Senin, 09 September 2019

I Became Hero’s Bride! Novel Bahasa Indonesia Chapter 10 – Ratu Sangat Menghargai Pasangan Ini

Chapter 10 – Ratu Sangat Menghargai Pasangan Ini


Clarice tampaknya tidak terlalu senang pada ratu yang muncul tanpa peringatan apa pun. Alih-alih berbaik hati, punggungnya dibesarkan seperti kucing yang marah dan dia memberikan penolakannya.

"Putramu ini, sedang tidak mood untuk berbicara dengan Ibu saat ini, jadi bisakah kau pergi."

Biasanya reaksi ini tidak dapat dibayangkan untuk anak laki-laki yang imut dan baik hati, tetapi saat ini dia adalah anak perempuan yang sudah diputar balik kehidupannya oleh orang tuanya sehingga hal ini tidak masalah. Sang ratu mengabaikan Clarice dan merayap masuk seperti ular dan duduk, berbicara dengan Karina dan bahkan masih sempat untuk menyeruput tehnya.

Dasar, suami dan istri tidak ada bedanya.

"Terima kasih telah membantu putri kami. Karina. Karena sang putri belum terbiasa dengan tubuh wanitanya. ”
"Tentu saja tidak. Yang Mulia. Tidak, saya merasa terhormat.... Uhuk, saya melakukan apa yang harus saya lakukan sebagai pelayan.”

Ketika sang ratu mendengarkan kekacauan yang dialami Clarice di kamar mandi, dimana dia membuat segala macam suara yang menyedihkan dan menggelengkan kepalanya. Tepat di sampingnya, Clarice dengan putus asa berusaha meredam amarahnya yang mendidih.

“Tinggalkan ruangan untuk saat ini. Aku punya sesuatu yang ingin aku bicarakan dengan sang putri. ”
"Dimengerti. Yang Mulia. Silakan hubungi saya jika Anda membutuhkan sesuatu. "

Karina membungkuk dan keluar ruangan.

Sekarang hanya mereka berdua.

"Clarice."

Sang ratu memanggil nama Clarice dengan lembut seolah dia sedang membelai seorang anak. Clarice mendengus. Tidak peduli apa yang dia katakan kali ini dia tidak akan jatuh dengan mudah.

"Kau bukan anak laki-laki lagi melainkan anak perempuan, bukan?"
"......Setidaknya coba buat alasan untuk dirimu sendiri."

Bukan sesuatu yang konyol.

"Tapi itu benar. Karena Clarice adalah seorang wanita. "

Jadi Clarice mengatakannya dengan cara yang diinginkan ratu. Dengan gigi yang terkatup rapat.

"Anak perempuan ini, t’ tidak ’dalam suasana hati untuk b’ berbicara se ’sekarang, jadi silakan pergi."
"Astaga. Tapi ibumu datang untuk berbicara denganmu Clarice? "

Sang ratu membuang sikap anggunnya dan berkata dengan acuh tak acuh. Ini dia. Ini adalah wajah asli ratu yang tidak dia perlihatkan di depan umum.

Dan inilah tepatnya mengapa Clarice sangat marah.

"Terus apa. Aib, terasa kotor, mengatakan bahwa kau akan memenjarakanku, jadi mengapa sekarang...! "

Clarice menjerit kebenciannya. Apa yang benar-benar membuat Clarice marah pada sang ratu adalah, bukan karena perubahan gendernya, tapi penampilan ratu yang dingin dan tidak berperasaan. Bahwa itu semua adalah suatu tipuan. Sebuah tipuan raksasa untuk menipu pahlawan.

"Apakah... kau tahu betapa takutnya aku...?!"

Tapi meski begitu dia tidak bisa menertawakannya dengan santai. Rasa sakit, terkejut, pengkhianatan, bukan seolah-olah itu tidak pernah terjadi. Ibunya yang lembut berubah begitu drastis dalam satu hari dan dengan dingin membuangnya, anak mana yang tidak akan terluka karenanya.

"Maafkan Ibu."

Ratu diam-diam menarik Clarice yang terisak-isak ke dalam pelukannya. Karena dia masih ibunya. Karena dia terlalu sedih untuk menolak pelukannya yang hangat, Clarice membenamkan wajahnya di dada ratu. Untuk waktu yang lama setelah itu, air mata Clarice membasahi payudara ratu.

"Maafkan Ibu. Ibu datang ke sini untuk meminta maaf... Ibu tidak akan pernah melakukannya lagi. "

Clarice memutuskan untuk memaafkan Ibunya sekali ini saja.

Jika lain kali terjadi lagi maka dia akan langsung merobohkan beberapa giginya.

***

Tentu saja, bahkan jika Clarice memaafkannya, dia hanya akan memaafkan ratu karena telah menipunya, bukan karena mengubahnya menjadi seorang wanita. Ketika Clarice memelototinya dengan mata terbuka dan bertanya mengapa dia tidak menghentikan Ayahnya, sang ratu tersenyum cerah dan menjawab.

"Tentu saja, itu karena aku menginginkan seorang putri!"

Clarice berpikir.

'Ini adalah sebuah masalah. Orang ini, kepalanya hanya dipenuhi dengan bunga-bunga. "

Setelah melampaui 'kepolosan' dan memasuki ranah keimutan bodoh, siapa sangka dia adalah ahli taktik utama yang menjerat sang pahlawan. Memang, dia bukan menjadi ratu tanpa suatu alasan.

"Tapi Ibu terkejut ketika ibu mendengarnya untuk pertama kalinya juga, kau tahu? Sungguh luar biasa sehingga ibu pikir seseorang mengerjai ibu dengan lelucon. ”
"Aku juga tidak bisa percaya bahwa aku berubah menjadi seorang wanita. Akan lebih baik jika ini hanya BENAR-BENAR lelucon seseorang. "

Clarice bertanya-tanya apakah raja lebih buruk daripada raja iblis. Setidaknya wanita itu hanya membuat orang berpakaian seperti wanita, tidak benar-benar mengubahnya menjadi wanita. Tunggu dulu. Jika kau mengatakannya seperti itu, bukankah wanita itu mendandaninya seperti seorang gadis dan menikahinya dengan orc? Ahh. Hanya mengingatnya saja, pantatnya bergetar. Clarice memeluk bahunya dan menggigil.

Aku tidak suka orc. Orc menakutkan ...

"Apa yang salah? Tiba-tiba Kau membiru, apakah kau merasa sakit? "
"Tidak apa. Aku hanya mengingat beberapa kenangan buruk. Tolong jangan khawatir. "

Clarice menghela nafas dan fokus lagi. Ya. Menjadi seorang wanita dan menikahi Hero-nim adalah pilihan yang jauh lebih baik. Daripada seekor orc yang tidak memiliki apa-apa selain penis besar, dia lebih suka memiliki pahlawan yang baik hati, mulia dan tampan...

"Aku akan memilikinya, menjaganya, dan menghargainya selama sisa hidupku."

Aaaaack! Apa yang aku pikirkan!

"Apa yang salah? Tiba-tiba Kau memerah, apakah kau merasa sakit?”
" Tidak apa. Aku hanya mengingat beberapa kenangan memalukan. Tolong jangan khawatir."

Ratu menyembunyikan mulutnya dengan kipas bulunya sebelum bertanya.

"Apakah kamu berpikir tentang pahlawan itu?"
"Eh?!"

Uuh. Tepat.

"Meskipun ibumu orang yang suka bicara, kau cepat juga menerkam sasaranmu. Kau baru saja menjadi gadis? Dan sekarang sudah mulai mencintai... mff. ”
"Tentu. Saja. Tidak. Benar."

Clarice meraih kipas bulu itu dan menghentikan senyum ratu. Bibir ratu menggeliat-geliat sedikit sebelum akhirnya membebaskan diri dari tangannya, dan menyeringai.

"Kenapa? Pahlawan, dia pria yang baik. Bahkan menurut ibumu ini dia itu seorang pria sejati, kau tahu? Dia tampan, tinggi, dan dia akan berperang dengan kerajaan demi kau. "
“Hh, hmph. Hero-nim memulai perang demi aku. Itu terlalu berkhayal. "

Bahkan ketika menyangkal kata-kata ratu atas pujian dari teman dekatnya Hero-nim, Clarice merasa jauh lebih baik. Benar-benar bodoh untuk pahlawan.

"Ibu tidak menganggap aneh bagi Clarice untuk jatuh cinta pada pahlawan. Ditambah lagi, Clarice sudah diselamatkan sekali seperti seorang putri dalam dongeng kan? Kyaa. Sangat romantis ~ ”

Clarice menatap ratu dengan mata mati. Pantas saja dia mengatakan kata-kata yang baik untuk sang pahlawan.

Ketuk ketuk.

Ketukan di pintu. Suara Karina mengikuti sesaat.

"Hero-nim telah tiba."

Clarice melompat dari kursinya. "Ya ampun." Sang ratu tampak terhibur dengan kegembiraan Clarice yang tak terkendali.

"Hero-nim !!!"
"Cla ... Whoa!"

Begitu Minwoo masuk, Clarice berlari masuk seperti anak panah dan mengubur dirinya dalam pelukannya. Tidak menyadari keterkejutan sang pahlawan, dia menggosok wajahnya ke dada keras sang pahlawan dan menyuarakan kerinduannya.

"Kenapa kau lama sekali! Aku menunggu begitu lama! "
"Aku, aku tahu. Maaf, aku terlambat. Aku mengerti jadi tolong lepaskan aku sekarang... "

Baru setelah Clarice mengangkat kepalanya seolah-olah dia merasa kurang. Tindakannya yang penuh kasih sayang tidak bisa dihindari. Ayahnya benar-benar sudah gila, kepala Ibunya hanya dipenuhi dengan bunga-bunga, pelayan barunya tidak lebih dari seorang mesum, Senyun adalah pencuri celana dalam…. Satu-satunya orang yang Clarice percayai adalah pahlawan, Minwoo.

Satu-satunya pendukungku. Seluruh istana ini hanya diisi dengan orang-orang yang membuatku ingin memberikan mereka jari tengah raksasa, dia adalah satu-satunya yang merawatku. Bagi Clarice, Minwoo telah lebih dari seorang teman dan sekarang satu-satunya sekutu di dunia.

“Ho, jadi ini Minwoo x Clarice yang dikabarkan? Sangat menarik untuk melihatnya dengan mata kepala sendiri. "
"Ratumu sangat menghargai pasangan ini."

Vena berkedut keluar di dahi Clarice.

Semuanya bagus kecuali kehadiran mereka.

***

Keinginan Clarice tidak butuh waktu lama untuk dipenuhi.

“Orang tua yang tidak bisa membaca suasana hati akan pergi sekarang. Selamat bersenang-senang bersama. "

Ratu yang tiba-tiba sudah memulihkan martabatnya melambaikan kipasnya dan pergi, dan tak lama kemudian, Karina meninggalkan ruangan juga, mengatakan bahwa dia akan menyiapkan makan malam. Seperti yang dikatakan ratu, ditinggalkan sendirian hanya mereka berdua, Clarice memberi tahu Minwoo semua yang terjadi sampai sekarang.

"Eck... Itu benar-benar parah."

Waktu ketika dia menangis dan akhirnya layani oleh Karina (yang terus berbicara kotor).

"Itu tidak terlihat aneh bagimu. Ini sebenarnya terlihat... sangat cantik? "

Setelah mengenakan pakaian aneh ini karena tidak ada pakaian yang pas untuknya, kata-kata Minwoo tanpa sadar membantah penyangkalan dirinya sendiri.

"Benar-benar tidak ada orang normal di kerajaan ini." 
<TLN: hiya baru sadar :v>

Begitu mereka sampai pada apa yang dikatakan ratu, mereka berdua dengan senang hati berbicara tentang pasangan kerajaan itu di belakang mereka.

Saat waktu makan malam tiba, Clarice mendengarkan cerita Minwoo, dia terlibat dalam permainan petak umpet dengan raja. Ketika Minwoo mengatakan bahwa ia kehilangan raja setelah pengejaran yang membuat nafasnya tersengal-sengal, Clarice menghela nafas dengan menyesal.

Ayahanda sialan. Dia harus dihukum apa pun yang terjadi.

“Lalu tentang ini. Apa yang harus kita lakukan sekarang?"

Di akhir makan malam, Clarice bertanya sambil dengan lembut menyeka bibirnya, dan Minwoo memalingkan kepalanya. Karena cara dia memasang rambutnya seperti ratu, dia secara tidak sadar menatap lehernya yang elegan, jadi dia berpura-pura batuk dan membuat dirinya sadar. Leher Clarice sangat mempesona, dia khawatir dia mengembangkan fetish leher baru.

"Mm. Apa maksudmu, apa yang harus kita lakukan sekarang?"
"Itu... Uuu... maksudku pernikahan. Pernikahan. Sekarang kita tidak punya cara untuk menolak atau menarik ini jadi apa yang harus kita lakukan? "

Ah. Minwoo tersenyum malu-malu. Tidak seperti dirinya yang normal, dia adalah orang yang pada dasarnya mengokohkan pernikahan ini, jadi dia tidak bisa mengatakan apa-apa bahkan jika dia punya sepuluh mulut. Tentu saja, bukan maksud Clarice untuk menyalahkannya...

Ketika matahari terbenam di bawah cakrawala dan bulan serta bintang-bintang naik ke puncaknya, mereka berdua menyatukan kepala untuk membuat berbagai rencana.

Upaya mereka tidak membuahkan hasil.

Gedebuk. Tidak ada harapan. Tapi tanpa harapan atau tidak, matahari besok akan terbit seperti biasa, jadi setelah mengatakan bahwa mereka akan memikirkan ini lagi besok, Minwoo berdiri.

Clarice mencengkeram lengan Minwoo.

"Apakah kau akan pergi?"

Seperti anak hilang, atau kelinci yang kesepian. Mata nila itu tampak dipenuhi dengan kesedihan ketika Clarice memohon padanya untuk tidak pergi.

"Hanya malam ini. Bisakah kau tetap bersamaku hanya untuk malam ini? ”

Minwoo terperanjat. Apa yang dikatakan anak ini.

"Ini, benar-benar memalukan bagiku untuk mengatakan ini tetapi untuk tidur sendiri, itu menakutkanku..."

Ding ~ Satu frasa berbunyi di kepala Minwoo seperti lonceng lonceng.

Ya Tuhan.

“Tidak, tunggu dulu, apa? Mendadak. Kau jadi takut tidur sendiri? "
"Seperti yang baru saja kau dengar. Menakutkan untuk tidur sendirian. Jika memungkinkan, aku ingin tinggal bersamamu, Hero-nim. Aku... aku ingin kita tidur bersama. ”

Clarice tampak seperti akan meneteskan air mata di pipinya kapan saja. Di ambang menangis, seolah-olah menyatakan bahwa dia tidak ingin kehilangan dia, dia memeluk lengan Minwoo. Saat dia memeluknya, lengan Minwoo terkubur di antara payudaranya yang berlimpah. Sisi Rasionalitas Minwoo mengepul dan mencapai batasnya.

Tidak peduli bahwa anak ini adalah dulunya laki-laki, tetapi dia adalah seorang wanita sekarang. Dan seorang gadis yang sangat cantik dan menarik untuk di-ena-ena (ironisnya wajahnya masih persis sama seperti ketika dia laki-laki). Seorang gadis seperti ini memberinya sentuhan sambil memintanya tidur dengannya? Ho ho. Dia tidak punya jawaban untuk ini. Minwoo dengan putus asa berpegang pada rasionalitasnya.

"positifberpikirpositifberpikirpositifberpikirpositifberpikirmesumberpikirspositifberpikirpositif."

Dia berusia 18 tahun. Umur yang dipenuhi dengan Hasrat.

"Tenangkan dirimu! Clarice! Jika kita tidur bersama sekarang maka keluarga kerajaan hanya akan memiliki lebih banyak alasan untuk melawan kita! "
"Tapi…"

Clarice akhirnya menangis.

"Aku takut kau akan menghilang... Waaahhh!"

Dia menangis seolah kehilangan segalanya di dunianya. Minwoo mengajukan pertanyaan yang dia benar-benar ingin tahu.

"Kenapa aku akan menghilang?"

"Tapi! Tapi!!"

Clarice melolong tanpa belas kasihan.

"Penisku saja menghilang! tidak ada jaminan bahwa Hero-nim juga tidak akan menghilang!!"

Wuwuwuwu. Melihat Clarice menangis tersedu lagi, sekali lagi, bel di kepala Minwoo berdering ~.

Ya Tuhan.


Note:
Astaga ya ampun, sejauh ini chapter 10 yang paling sering bikin aku ngakak ya ampun hahahaha. Teaser untuk chapter selanjutnya: ( ͡° ͜ʖ ͡°)


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: MobiusAnomalous
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar