Minggu, 06 Desember 2020

Hyakuren no Haou to Seiyaku no Valkyria Light Novel Bahasa Indonesia Volume 4 Epilog 1

Volume 4
Epilog 1


Malam berganti menjadi pagi.

Rawa-rawa Náströnd dipenuhi dengan mayat tentara dan kuda Klan Panther, tetapi pasukan itu sendiri telah lenyap.

Orang bisa tahu dengan melihat betapa berat kerugian mereka. Tampaknya mereka benar-benar pergi pada malam hari, setelah menilai bahwa terlalu berbahaya untuk terus bertarung di sini lebih lama lagi.

Yuuto dengan hati-hati menggerakkan pasukannya ke Myrkviðr dan membebaskan kota, yang ditinggalkan oleh Klan Panther sepenuhnya. Dia dan pengiringnya ditempatkan di kantor gubernur di pusat kota, beristirahat dan memulihkan diri dari serangkaian pertempuran sengit mereka.

"Hm, aku ingin memanfaatkan momentum ini dan terus menekan serangan sampai ke Nóatún, tapi ..." Yuuto menatap langit-langit ruangan di gedung kantor gubernur, mempertimbangkan pilihannya.

Sama seperti dengan Sylgr, kota Myrkviðr mengalami kerusakan dan kerugian yang cukup besar. Tentara Klan Panther dibiarkan merajalela, dan selain sebagian besar makanan dicuri, sejumlah besar penduduk telah diculik sebagai budak, termasuk wanita dan anak-anak.

Dan bahkan dengan kemenangan mereka di lapangan, Klan Serigala sendiri tidak mendapatkan kekayaan atau wilayah baru dalam prosesnya. Padahal, dari segi finansial murni, peperangan ini hanya menimbulkan kerugian besar.

Bahkan mengesampingkan motivasi dan perasaan pribadi Yuuto, sebagai penguasa negaranya, dia lebih suka melanjutkan serangan sehingga dia dapat menutup kerugian itu. Namun...

"Ada tanda-tanda bahwa Klan Petir akan mengumpulkan pasukan lagi..." Yuuto bergumam dengan getir pada dirinya sendiri, surat dari Iárnviðr terkepal erat di jarinya.

Klan Petir telah dibuat menderita kekalahan pahit di tangannya dalam perang sebelumnya. Dengan Klan Serigala saat ini menghabiskan semua sumber dayanya untuk melawan Klan Panther, mereka pasti melihat ini sebagai kesempatan bagus untuk menyerang dan membalas kekalahan itu.

“Urgh, mengapa ini harus terjadi sekarang!” Yuuto berteriak dan membanting tinjunya ke dinding dengan frustrasi.

Mayoritas pasukan telah dikerahkan untuk peperangan ini, meninggalkan wilayah asal Klan Serigala dengan pertahanan relatif tipis. “Jika kita segera bergerak untuk maju ke Nóatún, kemudian mengambilnya dan kembali secepat mungkin, kita mungkin berhasil... tidak, logika itu sudah berbahaya dari awal." Yuuto menggelengkan kepalanya dengan kuat dan mencoba membuang pemikiran itu dari benaknya. Gadis penari itu mungkin tidak ada di Nóatún.

Sebagai seorang komandan militer, mendasarkan keputusannya pada angan-angan adalah tanda pasti bahwa dia tidak berpikir dengan tenang, dan dia dapat mengatakan bahwa motif pribadinya terlalu banyak tercampur dalam proses berpikirnya dari awal.

Selanjutnya, sebagai Patriark klan, tujuan utama dan terpenting Yuuto adalah untuk melindungi Klan Serigala. Apa pun wilayah atau kekayaan baru yang mungkin dia dapat di luar negeri, membiarkan tanah air bangsanya diserbu sama saja dengan menempatkan kereta di depan kudanya.

"Jika aku mencoba terus maju dengan kecepatan seperti ini, dengan pikiranku dalam keadaan tidak terkendali dan gelisah, aku yakin itu hanya akan berakhir dengan Kakak Loptr menarik permadani dari bawahku," gumamnya.

Yuuto memikirkan kembali konfrontasinya dengan mantan saudara sumpahnya, pertama kali mereka bertemu tatap muka dalam satu setengah tahun, dan mengingat aura jahat yang tampaknya memancar dengan kuat darinya.

Pria itu tidak ragu-ragu untuk menginjak anak buahnya sendiri dengan kudanya untuk digunakan sebagai tangga, taktik berhati dingin yang dia gunakan tanpa sedikitpun penyesalan.

Selain itu, meskipun dia menyimpan kebencian yang begitu dalam terhadap Yuuto dan segala sesuatu tentangnya, dia sangat bersedia untuk menggunakan "cheat" Yuuto sepenuhnya, seperti sanggurdi dan trebuchet.

Dia bahkan mencoba untuk menebas adik perempuannya sendiri Felicia, dengan kekuatan penuh di balik tebasan itu.

Terus terang, dia telah bertindak tanpa martabat atau kehormatan.

Ketidakmampuannya adalah memalukan, sangat jauh dari sosok kakak laki-laki yang pernah Yuuto kagumi. Itulah yang membuatnya begitu menakutkan.

Mungkin dia tidak pantas. Mungkin dia tidak sedap dipandang. Tetapi tipe orang yang menyelesaikan hal-hal sulit dan hebat cenderung hanya orang semacam itu - seseorang dengan keuletan yang kuat, bahkan obsesi, sehingga mereka dapat bertindak tanpa memperhatikan bagaimana orang lain memandang mereka.

Ada contoh bagus dari sejarah Tiongkok, selama perang yang dikenal sebagai Pertarungan Chu-Han di akhir abad ke-3 SM Penguasa Chu Barat, Xiang Yu, dengan bersikeras mempertahankan kehormatan dan kesopanan dalam perang, telah menemui kekalahannya di tangan pemimpin Han, Liu Bang. Liu Bang telah melakukan apa pun untuk menang, termasuk melancarkan serangan mendadak setelah menyerah atau menandatangani perjanjian damai.

Pendahulu Yuuto, Fárbauti, juga pernah mengatakan hal yang sama. Apa yang memisahkan sukses dari kegagalan, yang menentukan hidup dan mati, bukanlah kecerdasan atau kekuatan kasar, atau otoritas atau kekayaan. 

Apa yang menang atas semua itu pada akhirnya adalah tekad, tekad yang kuat untuk menindaklanjuti semua hal, apa pun yang terjadi.

'Ketahanan rumput liar' adalah cara lain untuk menjelaskannya.

Sebelum peristiwa satu setengah tahun yang lalu, Loptr tidak memiliki kekuatan seperti itu. Dia adalah seorang elit yang menjalani hidupnya di jalur karier yang sukses, diangkat ke posisi bergengsi sebagai Wakil Komandan meskipun masih muda.

Insiden mengerikan itu pasti telah mempengaruhi perubahan besar dalam seluruh pola pikir Loptr, seperti yang terjadi pada Yuuto.

“Aku memerintahkan semua pasukan untuk pulang. Kita perlu mempersiapkan diri untuk Klan Petir." Yuuto menyampaikan perintahnya kepada Felicia, lalu menghela nafas, bahunya terkulai.

Dia akhirnya mendapatkan kembali ketenangannya. Dan dengan itu, dia juga menyadari ada kenyataan pahit lain yang harus dia hadapi.

Itu adalah dosa yang telah dia lakukan, dalam hal perannya sebagai patriark.

Dia sebenarnya agak gelisah karena dia tidak menyadarinya sampai sekarang. Dia pasti benar-benar bingung, sampai-sampai dia menutup mata mentalnya. Sepertinya keputusannya untuk memerintahkan mundur adalah keputusan yang tepat.

Setelah mempercayakan Felicia untuk menyampaikan perintah yang lebih detail kepada anak buahnya, Yuuto membisikkan "Baiklah..." pada dirinya sendiri, dengan lembut menampar kedua sisi wajahnya dengan telapak tangan untuk menenangkan diri, dan meninggalkan kantor untuk mencari ruangan tertentu .

Dia belum sepenuhnya mengingat tata letak bangunan itu, tetapi setelah melihat sekeliling sebentar, dia bisa mencapai ruangan yang dimaksud.

Dia menelan ludah sekali, sedikit gugup, tetapi masih membuka pintu tanpa ragu-ragu.

"Bagaimana perasaanmu, Asisten Wakil?" dia memanggil pemilik ruangan, yang sedang sibuk duduk di tempat tidurnya sambil minum sendirian.

Asisten Wakil Komandan dari Klan Serigala, Skáviðr, menderita luka serius selama pertempuran hari sebelumnya, dan memulihkan diri di sini.

Skáviðr telah memprotes bahwa "luka seperti ini bukanlah apa-apa," tetapi Klan Serigala tidak bisa menanggung risiko kehilangan prajurit dan jenderal yang hebat, jadi Yuuto telah memerintahkannya untuk beristirahat.

Menyadari alkoholnya, Yuuto menjadi jengkel. “Astaga, jangan minum saat kau sedang terluka parah. Ini akan mengacaukan pemulihanmu, kau tahu?”

"Yah, mereka mengatakan bahwa minum adalah obat yang paling ampuh," Skáviðr menjawab tanpa henti, dan meneguk lagi dari cangkirnya.

Dia membuat suara kecil, dengusan ketidaknyamanan. Cederanya sebenarnya menyebabkan dia sangat kesakitan, sepertinya. Fakta bahwa dia minum semalaman seperti ini menunjukkan betapa pria ini sangat menyukai alkoholnya.

Cangkir di tangannya terbuat dari kaca. Skáviðr langsung menyukai menggunakan gelas untuk anggur, mengatakan bahwa transparansinya membuat dia menikmati warna dan keindahan minumannya. Terlepas dari penampilannya, dia adalah pria dengan selera tinggi.

Yuuto berdiri di depan Skáviðr dan, dengan ekspresi serius, akhirnya membuat permintaannya. “Hei, Asisten Kedua. Bisakah kau memukulku? Dengan keras. Kau tidak perlu mengatakan apa-apa. "

"Master, apa yang kau katakan tiba-tiba?" Skáviðr menatap Yuuto, matanya sedikit melebar. Pria ini selalu merupakan gambaran dari  "keren dan tenang" gw banget, tetapi bahkan dia tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya atas apa yang baru saja dia dengar.

“Ketika para Kavaleri berhasil menembus pertahanan kita pada akhirnya, itu karena penilaianku yang buruk,” Yuuto menjelaskan. “Kita kehilangan beberapa orang karena itu. Itu juga mengapa kau menderita luka itu. Itu semua karena pada saat itu aku terlalu lemah untuk melakukan tugas itu. ”

Yuuto selesai berbicara dengan gigi terkatup rapat, menatap mata Skáviðr sepanjang waktu.

Setelah merenungkan seperti apa Loptr sekarang, dia sangat merasakan perbedaan terbesar di antara mereka.

Yuuto telah menunjukkan dalam peperangan ini bahwa dia bisa mengungguli Loptr dalam hal strategi dan taktik. Namun, di satu area tertentu, dia benar-benar kalah. Kekuatan tekad dan niat untuk mengalahkan dan membunuh musuh, dengan cara apa pun.

Pada saat yang paling kritis, Yuuto tidak bisa tetap berhati dingin dan tidak memihak. Pikirannya telah dilemparkan ke dalam kebingungan oleh prospek tentang bagaimana cara pulang ke rumah. Dan di suatu tempat jauh di lubuk hatinya, dia belum benar-benar bisa melepaskan diri dari keraguan yang datang dari perasaan tidak ingin membunuh kakak tersumpahnya.

Ketika Loptr meluncurkan serangan mendadaknya, jika Yuuto memberi perintah untuk menembak, dia mungkin bisa menghentikan Loptr untuk menerobos ke dalam formasi.

Tentu saja, masih mungkin hasilnya akan sama bahkan jika dia yang memberi perintah. Tapi dia tidak bisa menahan diri untuk terus memikirkannya. Bagaimana jika fakta bahwa dia tidak cukup tangguh, telah menyebabkan hilangnya nyawa yang bisa diselamatkan?

Api kehidupan, setelah padam, tidak akan pernah menyala lagi. Para prajurit itu pasti memiliki rumah dan keluarga yang mereka sayangi. Tugas seorang komandan tentara termasuk memastikan bahwa sebanyak mungkin tentara kembali dengan selamat ke rumah mereka.

Bukannya dia merasa bahwa menyuruh seseorang untuk memukulnya akan membebaskannya karena membiarkan nyawa itu hilang. Ini perang. Dia tidak cukup naif untuk berpikir dia bisa menang tanpa ada korban. Dia juga mengerti bahwa tidak realistis mengharapkan manusia untuk menghindari kesalahan.

Namun dalam kasus ini, kegagalannya disebabkan oleh sikapnya yang lemah. Dia belum sepenuhnya mempersiapkan dirinya untuk apa yang perlu dilakukan. Agar dia tidak mengulangi kesalahan yang sama lagi, Yuuto ingin memasukkan akal sehat ke dalam dirinya sehingga dia bisa memulai lagi. Dan satu-satunya orang yang dapat dia andalkan untuk membantunya adalah Skávior, seorang pria yang selalu berpikiran dangkal namun sopan tetapi sebenarnya tidak ragu untuk berterus terang kepada siapa pun, terlepas dari pangkat atau posisinya.

Skáviðr menyeruput gelas anggurnya lagi, lalu mengangkat bahu sinis. 

“Memang benar, aku adalah eksekutor hukuman untuk klan. Namun, melawan kekuatan sepuluh ribu kavaleri, musuh yang tidak pernah kita hadapi, kita membunuh dua ribu pasukan mereka sementara hanya kehilangan kurang dari seratus pasukan. Itu semua berkat strategimu, Master. Sebenarnya, siapa yang bisa menghukummu karena hasil yang luar biasa itu?"

“Meski begitu, aku... aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri. Aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri karena kurangnya tekadku."

"Hm... aku berasumsi ini ada hubungannya dengan fakta bahwa pria bertopeng besi itu Loptr?"

Yuuto terkejut. “Kau sudah tahu?”

“Aku menyadarinya saat aku bersilangan tombak dengannya. Dia mengalahkanku kali ini, tapi aku akan membunuhnya lain kali." Skáviðr berbicara tanpa basa-basi, tampaknya tanpa emosi tertentu terkait masalah tersebut.

Mengingat Loptr adalah saudara angkat Skáviðr di klan, dan muridnya dalam seni bela diri, suasananya cukup dingin. Tapi aura dingin itu adalah sesuatu yang Yuuto anggap luar biasa, dan itu membuatnya lebih membenci dirinya saat ini bahkan lebih jika dibandingkan.

"Aku sungguh menyedihkan," kata Yuuto. “Aku memerintahkan anak buahku untuk membunuh musuh di depan mereka, aku bahkan membuat undang-undang yang melarang kepengecutan dalam pertempuran, namun aku seperti ini. Setelah berperang, aku perlu memisahkan diri dari rasa iba terhadap Kakak Loptr, tapi..."

"Benar, itulah yang perlu dilakukan," Skáviðr menegaskan dengan dingin, mengangguk. “Dalam perang, tidak ada tempat untuk belas kasihan bagi musuh. Jika kau tidak bisa berhati dingin, kau tidak akan bertahan di medan perang."

Itu adalah kata-kata dari seorang pria yang berhasil pulang hidup-hidup dari pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dan dia membawa beban yang sangat berat.

"Ya..." Yuuto mengangguk, dan menundukkan kepalanya, mendesah dalam-dalam.

Dia tahu, tentu saja dia sudah tahu. Tapi hanya di kepalanya. Dia tidak benar-benar merasakannya, karena dia sendiri tidak mengalami konsekuensinya.

Dia merasa hatinya semakin rendah saat dia merenungkan ketidakgunaannya sendiri.

“Tapi orang tidak akan mengikuti seseorang yang tidak memiliki belas kasih,” lanjut Skáviðr. "Aku adalah contoh yang baik."

"Hah?" Terkejut, Yuuto mengangkat kepalanya untuk melihat Skáviðr, yang terkekeh. Dia menunjukkan senyum lembut yang tidak seperti biasanya.

“Benar bahwa kau memiliki hati yang lembut, Master. Tapi kebaikanmu telah menarik banyak orang disekitarmu, termasuk diriku. Itu fakta. Aku akan mengatakan bahwa kemakmuran Klan Serigala saat ini sebagian besar disebabkan oleh kekuatan karaktermu. Mereka mengatakan bahwa kekuatan dan kelemahan seorang pria adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Jangan menyiksa diri sendiri begitu. Master, bahkan jika nyawa mungkin telah hilang karena kelembutan hatimu, mereka jauh kalah jumlah dengan jumlah orang yang telah diselamatkan oleh kebaikanmu.”

Yuuto tahu bahwa Skáviðr dengan baik hati memujinya, dengan caranya sendiri. Tapi, sejujurnya, kata-kata itu tidak berdampak dengannya. Yuuto yang digambarkan Skáviðr sama sekali tidak cocok dengan cara Yuuto memandang dirinya sendiri.

Yuuto perlahan menggelengkan kepalanya. “Aku bukan orang baik seperti yang kau katakan, dan aku juga tidak baik. Sebenarnya, sampai beberapa menit yang lalu, aku tidak menyadari kesalahanku sama sekali karena aku begitu sibuk dengan masalah egois diriku sendiri. Aku orang bodoh yang tidak peka. "

“Dan meskipun demikian, kau memilih untuk menghadapi rasa bersalahmu atas kesalahanmu begitu kau menyadarinya,” kata Skáviðr. “Kau tidak mengalihkan pandangan darinya, juga tidak membuat alasan. Itu bukanlah sesuatu yang mudah dilakukan. Biasanya, banyak dari kita menyingkirkannya dari pikiran kita, dan berpura-pura tidak melihatnya. Haah. Ini bukan karakterku untuk mengatakan hal-hal seperti itu. "

Lalu, Skáviðr bersandar pada tongkat sebagai penyangga untuk berdiri, mengambil gelas lain dari barang-barang miliknya, dan mengulurkannya ke Yuuto.

“Mari kita minum bersama, Master.”

“Uh, tidak, aku.” Yuuto terkejut, dan mendapati dirinya tidak dapat merespon.

Tidak ada usia minum legal dalam hukum Klan Serigala. Tentu saja, itu karena Yuuto tidak menggunakan posisi otoritasnya untuk mengaturnya. Meski begitu, alkohol dianggap sebagai minuman untuk orang dewasa, dan kebanyakan orang tidak mulai minum sampai setidaknya sekitar usia lima belas tahun, setelah diakui sebagai orang dewasa oleh teman-teman mereka, semacam aturan budaya yang tidak terucapkan.

Yuuto tidak memiliki niat untuk membawa aturan masyarakat Jepang modern tentang 'jangan minum sampai kamu berusia dua puluh' ke dalam hidupnya di sini, tapi dia juga tidak bisa menyukai cara alkohol mengaburkan pikirannya.

“Hari-hari seperti ini sangatlah cocok ditemani dengan anggur, Master.” Skáviðr menolak untuk mundur, dan dengan pernyataan itu, dia dengan paksa menyerahkan gelas ke tangan Yuuto, dan menuangkan anggur ke dalamnya. "Aku sangat ragu bahwa meninjumu akan membebaskan dirimu dari beban itu,"

Skáviðr melanjutkan, menuangkan anggur lagi ke gelasnya sendiri. “Ada banyak masalah dalam hidup yang tidak terselesaikan, yang membuat orang tidak dapat sepenuhnya melepaskan diri dari penyesalan mereka.” Dia mengangkat gelasnya. "Dan, di saat seperti itu, orang malah menelan semuanya dengan minuman yang enak."

Yuuto tiba-tiba mendapat sedikit pengertian tentang salah satu alasan pria ini menyukai alkohol.

Dia teringat suatu waktu sebelum mereka berperang dengan Klan Petir, ketika Skáviðr telah membunuh seorang pria dari Klan Serigala yang telah melakukan kejahatan yang mengerikan, dan menyombongkan diri bahwa dia sama sekali tidak merasakan apa-apa. Tapi tentu saja, itu tidak benar.

Dia memiliki penampilan yang menyeramkan, penampilan yang mirip dengan gambar malaikat maut, tapi dia adalah manusia. Demi menegakkan keadilan dan hukum, ia harus menebas sesama klannya sendiri sebagai algojo mereka, dan telah menjadi simbol ketakutan di kalangan masyarakat tanah airnya. Tidak mungkin dia tidak merasakan apapun.

Skáviðr sedang menghadapi keraguan batinnya sendiri. Dan, tidak dapat benar-benar melepaskan dirinya dari emosi yang dia rasakan, dia menelannya bersama dengan anggurnya, dan hanya menunjukkan kepada orang lain topeng dingin yang dia kenakan. Semua karena dia percaya bahwa apa yang dia lakukan adalah untuk masa depan yang lebih baik untuk Klan Serigala.

“…..” Yuuto diam-diam menatap ke dalam gelas kaca pada cairan merah di dalamnya.

Itu adalah warna darah. Tidak berbeda dengan darah para pria yang kehilangan nyawa karena dia.

Dia merasakan rasa jijik di dalam dirinya. Namun, jika dia menunjukkan keraguan sekarang, dia merasa seolah-olah dia mengalihkan pandangannya dari tanggung jawabnya sendiri.

Yuuto menguatkan dirinya, lalu menegak isi gelasnya sekaligus. "...Ah! Ini asam, dan pahit juga."

Yuuto selalu bingung mengapa orang dewasa suka minum sesuatu seperti ini, sesuatu yang rasanya tidak enak. Misalnya, jus buah yang baru diperas terasa jauh  lebih enak.

Tetapi untuk beberapa alasan, saat ini dia tidak menganggap rasanya terlalu buruk.

Nyatanya, itu bahkan sedikit menghibur.

"Heh, hanya ketika dia mengetahui hal manis dan pahit dalam hidup, seorang anak laki-laki menjadi pria dewasa, Master."

Dengan begitu, Skáviðr menutup matanya dan memiringkan gelasnya sendiri.



TL: Afrodit
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar