Kamis, 27 Juni 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 11 - ---- Familiar

Chapter 11 - ---- Familiar


Filo adalah pelari yang cepat, jadi kami hanya butuh satu setengah hari.

Kami tiba di desa yang ditemukan dengan sebagian besar ditumbuhi tanaman.

"Ini salahku."

"Kau tidak berpikir ..."

Kami memotong semak-semak saat kami berjalan melewati area dengan pertumbuhan berlebih.

Keel terkejut ketika dia mengetahui bahwa akulah penyebab desa itu begitu banyak ditumbuhi tanaman.

Aku memberi penduduk desa versi yang lebih baik dari benih bioplant. Tetapi apakah itu mengirim mereka kembali ke titik awal lagi?

Jika demikian, maka aku tidak bisa mengeluh tentang Motoyasu. Apakah ini karena monster misterius? Apakah ini benar-benar salahku? 

Aku sedang memikirkannya ketika kami menemukan sekelompok petualang. Aku bisa mendengar mereka berbicara.

"Kau tahu, monster di sekitar sini memiliki bahan yang bagus."

"Apakah begitu?"

"Kenapa kau tidak percaya padaku? Yah bagaimanapun kita mungkin harus pergi ke suatu tempat dengan monster yang lebih kuat. ”

"Bukannya kita butuh waktu untuk mencapai level seperti itu? Aku tidak berpikir kita punya cukup waktu. "

"Itu akan baik-baik saja. Kami akan membantumu, jadi tetap bekerja sampai gelombang berikutnya. "

"Baiklah..."

Jadi petualang lain di jalan juga menaikkan level untuk menghadapi gelombang.

Para petualang yang kami temui sampai saat itu tampaknya tidak tahu banyak tentang gelombang.

Kupikir, itu adalah kesalahan para pahlawan lain karena tidak menggunakan pasukan pendukung.

Memang, sang Ratu telah menyebutkan bahwa dia akan menyampaikan kabar kepada guild petualang di Melromarc untuk mencoba merekrut sukarelawan untuk membantu dalam pertempuran yang akan datang. Mungkin para petualang ini adalah bagian dari upaya itu.

"Hm?"

Filo melihat-lihat para petualang disekitar.

"Ada apa?"

"Aku, um. . . Kupikir itu adalah pria sabit dan orang tembus pandang. Oh! Dan gadis yang berkilauan juga!”

Dia punya cara aneh untuk menggambarkan sesuatu, tetapi satu-satunya orang yang bisa saya pikirkan yang memenuhi deskripsi itu adalah. . . L'Arc, Glass, dan Therese ?!
Apa yang mereka lakukan di dunia ini lagi?

Tapi bagaimana mereka melakukannya. . . Terserah. Jika ini akan menjadi pertarungan, maka kami harus bergegas dan menyelesaikannya.

"Apakah kau yakin?"

"Um ... tidak. Mungkin hanya kebetulan mirip?"

Dia sepertinya menemukan sesuatu.

"Apa?"

Aku melompat turun dari kereta dan mencoba melihat melalui tanaman yang tumbuh berlebih ini.
Hei, sepertinya aku melihat bagian belakang seseorang.

Itu bukan mereka. Warna rambut dan pakaiannya tidak sama.

Dari apa yang bisa kukatakan, orang yang tampak seperti Glass dari belakang memiliki rambut merah di pundaknya. Dan dia mengenakan armor, bukan kimono.

"Apakah itu mereka?"

"Bukan."

Yah, Aku belum melihat wajah mereka, tapi jelas itu bukan Glass.

"Benarkah?”

Dia berkicau, memiringkan kepalanya dengan bingung. Dia membuatku panik sesaat.

Kukira dia bisa saja mengubah warna rambutnya sebagai penyamaran, tetapi aku tidak merasakan tekanan yang kualami ketika Glass muncul. Itu mungkin bukan dia.

"Di mana semua monster itu?"

Filo berbisik pada dirinya sendiri sambil melihat sekeliling.

"Hah."

Kuharap mereka tidak tumbuh lebih kuat atau ganas dibandingkan sebelumnya.

Bagaimana jika monster misterius yang kami cari benar-benar berasal dari bioplant? Maka kita akan benar-benar dalam kesulitan.

"Aneh, betapa sepinya?"

"Bukankah itu hal yang baik?"

Tiba-tiba semak-semak di sekitar kami berdesir, dan seseorang yang tampak seperti penduduk desa melangkah keluar ke jalan setapak.

"Oh, Pahlawan Perisai!"

Aku berpikir untuk melarikan diri sebentar.
Jika semua pertumbuhan berlebih ini adalah kesalahanku, maka akan terlalu canggung untuk menghadapinya.

"Terima kasih, Pahlawan Perisai, kami telah bekerja dengan tenang."

"Apa?"

Aku melihat-lihat keadaan hutan.

"Tapi lihat tempat ini!"

"Ya, hampir siap untuk panen."

"Sepertinya hutan yang terlalu besar bagiku."

“Kami menanam benih yang Anda berikan kepada kami dan telah mampu memperluas proyek pertanian kami. Kami bekerja pada skala yang belum pernah ada sebelumnya. ”
Dia menunjuk jari ke atas.

Ada buah-buahan besar, merah, seperti tomat yang tergantung di pohon.

“Masalah utamanya adalah kita hanya bisa memanen banyak buah yang sama. Kami menjadi terkenal karenanya. "

"Yah, itu cepat."

Baru sekitar dua bulan berlalu sejak aku terakhir di sana. Mereka pasti benar-benar bekerja keras.

"Jadi, kau tidak mengalami masalah dengan tanaman ini?"

"Tidak sama sekali."

"Jadi. . . semuanya baik-baik saja?"

Warga desa sepertinya meringis.

Dulu ada seorang alkemis di daerah tersebut. Dia awalnya membuat bioplant.
Dia mungkin akan senang melihat buah-buah besar yang sekarang mengelilingi kita.

Jujur saja, itu tidak terlalu indah, jika kau bertanya kepadaku.

"Boleh aku bertanya apa yang membawamu kesini?"

"Aku mendengar laporan tentang monster misterius yang muncul di daerah tersebut."

"Benarkah?! Ya, sangat baik Anda datang. Kami khawatir!"

"Beritahu aku apa yang terjadi?"

Penduduk desa mulai menjelaskan, tapi kemudian ...

"Aku laapaaarr!"

"Aku juga."

Perut Filo menggeram keras ketika dia berdiri di sana menatap buah-buah merah.
Aku ingat bagaimana dia melahap banyak buah-buahan itu terakhir kali kami datang.

"Makan saja."

Penduduk desa menunjuk ke salah satu buah dan menunjukkan bahwa Filo dan Keel bisa memakannya jika mereka mau.

"Yay!"

Mereka berdua dengan gembira mulai memakan buah. Kami semua mengikuti.
Rasanya seperti campuran antara tomat dan jeruk.

Sepertinya itu baik-baik saja. Aku tidak akan mengatakan bahwa aku menyukainya.

Tapi Raphtalia dan Eclair sama-sama mengunyah buah itu dan menikmatinya. Apakah aku berbeda karena aku dari dunia lain?

Makan siang pasti sudah berakhir, karena sekelompok penduduk desa datang dari arah desa. Ketika mereka lewat, mereka memberi kami beberapa makanan yang dimasak untuk dimakan.

"Terima kasih untuk semuanya."

"Jangan dipikirkan!"

"Tetapi berhati-hatilah."

Aku mencoba memberi sinyal bahwa buah-buahan itu dapat menyebabkan masalah seperti sebelumnya.

“Bagaimana kamu membuat ini, Pahlawan perisai? Mereka luar biasa."

Eclair terpana oleh betapa lezatnya buah itu.

"Seperti kita ada di buku bergambar."

Rishia tersentak ketika dia mensurvei bioplant. Aku sebenarnya berada di dunia yang aku temukan di sebuah buku.

"Betapa indahnya, Holy Saint."

Wanita tua itu tampaknya juga menikmati buah-buah itu. Bagaimanapun, kami semua selesai makan dan pergi ke desa untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi.

"Jadi, apa semua ini tentang monster misterius?"

"Yah, kita belum melihat apa pun hari ini, tetapi akhir-akhir ini para petualang dan beberapa orang dari desa terdekat telah bertemu mereka dan akhirnya terluka.
Beberapa bahkan meninggal. Tolong, bantu kami menyingkirkan mereka."

Penduduk desa membawa apa yang tampak seperti tubuh monster yang telah mereka simpan.

Apa itu? Aku menoleh ke samping – aku belum pernah melihatnya sebelumnya.

Itu seperti kelelawar bermata satu, tetapi ada sejenis cangkang di punggungnya.

Itu adalah salah satu monster teraneh yang pernah kulihat.

Dan dia hanya memiliki satu mata! Aku tahu aku berada di dunia lain, tetapi kupikir aku belum pernah melihat yang seperti itu sebelumnya.

"Mungkin itu hewan peliharaan orang kaya atau semacamnya?"

Bangsawan itu terkadang memiliki kebiasaan memelihara monster aneh di sekitarnya.

"Apa itu?"

Raphtalia memeriksa mayat itu.

Eclair berdiri di sampingnya, tenggelam dalam pikirannya.

"Apakah ada di antara kalian yang pernah melihatnya?"

"Tidak, tidak secara langsung."

“Aku telah bertarung banyak monster sejauh ini, tetapi aku tidak berpikir aku pernah melihat yang seperti itu. Setidaknya tidak di negara ini."

"Di negara ini? Maksudmu, kau pernah melihatnya di Negara lain?"

“Di Faubrey aku pernah melihat monster jenis balon bermata satu yang disebut bola mengambang bersayap. Tapi ini berbeda."

Dia menunjukkan tubuh seperti kelelawar.

"Apa itu?"

Rishia juga melihat tubuh itu. Dia mengenakan kigurumi, yang menyedot semua ketegangan dan keseriusan keluar dari ruangan.

"Apakah kau tahu apa itu?

"Aku, um. . . Aku merasa seperti pernah melihatnya sebelumnya, tetapi aku tidak ingat di mana."

"Kau benar-benar tahu banyak. Luangkan waktu untuk memikirkan di mana kau pernah melihatnya."

Rishia menggosok dagunya dan memikirkannya.

“Ini bukan satu-satunya, bukan? Masih ada lagi?"

"Ya, sepertinya ada banyak dari mereka. Tapi mereka muncul tiba-tiba dan acak, yang membuatnya sangat sulit untuk melawan mereka.”

“Apakah kau keberatan jika aku membiarkan perisaiku menyerapnya? Kita mungkin belajar sesuatu tentang itu."

"Sama sekali tidak."

Mereka setuju, jadi aku menyerap tubuh monster itu ke perisaiku.


——’s familiar (bat type) shield, Syarat telah terpenuhi


Apa artinya itu? Perisai itu tidak menyebutkan monster apa itu!

Tapi sepertinya itu familiar, artinya itu milik penyihir atau semacamnya, kan? Apakah itu berarti seseorang memilikinya, atau membuatnya?

Atau bahwa itu adalah bagian dari makhluk yang lebih besar?

"Rupanya monster itu semacam familiar."

“Seekor familiar? Apakah itu berarti dia memiliki tuan?"

"Kurasa begitu. Sekarang kita hanya perlu mencari tahu siapa atau apa itu.”

Aku ingin tahu tentang apa yang ditemukan para pahlawan lain dalam misi mereka, tetapi kami harus fokus pada apa yang diserahkan kepada kami terlebih dahulu.

Aku sedang memikirkan langkah kami selanjutnya ketika sebuah jeritan menembus kesunyian.

"Monster!"

Aku berlari keluar menuju arah teriakan itu.

Ada awan monster seperti kelelawar, mungkin 30 di antaranya, terbang ke arah kami.
Dan kemudian mata mereka mulai bersinar sebelum menembakkan sinar panas (Heat Beam) kearah penduduk desa yang melarikan diri.

"Kyaaaa!"

"Ahhhh!"

Apa?! Monster-monster itu sepertinya mengincar penduduk desa terlemah!

Para petualang yang kebetulan berada di kota kewalahan dan hanya berusaha melindungi diri mereka sendiri.

Aku berlari ke arah penduduk desa yang terluka dan menggunakan Skill.

"Air strike shield!"

Perisai muncul di udara untuk memblokir sinar panas.

"Semuanya! Mulai menyerang! ”

"Okay!"

"Okaaay!"

"Dimengerti."

"Fehhh!" 

Semua orang yang bepergian denganku berlari untuk menyerang monster.

Mereka sulit diserang karena mereka terbang dan sangat cepat. Sangat sulit untuk melukainya.

"Filo!"

"Ada apa?"

"Gunakan sihir anginmu! Kita harus membawa mereka ke bawah sini untuk melakukan serangan fisik."

Raphtalia melakukan yang terbaik untuk melawan kelelawar satu per satu. Ada terlalu banyak orang yang membutuhkan perlindunganku, jadi aku tidak bisa membantunya.

“Kumpulkan semua orang di satu tempat! Itulah satu-satunya cara aku bisa melindungi mereka!"

"Kau dengarkan Pahlawan Perisai! Semuanya berkumpul!”

"Baik!"

Penduduk desa yang ketakutan semua berkumpul di satu tempat.

Para monster memperhatikan dan tampak seperti mereka akan menyerang.

Sempurna — itu adalah kesempatan yang kami tunggu-tunggu.

“Air strike shield! Second shield! Dritte shield!"

Tiga perisai muncul untuk melindungi kelompok itu.

"Kalau begitu..."

Aku dengan cepat menambahkan kelompok penduduk desa ke dalam party ku sebagai pasukan pendukung.

"Apa ini?"

“Terima saja! Itulah satu-satunya cara aku dapat melindungi kalian."

Pemimpin desa mengangguk dan menerima undangan.

Yap!

"Shooting star shield!"

Medan kekuatan pelindung berdiameter sekitar dua meter muncul di sekitar kelompok, melindungi mereka lebih baik.

Satu-satunya masalah dengan skill itu adalah bahwa hal itu tidak akan membiarkan anggota non party melewatinya.

Yang berarti bahwa jika aku ingin melindungi seseorang dengan itu, mereka harus menjadi bagian dari Partyku, paling tidak mereka harus terdaftar sebagai pasukan pendukung.

Dan setelah semua leveling yang telah kulakukan, medan gaya akan memblokir hampir semua hal kecuali untuk serangan yang sangat kuat.

Aku melindungi penduduk desa dari sinar panas monster itu saat Filo bersiap untuk mengucapkan mantranya.

"Zweite Tornado!"

Sihir Filo mengoyak udara dan turbulensi mempengaruhi cara terbang monster-monster misterius itu.

"Hyaa!"

"Ryaaaa!"

"Terima Ini!"

Mengambil keuntungan dari turbulensi, Raphtalia, Eclair, dan wanita tua itu melompat untuk menyerang monster.

Rishia dan Keel berdiri di sana tidak yakin apa yang harus mereka lakukan.

Tapi setidaknya Keel berusaha. Dia berlari mencari monster yang lemah dan menebas mereka dengan pedangnya.

"Fehhhh!"

"Berhenti mengeluh! Kami membutuhkanmu! Berpura-puralah dengan Itsuki dan bantu kami melawan hal-hal ini!"

"Ba . . . Baik!"

Dia berlari ke depan, mengayunkan pedangnya.

Dia belum menurunkan pusat gravitasinya. Dia melakukannya dengan lebih baik di tempat latihan.

"Ahh!"

Tapi saat serangannya mendarat. Monster misterius itu jatuh ke tanah, terbelah.

Dia menukik ke depan untuk memberikan pukulan terakhir, tetapi dalam kegembiraannya dia lupa pada tempurungnya. Pedangnya menghantamnya secara langsung.

Dia seperti salah satu siswa yang bagus dalam belajar tapi malah payah dalam ujian.

Jika dia hanya mengendurkan kecemasannya, dia mungkin bisa sangat berguna, bahkan jika statusnya rendah.

"Serang matanya!"

"Okay!"

Dia melakukan apa yang aku katakan dan akhirnya membunuh monster itu.

Menyaksikan dia memukul-mukul benar-benar tidak membuatku penuh dengan rasa percaya diri.

Menilai dari cara monster bergerak, kecepatan mereka, kekuatan serangan mereka, dan cara mereka bertarung melawan Keel, kuperkirakan mereka berada di sekitar level 35. Itu agak kuat.

Raphtalia, Filo, dan wanita tua itu mampu mengalahkan mereka dengan sekali pukul, tetapi Eclair dan Rishia harus menusuk mata mereka beberapa kali untuk mengalahkannya. Eclair mempunyai serangan khusus. Ketika dia menggunakan itu dia bisa membunuh monster hanya dengan satu pukulan. Keel jelas tidak cukup kuat.
Dia hanya bisa mengalahkan monster yang sudah dilemahkan.

"Aku melakukan yang terbaik!"

Rishia meletakkan berat badannya di belakang serangannya. Dia pasti sudah bersiap untuk menggunakan salah satu serangan khusus yang dia lakukan sekali atau dua kali selama pelatihan.

"Hya!"

Ada suara tajam, menusuk saat dia mendorong pedangnya menembus mata monster. Bilah keluar dari belakang dan menembus cangkang monster itu.

Untuk itu dalam istilah gamer, dia telah mencetak Critical hit.
Aku terkesan. Dia melakukannya dengan baik.



“Whew."

"Apakah kita sudah mengalahkan semuanya?"

"Kupikir begitu."

Aku segera melihat sekeliling desa.

Tampaknya tidak ada kerusakan pada bangunan. Sepertinya monster itu hanya menargetkan orang-orang.

Kukira itu berarti ada seseorang di luar sana yang dengan sengaja menargetkan penduduk desa. Selama gelombang, monster biasanya akan menghancurkan bangunan dan struktur juga. Jadi ini berperilaku berbeda.

Aku berjalan ke arah yang tampaknya berasal dari monster.

"?"

Tidak jauh dari jalanan, aku menemukan mayat monster yang biasanya tinggal di daerah itu.

"Hei, monster-monster ini sepertinya menyerang mahluk selain manusia."

Itu membuatku berpikir bahwa mungkin ini adalah perilaku teritorial.

"Yah, mereka tidak terlalu kuat sih. Semuanya, kecuali Keel, periksalah sekeliling dan lihat apa yang bisa kau temukan. Jika kau melihat sesuatu yang aneh, beritahu aku. Penduduk desa, rawat yang terluka.”

"Iya!"

"Roger!"

Dan itu adalah akhir dari pertempuran pertama kita dengan monster-monster misterius.

Raphtalia dan yang lainnya sedang menyelidiki sebaik mungkin, tetapi aku tidak berpikir kami akan menemukan siapa pun yang mengendalikan monster itu.

Peluang terbaik kami adalah Filo dan indra penciumannya, tetapi dia juga belum menemukan apa pun.

Matahari jatuh rendah di langit dan desa mulai gelap.

Penduduk desa tidak bisa tidur sepanjang malam selama beberapa hari terakhir.

"Apakah ada hal lain yang bisa kau ceritakan tentang hal-hal itu?"

"Sayangnya tidak."

“Kami telah berkeliling dan pergi mencari mereka sebelumnya, tetapi kami tidak pernah menemukan sesuatu yang menarik.”

Jadi penduduk desa tidak akan banyak membantu.

Aku mempertimbangkan untuk kembali ke kastil dengan informasi yang kami miliki.

Tapi aku berpikir tidak aman meninggalkan penduduk desa sendirian tanpa perlindungan.

Mungkin saja untuk bertahan melawan monster, tapi bagaimana kita bisa menyerang mereka? Kami melewatkan sesuatu.

"Kecuali..."

"Apa? Apakah kau tahu sesuatu? "

"Para monster selalu terbang dari timur."

Timur...

Wanita misterius yang kulihat sebelum kami meninggalkan kastil mengatakan sesuatu tentang datang dari timur juga. Mungkinkah mereka berhubungan?

"Aku akan pergi ke kastil untuk berbagi informasi yang kami kumpulkan. Raphtalia, kau dan yang lainnya tetap tinggal untuk melindungi desa.”

"Dimengerti."

“Okaa! Hei, Tuan? "

"Ada apa?"

"Monster-monster itu telah membunuh sekelompok monster lain!"

Betul. Filo telah menyebutkannya dalam perjalanan ke desa. Kami belum bertemu monster liar di jalan.

Dia benar. Ada jauh lebih sedikit monster di sekitar daripada yang kuharapkan.

Raphtalia melaporkan bahwa mereka telah menemukan banyak mayat monster saat mereka sedang menyelidiki daerah tersebut.

"Benar, aku mengerti. Oke, aku akan kembali."

Aku harus membagikan apa yang kami pelajari dengan para pahlawan lainnya. Setelah menyaksikan matahari terbenam, aku membuka portal dan kembali ke kastil.




TL: Kuaci
EDITOR: Haze

0 komentar:

Posting Komentar