Selasa, 10 September 2019

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 8 : Chapter 4 - Menjual Drop Item

Volume 8
Chapter 4 - Menjual Drop Item


"Hei, apakah ada pegadaian di dunia ini?"

“Tentu, ada toko. Tapi ... apa itu pegadaian? ”

Aku menunjukkan Kizuna kotak putih yang ku simpan di tas. Dia memiringkan kepalanya dan tampak bingung. 

"Tentu, kau bisa menggunakan benda itu sebagai sebuah kotak, tapi itu tidak akan menghasilkan uang banyak jika dijual. Item drop yang kau dapatkan lebih bernilai dari itu. "

Aku mulai mengerti. Jika item-item drop buatan adalah hal biasa seperti yang terlihat, maka toko-toko lebih suka membeli item drop sungguhan. Aku yakin ada kalanya juga bahan mentah bernilai lebih dari item drop.

Kami melakukan yang terbaik untuk mendapatkan semua informasi di guild.

"Sepertinya ada banyak hal yang terjadi — rupanya ada yang kabur dari penjara di negara berikutnya."

"Ada seseorang seperti kita di luar sana."

"Sepertinya begitu — tapi setidaknya mereka tidak mencari kita. Oh lihat. Ada sketsa orang-orang yang dicari. ”

“Itu benar-benar sketsa kasar. Aku tidak bisa menebak apakah itu kepala atau ekor. "

Itu tampak seperti semacam sketsa yang dibuat petugas polisi setelah mendengarkan keterangan saksi. Wajah itu mungkin juga merupakan yokai atau sesuatu dari permainan kabuki.
<TLN : https://id.wikipedia.org/wiki/Kabuki>

“Aku sudah mendengar banyak hal tentang penjara mereka. Disana sangat kasar. Mereka memiliki cara meniadakan kenaikan levelmu. Aku penasaran bagaimana orang-orang ini bisa lolos? ”

"Kau tidak berpikir itu bisa jadi Glass atau Raphtalia, kan?"

Jika iya, maka kami akan mengalami beberapa masalah serius.

“Oh, kurasa tidak. Aku yakin mereka baik-baik saja. "

"Benar. Tentu saja tidak mudah menemukan mereka. Tidak akan seperti bagaimana kau muncul tepat pada waktunya untuk menyelamatkan kita dari kappa itu . ”

"Hehe."

"Ha ha."

Kizuna dan aku tertawa datar. 

"Feh ..."

Uh oh. Kami tertawa tetapi Rishia mulai merintih seperti biasa.

“Ngomong-ngomong, Glass cukup terkenal di dunia ini, bukan? Jika dia kabur dari penjara, aku yakin kita akan mendengarnya. ”

"Ya, mungkin. . . sulit untuk mengetahui seberapa besar kau dapat mempercayai informasi ini. Mereka berbohong tentang kondisi musuh sepanjang waktu. Mengatakan hal-hal seperti mereka terlalu membesar-besarkannya padahal kenyataannya tentara mereka benar-benar raksasa ... ”

"Kedengarannya kita seharusnya tidak terlalu memperhatikannya kalau begitu."

Jika itu benar, itu berarti kita harus menemukan jalan ke negara tetangga. Kami tidak punya waktu untuk mengejar setiap kemungkinan yang tidak berdasar.

“Ada desas-desus bahwa negara tetangga sedang mengembangkan senjata baru. Aku dengar hal-hal tentang percobaan monster buas. Itu menyeramkan."

"Kau tidak berpikir bahwa rumor itu hanya keisengan seseorang, kan?"

"Bisa jadi. Tidak semua orang memiliki kehidupan yang menghibur seperti kau dan aku, Naofumi. "

"Dunia mungkin seperti permainan, tapi orang bisa terbiasa dengan hal apa pun, bukan?"

"Tentu. Tapi aku dengar mereka sedang meneliti teknologi teleport, mencoba menduplikasi kemampuan teleport dari senjata legendaris dan bawahan. Mereka sudah membuat replika Transkrip Pengembalian, tapi bukan itu saja ... ”

“Mereka berusaha membuatnya agar semua orang bisa menggunakan skill teleportasi? Dari mana mereka mendapatkan ide seperti itu. "

Aku belum pernah mendengar ada orang yang mencoba melakukan hal seperti itu di dunia yang memanggilku. Mungkin aku tidak tahu tentang itu.

Kami mengobrol sebentar, dan tak lama kemudian matahari mulai terbenam di langit.

"Naofumi, apa yang harus aku lakukan untuk belajar membaca tulisan di sini?" Rishia bergumam, membalik-balik buku yang diambilnya dari rak.

Benar. Rishia tidak hanya tidak dapat berbicara dengan orang-orang di dunia ini tapi juga tidak dapat membaca apa pun yang mereka tulis.

"Aku juga tidak bisa membacanya. Aku hanya bisa menangani percakapan karena perisaiku yang menerjemahkannya untukku. "

Kizuna setuju. "Sama sepertiku. Satu-satunya alasan aku bisa memahami apa yang dikatakan Rishia adalah karena senjataku yang menerjemahkannya. ”

"Oh ... aku tidak sadar ... Kupikir kau mengerti bahasa kami."
"Kizuna, bisakah kau membaca dan menulis bahasa di sini?"
“Hanya kata-kata sederhana. Glass memaksaku untuk mengingatnya.”

"Wow ... aku terkesan." Aku meraih buku yang dibolak-balik Rishia. Itu sangat tua, tapi kupikir aku melihat beberapa kata sebelumnya. Kadang-kadang, bahkan terlihat seperti ada kanji bercampur. Mungkin aku bisa membacanya jika aku punya cukup waktu untuk memperlajarinya.

Bahasa di Melromarc sangat berbeda dari yang dulu kugunakan, seperti bahasa Inggris dan bahasa Jepang, jadi menerjemahkannya cukup sulit.

Tapi aku tidak punya energi untuk mempelajarinya. Bahuku mulai terasa berat. 

“Sudah malam. Apa yang harus kita lakukan?"
“Ada beberapa penginapan tempat kita bisa beristirahat. Kita seharusnya baik-baik saja karena pelarian kita belum dilaporkan. Belum ada yang mengenaliku. Aku tak berpikir siapa pun akan mengenalku, kecuali mungkin beberapa pejabat tinggi. "

"Dan kau tak berpikir mereka akan melaporkan pelarian kita segera?"

"Aku memang mendengar beberapa rumor tentang sesuatu yang muncul dari labirin, tapi semua orang mengatakan bahwa rumor itu akan segera menghilang. Kita harus tetap berhati-hati, tapi ku pikir kita baik-baik saja untuk saat ini. ”
Aku tidak sepenuhnya merasa aman, tapi aku masih lebih suka tinggal di penginapan daripada di luar. 

"Kau ada uang?"

"Aku menjual beberapa drop item yang tidak aku butuhkan, jadi aku punya cukup uang untuk kita bertiga."
"Haruskah aku menjual beberapa barang juga?"
"Seperti kotak itu?"

“Tidak, seperti item drop dari dunia tempatku berasal.” kupikir itu seharusnya bernilai banyak, mengingat betapa jarangnya mereka ada di dunia ini.

Tapi sekali lagi, itu mungkin menarik perhatian yang tidak diinginkan jika aku mulai memamerkan alat dan barang yang belum pernah dilihat siapa pun. Mereka mungkin bahkan tidak bisa membaca nama item — seperti apa yang terjadi dengan armorku.

"Itu bukan ide yang buruk. Hal-hal normal dari duniamu mungkin berharga di sini. "
"Itu tergantung pada dealernya. Kita tidak ingin menarik terlalu banyak perhatian. "

Dealer memutuskan seberapa berharganya benda tersebut dengan mempertimbangkan efek atau kelangkaannya. Itu bekerja dengan baik jika mereka tahu apa yang mereka nilai, tetapi bagaimana mereka akan bereaksi ketika mereka melihat sesuatu yang baru?

Tes terbaik adalah melihat apakah Kizuna mengenali item itu terlebih dahulu.
“Yah, kupikir kita semua lelah hari ini. Mari kita simpan pembicaraan uang untuk besok. "

“Ada kota yang lebih besar sedikit lebih jauh di ujung jalan. Mungkin kita harus ke sana dulu. "
" Aku leeelah ... " Rishia menghela nafas.
Aku tahu bagaimana perasaannya. Berpetualang di tanah yang tidak dikenal benar-benar menghabiskan energi. Level kami juga rendah, jadi kami harus tetap waspada sepanjang waktu.

Jika kami ingin menghasilkan uang dan mendapatkan peralatan yang lebih baik, kami mungkin harus menunggu sampai setelah aku memperkuat perisai ku dan mendapatkan beberapa level. Lagipula aku butuh uang yang cukup untuk membuatnya bertambah kuat.

Setidaknya kami naik beberapa level sejak kami bangun di sel. Rishia dan aku harus naik level bersama. Tapi aku masih khawatir tentang statistik buruknya ...

Menurut Kizuna, kami berada di wilayah musuh, yang berarti kami akan kesulitan merekrut anggota party tambahan. Tetap saja, aku telah melihat banyak orang yang tampak seperti petualang di jalanan, jadi itu tidak mustahil.

Kizuna menuntun kami ke penginapan terdekat, dan ketika kami sampai di kamar kami, aku mulai berpikir tentang drop item yang kumiliki, mungkin dapat terjual dengan harga yang tinggi. Itu adalah tugas yang sulit, terutama karena aku tidak tahu apa-apa tentang budaya lokal, dan aku tidak ingin menimbulkan masalah.

Ada banyak yang tidak kuketahui, tapi Kizuna tampaknya tahu apa yang sedang terjadi, jadi aku harus tunduk pada penilaiannya.

"Aku akan menunjukkan kepadamu banyak item yang aku miliki, dan kau memilih mana kau pikir bisa mendapatkan harga yang bagus."

"Baik."

Aku mengeluarkan beberapa item yang aku simpan di perisai, dan Kizuna mulai memeriksanya. Aku tak tahu bagaimana dia mengevaluasi nilai mereka, tapi sepertinya banyak nama item yang masih dapat dibaca di dunia ini. Aku bersyukur untuk itu.

"Kau punya begitu banyak barang ..."
"Kurasa begitu."
"Apa yang ada di dalam botol ini?"

"Magic water. Ini mengisi kekuatan sihir ketika kau meminumnya. Apakah kau tidak memiliki hal semacam itu di sini? "

"Bukannya aku tidak pernah melihatnya. Biasanya orang menggunakan kristal bumi untuk mengisi kekuatan sihir mereka,” penjelasan Kizuna. Dia mengeluarkan kristal merah dari senjatanya dan menunjukkannya padaku. "Memegang kristal ini bisa menggantikan kekuatan sihir yang hilang."

"Benarkah? Kristal yang sangat aneh. "

"Menurutmu? Gagasan meminum sesuatu untuk memulihkan kekuatan sihir akan terdengar sangat aneh bagi siapa pun dari dunia ini. "

Aku memutuskan untuk mencobanya. Aku meraih dan mengambil kristal darinya. Ketika Aku menyentuhnya, kristal tersebut retak, lalu pecah, dan menghilang dalam kepulan uap.

Dragon Vein terbuka! Menerima 3000 EXP!

Kata-kata itu melintas di bidang penglihatanku seolah aku baru saja memenangkan pertempuran.

 Itu poin Exp yang banyak! Tentu saja itu bukan lelucon! 

"Aku baru saja mendapat banyak EXP dari benda ini ..."
"Apa?" Kizuna tersentak. Kemudian dia mengambil botol magic water dariku dan meminumnya. "Wow ... Ini menambah kekuatan sihirku, dan itu memberiku semua poin Exp yang kubutuhkan untuk menambah kekuatan senjataku."

"Kau memperkuat senjata dengan poin Exp?"

"Ya. Selain level, senjataku juga mendapat poin exp saat aku menggunakannya. Kemudian mereka menjadi lebih kuat melalui sistem leveling. Pancing kayu ku pada dasarnya seperti senjata tingkat menengah. "

"Aku mengerti."

Jadi Kizuna memiliki caranya sendiri untuk memperkuat senjata. Aku ingin tahu apakah kita bisa memanfaatkan sistem satu sama lain, seperti teknik pahlawan lainnya yang aku terapkan. Aku sedang memikirkannya ketika perisaiku berbunyi untuk mengingatkan aku bahwa obat penyembuhan yang sedang diracik telah selesai. Aku mengambil obat dari perisai dan meletakkannya di antara barang-barang lain yang kami pertimbangkan untuk dijual.

"Apa ini?"

“Ini adalah item untuk memulihkan luka. Obat penyembuhan. kau mengoleskannya pada luka untuk menyembuhkannya. "

"Aku ingin tahu apakah ini seperti obat penyembuhan kita ? “ Kizuna berkata seperti itu lalu mengeluarkan benda yang mirip.

“Kami meminum ini untuk menyembuhkan luka kami. Tapi itu benar — aku melihatmu mengoleskan obat pada lukamu setelah pertarungan dengan kappa. ”

“Ada banyak perbedaan. Ini benar-benar dunia yang sangat berbeda. "
"Bagian yang menakutkan adalah apa yang terjadi ketika item memiliki efek yang berbeda. "

Itu pion yang menarik. Kami berdua mengalami efek yang berbeda ketika kami menggunakan item dari dunia masing-masing. Gagasan mendapatkan exp senjata dari meminum Magic water terdengar gila bagiku. Aku yakin dia merasakan hal yang sama tentang kristal dan diriku.

Itu mengingatkanku pada sesuatu yang penting. Aku mengeluarkan sebotol soul-healing water dan memberikannya pada Kizuna.

"Apa ini?"

"Ini disebut soul-healing water. Ini mengembalikan SP-mu. "

“SP ... Maksudmu soul power? Aku belum pernah mendengar item seperti itu. Dari apa yang kudengar, kau hanya dapat memulihkan soul power yang hilang melalui efek senjata, atau menyerapnya, atau dengan memulihkan dari waktu ke waktu. "

Yah ... Sepertinya dunia ini tidak memiliki cara untuk mengembalikan SP yang hilang dengan cepat dalam keadaan darurat. Aku harus memperhatikan itu. Jika Aku menggunakan skill seperti Iron Maiden, yang menguras semua SP ku, maka aku tidak akan memiliki cara untuk menggunakan skill lain sampai aku bisa memulihkan SP yang hilang.

"Ketika aku bertarung dengan Glass dan teman-temannya, L'Arc menuangkan sebotol ini di atas Glass, dan dia menjadi sangat kuat."

Kizuna terlihat seperti dia tidak percaya apa yang dia dengar. Dan aku bisa mengerti mengapa. Implikasinya luar biasa. Orang-orang Glass, para roh, bergantung pada energi untuk segalanya, bahkan level mereka. Jika mereka memiliki banyak energi, maka segala sesuatu di sekitar mereka, kekuatan dan kemampuan mereka, akan tumbuh sangat kuat.

Tetapi menurut Kizuna, sulit untuk memulihkan energi begitu kau menggunakannya, dan sebagian besar waktu orang-orang terpaksa menunggu untuk pulih sendiri. Apa artinya jika roh-roh ini tiba-tiba menemukan benda yang memungkinkan mereka mendapatkan kembali energi yang hilang secara instan?

"Maksudmu benda ini bisa memulihkan soul power?!"
 "Seperti itulah gunanya."
“Maka item ini sangat berharga! Para Roh apa pun di luar sana akan melakukan apa pun untuk mendapatkannya. ”

"Jadi menurutmu kita harus menjualnya?"

“Tidak ada yang akan tahu apa itu, jadi tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi. Apakah kau tidak masalah dengan itu? "

"Yakin. Kau pikir aku ini siapa? Aku kira kita sudah memutuskan apa yang akan kita jual besok. ”

Aku mendapatkan sedikit pengalaman bisnis ketika Aku menjadi pedagang keliling di Melromarc, jadi aku punya beberapa ide untuk menghasilkan uang.

"Lalu ada magic water, untuk meningkatkan kekuatan. Dan aku ingin mendapatkan banyak kristal bumi itu. "

“Kau pikir metode peningkatan kekuatan kita bisa digunakan pada saat bersamaan? Haruskah kita mencoba dan membagikan apa yang kita ketahui? "

"Ya."

Semakin aku tahu bagaimana cara menguatkan senjata ku, aku semakin kuat. Apa pun yang bisa membantu itu patut dicoba.

"Yah, aku sudah memberitahumu tentang poin exp senjata, kan? Apa lagi? Ada selembar kertas yang bisa kau tempel di senjatamu untuk menambahkan fungsi yang berbeda ... aku tahu banyak cara yang berbeda. aku akan mulai dengan ... "

Aku mencoba beberapa metode power-up yang Kizuna katakan kepadaku, tapi perisaiku tidak menunjukkan tanda-tanda bereaksi. Kizuna memiliki nasib yang sama dengan senjatanya. Tetapi dia juga mengatakan bahwa Glass telah memberitahunya tentang metode power-up dan dia bisa membuatnya bekerja.

“Glass mengatakan bahwa kau bisa mengambil kekuatan sihir dari musuh yang dikalahkan, atau kekuatan apa pun yang telah bocor keluar dari musuh dan melayang di udara, lalu menyerapnya. Kemudian kau dapat menggunakannya untuk memberi kekuatan pada senjatamu. Aku bisa melakukan itu. Jadi aku ingin kau tahu kalau aku percaya apa yang kau katakan kepadaku. "
"Ya, aku merasakan hal yang sama."

Bukannya aku tidak percaya padanya.

Aku tidak bisa menggunakan metode yang ku pelajari dari tiga pahlawan lainnya jika aku tidak percaya pada mereka terlebih dahulu. Jadi aku tak berpikir bahwa masalahnya adalah kepercayaanku pada gagasannya.

“Aku tahu itu tidak akan berhasil jika kau tidak percaya. Jadi aku akan mencobanya. Jika tidak berhasil, mungkin ada hubungannya dengan datang dari dunia yang berbeda. "

"Itu mungkin saja. Sistemnya mungkin sangat berbeda sehingga tidak cocok. "
" Sayang sekali. Jika itu berhasil, kita bisa menjadi sangat kuat. "
"Ya."

Kizuna dan aku mengangguk setuju.

Metode peningkatan kekuatan yang kupelajari adalah alasan diriku bisa selamat dari banyak pertempuran yang aku alami. Itu terlalu cepat untuk melompat ke kesimpulan akhir, tetapi tidak ada gunanya termenung resah karenanya.

Langkah selanjutnya sudah jelas. Cara termudah untuk mendapatkan exp adalah mendapatkan kristal bumi — dan aku akan membutuhkan uang untuk itu.




TL: Ryuusaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar