Senin, 01 Mei 2023

Kuma Kuma Kuma Bear Light Novel Bahasa Indonesia Volume 3 : Chapter 61. Beruang Pergi ke Guild Petualang Ibukota Kerajaan

 Volume 3

Chapter 61. Beruang Pergi ke Guild Petualang Ibukota Kerajaan








KARENA AKU HARUS laporan telah menyelesaikan questku mengawal Noa, aku memutuskan untuk pergi ke Guild petualang keesokan harinya. Aku menyuruh Fina pergi dengan Noa lagi, kalau-kalau ada masalah yang biasa terjadi dengan para petualang karena penampilanku. Jika sesuatu terjadi pada Fina, aku tidak akan pernah bisa menjelaskannya pada Tiermina.

Aku membiarkan tatapan ingin tahu dari penduduk menghujaniku saat aku pergi ke guild petualang sendirian. Itu tepat di tempat yang dikatakan Guild pedagang, tepat di jalan besar yang dekat dengan rumah beruang baru. Guildhouse ibukota lebih besar dari yang ada di Crimonia. Guild yang lebih besar berarti lebih banyak petualang, dan lebih banyak petualang berarti lebih banyak bajingan. Bahkan dalam perjalanan masuk, aku melihat beberapa petualang tangguh datang bersamaku. Aku merasa seperti anak kucing yang masuk ke kandang binatang buas. Aku benar meninggalkan Fina.

Tolong, jangan ada candaan, “Yah, kamu beruang liar, bukan?”. Terima kasih.

Aku menarik tudung beruangku rendah dan masuk ke dalam, tidak mengunci mata dengan siapa pun. Saat aku masuk ke dalam, bisikan dimulai.

"Apakah beruang lucu baru saja masuk ke sini?"

"Kamu benar, ada beruang."

"Itu beruang, oke."

“Pakaian yang lucu.”

“Serangan beruang. Seseorang membunuhnya. Bwa ha ha ha.”

"Ayolah. Kamu tidak bisa mengatakan hal-hal seperti itu, bahkan sebagai lelucon. Kamu akan menakuti gadis itu.”

"Lalu bagaimana kalau aku membunuhnya?"

"Jika kamu mendekatinya, beruang itu akan kabur."

Clatter.

Aku mendengar suara kursi terguling di belakang.

"Beruang berdarah ..." seorang pria di belakang bergumam. "Kamu seharusnya tidak menyentuh beruang itu."

“Ada apa denganmu? Kenapa kau gemetar?”

“Jangan terlibat dengan yang itu.”

"Ada apa dengan pria itu?"

"Siapa peduli, seseorang pergi berbicara dengannya."

"Kalau begitu, aku akan memperingatkannya."

Raksasa setinggi hampir dua meter mendekatiku. Dia menyeringai.

“Hei, gadis beruang. Untuk apa kamu datang ke sini dengan pakaian imut itu? Ini bukan tipe tempat gadis sepertimu seharusnya.”

"Aku baru saja datang untuk melaporkan penyelesaian questku."

“Kamu melaporkan sebuah quest? Apakah kamu seorang petualang?”

"Yah begitulah."

Tawa keluar dari sekelilingku.

"Tunggu sebentar. Sejak kapan anak-anak bisa menjadi petualang di sekitar sini?”

Aku tahu rutinitas ini. Orang-orang seperti ini ada di mana-mana; Aku mengabaikannya. Ketika aku melewatinya, pria itu mengulurkan tangan ke arah tudung beruangku. Aku menangkap tangannya dengan boneka beruang dan melemparkannya keluar dari pintu depan. Para petualang menatap dengan bingung dan takjub.

"Apa yang baru saja terjadi?"

"Bukankah dia baru saja melemparnya dengan satu tangan?"

"Pasti imajinasimu."

Mereka terus berteriak-teriak saat pria yang aku usir masuk kembali.

"Menurutmu apa yang sedang kamu lakukan?" tuntutnya, mendatangiku sambil mengusap kepalanya. Kemudian, saat dia mengulurkan tangan untuk meraihku lagi, aku meraih lengannya dan melemparkannya kembali ke luar pintu untuk kedua kalinya. Itu harus membela diri, kan? Guild terdiam.

"Apa yang baru saja kamu lakukan?"

"Dia datang untuk menyerangku, jadi aku hanya melemparkannya."

Tiga pria mengelilingiku.

"Kalian agak menghalangi jalanku."

"Apakah kamu pikir kami akan membiarkanmu melakukan itu pada teman kami, gadis beruang?"

"Dia adalah orang yang menyerangku entah dari mana."

"Jangan main-main dengan kami!"

Orang-orang itu datang untuk menyerangku, jadi aku memegang tangan mereka seperti yang aku lakukan dengan orang lain beberapa saat yang lalu, dan membuang sampah. Pada titik ini, anggota guild lainnya benar-benar terdiam. Aku melangkah keluar, di mana orang-orang yang aku lempar melewati ambang pintu sedang mencoba untuk berdiri.

“Kamu baji…”

Apakah lelucon ini akan dimainkan setiap kali aku memasuki guild baru? Aku benar-benar senang tidak membawa serta Fina. Begitu orang-orang itu berdiri, mereka merengut ke arahku. Mereka tidak mengeluarkan senjata, jadi kurasa setidaknya itu hal yang baik.

Karena orang-orang itu mendekatiku, aku menggunakan mantra angin yang meledak seperti geyser dari bawah mereka. Mereka melonjak ke langit dalam sekejap. Itu membuat mereka lebih tinggi dari yang aku harapkan; dari tanah, mereka tampak sebesar butiran beras. Butir-butir kecil itu berangsur-angsur menjadi lebih keras saat mereka tumbuh lebih besar.

“Gyaaaaaah!”

"Seseorang tolonggggg!"

"Kita akan matiiiii!"

“…”

Tepat sebelum mereka mendarat, aku membuat bantalan angin. Orang-orang itu tertangkap di bantal, dan di saat berikutnya, aku melemparkan mereka ke udara untuk kedua kalinya. Aku mengulangi ini beberapa kali, dan begitu mereka berhenti berteriak, aku membiarkan mereka kembali ke tanah.

"Jangan serang aku lagi, oke?" Aku memberi tahu orang-orang itu, tetapi mereka tidak mendengarkan. Sepertinya mereka pingsan. Yah, setidaknya itu berarti mereka tidak akan main-main denganku lagi.

Aku meninggalkan mereka dan kembali ke dalam. Para petualang lain memperhatikanku dari pintu masuk. Di antara mereka ada seorang wanita yang berjalan ke arahku.

"Yah, tepat ketika aku keluar berpikir aku mendengar keributan, aku menemukan beruang yang menggemaskan." Wanita itu tersenyum saat melihatku dan para petualang yang pingsan. Elf? Rambutnya panjang dan berwarna hijau muda, dan aku bisa melihat telinga panjang menyembul dari balik helaiannya. Dia cantik dan berkulit putih. "Itu sihir yang mengesankan."

“Merekalah yang menyerang. Aku hanya membela diri. Aku yakin para petualang yang menonton dari sana bisa membuktikannya.”

"Benarkah?" Elf itu berbalik dan melihat barisan petualang pertama. Mereka mengangguk, meskipun samar-samar. "Kupikir kamu sedikit berlebihan."

Aku juga berpikir begitu, tetapi orang-orang seperti itu tidak akan mendengarkan kecuali Kamu sendiri yang menyampaikan maksudnya.

“Yah, kurasa mereka mendapat pelajaran. Pastikan juga tidak ada dari kalian yang menyebabkan masalah, oke?” wanita elf itu memperingatkan para petualang yang melihat.

Siapa dia? Reaksi para petualang memberiku perasaan bahwa dia bukanlah salah satu dari mereka. Dia menilai aku dengan cara yang tidak biasa aku lakukan.

"Jadi begitu. Kamu adalah beruang yang ada desas-desus tentangnya.”

"Eh, kamu siapa?"

"Aku Sanya, Guildmaster dari guild petualang di sini di ibukota kerajaan." Tiba-tiba aku mengerti mengapa semua orang di sini bergantung padanya setiap kata. “Aku mendengar tentangmu dari Gran—seorang gadis berpakaian beruang yang mengalahkan sekelompok bandit seorang diri. Kupikir Gran melebih-lebihkan, tapi sepertinya itu benar.”

Sanya memandangi para petualang yang kebingungan. Salah satu dari mereka sadar kembali, tapi sepertinya dia tidak berniat untuk melawanku lagi—lagipula dia tidak bisa dengan Guildmaster di sekitarnya. Jika dia benar-benar kembali lagi, aku hanya akan mengirimnya berjalan-jalan melintasi langit lagi.

“Itulah kenapa aku bilang jangan main-main dengan beruang itu,” gumam seorang petualang di belakang.

"Kamu tahu tentang beruang itu?"

“Ya, aku tahu betapa menakutkan dan kuatnya itu. Itu sebabnya aku menyuruhmu berhenti.”

Aku pasti bukan satu-satunya petualang yang berkunjung dari Crimonia. Dengan cara dia meringkuk, dia mungkin salah satu yang aku kalahkan.

"Nah, untuk apa kamu di sini hari ini?"

“Aku datang untuk memberikan laporan quest,” kataku.

Sanya membawaku ke meja resepsionis dan duduk bersamaku.

"Kalau begitu, bolehkah aku meminta dokumen penyelesaian quest dan kartu guildmu?" Aku menyerahkan kartu guild aku dan dokumen penyelesaian pencarian dengan tkamu tangan Ellelaura. “Sebuah quest pendamping untuk keluarga Fochros√©, bukan? Ini, ini adalah biaya quest, dan ini adalah biaya untuk mengawal Gran.”

"Untuk mengawal Gran?"

“Gran datang tempo hari. Dia meminta aku untuk menangani biaya quest dan prosedur penyelesaian quest saat Kamu muncul.”

Jadi itu sebabnya nama Gran muncul sebelumnya—dia melompati semua rintangan untuk menganggap pertemuan kebetulan kami sebagai pencarian pendamping. Aku mengucapkan terima kasih secara mental ketika aku menerima uang itu.

"Aku akan menganggap quest pengawalan keluarga Fahrengram dan Fochrosé sebagai misi Rank D."

Jumlah quest Rank D di kartu guildku bertambah dua saat dia mengatakan itu. Rupanya semakin tinggi jumlah yang aku miliki, semakin baik kesan orang asing terhadapku jika aku melakukan quest pengawalan mereka. Karena bagian dari data tersebut direkam pada kartu, Kamu tidak dapat melihatnya tanpa panel kristal.

“Guildmaster di Crimonia memberiku surat,” kataku. Aku mendapatkan surat itu untuk membantu menghindari masalah, tetapi masalah menemukan aku sebelum aku dapat menyerahkannya.

"Itu pasti dari Ralock." Jadi itu namanya? Sanya membaca sekilas surat itu. "Sepertinya sudah terlambat untuk banyak hal ini."

Aku memikirkan hal yang sama.

“Biarkan staf guild tahu siapa kamu, tapi kamu tetap harus berhati-hati. Meskipun demikian, Kamu memiliki rekor pembunuhan yang mengejutkan. Aku hampir tidak percaya bagian tentang Tigerwolf, apalagi kau membunuh Black Viper sendirian.”

Dia sedang membaca data di kartu guild yang muncul di panel kristal. Aku bertanya-tanya untuk sementara waktu, tapi bagaimana cara kerja panel kristal dan kartu guild itu? Aku kira ini setara dengan kursus di dunia fantasi.

"Mempertimbangkan itu, aku tidak percaya kamu berada di Rank D."

Sanya mengembalikan kartu guildku. Aku menyelesaikan laporan quest dan mengirimkan surat dari ketua guild Crimonia, jadi dengan begitu, urusanku disini selesai. Setelah itu, aku akan mengintip sekilas quest yang mereka miliki, dan kemudian mungkin melanjutkan jalan-jalanku di sekitar ibukota.

"Apakah kamu tidak mengambil quest apa pun?"

"Aku baru saja sampai di ibukota, jadi lain kali."

"Oh, itu memalukan."

"Aku ingin jalan-jalan di sekitar ibukota, dan aku bertanya-tanya apakah ada toko di sekitar sini yang menjual barang-barang yang tidak biasa?"

"Tidak biasa kayak gimana?"

"Seperti bahan atau alat, apa pun akan baik-baik saja."

“Guild pedagang akan tahu lebih banyak tentang itu. Tapi kurasa saat ini itu adalah distrik barat. Mereka memiliki semua jenis toko yang didirikan.”

“Distrik barat, kalau begitu. Aku akan pergi ke sana lain kali.”

Aku berterima kasih padanya dan meninggalkan guild petualang. Kali ini para petualang tidak mengatakan apapun saat mereka mengantarku pergi.





TL: Hantu

0 komentar:

Posting Komentar