Sabtu, 07 September 2019

Maoyuu Maou Yuusha Light Novel Bahasa Indonesia Volume 1 : Chapter 9 “Aku Suka Menyentuh Rambut ini"

Volume 1
Chapter 9 “Aku Suka Menyentuh Rambut ini"


—— Desa Musim Dingin, Akhir Musim Panas, Buku Harian Imouto Maid

Musim panas akan segera berakhir. Sudah setengah tahun sejak Yuusha kembali.

Sang Nyonya selalu bersemangat tinggi. Onna-Kishi datang setiap hari. Bahkan ketika tidak ada pelajaran ilmu pedang, dia masih berhasil menemukan beberapa alasan untuk datang. Ane harus membuat makan siang untuk enam orang setiap hari, jadi ketika hujan turun dan sepertinya Onna-Kishi tidak akan datang, itu benar-benar membuatnya pusing. Karena itu berarti aku akan menjadi sangat gemuk.

Maid-cho sedang pergi dalam perjalanan, dan ketika dia kembali, dia sangat marah. Aku minta maaf karena bolos sekolah. Tapi, aku benar-benar tidak bisa melewatkan pembersihan!

Apalagi aku belajar banyak nama bunga tahun ini. Aku juga belajar cara membuat roti. Hari ini aku membuat bento untuk Yuusha. Dia pergi ke suatu tempat yang berbeda setiap hari, tetapi dia selalu kembali larut malam.

Hari ini dia pergi berburu babi hutan untuk membuat hotpot babi hutan. Kerja bagus, Yuusha!


—— Desa Wintering, Rumah Maou, Pelatihan di Halaman Belakang


Onna Kishi: “Lambat! Angkat lenganmu lebih tinggi! ”

Prajurit: "Ya, Bu!" Mengayunkan pedang.

Ksatria: "Ya, Bu!" Mengayunkan pedang.

Onna Kishi: “Salah, pegang perisai dengan benar. Jangan biarkan pertahananmu terbuka! Tegakkan postur tubuhmu! Tusuk lebih keras dan cepat untuk memusatkan massanya! Jika Kau mengekspos titik kelemahanmu, kau akan mati di medan pertempuran! "

Prajurit: "Y, yah!" Mengayunkan pedang.

Ksatria: "Terima, ini!" Mengayunkan pedang.

Yuusha: "Salah !! Lebih seperti ini ... Ayun ke sini, lalu ke sini! Lalu ke sini! "

Murid Bangsawan: "Hah!" Mengayunkan pedang.

Murid Prajurit: "Haiya!" Mengayunkan pedang.


Yuusha: "Tidak buruk, gerakkan kakimu sedikit lebih jauh ke belakang!"

Murid Bangsawan: “Seperti ini?” Menyeret kaki.

Murid Prajurit: "Kau akhirnya mengerti." Mengayunkan pedang.

Murid Bangsawan: "Jadi, seperti ini?" Mengayunkan pedang.

Murid Prajurit: "Itu dia!" Mengayunkan pedang.

Yuusha: “Lihat, kau bisa melakukannya jika kau mencoba. Sekarang 3.000 ayunan lagi! "

Murid Bangsawan: "Apa ?!"

Murid Prajurit: "A-apa ?!"

Onna Kishi: “Baiklah, berhenti! Berlari lima putaran mengelilingi danau! "

Prajurit: "Y-ya, Bu!"

Ksatria: "L-lima ?!"

Onna Kishi: "Tidak ada gunanya jika kau tidak lelah. Di medan perang, melarikan diri hanya terjadi setelah pertarungan yang adil, bukan? Dengan kata lain, kau akan lelah seperti sekarang, dan jika kakimu tidak bisa bergerak, itu benar-benar situasi hidup atau mati. Sekarang cepatlah pergi! ”

Prajurit & Ksatria: "Y-ya, Bu!"

Yuusha: “Baiklah, kalian juga ikut. Jangan mau kalah. "

Murid Bangsawan: "Hah ?!"

Murid Prajurit: "Ya!"

Yuusha: "Tunggu, kalian bawa juga sekarung kentang ini!"

Murid Bangsawan: “Apa ?! Mengapa?! Itu gila!"

Yuusha: "Jika kau melarikan diri dan kau melihat seorang anak kecil, kau harus membawa anak itu dan lari, kan? Itulah artinya menjadi Yuusha. "

Murid Bangsawan terisak.

Murid Prajurit: “Di-dimengerti! Ayo pergi!"

Murid Bangsawan: "Ahhhhh!"

Yuusha: "Ah—! Semangat anak muda! Sungguh menyegarkan! "

Onna Kishi: "Mereka hampir tidak cukup berolahraga."

Yuusha: "Itu tidak benar, orang lain akan kelelahan ketika Onna-Kishi yang mengajar."

Onna Kishi: “Kau berbicara tentang dirimu sendiri, bukan.”

Yuusha: “Benarkah? Aku rasa begitu."

Onna Kishi: "Mereka pada akhirnya akan mati."

Yuusha: "Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Ini akan menjadi pengalaman mereka jika kau mati di tengah jalan! "

Onna Kishi: "Sungguh..."

Yuusha: "Wah, panas sekali." Melemparkan armor.

Onna Kishi: “Jangan melempar armormu seperti itu. Sungguh memalukan. "

Yuusha: "Kau sangat ketat ... Baiklah. Kalau begini tidak masalah bukan? ”Meletakkannya dengan hati-hati.

Onna Kishi: “Ya, itu adalah senjata untuk melindungi hidupmu. Perlakukan itu dengan baik. "

Yuusha: "Panas sekali — aku akan mandi di sumur."

Onna Kishi: "Oh, benarkah?"

Yuusha berjalan pergi.

Onna Kishi juga pergi.

Yuusha: "Hm?"

Onna Kishi: "Ada apa?"

Yuusha: "Mengapa kau mengikutiku?"

Onna Kishi: "Terlalu panas, aku perlu mandi juga."

Yuusha: "Begitukah."

Onna Kishi: "Mmm."

Yuusha: “Baiklah, oke? Ngg! ” Memompa Air.

Onna Kishi: “Ohh. Kerja bagus! Benda pompa ini sangat nyaman. "

Yuusha: "Benarkah ... Apakah kita punya cukup air?"

Air menyembur keluar.

Onna Kishi: “Ahh, itu terasa luar biasa! Semua rasa lelahku menghilang. "

Yuusha: "Baiklah ... Ayo kita segarkan diri!"

Air menyembur keluar.

Onna Kishi: “Ahh, betapa dinginnya! Sangat segar! Lagi!"

Yuusha: "Kau benar-benar menikmati dirimu sendiri! ... Oke, ini dia. ”

Onna Kishi: "Kau orang yang sangat baik."

Air menyembur keluar.

Onna Kishi: "Fuu, mandi setelah semua pelatihan ini adalah yang terbaik."

Yuusha: "Memang!"

Onna Kishi: "Kalau begitu, satu lagi tolong."

Yuusha: "Serahkan padaku ... Tunggu sebentar, ini pertengahan musim panas dan aku berdiri di sini penuh dengan keringat untukmu!"

Onna Kishi: "Kau seorang lelaki tetapi masih meributkan hal-hal kecil."

Yuusha: "Pemandian ini adalah ideku!"

Onna Kishi: "Ini, handuk basah."

Yuusha: “Bagus! Rasanya luar biasa! Ah sialam! ” Kesal

Onna Kishi: “Tidak ada pilihan kalau begitu. Aku akan memompanya. Ayo bergantian. "

Yuusha: "Baiklah!"

Onna Kishi: "Bersiaplah." Berdiri.

Yuusha: "... ?!"

Onna Kishi: "Apa?"

Yuusha: "H-h-h-hei!"

Onna Kishi: "Jangan membuat wajah seperti itu."

Yuusha: “Hei, ap-apa. Kenapa kau hanya memakai handuk? ”

Onna Kishi: “Aku sedang mandi, bukan? Ahh, ada apa? Hei, Yuusha. Payudaraku benar-benar tersembunyi ketika aku mengenakan handuk ini, memang ukurannya hanya sekecil ini, apakah kau akan menertawainya ?! Kau dan Kakek, selalu membuatku merasa seperti tidak memiliki apa-apa! Aku akan memotongmu! "

Yuusha: "Aku menyerah, Aku menyerah"

Onna Kishi: "Hei, cepat pergi ke sana."

Yuusha: "Y-ya." Gemetar.

Onna Kishi: “Sialan. Mengapa dia selalu seperti itu. Baiklah. Yuusha, airnya datang— "

Yuusha: "Y-ya."

Onna Kishi: “Baiklah! … Ngg ”

Yuusha: "airnya datang—"

Air menyembur keluar.

Onna Kishi: "Cuci rambutmu juga ... Oof."

Yuusha: "Aku bukan anak kecil!"

Air menyembur keluar.

Onna Kishi: "Hei, Yuusha."

Yuusha: "?"

Onna Kishi: "Aku akan meminjamkan ini kepadamu. Ini sabun yang kami buat di Ordo Suci. "

Yuusha: "Ohh, terima kasih."

Onna Kishi: "Hati-hati karena licin."

Air menyembur keluar.

Yuusha: "Ahhh, aku sudah bersih!"

Onna Kishi: "Aku juga."

Yuusha: "...! ...! ” Melompat-lompat.

Onna Kishi: "Kenapa? Apakah kau dirasuki? "

Yuusha: "Ada air di telingaku."

Onna Kishi: “Kau seperti anak kecil. Sini, gunakan handuk ini. "

Yuusha: "Ohh, terima kasih."

Onna Kishi: "Gosok dengan benar, rambutmu mengembang semua. Rambutmu menyerap banyak air, dan mungkin juga banyak keringat. ”

Yuusha: "Dimengerti." Menggosok rambut dengan handuk.

Onna Kishi: "Apakah kau membawa sisir?"

Yuusha: “Maou yang melakukannya untukku. Aku sendiri tidak punya. "

Onna Kishi: "Begitukah ..."

Yuusha: "Hah!" Duduk.

Onna Kishi: "Ada apa?"

Yuusha: "Hanya ingin duduk."

Onna Kishi: "Ahh, angin yang nikmat ..." Angin bertiup.

Yuusha: "Negara ini benar-benar terbaik di akhir musim panas."

Onna Kishi: "Ya, dan kastanye akan menjadi luar biasa di tahun ini."

Rumput bergoyang saat angin bertiup ...

Yuusha: "..."

Onna Kishi: "..."

Onna Kishi: "Akan menyenangkan jika seperti ini selamanya."

Yuusha: "Ya—"

Onna Kishi: "..."

Yuusha: "..."

Rumput bergoyang saat angin bertiup ...

Onna Kishi: "Namun itu tidak mungkin."

Yuusha: "Ya."

Onna Kishi: "Jika dua istrimu tinggal bersama, maka mereka akan berlomba untuk melihat siapa yang akan menjadi istri pertama—"

Yuusha: "Bahkan di dalam Dunia Demon, sulit untuk mengatakan kapan akan mencapai perdamaian. Meskipun sudah waktunya bagi kita untuk bergerak— “

Yuusha dan Onna Kishi: "Eh?"

Onna Kishi: “Ah, ahh! Benar! Hingga saat ini, perang telah menjadi jalan buntu, tetapi jelas kita tidak ingin itu tetap menjadi jalan buntu. "

Yuusha: "Itu benar."

Onna Kishi: "... Masalah yang menyulitkan."

Yuusha: "Hm?"

Onna Kishi: "Aku sudah berpikir."

Yuusha: "Ya."

Onna Kishi: "Pemanah tua itu, aku, kau ... dan Maou yang sangat kaya. Jika kita membentuk sebuah party dan menyerang semua jenderal dan benteng itu, jika kita benar-benar dapat menghancurkan kekuatan militer, bukankah itu akan mengakhiri perang? "

Yuusha: "Ahh. Ehm."

Onna Kishi: "Tidak?"

Yuusha: "Sulit dikatakan."

Onna Kishi: "Maou adalah sekutu umat manusia, kan?"

Yuusha: "Itu tidak sepenuhnya akurat."

Onna Kishi: "Benarkah?"

Yuusha: “Maou sedang berusaha mencapai akhir perang yang bukan kemenangan atau kekalahan. Itu sebabnya aku tidak berpikir dia akan menyetujui proposal yang melibatkan pemusnahan seperti itu. "

Onna Kishi: "Begitukah."

Yuusha: "Dia bermaksud untuk menyelamatkan Ras Demon juga di jalannya."

Onna Kishi: "... jadi?"

Yuusha: "Mungkin."

Onna Kishi: "Aneh sekali."

Yuusha: “Aku kira tidak. Aku pikir ini jauh lebih baik. "

Onna Kishi: "Benarkah?"

Yuusha: "Kau dan aku benar-benar kuat ... Onna Mahou-tsukai yang pergi ke Perpustakaan Cosmic juga. Aku cukup yakin kita bisa mengalahkan musuh apa pun. Namun, mengalahkan musuh dan melindungi teman-teman kita mungkin tampak sama, tetapi itu sangat berbeda. Mungkin bagus bagi kita untuk mengalahkan seluruh Tentara Demon, tetapi jika kita tidak ada dan Tentara Demon meluncurkan serangan balik, siapa yang akan melindungi orang-orang itu? "

Onna Kishi: "Itu adalah tanggung jawab Tentara Salib Suci dan seluruh Tentara Manusia."

Yuusha: "Apakah kau pikir itu akan menyelesaikan masalah?"

Onna Kishi: "Aku yakin akan hal itu."

Yuusha: "Selain itu, apa yang akan kita lakukan setelah kita membersihkan semua Demon?"

Onna Kishi: "Eh?" Tertegun.

Yuusha: "Jika kita menghancurkan benteng dan tentara, akan ada sejumlah besar Demon yang tersisa, kan? Ada Demon yang tidak ambil bagian dalam perang, atau Demon yang netral. Jika manusia benar-benar melenyapkan Tentara Demon, itu akan membuat Demon tidak berdaya. Itu berarti masing-masing dari Ras Demon akan kalah. - Lalu, apa yang akan kita lakukan? "

Onna Kishi: "I-itu ..."

Yuusha: “Akankah kita memburu mereka? Akankah kita menjadikan mereka budak? Atau akankah kita melakukan apa yang Maou katakan ... Berkoloni? "

Onna Kishi: "Apa maksudmu?"

Yuusha: "Praktek menyerang tanah orang lain dan mengeksploitasi sumber daya mereka untuk diri sendiri. "

Onna Kishi: "Itu mustahil ... Tidak mungkin manusia akan—"

Yuusha: "Itulah yang aku katakan juga."

Onna Kishi: "!"

Yuusha: “Aku juga tidak bisa melanjutkan kalimat tersebut. Bagaimanapun, bisakah kau mulai memahami kemarahan yang dihadapi oleh Demon yang diambil sebagai budak dari Manusia? Akan ada pembalasan yang tak terhitung jumlahnya terhadap Manusia dan itu hanya seperti menabur benih untuk dunia ini yang akan meledak menjadi kekerasan lagi. "

Onna Kishi: "Itu ..."

Yuusha: "Mari kita asumsikan Demon berhasil membunuh sebagian besar Tentara Manusia dan menguasai Dunia Manusia, memecah Kerajaan Inggris Selatan dan menaklukkan Kota Suci. Setiap manusia, sampai yang terakhir, ditaklukkan oleh Demon. Di setiap bagian dunia, manusia diperlakukan seperti sapi. Melalui musim panas yang terik, melalui Musim Dingin yang membeku, mereka harus terus dalam keadaan kelaparan dan kesengsaraan. Apa yang akan kau lakukan? "

Onna Kishi: "Sampai akhir hidupku, aku akan membunuh Demon!"

Yuusha: "Itu dia, lalu apa bedanya dengan mereka?"

Onna Kishi: "..."

Yuusha: "Dalam hal ini, apa perbedaan antara ini dan perang dunia lainnya? Bagaimana lima atau enam dari kita bisa mengakhiri itu? Dunia akan terus menderita sampai akhir, bukan?

Maou lemah. Meskipun dia Maou, dia membuatku tertawa. Jika kita bertarung satu lawan satu, yah ... Dia sama dengan Lone Winter King, kurasa. Aku kira Raja sedikit lebih keras kepala. Tapi, mereka hampir sama. Baik itu kau ataupun kakek tua, aku ragu kita akan kesulitan mengalahkan mereka berdua. "

Onna Kishi: "..."

Yuusha: "Tapi, sejak awal, dia ... Sudah menyadari bahwa ada solusi seperti itu. Tidak akan sulit untuk mengakhiri perang ini melalui unjuk kekuatan ekstrem. Tapi, tidak akan ada cara untuk memadamkan api perang. "

Onna Kishi tersentak.

Yuusha: "Dia sangat luar biasa. Tentu saja dia memiliki pengetahuan yang luar biasa, tetapi kemampuannya untuk membuat pertimbangan luar biasa. ”

Onna Kishi: "Itu sebabnya ..."

Yuusha: "?"

Onna Kishi: "Itu sebabnya kau ..."

Yuusha: "Ya?"

Onna Kishi: (Cintai dia ...?)

Yuusha: "Ya. Itu sebabnya kami adalah kawan. "

Onna Kishi: "..."

Rumput bergoyang saat angin bertiup ...

Yuusha: "Dengan catatan lain—"

Onna Kishi: "..."

Yuusha: "Kau sendiri sangat luar biasa—"

Onna Kishi: "Eh?"

Yuusha: "Kau menjadi Grandmaster Ordo Suci setelah kau kembali dari Dunia Demon, kan? Kau membantu meningkatkan standar hidup para petani miskin, dan hal-hal baik lainnya, meskipun setahun sebelumnya, kau hanya mengiris Boar Demons menjadi potongan 3cm!”

Onna Kishi: "Itu karena kau membawanya kembali!"

Yuusha: "Tapi, tetap saja, itu luar biasa." Senyuman pahit.

Yuusha: “Kalian semua luar biasa. Aku kaget, bahkan terkejut. Setiap hari kami makan hingga kenyang, dan aku selalu cukup beruntung untuk memiliki orang-orang yang begitu hangat di sisiku. Aku merasa senang."

Onna Kishi: "Tidak ada hasil untuk itu."

Yuusha: “Benarkah? Tapi, tetap saja — Heh. ”

Onna Kishi: "..."

Rumput bergoyang saat angin bertiup.

Yuusha: "Yang aku tahu hanyalah menghancurkan barang-barang, jadi kalian berdua ... Tidak, semua orang ... luar biasa."


—— Desa Wintering, Rumah Maou, Kamar Mandi


Pintu terbuka.

Yuusha: "Heyyyy!"

Maou: "Hai, apakah latihan sudah berakhir?"

Yuusha: "Sudah berakhir, baru saja selesai."

Maou: "Kerja bagus!"

Yuusha: "Apakah kau juga sedang beristirahat?"

Maou: "Mmm, negosiasi proposal telah selesai."

Imouto Maid: "Si Nyonya sangat gelisah dan bersemangat karena Anda kembali ke rumah, Yuusha!"

Maou: "Apa yang kau katakan, apa yang kau katakan" Meremas pipi.

Imouto Maid: "Boohoo. Aku ... Minfaa Maaff ... "

Yuusha: "Ah, kalian berteman baik."

Imouto Maid terbatuk.

Maou: "Itu karena dia mengatakan sesuatu yang tidak perlu."

Imouto Maid: “Baiklah, silakan duduk. Aku akan membawa air jeruk sebentar lagi. "

Maou: "Apa itu?"

Yuusha: "Apakah itu dingin?"

Imouto Maid: "Airnya didinginkan dalam botol di dalam sumur ♪ aku sendiri yang membuatnya!"

Maou: "Baiklah, baiklah."

Yuusha: "Enak!"

Imouto Maid: “Terima kasih! ♪ ”

Maou: "Ini adalah ... Karbon Dioksida?"

Imouto Maid: "Aku mempelajarinya dari nyonya, jadi aku ingin menggunakannya!"

Maou: "Kau masih terlalu muda untuk menjadi pembuat bir."

Yuusha: "Ini penuh kebahagiaan dan lezat. Manisnya madu juga cocok dengannya. ”

Imouto Maid: “Terima kasih! ♪ ”

Maou: "Gadis itu mungkin akan menjadi koki hebat suatu hari nanti."

Yuusha: “Heh? Si rakus ini? "

Maou: "Seorang koki yang hebat haruslah seseorang yang tahu bagaimana menghargai makanan."

Yuusha: "Benarkah?"

Imouto Maid: "Koki?"

Maou: "Seseorang yang memasak makanan enak."

Imouto Maid: "Kedengarannya luar biasa ♪"

Yuusha: "Wow, ada bunga di dalamnya juga."

Maou: "Luar biasa!"

Yuusha: "Ini sangat bagus sehingga benar-benar membuatku ingin meminumnya lagi."

Imouto Maid: "Aku harus pergi memberi tahu Ane!"

Yuusha: "Kenapa?"

Imouto Maid: “Aku sudah menjadi koki! Aku akan membuat pesta setiap hari! "

Yuusha: "Aku pikir kau salah paham tentang sesuatu!"

Imouto Maid: "Aku pergi!"

Pintu tertutup! Imouto Maid kabur!

Maou: "Betapa ributnya."

Yuusha: "Ya, tapi dia tampak bahagia."

Maou: "?"

Yuusha: "Pada awalnya, dia selalu bersembunyi di belakang kakaknya."

Maou: "Ya, tapi dia masih banyak bicara."

Yuusha: "Gadis yang memakai kacamata itu jahat, 'kan?"

Maou: "Ahh, itu benar. Maid-cho benar-benar mengejutkanku! ”

Yuusha: "Benarkah?"

Maou: “Ya, apa yang dia katakan setelah itu. Keberadaan di mana kau tidak bertanggung jawab atas keberadaanmu hanyalah seekor serangga. 'Itulah yang dia katakan. "

Yuusha: "Ya."

Maou: "Selain itu."

Yuusha: "?"

Maou: "Ada apa denganmu?"

Yuusha: "Apa maksudmu?"

Maou: "Kau sangat tidak terurus."

Yuusha: "Apa?"

Maou: "Kau mengerikan. Aku akan menyisirnya untukmu. "

Yuusha: “Oh, rambutku. Tidak masalah bukan. "

Maou: "Itu tidak baik. Rawat dirimu lebih baik. ”

Yuusha: "Hehe."

Maou menyisir rambut Yuusha.

Maou: "Semuanya mengembang."

Yuusha: "Kau benar-benar menyisirnya."

Maou: “Tentu saja. Lagipula itu adalah hobiku. "

Yuusha: "Kenapa ... Betapa merepotkan."

Maou: "Ini bagus. Tapi, alangkah baiknya jika ku membiarkan pinggiran rambutmu tumbuh. Kenapa tidak? "

Yuusha: "Hmm — Ini akan menyusahkan jika itu menutupi mataku selama pertempuran."

Maou: "Besok ... Itu akan terjadi kan?"

Yuusha: "Ya, Komite untuk Kota Gate."

Maou: "Kau mau pergi?"

Yuusha: "Ya. Tentu saja. Aku akan pergi sebagai Ksatria Hitam, mewakili nama Maou. "

Maou: "Begitulah."

Yuusha: "Apakah ada yang buruk tentang itu?"

Menyisir rambut.

Maou: "Tidak ada yang buruk, tetapi Fire Dragon Lord."

Yuusha: “Ahh, dia? Memang benar bahwa ketika aku pertama kali bertemu dengannya, dia adalah orang tua yang keras kepala seperti yang mereka katakan, tetapi baru-baru ini dia menjadi lebih kooperatif? Terutama ketika putrinya diangkat menjadi wakil untuk daerah Pinggiran di Komite Kota Gate, ia tidak mengajukan satu keluhan pun. "

Maou: "Ya, itulah inti masalahnya."

Yuusha: "?"

Maou: "Ahh. Ahem, ahem. Ketika Komite selesai, Kau akan langsung kembali? "

Yuusha: "Tidak, kali ini tampaknya mereka memiliki beberapa perayaan Ennichi di jalanan."

Maou: "Ennichi?"

Yuusha: "Ini semacam festival Timur. Komandan Benteng Timur menyarankannya. ”

Maou: "Hmm."

Yuusha: “Sepertinya akan ada banyak makanan gratis, murah dan spesial untuk dimakan dan malam itu akan diterangi dengan lentera. Setelah itu, akan ada band yang memainkan musik. "

Maou: "Tujuannya adalah untuk berinteraksi?"

Yuusha: “Ya, hubungan kedua pihak masih tegang antara Pedagang Manusia dan Demon. Dengan cara ini, para pedagang akan berinteraksi dengan para Demon sambil bersenang-senang. ”

Maou: "Apakah kau mengerti perasaan ditaklukkan dan dijajah?"

Yuusha: "Ya, aku mengalaminya sendiri."

Maou: “Contoh yang sangat disayangkan. Administrasi Tentara Salib Suci Manusia tidak hanya buruk, dapat dikatakan sebagai bencana. "

Yuusha: "Para Pedagang tidak melakukan diskriminasi berat terhadap Demon dan ada orang-orang seperti Komandan Benteng Timur yang memperlakukan mereka dengan adil."

Maou: "Meskipun dia perlu sedikit tenang."

Yuusha: "Ya, dia melakukan yang terbaik. Sekarang aku akan menjadi wakil Maou. Selama aku berdiri memelototi mereka dari balkon, aku yakin para anggota Komite akan berperilaku seperti anak-anak yang baik. "

Maou: "Hmm, begitukah ... Lalu, apa topik pembicaraannya?"

Yuusha: "Sudah ada proposal untuk pembangunan rumah sakit untuk membantu mengobati cedera dan meningkatkan perawatan kesehatan dan kebersihan."



————————————————————————————————————————————————————— ——————————————

Penjelasan

Ennichi: Suatu hari khusus di mana orang pergi ke kuil Shinto untuk berdoa. Sekarang sudah jarang, itu juga hari bagi orang untuk mengadakan festival dan mendirikan kios yang menjual makanan dan permainan.

————————————————————————————————————————————————————— ——————————————


 Maou: "Ohh, sudut pandang yang bagus."

Yuusha: “Itu diusulkan oleh Gadis Fire Dragon. Itu tidak seperti misi amal tetapi Ras Fire Dragon telah mengusulkan untuk mengumpulkan setengah dari dana serta alat dan bahan bangunan. Pekerjaan ini akan membutuhkan tenaga kerja yang besar, jadi ada banyak Demon miskin membanjiri jalan-jalan, itu bukan hal yang baik untuk dikatakan, tetapi itu menciptakan getaran yang sangat buruk di daerah tersebut. "

Maou: “Untuk keperluan publik, eh? Sangat menarik untuk menyaksikan seperti apa perekonomian nantinya akan terbentuk. ”

Yuusha: "Ngomong-ngomong, sepertinya kita semua akan menuju ke festival Ennichi, Gadis Fire Dragon menyebutkan sesuatu tentang Permen Apel, jadi aku akan pulang terlambat."

Maou: “-“

Yuusha: "Memperlihatkan wajahku dan membantu penghuni lebih santai juga merupakan salah satu tanggung jawabku."

Maou: “-“


—— Istana Musim Dingin, Ruang Belajar dengan Tumpukan Buku


Lone Winter King: "Seburuk ini?"

Butler: "Anak muda, apakah kau baik-baik saja?"

Lone Winter King: "Bawakan aku anggur es yang kuat—— Tidak, alkohol adalah bunuh diri. Bawakan aku teh. Buat itu benar-benar kuat. "

Butler: "Ya."

Asisten Raja: "Yang Mulia, sementara kami mempersiapkan kelompok berikutnya."

Lone Winter King: “Aku, aku mengerti. Lima menit, biarkan aku istirahat selama lima menit. "

Butler: "Anak muda, ini tehmu."

Lone Winter King: "Ini benar-benar kerja keras."

Butler: "Benar. Memang seperti ini seharusnya."

Menurunkan cangkir teh.

Lone Winter King: "Bisakah kita mempercepat musyawarahnya?"

Butler: "Tidak, sifat dari musyawarah itu lambat."

Lone Winter King: "Tapi di kondisi sekarang ..."

Butler: "Ya, tapi kita benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa."

Lone Winter King: "Jangan beri tahu aku karena Perjanjian Tripartit itu, jumlah laporan, petisi dan banding telah terakumulasi sejauh ini!"

Butler: "Itu di luar harapan kami."

Lone Winter King: "Pertama-tama, bukankah kita sudah membagi pengumpulan pajak menjadi Musim Semi dan Musim Gugur dan memerintahkan tuan tanah untuk memindahkan barang ke gudang di kota-kota?"

Butler: "Memang."

Lone Winter King: “Di kota, kami sudah mengeluarkan dekrit untuk menghapus perbudakan dan menyelesaikan masalah gizi pada tentara. Jadi kenapa beban kerjanya masih bertambah ?! ”

Butler: “Dengan rute melalui Samudra Artik Selatan terbuka, kami mendapat Izin Berlabuh. Kami mendapat pajak dari pedagang, aplikasi untuk Migrasi ... Mungkin mustahil bagi Anda untuk menangani semuanya sendiri, Yang Mulia. "

Lone Winter King: "Itu benar, di mana petugasku yang lain? Apakah aku tidak memiliki Petugas Pajak? "

Butler: “Sistemnya runtuh setelah seminggu yang intens dan orang-orang pindah ke pekerjaan lain. Lagipula, Pengumpulan Pajak adalah bisnis keluarga. Itu sebabnya kita harus memiliki dinas sipil yang berdedikasi seperti Kerajaan yang lebih besar di Benua Tengah. "

Asisten Raja: “Umm, Yang Mulia? Sudah waktunya untuk delegasi pedagang berikutnya. Bolehkah aku memanggil mereka? ”

Lone Winter King: "Ya, tidak ada pilihan, masuk!"

Murid Pedagang: "Sangat senang bisa berkenalan dengan Anda, Yang Mulia!"

Membungkuk

Lone Winter King: "Ohh, senang kau datang kemari, Pedagang."

Murid Pedagang: "Studi yang sangat bagus."

Butler: "Ini?"

Asisten Raja: “Aku akan mencarinya ditumpukan dokumen. Apakah ini? "

Lone Winter King: "Atau ini? Tidak bukan ini!"

Murid Pedagang: "Apa yang kau cari?"

Lone Winter King: “Oh, maaf. Kau di sini untuk berdagang ikan herring, bukan? Kami telah menerima sertifikat yang kau kirim kepada kami, dan ada di sini di suatu tempat ... Ada juga masalah pajak bulan ini. Maaf, semuanya ada di mana-mana. "

Pedagang: "Oh, jika Anda mencari itu." Mencari ditumpukan dokumen.

Menarik kertas.

Murid Pedagang: “Ini dia. Ini adalah surat pengantar yang aku kirimkan sebelumnya ... dan pajaknya adalah— "

Menarik kertas.

Murid Pedagang: "Tercatat dalam slip di sini."

Menarik kertas.

Murid Pedagang: “Ini adalah aplikasi izin. Bulan ini semuanya tertulis di sini, hanya beberapa lembar tetapi cukup berantakan. "

Lone Winter King: “Ohh! Kerja bagus! Kau telah menghemat banyak waktu bagi kami. "

Butler: "Setiap hari ada pertempuran di sini."

Asisten Raja: “Pertempuran selalu berakhir sia-sia. "

Lone Winter King: "Jadi, Pedagang. Tentang ikan herring."

Murid Pedagang: "Aku khawatir Anda semua sudah bingung. Aku putra ketiga dari keluarga pedagang, yang melakukan transaksi ikan herring adalah putra kedua, dan yang duduk di Serikat Pedagang dan menangani keuangan adalah putra tertua, aku tidak punya pekerjaan apapun untuk dilakukan. Dengan kata lain, aku menganggur. ”

Lone Winter King: "Hmm, itu masalah. Lalu, untuk apa kau datang ke istanaku? ”

Murid Pedagang: "Surat Pengantar Ini ..."

Pendidikannya selesai. Silakan gunakan dia untuk pekerjaan apa pun yang Anda anggap perlu, dia sangat ahli.

- Crimson

Lone Winter King: "..."

Murid Pedagang: “Jika Istana bersedia meminjamkanku sebuah kapal kecil, aku yakin aku dapat berguna dalam perdagangan atau dalam mengumpulkan intelijen ekonomi. Bagaimanapun, aku adalah putra dari keluarga pedagang. ”

Lone Winter King: “Hmm. Kau datang ke tempat yang tepat. Ahahaha. "

Butler: "Negara ini selalu menyambut orang-orang muda yang menjanjikan."

Murid Pedagang: “Eh? Kenapa kalian semua sangat senang? "

Lone Winter King: “Hahaha! Jangan khawatir tentang semua hal kecil! Ahahaha! "


 —— Kota Gate, A Boulevard Besar selama Ennichi


~ ♪ ~~ ♪

Yuusha: "Heh, ini cukup mengasyikkan di sini."

Komandan Benteng Timur: "Ya, semuanya berjalan sesuai rencana, ini awal yang baik."

Yuusha: "Baunya enak sekali."

Komandan Benteng Timur: “Itu babi panggang. Heh, sangat nostalgia. Hei, Ksatria Hitam. Mari kita beli. "

Yuusha: "Oh, ayo, ayo!"

Komandan Benteng Timur: "Dan beberapa bir dingin juga."

~ ♪ ~~ ♪

Pedagang Manusia: "Selamat datang!"

Yuusha: "Beri aku empat potong daging babi yang beraroma lezat itu."

Pedagang Manusia: “Baiklah! harganya dua keping perak! "

Yuusha: "Bisakah kau benar-benar menjual barang dengan harga seperti itu?"

Pedagang Manusia: “Untuk festival hari ini, Asosiasi Pedagang Kota memotong setengah dari semua harga. Kami juga akan berdansa nanti! "

Yuusha: "Benarkah — Baunya sangat enak!"

Pedagang Manusia: “Itu benar. Babi panggang ini direndam dalam rempah-rempah rahasia dari Kingdom of the Dunes. Kalian benar-benar membeli sesuatu yang bagus! "

~ ♪ ~~ ♪

Komandan Benteng Timur: "Beri aku dua gelas bir!"

Pedagang Demon: "Hei, bukankah Anda Komandan Benteng Timur?"

Komandan Benteng Timur: "Ahh, maaf sudah mengganggumu."

Pedagang Demon: “Tidak, tidak, tidak sama sekali. Dua gelas? Aku sedang mendinginkan mereka sekarang, beri aku waktu sebentar. "

Komandan Benteng Timur: "Terima kasih ... Jadi bagaimana kondisinya?"

Pedagang Demon: “Cukup makmur. Aku pikir bajingan milisi tidak turun ke jalan hanya untuk hari ini. Festival yang sangat membahagiakan. "

Komandan Benteng Timur: "Itu akan menyenangkan."

Pedagang Demon: “Entah bagaimana, yang terbaik adalah ketika kita tidak bertarung. Aku benar-benar minta maaf atas seluruh perang ini. Terusir dari rumah atau dikejar dari satu tempat ke tempat lain, ini adalah kehidupan yang sulit, bukan? "

Komandan Benteng Timur: "Ya, aku berjanji akan melakukan yang terbaik untuk memastikan hal seperti itu tidak terjadi di sekitar sini."

Pedagang Demon: “Hahahaha! Janji-janji Manusia ... Tapi, itu berasal dari Komandan! Di Kota ini, mungkin Anda bisa menepati janji tersebut. Ini dia, dua gelas bir dingin!"

Komandan Benteng Timur: "Ohh, letakkan saja di sini."

~ ♪ ~~ ♪

Yuusha: "Komandan, aku mengerti!"

Komandan Benteng Timur: "Aku juga punya bir di sini."

Yuusha: "Makan, makan."

Komandan Benteng Timur: “Baiklah. Wow! Sangat lezat!"

Yuusha: "Untuk meminum dingin di gunung berapi seperti ini benar-benar menyegarkan!"

Komandan Benteng Timur: “Bir dingin benar-benar lezat! Itu yang terbaik! Oi, ini yang aku sebut makanan! ”

~ ♪ ~~ ♪

Gadis Fire Dragon: "Jadi kalian ada di sini."

Gadis Demon: "Ah, umm ... S-s-selamat sore."

Yuusha: "Ah—"

Komandan Benteng Timur: "Kami keluar sebentar."

Gadis Fire Dragon: “Apa maksudmu? Aku bilang, pengamatan ini adalah tugas publik kami. Dan untuk memikirkan kalian berdua bermalas-malasan di sini. "

Yuusha: "K-Kami tidak bermalas-malasan."

Komandan Benteng Timur: “Ya? Aku di sini untuk membeli barang-barang untuk bawahanku. "

Yuusha: "Aku ... tidak punya bawahan ..."

Gadis Demon: "M-maaf ..."

Gadis Fire Dragon: “Kau harus merasa malu tentang dirimu, sudah terlambat untuk mencari alasan. Tuan Ksatria Hitam! "

Yuusha: "Y-ya?"

Gadis Fire Dragon: “Aku istrimu. Sikap seperti apa yang kau tunjukkan kepadaku? Meskipun aku Fire Dragon, aku merasa ingin menangis dipinggiran sungai sekarang. "

Yuusha: "Kau bukan istriku. Itu hanya sesuatu dikatakan lelaki tua itu ... "

Gadis Fire Dragon: "Tidak peduli bagaimanapun kau mencoba menyangkalnya, hatiku, tubuhku, semuanya milikmu."

Yuusha: "Tidak, tidak. Kami tidak memiliki hubungan seperti itu. "

Gadis Demon: "Ak-ku-aku minta maaf."

Yuusha: "Tidak, semua ini bukan salahmu."

Gadis Demon: "Tidak, umm ... aku memberitahunya ... bahwa Ksatria Hitam pergi ... aku ... maaf."

Yuusha: "Yah, apa pun yang kita lakukan, kita pasti akan ketahuan pada akhirnya."

~ ♪ ~~ ♪

Komandan Benteng Timur: "Lagipula, bukankah kau berpakaian sedikit berlebihan?"

Gadis Fire Dragon: "Tentu saja ... Itu karena kau bilang, 'Ennichi adalah hari bahkan petani termiskin akan berdandan,' bukan?"

Yuusha: "Tapi bukankah kau memakai terlalu sedikit kain?"

Komandan Benteng Timur: “Hahaha! Pernahkah aku mengatakan ini sebelumnya? Ke mana pun kau pergi, kau akan menemukan bahwa orang-orang dari Timur semua berpakaian seperti ini, lagipula disini juga sangat panas ... "

Gadis Fire Dragon: “Aku harus buru-buru keluar. Butuh waktu terlalu lama untuk menjahit. ”

Yuusha: "Jadi begitu ..."

Gadis Demon: "Oh tidak, semuanya ... Melihat ... Kesini ..."

Komandan Benteng Timur: "Ohh, Gadis Demon benar-benar sangat imut."

Gadis Fire Dragon: “Butuh waktu sangat lama untuk membuat gadis ini memakai apa yang dia kenakan sekarang. Dia sangat merepotkan. "

Gadis Demon: "Aku-aku minta maaf ... maaf."

Gadis Fire Dragon: "Tidak, tidak, tidak apa-apa."

Gadis Demon tersentak.

Gadis Fire Dragon: “Hanya saja, meskipun Kau dari kelas yang lebih rendah dariku, setidaknya, seorang gadis harus peduli tentang penampilannya. Seorang Demon yang belum menikah perlu memamerkan kulitnya dari waktu ke waktu! "

Gadis Demon: "Itu adalah kebiasaan Fire Dragon ... Ini memalukan ..."

Gadis Fire Dragon: "Itu kebiasaan demon."

Gadis Demon: "Ah, ahhchoo!"

Yuusha: "Ohh — kentang panggang, bahkan di tempat seperti ini."

Komandan Benteng Timur: "Itu kelezatan lokal."

Yuusha: "Oh benar, aku lupa itu berasal dari Dunia Demon."

Komandan Benteng Timur: “Makanlah! Ini sangat lezat!"

Gadis Fire Dragon: "Suamiku?"

Yuusha: "Lezat, menteganya lezat."

Komandan Benteng Timur: “Benarkan? Itu adalah Garam Batu. "

Gadis Fire Dragon: "Suamiku !!"

Yuusha: "Ya ?!"

Gadis Fire Dragon: "Bagaimana?"

Yuusha: "Bagaimana? Ini adalah festival Ennichi yang luar biasa. "

Gadis Fire Dragon: "Bagaimana?" Mendengus api.

Gadis Demon: "A-ku-aku minta maaf, Ksatria Hitam."

Yuusha: "Ini benar-benar kentang yang lezat, bukan?"

Gadis Fire Dragon: “Ba..gai..mana ?! ” Mendengus api.

Komandan Benteng Timur (Suara kecil): "Hei, dia berbicara tentang itu."

Yuusha (Suara kecil): "Tentang apa?"

Komandan Benteng Timur (Suara kecil): "Puji pakaiannya."

Asap Gadis Fire Dragon.

Yuusha: "Ah—, yah! Itu sangat cocok denganmu! Kau memiliki selera yang hebat, dan idemu untuk memadukan mode internasional benar-benar luar biasa! ... itu agak terbuka, tapi tidak masalah, lagipula ini adalah festival! ”

Komandan Benteng Timur: "Hei, itu agak keterlaluan."

Gadis Fire Dragon: “B-benarkah ?! Suamiku! Aku gadis paling beruntung di dunia! "


—— Desa Wintering, Rumah Maou, Ruang Belajar


Maou: "Hmm ..."

Maid-cho: "Jika termasuk bulan ini, itu sudah dua kali. Suara gemuruhnya benar-benar bertambah besar.”

Maou: "Dan intervalnya juga semakin pendek."

Maid-cho: "Ya, aku yakin kita sudah mencapai batas ..."

Maou: "Berapa banyak waktu yang tersisa?"

Maid-cho: "Lebih baik jika kita menyelesaikannya secepat mungkin, tapi aku akan mengatakan ... sekitar seminggu."

Maou: "Baiklah, seminggu lagi."

Maid-cho: "... Aku akan melakukan yang terbaik."

Maou: “Tidak, sudah hampir dua hari. Kita telah melakukan pekerjaan yang baik untuk menahannya, hampir waktunya untuk hari itu. "

Maid-cho: "Ya."

Maou: "Persiapkan tempat tidurku di Istana Maut."

Maid-cho: "Dimengerti."

Maou: "Kita harus bergegas dan menyelesaikan pekerjaan kita di Dunia Manusia."

Maid-cho: "Ya."

Maou: "Jangan membuat wajah seperti itu."

Maid-cho: "..."

Maou: "Kita akan segera kembali. Kita akan segera bertemu lagi. "


—— Kerajaan Logam, di atas Bukit di luar Kota


Maou, Yuusha dan Ane Maid berteleport.

Maou: "Udara di sini sangat lembab."

Ane Maid: "Kepalaku masih pusing ..."

Maou: "Apakah kau baik-baik saja."

Ane Maid: "Y-ya ..."

Maou: "Jangan memaksakan dirimu. Ambil napas dalam-dalam. "

Yuusha: "Setelah kuingat-ingat, itu adalah teleportasi pertamamu."

Ane Maid: "Ya, itu, menakjubkan ... aku baik-baik saja."

Maou: "Ini hanya mual, jadi tidak bisa dihindari."

Yuusha: "Istirahatlah sebentar dan kau akan pulih."

Ketiganya berjalan melalui rumput.

Maou: "Seharusnya sekitar 20 menit untuk sampai ke kota."

Yuusha: "Memang."

Ane Maid: "Jadi itu Ibukota Kerajaan Logam, betapa besarnya!"

Maou: “Hmm, ada banyak asap yang keluar, ya? Sepertinya ada banyak pabrik di sana. ”

Yuusha: "Sepertinya begitu, untuk apa kita di sini hari ini?"

Maou: "Ya, sepertinya prototipe mesin yang aku minta buatkan sudah selesai."

Yuusha: "Jadi, kita di sini untuk melihatnya? Dengan Ane Maid? ”

Maou: "Dia banyak mengajariku selama aku bekerja dengannya. Dia jauh lebih mampu daripada bangsawan atau pedagang mana pun. "

Ane Maid: "Itu berlebihan."

Maou: "Baiklah, akankah kita pergi ke kota?"

Penjaga Gate Kanan: "Stop!"

Penjaga Gate Kiri: "Dari mana Anda berasal, apakah Anda pedagang?"

Maou: “Aku adalah Gakushi dari Kerajaan Musim Dingin. Ini Identitasku. "

Penjaga Gate Kanan: “Segel Kerajaan Kerajaan Musim Dingin! Tolong, segera masuk! "

Maou: "Identitas adalah hal yang sangat berguna."

Yuusha: "Aku bersyukur kita berhasil menghindari masalah."

Ane Maid: “Luar Biasa! Apakah semua rumah dibangun dari batu? "

Maou: "Hei, hei, berbahaya berjalan sambil melihat ke atas."

Yuusha: "Yah, ke mana?"

Ane Maid: "Di mana tempatnya?"

Maou: "Hmm, aku juga tidak tahu."

Yuusha: “Apa, sungguh tidak berguna. Tunjukkan surat itu padaku. "

Maou: "Ini." Membuka surat.

Yuusha: "Ahh, ini adalah Pengrajin Quarter di Sungai."

Ane Maid: "Kau tahu tempat ini dengan baik!"

Yuusha: "Dulu aku adalah gelandangan, aku harus menghafal semua jenis kota agar tidak tersesat, navigasi adalah keahlian terkuatku."

Ane Maid: "Kemampuan yang luar biasa."

Maou: "Itu karena dia milikku. Bisa kita pergi?"

Yuusha: "Ya, ya."

Maou: “Hoho, jadi ini Kerajaan logam. Bengkel itu sepertinya membuat peralatan perak? ”

Yuusha: "Kau sangat tertarik."

Maou: "Ini pertama kalinya aku berada di sini."

Yuusha: “Bengkel macam apa yang kita tuju? Bengkel amunisi? Atau bengkel alat pertanian? ”

Maou: “Bengkel ini mengkhususkan diri dalam Pengecoran Tembaga, tetapi bukan untuk amunisi atau alat pertanian. Kau menyebutkan sesuatu tentang pendidikan sebelumnya, kan? ”

Yuusha: "Ya, aku mengatakannya."

Ane Maid: "?"

Maou: "Aku berpikir bahwa pendidikan harus benar-benar memainkan peran yang jauh lebih besar di dunia ini."

Yuusha: "... Hmm."

Maou: “Hamparan dunia yang sebenarnya sangat besar, tidak ada yang bisa menebak ukurannya. Manusia, sebagai makhluk yang memiliki pengetahuan, berusaha untuk mendapatkan pengetahuan yang lebih praktis dan teoritis. Mereka berusaha memahami lebih banyak tentang dunia di sekitar mereka. ”

Yuusha: "Itulah yang kau pikirkan. Tetapi kau tampaknya yakin bahwa metodemu benar, dan bahwa kau selalu benar. "

Ane Maid: "..."

Maou: “Untuk bergulat dengan kegelapan ini, pengetahuan itu penting. Ya, itulah salah satu factor pentingnya pendidikan. Mungkin alasan yang lebih penting untuk memiliki pendidikan adalah kenyataan tidak memiliki pendidikan dan penolakan pemahaman kepada mereka yang tidak memiliki pendidikan. "

Yuusha: “Hah? Itu agak terlalu rumit bagiku. "

Ane Maid: "Aku setuju."

Maou: "Ane Maid, apakah kau mengerti?"

Ane Maid: “Ya. Itu ... Misalnya, budak, yang memiliki sedikit pendidikan, dan karenanya sedikit pengetahuan, tidak dapat memahami bahwa ada dunia yang lebih baik. Itulah sebabnya mereka akan selalu berada dalam kemiskinan. "

Yuusha: "Tapi tentu saja mereka dapat melihat bahwa tuan tanah menjalani kehidupan yang lebih baik daripada mereka."

Ane Maid: “Ya, tetapi mereka tidak bisa melihat apa yang seharusnya mereka lakukan. Atau lebih tepatnya, mereka tidak dapat melihat bahwa mungkin untuk melakukan hal-hal seperti ini untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. "

Yuusha: "..."

Maou: "..."

Ane Maid: “Ini adalah hal yang sangat disayangkan, tidak mengetahui tempatmu di dunia dan siapa dirimu ... Tidak, orang bahkan tidak akan tahu apakah ia bahagia. —Itulah sebabnya aku benar-benar bisa mengerti apa yang Nyonya katakan. "

Yuusha: "Begitukah ..."

Maou: “Jadi, untuk hal yang sangat penting seperti pendidikan, ada kekurangan yang mencolok di dalamnya. Apakah kau tahu apa itu? ”

Yuusha: "Apa itu?"

Ane Maid: "Aku tidak mengerti ..."

Maou: “Kecepatan belajarnya terlalu lambat. Bagi satu orang untuk mengirimkan pengetahuan kepada orang lain, sejumlah besar waktu diperlukan. Selain itu, ada batasan jumlah orang yang dapat kau berikan pengetahuan dalam satu waktu. Jika terus berlanjut bahwa satu guru hanya dapat menerima satu siswa pada suatu waktu, bahkan jika seseorang menghabiskan seluruh hidupnya melakukan hal ini, jumlah pengetahuan manusia tidak akan pernah meningkat. "

Yuusha: "Ahh, aku mengerti maksudmu."

Ane Maid: “Tapi, pengetahuan adalah hal yang sangat berharga, jadi tidak ada pilihan lain. Semakin aku belajar dari Nyonya, semakin aku tidak merasa bisa mengejar ketertinggalan ... "

Maou: "Itu adalah sistem yang kau percayai. Siapa pun yang memutuskan bahwa hanya karena pengetahuan itu berharga, belajar pasti sulit? ”

Yuusha: "Begitukah?"


—— Kerajaan Logam, Bengkel Perajin, dalam Workshop Besar

Buka pintu.

Ketua Pengrajin: “Ahh, Gakushi! Anda pasti lelah dari perjalanan panjang Anda! "

Maou: "Terima kasih atas semua bantuanmu, Ketua Pengrajin."

Ketua Pengrajin: “Tidak, tidak! Ini benar-benar kesenangan semua orang untuk dapat menerima tugas yang menarik bahkan pada usia seperti itu. "

Ane Maid: "Bengkel yang luar biasa!"

Ketua Pengrajin: "Ahh, berbahaya berjalan seperti itu, nona muda."

Uap mendesis keluar dari lubang angin.

Ketua Pengrajin: "Ada tembakan uap dari mana-mana. Itu penting untuk mendinginkan logam cair. "

Ane Maid: "Y-ya." Takut.

Ketua Pengrajin: “Kalau begitu, Anda pasti lelah. Aku akan membuatkan Anda teh, jadi bagaimana kalau kita pergi ke belakang ... "

Maou: "Tidak, itu tidak masalah. Yang terpenting, aku ingin melihat prototipe. "

Ketua Pengrajin: “Ahahaha. Keinginan Anda belum berubah sejak terakhir kali kita berbicara di Kerajaan Musim Dingin! Kalau begitu, silakan kemari. Kami telah merancang gudang khusus. "

Churn, churn, churn, churn

Maou: "Jadi ini dia!"

Yuusha: "Besar sekali!"

Ane Maid: "Apakah ini ...? Itu terlihat seperti Mesin Perontok, tetapi jauh lebih besar ... "

Ketua Pengrajin: "Ini masih struktur sementara, jadi kami harus membuatnya lebih besar. Awalnya mesin itu agak kecil. Tapi begitu kami membuatnya lebih besar, itu berfungsi dengan baik sebagai gudang. "

Yuusha: "Gudang?"

Ketua Pengrajin: "Masuklah."

————————————————————————————————————————————————————— ——————————————

Penjelasan

Mesin Perontok: Mesin yang digunakan untuk memisahkan bagian biji-bijian yang dapat dimakan dari sekam yang mengelilinginya dalam tanaman sereal seperti gandum atau beras. 

————————————————————————————————————————————————————— ——————————————

Dentang, dentang, dentang ...

Ane Maid: "Laci dan lemarinya banyak sekali."

Ketua Pengrajin: "Inilah yang ada di dalam." Membuka laci.

Yuusha: "Apakah ini prangko?"

Ane Maid: "Atau segel?"

Ketua Pengrajin: "Ya, ini disebut Mesin Percetakan."

Maou: "Ini adalah senjata baru kita."

Ketua Pengrajin: "Kami menyebutnya Mesin Cetak Bergerak."


—— Desa Wintering, Rumah Maou, Larut Malam di Koridor


Onna Kishi: "..." Terkejut.

Maou: "..." Terkejut.

Onna Kishi: "K-kenapa, k-kau di sini?"

Maou: "Itu kalimatku."

Onna Kishi: "Tidak, di mana kamar mandinya?"

Maou: "Itu di ujung koridor."

Onna Kishi: "Jadi, mengapa kau di sini?"

Maou: "I-itu ... Umm"

Onna Kishi: "Itu?"

Maou: "Hei, apa itu! Baju putih berkilau milikmu! Bukankah itu s-sutera ?! Barang yang sangat mewah! ”

Onna Kishi: “Tidak apa-apa kan? Orang-orang diizinkan memakai apa yang mereka inginkan! ”

Maou: "Hal semacam itu tidak baik!"

Onna Kishi: "Kalau begitu, mengapa kau memeluk bantal?"

Maou: "... Itu"

Onna Kishi: "Apakah kau mencoba menyelinap ke pintu ini?"

Maou: "Bukan seperti itu."

Onna Kishi: "Apakah kau berniat pergi ke kamar Yuusha malam ini?"

Maou: “T-tidak! Aku ingin minum teh malam. "

Onna Kishi: "Jika itu masalahnya, maka aku akan pergi minum teh malam juga."

Maou: "Di dunia apa seorang wanita mengenakan gaun tidur sutra untuk pergi ke kamar pria untuk minum teh malam! Bodoh!"

Onna Kishi: "Jangan menceramahiku ketika kau sedang dalam perjalanan untuk minum teh sambil memeluk bantal!"

Maou: "Mm, baiklah Onna Kishi."

Onna Kishi: "Apa?"

Maou: "Kupikir kau satu-satunya temanku di Dunia Manusia ..."

Onna Kishi: "... Itu benar, Maou."

Maou: "Itu sebabnya kau harus pergi dari hadapanku sekarang."

Onna Kishi: "Itu tidak mungkin."

Maou: “Datang lagi nanti. Aku memiliki sesuatu yang penting untuk dibicarakan dengannya. ”

Onna Kishi: "Aku punya sesuatu yang penting untuk dibicarakan dengannya juga."

Maou: "Seperti apa?"

Onna Kishi: "Seperti ini!" Membuka saputangan.

Maou: "Apa itu? ‘Aku berjanji untuk setia selamanya pada cintaku?’ Bukankah ini saputangan wanita ... Eh? Ehh ?! ”

Onna Kishi: "Itu benar. ini milik Gadis Fire Dragon itu. Aku bekerja sampai mati di sini, tetapi aku masih ingin pergi dan menggiling orang ini menjadi debu. "

Maou: "Pasti ..." Membunyikan jari.

Onna Kishi: “Dan itu sebabnya aku tidak akan mundur malam ini. Pedangku lapar akan pembantaian ilahi! ”

Maou: “Kenapa masalah ini muncul! Padahal tinggal beberapa hari tersisa— “


————————————————————————————————————————————————————— ——————————————

Penjelasan

Mesin Cetak Bergerak: Pada tahun 1455, Gutenberg menciptakan mesin cetak menggunakan pahat dan jenis pencetakan. Ini merupakan peningkatan dari Mesin Cetak Bergerak yang ditemukan di China, tetapi masih belum jelas apakah itu tidak ditemukan sebelumnya di tempat lain.

————————————————————————————————————————————————————— ——————————————


Onna Kishi: "Eh?"

Maou: "Tidak, tidak apa-apa. Bagaimanapun, aku juga tidak akan mundur. "

Maid-cho: "Aku khawatir aku harus turun tangan."

Maou dan Onna Kishi: "Eh?"

Maou dan Onna Kishi: "Eh ?!"

Maid-cho: "Jadi Yuusha telah mengundang kalian berdua? Sekarang, ini bukan tempat aku untuk menilai kegiatan semacam ini, aku sendiri hanya seorang pelayan. Tapi bagaimana jika kita melihat kejadian ini dari tiga arah? "

Maou: "Apa yang kau katakan, Maid-cho ?!"

Onna Kishi: "Hei, itu benar-benar tidak senonoh! Apakah kau tidak malu! "

Maid-cho: "Itu karena kalian berdua tidak berpengalaman, itu sebabnya kalian memiliki perasaan persaingan yang membara, kan? Kemenangan tidak dijamin. Pada saat-saat seperti itu, yang benar-benar kalian butuhkan adalah kemurahan hati dan keringanan hukuman. Jika kalian tidak masuk ke kamar bersamanya, kau tidak bisa menyebut dirimu wanita sejati. "

Maou: "Itu mungkin benar, tapi ..."

Onna Kishi: "Memang benar ini agak memalukan."

Maid-cho: "Kalau begitu, cepat dan selesaikan, aku akan menunggu di sini."

Maou: "Jangan mengatakannya semudah itu!"

Onna Kishi: "Aku tidak mungkin melakukan hal-hal ini sebagai Onna-Kishi!"

Maid-cho: “Kalau begitu, berhentilah membuat keributan di koridor. Tidak, mengapa kalian bertiga tidak memperbaiki hubungan kalian, " Tersenyum.

Menutup pintu!


—— Desa Musim Dingin, Rumah Maou, Kamar Yuusha


Maou dan Onna Kishi: "Ahh!"

Yuusha: "... Apa yang kalian berdua lakukan?"

Onna Kishi: "Tidak, itu, kami punya sesuatu yang perlu kami bicarakan."

Maou: “Hmm, akan butuh banyak waktu untuk menyampaikan perincian dari masalah khusus ini, tetapi seperti yang kau tahu dunia saat ini berada dalam kekacauan dan karenanya mungkin tidak nyaman, mungkin ini saat yang tepat untuk berbicara denganmu, meskipun telah membangunkanmu. "

Yuusha: "Kau harus tenang jika kau ingin aku tidak bingung."

Maou: “Dengan kata lain, kali ini kita telah datang ke sini untuk mencari arahan yang akan membantu kita mengungkap kebenaran, dan apakah kau tidak berkewajiban untuk membantu kami dalam pencarian ini? Memang benar bahwa ada banyak risiko yang harus diambil dalam hal ini, tetapi apakah kita tidak akan mengambil langkah selanjutnya? "

Yuusha: "Tenang!" Memukul meja.

Maou: "Ugh!"

Yuusha: "Ringkaslah apa yang kau inginkan."

Maou: "..." Merinding.

Onna Kishi: "..." Merinding.

Yuusha: "Jangan menghindari kontak mata denganku."

Maou: "Waktu."

Yuusha: "Apa?"

Maou: "Kau ada di Komite Perang ketika aku membawanya, bukan?"

Yuusha: "Hah?"

Onna Kishi: "Perang macam apa yang kau bicarakan?"

Maou: “Ini adalah konferensi yang ingin aku selenggarakan sebagai Maou. Diplomasi adalah kemampuanku. Kita bisa memutuskan ini dengan cepat dengan diskusi. ”

Onna Kishi: "Apa maksudmu?"

Maou: "Aku akan berada di atas, dan Onna Kishi bisa di bawah."

Onna Kishi: "Sikap macam apa itu, Maou ?!"

Yuusha: "Betapa bebasnya orang-orang ini."

Maou: "Apa maksudmu? Aku sedang berbicara tentang ranjang yang akan kita tiduri. "

Onna Kishi: “O, oh. Aku mengerti. Aku salah. "

Maou: "Apakah itu tidak masalah saja?"

Onna Kishi: "Tunggu, di mana Yuusha akan tidur?"

Maou: "Sudah diputuskan bahwa dia akan berada di atas."

Onna Kishi: "Kalau begitu bukankah berarti aku akan sendirian di bawah!"

Maou: "Un? Lalu bagaimana kalau kita melakukan perjanjian pembagian waktu? "

Onna Kishi: "A apa?"

Maou: "Kita akan membaginya, dan kita dapat memilikinya untuk slot waktu tertentu."

Onna Kishi: "Kedengarannya seperti perjanjian yang merepotkan."

Maou: "Aku percaya ini perjanjian yang sangat produktif."

Onna Kishi: "Jadi, bagaimana tepatnya."

Maou: "Yuusha akan tidur di tempat tidurmu di siang hari, dan di tempat tidurku di malam hari."

Onna Kishi: "Bukankah kau hanya menginginkannya sendiri?"

Yuusha: “Kalian sedang berdiskusi apa. Tolong selesaikan dengan cepat. "


—— Desa Wintering, Rumah Maou, Kamar Yuusha


Yuusha: "Ada apa dengan situasi ini, mengapa aku harus bangun juga ?!"

Maou: “Dalam diplomasi, selalu ada ketidakjujuran dan eufemisme. Ini gambaran yang sangat menyedihkan. "

Onna Kishi: "Kaulah yang menyembunyikan apa yang sebenarnya kau inginkan. Tapi, tidak masalah. Nenekku selalu berkata, 'Ketika hanya ada satu potong roti, bersyukurlah jika kau dapat memiliki setengahnya.'

Yuusha: "Memang aku ini objek seperti apa."

Maou: “Apa maksudmu! Kau punya dua gadis yang memperebutkanmu! Kecuali ... kau tidak puas? "

Onna Kishi: "Mungkin kau punya rasa pada Fire Dragon itu, huh ?!"

Yuusha: "Tidak, bukan itu."

Maou: "Itu karena aku lembek, kan ?! Karena aku punya lemak ?! Meskipun kau sudah bilang kau milikku! ”

Onna Kishi: “Hanya karena aku punya payudara kecil ?! Kau benar-benar menyukai hal semacam itu? Kelebihan terbesar perawan adalah kemurniannya. Itu adalah sesuatu yang bahkan Roh telah putuskan!”

Yuusha: "Ohh, mengapa, mengapa ini terjadi padaku."

Maou: “Hmm. Kalau begini terus, apa yang dikatakan Maid-cho benar. ”

Onna Kishi: "... Itu menyebalkan, tapi sepertinya begitu."

Maou: "Mari kita gencatan senjata satu jam."

Onna Kishi: "Ide bagus."

Yuusha: "Apakah kau benar-benar harus berdebat tentang hal ini di atas kepalaku?"

Maou: "Kita tidak melakukannya diatas kepalamu, kan? Itu hanya dalam jangkauan pendengaranmu. "

Onna Kishi: "Ya, kita hanya melakukannya dari samping bahumu, sungguh."

Yuusha: "..."

Maou: "Apa, kau gugup?"

Onna Kishi: (Kalau ini tentang posisi tidurnya! Tentu saja?!)

Yuusha: "Yah, semuanya tenang."

Onna Kishi: "Yah, ini bukan situasi hidup atau mati atau apa pun."

Yuusha: (Ini seperti pertarungan sampai mati!)

Maou: “Hangat sekali! Dan lembut! "

Onna Kishi: "Mmm, ini adalah tempat yang baik untuk tidur."

Yuusha: “…… ……”

Maou: "Apakah kau tidur, Yuusha?"

Onna Kishi: "Dia pasti telah tertidur, dia benar-benar lelah."

Yuusha: (Bagaimana aku bisa tertidur? Jika seorang perjaka bisa tidur dalam situasi seperti ini, aku akan menghancurkannya dengan mantra Thunder Destruction.)

Maou: "Rambut Yuusha sangat halus."

Onna Kishi: "Ya, itu seperti anjing besar."

Maou: “Aku suka menyentuh rambut ini. Aku yang merapihkannya, bukan? "

Onna Kishi: "Hmm, dia sudah bersamaku lebih lama, aku yakin kau tahu ini."

Yuusha: “…… ……”

Yuusha: (I, ini buruk. Aku harus berpura-pura tidur. Mereka sangat cerdik! Aku harus menenangkan jiwaku! "

Maou: "..."

Onna Kishi: "..."

Maou: "Hei, Onna Kishi."

Onna Kishi: "Ya?"

Maou: "Aku akan kembali ke Dunia Demon minggu depan."

Onna Kishi: "Eh?"

Yuusha: "Eh?"

Maou: "Ya, aku harus memperbarui Lisensi Maou-ku."

Onna Kishi: “Lisensi? Kau punya lisensi untuk itu? "

Maou: "Ya."

Onna Kishi: "Begitu ... Apakah kau akan kembali dengan cepat?"

Maou: “Tidak, yah. Paling cepat, aku akan pergi selama beberapa bulan. "

Onna Kishi: "Apa yang terjadi? Maou ... Apakah kau memiliki rencana lain? "

Maou: "Tidak, aku tidak memilikinya. Aku tidak punya pilihan. Sebagai Maou, aku harus ... Yah, sulit untuk menjelaskan ini. Aku harus pergi memberi hormat kepada makam Maou sebelum diriku. "

Onna Kishi: "..."

Maou: “Selain itu, di dalam Dunia Demon, ada banyak warga yang mendukung invasi Dunia Manusia. Saat ini, ada banyak orang yang mengatakan bahwa aku terbunuh dalam pertarungan dengan Yuusha, dan mulai melakukan kudeta. Aku perlu menunjukkan kepada mereka bahwa aku masih di sana, jika tidak, unsur-unsur yang lebih radikal di Dunia Demon dapat bangkit dan perang akan dimulai lagi. "

Onna Kishi: "Tapi, kalau begitu ..."

Yuusha: (...)

Maou: "Ya?"

Onna Kishi: "Jadi kau pergi ke Dunia Demon untuk berurusan dengan faksi yang mendukung upaya perang baru? Itu sepertinya sangat berbahaya. ”

Yuusha: (Memang benar. Cegah dia lagi, Onna Kishi.)

Maou: “Spesialisasiku adalah Ekonomi dan Diplomasi. Aku yakin aku bisa menerapkan ini. Aku tidak berpikir ada makhluk hidup yang dapat berperang tanpa makanan atau uang. "

Onna Kishi: “Tapi bukankah kau harus membawa orang lain? Umm ... Seperti Yuusha. Aku bahkan bisa pergi bersamamu? ”

Maou: "Tidak ..." Berpikir mendalam ...

Onna Kishi: "..."

Maou: "Tidak apa-apa — makam Maou berada di tempat yang dikenal sebagai Istana Kematian, ini adalah tempat yang tidak harus diketahui oleh siapa pun selain aku. Aku tidak bisa membawamu atau orang lain. Aku harus pergi sendiri. "

Onna Kishi: "Jadi ... seperti itu ..."

Maou: "Ya, itu sebabnya, aku berharap bisa merasakan panas tubuh Yuusha sebelum aku pergi."

Yuusha: (...)

Maou: “Aku sudah mengatakan semuanya padamu. Jadi tolong biarkan aku melakukannya. "

Onna Kishi: "Baiklah ..."

Maou: "Tentu saja aku akan mengajak Maid-cho. Demi kepentingan perlindungan diri, aku akan membawa dua orang. "

Onna Kishi: "Sungguh tiba-tiba."

Maou: “Aku telah meninggalkan apa yang perlu dilakukan di Dunia ini dalam buku. Kau tahu, tentang kentang dan pertanian. "

Onna Kishi: "Ya, serahkan ke Ordo Suci."

Maou: “Aku juga telah menghubungi Serikat tentang ikan harring. Kincir angin dan kompas baru telah dibayar dan dikontrak, kita bisa mengandalkan Serikat untuk mengurusnya mulai sekarang. Jika ada sesuatu yang penting, kau masih dapat menghubungiku. "

Onna Kishi: "Aku mengerti."

Maou: "Maid-cho akan memberi tahumu tentang detailnya. Oh dan ... Aku akan meninggalkan Yuusha padamu. "

Onna Kishi: "Aku mengerti, —kau bisa mengandalkanku, pedang ini milikmu."


—— Desa musim dingin, Rumah Maou, Ruang Belajar


Maou: "Baiklah."

Ane Maid: "Ya."

Imouto Maid: "Ya."

Maou: "Apakah kalian mengerti?"

Ane Maid: "Aku mengerti."

Imouto Maid: "Aku tidak."

Maid-cho: "Dengarkan saja apa yang kakakmu katakan agar kau lakukan setiap hari."

Imouto Maid: "Ya—!"

Maid-cho: "Jangan memperpanjang kalimatmu seperti itu."

Imouto Maid: "Y-ya."

Maou: "Yah, jangan bersedih."

Yuusha: "Jadi kau akan benar-benar pergi untuk waktu yang lama?"

Maou: “Maid-cho masih memiliki lebih banyak investigasi untuk dilakukan, tetapi, ada banyak orang yang keras kepala di antara Ras Demon. Ada juga yang melihat Dunia Manusia sebagai tambang emas besar ... Elemen-elemen ini harus ditarik keluar dari akarnya ... "

Yuusha: "Aku benar-benar harus ikut denganmu."

Maou: "Aku akan pergi sendiri."

Yuusha: "..."

Maou: "Jangan membuat wajah itu. Bagaimanapun juga, ini adalah bagian dari pekerjaanku sebagai Maou. Jika aku bukan Maou, mungkin aku tidak harus melakukan ini. Tapi karena itu ada dalam kontrakku, aku harus melakukannya. "

Maid-cho: "Aku akan melindungi Maou."

Maou: "Ya, Maid-cho akan ada di sana."

Yuusha: "..."

Maou: "Yang lebih penting lagi, aku khawatir pada dunia ini. Sementara Kerajaan Inggris Selatan telah stabil, dan revolusi pertanian berjalan dengan lancar, aku telah mendengar pembicaraan tentang kerusuhan di Kerajaan Malam Putih. "

Yuusha: "Sepertinya begitu."

Maou: “Kau adalah orang yang paling aku percayai di dunia ini. Bagaimanapun, Kau adalah pemilikku. Itu sebabnya aku akan meninggalkan tempat ini kepadamu. Sebelumnya, kau pergi ke Dunia Demon dan meninggalkanku di sini. Pada waktu itu, aku mencapai revolusi pertanian dan inovasi teknologi di sini. Namun, kali ini berbeda. Kau tahu bahwa masalah dengan Kota Gate tidak dapat diselesaikan hanya dengan seorang pejuang. Kau masih membutuhkanku. Itu sebabnya, aku menyerahkan tempat ini kepadamu. "

Yuusha: "... Aku mengerti."

Maou: "Dan, Ane Maid."

Ane Maid: "Ya."

Maou: "Simpan ini untukku."

Ane Maid: "Sebuah Cincin?"

Maou: "Ya, itu dari temanku Peri Bumi. Bukan hal yang besar, tapi dia menggunakan mantra ilusi hologram, itu dapat menciptakan hologram diriku pada dirimu. Namun tidak termasuk suara, jadi kau harus berpura-pura menjadi diriku. "

Ane Maid: "Untuk apa?"

Maou: "Jika pedagang datang dengan tagihan atau tamu berkunjung, aku tidak bisa selalu ada di sana, kan?
Aku cukup yakin bahwa Yuusha dapat menghadapinya, tetapi jika itu benar-benar penting, maka dengan cincin ini, kau bisa menjadi penggantiku. "

Ane Maid: “Aku mengerti. Tolong jangan khawatir dan lakukan apa yang harus Anda lakukan. "

Imouto Maid: "Nyonya!"

Maou: "Ya?"

Imouto Maid: “Hadiah ♪” Memberikan jimat keberuntungan.

Maid-cho: "Apa ini!"

Maou: "Ahahaha. Terimakasih. "

Ane Maid: "Aku berdoa agar Anda kembali dengan selamat."

Imouto Maid: "Semoga selamat!"

Maou: "Hmm, paling-paling aku akan pergi selama tiga bulan, paling buruk, setengah tahun."

Maid-cho: "Jangan tidur selagi kau kenyang, oke?"

Ane Maid: "Selamat tinggal."

Imouto Maid: "Sampai jumpa ♪"

Teleport pergi.


—— Kota Gate, Di Luar Kota


Teleport.

Maou: "Sihir teleportasimu memang nyaman."

Yuusha: "Aku akan mengandalkanmu untuk membantu perpindahan."

Maid-cho: "Kau punya banyak barang yang lebih sedikit untuk dipindahkan daripada Maou."

Maou: "Ahh, sudah lama sejak aku terakhir di Dunia Demon!"

Maid-cho: "Ya, matahari hijau itu terasa sangat nostalgia."

Maou: "Ini — hmm, tepat di luar Selatan kota."

Yuusha: "Itu benar. Kita akan sampai ke Gate Selatan begitu kita turun bukit ini. "

Maou: "Benar. Maka kita akan berpisah di sini. "

Yuusha: "Aku akan mengantarmu ke kota."

Maou: "Tidak, kau tidak boleh dekat dengan kota."

Yuusha: "Apa?"

Maou: "D-dalam hal apa pun itu dilarang ... Aku tidak akan membiarkanmu bertemu dengan tunanganmu, si Gadis Fire Dragon ..."

Yuusha: "?"

Maou: "Hei, Yuusha!"

Yuusha: "Ya?"

Maou: "Kau sangat halus!" Menggosok rambut.

Yuusha: "Jangan lakukan itu tiba-tiba!"

Maid-cho: "Ara, Ara."

Maou: "Apa, itu hanya bahan bakar untuk hatiku."

Yuusha: "—Apakah kau baik-baik saja?"

Maou: “Kau terlalu khawatir. Kau seharusnya laki-laki. "

Yuusha: "Orang-orang mengatakan itu."

Maou: "Aku baik-baik saja, kau sudah memberiku energi. Aku tidak punya niat untuk kalah dari para pendahuluku. ”

Yuusha: "?"

Maou: "Kami sudah sampai sejauh ini. Aku sudah bisa merasakan udara cerah dari Kota Gate, kota tempat Manusia dan Demon hidup bersama. Aku sudah bisa melihat puncak bukit. "

Yuusha: "Ya, itu benar."

Maou: "Pergilah — Yuusha-ku."

Yuusha: " Pergilah — Maou-ku."

Maou dan Yuusha: "Kita akan bertemu lagi, segera."


—— Desa Musim Dingin, Awal Musim Gugur


Penduduk Desa Kecil: “Hei! Hei!"

Penduduk Desa Dewasa: "Hei, selamat sore."

Penjahit Wol: "Selamat sore!"

Penduduk Desa Kecil: "Kami sudah banyak memeras susu hari ini."

Penjahit Wol: “Ya, ini sudah musim gugur. Kita harus mulai membuat keju. "

Penduduk Desa Kecil: “Ya, itu benar, jadi apa yang kita buat tahun ini?”

Penduduk Desa Dewasa: "Bagaimana kalau kita menambahkan beberapa almond ke dalamnya."

Penjahit Wol: "Ide bagus, kami punya banyak susu. Kita harus benar-benar membuatnya dengan almond di dalamnya. Mungkin itu karena mereka sudah makan begitu banyak cengkeh, tetapi susu tahun ini benar-benar manis. "

Penduduk Desa Kecil: "Itu benar, aku sudah mendengar banyak hal baik tentang itu."

Penduduk Desa Dewasa: "Apakah kau akan menukarnya dengan jelai atau kentang?"

Penjahit Wol: “Tentu saja. Aku juga tidak keberatan dengan perak. "

Penduduk Desa Kecil: "Oh itu benar, kita bisa menggunakan perak sekarang."

Penduduk Desa Dewasa: “Itu benar. Aku telah mengubur milikku. "

Penjahit Wol: "Itu bagus, kita harus selalu berhati-hati."

Penduduk Desa Kecil: "Aku telah menyebarkan Abu dan Tulang Ikan di atas ladang kentangku."

Penduduk Desa Dewasa: "Menyebarkannya?"

Penjahit Wol: "Tulang ikan?"

Penduduk Desa Kecil: “Ordo mengajarkan kami untuk menggunakannya sebagai pupuk. Ketika Berkat Bumi menjadi terlalu lemah, kau hanya menyebarkannya sedikit dan itu menjadi jauh lebih baik. "

Penduduk Desa Dewasa: "Tapi itu pasti mahal."

Penjahit Wol: "Ya."

Penduduk Desa Kecil: “Yah, itu tidak semahal itu. Uang hasil menjual kentang dari Templar jauh lebih banyak. Ini adalah bukti betapa baiknya mereka kepada kita. "

Penduduk Desa Dewasa: "Itu mungkin benar."

Penduduk Desa Kecil: “Yang lebih penting lagi, jika aku tidak menyebarkannya, kentang mudah sakit. Kami sudah mengurangi jumlah tanaman gandum yang kami tabur, jadi jika kentangnya sakit kita akan berada dalam masalah besar. "

Penduduk Desa Dewasa: “Aku mengerti, aku mengerti. Aku mungkin harus menabur beberapa juga. "

Penjahit Wol: "Kalau begitu, aku akan menyimpan ikan herring untuk perutku sendiri."

Penduduk Desa Kecil: “Ahahaha! Mari kita oleskan mentega pada ikan herring di bar. "

Penduduk Desa Dewasa: “Ya, itu kedengarannya hebat!”

Penjahit Wol: "Mungkin aku bisa menjual keju di sana."

Penduduk Desa Kecil: "Ayo lakukan!"


—— Ibukota Kekaisaran Suci, Rumah Bangsawan, di Pengadilan Rahasia


Poni Gavel.

Bangsawan Militer: "—Kota Gate ditinggalkan—"

Bangsawan Kaya: “Mundur — dengan berani ——”

Uskup: “Roh — akan — menghukum——”

Bangsawan Militer: "Seperti yang diharapkan — bangsawan lemah——"

Bangsawan Kaya: "Tidak Sah——"

Uskup: "Kerajaan —— Jutaan——"

Bangsawan Militer: "Hukumannya—"

Bangsawan Kaya: "Hukuman mati — Penyaliban——"

Uskup: “Garam —— Tusuk —— Bakar——”

Poni Gavel.

Bangsawan Militer: “Kalimatnya adalah——”

Bangsawan Kaya: "Tidak, kali ini - Pengadilan Perang——"

Uskup: "Sesuai — Inkuisisi——"

Bangsawan Militer: “Lari dari musuh —— Kelalaian tugas——”

Bangsawan Kaya: “Pengkhianatan Kerajaan —— Membantu musuh——”

Uskup: "Bid'ah——"

Komandan: “Tidak! Pemimpin Kerajaan! Klerus Gereja Cahaya Suci! Aku tidak akan, tidak akan pernah mengkhianati Kerajaan ini! ”

Bangsawan Militer: “Apa yang kau katakan! Apakah kau tahu berapa banyak darah yang akan tumpah karena kau membiarkan Kota Gate jatuh! "

Bangsawan Kaya: “Dua tahun! Dua tahun waktu persiapan, dan sejumlah besar pengeluaran militer. Tidak menghitung pengeluaran untuk mempertahankan penaklukan kami, kau telah mengubah Perang Salib Kedua ini menjadi sia-sia! "

Uskup: “Itu adalah niat Roh Cahaya untuk menyebarkan Gereja ke Dunia Demon. Kau adalah aib bagi 9.500.000 pengikut setia Roh. ”

Komandan: “Tidak! I-itu-itu! K-kami tidak lari. I-itu benar. Kami pergi sebagai bala bantuan! Kami pasti tidak melarikan diri! "

Bangsawan Militer: “Diam, kau pengecut!”

Komandan: “Pada waktu itu, Kota Gate diserang oleh musuh yang menakutkan. Membuat keputusan di medan perang adalah tugas aku sebagai seorang Komandan. "

Bangsawan Militer: "Hmph."

Uskup: "Jadi musuh macam apa itu?"

Komandan: "Itu ... Air, dan asap ... bayangan, monster kematian ..."

Bangsawan Militer: "Kau melihatnya?"

Komandan: “Itu bukan salah satu dari musuh yang dapat kau lihat. Dia menyerang di tengah malam dengan kekuatan yang kuat dan misterius, menjatuhkan satu demi satu pasukanku! Dia menghancurkan perintah apa yang aku miliki atas pasukanku, dan semangat juang mereka juga. Itu bukan situasi yang bisa aku kendalikan. I-itu benar! Pemberontakan! Ada pemberontakan! "

Bangsawan Militer: "Hoho."

Komandan: “Demon memberontak. 10.000 tentaraku berjuang keras melawan mereka. Kami berjuang dan berjuang dan berjuang! Pedangku yang berlumuran darah membunuh banyak pemberontak! Itu benar-benar zona kematian. Kemungkinan kita keluar dari sana adalah 10 banding satu. Aku tahu, bahwa Roh Cahaya lebih baik kehilangan kota daripada kehilangan harta Kerajaan Suci, Tentara Salib Suci bagi musuh! ”

Bangsawan Militer: "Ahahaha!"

Bangsawan Kaya: "Hahahahaha!"

Komandan: “Berhenti tertawa! Apa yang lucu!"

Bangsawan Militer: “Ada 9.000 orang ditempatkan di Kota Gate. Kau muncul di Isle of Light dengan 9.000 tentara, bahkan seribu hilang. Zona kematian macam apa itu ketika kau tidak kehilangan kekuatan militer di dalamnya? kau terdengar mundur bahkan sebelum kehilangan 500 pasukan. ”

Komandan: "-!"

Bangsawan Militer: "Apakah kau tidak malu?"

Komandan: "Tapi! Karena kamilah Penaklukan Isle of Light sukses! Sebelum kami datang, Kondisi Tentara Manusia sangat buruk! Kami memainkan peran terbesar dalam Penaklukan Isle of Light ! ”

Bangsawan Kaya: "Menurut intelijen militer dan gereja, pada saat kau datang, benteng di Isle of Light sudah dikelilingi oleh Tentara Kerajaan Inggris Selatan, dan tinggal hanya menunggu kemenangan. Pasukanmu muncul di akhir seluruh pertempuran, ketika yang tersisa dari Tentara Demon berusaha melarikan diri, dan satu-satunya sumbanganmu adalah membiarkan mereka melarikan diri. ”

Uskup: "Dan meski begitu, Kau masih berhasil kehilangan 2.000 dari 8.000 tentara!"

Komandan: “Kami melindungi gurun di tanah tandus Dunia Demon, kami benar-benar bosan dengan ini. Dengan mimpi buruk dan serangan, tidak ada cara untuk melindungi apa pun. Itu benar-benar krisis! ”

Bangsawan Militer: "Aku sudah cukup banyak mendengar darimu."

Bangsawan Kaya: "Hmph, menyedihkan sekali mendengar gonggongan anjing bejat."

Komandan: “Komandan Benteng Timur! Itu dia! Dia bersekongkol dengan Demon untuk mengkhianati kita! Tolong Kasihani aku! Tolong beri aku satu kesempatan lagi! Aku Komandan yang tahu Dunia Demon lebih baik daripada siapa pun! Kita harus membuat daerah biadab itu bertekuk lutut pada Kaisar Suci! K-kau harus! ”

Bangsawan Militer: "Bagaimana menurutmu, Uskup?"

Uskup: “Mengampuni satu dosamu hari ini, adalah dosa terhadap 9.500.000 pengikut Gereja yang setia. Hati ku terkoyak oleh tragedi ini. Aku percaya penyaliban adalah hukuman yang tepat untuk anjing yang sakit ini. ”

Komandan: "Tunggu! T-tolong tunggu! ”

Bangsawan Militer: "Menurut Hukum Militer, tidak mungkin kau bisa menghindari hukuman ini."

Komandan: “Komandan Benteng Timur! Bajingan itu! Tentara bayaran yang tidak berguna itu! Aku tidak bisa memaafkannya! Kami tidak bisa memaafkannya! "

Bangsawan Kaya: "Kau gila."

Uskup: "Kau benar-benar gila."


—— Kerajaan Musim Dingin, Istana Kerajaan, Kantor Administrasi Keuangan


Murid Pedagang: “Fiuh, aku sangat sibuk. Bagaimana ini bisa terjadi? "

Asisten Raja: "Apakah kau baik-baik saja?"

Asisten: "Aku akan pergi menenggelamkan diri dalam teh."

Murid Pedagang: “Lupakan tehnya! Jangan lari! Bantulah ini!"

Asisten: "Apaaaa. Mataku berkaca-kaca. "

Murid Pedagang: “Kau membuatku ingin menangis. Kau pikir anak-anak sepertimu spesial! Lakukan pekerjaanmu!"

Asisten: "Makananku—"

Asisten Raja: "Dia benar-benar tidak berbelas kasihan."

Murid Pedagang: "Lone Winter King mempercayakan ini kepada aku ... Bagaimana aku bisa menunjukkan belas kasihan."

Asisten Raja: "Aku mengerti."

Murid Pedagang: "Lihatlah gunungan dokumen ini!"

Buku jatuh dari tumpukkan.

Asisten Raja: "Tapi, karena kau sudah di sini, kami sudah enam kali lebih efisien. Yang Mulia sibuk berurusan dengan orang-orang yang tersesat dari Penaklukan. ”

Murid Pedagang: "Sepertinya dia tidak peduli sama sekali tentang ekonomi Kerajaannya!"

Asisten Raja: "Yah, dia terkenal karena itu juga."

Murid Pedagang: "Begitukah ... Dia benar-benar menjaga supremasi hukum."

Asisten: "Itu benar! Yang Mulia sangat keren, bukan? "

Murid Pedagang: "Mungkin seperti itu, tapi ini sungguh bencana."

Asisten Raja: “Ya, tidak seperti di hadapan Serikat Ekonomi Tripartit dan Penaklukan Isle of Light . Pada waktu itu, pembukuannya menjadi terlalu intens. ”

Murid Pedagang: "Apakah kau punya solusi untuk ini?"

Asisten Raja: "Apa maksudmu?"

Murid Pedagang: "‘ Jangan pikirkan masalah, pikirkan solusinya. "Itulah yang dikatakan guruku. Bisakah kita bicara sebentar? "

Asisten Raja: "Tentu saja."

Murid Pedagang: “Hai, Asisten. Terima the ini. "

Asisten: "Ya! Umm, bisakah aku mengambilnya untuk diriku sendiri? ”

Murid Pedagang: "Ya, dan untuk Asisten Raja juga."

Asisten: "Aku akan segera kembali!"

Lari.

Murid Pedagang: "Orang yang sangat bersemangat."

Asisten Raja: "Dia imut."

Murid Pedagang: "Meskipun dia perlu bekerja dengan serius, karena itu membunuhku secara perlahan."

Asisten Raja: "Ya, itu benar .."

Murid Pedagang: "Mari kita lanjutkan pembicaraan."

Asisten Raja: “Benar. Darimana kita harus mulai ... Aku tidak yakin apakah ini akan berhasil, tetapi, misalnya, Kerajaan Inggris Selatan tidak mengizinkan Noble Demesnes. "

Murid Pedagang: “Begitukah? Tetapi buku-buku menunjukkan bahwa gelar seperti Baron dan Marquis sedang diberikan hak tersebut, bukan? "


————————————————————————————————————————————————————— ——————————————

Penjelasan

Noble Demesnes: Di dalam Kerajaan, kaum bangsawan sering mengendalikan bagian dari tanah, yang dikenal sebagai demesne mereka. Dalam demesne ini, bangsawan memiliki tanggung jawab untuk mengatur warga dan mengumpulkan pajak untuk Raja. Ini hampir berfungsi seperti negara mini dalam suatu negara. Selama periode Edo di Jepang, ini dikenal sebagai hans.

————————————————————————————————————————————————————— ——————————————


Asisten Raja: "Tidak, ini agak sulit untuk dijelaskan, tetapi Raja hanya memberikan Gelar Kehormatan."

Murid Pedagang: “Aku sudah mendengar tentang ini dalam pelajaranku. Jadi mereka memiliki gelar yang tidak berarti apa-apa? "

Asisten Raja: “Itu benar. Kerajaan Inggris Selatan keduanya miskin dan memiliki musim dingin yang panjang. Kami pada dasarnya adalah negara miskin. Pada awalnya, nyaris tidak ada yang tinggal di sini. Dahulu kala, itu bahkan lebih buruk daripada sekarang. Bahkan tidak ada kamar yang cukup untuk membuat orang-orang tetap hangat. "

Murid Pedagang: "Mmhmm."

Asisten Raja: "Itu sebabnya, meskipun kami menyebut diri kami sebuah negara, kami bukan negara yang sangat terpusat. Dan kami tidak memiliki banyak orang. Raja mungkin adalah Raja dalam nama, tetapi sebagai figur penguasa tanah, dia jarang terlihat di sekitar Kerajaan. Kami hanya memiliki sedikit lahan yang bisa digunakan, sebagian besar adalah hutan, tanah terlantar, dan gunung yang sama sekali tidak bisa ditanami. ”

Asisten: "Teh panas ada di sini!"

Murid Pedagang: "Ohh, terima kasih ... Benar, lanjutkan."

Asisten Raja: “Itu sebabnya, meski kami memiliki gelar, gelar itu tidak seperti yang ada di Benua Tengah. Di Benua Tengah, pemegang gelar adalah mereka yang menerima tanah dari Raja, sebagian besar dari mereka adalah panglima perang yang kuat atau pemimpin daerah. "

Murid Pedagang: "Mmhmm."

Asisten Raja: “Tentu saja, tanah yang kau terima adalah milikmu, dan hasil dari tanah tempatmu bekerja — atau lebih tepatnya, budak dan para pemukim bekerja yang untukmu, juga milikmu. Hal-hal seperti pajak transit juga bebas untuk diterapkan oleh bangsawan. Persalinan corvee dapat diambil dari budak juga. Inilah mengapa bangsawan yang menguasai sungai atau pelabuhan adalah yang terkaya. ”

Murid Pedagang: “Aku mengerti. Itulah sebabnya bahkan di negara yang sama, rezim pajak dapat berbeda dari satu tempat ke tempat lain, dan kau bahkan dapat dikenakan beberapa pajak dari berbagai daerah. "

Asisten Raja: "Itu benar ... Dari perspektif Raja, daerah di bawah kendali langsung Raja dikendalikan dengan cara yang sama dengan para bangsawan. Di daerah ini, penanaman tanah dan pajak juga ditentukan oleh Raja. Selain itu, ia juga menerima pajak dari bangsawan yang ada di wilayahnya. Selain itu, dia juga mendapat kontribusi dari pedagang dan Gereja. Itulah sebabnya ada begitu banyak tingkat pendapatan dan jauh lebih rumit untuk ditangani. Ada banyak pajak yang harus ditangani, dan banyak menteri yang bertanggung jawab atas mereka.

Jika kay datang ke Kerajaan Inggris Selatan, tanah itu tidak cocok untuk pertanian, dan karenanya tidak ada tanah untuk diberikan kepada kaum bangsawan. Di Kerajaan Inggris Selatan, gelar hanya sebagai gengsi atau hak istimewa untuk tampil di pengadilan. "

Murid Pedagang: “Itukah sebabnya kita tidak memiliki cukup menteri? Jika produksi meningkat, maka penerimaan pajak meningkat dan populasi cenderung meningkat juga. Namun, tidak ada sistem bangsawan untuk mengelola peningkatan populasi ini. ”

Asisten Raja: "Selain itu, kami juga memiliki perawatan militer untuk ditangani."

Murid Pedagang: “Eh? Apa hubungannya ini dengan pajak? "

Asisten Raja: “Ya, di Benua Tengah, Raja, tentu saja, memiliki tentaranya sendiri, tetapi ini biasanya tidak banyak. Benar ... Bahkan untuk negara besar seperti Kingdom of Mist, mereka mungkin hanya memiliki 700 prajurit?

Ketika seorang Raja ingin berperang, ia mengirimkan perintah untuk semua bangsawan. Karena kaum bangsawan telah menerima tanah dari Raja, itu adalah tugas mereka untuk menjawab panggilan yang menghimpun ini. Para bangsawan kemudian memanggil para ksatria dan tentara di bawah komando mereka. Dengan cara ini, militer dibentuk, dan militer ini dapat sepuluh kali lebih besar dari pasukan pribadi Raja. Metode mengerahkan pasukan seperti itu, tentu saja, akan membutuhkan banyak waktu. Sekali lagi, ada juga kemungkinan bahwa bangsawan akan menolak untuk memasok Raja dengan tentara yang cukup sehingga dia tidak harus menanggung beban yang begitu besar. Namun, manfaat dari ini adalah tidak memerlukan banyak uang. ”

Murid Pedagang: “Mengapa? Bukankah uang penting dalam perang? "

Asisten Raja: “Makanan yang dikonsumsi Angkatan Darat akan dibayar oleh para bangsawan. Dengan kata lain, para bangsawan harus membiayai perang untuk Raja. Yang harus dia lakukan adalah membayar para prajurit di bawah komando langsungnya. ”

Murid Pedagang: “Dengan kata lain, ketika Raja memerintahkannya, bangsawan harus menyediakan uang untuk persediaan dan persenjataan bersama dengan prajurit itu sendiri. Apakah semua ini tidak terjadi pada bangsawan? "

Asisten Raja: “Tidak, tidak. Jika perang berakhir dengan kemenangan, Raja dapat memberikan lebih banyak tanah kepada bangsawan. ”

Murid Pedagang: “Ahh, begitu. Jadi memberikan tanah sebagai imbalan. ”

Asisten Raja: “Itu benar. Inilah sebabnya mengapa tidak aneh bahwa ada begitu banyak bangsawan yang haus perang dengan Dunia Demon. "

Murid Pedagang: "Dengan kata lain, para bangsawan bertaruh. Jika raja mereka menang, maka mereka juga menang. Merampas tanah dari musuh adalah cara paling umum untuk menyelesaikan peperangan.”

Asisten Raja: “Itu benar. Dunia Demon sangat besar. Dan di atas semua itu, sangat makmur. "

Murid Pedagang: "Aku tidak akan menyebutnya makmur, bukan?"

Asisten Raja: “Tidak, yang makmur di sini adalah orang dan pemukim. Saat kau memberikan tanah kepada orang-orang, tidak ada artinya memberi mereka tanah terlantar atau gunung yang tidak berpenghuni. Jauh lebih bermakna untuk memberikan tanah tempat orang tinggal, dengan kata lain, tanah tempat orang dapat memungut pajak. "

Murid Pedagang: "Begitukah."

Asisten Raja: "Mereka mungkin Demon tetapi mereka masih bisa digunakan, begitu banyak bangsawan ingin menguasai satu atau dua kota Demon."

Murid Pedagang: “Dan bagaimana perbedaan Kerajaan Inggris Selatan? Maksudku, tanpa kaum bangsawan, berarti kita memiliki tentara yang jauh lebih sedikit. ”

Asisten Raja: "Perbedaan antara pasukan Kerajaan Inggris Selatan dan benua adalah bahwa Tentara Persatuan Selatan adalah Pasukan Tetap."

Murid Pedagang: “Ya, aku pernah mendengar tentang itu dalam pelajaran aku. Tapi karena ini masalah militer, aku tidak terlalu memperhatikan ... "

Asisten Raja: “Tujuan utama Angkatan Darat Kerajaan Inggris Selatan adalah untuk bertahan melawan invasi dari Demon, bukan? Jika kita mengandalkan panggilan untuk mengumpulkan pasukan, itu akan terlalu lambat, karena Tentara Demon bisa tiba kapan saja. ”

Murid Pedagang: "Tentu saja."

Asisten Raja: "Itu sebabnya kita membutuhkan Pasukan Tetap. Dengan kata lain, pasukan yang siaga pada waktu tertentu. Setiap prajurit berada di bawah kendali langsung Raja dan bertugas atau berlatih setiap hari. Itu adalah pekerjaan, jadi bahkan jika kami tidak memanggil mereka, mereka selalu siap. Bahkan selama musim panen, mereka tidak bisa hanya meletakkan tangan mereka dan kembali ke desa mereka untuk membantu. Aku adalah salah satu anggota Pasukan Tetap. "

Murid Pedagang: "Tapi pasti ada banyak kerugian pada sistem ini, bukan? Memang benar bahwa Pasukan Tetap jauh lebih cepat untuk dimobilisasi, dan karena mereka dikondisikan untuk kehidupan militer, mereka seharusnya memiliki lebih sedikit keluhan. Namun, bukankah situasi ini sama dengan konflik yang berkepanjangan? Mereka akan membutuhkan banyak persediaan makanan, dan tentunya sejumlah besar perawatan moneter. "

Asisten Raja: “Itu benar. Inilah sebabnya mengapa satu kerugian utama adalah bergantung pada uang bantuan dari Benua.”

Murid Pedagang: "Ya, aku pernah mendengar Gakushi mengatakan itu sebelumnya."

Asisten Raja: "Begitukah?"

Murid Pedagang: "..."

Asisten Raja: "Apakah kau mengerti?"

Murid Pedagang: "Kurang lebih."

Asisten: (Itu sulit, tapi aku juga mengerti!)

Murid Pedagang: (Tapi, ini berarti ...)

Asisten: "Dengan kata lain, tentara kita tidak bertarung di Dunia Demon, tetapi tetap melindungi kita di sini, kan?" Memandang.

Asisten Raja: "Itu benar." Mengangguk.

Murid Pedagang: (Itu benar ... Ini adalah kekuatan untuk membela diri. Jika kita mengumpulkan uang untuk mempertahankan ini, tentu saja kita akan dapat memenuhi tujuan kita untuk mencegah invasi demon, tapi ... Kerajaan Inggris Selatan tidak akan pernah menjadi mampu mencapai 'hadiah yang diinginkan' dari tanah di Dunia Demon untuk dirinya sendiri ...)

Asisten Raja: "Ada apa?"

Murid Pedagang: "Tidak, aku hanya sedang berpikir."

Asisten Raja: "Aku senang kau mempertimbangkan masalah yang sangat penting bagi bangsa kami."

Asisten: "Apakah kau sudah selesai berpikir?"

Murid Pedagang: "Ya."

Asisten Raja: “Eh? Sungguh? Dalam waktu sesingkat itu? "

Murid Pedagang: “Ya, guruku benar-benar mengajarku banyak hal. Aku memiliki banyak hal yang ingin aku katakan, tetapi pertama-tama aku merasa ada kekurangan lain dengan sistem bangsawan Benua Tengah. "

Asisten Raja: "Seperti apa?"

Murid Pedagang: “Adalah satu bagian dari kaum bangsawan dapat berkolusi dengan yang lain — apakah mereka tuan tanah, pedagang, pemimpin industri, atau bahkan pemimpin tentara bayaran — untuk menetapkan pajak yang tidak adil. Para bangsawan memiliki kebebasan untuk menetapkan pajak, bukan? Itu sebabnya jika mereka berkolaborasi, mereka dapat menetapkan pajak yang sangat tidak adil. Mari kita asumsikan bahwa seorang bangsawan berkolusi dengan seorang pedagang. Jika pedagang membayar bangsawan suap tahunan, ia bisa mendapatkan konsesi seperti satu-satunya hak untuk mengangkut barang-barangnya di sepanjang sungai. Dia bahkan bisa berkonspirasi untuk menyabot atau mengasingkan pedagang saingannya. ”

Asisten Raja: “Ya, itu benar. Aku telah mendengar banyak tentang penduduk Selatan yang tertarik untuk pergi ke kota-kota besar dan kemudian ditipu hingga sen terakhir yang mereka miliki. Kami orang-orang Selatan selalu diperlakukan dengan buruk di Benua, dan mereka lolos begitu saja dengan suap… ”

Murid Pedagang: "Hal lain yang hampir menyerupai penyuapan adalah koneksi."

Asisten Raja: "Koneksi?"

Murid Pedagang: “Itu benar. Menggunakan koneksi, jika kau perlu melakukan sesuatu, jika seorang pejabat pemerintah atau seseorang dengan tanggung jawab resmi memiliki hubungan darah dengan orang lain, maka mereka dapat dengan mudah disuap oleh orang-orang itu. Menjadi pejabat pemerintah berarti mendapat untung dari gaji besar, jadi untuk mendaki setinggi itu, orang mungkin mau menggunakan hubungan darah mereka sebagai batu loncatan menuju kesuksesan. "

Asisten Raja: “Ya, aku sudah mendengar banyak tentang itu. Banyak orang bangga dengan kerabat mereka di kota-kota besar karena pengaruhnya. Aku adalah putra seorang pemukim, dan bahkan pada saat itu pun hal ini terjadi di kotaku. "

Murid Pedagang: “Meskipun penyuapan dan koneksi tampaknya sama, faktanya keduanya berbeda. Suap adalah pejabat pemerintah korup yang menyalahgunakan hak istimewa yang diberikan kepadanya secara ilegal. Jika ini terus berlanjut, itu akan menyebabkan inefisiensi parah. Memonopoli dan menyalahgunakan posisi seseorang akan memiliki efek menyebabkan inefisiensi ekonomi yang parah di masa depan, yang melampaui contoh korupsi dan dapat menyebabkan seluruh sistem menjadi korup. "

Asisten Raja: "Hmm, aku tidak pernah berpikir sejauh itu, tetapi jika aku memikirkannya, itu mungkin benar."

Asisten: "Perbedaan antara tidak memiliki apa pun untuk dimakan, dan tidak membuat apa pun untuk dimakan!"

Murid Pedagang: "Itulah jawabannya."

Asisten Raja: "?"

Murid Pedagang: “Tidakkah kau mengerti? Dengan kata lain, di Benua Tengah, ada kecenderungan bahwa bekerja keras dan kemampuan tidak cukup untuk membuatmu sukses. 'Jika kau menginginkan posisi pemerintahan yang tinggi, kau perlu mengamankan koneksi. Itu sebabnya Kerajaan Inggris Selatan akan menjawab seperti itu. "

Asisten Raja: "!"

Murid Pedagang: “Pejabat Pemerintah Kita akan Diambil Dari Rakyat, bukan bangsawan. Dan mereka akan dibayar sesuai dengan kemampuan dan kerja keras mereka. Aku harus memikirkan sistem untuk menghapus penyuapan juga. "


————————————————————————————————————————————————————— ——————————————

Penjelasan

Pejabat Pemerintah Diambil Dari Rakyat: Ini pada dasarnya merujuk pada birokrasi. Daripada sistem yang mengandalkan ikatan darah bangsawan dan keturunan tuan tanah untuk memutuskan siapa yang harus memerintah suatu daerah, pemerintah dipilih berdasarkan keterampilan khusus yang diperlukan untuk memerintah negara. Birokrasi memiliki kelemahannya sendiri juga, tetapi dibandingkan dengan pemerintah yang menjalankan ikatan darah bangsawan turun temurun, itu jauh lebih baik.

————————————————————————————————————————————————————— ——————————————



—— Adegan Ekstra !!!!

Maid-cho: "Jadi, Maou, apakah kau memiliki semacam alasan pribadi untuk tidak menciptakan mesin penimbang?"

Maou: "Apa ?! Itu, itu karena aku tidak ingin Yuusha meninggalkanku karena aku ... Tunggu! Tidak! Mesin penimbang adalah rahasia, mesin rumit yang jauh, jauh lebih sulit dibuat daripada kompas! ”


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar