Rabu, 25 September 2019

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter Interlude: Warga Kreuz, Saat Gadis Muda Sedang Pergi

Volume 2
Chapter Interlude: Warga Kreuz, Saat Gadis Muda Sedang Pergi


Untuk Rita, 

Apa kabar? Bagaimana bayi di perut mu? Apakah Kenneth dan para pelanggan juga baik-baik saja? 

Dale dan aku melakukan perjalanan dengan sangat baik. Dale mengatakan kami membuat kemajuan yang baik juga. 

Setelah kami meninggalkan Qualle, kami mengunjungi desa beastman. Kami tinggal di rumah kerabat Dale. Aku bertanya kepadanya apa kerabat itu, dan dia mengajariku bahwa itu berarti keluarga dari keluarga. Dale memiliki banyak keluarga. 

Banyak yang terjadi dalam perjalanan ke sini juga. 

Aku melihat banyak pohon dengan bunga merah muda bermekaran. Itu sangat cantik, melihat kelopak bunga berjatuhan sementara Dale dan aku beristirahat dan makan sandwich. Aku berharap Kamu juga bisa melihatnya. Akan lebih baik jika mereka berada di Kreuz juga. Dan juga... 


"Terima kasih," kata Rita, memeriksa pengirimnya setelah menerima surat dari kurir surat. 

Dia menandatanganinya. Pria muda itu, yang tampak seperti petualang normal selain dari tas berwarna hijau lumut di atas bahunya, menunjuk senyum seperti bisnis ke arahnya. “Jangan pikirkan itu. Kuharap Kau akan terus menggunakan layanan kami di masa depan! " 

Tas kurir berwarna hijau lumut dan lambang surat dengan sayap di atasnya adalah merek dagang dari guild pengiriman terbesar di dunia. 

Menjadi pengantar surat adalah pekerjaan utama bagi mereka yang memiliki elemen Centre (Control) tetapi tidak memiliki banyak kekuatan. Mereka akan menggunakan sihir mereka untuk melatih dan menggunakan burung untuk mengirim surat. (Spesies bervariasi berdasarkan pada kekuatan mana pengantar, dengan pengantar yang lebih kuat bahkan dapat mempekerjakan magical beast.) 

Kota-kota seukuran Kreuz dan Qualle memiliki kantor cabang tempat kau dapat melakukan pengiriman di wilayah yang cukup luas, meskipun ada beberapa batasan. Permukiman kecil seperti desa beastman harus menunggu seorang kurir berkunjung secara berkala. 

Rita dengan hati-hati membuka amplop yang dia terima. Itu cukup tebal, dan di dalamnya ada amplop kedua. Jelas untuk menghemat ongkos kirim pengiriman surat, jadi Latina telah mengirim surat untuk Rita dan Chloe bersama-sama untuk menghemat biaya. Dia benar-benar gadis yang praktis. 

"Sepucuk surat dari Latina untuk Chloe, Kenneth. Bisakah kau mengantarkannya ketika keluar untuk me-restock barang? " 

"Ya, aku mengerti." 

Dan begitulah, diputuskan bahwa Kenneth akan membawa surat itu ke rumah Chloe ketika dia pergi ke distrik timur untuk restock barang. 

"Sepertinya perjalanan mereka berjalan lancar ... Yah, mereka berencana untuk melakukannya perlahan, kan?" 

"Dimana mereka sekarang?" 

"Dikatakan bahwa mereka berada di desa beastman, setidaknya ketika ini ditulis." 

“Oh benar, Dale punya kerabat di sana. Tidak banyak rumah setelah titik itu, jadi tentu saja dia akan berhenti di sana, karena dia membawa Latina bersamanya ... "Melihat sekilas surat itu, Kenneth mengangguk. "Mereka menjadi lebih lambat dibandingkan jika dia pergi sendiri, tentu saja, tapi ... mereka jauh lebih cepat dari yang kita hitung sebelum mereka pergi. Latina pasti bekerja sangat keras untuk menjaga kecepatan berjalannya.” 

Dale telah bekerja dengan Kenneth untuk menyusun rencana perjalanan sebelum pergi dalam perjalanan mereka. Apa yang mereka tentukan tidak akan menjadi masalah bagi seseorang dengan banyak stamina dan terbiasa bepergian, seperti Dale, tetapi sulit untuk menebak bagaimana kelanjutannya dengan Latina yang menemaninya. Itulah sebabnya Dale meminta saran "kakaknya" dan menggunakan pengalaman Kenneth sejak dia mengambil pekerjaan mengawal orang-orang dari kota ke kota sebagai dasar untuk menjadwalkan berbagai hal, dan juga mengapa Dale membawa banyak ransum dan persediaan lainnya. 

"Sepertinya Latina menikmati dirinya sendiri," kata Rita sambil tertawa kecil sambil membaca surat itu dengan seksama. Biasanya, ketika dia berurusan dengan dokumen untuk bekerja, dia akan selesai membaca sebanyak ini dalam waktu singkat, tetapi sekarang dia memperlakukan setiap kata dengan sangat berharga. Melihat Rita seperti itu, Kenneth tersenyum. "Kurasa tidak akan sesepi ini tanpa Latina." 

"Kamu tidak akan bisa mengatakan itu sebentar lagi," kata Kenneth, melihat perut istrinya yang sekarang tampak membesar, dan dia menjawab sambil tersenyum. 

"Latina akan menjadi kakak perempuan yang baik, bukan begitu?" 

"Ya." 

"Cukup sepi di toko juga." 

Kenneth menghela nafas. "Ya ampun, orang-orang itu ... Itu mempengaruhi keuntungan kita, kan?" 

"Sepertinya kita sudah kembali ke waktu sebelum Latina mulai membantu." Ketika Rita bertugas mengelola buku-buku, dia tertawa kaku. 

Ketika dibandingkan dengan toko-toko lain di Kreuz yang berfungsi sebagai pangkalan bagi para petualang, Dancing Ocelot adalah toko yang aneh karena para pelanggan tetap semuanya veteran dan mereka yang memasarkan diri mereka berdasarkan seberapa terampil mereka. Pendatang baru cenderung menghilang dengan cepat setelah bertatap muka dengan mereka. 

Latina yang menggemaskan telah menjadi semacam penyangga antara pemula dan para pelanggan tetap yang mengintimidasi. Selain masakan Kenneth dan harga makanan yang murah, gadis muda yang imut ini dikenal sebagai salah satu nilai jual toko. 

Namun, sejak Latina pergi dalam perjalanannya, para pemula menjadi lebih ragu untuk mengunjungi, dan pengunjung tetap hanya berkunjung sebentar. Latina telah berkontribusi pada penjualan Dancing Ocelot melalui lebih dari sekedar pekerjaannya. 

"Dale berubah ketika Latina pertama kali datang ke sini, tetapi dia memiliki efek besar yang mengerikan di toko juga." 

"Itu benar." 

"Mungkin kita bisa mulai membiarkan Latina memasak ..." 

"Lalu kau bisa meninggalkan kesibukan tengah hari padaku." 

Rita tersenyum ketika Kenneth mengatakan itu. "Waktu itu mungkin datang lebih cepat dari yang kita pikirkan." 

Ketika Latina terus tumbuh dari hari ke hari, dia melihat dan mempelajari banyak hal dan semakin dekat ke masa dewasanya. Kenneth dan Rita menanti-nanti untuk melihat bagaimana dia dewasa, karena dia benar-benar menjadi wanita muda yang luar biasa. 


... Perjalanan ini sangat menyenangkan. Tapi aku benar-benar berharap untuk memberi tahumu dan Kenneth tentang semua itu. Dan aku sangat senang di mana Kamu melihat kami pergi dan berkata, “Berhati-hatilah.” Aku sangat menikmati perjalanan ini karena aku tahu bahwa ketika aku mengatakan 'Aku kembali,' Kamu akan berada di sana untuk mengatakan 'Selamat datang kembali. ' 

Aku akan terus mendengarkan Dale, dan tidak akan melupakan apa yang Kamu peringatkan kepada ku. Aku akan kembali dengan selamat ke Kreuz. Jaga dirimu, Rita. Dan bayinya juga. Dan tolong beri tahu Kenneth dan pelanggan untuk melakukan hal yang sama. 

Dengan tulus, 

Latina 


Rita dengan hati-hati meletakkan surat dari Latina ke dalam amplop dan menyimpannya di laci. 

"Kamu tidak perlu mengatakan sesuatu yang konyol ..." 

Tentu saja dia akan berkata, "Selamat datang kembali" ketika Latina kembali. 

"Ini tempatmu untuk kembali, kan?" 

Gadis muda itu telah memikirkan ini sebagai rumah yang akan dia datangi kembali. 

"Hati-hati ..." gumam Rita pelan, melafalkan doa kepada dewa yang paling dekat dengannya. 

† 

Di pintu masuk ke ruang kelas mereka di kuil Asfar, Chloe menyebutkan ini kepada temannya, Sylvia. 

"Sylvia, Latina mengirim surat!" 

"Hmm ... Apakah dia baik-baik saja?" 

"Yah, kita sedang berbicara tentang Latina, jadi sulit untuk mengatakannya, tapi menurutku sepertinya begitu." 

Sylvia Fal telah berteman dengan semua orang setelah mereka mulai pergi ke sekolah. Karena dia rukun dengan Chloe, dia juga menjadi dekat dengan sahabatnya, Latina. Ayahnya adalah seorang penjaga yang melayani tuan bangsawan, jadi dia tinggal di daerah perumahan kelas atas di distrik barat. Namun, dia agak santai secara alami dan tidak masalah berteman dengan dua gadis lain, yang tinggal di bagian kota yang lebih kasar. 

Lebih dari setengah bulan telah berlalu sejak Latina meninggalkan Kreuz. Dia akan tinggal sebentar ketika mereka mencapai tujuan mereka, sehingga mereka tidak akan melihatnya lagi sampai sekitar ketika musim berubah. Meskipun gadis-gadis ini bisa mengirim suratnya begitu Dale dan Latina mencapai desa Dale. Chloe tidak terlalu mahir ketika berkaitan dengan belajar, juga tidak banyak menulis, tetapi dia memutuskan untuk menulis beberapa hal yang terjadi di sekitar Kreuz dan sejenisnya kepada temannya. 

Aku tidak ingin ada segala macam hal yang hanya Latina yang tidak mengetahuinya saat dia kembali, pikir Chloe. 

"Dia mengatakan setelah menyeberangi lautan, mereka mengunjungi desa beastman." 

"Aku belum pernah melihat beastman di Kreuz. Namun, para petualang yang mungkin merupakan demi-human datang setiap saat. ” 

"Aku tidak pernah melihatnya ketika aku pergi bermain di tempat Latina." 

"Aku mengerti ... Aku ingin melihatnya," kata Sylvia, dan dia tampak seperti sedang menatap ke suatu tempat yang jauh. 

Sylvia dilahirkan dengan perlindungan ilahi dari Akhdar, dewa para musafir, jadi dia cenderung ingin tahu tentang tanah asing. Mereka yang memiliki perlindungan ilahi dari Akhdar memiliki keinginan yang hampir secara naluriah untuk mengunjungi dunia yang belum pernah mereka lihat dan mengumpulkan informasi yang tidak mereka ketahui. 

"Apakah kau akan bergabung dengan kuil setelah kau selesai bersekolah, Sylvia?" 

"Apa yang harus ku lakukan, aku juga ingin tahu ...?" Sylvia tenggelam dalam pikirannya menanggapi pertanyaan Chloe, meletakkan kepalanya di atas tangannya. "Bergabung dengan kuil akan menjadi yang tercepat, bukan ...? Dan aku juga bisa belajar sihir. ” 

"Kamu bisa menggunakan sihir, Sylvia?" 

"Aku belajar bahwa aku memiliki bakat, terima kasih kepada Latina." 

Karena teman-temannya tertarik pada sihir, Latina telah mengajari mereka bahasa mantra. Benar saja, kebanyakan dari mereka bahkan tidak bisa mengatur pelafalannya, tetapi Sylvia adalah salah satu dari sedikit yang memiliki bakat untuk itu. Sylvia bermimpi suatu hari nanti pergi ke negara iblis (devil), Vassilios, jadi Latina telah mengajarkan salam iblis dan istilah untuk percakapan sehari-hari daripada mantra. 

"Bagaimana denganmu, Chloe?" 

"Aku akan menjalankan bisnis keluarga. Aku sangat menikmati pekerjaan semacam itu akhir-akhir ini. " 

"Kalau begitu, mungkin aku akan membuatmu membuatkanku pakaian saat kita dewasa ..." 

"Jadikan itu sesuatu yang mahal, kalau begitu!" 

Sementara mereka berbicara, Rudy lewat. 

"Chloe!" Teriaknya dan melemparkan sepotong kecil hitam padanya. Segera menyadari apa itu, dia buru-buru mengulurkan tangannya untuk menangkapnya sehingga tidak jatuh. 

"Hei! Rudy, idiot! Kau pikir apa yang kau lakukan ?! " 

"Apa? Aku melakukan pekerjaan dengan baik, dan aku mengembalikannya kepadamu, "kata Rudy, memiringkan kepalanya karena keluhan Chloe. 

"Tunggu, jadi kau melakukannya?" 

"A-Apa? Itu sulit, dan itu sulit untuk menggunakan mesin, jadi aku memastikan untuk berlatih dulu. Apakah itu masalah? ” Merasa canggung, dia membuang muka. 

"Apa itu? Sebuah batu? " Tanya Sylvia, dan Chloe membuka tangannya yang terkatup. 

Fragmen hitam jelas telah dipoles dengan hati-hati oleh mesin. Saat cahaya menyinarinya, itu memancarkan sinar hangat. Chloe mengangkat benda kecil itu, yang telah diproses dengan sangat hati-hati, dan menyaksikannya pantulan cahaya darinya. 

"Cantik, bukan? Latina memberikannya kepada ku. " 

"Latina memberikannya?" 

"Ya. Dia bilang aku bisa memilikinya, karena aku akan menghargainya. " 

"Mengapa Rudy memilikinya?" 

"Aku bertanya padanya bagaimana cara memolesnya, dan karena dia punya pengikir dan sejenisnya di rumahnya, aku memintanya untuk melakukannya." Dia senang untuk itu, tapi dia masih terlalu nakal, jadi Chloe mengangkat bahu dengan jengkel. "Orang-orang yang tidak bisa jujur dengan perasaan mereka pastinya menyebalkan, bukan?" 

"Anak laki-laki benar-benar bertindak seperti anak-anak." Mereka dapat berbicara seperti itu karena anak perempuan seusia mereka cenderung lebih dewasa daripada anak laki-laki. 

Item yang dimaksud adalah tanduk yang dipatahkan Latina. Chloe menganggap itu indah sejak pertama kali melihatnya.



Dia tidak bisa berhenti frustrasi dan sedih ketika Latina mematahkan bagian dirinya yang cantik. Tidak ingin membiarkannya dibuang seperti sampah, dia bertanya kepada Latina apakah dia bisa memilikinya. Pada awalnya, Chloe ingin melakukan sesuatu dengan itu sendiri, tetapi tanduk iblis bukanlah sesuatu yang dapat ditangani oleh seorang gadis muda tanpa peralatan yang tepat. Dia akhirnya meminta bantuan Rudy dan meminta dia memprosesnya untuknya. 

"Ngomong-ngomong, Rudy, apa yang akan kau lakukan setelah selesai sekolah?" Tanya Chloe dengan nada santai, tidak benar-benar bermaksud apa-apa. Dia hanya bertanya karena Rudy masuk ketika dia mendiskusikannya dengan Sylvia. 

"Apa ... ti-tidak ada ... Itu tidak ada hubungannya denganmu, kan?" 

Melihat reaksinya yang terlalu mencurigakan, kedua gadis itu saling memandang dan tersenyum lebar. Mereka seperti predator yang memojokkan mangsanya. 

"Hmm ... Apa yang kamu pikirkan, aku penasaran ...?" 

“Ti-Tidak Ada! Memangnya masalah ?! ” 

"Yah, baiklah, tapi ..." 

"Ngomong-ngomong, surat dari Latina tiba." 

"K-K-Kenapa kau tiba-tiba membicarakan Latina sekarang ?!" 

"Hah? Jadi kamu tidak peduli tentang dia, kalau begitu? " 

"Bukan itu ...!" 

"Jika kau menginginkannya, maka kau harus mengatakannya. Oke?" 

"Ya!" 

"...!" 

Marcel dan Anthony, yang melihatnya dari jauh, saling bertukar senyum halus ketika melihat Rudy mengeluarkan teriakan hening ini dan menghentakkan kakinya. 

"Lagi pula Chloe dan Sylvia akan menyudutkannya, jadi dia seharusnya menyerah saja sejak awal," tegas Marcel dengan ekspresi tenang. 

"Tapi kau hanya bisa melakukan itu jika kau mengerti apa yang sedang terjadi, Marcel ..." jawab Anthony sambil tersenyum. 

"Kamu akan meneruskan ke sekolah lanjutan, kan, Anthony?" Tanya Marcel, dan Anthony mengangguk. 

"Tepat sekali." 

"Jadi, apakah kau akan akhirnya bekerja untuk bangsawan?" 

"Akan lebih baik jika aku bisa melakukan itu seperti ayahku. Tapi aku tidak tahu, bisa saja aku bekerja di perusahaan perdagangan atau semacamnya, juga. " 

Ayah Anthony bertugas sebagai pejabat tingkat rendah di kediaman bangsawan. Koneksi itu memberinya beberapa keuntungan, tetapi itu bukan posisi turun-temurun, jadi tidak ada jaminan bahwa Anthony akan dapat mengambil posisi yang sama dengan ayahnya. 

"Apakah kamu akan meneruskan toko roti keluargamu, Marcel?" 

"Aku tidak punya alasan untuk melakukan sesuatu yang berbeda, dan aku memang suka roti," jawab Marcel dengan tenang. 

Mayoritas anak-anak di Kreuz akhirnya menjalankan bisnis keluarga. Anak kedua dan ketiga harus mencari pekerjaan lain, tetapi anak-anak jarang repot memilih pekerjaan yang berbeda dari orang tua mereka. 

"Namun, Rudy memiliki kakak laki-laki ..." 

"Tetap saja, dia mengatakan dia berencana menjadi pandai besi juga baru-baru ini ... Aku ingin tahu apa yang terjadi?" 

Keduanya mengangguk bersama. 

"Apakah ini berhubungan dengan Latina?" 

"Pasti." 

"Dia benar-benar mudah dimengerti." 

"Aku ingin tahu mengapa Latina belum peka ..." 

"Itu karena dia selalu berakhir terlalu dingin padanya ... Di satu sisi, sungguh menakjubkan betapa konsistennya dia." 

"Namun, mudah bagi kita untuk mengatakannya." 

Mereka berdua menganggukkan kepala pada saat yang sama sekali lagi. 

"Dia benar-benar idiot." 

"Dia memang begitu." 

"Hei, aku bisa mendengar kalian!" Teriak Rudy, hampir menangis. 

Tepat pada saat itu, pintu ke ruang kelas terbuka, dan guru itu tersenyum kepadanya dengan tatapan tidak senang di matanya. 

"Tuan Rudolf, ruang kelas bukanlah tempat untuk membuat keributan seperti itu. " 

"...!" 

Kembali tersadar, Rudy melihat sekeliling dan melihat teman-temannya dengan santai duduk di kursi mereka. 

Dia memang agak canggung pada dasarnya.


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar