Selasa, 03 Desember 2019

Death March kara Hajimaru Isekai Kyousoukyoku Bahasa Indonesia : Chapter 17-42. Invasi Neraka (2)

Chapter 17-42. Invasi Neraka (2)


Satou di sini. Selama death march terakhir dalam pengembangan game, bukan hal yang aneh untuk menemukan lebih banyak bug karena memperbaiki bug tersebut.
Tapi tidak berarti kita bisa mengabaikan bug itu, seperti itulah kehidupan para programmer.



"Awawawawa ~?"
"Oh tidak, oh tidak nanodesu!"

Tama dan Pochi panik melihat masalah muncul di semua tempat.

"Tenang, kalian berdua."

Seperti yang diharapkan dari Liza. Sepertinya dia berhasil mengendalikan dirinya.

"Yang pertama harus kita lakukan--"

Liza mengalihkan pandangannya ke arah para dewa yang bertempur melawan lumpur hitam yang menyelimuti mereka.

"Kita harus menyingkirkan penjahat utama."

--Atau tidak.

Mereka mungkin menjadi penyebab semua ini, tetapi mereka masih merupakan eksistensi yang diperlukan untuk dunia ini. Sebagai pemecah gelombang terutama.
<TLN : Disini para dewa ibarat pemecah gelombang dipantai :v kan mereka yg menjaga barrier planet bumi dari invasi outsider, jadi mirip ama pemecah gelombang, menangkal ombak tinggi>

"Liza kau juga, tenanglah."
"Maaf, Master."

Yah, bukan berarti aku tidak mengerti kesalahan mereka.

Ini semua dimulai karena para dewa memimpin para rasul mereka untuk menyerang Neraka, percaya bahwa Demon lord telah menculik Dewa Parion.

Di Neraka, para dewa itu disambut oleh lumpur hitam - miasma berkepadatan tinggi yang menghasilkan [Kekuatan Terlarang] dan berhasil memasuki dunia manusia.
Tidak masalah, tetapi dengan melakukan itu mereka menghancurkan penghalang yang aku tempatkan di antara Neraka dan Dunia Manusia.
Lalu sejumlah besar rasul yang mengikuti para dewa itu membuatnya menjadi lebih buruk dengan memperluas pengaruhnya.

Akibatnya, Neraka mulai bersatu dengan Dunia Manusia sekali lagi.

Hal pertama yang harus dilakukan, aku perlu melakukan sesuatu tentang para dewa dan rasul ini yang diselubungi oleh lumpur hitam, kemudian memperbaiki retakan antara dunia.
Dan dengan begitu aku bisa merekonstruksi penghalang antara dunia ini dan Neraka.

Kalau begitu, saatnya untuk bekerja sama dengan para gadis dan menangani misi darurat ini.



"--Atau begitulah yang ingin kulakukan."

Aku muak melihat dewa-dewa yang terus mengamuk di kota sambil berteriak 'Ketidakmurnian!', Dan para rasul yang tak terhitung jumlahnya terbang di seluruh langit.
Tidak ada korban jiwa karena aku sudah melindungi penduduk Pier Rock Kingdom di sub-space, tapi mereka mengubah setiap bangunan di daratan menjadi debu.

Untuk menghindari masalah di masa depan, mungkin aku harus mendengarkan Liza dan--

『- Tunggu. Tergesa-gesa membuat semuanya sia-sia, Satou harus menunggu. Karion juga berkata begitu. 』
『Aku tidak mengatakannya, Urion berbicara omong kosong. Tapi, memang benar bahwa aku ingin Kau meluangkan waktu sebelum mulai bertindak. 』

Dua dewi kecil yang berisik muncul di depan mataku.

Tidakkah para dewa ini membutuhkan sejumlah besar Keilahian untuk terwujud di dunia manusia?

『Ini adalah avatar. Tubuh kita yang sebenarnya ada di Alam Para Dewa. 』
『Karion benar. Kami mengirim ramalan yang terkompresi kepada miko terdekat untuk pemutaran rekaman otomatis. 』

Aku mengerti, melihatnya lebih dekat, aku tidak merasakan banyak keilahian datang dari mereka, dan hanya garis rambut pirang mereka yang memiliki warna pribadi masing-masing dari kedua dewa ini.
Aku pikir melakukan teleportasi ke miko terdekat akan memakan ongkos yang besar juga, tapi kurasa itu bukan apa-apa bagi para dewa. Maksudku bahkan dewa Parion memberikan kapal kebanggaan hero – Sub-Dimensional Ship Jules Verne untuk para hero.

Ini terasa agak terlalu interaktif untuk sebuah rekaman, tapi aku akan menganggap itu semua berkat beberapa teknologi para dewa.

"Jadi, adakah yang bisa aku bantu?"
『Kami memiliki dua hal untuk disampaikan.』
『Pertama, ambil Karisfel [Book of Wisdom].』

Aku mengambil Sacred Treasure dewa Karion yang diserahkan padaku dari Storage seperti yang diceritakan.

Buku itu terbalik dengan sendirinya, kemudian lingkaran magic multipleks yang rumit muncul di atasnya.

"Tunggu sebentar."

Karion mengarahkan jari avatarnya ke lingkaran magic.
Ketika jari itu mulai bergerak, garis-garis yang membentuk lingkaran magic merekonstruksi diri mereka menjadi magic baru.

『Magic ini memungkinkanmu untuk menahan [Kekuatan Terlarang] untuk jangka waktu tertentu. 』

- Wah, itu cukup bagus.

Aku memecahkan kode magic yang dimodifikasi pada Book of Wisdom ketika aku berterima kasih kepada Karion.
Karena aku menemukan beberapa bagian yang bisa disesuaikan untukku, aku dengan cepat memodifikasi magic menjadi versi baru.

Tetapi jika mereka memiliki magic ini, tidak bisakah mereka menggunakannya pada dewa-dewa tersebut sebelum mereka bergegas ke Neraka.
Meskipun mungkin mereka sudah melakukannya dan inilah hasilnya.

Intinya, mari kita coba gunakan spellnya

--Yah, itu bekerja dengan baik.

『Mengejutkan.』
『Apa maksudmu? Menggunakan magic yang baru diajarkan adalah hal normal. Karion melebih-lebihkan. 』
『Bukan itu, Urion harus lebih memperhatikannya. Dia memodifikasi magic itu dan membuatnya menjadi miliknya selama momen singkat itu. Kecepatan itu tidak normal. Satou abnormal. 』

Kau akan menurunkan motivasiku, tolong berhenti mengatakan abnormal.
Sepertinya pikiranku ditransmisikan kepadanya, dewa Urion mengabaikan dewa Karion yang masih terkejut, dan melanjutkan pembicaraan.

『Selanjutnya adalah tentang pertempuran. Para rasul adalah mesin perang yang mirip dengan demon, kau dapat dengan bebas memusnahkannya. Bahkan jika mereka mati, individu yang sama akan dihidupkan kembali dari pola dasar kehidupan. 』

--Pola dasar? Apakah itu seperti high elf?

『Urion terlalu ringkas. High elf itu berbeda, itu adalah karya seni yang diciptakan oleh Dewa. Rasul dibuat dari keilahian yang berpola. Mereka tidak memiliki ego lebih dari apa yang diperlukan untuk menyelesaikan misi mereka, mereka tidak lain adalah mesin produksi massal yang hanya bergerak sesuai dengan yang diprogram. 』

Kemudian, aku menemukan fakta bahwa dalam kasus demon, mereka diciptakan oleh origin demon bernama Mother dengan merajut miasma yang sangat padat. Greater demon memiliki ego dari sisa-sisa miasma yang terkumpul, dan seperti demon lord, mereka abadi karena mereka pada akhirnya akan dihidupkan kembali bahkan setelah dibunuh.

『Perkataan Karion terlalu panjang. Itulah yang ingin kami katakan. Jangan ragu untuk memukul Heraruon dan dua dewa lainnya, tapi tolong jangan bunuh mereka. Karion juga berkata begitu. 』
『Aku tidak - mungkin. Bahkan Zaikuon diperlukan untuk mempertahankan penghalang dan untuk menjatuhkan hukuman ilahi. Tapi, kau harus mengajarkan Zaikuon dengan sedikit rasa sakit. 』

Para dewi kecil tampaknya muak dengan Zaikuon dan dewa laki-laki juga.

『Akhir dari pesan.』
『Badan-badan ini akan kembali ke lokasi semula, biarkan saja. Karion juga berkata begitu. 』
『Urus perambahan Neraka setelah mengurus Heraruon dan mereka berdua.』

Dewa Urion tampak agak kesal karena diabaikan oleh dewa Karion.

『Garleon dan Zaikuon buruk dengan pekerjaan yang membutuhkan ketelitian, merekomendasikan Heraruon sebagai gantinya. Karion juga berkata begitu. 』
『Aku tidak mengatakannya. Tapi, setuju dengan Urion di sini. Garleon sangat ceroboh. 』
『Berhati-hatilah sekarang. Karion juga berkata begitu. 』
『Un, lakukan yang terbaik.』

Keduanya menghilang begitu mereka selesai.



"Semuanya, berkumpullah!"

Aku menaruh [Miasma Barrier] yang diberikan oleh Karion kepadaku pada gadis-gadis beastkin.
Karena mungkin ada serangan mental seperti waktu dewa Zaikuon mengumpulkan lumpur hitam di Golden Chalice, aku juga menaruh pertahanan mental [Atism Shell] pada mereka.

"Bersinar ~?"
"I-ini?"
"Tak terkalahkan Nanodesu!"
"Oh, itu miasma barrier diajarkan dewa kepadaku. Dengan itu kau bisa mendekati lumpur hitam itu tetapi hati-hati untuk tidak menyentuh mereka, oke."

Aku percaya itu dapat memblokir kontak langsung satu atau dua kali, tetapi terlalu mempercayainya dapat menyebabkan kehancuran.
Liza membungkus gadis-gadis dengan Unique Skill dewa Garleon yang dipercayakan padanya, [Hero Heart].

『Hikaru, Arisa, aku mengirim spell yang diberikan Karion padaku. Instal di sirkuit operasi pesawat luar angkasa dan buat itu bisa digunakan. 』
『OK aku mengerti! 』
『Serahkan saja semuanya pada Arisa-chan!』

Aku mengirim [Book of Wisdom] Karisfel ke kapal ruang angkasa menggunakan magic Material Transfer.

Mereka memiliki Sera dengan unique skill [Hermit Hide] dan Mia dengan unique skill dewa Urion [Sanctuary Guard] di sana.
Aku yakin lumpur hitam tidak akan mengejar sampai mereka siap.

"Kalian bertiga, serang para rasul dari kejauhan dan pancing mereka menuju ke langit."
"Seberapa jauh ~?"
"Pergilah ke ketinggian di mana kapal ruang angkasa kita ditempatkan. Bisakah kau melakukannya?"
"Tentu saja nanodesuyo!"
"Ya, izinkan kami untuk mengurus misi ini."

Gadis-gadis beastkin menarik para rasul dengan napas Lyuryu dan serangan powered exoskeleton, menciptakan deretan para rasul yang mengejar dibelakang mereka.
Tidak terlalu jauh atau terlalu dekat, keseimbangan jarak yang indah dipertahankan.

Aku juga baru menyadari ada beberapa kapal emas yang Zaikuon tumpangi di antara deretan rasul.
Serangan laser dari kapal-kapal emas terbang ke arah gadis-gadis beastkin, tetapi tidak ada satu tembakan pun mengenai mereka ketika mereka bebas bergerak di udara menggunakan Flickering Motion dan Double Jump. Mereka secara cerdik akan menggunakan Phalanxes setiap kali tembakan hampir menyerempet mereka.

Setelah mengawasi mereka sebentar, aku memutuskan untuk melakukan hal-hal yang hanya bisa aku lakukan.

"Pertama-tama--"

Aku berteleportasi di sebelah dewa-dewa dengan Unit Arrangement berbasis penglihatan.

Kemudian aku melemparkan beberapa magic ringan tingkat lanjut [Divine Brilliant Purification], magic yang aku gunakan untuk menyelamatkan bidadari yang dirambah saat itu.

Aku tidak bisa menggunakan beberapa [<< Mythology Down >>] seperti dengan dewa Zaikuon.
Dia diperkuat oleh lumpur hitam pada waktu itu, tetapi dewa-dewa ini melemah sekarang, aku tidak dapat mengambil risiko membunuh mereka.

"Tidaak, kekuatanku menghilang."
"Sialan kau manusia! Jadi kau menggunakan kesempatan ini untuk membunuh kami!"
"Tidak bukan itu, ketidakmurnian juga kehilangan kekuatan mereka. Sekarang adalah kesempatan kita, singkirkan mereka."

Magic ini konon tidak memiliki efek pada dewa, mungkin ketidakmurnian menguras kekuatan mereka untuk melawannya dan menjaga miasma tetap utuh.

Aku mengeluarkan magic berikutnya.

--Masma Barrier.

"I-ini?"
"Perambahannya telah berhenti!"
"Lepaskan ketidakmurnian ini sekarang! Bantu aku, Garleon! Zaikuon!"
"Diam, kau bantu aku."
"Kau bodoh, sekarang bukan saatnya untuk bertengkar! Mengapa kau tidak bisa mengerti itu!"

Aku memutuskan untuk menyelamatkan dewa Garleon yang relatif masuk akal terlebih dahulu.

Aku memasang beberapa Miasma Barrier pada diriku, kemudian mereproduksi dan memperkuat efeknya menggunakan Primeval Magic.

Ini seharusnya berhasil.

"A-apa yang kau rencanakan."
"Aku di sini untuk membantu."

Aku mengambil lumpur hitam yang melilit dewa Garleon dan membuangnya.
Lalu aku menjebak lumpur hitam dalam beberapa magic penghalang dan memusnahkannya dengan [Mythology Down].

--Geh.

Penghalangnya tidak cukup kuat untuk menahan [Mythology Down] dan meledak.
Sisa-sisa lumpur hitam tersebar ke semua tempat, tapi itu cukup lemah untuk diblok Miasma Barrier dan aku bisa menghapusnya dengan [Divine Brilliant Purification] tidak ada masalah.

"Berikutnya adalah aku, kursi paling atas para dewa!"
"Manusia! Prioritaskan aku yang hebat ini!"

Dewa Heraruon dan Zaikuon berteriak.



『Master, kami telah membungkus kapal ruang angkasa dengan Miasma Barrier. Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?"
『Liza dan para gadis sedang memancing para rasul menuju posisimu, musnahkan mereka dengan persenjataan utama kapal.』
『Ichirou-nii! Mereka tidak akan berada dalam jangkauan jika kita tidak mempersempitnya sedikit lagi!』

Menurut Peta, gadis-gadis beastkin memimpin para rasul, tetapi mereka tidak dapat mengumpulkan para rasul itu di satu tempat seperti anjing gembala dengan domba.
Mereka membutuhkan lebih banyak bantuan.

『Satou-san! Aku akan membantu. 』
『Aku akan bertarung bersama Zena desuwa.』

Zena-san dan Nona Karina.
Dari posisi mereka di Peta, keduanya menaiki pesawat tempur tipe dimensi.

Zena-san mendapatkan [Saint Prey] dari dewa Heraruon sementara lady Karina memiliki Raka. Aku harus percaya pada mereka berdua di sini.

"Aku mengerti. Pastikan untuk kembali kedalam sub-space jika itu terlihat berbahaya. 』

Zena-san dan lady Karina menjawab [Ya] dengan serempak.

『Biarkan aku bergabung dengan Zena-san. Aku mungkin tidak bisa menggunakan Miasma Barrier, tapi holy magicku harusnya cukup untuk memusnahkan ketidakmurnian sampai tingkat tertentu. 』
『Aku akan memastikan untuk mendukung Karina-dono dengan baik.』

Suara Sera dan Raka masuk.

Sebuah unit berbentuk kerucut besar muncul di sebelah pesawat dimensi yang telah diluncurkan dari ketapel kapal besar ruang angkasa.

『Satou, Furubanian, Empat.』

Suara Mia ditransmisikan.

Itu adalah special artificial spirit, Furubanian 4.
Ini seharusnya bekerja dengan sangat baik walaupun seperti barang sekali pakai.

『Aku akan membantu juga.』

Golem ruang angkasa yang dikendalikan oleh putri Shistina diluncurkan dari kapal besar ruang angkasa dan mengikuti mereka.

Sementara itu, Lulu telah menembak para rasul dengan meriam pesawat besar ruang angkasa itu.
Arisa dan Hikaru bertugas menyiapkan persenjataan utama, sementara Nana sibuk dengan pertahanan kapal.

"Apa yang salah, manusia!"
"Untuk apa kau bermalas-malasan! Kau juga Garleon, tolong kami!"

Uuh, dewa Heraruon dan dewa Zaikuon yang diabaikan dalam suasana hati yang buruk.
Aku membebaskan dewa Heraruon dan kemudian dewa Zaikuon dari lumpur hitam menggunakan metode yang aku gunakan pada dewa Garleon.
Dewa Zaikuon yang mendapat giliran terakhir mengeluh.

"Bagus sekali. Pekerjaan yang mengesankan."

Dewa Heraruon mengucapkan terima kasih dengan angkuh.

"Kau baik-baik saja manusia. Astaga, Zaikuon selalu membawa masalah."

Begitu juga dewa Garleon meskipun ia dengan cepat bergeser untuk menyalahkan dewa Zaikuon.

"Ini semua kesalahan Demon lord. Lupakan itu, kau manusia! Beraninya kau menyelamatkanku terakhir, ini adalah penghinaan!"

God Zaikuon langsung mengeluh tanpa satupun ucapan terima kasih.
Dia benar-benar tidak layak diselamatkan.

『GOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!』
『TEYAAAAAAAAAAAAAAAAA!』

Teriakan Arisa dan Hikaru mencapai telingaku melalui Tactical Talk.
Sesaat kemudian, kilatan terlihat di atas langit, lalu ledakan berantai seperti yang Kau lihat di anime terlukiskan dilangit.

Sepertinya mereka mengurus para rasul dalam satu serangan saat aku sibuk berurusan dengan para dewa ini.
Dan aku juga ingin melihat saat gadis-gadis itu beraksi.



"Aku akan pergi untuk memperbaiki batas antara dunia manusia dan Neraka. Maukah kalian membantuku?"

Aku meminta para dewa untuk membantuku membersihkan kekacauan yang mereka ciptakan.
Dewa Zaikuon tidak kooperatif, tetapi dua dewa lainnya tampak enggan namun tidak memiliki pilihan lain.

Aku memeriksa retakan dimensi menggunakan magic space.
Semuanya telah hancur berkeping-keping, lebih parah dari yang aku kira. Tidak terlalu banyak retakan besar, tetapi ada banyak retakan kecil.

"Kami tidak punya pilihan. Zaikuon, Garleon, pinjamkan keilahianmu. Aku akan membantu memperbaikinya."

Wah, sepertinya dewa Heraruon sudah siap untuk itu.
Aku akan bertindak sebagai pendukungnya kalau begitu.

Dewa Heraruon mengeluarkan keilahian seperti benang, lalu dia memberi perintah [Pergi] sebelum benang dewa mulai bergerak sendiri untuk menjahit retakan antar dimensi.
Itu trik yang cukup mudah. Aku harus mencoba untuk menyalinnya.

Karena sepertinya pekerjaan menjahit tidak akan mudah, aku menggunakan magic space untuk membantu dewa Heraruon.

Benang dewa yang dikendalikan Heraruon terus menjahit retakan antar dimensi.

"--Nu."

Ruang nampak tertarik saat benang bergerak, melebarkan retakan di tempat lain.
Dewa Heraruon terus bekerja sambil merasa kesal, tetapi setiap kali dia memperbaiki satu retakan, retakan-retakan lain terbuka.

Ini seperti mencoba secara paksa memperbaiki kain yang sudah aus.
Seperti kain yang direntangkan dan terkoyak, begitu pula ruang yang terdistorsi dan retak.

Aku memberikan dukungan penuhku, tetapi sulit untuk secara sempurna mengatasi distorsi yang terjadi dengan cepat.

"--Ukh, kau ruang sialan!"

Dewa Heraruon membentak.

Sangat buruk jika dia menyerah karena frustrasi.

"Izinkan aku mengambil alih."
"Kau?"
"Eei, jangan sombong kau manusia biasa!"

Aku mengabaikan dewa Zaikuon yang lupa dihajar oleh manusia yang sama dan menatap dewa Heraruon.

"Apakah kau bermaksud mengatakan bahwa kau akan mengendalikan keilahian, kau yang tidak memiliki keilahian?"
"Ya, jika itu hanya mengendalikan saja."

Aku diam-diam menguji bahwa Primeval Magic dapat mengendalikan keilahian sebelumnya.

"Cobalah dulu."

Tampaknya karena lelah, dewa Heraruon menyentak dagunya, menyuruhku melakukannya.

Swish, swish, swish.

Keahlian menjahit yang jarang digunakan akhirnya menunjukkan kelebihannya.

"I-ini tidak mungkin!"
"Manusia biasa yang memiliki skill seperti itu ..."
"Kau cukup hebat. Ada apa dengan Heraruon, kau terlihat pucat."

Berhentilah bertengkar karena hal-hal yang sepele, kawan.

"Aku berhasil melakukannya, tapi ini ..."
"Umu, hanya masalah waktu sebelum tekanan dari Neraka merobeknya."

Dewa Heraruon benar, sudah ada banyak tempat di mana robekan terlihat seperti mereka akan terbuka kembali.

"Menyingkirkan penyebabnya adalah satu-satunya cara untuk melindungi dunia manusia."
"Itu benar! Kita harus menyerbu Neraka dan menghilangkan ketidakmurnian dari Demon God! Maka dia pasti akan melakukan sesuatu tentang ketidakmurnian yang menyebar di Neraka!"
"Diam, Zaikuon. Kami tidak akan memiliki banyak masalah jika itu bisa dilakukan dengansangat mudah, tidak tahukah kau!"

Kurasa itu adalah akar masalahnya.

Aku ingin menembakkan rentetan [Mythology Down] pada orang idiot yang menjejalkan [Kekuatan Terlarang] – ketidakmurnian kedalam White Radiant Crystal yang dicuri dari Dunia Para Dewa.

"Apa yang kau lihat, manusia! Keangkuhan seperti itu!"

God Zaikuon menyadari pandanganku dan menggeram kembali.

"Tidak, tunggu, oh ya. Kau! Jika kau dapat menghapuskan ketidakmurnian itu dari kami, tentunya kau juga bisa melakukannya pada Demon God di Neraka!"

Dewa Zaikuon tidak biasanya benar.

"Diam, Zaikuon! Apa yang akan terjadi jika orang ini Bersatu dengan Demon lord! Apakah kau tidak tahu itu ?!"
"Oh tidak, itu tidak akan terjadi."

Gadis kecil ungu itu memberitahuku bahwa Demon lord telah mencapai bentuknya yang sempurna setelah menerima boneka yang dipersiapkan para dewa.

Aku lebih suka dewa-dewa ini membersihkan kekacauan mereka sendiri, tetapi keadaan hanya akan menjadi lebih buruk jika aku tidak melakukan sesuatu di sini, tidak ada pilihan selain untuk membereskannya sendiri.
Ya ampun, omelan Arisa akan menungguku.

"Tidak masalah kalau begitu. Benarkan, Heraruon ?!"
"Umu. Aku memerintahkanmu manusia - Satou Pendragon. Pergi ke Neraka dan hapuskan ketidakmurnian dari Demon lord!"
"Dan selamatkan Parion saat kau melakukannya!"

God Zaikuon menambahkan perkatan dewa Heraruon dan mengatakan sesuatu yang asing, tapi aku tidak akan mengangguk untuk itu.
Aku tidak bisa dengan ceroboh menerima misi itu, tidak ketika dia diragukan apakah benar-benar diculik atau tidak.

"Benar, selamatkan Parion jika kau menemukannya. Jika kau berhasil menyelesaikan perintahku dan menyelamatkan Parion, kami para dewa akan memberimu satu otoritas dan keilahian."

--Oh?

Seperti anugerah, flag pernikahan dengan Aze-san mendatangiku.
Aku tidak tahu apakah ketujuh dewa pilar ini dapat dengan mudah menyerahkan keilahian kepada seseorang begitu saja, tetapi para dewa pada dasarnya tidak dapat berbohong, konon. Setelah aku selesai menghapus ketidakmurnian pada Demon God, aku akan memastikan untuk membawa dewa Parion jika aku menemukannya di sana.

Dan jika dia tidak ada di sana, misipun akan tetap selesai, namun jika aku bisa mengamankannya kembali, maka aku bisa menaikkan flag pernikahan dengan Aze-san, dia pada dasarnya adalah karakter bonus.

Aku ingin jika setiap misi memiliki hadiah yang berbeda, tetapi kami tidak punya waktu untuk bernegosiasi.

Untuk saat ini, mari kita lihat Neraka sebentar untuk memastikan apakah aku dapat menyelesaikan misi ini atau tidak -.


※ Chapter berikutnya direncanakan untuk terbit pada 9/12 atau 10/12


PREVIOUS CHAPTER          NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar