Jumat, 26 November 2021

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 21 : Chapter 3 – Trauma akan Gelombang

Volume 21
Chapter 3 – Trauma akan Gelombang


“Oke, Keel... ada yang ingin kau katakan?” Tanyaku padanya.

"Yah ...” Katanya. Kami telah mundur ke lokasi yang aman, dan setelah menunggu Keel kembali tenang, aku memutuskan untuk mendudukkannya dan menanyakan apa yang sedang terjadi. Untuk mencapai titik itu, dibutuhkan Imiya dan Raph-chan untuk menenangkannya dan ramuan obat penenang herbal dariku. Sedangkan Cian, duduk di kereta, menguap, seperti dia baru saja menyelesaikan pekerjaan besar. “Kita menang, bukan?” Lanjut Keel.

“Bukan itu masalahnya di sini. Aku lebih peduli dengan caramu menyerang, setengah gila, pada Amber Roses Ultros itu,” Kataku.

“Aku terlalu berlebihan! Maafkan aku, Bubba!” Kata Keel merengek. Aku menghela nafas. Jelas sekali dia berusaha menutupi semuanya.

“Keel, jika kau tidak mengaku, maka kau akan kena masalah nanti... Seharusnya aku tidak perlu memberitahumu itu, kan?” Kataku.

“Itu benar, Keel,” Kata Imiya mendukungku. “Kau benar-benar bukan dirimu sendiri hari ini.” Dia membuktikan dirinya, sekali lagi, sangat mirip dengan Raphtalia. Meskipun Imiya sedikit lebih lembut, mereka berdua terlalu serius. Raphtalia bisa saja sedikit lebih keras, tapi itu juga karena pengaruhku. Aku merasa seperti mulai menyamakan Imiya dan Raphtalia.

“Eh... tapi Bubba! Aku berjuang keras, bukan?” Tanya Keel.

“Jika maksudmu menyerbu musuh dalam keadaan sedikit tidak waras, tentu saja. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi jika Cian tidak ada di sana?” Balasku. Tidak peduli seberapa tinggi level Keel; dia tidak sekuat diriku. Jika dia menerima serangan yang besar, masih ada kemungkinan dia akan menerima lebih dari sekadar cedera. “Cian, kau benar-benar menyelamatkan Keel tadi. Terima kasih."

“Keel mengalaminya lebih buruk daripada aku. Aku bisa tahu bahkan tanpa mengerti apa yang dia katakan. Dia menderita semacam trauma,” Jawab Cian. Mamoru telah memberitahuku bahwa Cian telah kehilangan orang tuanya dalam pertempuran itu. Keel juga menderita karena gelombang dan perburuan budak, dan pengalaman yang sama itu mungkin membantu mereka terikat. Aku ingat bahwa, saat kami mulai memulihkan desa, Raphtalia bertanggung jawab atas perawatan mental Keel dan yang lainnya. Aku telah berpikir dengan semua itu telah memungkinkan dia untuk mengatasi masalah tersebut, tetapi tampaknya dia masih memiliki trauma.

“Keel, kau perlu memahami apa yang terjadi di luar sana. Saat kau melihat Amber Roses Ultros itu, kau kehilangan ketenangan dan menyerang secara membabi buta,” Kataku padanya. Dia hanya mengerang. Keel biasanya akan menghancurkan trauma masa lalu dengan ledakan semangatnya. Dan ini adalah masalah yang berpotensi dihadapi oleh siapa pun dari desa. Bahkan jika itu tidak ada saat ini, belum muncul di permukaan, sesuatu dapat memicunya di masa depan. “Berdasarkan apa yang Raphtalia katakan padaku...” Aku ingat apa yang dia katakan. Monster bos gelombang pertama, cerberus, telah membunuh tidak hanya orang tua Raphtalia tetapi juga banyak orang lain dari desanya. Itu berarti sangat mungkin penduduk desa yang tersisa akan panik ketika mereka melihat segala jenis anjing berkepala banyak.

“Aku baik-baik saja, oke? Sungguh!" Kata Keel, masih mencoba untuk mengelak.

“Raph?” Kata Raph-chan, memiringkan kepalanya dan berkata dengan nada khawatir. Keel tampak mengangguk sebagai jawaban. “Raph!” Dengan kepulan asap, Raph-chan mengaktifkan sihir ilusi dan tiba-tiba menjadi anjing hitam pekat dengan tiga kepala yang menatap tajam ke arah Keel. Aku bertanya-tanya apakah ini makhluk yang telah menghancurkan Lurolona selama gelombang pertama. Begitu Keel melihat makhluk itu, matanya melebar, wajahnya bercampur permusuhan dengan ketakutan, dan dia mulai gemetar di tempat.

“Raph!” Raph-chan mengakhiri transformasi dan mendesah kecil tanpa harapan.

"Keel, sekarang kau mengerti?" Tanyaku diam-diam padanya.

"Ya, kupikir aku mengerti," Jawabnya, sepertinya mengetahui masalahnya sekarang. Aku bertanya-tanya sejenak bagaimana Raph-chan tahu persis wujud apa yang dapat memicu trauma Keel. Mungkin dia berubah bentuk hanya dari deskripsi yang diberikan Raphtalia.

Mengesampingkan itu, aku menyadari ini benar-benar bisa menjadi masalah besar. Jika semua orang di desa memiliki kelemahan dengan anjing berkepala banyak—bukan hal yang langka di dunia fantasi—itu bisa membuat pertahanan kami memiliki banyak celah. Beberapa dari mereka mungkin benar-benar sudah melupakannya sekarang, jadi sepertinya ide yang buruk untuk mengungkitnya lagi. Tetapi di sisi lain, kami tidak tahu apa yang mungkin terjadi ke depan.

“Kau bisa tetap tenang, Imiya, karena kau tidak berasal dari desa, bukan?” Tanyaku padanya.

"Benar sekali ...” Jawabnya. Walaupun dia masih menjadi budak, jadi dia mungkin memiliki traumanya sendiri yang tersimpan di suatu tempat.

“Jika ada sesuatu yang menurutmu bisa memicu kejadian serupa untukmu, Imiya, tolong beri tahu aku. Kita harus siap untuk apa pun, ” Kataku padanya.

"Aku tidak ... tidak terlalu menyukai tentara Melromarc, tapi aku baik-baik saja. Aku sudah bisa mengatasinya,” Jawabnya.

“Dan alasan kau tidak menyukainya... Ah, aku tidak akan bertanya. Tidak perlu memaksakan diri untuk mengingat apa pun yang tidak kau inginkan,” Kataku padanya. Saat aku membeli budak dari Lurolona, desa asal Raphtalia, aku menyebabkan kenaikan harga budak dan itu menyebabkan pemburu budak menyerang kami. Keel telah melawan, dan Imiya juga telah melakukan perlawanan yang baik, jadi kupikir dia sudah melewati trauma terburuknya.

“Tidak, aku benar-benar baik-baik saja. Aku telah mengatasinya, terima kasih atas bantuan semua orang. Aku juga berfikir... itu mungkin akan meringankan bebanku juga jika aku membicarakannya,” Kata Imiya, melanjutkan meskipun aku meyakinkannya bahwa dia tidak perlu mengingatnya lagi. “Pemburu budak datang ke desaku... dan membunuh orang tuaku, tepat di depanku...”

"Aku mengerti," Kataku.

“Ibuku sedang hamil... Aku bahkan tidak pernah tahu apakah itu laki-laki atau perempuan. Dan para prajurit hanya tertawa saat mereka...” Imiya akhirnya mengatakannya.

“Aku tidak bisa membayangkan betapa sulitnya itu. Kau melakukannya dengan baik untuk bertahan hidup. Baiklah, itu sudah cukup,” Kataku padanya. Aku membelai Imiya sedikit dan memeluknya. Semua orang di desa biasanya sangat bersemangat sehingga aku cenderung lupa bahwa mereka memiliki semua masalah dan luka di masa lalu mereka. Mereka semua telah menjalani kehidupan yang sulit untuk mencapai titik ini—hidup yang jauh lebih sulit daripada hidupku. Semua yang terjadi padaku adalah dijebak untuk sesuatu yang tidak kulakukan. Melihat orang tuamu terbunuh tepat di depanmu, seperti yang terjadi pada Imiya... Aku bahkan tidak bisa membayangkan itu.

Aku bertanya-tanya apakah berpikir seperti ini merupakan indikator seberapa besar aku telah berkembang. Tidak ada yang lebih arogan daripada berpikir bahwa kau adalah satu-satunya yang menderita. Itu berkat Raphtalia, Atla... dan semua orang lainnya... bahwa aku telah berhasil memulihkan diri sampai aku bisa mengkhawatirkan orang lain.

"Ah ... Pahlawan Perisai...” Aku mungkin memeluknya terlalu keras sekarang, karena Imiya membuat suara malu dan sedikit meringkuk. “Kau membantuku menemukan pamanku dan kerabat lainnya, dan aku baik-baik saja sekarang. Aku telah melaluinya,”  Katanya.

“Baiklah, kalau begitu. Jika kau tersakiti, beri tahu aku,” Kataku padanya.

“Aku sangat senang sekarang. Itu kebenarannya, dan itu berkatmu dan yang lainnya,”  Jawabnya. Dia memberiku senyuman dan menjauh dari pelukanku. Aku merasakan semua bebanku kembali. Aku telah memutuskan untuk mengakhiri pertempuran, demi semua orang di desa, dan itu bukanlah beban yang ringan untuk dipikul.

“Bagaimanapun juga. Kita perlu bertanya kepada setiap individu yang bersangkutan apakah mereka ingin mencoba dan mengatasi trauma mereka atau mencoba menghindarinya,” Kataku. Tidak ada kebutuhan mendesak untuk merobek luka lama. Aku bukan monster. Mereka yang trauma memiliki hak yang sama untuk hidup seperti orang lain. Taklukan atau menghindar, aku tidak keberatan mana yang mereka pilih, selama itu memungkinkan mereka untuk terus maju.

“Bubba! Aku mengerti sekarang! Aku ingin menjadi cukup kuat untuk melindungi semua orang, apa pun yang terjadi! Jadi aku akan mengatasi ini!” Kata Keel dengan gonggongan, yang kemudian menjadi lolongan panjang yang berkelanjutan. Kedengarannya seperti dia siap untuk tantangan.

“Cian, terima kasih untuk semuanya,” Kata Keel, menawarkan tangannya sambil tersenyum.

“Tentu saja...” Jawab Cian, masih dengan sedikit malu-malu. Dia juga sepertinya mengerti apa arti jabat tangan itu dan dengan lembut menerimanya.

“Bubba! Kupikir kita menjadi sangat akrab dengan Cian!” Teriak Keel.

"Ya, aku juga berpikir begitu," Kataku sambil tersenyum. Aku benar-benar kagum pada seberapa kuat Cian sebenarnya. Dia benar-benar sangat membantu. Aku tidak yakin bagaimana reaksi Mamoru, tapi dengan latihan yang tepat, Cian bisa menjadi sangat kuat. “Bagaimanapun juga, kita sudah mendapatkan bahan-bahan yang kita butuhkan... Kita harus kembali dan mendiskusikan masalah ini di rumah.”

"Ya ... baiklah” Jawab Imiya. “Aku ingin menambang lebih banyak mineral, tetapi bagaimana menurutmu?”

“Kita sudah selesai berburu. Kita bisa datang dan melakukan penambangan lagi jika kita bisa menemukan waktu nanti,” Kataku padanya. “Ketika kita melakukannya, kita akan membawa sekelompok lumo bersama kita, dan mungkin—orang-orang yang benar-benar bisa melawan satu atau dua Amber Roses Ultros dengan aman.” Spesies lumo pandai menggunakan tangan dan pandai menggali lubang; mereka cukup berguna. Dalam setting fantasi kau biasanya akan berpikir demi-human seperti dwarf akan lebih baik dalam hal-hal seperti ini, tapi lumo sangat handal sehingga aku siap untuk melepaskan prasangka seperti itu sepenuhnya. Sebenarnya ada dwarf di dunia ini, tetapi tidak banyak di sini; Dunia Kizuna memiliki lebih banyak, jika aku mengingatnya dengan benar. Kami pasti tidak memilikinya di desa.

Kami kembali ke desa terdekat, membuka kios, dan kemudian kembali ke rumah.



"Jadi begitu ... Kedengarannya sangat mengerikan, ” Kata Raphtalia bersimpati. Kami berhasil kembali ke desa setelah senja, dan saat makan malam kami, aku menjelaskan bagaimana trauma Keel muncul kembali. Orang-orang yang berasal dari Lurolona tampak seolah-olah mereka mengira itu mungkin terjadi pada mereka, sementara yang lainnya memberikan tatapan penuh perhatian.

“Raphtalia, bagaimana denganmu? Apakah menurutmu hal yang sama bisa terjadi?” Tanyaku padanya.

"Menurutku ... Aku baik-baik saja. Kurasa begitu,” Jawabnya. Kami telah melawan beberapa monster yang berada dalam kelompok yang sama—anjing karma segera muncul di benakku.

“Raph!” Raph-chan memutuskan untuk mengetes dengan cara yang sama, memicu sihir ilusi untuk berubah menjadi cerberus lagi. Dia langsung mendapat reaksi dari sekitar setengah budak Lurolona. Aku melihat ke arah Raphtalia, dan dia sedikit mengernyit saat dia melihat ke arah Raph-chan, tapi aku tidak tahu persis bagaimana cara menilai reaksi itu.

"Oke. Dengan sedikit penyesuaian, itu bisa menjadi ujian yang bagus,” Kata Raphtalia. Kemudian dia menggumamkan sesuatu dengan pelan pada dirinya sendiri tentang Raph-chan yang telah meminjam wujud makhluk ini dari ingatannya. Itu lebih masuk akal. Aku punya masalah sendiri dengan parasit seperti Gaelion dan Naga Iblis yang mengintip ke dalam pikiranku sendiri, jadi mungkin Raph-chan bisa melakukan hal yang sama dengan Raphtalia. Bagaimanapun juga, Raphtalia tidak memiliki reaksi yang kuat, jadi sepertinya dia sudah mengatasinya.

“Bagaimana kau bisa mengatasinya, Raphtalia?” Tanya Keel pada Raphtalia, sambil menggosokkan tubuh ke arahnya.

“Kita membicarakan hal ini ketika kita pertama kali kembali ke desa, kan? Aku mengatakan bahwa aku mengatasi traumaku sedikit demi sedikit setelah Tuan Naofumi membeliku,” Jawab Raphtalia.

"Aku ingat ... tapi kupikir aku juga telah mengatasinya juga, dan kemudian lihat apa yang terjadi! Jadi sekarang aku tidak begitu yakin!” Kata Keel merengek. Raphtalia juga memiliki ekspresi serius di wajahnya.

“Pertanyaan yang sulit,” Sela Ren, tangannya terlipat saat dia mencoba memikirkan solusi. “Trauma yang didapat dalam pertempuran terkadang bisa diatasi melalui keberanian,” Tambah Fohl. Dia memiliki pengalaman sebagai gladiator dan sepertinya sedang memikirkan solusi yang berkaitan dengan itu. Tetapi perbedaan mendasar dalam persepsi pertempuran mungkin membuat pendekatan itu sulit. Bahkan jika penduduk desa mengerti ini adalah pertarungan untuk pejuang pemberani, itu mungkin tidak menawarkan solusi untuk masalah di pikiran mereka. Hakuko dan prajurit Siltvelt memiliki semacam keberanian suku Viking disertai dengan gumpalan otot di mana otak mereka seharusnya berada.

“Aku memikirkan hal ini saat kami kembali ke desa,” Kataku. "Aku punya pertanyaan untuk siapa pun yang masih menderita trauma." Aku melihat ke arah mereka yang mengangkat tangan sebagai tanggapan. “Aku tidak mengatakan kalian harus mengatasi ini, seperti yang telah dilakukan Raphtalia. Aku ingin kalian berpikir secara individual tentang bagaimana kalian ingin menangani trauma ini.” Pasti ada orang lain dengan trauma yang mirip dengan Keel dan menderita gejala yang berbeda.

"Bagaimana jika kami memutuskan untuk mencoba menghadapinya, Bubba?" Tanya Keel.

“Perawatannya mungkin akan melibatkan beberapa pelatihan yang cukup menegangkan, dicampur dengan pengaplikasian obat-obatan,” Jawabku. Aku perlu berkonsultasi dengan Rat tentang itu. Itu bukan keahliannya, tetapi dia mungkin memiliki ide yang lebih baik daripada diriku—salah melakukan perawatan dapat dengan mudah memiliki kebalikan dari efek yang diinginkan. “Ini seperti dikurung oleh luka mental yang kalian pikir sudah sembuh. Kalian tidak perlu mencoba menngatasinya jika kalian tidak mau, dan jika terlalu sulit kalian bisa berhenti di tengah jalan. Masalah semacam ini biasanya diselesaikan dengan berlalunya waktu lebih dari apa pun.” Kami tidak ingin menyebabkan kerusakan—atau gangguan mental lagi, sejujurnya. Semua orang yang mendengar pernyataanku mulai berpikir.

“Hei, Naofumi,” Melty angkat bicara. “Kau juga punya trauma sendiri, kan? Seperti Filolial?” Aku mendengus. Itu adalah pengamatan yang sangat cerdik. Penyebabnya karena aku telah diinjak-injak setengah mati oleh gerombolan filolial yang dibawa Motoyasu ke desa. Ruft tampaknya tidak terganggu oleh semua ini sampai sekarang, tetapi begitu dia mendengarnya, wajahnya mulai terlihat seperti lukisan berteriak yang terkenal itu. Aku dan dia berbagi trauma yang sama. Melihat sekelompok filolial sudah cukup untuk membuat mataku berkedut. 
<TLN: Lukisan The Scream mungkin?>

“Jika kau ingin mengatasinya atau membiarkannya untuk saat ini, kau harus membuat keputusan sendiri,” Kataku.

"Aku mengerti," Jawab Keel. "Tapi aku ingin mengatasinya!" Dia mengacungkan tinjunya ke udara dengan pernyataan ini. Dia masih dalam bentuk anjing, jadi dia terlihat lebih imut daripada tegas... tapi itu bukan alasan untuk mematahkan tekadnya.

"Oke. Tetapi jika gejalamu tampak sangat buruk, kami mungkin akan membuat keputusan untuk menghentikan pengobatanmu. Oke?" Tanyaku.

"Jangan khawatir! Aku akan mengatasinya, kau akan lihat!” Jawabnya. Banyak dari penderita trauma lainnya bergabung dengannya sambil berteriak.

“Dan begitulah, Rat. Kau punya ide tentang cara terbaik untuk mengobati ini?” Tanyaku.

"Kupikir kau akan membutuhkanku pada akhirnya," Jawab Rat.

"Tentu saja. Ini adalah kesempatan sempurna bagimu untuk memamerkan apa yang dapat kau lakukan. Atau mungkin aku harus meminta leluhurmu, Holn, untuk membuktikan betapa dia jauh lebih baik daripada dirimu?” Kataku menyindir. Holn sedang kembali dengan Mamoru. Dia tidak tinggal di sini di desaku sepanjang waktu.

"Sama proaktif seperti biasanya, Duke," Kata Rat kecut. "Aku hanya pernah membaca beberapa makalah tentang masalah ini, tetapi jika alternatifnya adalah meminta bantuan Holn, maka kau dapat mengandalkanku."

“Berarti kau punya beberapa ide?” Tanyaku.

“Terapi mimpi mungkin bisa menjadi solusi yang baik. Jika itu tidak mendapatkan hasil, kita akan mencoba sesuatu yang lebih dekat dengan apa yang kau sarankan,” Kata Rat.

"Mimpi? Sesuatu seperti hipnosis?” Tanyaku. Aku pernah melihat hipnosis di manga; itu adalah cara yang umum.

"Tidak tepat. Aku sedang berbicara tentang perawatan menggunakan sihir,” Jawab Rat. Maksudku, ya, tentu saja, kami berada di dunia sihir. Mengapa tidak ada perawatan mental yang menggunakan sihir? “Ini terutama melibatkan penggunaan sihir ilusi—sesuatu yang banyak kita miliki disini.”

"Oke." Aku melihat ke arah pengguna sihir ilusi utama kami: Raphtalia, Ruft, dan dua Raph-chan.

"Apa sebenarnya yang kau perlu kami lakukan?" Raphtalia mengangkat tangannya dan mewakili yang lain.

“Pada dasarnya, kau memberikan sihir ilusi pada korban trauma saat mereka tidur dan mengarahkan mimpi mereka ke momen yang menyebabkan trauma itu. Kemudian kau mempersiapkan akhir yang lebih cocok untuk mimpi buruk itu bagi mereka,” Jelas Rat. Sihir ilusi jelas merupakan hal yang nyaman.

“Akhir seperti apa?” Tanya Raphtalia.

“Kau mengalami trauma yang sama, jadi pasti kau punya ide. Yang terpenting adalah sembuh. Penghapusan rasa takut akan berbeda untuk setiap individu,” Kata Rat. Jadi mengambil momen trauma dan membawanya ke akhir yang lebih baik... seperti mengalahkan cerberus, atau diselamatkan oleh seseorang, atau reuni dengan yang sudah meninggal... sesuatu seperti itu. Aku mengerti apa yang dia coba katakan, tapi itu terdengar cukup sulit untuk dilakukan.

“Kau sendiri adalah pahlawan dari dunia lain, bukan? Kau memiliki akses ke sihir ilusi yang jauh lebih kuat daripada orang lain, jadi cobalah,” Saran Rat. Raphtalia cenderung fokus pada pertarungan fisik, tetapi sebagai pahlawan dia juga memiliki akses ke sihir Liberation-Class yang kuat. Berkah dari Naga Iblis juga tampaknya telah membuka batasan yang dia miliki. Ini sebenarnya bisa menjadi latihan sihir yang bagus untuknya.

"Aku akan melakukan yang terbaik," Jawabnya.

“Raphtalia, apakah kau akan membantu kami dengan sihir?” Tanya Keel.

"Itu benar," Jawabnya ramah. "Aku tidak yakin berapa banyak yang bisa kubantu, tapi aku akan melakukan semua yang kubisa."

"Oke!" Kata Keel senang. Kedengarannya seperti Raphtalia akan bekerja untuk menyembuhkan trauma Keel dan yang lainnya. Mereka semua mempercayai Raphtalia secara implisit, jadi itu terdengar seperti tindakan yang bagus. Aku hanya berharap itu akan berhasil.

Namun, ini juga menimbulkan masalah lebih lanjut bagiku.

“Hei, Rat. Jika kau memiliki trik ini di belakangmu, mengapa kau tidak menggunakannya padaku?” Tanyaku padanya.

"Kau membuat pemulihan yang lebih dari cukup tanpa itu, Duke," Jawabnya. Dengan tidur bersama Raph-chan, mungkin! Bukan itu yang kubicarakan! “Akhir seperti apa yang kau inginkan dalam mimpi seperti itu, Duke?” Tanya Rat, satu alisnya terangkat. Seperti aku menghukum filoial dan mengusir mereka? Atau mungkin semuanya tiba-tiba berubah menjadi spesies Raph? Tapi kemudian aku terbangun dan menyadari itu semua adalah mimpi, yang sepertinya tidak mungkin menyembuhkan apa pun. “Ada pengaruh pribadi yang besar dalam penyembuhan trauma semacam ini. Aku tidak berpikir itu akan membuat banyak perbedaan bagimu, Duke, jadi aku tidak melakukannya,” Jelas Rat. Aku bertanya-tanya mengapa kami menghadapi begitu banyak masalah baru-baru ini sehingga aku tidak bisa berbuat apa-apa atau sama sekali tidak efektif melawannya. Aku benar-benar mulai merasa tidak berguna.

“Aku tidak senang dengan penjelasan itu,” Jawabku, “tapi baiklah. Siapa pun yang ingin mencoba dan mengatasi trauma mereka, harap fokus pada penyembuhanmu!” Kataku. Mereka berteriak setuju. Maka, sejak malam itu juga, Raphtalia, Ruft, dan spesies Raph mulai melakukan eksperimen penyembuhan trauma.

“Itu memberi kita petunjuk untuk menyelesaikan masalah Keel. Kalau begitu...” Gumamku. Sudah waktunya untuk membahas hal-hal yang muncul sebelum kami pergi berburu. Untungnya, kami memiliki banyak saksi di sekitar kami pada saat itu. Aku bergerak ke arah Raphtalia, tapi untuk beberapa alasan dia mundur ketika dia melihatku datang.

"Apa yang salah?" Tanyaku.

“Aku tidak yakin. Ada aura yang sangat tidak menyenangkan keluar darimu sekarang, Tuan Naofumi, ” Kata Raphtalia. Apakah itu indikator lain dari nalurinya? Atau mungkin semacam firasat petarung.

"Itu hanya imajinasimu saja," Kataku padanya.

"Sama sekali tidak. Dari jawaban yang baru saja kau berikan padaku, sepertinya kau sedang memikirkan sesuatu. Jika kau tidak merencanakan sesuatu atau lainnya, kau biasanya hanya memberi tahuku bahwa aku terlalu tegang dan menyuruhku sedikit rileks,” Katanya. Kami memang menghabiskan banyak waktu bersama, jadi dia bisa membacaku dengan jelas seperti buku. Itu adalah tanda kepercayaan di antara kami, yang kusuka, tetapi aku juga tidak membutuhkan dia memberiku banyak nasihat yang tidak diinginkan.

“Aku agak tersudut disini. Semua orang memberiku tekanan baru-baru ini. Jadi tolong abaikan!" Kataku memberitahunya. Raphtalia langsung tersipu.

"Tuan. Naofumi! Hanya karena tekanan dari orang lain, kau akan melakukan apa, tepatnya?!” Tanya Raphtalia, mengambil sikap ringan dengan menyiapkan pedangnya. Aku tidak percaya dia bersiap untuk melawanku! Apa dia sangat tidak menyukaiku?!

“Hei, Ren. Apakah menurutmu Pahlawan Iwatani mengalami semacam depresi? Atau apakah tekanan dari semua orang di sekitarnya akhirnya membuat dia rusak?” Renung Eclair. Ren sepertinya tidak punya jawaban. Melty terlihat sangat terkejut, Ruft terlihat bingung, dan para Raph-chan menahan napas. Wyndia memiliki tatapan dingin di matanya.

"Bubba, sekarang kau bertingkah aneh!" Teriak Keel.

"Keel! Diam!" Perintahku.

"Ah, hati Kakak sedang kacau!" Kata Fohl mengeluh. "Atla, apa yang harus aku lakukan untuknya dalam situasi ini?"

“Fohl!” Balasku. “Jika Atla masih hidup, dia akan mencoba untuk terlibat dalam hal ini—dan kau akan cemburu, bukan?”

“Benar, tentu saja! Tapi tunggu... ini seperti saat kau mencoba meniduriku! Kakak, kau memang menggila lagi! ” Kata Fohl menggerutu.

“Jangan mengarang cerita seperti itu!” Balasku. Aku tidak akan pernah hidup serendah itu. Aku juga menjadi sangat kesal pada orang-orang yang kuharapkan berada di pihakku—orang-orang yang menginginkan ini terjadi—sekarang semua mengantre untuk menghalangi.

Aku terus mendekat ke arah Raphtalia, hampir seolah-olah aku ingin mengajaknya bertarung.

Imiya datang dan berkata, “Biarkan aku membantu di sini... Dari bagaimana Pahlawan Perisai bertindak sebelumnya pada hari ini, aku pikir aku bisa mengerti apa yang akan dia lakukan.”

“Sebelumnya pada hari ini?” Tanya Raphtalia. “Aku memang memiliki firasat buruk pada satu titik. Apa yang dia lakukan padamu?!” Itu hampir terdengar seperti dia mengembangkan semacam indra keenam.

“Raph!” Raph-chan mengangkat bahu tanpa harapan.

“Jika kau mendengar keseluruhan cerita, kupikir kau akan mengerti,” Kata Imiya, “tetapi semakin banyak orang yang mengetahui kebenarannya, semakin sedikit dampaknya...”

“Imiya, bisakah kau memberitahuku bagaimana situasinya? Apa yang Tuan Naofumi pikirkan? Tolong, katakan saja padaku, ” Usul Raphtalia.

“Ah, baiklah. Inilah yang terjadi.” Imiya mendekati Raphtalia dan berbisik pelan ke telinganya. Raphtalia terdiam berdiri dengan wajah merah dan pedangnya siap untuk dihunus, tetapi kemudian matanya menyipit, dan dia akhirnya berubah menjadi ekspresi jijik yang khas. Dia menurunkan kewaspadaannya dan mendekat, berbisik dengan suara pelan.

“Oke, Tuan Naofumi... hanya untuk mengkonfirmasi, kau tidak berencana melakukannya... sesuatu seperti yang diinginkan Sadeena darimu, di sini bersamaku, di depan semua orang, kan?” Tanya Raphtalia.

"Tidak, tentu saja tidak. Apakah kau benar-benar berpikir itu adalah hal yang kusukai? ” Balasku. Sedikit pendidikan seks di depan banyak orang? Hanya orang mesum sejati yang akan melakukan itu. Tentu, keempat pahlawan suci semuanya berasal dari dunia yang berbeda, tapi itu tidak berarti kami benar-benar tanpa moral. Raphtalia menghela nafas lega mendengar ini. Dia tidak mungkin berpikir aku akan melakukan hal seperti itu! Semua orang sangat penasaran dengan perkembangan hubungan kami. Apa yang akan terjadi jika kami melakukan hal seperti itu?

“Kurasa aku mengerti situasinya,” Kata Raphtalia. "Apa sebenarnya yang kau rencanakan?"

"Hanya ini." Aku mengulurkan tangan dan membelai kepala Raphtalia. Rasanya berbeda dari saat aku membelainya sebelumnya. Dia masih anak-anak saat itu; sekarang dia lebih tinggi, dan rambutnya sangat halus. Raphtalia tampak sedikit ragu tentang ini sejak awal, tapi sekarang pipinya mulai sedikit memerah. Dia bahkan mencondongkan tubuh ke arahku.


<EDN: Gah! critical damage 2000%>

"Astaga! Ada pasangan yang sedang bermesraan!” Keel sudah terbawa suasana.

"Sungguh ... apa yang sedang kau lakukan...” Melty tampaknya telah menyadari apa yang sedang terjadi juga, dan menghela nafas, tetapi sepertinya ingin membiarkannya berlalu.

"Ini hanya elusan kepala normal. Berhentilah membesar-besarkannya,” Gumamku.

“Itu karena kau tidak menjelaskan tindakanmu dengan benar, Tuan Naofumi,” Kata Raphtalia menegurku.

“Ini akan sia-sia jika aku harus menjelaskannya. Kupikir Keel, setidaknya, akan menangkap niatku, seperti yang dilakukan Imiya,” Kataku. Walaupun Keel sudah hampir mencapai tingkat kebodohan dan kegilaan Motoyasu.

Aku terus membelai Raphtalia saat aku memikirkan situasinya. Tentu saja, aku tidak bisa membelai dadanya seperti yang kulakukan dengan Keel. Maksudku, itu adalah pilihan tetapi jelas akan dianggap sebagai pelecehan seksual, dan sesuatu di dalam diriku menahannya. Mengelus dadanya di depan semua orang adalah sebuah kesalahan. Dalam kasus Keel, itu adalah pelat dada seekor anjing. Benar-benar berbeda. Payudara Sadeena—oke, aku tidak akan pergi ke sana. Mengelus tenggorokannya seperti yang kulakukan dengan Raph-chan dan Imiya juga merasa agak salah. Itu mengarahkan pandanganku ke ekornya. Sepertinya mengelusnya tidak masalah. Raphtalia memperhatikan di mana aku melihat dan meletakkan tangannya di atas ekornya.

“Itu mungkin sedikit berlebihan... Kau bisa mengelus kepalaku, terima kasih,” Katanya.

“Oh, baiklah,” Jawabku. Mungkin bagi demi-human ketika ekor mereka dielus, itu lebih buruk daripada membelai payudaranya.

"Yang kumaksud ... hal semacam itu... akan lebih baik ketika kita sendirian... bersama-sama, maksudku, tapi sendirian...” Kata Raphtalia tergagap, semakin memerah. Aku pernah melihat demi-human melilitkan ekor mereka, seperti sepasang kekasih yang berpegangan tangan, di Siltvelt. Ketika aku diarak keliling kota, aku ingat salah satu pasangan seperti itu menatapku dan menjadi lebih lengket karena Pahlawan Perisai memberkati hubungan mereka. Kupikir aku hampir muntah. Kedua ekor mereka terjalin bersama. Mungkin menjalin ekor layaknya berpegangan tangan bagi mereka—namun aku tidak punya ekor untuk melakukannya. Mengelus ekornya bisa menjadi pelecehan seksual.

“Raph!” Raph-chan merasakan bahwa aku masih ingin membelai sesuatu, ia menawarkan ekornya ke arahku.

“Ah, baiklah. Terima kasih,” Jawabku, merasa seperti tidak punya banyak pilihan selain membelai ekor yang ditawarkan. Rasa lembutnya mengingatkanku pada bagaimana Raphtalia saat dulu masih kecil.

“Aku mengerti apa yang ingin kau capai dengan ini, Tuan Naofumi... jadi ayo kita kembali ke rumah, oke?” Saran Raphtalia. Hebatnya, dia meraih tanganku, dan kami berdua kembali ke rumah kami seperti pasangan yang mesra. Begitu kami sendirian di kamar—walaupun mata kami selalu tertuju pada para pengintip di jendela—dia juga membiarkanku menyentuh ekornya sedikit. Aku berharap ini akan menenangkan semua orang.

Malam itu, sebelum tidur, Keel dan yang lainnya telah berulang kali mengganggu Raphtalia untuk mencari tahu apa yang telah kami berdua lakukan bersama. Kami tidak melakukan apa-apa, selain hal-hal kecil, tetapi Raphtalia berhasil menghindari pertanyaan seperti itu. 


Note:
Thank You Aneko Yusagi. I’m die because cuteness


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Hantu
EDITOR: Isekai-Chan
PROOFREADER: Bajatsu

0 komentar:

Posting Komentar