Senin, 20 Januari 2020

Maoyuu Maou Yuusha Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 : Chapter 1 “Akan Ada Dua Gereja. Dan Dimulailah!”

Volume 2
Chapter 1 “Akan Ada Dua Gereja. Dan Dimulailah!”


Yuusha: “! Ah Sialan” Memukul meja.

Ane Maid: “A-ku minta maaf ...”

Yuusha: “A-Aku sudah mengatakan berkali-kali hal ini sebelumnya. Kita harus mencari solusi damai, solusi damai, tetapi pada tingkat ini, kita mungkin juga akan bernasib seperti kentang yang dikategorikan sebagai makanan berbahaya yang harus dimusnahkan, bukan !?”

Imouto Maid: “Aku lapar.”

Asisten Raja: “Haruskah aku membawa sesuatu?”

Murid Pedagang: “Tentu, bagaimana dengan Bubur”

Imouto Maid: “Bubur !? Itu tidak enak!”

Asisten Raja: “Kalau begitu, aku akan membawa beberapa kue krim.”

Lone Winter King: “Aku minta maaf.”

Onna-Kishi: “Itu tidak masalah, Yuusha. Aku ada di sana juga.”

Queen of Ice and Snow: “Yuusha, Yuusha, tenang lah dulu.”

Iron Fist King: “Gahaha! Kita tidak bisa menghindari apa yang sudah terjadi!”

Yuusha: “Apa yang salah dengan kalian! Bukankah seharusnya kalian sedikit khawatir tentang apa yang bisa terjadi pada Kerajaan kalian! Apakah sikap itu yang harus diambil keluarga kerajaan!”

Iron Fist King: “Situasinya memang sudah seperti ini. Tolong dengarkan dulu, kita juga harus tenang.”

Queen of Ice and Snow: “Itu adalah penampilan yang brilian, pasti subjek kita akan mengerti juga.”
<TLN : Subjek disini maksudnya Maou>

Yuusha: “Jika kita tidak melakukan sesuatu, aku akan sangat marah!”

Iron Fist King: “Lagipula, situasi ini bisa terjadi karena kita dituduh sesat.”

Queen of Ice and Snow: “Ya”

Yuusha: “?”

Iron Fist King: “Akan lebih baik jika mereka berhenti menuduh kita seperti itu.”

Lone Winter King: “Ya.”

Yuusha: “? ...”

Queen of Ice and Snow: “Oh, aku minta maaf, aku harus menjelaskan. Lagipula Yuusha ...... baru saja kembali ke Dunia Manusia. Dengan kata lain, sayangnya, Benua Tengah masih menuduh kami sesat. Tentu saja, mereka mungkin akan terus menuduh kita sesat sampai akhir. Tujuan utama dari Benua Tengah adalah memaksa ketergantungan kita pada mereka dan melemahkan Kerajaan kami ...”

Lone Winter King: “Dengan kata lain, pertanyaan sesungguhnya adalah, 'Berapa banyak kita bisa terlepas dari ketergantungan Benua tengah?'”

Yuusha: “Aku mengerti itu.”

Lone Winter King: “Namun, apa yang dilakukan Ane Maid telah mengubah arah angin. Untuk Benua Tengah, segala sesuatu mungkin telah berjalan normal sampai sekarang, tapi untuk kita ... Dengan kata lain, Persatuan Kerajaan Selatan, kami selalu menghadapi masalah bagaimana menunjukkan arah negara kita untuk mencapai kemerdekaan bagi rakyat kita.”

Yuusha: “...”

Ane Maid: “A- A-ku minta maaf ...”

Lone Winter King: “Dampak dari penampilan itu tidak kecil. Dan, seperti api di padang rumput, kekuatannya terus meningkat.”

Asisten Raja: “Sekarang, apa yang kita hadapi adalah serentetan pemberontakan oleh budak terdekat melawan tuan perbudakan mereka.”

Onna-Kishi: “Mmm.”

Asisten Raja: “Cabang-cabang Gereja Cahaya di Persatuan Kerajaan Selatan telah menghasut pemberontakan terhadap Raja dan melawan Militer. Para penguasa Kerajaan sekarang sedang dicap sebagai pengkhianat sesat, jadi itu yang diharapkan.”

Yuusha: “Apakah begitu?”

Asisten Raja: “Ya. Walaupun, ini berasal dari Gereja Cahaya, tetapi Kentang yang telah membuat hidup kita begitu makmur sampai sekarang harus disita. Penduduk dan Tuan tanah sekarang terlibat dalam kekacauan tersebut. Tidak peduli bagaimana kau berpikir tentang hal ini, mereka pasti hancur dengan apa yang Gereja Cahaya lakukan ......”

Lone Winter King: “Untuk menghapus kentang dari pertumbuhan populasi kita itu tidak mungkin. Sekarang, kita menghadapi pilihan yang saling bertentangan baik menjadikan orang kami kelaparan karena menuruti keinginan Benua Tengah, atau membalikkan punggung kita ke Benua Tengah.”

Iron Fist King: “Itu adalah pilihan kita.”

Queen of Ice and Snow: “Ya”

Lone Winter King: “Paling tidak, kita harus mencoba bekerja dengan orang-orang kita.”

Iron Fist King: “Apa yang kau katakan? Kita hanya perlu menusuk para budak-budak itu!”

Queen of Ice and Snow: “Ara, ara. hal tersebut tidak terjadi di negaraku. Ohohohohoho.”

Yuusha: “Apa yang kau katakan !? Apakah kau mabuk!"

Lone Winter King: “Tidak, tidak, itu tidak terjadi di negaramu!”

Iron Fist King: “Hohohohohoho!”

Queen of Ice and Snow: “Wah, wah, tampaknya Persatuan Kerajaan Selatan akan berada dalam kesulitan dalam hal apapun.”

Imouto Maid: “Roti ini lezat!”

Asisten Raja: “Lezat bukan?” Senyum

Murid Pedagang: “Ini hangat.”

Imouto Maid: “Bagaimana bisa mereka membuatnya begitu manis?”

Asisten Raja: “Aku pikir mereka menempatkan kismis di dalamnya.”

Yuusha: “Cukup! Cobalah untuk memahami apa yang sedang terjadi!”

Lone Winter King: “Mmhmm.”

Yuusha: “Mari kita berpikir tentang strategi, arah dan perang yang akan datang! Dengan benar!"

Asisten Raja: “Yah, aku pasti berpikir kita harus hidup bersama dengan warga. Alasan mengapa kita akan mengibarkan bendera kami menentang Benua Tengah adalah untuk melindungi warga, kita mungkin akan dihancurkan dalam perang ini. Jika orang-orang kami mati dalam api perang ini, kita akan kehilangan segalanya.”

Onna-Kishi: “Yuusha.”

Yuusha: “Oke, pertama, Onna-Kishi.”

Onna-Kishi: “Aku buruk dalam memikirkan sesuatu.” Ahem.

Iron Fist King: “Ahahahahaha! Orang bodoh muncul!”

Onna-Kishi: “Aku akan melindungi kesucian Yuusha!”

Yuusha: “Siapa yang membiarkan orang-orang ini minum begitu banyak, sialan. Mereka berbau anggur ... Satu, dua, tiga. Empat? Lima cangkir ?!”

Onna-Kishi: “Teknik Pertempuran Orde Danau Suci, Pedang Cinta, dan Pembantaian pengampunan tidak bisa dipisahkan!”

Yuusha: “Itu mungkin tidak bisa dipisahkan, tapi itu sama sekali tidak berguna di sini, bukan ?!”

Queen of Ice and Snow: “Lalu aku yang akan berbicara berikutnya.”

Yuusha: “Baiklah, yang kedua adalah Queen of Ice and Snow. Wanita setengah baya baik diberkahi.”

Queen of Ice and Snow: “Aku sudah menikah, jadi aku mungkin harus mengubur orang-orang yang membuat komentar seperti itu, bukan? Intinya, ketika berurusan dengan masalah ini, aku pikir hal yang bisa kita lakukan adalah Emansipasi budak ...”

Yuusha: “Sebuah pernyataan yang mengejutkan.”

Queen of Ice and Snow: “Karena kentang, Ketergantungan penduduk telah sangat meningkat, jadi aku pikir kita harus mulai mempertimbangkan solusi yang lebih radikal.”

Iron Fist King: “Tapi, seharusnya kita tidak melakukan ini ketika kita tidak ingin berperang dengan Benua tengah?”

Yuusha: “Apa yang akan kita lakukan?”

Queen of Ice and Snow: “Perang adalah sesuatu yang menarik bagi orang sepertimu, jadi aku akan menyerahkannya padamu.” Teguk, teguk, teguk. “Segelas lagi tolong.”

Asisten Raja: “Ya, baiklah.”

Yuusha: “Oh tidak. Nenek ini tidak memikirkan apa pun...”

Iron Fist King: “Hehe, kurasa sudah waktunya bagiku untuk mengambil panggung. Yuusha. Aku Raja Keenam Kingdom of Metal, Iron Fist King!”

Memukul meja!

Yuusha: “Tidak perlu begitu bersemangat, tapi tidak masalah, yang ketiga, Iron Fist King.”

Iron Fist King: “Pertama, kita harus menetapkan garis depan dari tentara gabungan tiga kerajaan kami di Dataran Utara. Dalam rangka untuk memastikan bahwa panen dari bangsawan kami tidak berkurang, kali ini kita harus menyerang. Kami akan menambahkan stok pangan berlebih untuk gaji para tentara bayaran. Tunggu, kita masih memiliki beberapa bahwa bantuan moneter dari Benua Tengah. Kita punya banyak tabungan dari raja sebelumnya juga.”

Yuusha: “Ohhh! Akhirnya kau mengatakan sesuatu yang benar!”

Iron Fist King: “Dan kita bisa melawan balik dan bertemu Jaksa Pengadilan dan tentara dari Benua Tengah disanas. Jika kita menggunakan Perang Salib sebelumnya sebagai referensi, mereka setidaknya memiliki 50.000 tentara yang kuat. Kita akan menghancurkan mereka di sana!”

Yuusha: “Hmm.”

Iron Fist King: “Dan kemudian kita akan terus bergerak Utara dan mengambil alih markas mereka! Menyerang kota-kota mereka! Kita akan memaksa setiap Kerajaan yang kita lewati agar beraliansi dengan Selatan, kita akan mendapatkan kemenangan yang menakjubkan! Kita adalah Army of Steel!”

Yuusha: “Umm-“

Iron Fist King: “Dan kemudian kita akan melanjutkan ke Kota Suci, kita akan menyerang dalam beberapa gelombang, siang dan malam sampai Kota jatuh! Kita tidak akan pernah melihat ke belakang. Mereka akan menceritakan kisah penaklukan kami selama berabad-abad dimasa depan! Gahahahahaha!”

Yuusha: “Baiklah, itu sudah cukup!”

Asisten Raja: “Jika kita mengikuti rencana itu, kita akan hancur.”

Yuusha: “... Apa yang harus kita lakukan ...”

Ane Maid: “Maaf, Yuusha.”

Lone Winter King: “Hmm, kita perlu melihat ini secara fundamental.”

Yuusha: “Apakah Anda memikirkan sesuatu, Yang Mulia?”

Lone Winter King: “Jujur, tidak ada”

Yuusha: “-”

Lone Winter King: “Tetapi jika kita fokus ... Aku yakin kita bisa memikirkan sesuatu.”

Yuusha: “Ah Itu cukup. Oi, siapapun? Apakah ada memikirkan sesuatu?”

Asisten Raja: “Umm-”

Yuusha: “Ahh, dan siapa kau?”

Asisten Raja: “Aku hanya seorang prajurit tak bernama, Yuusha!” Hormat.

Yuusha: “Tidak, kau satu-satunya yang waras, sehingga kau satu-satunya yang berguna di sini.”

Asisten Raja: “Aku juga tidak memikirkan apa-apa, tetapi aku telah menyadari sesuatu. Tidak, akan lebih baik untuk mengatakan bahwa aku telah melihat sesuatu.”

Yuusha: “Ya?”

Asisten Raja: “Pertama, aku ragu Benua tengah belum mengirim pasukan sekarang.”

Murid Pedagang: “Itu mungkin benar.”

Yuusha: “Bukti apa yang Kau miliki?”

Murid Pedagang: “Pertama, tujuan utama dari Benua Tengah adalah untuk menundukkan Persatuan Kerajaan Selatan, bukan untuk melenyapkannya. Jika Persatuan Kerajaan Selatan dilenyapkan dan Demon memutuskan untuk menyerang, yang terjadi adalah mereka akan kehilangan perisai yang melindungi diri mereka sendiri. Dengan demikian, bukankah seharusnya kita mencoba untuk menekankan hal itu dalam suatu negosiasi damai?”

Asisten Raja: “Selain itu, sebagian besar kekuatan militer dari Benua Tengah terdesentralisasi antara kaum bangsawan. Akibatnya, mereka akan membutuhkan sejumlah besar waktu untuk memobilisasi dan mengumpulkan tentara mereka, dan jika mereka berhasil memindahkan tentara mereka keluar, akan ada masalah dengan hadiah. Dalam situasi ini ... Aku tidak ingin mempertimbangkan hal itu, tapi hasilnya kemungkinan akan menjadi perpecahan Persatuan Kerajaan Selatan dan memberikan bagian-bagian dari Persatuan Kerajaan Selatan ke kaum bangsawan. Untuk mencapai hasil ini, mereka harus menyiapkan tentara yang mampu menghancurkan oposisi di Persatuan Kerajaan Selatan. Yang membutuhkan waktu.”

Yuusha: “Hmm, dan apa maksudmu?”

Lone Winter King: “Ini sudah hampir musim dingin. Dan kami memiliki waktu sebelum musim semi. Jika semuanya normal, setidaknya akan memberi kita waktu sekitar enam bulan.”

Yuusha: “Enam bulan ...”

Lone Winter King: “Tapi ... Tidak ... Sesuatu seperti itu ...”

Asisten Raja: “? ...”

Yuusha: “Apa yang Anda pikirkan, Yang Mulia?”

Lone Winter King: “Tidak. Yah ... aku hanya khawatir tentang sesuatu. Tidak mungkin. Aku pikir itu tidak mungkin, tapi ...”

Queen of Ice and Snow: “Raja Muda, berhenti berbelit-belit.”

Iron Fist King: “Gahahahaha! Tidak perlu ragu-ragu!”

Lone Winter King: “Kekaisaran Suci ... Paling tidak, mereka harus mengontrol beberapa Demon, kan?”

Jeda.

Lone Winter King: “Tidak, itu hanya terpikirkan sekilas. Ha ha ha. Nah, jika itu yang terjadi, maka itu menjelaskan mengapa mereka bisa tenang menghadapi invasi lain dari Ras Demon. Itu sebabnya mereka mampu untuk mengendurkan tekanan mereka terhadap Persatuan Kerajaan Selatan. Misalnya, jika mereka bisa melakukan serangan tepat saat Invasi Demon terjadi, mereka bisa mengambil keuntungan dari militer kita dan kelelahan ekonomi ... Tidak, itu hanya sebuah pemikiran tanpa dasar.”

Yuusha: “Nah, berkaitan dengan itu, yang bisa aku lakukan adalah pergi keluar dan menyelidiki itu ...”

Onna-Kishi: “Apa !? Kau akan pegi? kau selalu pergi, Yuusha! Kau akan sampai ke ujung dunia lagi-Tidak- ke puncak dunia!”

Yuusha: “Tenanglah dulu.” Terkejut.

Onna-Kishi: “Ugh.” Membenturkan meja ke kepala.

Yuusha: (Uhh, aku kira kita lebih baik memulai sesuatu ... Seseorang, sesuatu ... Apa yang akan dia lakukan. Bagaimana dia akan berpikir? Kita tidak bisa hanya melihat hal-hal di permukaan saja. Kita harus mempertimbangkan kekurangan struktural dan??. mekanisme laba-rugi ... Apa ?!)

Imouto Maid: “Tada! Ini adalah pie!”

Asisten Raja: “Wow! Ini terlihat sangat lembut ...”

Yuusha: (Lagipula kenapa semua ini terjadi? Apakah ini karena... lahan atau untuk kemakmuran? aku kira itu untuk kemakmuran ...???)

... Dengan kata lain, menimbun uang dapat membuat 'Kekayaan', tetapi tidak memberikan kontribusi untuk 'Kesejahteraan'. Barang dan arus modal harus terus berjalan dalam rangka mencapai 'Kesejahteraan'.

Yuusha: (Dengan kata lain, umm, ini adalah topik terkait Aliran yang berasal dari membeli barang dan menjual barang... Itu adalah kemakmuran bukan? Namun, dunia kita tidak Makmur. Sedikit lagi ... Gereja melakukannya, Kekaisaran Suci melakukannya. Mengapa? Menetapkan Batasan dunia, membuatnya lebih kecil ... Apa gunanya?”)

Iron Fist King: “Ini berwarna keemasan dan cantik!”

Queen of Ice and Snow: “Apa yang ada di dalamnya? Daging burung puyuh dan telur?”

Yuusha: (Dengan kata lain, yang Gereja inginkan adalah ... Kekayaan. Mereka ingin memonopoli kekayaan. Tidak, bukan hanya Kekayaan, Pengetahuan, popularitas, kekuasaan ... mereka ingin memonopoli segalanya?..?)

Murid Pedagang: “Sungguh menarik, teksturnya sangat halus.”

Imouto Maid: “Itu benar! Ini karena buah pir, aku rasa. ♪”

Yuusha: (. Jika lingkungan tetap tertutup, hirarki di mana keuntungan orang lain selalu dirampas adalah siklus yang tidak pernah berakhir, bukan? Apakah ... ini yang Maou sebut sebagai hal yang perlu diubah??)

Ane Maid: “? Yuusha ...”

- Roh ... Secara ajaib, Roh memberikan manusia kehidupan; dengan cara Memberikan keberkahan pada bumi, Roh memberikan kekayaan; dengan cara menghitamkan hati kami, Roh memberikan kebebasan untuk kita semua.

Yuusha: (Monopoli ... Kehidupan ... Kekayaan ... dan Kebebasan ... Memonopoli dalam upaya untuk keuntungan sendiri tidak akan membuat kesejahteraan, ini hanya akan Membuat yang Lainnya Miskin “..

Lone Winter King: “Hoho, ada sesuatu yang manis di sini juga. Hmm, lezat!”

Asisten Raja: “Ini tentu saja makanan mewah.”

Iron Fist King: “Ini mungkin akan cocok dengan alkohol. Jika bisa lebih asin sedikit.”

Queen of Ice and Snow: “Ini ringan, dan sangat mirip dengan makanan Istana.”

Yuusha: (Membuat satu orang ... Sebagai titik focus. Yang membuat dia sendiri mencapai puncak...)

Murid Pedagang: “Ini pasti bisa menjadi produk baru!”

Imouto Maid: “Ehehe, sungguh?”

Lone Winter King: “Ya, aku bahkan akan menuliskan Royal Rescript untukmu secara pribadi!”

Asisten Raja: “Kami akan menunjukmu sebagai Royal Purveyor.”
<TLN : Ehm, kalau dalam kerajaan ada surat resmi yang bisa diterbitkan untuk mengumumkan atau membuat suatu persetujuan, Disebut sebagai Royal Rescript dan Royal Purveyor itu orang yang dibuatkan persetujuan itu. CMIIW>

Iron Fist King: “Ohh, aku juga.”

Queen of Ice and Snow: “Kirim beberapa untuk Kerajaan Ice juga.”

Yuusha: “Kalian fokuslah! Kerajaan sialan!”

Ane Maid: “A- Aku minta maaf, Yuusha.”

Iron Fist King: “Gahahaha! Tidak ada gunanya tertawa sambil menangis, Yuusha. Mana yang kau inginkan?”

Yuusha: “Mana?”

Imouto Maid: “Pie puyuh atau Pie pir? ♪”

Queen of Ice and Snow: “Ada dua jenis. Meskipun keduanya lezat.”

Imouto Maid: “Ya. ♪ Jadi yang mana?”

Yuusha: “-”

Asisten Raja: “Yuusha?”

Lone Winter King: “Heh.”

Yuusha: “-“

Ane Maid: “... Yuusha?”

Yuusha: “Buat Proklamasi Kerajaan.”

Murid Pedagang: “Proklamasi? Untuk pajak baru? Atau hukum baru?”

Yuusha: “Tiga kerajaan dari Persatuan Kerajaan Selatan secara resmi akan mengenali Orde Danau Suci sebagai agama nasional dan Iman Sejati Roh Cahaya.”

Asisten Raja: “Eh?”

Yuusha: “Itu benar! Siapa yang memutuskan bahwa hanya akan ada satu Gereja! Tidak masalah bahkan jika kita memiliki dua gereja! Ini hal baik jika kita dapat memilih! Ayo kita lakukan! Hei, bangun, Onna-Kishi.” Mengguncang-guncang tubuh Onna-Kishi.

Onna-Kishi: “Ugh, ughhh-”

Yuusha: “Kalau begitu mari bubuhkan cap kerajaan di atasnya dan membuatnya menjadi hukum! Ini! Pidato Ane Maid? Mari kita sebutkan bahwa pidato ini sebagai ajaran Orde Danau Suci. Kita akan membuat Teknologi Pertanian menjadi salah satu sila juga! Bukankah itu bagus? Kita bisa mengganti buku-buku tentang teologi dengan buku-buku tentang itu. Jika Kalian mau, kita bahkan bisa mengeluarkan kupon bagi masyarakat untuk menukar Umbi-umbian.”

Lone Winter King: “Dan apa gunanya kita melakukan itu?”

Yuusha: “Akan ada dua cara menuju kepuncak. Akan ada Dua Gereja. Dan itulah permulaannya!”


- Kota Teluk, Daerah Pedagang, Kantor Besar di Aula Perdagangan


Pedagang Muda: “Huh?”

Akuntan Yang Cekatan: “Umm, seperti aku katakan ... Sudah ada Gereja yang baru.”

Pedagang Muda: “Gereja Ordo Danau Suci?”

Akuntan Yang Cekatan: “Ya, setidaknya itulah yang Tiga Kerajaan nyatakan.”

Pedagang Muda: “...”

Akuntan Yang Cekatan: “Apa yang terjadi?”

Pedagang Muda: “Hehehehehe.”

Akuntan Yang Cekatan: “?”

Pedagang Muda: “hahahahahahaha! Jadi begitu! Jadi begitu! Siapa yang bertanggung jawab untuk ini? Orang itu? Tidak, rasanya berbeda. Orang itu tidak akan melakukan sesuatu yang begitu kurang ajar seperti ini. Dia setidaknya akan memberitahuku. Sesuatu yang begitu skismatik, hanya Yuusha yang akan melakukannya. Ahahaha!”
<TLN : Skismatik = sifat untuk memecah belah>

Akuntan Yang Cekatan: “Anggota Dewan ......”

Pedagang Muda: “Apakah itu benar, ada Gereja lain? Ahaha. Itu luar biasa! Mereka benar-benar melakukannya !!! Aku yakin para pemimpin Gereja Suci sedang membuat muka merah dan biru. Bahkan, mereka mungkin menghitam karena kemarahan, bukan?”

Akuntan Yang Cekatan: “Itu yang diharapkan. Ini situasi yang menakutkan.”

Pedagang Muda: “Ahahaha. Sangat baik! Event yang langka. Ini setidaknya bernilai seratus keping emas! Betapa indahnya untuk melihat orang-orang tua berenang di air dingin sekarang.”

Akuntan Yang Cekatan: “Itu benar! Mereka telah berlebihan dan melindungi seseorang yang dituduh sesat, bukankah Anda berpikir mereka terlalu konfrontatif tentang hal itu?”

Pedagang Muda: “Bagaimana situasinya?”

Akuntan Yang Cekatan: “Mereka memiliki dukungan dari orang-orang yang tertindas oleh Gereja Cahaya Suci di Benua Tengah. Itu sudah diduga. Namun, ada sesuatu yang membuatku khawatir ...”

Pedagang Muda: “Sesuatu yang membuatmu khawatir?”

Akuntan Yang Cekatan: “Benda ini sedang didistribusikan.” Membawa keluar selebaran.

Pedagang Muda: “Kertas? Bukankah itu mahal.”

Akuntan Yang Cekatan: “Tidak, tampaknya Ice Kingdom memiliki pabrik-pabrik baru ...”

Pedagang Muda: “Pabrik?”

Akuntan Yang Cekatan: “Mereka seperti pabrik besar. Mereka dapat menghasilkan kertas dalam jumlah besar. Selain itu, menggunakan pencetakan dari Kerajaan Logam, mereka bahkan dapat mencetak kata-kata di atas kertas cukup murah.”

Pedagang Muda: “Hmm, aku mengerti. Itu ... seperti menggunakan segel.”

Akuntan Yang Cekatan: “Ya, Anda akan mengerti ketika Anda membacanya, tapi jika seperti ini ...”

Pedagang Muda: “...” tersentak.

Akuntan Yang Cekatan: “Ya, itu benar. Mereka bermaksud untuk membebaskan semua budak. Yang akan menjelaskan mengapa banyak sekali budak bermigrasi ke Persatuan Tiga Kerajaan ini.”

Pedagang Muda: “Hoho.”

Akuntan Yang Cekatan: “Kau tidak terkejut?”

Pedagang Muda: “Jika itu mereka, hal semacam ini cukup standar.”

Akuntan Yang Cekatan: “Apakah begitu?”

Pedagang Muda: “Dan bagaimana dengan situasi internal di Serikat?”

Akuntan Yang Cekatan: “Ada tiga Anggota Dewan di Fraksi Gereja Suci dan dua di Fraksi Tiga Kerajaan. Sisanya adalah fraksi tengah. Murid Bangsawan... Dia benar-benar sesuatu. Hanya dengan pidatonya, ia berhasil menghasut salah satu anggota dari Fraksi Gereja Suci dan membawa dua anggota ke fraksi tengah. Menakjubkan.”
<TLN : Fraksi tengah ini maksudnya, fraksi yang tidak memihak manapun, alias netral>

Pedagang Muda: “Hehe ... Sungguh menarik, ada harga yang harus dibayar untuk perjuangan ini.”

Akuntan Yang Cekatan: “Aku akan meringkas situasi ekonomi sekarang, jadi..” Membalik halaman.

Pedagang Muda: “Aku tidak perlu tahu semuanya ... Tapi aku perlu mengetahui beberapa hal. Bagaimana harga gandum?”

Akuntan Yang Cekatan: “Sudah naik dua poin sejak pekan lalu. Harga tampaknya terus meningkat. Ini musim dingin, dan Kegagalan Panen di Benua Tengah tampaknya akan terus berlanjut. Sepertinya akan ada bencana kelaparan tahun ini juga.”

Pedagang Muda: “Beli.”

Akuntan Yang Cekatan: “Beli? Tetapi jika kita melepaskan simpanan gandum Serikat, bukankah kita akan kami mendapatkan keuntungan yang cukup besar?”

Pedagang Muda: “... Yah, ada banyak orang yang melihat bahwa kita harus membeli saat harga masih naik. Mari kita lakukan rencana itu untuk saat ini.”

Akuntan Yang Cekatan: “Y- ya.”

Pedagang Muda: “Untuk saat ini, membeli cukup gandum untuk menaikkan harga hingga enam poin. Kirim informasi ini keseluruh pedagang Serikat.”

Akuntan Yang Cekatan: “Dimengerti” Menulis.

Pedagang Muda: “Lalu, ini memo untuk manajer cabang Serikat. Besi, arang, perak. Beli semuanya.”

Akuntan Yang Cekatan: “Berapa banyak poin?”

Pedagang Muda: “Ini akan menjadi tidak wajar untuk mengurus segalanya, biarkan mereka mengatasinya.”

Akuntan Yang Cekatan: “Ya.” Menulis.

Pedagang Muda: “Minggu depan mari kita lakukan hingga 100 poin. Bulan depan, beli gandum hingga naik 250 poin.”

Akuntan Yang Cekatan: “?!”

Pedagang Muda: “Apa ada yang salah?”

Akuntan Yang Cekatan: “Itu akan menaikkan harga hingga tiga kali lipat?! Itu benar-benar tidak normal! Aku tidak pernah mendengar ada orang membeli gandum seperti itu. Darimana kita akan mendapatkan dana untuk melakukan itu ?!”

Pedagang Muda: “Jika kau memeriksanya, aku yakin kita memiliki dana yang cukup untuk itu.”

Akuntan Yang Cekatan: “Meski begitu, ini sangat tidak biasa.”

Pedagang Muda: “Benarkan?”

Akuntan Yang Cekatan: “Tetapi, apa niat anda? Jika Anda melakukan ini, kita akan kehilangan sejumlah besar cadangan kita. Apa gunanya mengisi gudang kita dengan begitu banyak gandum!”

Pedagang Muda: “Ahahahaha. Itu hanya tampak seperti itu. Kita tidak hanya membelinya, kau tidak mengerti?”

Akuntan Yang Cekatan: “Apa maksudmu?”

Pedagang Muda: “Kita akan menjual emas dari Kerajaan” Tersenyum.


- Istana Musim Dingin, sebuah ruangan besar, Komite Strategi


Asisten Raja: “Dari apa yang aku lihat di sepanjang jalan perbatasan, ada 12 orang kemarin.”

Yuusha: “Hmm, kecepatan kurang dari yang kita harapkan.”

Lone Winter King: “Mmm.”

Ane Maid: “Ketika aku piker lagi, kebebasan bukanlah suatu hal yang besar...”

Yuusha: “Yah, sulit untuk mengatakannya.”

Lone Winter King: “Kita harus mengajarkan kata-kata untuk mereka yang tidak memiliki kata-kata untuk diucapkan.”

Queen of Ice and Snow: “Memang ...”

Onna-Kishi: “Bah. Mengapa kita tidak menculik beberapa orang?”

Yuusha: “Apakah kau benar-benar Kishi (Paladin)?”

Lone Winter King: “Yah, bahkan jika kecepatan lambat, musim dingin akan tetap berakhir.”


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

Poin: Dalam terminologi ekonomi, ini adalah persentase kenaikan atau penurunan dari indeks set harga pada waktu tertentu.

Jual Emas dari Kerajaan: Bahkan ketika aku membaca ini di forum, aku tidak tahu apa maksudnya. Tidak masalah jika kjau tidak mengerti sekarang (meskipun pada saat ini Pedagang Muda mungkin adalah satu-satunya yang mengerti). Ketika kau mulai memahami apa artinya ini nanti, kau mungkin akan bertepuk tangan.

-------------------------------------------------- ---------------


Yuusha: “Itu benar. Paling tidak, kita sudah mengumpulkan jumlah yang cukup selama musim dingin ini dan kita juga telah memperkuat rute perdagangan yang ada. Seiring berjalannya waktu, Gereja kita akan tumbuh dalam hal keanggotaan dan pendeta. Tapi pada tingkat ini, kita akan tetap kalah. Ya ... Ini adalah rintangan yang sangat besar.”

Onna-Kishi: “Kami akan mengirimkan misionaris, tapi Orde Danau Suci bahkan tidak sampai lima puluh. Kita tidak bisa dibandingkan dengan Benua Tengah.”

Yuusha: “Hmm ...”

Queen of Ice and Snow: “Misionaris? — Bisakah kita melakukan itu tanpa misionaris?”

Onna-Kishi: “Apakah kau punya ide?”

Queen of Ice and Snow: “Bagaimana dengan syair? Kerajaanku terkenal dengan penyairnya. Untungnya, karena musim dingin hampir berakhir, semua penyair yang berkeliling benua sedang berkumpul di Ibukota Kerajaanku. Jika kita menghubunginya, mereka bisa menyebarkan pengaruh kita melalui syair mereka. Mereka dapat melantunkan syair mengenai Gereja Baru dan yang sedang terjadi di Tiga Kerajaan.

Lagu itu sangat hebat, bukan? Para petani tidak mengetahui bagaimana cara mengartikan dan mengingat kalimat-kalimat sulit. Jika kita ingin mereka mengingatnya dan menyebarkannya, efek dari lagu penyair mungkin yang paling tepat.”

Onna-Kishi: “Itu ide yang bagus!”

Yuusha: “Ada berapa banyak mereka?”

Queen of Ice and Snow: “Aku tidak tahu tepatnya, tetapi kurasa ada sekitar 500 orang.”

Lone Winter King: “Baiklah, aku akan mengandalkanmu kalau begitu. Aku yakin kita tidak akan keberatan untuk membayar ini juga.”

Queen of Ice and Snow: “Oke ... Hmm, kita harus menulis Surat Rekomendasi untuk Para Penyair dan mengirim mereka ke kerumunan penduduk? Untuk setiap kerumunan yang mereka kunjungi, kita bisa memberikan satu koin perak per penyair?”

Yuusha: “Itu bagus! Umm ... Bagaimana Gakushi akan mengatakannya, insentif?”

Lone Winter King: “Insentif?”

Yuusha: “Kita akan membayar mereka yang menunjukkan bahwa mereka dapat melakukan pekerjaan.”

Ane Maid: “Umm ...”

Lone Winter King: “Ya, ada apa?”

Ane Maid: “Apakah kita tidak seharusnya membahas perang?”

Queen of Ice and Snow: “Tidak, dalam situasi di mana Demon bisa menyerang setiap saat, aku pikir berperang sesama manusia akan sangat bodoh.”

Ane Maid: “Lalu aku pikir kita tidak harus melawan Gereja.”

Yuusha: “... Hmm.”

Queen of Ice and Snow: “Apa maksudmu?”

Ane Maid: “Aku pikir orang-orang dari Gereja mungkin akan menyalahgunakan Misionaris dan Penyair. Mereka akan menyebut mereka pembohong, alat para Demon ... Orang kafir.”

Yuusha: “Itu mungkin terjadi.”

Onna-Kishi: “Mereka sangat bodoh.”

Ane Maid: “Pada tingkat ini, konflik kami dengan mereka bisa menjadi perang. Dan manusia tidak boleh berperang satu sama lain.”

Lone Winter King: “Itu benar.”

Ane Maid: “Itulah mengapa aku pikir isi pesan para Misionaris, Penyair dan selebaran kita tidak harus dipenuhi dengan kritik terhadap Gereja.”

Onna-Kishi: “Tapi itu jelas bahwa kita menentangnya. Tidak peduli bagaimana kita menyusun kalimatnya, kita masih berselisih dengan mereka.”

Ane Maid: “Itu mungkin benar, namun kebanyakan orang hanya percaya pada Roh Cahaya Suci secara sederhana saja, kan? Untuk orang-orang ini, perbedaan antara dua Gereja hampir tidak masuk akal.”

Yuusha: “Itu ...”

Onna-Kishi: “Jadi yang ingin kau katakan, kita harus mengabaikannya? Hanya diam?”

Ane Maid: “Aku tidak berpikir itu akan menjadi respon yang baik. Aku pikir kita harus memuji ketimbang mengkritik. Roh Cahaya Suci adalah keberadaan yang mulia. Keadilan, tekad dan perdamaian. Ini adalah poin yang dapat disetujui semua orang. Yang berarti, ini adalah poin bahwa Gereja Benua Tengah tidak bisa membantah, dan karenanya orang-orang yang beriman akan menghormati kita juga.”

Queen of Ice and Snow: “Tapi kita tidak dapat memenangkan keimanan dari para pendatang, kan?”

Ane Maid: “Itu akan tergantung pada metode yang kita gunakan. Sebagian besar tanah terlantar di daerah Selatan belum dikembangkan. Ini akan menjadi kerja keras, tetapi ada peluang. Kesempatan untuk mengolah tanah adalah hadiah dari Roh Cahaya. Persatuan Kerajaan Selatan dapat membuka daerah ini untuk pemukim, di mana tidak ada perbudakan, di mana setiap orang yang bekerja di sana berhak atas buah dari pekerjaannya tanpa takut kelaparan. Pajak rendah juga. Jika kita melakukan itu, pasti akan ada banyak orang yang bersedia untuk pindah ke sini?”

Lone Winter King: “Jadi kita akan menarik mereka dengan makanan dan tanah ... Secara teoritis itu seharusnya berhasil, dan kita bahkan bisa mengubah lahan kosong yang ditakuti menjadi senjata.”

Yuusha: “Apakah semua orang yang dia ajari bisa menjadi hebat seperti ini?”

Ane Maid: “Ketika aku harus mengurus adik rakusku ... Aku mencoba yang terbaik untuk suatu hal.”


- Kota Teluk, Daerah Pedagang, Kantor Besar di Aula Perdagangan


Akuntan Yang Cekatan: “Anggota Dewan, harga gandum di sebagian besar kota sudah naik enam poin.”

Pedagang Muda: “Apa efek di pasar?”

Akuntan Yang Cekatan: “Bangsawan dan pedagang sangat senang. Kami melihat sejumlah besar dari mereka yang memiliki gandum, mencoba menukarnya dengan emas. Para petani sudah cukup diawasi. Lagipula, ini bukan hanya barang komoditas, itu adalah makanan. Namun, ada juga pertukaran signifikan terjadi di sektor itu.”

Pedagang Muda: “Jadi begitu?”

Akuntan Yang Cekatan: “Harga saat ini tidak jauh berbeda dari rata-rata tahun ini. Aku percaya itu sebabnya kita tidak melihat reaksi yang berlebihan.”

Pedagang Muda: “Aku mengerti. - Apa yang akan kita lakukan selanjutnya adalah mengeluarkan Pertanian Masa Depan“.

Akuntan Yang Cekatan: “Aku tidak paham dengan istilah itu. Maksud anda apa?"

Pedagang Muda: “Itu karena aku baru saja menemukannya. Dengarkanlah.”

Akuntan Yang Cekatan: “Mengapa Anda tidak menggunakan papan tulis?”

Mengeluarkan kapur.

Pedagang Muda: “Sekarang musim dingin. Gandum musim dingin ditaburkan di musim gugur, tumbuh melalui musim dingin dan dipanen di musim semi. Saat ini, gandum telah ditaburkan, tetapi mereka belum bisa dipanen ... Dan mereka hanya akan dipanen dalam waktu enam bulan. Pada waktu itu, banyak hal bisa terjadi dan membahayakan panen yang akan berlangsung enam bulan kemudian.”

Akuntan Yang Cekatan: “Mmhmm, ini adalah pengetahuan umum.”

Pedagang Muda: “Tetapi jika sesuatu terjadi selama periode ini, hasil panen gandum bisa jatuh secara dramatis dan pendapatan dari Tuan tanah dan petani akan jatuh. Jika tidak, mungkin ada cuaca yang sangat bagus, dan setiap petani bisa mengalami panen gandum yang dapat menyebabkan Pasar Harga gandum turun secara signifikan.”

Akuntan Yang Cekatan: “Mmm” Menulis.

Pedagang Muda: “Di sinilah kita mengeluarkan Gandum Masa Depan. Dengan kata lain, perjanjian untuk membeli gandum setelah siap panen.”

Akuntan Yang Cekatan: “Apakah maksudmu kita akan membayarnya di muka?”

Pedagang Muda: “Itu benar.”

Akuntan Yang Cekatan: “Jadi Tuan tanah dan petani menjual gandum yang belum mereka miliki.”

Pedagang Muda: “Itu benar. Namun, ketika datang waktu untuk pengiriman ... Pada awal tahun, di awal musim semi, kita dapat yakin bahwa mereka akan menjual gandum dalam jumlah tertentu.”

Akuntan Yang Cekatan: “Dengan kata lain, jika hasil panennya bagus, Tuan tanah dapat langsung menjual gandum dan mereka tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan untuk menemukan pembeli.”

Pedagang Muda: “Jika selama atau sebelum transfer, semacam krisis terjadi sehingga Pasar Mengalami kenaikan harga, kita juga bisa mendapatkan gandum di bawah Harga Pasar.”

Akuntan Yang Cekatan: “Dapatkah Anda memprediksi Harga Pasar?”

Pedagang Muda: “Benua Tengah, Kekaisaran Suci dan Gereja telah mengeluarkan pengucilan untuk mereka yang dianggap sesat, dan karenanya kemungkinan menjadi perang cukup tinggi. Bahkan jika kita berhasil menghindari perang, itu juga akan menguntungkan kita.”

Akuntan Yang Cekatan: “Kenapa?”

Pedagang Muda: “Jika kita berhasil menghindari perang, maka penduduk tidak akan berkurang. Apa yang kita kekurangan saat ini adalah dana dan kemampuan pengiriman. Itu dapat dianggap sebagai ‘jantung’ dari Pasar. Karena ada lebih banyak permintaan untuk makanan, stok gandum akan cepat habis, dan karenanya tidak ada kemungkinan bahwa harga gandum bisa turun.”

Akuntan Yang Cekatan: “...”

Pedagang Muda: “Sebaliknya, jika hasil gandum di benua itu melampaui harapan kita, Serikat mungkin akan bangkrut.”

Akuntan Yang Cekatan: “... Aku mengerti. Ini adalah cara untuk memanipulasi Harga Pasar. Mengenai Gandum Masa Depan ini, kita masih terikat dengan para bangsawan, kan?”

Pedagang Muda: “Itu salah satu cara untuk menggambarkannya. Ada pilihan lain yang memungkinkan.”

Akuntan Yang Cekatan: “Aku tidak mengerti tujuan Anda ...”

Pedagang Muda: “Ini bergantung pada penilaian dari tuan tanah dan petani. Mereka akan berpikir tentang Harga Pasar Gandum untuk tahun berikutnya. Selama kita memiliki Gandum Masa Depan, sehingga, kita pada dasarnya meminjam sejumlah besar gandum dan sedang menunggu untuk itu. Kita tidak perlu khawatir tentang merugikan bidang lain yang kita kontrol. Ketika panen musim semi datang, mereka juga harus ingat untuk memisahkan gandum yang mereka butuhkan untuk dikirim kepada kita.”

Akuntan Yang Cekatan: “Jadi begitu ...”

Pedagang Muda: “Tujuan kita sekarang adalah untuk menekan fluktuasi harga gandum. Ini adalah langkah pertama. Bahkan di awal musim semi, jumlah gandum yang dapat dikontrol oleh mereka akan sangat sedikit. Mereka hampir tidak akan memilikinya. Namun, jika harga gandum tiba-tiba naik ... Sebenarnya, bahkan tidak perlu naik sangat tinggi. Semua orang berpikir, 'Ini akan menjadi mengerikan jika hal seperti itu terjadi.' ketidakpastian ini akan menjadi keuntungan untuk kita. Menggunakan Gandum Masa Depan, mereka akan menyerahkan emas Kerajaan. Ini adalah investasi yang murah.” Tersenyum.

Akuntan Yang Cekatan: “-”

Pedagang Muda: “Bangsawan Benua Tengah mulai merasakan musim dingin yang sedikit panjang. Ini awal dari sebuah tarian yang menyenangkan. Waltz ini - membeli, menjual, menukar. Efek dari ini akan mendorong peradaban seluruh Benua.”


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

Harga Pasar: Harga pasar yang baik ditentukan oleh penawaran dan permintaan dari yang diberikan baik. Dalam hal ini, Gandum.

Waltz: Jenis musik yang dilakukan dalam tiga waktu, biasanya untuk menari.

-------------------------------------------------- ---------------


- Kota Gate, Komite Kebebasan, Kantor

Mengetuk pintu.

Komandan Benteng Timur: “Masuklah, pintunya tidak dikunci“

Gadis Fire Dragon: “Bagaimana kabarmu, Komandan?”

Komandan Benteng Timur: “Tidak baik, tidak buruk. Cuaca brilian tapi aku punya beban pekerjaan yang menumpuk. Tidak peduli berapa banyak yang aku kerjakan, itu tidak pernah berakhir.”

Gadis Fire Dragon: “Jika itu tidak pernah berakhir tidak peduli berapa banyak yang Anda kerjakan, bagaimana jika anda tidak perlu mengerjakannya?”

Komandan Benteng Timur: “Ha ha! Wanita yang begitu istimewa!”

Gadis Fire Dragon: “Tidak sama sekali!” melotot.

Pedagang Demon Kaya: “Hahaha. Kau masih sama seperti dulu.”

Gadis Fire Dragon: “Oh! Paman Cloud Dragon.”

Komandan Benteng Timur: “Dia datang mengunjungi kita untuk melakukan negosiasi perdagangan.”

Gadis Fire Dragon: “Apakah aku mengganggu? Haruskah aku kembali nanti sehingga Anda dapat berbicara dengan bebas?”

Pedagang Demon Kaya: “Tidak, tidak, ini hal yang sepele, meskipun ada banyak bagian. Anda benar-benar adalah orang yang sangat berani, kau tahu.”

Komandan Benteng Timur: “Tidak, tidak. Free City bukan hanya nama, kita benar-benar harus melakukan apa yang kita bisa. Aku sangat merasa terhormat bahwa Pedagang seperti Anda akan melakukan perjalanan panjang kesini untuk mengunjungi kami.”

Ajudan Komandan: “Ya, memang. Ahh, Yang Mulia, silahkan nikmati Teh Coklat ini.”

Pedagang Demon Kaya: “Hahaha. Dengan ini, aku tidak perlu meneliti baik surat perjanjian ataupun tawaran uang dari dalam sakuku sendiri. Aku tidak perlu melakukan apa-apa.”

Gadis Fire Dragon: “Yah, itu karena Kota Gate diatur oleh Dewan yang jujur. Menurut hukum bagi pegawai negeri sipil, mereka yang menerima suap, kepala mereka akan dipenggal. - Paman? Apa bisnis Anda di Kota ini?”

Pedagang Demon Kaya: “Haha, hanya beberapa kebutuhan sehari-hari. Garam, logam, kentang, jagung. Biji coklat. Kapas. Dan mungkin beberapa bijih juga.”

Gadis Fire Dragon: “Ketika Anda mengatakan seperti itu, tampaknya organisasi Anda akan menjadi bisnis yang sangat besar di kota.”

Komandan Benteng Timur: “Pedagang Demon Kaya ingin menjual kentang ke Kota, dan membeli garam di sini ...”

Ajudan Komandan: “Oh.”

Pedagang Demon Kaya: “Di masa lalu, kita mendapatkan garam dari Isle of Light. Ah, itu menyakitkan untuk berbicara tentang hal itu.”

Gadis Fire Dragon: “Aku mengerti ...”

Pedagang Demon Kaya: “Oh, bagaimana bisa aku mengatakan sesuatu yang begitu sensitif di depan Komandan Benteng Manusia? Maafkan atas kecerobohanku.”

Gadis Fire Dragon: “...”

Komandan Benteng Timur: “Tidak, tidak, tidak usah dipikirkan. Lagipula kalau ingin jujur, kami juga mengambil cukup keuntungan dari para demon. Meskipun banyak bawahanku yang gugur, tapi kurasa ketika kita hidup di dunia ini, kita terbiasa dengan semua konflik ini ... aku bersyukur masih tetap hidup - itulah yang kupikirkan “.

Pedagang Demon Kaya: “Walau masih muda, anda begitu rajin.”

Komandan Benteng Timur: “Kami akan mencoba untuk melakukan sesuatu tentang garam.”

Pedagang Demon Kaya: “Lalu aku akan menyerahkannya kepada anda. Terima kasih untuk teh dan kemurahan hatinya.”

Komandan Benteng Timur: “Ajudan Komandan, tolong antarkan pria ini.”

Ajudan Komandan: “Ya!”

Pintu menutup.

Komandan Benteng Timur: “Kehadiran yang sangat kuat.”

Gadis Fire Dragon: “Itu karena Paman memiliki peranan yang cukup penting di Dunia Demon. Dia mungkin terlihat seperti itu sekarang, tapi ia dulu sangat menakutkan di masa lalu.”

Komandan Benteng Timur: “Baiklah, aku memiliki sesuatu yang ingin kudiskusikan denganmu.”

Gadis Fire Dragon: “Aku juga”

Komandan Benteng Timur: “Baiklah, kau duluan.”

Gadis Fire Dragon: “Aku khawatir tentang sesuatu ... Pernahkah kau mendengar tentang Ras Demon Pale?”

Komandan Benteng Timur: “Pale? Kurasa kami telah melakukan pertempuran dengan mereka, tapi aku tidak terlalu kenal. Pada saat itu, aku bahkan tidak bisa benar-benar membedakan Ras Demon pula.”

Gadis Fire Dragon: “Pale adalah Ras Demon yang terdiri dari keturunan berkulit pucat para Dewa Tetua. Ada yang berukuran kecil dan yang berukuran besar, yang tampaknya terdiri dari federasi ras minoritas. Jika digabungkan, mereka unggul di medan peperangan.”

Komandan Benteng Timur: “Hmm ...”

Gadis Fire Dragon: “Ras Dragon dan Ras Fairy tidak benar-benar berinteraksi terlalu banyak dengan mereka. Sebenarnya, kita tidak benar-benar memiliki banyak minat dalam berinteraksi dengan ras lain. - Pale secara historis salah satu dari Empat Besar Ras Demon yang berpeluang menjadi Maou, atau Ras Bangsawan. Ada beberapa di antara ras yang berusaha untuk menaklukkan Dunia Demon.”

Komandan Benteng Timur: “Ini berbau konspirasi.”

Gadis Fire Dragon: “Baru-baru ini, ada Demon dari Pale terlihat di sekitar kota ...”

Komandan Benteng Timur: “...”

Gadis Fire Dragon: “Aku belum mengkonfirmasi informasi itu sendiri, tapi itulah rumornya. Kota Gate adalah tanah berharga di mana Manusia dan Demon dapat berinteraksi secara bebas. Tentu saja, kita tidak boleh membiarkan Demons dari Pale tinggal di sini, tapi- “

Komandan Benteng Timur: “Ini mengkhawatirkan.”

Gadis Fire Dragon: “...”

Komandan Benteng Timur: “Aku mengerti, aku akan menyelidikinya. Apakah kita akan mempercayakan ini kepada pihak berwenang Demon? Dalam kasus apapun, mari kita lakukan sesuatu tentang hal itu. Serahkan padaku."

Gadis Fire Dragon: “Terima kasih ... Dan apa yang ingin kau katakan?”

Komandan Benteng Timur: “Ahh, itu benar.”

Gadis Fire Dragon: “?”

Komandan Benteng Timur: “Pedagang Kaya meminta garam.”

Gadis Fire Dragon: “Ya, lalu?”

Komandan Benteng Timur: “Tidak ada garam di kota.”

Gadis Fire Dragon: “Yah ...”

Komandan Benteng Timur: “Bukankah ini masalah?”

Gadis Fire Dragon: “Sepertinya, itu permintaan yang tidak masuk akal. Permintaan garam di mana-mana sangat tinggi, dan harganya juga tinggi. Bahkan Ras Dragon hanya memiliki satu tambang garam di bawah kendali kami.”

Komandan Benteng Timur: “Yah ... Ada satu tempat dimana kita bisa mendapatkannya.”

Gadis Fire Dragon: “?”

Komandan Benteng Timur: “Dunia Manusia.”


- Dalam sebuah halaman, Kuburan Maou


Maou: “... Ahh! Ahh ?!”

Berguling.

Maou: “Ini sudah sangat sore! ... Ughh. A-apa? Punggungku sakit. Tidak, seluruh tubuhku sakit ... Kenapa ...”

Maid-cho: “Sore? Ini sudah dua hari.”

Maou: “Ohhh.”

Maid-cho: “Tolong kenali batasan tubuh Anda.”

Maou: “Tapi itu sangat menarik, aku tidak bisa berhenti.”

Maid-cho: “Aku memahami emosi Anda tapi-“

Maou: “Di mana kita?”

Maid-cho: “Aku memfokuskan diri dalam perawatan. Jika Anda tidak berolahraga sama sekali, dan hanya duduk di sini membaca buku dan laporan sepanjang hari, otot Anda akan kaku.”

Maou: “Kurasa itu benar.”

Maid-cho: “Haruskah aku membuatkan Anda teh?”

Maou: “Tidak apa-apa, tapi mengapa tidak.”

Maid-cho: “Aku berterima kasih.”

Maou: “Bisakah kau berhenti mengatakan itu.”

Maid-cho: “Tapi Anda menyelamatkan nyawa budak ini.”

Maou: “... Maaf”

Maid-cho: “Tidak, tidak ada maksud apa-apa dibalik perkataan itu. Walaupun itu adalah hal yang sangat penting.”

Maou: “Apa? Penelitian baru?”

Maid-cho: “Tidak, aku telah mengetahui cara baru untuk membuat teh.”

Maou: “Apa? Itu tidak akan membantu siapa pun, aku tidak menginginkannya.”

Maid-cho: “Dunia hanya terdiri dari hal-hal penting yang tidak ada artinya. Ini adalah tujuan agar kehidupan memiliki warna. Jalan dari Maid adalah salah satu yang menempatkan banyak penekanan pada warna ini.”

Maou: “Aku akan berterima kasih untuk tehnya dalam hal apapun.”

Maid-cho: “Dimengerti, Nyonya.”

Maou: “Nyonya?”

Maid-cho: “Ini panggilan baru, tolong tunggu.”

Maid-cho kabur.

Maou: “Tapi, rasku berisi sekumpulan orang aneh ... Bahkan ada yang mendefinisikan kami sebagai orang-orang aneh. Mereka tidak terlihat berbeda dari kami. Kami hanya suka berada didalam ruangan, itu saja.”

Dentang ... denting.

Maou: “- Fundamental Ekonomi, Optimasi, Pareto Efisiensi, Permintaan Domestik, Pendapatan, Produksi, Pertumbuhan, Fenomena Hollowing-Out, hal seperti ini tak ada habis-habisnya. Ini mungkin salah satu yang dapat membuatnya lebih bernilai. Dari sudut pandang teoritis, ini menandai awal / penciptaan nilai-nilai. Melalui serangkaian tindakan yang disebabkan oleh penciptaan dan nilai-nilai awal, dunia telah diperluas. Melalui sudut pandang baru ini, kami mengevaluasi kembali setiap peristiwa dunia. Dengan kata lain, kami memperluas jumlah sudut pandang kita saat melihat dunia ini.

Aku percaya bahwa dengan memahami banyak sudut pandang, kita dapat melihat banyak dunia yang berbeda. Ini adalah makna dari pengetahuan dan pembelajaran. Ini adalah raison d'etre untuk rasku. Kami percaya pada konsep-konsep baru. Kami percaya dalam memperluas dunia melalui konsep-konsep baru. Ketika konsep memenuhi konsep lainnya, mereka bergabung, melahirkan fluks yang tidak satupun dari kita dapat memprediksi atau membayangkannya. Apa yang kita tinggalkan adalah buah. Buah Dunia.

Secara teoritis, kita mengerti bahwa T = n (n + 1) / 2. Sungguh indah ... sungguh indah bahwa kita mengetahui itu. Tapi, diatas hal ini, dunia ini sangat indah. Dunia ini cepat, berkembang pesat, tidak hanya untuk kita para demon, tetapi...

Maou: “... untuk siapa pun yang memiliki jiwa. Sungguh indah bisa menyebut mereka seperti itu. Di kejauhan, seberapa jauh dunia ini akan meluas? Ledakan Kombinatorial seperti apa yang akan berlangsung? Ketika dua konsep tersebut saling bertemu, seperti apa dunia fantastis yang akan kita saksikan?

Dunia Manusia... Mungkin untuk Demon biasa sepertiku sendiri, hampir tak terbayangkan. Istana macam apa yang akan dimilikinya? Apakah desa mereka mirip dengan kita? Kalau saja aku punya lebih banyak bukti gambar atau video...

Kami terus mengalir, arus barang dan arus keuangan juga. Bahkan, sulit untuk memikirkan sesuatu yang tidak berubah. Bahkan waktupun terus mengalir. Namun, sesuatu yang muncul, akan sulit sekali untuk hilang tanpa jejak. Tidak peduli bagaimana mereka hanyut, pasti masih ada yang tersisa. Sama seperti Library Cosmic. Aku mendengar lagu-lagu dari miliaran catatan dan miliaran kata yang dinyanyikan. Mengapa tidak semua orang mendengarnya juga? Aku benar-benar ingin melihatnya, dengan begitu bangga, begitu tinggi di puncak, nyanyian itu. Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, atau bagaimana orang lain... Kita tidak akan pernah mencapainya.”

Maid-cho: “Nyonya, ini tehnya.”

Maou: “Eh? Apa yang kau lakukan?”

Maid-cho: “... Aku bilang aku akan menunjukkan kepada Anda metode baru.”

Maou: “Hmm.”

Maid-cho: “Ahh!”

Maou: “Ahh?”

Maid-cho: “Ahhm tunggu, tunggu, umm!”

Maou: “Apa yang kau katakan?”

Maid-cho: “Cepat, tangkap!”

Maou: “Eh?”

Melempar.

Maou: “Panas! Panas! Panas!"

Maid-cho: “Apakah kau baik-!”

Maou: “Apa dengan kain ini, ahh!”

Maid-cho: “Ini metode baru.”

Maou: “...”

Maid-cho: “Pengetahuan itu menakjubkan. Aku akan mengabdikan diri untuk studi lebih lanjut.”

Maou: “Jenis bahan apa yang kau gunakan!”


-------------------------------------------------- ---------------

Ledakan Kombinatorial: Sebuah terminologi komputasi. Sebagai jumlah data meningkat, jumlah cara untuk menghubungkan setiap data ini dan kemungkinan yang dihasilkan dari fungsi meningkat secara eksponensial. 

-------------------------------------------------- ---------------


- Kerajaan kabut, di Jalan yang tidak disebutkan dalam Kota yang tidak disebutkan

Penyair: “~ ♪ Kami belajar, oh kita belajar, dari Gakushi saat ia datang!

Yang pertama belajar itu gratis, yang pertama dari ke empat. Mereka yang telah menjalani hidup di antara rumput. Berikutnya orang-orang yang hidupnya bergantung dengan air, orang-orang dari Danau. Ketiga orang-orang dari padang pasir nan tandus, mereka yang tinggal dalam kesulitan dan penuh ketabahan. Keempat adalah orang-orang dari Selatan, para pemukim seperti angin yang menduduki batas.

Gandum yang ia bawa kemanapun dia pergi, seperti emas yang datang dari tangannya. Mereka berhembus seperti angin ke seluruh negeri, dan dari tanah mereka, meledak-ledak seperti api merah yang hangat dan panas.

Di mana musim semi? Di mana musim semi? Waktu panen didepan mata, seperti yang dilakukan kepala gandum emas. Kentang yang tumbuh dibawah bukit, memunculkan buah-buahan seperti dari pegunungan tinggi. Ke Selatan, ke Selatan. Itu adalah di mana buah mereka tumbuh. Ke Selatan, ke Selatan.

Datanglah semua, mari kita pergi. ~ ♪”


- Istana Musim Dingin, sebuah ruangan besar, Komite Strategi

Pintu menutup.

Yuusha: “Bagaimana rencana kita?”

Lone Winter King: “Seperti yang diharapkan, tingkat buta huruf adalah masalah utama. Berkat efek luas dari penyair, kami telah melihat peningkatan jumlah pemukim juga.”

Asisten Raja: “Bahkan di luar Kerajaan Selatan, musik adalah hal penting selama musim dingin.”

Yuusha: “Dan laporan apa ini?”

Membalik.

Yuusha: “...”

Lone Winter King: “Apakah kau khawatir tentang sesuatu?”

Yuusha: “Tidak, hanya saja, kita bukan satu-satunya di dunia ini.”

Lone Winter King: “Itu benar.”

Asisten Raja: “Huh?”

Lone Winter King: “Antara membagi keuntungan, atau memisahkannya, keduanya beresiko. Itu adalah sesuatu yang tidak boleh kita lupakan.”

Butler: “Sementara itu, bagaimana dengan yang lain?”

Lone Winter King: “Ahh, Iron Fist King dan Queen of Ice and Snow telah kembali. Aku rasa mereka tidak bisa pergi selamanya.”

Butler: “...” Menghela nafas.

Yuusha: “Apa yang salah?”

Butler: “Ruangan ini benar-benar penuh dengan aroma lelaki.”

Yuusha: “Para suster telah pergi untuk bersama dengan Queen of Ice and Snow. Meskipun penyair sudah menyebarkan berita, masih lebih baik untuk melakukannya secara langsung. Setelah itu, tampaknya mereka akan menuju ke Kerajaan Logam untuk membuat salinan asli dari mesin cetak. Mereka akan pergi dengan Onna-Kishi dan beberapa penjaga. Dengan kata lain, ini adalah surga pria.”

Asisten Raja: “Onna-Kishi juga?”

Butler: “Apakah kita benar-benar harus melakukannya?”

Yuusha: “Itu benar, kita perlu pergi sejauh ini?”

Butler: “...” Menghela Nafas.

Yuusha: “Itu yang mereka katakan, tapi apakah kita harus melakukannya?”

Lone Winter King: “Tentu saja, lihat.”

Menempatkan peti surat di atas meja.

Yuusha: “Apa !? Itu banyak. Mengapa ada begitu banyak !?”

Lone Winter King: “Nah, ketika berhubungan dengan Benua Tengah, kita tidak bisa benar-benar mengatakan itu sebuah negara kesatuan atau semacamnya. Sampai 20 tahun yang lalu, mereka adalah kelompok negara-negara kecil yang terus-menerus bersaing, dan sampai invasi Demon terjadi, satu-satunya hal yang mengikat mereka bersama-sama adalah Gereja. Itu sebabnya, meskipun mereka menerima kritikan, secara alami ada cukup banyak di sini.”

Yuusha: “Lalu aku rasa semua kontennya sama?”

Lone Winter King: “Ya. Pada intinya, hanya serangkaian pembatalan resmi dari Gereja Holy of Light. Sekarang, tampaknya mereka mengancam untuk mengucilkan kami. Sisanya adalah deklarasi dari Raja dan Bangsawan. Konten tersebut kebanyakan hanya meminta kami untuk meminta maaf.”

Asisten Raja: “Wah, wah, sebagian besar hanya kata-kata untuk dekorasi, itu sebabnya masing-masing memakan sekitar tiga halaman.”

Yuusha: “Sekelompok orang bodoh”

Lone Winter King: “Yah ... Tidak ada pilihan. Aku takut dengan pembatalan resmi ini, tampaknya mereka khawatir bahwa jika mereka tidak melakukan apa-apa tentang kami, mereka akan marah kepada salah satu fraksi di Benua Tengah. Dengan kata lain, jika Uni Tripartit terus dikecam oleh semua Kerajaan dan bangsawan, kita bisa terisolasi dan diintimidasi oleh orang lain.”

Yuusha: “Yah, kita juga menyadarinya. Sebenarnya, jika kita benar-benar dikucilkan, kemungkinan bahwa perdagangan akan terhenti, kan.”

Asisten Raja: “Itu benar.”

Yuusha: “Itu mungkin alas an mengapa tidak ada negara yang melawan Gereja sampai sekarang.”

Lone Winter King: “Itu benar.”

Lone Winter King: “Dalam hal itu, aku sedang berpikir untuk membentuk Angkatan Darat ke divisi yang lebih kecil dan mengirim mereka untuk berpatroli di perbatasan.”

Yuusha: “Itu ide yang bagus.”

Asisten Raja: “Para pejabat provinsi telah melaporkan kerusuhan di kawasan ini.”

Butler: “Sehubungan dengan itu, aku sudah menerima laporan juga. Tampaknya tentara bayaran telah menjadi kelompok Bandit dan beroperasi di perbatasan negara. Selain itu, dengan emansipasi cepat dari budak, ada kasus pembalasan dan perampokan terhadap tuan tanah.”

Lone Winter King: “Ini adalah masalah serius, aah kepalaku pusing.”

Yuusha: “Ya, aku minta maaf. Aku tidak pandai hal semacam ini. Aku tidak punya saran yang baik, dan aku tidak tahu banyak tentang hal ini.”

Lone Winter King: “Ketika berurusan dengan hal ini, aku ragu akan ada semacam keajaiban tiba-tiba. Ketika masalah seperti ini terjadi, kita harus menghadapinya secepat mungkin. Ini tentu menakjubkan bahwa kita telah berhasil mengubah semua budak menjadi penduduk resmi, yang masing-masing memiliki bidang masing-masing. Namun, dalam kasus ini, tidak peduli apapun yang terjadi, mereka harus mengolah tanah segar dengan tenaga mereka sendiri. Mereka yang mengolah tanah baru memiliki hak untuk memilikinya. Namun, ketika tanah yang digarap berubah menjadi tidak bisa ditanami, saat itulah insiden kekerasan dimulai.”

Yuusha: “Aku mengerti.”

Lone Winter King: “Selain itu, karena mereka tidak memiliki semacam tenaga kerja atau organisasi yang tuan tanah ciptakan, sulit untuk melakukan pekerjaan pada lahan milik mantan budak. Dan juga, memelihara dan mengawasi hal-hal yang semua orang gunakan, seperti fasilitas umum, adalah tidak mungkin.

Sebenarnya, bahkan jika kita berhasil mengendalikan perkembangan revolusi semacam ini, dibandingkan dengan luas lahan, jumlah warga yang tinggal, kita jelas sebuah negara miskin. Membebaskan budak adalah hal yang baik, tetapi tidak ada gunanya jika para tuan tanah tidak memberikan retribusi.”

Yuusha: “Apakah ada cara untuk mengatasi ini?”

Lone Winter King: “Pertama, kita harus memiliki penjaga patroli. Kita harus memilih prajurit yang mengetahui dengan baik wilayah untuk berpatroli di desa-desa di kawasan tersebut. Itu seharusnya dapat mengurus pertahanan dasar kita. Berikutnya, kita harus menghukum berat mereka yang melanggar hukum. Kita perlu memastikan keamanan dari tuan tanah, dan memulihkan hukum dan ketertiban kepada warga.”

Asisten Raja: “Aku akan bergabung dalam patroli juga. Kami akan membuat tur mengelilingi desa-desa di negeri ini, dan kembali dalam dua minggu untuk mereformasi dan berkumpul kembali.”

Yuusha: “Mmm.”

Lone Winter King: “Berikutnya, kita harus melaksanakan sensus dan kolektivisasi.”

Yuusha: “Kolektivisasi?”

Lone Winter King: “Itu benar. Kami akan mengklasifikasikan beberapa rumah dari para budak yang sudah dibebaskan, sampai sepuluh, secara kelompok. Kami akan menyediakan mereka fasilitas dan memperlakukan mereka sebagai unit administratif tunggal. Hal ini berlaku untuk pajak dan kerja rodi juga. Kami akan mendistribusikan bibit dan kebutuhan lainnya secara kolektif sehingga mereka dapat menggabungkan tenaga kerja mereka untuk pengembangan lebih mudah. Jika ada masalah lagi, maka patroli akan berurusan dengan itu. Jika kita menerima berita bahwa salah satu keluarga yang membuat masalah, maka kita akan memindahkan mereka ke kelompok lain.”

Yuusha: “Itu adalah ide yang baik, tetapi tampaknya merepotkan.”

Lone Winter King: “Itu benar, itu merepotkan. Mungkin akan membutuhkan banyak usaha. Di atas semua itu, ini hanyalah sebuah tahap transisi. Sekarang, kita mungkin harus memaksa para budak yang terbebas melakukan ini, tapi di masa depan, aku berharap untuk membuat sistem kolektif bebas. Ini akan menyulitkan, tapi tidak ada pilihan. Aku percaya ini langkah yang benar. Kertas yang ditinggalkan Gakushi sangat membantu dengan rencana ini.”

Yuusha: “Begitukah, mengapa?”

Butler: “Untuk hal semacam ini, kita harus menjaga sejumlah besar catatan. Kita harus mulai melakukan sensus-mengambil data sangat rinci, dan dimasukkan ke dalam tempat besar divisi penyimpanan catatan.”

Yuusha: “Huh ... Yah, ini benar-benar diluar bidang keahlianku dan Onna-Kishi.”



- Kerajaan Danau, Capitol, Markas Besar Serikat Dagang


Pedagang Yang Cekatan: “... Harga gandum telah mulai meningkat normal.”

Pedagang Muda: “Ini sudah dimulai.”

Pedagang Yang Cekatan: “Ya. Naik 64% dari tahun lalu dan 9 poin dari pekan lalu.”

Pedagang Muda: “Itu adalah ide yang baik untuk memindahkan kantor pusat kami ke Kerajaan danau. Ini akan menjadi bencana jika informasi datang terlambat.”

Pedagang Yang Cekatan: “Haruskan kita mulai?”

Pedagang Muda: “Apakah Anda ragu-ragu?”

Pedagang Yang Cekatan: “Tidak, aku juga lahir sebagai Pedagang. Aku memiliki perut untuk sesuatu seperti ini. Mari kita lihat hasilnya.”

Pedagang Muda: “Tepat. Apakah persiapan untuk komunikasi dan kuda-kuda cepat sudah selesai?”

Pedagang Yang Cekatan: “Semua sudah siap.”

Pedagang Muda: “Ini juga akan menjadi medan pertempuran. Kita tidak akan tidur atau beristirahat.”

Asisten: “Ya!”

Pedagang Muda: “Lalu, mari kita mulai.”

Pedagang Yang Cekatan: “Ya.”

Pedagang Muda: “Kita sekarang mulai dengan operasi Serikat untuk menyudutkan barang penting seperti gandum, logam, garam dan arang. Membeli gandum hingga 320 poin dari harga tahun lalu dan sisanya hingga 240 poin.”

Pedagang Yang Cekatan: “...”

Pedagang Muda: “Tentu saja, kita tidak menghambur-hamburkan uang. Pastikan kalian tetap waspada disepanjang seluruh proses dan melihat keluar untuk kepentingan kita. Bedanya, kali ini, kita punya kepentingan lebih dari sekedar keuntungan. Kita harus menjaga harga barang.”

Pedagang Yang Cekatan: “Ya.”

Pedagang Muda: “Aku berharap bahwa situasi politik akan memburuk. Pastikan untuk memperhatikan pengiriman dan penyimpanan barang. Prajurit bayaran biasanya hanya menerima uang sebagai pembayaran. Hal ini diperlukan untuk mengamankan kesetiaan mereka sehingga kita dapat mencoba mendapatkan mereka untuk menerima pembayaran langsung dalam gandum atau komoditas lainnya. Dalam hal ini, mari kita mengatur untuk membayar mereka mingguan daripada bulanan.”

Pedagang Yang Cekatan: “Mengerti.”

Pedagang Muda: “Apakah kau sudah selesai menyusun Rencana Gandum Masa Depan?”

Pedagang Yang Cekatan: “Kontrak semuanya telah diatur.”

Pedagang Muda: “Tolong, tetap berhubungan dengan tuan tanah dan para bangsawan.”

Pedagang Yang Cekatan: “...”

Pedagang Muda: “Lalu, mari kita mulai.”

Pedagang Yang Cekatan: “?”

Pedagang Muda: “Faksi Gereja mungkin akan tidak akan setuju dengan perbuatan kita.”

Pedagang Yang Cekatan: “Ya, mereka sudah mengungkapkan beberapa ketidaksenangan.”

Pedagang Muda: “Apa yang akan kita lakukan jika mereka mulai mengadukannya keluar Gereja? Kita hanya akan membuang semua keuntungan yang tergeletak di depan kita, atau kita akan kehilangan banyak hak-hak perdagangan kita, itu sesuatu yang kita tidak bisa biarkan sebagai pedagang.”

Pedagang Yang Cekatan: “... Apa yang harus kita lakukan?”

Pedagang Muda: “Kita menggunakan Black Hand. Kirim tiga anggota dewan pergi selama dua minggu.”

Pedagang Yang Cekatan: “...”

Pedagang Muda: “Kita akan menyelesaikan semua yang kita butuhkan dalam dua minggu. Setelah kita mulai sesuatu seperti ini, kita tidak bisa menghentikannya di tengah jalan.”

Pedagang Yang Cekatan: “Aku mengerti.”

Pedagang Muda: “Mari samarkan pembelian kita. Aku yakin bahwa tidak ada satupun di Benua Tengah mengharapkan sesuatu seperti ini, tapi kita tidak bisa bertahan lama. Penyamaran mungkin akan rusak dalam waktu dua minggu.”


- Holy Empire, Kota Pesisir, Daerah Bangsawan


Warga Kota Pesisir: “Hah !? Apa!?"

Pedagang Komoditas: “Ya, bukankah aku sudah mengatakannya? Satu karung gandum sekarang delapan perak.”

Warga Kota Pesisir: “Apakah kau bodoh? Apa-apaan harga itu?”

Pedagang Komoditas: “Kau belum lama disini, kan?”

Warga Kota Pesisir: “Yah, itu benar. Aku datang jauh-jauh dengan gerobakku untuk membeli sesuatu. Kau tahu, kau dapat memberi makan delapan keluarga dengan itu, kan ?!”

Pedagang Keliling: “Hei, beri aku beberapa gandum.”

Pedagang Komoditas: “Tentu, berapa banyak yang kau inginkan?”

Pedagang Keliling: “Berapa harganya?”

Pedagang Komoditas: “Satu karung gandum seharga delapan perak. Kami juga punya yang kasar, gandum kelas dua di enam-dan setengah perak. Barley di lima perak.”

Pedagang Keliling: “Berikan aku gandum kelas dua.”

Pedagang Komoditas: “Ini dia!”

Pedagang Keliling: “Hmm ... Ada serangga yang tercampur.”

Pedagang Komoditas: “Saat ini, Itu sudah menjadi hal umum dimana-mana. Aku punya banyak pembeli.”

Pedagang Keliling: “Baiklah. Beri aku dua puluh lima karung.”

Pedagang Komoditas: “Tidak masalah, terimakasih atas pembeliannya.”

Mengisi karung.

Warga Kota Pesisir: “... Sialan, baik, beri aku beberapa gandum kelas dua juga.”

Pedagang Komoditas: “Tentu. Satu karung berharga tujuh perak.”

Warga Kota Pesisir: “Hah !? Bukankah tadi hanya enam setengah perak!”

Pedagang Komoditas: “Tuan, gandum kelas kedua ini berharga empat perak per karung pekan lalu. Mungkin lebih baik bagiku untuk tidak menjual apa-apa dan hanya menyimpannya.”

Warga Kota Pesisir: “... Sialan! Dua karung. Empat karung barney juga.”

Pedagang Komoditas: “Itu pembelian yang besar.”

Pembuat Roti: “Murah! Murah! Roti anggur mentega! Dua untuk lima belas tembaga.”

Mengisi karung.

Warga Kota Pesisir: “Bagaimana itu bisa murah? Ini sangat kecil juga. Bagaimana itu bisa bernilai lima belas tembaga? Apa yang terjadi? ... Tidak yang bisa kulakukan. Aku akan membeli beberapa kacang-kacangan. Tahun ini, kita tidak memiliki Berkah dari Roh Cahaya. Mari kita berharap itu akan lebih baik tahun depan.”

Warga Kota Pesisir: “Ehh ?!”

Pedagang: “Kacang-kacangan berharga empat perak per karung. Kacang polong di harga enam setengah perak.”

Warga Kota Pesisir: “Apa ?! Aku mengerti bahwa panen gandum buruk. Memang benar bahwa cuacanya tidak bagus. Tetapi tidak bukankah tanaman lain mengalami panen besar tahun ini ?!”

Pedagang: “Yah, itu benar. tapi-”

Warga Kota Pesisir: “Ahh.”

Pedagang: “Pikirkanlah itu. Orang-orang yang biasanya makan gandum akan beralih ke makan gandum atau kacang polong saat harga gandum naik terlalu tinggi, kan? Orang-orang yang biasanya makan gandum atau kacang polong akan beralih ke makanan lain seperti kacang-kacangan, gandum atau kacang polong, harganya naik juga, kan? Paham? Permintaan untuk kacang-kacangan jauh lebih tinggi dari biasanya di Dunia Manusia sekarang. Itulah mengapa harganya akan naik.”

Warga Kota Pesisir: “Mengapa hal ini terjadi ...”

Pedagang: “Aku telah bekerja keras untuk mencoba menurunkan harga juga.”

Warga Kota Pesisir: “? ...”

Pedagang: “Katanya, para bangsawan telah membahas tentang bagaimana cara memperbaiki harga kacang, komoditas dan hal-hal seperti roti minggu depan.”

Warga Kota Pesisir: “? Memperbaiki ...”

Pedagang: “Ya, mereka akan memperbaiki harga.”

Warga Kota Pesisir: “Brilliant! Kalau begitu jika aku membelinya sebulan kemudian, aku bisa mendapatkan gandum dan kacang-kacangan lebih murah!”

Mengisi karung.

Pedagang Keliling: “Ara, ara”

Warga Kota Pesisir: “Ahh, kau Pedagang dari sebelumnya.”

Pedagang Keliling: “Bukankah aku pernah bertemu denganmu di Komoditas Pedagang?”

Warga Kota Pesisir: “Ya, kau Pedagang Keliling, kan? Apa kabar?"

Pedagang Keliling: “Kau tidak mengerti apa-apa, kan?”

Pedagang: “Tidak ada pilihan. Dia tidak pernah memiliki hubungan dengan peternakan pula.”

Warga Kota Pesisir: “Apa maksudmu? Apa yang sedang terjadi?"

Pedagang: “... Huh.”

Pedagang Keliling: “Aku mungkin tidak harus mengatakan apa-apa, tapi aku seorang musafir sehingga mungkin seharusnya tidak mempengaruhiku terlalu banyak.”

Pedagang: “Aku telah menimbang kacang.”

Warga Kota Pesisir: “? Dan”

Pedagang Keliling: “Harga gandum, barley dan gandum telah meningkat terus-menerus. Aku sungguh tidak percaya bahwa harga akan jatuh bulan depan. Apa yang akan terjadi jika mereka memperbaiki harga gandum dan roti? Mereka semua mungkin akan bangkrut. Jika harga gandum tetap setinggi ini, maka Komoditass Pedagang dan Roti akan bahkan tidak bisa membuka toko mereka.”

Warga Kota Pesisir: “Ah!”

Pedagang: “Itu benar. Meskipun harga meningkat, mereka masih mencoba untuk menjual segala yang mereka miliki. Tentu saja, mereka sudah menjaga stok untuk diri mereka sendiri sehingga mereka tidak mati kelaparan.”

Warga Kota Pesisir: “... Itu-”

Pedagang: “Baiklah ... Bagaimana dengan ini? Jika itu benar-benar seperti katanya, maka tidak ada toko-toko akan buka bulan depan. Anda mungkin harus membeli beberapa daging dan kacang, atau setidaknya beberapa barley, dalam persiapan.”

Warga Kota Pesisir: “A-a-aku mengerti!”

Pedagang: “Aku akan tutup hari ini, jadi aku akan memberikanmu diskon.”

Warga Kota Pesisir: “Beri aku dua karung kacang-kacangan dan kacang polong.”

Pedagang: “Harganya dua puluh keping perak.”

Pedagang Keliling: “Beri aku dua puluh karung kacang polong.”

Pedagang: “Baiklah. Beri aku sepuluh karung!”


- Istana Musim Dingin, sebuah ruangan besar, Komite Strategi


Murid Pedagang: “Yang Mulia, Yang Mulia!”

Asisten: “Apa-”

Asisten Raja: “Oh, bukankah itu Murid Pedagang? Ada apa?"

Murid Pedagang: “Aku memiliki sebuah laporan mendesak yang perlu dilaporkan. Dimana Yang Mulia?”

Butler: “Ohh, Murid Pedagang. Dia disana."

Lone Winter King: “Ada apa?”

Murid Pedagang: “Yang Mulia. Ini keadaan darurat. Aku memiliki laporan. Sesuatu baru saja diumumkan.”

Asisten: “Ho-”

Lone Winter King: “Apa yang salah? Apakah itu masalah pajak? Atau terjadi sesuatu dengan militer?”

Murid Pedagang: “Yang Mulia, itu memang masalah pajak.”

Asisten menyeret papan tulis.

Lone Winter King: “Bacakan laporanmu.”

Murid Pedagang: “Aku seharusnya tidak melakukannya, Yang Mulia. Waktu sangat penting.”

Butler: “Itu tepat ...”

Murid Pedagang: “Aku masih belajar bagaimana cara berbicara dengan Raja.”

Asisten Raja: “Dia memang sudah berkembang.”

Murid Pedagang: “Izinkan aku untuk menjelaskan hal ini dalam istilah yang sederhana. Balik!"

Asisten: “Ya!”

Murid Pedagang: “Sekarang, harga barang yang impor Benua Tengah dari Kerajaan Selatan meningkat dengan cepat. Pada saat yang sama, volume emas yang ditransfer meningkat.”

Asisten: “Ya.”

Lone Winter King: “Apa maksudmu?”

Murid Pedagang: “Dengan kata lain, sesuatu yang bisa anda beli dengan lima keping emas pekan lalu harganya sepuluh keping emas pekan ini, dua puluh minggu depan, dan itu akan terus meningkat.”

Butler: “Bukankah itu akan menyulitkan orang-orang?”

Murid Pedagang: “Tentu saja. Tapi, untuk menanggapinya, para bangsawan menggunakan cadangan emas mereka dalam jumlah besar. Jika bangsawan menyebarkan emas mereka kepada orang-orang, mereka mungkin bisa mencapai semacam kesetaraan, tetapi pada saat ini, harga bukan sesuatu yang orang-orang mampu atasi dalam dunia nyata. Itu sebabnya kita harus bertindak cepat. Oi, balik!”

Asisten: “Ya!” Membalik.

Murid Pedagang: “Seperti yang Anda lihat dari grafik ini, harga saat ini dua kali dari tahun lalu, Kenaikan ini belum pernah terjadi sebelumnya.”

Asisten: “Mmm.”

Asisten Raja: “Aku mengerti ... Tapi mengapa kau begitu bersemangat?”

Butler: “Ini adalah kesempatan yang sangat besar.”

Lone Winter King: “Hmm.”

Murid Pedagang: “Ini mungkin adalah karya seseorang yang mencoba untuk menyudutkan harga pasaran gandum.”

Lone Winter King: “Menyudutkan? Untuk tujuan apa?"

Murid Pedagang: “Itu tidak penting. Kami tidak memiliki informasi mengenai itu sekarang. Tetapi melawan pemain terampil seperti ini, kami tidak memiliki keunggulan.”

Asisten Raja: “Pemain?”

Murid Pedagang: “Ahh, lupakan apa yang kukatakan.”

Murid Pedagang: “Yang penting adalah mencari tahu apa yang akan terjadi dari sekarang.”

Lone Winter King: “Ya, respon kita adalah prioritas utama. Apa yang kau prediksikan akan terjadi?”


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

Pemain: ini mengacu pada pemain dalam sebuah permainan. Namun, dalam kasus ini, mereka bermain dengan yang sejumlah besar uang dalam bentuk gandum di pasaran. Dengan kata lain, orang yang kalah dalam permainan juga kehilangan uang dalam jumlah yang besar.

-------------------------------------------------- ---------------


Murid Pedagang: “Dalam Kerajaan di Benua Tengah, pergeseran besar dalam distribusi kekayaan sedang berlangsung. Seluruh kekayaan kota-kota sedang dikumpulkan oleh pedagang besar, tuan tanah, dan para bangsawan. Namun, inflasi harga ini mempengaruhi semua harga barang, itu sampai pada titik dimana negara tidak memegang uang lagi. Seiring dengan berjalannya waktu, semua harga telah meningkat pesat.”

Butler: “Hmm ...”

Murid Pedagang: “Akibatnya, saat ini pengeluaran pemerintah naik secara signifikan, tetapi efek dari hal ini terbatas karena tindakan sekelompok bangsawan. Karena kelompok bangsawan ini, aliran tidak mungkin berhenti. Oi, halaman tiga.”

Asisten: “Ya!”

Butler: “?!”

Murid Pedagang: “Itu benar, masih ada suatu tempat di mana harga belum naik, suatu tempat yang jauh, dengan kata lain, Persatuan Kerajaan Selatan. Sangat mungkin bahwa aksi mereka berikutnya akan mulai membeli dalam jumlah besar barang pokok dari kita, dan kita sudah melihat tanda-tandanya dari segmen masyarakat yang bekerja di sini.”

Lone Winter King: “Jika itu terjadi, maka harga di Kerajaan kita?”

Murid Pedagang: “Pasti akan naik.”

Asisten: “Itu luar biasa.”

Butler: “Bagaimana kita mengatasi ini?”

Murid Pedagang: “Izinkan aku untuk menjelaskannya. Pertama, kita perlu memastikan bahwa serangan ekonomi tersebut benar-benar akan terjadi. Jika pihak lain tidak berniat melakukannya, itu akan menjadi bencana. Ini adalah risiko. Jika kita salah, Kerajaan bahkan mungkin akan runtuh.”

Lone Winter King: “Aku mengerti.”

Murid Pedagang: “Pertama, tarif. Dengan penekanan pada gandum, kami akan memberlakukan tarif pada semua barang yang diproduksi di dalam Uni Tripartit ditujukan untuk ekspor.”

Lone Winter King: “Seperti pajak angkutan?”

Murid Pedagang: “Balik.”

Asisten: “Ya!” Membalik.

Murid Pedagang: “Ini serupa tapi jauh lebih terbatas. Ini hanya berlaku untuk barang yang meninggalkan negara itu. Baik itu gandum atau kentang, satu gerbong barang perlu membayar pajak sepuluh keping emas.”

Asisten Raja: “Sepuluh !? Itu terlalu banyak.”

Murid Pedagang: “Apa? Kita harus lebih peduli tentang rasa sakit dan penderitaan kita sendiri. Jika kita tidak mengenakan pajak ini, semua makanan kita akan berakhir terjual ke Benua Tengah dan kita semua akan mati kelaparan.”

Asisten Raja: “Apakah begitu? Maka kurasa bahkan dua puluh juga tidak masalah.”

Butler: “Kita tidak bisa membiarkan kelaparan terjadi.”

Murid Pedagang: “Berikutnya adalah untuk merestrukturisasi gaji upah bagi orang-orang yang terhubung ke Istana.”

Lone Winter King: “Apa maksudmu?”

Murid Pedagang: “Saat ini, pertanyaan yang relevan adalah, 'Berapa banyak nilai satu keping emas?' Dengan kata lain, jika seseorang biasanya dapat membeli tiga karung gandum dengan satu potong emas, berapa banyak yang dapat dibeli sekarang?”

Butler: “Hmm.”

Murid Pedagang: “Biasanya, dua keping emas sekitar satu bulan gaji, tapi kita tidak yakin tentang itu sekarang. Bahkan jika sekarang masih sama, kita tidak bisa yakin apa yang akan terjadi di masa depan. Dengan kata lain, ini adalah runtuhnya sistem mata uang fiat. Itulah sebabnya setidaknya bagian dari sistem mata uang kemungkinan akan runtuh. Pekerjaan penting seperti tentara dan menteri seharusnya tidak lagi dibayar di emas, tetapi dalam, barang fisik bernilai riil seperti gandum.”


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

Pengeluaran pemerintah: ini mengacu baik untuk uang belanja pemerintah pada pekerjaan umum dan barang lainnya, atau memberikan uang kepada orang-orang untuk dikonsumsi. Ini digunakan untuk memacu perekonomian dan dapat membantu untuk meningkatkan perekonomian selama masa krisis.

-------------------------------------------------- ---------------


Asisten Raja: “Bagaimana dengan kentang? Kentang lezat dan sudah stoknya sudah ada banyak.”

Murid Pedagang: “Balik!”

Asisten: “Ya!” Membalik.

Murid Pedagang: “Untungnya, Kerajaan kami dan Uni Tripartit telah membuat pergeseran dari gandum ke kentang. Ini adalah keberuntungan tak terduga di antara kemalangan kita. kentang saat ini dilihat oleh Benua Tengah sebagai tanaman iblis. Kecuali ada keajaiban, kita tidak akan pernah bisa menjualnya. Kita dapat menggunakannya sebagai keuntungan kita.”

Lone Winter King: “Dengan memperbaiki harga.”

Murid Pedagang: “Itu benar. Kita bisa menentukan harga tetap untuk membeli kentang dari produsen. Kemudian kita dapat menjual kentang dengan harga tetap kepada orang-orang yang membutuhkannya dan untuk mencukupi makanan di kota-kota. Kita dapat menyesuaikan harga ini sekali setiap dua bulan. Kita dapat menggunakan kentang untuk mencegah kelaparan di antara para pemukim. Dengan melakukan ini, kita setidaknya mampu menstabilkan kepercayaan bahwa orang-orang dari Uni Tripartit memiliki mata uang yang baik. Dengan kata lain, berapa banyak kentang yang mereka dapat beli dengan satu potong emas? Jika kita dapat meyakinkan mereka bahwa satu potong emas akan dapat membeli senilai satu bulan stok dari kentang, maka kita bisa menaikkan nilai pada mata uang lagi. Selain itu, ada banyak poin baik lainnya. Kentang tetap lebih baik dari gandum juga, kan? Apakah Anda tidak ingin meningkatkan produksinya?”

Lone Winter King: “Itulah cara kita menghadapinya?”

Murid Pedagang: “Untuk saat ini, itu adalah pilihan dari segi keuangan. Tapi masih ada lagi.”

Lone Winter King: “Apa?”

Murid Pedagang: “Ini bukan spesialisasiku, tetapi jika harga makanan naik di Benua Tengah, akan ada orang kelaparan. Tentu saja, hukum negara dan ketertiban kemungkinan akan melemah juga.”

Butler: “Apakah begitu?”

Lone Winter King: “Mm? Apa yang salah orang tua,?”

Butler: “Tidak, tidak, hanya saja ada rumor dari kelompok tentara bayaran menjadi bandit. Mereka kelaparan dan mereka pergi menyerang konvoi kami.”

Lone Winter King: “Ada pembahasan hal seperti itu.”

Murid Pedagang: “Jika mereka bandit, maka mereka seharusnya tidak terlalu peduli dengan kentang yang merupakan tanaman iblis atau bukan. Mereka bahkan mungkin datang untuk menyerang dan menjarah kota dan pusat-pusat perkotaan.”

Asisten Raja: “Ini adalah tanggung jawabku! Tolong tidak usah terlalu dikhawatirkan. Aku telah mengaktifkan tiga kali lebih banyak prajurit dari Kerajaan Musim Dingin. Tapi bagaimana Anda akan berurusan dengan mereka?”

Butler: “Mereka mungkin bandit sekarang, tapi mereka awalnya adalah tentara bayaran. Mereka pasti sangat bangga.”

Asisten Raja: “Ya!”

Murid Pedagang: “Ada satu hal lagi, dan itu adalah tentang populasi emigran. Musim dingin akan datang, dan jika Benua Tengah semakin dingin, akan ada kelaparan. Jika itu terjadi, kita bisa mengharapkan migrasi besar-besaran di seluruh perbatasan kita.”

Lone Winter King: “Jika itu yang terjadi, itulah yang kita inginkan.”

Murid Pedagang: “Itu hanya jika kita dapat menemukan sesuatu untuk mereka makan. Untuk memenuhi itu, aku menyarankan bahwa kita harus meningkatkan panen kentang secara substansial.”

Lone Winter King: “Aku memahami rinciannya, kau telah memberi saran yang baik.”

Murid Pedagang: “Tidak, tidak, ini adalah tanggung jawab aku.”

Asisten: “Ya.”

Lone Winter King: “Aku menghormati pandanganmu. Aku ingin menjadikanmu Menteri Keuangan mulai saat ini.”

Murid Pedagang: “Eh?”

Lone Winter King: “Ini adalah posisi bagi Marquis. Dengan gaji dan jabatan.”

Murid Pedagang: “Tidak.”

Lone Winter King: “Jangan terlalu rendah hati. Sebagai Menteri Keuangan, kau akan memiliki tiga kali pekerjaan lebih banyak. Aku mengandalkan mu."

Murid Pedagang: “W-wa-tunggu! Itu bukan yang aku maksud! Aku akan mati!"

Lone Winter King: “Hahahahaha. Aku akan membuat pengumuman segera. Jika ada sesuatu, pastikan kau datang juga. Oh itu benar, aku punya jamuan makan malam kenegaraan malam ini. Ayo! Ini akan menyenangkan!”

Asisten Raja: “Aku turut berbela sungkawa.”

Butler: “Cepat dan menikahlah. Oppai memiliki dampak yang kuat pada kemampuan kerja laki-laki muda.”

Murid Pedagang tersentak.

Asisten: “...”

Lone Winter King: “Hahahahaha. Baiklah kalau begitu aku akan pergi!”

Butler: “Tunggu, Tuan Muda! Aku pergi juga.”

Lone Winter King dan Butler berjalan pergi.

Murid Pedagang: “...”

Asisten: “Apakah kau baik-baik saja?”

Murid Pedagang: “Ini pasti tidak mungkin.”

Asisten: “Haruskah aku mengambil teh?”

Murid Pedagang: “Tolong.”

Asisten: “Ya ♪” Berjalan pergi.

Murid Pedagang: “Tapi ... Aliran ini ...”

Murid Pedagang:. (Aku tahu siapa di dalang dibalik semua ini. Untuk melakukan prestasi besar seperti perang ekonomi hanya mungkin dilakukan oleh Serikat. Tapi apa tujuan mereka. Apakah..? kita musuh mereka? Atau sekutu mereka? Bagaimana aku, yang hanya anak ketiga dari Pedagang, bisa berharap untuk melawan raksasa seperti Serikat. Tapi ... Aghhhh. aku tidak bisa lari dari itu saat ini.

Apa yang mereka lakukan dengan membeli gandum dan semua kebutuhan penting sehari-hari? Bagaimana mereka bisa membayar semua ini? Mereka tampaknya tidak membeli apa-apa lagi. Mereka pasti menggunakan semacam kontrak, kecuali mereka membayar ini dari saku mereka sendiri... Apa yang akan menjadi tujuannya? Apakah ini hanya investasi? Mereka meningkatkan harga produk makanan, kemudian menjual semuanya dan membuat banyak keuntungan - apakah mungkin itulah tujuan utama mereka)?



- Taman Kuburan, Kuburan Maou


Maid-cho: “-!”

Maou mengotak-atik sesuatu.

Maid-cho: “!! - -”

Maou: “Oh, apakah aku melakukan kesalahan?”

Maid-cho: “-! Hei, jawab ketika aku memanggilmu, tolong!”

Maou: “Ohh, kau mengagetkanku!”

Maid-cho: “Akulah yang harusnya terkejut!”

Maou: “Dalam hal ini kita bisa terkejut bersama-sama.”

Maid-cho: “Apakah hanya itu?”

Maou: “Mmm.”

Maid-cho: “Mm? -! Kapan anda berganti pakaian ?!”

Maou: “Tidak masalah. Singa dan beruang juga tidak mengganti pakaian mereka. Pasukan Pembantaian dan Dragon juga tidak melakukannya. Mereka tidak melakukan itu, namun mereka masih bisa hidup.”

Maid-cho: “Itu tidak baik. Anda tidak bisa menjadi beruang berbentuk manusia. Anda sudah menjadi wanita dewasa. Anda harus mulai untuk bertindak seperti itu.”

Maou: “Jika itu tentang usia, aku sudah hidup seperti ini selama seratus tahun.”

Maid-cho: “Benar, itu karena dari Library Cosmic, kan?”

Maou: “Aku tidak pandai mengenakan pakaian sendiri.”

Maid-cho: “Aghhh! Cukup! Berhenti -! Apakah Anda benar-benar akan menjadi Maou ?!”

Maou: “Ya ...”

Maid-cho: “Jangan mengatakannya semudah itu!”

Maou: “Maaf” Menunduk.

Maid-cho: “Jangan mengekspos timbunan lemak di dada Anda juga.”

Maou: “Aku tidak boleh?”

Maid-cho: “... Jangan bilang, itu bukan untukku?”

Maou: “Tidak, tentu saja tidak.”

Maid-cho: “Itu bagus, tapi ...”

Maou: “Pakaian ini sudah nyaman menurutku. Agak aneh jika kau baru berkomentar sekarang.”

Maid-cho: “...”

Maou: “Penobatanku dilaksanakan bulan depan.”

Maid-cho: “-Itu berarti Anda akan menjadi Maou. Anda mengerti itu, kan?”

Maou: “Hmm.”

Maid-cho: “Apakah Anda akan memasuki Istana Kematian? Aku tidak tahu tentang Ras lain, tetapi Ras ini cenderung menghabiskan banyak waktu memperoleh pengetahuan di Istana Kematian, bukan?”

Maou: “Maksudmu ‘Ras ini’, kurasa maksudmu ras kita.”

Maid-cho: “Aku ... adalah anggota baru dari ras.”

Maou: “Tidak masalah jika kau seorang anggota baru, kau sudah menjadi salah satu dari bagian kami.”

Maid-cho: “Yang lebih penting lagi, Apakah anda akan pergi ke sana untuk menyerap kebijaksanaan Maou?”

Maou: “Yang lebih tepat, aku tidak akan begitu banyak menyerap bagian yang terkontaminasi oleh mereka.”

Maid-cho: “Bukankah itu hal yang sama?”

Maou: “Ini benar-benar berbeda. kontaminasi akan mengubah seluruh tubuhku. Jika aku hanya menyerap sebagian, masih ada cara untuk mengembalikannya, tetapi jika aku terkontaminasi, jawabannya sudah pasti tidak.”

Maid-cho: “Apakah itu sesuatu yang sangat buruk?”

Maou: “Tidak, yah, ada batasannya. Semuanya memiliki pro dan kontra. Meskipun aku akan terkontaminasi, aku masih akan menjadi diriku. Sampai akhir, dosa-dosaku masih menjadi tanggung jawabku.”

Maid-cho: “Aku hanya mendengar kontra-nya saja.”

Maou: “Selain itu, itu hanya terjadi dalam sekejap, sementara yang terkontaminasi membutuhkan waktu? Meskipun tidak akan tampak seperti itu.”

Maid-cho: “Huh?”

Maou: “Aku akan berada di Istana Kematian sebentar.”

Maid-cho: “Eh?”

Maou: “Aku akan berada di dalam untuk sementara waktu, dan kemudian aku akan keluar lagi.”

Maid-cho: “Hah !? A-Apa yang kau katakan !? Hanya seperti itu, Anda akan menerima kemampuan tempur Maou? Bagaimana bisa Dunia Demon dapat dikesampingkan seperti itu? Dan juga, bagaimana Anda akan bertarung !?”

Maou: “Aku bisa memimpin tanpa kekerasan.”

Maid-cho: “Apa yang kau katakan?”

Maou: “Lihatlah NDC Nomor 300. Manusia memiliki kemampuan tempur individu jauh di bawah Demon tingkat menengah namun mereka sangat ahli dalam memerintah kaum mereka sendiri. kemampuan tempur tidak pernah menjadi prasyarat untuk memerintah.”

Maid-cho: “Mungkin begitu, tapi mengapa Anda ingin menjadi Maou? Maafkan aku karena mengatakan ini tapi Anda tampak seperti kutu buku yang senang dengan penelitian.”

Maou: “Ini adalah pengalaman hidup baru, kau mengerti, kan?”

Maid-cho: “Pengalaman hidup ...”

Maou: “Ya, aku ingin membentuk kedua dunia yang berbeda dari sebelumnya. Dan jika memungkinkan, aku ingin bertemu takdirku juga.”

Maid-cho: “Eh?”

Maou: “Lihatlah.”

Jantung berdetak sangat cepat.

Maid-cho: “Ini ... adalah ...?”

Maou: “Dia lahir minggu lalu.”

Maid-cho: “Seorang manusia ... anak laki-laki?”

Maou: “Aku menggunakan telegraf lensa jarak jauh sehingga resolusinya cukup buruk tapi menurut Infinite Library, ini bisa menjadi ‘dia’.”

Maid-cho: “Menjadi seorang anak laki-laki...?”

Maou: “Yuusha.”

Maid-cho: “... ?!”

Maou: “Salah satu dari dua Singularitas yang hidup di dunia ini. Anak yang ditakdirkan. Aku yakin dia akan sangat tampan dalam waktu dua puluh lima tahun.”


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

NDC: ini mengacu pada sistem Nippon Decimal Classification yang digunakan oleh perpustakaan Jepang untuk membedakan buku-buku perpustakaan berdasarkan genre. Nomor 300 buku-buku tentang Ilmu Sosial, dalam hal ini, nomor 310 adalah buku tentang Ilmu Politik.

-------------------------------------------------- ---------------


Maid-cho: “Jangan bilang ...”

Maou: “Ya. Hehehe - Aku benar-benar ingin bertemu orang ini “.

Maid-cho: “T-Tapi, dia adalah orang yang bertujuan untuk membunuhmu, bukan !? Apa yang kau pikirkan!"

Maou: “Itu tidak masalah.”

Maid-cho: “-”

Maou: “Dia akan datang menemuiku. Dia akan datang dari jarak yang sangat jauh ... Dia akan datang dari suatu tempat yang tidak pernah kita duga. Yah, aku mungkin akan mati oleh pedang, tapi sebelum aku terbunuh, aku setidaknya harus menyapanya. Atau setidaknya, salam, atau sesuatu seperti itu. Dan jika keajaiban terjadi - mungkin aku bahkan bisa mendapatkan kesempatan mengelus rambut hitam nya. Rambutnya pasti sangat halus dan indah.”

Maid-cho: “Anda pasti bercanda.”

Maou: “Aku benar-benar serius. Ini adalah satu-satunya kesempatan yang aku miliki, untuk melihat 'masa depan yang belum pernah terlihat sebelumnya.' Dalam rangka untuk menciptakan sebuah cerita yang belum pernah dituliskan bahkan di Perpustakaan itu -. Dalam rangka memenuhi takdirku”

Maid-cho: “Tapi ... walaupun begitu.”

Maou: “Sudah diputuskan.”

Maid-cho: “Apa yang akan Anda lakukan dengan Perang?”

Maou: “Yah, kita akan bertindak dengan tepat.”

Maid-cho: “Mereka sudah mengumpulkan enam prajurit pemberani dan pejuang dari seluruh negeri, kan? Anda tidak punya kesempatan untuk mengalahkan mereka. Dan jika Anda tidak mengalahkan mereka, Anda tidak bisa menjadi Maou.”

Maou: “Yah, aku harus memotong pekerjaanku. Aku tidak pandai bertarung tapi aku sangat pandai menyeimbangkan keuntungan dan kerugian.”

Maid-cho: “Itu tidak mungkin.”

Maou: “Sungguh kejam.”

Maid-cho: “! - - Apakah Anda bodoh !?”

Maou: “Menang atau kalah itu bukan permasalahannya sekarang. Ini adalah satu-satunya kesempatan. Masalah utamanya adalah baik kita menang atau kalah, apakah kita akan menyesalinya ... Atau kita harus mencoba peruntungan?”

Maid-cho: “... Kau-”

Maou: “Mmm? Apakah aku mengatakan sesuatu yang aneh?”

Maid-cho: “Tidak.”

Maou: “...”

Maid-cho: “... Nyonya.”

Maou: “Apa itu?”

Maou: “Nyonya. Kau kejam, Bodoh.”

Maou: “Apa yang kau katakan? Aku disebut sebagai Professor dari Dunia yang Hilang.”

Maid-cho: “Tapi kau masih bodoh.”

Maou: “Hmm.”

Maid-cho: “Izinkan aku untuk menjadi Maid-mu.”

Maou: “? Eh”

Maid-cho: “Aku akan menjadi pengikutmu.”

Maou: “Apa yang kau katakan? Jangan bodoh. Ini adalah mimpiku, kesempatanku. Aku tidak perlu untuk menyeret orang lain denganku.”

Maid-cho: “Dalam hal ini, Anda harus menyerah. Bila Anda menjadi Raja, ketika Anda penguasa Dunia Demon, Anda tidak melakukan apa pun selain menyeret orang lain dalam impian Anda! Apakah Anda mengatakan bahwa Anda berani mempertaruhkan seluruh hidupmu untuk mimpi itu?”

Maou: “-” 

Maid-cho: “Aku juga punya mimpi, Nyonya. Aku ingin mengejar Jalan Maid. Aku sangat berhutang budi kepada Anda. Tetapi di atas semua ini, aku tidak pernah melihat orang yang tidak berguna seperti Anda, Nyonya. Anda benar-benar sederhana namun sangat berbakat. Anda benar-benar adalah Nyonya yang sempurna.”

Maou: “Huuh.. Aku memiliki orang bodoh di sampingku. Ini seperti aku sudah mati, Apakah aku sudah mati? Sungguh."

Maid-cho: “Itu karena Anda tidak tahu tentang Maid, Nyonya.”

Maou: “Huh?”

Maid-cho: “Tidak peduli apa jenis buku yang Anda baca, mereka selalu memuji kualitas yang sangat baik dari Maid, seperti kemampuan dasar mereka, kemampuan memerintah, kemampuan menyelesaikan suatu masalah. Bahkan banyak yang memuji tentang kemampuan bertempur mereka, kan? Lagipula, Maid di masa awal Victoria dan orang-orang Jepang dalam kisah-kisah Perpustakaan sering disebut sebagai dewi.”

Maou: “Sungguh…?”

Maid-cho: “Ya, percayalah.”

Maou: “Baiklah”

Maid-cho: “Aku akan membuatkan Anda teh.”

Maou: “Ah, ahh. Terima kasih. Umm ... Maid-cho.”

Maid-cho: “Meskipun aku tidak memiliki bawahan.”

Maou: “Bahkan tanpa bawahan, Anda tetap menjadi Maid-cho (Kepala Maid).”

Maid-cho: “Terima kasih.” Senyum.

Maou: “Tapi, itu ... Apakah itu baik-baik saja?”

Maid-cho: “Ya, tentu saja.”

Maou: “...”

Maid-cho: “mimpi Anda adalah untuk menunggu Sang Terpilih, tidak ada lagi yang bisa aku lakukan selain mendukung Anda. Itulah yang terjadi ketika kau adalah seorang Maid-cho.”


- Benua Tengah, Kerajaan Mist, Rumah Bangsawan


Pelayan: “Tuanku! Tuanku!"

Bangsawan Gemuk: “Mmm. Potongkan aku buah plum lain.”

Maid Muda: “Ya ...”

Pelayan: “Tuanku!”

Bangsawan Gemuk: “Hey! Diam! Aku mendengarmu! Apa yang ingin kau katakan, berisik!”

Pelayan: “Itu sudah sampai!”

Bangsawan Gemuk: “Panggilan untuk berkumpul ?!”

Pelayan: “Itu benar!”

Merobek amplop dan menarik keluar surat panggilan.

Bangsawan Gemuk: “Hmph. Komandan Umumnya adalah Gray King Kerajaan Mist ... aku tahu kita akan segera dikerahkan tapi aku tidak berpikir itu akan secepat ini. Hahahahahaha. Raja Barbarian Selatan itu, mari kita berhenti melakukan negosiasi yang sia-sia. Ini akan berakhir dengan sangat cepat.”

Pelayan: “Apa yang harus kita lakukan?”

Bangsawan Gemuk: “Kirim pengerahan darurat untuk semua penguasa tanah!”

Pelayan: “Ya!”

Bangsawan Gemuk: “Waktu yang tepat. Kita telah menghabiskan sebagian besar anggaran militer kita untuk membeli semua gandum. Gandum Futures juga muncul tahun ini. brankasku benar-benar kosong sekarang.”

Maid Muda: “U-umm ... Ini plumnya ...”

Bangsawan Gemuk: “Haha. Oh, manisnya.”Gigit.

Bangsawan Gemuk: “Dengan kiriman uang sebanyak ini dari Raja, seharusnya cukup mudah untuk membayar gaji ksatria dan tentara bayaran juga ...”

Bangsawan Gemuk: “Kita bisa mendapatkan 700, tidak, 1000 tentara, bahkan mungkin lebih dari Gray King. Jika kita melakukan ini, kita mungkin bisa memenangkan dukungan dari Uskup. Mungkin membantunya memenangkan White Cross of Light, tidak... Mungkin bahkan Primarchy.”

Bangsawan Gemuk: “Harga gandum sudah naik lagi. Tapi dengan uang sebanyak ini, kita mampu bertahan sedikit lebih lama. Hahahaha. Aku mendengar babi di Selatan sangat lezat.”

Bangsawan Gemuk: “Itu karena kas mereka dipenuhi dengan emas, hehehehe. Kita bisa menegakkan kepala kita tinggi-tinggi sekarang. Perang ini ... Yah, untuk mengumpulkan pasukan membutuhkan waktu setengah bulan. Ini musim dingin, tapi ini waktu yang tepat untuk bergerak sebelum salju menumpuk saat Tahun Baru. Tampaknya Gray King sangat bersemangat dengan hal ini juga.”

Pelayan: “Aku akan menuliskan balasannya sekarang!”

Bangsawan Gemuk: “Baiklah. Buatlah daftar dari setiap ksatria di bawah komandoku! Pilih dan distribusikan peran kepemimpinan dan janji! Siapkan senjata!”


- Kerajaan Lake, Distrik Mewah


Pedagang Muda: “Hahahahaha. Dan bagaimana putri Anda?”

Bangsawan Kaya Raya: “Haha. Putriku sudah dalam usia menikah. kenakalan dia benar-benar meningkat. Ha ha."

Pedagang Muda: “Tidak, tidak, seorang wanita seperti kupu-kupu yang menari di antara bunga-bunga. Saya yakin akan ada banyak ksatria berani dan bangsawan terkenal berlomba-lomba untuk menikahinya.” Tersenyum.

Bangsawan Kaya Raya: “Apakah kau benar-benar berpikir begitu? Mm? Kau memiliki posisi di Serikat, bukan?”

Pedagang Muda: “Tidak, tidak, orang sepertiku terlalu muda. Saya masih memiliki banyak kekurangan untuk berkesempatan berbincang dengan bangsawan seperti ini.”

Bangsawan Kaya Raya: “Hahaha, sangat rendah hati. Bagaimana menurutmu? Aku akan mengadakan pesta di daerahku, akan ada banyak bangsawan wanita yang hadir. Kau akan ku undang."

Pedagang Muda: “Tapi saya tidak lebih dari orang bodoh tak berbudaya ...”

Bangsawan Kaya Raya: “Ahahaha! Jangan khawatir. Ini akan menjadi pesta untuk merayakan datangnya musim dingin, jadi ... itu adalah jenis pesta dengan ratusan orang yang hadir.”

Pedagang Muda: “Sangat mengagumkan” Tersenyum.

Bangsawan Kaya Raya: “Hahahaha! negosiasi hari ini sudah pasti bagus. Jadi, satu Pigeon Blood akan bernilai 450.000, kan? Hehehehe. Negosiasi yang sangat menguntukan.”

Pedagang Muda: “Terima kasih banyak.”

Bangsawan Kaya Raya: “Ahh, izinkan aku untuk memperkenalkanmu kepada beberapa bangsawan juga. Dalam hal ini, aku akan memberikanmu diskon ketika kami sudah mengkonfirmasi tanggal pestanya.”

Kereta berjalan mendekat...

Pedagang Muda: “Ah, tampaknya kereta saya telah tiba.”

Bangsawan Kaya Raya: “Benar. Harap berhati-hati.”

Pedagang Muda: “Terima kasih banyak.”

Bangsawan Kaya Raya: “Mmm. Aku menunggu negosiasi bisnis kita berikutnya. Sampai jumpa lagi!"

Pintu kereta menutup. Kereta berjalan pergi.

Pedagang Muda: “...”

Pedagang Muda: “Heh ... Itu bagus. 450.000 untuk satu ruby. Itu benar-benar tidak buruk hanya untuk satu malam. Ini agak aneh karena itu dibayar dalam gandum, dan dia tidak memberiku jaminan apapun... Ini tidak seperti aku bisa memakan batu ruby.”

Hembusan udara dingin.

Pedagang Muda: “Ini dingin. Yah, sekarang sudah musim dingin di Kerajaan Danau, kurasa. Musim dingin akan datang ke Selatan.” Terbatuk.


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

Pigeon Blood: Jenis ruby , berwarna merah keruh, mirip dengan warna darah merpati. Ini adalah kelas tertinggi dari ruby.

-------------------------------------------------- ---------------


Pedagang Muda: “Bagaimana kalau kita kembali? Yah, kita bisa kembali ke Markas Militer malam ini juga.”

Kereta berjalan pergi.

Pengemis: “Tolong, Tuan.”

Pedagang Muda: “...”

Pedagang Muda: “Sangat tidak pantas.”

Kereta menabrak seseorang.

????: "Ah."

Pedagang Muda: “Oh aku minta maaf.”

Pedagang Muda: “Siapa yang akan mengenakan jubah dan tudung dilarut malam seperti ini? Orang dari Utara? Dia terdengar seperti seorang wanita muda ...”

????: "Tidak tidak."

Pedagang Muda: “Ini berbahaya bagi wanita muda untuk berkeliaran di larut malam seperti ini. Harap berhati-hati dan kembali ke rumah secepat mungkin.”

????: “Aku sudah menunggu untuk pertemuan ini.”

Pedagang Muda: “Huh?”

????: "Kau."

Pedagang Muda: “Huh?”

????: “Kita pernah bertemu sekali sebelumnya.”

Pedagang Muda: “Hah? Oh. Sudah kuduga, aku kenal tudung itu.”

Gadis Fire Dragon: “Memang. Aku minta maaf.” Membuka tudung.

Pedagang Muda: “Ah. Ahh!”

Gadis Fire Dragon: “Apakah kau ingat aku?” Tersenyum.

Pedagang Muda: “Apa yang kau lakukan di sini?”

Gadis Fire Dragon: “Aku sudah mencarimu Yang Terhormat.”

Pedagang Muda: “Kenapa?”

Gadis Fire Dragon: “Kau Pedagang. Kau adalah tipe orang yang bisa mendapatkan apa pun. Setidaknya itulah yang aku dengar di pesta ...”

Pedagang Muda: “Yah begitulah pedagang, baiklah ...”

Gadis Fire Dragon: “?”

Pedagang Muda: “Ekormu….”

Gadis Fire Dragon: “Memang kenapa?” Menggerakkan ekor.

Pedagang Muda: “Tidak, ini adalah tempat yang buruk. Mari kita pindah ke tempat lain.”

Gadis Fire Dragon: “Ya, aku punya sesuatu untuk diberitahukan kepadamu Yang Terhormat.”



- Kerajaan Lake, Distrik Mewah, Sebuah Penginapan yang disewa oleh Pedagang Muda


Pedagang Muda: “Kau sangat sembrono.”

Gadis Fire Dragon: “Kenapa?”

Pedagang Muda: “Uhh, manusia tidak memiliki ekor.”

Gadis Fire Dragon: “Oh, itu benar” Tersenyum.

Pedagang Muda: “Apakah kau ingin minum teh?”

Gadis Fire Dragon: “Akan lebih bagus jika kau memiliki minuman keras ... Disini benar-benar dingin.”

Pedagang Muda: “Disini memang jauh lebih dingin di sini daripada tempatmu berasal, kurasa.”

Gadis Fire Dragon: “Sejak datang ke sini, ekorku tidak pernah hangat. Dunia Manusia pasti adalah tempat yang membeku.”

Pedagang Muda: “Yah, itu karena saat ini musim dingin.”

Gadis Fire Dragon: “Musim dingin ...”

Pedagang Muda: Apakah Dunia Demon tidak memilikinya?”

Gadis Fire Dragon: “Aku tidak pernah mendengar kata itu sebelumnya. Yah, walaupun aku mengerti apa artinya. Semakin dekat ke Gate Kedua, maka akan semakin dingin, dan semakin menjauh akan semakin hangat. Begitulah Dunia Demon.”

Pedagang Muda membuka pintu.

Pedagang Muda: “Mmm ... Masuklah.”

Gadis Fire Dragon: “Terima kasih banyak.”

Pedagang Muda: “Jadi, Tuan Putri, mengapa kau di sini?”

Gadis Fire Dragon: “Aku datang untuk bertemu denganmu Yang Terhormat.”

Pedagang Muda: “Bisakah kau berhenti memanggilku ‘Yang Terhormat’?”

Gadis Fire Dragon: “Lalu bagaimana aku harus memanggilmu?”

Pedagang Muda: “Pedagang.”

Gadis Fire Dragon: “Jadi, aku telah datang untuk bertemu dengan Pedagang.”

Pedagang Muda: “Huh ... Sepanjang jalan dari Dunia Demon? Tunggu, menggunakan Sihir Teleportasi? Yah, lagipula Sihir Demon jauh lebih kuat daripada Sihir Manusia.”

Gadis Fire Dragon: “Itu tidak benar. Menurut ayahku, Seremonial Magic Manusia purba jauh lebih kuat. Demon hanya mahir memanfaatkan Sihir pada lapisan dangkal. Aku datang ke Dunia Manusia menggunakan Teleportasi Seal.”

Pedagang Muda: “Bagaimana kau tahu keberadaanku? Dimana Yuusha?”

Gadis Fire Dragon: “Tidak, aku merahasiakannya dari dia- Aku di sini karena kepentinganku sendiri. Aku menemukanmu menggunakan Sihir Pencarian. Ini mantra yang sangat nyaman.” Tertawa.

Pedagang Muda: “Kau terdengar sangat senang.”

Gadis Fire Dragon: “Yah, aku sudah cukup berhasil.”

Pedagang Muda: “Benar. Aku terkesan dengan kemampuanmu. Aku yakin itu membutuhkan banyak orang untuk mencapai titik ini.”

Pedagang Muda: “Baiklah kalau begitu, barang apa yang kau cari, Nyonya?”

Gadis Fire Dragon: “Garam.”

Pedagang Muda: “Berapa banyak?”

Gadis Fire Dragon: “Aku tidak yakin. Tapi itu penting.”

Pedagang Muda: “Permintaan yang samar-samar.”

Gadis Fire Dragon: “Itu sebabnya aku di sini.”

Pedagang Muda: “... ?”

Gadis Fire Dragon: “Volume permintaan tersebut kemungkinan adalah bidang keahlianmu, itu sebabnya aku datang untuk mencarimu.”

Pedagang Muda: “Hmm.”

Gadis Fire Dragon: “Garam adalah hal mewah di Dunia Demon. Kami ingin mengimpornya.”

Pedagang Muda: “...”

Gadis Fire Dragon: “...” Ekor bergoyang.

Pedagang Muda: “...”

Gadis Fire Dragon: “...” Meminum anggur.

Pedagang Muda: “...”

Gadis Fire Dragon: “... Ini benar-benar membuatku hangat.”

Pedagang Muda: “Kau bisa menghabiskannya.”

Gadis Fire Dragon: “Apakah kau mendengar bisikanku?”

Gadis Fire Dragon: “... ?”

Pedagang Muda: “Kau tahu ini benar-benar membuatku pusing, kan?”

Gadis Fire Dragon: “Aku seorang gadis bodoh, tapi aku yakin ini tidak akan sulit untuk ahli sepertimu.”

Pedagang Muda: “Jangan berpikir terlalu tinggi mengenai diriku, oke?”

Gadis Fire Dragon: “Seorang gadis yang cerdas akan mengumpulkan semua informasi yang mungkin tentang subjek sebelum bertindak. Tapi bagi seorang gadis untuk mengumpulkan begitu banyak informasi akan membutuhkan begitu banyak waktu dan usaha, itu tidak mungkin berguna bagi siapa pun. Ini adalah Pelajaran yang berasal dari ibuku. Untuk mendapatkan koneksi pedagang sebanyak mungkin, kita harus bisa memecahkan banyak hal yang kita butuhkan. Untuk mengamankan bantuanmu pedagang tentu akan menjadi kehormatan dan kebanggaan terbesarku.”

Pedagang Muda: “Jika hanya garam, maka tidak ada masalah.”

Gadis Fire Dragon: “... Ahh, aku merasa ekorku hangat.” Tersenyum.

Pedagang Muda: “Kau benar-benar banyak minum.”

Gadis Fire Dragon: “Anggur di Dunia Manusia benar-benar lezat.”

Pedagang Muda: “Apakah ini pertama kalinya kau ke Dunia Manusia?”

Gadis Fire Dragon: “Tentu saja. Ini adalah pengalaman yang sangat berharga. Ada banyak hal yang lezat di sini seperti roti. Ini jauh lebih mahal daripada yang aku dengar sekalipun, biaya perjalananku banyak ... Dan Gereja itu fantastis. himne dan lagu-lagu Natal mereka adalah sesuatu yang sangat berbeda. Mereka punya instrumen, yang sebagai besar sebagai tertanam dalam suatu bangunan. Itu adalah pengalaman yang benar-benar menakjubkan. Kalian manusia pasti tahu bagaimana menghibur diri kalian sendiri.”

Pedagang Muda: “... Apakah kau akan tinggal di Dunia Manusia untuk saat ini?”

Gadis Fire Dragon: “?”

Pedagang Muda: “Untuk mempersiapkan garam tersebut.”

Gadis Fire Dragon: “Sungguh?”

Pedagang Muda: “Ya.”

Gadis Fire Dragon: “Aku bersyukur.”

Pedagang Muda: “Ini akan menjadi luar biasa merepotkan jika kau berjalan menuju tempat-tempat berbahaya disini.”

Gadis Fire Dragon: “Ekor?”

Pedagang Muda: “Yah, tandukmu juga”

Gadis Fire Dragon: “Aku akan menutupinya. Meskipun kurasa menarik untuk melihat reaksi mereka.”

Pedagang Muda: “...”

Gadis Fire Dragon: “...” Menggerakkan ekor.

Pedagang Muda: “Kau-”

Gadis Fire Dragon: “?”

Pedagang Muda: “keberadaanmu benar-benar seperti mengunci tindakanku. Apakah kau tidak berpikir masih terlalu yang tidak kita ketahui?”

Gadis Fire Dragon: “Maksudmu?”

Pedagang Muda: “Sayangnya, ini tentang kerjasama.”


- Instana Musim Dingin, Aula Pertemuan


Pintu menutup.

Yuusha: “Yang Mulia!”

Butler: “Yuusha telah tiba.”

Yuusha: “Mereka telah menyatakan perang ?!”

Lone Winter King: “Itu benar. Aku menerima Deklarasi resmi Perang pagi ini. Dan juga, pada waktu yang sama, aku juga menerima Surat Pengucilan dari Gereja.”

Yuusha: “Itu terlalu cepat.”

Asisten Raja: “Aku minta maaf. Aku terlalu berharap lebih.”

Lone Winter King: “Tidak, kita tidak punya pilihan - Situasi telah berubah.”

Yuusha: “Situasi ...?”

Lone Winter King: “Mmm, kita berada di jalur yang sulit. Dimulai dengan gandum, harga-harga barang telah meningkat di seluruh daratan.”

Yuusha: “Harga? Jadi kita tidak bisa membeli makanan?”

Lone Winter King: “Sepertinya begitu. Kau dapat mendengar rinciannya dari Murid Pedagang. Aku tidak sepenuhnya yakin tentang struktur atau alasan untuk ini sendiri. Tapi pada dasarnya, harga dua kali lebih tinggi dari tahun lalu.”

Butler: “Ditambah, sekarang juga sudah masuk musim dingin.”

Lone Winter King: “Aku takut kenaikan harga ini bisa menjadi pemantik beberapa petinggi di Gereja. Jika harga gandum naik, petani akan kesulitan melewati musim dingin. Ini berlaku untuk tentara bayaran juga ... Mereka mungkin akan mencoba untuk menyerang Persatuan Kerajaan Selatan, merampoki kita, dan menggunakannya untuk melewati musim dingin. Jika orang-orang bangsawan sombong yang tidak peduli sama sekali tentang keadaan menyedihkan dari petani miskin tidak ingin bangkrut karena kenaikan gila-gilaan, mereka harus menyelesaikan perang ini dengan cepat. Bagaimanapun, itulah alas an mengapa mereka bergegas memberikan kita deklarasi yang mendesak seperti itu.”

Yuusha: “Begitukah ...”

Asisten Raja: “Yang Mulia, pernyataan dari deklarasinya -”

Butler: “Biarkan aku membacanya. Umm. Ahem. Pada bulan pertama musim dingin, di bulan keempat, kami akan menunda pertempuran di Daerah Utara.”

Lone Winter King: “Hmph. Itu pesan yang sangat singkat.”

Yuusha: “Sepuluh hari.”

Butler: “Jika kita tidak pergi ...”

Yuusha: “Apa yang akan terjadi?”

Asisten Raja: “Jika kita berbicara tentang perang ini, baik mengabaikan dan menerima Deklarasi mereka, Benua Tengah akan tetap berkumpul. Jika kita melihat lebih jauh lagi, ini akan menjadi pengepungan. - Mulai dari Kerajaan kami, Persatuan Kerajaan Selatan telah membangun banyak benteng dalam persiapan untuk Invasi Demon. Tapi, wilayah utara kita, dari arah Benua tengah ... Dengan kata lain, Itulah pusat serangan Angkatan Darat mereka, selain menara penjaga yang sedikit dan benteng kecil, kita tidak memiliki benteng-benteng yang dapat menahan mereka. Mereka akan menyerang Ibukota dan menghancurkan kita.”

Lone Winter King: “Yah. Sepertinya kita tidak punya pilihan selain menerima Deklarasi mereka.”

Yuusha: “Ugh, aku tidak ingin bertarung- aku tidak ingin melawan!”

Lone Winter King: “Ini adalah perang antara kita manusia yang bodoh.”

Yuusha: “Tidak. Ini- Ini adalah benih yang aku tanam.”

Lone Winter King: “Tidak. 'Mengakui Kebebasan budak' adalah keputusan yang dibuat oleh Kemanusiaan. Ini adalah perang untuk Kemanusiaan. Tidak perlu kau memikul tanggung jawab ini, Yuusha.”

Asisten Raja: “Itu benar, Yuusha!”

Butler: “Bahkan pada saat ini, kami sangat berterima kasih kepadamu, aku yakin kau mempertimbangkan kita sebagai beban.”

Yuusha: “Tidak ... Itu tidak benar.”

Butler: “Yuusha ...”

Yuusha: “Aku tidak mengatakan itu benar, tapi itu salah. hal semacam itu bukanlah tujuanmu. Ini benar-benar bisa menjadi akhir.”

Asisten Raja: “...”

Lone Winter King: “Memang benar bahwa dari kekuatan militer, kita tidak ada keunggulan sama sekali. Namun kita  bisa meningkatkan Kekuatan Internal kita. Mengapa Benua Tengah tidak mengerti tentang ini?”

Yuusha: (Mereka yang ingin perang adalah diktator Dalam dunia yang terbatas ini, ada orang-orang yang bukan menginginkan Kemakmuran, tetapi Pengaruh dan penciptaan Oligopoli pribadi mereka ... Itu tidak bisa dipungkiri..)

Yuusha: (Apa yang akan kau lakukan Bagaimana kau akan menghentikan mereka. Pembunuhan, Yang Mulia ... Jangan bodoh, Yuusha Itu sama seperti ketika aku pergi ke Kastil Maou, kalau aku punya setengah tahun???!. ... Tidak, tiga bulan ...)

Yuusha: (Setidaknya, beberapa saat lagi ...)

Yuusha:.. (Kenaikan harga ini mungkin adalah hasil karya Pedagang. Hanya dia yang dapat melakukan hal ini... Bukan hanya dia, tapi dia pasti memiliki beberapa jenis peran penting. Dalam hal ini ... Mengapa? Mengapa harga gandum naik? Ahhh-! aku tidak mengerti! Mengapa Maou hilang pada saat seperti ini! Jika dia ada di sini, dia akan memecahkan masalah ini dalam sekejap!”

Sungguh? Tapi kau adalah Yuusha!

Yuusha: “Mengapa aku mengingat hal ini sekarang ...”

Apakah Kau pernah berpikir, 'Ada sesuatu di balik bukit itu’ atau 'Apa yang akan menunggu di ujung kapal ini?' Perasaan senang, bahagia?

Yuusha: (Mengapa pada saat-saat hidup dan mati seperti ini, aku selalu ingat pertama kali aku mengarahkan pedang padanya, dan ia mengarahkan tatapan berkilaunya itu padaku?)

Itu sebabnya aku ingin melihatnya.

Yuusha: (Sangat tidak berdaya)


-------------------------------------------------- ---------------

Penjelasan

Oligopoli: ini mengacu pada keadaan Kompetisi Ekonomi dalam pasar. Dalam struktur ini, seluruh pasar dikendalikan oleh perusahaan individu beberapa atau orang-orang (biasanya 2-3), tetapi juga dapat merujuk ke keadaan politik di mana negara ini dikuasai oleh ini beberapa orang.

-------------------------------------------------- ---------------


Tapi justru karena ini, jika kita bisa menyambut 'Masa Depan Alternatif,' bukan hanya untukku tetapi untuk Tiga Ribu Dunia, ini akan menjadi hal lain yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Yuusha: “-”

Asisten Raja: “Yuusha.”

Yuusha: “Yang Mulia, jika kita pergi berperang, bagaimana kita bisa melawan dengan menghindari kerugian sebanyak mungkin?”

Lone Winter King: “Yang ingin musuh capai adalah sesuatu yang telah dilakukan berkali-kali. Dalam hal-pertempuran, kedua pasukan bertemu pada waktu yang telah ditentukan di daerah yang luas, terbuka. Strategi ini kemungkinan akan terdiri dari ... sebagian besar ksatria saling bertarung hidup dan mati. Jika taktik, jumlah dan peralatan tidak jauh berbeda di kedua sisi, pertempuran tersebut kemungkinan akan terjadi 1-2 kali sehari.”

Yuusha: “Pertempuran para kstaria, ya”

Lone Winter King: “Tentu saja bukan hanya itu saja. Dalam rangka untuk sepenuhnya mengembangkan kemampuan kekuatan sebenarnya dari ksatria, persiapan yang matang akan diperlukan. Bersamaan dengan Ksatria terdapat tentara dan pengawal. Kecuali insiden yang menyebabkan seluruh pertempuran dapat berlarut-larut, seperti Komandan ditangkap, ini berpotensi berlangsung selama beberapa hari. Kedua belah pihak akan menderita kerugian parah dan yang kalah akan menyerah.”

Yuusha: “Aku tidak ingin kita untuk berkorban ini, baik itu tentara dari Persatuan Kerajaan Selatan atau Benua Tengah.”

Lone Winter King: “...”

Yuusha: “Ini bukan pikiran manis. Tapi itu sesuatu yang aku anggap penting.”

Lone Winter King: “...”

Asisten Raja: “Yang Mulia ...”

Lone Winter King: “Itu tergantung pada cuaca.”

Yuusha: “Salju, lalu-”

Lone Winter King: “Itu benar. Itu menumpuk cukup tinggi disini, tapi di Daerah utara belum turun salju. Jika daerah perang tertutupi salju - jika salju turun, rencana perang akan jatuh juga. Pertempuran harus ditunda juga.

Dalam sepuluh hari ini, jika tidak ada salju turun dan cuaca membaik, tidak akan ada jalan lain selain bertempur. Sebaliknya, jika salju benar-benar mulai turun, di tengah hujan salju, kita mungkin dapat menemukan cara untuk menghindari pertempuran ini.”

Yuusha: “Ya.”

Lone Winter King: “Seburuk-buruknya, empat minggu. Jika kita bertahan selama dua minggu, salju akan turun. Kita harus dapat bertahan sampai saat itu.”

Yuusha: “Bisakah kita melakukannya?”

Lone Winter King: “... Aku akan mewujudkannya. Aku tidak akan kalah dalam Perang Musim Dingin ini. Aku bersumpah atas namaku sendiri.”


Note :
Huft, perjalanan panjang translate ini chapter akhirnya selesai juga x'D Selamat menikmati yak~ Dan maaf kalo telatnya luar biasa telat :'v



PREVIOUS CHAPTER     ToC     NEXT CHAPTER


TL: Isekai-Chan
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar