyak orang yang membawa busur berdiri di puncak pohon.

Salah satu dari mereka memanggilnya, “Tuan Shuukin! Apakah kamu baik-baik saja?!"

"Ah! Putri Elulu?!”

Suara itu datang dari Elulu, putri Raja Kerajaan Roh Garula.

Orang-orang di pepohonan yang dia pimpin adalah unit peri tinggi yang disebut Pasukan Sukarelawan Garlan. Mereka secara nominal adalah sekelompok orang muda yang bersemangat yang Elulu bawa atas inisiatifnya sendiri untuk membantu pasukan Fuuga. Namun pada kenyataannya, mereka adalah bala bantuan resmi dari Kerajaan Roh. Kamu bisa mengatakan bahwa kerugian dari sifat tertutup Kerajaan Roh terbukti dengan cara mereka harus berpura-pura seperti ini.

Namun, Pasukan Sukarelawan Garlan yang dipimpin oleh Elulu sangat kooperatif. Asap yang digunakan untuk mengusir monster keluar dari hutan adalah pekerjaan sukarelawannya, yang bersembunyi di sana.

Dengan serangan Tentara Sukarelawan Garlan telah mengurangi jumlah monster lebah, Elulu bergegas ke sisi Shuukin.

"Apakah kamu baik-baik saja, Tuan Shuukin ?!"

“Ya… Kau menyelamatkanku, Putri Elulu,” kata Shuukin, lega, dan Elulu menggembungkan pipinya dengan marah.

“Murgh! Jangan panggil aku putri! Tolong, panggil saja aku Elulu. Di medan perang, aku hanyalah seorang prajurit.”

“Ah ha ha... Cukup adil. Kamu menyelamatkanku, Elulu. ”

"Ya!"

Sepertinya putri ini cukup tomboy. Dia juga sangat ramah sehingga sulit dipercaya bahwa dia adalah salah satu High Elf yang terkenal karena xenofobia mereka. Kepribadiannya memungkinkan dia berinteraksi secara terbuka dengan siapa saja. Dalam beberapa hal, dia mengingatkan Shuukin pada adik perempuan atasannya. Meskipun Yuriga tidak begitu jujur dengan perasaannya, dan nada suaranya sangat angkuh.

“Untuk saat ini, kita harus bergegas dan— Awas!”

"Hah?"

Salah satu Snail Bee telah melompat ke Elulu saat dia terganggu.

Shuukin melompat dari temsbocknya, menarik lengan Elulu untuk bertukar tempat dengannya, dan kemudian memotong dada Snail Bee dari perutnya. Melihat bagaimana Snail Bee meronta-ronta, menyebarkan cairan tubuhnya, setelah kehilangan perutnya, Shuukin memenggal kepalanya untuk menghilangkan penderitaannya.


Elulu menatapnya dengan mata penuh kekaguman.

"Tuan Shuukin, kamu sangat keren!"

"Apakah ini benar-benar waktunya ...?" Shuukin berkata sambil menghela nafas, menyeka cairan serangga dari pedangnya dan menyarungkannya.

Kemudian, menunggangi temsbocknya sekali lagi, dia menarik Elulu dengan satu tangan dan menempatkannya di belakangnya. Elulu buru-buru melingkarkan tangannya di pinggangnya.

“Pegang erat-erat, Elulu!”

"Oke!" dia menjawab, meremasnya.

Melihat sekeliling saat dia menggerakkan temsbock-nya, Shuukin melihat bahwa serangga yang mendekati kemah mereka telah ditangkis dan dimusnahkan oleh Lombard dan Yomi. Adapun serangga yang mengelilingi kavaleri, mereka telah dihancurkan oleh serangan terkoordinasi dengan Pasukan Sukarelawan Garlan.

"Oke! Monster yang bersarang di hutan telah ditangani! Semuanya, kembalilah!”

Dengan perintah yang diberikan, pasukan kavaleri dan Relawan Garlan kembali ke kamp.

Membawa Elulu kembali ke perkemahan, Shuukin disambut oleh Lombard dan Yomi.

"Kerja bagus. Aku takut ketika kamu dikepung di luar sana. ”

"Untung kau baik-baik saja."

Tampak sedikit lega, Shuukin berkata, "Itu adalah penyerangan yang rapi, tetapi Pasukan Sukarelawan Garlan menyelamatkanku."

Dia turun dan kemudian membantu Elulu turun dari temsbock-nya.

“Sudah bisa diduga bahwa kami akan datang membantu sekutu kami!” Elulu berkata, membusungkan dadanya dengan bangga, dan tiga lainnya tersenyum masam.

“Bukankah kamu sendiri dalam bahaya, Nona Elulu?” Yomi menunjukkan, dan Elulu menelan ludah, kependekan dari kata-kata, matanya bergerak dengan canggung.

“K-Kami hanya sedikit lengah atas penjaga kami.”

"Anda mengatakan itu, Putri, tetapi permainan akhir anda selalu lemah," salah satu High Elf lainnya menegurnya.

"Maaf, Tuan Shuukin, karena membuat anda melindungi putri kami," yang lain meminta maaf.

"Hah?! Kalian...!"

Elulu berubah warna menjadi merah cerah. Shuukin dan Lombard menyaksikan Pasukan Sukarelawan Garlan dengan hangat.

“Dia gadis yang baik, bukan?” kata Lombard.

Shuukin mengangguk. "Ya. Semua high elf yang dia pimpin di sini adalah orang-orang baik.”

"Sepakat. Aku selalu mendapat kesan bahwa High Elf itu sombong dan egois... "

"Mungkin ada ketidakcocokan dan pembangkang ke mana pun kamu pergi."

Lombard menyaksikan Elulu mengejar bawahan yang menggodanya.

“Rupanya, mereka adalah reformis dan liberal,” jelas Shuukin. "Mereka adalah sekelompok High Elf yang relatif muda."

"Mereka? Aku tidak pernah bisa mengetahui usia elf dengan melihat mereka…”

“Itu mungkin berarti ideologi mereka lebih fleksibel. Merekalah yang menemukan diri mereka dalam cara hidup yang tertutup dan ingin melampauinya. Mereka ingin membawa hal-hal dari luar, dan akan bersedia untuk menghapus kebijakan yang menguntungkan ras mereka sendiri jika itu memungkinkan... Elulu berkata dia telah mengumpulkan orang-orang seperti itu yang tidak memiliki tempat di Kerajaan Roh seperti itu sekarang."

“Dan dia putri raja? Dia pasti membantu untuk Raja Garula... Hmm? Jadi alasan dia mengirim bala bantuan ini…”

"Aku yakin sebagian dari itu adalah menyingkirkan pembuat onar," kata Shuukin sambil mengangkat bahu. “Jika mereka bisa merebut kembali Father Island, maka bagus. Jika mereka tidak bisa, Kerajaan Roh setidaknya bisa mengisolasi para pengkhianatnya. Mungkin dia berpikir akan lebih baik jika mereka tidak pernah kembali dari misi mereka?”

"Meskipun putrinya sendiri ada di sini?"

“Itu, aku tidak tahu. Dari apa yang Elulu katakan kepada kita, dia tampaknya berhubungan baik dengan ayahnya, jadi kurasa dia tidak meninggalkannya. Dia mungkin telah menyerah pada hasratnya, dan berencana untuk mengambilnya kembali setelah pertempuran selesai. Yah, kita tidak punya cara untuk mengetahui kebenarannya.”

“Sulit ketika kamu memiliki posisi untuk dipertimbangkan …” kata Lombard, suaranya penuh emosi. Shuukin, bagaimanapun, memiliki pikirannya di tempat lain.

Ini tentu saja situasi yang sulit bagi Pasukan Sukarelawan Garlan, tapi...bisa dibilang itu nyaman bagi kami.

Shuukin berada di bawah perintah rahasia untuk mencari High elf yang mungkin bisa mereka dukung sebagai rezim boneka. Meskipun dia mampu membuat keputusan politik, Shuukin terlalu jujur, dan tidak suka membuat rencana, jadi dia tidak tertarik pada perintah. Namun, dia pikir Elulu mungkin orang yang tepat untuk peran itu. Dia adalah seorang reformis dan liberal dengan minat pada dunia luar. Dia juga bergaul dengan baik dengan elf tinggi lainnya yang berpikiran sama. Sepertinya dia tidak akan ragu untuk menjadi kepala rezim boneka demi mereka.

Selama dia berhati-hati untuk menanggapi kebutuhan mereka, dia dan orang-orangnya tidak akan berakhir dalam situasi yang buruk karenanya. Elulu adalah seseorang yang bisa dia dukung tanpa banyak rasa sakit hati.

Mungkin aku akan membicarakannya panjang lebar dengannya malam ini. Untuk melihat apakah dia bersedia bertindak sebagai boneka kami.

Malam itu, pasukan Fuuga mengadakan pesta kemenangan kecil di kamp mereka.

Dengan monster serangga di hutan musnah, daerah sekitarnya sekarang aman. Pertempuran untuk Father Island masih berlangsung, tetapi tidak baik untuk terlalu tegang. Ini mungkin waktu yang tepat untuk istirahat. Itulah yang telah diputuskan Shuukin ketika dia mengatur perjamuan ini.

“Hei, kamu High Elf! Apakah ini cukup untuk membuatmu mabuk?”

“Apa yang kamu bicarakan, anak muda? Kami bahkan belum mabuk!”

“Siapa yang kau panggil muda? Wajahmu seperti anak kecil!”

“Dan kamu bahkan belum hidup seabad! Kamu pada dasarnya adalah seorang anak dibandingkan dengan kami di sini di Kerajaan Roh! ”

Ras campuran dari pasukan Fuuga dan High Elf dari Pasukan Sukarelawan Garlan semuanya duduk bahu membahu, menuangkan minuman untuk satu sama lain. Beberapa minum, bernyanyi, atau berkelahi, sementara yang lain menceritakan kisah-kisah emosional. Mungkin karena banyak dari anggota kedua kekuatan itu sangat mudah didekati, rasanya seperti mereka adalah kawan yang telah berjuang bersama di medan perang untuk waktu yang lama.

Shuukin duduk mengelilingi api unggun bersama Lombard, Yomi, dan Elulu, dan mereka semua menuangkan minuman satu sama lain. Elulu bersemangat tinggi, dan tampak sedikit memerah saat dia mengobrol dengan Yomi.

"Lord Shuukin sangat keren saat dia melindungiku!" Seru Elulu, mengetuk kembali dan menguras cangkir kayu penuh anggur. “Pernahkah kamu melihat lengannya yang berotot ketika dia mengayunkan pedangnya? Apakah ada seorang gadis hidup yang hatinya tidak akan berpacu melihat itu ?! ”

Elulu tampaknya cukup tertarik dengan Shuukin, dan canggung baginya untuk mendengarkan dia memujinya begitu berlebihan. Lombard dan Yomi hanya bisa mendengarkan dengan senyum masam.

“Tapi bukankah prajurit Garlan juga kuat? Kalian semua terlihat sangat bisa diandalkan,” kata Yomi sambil mengisi ulang cangkir Elulu dengan anggur segar.

Elulu memegang cangkirnya erat-erat, mengerang dalam pikiran.

“Tentu, mereka kuat, tetapi kebanyakan dari mereka kurus. Begitulah ras kami. Kami lebih cocok untuk serangan jarak jauh. Oh! Bukannya aku suka, seperti, penggemar super! Aku hanya berpikir bahwa beberapa otot yang bagus dan kencang itu baik dan sehat.”

Apakah gadis ini menjadi otak otot? yang lain semua berpikir, tetapi memutuskan untuk tidak menggalinya. Sepertinya itu akan menjadi pertanyaan yang canggung, dan yang lebih penting, mereka memiliki pertanyaan yang lebih mendesak.

Ketika Shuukin memberi isyarat kepada dua lainnya dengan matanya, mereka berdiri.

“Aku lelah dari pertempuran hari ini,” Lombard berpendapat. “Kami akan pergi sekarang.”

“Maafkan kami.”

Dengan itu, Lombard dan Yomi menuju ke tenda mereka.

"Whaa, kalian sudah mau pergi?" Elulu memprotes, suaranya membawa nada kesepian. Meskipun ada tentara lain yang minum dan bersenang-senang di sekitar mereka, hanya Shuukin dan Elulu yang tersisa di api unggun ini.

"Ini tiba-tiba merasa kesepian," gumamnya. “Aku ingin berbicara dengan mereka berdua lagi.”

“Nah, Tuan Lombard dan Nona Yomi adalah suami istri. Mereka butuh waktu sendiri.”

“Ohh, itu sebabnya...” Telinga Elulu sedikit tertarik.

Dengan senyum masam pada perilakunya, Shuukin beralih ke topik utama. “Ngomong-ngomong, Putri Elulu?”

"Grr, kamu memanggilku Putri lagi?"

Ada kemarahan di matanya, tetapi Shuukin melanjutkan.

"Ini adalah pertanyaan serius. Apa yang kamu rencanakan setelah pertempuran ini? ”

"Apa maksudmu, 'apa'?"

“Setelah pulau itu dibebaskan. Apakah kamu akan kembali ke ayahmu?"

“Hrmm... Aku ingin tahu tentang itu,” kata Elulu, anggur membuatnya santai dan santai. “Aku ingin, tetapi orang-orang keras kepala di Mother Island mungkin tidak ingin para reformis yang saya bawa kembali. Mereka mungkin berpikir pasukan sukarelawan ini adalah cara yang baik untuk menyingkirkan kami, jadi kami mungkin perlu tinggal di sini sebentar. Tak satu pun dari para reformator yang ingin kembali ke Mother Island di mana mereka juga dipandang dengan cemoohan.”

Mata Shuukin melebar melihat betapa mudahnya Elulu membicarakan topik yang begitu berat.

“Umm...Putri Elulu, apakah ayahmu juga memperlakukanmu dengan tidak baik, mungkin?”

"Hmm? Ayahku dan aku bergaul dengan baik. ”

Shuukin bertanya karena khawatir, tetapi Elulu menertawakannya.

“Aku dengar dia dulunya seorang militeris, tetapi ayah selalu tampak seperti pemikir yang fleksibel bagiku. Dia jauh lebih mudah untuk diajak bicara daripada orang-orang tua yang diatur dalam cara mereka. Bahkan dengan kekuatan sukarelawan ini, rasanya ayah kurang ingin mengasingkan kami, dan lebih seperti dia ingin membebaskan kami. Dia bahkan membiarkanku, putrinya sendiri, memimpinnya.”

Semakin dia mendengar, semakin sedikit Shuukin mengerti. Dia yakin bahwa anggota Pasukan Sukarelawan Garlan diusir dari negara mereka karena perbedaan kebijakan. Dan karena ini, itu akan membuat mereka mudah untuk memperngaruhi mereka. Namun, dari diskusi mereka barusan, sepertinya tidak sesederhana itu. Paling tidak, Raja Kerajaan Roh Garula tidak memandang Putri Elulu dengan permusuhan apa pun.

Apakah ... benar-benar tidak apa-apa jika dia bergabung dengan kami? Shuukin bingung. Sebagai boneka untuk menarik Father Island menjauh dari Kerajaan Roh Garlan, tidak ada kandidat yang lebih baik. Namun, karena hubungannya dengan ayahnya Garula tidak terlalu buruk, dia mungkin masih ingin kembali ke Kerajaan Roh.

Untuk bagiannya sendiri, Shuukin ragu-ragu untuk mencabik-cabik ayah dan anak perempuannya dengan menarik Elulu ke pasukannya sendiri. Dia memikirkan semua ini, tidak mengatakan sepatah kata pun, sebelum akhirnya menyelesaikan dirinya sendiri dan menenggak minumannya sekaligus. Bukannya menderita karena ini akan memberiku rencana alternatif... Dia tidak seperti Mutsumi atau Hashim. Shuukin tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa dia tidak bisa menggunakan tipu daya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan keduanya.

Itulah sebabnya, paling tidak, dia ingin setia pada tuannya dan jujur pada sekutunya. Untuk dipercaya oleh semua orang—pion yang paling mudah digunakan. Hashim pasti sudah mengetahui kepribadiannya ketika memilihnya untuk memimpin pasukan ini.

“Hei, Elulu.”

"Apa itu?"

"Aku pernah mendengar bahwa para reformis dan liberal tertarik pada dunia luar," kata Shuukin, menatap lurus ke matanya. “Tuan Fuuga berusaha untuk memperkuat negara kita lebih jauh lagi untuk membebaskan Wilayah Raja Iblis. Itu sebabnya dia ingin memasukkan Father Island ke dalam pasukan kita. ”

“Aku yakin dia melakukannya... Itu sebabnya dia mengirimi bala bantuan kepada kami, kan? Agar Kerajaan Roh Garlan membentuk aliansi dengannya sebagai hadiah.”

"Ya. Namun, pada saat yang sama, para pemimpin kita tidak bisa mempercayai High Elf.”

Mendengar ini, mata Elulu menunduk.

“Dikatakan bahwa orang yang menganggap diri mereka superior dan memandang rendah ras lain tidak bisa diharapkan untuk tunduk dengan patuh. Tentu saja, sekarang aku tahu bahwa ada orang-orang yang bisa diterima sepertimu dan yang lainnya di Pasukan Sukarelawan Garlan. Tapi apakah kami bisa mempercayai mereka yang ada di Mother Island...”

“... itu adalah masalah lain, aku yakin. Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku menyalahkanmu, ”jawab Elulu pelan. "Dan? Apa yang akan kamu lakukan, Tuan Shuukin?”

"Biarkan aku jujur padamu... Tuan Fuuga telah menugaskanku untuk menemukan pengkhianat High Elf, dan mendukung kemerdekaan mereka di Father Island sehingga kami bisa memasukkan mereka ke dalam pasukan kami."

"Jadi dia bermaksud membuat boneka?"

“Itu membuatnya terdengar seperti hal yang buruk, tetapi kamu dipersilakan untuk melihatnya seperti itu. Hanya saja kami ingin melihat Father Island di tangan orang-orang yang dapat kami percayai,” kata Shuukin, dengan hati-hati mengukur reaksinya. Dia tertawa.

“Kamu tidak bisa berbohong, bukan, Tuan Shuukin? Akibatnya, kamu mungkin melewatkan banyak hal.”

“Itu hanya sifatku...”

“Aku merasa itu menyenangkan, kau tahu? Jadi, sudahkah Kamu menemukan orang yang akan kamu dukung?”

“Kupikir kamu yang paling cocok untuk itu, Putri Elulu,” kata Shuukin. “Kamu tidak tenggelam dalam pandangan tradisional tentang supremasi rasmu sendiri. Kamu dapat berinteraksi dengan sekelompok ras campuran, seperti kami, tanpa diskriminasi. Dan Kamu sangat tertarik dengan dunia luar dan misteri apa yang ada di dalamnya. Aku pikir Kamu bisa menjadi jembatan antara benua dan Kerajaan Roh. ”

"Apakah kamu tidak melebih-lebihkan diriku ...?"

“Kita baru saja sepakat bahwa aku tidak bisa berbohong, bukan? Inilah yang sebenarnya kurasakan,” tegas Shuukin. “Kurasa aku tidak memberimu tawaran yang buruk. Tidak semua reformis dan liberal di Mother Island bergabung dengan pasukan sukarelawan ini, bukan? Jika kamu bangkit, maka kamu akan dapat menerima mereka yang masih tertinggal. Dari apa yang kudengar, mereka tampak sengsara di sana. Mengapa tidak mengundang mereka ke Father Island dan menunggu sikap melunak di seluruh Kerajaan Roh?”

Elulu terdiam beberapa saat sebelum akhirnya berbicara. "Aku mendengar bahwa pandangan kami tentang supremasi High Elf lahir dari sejarah penindasan yang menyedihkan di benua itu."

Shuukin menatap lurus ke matanya sekali lagi.

“Jika kita terpisah dari Mother Island, Father Island akan memiliki kekuatan yang kecil. Maukah kamu dan orang-orangmu melindungi kami selama waktu itu, Tuan Shuukin? Akankah kami mendapati diri kami tertindas saat kami mengubah kesetiaan kami?” Elulu bertanya, balas menatapnya.

Shuukin menyilangkan tangannya.

“Aku bersumpah bahwa aku akan melindungimu dan para High Elf yang liberal. Jika Tuan Fuuga menganiayamu, aku akan mempertaruhkan hidupku untuk menghukumnya karenanya. Aku akan menjadi perisaimu melawan kebiasaan buruk Kerajaan Roh, penjahat politik, dan ancaman dari Wilayah Raja Iblis,” katanya dengan tulus, menundukkan kepalanya.

"Oke. Aku mengerti, ”jawab Elulu cepat. Bahkan Shuukin terkejut.

"Hah? Semudah itu...?”

“Itu tidak mudah. Aku sudah banyak memikirkannya, ”kata Elulu, tertawa. “Yang, tentu saja, berarti aku sudah memiliki ide yang sama. Sepertinya kami bisa mempercayaimu, Tuan Shuukin, jadi kupikir kami harus mengikuti rencanamu. ”

“B-Benar...”

Melihat betapa terlemparnya Shuukin, Elulu menghela nafas kecil.

“Situasi yang dialami Kerajaan Roh saat ini... lebih buruk daripada yang terlihat dari luar. Ketika kami tidak memiliki kemampuan untuk menyelesaikannya sendiri, menutup negara dari luar adalah hal terbodoh yang bisa kami lakukan.”

"Apakah kamu berbicara tentang monster yang mendarat di Pulau Ibu...?"

“Bukan itu saja…” kata Elulu dengan senyum yang tidak menonjolkan diri.

"Apa yang kamu ..." Shuukin memulai, bingung dengan kata-katanya.

“Aku... tidak bisa mengatakan apa-apa dengan pasti sekarang. Ini adalah masalah di Mother Island. Aku tidak tahu apakah itu mempengaruhi Father Island juga pada saat ini … ”

Elulu tidak berusaha menjawab. Itu mengganggunya, tetapi dia memutuskan bahwa karena dia telah mencapai tujuannya, tidak perlu mendorongnya dan memprovokasi dia untuk marah.

Maka, saat malam berlalu, kesepakatan rahasia pun terbentuk.

◇ ◇ ◇

Beberapa waktu kemudian, pasukan Fuuga dan Pasukan Sukarelawan Garlan berhasil membebaskan Father Island.

Ketika Fuuga menerima pesan dari Shuukin yang mengatakan "Father Island telah mendeklarasikan kemerdekaan di bawah Elulu, dan bergabung dengan pasukan Anda," Gerula Garlan kebetulan sedang berkunjung.

“Jadi, begitulah…”

Fuuga menceritakan kejadian itu kepada Gerula, yang berlutut di hadapannya di ruang audiensi.

Begitu dia mendengar semuanya, Gerula memelototi Fuuga.

Saat dia melakukannya, Fuuga bertanya, "Apakah kamu marah karena semuanya berjalan seperti ini?"

"Tentu saja..."

"Yah, kamu pergi ke orang yang salah untuk meminta bantuan," kata Fuuga acuh. “Tidak, mungkin kami adalah orang yang tepat. Kami akan menyerahkan Father Island kepada Putri Elulu dan para High Elfnya. Shuukin memintaku, dan selama mereka bekerja sama dengan kami, aku tidak akan menganiaya mereka.”

“Kalau begitu permisi...” Gerula bangkit dan pergi.

Fuuga tidak merasakan sesuatu yang khusus saat dia melihatnya pergi dengan frustrasi. Gerula, bagaimanapun, sangat kesal—marah—bukan pada Fuuga dan anak buahnya, tapi pada dirinya sendiri. Sungguh menyedihkan... Semua yang telah kuhabiskan dalam hidupku untuk dilindungi...

Tidak lama kemudian mereka akan mendengar Shuukin pingsan di Father Island.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar