Sabtu, 01 Juni 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 7 - Pelatihan yang Tidak Mungkin?

Chapter 7 - Pelatihan yang Tidak Mungkin?


"Apakah itu yang sebenarnya kau pikirkan?"

Setelah kami selesai sarapan, wanita tua itu mulai memberi tahu kami lebih banyak tentang gaya bertarungnya. Dia mulai bertindak sebagai penasihat tempur kita dengan sungguh-sungguh.

Tepat ketika kami akan memulai pelatihan untuk hari itu, tiga pahlawan lainnya semua memutuskan untuk tidak berpartisipasi.

Kami berada di halaman kastil ketika mereka memutuskan untuk pergi.

kami semua, Raphtalia, Eclair, sang Ratu, dan aku, meminta mereka untuk berhenti.

Rishia telah setuju untuk belajar di perpustakaan kastil sampai wanita tua itu memanggilnya.
Itu adalah rencana yang kami buat untuk mencegahnya bertemu dengan Itsuki.

Filo sudah pergi untuk menaikkan level Keel. Keel berteriak padaku ketika mereka berlari keluar melalui gerbang kastil, tetapi aku tidak mengerti apa yang dia katakan.

“Kami sudah naik level, dan kami sudah tahu bagaimana cara bertahan dalam pertempuran. Kami tidak punya cukup waktu untuk menghabiskan pelatihan bersamamu."

Ren memberi tahu kami mengapa mereka pergi. Motoyasu berdiri di sampingnya, sambil  memutar-mutar tombaknya.

"Ya. Apakah itu benar-benar menurutmu cara bagaimana kami harus menghabiskan waktu kami? Aku lebih suka mencari senjata yang lebih baik."

Sepertinya dia mengira kelemahannya adalah kesalahan senjatanya.

Sedangkan untuk Ren, cara dia mengutarakan penolakannya yang terdengar seperti dia memikirkan hal lain.

"Ada masalah dengan alasanmu juga."

"Oh ya? Dan apa itu, Motoyasu? "

“Hanya petinju yang bisa menggunakan serangan energi. Aku seorang pengguna tombak, jadi itu tidak ada gunanya bagiku."

"Apa yang kamu bicarakan? Maksudmu Monk, kan? Kelas yang tidak menggunakan senjata?"

"Maksudnya job pertapa! Bukannya mereka tidak bisa menggunakan senjata. Itu karena mereka tidak punya spesialisasi senjata tertentu."

Oke, sudah waktunya untuk menjelaskan beberapa hal kepada orang-orang bodoh ini.

Game sering memiliki sistem JOB yang membagi pemain dengan senjata, peralatan, dan skill yang dapat mereka gunakan.

Sepertinya mereka berusaha mengatakan bahwa job mereka, yang mereka maksudkan adalah senjata legendaris yang ditugaskan kepada mereka, tidak dapat mempelajari skill yang diajarkan oleh wanita tua itu.

Tetapi apa yang sebenarnya mereka lakukan adalah mengakui bahwa aku benar.

Mereka semua memberikan jawaban yang berbeda, tetapi semua jawaban mereka mengakui bahwa konsep energi yang dapat dimanipulasi dalam pertempuran itu ada.

Artinya bahwa keterampilan manipulasi energi ini sangat mungkin.

Seperti semua masalah yang kami alami ketika mencoba mencari cara untuk menggunakan senjata, mungkin aman untuk mengasumsikan bahwa semua penjelasan mereka memiliki kebenaran.

"Kita itu pahlawan, bukan? Tidakkah menurutmu aturannya berbeda bagi kita?"

"Tidak mungkin. Bukannya kita bisa melakukan apa saja yang kita mau. Apa gunanya senjata-senjata ini jika kita bisa?"

"Ya. Mungkin salah satu dari tujuh pahlawan bintang bisa mempelajarinya. Seperti Pahlawan Cakar, atau Pahlawan Gauntlet.”

Aku harus mengakui bahwa mereka mungkin benar.

Bukannya aku bisa memutuskan untuk mempelajari keterampilan yang tersedia untuk Motoyasu sebagai Pahlawan Tombak. Itu tidak masuk akal.

Itu akan seperti jika Motoyasu meneriakkan "shooting star sword!", apakah kau berharap tombaknya akan berubah menjadi pedang?

Namun wanita tua itu mengatakan bahwa skill yang dia ajarkan tidak bergantung pada senjata tertentu. Dia mengatakan Hengen Musou Style ini bisa diterapkan ke aliran seni bela diri apa pun.

Mereka harus berhenti berpikirkan bahwa dunia ini dioperasikan oleh aturan yang sama seperti yang mereka kenal.

Kami memiliki kesempatan untuk mempelajari gaya serangan baru dan kuat di sini.

Mengapa tidak mengambil pada kesempatan itu?

Aku tidak tahu sebelumnya apakah itu akan berhasil atau tidak, tetapi aku memutuskan untuk mencobanya.

"Tampaknya ketiga pahlawan lainnya beralasan berbeda dari Pahlawan Perisai, ya?"

Eclair memandang ketiga pahlawan itu dengan bingung.

"Siapa kamu?"

Ren menatap Éclair.Dia (Ren) terlihat tidak senang.

Itu salahnya. Apakah dia tidak menyadari bahwa dia telah dikalahkan dalam gelombang demi gelombang?

Dia mungkin masih berpikir bahwa satu-satunya alasan aku sukses adalah karena aku curang.

"Aku? Aku tidak ada hubungannya dengan Muso Hengen Style ini. Namaku Eclair Seaetto, dan aku dipanggil untuk memberikan instruksi dalam seni pedang.”

"Seni pedang ya? Heh! ”

"Ada yang lucu?"

Tawa kecilnya menyentuh saraf. Eclair mengambil langkah ke arahnya.

"Trik kecilmu tidak akan berhasil membuat orang lebih kuat. Mereka harus fokus pada leveling. ”

"Hm ... Tampaknya Pahlawan Pedang memiliki kepercayaan diri dalam permainan pedangnya.
Aku ingin tahu apakah aku bisa memberi pelajaran?"

"Eclair, tenang."

"Maafkan aku, Pahlawan Perisai. Tapi aku juga percaya pada permainan pedangku. Jika aku telah direndahkan, aku harus membela diriku sendiri."

Astaga. Aku memiliki seorang samurai di timku. Dia pasti tipe orang yang tidak bisa mentolerir jika kemampuannya diragukan.

"Jika kau ingin pelajaran, aku akan memberimu satu. Dan kau akan menyesalinya."

Ren menyesuaikan cengkeramannya pada gagang pedangnya sementara rekan satu timnya memandangnya, khawatir.

Motoyasu dan timnya juga menonton. Bitch tampak senang.

Itsuki dan timnya memandang sambil menguap. Sepertinya mereka tidak begitu peduli.

Jika mereka tidak ingin berada di sini, aku berharap mereka bergegas dan pergi saja. Aku tidak ingin Raphtalia dan yang lainnya kehilangan motivasi.

"Kesatria, Eclair of Melromarc, akan bertanding lawan dengan Tuan Amaki, Pahlawan Pedang. Apakah itu keinginanmu? ”

Sang Ratu melangkah maju dan mengumumkan. Bahkan jika dia tidak melakukannya, mereka sepertinya akan mulai bertarung.

Aku berharap ada aturan (bertarung) disini. Tidak ada yang mampu menghindari cedera berat pada situasi seperti ini.

"Baiklah. Duel akan berakhir ketika salah satu dari kalian memiliki kesempatan untuk memberikan pukulan terakhir. Peluang pukulan terakhir adalah faktor penentu. Jadi jangan melakukan serangan terakhir dan jangan menggunakan kekuatan lebih dari yang diperlukan."

"Baik."

"Kamu benar-benar seorang Ratu yang penyayang."

Ren menghunus pedangnya dan menyesuaikan posisinya. Eclair melakukan hal yang sama.

"Oh, bisakah aku menambahkan aturan lain?"

"Apa?"

“Eclair tidak dapat menggunakan skill yang dapat diakses oleh pahlawan, jadi itu dilarang. Juga, aku tidak tahu apakah Eclair bisa menggunakan magic atau tidak, tapi mari kita singkirkan magic dari duel. Lagipula ini hanya untuk menguji kemampuanmu dengan pedang.oke?"

Itulah satu-satunya cara duel yang berfungsi sebagai ujian ilmu pedang mereka.

Itu juga merupakan kesempatan bagus untuk melihat seberapa baik Ren, tanpa menggunakan "trik" atau skillnya.

"Baik."

"Tapi aku bisa menggunakan teknik lain, kan?"

Ren mengangguk.

Aku kira itu berarti dia tahu tentang cara-cara yang bisa dilawan orang lain, yang tidak memiliki akses ke skill.

"Baik."

"Baiklah kalau begitu ..." kata Ratu, mengangkat kipas lipatnya ke udara.

"Mulai!"

Saat dia menurunkan kipasnya, Eclair dan Ren saling bergegas, pedang mereka berdentang.

"Hya!"

"Kya!"

Setelah mereka terkunci di tempatnya sejenak, mereka berdua melompat mundur satu langkah sebelum bergegas ke depan lagi.

Ren lebih cepat. Dia menebas Eclair beberapa kali per detik.

Tapi Eclair bisa membaca gerakan pedang dengan mudah, dan dia (Éclair) tetap menghindar dari pedangnya (Ren) tanpa kesulitan. Ketika dia (Éclair) menemukan celah, dia (Éclair) menekannya (Ren).

Ren melompat ke samping, menghindari ujung pedangnya (Éclair), tetapi dia (Ren) harus melompat begitu dramatis sehingga itu mempengaruhi pijakannya (Ren).

Pada awalnya dia (Ren) membiarkan kakinya menapak ke tanah, seperti di kendo. Tapi sekarang dia (Ren) melompat-lompat untuk menghindari tekanannya (Éclair).

"Kau lebih baik dari yang aku kira."

“Ini semua sudah kulakukan dengan hidupku. Sekarang, Pahlawan Pedang, datanglah padaku!”

"Kau yang meminta! Waktunya serius.”

Dia bergegas ke arahnya, mengayunkan pedang berat nya, lalu melanjutkan dengan tebasan cepat berbentuk V.

Aku tidak tahu banyak tentang pertarungan pedang, tetapi kupikir itu adalah semacam potongan terbalik.

Dari tempatku berdiri, itu tampak seperti anak-anak yang berpura-pura berperang. Satu serangan tampaknya tidak mengarah ke serangan yang berikutnya.

Eclair menggunakan lebar pedangnya untuk menangkis serangannya, lalu membawa pedang itu secara horizontal, untuk melukai wajahnya.

"?!"

Ren jelas terkejut, meskipun dia bisa keluar dari serangan itu tanpa merusak posturnya.Tapi dia membiarkan pertahanan dirinya terbuka. 

Eclair melihat celah itu dan menebasnya, menggerakkan bilah di atasnya.

Ren melihatnya datang dan melompat mundur untuk menghindarinya.

"Ha!"

Dia memulihkan pijakannya dan menyerang Éclair.

Eclair menapakkan kakinya ke tanah dan mencondongkan badannya ke depan. Ren harus memutari pedangnya untuk menghindari ujungnya, dan dengan melakukan itu dia membuka celah bagian belakangnya. Menyadari kesalahannya (Ren), dia (Ren) segera melompat menjauh.

Gerakan macam apa itu? Itu terlihat sangat tidak keren. Éclair mengawasinya mencoba untuk pulih, tampaknya tak bisa berkata-kata oleh apa yang dilihatnya.

Dari apa yang bisa kukatakan, Ren perlahan dipaksa untuk bertahan.

"Ha! Aku terkesan bahwa kau dapat menghindari seranganku!"

"Apa? Maaf, tapi Pahlawan Pedang, apakah kau sengaja menghindari serangan terakhirku seperti itu? Apakah itu caramu menangani pedang di dunia asalmu? Aku belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya."

Eclair tampaknya benar-benar kecewa padanya.

Aku juga berpikir itu tampak sangat konyol. 

Mengapa dia menunjukkan punggungnya dan kemudian melompat pergi? Siapa pun bisa saja menyerang punggungnya.

Keduanya terus berbicara satu sama lain saat mereka bertukar serangan.

Sepertinya Eclair perlahan menekannya kembali.

Dia terlihat mulai jarang menebas dan menangkis. Sebagian besar gerakannya sekarang adalah tusukan.

Ren harus menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menghindari, melompat ke kiri dan kanan. Sepertinya dia melakukan apa saja untuk menjaga jarak darinya.

"Ha!"

Ren, tiba-tiba melompat mundur dan menjaga jarak.

Apa artinya langkah mundur yang sangat besar itu?

"Tidak secepat itu!"

Ren melompat mundur untuk mengambil jarak, tetapi Eclair berlari maju dan tiba di hadapannya dalam sekejap.

Pedangnya sudah siap, dan dia menusukkan dadanya. Pertahanannya terbuka lebar.

"Tidak mungkin! Air strike bash! ”

"Sialan!"

Pedang Ren tiba-tiba memancarkan cahaya terang, dan pedang Eclair terlempar dari tangannya.

"Baik. Kau membuatku menggunakan skill. Kau pasti benar-benar tahu apa yang akan kulakukan."

“Itu artinya kau kalah, kan?”

Aku tahu itu hanya latihan, tapi aku melangkah maju dan memastikan Ren tahu dia kalah.
Dia bisa mencoba dan menjadi keren jika dia mau, tetapi aturan adalah aturan.

"Aku membiarkan dia menang."

"Oh ya? Bagiku itu terlihat seperti kau tahu kau tidak bisa menang dengan ilmu pedangmu sendiri, jadi kau curang."

Eclair tidak mengatakan apa-apa. Dia tampak kesal karena Ren telah membungkuk begitu rendah.

"Aturan pertarungan tanpa skill adalah sesuatu yang kau katakan secara acak."

"Jika itu benar, apa kau akan baik-baik saja kalau Eclair menggunakan magic di tengah duel?"

Jelas dia tahu bahwa dia akan kalah dalam pertarungan, jadi dia memutuskan untuk kalah dengan melanggar aturan. Itu cara yang tidak terlalu memalukan untuk kalah.

Lalu dia (Ren) mengakui bahwa Eclair adalah pejuang yang kuat karena dia (Ren) sampai harus menggunakan skill.

Apakah dia tidak menyadari bahwa itu adalah cara paling tidak keren yang bisa dia lakukan untuk menghadapi situasi ini?

"Tidak ada aturan dalam pertarungan sungguhan!"

"Oh, benar. Ya. Oke. Baiklah."

Bahkan Motoyasu dan Itsuki tampak kesal dengan perilaku Ren.

“Kamu berada di level yang sangat rendah, jadi kapan pun aku menggunakan hanya sebagian kecil dari kekuatanku yang sebenarnya, inilah yang terjadi. Kau harus lebih kuat jika ingin bertarung denganku.”

"Pahlawan Pedang, apakah itu yang ingin kau katakan?"

Eclair gemetaran. Dia pasti benar-benar marah.

Aku mengerti bagaimana perasaannya. Dia menghabiskan hidupnya bekerja dengan ilmu pedang. Tentu saja dia akan jengkel jika seseorang merendahkannya dengan kondisi itu.

"Apa?"

"Awalnya kupikir kau menggunakan gaya dari dunia lain, tetapi pada akhirnya, siapa pun bisa melihat kau telah didominasi. Sejujurnya, aku tidak percaya kau memiliki sesuatu untuk mengajariku tentang ilmu pedang sama sekali."

"Kau hanya berpikir begitu karena kau masih hijau. Pergilah berlatih dan kembali lagi.”

"Benarkah begitu Ren? Kupikir kau mungkin yang hijau di sini."

Ren tampak sangat jengkel dengan apa yang aku katakan. Dia melotot padaku.

“Aku pernah bertarung dengan seorang pemain top di Brave Star Online. Memang, dia adalah pemain top dalam game yang berbeda, tapi aku masih mengalahkannya! Dan kau memanggilku hijau? "

"Apa yang kau bicarakan?"

“Kau juga pernah mengatakan hal yang sama satu kali, Naofumi. Kau pernah mengelola salah satu guild paling kuat di game online!”

Dia benar. Aku telah memberitahunya tentang itu.

Itu ketika aku mencoba meyakinkan mereka bahwa aku tahu apa yang aku bicarakan ketika kami merencanakan formasi pertempuran untuk menghadapi gelombang yang akan datang.

“Yah, memang begitu. Keterampilanku dengan pedang adalah yang terbaik. ”

“Yang kukatakan adalah aku punya pengalaman mengelola tim. Tidakkah kau pikir itu sedikit berbeda dari pengalaman pertempuran praktis?"

Dia tampak sangat bangga bahwa dia pernah mengalahkan pemain acak dalam game online, tetapi jenis kemenangan itu jelas tidak baik bagi siapa pun ketika kita berbicara tentang keterampilan bertarung di dunia nyata.

Aku juga contoh yang bagus.

Kembali ke duniaku, aku telah mengelola salah satu guild teratas di game online yang populer.
Tetapi sekarang aku berada di dunia lain bersama-sama. Menurut teori Ren, aku berada di Brave Star Online. Bahkan jika aku tahu apa aturannya, aku bisa memenangkan pertarungan hanya dengan menginginkannya.

Memang, itu tidak berarti aku akan kalah. Tapi itu dunia yang berbeda. Beberapa hal yang kupelajari di tempat lain mungkin tidak berlaku disini.

Jadi, bahkan jika aku memiliki keterampilan dari game lain, itu tidak berarti bahwa aku akan dapat menggunakannya di sini.

Dan itulah yang sebenarnya terjadi. aku terjebak dengan perisai alih-alih senjata. Itu berarti bahwa caraku bertarung di dunia ini harus benar-benar berbeda dari apa yang telah kupelajari.

Dalam situasi seperti itu, siapa yang mengharapkan aku untuk hanya berjalan dan memenangkan pertempuran?

Bahkan jika kau tahu kontrolnya, aturannya berbeda. Seorang pemain top dalam satu game bahkan mungkin tidak sampai pemain rata-rata di game lain.

"Itu hal yang sama bagiku."

"Tidak, tidak. Jika ada perbedaan antara apa yang telah kau pelajari dan kenyataanmu sekarang, maka kau akan kalah. Percayalah kepadaku. Aku tahu semua tentang itu. Apakah aku pernah mengatakan apa yang kutahu dari guild, pasti bisa diterapkan di sini? "

"Meh."

"Meh? Aku kira tidak. Kamu sepertinya cukup puas dengan kemenanganmu, tetapi apakah kau pikir kau bisa menang jika kamu patuh pada aturan?”

Ren menyilangkan tangannya dan memalingkan muka.

Kenapa dia begitu angkuh? Dia hanya bisa memenangkan pertempuran ketika itu disiapkan untuk menjamin kemenangannya!

Keyakinannya itu penuh dengan lubang. Itu akan runtuh suatu hari nanti.

"Apa gunanya bangga pada dirimu sendiri karena memenangkan permainan yang sudah lebih baik?"

"Ya! Aku sebenarnya setuju dengan Naofumi kali ini! Kau bangga pada dirimu sendiri karena mengalahkan seseorang yang pandai dalam game yang berbeda?"

“Aku sebenarnya setuju dengannya juga. Sepertinya kau sangat memikirkan diri sendiri untuk menang ketika kau telah memaksa lawanmu untuk memainkan RPG yang tidak mereka kenal."

Bahkan Motoyasu dan Itsuki setuju denganku. Ren tampak kesal dengan ledakan mereka.

"Kamu hanya mengatakan itu karena kamu tidak mengerti seperti apa sebenarnya VR itu!"

"Kau benar. Aku memang tidak tahu. Tetapi lihatlah betapa kesalnya kau tentang hal itu. Itu membuatku berpikir bahwa mungkin di duniamu, orang yang kau kalahkan di Brave Star Online adalah Top Player dalam game yang bukan VR."

Aku merasa mulai mengerti apa yang sedang terjadi di sini.

Dia senang dengan dirinya sendiri karena dia memenangkan pertempuran melawan pemain terkenal. Itu hanya bisa berarti satu hal.

Ketika dia melihat reaksi Motoyasu dan Itsuki, Ren sepertinya mengerti bahwa dia mulai terlihat sangat buruk. Dia mengarahkan pedangnya ke Eclair dan berteriak.

"Terserah! Kau lemah! "

"Kau . . . !”

Eclair hendak berteriak, tetapi sang Ratu melangkah di antara mereka dan menatap Eclair dengan tatapan mengancam.

“Jangan mempermalukan nama Seaetto. Tenanglah."

"Maafkan aku."

“Tolong mengerti bahwa kami telah meminta bantuanmu dalam upaya pelatihan kami dan bahwa pelatihan ini adalah yang paling penting. Kau adalah penasihat tempur negara, dan dengan melakukan itu kau harus membantu kami mempersiapkan gelombang yang akan datang. Aku percaya kami membahas perlunya kerja tim selama pertemuan."

Tetapi jika kami tidak menemukan seseorang untuk membuat para pahlawan lain memahami kelemahan mereka sendiri, maka sepertinya mereka tidak akan ikut serta dalam pelatihan yang telah kami rencanakan.

"Tentu saja. Aku mengerti."

Tujuan utama kami adalah membuat para pahlawan lainnya lebih kuat. Kami harus melakukan apa pun yang kami bisa untuk membuat lingkungan yang akan berkontribusi pada tujuan itu.

Para pahlawan lain dan kelompok mereka berdiri di sekitar tampak sangat puas dengan diri mereka sendiri. Aku harap mereka tidak berpikir bahwa mereka akan luput dari pelatihan ini.

Kami harus mulai bekerja bersama.

Maka kami memutuskan untuk mendengarkan saran wanita tua itu tentang Hengen Muso Style dan pergi untuk memulai pelatihan pertapa kami.

"Jika kita harus menjadi pertapa gunung, kemana kita harus pergi?"

“Ada tempat di pegunungan di mana kau bisa berlatih, secara pribadi, untuk bekerja dengan energi. Berjarak beberapa hari berjalan kaki dari sini, atau satu hari dengan kuda atau filolial. Nah, pahlawan, sekarang saatnya kita pergi.”

Kami mengumpulkan barang-barang kami dan pergi ke pegunungan.

Para penjaga kastil telah menyiapkan filolial untuk membawa kami ke sana. Dan kami mulai berjalan menuju ke dalam pegunungan.

Kami berhasil sampai ke tempat latihan jauh di pegunungan. Ketika malam tiba, kami akan menggunakan teleportasi untuk bergerak, jadi kami tidak perlu repot-repot mengatur tempat untuk tidur.

Ada naga liar berkeliaran di sekitar hutan belantara di dekatnya. Kami bertemu mereka dari waktu ke waktu.

Dengan semua pahlawan, mereka tidak terlalu banyak untuk kita tangani. Aku mengambil komando dan menahan monster-monster itu, sementara yang lain memusnahkan mereka.

Mereka adalah naga, tetapi mereka tidak sebesar zombie naga yang telah kami lawan beberapa waktu yang lalu. Tingginya hanya sekitar dua meter. Yang lebih besar yang kami temukan mungkin tingginya sekitar tiga meter.

Pahlawan lain lemah, tentu saja, tetapi mereka tidak begitu lemah sehingga mereka tidak bisa mengalahkan naga di sini.

Akhirnya, kami mencapai tempat yang kami cari. Itu adalah kolam gunung dangkal lengkap dengan air terjun.

Itu sudah sore, dan malam akan segera tiba pada kita.

“Ini adalah tempat bagimu untuk berlatih dengan energi. Semuanya, tolong tarik napas panjang dan ambil posisi meditasi.”

Meditasi? Dia pasti tidak tahu jenis orang yang berlatih dengan kami di sini.

Motoyasu jelas tidak peduli. Dia memanjat batu besar dan menyilangkan kakinya.

Mereka telah mengeluh sepanjang jalan, jadi aku tidak merasa sangat optimis tentang prospek kami.

"Astaga, ini SANGAT MENYAKITKAN!"

Aku bisa mendengar Bitch merintih di kejauhan.

Sebuah bayangan muncul dan membisikkan sesuatu di telinganya. Dia membuat wajah jengkel sebelum berjalan dan duduk di sebelah Motoyasu.

Semua orang melakukan hal yang sama. Mereka mengeluh sedikit sebelum akhirnya duduk.

"Tuan Naofumi. "

"Hm ..."

Raphtalia melakukan hal yang sama. Dia duduk, memejamkan mata, dan mulai bernapas dalam-dalam.

Aku mengikuti petunjuknya. Aku duduk dan berusaha berkonsentrasi.

Kami seharusnya fokus, tetapi apa sebenarnya yang seharusnya kami rasakan ketika kami duduk?

Selain itu, aku tidak terlalu yakin apa itu "energi" itu.

Kukira itu berbeda dari sihir. Eclair telah meninggalkan jejak di udara dengan pedangnya, jadi aku kira benda energi ini adalah sesuatu seperti itu?

Aku merasa akan lebih mudah untuk memahami bagaimana memanipulasi energi jika aku bisa mengetahui apa itu.

Hanya para pahlawan yang memiliki SP. Apakah itu sesuatu yang lain?

Untuk para pahlawan, soul-healing water akan memulihkan SP. Tetapi bagi orang normal, soul-healing water hanya membantu mereka berkonsentrasi atau bisa membuat orang kembali normal jika mereka tak sadarkan diri.

Itu membuat aku bertanya-tanya apakah "energi" yang mereka bicarakan ini benar-benar disebut SP.

Meskipun, kalau dipikir-pikir, aku juga tidak tahu apa itu SP. Apakah itu berarti “soul points”?
Itu benar-benar memberiku ide.

Aku bertanya-tanya apakah rasanya seperti bagaimana ketika pertama kali belajar bagaimana menggunakan sihir.

Pertama kali itu terjadi, aku telah menyentuh sebuah fragmen yang diberikan pedagang aksesori kepadaku. Ketika aku melakukannya, tiba-tiba aku bisa merasakan kekuatan sihir di dalam diriku. Sekarang, setiap kali aku memberi benda dengan sihir, rasanya agak seperti aku menggerakkan lengan lain yang belum pernah kuketahui sebelumnya.

Rasanya sama setiap kali aku menggunakan sihir dalam pertempuran.

Aku berharap. Jika aku melakukan pendekatan energi dengan cara yang sama, mungkinkah aku bisa belajar mengendalikannya dengan cara yang sama untuk belajar mengendalikan SP.

Aku memutuskan untuk mencoba menggunakan SP ku dengan cara yang sama seperti aku telah belajar menggunakan sihir.

Aku duduk di sana dan menghabiskan sekitar 30 menit mencoba untuk memanipulasinya, tetapi kemudian ...

"Baik! Itu cukup meditasi untuk hari ini!”

Wanita tua itu bertepuk tangan keras, menandakan akhir sesi.

"Ini semua tampaknya sama sekali tidak berguna bagiku."

Tanpa membuang waktu, Motoyasu menyampaikan keluhannya.

Kukira kau bisa memilih untuk melihatnya sebagai buang-buang waktu atau sebagai kesempatan untuk berhubungan kembali dengan dirimu sendiri.

Ren dan Itsuki mungkin setuju dengannya, menilai dari bagaimana mereka terlihat kesail.

“Nah, aku sarankan kita beralih ke latihan sparring. Apakah ada pahlawan yang berbaik hati untuk bertindak sebagai mitra tandingku?"

Wanita tua itu menyilangkan tangannya. Para pahlawan lain mungkin mengira dia hanyalah seorang wanita tua kecil.

Mereka bertiga terus melihat sekeliling, mencoba melihat siapa yang akan setuju untuk bertanding dengannya.

Sigh ... Aku berasumsi ujung-ujungnya akan tetap mengarah kepadaku. Aku melangkah maju.

"Aku."

“Baiklah, Holy Saint. Mari kita mulai."

"Tentu."

Aku memegang perisaiku ke depan untuk membela diri.

Wanita tua itu memegang tongkat di tangan kanannya dan memposisikan tangan kirinya di belakang punggungnya.

"Hmmm..."

Dia menurunkan badannya dan kemudian, dalam sekejap, muncul tepat di depanku.

Aku tahu dia akan datang. Dia cepat, tetapi aku siap untuk menghentikan serangannya karena aku sudah memperkirakannya.

Aku menangkis serangannya dengan perisaiku.

Yang aku khawatirankan bahwa serangannya adalah defense rating attacks.

Perisaiku bergema di tanganku. Getaran menggerakkan lenganku dan menyebar ke dadaku.

Dia mengatakan bahwa aku perlu mengeluarkan energi untuk membuat kelembutan, bukan?

Aku memfokuskan kekuatan sihirku di dadaku dan mencoba membimbing apa pun yang dia masukkan ke dalam tubuhku.

Ugh, itu lebih sulit daripada yang kupikirkan. Aku terus fokus dan bisa memindahkan benda itu ke pundakku.

“Luar biasa, Holy Saint. Bagaimana dengan ini?"
Dia datang menusukku dengan tongkat.

Aku bisa tahu dari perasaanku ketika memblokir serangannya bahwa setiap serangannya adalah defense rating attack.

Ugh, aku tidak bisa mempertahankannya.

"Argh!"

Tiba-tiba aku merasa seolah-olah aku ditendang di perut. Dia mengetuk udara diluar tubuhku. Aku merasa sakitnya menjadi berlipat. Aku menahan perutku kesakitan.

Aku tidak bisa menghentikannya.

Aku yakin dia menahan diri. Seandainya dia benar-benar mencoba menyakitiku, aku tidak berpikir aku akan bisa menghentikan serangan pertamanya.

"Idemu sudah benar, tetapi eksekusinya masih salah."

" Apa maksudmu?"

“Kau pikir kau bisa melakukannya dengan kekuatan sihir, tapi kau salah. Kau membutuhkan sesuatu yang lain juga. Kau harus belajar memanipulasi life force (kekuatan kehidupan) mu."

Apakah dia tidak menyadari bahwa aku menggunakan kekuatan sihir karena aku tidak tahu apa yang dia maksud dengan life force?

Satu-satunya cara aku bisa mengetahuinya adalah dengan mengandalkan sensasi yang kupelajari tentang kekuatan sihirku, meskipun jika "energi" yang dia bicarakan ini adalah sesuatu yang berbeda.

Wanita tua itu melanjutkan untuk bertanding dengan masing-masing pahlawan yang tersisa.

Tak satu pun dari mereka mampu bertahan melawan serangannya. Mereka semua jatuh pada serangan pertamanya.

Akhirnya, setelah pergi jauh-jauh ke gunung dan bertarung dengannya, para pahlawan lainnya akhirnya mengerti betapa kuatnya dia.

Namun mereka hanya berdiri mengeluhkan bahwa mereka kalah.

Mengapa mereka semua memiliki sikap yang buruk?

Mereka semangat pada leveling, bukan? Mengapa mereka tidak bisa menerapkan sikap yang sama pada pelatihan ini?

“Holy Saint, Pahlawan Perisai bertarung secara berbeda dari para pahlawan lain di sini hari ini. Tujuan hari ini adalah untuk menghancurkan batu-batu besar ini hanya dengan menggunakan energi kalian. Seperti ini."

Wanita tua itu menyentuh ujung jarinya ke batu besar di dekatnya.

Bereaksi seperti sepotong tahu lembut. Jarinya menyelinap masuk, dan celah besar muncul di batu tersebut.

“Ini dilakukan tanpa menggunakan kekuatan khusus yang tersedia bagi para pahlawan. Kau dapat melihat dengan jelas apa yang telah kulakukan, jadi aku ingin kalian semua melakukan hal yang sama."

Apa yang dia lakukan sungguh menakjubkan, tetapi bagaimana kami bisa melakukan hal yang sama? Apakah dia berencana untuk terus meminta yang tidak mungkin dari kami?

Para pahlawan lainnya semua berjalan ke batu-batu besar dan mulai menyentuh ujung jari mereka ke batu. Dan mereka terus mengeluh tentang hal itu sepanjang waktu.

"Bagaimana denganku?"

“Karena Holy Saint tidak mampu melakukan serangan, aku sarankan kau menggunakan waktu ini untuk meditasi Life Force mu. Kau harus belajar merasakannya.”

"Oh baiklah."

Aku adalah satu-satunya yang harus kembali ke meditasi.

Aku memandang Raphtalia, yang sedang mencoba membelah batu besar dengan ujung jarinya. Untuk sesaat, aku cemburu. Aku ingin belajar bersamanya.

Aku duduk bermeditasi, hanya untuk menemukan segala macam ide mengalir dalam pikiranku.

Apa itu energi? Apa Itu bukan sihir atau SP?

Nah, jika soul-healing water mengembalikan SP, maka mungkin aku bisa merasakan sesuatu ketika aku meminumnya. Sesuatu itu mungkin adalah energi.

Aku memutuskan untuk bertanya pada wanita tua itu.

"Anu . ."

"Ada apa?"

Aku bangun dari meditasi dan melemparkan sebotol soul-healing water.

"Katakan sesuatu padaku. Apakah energi yang kau bicarakan akan merespons itu? Jika aku meminumnya, akankah ini membantuku merasakan energi ini?”

“Ini adalah air yang akan menyembuhkan jiwa, bukan? Holy Saint tentu memiliki beberapa barang langka. Sayangnya tidak. Ini tidak berhubungan."

"Oh ..."

Kukira aman untuk berasumsi bahwa "energi" tidak ada hubungannya dengan SP.

"Namun, soul-healing dan magic water mungkin memiliki efek memperlancar sirkulasi energimu."

Mungkin aku semakin dekat. Aku hanya belum benar-benar mengerti apa itu.

Tapi aku tidak bisa mengabaikan kemungkinan bahwa salah satu pahlawan lain mungkin tahu tentang itu.

Aku harus berpikir. Pasti ada jalan pintas melalui semua pelatihan ini. Jika ada, aku harus menemukannya.

“Ini hanya satu hari yang singkat. Untuk waktu yang begitu singkat kalian para pahlawan tampaknya berada di jalan yang benar untuk memahami dasar-dasarnya."

Wanita tua itu berbisik pada dirinya sendiri ketika dia menyaksikan para pahlawan lain dan kelompok mereka berlatih di atas batu.

Aku tidak tahu apa maksudnya. Aku tidak merasa semakin dekat untuk memahami apa pun.

Yang kupelajari adalah bahwa jika aku menggerakkan kekuatan sihirku, itu memiliki efek yang agak mirip dengan apa yang akan terjadi jika aku belajar menggunakan energi. Itu saja.




TL: Kuaci
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar