Minggu, 05 April 2020

Uchi no Musume no Tame naraba, Ore wa Moshikashitara Maou mo Taoseru kamo Shirenai Light Novel Bahasa Indonesia Volume 3 Chapter 1. Gadis Muda Kembali ke Kreuz

Volume 3
Chapter 1. Gadis Muda Kembali ke Kreuz



Setelah berangkat dari desa Tislow, Dale dan Latina tiba di Kreuz sesuai jadwal, yang semulanya masih masa pergantian musim, sekarang sudah masuk musim panas.
Begitu Dancing Ocelot terlihat di pandangan mereka, Latina segera menyerahkan tali kendali Blau ke Dale dan lari menuju pintu masuk. Dia sepenuhnya tersenyum membuka dan melewati pintu masuk toko dan berteriak, keras dan jelas.

“Latina kembali!”

Rita, yang sedang menangani dokumen di tempat biasanya, tiba-tiba berhenti dan melihat ke atas. Setelah mengkonfirmasi sumber teriakan itu, dia tersenyum dengan sukacita dan kejutan.

“Latina.”
“Kami kembali, Rita!”
“Selamat datang kembali.”

Mendengar kata-kata itu darinya, membuat Latina terlihat lebih bahagia. Rupanya, masih ada tingkatan yang lebih tinggi dari ‘sepenuhnya tersenyum’.

“Um, um, kami membawakan banyak oleh-oleh untuk kalian.”
“Aku senang sekali. Lalu, di mana Dale?”
“Eh...?”

Latina menenangkan sedikit rasa herannya ketika ditanya oleh Rita, Latina memiringkan kepalanya dan kemudian berbalik. Dale seharusnya berada tepat di belakangnya, tetapi Dale tidak ada di sekitarnya juga.

“Huh?”
“Ada apa memanggilku?” Mungkin setelah mendengar percakapan mereka, Dale merespons dari dapur di seberang meja. Karena dia tidak bisa membawa masuk Blau ke dalam toko, dia masuk melalui pintu belakang.

Sangat gugup, Latina bergegas ke dapur. Kenneth ada di sana, menyiapkan makanan untuk pelanggan seperti biasanya. Dia telah menyapa Dale, dan ketika dia melihat Latina, dia menunjuk senyum ke arahnya.

“Oh, kamu sudah kembali, ya? Selamat kembali!”
“Yaah!” Latina menghampiri Kenneth dengan hentakan kaki yang teratur, dia mengangkat wajahnya pada Kenneth, Latina tampak sedikit kecewa, dan berkata, “Latina kembali, Kenneth.”

Kenneth hanya bisa memiringkan kepalanya karena tidak tahu apa yang membuat Latina bertingkah seperti itu. Dia juga tidak tahu mengapa dia merasa sedih.

“Kamu kenapa, Latina?”
“Latina mengira bisa menjadi orang pertama yang mengatakan ‘Latina kembali’ ke Rita dan Kenneth, tapi ternyata Dale sudah mendahului Latina...”
“Dia memang tidak pengertian.”
“Huh, aku yang salah?”
“Oh, maksudmu Latina yang salah?”
“Tentu saja tanggung jawab sepenuhnya ada padaku, karena telah mencuri kesenangan Latina.”
“Kau tidak pernah berubah, ya?”

Melihat Dale bertindak sama seperti biasanya, Kenneth tersenyum canggung dan menghentikan kerjanya. Dia kemudian mengelus-elus kepala Latina seperti yang sering dia lakukan, Kenneth memperhatikan rambut Latina yang ditata rapi dan menyadari ada pita rambut dengan desain yang agak rumit.

“Aku senang kamu baik-baik saja. Selamat kembali, Latina.”

Mendengar kata-kata itu diulangi, Latina kembali tersenyum.
Latina berjalan kembali ke meja toko, dia berhenti dan menatap Rita dengan takjub.

“Rita, perutmu jadi sangat besar!”

Cukup sulit melihat keadaan perut Rita karena dia biasanya duduk di kursi konter, tetapi Rita sekarang memang memiliki perut yang besar dibandingkan waktu ketika mereka pergi melakukan perjalanan dan sebelumnya hanya terlihat menonjol.

“Sekarang, kamu bisa merasakan bayinya bergerak.”
“Wow, bayinya bisa bergerak ... luar biasa!”

Latina gembira, dia secara perlahan dan lembut menyentuh perut Rita, lalu mendongak dengan ekspresi serius di wajahnya, tampak telah menyadari sesuatu.

“Jika perutmu sebesar ini, maka ... apa tidak merasa berat?”
“Iya, memang berat. Pinggul dan punggungku terasa sakit, rasanya tidak nyaman.”
“Apa mau Latina kasih sihir penyembuhan?”
“Kamu baru saja kembali, aku bisa memintamu melakukan itu, ya?”

Tidak masuk akal bagi seseorang memanggil pengguna sihir profesional untuk memberikan sihir penyembuhan hanya demi mengatasi rasa sakit di pinggul dan punggung. Tapi untungnya, mudah untuk meminta gadis muda yang baik hati ini melakukan itu, tapi akan sulit meminta hal yang sama pada orang dewasa.

“Bagaimana perjalanannya? Menyenangkan?”
“Ya! Banyak sekali yang terjadi, Latina sampai tidak bisa menulis semuanya dalam selembar surat.”

Dale menghadap ke arah Latina, yang akan mulai bercerita kisah perjalanannya bersama Dale, tapi dengan senyum gelisah, dia menyela pembicaraan mereka.

“Bagaimana kalau kamu ganti baju dulu, Latina? Selain itu, kita juga harus menaruh barang bawaan kita.”
“Baik.”

Tiga orang dewasa itu menyaksikan Latina dengan ekspresi damai saat dia berbalik dan menuju dapur.

“Latina bersemangat sekali, ya?”
“Ya. Dia sangat semangat menyiapkan segalanya. Karena ini adalah perjalanan panjang pertamanya.”
“Aku merasa lega sekali kami bisa kembali tanpa luka parah atau sakit dalam perjalanan.” Terdapat kelegaan dalam suara Dale yang menjelaskan kepulangan mereka berjalan lancar dan aman. “Sepertinya kau baik-baik saja, Rita.”
“Ini adalah yang pertama bagi kami, ada banyak hal yang tidak aku ketahui.”
“Ayahnya membantu kami menjalankan Papan Pesan Akhdar. Aku tidak bisa menangani itu selama ada pesanan makanan.”

Ketika Rita menikah, orang tuanya mempercayakan tokonya kepada pasangan yang baru menikah dan pensiun, sekarang dia tinggal di perumahan distrik selatan. Ini soal pekerjaan di Dancing Ocelot, hanya ada sedikit orang yang dapat menggunakan Papan Pesan Akhdar, karena perlu dari izin kuil. Bisa dikatakan itu perlu lisensi. Akibatnya, mereka juga tidak bisa hanya mempekerjakan karyawan sementara. Itulah sebabnya pemilik toko sebelumnya, ayah Rita, mulai sering datang dan membantu di toko demi putri dan cucunya.

“Apa kerjaanmu berjalan lancar, Kenneth?”
“Aku orang dewasa yang mandiri, semua berjalan lancar. Tapi ada kalanya aku berharap Latina ada di sini.”

Kemampuan gadis muda yang menggemaskan untuk menenangkan orang-orang di sekitarnya, itu sudah menjadi keterampilan khususnya. Kenneth mungkin telah diakui oleh ayah Rita sebagai suami dari putri satu-satunya, tetapi hubungan mereka berdua tidak akrab. Tidak ada perselisihan aktif di antara mereka, tetapi mereka akhirnya akan bertengkar sewaktu mereka bersama. Itu juga bagian dari alasan mengapa orang tua Rita pensiun.

“Apakah ayahku benar-benar menakutkan?”
“...”
“Dia tidak menakutkan bagiku. Hanya saja, dia ...”

Pria itu telah menjalankan toko untuk para petualang yang berisik selama bertahun-tahun, tidak pernah merasa takut sedikit pun. Kenneth dan Dale tidak bisa mengatakan apa-apa dan hanya bertukar pandangan canggung.

Terdengar suara ketipak derai langkahnya yang ringan namun tergesa-gesa, mereka menyadari Latina telah kembali. Dalam waktu singkat, dia datang lagi, setelah mengganti perlengkapan bepergiannya menjadi salah satu gaunnya yang biasa.

“Dale, Latina akan mencuci baju, taruh pakaianmu di situ ya.”
“Baik.”

Orang bisa menduga dari aliran percakapan alami ini bahwa sudah sepenuhnya ditetapkan Latina sekarang menangani sebagian besar pekerjaan rumah. Dia telah menjadi pekerja keras bahkan sebelum perjalanan itu, tetapi setelah beberapa bulan belajar dari ibu Dale, Magda saat tinggal di Tislow, dia benar-benar memoles keterampilannya. Kebalikannya dari Dale, yang menjauhkan diri dari tugas-tugas seperti itu saat kembali ke rumah lamanya. Berkat hal-hal yang telah berlangsung sejak saat itu, Dale masih belum menyadari dia bergantung pada Latina untuk sebagian besar pekerjaan rumah.

“Kamu semakin bisa diandalkan, Latina ...” Rita bergumam tanpa berpikir.

Latina kini dengan riang meletakkan tas di meja konter, yang dia tawarkan pada Rita dan Kenneth. Dia melakukan ini karena dia tahu ini adalah waktu dimana Ocelot sepi pengunjung.

“Ini suvenir untukmu, Rita,” kata Latina, menarik jimat yang ukurannya pas untuk dipegang di salah satu tangannya, seukuran tali gendong tasnya. Itu terbuat dari anyaman benang yang rumit, tetapi terasa sederhana.
“Apa ini ... jimat Quirmizi?”
“Ara. Terima kasih, Latina.”

Quirmizi adalah dewa panen dan juga dewa yang dipuja untuk mendoakan kelahiran seseorang dan kemakmuran keturunan. Wanita hamil dan orang dekat mereka sering mencarikan jimat itu.

“Ini buatanmu...?” Kenneth bertanya pada Dale sambil menghela nafas, membuat dia memalingkan muka karena malu.
“Latina bilang dia ingin memberi Rita jimat, dan secara teknis aku seorang priest, jadi ya...”
“Begitu.” Kenneth membuat tanggapannya singkat dan ekspresinya lembut, dia tahu Dale tidak terlalu menyukai perlindungan ilahi.


Ini terjadi ketika Dale dan Latina tinggal di Tislow.

“Benar! Ada bayi di perut Rita,” kata Latina kepada Nenek Wen, menceritakan apa saja yang dia alami di Kreuz sambil membaca buku yang dipinjamnya dari Pak Cornelio.
“Begitu. Mungkin bisa kamu carikan jimat Quirmizi untuknya.”
“Jimat? Maksud Nenek berkah? Latina bisa membuatnya?”
“Hanya para priest yang bisa membuatnya, mereka yang memiliki perlindungan ilahi. Tapi kamu bisa membuat wadah cantik untuk jimat itu. Serahkan saja pembuatan jimatnya pada cucu bodohku.”
“Dale?”
“Benar. Meski tugasnya sekarang berbeda, tapi dia masih bisa menjalankan tugasnya sebagai priest.”

Karena Dale biasanya tidak menunjukkan sisi dirinya sebagai priest, Latina memiringkan kepalanya mendengar pernyataan ini. Melihat ini, Nenek Wen tertawa lebar. Dale tidak terlalu menyukai perlindungan ilahi-Nya, jadi dia cenderung tidak menyebutkannya terlalu sering. Meski begitu, dia memiliki kemampuan untuk menangani tugas-tugas dasar sebagai priest. Selain itu karena Wendelgard sendiri, priest berpangkat tinggi saat ini di Tislow, yang telah melatihnya.

Tanah Tislow diberkati begitu dalam oleh para dewa sehingga seluruh desa bisa disebut kuil. Budaya dan adat istiadat yang mereka warisi dari leluhur mereka didasarkan pada keyakinan yang mendalam. Di negeri ini, di mana begitu banyak orang dilahirkan dengan perlindungan ilahi, kuil tidak diperlakukan sebagai sesuatu yang istimewa, dan sebaliknya dijadikan bagian dari kebiasaan sehari-hari.

Latina tidak tahu apa-apa tentang kondisi unik di Tislow, tetapi dia adalah seorang gadis muda yang patuh, sehingga malam itu dia berbicara dengan Dale tentang membuat jimat itu ketika mereka berada dikamar berdua, seperti yang dikatakan Nenek Wen.

“Nenek Tua mengatakan itu?”
“Ya. Latina ingin memberikan berkah untuk Rita. Bisakah kamu buatkan itu, Dale?” tanya Latina, permintaannya juga tertulis di wajahnya. Dia tidak memiliki kesadaran akan hal itu sendiri, tetapi dia memiringkan kepalanya sedikit dengan mata memohon, itu membuat keimutannya akan jauh lebih kuat. Itu sudah cukup untuk membuat jantung Dale berhenti berdetak dan membuatnya tak sadarkan diri. Begitu gadis ini tumbuh dewasa, dia tidak diragukan lagi akan menyebabkan banyak pria menangis.

Namun, Latina tidak akan pernah menunjukkan ekspresi itu kepada orang lain. Membuat Latina mengajukan permintaan adalah hak istimewa bagi Dale saja, dan Dale sama sekali tidak berniat menyerahkan hak berikutnya seperti diberikan ucapan “Terima Kasih” dan “Aku Mencintaimu.” Dia tidak akan membiarkan siapa pun mencuri itu darinya.

“Yah, kurasa kita memang punya bahannya ...”

Bahan yang digunakan untuk membuat jimat tidaklah sulit untuk dicari. Itu dibuat menggunakan tanaman, buah-buahan yang dianggap sangat dekat dengan Quirmizi. Tidak menjadikan bunga sebagai bahan dasarnya, jimat dibuat dengan serat tanaman yang diwarnai dengan warna bunga. Jimat dari kuil kota akan memiliki pola rumit yang ditenun menjadi kain mewah, tetapi jimat dari Tislow lebih sederhana, hanya dihiasi dengan tali anyaman.

“Aku akan memberi berkah pada jimatnya, bisakah kamu buat tas sebagai wadahnya, Latina?”
“Ya!”

Bahan yang Dale siapkan adalah seikat tali dengan beragam warna yang mengejutkan. Dia mulai dengan terampil menenunnya bersama di depan Latina.

“Dale, kamu luar biasa!”
“Sewaktu aku masih kecil, aku disuruh membantu membuat ini dalam jumlah banyak.”

Banyak anak-anak desa yang juga disuruh membantu ketika tiba waktunya memproduksi wadah cantik untuk jimat di acara-acara penting. Dengan begitu, cara pembuatannya diturunkan dari generasi ke generasi.

“Aku akan membuatnya pelan-pelan, jadi perhatikan baik-baik.”
“Baik!”

Seperti yang pernah dilakukan orang tuanya, Dale menggenggam tangan gadis muda itu dan mengajarinya metode unik di balik menenun tali untuk wadah jimat.


Tangan Latina cukup terampil, tapi wadah jimat yang dia buat masih agak berantakan. Meski begitu, usaha yang dikerahkan ke dalamnya lebih banyak daripada jimat yang dibuat oleh kuil. Rita mendekatkan jimat itu ke dadanya dengan senyum keibuan.

“Terima kasih banyak, Latina.” Dia kemudian berbalik dan melihat Dale, menunjukkan kepadanya senyum juga, yang tidak pernah dia lakukan. “Terima kasih juga, Dale.”

Dale jelas terguncang, setelah menerima pujian langsung dari Rita tanpa bercanda atau menggoda. Melihat Rita sangat bahagia, Latina tampak sangat puas juga. Latina telah memberikan yang terbaik untuk memilih setiap suvenir, jadi melihat seseorang senang menerima suvenir pilihannya membuatnya senang.

“Untuk Kenneth, kami membelikan ikan dan rempah-rempah dari Qualle,” katanya, sambil menyerahkannya dengan hati-hati.
“Ikan mentah? Kenapa tidak ikan kering saja?” Kenneth memeriksa isi bungkus itu dan tampak terkejut. Ikan yang dibawa mereka tidak sepenuhnya segar, tetapi tidak ada tanda-tanda ikan besar di dalam kotak esnya telah membusuk.
“Kami juga masih punya ikan kering yang tersisa,” kata Latina sambil berpikir, memberikan bungkus yang berbeda pada Kenneth. Di dalamnya ada ikan kering sisa dari perjalanan mereka.
“Tidak, bukan ini maksudku...”
“Latina bertanya padaku bagaimana cara mengangkut makanan laut dari pelabuhan ke Kreuz,” kata Dale, sedikit terlihat jengkel.
“Ini mirip perangkat sihir yang dipakai di toko, kan? Latina tidak bisa menggunakan sihir Air, jadi Latina minta bantuan ke Dale!”

Kenneth dan Rita terdiam, dan Dale menggelengkan kepalanya dengan ekspresi wajah tegang.

“Rasanya tidak mungkin aku mempertahankan ini sendirian, dan memang tidak semua pengguna sihir bisa melakukan ini. Latina terus menjaga suhu es yang aku buat di Qualle hingga kami sampai di Kreuz.”
“Tapi Latina memintamu membuat es ini berkali-kali, kan?” Latina berkata sambil memiringkan kepalanya. Dia tampaknya tidak tahu seberapa luar biasanya dirinya dapat mempertahankan itu. Seperti biasa, kontrol sihirnya terbukti sangat luar biasa.

“Biasanya, orang-orang menggunakan perangkat sihir untuk menjaga suhunya...”

Terus menggunakan kekuatan pada area tertentu membutuhkan konsentrasi dan teknik tingkat tinggi, namun gadis muda ini tampaknya bisa dengan santai melakukannya.

“Semua makanan yang kami makan di Qualle lezat, tetapi Latina juga ingin mencoba ikan yang dimasak olehmu, Kenneth.”
“Kalau begitu, makan malam nanti kita masak ikan ini ya?”

Ada banyak hal yang harus dia katakan, tetapi melihat ekspresi penuh harapan, sebagai ‘guru’-nya, dia harus memasak sehebat mungkin. Melihat ikan yang membeku di atas es, dia segera mulai berpikir mencari memasak ikan apa yang akan dia buat. Sementara itu, Latina mulai melihat-lihat ke dalam tas lagi.

“Juga, kami membawa kembali daging babi hutan.”
“Babi hutan?”
“... Babi hutan?”

Melihat bungkusan potongan daging dan daging kering yang dikeluarkan Latina dari tasnya, Rita menatap dua daging itu dengan rasa ingin tahu, sementara Kenneth mengangkat alisnya sedikit. Tidak ada gunung di sekitar Kreuz, mungkin ada magical beast di hutan, tetapi jenis hewan yang biasanya ditemukan di sana terbatas.

“Dale, ini benar daging babi hutan?”
“Ya, tapi itu adalah ‘monster babi hutan’. Sejenis magical beast yang sering muncul di daerah sekitar desa asalku.”

Kenneth curiga terhadap seikat daging besar itu, tetapi setelah mendengar penjelasannya, dia memahaminya. Ukuran daging yang mereka bawa terlalu besar untuk babi normal.

“Kami mendapatkannya dari tempat Joseph.”
“Um ... Dia kerabatmu, yang campuran beastman itu?”
“Ya.”

Sewaktu Kenneth masih seorang petualang aktif, dia terkadang mengambil pekerjaan sebagai penjaga untuk karavan pedagang yang mengunjungi Tislow. Begitulah Nenek Wen akhirnya meminta agar dia menjaga Dale dan untuk pertama kali dia memulai perjalanan petualangnya dan dari situlah Kenneth tahu ada desa beastman dalam perjalanan ke sana.

“Latina berteman baik dengan Maya. Dia sangat imut!”
“Itu hebat.”
“Dan dia juga sangat lembut!”

Sementara Latina menceritakan itu dengan tersenyum, ada sedikit ekspresi canggung di wajah Dale yang sedang duduk dan mendengarkan di sisinya.

“Apa terjadi sesuatu...?”
“Tidak ... Selama Latina bersenang-senang, maka tidak apa-apa ...”

Menatap ke kejauhan, Dale mengingat kembali apa yang terjadi di desa beastman.


Mereka berdua menelusuri kembali jalan yang sama dalam perjalanan kembali dari Tislow, mereka akhirnya sampai dan menetap lagi di desa Beastman. Dalam perjalanan ke sana, Latina dalam suasana hati yang sangat baik.

“Apa Maya sudah melupakan Latina tidak ya. Semoga saja tidak,” kata Latina, tiba-tiba berhenti dan menatap Dale dengan ekspresi khawatir.

“Hmm ... Aku yakin dia akan ingat kamu. Bagaimanapun juga, kamu berteman dengannya begitu cepat.”
“Itu benar.”

Latina melompat dengan ceria, menyebabkan pita dengan desain bunga yang rumit bergoyang. Pita itu, yang dia terima dari Nenek Wen, adalah favoritnya saat ini.

Awal musim semi sudah berlalu selama mereka tinggal di Tislow, dan meskipun sekarang ini awal musim panas, cuaca tidak terasa terlalu panas di sini, di bawah dedaunan desa beastman yang rindang. Mereka berdua meliuk-liuk melewati pepohonan yang sekarang tertutupi dedaunan hijau gelap. Tidak lama kemudian, desa sederhana mulai terlihat, dan Latina berteriak, “Itu dia!”

“Jangan lari,” kata Dale, berhasil menghentikan Latina tepat saat dia akan berlari cepat, dan keduanya berjalan bersama ke desa beastman. Tanpa menunjukkan tanda-tanda tersesat, Latina langsung menuju rumah B├╝ndte. Berhenti di depan pintu rumah kecil itu, Latina mengepalkan tangannya untuk mengetuk dan kemudian menatap Dale, tampak gugup. Dia pasti khawatir, seperti yang dia katakan sebelumnya. Dale mengelus kepalanya sekali dengan senyum canggung dan kemudian mengetuk pintu tersebut menggantikannya.

Sesaat kemudian, Joseph membuka pintu. Tanda kebahagiaannya-- perutnya yang besar--tidak berubah sama sekali sejak terakhir kali mereka bertemu, dan itu bergoyang bersama gerakannya. Dia sama sekali tidak terkejut melihat Dale dan Latina. Responsnya membuat mereka berdua tahu bahwa penghuni rumah ini tahu akan kedatangan mereka lagi dan akan menetap untuk istirahat.

“Maaf sudah merepotkanmu lagi, tetapi boleh tidak kami tinggal lagi di sini, Jose—”
“Watia!”

Pertanyaan Dale terputus di tengah kalimat. Bersamaan dengan teriakan gembira itu, sebuah peluru hitam, berbulu datang terbang ke arah mereka.

“Maya!”

Seolah mengejek ayahnya, yang dengan tergesa-gesa mengulurkan tangannya untuk meraihnya, dia membidik titik buta tubuhnya yang montok dan menyelinap di antara kedua kakinya. Dia mengumpulkan kekuatannya untuk sesaat, dan kemudian bola bulu hitam melompat langsung ke Latina.

Namun...

“Kamu membahayakan saja!” Dale berhasil meraihnya tepat pada waktunya. Dia mungkin masih balita, tetapi jika dia melompat ke Latina dengan kekuatan sebesar itu, keduanya akan berakhir jatuh di lantai. Latina, dengan tubuh langsingnya, tidak akan bisa menangkap peluru hidup yang meluncur dari momentum hebat dan berat badan penuh balita. Bahkan jika itu terjadi, untungnya, Maya tidak memiliki jenis badan yang sama seperti ayahnya.

“Watia, Watia!” Maya menendang dan menggeliat di lengan Dale. Sepertinya dia tidak suka berada di sana. “Tidaaaak!”
“Gah!”

Menggunakan sundulan kepala, Maya mendaratkan pukulan bersih ke rahang Dale. Dia ahli dalam berkelahi dan melatih dirinya sendiri untuk menangani mereka, tetapi tentu saja, pukulan keras ke tempat yang lembut seperti itu benar-benar menyakitkan. Sulit membayangkan serangan itu datang dari seorang balita. Dale ingin menganggap itu hanya pukulan yang beruntung; itu terlalu menakutkan untuk membayangkan seseorang yang begitu muda membidik tepat ke titik lemah seseorang.

“Watia!”
“Maya!”

Dale gemetar kesakitan tetapi tetap berhasil memegangi Maya, daripada menyerahkannya ke Latina. Latina menatapnya dengan prihatin, tetapi dia hanya balas tersenyum. Dengan itu, dia akhirnya tenang dan memeluk Maya, mengubur wajahnya di bulu balita yang lembut. Secara alami, senyum Dale adalah senyum yang dipaksakan. Itu adalah rasa sakit sesaat dan bukan luka yang memerlukan sihir penyembuhan, tetapi apa yang diterimanya tetap lah sakit.

“Watia ...” Maya juga menempel erat pada Latina, tampak bahagia dan benar-benar puas. Namun, sepertinya tiba-tiba menyadari sesuatu, dia memiringkan kepalanya.”Watia?”

Hidung mungilnya mulai mengendus, mencoba menangkap aroma Latina. Sementara itu, raut wajahnya semakin suram.

“Maya?”
“Apa itu?”
“Hmm?”

Selain Latina dan Joseph, bahkan Dale, yang tidak bisa membaca ekspresi beastman, bisa dikatakan ada sesuatu yang terjadi. Joseph sedikit membungkuk ke depan, lalu meletakkan tangannya di dagunya.

“Dale, apa dalam perjalanan kemari kalian bertemu hewan besar atau semacamnya?” Joseph bertanya.
“Hah?” Dale merespons.

Saat itu, setelah sampai pada kesimpulan sehubungan dengan aroma Latina, Maya dengan tidak senang berteriak.

“Tidaaaak!”
“Maya?”

Tidak mengindahkan keterkejutan Latina, Maya mulai menggosok tubuhnya ke arah gadis itu, dengan kecepatan penuh.

“Wah?!”

Maya tidak menunjukkan tanda-tanda melambat dalam antusias menggosok dirinya sendiri di seluruh Latina, yang dia jatuhkan dengan penuh semangat dan sekarang duduk di atasnya. Dia menggunakan seluruh tubuhnya, dan sulit untuk menganggapnya sebagai sesuatu selain dia mengoleskan aroma pada gadis lain. Ini terus berlanjut dan Latina tampak bingung. Dia sepertinya tidak tahu bagaimana menghadapi situasi ini. Kadang-kadang dia mengeluarkan jeritan aneh dan menyedihkan ketika Maya melakukannya.

“Um... Apa yang terjadi padanya?”
“Seperti yang aku tanyakan tadi, apa kalian bertemu hewan besar atau semacamnya? Kita beastman bisa merasakan hal semacam itu dari bau.”
“Hah... Jadi, mengapa dia melakukan itu?”
“Bagaimana aku menjelaskannya...? Ah... begini, dia itu seperti istri yang marah ketika tahu suaminya berselingkuh...”
“Selingkuh?”
“Itu hanya sebuah contoh.”

Dale merangkum dan menjelaskan apa yang dilakukan Latina saat mereka tinggal di Tislow, mulai dari menjinakkan anjing-anjing hingga membelai mythical beast. Mendengar semua penjelasan darinya, Joseph mengangguk, setengah heran.

“Jadi itu yang terjadi.”
“Oh, begitu.”

Rupanya, Maya tidak menyukai aroma makhluk lain selain dirinya yang menempel pada Latina, dan ketika dia tahu aroma itu bukan milik makhluk yang lebih lemah darinya, suasana hatinya menjadi semakin buruk. 

Latina duduk di sana tampak bingung melihat Maya memeluknya dengan erat dan mendengus untuk merayakan pencapaiannya.
Tapi dia tidak melepaskan Latina setelah itu.

“Tidak!” Maya berkata dengan jelas, menggelengkan kepalanya.
“Jangan begitu! Kemarilah, Maya!”
“Tidak! Maya ingin Watia!”
“Maya ...”

Joseph tidak dapat mengatakan apa-apa lagi, dan telinga segitiganya turun karena sedih. Sulit untuk mengatakan berapa kali mereka melalui pertengkaran ini, tetapi putri kesayangannya terus menolaknya. Hal itu merusak mentalnya.

Maya, sementara itu, memeluk lutut Latina dengan tatapan membara, dia siap untuk berperang.

“Watia adalah milik Maya!”
“Waaaaah ...”

Setelah ditangkap, Latina berada di tengah-tengah kekacauan ini, terperangkap di antara ayah dan putrinya.

“Kamu benar-benar populer, Latina ...”

Dale menyaksikan semua ini dari kejauhan. Sambil menyeruput tehnya, berusaha menghindari kenyataan dari situasi itu. Dia telah belajar banyak hal saat tinggal di Tislow, termasuk peran penting bagi orang untuk tahu kapan harus menyerah.

“Jangan sampai menyakiti hatinya ya...”

Dia berada sedang melepas tanggung jawabnya, jadi komentar yang dia berikan tidak cocok untuk ditujukan kepada seorang anak kecil, tetapi Dale tidak memikirkan secara mendalam apa yang dia katakan saat ini, dan Latina juga tidak mempertimbangkan pernyataan tersebut secara mendalam.

“Watia, Maya, bersama!”
“Waah ...” Latina bingung dan hanya bisa berpikir untuk memeluk Maya ketika anak itu dengan keras menyatakan kepemilikannya.

Saat itulah pintu depan terbuka. Istri Joseph, Ute, berdiri di sana, dengan bulu putih dan matanya yang hijau. Dia membawa keranjang dengan satu tangan, keranjang itu diisi dengan banyak sayuran segar. Rupanya, alasan mereka tidak melihatnya untuk sementara waktu adalah karena dia berada di kebun.

“Oh, kalian berdua sudah sampai?” kata Ute dengan tenang, memperhatikan Dale dan Latina. Dale berdiri tegak dan menyambutnya.
“Maafkan kami, merepotkanmu lagi, Ute.”
“Nona U-”
“Watia, jangan!”

Latina mencoba menyapa Ute juga, hanya saja upayanya digagalkan oleh Maya. Dengan keadaan Maya saat ini, Latina yang memperhatikan orang lain tampaknya cukup untuk membuatnya cemburu. Sepertinya dia mencoba mengatakan, “Jangan lihat siapa pun selain aku!”

“Apa yang terjadi denganmu, Maya?” Ute memiringkan kepalanya terhadap perilaku putrinya, dia tidak tahu apa-apa tentang apa yang terjadi sampai saat itu. Setelah tertawa hampa, Dale memberikan respons singkat.

“Ya ... Sepertinya dia ingin memonopoli Latina.”
“Ayahnya terlalu lunak padanya, dia akhirnya jadi anak yang manja, ya?” Kata Ute, sama sekali tidak terguncang oleh amukan Maya. Baik atau buruk, dia agak berpikiran luas.
“Joseph ...” Dale memanggil pria yang bersangkutan, yang sedang duduk di sudut ruang, tampak sedih dan sangat lelah, HP-nya sepertinya habis. Kedua tatapan mereka jatuh pada Latina yang sedang mengelus perut berbulu Maya.

“Bukankah dia segera menangis keras begitu kami pergi...?”
“Tidak...” Pandangan Joseph melayang. “Itu melahirkan legenda baru.”
“Maaf soal itu ...”

Dia tidak berani bertanya legenda macam apa itu. Kedua pria itu terdiam beberapa saat.

“Kali ini...”
“Bagaimana kalau kalian berangkat pagi-pagi, sebelum Maya bangun?”

Dia mungkin tidak ingin mengusir tamunya, tetapi keputusasaan dalam suara Joseph saat dia membicarakan masalah itu nyata. Rupanya, dia menghabiskan banyak tenaga untuk mengatasi yang terjadi sebelumnya. Bahkan Dale kewalahan oleh kekuatannya. Mengingat betapa kerasnya dia, tidak sulit untuk membayangkan dia telah menarik perhatian semua tetangga mereka.

“Jika dia diberi makanan favoritnya, maka Maya akan mengantuk! Itu akan menjadi kesempatan kita untuk memisahkan mereka!”

Mendengar kerabatnya yang berusia setengah baya dengan santai mencampur pembicaraan bayi ke dalam kalimatnya, Dale bertanya-tanya di benaknya apa dia akan berakhir sepertinya disaat dia memiliki anak sendiri, tapi dia sendiri tidak menyadari betapa merepotkannya dia saat membicarakan Latina di hadapan orang dekatnya.

Di depan dua orang idiot yang selalu memanjakan putri mereka adalah Maya, berbaring telungkup dan dengan gembira mengibas-ngibaskan ekornya saat dia sedang dielus-elus. Setelah cukup banyak perhatian dari Latina, dia tampaknya tenang kembali, dan kemudian dia mendirikan bentengnya di atas pangkuan Latina. Memisahkan mereka tampaknya bukan pilihan. Dia tidak akan memalingkan muka lagi, bahkan hanya sesaat anjing-anjing lain sudah mencurinya! Dia mencintai kakaknya diatas siapapun, jadi dia perlu menjadi yang favorit bagi Latina juga. Kebanggaan dan logika kecil Maya membawanya ke kesimpulan itu.

Sementara Latina mungkin merasa malu dengan Maya yang memonopoli dirinya, dia tampaknya tidak sepenuhnya kesal atas apa yang menimpanya saat ini. Untuk membuat Maya yang imut dan mungil memujanya sebagai “kakak,” Latina tersanjung dan merasa senang. Dia tidak bisa membantu Ute, tetapi sebagai gantinya, dia harus menghabiskan banyak waktu bersama Maya. Beastmen tidak mandi sesering manusia, jadi mereka tidak memiliki kamar mandi rumah, tetapi mereka menyimpan baskom yang bisa menampung cukup banyak air untuk merendam diri. Meski begitu, Latina bernyanyi riang saat dia mengisi baskom itu dengan air panas dan dilapisi gelembung sabun, dia mandi bersama dengan Maya, gelembung itu terbang mencapai bagian dalam rumah Maya. Ini dengan mudah membawa pemandangan yang menenangkan ke pikiran Dale, dan ekspresi lembut melintasi wajahnya.

Ute telah selesai memasak sup memakai sayuran musim panas dan banyak daging dalam panci kaldu. Disajikan bersama roti dengan keju lembut dioleskan di atasnya. Makanan penutup hari ini adalah manisan buah. Seperti prediksi Joseph, sup dan makanan penutup ini adalah hidangan favorit Maya. Meski dia masih balita, ia segera melahap makanan hampir sebanyak Latina. Mungkin mencoba untuk bersaing dengannya, Latina tidak biasanya meminta porsi tambahan, jadi masih ada banyak makanan penutup yang tersisa di piringnya.

Seperti yang dikatakan Joseph, Maya mulai mengantuk sekarang karena perutnya kenyang. Dia selalu melakukan segalanya dengan kekuatan penuh, tetapi sekarang dia kehabisan dayanya, seperti seseorang yang kehilangan energi. Bagaimanapun juga, Joseph adalah ayahnya, jadi dia mengenal putrinya dengan sangat baik.

Karena Maya bersikeras untuk tetap duduk di pangkuan Latina, kakinya kesemutan dan dia tidak bisa bergerak begitu dia mau berdiri dan berjalan menuju ruang makan. Perasaan mati rasa yang disebabkan oleh aliran darah yang tersumbat sudah cukup untuk membuatnya jatuh. Itu tidak pernah terjadi pada Latina dalam kehidupan sehari-harinya. Maya, oleh karena itu, duduk di sebelahnya sekarang.

Setelah mengkonfirmasi bahwa Maya sudah mulai tertidur, kedua pria itu saling mengedipkan mata. Joseph melompat dengan kecepatan yang tidak sesuai dengan fisiknya. Dia mengambil Maya dan mulai bergerak untuk mengayun-ayunkan Maya.

“Umgh ... un ...” Maya menggeliat-geliat sedikit, tetapi dia akhirnya menemukan posisi yang paling nyaman dan tidur di pelukan ayahnya. Tak lama, dia mulai mendengkur dengan tenang. Pada saat yang sama, Dale menyelamatkan Latina, memeluknya dari belakang.

“Dale, tidak sopan untuk mulai bermain-main di tengah makan.” Tegurannya tegas.

Dia menyelinap keluar dari pelukannya dan duduk di kursi sebelah yang diduduki Maya sebelumnya. Seluruh adegan itu begitu menyedihkan sehingga sulit untuk menganggap Latina sebagai orang dewasa yang berurusan dengan seorang anak.

“Latina, kita akan berangkat besok pagi.”
“Pagi sekali?”
“Ya. Aku khawatir soal cuaca besok, jadi aku ingin kita melewati hutan lebih cepat.”

Itu bukan alasan yang spontan, karena Dale memang khawatir melihat langit yang agak berawan tadi. Dia memang punya rencana jika terjadi hujan, apalagi dalam perjalanan panjang yang sedang mereka lalui, jelas bagi mereka tidak bisa sepenuhnya menghindari cuaca buruk. Meski tahu itu, dia ingin berusaha sebaik mungkin mencegah kemungkinan itu agar Latina tidak mengalami perjalanan yang terlalu sulit. Itu adalah perasaan alami bagi orang tua. Tetapi jika dihari hujan turun, biasanya dia merasa senang melompat dan bermain di genangan air hujan atau melihat ke atas menunggu air hujan menetes di wajahnya, dia tidak takut wajahnya basah. Hari-hari tersebut membuatnya bertambah imut. Dale bisa terus mengawasinya selamanya, terlepas dari cuacanya. Namun, itu adalah masalah yang berbeda sama sekali.

Latina telah melihat langit yang berawan juga, jadi dia menerima penjelasan Dale dan hanya memberikan jawaban, “Benar,” dan menganggukkan kepalanya.

Setelah makan malam, mereka kembali ke tempat yang sama seperti sebelumnya dan mulai bersiap untuk tidur. Setelah mereka memakai selimut, Dale memegangi Latina, bagi mereka itu interaksi yang terasa alami. Mereka berada di hutan, jadi malam terasa lebih dingin dibanding di kota. Mengambil keuntungan itu, Dale mendekatkan pipinya ke Latina agar dia bisa merasakan kehangatannya. Latina menggunakan lengan Dale sebagai bantal dan mengarahkan senyum santai ke arahnya. Mereka dijamin tidur nyenyak.

Mau dilihat dari sudut pandang mana pun, tindakan Dale sekarang terjadi akibat dari ketidaksukaan dia atas tindakan monopoli Maya terhadap Latina. Tidak ada banyak perbedaan antara dia dan Joseph.

Keesokan paginya, kedua orang tua idiot itu lesu, merasa lelah dan kalah. Latina tertidur lelap, tetapi karena suatu alasan ada benjolan tidak wajar di bawah selimutnya. Merasa curiga akan hal itu, kedua pria itu menggulung selimut yang dipakai Latina dan mendapati Maya telah menyelinap masuk dan juga tertidur lelap, menempel erat di pinggang Latina. Itulah saat mereka menyadari bahwa mereka gagal mengecoh balita.

“Aku akan membuat sarapan, jadi bersiap-siaplah untuk makan pagi,” kata Ute ke punggung kedua lelaki yang sedih itu.


Setelah mengingat kejadian yang menimpanya saat perjalanan pulang, Dale menatap ‘kakaknya’, Kenneth.

“Apa kau juga akan menjaga ucapanmu di dekat anakmu nanti...?”
“Tentu saja.”
“Kau sudah tahu belum, Kenneth? Anak-anak itu, ya... Mereka luar biasa, dalam segala hal ...”
“Sungguh, apa yang terjadi?”

Tangisan sedih Maya lebih keras dari sebelumnya, dan Latina terperangkap dalam ledakan tangisan Maya dan ikut menangis juga. Kedua pria itu dengan putus asa memisahkan mereka, Latina dan Dale melarikan diri dari tempat kejadian. Dengan ini, legenda semakin berkembang. Ketika mereka masih mendengar gema samar tangisannya dari luar hutan, Dale merasa sangat bersalah.

“Kelihatannya sulit sekali ya, membesarkan seorang anak...”
“Kau mencoba menakutiku?”
“Aku benar-benar bersyukur Latina adaaaalah anak yang baik dan tidak membuat masalah.”
“Ya, rasanya aneh menganggap Latina itu anak normal.” Bahkan dari sudut pandang Kenneth, Latina adalah anak yang berperilaku sangat baik. Sambil memegang daging bungkus yang dia terima dari Latina di satu tangan, Kenneth bertanya kepada gadis muda, “Latina, kamu masak apa pakai ini?”
“Um, agar awet, daging itu ditaburi banyak sekali garam. Mungkin akan terlalu asin jika di masak langsung, sebaiknya dicuci dulu.”

Kenneth menanyakan itu bukan berarti dia tidak tahu cara memasak daging itu, tetapi lebih sebagai semacam tes spontan.

“Setelah itu, dipotong dan disatukan dengan sayuran-mayur untuk membuat sup.”
“Aku mengerti.”

Setelah memastikan dia tahu cara memasaknya dengan benar juga, ekspresi Kenneth sedikit cerah. Untuk saat ini, dia bisa meluluskannya. Jika dia bisa menyiapkan bahan-bahan dan juga menyajikan hidangan, Kenneth tidak sulit memberinya nilai bagus.

“Jadi, apa kamu berhasil memasak selama perjalanan?”
“Ya, Latina ikuti cara yang kamu ajarkan. Terkadang ada yang salah juga...”
“Apa ada yang sulit?”
“Ya. Mengatur suhu panas dari api cukup sulit, Latina pernah masak makanan sampai gosong.” Kenneth dan Latina memandang Dale sambil melanjutkan percakapan antara guru dan murid. “Tapi, Dale selalu bilang makanan buatan Latina lezat...”
“Hah? Kamu sudah berusaha sebaik mungkin, kan, Latina?”
“Yah, jika dia tidak memberi respons lain, mungkin masih bisa membuatkan itu lagi untuknya, tapi ...”
“Hah? Tapi masakanmu benar-benar enak!” Dale menegaskan.

Baik guru dan murid memandang Dale sekilas dan kemudian mengangguk satu sama lain, mereka berdua menolak untuk berkompromi dalam hal memasak.

“Jadi, apa sekarang kamu lihat rintangan macam apa di depan?”
“Ya. Latina merasa perlu bekerja lebih keras lagi,” katanya, tampak serius, memberi tahu gurunya tentang masa depannya.
Karena setengah diabaikan oleh mereka, Dale memandang Rita dengan ekspresi tegang. “Saat kami berkemah, Latina yang selalu memasak untuk makan nanti.”
“Dia sudah berusaha sebisa mungkin, kan?”
“Iya, tapi apa dia... tidak senang tugas itu...?”
“Rupanya cara berpikir Latina cukup dipengaruhi oleh Kenneth.”

Ada perbedaan jelas dalam antusiasme mereka membandingkan percakapan ini dengan percakapan yang penuh inspirasi antara guru dan murid.
Saat melihat ke arah Latina, mata Rita tiba-tiba berhenti pada pita yang mengikat rambutnya.

“Oh, wow, itu pita yang imut.”
“Um, ini jimat pelindung Latina. Latina disuruh tetap memakainya saat bepergian,” Latina menjawab dengan penuh semangat, senang karena Rita memperhatikannya. Itu adalah pita yang halus, indah, dan lebar yang bersinar lembut jika terkena cahaya. “Ini terbuat dari bahan yang Latina terima dari teman-teman baru Latina di Tislow.”
“Oh, jadi kamu punya teman baru lagi? Syukurlah, Latina.”

Mereka berdua tersenyum riang, tetapi Dale tampak seperti harus menahan diri agar tidak menambah penjelasan dari percakapan mereka. Kenneth tidak tahu bagian mana dari percakapannya yang menyebabkan Dale bereaksi seperti itu, tetapi dia memutuskan untuk menebak pikiran Dale.

“Apa Latina berbuat sesuatu lagi...?” Kenneth sadar betul dia bukan gadis biasa.
“Kurang lebih iya, sekarang juga aku masih heran ada wilayah mythical beast di sebelah desaku.”
“Itu adalah cerita luar biasa yang kau bawa dari perjalananmu...”
“Akan berbahaya jika ada orang bodoh yang iseng tahu ini, sebaiknya kita simpan informasi ini untuk diri kita sendiri. Tempat itu kurang cocok untuk mereka berkembang biak. Hanya saja ada sekelompok mythical beast yang tinggal di sana.”
“Kesannya seperti kau sudah datang dan melihatnya langsung.”
“Ya aku memang kesana. Harus aku akui, jika ada petualang rakus yang pergi ke sana, tidak akan ada satu tulang pun mereka yang tersisa.”
“Termasuk kau? Tidak bisa melawan mereka.”
“Aku berbicara dengan pemimpin kelompok mereka, tetapi aku tidak ingin melawannya... aku mungkin bisa mengurus mereka bila satu lawan satu, tapi jumlah mereka terlalu banyak. Pada akhirnya aku akan kewalahan.”
“Benar juga.”

Saat tinggal di desa asalnya Tislow, akal sehat Dale menjadi rusak, tetapi ia ingat sesuatu yang penting dari reaksi Kenneth. Biasanya, tidak akan terpikirkan ada orang yang santai membahas mythical beast.

“Pemimpin itu tampak sangat menyukainya.”
“Siapa?”
“Latina.”
“Oke.”

Kenneth sudah menebak-nebak di tengah penjelasan Dale, jadi dia sama sekali tidak terkejut, tetapi ekspresi wajahnya menjadi tegang, seperti Dale.

Itu tentu saja merupakan kisah perjalanan yang tidak normal.


Latina bukan anak yang cukup bodoh untuk terus mengulangi kesalahan yang sama setelah dimarahi. Dia cukup pintar untuk memahami mengapa Dale dan orang dewasa lainnya marah kepadanya karena mereka khawatir dengan dirinya. Setelah itu, ketika dia ingin bermain dengan sekumpulan serigala, dia memastikan untuk mendapatkan izin terlebih dahulu dan tidak pergi ke pegunungan sendirian. Dia membuat janji itu kepada Dale, dan dia yakin akan menaatinya. Secara alami, Latina sangat jujur.

Keberadaan soaring wolves adalah rahasia, meskipun Nenek Wen dan Dale tidak selalu punya waktu, Latina tidak berpikir untuk meminta ketua klan, Randolph, untuk menemaninya; dia selalu tampak sangat sibuk. Dia berpikir tidak baik untuk mengganggu orang lain yang sedang bekerja, jadi dia tidak menghabiskan banyak waktu dengan Randolph seperti yang dia lakukan dengan Nenek Wen dan ibu Dale, Magda. Karena itu, dia akhirnya menahan diri untuk tidak berbicara dengannya. Jika Latina menatapnya dengan mata memelas dan bertanya, “Bisa tolong bantu Latina, Papa Randolph?” dia, Randolph, mungkin akan langsung setuju, tapi Latina tidak tahu itu. Bagaimanapun, dia adalah ayah Dale.

Latina ingin berinteraksi dengan soaring wolves, bahkan setelah Dale memarahinya. Dan setelah melihat secara langsung bahwa soaring wolves juga menantikan hal itu, Dale tidak bisa pergi begitu saja dan melarangnya melihat mereka. Bukanlah lelucon jika mereka muncul di desa dengan kekuatan penuh mencari Latina. Selain melanggar janji antara leluhurnya dan soaring wolves, yaitu tidak ada yang akan menyerang wilayah satu sama lain, itu juga akan menyebabkan kepanikan.

Akibatnya, Dale akhirnya mengunjungi daerah tempat tinggal soaring wolves beberapa kali lagi. Setelah mereka memutuskan kapan mereka akan kembali ke Kreuz, dia juga menemani Latina pergi untuk memberi tahu mereka bahwa dia akan pergi.

“Latina akan kembali ke Kreuz. Latina senang sekali bisa bermain denganmu. Jaga dirimu, ya?”
“Hmm?” Anak serigala menatap Latina dengan bingung. “Kroesz?”

Setelah memeriksa posisi matahari, Latina menunjuk ke arah barat laut. Ada pegunungan terjal disana, tapi Kreuz ada di arah sana.

“Kreuz. Kota itu adalah kota manusia. Ada banyak manusia yang tinggal di sana, dan Latina juga tinggal di sana.”
“Sangat merepotkan bagi kalian anak-anak manusia, karena tidak dapat terbang menembus langit.”

Jelas kekhawatiran pemimpin soaring wolves ditujukan semata-mata pada Latina, tetapi Dale tidak keberatan.

“Kau terlihat sangat lemah, kurang bulu dan juga taring, kurasa bintang buas kecil dan lemah saja masih bisa melukaimu?”

Melihat karnivora besar itu dengan gelisah mengibas-ngibaskan ekornya, Dale tidak merasa terintimidasi seperti waktu pertama kali mereka bertemu. Entah apa alasannya, orang-orang berisik yang berkumpul di Dancing Ocelot muncul dibenaknya.
Sementara Dale memikirkan hal itu, pemimpin soaring wolves dan anaknya mulai menatap mereka.

“Kami persembahkan ini padamu,” katanya, sambil menunjukkan bulunya yang terjatuh di tempat dia duduk sekarang.
“Bulu...?”
“Jika kamu membawa bagian dari kami, maka binatang buas tidak akan berpikir untuk mendekatimu, karena ketakutan mereka pada kami.”
“Itu sangat membantu. Terima kasih.”

Berkat Latina, keduanya mampu membangun komunikasi lintas budaya, meskipun dari ras yang sama sekali berbeda.

Setelah kembali ke mansion, Dale memberitahu Nenek Wen soal bulu serigala yang mereka dapatkan dari soaring wolves. Setelah mengosongkan abu dari pipanya dengan satu sentakan, dia berkata, “Kita tidak bisa memakai mantel yang terbuat dari bulu itu saat berburu, tapi masih bisa dipakai untuk menangkal binatang buas waktu kita diperjalanan atau saat kita berkebun.”
“Ah benar juga...”
“Cukup tambahkan bulu soaring wolves di mantel kalian.”

Mendengar itu terus terang, Dale mendapati dirinya tertawa.

“Bulu mereka juga bisa digunakan untuk menjauhkan binatang buas dari ladang. Tahun ini Latina mengumpulkan banyak sekali bulu mereka, jadi kami tidak akan kekurangan bulu mereka dalam waktu dekat.”

Mendengar apa yang dikatakan Nenek Wen, Dale teringat soal Latina yang selalu rajin mengumpulkan bulu soaring wolves setelah dia selesai menyisiri mereka dan menaruh bulu mereka ke dalam tas. Rupanya, neneknya lah yang memerintahkannya untuk melakukan itu.

“Biasanya di musim ini, aku menyuruh Randolph mengumpulkan bagian apa saja yang lepas secara alami dari tubuh mereka. Berkat bantuan Latina, dia tidak perlu khawatir soal itu sekarang.”

Ketika musim berubah dari musim semi ke musim panas, soaring wolves merontokkan bulu lama mereka. Berkali-kali, Dale telah melihat soaring wolves menggaruk leher gatal mereka dengan kaki belakang mereka, dan bulu halus mereka kemudian melayang di udara. Kontrak dengan soaring wolves adalah rahasia terbatas yang hanya diketahui oleh ketua klan, dan Dale tahu waktu yang dimiliki ayahnya cukup terbatas, belum lagi dia perlu meluangkan jadwal untuk membersihkan wilayah soaring wolves... Dale meluang waktu untuk berpikir disaat sibuk itu, karena dia merasa sangat bersyukur atas bantuan dari Latina untuk ayahnya.

Meski begitu, membersihkan wilayah mereka bukanlah hal biasa. Bulu, taring, dan tulang magical beast memiliki mana dan sangat mahal. Itu juga cukup sering digunakan untuk membuat perangkat sihir. Mengumpulkan bahan adalah cara tercepat bagi petualang untuk mendapatkan uang, dan membahas material dari mythical beast, yang bahkan lebih sulit untuk didapatkan, nilainya melonjak tinggi. Jelas bukan buang-buang waktu untuk mengumpulkannya.

Di Tislow, perangkat sihir yang terbuat dari bulu, taring, dan tulang digunakan sebagai pakaian kerja di ladang. Ini tidak hanya membuat para petualang, tetapi juga para pedagang, meneteskan air mata pahit.

“Kita tidak bisa membuka informasi ke publik soal bagaimana cara kita mendapatkan material pembuatan perangkat sihir, kita juga tidak bisa menjual materialnya kepada mereka.”
“Itu sudah pasti.”

Nenek Wen berjalan dan membuka laci sebelahnya untuk mencari sesuatu. Tak lama, dia mengeluarkan kain panjang dan kecil.

“Aku menjadikan ini sebagai percobaan. Aku memilih kualitas bulu yang terbaik dan menenunnya.”

Itu adalah pita mewah dengan desain lambang bunga tradisional Tislow dan sulaman tambahan yang dijahit di atasnya.

“Dia bisa memakai ini selama perjalanan kembali. Dengan ini, aku bisa lebih tenang saat dia dalam perjalanan.”
“Jika ini kau jual, pasti harganya tinggi sekali.”

Mungkin karena dibuat dari bulu halus, kain lembut dan berkilau, seperti sutra. Itu memang bukan perangkat sihir, tapi terlihat jelas itu adalah barang yang berharga.

“Mungkin dia bisa melepasnya begitu masuk kota...”
“Ini bisa menjadi barang istimewa baginya, mungkin dia akan memakainya untuk festival dan sejenisnya.”

Setelah menembakkan pandangan kaget ke arah neneknya yang terkekeh, Dale mengangkat pita yang berkilau lembut ke arah cahaya.


“Jadi, dia mendapatkan perangkat sihir pita baru.”
“Itu barang yang sangat luar biasa.”

Barang bagus seperti ini akan sia-sia jika dimiliki petualang yang kerjanya membasmi magical beast, tetapi akan ada banyak pedagang dan traveler yang menginginkannya. Bukan hanya saat mereka dalam perjalanan, mereka juga ingin menurunkan risiko diserang saat berkemah. Bukanlah ide yang baik untuk menaruh kepercayaan terlalu banyak pada benda tersebut, tetapi dunia dipenuhi dengan bahaya sehingga tidak mengherankan ada orang yang akan bergantung pada barang apa pun yang dapat membuat segalanya lebih aman bagi mereka.

“Keahliannya juga tidak ada duanya untuk desaku.”
“Aku tidak tahu apa-apa tentang aksesori, tapi aku bisa bilang ada banyak sekali usaha yang dikerahkan untuk membuat ini.”
“Apa seindah itukah pita yang kau bicarakan?”

Dale kehilangan kata-kata karena suara “wanita” yang tiba-tiba terdengar di telinganya. Dia terdiam, lalu dengan canggung berbalik.

“H-Helmine ...?”
“Lama tidak berjumpa, Dale. Aku kemari untuk menjemputmu, aku kira kau akan kembali beberapa hari lagi.” Wanita cantik berambut pirang berdiri di sana dengan senyum lebar di wajahnya.
“Dia siapa?”

Melihat wanita tak dikenal ini bertingkah sangat dekat dengan Dale, Latina memiringkan kepalanya dan menatap Helmine. Biasanya, Latina akan segera memperkenalkan dirinya begitu bertemu seseorang untuk pertama kalinya. Jarang baginya untuk bertindak begitu tidak sopan.
Dengan tatapan curiga Latina tertuju padanya, Helmine tidak bisa menahan dirinya dari cekikikan.

“Jadi ini ‘si pengguna sihir kecil’? Dia benar-benar gadis kecil yang cantik, seperti yang kau katakan.”
“Latina tidak kecil,” jawab Latina, mengembungkan pipinya sedikit dengan perasaan tidak senang.
“Se-sedang ada apa kau di sini...?”
“Seperti yang aku bilang tadi, aku kemari untuk menjemputmu. Aku menunggumu kembali karena aku dititipi pesan agar kau bisa segera mendatangi Ibu Kota. Dalam pekerjaanmu selanjutnya, aku akan ikut serta juga.”

Dale terlalu kaget, jadi dia tidak memiliki kesempatan untuk menegur Latina yang bersikap tidak sopan. Sejujurnya, dia tidak pandai menangani wanita cantik ini, dan sekarang, tepat di depan matanya, wanita cantik itu meluncurkan serangan dadakan. Itu jelas membuatnya gelagapan.

“Kau selalu saja tidak bisa menghadapi Helmine seperti bertemu orang biasa,” sela Kenneth, dengan lebih banyak nada simpati daripada mengejutkannya.
“A-aku, seburuk itukah perlakuanku...?”
“Oh, astaga, jelas sekali tahu. Kau masih tidak biasa berhadapan denganku?” kata Helmine, tidak menunjukkan tanda-tanda tersinggung. “Padahal kau dulu juga sering mengatakan hal-hal yang menggemaskan...”
“Seperti yang aku bilang, dia tidak bisa berurusan denganmu. Kau juga tidak berubah sama sekali semenjak terakhir kali kita bertemu.”
“Kau juga selalu memberiku tatapan kepadaku.”

Kenneth memandangnya dengan heran, dan Helmine menjawab dengan sedikit memiringkan kepalanya. Lekuk leher Helmine terlihat menggoda. Itu adalah tindakan yang dilakukan dengan baik dan berdasarkan pada bagaimana orang lain memandangnya.

“Tipeku adalah wanita seperti istriku.”
“Jujur sekali ya, kau ini?” Helmine tertawa, lagi-lagi tampaknya sama sekali tidak tersinggung.

Mengalihkan pandangannya sedikit dari percakapan ini, Rita menatap Latina, yang pipinya tetap menggembung karena tak senang.

“Ara ara...”

Helmine tentu saja sudah terbiasa mendapatkan permusuhan dari teman-teman perempuannya. Dia selalu sadar akan tatapan pria padanya, dan dia menggunakan daya tarik femininnya secara bebas, sehingga wanita lain secara naluriah melihatnya sebagai musuh dan menghindarinya.

Rita selalu berusaha untuk tetap seperti biasa, jadi dia tidak menunjukkan ketidaknyamanannya. Suaminya, Kenneth, juga menyatakan dia tidak tertarik pada Helmine, yang membantu suasana hati Rita. Tidak peduli rintangan yang mereka hadapi, pasangan muda yang menjalankan Ocelot memiliki hubungan pernikahan yang bahagia.

“Kau juga wanita, bukan, Latina?”

Melihat Latina memutar suvenir kecil yang dibelinya di kota pelabuhan di tangannya, Rita tersenyum dengan sedikit tegang. Bahkan setelah Rita menyadari bagaimana perasaannya, Latina masih duduk di sana, cemberut dalam diam, dan kemudian tiba-tiba menyadari sesuatu. Dia turun dari kursinya, berjalan ke sisi Dale, dan memeluknya erat-erat.

“Latina ...?”
“Dale, bakal kerja lagi? Apa kerjamu lama lagi?” Latina bertanya, dengan kesepian dan kesedihan tertulis di wajahnya.

Perjalanan mereka, yang telah berlangsung selama beberapa bulan, merupakan periode terpanjang di mana Latina bisa bersama Dale, waktu mereka hanya berdua saja. Bahkan jika dia pergi di siang hari, mereka selalu menghabiskan malam bersama. Mereka makan bersama, dan berbincang bersama, dan kadang-kadang tidur bersama, saling berpelukan. Latina seharusnya tahu bahwa waktu yang mereka miliki bersama itu spesial dan juga memiliki akhir, sekarang merasakan pahitnya kenyataan begitu tahu waktu bersama mereka akan berkurang lagi.

“Iya ... aku minta maaf ya. Aku harus membuatmu tinggal dan jaga rumah lagi.”
“Tidak, bukan apa-apa. Latina bisa kok.”

Latina tanpa sadar mendorong wajahnya menghadap Dale dengan kekuatan yang lebih besar. Dan kemudian dia tetap seperti itu, tampaknya tidak bisa melihat ke atas.

Ekspresi Dale melunak. Dia berpikir keras.
Rita dan Kenneth membisikkan komentar langsung mereka.

“Tidak biasa ya, melihatnya menahan diri.”
“Itu karena Helmine ada di sini.”
“Latina... akan menunggumu, Dale. Tapi Latina ingin tetap bersama Dale sedikit lebih lama.”

Tangan Dale mulai gemetar dan bergerak dengan aneh.
Ada ekspresi tegang di wajahnya, dan dia terdiam.

“Oh, jadi, kau memang memanjakannya?” Helmine bertanya, mendaratkan serangan mental pada Dale yang sedang berhenti tepat di tepi jurang.
“Ini salahku karena selalu meninggalkannya! Tapi... tapi dia selalu berusaha keras!” Melihat Latina tertekan, Dale meraihnya dan memeluknya.
“Aku mengerti. Rupanya kau yang dimanja olehnya.” Saat itulah Helmine membuang kata-kata itu, hampir sebagai ancaman.Dia mengeluarkan tawa bernada tinggi, mendapati ini benar-benar lucu. “Yah, aku tidak bilang kau harus segera kembali setelah pulang dari perjalanan panjang. Lagi pula, aku punya urusan juga disini,” kata Helmine, lalu berbalik dengan senyum lebar dan lambaian tangannya. “Sampai nanti, Dale.” Kata Helmine sambil berjalan menuju lantai dua Ocelot, di mana kamar sewa berada. Rupanya, dia menginap di Ocelot.

“Dale, apa  benar kamu kerja sama orang seperti dia...?” Latina berbisik setelah Helmine  naik tangga dan jauh dari mereka.
“Ya. Terlepas dari penampilannya, Helmine adalah pengguna sihir kelas satu,” jawab Dale sambil menghela nafas, lalu menurunkan Latina ke lantai.
“Dia rekan kerja?”

Ketika Latina bertanya lagi dengan mata besarnya menatap lurus ke arahnya, tatapan Dale berkeliaran sedikit.

“Iya, dia hanya rekan kerjaku.”

Dia tidak berkata bohong. Tetapi dia masih merasa seperti sedang diinterogasi. Latina ingin mengatakan sesuatu, tetapi akhirnya dia mengurungkan niatnya. Reaksinya entah bagaimana berbeda dari biasanya, membuat Dale semakin bingung.

“L-Latina ...?”

“Saat dewasa nanti, Latina akan menjadi besar. Sekarang masih anak-anak, makanya Latina disebut kecil.”

Dari pipinya yang menggembung, jelas bahwa harga dirinya telah terluka. Dia sedikit lebih kecil dibanding anak-anak lain seusianya. Itu bukan karena rasnya, seperti itulah dirinya. Tinggi dan berat badannya terus naik. Ukuran tubuhnya tidak terlalu menjadi masalah. Meski begitu, Latina tampaknya tidak suka seberapa sering orang di sekitarnya memanggilnya ‘kecil’.

Dale mengerti bagaimana perasaannya. Dia memiliki banyak kenangan pahit, di olok-olok oleh banyak orang saat masih kecil dan sekarang mereka mengakui kemampuannya. Dia merasakan hal yang sama, yang berada di luar kendalinya.
Dia mengerti, tapi ...

“Apa salahnya menjadi kecil, Latina... Karena, kamu itu imut sekali,” katanya tanpa berpikir, padahal dia memahami apa yang dirasakan Latina. Dia tidak bisa menahan diri, karena ukuran tubuhnya yang mungil pun seimut itu.
“Bagi Latina itu adalah masalah. Latina ingin menjadi besar.”

Melirik sekilas ke arah Dale dan Latina, Rita menutup sebelah mata dan berkata kepada suaminya, “Latina seorang gadis, kan? Kurasa dia pasti mencurigai sesuatu.”

“Intuisi seorang wanita adalah hal yang menakutkan ...”

Keduanya mengenal Dale lebih lama dari Latina, jadi mereka sadar hubungannya dengan Helmine terkait pekerjaan. Namun, mereka juga tahu ada semacam ketentuan di sana.

Mereka kembali ke kamar di loteng untuk pertama kalinya setelah sekian lama pergi, Dale merasakan keringat dingin mengalir di punggungnya ketika melihat Latina membongkar barang bawaan dan membersihkan kamar. Suasana hatinya sepertinya tidak membaik sama sekali. Untuk hari ini, dia sepenuhnya menyibukkan diri dalam pekerjaan semacam itu, dia tidak membantu Kenneth. Dia melakukannya sambil terdiam. Begitu Dale angkat bicara, dia pergi membersihkan tumpukan koper yang tidak penting sama sekali. Dia berpikir bahwa keheningan ini adalah hasil dari itu.

“L-Latina ...?”
“Apa?”
“Cerialah..?”
“Latina tidak dalam suasana hati yang buruk kok.”

Percakapan terhenti.

“A-aku belum pernah melihat Latina dalam suasana hati yang buruk sebelumnya...” Dale bergumam pada dirinya sendiri, membeku di tempat sampai-sampai dia tidak bisa menghapus keringat yang menetes. Dale menahan air mata, berpikir akan lebih mudah jika Latina meluapkan semua emosinya dan berkata dia sangat kesal.

“Dale.”
“Iya?!” jawabnya kaget.

Latina menatap lurus Dale, yang tidak bisa menyembunyikan betapa takutnya dia.

“Ya-Yah ...”
“Kau tak perlu khawatir soal itu,” katanya secara langsung.

Gadis ini memiliki kecenderungan menjadi orang yang keras kepala sejak hari mereka bertemu. Ketika dia seperti ini, Latina tidak mungkin berbicara lebih jauh.

“Aku akan tunggu di lantai satu, ya...”
“Baik. Latina akan turun setelah selesai membersihkan ini.”

Sementara benar-benar menikmati kegembiraan yang ia dapatkan dari tanggapan singkat itu, Dale buru-buru mundur dari zona perang. Akibatnya, dia tidak melihat Latina menggembungkan pipinya lagi setelah ditinggalkan sendirian di ruang loteng.

“Latina... berharap bisa segera tumbuh dan menjadi dewasa...” Ketidaksenangannya saat Latina bergumam adalah fakta bahwa dia masih anak-anak dan juga Dale memberitahunya untuk tidak khawatir tentang Itu.

Tidak memilih ke meja toko, Dale memilih duduk di meja dapur dalam keadaan lesu, kecewa. Kenneth meninggalkan cangkir di depan ‘adiknya’. Teh biru tua di dalam bergoyang dengan lembut.

“Kadar tehnya cukup kuat. Kau minum itu untuk mempersiapkan diri menghadapi kemungkinan terburuk daripada minum miras.”
“Aku tidak akan mengacau kok... Aku tidak seperti dulu.” Dia dengan kasar menggembungkan pipinya, tetapi tentu saja tidak ada keimutannya yang mendekati Latina, bila seseorang seperti dia menggembungkan pipinya.

Baru saja mendapat waktu istirahat dari pekerjaannya, Kenneth duduk tepat di depan Dale.

“Jadi kau sudah tidak punya penyesalan lagi?”
“Aku sudah lama membuang itu. Aku belajar dari pengalaman.”
“Yakin? Itu sebabnya aku pikir membolehkan Helmine tinggal di sini tak akan membawa masalah bagimu. Bagaimanapun juga, ini adalah penginapanku.”
“Bisnis memang begitu, itu sebabnya kau tidak perlu khawatir soal aku,” kata Dale dan kemudian menyeruput teh, setelah itu dia membuat kerutan pahit.
“Oh, begitu... Lihat dirimu sekarang, sepertinya suasana hati Latina yang buruk memiliki dampak yang lebih besar pada dirimu dari apa yang Helmine lakukan padamu.”
“Benar! Apa yang membuat Latina sangat kesal ...?!”
“Kalau itu...” Kenneth mau berkata, tetapi memilih untuk berhenti.

Ketika seorang ayah berbicara tentang menikah lagi, putrinya sering merasa cemburu pada wanita baru yang menjadi pasangan baru ayahnya. Mau dilihat dari sudut pandang mana pun, Latina, dia merasakan kecemburuan dan kehati-hatian yang serupa terhadap wanita ini yang cukup dekat dengan Dale, yang dia harus lakukan sendiri sampai sekarang. Tetapi tanpa diketahui alasannya, Dale tidak menyadari hal itu, dan jika Kenneth memberi tahunya, Dale mungkin akan menangis, “Latina sangat peduli ... padaku ...?!” sambil menahan air mata sukacita. Kemudian, dia pasti akan menggendong Latina dan berpegangan erat padanya. Masih bagus jika tindakannya sampai situ saja, itu bukan masalah, tetapi itu pasti akan diikuti oleh banyak kesombongan dan pujian. Dan siapa yang harus bertahan dari suara berisik tingkahnya itu? Kenneth? Itu pasti menjengkelkan. Dan itu membuatnya kesal, entah bagaimana.

Karena itu, Kenneth membuka tutup teko dan menatap daun teh. Itu adalah tindakan tak berarti yang dimaksudkan untuk menghindari masalah ini.

“Kalian kenapa?”

Setelah menuruni tangga, Latina memiringkan kepalanya ke arah kedua pria itu. Di tangannya, dia memegang peralatan bersih-bersih. Rupanya, dia sudah selesai membersihkan ruangan.

“Latina adalah orang dewasa yang sesungguhnya di sini...” gumam Kenneth.

Mengapa demikian? Itu karena gadis muda telah menyelesaikan bersih-bersih di atas dan berhasil mengatur perasaannya kembali, dan sekali lagi mengenakan ekspresi biasa di wajahnya.





TL: Haze
EDITOR: Isekai-Chan
PROOFREADER: Bajatsu

0 komentar:

Posting Komentar