Kamis, 12 November 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 6 Chapter 1. Gadis Berambut Platinum Merenungkan Masa Lalu

Volume 6
Chapter 1. Gadis Berambut Platinum Merenungkan Masa Lalu


Mereka sangat baik, jadi mereka memilih untuk berpura-pura tidak menyadarinya. Bukan hanya Dale, tapi Chrysos juga sangat baik dan memanjakannya. Mereka bilang dia tidak perlu tahu apa-apa. Kehadirannya saja sudah cukup untuk membuat mereka tersenyum puas. Tidak diragukan lagi bagaimana perasaan mereka yang sebenarnya.

Meski begitu, Latina tidak dapat membiarkan dirinya tak mengetahui apa-apa.


“Platina … Platina.”

Butuh sedikit waktu baginya untuk menyadari bahwa dia sedang dipanggil. Melihat ke atas, Latina melihat Chrysos duduk di sebelahnya, tampak khawatir.

“Chrysos …?”

“Sepertinya kau belum sepenuhnya sembuh. Kalau begitu kita akhiri diskusinya sampai disini, sehingga kau dapat beristirahat, ”kata Chrysos.

Mendengar kata-kata itu, Latina menyadari bahwa terdapat jeda dalam percakapan antara Dale, Rose, dan Sylvia di beberapa titik. Dia belum terlalu mengantuk, tetapi sepertinya kesadarannya yang kabur.

Latina buru-buru tersenyum, dan berseru dengan nada ceria yang disengaja, “Jangan khawatirkan aku. Teruslah berdiskusi. Aku baik baik saja.”
“Itu tidak boleh.”

“Tentu saja kita tidak akan melakukan itu.”

Chrysos dan Dale terdengar serempak, menolak sarannya.

Chrysos memandang Dale sambil menghela napas, lalu Dale berdiri.

“Dale.”

“Ini bukan hal yang perlu kita diskusikan segera, kan?”

“Itu benar.”

Latina menggunakan nada seolah dia menyarankan Dale mengerjakan kembali tugasnya, tetapi melihat bagaimana sifat protektif yang berlebihan dari keduanya berkobar saat ini, tidak akan mungkin untuk melawannya. Keduanya baru saja mengalami pertempuran hidup dan mati, tetapi sekarang mereka terlihat sangat kompak.
<TLN: Maksudnya Dale dan Chrysos>

Dale mendekati bangku tempat saudara kembar itu duduk, dan kemudian dengan mudah menggendong Latina. Dia berada dipelukannya begitu pas sehingga dia bahkan tidak bisa bergerak sedikit pun, apalagi mencoba melawan.

Merasa malu melihat tatapan Rose dan Helmine, Latina memerah sampai ke ujung telinganya. Dengan suara lemah dia memprotes, “Aku baik-baik saja. Aku benar-benar baik-baik saja, jadi setidaknya turunkan aku, Dale. ”

“Aku tidak akan,” kata Dale dengan cepat menolaknya, lalu keluar ruangan sambil menggendongnya. Chrysos, yang memiliki posisi tertinggi di tempat ini, telah memberinya izin, Rose dan yang lainnya tidak dapat menyela.

Vint dan Hagel mengikuti dari belakang, ekor mereka bergoyang-goyang. Sambil berpikir bahwa tidak mungkin akan terjadi sesuatu pada Latina dengan pahlawan yang paling menakutkan dan mythical beast menjaganya, Chrysos menghela nafas dan kemudian bersandar ke bangku.

Menelusuri kembali jalan yang telah dilalui sebelumnya, Dale kembali ke vila kerajaan, tempat angin segar bertiup.

Dia sesekali mencuri pandang ke arah Latina, yang memasang ekspresi di wajahnya yang terlihat bermasalah dan malu. Dia sudah menyerah untuk memprotes dan berpikir bahwa itu sia-sia, jadi dia dalam diam jatuh ke pelukan Dale.

“Apakah kau akan berganti pakaian?” Dale bertanya, setelah meletakkan Latina di atas kasur villa.

“Ya …” jawabnya, terdengar mengantuk. Dia bahkan tidak tahu di mana jepitan hiasan rambut yang dikenakannya. Melihat keraguan Dale, seorang pelayan wanita yang tampaknya berada di bawah perintah Chrysos bergegas masuk ke kamar.

Berbicara tentang perasaan sejati Dale, dia tidak ingin dipisahkan dari Latina bahkan untuk sesaat. Namun meski begitu, dia menyadari sekarang bukan saatnya untuk berselisih, dan menyerahkan Latina kepada pelayan sebelum meninggalkan ruangan. Vint berbaring di kaki tempat tidur, tampak seolah-olah itu adalah hal yang wajar. Dale sangat sadar bahwa meskipun Vint cenderung bergerak sesuai irama hatinya sendiri, ia juga bertindak seperti anjing setia dalam banyak hal. Dia bisa mempercayai mythical beast itu untuk menjaganya lebih daripada yang bisa dilakukan prajurit kuat dan pemberani yang tidak dikenalnya.

Hagel sedang berbaring di luar, matanya terpejam. Dia membuka matanya setelah merasakan kehadiran Dale.

“Kau telah berhasil mencapai tujuanmu, bukan …?” Hagel bertanya pelan. Lalu, Dale menyadari bahwa setelah menghabiskan begitu lama berlari, dia akhirnya bisa berhenti.

“…Ya.”

“Apa yang ingin kau lakukan mulai sekarang?”

Hagel telah berada disamping Dale selama ini saat dia berlarian kesana kemari tanpa mengeluh sedikitpun. Suara serigala itu memiliki nada lega, pada kenyataan bahwa semuanya sudah berakhir.

“Kita akan beristirahat di sini sebentar. Latina masih dalam kondisi yang belum stabil. Dan jika aku membuat Latina memaksakan dirinya sendiri, aku mungkin akan berakhir dalam pertempuran lain sampai mati dengan Chrysos,“ jawab Dale, tidak lagi ada kegelapan pada nadanya.

Merasakan itu, Hagel menutup matanya dengan ekspresi puas dan berbaring.

“Aku mengerti.”

Dale mengalihkan pandangannya dari Hagel, dan kemudian dengan acuh tak acuh menyatakan, “Terima kasih karena telah ikut bersamaku …”

Mereka berdua sudah lama menjadi partner. Serigala tersebut seharusnya memahami alasan di balik emosi yang dinyatakannya secara langsung.

Hagel menanggapi dengan mengibaskan ekornya. Dale berterima kasih atas jawaban singkatnya.

Dengan tatapannya yang masih terhalang, Dale melihat sinar matahari bersinar di permukaan air yang mengalir. Dia bertanya-tanya sudah berapa lama sejak hatinya cukup tenang hingga bisa mendengarkan aliran air.

Ketika pelayan keluar ruangan, Dale sekali lagi masuk ke dalam dan mendekati sisi Latina.

Latina tertidur di kasur, dan suara tidurnya entah bagaimana tidak selaras, seperti biasanya. Kulitnya juga tidak terlihat buruk, dan napasnya tidak tenang. Menghilangkan penyebab-penyebab potensial itu satu demi satu, dia kemudian mengabdikan dirinya untuk mengawasinya ketika dia tidur.

“Latina.”

Dia tidak meminta jawaban, karena dia tidak berniat mengganggu tidurnya. Hanya bisa memanggil namanya seperti ini sudah cukup untuk membuatnya merasa puas.

Dengan senyum lembut di wajahnya, Dale duduk dalam posisi di mana ia dapat melihat Latina dengan baik, dan membiarkan waktu perlahan berlalu.

Karena sudah lama terbaring di tempat tidur, kekuatan fisik Latina telah sangat berkurang. Namun, fakta bahwa dia tetap bisa bergerak tanpa masalah, itu adalah bukti nyata bahwa meski tidak sempurna, para raja iblis masih mirip dengan para dewa berpangkat rendah.

Latina telah membebaskan diri dari keadaan yang dia alami sampai sekarang, di mana dia hampir tidak akan pernah tersadar kembali. Namun, Latina masih harus dipaksa untuk memulihkan diri. Dia lemah, mudah lelah, dan perlu sering istirahat. Akibatnya, tidak ada perbedaan besar bagi keadaannya sampai sekarang, selalu tertidur terlepas apakah itu siang ataupun malam.

Chrysos mengunjunginya disela-sela urusan pemerintah, dan senyum Sylvia tetap tidak berubah, tetapi tak satu pun dari mereka membahas perkembangan antara Laband dan Vassilios. Melihat niat kakak dan teman perempuannya untuk membiarkan dia hanya fokus pada kesembuhannya daripada memikirkan hal-hal yang sulit, Latina tidak menanyakan detailnya lebih lanjut.

Namun, pada dasarnya, Latina adalah orang yang gila kerja. Baginya, disuruh beristirahat dan tidak memiliki sesuatu untuk dilakukan sangatlah menjengkelkan. Namun meski begitu, dia menyadari bahwa itu perlu, jadi dia tidak mengatakan apa pun yang egois dan menyimpan semua perasaan itu di dalam hatinya. Latina sadar bahwa dia tidak bisa bergerak dengan cukup baik saat ini untuk mengajukan permintaan semacam itu.

Ketika dia menghabiskan malam itu juga untuk tidur, Latina bergerak di tempat tidur. Membuka matanya sedikit, dia melihat sutra bergoyang di terpa angin malam, sedikit diterangi oleh cahaya bulan. Dia menyadari bahwa dia telah tidur dan berguling.

“Hngh …”

Ada bayangan hitam di depannya sekarang setelah dia berbalik.

“Dale …?” Latina memanggilnya, bahkan tidak perlu menebak nama pemilik bayangan hitam itu.

“Hmm? Ada apa, Latina? Apakah kau sudah bangun?”

Suara baik itu hanya milik orang yang Latina duga. Dale berjalan menuju kegelapan tanpa sedikit pun keraguan dan menyalakan lampu di dekatnya. Saat cahaya kecil itu menerangi ruangan, senyum lembut muncul di wajah Dale.

“Sudah gelap …?”

“Ya, ini malam hari,” jawab Dale sambil terkekeh, lalu mendudukkan Latina dan meletakkan bantal di belakang punggungnya untuk menopangnya. Dia mengambil botol kaca penuh air yang menunggu di sebelah lampu, menggunakannya untuk mengisi cangkir yang menyertainya, dan kemudian membawanya ke bibir Latina.

Tindakan ini tampak seperti dia sedang sakit, pipi Latina menjadi sangat merah sehingga bisa terlihat bahkan dengan cahaya minim.

“Dale … aku bisa melakukannya sendiri, kau tahu.”

“Ayolah, jangan katakan itu, minum saja. Suaramu serak.”

Dale dengan penuh kasih sayang, selalu di sisinya, sedemikian rupa sehingga hampir terlalu berlebihan. Latina sama sekali tidak terkejut dengan sosok di sisinya dan tahu siapa itu karena ini adalah situasi yang selalu terjadi.

Ketika dia menenggak isi cangkir itu sampai kosong, Latina menyadari bahwa dia benar-benar haus. Dia bisa melihat ekspresi di wajah Dale karena dia sudah sangat dekat, dan dia tidak terlihat sedih sama sekali. Tapi Latina masih mengernyitkan alisnya dan berkata dengan suara yang terdengar tidak enak, “Kau mengkhawatirkanku … tapi akan mengerikan jika kau sendiri akhirnya kelelahan. Aku baik-baik saja, jadi kau juga perlu istirahat. ”

Kapan pun Latina bangun, entah siang atau malam, Dale selalu ada di sisinya. Dia tidak tahu kapan dia makan atau tidur. Karena dia tidak bisa mengawasinya, dia tidak bisa berhenti khawatir bahwa dia memaksakan dirinya sendiri.

Dale tersenyum menanggapi kata-katanya, dan kemudian membelai rambutnya.

“Aku juga beristirahat dengan benar. Kau tidak perlu khawatir. “

“Tapi…”

“Lagi pula, aku benar-benar hanya ingin mengawasimu, Latina … Jika aku akhirnya pingsan, maka orang lain akan berakhir menjagamu, kan? Aku tidak bisa membiarkan itu terjadi. “

Ketika dia berpikir bahwa Latina benar-benar mengkhawatirkannya, Dale tersenyum lebar dan terus membelai rambutnya. Seolah-olah dia kembali ke dirinya yang dulu, dia sekarang dalam mode penuh untuk memanjakannya.

Sejak menjadi iblis, Dale mampu tetap terjaga tanpa istirahat atau makanan apa pun. Dia memiliki tingkat stamina yang tidak normal, membuatnya bahkan dengan mudah terus mengayunkan pedangnya, bertarung terus selama tiga hari dan tiga malam berturut-turut.

Dale menempatkan kemampuan tinggi itu untuk digunakan dalam hal yang aneh dan cukup disesalkan, hanya digunakan untuk terus mengawasi Latina. Dia benar-benar menunggu dari siang maupun malam. Bagi Dale sekarang, ia merasa tenang hanya dengan melihat Latina tidur. Dia berada dalam kondisi terburuknya sekarang, di mana dia bersedia mengatakan dia tidak akan bosan hanya dengan mengawasinya.

Setelah menghabiskan begitu banyak waktu untuk bertindak serius, efek sampingnya terbukti lebih buruk daripada biasanya. Dan Latina, “tuannya”, masih belum menyadari bahwa Dale telah berubah menjadi makhluk yang sepenuhnya menentang semua akal sehat.

Dia bisa bangun sedikit demi sedikit, dan waktunya bangunnya menjadi lebih lama dari waktu tidurnya tanpa memaksakan dirinya sendiri, jadi Latina mulai meninggalkan villa untuk berjalan-jalan. Latina adalah orang yang sangat ingin tahu, tetapi dia tidak diizinkan keluar, jadi jalan-jalannya hanya di sekitar kuil. Dan karena dia perlu ditemani oleh seorang pelayan kapan pun dia melakukannya, itu masih merupakan situasi yang agak tidak nyaman untuk Latina.

Namun, setelah itu, Dale mulai meninggalkan sisi Latina setidaknya untuk waktu yang singkat setiap saat. Dia menggunakan waktu itu untuk membahas masalah dengan Chrysos yang tidak bisa mereka diskusikan dihadapan Latina: Mereka setuju bahwa jika Demon Lords of Calamity yang baru muncul dan mengancam Latina, Raja Iblis Kedelapan, mereka akan bekerja sama dan menghancurkan musuh itu menjadi bubur. Dengan cara yang tidak akan pernah muncul secara resmi di lembaran buku sejarah, pahlawan yang paling menakutkan dan Raja Iblis Pertama telah membuat perjanjian.

Dan Dale juga menggunakan waktu itu untuk memberikan informasi tentang Laband, sekarang Vassilios akan membuka hubungan diplomatik. Sebagai bangsawan Laband, Rose tidak akan pernah mengatakan apa pun yang terbukti merugikan bagi negaranya sendiri. Dia tidak berspesialisasi dalam diplomasi, tetapi dia sangat bijaksana dan memahami posisinya sendiri. Dan Chrysos tahu posisi Rose juga. Kecintaannya pada Rose adalah sesuatu yang dia pisahkan sepenuhnya dari tindakan resminya.

Di sisi lain, Dale bukan bangsawan Laband, dan tidak ingin menempatkan kakak Latina, Chrysos, sebagai pihak yang dirugikan. Dan sebagai hasilnya, dia memasukkan lebih banyak aspek negatif daripada Rose ketika membahas urusan internal Laband.

Ketika Dale sedang melakukan diskusi semacam itu dengan Chrysos, Latina mengirim seorang pelayan untuk memanggil Rose.

Bagian dalam vila hanya memiliki perabotan minimal. Latina menyapa Rose sambil duduk di atas tempat tidur yang memenuhi sebagian besar ruangan. Dia mendesak Rose untuk duduk di sisi tempat tidur, tempat Dale biasanya duduk.

“Sepertinya Tuan Dale tidak ada di sini hari ini, ya?” Kata Rose sambil tersenyum. Sudah menjadi hal yang biasa bagi Dale untuk menghabiskan hampir seluruh waktunya di sisi Latina.

“Kurasa dia bersama Chrysos sekarang,” jawab Latina, menatap lurus ke arah Rose. Dia ingin melihat ke bawah karena malu, tetapi dia menahan dorongan itu melalui upaya terbaiknya.

Dia merasa dia seharusnya melakukan ini lebih cepat. Meski begitu, dia membiarkan dirinya menuruti kata-kata Dale dan Chrysos, karena mereka mengatakan bahwa dia tidak perlu tahu apa-apa. Latina yakin bahwa tidak seperti “orang bodoh yang menyayanginya” dan Chrysos “siscon complex” yang memperlakukannya seperti anak kecil, Rose akan bersedia memberitahunya bahkan hal-hal yang mungkin menyakitinya.

Namun, pemikiran bahwa penundaan tersebut adalah untuk kebaikannya, justru meninggalkan rasa berat yang menyakitkan, dan dia meletakkan tangannya di atas dadanya.

“Nona Rose, apa yang terjadi? Apa … apa yang terjadi sejak aku meninggalkan sisi Dale …? ”

Latina mulai mengerti apa yang terjadi ketika dia tertidur. Tetapi pada saat yang sama, dia juga merasakan bahwa dia harus mengetahuinya, jadi dia tidak bisa terus berpura-pura tidak ingin tahu seperti ini.

“Apa yang Tuan Dale katakan padamu …?”

“Dale tidak akan memberitahuku apa pun … dia bilang aku tidak perlu khawatir tentang apa pun, dan itu bukan masalah … Tapi aku juga tahu, bahwa itu bukanlah yang terjadi sebenarnya,” kata Latina, lalu mengepalkan kedua tangannya dengan erat. “Tolong beritahu aku. Apa yang terjadi?”

Rose duduk diam, menatap tepat ke arah Latina. Setelah sekitar satu menit diam, Rose mulai berbicara dengan nada tenang, “Aku tidak tahu banyak. Paman atau Tuan Gregor mungkin tahu lebih banyak, tetapi apa yang aku ketahui hanyalah desas-desus yang dapat kau dengar dari kota. ”

Rose mengatakan itu terlebih dahulu. Disituasi non formal seperti ini, dia menyebut Duke Eldstedt dengan penuh kasih sayang sebagai “Paman.”

Rose juga merasa was-was tentang Dale dan Chrysos yang dengan sengaja tidak memberi tahu Latina tentang keadaan hubungan mereka. Tetapi dalam kedudukannya saat ini, sulit baginya untuk melawan kehendak wali Latina, Dale, dan kakaknya, penguasa Vassilios, Chrysos. Oleh karena itu, dia lebih memilih untuk menunggu dan melihat situasi. Tetapi, dia juga tidak secara tegas dilarang, jadi dia tidak punya alasan untuk menolak untuk mengabulkan permintaan Latina.

“Apakah itu tidak masalah?”

“Iya.”

Mendengar jawaban Latina, Rose sekali lagi duduk diam sejenak, memikirkan harus mulai dari mana.

“Aku tidak tahu persis kapan kau meninggalkan sisi Dale. Pertama kali aku mendengar masalah ini, saat Tuan Gregor menyadari bahwa Tuan Dale telah hilang. ”

“Hah?”

“Paman tidak memberitahuku detail situasinya, tetapi karena Tuan Gregor khawatir tentang Tuan Dale, aku mendengarnya.”

“Dale … hilang …? Apa…?”

“Aku tidak tahu apa yang dilakukan Tuan Dale saat itu. Tetapi ketika Paman memanggil Tuan Dale untuk melenyapkan Raja Iblis Keempat, dia ditemani oleh serigala besar yang dikenal sebagai Hagel. ”

“Raja Iblis Keempat …?” Tanya Latina, suaranya bergetar.

“Di Vassilios, mereka disebut sebagai ‘Demon Lords of Calamity,’ bukan? Para raja iblis itu tiba-tiba aktif. Laband menjadi mangsa serangan oleh Raja Iblis Keempat, dan menderita kerugian besar,” kata Rose, menjadi pucat.

Latina memiliki satu pertanyaan sebagai jawaban: “Mengapa … mengapa Dale dipanggil untuk melenyapkan raja iblis? Tidak peduli seberapa trampilnya dia sebagai seorang petualang … ”

“Latina …?” Tanya Rose, tampak terkejut dengan reaksi Latina. Dia memikirkan mengapa Latina tidak tahu tentang itu. Dia tidak bisa menemukan alasan apa pun terhadap reaksinya, tetapi dia merasakan bahwa ini adalah salah satu hal yang sengaja disembunyikan Dale.

“Tuan Dale adalah seseorang yang diberikan beberapa perlindungan ilahi dari dewa tujuh warna. Sebagai musuh alami dari raja iblis, pedangnya memiliki kekuatan untuk mengalahkan mereka. ”

“Hah…?”

“Dale memiliki kekuatan yang membuatnya menjadi apa yang dikenal sebagai ‘pahlawan.'”

“Hah…? Hah?”

Latina tampak benar-benar bingung menanggapi kata-kata Rose, dan kemudian memahaminya sesaat kemudian, dan menjadi bingung sekali lagi lalu berkeringat karena suatu alasan. Pandangannya melesat, tidak dapat tenang, menunjukkan dengan jelas betapa bingungnya dia saat ini.

“Dale … adalah pahlawan?”

“Iya.”

“Jadi … dia bisa mengalahkan raja iblis, lalu …?”

“Ini masih tidak menjadi tugas yang mudah, tetapi dengan kehadiran Tuan Dale, setidaknya ada kemungkinan untuk melakukannya. Maka, dengan dia menemani mereka, Tuan Gregor dan yang lainnya pergi untuk mengalahkan raja iblis. ”

“Jadi … Dale mengalahkan Lord Iblis Keempat?”

“Iya.”

Itu bukan seluruh pencapaian Dale.

Demon Lords of Calamity dianggap berbahaya oleh negara-negara di seluruh dunia.

Dale menjadi terkenal sebagai “Pahlawan Platinum” melalui upayanya yang sengit berperang bersama negara-negara sekutu dalam perang melawan Ketujuh Raja iblis, di mana ia bertarung di bawah bendera putri peri sambil mengenakan armor platinum dan ditemani oleh mythical beast. Rose memberi tahu Latina bahwa ketenarannya sekarang telah menyebar ke seluruh dunia.

Ketika dia mendengar bahwa Dale telah mengalahkan Lord Iblis Kedua dengan bantuan “Oracle Ungu,” Latina menjatuhkan dirinya di atas tempat tidur. Dia sekarang yakin bahwa Dale adalah alasan untuk keadaan mengerikan di ruang tahkta.

Aku punya perasaan seperti itu… tapi itu benar-benar Dale…

Dan pada saat yang sama, Latina juga menyadari kekuatan paling penting yang dimiliki Dale.

Latina berbaring di tempat tidur untuk sementara waktu, benar-benar kewalahan oleh informasi baru yang dia terima. Meskipun dia merasa matanya berputar, dia akhirnya berhasil duduk kembali.

Menghadap Rose, yang memperlihatkan ekspresi prihatin di wajahnya, Latina mengucapkan kata-kata permintaan maaf yang tulus. “Maaf, Nona Rose … Aku sangat terkejut …”

“Tampaknya Tuan Dale benar-benar tidak memberitahumu bahwa dia memiliki kekuatan seorang pahlawan … Pekerjaan Tuan Dale untuk Paman melibatkan para raja iblis dan pengikut mereka, jadi aku yakin bahwa kau menyadarinya.”

“Dale tidak pernah memberitahuku tentang pekerjaannya … Dia mengatakan itu berasal dari seseorang yang penting di negara ini, jadi aku pikir mungkin itu melibatkan masalah rahasia yang tidak bisa dibocorkan …”

Latina bahkan tidak tahu bahwa majikan Dale adalah Duke Eldstedt, perdana menteri Laband, sampai Dale pingsan karena sakit dan dia pergi ke ibukota. Latina juga tidak tahu garis keturunan Gregor sampai saat itu, jadi dia menerima perkenalan diri yang dia berikan ketika mereka sebelumnya bertemu.

Alasannya juga dipengaruhi oleh posisi orang tuanya. Ibunya, Mov, adalah priestess tingkat tertinggi di negara itu (di Vassilios, para priest dan priestess juga mengurusi administrasi negara). Ayahnya, Smaragdi, bertanggung jawab untuk mendidik banyak priest muda, membuatnya dalam posisi yang sangat berpengaruh juga.

Latina hampir tidak memandang hal-hal dengan cara yang sama seperti gadis biasa yang tinggal di sekitar kota.

“Jadi Dale … mengalahkan Demon Lords of Calamity, bukan …?”

“Pencapaian Tuan Dale menjadi terkenal di seluruh dunia. Saat ini, masalah seputar Raja Iblis Kedua hanya diketahui oleh Paman dan bangsa Vassilios, tetapi berita bahwa Tuan Dale telah mengalahkan Raja Iblis Keempat dan Ketujuh telah menyebar ke negara lain. ”

“Aku senang … Dale baik-baik saja …”

Sambil menggumamkan itu, Latina menyadari bahwa karena dia hanya disegel oleh para raja iblis daripada dibunuh, “perlindungan ilahi”-nya tetap bersama Dale. Jika fragmen kekuatan sihir para dewa yang diberikan kepada manusia disebut perlindungan ilahi, maka hal yang sama seharusnya juga berlaku pada kekuatan para dewa tingkat bawah yang disebut raja iblis yang diberikan kepada para pengikut mereka.

Latina telah memberikan Dale sesuatu yang mirip dengan harapan. Dia ingin Dale kembali dengan selamat. Latina selalu berpikir bahwa dia ingin melindungi Dale dari apa pun, bahkan jika itu mengorbankan semua kekuatannya. Menyadari bahwa dia telah memberinya kekuatan yang jauh lebih tinggi dari apa yang biasanya diberikan para raja iblis kepada para pengikut mereka, menjadikannya seorang iblis yang sangat kuat, Latina berharap itu setidaknya sedikit membantu, dan mendesah.

Tapi dari kondisi takhta … apakah Dale mengalahkan raja iblis selain Demon Lord of Calamity …?
<TLN: Oke akhirnya jelas, bahwa yang dimaksud Demon Lord of Calamity itu adalah para demon lord yang menyalahgunakan kekuatannya, seperti Demon Lord Kedua atau Keempat.>

Jika Dale adalah pahlawan, maka dia pasti segera menyadari bahwa bukan kekuatan pahlawan yang telah melukainya, seorang raja iblis. Dan dia sendiri yang memberi tahu Dale bahwa satu-satunya selain pahlawan yang bisa menyakiti raja iblis adalah sebangsa mereka sendiri.

Apakah alasan segelku melemah karena telah diguncang oleh kekuatan seorang pahlawan …?

Mengingat kembali ingatannya yang kabur, Latina ingat bahwa pada saat dia tersadar kembali, tiga takhta sudah tanpa tuan. Kemungkinan besar, efektivitas segel telah berkurang karena hampir setengah dari raja iblis telah dikalahkan.

Lagipula, upacara penyegelan dilakukan tergesa-gesa dengan tujuan untuk menyegel Raja Iblis Kedelapan. Upaya makhluk abnormal seperti pahlawan yang juga merupakan iblis tentu saja tidak berdampak kecil pada pelemahannya.
 
“Jadi Demon Lords of Calamity tiba-tiba aktif?” Sambil masih memikirkan semuanya, Latina menyuarakan keprihatinannya.

“Iya.”

“Apa kau tahu kenapa?”

Rose, tanpa membuat wajah frustrasi, menjelaskan dengan lembut. “Tidak. Namun, Demon Lords of Calamity selalu menyebabkan kerusakan pada orang-orang di sekitar mereka, bertindak sesuai dengan pemikiran mereka sendiri. Banyak yang menjelaskannya sebagai sesuatu yang mirip dengan kemarahan seorang anak, di mana kau tidak dapat mencari alasan di balik tindakan mereka. “

Mendengar kata-kata Rose tidak menghilangkan kesuraman di wajah Latina.

Apakah ini salahku …? Aku tidak bisa membayangkan alasan mengapa Dale dan Chrysos tidak ingin aku mengetahuinya …

Justru karena terdapat orang-orang baik yang menganggapnya sebagai seorang yang berharga sehingga pikiran Latina merasuki hatinya.

“Ada … banyak korban Demon Lords of Calamity… bukan …?”

Dan bukan itu saja… Karena aku, para raja iblis selain Demon Lords of Calamity juga… Mereka tidak melakukan apa-apa, tetapi karena aku…

Melihat betapa Latina pucatnya latina, Rose dengan lembut mengelus punggungnya. Latina kaget, dan tampak seperti anak kecil yang akan menangis.

Rose dengan lembut memegang tangan Latina. Seolah kehangatan hati Rose tersalurkan dari tangannya. Mata birunya menatap Latina dari dekat.

“Aku tidak tahu mengapa kau terlalu menyalahkan dirimu sendiri, Latina. Apakah kau ingin membicarakannya? “

Latina membuka mulutnya sedikit, namun menarik lidahnya kembali dan menggelengkan kepalanya. Setelah menerima reaksi itu sebagai suatu kemungkinan, Rose membuat senyum yang sedikit tegang dan mencengkeram tangan Latina sedikit lebih erat.

“Jika Kau tidak bisa membicarakannya denganku, lalu bagaimana dengan berbicara dengan Tuan Dale atau Yang Mulia, Raja Iblis Pertama? Mereka berdua pasti ingin kau mengandalkan mereka. “

“Nona Rose …” kata Latina dengan suara serak, meneteskan air mata pada saat yang sama.

Setelah itu, Latina menuruti kebaikan Rose karena tidak menanyakan apa-apa lagi, dan terus menangis.

Aku yakin … seperti yang dikatakan ramalan … Aku membawa banyak kesialan …

Perasaan penyesalan Latina, bahwa dia adalah orang berdosa dan tidak pantas diperlakukan seperti itu, begitu besar sehingga tekanan tersebut membuatnya bahkan tidak bisa bernapas. Karena pemikiran seperti itu, Latina mungkin sebenarnya menginginkan seseorang untuk menyalahkannya.

Ketika Latina terus menangis seperti anak kecil, dia menyadari bahwa seseorang sedang menatapnya dalam diam. Dia mendapati dirinya tiba-tiba dilanda sesuatu yang mirip dengan rasa takut, dan mulai gemetar, matanya yang berlinang air mata beralih ke arah kehadiran yang diam tersebut.

“Nona. Helmine … ”dia berseru dengan suara serak kecil, menggemakan ketakutannya sendiri.

Rose tidak membawa pelayannya ke Vassilios, jadi Helmine menjalankan peran itu. Rose bukan berasal dari garis keturunan elit, dan dia mampu mengurus dirinya sendiri dalam kehidupan sehari-hari, tetapi dia masih seorang bangsawan yang secara resmi mengunjungi negara asing ini sebagai perwakilan Laband. Dan Helmine juga melayani sebagai pengawalnya, jadi dia selalu menunggu di sisi Rose.

Akibatnya, tidak ada alasan bagi Latina untuk menyalahkan Helmine yang diam-diam menunggu di sudut villa kerajaan ini yang berfungsi sebagai ruang pribadi Latina. Meski begitu, pipi Latina memerah karena malu membiarkan Helmine melihat menyedihkannya seperti anak kecil.

Latina saat ini dalam keadaan lemah baik secara fisik maupun emosional, tetapi ketika dihadapkan dengan orang ini yang terlihat tenang, harga dirinya yang dulu berkobar kembali.

Dia menyeka air mata secara refleks dengan kedua tangan. Semangat kompetitifnya yang kuat mengangkat kepalanya, tidak ingin membiarkan orang ini melihatnya dalam keadaan yang menyedihkan.

Helmine memandang Latina dengan tatapan tenang.

Latina tidak pandai berurusan dengan wanita ini.

Dia adalah wanita yang lebih tua dengan sikap dewasa. Dia cantik, dengan banyak hal yang tidak Latina miliki sewaktu dia masih kecil.

Dihadapkan dengan dirinya, Latina merasa seperti kekurangan dirinya ditamparkan pada wajahnya. Tidak peduli seberapa banyak dia sadar akan hal itu, hal tersebut membuat hati Latina terasa berat. Dan di atas segalanya, Helmine tahu sisi Dale yang tidak diketahui Latina.

Latina benar-benar tidak ingin dikalahkan oleh Hermine.

Dengan tujuan tersebut, Latina mengangkat wajahnya dan mendapati Helmine tersenyum yang entah bagaimana tampak kejam.

Rose segera menyadari suasana aneh di antara mereka berdua. Latina mulai menegakkan postur tubuhnya, sangat mudah untuk memahami apa yang terjadi ketika dia tiba-tiba mulai bertindak berbeda seperti ini, memperhatikan perhatian lebih pada pandangan Helmine.

Tetapi Rose tidak mengatakan apa-apa, malah memutuskan untuk mengawasi situasi.

Latina dihancurkan oleh perasaan bersalahnya beberapa saat yang lalu, tetapi sekarang dia bahkan tidak lagi menundukkan kepalanya, malah menatap langsung kepada Helmine. Mengabaikan alasannya, itu berpengaruh besar pada semangat Latina.

“Kupikir kau sudah tumbuh cukup besar, tapi sepertinya kau masih gadis kecil, ya?”

Kata-kata Helmine itu membuat kerutan serius di wajah Latina, tetapi gadis itu tidak bisa menyangkal apa yang dikatakannya.

“Kau tidak peduli dengan caraku berbicara kepada adik dari Yang Mulia, raja Vassilios, seperti ini?”

“… Aku tidak punya otoritas di negara ini. Selama kau tidak mengabaikan keinginan Raja Emas, maka aku tidak keberatan apa pun yang kau katakan kepadaku secara pribadi. “

Latina sadar bahwa dia lebih berharga bagi Chrysos daripada orang lain. Dan dia juga mengerti bahwa sebagai raja negara ini, niat Chrysos harus dihormati. Tetapi pada saat yang sama, dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tidak memiliki otoritas di sini, dan tidak merasa benar bahwa dia terlalu dimanjakan berkat pengaruh Chrysos.

Jadi, Latina tidak berniat menggunakan nama Chrysos sekarang, tidak peduli seberapa banyak kata-kata Helmine mungkin menyakitkannya.

Mendengar jawaban Latina, Helmine tersenyum tipis. Mustahil untuk mengatakan apa yang dia pikirkan tentang Latina hanya dari ekspresi itu.

“Karena Raja Iblis Keempat, selatan Laband menderita kerusakan besar. Sampai kerusakan tersebut pulih, itu juga akan berdampak pada kekuatan bangsa secara signifikan. Tampaknya negara-negara tetangga melihat ini sebagai kesempatan untuk menimbulkan kericuhan. ”

Kata-kata Helmine adalah informasi yang, dalam teori, Latina ingin dengar. Meski begitu, mendengar apa yang terjadi bahkan lebih menyakitkan daripada yang dia duga.

“Tampaknya sejumlah negara kecil di sebelah timur Laband dihancurkan oleh Raja iblis Ketujuh. Bahkan dapat dikatakan bahwa kerusakan tersebut tidak dapat diperbaiki lagi.”

Helmine memandangi Latina, wajah gadis itu pucat dan tangannya mencengkeram erat sehingga jarinya memutih. Senyum tipis masih tersisa di wajahnya.

“Meski begitu, itu seharusnya tidak menjadi alasan bagimu untuk menangis, kan? Atau apakah Kau memiliki alasan yang cukup signifikan untuk membuatmu menangis? “

Bahkan bernafas pun terasa menyakitkan bagi Latina. Dia bahkan tidak mampu membantah, dan menyadari bahwa dia sendiri telah berusaha mendengar apa yang dikatakan Helmine.

“Bahkan jika kau memiliki alasan, tidak dapat melakukan apa-apa selain menangis … Yah, kau masihlah seorang gadis kecil, jadi mungkin itu tidak bisa dihindari,” kata Helmine, senyumnya berubah menjadi ejekan.

Latina diam-diam memarahi dirinya sendiri karena mulai mengalihkan pandangannya, mengangkat wajahnya kembali dengan benar.

“Aku …” Latina memulai dengan suara serak dan kesakitan, pandangannya tertuju langsung ke Helmine. “Tentu saja masih belum dewasa. Memang benar … bahwa aku tidak dapat melakukan apapun. ”

Mata biru Helmine terbuka sedikit lebih lebar.

“Itu fakta bahwa aku masih belum berpengalaman, tidak bisa melakukan apa-apa selain menangis … Tapi, meski begitu …” Dia dengan tegas menyeka air matanya, dan terus menambah kekuatan di balik suaranya. “Aku benar-benar merenungkan itu semua. Tentang apa yang telah aku lakukan, dan tentang apa yang seharusnya aku lakukan … Dan tentang apa yang bisa aku lakukan sekarang. ”

Mata Latina, sekarang penuh tekad, menatap lurus ke arah Helmine ketika dia mengatakan itu.


Helmine tertawa melihat pemandangan itu, dan kemudian berkata seolah-olah menantang, “Begitukah. Kalau begitu, silakan dan coba, ‘gadis kecil.’ ”

Melihat jeda dalam percakapan dan suasana di antara mereka berdua, Rose memutuskan untuk undur diri dari tempat ini. Sebagai pengawal Rose, Helmine tidak akan diizinkan meninggalkan ruangan sendirian, dan dia menilai bahwa semangat Latina mungkin telah pulih, tetapi dia masih membutuhkan waktu untuk memilah-milah perasaannya.

“Kalau begitu, Latina, aku akan kembali ke kamarku sendiri, tapi … aku masih akan tinggal di Vassilios untuk sementara waktu. Jika Kau butuh sesuatu, jangan ragu untuk bertanya, ” kata Rose, dengan senyum lembut masih di wajahnya.

“Baiklah … Terima kasih, Nona Rose,” kata Latina, sedikit semangat telah kembali ke ekspresinya.

Rose meninggalkan vila, ekspresi seperti itu masih ada di wajahnya. Dia sekali lagi membuka mulutnya ketika mereka berada cukup jauh dari tempat itu, berbalik ke arah orang di belakangnya dan berkata dengan nada mencela, “Tolong jangan bertindak begitu kejam.”

Helmine tersenyum dan mengangkat bahu sedikit menanggapi kata-kata Rose.

“Aku hanya berusaha menyemangatinya sedikit.”

“Mungkin wajar untuk menyebut Latina ‘muda,’ berdasarkan usianya.”

“Itu sudah pasti,” kata Helmine sambil terkikik, tampak seperti sedang menatap ke kejauhan.

“Namun, anak-anak tumbuh lebih cepat dari yang kau kira, bukan? Terakhir kali aku bertemu dengannya, dia hanyalah seorang gadis kecil yang seperti anak kucing.”

Helmine memikirkan kembali bagaimana gadis muda itu membalas “aku tidak kecil!” Untuk semua yang dia lakukan dan katakan. Tidak dapat melihat hal-hal secara objektif, lebih suka melihat dan bereaksi terhadap segala sesuatu berdasarkan perasaan pribadinya, dia memanglah gadis muda dalam segala hal.

“Dia sudah cukup dewasa untuk mengakui ketidakdewasaannya sendiri, bukan?” Kata Helmine sambil menyeringai.

Rose menghela nafas ketika dia menatap wanita ini, yang telah hidup jauh lebih lama daripada dia.

Rose tidak berniat bersikap terlalu lunak pada Latina, seperti Dale dan Chrysos. Namun meski begitu, Latina adalah “adik perempuan” manis yang memuja Rose. Dia tidak terlalu suka melihat gadis itu berbicara sepihak.

“Aku percaya bahwa juga tidak terlalu dewasa untuk menggoda seseorang.”

“Itu benar. Aku memiliki cara tersendiri, ”kata Helmine sambil terkikik, lalu tersenyum, tidak terganggu oleh kata-kata Rose. “Sejak melihat wajah Dale seperti itu, aku punya keinginan untuk menggoda seseorang.”

Kata-kata Helmine itu memiliki emosi yang sedikit berbeda daripada sebelumnya, membuat Rose tidak bisa membantahnya.

“Anak itu tampaknya benar-benar tersudutkan. Aku belum pernah melihatnya dalam keadaan seperti itu dalam beberapa waktu, jadi aku tidak bisa menahan diri … Aku benar-benar memiliki caraku tersendiri.“

Sebelum menemani Rose ke Vassilios, Helmine kebetulan melihat Dale di kebun Eldstedt.

Dia telah mengganti mantel kulit binatang sihir hitam khasnya dengan armor yang bersinar, dan ketika dia membalas sorakan untuk “Pahlawan Platinum,” dia tidak ragu sedikitpun. Dia tampak seperti pahlawan yang bersinar, ekspresinya sesuai dengan nama panggilannya yang baru didapat.

Tetapi bagi Helmine, ia memiliki penampilan yang lebih muda … tatapan pemuda yang telah belajar bagaimana rasanya membunuh orang lain melalui perannya sebagai pahlawan, dan sebagai hasilnya, menderita kesedihannya sendiri.

Pada saat itu, Helmine tidak tahu apa yang membuatnya begitu tersudutkan, tetapi ketika dia melihatnya lagi, dia menjadi yakin. Dia memeluk Latina, sangat menyayanginya sehingga dia hampir bergantung padanya. Melihat Dale berpegangan erat padanya (seolah-olah dia tidak pernah ingin kehilangannya lagi, dan jika dia melakukannya, dia akan kehilangan kesabarannya lagi) lebih dari cukup bahwa bahkan jika dia tidak tahu detailnya, dia bisa mengatakan bahwa Latina adalah alasan Dale tersudutkan seperti itu.

Melihat wajah familiar itu lagi, membuatnya ingin sedikit menggoda mereka.

Dia tidak yakin apa yang sedang didera dan dikeluhkan Latina, dan dia tidak merasa perlu tahu. Dia juga tidak tahu apa yang telah dilakukan Latina, atau mengapa itu menyebabkan Dale sangat menderita. Maka, dia tidak bermaksud untuk berceramah kepadanya, atau menyudutkannya dengan logika. Sebaliknya, itu akhirnya hanya tindakan “menggoda” atas kemauannya sendiri, berdasarkan emosinya sendiri. Itu sedikit seperti balas dendam, seolah-olah Helmine berkata, “Lihatlah berapa banyak tindakanmu yang membuat Dale menderita.”

Gadis yang sombong itu mampu menahan diri terhadap seseorang yang begitu dia “benci” dan menilai ketidakdewasaan serta kesalahannya. Tetapi karena Helmine menyadari hal itu, dia perlu menyampaikan pendapatnya tentang gadis itu. Mungkin dia sekarang hanya selangkah lagi dari titik di mana dia tidak bisa memanggilnya “gadis kecil” lagi.

Merenungkan hal itu, Helmine sekali lagi bergumam pada dirinya sendiri, “Anak-anak benar-benar tumbuh dengan cepat, bukan?”

Sementara itu, setelah melihat Helmine dan Rose pergi, Latina duduk sambil memeluk lututnya sebentar di atas tempat tidur. Dia kemudian berguling-guling. Dia tidak memedulikan seberapa berantakan pakaiannya, dengan ujung roknya yang terangkat dan kakinya yang terlihat.

“… Haa.” Dia menghela nafas. Karena tidak ada orang lain, dia bergumam pada dirinya sendiri, “… Aku terus mengacau. Aku tidak bisa tumbuh dewasa, kan …? ”

Helmine telah mengatakan semua itu, tetapi Latina jujur masih tidak tahu harus berbuat apa.

Berkat bantuan Chrysos, dia terselamatkan, tetapi ketika dia diakui oleh raja iblis lainnya sebagai musuh, tidak akan mengejutkan baginya untuk sepenuhnya dimusnahkan. Tidak peduli seberapa jauh dia berlari dan bersembunyi, dia tidak berpikir dia akan bisa melarikan diri. Tetapi jika dia melakukan itu, maka sampai dia ditemukan, raja iblis akan membakar segalanya dalam pencarian mereka.

Jika dia jujur dengan Dale, mengatakan kepadanya bahwa raja iblis lainnya menargetkan dirinya, maka dia akan melindunginya bahkan jika dia harus mengorbankan dirinya dalam proses tersebut. Tapi dia ingin melindungi Dale, dan tidak ingin dia melakukan hal seperti itu.

Juga bukan hanya Dale. Tempat di mana dia tinggal, Kreuz, pasti akan menjadi target bagi raja iblis. Teman-temannya dan penduduk kota begitu baik padanya, dan Latina ingin melindungi mereka semua.

Semua orang yang telah memberinya sesuatu, setelah dia kehilangan segalanya pada hari itu ketika dia masih muda. Semua orang yang telah membawanya dan memberikan cintanya, setelah dia dibuang dan diusir. Karena dia pernah kehilangan segalanya, Latina takut kehilangan lebih dari apa pun.

Dan kemudian ada Chrysos. Mereka dilahirkan dan dibesarkan bersama, dan dia adalah bagian berharga Latina lainnya. Mereka telah berbagi segalanya sejak kelahiran mereka, dan kakaknya adalah satu-satunya anggota keluarga yang tersisa.

Semua orang-orang yang berharga itu, membebani satu kehidupan kecilnya … Mereka bahkan tidak bisa dibandingkan. Jika itu akan melindungi orang-orang yang dia sayangi, maka dia dengan senang hati akan menyerahkan hidupnya.

“Tapi … aku telah melakukan hal itu … Dan Dale tidak akan menyerah begitu saja, kan …?”

Dia tidak ingin dia bertindak sembarangan. Dan meskipun Dale dikenal sebagai petualang kelas satu, dia tidak pernah membayangkan dia bisa melakukan sesuatu yang gila seperti memusuhi semua raja iblis. Namun, itu juga benar bahwa dia tidak berpikir itu sama sekali mustahil. Justru karena dia punya pikiran “Jika itu Dale, maka dia mungkin akan melakukannya” bahwa ketika dia melihat situasi ruang tahkta, meskipun dia tidak tahu apa pun, dia secara intuitif berpikir itu adalah hasil perbuatan Dale.

“Apa yang harus kulakukan …?”

Dia awalnya berpikir bahwa jika dia menghilang begitu saja, semuanya akan kembali seperti semula. Dia bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan Demon Lords of Calamity merajalela, juga dia tidak berpikir Dale akan menargetkan raja iblis lain yang bukan Demon Lords of Calamity, walaupun mereka tidak melakukan kesalahan.

“… Itu mungkin dosa terbesarku, gagal memikirkan itu …”

Memikirkan kembali bagaimana dia hanya terseret dalam kekacauan yang terjadi kemudian, Latina menempelkan pipinya ke bantal.

Terperangkap dalam perasaan ketidakberdayaannya, Latina bahkan tidak menyadari dirinya tertidur.

“Latina?”

Mendengar suara itu, Latina membuka matanya. Wajah Dale tepat di depannya, tampak khawatir. “Ada apa?” Dia bertanya, suaranya yang baik penuh kekhawatiran, meskipun Latina tidak yakin mengapa.

Dale membungkus pipinya di telapak tangannya. Ujung jarinya dengan lembut mengelus kontur matanya seolah menghiburnya. Saat itulah Latina ingat bahwa dia tertidur dengan bekas tangisan yang masih tampak di wajahnya.

“Aku …” Dia berhenti ditengah jalan. Dia masih belum menemukan jawaban untuk pertanyaan yang telah dia renungkan. Meskipun demikian, dia telah membuat keputusan tegas untuk tidak lagi hanya mengalihkan pandangannya dan menangis.

“… Aku sudah berpikir. Aku membuat banyak kesalahan. “

“Latina?”

“Aku sudah sangat menyakitimu, Dale, dan membuatmu mengalami begitu banyak penderitaan juga. Perkataan ‘Maafkan aku’ bahkan tidak bisa menutupinya lagi, tapi … aku merasa aku seharusnya tidak membiarkan diriku berhenti memikirkan apa yang telah kulakukan salah.”

Kata-kata Latina menyebabkan Dale tersenyum dengan sedikit tegang, tapi dia terus membelai lembut pipi dan kepalanya. Tatapan yang lembut itu, dan belaian penuh kasihnya, adalah orang-orang yang disayanginya, tapi— Latina tiba-tiba membuka matanya, seolah terkejut.

Bukan itu saja yang kesalahanku … aku telah melupakannya … pikiran itu tiba-tiba muncul.

Dia salah.

Dia telah memahaminya dulu. Itu adalah sesuatu yang selalu dia pikirkan ketika dia masih kecil, tetapi pada titik tertentu dia melupakannya.

AKU…

Ketika Dale memintanya untuk menikah dengannya, harapan masa kecilnya telah terkabul. Perasaan bahagia yang seperti mimpi itu membuatnya lupa bahkan sebelum dia menyadarinya.

Apa yang dia inginkan bukan hanya seseorang yang Dale suka dan menyebutnya “imut”. Itu tidak akan berbeda dari ketika dia hanya “putri kesayangannya.” Itu tidak cukup untuk membuatnya menjadi wanita dewasa yang dia inginkan.

Aku ingin … menjadi wanita dewasa yang bisa berdiri di sisi Dale … Seseorang yang bisa mendukungnya …

Dalam keadaannya saat ini, dia hanyalah subjek dari penyesalan satu sisi Dale. Dia menjadi puas diri, dan pada gilirannya kehilangan pandangan tentang orang yang dia inginkan.

Tidaklah mengherankan bahwa dia mendapati dirinya disebut “gadis kecil”. Bagaimanapun juga, dia cukup kekanak-kanakan hingga pantas menerima panggilan itu.

“Aku benar-benar membuat banyak kesalahan, bukan …?”

“Kesalahan?”

“Ya. Aku tidak melakukan apa-apa selain berbuat kesalahan … Jadi aku ingin kau memberi tahuku dengan benar ketika aku melakukan sesuatu yang salah … memberi tahu aku apa yang kau ingin aku lakukan, dan apa yang kau pikirkan … “

Dia ingat kata-kata putus asa Dale yang dia dengar ketika dia terbangun di Vassilios. Kata-kata itu terdengar sangat menyakitkan, seolah-olah hatinya hampir meledak. Dia sungguh-sungguh ingin dia membiarkannya melindunginya, tetapi Latina merasakan hal yang sama, jadi dia tidak tahu harus berbuat apa.

“Aku salah, tapi … aku benar-benar ingin melindungimu, Dale.”

“Benar, itu benar … Aku tahu… bahwa kau akan merasa seperti itu, Latina,” kata Dale setuju dengan ekspresi bermasalah di wajahnya, kedua tangannya menyentuh Latina dengan lembut.

“Kau selalu baik seperti itu, Dale… kau selalu baik padaku. Aku tahu bahwa kau akan memaafkan apa pun yang akan kulakukan … bahkan jika itu membuatmu menderita. “

“Tapi itu tidak masalah… bersikap lunak padamu.”

Sebagian dari Dale menyadari bahwa dia tidak bisa benar-benar menahan tindakan Latina.

Raja iblis seperti ancaman yang menjelma, dan Latina telah menjadi target bagi mereka semua. Karena dia ingin menyelesaikan masalah tanpa ada yang tersakiti, mengorbankan dirinya adalah pilihan yang masuk akal. Sejujurnya, ketika dia mempertimbangkan situasinya, dia menyadari bahwa itu adalah kesimpulan yang akan menghasilkan paling sedikit kerugian.

Meski begitu, dia tidak bisa menerima itu, dan memutuskan untuk terus berjuang, menggunakan semua kekuatannya untuk menjatuhkan mereka yang menghalangi jalannya.

Ketika pikiran Dale membuat ekspresi tegang ke wajahnya, Latina memperhatikannya dengan lembut.

Dia mendapati dirinya tidak bisa tenang, khawatir bahwa kekejaman bernoda darah yang dia lakukan akan diketahuinya.

“Jika … hal yang sama terjadi lagi, aku dapat membuat pilihan yang sama lagi …”

“Itu … akan menjadi masalah …”

“Sama seperti kau ingin melindungiku, aku merasakan hal yang sama tentangmu, Dale. Tapi … “ kata Latina, berhenti sejenak lalu dia mencengkeram tangan yang disentuh Dale dengan erat. “Mulai sekarang aku akan bicara denganmu, Dale. Aku akan memikirkan semuanya bersamamu, tentang apa yang ingin aku lakukan, dan apa yang harus aku lakukan. “

“Hah…?”

“Aku ingin bersamamu, Dale. Aku ingin menjadi seseorang yang dapat melindungi kau juga, bukan hanya menjadi seseorang yang Kau lindungi. Karena itu, agar aku bisa menjadi seseorang yang bisa berdiri di sisimu dengan baik … Lain kali, aku ingin mendengarkan perasaanmu, dan membicarakan semuanya bersama-sama. ”

Senyum tegang melintas di wajah Dale setelah mendengar kata-kata Latina, yang kali ini memiliki makna yang sedikit berbeda dari sebelumnya.

“Aku … harus merenungkan tindakanku juga.”

“Dale?”

“Ada banyak hal yang seharusnya aku bicarakan denganmu …”

Ketika Dale memandangi gadis yang dicintai itu di pelukannya, dia tampak hampir menyilaukan baginya.

“Aku melamarmu, Latina. Sebagai suami dan istri, kita harus berbagi bahkan hal-hal yang menyakitkan. ”

“…Ya.”

“Jadi, jika sesuatu terjadi lagi … tolong jangan sembunyikan apa pun dariku. Aku akan mengurus bahkan hal-hal yang menurutmu tidak mungkin. ”

“Baik.”

“Ah, dan ketika keadaanku sedang sulit… bisakah aku mengandalkanmu juga? Meski begitu, lagi-lagi, aku ingin bersikap kuat pada saat-saat seperti itu … ”

“Aku akan bekerja keras demi dirimu juga, ketika saat seperti itu datang. Kau selalu menyelamatkan aku … jadi aku ingin melakukan sesuatu untuk membalasmu, ”jawabnya, dan senyum Dale menjadi lebih santai.

Hanya memiliki dia di sisinya sejak dia masih muda telah mendukung dan menyelamatkannya. Tapi pasti mengatakan itu saja tidak cukup.

“… Kau tidak punya saudara lagi, kan?”

“Tidak.”

“Aku ingin … mendengar tentang keluargamu. Kau tidak dapat membicarakannya karena kau harus menyembunyikan Chrysos, bukan? ”

“Kau dengar itu dari Chrysos?”

“Ya,” jawab Dale, dan ekspresi Latina menjadi sedikit sedih.

“Aku minta maaf karena tidak mengatakan apa-apa. Tapi Chrysos lebih berharga bagiku daripada orang lain, dengan cara yang berbeda dari perasaanku padamu. “

“Bagaimanapun juga, dia adalah satu-satunya kakak perempuanmu.”

Secara alami, iblis memiliki rasa persahabatan yang kuat dan menganggap keluarga sebagai yang paling berharga.

Chrysos adalah satu-satunya kakak perempuan Latina, dan anggota keluarga terakhir yang tersisa. Dale sepenuhnya memahami bahwa Latina dan Chrysos memiliki perasaan yang mendalam satu sama lain.

“Apakah ada hal lain yang masih kau sembunyikan?”

“… Masih ada beberapa hal yang memalukan.”

“Aku rasa hal itu mungkin tidak masalah, bahkan ketika menyangkut suami dan istri …”

“Bagaimana denganmu, Dale?”

“Hmm?”

“Apakah … ada sesuatu yang kau sembunyikan dariku, Dale?”

“Ah…”

Dale secara refleks mulai menghindari pertanyaan itu, tetapi setelah sedikit berpikir, ia mempertimbangkan kembali. Tidak benar untuk memaksanya berbicara dan kemudian mengesampingkan rahasianya sendiri.

Dia bukan lagi anak kecil yang perlu dilindungi. Dan dia berniat untuk memperlakukannya sebagaimana mestinya.

“Sejujurnya, aku seorang pahlawan.”

Itulah sebabnya Dale mengungkapkan beberapa informasi yang dia simpan sendiri sampai sekarang. Setelah mendengar itu, Latina duduk diam menatap wajah Dale untuk sementara waktu. Dia mungkin sudah mendengarnya dari Rose, tapi itu masih mengejutkan.

“Um, Latina?”

“Hmm?”

“Apa kau baik baik saja?”

Latina tersentak kaget begitu Dale memanggilnya, dan ketegangan keluar dari bahunya sehingga Kau hampir bisa mendengar suara desisan keluar.

“Aku hanya terkejut …”

“Aku juga mendengar dari Nona Rose … bahwa kau adalah seorang pahlawan.”

“Begitukah?”

Memikirkan hal itu, Dale menyadari bahwa dia tidak benar-benar melarang siapa pun membicarakannya, jadi ini tidak terlalu mengejutkan. Sebaliknya, mungkin lebih mengejutkan bahwa Latina belum mengetahui fakta itu sampai sekarang.

“Aku tidak bertanya pada Nona Rose, tapi … apakah kau baik-baik saja, menjadi iblis?”

“Kau mungkin memiliki informasi lebih baik tentang itu daripada aku, bukan?”

Bahkan Dale juga kebingungan. Paling tidak secara teknis, Latina adalah “tuan” Dale. Dan Latina sendirilah yang memberitahunya bahwa “raja iblis diijinkan untuk mengetahui sebagian dari fondasi dunia.”

“Hah? Ah, sekarang setelah kau menyebutkannya, itu benar … “

Latina telah sepenuhnya menyisihkan kekuatan yang telah diberikan padanya sebagai raja iblis, jadi dia benar-benar lupa dia memiliki kemampuan seperti itu.

“Yah, kau Raja Iblis Kedelapan, jadi … kau tidak seperti musuh dari seorang pahlawan, yang ada untuk menghilangkan raja iblis. Aku rasa mungkin itu logis. “

“Aku mengerti …” kata Latina sambil mengangguk, bahkan tidak memiliki sedikitpun tanda-tanda seperti raja iblis darinya.

“Aku harus lebih memperhatikan perilaku ku,” kata Latina datar. Dale secara naluriah akan berkata, “Kau baik-baik saja seperti ini, Latina,” tetapi berhasil menyimpannya untuk dirinya sendiri.

Dale berpikir dalam hati, Latina sangat imut, menganggukkan kepalanya sambil terlihat serius seperti itu. Itu sudah merupakan refleks yang terkondisi pada saat ini. Dia berhasil menahan diri untuk tidak menyuarakan komentar itu, meskipun, karena pertimbangan fakta bahwa dia mencoba untuk menjadi dewasa, mengatakan hal seperti itu membuat janjinya memperlakukan dia sebagai wanita dewasa akan menghilang.

Dia diam-diam memaki dirinya sendiri, bertanya-tanya siapa di antara mereka yang benar-benar dewasa.

“Dale?”

“Tidak apa-apa … Aku hanya berpikir bahwa kau benar-benar telah tumbuh, Latina.”

“…?” Latina sedikit memiringkan kepalanya, karena dia begitu bersemangat merasakan ketidakdewasaannya sendiri.

“Aku juga harus memperhatikan perilaku ku sendiri.”

“Bukankah kau sudah dewasa, Dale?”

“Hmm …”

Daripada memperlakukannya sebagai pasangan yang setara atau memandangnya sebagai “tuannya,” Dale benar-benar lebih memilih untuk menjadi seseorang yang bisa ia andalkan. Kebanggaannya sebagai seorang pria tidak akan memungkinkannya untuk mundur pada titik itu.

Namun, mereka akhirnya bisa bersama lagi seperti ini.

“Mari kita coba melakukan yang terbaik mulai dari sini.”

“Ya.”

Akan lebih baik jika mereka bisa membicarakan hal-hal satu sama lain, tidak peduli berapa banyak mereka mengacau. Sambil memikirkan itu, Dale memegang tangan Latina, dan mereka berdua tetap seperti itu.


Setelah membicarakan hal itu dengan Dale, Latina kemudian mengunjungi kamar Chrysos sendirian setelah makan malam. Itu bukan ruangan tempat mereka tinggal bersama ketika mereka masih muda. Namun itu kamar berkualitas tinggi dimana otoritas raja bisa dirasakan. Namun, selalu ada pelayan dan penjaga di kamar sebelah, jadi itu adalah ruang formal yang kurang dalam hal privasi.

“Entah bagaimana rasanya aneh, menggunakan bahasa manusia denganmu, Chrysos.”

“Ini bukan percakapan yang terutama ingin didengar orang lain, bukan? Ada orang yang bisa memahami sedikit demi sedikit, tetapi sedikit yang bisa memahami segalanya. Itu membuatnya cocok untuk percakapan pribadi, bukankah begitu? ”Chrysos berkata dengan ekspresi agak nakal di wajahnya, lalu dia menyeruput teh yang disiapkan Latina, terlihat sedikit kilatan di matanya.

Biasanya, menyiapkan teh akan menjadi tugas untuk seorang pelayan. Tapi Latina ingin kali ini hanya ada mereka berdua saja, jadi dia berhasil membuat pelayan mundur menggunakan alasan bahwa ini adalah teh dari Laband yang diberikan Sylvia padanya. Alat dan metode yang digunakan untuk menangani teh berbeda antara Vassilios dan Laband. Chrysos merasakan bahwa Latina memiliki sesuatu yang ingin didiskusikan ketika gadis itu pergi mengunjungi kamarnya, dan tidak secara khusus mencoba untuk menolak.

“Begitu pertukaran kita dengan Laband dimulai, akan perlu bagi orang-orang dari negara ini untuk mempelajari bahasa, ya?”

“Ras lain bahkan tidak bisa mengucapkan kata-kata iblis tanpa afinitas untuk itu…”

Kriteria dasar apakah seseorang dapat menggunakan sihir atau tidak adalah jika mereka bisa mengucapkan apa yang disebut “bahasa mantra.” Ras iblis semua memiliki afinitas terhadap sihir, dan itu berfungsi sebagai bahasa ibu mereka, tetapi untuk ras lain, itu adalah bahasa yang sama sekali tidak mungkin bagi mereka untuk ucapkan.

Namun, bahasa yang digunakan oleh ras lain tidak memiliki batasan seperti itu, sehingga memungkinkan untuk mempelajari dan mempekerjakan mereka.

“Jadi, ada apa, Platina?”

“Dale tidak memberitahuku …” Gumam Latina, menatap cangkir teh di tangannya. Wajah yang tampak tertekan di sisi lain dari permukaan cairan coklat pucat itu menatapnya. “Apakah kau tahu, Chrysos? Dale itu … adalah pahlawan? “

Chrysos duduk terdiam untuk sementara waktu, tetapi segera membenarkan, tidak ingin membohongi saudara kembarnya. “Itu benar. Setelah Kau disegel … tak lama, seseorang mulai memburu raja iblis satu persatu. Mempertimbangkan posisiku, aku tidak dapat menemukan siapa itu … tetapi setelah mendengar apa yang dikatakan Sylvia dan yang lainnya, aku segera menyadarinya.”

“Sylvia …”

“Ada pahlawan di sisimu, Platina. Dia bergerak, membunuh para raja iblis dengan kecepatan yang biasanya mustahil. Setelah mendengar hubungannya denganmu… Aku menduga bahwa mungkin Kau telah menjadikan pahlawan itu sebagai pengikutmu. ”

“Aku mengerti…”

“Dan aku merasakan bahwa dialah alasanmu mengatakan bahwa kau tidak akan kembali padaku,” kata Chrysos, membusungkan pipinya dengan cara yang benar-benar menyerupai Latina. Latina tersenyum sedikit sebagai respons terhadap ekspresi kakaknya, lalu menunduk sekali lagi.

“Jadi … Dale benar-benar adalah orang yang … mengalahkan para raja iblis?” Kata Latina, ragu untuk menggunakan kata “membunuh.”

Melihat kakaknya seperti itu, Chrysos secara mental menghela nafas pada dirinya sendiri, dan berkata dengan nada tenang, “Itu benar.”

“Dari keadaan takhta, sepertinya … Apakah dia mengalahkan semua raja iblis lainnya …?”

“… Kurasa tidak ada yang bisa disangkal pada saat ini,” jawab Chrysos, menyadari dia tidak akan bisa berbohong pada adik perempuannya yang pintar sekarang.

Ekspresi Latina menjadi sedih.

“Itu … itu karena aku, bukan?”

Dia sudah merasakannya dari carita orang-orang di sekitarnya, tetapi melihat adiknya sekarang membuat Chrysos memikirkannya sekali lagi: Latina pada dasarnya masih baik dan sungguh-sungguh, sama seperti ketika dia masih muda. Fakta itu membuatnya merasa lega sekaligus senang. Karena itu adalah bukti bahwa bahkan setelah diasingkan dari negara ini dan kehilangan ayah mereka, dia masih dapat tumbuh di tempat di mana dia sehat dan aman.

" … Kurasa aku harus mengucapkan terima kasih kepada pria itu.”

“Hah?”

“Tidak, tidak apa-apa.”

Latina rupanya tidak mendengar kata-kata yang dibisikkan Chrysos dengan pelan, menyebabkan Raja Emas merasa lega. Justru karena dia sangat memperhatikan adik perempuannya sehingga dia tidak bisa memberi tahu siapa pun bahwa dia telah mengatakan hal seperti itu tentang pahlawan yang menyedihkan itu.

“… Sepertinya kau benar-benar tidak cocok untuk menjadi Raja Iblis Pertama.”

“Chrysos?”

Chrysos tertawa kecil, lalu melakukan kontak mata dengan Latina.


“Tidak perlu bagimu untuk mengkhawatirkannya, Platina.”

“Tapi…”

Raja iblis selain Demon Lord of Calamity tidak melakukan apa pun yang pantas untuk kematian mereka. Mereka terbunuh secara tidak masuk akal, membawa kemalangan bagi para pengikut dan orang-orang di bawah perlindungan mereka juga.

Ekspresi Latina jelas menunjukkan apa yang dia pikirkan. Bahkan jika Kau mengatakan kepadaku untuk tidak khawatir tentang itu… Chrysos tertawa kecil lagi.

“Kau adalah raja iblis … Meskipun kau mungkin berperingkat rendah, mereka masih mencoba untuk menyakiti ‘dewa.’ Jika itu tidak layak disebut dosa, lalu apa itu? ”

“Tapi…”

“Karena itu, terjadilah hukuman ilahi … Yang diizinkan untuk melenyapkan raja iblis adalah kebalikan dari para pahlawan kita.”

Itu adalah tatanan alam, diputuskan oleh para dewa tujuh warna, yang membentuk dunia itu sendiri.

Dengan senyum tipis di wajahnya, Chrysos membelai pipi adiknya seperti yang dia lakukan ketika mereka masih muda, meniru tindakan yang digunakan orang tuanya untuk menghibur gadis yang dia manjakan. Dia sedikit terkejut tetapi juga lega melihat betapa wajarnya tindakan itu. Chrysos mengira dia telah banyak berubah, tetapi sesuatu dari masa mudanya tetap begitu jelas dalam dirinya, yang membuatnya merasa sedikit malu.

“Sangat mungkin bagi raja iblis untuk saling menyakiti, karena mereka sejenis. Namun, itu tidak berarti bahwa hal seperti itu ‘diizinkan’. Tindakan semacam itu adalah alasan sah untuk retribusi.“

Satu-satunya yang diizinkan untuk mengganggu para raja iblis lainnya dari bangsa sejenisnya adalah Raja Iblis Kedelapan, Latina. Makhluk seperti itu muncul sebagai sarana untuk membuat raja iblis lainnya patuh.

Seperti yang pernah dilakukan Raja Iblis Kedua kepada Yang Pertama, sangat mungkin bagi para raja iblis untuk menghancurkan satu sama lain. Tetapi pada saat yang sama, itu dianggap sebagai tindakan tidak biasa untuk dunia ini.

Jika hal seperti itu terjadi, ada kemungkinan besar mereka berdua akan dihancurkan pada saat yang sama. Orang yang telah mengajar Chrysos adalah seorang priestess yang dikatakan luar biasa, memiliki kekuatan yang sama sekali belum pernah terlihat sebelumnya dalam sejarah iblis: Mov, yang namanya menunjukkan warna para dewa. Ketika Chrysos diberitahu itu, dia tidak mengerti arti tepatnya di balik kata-kata itu. Melihat mereka sekarang, dia akhirnya mengerti.

“Jadi, mereka hanya mendapatkan makanan penutup mereka. Kau tidak perlu khawatir tentang masalah ini. Apa yang terjadi hanyalah bagian dari tatanan alam.” Bahkan ketika dia mengatakan itu, dia tahu bahwa Latina tidak akan menerimanya dengan mudah.

Dari sudut pandang Chrysos sebagai Raja Iblis Pertama, dia tahu betul bahwa raja iblis lainnya tidak punya pilihan selain memberikan persetujuan mereka. Tetapi karena Latina adalah satu-satunya saudara perempuannya yang berharga, Chrysos juga merasa mereka perlu menghadapi pembalasan karena menggerakkan tangan pada gadis itu. Terlepas dari bagaimana itu terjadi, hal seperti itu perlu terjadi.

Raja Iblis Kedua bahkan melihat upaya balas dendam padanya sebagai hal yang menyenangkan, dan sangat arogan yakin bahwa dia tidak akan membahayakan bahkan jika para raja iblis lainnya mencoba melakukannya. Tapi biasanya, raja iblis tidak akan pernah berani mengganggu raja iblis lainnya.

Chrysos sendiri juga sudah siap menghadapi kematiannya sendiri.

Selain perlindungan ilahi alaminya, Raja iblis Kedelapan sendiri, Latina, tidak melihat Chrysos sebagai musuh. Dan dari cara sang pahlawan yang melayani sebagai punggawa gadis itu adalah seorang suami idiot, Chrysos menilai bahwa dia tidak akan segera tergesa-gesa menghakiminya. Namun, tidak ada yang pasti. Dan dia juga merasa hal tersebut tidak dapat dihindari.

Dia telah siap untuk mengotori tangannya sebanyak yang diperlukan untuk mendapatkan adiknya kembali, tidak peduli berapa banyak orang lain yang menyalahkannya, jadi dia tidak punya ruang untuk berbicara. Tetapi saudara perempuannya yang baik hati tentu saja tidak akan pernah bisa menyingkirkannya dengan mudah, yang membuat Chrysos senang.

“Platina, raja iblis adalah dewa. Wajar bagi mereka untuk menjadi makhluk sombong, yang ada jauh melampaui pemikiran fana, bukan? ”

“Tapi…”

“Namun, kita juga harus berusaha mempertahankan perspektif kita sebagai manusia. Dalam hal itu, kekhawatiranmu juga benar. “

“Chrysos …”

Latina mengangkat wajahnya, yang menunjukkan emosi kompleks yang dia rasakan, sebagai jawaban atas suara saudara perempuannya. Sementara Chrysos terus selalu menatap ke depan, dia selalu mengandalkan orang-orang baik di sekitarnya sebagai perbandingan. Ketidakmampuannya sendiri membuatnya merasa seperti hatinya hancur.

“Jangan pernah berubah, Platina.” Chrysos kemudian berani menambahkan, “Agar aku tidak menjadi makhluk yang sombong yang telah melupakan bagaimana rasanya menjadi manusia … Sehingga aku tidak berakhir dalam pertempuran berdarah dengan satu-satunya punggawamu, di mana kita dapat menghabisi apa saja.”

Mungkin itu membuat Latina bermasalah, tapi itulah yang dipikirkan Chrysos. Dia juga hanya bisa menjadi dirinya sendiri, daripada menjadi Raja Iblis Pertama, ketika dia berada di sisi saudara perempuannya. Hanya itu yang mempertahankan dirinya, sehingga dia tidak diremukkan oleh tugasnya sebagai raja.

“Bertindak sebagai pengekang kita.”

Jadi, dia berharap agar Latina tetap seperti sekarang.

Chrysos tersenyum sambil mengatakan itu, sementara Latina melihat ke bawah, tampak bermasalah. Latina menyadari ketidakdewasaannya sendiri, jadi dia tidak bisa begitu saja menerimanya.

“Meskipun … diriku yang sekarang tidaklah baik?”

“Sangat penting untuk terus tumbuh, ya. Dan tidak mungkin untuk tidak pernah berubah sama sekali.” Chrysos memeluk adiknya yang terlalu serius. Dalam kehidupannya saat ini, dia tidak pernah merasakan kehangatan orang lain sedekat ini. Dia bertanya-tanya mengapa saudara perempuannya tidak bisa mengerti, hanya itu saja merupakan penyelamatan yang luar biasa baginya.

“Namun, Platina … tetaplah seperti sekarang. Kau mengerti juga, bukan? Aku memintamu untuk membiarkanku tetap sebagai kakakmu.”

“Apakah itu sungguhan?”

“Benar.”

Sementara Chrysos mendapati bahwa penerimaan itu anehnya menjengkelkan, dia yakin lelaki itu juga berpikiran sama. Aku tidak percaya dia berpikir sama sepertiku! Untuk beberapa alasan aku tidak bisa berhenti jengkel memikirkannya! Namun, pria itu pasti juga diselamatkan oleh adikku yang baik hati… pikir Chrysos.

“Bagi kami, bisa melindungimu sehingga Kau bisa tetap seperti dirimu sudah seperti berkah … meskipun mungkin sangat sulit untuk ditangani.”

Tidak peduli berapa banyak dia harus mengotori dirinya sendiri saat menyusuri jalannya, dan berapa banyak darah dan mayat menumpuk di sepanjang jalan, jika tidak ada yang lain, dia tidak ingin hal itu mendekati gadis yang dicintai dan ingin dia lindungi.

Membawa beban yang sama persis bukan satu-satunya cara berbagi beban.

Dia ingin saudara perempuannya yang berharga hidup dalam dunia yang lembut dan baik hati.

Namun, gadis yang pandai itu pasti akan menyadari bahwa dia dilindungi, dan memahami beban yang dipikul oleh orang-orang di sekitarnya. Pemahaman itu saja sudah cukup.

Dan betapapun menyakitkannya tugas yang dia lakukan, tidak memiliki sesuatu yang harus Latina tanggung sudah cukup untuk menyelamatkannya.

Pria itu sepertinya merasakan hal yang sama.

Tapi aku tidak ingin mengakuinya, pikir Chrysos dalam hati, merasa kecewa. Itu juga merupakan perasaan canggung baginya, menyadari bahwa mereka saling memahami.

“Aku tidak bisa mengatakan aku sepenuhnya mengerti … tapi aku akan mencoba untuk memikirkan apa yang kau katakan, Chrysos.” Chrysos tidak bisa menahan tawa atas respon yang terlalu serius dari Latina.

“Itu sudah cukup untuk sekarang, oke?” Chrysos kemudian memeluk adiknya lebih erat dan berkata, “Jadi tetap seperti ini, di sisiku.”

Latina bereaksi aneh terhadap kata-kata Chrysos. Tatapannya melesat, dan dia membuat wajah seperti dia kesulitan mengeluarkan kata-kata. Meskipun Latina sendiri tidak menyukai cara pikirannya ditunjukkan dengan jelas di wajahnya, Chrysos menganggapnya menarik.

Chrysos sangat sadar akan hal itu, tetapi Latina tidak mau tinggal di Vassilios. Tanpa dia sadari, alisnya berkerut. Bahkan jika itu untuk melindunginya, Latina dinyatakan sebagai penjahat dan diasingkan, jadi ada kemungkinan mereka yang membencinya masih berada di Vassilios. Namun, Chrysos sekarang memiliki cukup otoritas untuk melindunginya dari orang-orang seperti itu, dan dia tidak akan membiarkan siapa pun bertindak tidak sopan terhadap Latina.

Meski begitu, mungkin dia tidak menyukai gagasan terlibat dalam politik.

Dari apa yang dia dengar dari Sylvia dan Rose, dia mendapat kesan bahwa Latina telah menerima pendidikan dan dilatih dalam tata krama yang sesuai dengan seorang wanita bangsawan dari Laband. Namun, dia tampaknya tidak memiliki pendidikan sebagai penguasa, yang tidak mengejutkan, mengingat dia hidup damai sebagai rakyat jelata.

Dalam hal itu, tampaknya masuk akal baginya untuk tinggal di lingkungan yang tenang di mana dia tidak perlu melakukan apa pun dengan orang-orang serakah tersebut. Dengan begitu, Platina tidak perlu khawatir tentang apa pun.

Akhir-akhir ini Latina sudah bisa bergerak sedikit, jadi dia mulai mencuci pakaian sendiri, datang dan pergi ke dapur, dan di atas semua itu, tampaknya bahkan memoles panci, tetapi dia tidak perlu memaksakan dirinya sendiri begitu keras, atau setidaknya itulah yang dipikirkan Chrysos.

Tentu saja, itu adalah keinginan Latina. Dia bahkan lebih bersemangat ketika dia sibuk, seorang penggila kerja sejati.

Latina sadar bahwa dalam situasi saat ini, adalah tugas para pelayan untuk mengurus kebutuhan sehari-harinya. Dia menerima pelayanan mereka, tetapi dia tidak bisa menahan perasaan jengkel tentang hal itu.

Latina mencoba menenangkan diri dan memikirkan masalah ini demi Dale, tetapi tak lama kemudian ia mencuci pakaian dan memoles panci dan wajan. Pemolesan itu sangat ideal untuk menghabiskan waktu tanpa perlu memikirkan apa pun, dan itu membuat semuanya menjadi bagus dan berkilau, jadi itu seperti menjatuhkan dua burung dengan satu batu. Dia menikmatinya, berkonsentrasi untuk membuat panci tersebut terpoles dengan baik, dan akhirnya merasakan pencapaian yang membuatnya benar-benar segar.

“… Suatu hari akan tiba ketika aku bisa hidup di sisimu, Chrysos, tapi … untuk saat ini, aku akan kembali ke Kreuz. Tempat itu sekarang adalah yang aku sebut ‘kota asalku.’ ”

Tentu saja, ingin bekerja bukan satu-satunya alasannya, tapi itulah bagaimana Latina menyampaikan perasaannya kepada Chrysos.

“Platina …”

“Ada banyak orang di sana yang mengkhawatirkanku … dan itu membuatku sangat bahagia,” kata Latina, terlihat sepenuhnya seperti biasanya.

“Aku … seandainya aku merasa beruntung, bahwa kau memiliki tempat di mana kau dapat merasakan hal itu,” jawab Chrysos, menahan napas. Dia diam-diam memutuskan untuk memastikan hubungan diplomatik antara Vassilios dan Laband didirikan bahkan lebih cepat.

Untuk Latina, dia bersyukur mendengar bagaimana perasaan Chrysos, tetapi dia juga tidak bisa terus hidup sebagai “saudara perempuan tercinta Yang Mulia, raja iblis.”

Sejak kami masih anak-anak … Aku selalu berpikir bahwa “istri” terdengar jauh lebih indah daripada “putri.”

Wanita yang paling dikagumi Latina adalah nenek Dale, Wendelgard. Dia menjalani kehidupan tuanya dengan damai sementara dikelilingi oleh cucu-cucunya dan klannya, dicintai oleh banyak orang. Latina berharap bahwa dia bisa menjadi “Nenek” seperti itu suatu hari nanti.

Dia memang mengagumi gaun-gaun indah dan kemegahan masyarakat kelas atas, tetapi dia tidak ingin menjadi bagian darinya. Dengan begitu, pemikiran Latina adalah pemikiran orang biasa pada intinya.

“Dan ini bukan perpisahan terakhir, seperti sebelumnya …”

“…Itu benar.”

“Kita pasti akan bertemu lagi.”

“Iya. Pasti.”

Chrysos tetap berada di belakang Latina, yang kemudian memeluk adiknya kembali. Rambut kedua gadis itu saling berurai menjadi satu dengan warna serupa, memberikan kilau platinum yang sama.

Ketika mereka mengucapkan selamat tinggal di masa lalu, itu terlalu tiba-tiba dan mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi, hanya tahu bahwa mereka tidak akan pernah bertemu lagi. Itu adalah perpisahan yang tidak lain adalah perpisahan yang menyedihkan dan menyakitkan.

Tapi kali ini berbeda.

Mereka pasti akan dapat bertemu lagi.

Jumlah makhluk yang bisa membahayakan raja iblis terbatas. Dengan demikian, tidak ada yang bisa menghalangi keinginan kedua raja iblis ini.

Aku bahkan tidak akan membiarkan pria itu ikut campur, pikir Chrysos tentang satu-satunya orang yang mungkin bisa menghalanginya. Dengan pemikiran itu, dia memeluk Latina lebih erat, ingin mendapatkan lebih banyak ada gamwaktu bersama dengan saudara perempuannya.


Note:
Woah akhirnya mereka berdamai kembali, dan chapter ini cukup panjang juga jadi mungkin mengobati kalian yang udah lama gak baca xD


PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar