Kamis, 19 Maret 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 2 Chapter Extra: Hari yang Produktif untuk Balita Berbulu

Volume 2
Chapter Extra: Hari yang Produktif untuk Balita Berbulu


Hari ini, seperti biasa, suara ayah dan anak perempuan bergema di seluruh penjuru rumah B├╝ndte di desa kecil beastmen.

"Tidak!"
"Jangan katakan itu, Maya. Apakah kau tidak ingin bermain dengan Papa? "
"Tidak!"
"Maya ..."

Ketika Joseph mendengar putri kesayangannya menyatakan hal itu dengan sangat jelas, telinga segitiganya turun dengan sedih. Telinga dan ekor beastmen adalah indikator perasaan mereka yang lebih baik daripada ekspresi wajah mereka. Ketika tiba saatnya untuk memasang wajah poker dan senyum palsu yang penting untuk negosiasi, mereka harus terlebih dahulu belajar mengendalikan bagian-bagian tubuh itu.

Maya sangat marah pada Joseph, yang menghalangi pintu depan rumah.
Sebelumnya, Maya lebih seperti anak kesayangan ayahnya, jadi dia jelas tidak membenci Joseph. Tapi dia tidak merasa seperti itu sekarang karena dia menantikan jalan-jalannya. Dia tidak tertarik bermain dengan ayahnya.

"Ma—"

Joseph masih belum menyerah, jadi Maya terpaksa memaksa. Dia merunduk serendah mungkin, dan berlari secepat yang dia bisa. Berkat sosok ayahnya, dia memiliki titik buta besar tepat di bawahnya. Terus terang, perutnya jelas menghalangi. Joseph bisa bergerak lebih cepat daripada yang kau duga dari penampilannya, tetapi kemampuan manuvernya tidak sebanding dengan seorang beastmen murni. Kemampuan dasar manuver beastmen memang sudah tinggi, dan bahkan mereka sangat lincah. Meskipun dia masih balita, Maya sadar akan hal itu.
Anak itu menyelinap di antara kaki Joseph dan berguling. Sesaat kemudian, dia berdiri dan berlari keluar.

"M-Maya ..."

Dia bahkan tidak berbalik untuk melihat ayahnya yang kesepian. Ini adalah kejadian sehari-hari, jadi itu bisa dimengerti.
Luasnya habitat Maya, "dunianya", terbatas pada desa beastmen. Bagian luar desa juga di luar wilayahnya, jadi dia tidak berpikir untuk mencoba pergi. Terlepas dari apa yang mereka katakan, Joseph dan Ute membiarkan anak perempuan mereka berjalan sendirian karena mereka tahu itu. Bagi mereka, desa kecil ini seperti halaman belakang mereka sendiri.

Maya punya cara unik untuk jalan-jalan. Dia tidak terbatas pada jalan yang sudah dibuat saja. Celah di dinding kayu menjadi terowongan yang bagus untuk Maya kecil. Setelah melewati beberapa semak, dia menggunakan tempat-tempat yang dikeraskan oleh jejak orang dewasa sebagai jalan.
Saat itulah dia melihat seekor kadal melesat, ekornya bergoyang-goyang saat bergerak. Matanya berbinar.

"Kadda!"

Dia menjangkaunya tanpa ragu-ragu. Tetapi kadal itu menghindar dengan mulus, tidak memiliki niat untuk begitu mudah ditangkap. Ia juga masih memiliki opsi untuk melepaskan ekornya sendiri sebagai upaya terakhir.

"Kadda!"

Rute Maya berganti saat dia mengejar reptil yang melarikan diri.



Beastmen memiliki umur yang hampir sama dengan manusia, dan kedua ras memiliki sudut penilaian yang sama, jadi mereka adalah tetangga yang baik. Tingkat kelahiran mereka juga tidak rendah, sehingga mereka memiliki banyak anak. Desa ini mungkin kecil, tetapi kau masih bisa melihat sejumlah anak bermain di sana. Usia mereka beragam, tetapi mengingat ukuran desa, mereka beruntung memiliki seseorang untuk bermain.

Tapi dia tidak merasakan hal itu sama sekali. Seorang anak lelaki kecil, bulu putihnya yang dilapisi lumpur, menatap anak-anak lain di sekitarnya dan menggigit bibir bawahnya dengan frustrasi. Klan ini yang tinggal di pinggiran Laband cenderung menghargai individu berdasarkan kemampuan mereka bahkan lebih daripada beastmen lainnya. Favoritisme itu tidak didasarkan pada silsilah atau status sosial, hanya pendapat pribadi. Jadi bocah ini, yang merupakan anak terkecil dan terlemah, dianggap peringkat terendah oleh anak-anak lain.

Ngomong-ngomong, meskipun kemampuan fisik Joseph jauh dari penduduk desa lainnya, pangkatnya dalam hierarki desa tidaklah rendah. Setelah mewarisi garis keturunan Tislow, dia ahli dalam penyembuhan dan sihir dukungan, terlepas dari penampilannya. Pengguna sihir memang tidak umum, jadi jarang ada di desa sekecil itu, dan karena ia sangat handal, itu membuatnya semakin dihargai. Sebuah desa seperti Tislow di mana hampir separuh penduduk desa adalah pengguna sihir berada di luar norma.

Anak laki-laki itu frustrasi pada anak laki-laki yang lebih tua di sekitarnya, mendorongnya, dan akhirnya menertawakannya ketika dia jatuh ke lumpur, tetapi dia tidak memiliki ukuran badan atau kekuatan untuk melakukan apa pun. Pandangannya menjadi buram, tetapi berkat kesombongannya, dia menahan diri untuk tidak menangis di depan yang lain.

Saat itulah dia muncul.
Wajah seorang gadis dengan bulu hitam halus muncul dari semak-semak di dekatnya.

"Hmm?" Maya memiringkan kepalanya ke arah sejumlah anak lelaki yang sekarang berdiri di depannya. Dia melihat seorang anak laki-laki berbulu putih sedikit lebih tua darinya di tanah dan tertutup lumpur, dikelilingi oleh tiga anak lelaki yang bahkan lebih tua. "Menyakiti? Menyakiti?"

"Apa yang kau inginkan, hama? Keluar dari sini."
"Ya, kau menghalangi!" anak laki-laki yang lebih tua meludahi Maya dan mengusirnya.

Itu membuatnya marah. Dia tampak sangat tidak senang dengan perlakuan mereka.

"Tidak!" katanya dengan jelas, bulunya sekarang berdiri.

Anak-anak agak terkejut. Mereka jelas tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan anak yang lebih muda melawan. Tidak peduli dengan apa yang dipikirkan anak-anak lelaki itu, Maya mulai bergerak ... artinya, dia langsung menyerang mereka.

"Gah!"

Bocah pertama dari ketiganya jatuh oleh sundulan kepala yang bertujuan menggunakan seluruh berat dan kekuatan Maya.

"Agh!"
"Ada apa dengan hama ini ?!"

Bocah laki laki kedua dan ketiga berteriak, tetapi Maya hanya mengguncangkan celana bayinya dari sisi ke sisi, ekor pendeknya bergoyang-goyang sepanjang waktu. Tidak ada makna di balik apa yang dia lakukan, tetapi tampak jelas bahwa dia mempermalukan anak-anak lelaki itu, seolah-olah mengatakan, "Majulah, pecundang." Dia hanya seorang balita, jadi dia mungkin tidak memikirkan apa-apa sama sekali.

Marah dengan provokasi ini, kedua bocah lelaki itu melupakan perbedaan usia dan ukuran lalu mencoba meraihnya, tetapi Maya dengan mudah dan tangkas menghindari genggaman mereka.

Ayahnya, Joseph, diakui oleh orang-orang di sekitarnya sebagai warrior kelas satu, dan Maya semakin baik dari hari ke hari. Dia mewarisi banyak hal dari klan Tislow yang abnormal.

Maya terbang ke udara dengan lompatan yang mengejutkan bahkan anak laki-laki, beastmen sendiri, dan menambahkan putaran ketika meluncurkan serangannya. Itu bukan tendangan yang indah, tetapi dua dari tiga terlempar ke tanah oleh pukulannya: Serangan Killer Hip.

Bocah Ketiga, yang terakhir berdiri, mundur selangkah, bersiap untuk melarikan diri. Dia akhirnya menyadari bahwa makhluk yang ada di hadapannya bukanlah anak kecil yang tampak seperti dirinya.

"Aaaaaaaaaaah!"

Meskipun lawannya telah kehilangan semangat juangnya, itu bukan urusan Maya. Dia hanya memberikan keadilan pada orang-orang bodoh yang berani merendahkan dirinya.

"Luar biasa ..." Melihat tiga anak laki-laki yang telah menggertaknya semua terkapar di tanah, bocah berambut putih itu duduk dengan mata terbelalak.
"Dia gadis kecil yang imut dan mungil ..." bisiknya, dan gadis itu menatap lurus padanya, mata mereka bertemu. Bocah itu merasakan pipinya memerah.

Lalu pandangannya dipenuhi dengan celana POF nya.
Cinta singkat ini dihancurkan oleh serangan pinggul sebelum itu bahkan bisa dimulai.

Maya kembali ke rumah dengan suasana hati yang baik, setelah memuaskan nalurinya untuk berburu dan berolahraga. Dia menemukan keempat anak laki-laki yang ditinggalkannya, ekor mereka dengan sedih meringkuk di antara kaki mereka, berada di bawahnya dan bahkan tidak layak untuk dipertimbangkan. Itu adalah penilaian yang secara tidak sengaja kejam.

Setelah ini, hubungan antara keempat anak laki-laki itu kurang lebih membaik. Ada solidaritas aneh di antara mereka dari semua yang telah dihancurkan oleh seorang gadis balita.



"Oh, kau kembali, Maya?" Ute memanggil putrinya, yang muncul entah darimana dan sekarang menggunakan tongkat untuk menggambar lingkaran-lingkaran di halaman depan rumahnya.
"Ya!"
"Maya ?!" Telinga Joseph yang terkulai melonjak ke atas dan sekarang menunjuk ke arah langit. “Selamat datang di rumah, Maya. Apa ada yang terjadi? "

Maya segera menjawab sambil tersenyum. "Nggak!"

Baginya, itu adalah tamasya yang sangat biasa, tidak ada yang layak untuk diceritakan. Saat mereka berbicara, jumlah lingkaran yang tergores ke tanah telah bertambah.

"Apa yang kau gambar, Maya?"
“Watia. Maya. "

Rupanya, semua lingkaran ditambahkan untuk membuat wajah. Mendengar putri kesayangannya memberikan nama "kakak perempuan" yang sangat disayanginya ketika dia menunjuk ke kelompok lingkaran yang lebih besar, Joseph tersenyum tegang.

"Bagaimana dengan Papa, Maya?"
"Nggak, nggak!"
"Di mana Papa?"

"Tidak, Papa!" Maya melirik ayahnya, yang hampir menangis, lalu segera mengembalikan perhatiannya pada tugasnya.

Dia masih sering teringat kembali pada "kakak perempuan" yang sangat dia cintai. Dia berbau harum, hangat, dan membantu menenangkan Maya. Kakak perempuannya sangat, sangat baik. Dia adalah hal yang berharga bagi dunia Maya.

Maya bahkan tidak memiliki keraguan sedikit pun bahwa kakak perempuannya yang berharga akan datang menemuinya lagi. Dia tidak memiliki alasan untuk mempercayai itu, tetapi Maya tidak perlu mengkhawatirkan hal sepele seperti itu.

"Watia, Maya, berkumpul!"

Setelah menggambar dua lingkaran besar untuk senyum mereka, Maya menyeringai puas.




TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan

0 komentar:

Posting Komentar