Selasa, 04 Juni 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 8 - Air Sumber Kehidupan

Chapter 8 - Air Sumber Kehidupan


Kami akhirnya berlatih sampai malam tiba.

Ketika matahari terbenam, kami berteleportasi kembali ke kastil dan akhirnya bebas untuk melakukan apa yang kami inginkan.

"Oh.. Aku benar-benar lelah."

"Aku tahu. Itu lebih melelahkan daripada yang kukira."

Aku jauh lebih lelah setelah pelatihan di pegunungan daripada pada hari sebelumnya berlatih dengan Eclair.

Mengingat untuk menjalani lagi semua itu bersama Rishia dan wanita tua itu, menyedihkan.

"Raphtalia, apakah kau akan berlatih bertarung dengan Eclair?"

"Iya. Dia mengatakan bahwa dia memiliki banyak hal untuk ditunjukkan kepadaku."

Tidak ada waktu untuk bersantai. Tetapi tidak ada jalan lain — hanya ada sedikit waktu sampai gelombang berikutnya, dan kami harus melakukan apa yang kami bisa.

"Kupikir aku akan membuat beberapa minuman nutrisi. Aku akan mampir di apotek di kota. Raphtalia, kau lanjutkan saja latihanmu dengan Eclair."

"Dimengerti. Para penyihir kastil menawarkan untuk mengajari kami apa yang bisa mereka lakukan tentang sihir begitu makan malam selesai. Jika ada sesuatu, beri tahu kami.”

Itu benar-benar mulai terasa seperti kami bergegas untuk mendapatkan semuanya sebelum gelombang datang.

Ada pelatihan, pertarungan pelatihan, dan belajar. Kita perlu naik level, dan mengumpulkan uang juga, tetapi tidak cukup waktu.

Aku penasaran apakah itu sebabnya level Melty begitu rendah?

Memikirkannya kembali sekarang, Melty sangat kuat, mengingat betapa rendahnya levelnya.

Aku memutuskan untuk menyimpan pikiran itu untuk perjalananku. Aku harus menggunakan waktu yang terbatas untuk mampir ke toko senjata dan apotek.

Sayangnya, lelaki tua di toko senjata itu belum menyelesaikan semua proyek yang sedang dikerjakannya untuk kita.

Memang sih, itu baru sehari, jadi itu tidak mengejutkan. Aku menuju ke apotek.

"Ada apa?"

Sama seperti kedatanganku sebelumnya, pria tidak ramah yang tampak pemarah di meja itu menyambutku dengan kasar.

"Aku berharap kau bisa menunjukkan kepadaku cara membuat minuman nutrisi yang efektif untuk mengatasi kelelahan."

"Oh, ya?" Katanya, terdengar tidak tertarik sebelum dengan tenang memberitahuku tentang ramuan obat yang paling efektif. Lalu tiba-tiba aku mendapat ide.

Jika ada yang tahu tentang barang dan cara mereka mempengaruhi orang, itu adalah orang ini. Jadi mungkin dia tahu sesuatu tentang herbal yang memengaruhi "energi" yang terus dibicarakan wanita tua itu.

"Apakah kau tahu sesuatu tentang obat aneh yang bertindak seperti soul-healing water atau magic water?"

"Apa sebenarnya yang kau cari?"

"Aku mencoba bereksperimen dengan ini. . . Suatu hal yang tidak muncul di menu statusmu. Aku punya alasan untuk percaya bahwa itu agak berhubungan dengan soul-healing atau magic water. Apakah kau punya apa yang kumaksudkan?"

Itu dia. Itu bukan jalan pintas, tapi mungkin ada alat di luar sana yang akan membantuku menemukannya. Seperti potongan itu, pedagang aksesori telah menunjukkan padaku yang membuatku berhubungan dengan kekuatan sihirku.

Kalau dipikir-pikir, aku sudah terbiasa dengan penggunaan sihir dalam waktu yang relatif singkat. Itu bukan sesuatu yang bisa kulakukan ketika aku pertama kali tiba di dunia ini.

"Hm ... Yah, sudah lama sekali, tapi kupikir guruku punya resep yang sepertinya cocok dengan yang kau cari. Tunggu sebentar."

Pria itu menghilang ke gudang belakang selama beberapa menit dan kembali membawa sebuah buku tua.

Halaman-halamannya compang-camping dan usang. Sepertinya banyak lubang di sana-sini.
"Ini dia."

" Life-force water?"

Itu bukan obat yang memulihkan kehidupan, itu adalah obat yang memberi pengguna lebih banyak energi vital.

Itu tidak begitu bagus dalam membantu menyembuhkan luka secara langsung. Obat itu digunakan untuk membantu tubuh menyembuhkan dirinya sendiri dengan lebih baik. Tampaknya, sulit untuk dikombinasikan dengan obat-obatan lain sehingga tidak pernah mendapatkan banyak permintaan di pasaran.

Mungkin itu seperti soul-healing water. Jika ada orang yang bukan pahlawan meminumnya, itu hanya obat yang akan membantu mereka berkonsentrasi.

“Untuk membuatnya, kau membutuhkan soul-healing water dan magic water. Mereka perlu disaring dan kemudian dijalankan melalui centrifuge. Lalu kau harus mengumpulkan cairan yang dihasilkan."

Itu bukan jenis proses yang kuharapkan untuk didengar. Untuk memusatkan cairan, kau  perlu memiliki magic stone, seperti yang kami butuhkan untuk membuat pakaian Filo.

“Obatnya bisa dibuat dari produk sampingan yang dihasilkan dari produksi soul-healing water dan magic water yang sangat kuat. Kedua obat-obatan itu cukup langka, sehingga kau dapat membayangkan betapa sedikit orang yang menggunakan obat ini."

Aku mengangguk pada penjelasannya.

Jadi itu seperti mengumpulkan sakekasu dari produksi sake. Kau hanya bisa mendapatkannya dengan memeras cairan sake dari ampasnya.

Itu bukan sesuatu yang membuatnya sulit untuk diproduksi. Itu jarang dibuat karena materialnya langka.

Kalau dipikir-pikir, aku tidak tahu jenis bahan apa yang dibutuhkan untuk mencoba dan membuat sebotol soul-healing water dan magic water yang kuat.

Ketika aku mengatakan obat yang "kuat", aku tidak harus super terkonsentrasi; Maksud ku super efektif. Jika kau membuat obat terlalu terkonsentrasi, ada kemungkinan obat itu dapat berefek sebagai racun bagi pengguna.

Itu mungkin sebabnya resep ini tidak pernah menemukan target pasar yang luas.

Dan jika itu hanya membantu luka untuk sembuh, akan hanya ada sedikit orang yang membuatnya di dunia di mana sihir penyembuhan adalah hal biasa. Bahkan ramuan paling sederhana yang tersediapun sangat efektif untuk menyembuhkan luka.

Mungkin kau perlu ramuan yang lebih kuat jika lenganmu telah diledakkan, tetapi buku itu juga dengan jelas menyatakan bahwa obat itu tidak mungkin menyembuhkan luka yang begitu fatal.

Pada dasarnya itu adalah obat yang sangat sulit dibuat dengan khasiat yang meragukan.

Tapi mungkin itu yang kucari.

"Jika kau sudah memiliki soul-healing water dan magic water, bisakah kau membuatnya? Kupikir toko sihir di jalan sana memiliki Magic stone yang bisa menjadi alat untuk membantu kita. Dia akan membiarkanmu meminjamnya."

"Hah? Ya, aku mungkin bisa melakukannya dalam satu hari. Tetapi kau tidak benar-benar menginginkannya, bukan?"

"Aku menginginkannya, dan aku punya bahannya."

Perisaiku telah memberiku kemampuan peracikan hebat yang memungkinkanku untuk membuat soul-healing water dan magic water. Aku menyerahkannya kepada orang di belakang meja.

“Bayaranmu adalah sisa dari soul-healing water dan magic water. Apakah kau akan melakukannya untukku?"

Prosesnya sendiri seharusnya tidak terlalu sulit. Yang harus dia lakukan adalah menyaring cairan dan memutarnya.

Aku akan menggunakan bahan tambahan yang kumiliki untuk mencobanya sendiri di kastil. Tetapi aku tidak dapat membuatnya terlalu banyak, yang akan membuat percobaan menjadi sulit.

"Tentu, tapi pembayaran itu tidak mencakup semuanya."

Pria itu tahu cara menjalankan bisnis.

Aku kemudian mengetahui bahwa dia sebenarnya adalah teman lama dari penjual aksesori yang kutemui dalam perjalananku, yang mengajariku cara membuat aksesori.

Pedagang ini mengenali rasa salah satu obat buatanku dan segera menyadari di mana aku telah belajar membuatnya.

"Jadi, begitulah caraku membuat life-force water ini."

Itu malam hari berikutnya. Kami menghabiskan hari pelatihan, meskipun aku, sekali lagi, tidak merasa seperti aku telah mendapatkan banyak hal dari pelatihan itu. Jadi ketika kami kembali ke kastil, aku mampir ke apoteker untuk mengambil obat, kemudian aku membawanya ke tempat Raphtalia dan yang lainnya berlatih di halaman.

Sama seperti hari sebelumnya, Raphtalia dan yang lainnya berlatih dengan para pahlawan di siang hari, dan melanjutkan pelatihan Rishia dan belajar sihir di malam hari.

Ada beberapa waktu istirahat sepanjang hari, tetapi semua itu adalah jadwal yang sangat ketat.

Namun, latihan malam itu cukup simpel. Rishia kebanyakan hanya berlatih tarung denganku atau dengan wanita tua itu.

Filo dan Keel pergi leveling sendiri.

Keel sudah mencapai level 25, jadi aku merasa cukup baik tentang itu.

Tapi dia mengalami mual yang parah dan hampir tidak bisa bergerak pada sore hari. 
Dia pingsan di punggung Filo sementara dia (Filo) membawanya kembali ke kastil dan kemudian tertidur di kamarnya.

"Aku belum pernah mendengar obat semacam ini!"

Wanita tua itu tampak terpesona oleh botol yang kuberikan padanya.

"Yah, aku masih belum tahu persis apa 'energi' yang kau bicarakan ini. Tapi kupikir ada kemungkinan obat ini dapat mengisi kembali apa pun itu. Mungkin.”

"Hrm ... Yah, tidak ada jalan pintas dalam pelatihan, tapi aku tidak bisa menolak untuk mencobanya. Rishia memiliki potensi besar, tetapi dia tidak bisa pergi bersama kami ke gunung untuk berlatih manipulasi energi. Kenapa kita tidak membiarkan dia mencobanya?"

"Fehhh ..."

Rishia mengeluarkan rengekan kecil yang lemah. Dia pasti takut bertindak sebagai kelinci percobaan kami.

"Tidak apa-apa. Aku sudah mengujinya untuk mengetahui apakah itu beracun atau tidak. Dan ini tidak beracun."

Memang, aku memang memiliki kemampuan tahan racun, tetapi aku tidak merasakan sesuatu yang aneh ketika aku mencicipi obatnya.

Aku membiarkan perisaiku menyerap sebagian darinya, bersama dengan soul-healing water dan magic water, dan sementara mereka membuka kemampuan yang terkait dengan peracikan, itu tidak terlihat seperti itu akan sangat berguna.

Aku akan memberi tahumu perisai apa yang terbuka. Magic Water membuka Ether Shield. Soul-healing water membuka Spirit Shield. Dan life-force water membuka Aura Shield.

Selain dari Aura Shield, mereka berdua memiliki efek peralatan yang mengembalikan magic atau SP (kuat). Efek-efek itu tampaknya secara alami mengisi kembali sumber-sumber energi itu ketika kehabisan energi.

Tetapi hal itu membuatku berpikir sesuatu.

Aku kira, bisa dikatakan bahwa semua perisai yang telah kubuka sampai saat ini terbuka pada apa yang aku yakini, tetapi ketika aku memutuskan untuk percaya pada apa yang dikatakan para pahlawan lain tentang cara untuk menguatkan perisai, opsi baru membuat diri mereka tersedia, dan opsi itu membuat tingkat kemungkinan power-up menjadi jelas.

Aku jadi bertanya-tanya apakah percaya pada energi yang dibicarakan wanita tua itu akan menciptakan opsi power-up baru, atau semacam perubahan lain, pada Aura Shield.

"Aku tidak tahu ada barang-barang seperti itu."

Eclair memandangi botol obat yang kubawa dan mengangguk pada dirinya sendiri.

“Aku sendiri juga baru tahu tentang itu. Bagaimana pelatihannya?"

“Yah, Raphtalia memahami semuanya dengan sangat cepat. Kemajuannya luar biasa. Kupikir dia akan menggunakan kekuatan barunya dalam pertempuran yang akan datang tidak seperti apa pun yang Anda lihat sejauh ini. Aku tidak sabar untuk melihatnya."

"Bagus sekali, tapi kembali ke obat. Rishia seharusnya memiliki bakat bawaan untuk hal semacam ini, jadi aku berharap aku bisa membuatnya mencobanya.”

Aku bisa saja meminumnya sendiri, tetapi aku tidak yakin bahwa aku akan dapat melihat perubahan halus yang mungkin terjadi.

Wanita tua itu cukup percaya diri dengan kemampuan Rishia untuk memanipulasi energi. Jadi jika aku mencari semacam efek, aku mungkin akan lebih beruntung jika aku membiarkan Rishia mencobanya terlebih dahulu.

"Aku mengerti. Baiklah, murid Rishia! Silakan ambil sebagian dari obat Holy Saint, lalu berlatih tarunglah dengannya."

"Baik..."

Dia hampir berkedut, dia sangat gugup.

Dia mengambil obat dariku dengan tangan gemetar, kemudian mengangkat botol yang gemetar ke bibirnya sebelum menutup matanya, mengusir ketakutannya dan meminum obat tersebut.

"Oh, um. . . Sama sekali tidak pahit! Malah sebenarnya agak manis."

"Yah, bagaimanapun juga, itu terbuat dari soul-healing water dan magic water."

Magic water terasa seperti soda, soul-healing water memiliki rasa kimia untuk itu, dan life-force water terasa seperti minuman olahraga. Mereka semua memiliki rasa buatan yang segar. Kudengar kau bisa mencampurkannya dengan jus buah dan itu tidak akan mempengaruhi kemanjuran obatnya.

"Baik? Murid Rishia, apakah kau merasa berbeda sekarang?"

Wanita tua itu sangat bersemangat.

"Ya, apa kau merasakan sesuatu?"

"Seperti yang kuharapkan dari holy saint. Obat itu tampaknya benar-benar telah mengisinya dengan energi. "

"Apa? Hah?"

Rishia terus menatapku, lalu wanita tua itu. Dia sama sekali tidak santai.

"Begitukah? Apakah kau merasa berbeda?"

"Um. . . baik..."

Aku kira dia tidak bisa mengatakannya. Aku seharusnya tidak terlalu berharap.
Kami baik-baik saja tanpanya.

Aku mulai menyerah, ketika ...

"Aku merasa, um. . . hangat? Dan pikiranku terasa jernih!"

Rishia menjelaskan seolah itu adalah hal paling normal di dunia.
Benarkah? Aku tidak merasakan hal seperti itu ketika aku mencicipinya.

"Tapi sekarang aku merasa seperti aku perlahan menjadi dingin."

"Murid! Fokus untuk menjaga kehangatan itu di dalam tubuhmu!”

"Fehhh!"

Rishia dikejutkan oleh ledakan tiba-tiba wanita tua itu. Dia ragu-ragu meletakkan tangannya di atas perutnya.

Apakah begitu bagaimana dia akan menyimpan energi?

“Holy saint, sepertinya dia kesulitan menjaga energinya tetap. Jika dia akan belajar bagaimana rasanya energi, dia harus mengatasinya sekarang."

"Oke."

Aku menyiapkan perisaiku untuk pertandingan latihan kami.

Status Rishia sangat rendah. Jadi sebelum kami mulai bertanding, aku melemparkan Zweite Aura padanya.

Itu seharusnya menaikkan cukup status untuk membantunya bergerak dan fokus.

Itu adalah mantra khusus yang hanya bisa digunakan oleh para pahlawan, dan itu meningkatkan semua status target.

"Zweite Aura!"

Mantra itu mencapai Rishia, dan begitu mulai aktif, dia terlihat semakin bingung.

“Aku merasa lebih hangat sekarang! Ini dia!”

"Apa yang . . ?! Holy saint!"

Wanita tua itu memanggil tepat ketika Rishia mulai berlari ke arahku.

"Apa? Pertandingan sudah dimulai!”

"Sepertinya mantra yang baru saja kau berikan telah merangsang energinya!"

Apa?! Kemudian aku menyadari sesuatu. Kata lain untuk "energi" adalah "aura!"
Benar — itu sebabnya life-force water telah membuka Aura Shield!

Aku belum memikirkan hal itu pada saat itu, tetapi reaksi Rishia mengkonfirmasi hubungannya.

"Apa?"

Rishia langsung berlari ke arahku, dan aku tahu dia bergerak lebih cepat daripada sebelumnya.

Peningkatan status yang didapatnya dari Zweite Aura tidak mungkin cukup tinggi untuk menjelaskan perbedaannya.

Rishia sendiri tampak terkejut. Dia tampak seperti tidak bisa mengendalikannya, seperti dia tidak bisa menghentikan dirinya saat maju.

“Fehhh! Tubuhku tidak mau berhenti! "

Aku berharap dia akan berhenti meringis tentang hal itu.

Dia mendatangiku dengan sebuah tongkat, tetapi aku memegang pergelangan tangannya sebelum dia bisa memukulku dengan tongkat itu dan menyelinap di belakangnya.

Berhati-hati agar tidak menyakitinya, aku berusaha menekannya ke tanah.

Tapi aku kaget. Dia lebih kuat dari sebelumnya!

Sikunya menabrak tulang rusukku.

Dan itu sangat menyakitkan! Apa artinya itu? Pertahananku jauh lebih tinggi dari kemampuan serangannya sehingga dia seharusnya tidak bisa menyakitiku sama sekali!

Tapi bagian di mana dia memukulku berdenyut-denyut.

"Berhenti melawannya!"

"Fehhh ... aku. . . Aku tidak bisa!"

Apakah dia dikuasai entah bagaimana? Sepertinya apa pun yang dia rasakan terlalu kuat untuk dikelola.

Selama lima menit berikutnya, Rishia tampaknya berada di bawah kekuasaan tubuhnya yang mengamuk.

Akhirnya, “energy” itu hilang, dan dia duduk di tanah dan menatap tangannya.

"Aku. . . Aku tidak percaya aku memiliki begitu banyak kekuatan."

"Begitu ya? Apakah kau sudah belajar cara merasakannya? ”

"Fehh ..."

Sepertinya belum. Baiklah. Jika semudah itu, maka semua orang akan tahu bagaimana cara menggunakannya.

"Aku harus mengatakan, ketika nona Rishia berlari untuk menyerang Pahlawan Perisai, kecepatannya benar-benar sesuatu yang menakjubkan untuk dilihat."

"Kau benar. Itu memang sungguh cepat."

Eclair dan Raphtalia sama-sama setuju.

Aku juga setuju. Jika sebotol life-force water dan mantra peningkat status bisa memiliki efek dramatis seperti ini, maka kita pasti berurusan dengan sesuatu yang kuat.

"Dan juga. Dia melakukan beberapa serangan efektif terhadapku. Ketika dia menyerangku dengan sikunya, itu sangat menyakitkan."

"Fehh! Aku minta maaf!"

"Aku tidak marah, jadi jangan khawatir tentang itu. Aku harap kau bisa belajar bagaimana mengendalikan energi itu, apa pun itu."

Ada batasan berapa banyak air yang bisa kita buat, dan tidak ada gunanya kita menggunakannya untuk membangkitkan kekuatan yang bahkan tidak bisa kita kendalikan. Aku memeriksa statusnya dan sepertinya tidak ada perubahan.

Apakah itu hanya semacam peningkatan teknis?

“Oke, Raphtalia. Kau juga coba selanjutnya."

"Baiklah."

Jika pelatihan berkembang lebih cepat dengan menggabungkannya dengan obat, maka itu sudah cukup alasan untuk menggunakannya.

Aku maju ke depan dan memberikan magic support pada Raphtalia, seperti yang telah kulakukan dengan Rishia. Kemudian kami mulai latihan bertanding

Tetapi tidak seperti Rishia, Raphtalia tampaknya tidak terlalu terpengaruh oleh obat itu seperti yang kuharapkan.

Mungkin dia bergerak sedikit lebih cepat? Sedikit saja? Sangat sulit untuk mengatakannya, yang berarti bahwa itu mungkin tidak sepadan.

"Jika kita bisa menggunakan obat itu dalam pelatihannya, maka mungkin murid Rishia akan dapat memahami dasar-dasar manipulasi energi lebih cepat dari yang aku harapkan."

"Iya! Aku akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi harapan Anda!"

Dia jelas telah memperkirakannya. Baiklah. Jika dia bisa menjadi lebih kuat dari pada yang sebelumnya, hanya itu yang ku pedulikan.

Tetapi aku harus mengakui, dengan meminum obat dan kemudian berlatih, itu seperti penyalahgunaan. Jika life-force water ini ternyata membuat kecanduan, aku pasti akan menghentikannya.

“Naofumi! Aku . . . Aku akan mencoba yang terbaik!"

Rishia optimis mengabdikan dirinya untuk pelatihan. Melihatnya seperti itu membuatku merasa perlu berusaha keras juga.

Keesokan harinya aku membawa obat ke para pahlawan lain dan meminta mereka meminumnya.

Itu tidak banyak berpengaruh pada Raphtalia atau aku, jadi aku tidak yakin apakah itu akan memberikan hasil yang berbeda pada para pahlawan lainnya.

Aku meminta mereka semua untuk meminumnya, tetapi seperti yang diduga, itu sepertinya tidak banyak berpengaruh.

Rupanya tak satu pun dari mereka yang bisa memecahkan batu dengan jari-jari mereka.

Keesokan harinya, para pahlawan lainnya mulai menyabotase pelatihan.




TL: Kuaci
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar