Sabtu, 30 April 2022

Genjitsushugisha No Oukokukaizouki Light Novel Bahasa Indonesia Volume 12 : Chapter 8 - Konferensi Langsung

Volume 12
 Chapter 8 - Konferensi Langsung






Tempat konferensi kami adalah ruang tamu vila. Ada dua sofa, dan Maria dan aku duduk berseberangan di dalamnya dengan asisten kami masing-masing duduk di sebelah kami. Di dekat pintu ada Gunther, dan di dekat jendela di seberang ruangan berdiri Aisha, menjaga ruangan, dan memastikan tidak ada penyadap. Rasanya seperti terlalu banyak keamanan untuk konferensi antara dua negara sahabat, tetapi karena kami berada di wilayah negara ketiga, itu tidak bisa dihindari.

“Ini adalah kesempatan berharga untuk bertemu secara langsung. Ada sesuatu yang ingin saya gunakan pada kesempatan ini untuk berdiskusi dengan negara Anda,” kataku, langsung ke pokok permasalahan.

"Sesuatu yang ingin anda diskusikan...?" Alis Maria berkerut dan dia memiringkan kepalanya ke samping. "Apakah itu sesuatu yang tidak bisa anda katakan selama siaran?"

“Bukannya saya tidak bisa, tapi ada emosi, perasaan—faktor yang tidak bisa ditransmisikan melalui udara. Untuk menyampaikan hal-hal itu secara akurat, saya merasa yang terbaik adalah kita bertemu secara langsung. Jika saya dengan buruk mengomunikasikan apa yang ingin saya bicarakan di sini, saya yakin itu bisa membentuk celah antara kedua negara kita.”

“...Katakan,” kata Maria, menatapku dengan mata menyelidik.

Aku menganggap itu berarti dia ingin mendengar apa yang kukatakan, pertama. Aku menatap matanya, dan memberikannya langsung, "Dalam waktu dekat, saya berencana negara saya akan mengirim armada ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan."

Maria diam-diam menutup matanya, sementara Jeanne berteriak kaget, "Apa?!"

Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan adalah sekelompok negara bagian di laut timur Kerajaan. Meskipun mereka memiliki pemimpin bersama, setiap pulau memiliki rasa kemandirian yang kuat, dan sistem politik mereka sendiri, sehingga mereka tidak bersatu.

Jeanne membanting tangannya ke atas meja dan memelototiku. “Apakah maksud anda untuk berperang lagi di antara manusia, pada saat ini?! Anda sendiri mengalami gelombang iblis! Di masa-masa ini, ketika umat manusia tidak bersatu menjadi satu—”

"Jeanne," Maria memanggilnya, dan Jeanne terdiam.

Ekspresi Maria tidak berubah, dan dia tidak berbicara terlalu keras, tetapi di balik satu kata itu, aku merasakan beban seseorang yang membawa bangsa besar di pundaknya. Itu membuatku duduk tegak dan memperhatikan juga.

"Untuk saat ini, mari kita dengarkan semua yang dikatakan Tuan Souma."

"...Terima kasih. Hakuya, petanya.”

"Ya Yang Mulia."

Aku menunjuk peta yang Hakuya terbentang dan menjelaskan, “Negara kami berbagi perbatasan laut dengan Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dan hubungan di antara kami saat ini menegang oleh masalah seputar industri perikanan. Kapal-kapal dari wilayah mereka datang dalam jumlah besar untuk menangkap ikan di perairan dekat kami, dan mereka sering menimbulkan masalah dengan para nelayan kami.”

Maria mengangguk. “Saya sudah mendengar situasinya. Tapi apakah tidak mungkin Anda bisa menekannya dengan damai? ”

"Tidak mungkin. Ada kapal bersenjata di armada penangkap ikan mereka, dan mereka mengganggu saat kami mencoba menghentikannya. Mereka tampaknya terampil, jadi kemungkinan besar mereka adalah bagian dari pasukan reguler Kepulauan. Dengan kata lain..."

“...Negara berada di balik penangkapan ikan ilegal?”

Aku mengangguk sebagai jawaban. “Jika kami tidak menemukan akar masalahnya, yang kami lakukan hanyalah bermain-main. Itulah sebabnya kami akan mengirim armada ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, menangani masalah ini, dan mengamankan keselamatan para nelayan kami. ”

"Armada... Apa maksud anda membuka permusuhan di laut?"

“Negara Kepualuan bukan penandatangan Deklarasi Umat Manusia, sama seperti kami. Saya tidak percaya Kekaisaran perlu melindungi mereka.”

"Saya mengerti..." Maria menatapku. Tidak ada rasa marah, sedih, curiga, atau semacamnya. Sepertinya dia sedang menatap ke dalam inti keberadaanku. Tatapan itu sulit untuk dihadapi... Meskipun aku mencoba berpura-pura baik-baik saja, ada keringat yang mengucur di tanganku.

“...Apakah anda punya pertanyaan?”

Maria tetap diam, seolah sedang memikirkan sesuatu. Aku berharap akan dikritik, atau setidaknya ditanyai ketika aku memberi tahu dia bahwa kami mengirim armada ke Negara Kepulauan, jadi keheningan ini tiba-tiba menjadi canggung. Aku merasa lebih seperti sedang tidur di tempat tidur jarum daripada yang mungkin aku rasakan jika dia memanggilku untuk itu.

Tampaknya keheningan itu sama tak tertahankannya bagi Jeanne, dan dia angkat bicara. “Tuan Hakuya! Apakah ini rencana anda ?! ”

“...Itu tidak berasal dari saya, tapi saya telah mempertimbangkannya secara mendalam dengan Yang Mulia.”

“Kalau begitu, anda setuju dengan itu. Mengapa...?"

"Jeanne ..." Maria memotongnya lagi. “Setelah bernegosiasi dengan Tuan Hakuya tentang Orb Siaran, kamu pasti tahu orang seperti apa dia, kan?”

"Ya... Tapi, saat ini, aku tidak tahu apa yang dia pikirkan."

“Pada saat seperti itu, kamu melihat wajah orang lain.”

Wajah orang lain? Aku menyentuh milikku sendiri. Apakah itu aneh?

Ketika dia melihat reaksiku, Maria terkekeh. “Jika mereka memiliki sesuatu untuk disembunyikan, itu akan terlihat di wajah mereka—apakah mereka mencoba untuk bersikap menyenangkan agar tidak menyinggung kita, mencoba untuk menipu kita, atau menjadi tegang karena mereka pikir rencana mereka akan ketahuan... Benar. ? Di matamu, apakah wajah Tuan Hakuya terlihat berbeda dari biasanya ketika kalian berdua sedang bernegosiasi?”

"...Tidak. Kupikir itu sama. ”

“Wajah Tuan Souma merasakan hal yang sama denganku.” Maria menatap lurus ke wajahku. "Untuk membuatnya sederhana, Anda punya beberapa alasan mengapa Anda melakukan ini, bukan?"

“Ya,” jawabku.

"Bisakah Anda memberi tahu saya apa yang ada di sini?"

"Saya tidak bisa." Aku menatap lurus kembali ke mata Maria saat aku berbicara. “Bukannya saya tidak mempercayai kalian berdua, tetapi jika informasinya bocor, semua yang telah saya lakukan untuk mempersiapkan akan sia-sia. Saya benar-benar harus menghindari itu.”

Jika dia bisa tahu ketika orang memiliki sesuatu yang mereka sembunyikan melalui mata mereka, aku ingin dia melihat melaluiku.

"Saya bersumpah tidak ada yang akan mengecewakan teman-teman sumpah kita," aku meyakinkannya.

"Kalau begitu biarkan saya mempercayai kata-kata teman sumpah saya."

Tanggapan Maria datang lebih mudah daripada yang kuharapkan.

"Kakak..."

"Namun, jangan lupa bahwa jika Anda melakukan sesuatu untuk mengkhianati kepercayaan itu, saya akan memaksa untuk membatalkan aliansi rahasia kami, pakta medis, perjanjian penelitian, dan sikap kerja sama kami terhadap Anda ke batu tulis kosong."

Meskipun dia cukup berani untuk mempercayai kami, dia tidak lupa untuk memperjelas pendiriannya. Dia benar-benar seorang wanita yang membawa bangsa yang besar. Aku tidak punya tempat di dekat kapasitasnya.

"Saya akan mengingatnya," kataku. “Karena saya tidak ingin melawan anda.”

"Saya merasakan hal yang sama. Jadi... Jika Anda bertindak dengan cara anda sendiri untuk memberi tahu kami sesuatu yang Anda tahu mungkin membuat kami kesal, Anda pasti punya alasan, kan?

Mendeteksi kepastian dalam kata-kata Maria, aku menyerah dan mengangguk. "Ya. Ada sesuatu yang saya ingin Kekaisaran untuk membantu kami. ”

“Jika kamu ingin menyerang Negara Kepulauan dengan serangan menjepit dari timur dan barat, aku tidak bisa melakukannya, tahu?”

“Saya tidak akan meminta hal seperti itu. Saya ingin Kekaisaran bertindak sebagai mediator perdamaian.”

"Perdamaian...?" Maria memiliki ekspresi yang sulit di wajahnya lagi. Aku sudah mengatakan kepadanya bahwa saya mengirim armada, tetapi sekarang aku memintanya untuk menengahi perdamaian, tindakan yang berlawanan, jadi aku tidak bisa menyalahkannya karena curiga. "Apakah aman untuk menganggap maksud anda dengan Raja Naga Berkepala Sembilan?"

"Tidak. Tampaknya Raja Naga Berkepala Sembilan sudah mengumpulkan armadanya sendiri. Saya tidak berpikir kami bisa bernegosiasi dengan dia. Oleh karena itu, meskipun ini akan membutuhkan banyak pekerjaan, saya ingin Kekaisaran meyakinkan para penguasa setiap pulau tentang risiko melawan kami. Saya ingin Anda memberi tahu mereka, 'Jika Kerajaan memutuskan untuk bertarung, mereka kemungkinan akan membawa semua Kepulauan Naga Berkepala Sembilan di bawah kekuasaan mereka. Itulah mengapa Anda harus menghindari konflik,' dan membangkitkan rasa bahaya mereka.”

"Ah! ...Itu tidak mungkin untuk menghindari konflik.” Sorot mata Maria menjadi lebih tajam. “Secara historis, negara itu didirikan oleh mereka yang datang bersama setelah diusir dari benua karena suatu alasan. Semangat pemberontak mengakar kuat dalam diri orang-orang, dan mereka melambangkan pepatah, 'Jika Anda ingin dijadikan ujung tombak, jadilah ujung tombak sebagai gantinya.'”

Itu adalah pepatah dari dunia ini. Di dunia lamaku, kami akan berkata, "Pilihlah untuk menjadi mulut ayam, daripada menjadi ekor lembu." Itu berarti lebih baik menjadi kepala kelompok yang lebih kecil, daripada menjadi pengikut yang besar.

Maria melanjutkan, “Ketika kami meminta mereka untuk bergabung dengan Deklarasi Umat Manusia, tidak ada satu pulau pun yang menanggapi. Jika saya memberi tahu mereka, 'Musuhmu kuat, jadi hindari pertempuran,' dalam hal ini, itu akan membuat mereka lebih gusar. Jika itu terjadi... Ah?!”

Mata Maria melebar.

"Tidak, jangan bilang itu yang kamu tuju ?!"

Tampaknya Maria memiliki pemahaman yang akurat tentang niatku. Apakah dia akan marah? Aku berpikir, tetapi dia malah lebih memikirkannya. Itu tidak terduga, dan aku melihat ke Hakuya. Dia juga tampak bingung. Jeanne, sementara itu, melihat ke depan dan ke belakang, dari Maria ke kami berdua.

Aku menunggu dengan tenang sampai Maria berbicara, dan akhirnya dia perlahan membuka mulutnya. "...Ini tidak jelas, tapi saya yakin saya mulai memahami apa yang anda coba lakukan."

"Hah?"

Kali ini giliranku yang terkejut.Tidak mungkin... Hanya itu yang dia perlukan untuk mengetahui rencana kami?

“Kami juga selalu mengumpulkan informasi tentang negara lain.” Saat aku tetap terdiam, Maria tersenyum padaku. “Kami memiliki sejumlah informasi tentang Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan, dan saya tidak dapat mendeteksi kebohongan apa pun yang Anda katakan. Jika saya membandingkan apa yang kami ketahui tentang negara itu dengan apa yang Anda katakan, Tuan Souma, saya bisa mendapatkan gambaran yang samar tentang apa yang ingin Anda lakukan.”

"Saya mengerti..."

Sungguh orang yang luar biasa. Sepertinya dia kurang lebih mengetahui tujuan kami, meskipun tidak sempurna. Aku tidak tahu berapa kali aku memikirkan ini sekarang, tetapi dia terlalu menakjubkan. Tidak hanya dia memiliki karisma alami, dia juga sangat bijaksana.

Maria bertepuk tangan. "Saya mengerti. Kekaisaran akan menawarkan Kerajaan kerja sama penuh kami dalam masalah ini. ”

“K-Kakak?! Apakah tidak apa-apa untuk memutuskan di tempat seperti itu ?! ” Jeanne memprotes, tetapi Maria tampak tidak peduli.

“Jika prediksi saya benar, itu juga akan menjadi sesuatu yang berarti bagi Kekaisaran. Tapi saya pikir kita harus setuju bahwa Anda berutang kepada kami, kan? ” katanya sambil tersenyum main-main.

Aku menjatuhkan bahuku, semua kebencian tersedot keluar dariku. “...Anggap kami dalam hutang anda. Saya akan menemukan beberapa kesempatan untuk membalas budi.”

"Hee hee, jangan lupa anda mengatakan itu."

Dengan itu, semuanya beres dengan Kekaisaran. Pada akhirnya, Maria menunjukkan kepada kami bahwa dia berada di level yang jauh lebih tinggi daripada kami, tetapi tidak dapat disangkal bahwa kami berhasil mengamankan kerja sama Kekaisaran. Itu membuat seluruh perjalanan ini berharga.

Sekarang kami dapat mengirim armada ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan tanpa syarat.Aku masih terkejut dengan kecerdasan Maria, tapi itu masih terasa seperti beban di pundakku.

Dengan diskusi yang paling penting, kami memindahkan negosiasi kami ke sejumlah topik lain. Ini adalah perpanjangan dari hal-hal yang biasanya kami diskusikan selama siaran, jadi itu berakhir tanpa masalah, dan begitu juga pertemuan langsung pertamaku dengan Maria.

Setelah itu, kami mengadakan pesta kecil menggunakan vila ini. Jika kami pergi dan mencoba kembali ke negara kami sendiri sekarang, itu berarti bepergian di malam hari, jadi rencananya kami akan menginap di sini semalaman, lalu pulang ke rumah di pagi hari. Makanan untuk pesta kecil dibuat oleh koki dari Kerajaan dan Kekaisaran, menggunakan bahan-bahan yang disediakan oleh negara ini. Masing-masing pihak mengujinya untuk racun juga.

Jika sesuatu terjadi pada Maria atau aku, itu akan meningkatkan risiko Zem diserang dari kedua sisi, jadi aku tidak mengharapkan mereka untuk melakukan sesuatu, tapi kami tetap mengambil tindakan pencegahan keamanan untuk berjaga-jaga. Itu membuatku sangat menyadari betapa sulitnya bagi kepala dua negara untuk bertemu.

Juga, sehubungan dengan siapa koki dari Kerajaan, kami tidak akan dapat melindungi VIP lebih baik dari sebelumnya, yang berarti bahwa Menteri Pertanian dan Kehutanan Poncho, dan istrinya yang sedang hamil Serina dan Komain, tidak bisa berada di sini. Di tempat mereka, kami membawa staf yang bekerja di restoran Ishizuka.

"" "K-Kami akan melayani Anda dengan pelayanan sepenuh hati!"""

Ketika ditugasi membuat makanan yang akan dimakan oleh Kaisar negeri besar di barat, mereka ketakutan, tapi... sepertinya mereka masih akan memberikan semuanya.

"Astaga. Luarnya garing, tapi dalamnya juicy.” Aku tahu dengan melihat senyum berseri-seri di wajah Maria saat dia mengisi pipinya dengan ayam tatsuta bahwa dia menikmatinya.

Karena ruang kami terbatas kali ini, kami memilih format prasmanan di mana orang-orang akan berdiri dan makan. Orang-orang dari kedua negara berbicara satu sama lain tentang apa pun yang mereka suka.

Munch, munch. Apakah makanan Kerajaan selalu sebaik ini?”

"Lagi pula, kami memiliki banyak pilihan makanan di keluarga kami."

Mio dan Naden sedang mengobrol. Naden, apakah kamu tidak melupakan dirimu di sana?

“Tuan Gunther! Aku berani mengatakan, kamu memiliki beberapa otot halus! ”

“...Kamu juga, Tuan Owen.”

“Ohohoho, Tuan Gunther, kamu bertingkah seperti biasanya pemalu.”

Para komandan, Owen, Gunther, dan Krahe, tampaknya juga bergaul dengan baik, dan pesta berlanjut dengan suasana santai itu. Dibandingkan saat aku diundang ke pesta larut malam oleh para bangsawan, tidak adanya orang yang datang kepadaku, menggosok tangan mereka bersama dengan senyum palsu yang terpampang di wajah mereka, sangat melegakan.

Ketika Maria dan aku sedang berbicara, bahkan bawahan kami akan ragu untuk mendekat. Mungkin karena itu, Maria bisa menikmati makanannya sepenuhnya.

“Kamu telah mengajari kami resepnya, tetapi masakan otentik benar-benar berbeda. Bahkan aroma kecap yang kamu gunakan lebih baik dari negara kami.”

“Yah, itu pasti buah dari perjuangan harian ras serigala mistik untuk meningkatkan metode mereka.”

“Sangat lezat, garpuku tidak mau berhenti.” Maria menyeringai saat dia memakan makanannya.

Entah bagaimana, aku tiba-tiba merasakan kekerabatan dengannya. Jeanne bilang dia sedikit kecewa dengan kehidupan pribadinya, tapi untuk berpikir dia adalah wanita yang santai... Saat aku memikirkan itu, Aisha datang dan menawari Maria hidangan.

“Nyonya Maria, rebusan ini juga enak.”

“Ya ampun, Nyonya Aisha, apakah itu benar? Aku harus mencobanya.”

Untuk beberapa alasan, dia juga cocok dengan pelahap dark elf kami.

“Eh, Nyonya Maria? Jika kamu menjadi terlalu berlebihan, tidakkah Nyonya Jeanne akan marah padamu lagi?” Aku bertanya karena khawatir, tapi Maria hanya tertawa geli.

"Tidak apa-apa. Jeanne ada di ruangan lain sambil merajuk sekarang.”

"Ahh... Begitukah?"

Hakuya dan aku tidak banyak bicara tentang niat kami mengirim armada ke kepulauan itu, dan meskipun Maria tampaknya sudah mengetahuinya, dia tidak membicarakannya. Bahkan, dia mungkin diam untuk membantu menjaga kerahasiaan seputar masalah ini. Tampaknya keluar dari lingkaran ini, Jeanne menjadi sangat cemberut. Jelas, dia tidak akan merajuk secara terbuka selama kumpul-kumpul ramah dengan negara lain.

"Maafkan saya. Saya merasa sedikit tidak enak badan, jadi saya harus meminta Anda untuk membiarkan saya pergi. ”Dia telah membuat alasan itu, lalu pindah ke ruangan lain. Tetapi, di mata kakak perempuannya Maria, jelas bahwa dia merasa sedih karena dia telah ditinggalkan.

Maria menundukkan kepalanya. “Maaf—karena meninggalkan Hakuya untuk menjaga Jeanne.”

“Jangan khawatir tentang itu. Hakuya tidak pandai dengan acara semarak ini sejak awal, jadi dia mungkin hanya mencari alasan untuk melarikan diri.”

"Benarkah?" Maria memiringkan kepalanya ke samping dengan rasa ingin tahu.

"Ya. Dan selain itu ..." Aku terdiam, sebelum mengatakan pendapat brengsekku tentang masalah ini. "Kurasa pria lajang yang sombong itu bisa mengalihkan pandangannya pada keinginan wanita sesekali."

◇ ◇ ◇.

“...Hmph.” Di ruangan lain, Jeanne menoleh ke samping dengan kesal.

Hakuya berdiri di dekatnya dengan ekspresi sedikit bermasalah di wajahnya. Meskipun memiliki pemikiran yang brilian untuk politik dan strategi, dia masih seorang pria lajang yang telah menghabiskan seluruh hidupnya sebagai kutu buku sebelum datang untuk melayani di kastil. Tidak banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan wanita, jadi tentu saja dia tidak punya banyak petunjuk bagaimana meredakannya ketika mereka sedang dalam suasana hati yang buruk.

Jika ini akan terjadi, aku seharusnya lebih memperhatikan bagaimana Yang Mulia berinteraksi dengan ratunya...Souma dan ratunya rukun, tetapi mereka selalu bertengkar. Liscia mungkin akan marah padanya karena ketidakpeduliannya beberapa kali, sementara Souma mungkin merajuk tentang istri-istrinya yang bersatu dan mengabaikan pendapatnya di lain waktu.

Sebagai contoh, mereka baru saja berdebat tentang arah masa depan pendidikan Cian dan Kazuha. Padahal, semua orang yang mendengar mereka menjadi jengkel, karena masih terlalu dini untuk membicarakannya. Namun, pertengkaran itu hanyalah pertengkaran kecil yang ramah antara suami dan istri, dan jika mereka meninggalkan satu sama lain, mereka siap untuk berbaikan dalam waktu singkat. Di dunia asli Souma, tampaknya dikatakan bahwa, “Bahkan seekor anjing akan mengangkat hidungnya saat bertengkar antara suami dan istri.”

Hakuya tidak memiliki keinginan untuk terlibat dalam perselisihan perkawinan keluarga lain, jadi dia melakukan yang terbaik untuk menghindarinya. Sekarang, dia sangat menyesal tidak memperhatikan bagaimana Souma menenangkan istrinya ketika mereka marah padanya.

"Um... Nyonya Jeanne?"

“...Ada apa, Tuan Hakuya?”

Sepertinya dia setidaknya bersedia untuk menanggapi.

"Um ... Apakah kamu marah?"

"Aku tidak marah... aku geram."

“Aku memang meminta maaf. Tapi kami tidak bisa berbicara ketika kami tidak tahu siapa yang mungkin mendengarkan. Kami tidak berniat meninggalkanmu dari—”

“Bukan itu.” Jeanne memotong penjelasan Hakuya dan berbalik menghadapnya. "Yang membuatku marah adalah diriku sendiri, karena sangat tidak berguna."

Jeanne menyilangkan tangan di depan dada, dan mengarahkan pandangannya ke bawah, tampak sedih.

“Selama kakak perempuanku menjunjung tinggi cita-citanya, Kerajaan akan berjalan bersama Kekaisaran... Raja Souma yang mengatakan itu, dan sekarang dia berbicara tentang menyerang Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan. Itu saja seharusnya sudah cukup untuk membuatnya mengerutkan alisnya, namun, untuk beberapa alasan, kakak perempuanku menerima permintaannya. ”

“Itu karena... Tidak...” Hakuya hendak mengatakan sesuatu, tapi menghentikan dirinya sendiri.

“Tampaknya kamu dan Raja Souma telah menjadi orang yang sama sekali berbeda, dan kakak perempuanku telah mengesampingkan cita-citanya... Aku tidak tahu apa yang kalian semua pikirkan.”

Jeanne menggelengkan kepalanya.

“Tapi apa yang kumengerti adalah bahwa kalian semua memiliki sesuatu yang kalian pikirkan. Ini hanya masalah aku tidak mengetahui situasinya. Itu... sangat membuat frustrasi. Terutama ketika kakak perempuanku dapat dengan benar membedakan niat kalian hanya dari beberapa petunjuk kecil. ”

Hakuya menghela nafas kecil. “Nyonya Maria adalah wanita yang cerdas. Kami juga tidak mengantisipasi dia melihat kami seperti itu. Bahkan jika itu membuat hubungan tegang untuk sementara waktu, selama Maria terus bertingkah seperti dirinya yang biasa, itu akan baik-baik saja. Tapi, setelah sedikit banyak mengetahui apa yang kami lakukan, Maria berjanji untuk bekerja sama. Sungguh menakutkan betapa perseptifnya dia.”

“Kakakku terlalu santai dalam kehidupan pribadinya, tapi dia orang yang sangat pintar.” Jeanne tersenyum lemah. “Itulah mengapa kami mengandalkan dia terlalu sering. Ketika aku melihat kakak terus-menerus memikul beban menjadi kaisar, aku ingin berada di sana untuk membantunya, tetapi ... kalau saja aku memiliki lebih banyak kekuatan.”

Tidak dapat menemukan kata-kata untuk diucapkan, Hakuya memberinya tatapan empati.

"Maafkan aku. Karena merengek padamu seperti ini.”

"Tidak, aku mengerti."

Mereka berdua dalam posisi harus mendukung pemimpin bangsa mereka. Souma sangat pandai mendelegasikan tugas kepada mereka yang memiliki kemampuan untuk melakukannya. Dia telah mengumpulkan begitu banyak orang sehingga mereka menyebutnya sebagai maniak personel, dan itu berarti mereka mampu mengejar kebijakan dalam berbagai arah yang berbeda. Kelemahannya adalah lebih sulit baginya untuk melakukan pekerjaannya sebagai raja di luar, dan dia terlihat biasa saja di mata rakyat, tetapi jika negara dikelola dengan baik, rakyat tidak akan mengeluh tentang hal itu.

Tapi... Bagaimana jika?

Bagaimana jika Souma memiliki kemampuan dan karisma seperti Maria? Jika dia bisa melakukan semuanya sendiri, bukankah dia akan melakukannya, dan mendorong kebijakannya alih-alih merekrut personel? Karena lebih cepat seperti itu? Menyelesaikan masalah sendirian akan membuatnya mendapatkan lebih banyak popularitas, dan menyebabkan harapan yang lebih besar untuknya. Semakin dia memenuhi harapan orang, semakin besar harapan itu akan menjadi ...

Begitu... Nyonya Jeanne...Pasti terasa menjengkelkan, melihat adik seperti itu. Maria sangat jenius sehingga Jeanne bahkan tidak bisa mengatakan, "Aku berharap kamu akan lebih mengandalkanku."

“Menonton kakak perempuanku tampil sebagai lorelei selain tugas politiknya, itu membuatku berpikir. Bukankah ini lebih dekat dengan apa yang benar-benar ingin dilakukan kakakku?” Ada rasa sakit dalam suara Jeanne. “Kegagalan serangan gabungan dari pasukan umat manusia yang dipimpin oleh Kekaisaran, dan kematian kaisar terakhir... Kakak perempuanku naik takhta di saat orang-orang murung dan sedih. Dia mengatakan kepadaku, 'Saya ingin membuat orang-orang tersenyum.' Itulah yang memotivasinya untuk menyatukan Kekaisaran sekali lagi, dan memberi mereka harapan bahwa itu adalah Deklarasi Umat Manusia.”

“...Kupikir itu luar biasa.”

“Kakak hanya ingin semua orang tersenyum! Mungkin... Mungkin dia bahkan tidak ingin menjadi kaisar. Dia tampak begitu bersemangat saat dia bernyanyi dan menari, dan orang-orang senang melihatnya. Sejujurnya, aku berharap aku tidak bisa membiarkannya melakukan apa pun selain itu, tapi... itu bukan pilihan.”

Tidak ada yang bisa Hakuya katakan sebagai tanggapan atas kesedihan dalam suara Jeanne. Sebagai warga negara asing, dia memiliki sedikit fleksibilitas, dan sebagai anggota Kerajaan yang berpangkat tinggi, dia tidak bisa berbicara sembarangan. Jika ada satu hal yang bisa dia lakukan, itu diam-diam mendengarkan saat Jeanne melampiaskan.

Tiba-tiba, Jeanne menampar pipinya sendiri.

“Nyonya Jeanne?!”

"Aku tidak bisa terus bertingkah murung seperti ini." Kemudian, dia tersenyum pada Hakuya yang terkejut. “Tidak ketika aku telah diberkati dengan kesempatan untuk berbicara denganmu, Tuan Hakuya. Aku membuang-buang waktu.”

"...Aku tidak keberatan."

“Yah, aku tahu! Mari kita minum sepanjang malam!”

"Ah! Aku tidak bisa minum dengan baik ... "

“Ohh, benar, ya?” Jeanne menyeringai. "Tidak apa-apa. Jika kamu disia-siakan, aku akan merawatmu. ”

"Aku tidak bisa membiarkan VIP dari negara lain melihatku dalam keadaan menyedihkan seperti itu..."

“Oh, apa salahnya? Tidak apa-apa lah sesekali.”

“Tidak, yang kukatakan adalah...”

"Ayo, sekarang sudah diputuskan, ayo kita ambil makanan dan minuman dari pesta."

Jeanne meraih tangan Hakuya dan mulai berjalan dengan langkah tegas, menyeretnya. Hakuya memiliki ekspresi bingung seperti biasanya di wajahnya. Yah... ini lebih baik daripada dia terlihat depresi seperti sebelumnya.

Melihat ekspresi bahagia di wajah Jeanne, dia mempersiapkan diri untuk menemaninya sepanjang malam.


Illustrasi Disini
◇ ◇ ◇.

Tidak lama setelah itu, Hakuya yang bingung dan Jeanne yang bahagia masuk ke kamar. Jeanne sedang menarik Hakuya dengan lengan bajunya. Sepertinya dia merasa lebih baik sekarang.

"Sepertinya suasana hati adikmu lebih baik."

Maria juga memperhatikan mereka, dan tersenyum lembut. “Omong-omong tentang adik perempuan, apakah Trill baik-baik saja?”

"Ya. Sedikit terlalu baik. Dia bekerja keras untuk mengembangkan bor dengan Genia. Aku sebenarnya ingin membawanya, tapi dia dengan tegas menolak…”

Kupikir itu akan menjadi kesempatan yang baik bagi tiga saudara perempuan untuk berkumpul, tapi ...

“Tidak ada kesempatan! Jika aku bertemu kakak perempuanku sekarang, saya pasti akan menerima ceramah panjang tentang tidak mengganggu kehidupan pernikahan Kakak Genia! Kakak Jeanne sangat ketat, aku bahkan mungkin dibawa kembali ke Kekaisaran! Aku benar-benar menolak untuk menemanimu!”

...Trill tidak menyukainya.

Memang, aku tidak bisa terlalu tegas dengan dia mengingat statusnya sendiri. Aku mendapat izin Jeanne untuk bersikap tegas dengan Trill, tetapi aku tidak ingin membuatnya marah dan akibatnya menunda proyek pengembangan bor. Itulah mengapa aku membiarkan dia melakukan apa yang dia suka, dengan alasan. Jika keadaan menjadi tidak terkendali, aku akan meminta kakak perempuannya memarahinya.

Maria terkekeh. “Itu sangat seperti dia. Selalu berjiwa bebas. Aku sedikit iri padanya.”

“Omong-omong tentang berjiwa bebas... Semua orang di sini bertingkah sangat berjiwa bebas, ya?”

Aku melihat sekeliling, dan orang-orang dari Kerajaan dan Kekaisaran berbaur dalam suasana yang cukup kacau. Naden dengan penuh semangat menghibur Krahe dengan cerita tentang bagaimana kami berdua bertemu. Wajahnya sedikit merah, dan matanya tidak fokus. Dia tampak mabuk.

“Jadi, seperti yang kukatakan, Souma, dia memberi tahuku bahwa aku memiliki individualitas. Itu... membuatku sangat bahagia.”

“Oho, aku mengerti, aku mengerti. Itu adalah cara yang luar biasa untuk bertemu. Ini, minum lagi.”

“... Hiks.”

Sepertinya Krahe telah membujuknya untuk menceritakan segalanya padanya. Yah, dia mengetahui bagaimana kami berdua bertemu tidak akan menimbulkan masalah. Ada penjaga di dekatnya, jadi jika kedengarannya dia akan membocorkan sesuatu yang harus dirahasiakan, mereka mungkin akan menghentikannya. Tapi Naden... jika dia masih mengingat ini saat dia sadar, dia akan menggeliat karena malu, bukan?

Sementara itu, di tempat lain di ruangan itu, Mio sedang meminum minuman keras.

"Urgh... Apa yang aku lakukan di sini...?"

“M-Nyonya Mio? Apakah kamu tidak minum terlalu banyak?" Owen berkomentar, berusaha menghentikannya.

Mio berteriak, "Kamu pikir aku bisa melewati ini tanpa minum ?!" dan membantu dirinya sendiri untuk yang lain. “Aku cukup terkejut bahwa Kerajaan Elfrieden dan Kerajaan Amidonia telah bersatu, tapi kita juga bersahabat dengan Kekaisaran sekarang...? Apa yang terjadi dengan Kerajaan saat aku pergi? Aku merasa seperti seorang musafir yang kembali ke rumah setelah satu dekade, dan terkejut dengan bagaimana semuanya berubah... Hic.”

“Banyak yang terjadi. Oh, astaga, kau terlalu banyak minum. Jika kamu sedang mabuk, naik gondola akan menjadi lebih sulit untukmu, tahu?”

Meskipun Owen berusaha menenangkannya, dia tidak mendengarkannya.

Hrm... Jika akan seperti ini, mungkin aku harus membawa Colbert dan ibunya juga... Ibu Mio sepertinya bukan tipe orang yang terintimidasi oleh hal semacam ini. Sebelum berpisah dengan Colbert, saya memiliki kesempatan untuk berbicara dengannya secara singkat.

Ketika aku bertanya apa pendapatnya tentang Georg, dia berkata,“Ini adalah jalan yang dipilih oleh orang yang tidak bijaksana. Tidak peduli apa yang orang lain pikirkan tentang dia untuk itu, saya yakin itu adalah pilihan terbaik yang bisa dia buat. Sebagai istrinya, saya hanya bisa percaya padanya, dan menerimanya.” Sungguh wanita yang kuat. Aku ragu melihat putrinya menenggelamkan kebingungannya dengan alkohol akan mengganggunya.

Melihat sekeliling lebih dekat, aku menemukan pengawal kami Aisha dan Gunther saling melotot.

“.........”

“.........” (Munch, munch.)

Gunther menatap Aisha ke bawah, berdiri tegak dan tidak bergerak, sementara Aisha membalas tatapannya, tetapi memegang piring dengan berbagai hidangan di atasnya, dan mengunyahnya saat dia balas menatap Gunther. Serius, apa yang kulihat di sini?

“Um… Kenapa Gunther memelototi Aisha?” Aku bertanya kepada Maria.

"Oh maafkan aku. Ekspresi tegas di wajah Gunther itu normal baginya. Dia sepertinya ingin berbicara dengan rekan pengawalnya, tetapi tidak dapat menemukan kata-katanya, dan mata mereka kebetulan bertemu, jadi dia tidak bisa memalingkan muka... kurasa?”

"Dia pemalu, meskipun dia terlihat seperti itu ?!"

Ketika kami pertama kali bertemu, kupikir dia pasti tidak memiliki kesan yang baik tentangku, tetapi apakah dia sebenarnya hanya merasa tegang? Ketika aku memikirkannya seperti itu, lelaki tua yang kasar itu mulai terlihat agak imut.

Maria terkekeh. “Semua orang sepertinya sedang bersenang-senang.”

"...Ya, mereka melakukannya."

“Ngomong-ngomong, Tuan Souma? Aku ingin berbicara berdua saja sebentar,” katanya dengan nada nakal.

Terkejut dengan undangannya yang tiba-tiba, aku sedikit panik. "Sendiri...? Itu tidak baik. Kita berdua pemimpin, kamu tahu? ”

“Nyonya Aisha dan Gunther seharusnya masih bisa melihat kita di balkon di sana, jadi kurasa itu tidak menjadi masalah?”

"Itu ... baiklah, kalau begitu."

Kami memberi tahu Aisha dan Gunther bahwa kami ingin berbicara berdua, jadi kami ingin mereka menjaga kami dari kejauhan, dan kemudian menuju ke balkon. Aku takut ditembak di sini, tapi ada anggota Kucing Hitam yang ditempatkan di sekitar vila, jadi mungkin tidak apa-apa.

Bahu Maria sedikit gemetar. "Di luar agak dingin, ya?"

"Yah, ini musim gugur, dan kita berada di pegunungan, bagaimanapun juga."

Dia benar tentang itu menjadi dingin, tapi aku bahkan tidak tahu berapa banyak lapisan gaun yang dia kenakan, dan aku sendiri berpakaian cukup berat, jadi itu bisa ditoleransi. Jelas, kami tinggal di balkon.

Maria adalah yang pertama membuka mulutnya, "Sekarang, sehubungan dengan pengiriman armada ke Negara Kepulauan Naga Berkepala Sembilan ..."

“...Aku tidak bisa mengungkapkannya lagi padamu saat ini, tahu?”

“Aku tidak akan bertanya. Apa yang akan kukatakan adalah sehubungan dengan bantuan yang kami miliki. Kamu memang mengatakan kamu akan membalas kami kembali suatu hari nanti, bukan? ” katanya, senyum nakal di wajahnya.

"Tunggu sebentar. Um... Jika kamu meminta sesuatu yang terlalu tidak masuk akal, itu akan menjadi masalah.”

“Hee hee, kesepakatan yang kita buat adalah kesepakatan lisan, bukan komitmen di atas kertas. Itu hanya dianggap sebagai bantuan untukmu karena kamu percaya bahwa kami akan menindaklanjutinya. Jadi, aku ingin kamu memberiku janji verbal juga. ”

"Membalas budi dengan janji?"

"Ya. Jika suatu saat nanti…”

Apa yang Maria katakan padaku setelah itu, terlepas dari ketenangan dalam suaranya ketika dia mengatakannya, membuatku meragukan telingaku sendiri.

"Hah?!" Aku menatapnya, mata terbelalak.

Maria hanya... tersenyum.

Ini pasti perasaan Maria yang sebenarnya, yang bahkan Jeanne tidak tahu. Bahkan setelah aku mendengarkan semua yang dia katakan, aku tidak bisa mengatakan apa-apa untuk sementara waktu.

Setelah keheningan yang terasa sangat lama, akhirnya aku berhasil menjawab, “Jangan katakan hal yang tidak menyenangkan…”

Maria terkekeh. “Penting untuk bersiap. Jadi, bagaimana? Ini adalah kesepakatan lisan, tidak dibuat di atas kertas, tetapi bisakah aku memintamu untuk melakukannya?”

"Aku..."

Ini... bukan sesuatu yang bisa aku angguk dan setujui dengan mudah. Jika apa yang baru saja Maria bicarakan terjadi, aku harus mengumpulkan Hakuya dan pengikut terdekatku dan memperdebatkan masalah itu selama berhari-hari. Tapi hanya jika itu benar-benar terjadi. Untuk saat ini, itu hanya satu kemungkinan di masa depan. Jika aku memberi tahu mereka bahwa aku ingin memperdebatkan masalah ini sekarang, mereka akan memberi tahuku bahwa aku terlalu khawatir.

Lagipula, aku sendiri tidak percaya itu akan terjadi. Oh... Itu sebabnya itu kesepakatan lisan. Dengan cara ini, dia akan senang jika aku melakukan apa yang aku janjikan, tetapi saya tidak bisa disalahkan karena tidak melakukannya. Itu sama seperti ketika aku meminta bantuannya. Namun, Maria dan aku sama-sama percaya bahwa jika yang lain menjanjikan sesuatu, mereka akan menindaklanjutinya. Dia pasti membicarakannya karena dia memercayaiku. Saat waktu itu datang.

"...Aku mengerti." Aku menatap mata Maria dan mengangguk. “Jika situasi seperti itu muncul, Kerajaan akan bertindak sesuai keinginanmu.”

Maria memberiku senyum terbesar yang dia miliki hari ini sebagai tanggapan. Penampilannya saat dia dengan lembut mengangkat ujung roknya di bawah sinar bulan sangat indah.

Kemudian, dengan suara lembut, dia berkata, "Aku percaya padamu, Tuan Souma."


Illustrasi Disini
◇ ◇ ◇.

Keesokan harinya, kami masing-masing kembali ke negara kami masing-masing. Gimbal, Raja Zem, datang berkunjung di pagi hari, jadi dia, Maria, dan aku saling mengucapkan selamat tinggal.

“Tuan Gimbal. Saya berterima kasih, dalam kedudukan saya sebagai kaisar, karena memberi kami tempat untuk berbicara seperti ini. ”

“Saya juga berterima kasih atas nama Kerajaan. Sebagai hasilnya, kami dapat mengadakan pertemuan yang bermanfaat.”

Saat Maria dan aku sama-sama berterima kasih padanya, Gimbal menggelengkan kepalanya. “Jika Kerajaan dan Kekaisaran berhubungan baik, kami tidak akan terjebak di tengah perang kalian. Yah, dengan asumsi kalian berdua tidak dengan senang hati menyerang kami bersama, itu saja.”

Dia mengatakan itu dengan bercanda, tetapi banyak kebenaran dikatakan dengan bercanda. Gimbal ingin menghindari kami menjadi begitu bermusuhan satu sama lain sehingga negaranya menjadi medan perang untuk perang kami, tetapi dia tidak ingin kami begitu dekat sehingga kami memutuskan untuk menyerangnya bersama-sama. Itu sebabnya dia menyediakan tempat bagi kami untuk bertemu, membantu kami berdua, sambil membiarkan dia menyelidiki seperti apa hubungan kami. Dia adalah orang yang sangat sulit untuk dihadapi.

Maria dan aku sama-sama menjawab dengan senyum terpampang.

“Seperti yang saya katakan sebelumnya, jika Anda tetap benar-benar netral, Kerajaan tidak akan memulai masalah dengan Anda.”

"Hee hee, Kekaisaran tidak akan melanggar Deklarasi Umat Manusia ketika kami yang mengeluarkannya sejak awal."

Gimbal menjawab dengan senyum yang sama palsunya. “Ha ha ha, itu menenangkan untuk didengar. Jika Anda ingin menggunakan tempat ini untuk konferensi di masa depan, katakan saja, dan saya akan meminjamkannya kapan saja. ”

"Terima kasih untuk itu."

“Kami berterima kasih untuk itu, Tuan Gimbal.”

Kami semua berjabat tangan saat para pengikut kami melihat. Itu adalah cara teatrikal untuk menunjukkan bahwa kami memiliki hubungan kepercayaan, tetapi tampilan semacam itu juga penting.

Jadi, kami masing-masing kembali ke negara kami masing-masing.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar