Selasa, 07 Januari 2020

Tate no Yuusha no Nariagari Light Novel Bahasa Indonesia Volume 10 : Chapter 14 - Nama Panggung

Volume 10
Chapter 14 - Nama Panggung


Ngomong-ngomong, mengingat apa yang dikatakan wanita pemabuk itu kepadaku, kami menyelesaikan pendaftaran kami ke turnamen coliseum bawah tanah.

Kami memiliki beberapa hari tersisa sebelum acara dimulai. Saat ini, aku berada di tempat pedagang budak dengan Filo, menunggu Raphtalia untuk kembali. Rishia masih mengumpulkan informasi dan memeriksa beberapa dokumen.

Pedagang budak memaksakan pendaftaran kami, jadi bagi panitia, kami hanyalah tentara bayaran tanpa nama untuk saat ini. Meskipun, aku punya firasat kalau dealer aksesori pasti terlibat juga, atau pendaftaran kami mungkin tidak akan berjalan lancar. Seperi yang diharapkan dari sisi gelap Zeltoble, jadi mungkin tingkat pelanggaran seperti ini sudah sering terjadi.

Ngomong-ngomong, situasinya akan sedikit berbeda dari sebelumnya untuk pertandingan yang kulihat saat berbicara dengan wanita pemabuk. Daripada kompetisi diadakan yang hanya dilangsungkan pada malam hari, pertandingan akan berlangsung siang dan malam selama beberapa hari ... atau begitulah yang dikatakannya. Itu karena kompetisi ini adalah salah satu yang terbesar dan ada banyak petarung yang berpartisipasi.

Kami akan bertarung sekali sehari. Secara pribadi, kupikir mereka akan menyaring semua yang lemah di babak penyisihan, tapi para pedagang mengalokasikan uang mereka untuk setiap pertandingan, karena itu adalah turnamen yang panjang. Ini semua sesuai dengan penjelasan pedagang budak. Dia memang mengatakan jumlah pertarungan kami dalam sehari seharusnya meningkat di paruh kedua turnamen, setidaknya. Tidak masuk akal dari sudut pandang orang Jepang.

Bagaimanapun, itu akan membuat segalanya lebih sulit jika mereka tahu siapa kami sejak awal, jadi Raphtalia, Filo, dan aku berencana untuk memakai topeng dan peralatan lain yang akan menyembunyikan wajah kami dan menyembunyikan ras kami.

“Ngomong-ngomong, petarung tingkat tinggi akan dihadiahi dengan uang dan berbagai barang lainnya. Ya."

"Mungkin memang begitu, tapi ..."

Hadiah utama itu memang mengesankan ... 150 keping emas adalah sepotong perubahan yang cukup bagus. Tetapi jumlah uang yang berpindah tangan di turnamen ini jauh lebih besar. aku sudah memerintahkan pedagang budak untuk menempatkan taruhan kami pada diri kami sendiri sebelum penjualan tiket taruhan sebelumnya berakhir. Kami harus memastikan kami menang besar. Inti dari berpartisipasi adalah menjadi kuda hitam dan menjadi pemenang.

Petarung juga akan menerima pendapatan pertarungan untuk setiap pertandingan yang mereka menangi. Tentu saja, itu hanya akan menjadi makanan ayam bagi kita.

"Dimengerti. aku akan membuat taruhan langsung untuk turnamen keseluruhan. Ya. "

" Jadi ada taruhan untuk setiap pertarungan juga? "

“Beberapa orang memang menghasilkan uang dengan cara itu. Ya."

Itu sebenarnya akan menjadi pendekatan taruhan yang lebih baik. Menentukan taruhanmu sekaligus, di awal, tidak akan menyenangkan. Taruhanku hanya berdasar pada apa yang ku ketahui sebelumnya.

"Yang tersisa hanyalah mengumpulkan lebih banyak dana, kurasa."

Kami akan menggunakan uang yang kami dapatkan dari menjual para pemburu budak, tapi itu mungkin masih belum cukup. Kita juga perlu memperhatikan peluang kita.

“Coliseum terbuka ... kau mengatakan mereka juga memiliki kompetisi makan di Zeltoble, kan? Haruskah aku membuat Filo bersaing dalam hal itu? "

"Hah? Apakah aku akan melakukan sesuatu? "

Filo adalah babi, jadi mungkin kita bisa menggunakannya sebagai pemakan yang kompetitif untuk memenangkan uang.

“Ada hadiahnya, tapi mungkin tidak lebih dari 20 keping perak untuk pemenang keseluruhan. Ya."

“Tidak buruk, tapi juga tidak hebat. Ditambah lagi, kita mungkin tidak ingin ada orang yang mengenalinya karena aku juga akan membuatnya bersaing di coliseum. ”

“Kalau begitu, kau mungkin mempertimbangkan untuk membuatnya berkompetisi di balapan filolial. Ya. " 

"Balapan filolial? Itu seperti pacuan kuda, bukan?”

Aku punya harapan yang realistis. Sepertinya orang selalu menang banyak di pacuan kuda, jadi itu mungkin bukan ide yang buruk. Mungkin kita bisa mengincar kemenangan besar seperti kita berada di coliseum bawah tanah.

“Masalahnya adalah kau harus berkompetisi di balapan regional beberapa kali sebelum kau bisa berkompetisi di balapan dengan taruhan tinggi. Juga, masih ada sebulan atau lebih sebelum musim untuk balapan dengan taruhan tinggi. Ya."

"Ugh ... Aku bisa mempertimbangkan membuat Filo bersaing jika kita bisa bertaruh besar dalam sekali jalan, tapi sebaliknya ..."

“Karena cara taruhan bekerja di level fundamental, itu mungkin tidak akan terjadi. Ya."

Katakanlah aku memasukan Filo dalam perlombaan regional kecil sebagai filolial tanpa nama dan bertaruh langsung padanya. aku ingin bertaruh besar untuk menang besar, tapi begitu aku meletakkan uang untuk taruhannya, peluangnya akan beralih menguntungkan dalam jumlah yang proporsional. Jika tidak ada taruhan menarik lainnya, atau jika tidak ada banyak orang yang bertaruh sejak awal, maka seluruh rencana akan sia-sia.

Ini berlaku untuk sebagian besar kompetisi, tapi menurut pedagang budak, taruhan yang menang tak akan dibayarkan sampai semua uang taruhan dikumpulkan dari atasannya. Terlepas dari berapa banyak kami bertaruh, jika taruhan keseluruhannya tak besar, maka kemenangan kami juga tak seberapa. Lebih dari itu, kami akan kacau jika orang tahu siapa kami, jadi kami tak benar-benar mampu menghasilkan uang dengan berpartisipasi dalam sisi yang sah.

"Huh ... Baiklah. aku kira untuk saat ini, selain menonton lelang budak untuk melihat apakah ada budak Lurolona muncul, kita mungkin juga kembali ke desa untuk melakukan beberapa perdagangan atau pelatihan. "

“Itu tampak masuk akal. Ya. Ngomong-ngomong, Pahlawan Perisai ... "

" Apa? "

Pedagang budak berhenti mengisi kertas entri turnamen untuk mengajukan pertanyaan. 

"Apa yang harus aku tulis untuk nama panggungmu?"

"Hmm ..."

Menuliskan sesuatu yang jelas seperti "Party Perisai Pahlawan" akan membuat upaya menyembunyikan identitas kami sia-sia. Hal yang sama mungkin akan terjadi jika menggunakan namaku sendiri. Kenyataannya kalau dealer aksesori sudah tahu kalau kami berpartisipasi membuatnya merasa seperti apa yang kita lakukan ternyata cukup ceroboh. Ini mungkin hanya salah satu dari hal-hal itu. aku perlu memilih beberapa nama acak yang tidak akan memberikan kesan bahwa itu adalah diriku.

"Rock Valley’ Party ' seharusnya cocok." 

"Dari mana asalnya? Ya."

“Itu nama belakangku dalam bahasa Inggris. Itu nama panggilanku di dunia lain. "

Sekarang aku memikirkannya, banyak nama Skill dan perlengkapan dalam bahasa Inggris ... Tapi aku kira itu hanya karena perisai aku menerjemahkannya untukku. Raphtalia dan Filo sebenarnya menggunakan bahasa Melromarc ketika mereka menggunakan mantra dan semacamnya. Tapi mudah untuk melupakan itu.

Tidak mungkin ada orang yang bisa menghubungkannya dengan nama belakangku, Iwatani, kan? Untuk melakukan itu, mereka harus berasal dari dunia lain, seperti Ren , Itsuki , atau Motoyasu. Tetap saja menakutkan untuk berpikir kalau aku tak tahu apa arti kata-kata sebenarnya di dunia ini. Pedagang budak terlihat bingung, jadi aku mungkin salah pengucapan. Seperti mungkin itu akan diterjemahkan secara berbeda jika aku mengucapkannya Lock Barley atau sesuatu.

Saat itu, Raphtalia dan Raph - chan tiba sambil menghela nafas, kembali dari pelelangan bawah tanah.

"Bagaimana hasilnya?" 

"Kami melihat satu."

"Aku mengerti…"

Jadi dia telah menemukan budak Lurolona. 

"Seberapa tinggi harganya?"

Raphtalia mengalihkan pandangannya ke bawah saat dia menjawab.

"Penawaran berhenti di ... 95 koin emas."

Siapa yang tahu seberapa tinggi harganya akan naik. Aku benar-benar berharap gelembung konyol ini akan meledak, tapi kami tidak punya pilihan selain menghadapi situasi seperti itu.

"Kurasa yang bisa kita lakukan untuk sekarang adalah kembali ke desa dan berlatih sampai turnamen coliseum dimulai."

"Sepakat. Ayo menangkan turnamen ini ... apa pun yang terjadi! "

Raphtalia menatapku dengan mata penuh tekad yang kuat. Tepat sekali. Kami tak punya pilihan selain berjuang untuk mendapatkan desanya kembali.

“Raphtalia, kupikir kita mungkin harus saling memanggil menggunakan alias selama pertandingan. Bagaimana menurutmu?"

“Umm, oke. Jadi bagaimana? "

"Hmm ... aku akan menggunakan Rock untuk namaku."

Aku ragu ada orang yang akan mengaitkannya dengan pahlawan perisai, tapi bagaimana dengan Raphtalia dan Filo ?

" Rafu?"

Aku menginginkan sesuatu yang bertindak seperti plot twist. Raphtalia mungkin akan marah padaku jika aku memanggilnya Raph - chan No. 2.

"Kau sedang memikirkan sesuatu yang aneh lagi, bukan?"

"Hmm ... Baiklah kalau begitu. Raphtalia akan menjadi Shigaraki, dan Filo akan menjadi Yakitori*. " 
<Ryu: wahahaha. :v Shigaraki itu tanuki, dan yakitori itu semacam sate ayam :v>

" Tidaaaak ! "

Filo langsung menolak. Apa yang salah dengan "Yakitori"? Apakah dia tidak suka sate ayam? Itu akan mudah diingat.

"Tuan. Naofumi, itu agak kejam bahkan untukmu, bukan? lihat. Filo tidak terlihat sangat bahagia sekarang, bukan?”

Bah! Kurasa aku harus memilih sesuatu yang lain jika Raphtalia mengeluh. 

"Baik. Raphtalia akan menjadi ... "

"Tunggu. Jadi namaku juga sesuatu yang aneh? ”

Aku rasa dia tak mengerti referensi tanuki dan hanya mengeluh tentang alias Filo .

"Entahlah? Filo akan menjadi ... Humming harusnya cocok. "

Bagaimanapun, dia adalah monster yang disebut humming fairy di dunia Kizuna. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang tahu itu.

"Tuan. Naofumi? Apakah kau mendengarkanku? "

“Filo , kau bisa memanggilku Master seperti biasa selama pertandingan. Panggil saja Raphtalia Onee-san. " 

" Okaaay ! "

Master hanya panggilan umum dan jauh dari namaku.

"Tuan. Naofumi!"

Saat ini, kami perlu membeli budak dari desa Raphtalia secepat mungkin, jadi tidak ada pilihan lain bagiku, bagaimanapun caranya .

Kami kembali ke desa, dan tibalah sehari sebelum turnamen coliseum dimulai, kami semua sudah siap sepenuhnya. Filo menghabiskan waktunya bermain dengan para budak, dan dia pasti mengenali desa sebagai sesuatu yang ingin dia lindungi, karena dia ingin bertarung sekarang. Raphtalia tampaknya sudah meningkatkan keahlian dari katana yang ia dapatkan dari bahan kaisar naga ke tingkat yang cukup tinggi.

Dan sekarang kami bersiap di ruang tunggu bawah tanah coliseum Zeltoble . Kami akan bertarung setiap hari mulai dari sini. Sampai kami memenangkan turnamen, itu dia. Zeltoble stadion itu pada dasarnya tersembunyi, sehingga karir para petarung dikemas dengan penuh rekayasa. Sebagai hasilnya, aku mendengar peluang cenderung menguntungkan petarung yang lebih terkenal. Itu berarti baik bangsawan maupun orang lain tidak akan memperhatikan seseorang seperti pendatang baru berharap untuk menang besar. aku kira tak peduli di dunia mana kau berada, masih akan ada orang-orang kaya yang tak keberatan kehilangan uang, karena mereka juga tidak bekerja untuk itu.

“Ini pertandingan pertama kami. Mari kita coba untuk tak terlalu menarik perhatian.”

Menurut pedagang budak, upacara pembukaan sudah diadakan sebelumnya hari ini sekitar tengah hari, dan braket turnamen sudah diumumkan. Dia mengatakan tim yang cukup beruntung untuk diunggulkan tak akan bertarung sampai paruh kedua turnamen. Kami bertarung di babak pertama, jadi aku sudah tidak bisa menahan diri namun aku juga merasa tidak adil. Namun, ini tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan fitnah dan pengucilan yang kuterima hanya beberapa hari setelah dipanggil ke dunia lain.

Waktu untuk pertandingan kami semakin dekat. Sekarang sudah malam. Turnamen dimulai sekitar tengah hari, kurasa, jadi sudah berlangsung beberapa saat sekarang. Lawan kami untuk pertandingan ini adalah beberapa tim yang terdengar seperti mafia bernama ... Keluarga Topak. Peluangnya menangnya sudah jelas, tapi jika kami menyerang dengan kekuatan penuh, itu sama saja seperti berteriak, "Sebenarnya, kami memiliki Pahlawan Perisai!" Maka tim lawan mungkin akan dibanjiri dengan dukungan. Mereka mungkin berakhir dengan senjata dan peralatan yang sangat bagus dan sihir pendukung dalam jumlah besar diberikan tanpa henti, dan itu akan sangat menyebalkan bagi kami. Lebih buruk lagi, mungkin saja panitia akan memaksakan semacam aturan aneh pada kami.

Aku ingin menjaga kehadiranku serendah mungkin sambil tetap membuat orang berpikir Party kami luar biasa. Kalau begitu, mungkin kami harus menghabisi mereka dengan satu pukulan dan bahkan tak menyisakan waktu bagi siapa pun untuk memberi mereka dukungan. Atau kita bisa berpura-pura berjuang dan membuatnya tampak seperti kita baru saja berhasil menang. Apa pun itu, kami harus melihat seberapa kuat mereka dahulu.

"Untuk sekarang, kau yang memimpin serangan, Filo . Raphtalia , kau memberikan dukungan dari belakang. Jika kau bisa menunjukkan ilusi kepada penonton, maka lakukan itu. ”

"Jadi terserah akuuu ?" 

"Ya."

"Apa gunanya menipu penonton?"

"Buat supaya kita tak terlalu menonjol. Misalnya, jika kau dapat membuatnya tampak seperti sedang melakukan pertarungan sengit, maka lakukan itu. ”

"Aku pikir itu harusnya mungkin, tapi ... Tidakkah menurutmu itu ide yang buruk?"

Hmm ... Itu tidak melanggar aturan, tapi sekali lagi, itu bisa bermasalah jika panitia melangkah masuk. Itu risiko yang harus kami ambil.

“Meski begitu, Raphtalia, setidaknya membuatnya terlihat seperti aku sedang menyerang musuh. aku tidak ingin ada yang tahu kalau aku adalah pahlawan Perisai.”

"Lalu bagaimana dengan skill?"

“Aku hanya harus menghindari menggunakannya sebanyak mungkin. Mereka mungkin akan berpikir kalau teknikmu adalah teknik spesial yang kau kembangkan sendiri. ”

Sampai sekarang, aku sudah menggunakan skillku tanpa henti, jadi aku sedikit khawatir. Bagaimanapun, akan lebih baik untuk tidak diperhatikan jika kita ingin maju melalui turnamen tanpa harus menghadapi hambatan yang tidak perlu.

“Sepertinya sudah hampir waktunya. Ayo, Raphtalia dan Filo — sembunyikan wajahmu setidaknya. Jangan lupa gunakan alias kita.”

Filo mengenakan topeng domino dan mengikat bandana di kepalanya. Raphtalia mengenakan helm kabuto untuk menutupi wajah dan telinganya sehingga orang tidak bisa mengatakan ras apa dia. Dia juga menyembunyikan ekornya, tentu saja. aku juga menggunakan topeng besi untuk menutupi wajahku.

Suara gong bergema, dan kami keluar dari ruang tunggu dan menuju arena. Sorakan memenuhi udara. Tempat itu penuh sesak — sekarang ada lebih banyak penonton daripada ketika aku datang untuk mengamati sebelumnya. Untuk berpikir kalau akan ada banyak orang di coliseum bawah tanah ini ... Oh, dan hampir semua orang yang hadir memakai topeng, seperti mungkin mereka bangsawan yang datang ke sini secara rahasia. Benar-benar pemandangan yang meresahkan. aku yakin semua negara akan berada dalam masalah jika kau membunuh mereka semua.

Ketika aku berdiri di sana memikirkan hal-hal seperti itu, tiga tentara bayaran berotot yang tampak seperti mereka tahu bagaimana cara bertarung datang berjalan keluar dari pintu masuk di sisi yang berlawanan .

"Dan sekarang, pertarungan antara Party Rock Valley dan Keluarga Topak ! Apakah kau siaaaaap ?!”

Penyiar itu praktis berteriak ketika ia membangkitkan semangat penonton.

"Ha! Pria ini membawa seorang gadis dan anak-anak. Siapa yang membiarkan kelompok ini keluar dari tenda pertunjukan?  

"Tunggu sebentar, penonton akan menyukainya jika kita melakukan sesuatu yang brutal pada gadis dan anak itu tepat di depan pria ini, bukan begitu?"

"Ya kau benar. Baiklah, mari kita mulai dengan mengalahkan pria ini hingga jadi bubur dan itulah yang akan kita lakukan. ”

Apa banyak orang-orang vulgar disini. Tidakkah mereka tahu kalau selalu ada musuh rendahan yang menjilat daging mereka seperti itu sebelum bertengkar? Sebenarnya ... aku tak yakin siapa yang lebih buruk — orang-orang ini atau para bandit yang selalu kami temui saat berdagang.

"Kau baik baik saja?" 

"Yup!"

Mungkin yang terbaik untuk mengasumsikan kalau kami tak akan menerima dukungan dari penonton. Lagipula ini hanya pertandingan pertama kami dan tidak akan menarik banyak perhatian, jadi tak perlu khawatir tentang itu ... kan?

Para penonton bersorak sedikit, tapi aku dapat mengatakan dari mata mereka kalau mereka hanya berharap untuk melihat tragedi yang disebutkan oleh para penjahat ini. Sebaliknya, jika tim yang tampak lemah dengan gadis dan anak itu akhirnya menang, itu mungkin membangun kegembiraan juga. Jika kami memperoleh popularitas tertentu, maka kami mungkin bisa mendapatkan dukungan juga.

"Pertempuran ... DIIIMMMULLLAI !!"

Suara gong lainnya bergema dan pertandingan dimulai — dan pada saat yang sama, senjata tumpul yang terlihat seperti morning star* dilemparkan tepat di sebelah tempat tentara bayaran Keluarga Topak berdiri. Dari penampilannya, sepertinya senjata yang cukup mengesankan. Seseorang pasti melemparkannya, berharap tim lain akan menggunakan itu untuk mengejekku. 
<Ryu: jenis senjata seperti bola yang berduri di sambungkan dengan rantai. :v>

" Zweite ... Aura"

Dalam bisikan, aku memberikan sihir dukungan pada Filo. Lalu aku mengangkatnya dari belakang dan mengangkatnya ke atas pundakku. Dia pasti menyadari apa yang aku rencanakan lakukan, karena dia naik ke pundakku dan mengangkat cakarnya kedepan.

Ada alasan untuk menempatkannya di pundakku. aku memiliki skill kecil yang disebut " abilities increase while carrying (medium)." Selama seseorang ada di pundakku, mereka akan menerima peningkatan kemampuan secara keseluruhan untuk jangka waktu tertentu. Filo saat ini dalam bentuk manusia, jadi dia tak terlalu berat dan tak akan memperlambatku.

"Master, apa yang harus ku lakukan ?"

"Hmm ... Mungkin lebih baik untuk tidak menunjukkan semua kartu as kita, kurasa."

Menjadi terlalu kuat akan membuat kita menonjol. Kami mungkin harus tetap berpegang pada strategi menggunakan kekuatan serendah mungkin untuk pertandingan ini. Menurut pedagang budak, lawan kami relatif tidak dikenal, jadi tidak perlu sandiwara. Ya, bahkan aku sudah berlatih tanda tangan.

"Baiklah! Buatlah itu terlihat sulit, namun cepat! " 

" Okaaay ! "

Filo mulai memusatkan perhatiannya seperti yang dia lakukan ketika bersiap untuk menggunakan haikuikku.

"Hah? Pose apa itu ?! Apakah dia bersiap untuk bermain game? "

“Ini akan menjadi sangat mudah! Hahaha ! ”Teriak lawan. 

“Akan merasa senang merayakannya malam ini! Dan kita bahkan bisa bersenang-senang dengan seorang gadis!”

Tentara bayaran Keluarga Topak semua meraih senjata mereka dan mulai berlari kearah kami. Salah satu dari mereka mengayunkan morning star itu – yang tampak mirip seperti namanya - dan aku memblokirnya dengan perisaiku. Itu menghantam dengan suara dentangan yang berat dan kobaran api keluar dari morning star, menelanku dalam api neraka. Jadi itu punya efek khusus, ya? aku rasa itu adalah senjata yang bagus. aku menangkis api dengan jubahku, tapi ada pilar api yang muncul dari bawah kakiku. Namun karena pertahanan tinggiku, api seperti hanyalah mainan bagiku. 

"Panas!"

Panasnya mulai mencapai Filo. Lengan dan kakinya sedikit melebar di luar area yang aku lindungi. Pilar api itu sendiri masih ada di sana, meskipun itu tidak membakarku. Aku menghempaskan jubahku dan pilar api yang tersisa menghilang sejenak, tapi kemudian muncul kembali. Jadi itu bahkan memiliki efek residual ... Senjata itu bahkan lebih baik daripada yang aku kira.

" Hahahaha! Benda ini luar biasa!”

Tentara bayaran itu menjaga jarak agak jauh dariku, dan aku berdiri tepat didepan pilar api itu. Dia mulai memutar-mutar morning star itu seolah-olah dia akan mengejarku, dan kemudian dia mengayunkannya ke arahku dari samping. Memperhatikan jalur morning star, aku menerimanya dengan tangan kiriku dan meraihnya rantainya, menghentikannya tiba-tiba.

"Apa?!"

"Ah! Melawan ketua? Beraninya kau! Terima ini! " 

" Hiyaaa ! "

Aku bersiap-siap untuk menerima serangan dan tentara bayaran Keluarga Topak mulai mengepungku, mengayunkan senjata yang mereka terima. Oh! Alangkah baiknya mereka berkumpul dalam kelompok kecil yang rapi untuk kami!

“Humming, kau siap?” 

“Yup! Siap!"

"Baiklah!"

Setelah menyentak rantai dan menarik tentara bayaran lebih dekat, aku memegangi Filo dan ... melemparkannya ke arah mereka sekuat tenaga.

" Goooo !"

Filo mengaktifkan haikuikku tepat saat aku melemparkannya dan kemudian melanjutkannya dengan Spiral Strike, menerkam tentara bayaran keluarga Topak . 

" Uwaaaaa !!!"

Pendaratan Filo cukup mencolok, namun anggun. Rasanya seperti dia menggunakan teknik pamungkas. Dia memang terlihat sangat keren. Sayapnya juga menambah keanggunannya. Engahan datang dari penonton. Beberapa saat kemudian, tentara bayaran Keluarga Topak jatuh ke tanah, benar-benar penuh dengan luka.

Itu adalah haikuikku- Combo Strike dari Filo, dengan berada di pundakku dan dibantu oleh sihir pendukung Zweite Aura- ku. Bahkan jika statistik kami hanya sepertiga dari biasanya, apakah mereka bisa menahan serangan seperti itu?

"Hah? Apakah hanya itu yang kau miliki? Kalian memang sekelompok orang lemah. Inilah yang terjadi ketika kau meremehkan coliseum.”

Aku melontarkan senyum kejam dan memastikan untuk berbicara dengan keras sambil menginjak wajah musuh kami yang jatuh. Para penonton tidak bisa berkata apa-apa, tapi mereka pasti menyukainya, karena mereka bersorak. aku masih memegangi morning star yang senang menciptakan pilar api.

Itu benar ... Satu-satunya alasan itu berakhir begitu cepat adalah karena tim lawan tak berlatih. Itulah kesan yang aku tuju. Memiliki level tinggi mungkin merupakan prasyarat, tapi maksud dari berlevel tinggi akan tergantung pada turnamen tersebut. Tanpa adanya kelas, definisinya menjadi tidak jelas.

“Ti ... tidak mungkin ...”

Salah satu musuh mengerang. 

"Tutup mulutnya."

“ Okaay ! Smash! "

" Ugh! "

Filo menginjak-injak masing-masing tentara bayaran Keluarga Topak, menjatuhkan mereka dengan dingin. Pertandingan itu sendiri lebih lancar dari yang aku kira.

"Kami ... kami punya pemenangnya! Rock Valley Paaarrrtttyyyyyyyy! ”

Penyiar pasti menyadari kalau tim lawan sudah dikalahkan, karena ia menyatakan kemenangan kami. Seperti yang ku harapkan, dipaksa untuk membunuh lawan atau membuat mereka tak sadar benar-benar merepotkan. aku lebih suka menjatuhkan mereka keluar dari batas atau semacamnya, tapi tidak ada yang seperti itu di turnamen ini.

"Fiuh ..."

Raphtalia menyelesaikan casting sihir dari posisinya di belakang dan berbisik padaku. 

"Aku membuatnya tampak seperti kau menghabisi mereka, sama seperti yang kau minta, Tuan Naofumi."

"Kerja bagus. Terima kasih."

Itu akan menghilangkan kecurigaan kalau aku adalah Pahlawan Perisai, sampai batas tertentu. Aku melambaikan tangan sebagai deklarasi kemenangan kami dan kemudian dengan acuh tak acuh mengambil morning star yang tentara bayaran Keluarga Topak jatuhkan dan kembali ke ruang tunggu.

"Umm ... Tuan Naofumi? Apa yang akan dilakukan dengan senjata itu? "

" Hah? aku pikir kita bisa menyimpannya. "

Tidak ada yang protes, dan ini adalah coliseum tempat orang bertempur sampai mati. Tidak ada aturan untuk tidak mencuri senjata lawan. Orang yang tampak seperti pedagang yang telah memberikan dukungan untuk tim lain memang tampak agak kesal, tapi dia jelas tak mengharapkan senjatanya kembali.

"Manfaatkan senjata itu!"

Dia mungkin terlihat kesal, tapi itu yang dia teriakkan padaku. Dia mungkin berpikir kalau jika kita menggunakan senjatanya dan menang, itu akan menguntungkan bagi tokonya atau guild pedagang tempatnya. Tapi aku hanya bisa menggunakan tamengku , dan Raphtalia tidak bisa menggunakan apa pun selain katananya. Yang tersisa hanyalah Filo, tapi Filo menyukai cakarnya. Tapi aku akan tetap bertanya padanya.

"Filo. kau ingin menggunakan senjata ini? "

" Umm ... "

Dia sepertinya tidak menyukai gagasan itu. Selain itu, bahkan jika Filo bertarung dengan mengayunkan benda itu, tidak ada jaminan dia benar-benar bisa memanfaatkan senjata itu.

"Baiklah, Filo bagaimana dengan ini ... Mulai sekarang, ketika pertandingan dimulai, kau lemparkan senjata ini ke lawan kita."

" Okaaay!"

Dengan kekuatan super Manusia Filo, jika dia melemparkan senjata ke arah lawan, itu mungkin akan sedikit mengintimidasi mereka, setidaknya. Setelah itu, siapa yang peduli?  Kita bisa menggunakannya di desa atau menjualnya. Selama kami menggunakan senjata apa pun yang kami raih setidaknya sekali dalam pertandingan, itu akan menjadi iklan gratis untuk guild pedagang tempat kami mengambilnya, dan mereka bahkan mungkin memutuskan untuk memberikan kami dukungan nanti. Oh! Itu ide yang bagus, meskipun aku sendiri yang mengatakannya.

Ngomong-ngomong, tidak ada gunanya berkeliaran di arena. Tim-tim yang akan bertarung di pertandingan berikutnya sudah bersiap, jadi kami bisa menonton pertandingan mereka atau pergi sesegera mungkin dan beristirahat. Karena itu pertandingan pertama kami, bayaran pertarungannya tidak terlalu bagus. Filo pasti mengira kalau morning star yang kuberikan padanya adalah mainan baru, karena dia bersenang-senang mengayunkannya di udara.

"Berayuuun-ayuuun !"

Itu pemandangan yang menggemaskan, tapi tolong diingat, yang dia ayunkan adalah senjata.

"Hati-hati. Benda itu berbahaya. Pastikan bolanya tidak mengenai apa pun, setidaknya. " 

" Okeaay ! "

Pada akhirnya, Filo membawa morning star itu dipunggungnya ke desa dan bermain dengannya seperti mainan bersama para budak. Itu adalah senjata menyenangkan yang membuat pilar api saat ia mengenai sesuatu. Anak-anak nakal itu bahkan ingin menggunakan senjata untuk membuat api unggun. Membuatku lelah hanya memastikan mereka tidak membakar gedung.


Pertandingan kedua kami adalah hari berikutnya. 

"Lawan kita berikutnya adalah ..."

Aku kira tidak ada gunanya memeriksa nama tim lawan kami, sungguh.

Tujuan kami adalah memenangkan setiap pertandingan dan menjadi yang teratas.

Ketika aku berpikir seperti itu, gong berdentang, dan kemudian kami berjalan ke arena, dan ... ketika kami melihat lawan kami, kami semua segera mengambil posisi bertahan. Ada tiga griffin di dalam sangkar.

" Kweeeeh !"

Mereka semua meraung dan siap untuk pergi. Jadi ini monster-monster liar yang berbahaya, ya? Kami belum pernah melawan griffin sebelumnya ... griffin elite. Nama monster Griffin muncul di bidang penglihatanku. Kurasa mereka adalah jenis griffin yang hebat, mungkin. Aku tidak tahu level yang dibutuhkan petualang normal untuk mengalahkannya, tapi tampaknya ini adalah pertarungan yang relatif menarik, karena ada lebih banyak penonton daripada kemarin.

Kami hanya harus terjebak dengan lawan yang merepotkan, bukan? Persis seperti yang diperingatkan wanita pemabuk itu kepadaku.

" Grr ..."

Filo mulai bertindak mengancam. Itu mengingatkanku, filolial dan griffin tampaknya tidak saling menyukai. Sepertinya aku ingat pernah membaca sesuatu tentang griffin yang menganggap kuda sebagai musuh dalam suatu buku fantasi. Begitu ... Itu pasti ada hubungannya dengan kebanggaan karena digunakan sebagai alat transportasi dan memperebutkan siapa yang terbaik. Filolial juga tak cocok dengan naga. Rasanya sepertinya banyak monster yang tidak suka filolial. Oh baiklah ... Setidaknya itu membuat Filo termotivasi.

" Humming, apakah kau bisa menahan diri?" 

" Grr ..."

Ya, itu tidak akan terjadi. Dia mungkin akan pergi mengeluarkan semua kemampuannya.

"Baiklah, Humming. Ketika pertandingan dimulai, lemparkan morning star itu kepada mereka. Apa pun yang kau lakukan, jangan berubah menjadi bentuk filolialmu. "

Pasti ada bangsawan atau semacamnya di antara penonton yang akan menyadari kalau kami adalah Pahlawan Perisai dan partynya jika mereka melihat Filo, dewa burung. Tidak peduli fakta kalau monster yang bisa berubah menjadi manusia pasti akan menarik perhatian terlalu banyak. Aku ingin mengalahkan musuh sebelum itu terjadi dan tanpa menonjol, jika memungkinkan.

Kurasa tidak ada pilihan. Kita harus menyerah pada skenario "Kuda hitam yang cukup kuat naik ke atas, entah dari mana". Tetap saja, aku ingin tetap menyembunyikan fakta kalau aku adalah seorang pahlawan, jika memungkinkan. Ada terlalu banyak perbedaan dalam beban yang akan datang dengan menjadi seorang pahlawan versus beberapa pejuang yang kuat namun tanpa nama.

"Okaaay !" 

Apa lagi?

"Ra ... Shigaraki, bisakah kau menangani hal-hal itu?" 

"Aku akan mencobanya."

"Pertempuran ... DIIMMULLAII !!"

Ketika gong berdentang, pintu kandang tempat griffin terbuka. 

" Kweeeh !"

Griffin bergegas keluar dari kandang, memelototi kami, dan mendekat dengan kecepatan yang konyol. Mereka bergerak sangat cepat sampai seolah-olah mereka mungkin menerkam kami setiap saat. Beberapa bangsawan bertopeng di antara hadirin berbisik-bisik dan memperhatikan kami, mata mereka penuh dengan keingintahuan. Kemungkinan besar, monster ini mungkin secara brutal membunuh lawan mereka di pertandingan sebelumnya atau semacamnya. Bahkan masih ada noda darah di cakar para griffin.

"Aku akan mengakhiri ini dalam satu pukulan."

"Ya, itu akan merepotkan jika mereka akhirnya mendapatkan bantuan." Raphtalia meletakkan tangannya di pegangan katana-nya.

" Zweite Aura"

Berbisik sekali lagi, aku memberikan sihir dukungan pada Raphtalia, yang kemudian menerjang maju. Dia mungkin menerima efek kutukan, tapi dengan penyesuaian levelnya, dia masih sangat cepat. Semakin aku fokus, semakin lambat pergerakan dalam pengelihatanku. Tapi itu mungkin juga berlaku untuk para griffin elite. 

" Terima kasih !"
Filo melemparkan morning star itu ke griffin elites dengan seluruh kekuatannya. 

" Kweeh ?!"

Itu pasti membuat mereka lengah, karena para griffin elites mulai mengepakkan sayap mereka berupaya untuk keluar dari jalur lemparan. Morning star itu menghantam salah satu dari mereka dan sebuah pilar api keluar, melahapnya dalam kobaran api.

" Hiyaaa !"

Raphtalia menjulurkan katananya dan mulai bergerak lebih cepat.

“Instant Blade! Mist! Thrusting Technique! Lethal Formation One! Lethal Formation Two!”

Dia mengirimkan serangan ke griffin elite alpha yang berdiri didepannya dan kemudian dengan cepat memotong yang sedikit lebih kecil di belakang. Tentu, itu mungkin bukan Blood Flower Strike Kizuna, tapi dia masih memotongnya dengan sangat cepat. Raphtalia memutar- mutar katana-nya, melemparkan darah dari pedangnya, dan kemudian memasukkannya kembali ke sarungnya.

"Maafkan aku. Sepertinya, aku masih agak lambat.”

Griffin Elite alpha terbelah menjadi dua dibagian dadanya, dan dua griffin lain di belakang sudah memercikkan darah kesemua tempat sebelum terjatuh tidak berdaya. Apakah itu terlalu berlebihan?

Yah, aku kira hal baik tentang skill Raphtalia adalah mereka tidak tampak begitu luar biasa, seperti seranganku. Tentu saja, mereka juga memiliki elemen seperti skill, tapi sekilas, dia hanya mengayunkan pedangnya dengan sangat cepat. Aku yakin orang-orang akan menyadari kalau kau adalah pahlawan segera jika kau mulai membuat perisai muncul di udara. Atau mungkin mereka akan berpikir itu sihir? Hmm ... aku masih tidak yakin.

Baik penonton maupun penyiar tidak bisa berkata apa-apa.

"Kami ... kami punya pemenangnya! Rock Valley Paaarrrtttyyyyyyyy! ”

Penyiar berteriak, dan setelah penundaan singkat, para penonton bersorak sorai. Kami menyelesaikan pertarungan begitu cepat sehingga mereka tampaknya tidak tahu bagaimana harus bereaksi.

“Seperti yang diharapkan, aku masih tak bisa bertarung di level normal. Aku harus menggunakan skill hanya untuk bisa mengalahkan lawan seperti itu dalam satu serangan.”

"Ya."

"Berayun-ayuuuun !"

Filo mengambil morning starnya yang tercinta dan kembali ke arah kami. Aku memberi lambaian asal-asalan saat kami kembali ke ruang tunggu.

“Aku ingin menghindari sesuatu yang mencolok, tapi sepertinya itu akan sulit.” 

“Ya. Maafkan aku."

"Jangan khawatir. kau hanya melakukan apa yang ku katakan. "

Kami hanya harus menerimanya. Mungkin karena ceroboh, tapi aku juga tidak ingin memaksanya untuk menahan diri.

“Kau ingin kembali ke desa, Filo ?” 

“Yup! Ngomong-ngomong, di mana Rishia ? ”

"Aku suruh dia mengumpulkan info tentang coliseum."

Rishia bersama Raph - chan mengumpulkan informasi tentang tim yang lebih kuat. Aku tak yakin seberapa banyak dia benar-benar bisa mengetahuinya, tapi dia memiliki pengetahuan tentang semua hal. Aku pikir itu mungkin terbukti sangat membantu.

"Sampai jumpa! Aku akan baik-baik saja, jadi jangan khawatir tentang akuuuu!”

Morning star itu dengan cepat menjadi mainan favorit barunya, dan akhir-akhir ini dia mengayunkannya kemana saja dia pergi ... Apakah itu tidak masalah? Aku cukup yakin gadis kecil yang baik tidak berlarian membuat pilar api. Bermain dengan api hanya akan membuat sesuatu yang buruk terjadi.

"Ya, ya. Jangan bermain-main dengan senjata itu terlalu banyak. " 

" Okaaay ! "

Aku menggunakan portal untuk mengirim Filo kembali ke desa. Dia menghilang secara instan, tepat di depan mataku.

“Oke, Raphtalia. Aku mengandalkanmu lagi, malam ini.”

"Dimengerti. Waktu untuk depresi telah datang, sekali lagi. " 

"Ya."

Kami tidak punya uang, jadi kami tidak bisa membeli budak Lurolona yang tersisa. Sungguh menyakitkan hanya menyaksikan mereka dibeli, tapi jika kita tak mengawasi pada siapa mereka dibeli, maka kita tak akan bisa membelinya ketika kita akhirnya memiliki uang.

“Tapi bukan berarti tak ada gunanya. Terus lakukan itu.”

"Aku tahu. Baiklah, kalau begitu kau juga harus tetap melakukannya, Tuan Naofumi.”

“Tentu!”

Aku akan menonton pertandingan coliseum yang tersisa, seperti yang dilakukan Rishia. aku yakin jika Raph - chan berada di ruang penonton menungguku, itu akan membuat ku bahagia.




TL: Ryuusaku
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar