Kamis, 20 Juni 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 : Chapter 9 - Tujuan Dari Pelatihan

Chapter 9 - Tujuan Dari Pelatihan


Pada hari keempat pelatihan, Ren tidak muncul.

Aku pergi mencarinya, dan ketika aku menemukannya, dia memperlihatkan kejengkelannya dengan jelas, mengatakan bahwa jika kita punya cukup waktu untuk melakukan hal-hal yang mustahil, kita harus menghabiskannya untuk mencari senjata yang lebih kuat. Itu terdengar seperti alasan buatku.

Pada hari yang sama, sekitar saat tengah hari, Motoyasu dan Bitch menggunakan portal untuk melarikan diri dari sesi latihan.

Tidak lama sebelum aku menyadari bahwa Itsuki juga menyelinap.

Ratu telah mengirim perintah ke perbatasan, sehingga mereka tidak bisa meninggalkan negara itu. Dan guild telah diberitahu untuk mengirim mereka kembali ke kastil. Jadi yang mereka lakukan adalah kembali ke kamar mereka.

Setelah semua yang telah terjadi, satu minggu telah berlalu, hanya menyisakan satu minggu lagi sampai gelombang datang.

Lalu suatu hari aku melihat pahlawan lain berlari melalui gerbang yang mengarah ke pinggiran luar kota kastil. Aku berteriak agar mereka berhenti dan membuat mereka setuju, paling tidak, membantu kita semua.

Mereka sepakat untuk kembali ke tempat latihan kastil untuk membantu Eclair, wanita tua itu, Raphtalia, Filo, Keel, dan Rishia dalam latihan mereka.

Tetapi sejak awal sudah jelas bahwa ada masalah. Aku tidak ingin mereka merusak pelatihan untuk semua orang, jadi aku harus meminta mereka meninggalkan lapangan.

"Mengapa kau mengganggu kami ?!"

"Itu yang ingin kutanyakan padamu. Mengapa kau tidak menganggap ini serius?

"Karena tidak ada gunanya sama sekali!"

"Jika kau akan menerima bantuan kami, apakah kau merasa tidak perlu melakukan apa yang diminta darimu? Yang bisa kita lakukan sekarang adalah latihan dan latihan!”

Apakah mereka berpikir bahwa melawan monster dan leveling adalah yang harus mereka lakukan?

Apakah Itsuki hanya ingin melakukan quest dan berpura-pura menjadi penegak keadilan rahasia?

“Dengar, jika kau ingin senjata, minta saja pandai besi istana untuk membuatkannya untukmu. Sedangkan levelmu sudah cukup tinggi."

Mereka hanya menginginkan senjata baru karena mereka ingin menghibur diri dengan  anggapan bahwa kelemahan mereka adalah karena senjatanya. Aku merasa akan kehilangan akal jika mereka terus berbicara tentang level.

Tidak peduli seberapa banyak aku mengatur segalanya untuk mereka dan mengajari mereka cara power-up, mereka tidak mendengarkan. Setiap kali mereka bertemu sesuatu yang mereka tidak suka mereka mengeluh tentang hal itu. Mereka tidak pernah memikirkan bagaimana kami bisa bekerja bersama.

Pada satu titik mereka menyerah untuk mencoba memecahkan batu-batu besar seperti yang dikatakan wanita tua itu. Sebaliknya mereka pergi ke hutan dan berburu naga.
Mereka menyebutnya pelatihan, tetapi yang sebenarnya mereka lakukan hanyalah bermain dengan skill yang sudah mereka ketahui bagaimana menggunakannya — hal-hal yang mereka pikir membuat mereka terlihat keren.

Ketika aku mencoba untuk menghentikan mereka, mereka juga terlihat sangat kesal.

Terus terang, peranku dalam semua ini belum berubah sejak awal. Aku seorang pengguna Perisai, dan itu tidak akan berubah.

Tapi itu bukan masalah sebenarnya. Masalahnya adalah bahwa mereka tidak merencanakan serangan mereka denganku, jadi kami tidak bekerja sama sebagai sebuah tim. Mereka hanya memikirkan Party mereka sendiri.

Aku pikir mungkin mereka akan mencoba dan membenarkannya sebagai cara untuk mengumpulkan persediaan material yang baik, tetapi kami sudah memiliki stok bahan yang mereka dapatkan.

"Pandai besi di negara ini tidak terlalu baik," kata Ren, jelas mengandalkan apa pun yang telah ia pelajari dalam game yang telah ia mainkan.

Dengan ekstensi, itu berarti bahwa dia berbicara buruk tentang orang tua di toko senjata, yang membuatku jengkel.

Tidak masalah apa yang dia katakan sekarang, tapi aku merasa seperti aku ingin dia mengakuinya.

“Kau tahu tentang itu, karena game yang kau mainkan? Pernahkah kau benar-benar menggunakan salah satu pandai besi Melromarc?"

"..."

Aku benar, tetapi itu tidak membuatku merasa lebih baik.

Akhir-akhir ini dia mengambil sikap ini setiap kali kami berbicara. Dia bahkan tidak mendengarkan apa yang kukatakan.

Rasanya seperti hubungan kami sedikit lebih buruk setiap kali kami bertemu.
Motoyasu dan Itsuki mengangguk bersamaan dengan pertanyaanku, tetapi Ren tidak siap untuk mengakui delusinya.

"Aku belum punya bahan yang dibutuhkan untuk membuat senjata yang kuinginkan!"

Dan pada akhirnya, mereka bertiga menggunakan alasan yang sama. Mereka tidak ingin membiarkan pandai besi dari Melromarc membuat senjata mereka.

Aku sudah memberikan semua proyek senjataku kepada orang tua di toko senjata, jadi aku juga tidak menggunakan pandai besi istana. Tetapi dari semua catatan, mereka seharusnya pengrajin yang sangat terampil.

"Apa yang membuatmu tidak puas?"

"Tidak puas? Baiklah, aku akan memberitahumu! Aku tidak tahan ide pelatihan dengan cheater! "

Motoyasu menusukkan jarinya ke arahku dan berteriak.

“Kau suka melihat kami mencoba dan melakukan hal-hal yang mustahil? Kau suka melihat kami terlihat bodoh? Kau pengecut!"

Ren dan Motoyasu mengangguk setuju dengan keluhan Itsuki.

Mereka semua melotot padaku sekarang.

"Kupikir kau menaruh dendam terhadap kami karena tidak mempercayaimu ketika kau dijebak, jadi sekarang kau mencoba untuk menghukum kami. Kau hanya ingin menyaksikan kami menderita!”

Mereka benar-benar mulai membuatku jengkel.

Anggota party Ren melihat sekeliling seolah-olah mereka hampir tidak percaya dengan apa yang mereka dengar, tetapi Motoyasu, Bitch, dan yang lainnya, termasuk Itsuki dan partynya yang sombong, menatapku seolah aku penjahat. Mereka menunjuk ke arahku dengan tatapan menuduh.

Mereka semua menggunakan pengetahuan dan teknik game mereka untuk naik level dan mendapatkan kekuatan mereka, tetapi ketika orang lain melakukannya, mereka menyebutnya cheater? Apakah itu cara kerjanya?

Sejauh yang mereka ketahui, mereka istimewa, tetapi orang istimewa lainnya adalah cheater. Benar-benar sekelompok anak-anak!

Dan selain itu, bahkan jika aku cheater, apa masalahnya? Selama kita mengalahkan musuh kita, apa masalahnya?

Dan hei — musuh setidaknya sekuat aku. Apakah itu berarti mereka juga cheater?

“Aku tidak bisa berdiri di belakang negara yang akan mendukung cheater yang pengecut! Aku bosan dengan tempat ini! Kami akan melakukan apa pun yang kami inginkan mulai sekarang!"

Teriak Ren, cemberut, dan berbalik untuk pergi. Motoyasu setuju dengannya.

"Naofumi, kau terlalu egois dan mementingkan diri sendiri sejak kita mengalahkan high priest. Aku tidak bisa terus mendukung itu."

Mementingkan diri sendiri? 

Apa yang tidak bisa mereka dukung? Mereka hanya tidak ingin melakukan usaha yang diperlukan untuk menjadi lebih kuat.

"Sejujurnya, aku juga tidak bisa berdiri di belakang Naofumi atau rencana negara ini lagi."

"Tepat sekali! Perkataan yang bagus, Tuan Itsuki! Mari kita berangkat ke tanah yang baru, di mana kita bisa melanjutkan keadilan tanpa hambatan!”

Armor meneriakkan persetujuannya dengan senyum menjengkelkan sebelum mengikuti Itsuki pergi.

"Aku setuju. Semuanya, harinya akan tiba ketika kau membutuhkanku. Sampai saat itu, mari kita berpisah.”

Tentang apa itu semua? Apakah dia pikir itu membuatnya terdengar keren? Dia hanya terdengar seperti pecundang buatku.

Selain itu, mereka sudah mengakui bahwa aku lebih kuat dari mereka, jadi mengapa mereka berpikir aku akan bergantung pada mereka?

Aku tidak bisa membayangkan itu terjadi.

Tapi aku tidak bisa menahan diri lagi. Aku harus mengatakan sesuatu.

"Ren, kau sangat puas aku tidak tahan. Kau belum memikirkan cara bekerja sama dengan siapa pun, bahkan dengan partymu sendiri. Jika kau terus bertingkah seperti ini, kau akan berakhir mati."

Hal itu telah dibuat sangat jelas sejak dia memperkenalkan partynya kepada kami. Aku menyaksikan bagaimana dia berperilaku dalam pertempuran sejak saat itu.

Menilai dari apa yang aku ketahui tentang game, Ren adalah tipe pemain yang akan membiarkan anggota yang lebih lemah dari partynya mati.

“Motoyasu, apa kau hanya di sini untuk membuat harem? Ketika kau menghadapi musuh yang kuat, haremmu tidak akan ada gunanya bagimu."

Setiap kali dia punya waktu luang, dia menggunakannya untuk mengejar gadis-gadis.

Dia adalah pahlawan, jadi ada sejumlah kekuatan yang bisa dia andalkan untuk membuatnya mendekati orang-orang. Tetapi ketika tiba saatnya untuk menghadapi musuh yang lebih kuat darinya, apakah dia pikir gadis-gadis itu akan tetap bersamanya?

“Dan kamu, Itsuki. Menurutmu apa itu keadilan? Apakah keadilanmu itu menolak untuk berusaha supaya kau bisa terus menuai pujian dari orang-orang? Keadilan tanpa kekuatan itu tidak berharga, tetapi kekuatan tanpa keadilan hanyalah kekerasan. Lebih objektif tentang keadilan yang kau putuskan. Kau tidak lebih baik dari Motoyasu."

Ketika ia berhadapan dengan musuh yang tidak dapat dikalahkan, posisinya di puncak hierarki party tidak akan bertahan lama.

Aku hanya bisa membayangkan apa yang akan dilakukan oleh anggota party yang gila itu.

Tidak ada dari mereka yang mau mendengarkan apa yang kukatakan. Mereka semua membawa rombongan mereka dan berbalik untuk meninggalkan halaman kastil.

"Sekarang aku mengerti."

Ratu datang. Dia menutupi mulutnya dengan kipas lipatnya dan mengangguk.

"Tuan Kitamura, Aku yakin kau sadar akan hal ini, tetapi putriku, Bitch, memiliki hutang besar kepada kerajaan. Karena itu, aku tidak bisa membiarkanmu pergi begitu saja.”

"Kyaaaaaaa!"

Pelacur berusaha lari tetapi tersandung dan jatuh. Motoyasu berlari ke sisinya.

"Beraninya kau!"

Motoyasu mengarahkan tombaknya ke arah Ratu.

Sial ! Apakah kita benar-benar mencapai titik dimana kita tidak bisa kembali?

“Bagimu yang bepergian dengan Tuan Kawasumi, keluargamu akan sedih dengan berita kematianmu. Apakah kau sudah siap untuk itu?"

"Pengecut."

Itsuki dan kelompoknya mengertakkan gigi dan memelototi sang Ratu.

Kemudian Itsuki menyiapkan busurnya dan berbalik menghadapku.

"Apakah kau pikir kami akan menyerah pada ancamanmu?"

Ratu mengabaikan mereka berdua dan berbalik ke Ren.

“Aku telah memberi tahu penjaga perbatasan Melromarc bahwa mereka tidak boleh membiarkan para pahlawan lewat. Aku juga telah memberi tahu guild bahwa mereka tidak boleh memberikan quest atau pekerjaan kepada para pahlawan. Mengetahui itu, apakah kau masih berencana untuk pergi?"

Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak punya tempat untuk pergi.

Jika mereka pergi sekarang, hanya kematian yang menunggu mereka. Mungkin aman untuk berasumsi bahwa negara lain yang memiliki koneksi dengan Melromarc juga tidak akan menerima mereka.

Jika mereka ingin bebas untuk pergi dan melakukan apa yang mereka inginkan, mereka harus menemukan tempat yang jauh, jauh dari Melromarc, baik secara geografis maupun diplomatik.

Ren melingkarkan jari-jarinya di sekitar gagang pedangnya. Dia tampak siap meledak.
Sang Ratu menghela nafas dalam-dalam, santai, dan kemudian mengangkat wajahnya untuk berbicara.

"Baiklah. Jika kau setuju untuk melakukan dua hal sederhana untukku, maka aku akan mencabut perintah yang telah kukeluarkan dan kau akan bebas untuk bepergian sesuai keinginanmu."

Itu adalah kompromi, konsesi, dan upaya untuk menenangkan saraf mereka —penundaan.

Begitu banyak hal sekaligus sehingga aku tidak tahu harus bilang apa.

Dia benar bahwa mereka semua terlalu dekat dengan batas mereka, terlalu tidak puas untuk mendengarkan apa yang dikatakan orang.

Jadi bagaimana kau membujuk orang seperti itu? Yang bisa kau lakukan adalah meninggalkannya sendiri dan membiarkannya tenang.

Tiga pahlawan lainnya, semuanya berpikir bahwa mereka akan kalah dalam pertempuran terakhir karena senjata mereka tidak cukup kuat dan level mereka tidak cukup tinggi.

Jadi cara terbaik untuk mendapatkan apa yang kau inginkan dari mereka adalah memberi mereka ruang bernapas yang mereka inginkan. Beri mereka kebebasan dan tawarkan bantuanmu ketika mereka menabrak tembok. Dia ingin memberi mereka kebebasan sehingga akhirnya dia bisa mengendalikan mereka. Apa lagi yang bisa dia lakukan?

Aku juga berada di ujung batasku juga.

Hari demi hari aku mengajari mereka cara menjadi lebih kuat dan memberi mereka sarana untuk melakukannya, dan hari demi hari mereka menolak untuk mendengarkan. Aku tidak tahan lagi.

Mereka harus belajar dengan cara yang sulit. Mereka harus membuat diri mereka dalam masalah besar sebelum mereka mengerti.

Aku lebih suka menghindari itu. Jika mereka akhirnya mati atau tidak bisa bertarung, maka semua ini akan sia-sia.

"Apa?"

Motoyasu menyalak. Dia membantu Bitch berdiri.

"Selama beberapa hari terakhir laporan tentang monster misterius telah datang dari berbagai negara."

"Monster misterius?"

"Iya. Aku tidak memiliki laporan yang dapat diandalkan tentang detailnya, jadi aku tidak dapat memberi tahumu lebih banyak. Mereka adalah monster yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya.”

Dan mereka muncul di seluruh dunia?

Apa artinya itu? Dan apakah itu masalah yang benar-benar membutuhkan intervensi para pahlawan?

Bagaimana mereka bisa muncul di begitu banyak tempat yang berbeda?

“Dua permintaanku adalah sebagai berikut: satu, pemberantasan monster ini, dan dua, partisipasi dalam gelombang minggu depan. Jika kau setuju untuk menindaklanjuti kedua kondisi ini, maka aku akan menjamin kebebasanmu."

"Bagaimana dengan Bitch ?!"

"Tuan Kitamura, itu masalah lain. Dia memiliki hutang besar untuk dibayar. Tetapi tetap saja, aku akan mengizinkannya bepergian denganmu.”

"Itu konyol!"

Motoyasu sangat marah. Tapi apakah dia tidak menyadari bahwa negara tidak bisa membiarkan penjahat bebas begitu saja?

"Bitch, tolong mengerti. Kau telah melakukan kejahatan serius dan juga telah menimbulkan banyak hutang kepada kerajaan. Masalah-masalah itu tidak bisa begitu saja dihilangkan.”

"Mama, mengapa kamu ingin aku menderita ?!"

“Kau pernah mendengar bahwa singa akan mendorong anaknya ke jurang tanpa dasar kan? Jika kau ingin mengikuti jejakku, kau harus menemukan jalan keluar sendiri.”

Bitch menghentikan tangisan palsunya dan melotot pada ibunya.

Dia benar-benar tidak bertobat — tercermin dari tindakannya — tidak sama sekali. Bagaimana orang bisa bersimpati padanya? Yah hanya kelompok pahlawan yang paling menyedihkan saja yang bisa.

"Pahlawan! Apakah kita benar-benar menginginkan ibu aku ini di— “

“Jika kau menyelesaikan kalimat itu, aku akan mencabut tawaranku. Itukah yang benar-benar kau inginkan? ”

Jika aku tidak masuk ke sini, keadaan mungkin akan lebih buruk.

"Bahkan jika kau membunuh Ratu, apakah itu akan menyelesaikan masalah kita?
Apakah itu akan membantu kita bertahan dari gelombang berikutnya?"

Aku melangkah di antara mereka dan menatap para pahlawan.

Kemudian aku mengangkat tangan kananku dan berbicara dengan lembut, tetapi dengan provokasi yang jelas.

"Apakah kau tidak mencoba untuk meninggalkan negara itu karena kau mengatakan kau tidak punya waktu untuk buang-buang waktu dalam pelatihan ini? Dan sekarang kau ingin membuang waktu untuk sesuatu yang mengerikan seperti membunuh Ratu?"

Aku sudah tahu dari waktu kita di pulau-pulau bahwa mereka tidak bisa mengalahkanku dalam pertarungan.

Memang, aku juga tidak akan bisa melukai mereka, tapi aku pasti bisa berdiri di sana, menangkis serangan mereka, dan menahan mereka. Saat mereka fokus pada upaya untuk menembus pertahananku, tentara kastil dapat mengalahkan mereka satu per satu.

Tapi bukan itu yang kuinginkan, pastinya.

Yang aku lakukan hanyalah menempatkan kemampuan negosiasi yang kupelajari saat menjajakan daganganku.

Hal terpenting adalah memberi pelanggan apa yang mereka inginkan dan tidak memanfaatkannya.

Sang Ratu akan memberi mereka apa yang mereka inginkan — kebebasan — sebagai imbalan atas terpenuhinya syarat-syarat tertentu.

Tetapi mereka tidak mendengarkan dan mereka malah mau mengancamnya. Agar hal itu tidak terjadi, aku harus turun tangan dengan ancaman.

Mereka sangat kesal dan gelisah sehingga jika aku tidak menginjak rem, mereka akan meledak dan melakukan sesuatu yang bodoh.

Untuk berpikir hanya butuh satu minggu pelatihan untuk membuat mereka sekesal ini. Betapa tidak sabarnya orang-orang ini?

Bitch tidak menyahutnya juga. Dia hanya menatapku dengan kebencian membara di matanya.

Aku terus bertanya-tanya apakah tidak ada cara yang lebih baik, jika aku melakukan kesalahan dalam melangkah. Tapi tidak ada gunanya khawatir tentang hal itu. Mereka juga tidak akan mendengarkan apa pun yang kukatakan.

"Baiklah. Kita hanya perlu menyetujui kedua syarat itu, kan?”

"Ha! Baiklah. Tapi ini yang terakhir kali kami membantu!”

"Ya persis. Saat pekerjaan itu selesai, kami akan segera berangkat."

Memahami bahwa tidak ada jalan keluar yang aman jika mereka memilih pertarungan, para pahlawan menyimpan senjata mereka.

Sang Ratu pasti gugup. Dia tenang, dan ketegangan mereda dari bahunya.

“Baiklah kalau begitu, aku akan membagikan instruksi untuk kalian semua. Silakan pergi ke negara-negara yang ditunjukkan. Jika kalian mengalami masalah, jangan ragu untuk menghubungiku."

Seorang Shadow muncul di sisi Ratu dan menyerahkan sebuah gulungan ke masing-masing pahlawan.

"Juga, tolong pastikan untuk kembali ke kastil setiap hari."

"Ingin memastikan kita tidak melarikan diri?"

"Terserah."

"Baiklah."

Mereka bertiga mengangguk dengan acuh tak acuh dan pergi.

"Jadi . . apakah aku perlu melakukan hal yang sama?"

"Iya. Aku akan sangat menghargai kerja sama Anda, Tuan Iwatani."

"Baiklah."

Shadow itu memberiku sebuah gulungan. Aku membuka dan mulai membacanya.

Disebutkan sebuah desa di barat daya. Apakah di situlah bioplants tidak terkendali? Gulungan itu menunjukkan bahwa monster misterius telah muncul di sana.

Tidak ada tanda-tanda akan mendapatkan hadiah. Sepertinya semua negara berusaha untuk memecahkan masalah ini jadi mereka tidak dapat menjaminnya.

"Bagaimana dengan pelatihan kita?"

“Tunda dulu untuk sementara waktu. Masalah ini harus segera diatasi."

"Baiklah."

Sejujurnya, Rishia telah sedikit membaik, tetapi Raphtalia dan aku tidak mengalami kemajuan yang berarti.

Kami hanya memperoleh pemahaman yang agak samar-samar tentang energi kami. Setidaknya, aku telah belajar merasakan sesuatu tertentu di dalam diriku.

Ketika aku sangat lelah, aku mencoba meminum air kehidupan dan bisa merasakan sedikit kehangatan yang dibicarakan Rishia.

Aku telah belajar untuk merespons serangan berdasarkan peringkat pertahanan (defense rating attack) wanita tua itu. Meskipun hasil nyata dari pelatihan itu masih tampak jauh dan tidak terjangkau.

"Bagaimana dengan Eclair dan wanita tua itu?"

"Aku ingin mereka menemanimu."

"Baiklah. Kalau begitu aku akan mulai bersiap untuk berangkat."

Aku bersumpah. Sejak kami kembali dari Cal Mira, itu hanya percobaan demi percobaan, dan kami berakhir dengan sedikit pertunjukkan untuk itu.

Aku berharap kami dapat menyelesaikan misi baru ini tanpa banyak kesulitan, tetapi siapa yang tahu apa yang menunggu kami?

Kemudian gelombang berikutnya akan datang dan kita mungkin harus menghadapi Glass lagi.

Aku  tidak yakin apakah kami bisa mengandalkan pahlawan lain ketika pertempuran itu terjadi, tetapi apa pun yang akhirnya terjadi, kami harus mengakhiri semua ini.

Ngomong-ngomong, sebelum kami pergi, aku memutuskan untuk meninjau kembali apa yang telah kami dapatkan dari pelatihan.

Anehnya, setelah ritual kenaikan kelas kami menyadari bahwa Raphtalia mampu menggunakan sihir selain dari sihir ilusinya. Dalam minggu terakhir dia belajar mantra baru dengan kecepatan yang tidak bisa dipercaya. Dia seperti spons yang menyerap air.

Tapi tentu saja dia tidak dapat mempelajari sihir tingkat lanjut (Advance magic), mengingat dia hanya punya dua atau tiga hari untuk melakukannya.

Dia mengatakan bahwa, dengan bantuan penyihir kerajaan, dia pikir itu tidak akan terlalu lama sebelum dia bisa menguasai kelas mantra Trifa.

Jadi ada yang dinanti-nantikan.

Filo membawa Keel leveling di siang hari dan kemudian bermain dengan Melty di malam hari. Melty mengatakan bahwa dia membantu Filo belajar.

Dia mengatakan bahwa secara mengejutkan Filo pandai dalam pelajarannya dan bahwa dia mungkin memiliki masa depan sebagai seorang sarjana - benar-benar konyol jika kau bertanya kepadaku.

Dia berpartisipasi dalam pelatihan energi dari waktu ke waktu. Wanita tua itu berkata bahwa Filo secara alami dapat memanipulasi energi.

Dia mengatakan bahwa itu adalah hal biasa bagi monster untuk dapat melakukannya.

Aku bertanya kepadanya (Filo) bagaimana dia melakukannya. Dia mengatakan bahwa dia "hanya meremas dirinya sendiri sampai semuanya siap". Bahkan Melty tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Berkat life-force water, Rishia rupanya belajar mengidentifikasi energi di dalam dirinya. Atau begitulah katanya.

Dia telah membuat kemajuan paling drastis dari kami minggu itu.

Gerakannya yang lambat menjadi lebih halus dan lebih cepat.

Namun, mungkin karena kepribadiannya yang ragu-ragu, dia berkata dia tidak merasa seperti dia benar-benar mengerti bagaimana mengendalikannya.

Keel telah naik level dengan cepat, dan seperti yang kau duga, ia telah tumbuh cukup banyak pada waktu itu. Setelah mengatakan itu, akan butuh waktu sampai dia tumbuh ke level Raphtalia.

Dia berada di level 34. Tapi dia tidak tahu bagaimana cara menangani dirinya sendiri dalam pertempuran, jadi aku minta dia berlatih dengan Eclair.

"Sudah siap untuk berangkat?"

"Tunggu!"

Kami selesai menyiapkan gerbong keberangkatan. Aku sedang menunggu Raphtalia dan Filo tiba.

Kami mencari monster misterius. Aku tidak tahu apa artinya itu, atau apa yang diharapkan.

"Permisi tuan."

"Hah?"

Seseorang memanggilku. Aku menoleh untuk melihat siapa orang itu.

Seseorang berdiri di sana dengan jubah tebal. Mereka tampak sedikit lebih pendek dariku.

"Anda . . . Anda pemilik perisai suci, bukan?"

Orang itu menarik tudungnya dan aku melihat wajahnya. Aku sudah terbiasa dengan gadis-gadis cantik seperti Raphtalia dan Rishia, tetapi wanita ini adalah salah satu orang tercantik yang pernah kulihat. Itu adalah jenis wajah yang tidak bisa kau singkirkan.

Itu hampir menyihirku, seperti Bitch dan Ratu.

Aku penasaran berapa usianya. Mungkin dia berusia pertengahan 20-an, atau mungkin sedikit lebih muda.

Sang Ratu tampak jauh lebih muda daripada penampilan dia sebenarnya, jadi sulit bagiku untuk menilai usia sebenarnya.

Bahkan Rishia tampak seperti siswi SMP, meskipun ternyata dia sebenarnya berusia 17.

Rambutnya kecoklatan, meskipun warnanya cokelat lebih terang dari rambut Raphtalia. Disanggul dengan gaya Cina.

Payudaranya sangat besar — cukup besar sampai kau bisa melihat bentuk tubuhnya melalui jubah tebal yang dikenakannya.

Aku bisa melihat tangannya. Jelas bahwa kulitnya kencang dan halus.

Aku berasumsi bahwa dia memiliki kaki yang panjang.

Dia memiliki mata yang agak sipit dan tajam yang memberikan gambaran sangat ke-timur-an padanya. Terus terang saja, dia memiliki udara seperti rubah di sekitarnya.

Wanita seperti itu bukan tipeku. Sepertinya mereka muncul hanya untuk memanfaatkanmu, seperti Bitch.

"Aku tidak tahu seberapa suci itu, tapi aku adalah Pahlawan Perisai. Apa yang kau inginkan?"

Aku harus memikirkan sesuatu untuk dikatakan. Aku berdiri diam di sana.

Jika dia mulai melenggang ke arahku secara sugestif, aku pasti akan langsung mengambil jarak.

Tapi dia tidak melakukan itu. Dia bertindak seolah-olah dia tidak mengerti betapa cantiknya dia ketika dia, tanpa tergoda sama sekali, dengan rendah hati menggenggam tanganku dan membungkuk padaku. Dia tampak dalam kesulitan.

“Tolonglah, kumohon. Anda harus menghancurkanku.”

"Apa?"

Dia belum menjelaskan dirinya sendiri, dan aku tidak tahu apa yang dia bicarakan.
Dan selain itu, aku adalah Hero Perisai. Jika aku tidak bisa menyerang, bagaimana dia mengharapkan padaku untuk menghancurkannya? Semua bentuk seranganku membahayakan diriku sendiri.

“Aku yang sekarang, tidak bisa lagi menyelesaikan tugasku. Jadi . . Jadi aku memohon kepada seseorang yang memiliki senjata suci untuk membantuku!"

Ketika dia berbicara, permata di tengah perisaiku tiba-tiba bersinar.

Apa? Apa yang sedang terjadi?

"Apa yang kau ..."

Apa yang dia maksudkan? Aku tidak bisa mengerti apa yang dia katakan.

Tetapi jika perisai meresponsnya, maka aku harus berasumsi bahwa ada sesuatu yang ingin dia katakan.

"Aku. . . aku yang di sana. Tolong hentikan aku.”

Dia menunjuk ke langit.

"Jika aku tidak tahu apa yang kau bicarakan, bagaimana aku bisa membantumu?"

"Tuan Naofumi!"

"Maaf kami terlalu lama!"

Aku menoleh untuk melihat Raphtalia dan yang lain mendatangiku. Aku melambai kepada mereka.

"Kamu sangat terlambat!"

"Kumohon. Jika tidak, akan ada banyak kematian yang tidak perlu. Aku ..."

"Kau harus memberi tahuku apa yang sedang terjadi atau aku tidak akan dapat membantumu—" kataku, berbalik. Tapi kemudian aku menarik napas.

Wanita itu telah menghilang.

Apakah dia melarikan diri karena Raphtalia dan yang lainnya telah muncul?

Itu tidak mungkin, tidak ada cukup waktu. Sepertinya dia telah berteleportasi atau semacamnya.

"Apakah kalian melihat wanita yang tadi?"

"Hah?"

"Filo, kamu melihatnya, kan?"

"Um ...?"

"Rishia?"

"Tidak?"

Mereka semua saling memandang, bingung.

Filo terhuyung dan mengendus-endus tanah di sekitarku.

"Um ..."

Apa yang baru saja terjadi?

Terserahlah. Aku tidak tahu jenis sihir apa yang telah ia gunakan, tetapi kami tidak punya cukup waktu untuk menghibur semua orang yang datang.

Dia mungkin monster, atau hantu, atau sesuatu yang menyeramkan seperti itu.

Ada monster tipe undead di dunia ini. Mungkin dia itu salah satu dari mereka, mencoba menakutiku di siang bolong.

Aku menaruh wanita misterius yang memintaku untuk menghancurkannya di belakang pikiranku untuk saat ini. Ada banyak hal penting yang perlu kuperhatikan.

"Baiklah kalau begitu, ayo berangkat."

Jadi kami mulai berangkat untuk mencari monster misterius.




TL: Kuaci
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar